Anda di halaman 1dari 5

AGAMA HINDU DI INDIA DAN NEGARA LAIN

Perkembangan agama Hindu di India, pada hakekatnya dapat dibagi menjadi 4 fase, yakni Jaman
Weda, Jaman Brahmana, Jaman Upanisad dan Jaman Budha. Dari peninggalan benda-benda
purbakala di Mohenjodaro dan Harappa, menunjukkan bahwa orang-orang yang tinggal di India
pada jamam dahulu telah mempunyai peradaban yang tinggi. Salah satu peninggalan yang
menarik, ialah sebuah patung yang menunjukkan perwujudan Siwa. Peninggalan tersebut erat
hubungannya dengan ajaran Weda, karena pada jaman ini telah dikenal adanya penyembahan
terhadap Dewa-dewa.
Jaman Weda dimulai pada waktu bangsa Arya berada di Punjab di Lembah Sungai Sindhu,
sekitar 2500 s.d 1500 tahun sebelum Masehi, setelah mendesak bangsa Dravida kesebelah
Selatan sampai ke dataran tinggi Dekkan. bangsa Arya telah memiliki peradaban tinggi, mereka
menyembah Dewa-dewa seperti Agni, Varuna, Vayu, Indra, Siwa dan sebagainya. Walaupun
Dewa-dewa itu banyak, namun semuanya adalah manifestasi dan perwujudan Tuhan Yang Maha
Tunggal. Tuhan yang Tunggal dan Maha Kuasa dipandang sebagai pengatur tertib alam semesta,
yang disebut "Rta". Pada jaman ini, masyarakat dibagi atas kaum Brahmana, Ksatriya, Vaisya
dan Sudra.
Pada Jaman Brahmana, kekuasaan kaum Brahmana amat besar pada kehidupan keagamaan,
kaum brahmanalah yang mengantarkan persembahan orang kepada para Dewa pada waktu itu.
Jaman Brahmana ini ditandai pula mulai tersusunnya "Tata Cara Upacara" beragama yang
teratur. Kitab Brahmana, adalah kitab yang menguraikan tentang saji dan upacaranya.
Penyusunan tentang Tata Cara Upacara agama berdasarkan wahyu-wahyu Tuhan yang termuat di
dalam ayat-ayat Kitab Suci Weda.
Sedangkan pada Jaman Upanisad, yang dipentingkan tidak hanya terbatas pada Upacara dan Saji
saja, akan tetapi lebih meningkat pada pengetahuan bathin yang lebih tinggi, yang dapat
membuka tabir rahasia alam gaib. Jaman Upanisad ini adalah jaman pengembangan dan
penyusunan falsafah agama, yaitu jaman orang berfilsafat atas dasar Weda. Pada jaman ini
muncullah ajaran filsafat yang tinggi-tinggi, yang kemudian dikembangkan pula pada ajaran
Darsana, Itihasa dan Purana. Sejak jaman Purana, pemujaan Tuhan sebagai Tri Murti menjadi
umum.
Selanjutnya, pada Jaman Budha ini, dimulai ketika putra Raja Sudhodana yang bernama
"Sidharta", menafsirkan Weda dari sudut logika dan mengembangkan sistem yoga dan semadhi,
sebagai jalan untuk menghubungkan diri dengan Tuhan.
Agama Hindu, dari India Selatan menyebar sampai keluar India melalui beberapa cara. Dari
sekian arah penyebaran ajaran agama Hindu sampai juga di Nusantara.

MASUKNYA AGAMA HINDU DI INDONESIA


Berdasarkan beberapa pendapat, diperkirakan bahwa Agama Hindu pertamakalinya berkembang
di Lembah Sungai Shindu di India. Dilembah sungai inilah para Rsi menerima wahyu dari
Hyang Widhi dan diabadikan dalam bentuk Kitab Suci Weda. Dari lembah sungai sindhu, ajaran
Agama Hindu menyebar ke seluruh pelosok dunia, yaitu ke India Belakang, Asia Tengah,
Tiongkok, Jepang dan akhirnya sampai ke Indonesia. Ada beberapa teori dan pendapat tentang
masuknya Agama Hindu ke Indonesia.
Krom (ahli - Belanda), dengan teori Waisya.
Dalam bukunya yang berjudul "Hindu Javanesche Geschiedenis", menyebutkan bahwa
masuknya pengaruh Hindu ke Indonesia adalah melalui penyusupan dengan jalan damai yang
dilakukan oleh golongan pedagang (Waisya) India.
Mookerjee (ahli - India tahun 1912).
Menyatakan bahwa masuknya pengaruh Hindu dari India ke Indonesia dibawa oleh para
pedagang India dengan armada yang besar. Setelah sampai di Pulau Jawa (Indonesia) mereka
mendirikan koloni dan membangun kota-kota sebagai tempat untuk memajukan usahanya. Dari
tempat inilah mereka sering mengadakan hubungan dengan India. Kontak yang berlangsung
sangat lama ini, maka terjadi penyebaran agama Hindu di Indonesia.
Moens dan Bosch (ahli - Belanda)
Menyatakan bahwa peranan kaum Ksatrya sangat besar pengaruhnya terhadap penyebaran
agama Hindu dari India ke Indonesia. Demikian pula pengaruh kebudayaan Hindu yang dibawa
oleh para para rohaniwan Hindu India ke Indonesia.
Data Peninggalan Sejarah di Indonesia.
Data peninggalan sejarah disebutkan Rsi Agastya menyebarkan agama Hindu dari India ke
Indonesia. Data ini ditemukan pada beberapa prasasti di Jawa dan lontar-lontar di Bali, yang
menyatakan bahwa Sri Agastya menyebarkan agama Hindu dari India ke Indonesia, melalui
sungai Gangga, Yamuna, India Selatan dan India Belakang. Oleh karena begitu besar jasa Rsi
Agastya dalam penyebaran agama Hindu, maka namanya disucikan dalam prasasti-prasasti
seperti:
Prasasti Dinoyo (Jawa Timur):
Prasasti ini bertahun Caka 628, dimana seorang raja yang bernama Gajahmada membuat pura
suci untuk Rsi Agastya, dengan maksud memohon kekuatan suci dari Beliau.
Prasasti Porong (Jawa Tengah)
Prasasti yang bertahun Caka 785, juga menyebutkan keagungan dan kemuliaan Rsi Agastya.
Mengingat kemuliaan Rsi Agastya, maka banyak istilah yang diberikan kepada beliau,
diantaranya adalah: Agastya Yatra, artinya perjalanan suci Rsi Agastya yang tidak mengenal
kembali dalam pengabdiannya untuk Dharma. Pita Segara, artinya bapak dari lautan, karena
mengarungi lautan-lautan luas demi untuk Dharma.

Agama Hindu masuk ke Indonesia diperkirakan pada awal Tarikh Masehi, dibawa oleh para
Musafir dari India antara lain: Maha Resi Agastya yang di Jawa terkenal dengan sebutan Batara
Guru atau Dwipayana dan juga para Musafir dari Tiongkok yakni Musafir Budha Pahyien.
Kedua tokoh besar ini mengadakan perjalanan keliling Nusantara menyebarkan Dharma. Buktibukti peninggalan ini sangat banyak berupa sisa- sisa kerajaan Hindu seperti Kerajaan
Tarumanegara dengan rajanya Purnawarman di Jawa Barat.
Kerajaan Kutai dengan rajanya Mulawarman di Kalimantan Timur, Kerajaan Mataram Hindu di
Jawa Tengah dengan rajanya Sanjaya, Kerajaan Singosari dengan rajanya Kertanegara dan
Kerajaan Majapahit di Jawa Timur, begitu juga kerajaan Watu Renggong di Bali, Kerajaan
Udayana, dan masih banyak lagi peninggalan Hindu tersebar di seluruh kepulauan Indonesia.
Raja- raja Hindu ini dengan para alim ulamanya sangat besar pengaruhnya dalam perkembangan
agama, seni dan budaya, serta kesusasteraan pada masa itu. Sebagai contoh candi- candi yang
bertebaran di Jawa di antaranya Candi Prambanan, Borobudur, Penataran, dan lain- lain, purapura di Bali dan Lombok, Yupa- yupa di Kalimantan, maupun arca- arca dan prasasti yang
ditemukan hampir di seluruh Nusantara ini adalah bukti- bukti nyata sampai saat ini.
Kesusasteraan Ramayana, Mahabarata, Arjuna Wiwaha, Sutasoma (karangan Empu Tantular
yang di dalamnya terdapat sloka "Bhinneka Tunggal Ika tan hana dharma mangrwa") adalah
merupakan warisan- warisan yang sangat luhur bagi umat selanjutnya. Agama adalah sangat
menentukan corak kehidupan masyarakat waktu itu maupun sistem pemerintahan yang berlaku;
hal ini dapat dilihat pada sekelumit perkembangan kerajaan Majapahit.
Raden Wijaya sebagai pendiri kerajaan Majapahit menerapkan sistem keagamaan secara
dominan yang mewarnai kehidupan masyarakatnya. Sewaktu meninggal, oleh pewarisnya
dibuatkan pedharman atau dicandikan pada candi Sumber Jati di Blitar Selatan sebagai Bhatara
Siwa dan yang kedua didharmakan atau dicandikan pada candi Antapura di daerah Mojokerto
sebagai Amoga Sidhi (Budha). Raja Jayanegara sebagai Raja Majapahit kedua setelah meninggal
didharmakan atau dicandikan di Sila Petak sebagai Bhatara Wisnu sedangkan di Candi Sukalila
sebagai Buddha.
Maha Patih Gajah Mada adalah seorang Patih Majapahit sewaktu pemerintahan Tri Buana
Tungga Dewi dan Hayam Wuruk. Ia adalah seorang patih yang sangat tekun dan bijaksana dalam
menegakkan dharma, sehingga hal ini sangat berpengaruh dalam pemerintahan Sri Baginda.
Semenjak itu raja Gayatri memerintahkan kepada putranya Hayam Wuruk supaya benar- benar
melaksanakan upacara Sradha. Adapun upacara Sradha pada waktu itu yang paling terkenal
adalah mendharmakan atau mencandikan para leluhur atau raja- raja yang telah meninggal dunia
(amoring Acintya). Upacara ini disebut Sradha yang dilaksanakan dengan Dharma yang harinya
pun telah dihitung sejak meninggal tiga hari, tujuh hari, dan seterusnya sampai seribu hari dan
tiga ribu hari. Hal ini sampai sekarang di Jawa masih berjalan yang disebut dengan istilah
Sradha, Sradangan yang pada akhirnya disebut Nyadran.
Memperhatikan perkembangan agama Hindu yang mewarnai kebudayaan serta seni sastra di
Indonesia di mana raja- rajanya sebagai pimpinan memperlakukan sama terhadap dua agama
yang ada yakni Siwa dan Budha, jelas merupakan pengejawantahan toleransi beragama atau
kerukunan antar agama yang dianut oleh rakyatnya dan berjalan sangat baik. Ini jelas merupakan
nilai- nilai luhur yang diwariskan kepada umat beragama yang ada pada saat sekarang. Nilainilai luhur ini bukan hanya mewarnai pada waktu lampau, tetapi pada masa kini pun masih tetap
merupakan nilai- nilai positif bagi pewaris- pewarisnya khususnya umat yang meyakini agama
Hindu yang tertuang dalam ajaran agama dengan Panca Sradhanya.

Kendatipun agama Hindu sudah masuk di Indonesia pada permulaan Tarikh Masehi dan
berkembang dari pulau ke pulau namun pulau Bali baru mendapat perhatian mulai abad ke-8
oleh pendeta- pendeta Hindu di antaranya adalah Empu Markandeya yang berAsrama di wilayah
Gunung Raung daerah Basuki Jawa Timur. Beliaulah yang memimpin ekspedisi pertama ke
pulau Bali sebagai penyebar agama Hindu dengan membawa pengikut sebanyak 400 orang.
Ekspedisi pertama ini mengalami kegagalan.
Setelah persiapan matang ekspedisi kedua dilaksanakan dengan pengikut 2.000 orang dan
akhirnya ekspedisi ini sukses dengan gemilang. Adapun hutan yang pertama dibuka adalah Taro
di wilayah Payangan Gianyar dan beliau mendirikan sebuah pura tempat pemujaan di desa Taro.
Pura ini diberi nama Pura Murwa yang berarti permulaan. Dari daerah ini beliau
mengembangkan wilayah menuju pangkal gunung Agung di wilayah Besakih sekarang, dan
menemukan mata air yang diberi nama Sindhya. Begitulah permulaan pemujaan Pura Besakih
yang mula- mula disebut Pura Basuki.
AGAMA HINDU DI NEGARA LAIN
Dalam suatu penggalian di Mesir ditemukan sebuah inskripsi yang diketahui berangka tahun
1200 SM. Isinya adalah perjanjian antara Ramses II dengan Hittites. Dalam perjanjian ini
"Maitra Waruna" yaitu gelar manifestasi Sang Hyang Widhi Wasa menurut agama Hindu yang
disebut- sebut dalam Weda dianggap sebagai saksi.
Gurun Sahara yang terdapat di Afrika Utara menurut penelitian Geologi adalah bekas lautan
yang sudah mengering. Dalam bahasa Sanskerta Sagara artinya laut; dan nama Sahara adalah
perkembangan dari kata Sagara. Diketahui pula bahwa penduduk yang hidup di sekelilingnya
pada jaman dahulu berhubungan erat dengan Raja Kosala yang beragama Hindu dari India.
Penduduk asli Mexico mengenal dan merayakan hari raya Rama Sinta, yang bertepatan dengan
perayaan Nawa Ratri di India. Dari hasil penggalian di daerah itu didapatkan patung- patung
Ganesa yang erat hubungannya dengan agama Hindu. Di samping itu penduduk purba negeri
tersebut adalah orang- orang Astika (Aztec), yaitu orang- orang yang meyakini ajaran- ajaran
Weda. Kata Astika ini adalah istilah yang sangat dekat sekali hubungannya dengan "Aztec" yaitu
nama penduduk asli daerah itu, sebagaimana dikenal namanya sekarang ini.
Penduduk asli Peru mempunyai hari raya tahunan yang dirayakan pada saat- saat matahari
berada pada jarak terjauh dari katulistiwa dan penduduk asli ini disebut Inca. Kata "Inca" berasal
dari kata "Ina" dalam bahasa Sanskerta yang berarti "matahari" dan memang orang- orang Inca
adalah pemuja Surya.
Uraian tentang Aswameda Yadnya (korban kuda) dalam Purana yaitu salah satu Smrti Hindu
menyatakan bahwa Raja Sagara terbakar menjadi abu oleh Resi Kapila. Putra- putra raja ini
berusaha ke Patala loka (negeri di balik bumi= Amerika di balik India) dalam usaha korban kuda
itu. Karena Maha Resi Kapila yang sedang bertapa di hutan (Aranya) terganggu, lalu marah dan
membakar semua putra- putra raja Sagara sehingga menjadi abu. Pengertian Patala loka adalah
negeri di balik India yaitu Amerika. Sedangkan nama Kapila Aranya dihubungkan dengan nama
California dan di sana terdapat taman gunung abu (Ash Mountain Park).
Di lingkungan suku- suku penduduk asli Australia ada suatu jenis tarian tertentu yang dilukiskan
sebagai tarian Siwa (Siwa Dance). Tarian itu dibawakan oleh penari- penarinya dengan memakai
tanda "Tri Kuta" atau tanda mata ketiga pada dahinya. Tanda- tanda yang sugestif ini jelas
menunjukkan bahwa di negeri itu telah mengenal kebudayaan yang dibawa oleh agama Hindu.

NAMA

: KOMANG SUARDITA

NOMOR

: 38

KELAS

:X7