Anda di halaman 1dari 80

MAKALAH

ETIKA HUKUM KESEHATAN DAN KEBIJAKAN PEMERINTAH


INDONESIA

KELOMPOK TUTORIAL
Puspitasari
Shela Melyana
Ali Alfatsyah Jihadillah
Zuleika Fadiah Puteri U.
Safitri Bellinda
Najib Hendri Purnomo
Yuyun Qurrota AR
Muthi Larasmita
Hanifa Mardhiyyah S
Novianti
Sita Aulia Agustin

4
160110140035
160110140036
160110140037
160110140038
160110140039
160110140040
160110140041
160110140042
160110140043
160110140044
160110140045

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS PADJADJARAN
2016

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta
karunia-Nya dan karena bimbingan-Nyalah, penulis dapat menyelesaikan makalah
yang berjudul Etika Hukum Kesehatan dan Kebijakan Pemerintah Indonesia.
Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Community Dentistry
1 di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Padjadjaran. Dalam penyusunan makalah
ini, penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Dekan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Padjadjaran,

Dr. drg. Nina

Djustiana, M. Kes.,
2. Dosen kelompok tutorial 4 kasus 2 CD 1, Dr. Cucu Zubaedah, drg., M.Kes.
Penulis telah berusaha menyusun makalah ini dengan sebaik-baiknya. Namun,
apabila masih terdapat kekurangan penulis bersedia menerima kritik dan saran yang
membangun demi penyusunan makalah di lain kesempatan.
Jatinangor, 6 April 2016

Penulis

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...................................................................................................iii
DAFTAR ISI.................................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR...................................................................................................vii
BAB I

PENDAHULUAN..........................................................................................7

1.1

Latar Belakang................................................................................................7

1.2

Tujuan.............................................................................................................7

BAB II
2.1

TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................7
BPJS................................................................................................................7

2.1.1

Pengertian BPJS......................................................................................7

2.1.2

Visi BPJS Kesehatan...............................................................................7

2.1.3

Misi BPJS Kesehatan...............................................................................7

2.1.4

Landasan Hukum BPJS Kesehatan..........................................................7

2.1.5

Peserta BPJS Kesehatan..........................................................................7

2.1.6

Fungsi......................................................................................................7

2.1.7

Tugas........................................................................................................7

2.1.8

Wewenang BPJS......................................................................................7

2.1.9

Cara Mendaftar BPJS..............................................................................7

2.2

Pelayanan Pasien BPJS...................................................................................7


iii

2.2.1

Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama....................................................7

2.2.2

Pelayanan promotif preventif, meliputi:..................................................7

2.2.3

Pelayanan darah sesuai indikasi medis....................................................7

2.3

Pelayanan Kesehatan Selain BPJS..................................................................7

2.3.1

Pelayanan Kesehatan oleh Swasta...........................................................7

2.3.2

Pelayanan Kesehatan oleh Yayasan.........................................................7

2.4

Undang-undang yang Mengatur tentang BPJS...............................................7

2.5

Proses Anamnesis............................................................................................7

2.5.1

Pengertian Anamnesis..............................................................................7

2.5.2

Tujuan Anamnesis...................................................................................7

2.5.3

Jenis Anamnesis.......................................................................................7

2.5.4

Persiapan Untuk Anamnesis....................................................................7

2.5.5

Cara Melakukan Anamnesis....................................................................7

2.5.6

Tantangan dalam Anamnesis...................................................................7

2.5.7

Sistematika Anamnesis............................................................................7

2.5.8

Kesimpulan Anamnesis...........................................................................7

BAB III

LAPORAN KASUS....................................................................................7

3.

Terms..................................................................................................................7

4.

Problems.............................................................................................................7
iv

5.

Hypothesis..........................................................................................................7

6.

Mechanism..........................................................................................................7

7.

Learning Issues...................................................................................................7

8.

I Dont Know......................................................................................................7

9.

More Info............................................................................................................7

BAB IV

PEMBAHASAN.........................................................................................7

4.1

Universal Health Coverage.............................................................................7

4.2

Prinsip-prinsip yang Dilanggar drg J..............................................................7

4.2.1

Prinsip Beneficence (Berorientasi pada kebaikan pasien).......................7

4.2.2

Prinsip Non-maleficence.........................................................................7

4.2.3

Prinsip Justice..........................................................................................7

BAB V

KESIMPULAN...........................................................................................7

DAFTAR PUSTAKA....................................................................................................7

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Tiga Dimensi Universal Health Coverage....................................................7


Gambar 2 Rantai Representasi untuk UHC...................................................................7

vi

BAB I PENDAHULUAN

I.1

Latar Belakang
Pada saat ini, hukum memegang peran penting dalam berbagai segi kehidupan

bermasyarakat dan bernegara. Untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal


bagi setiap orang, yang merupakan bagian integral dari kesejahteraan, diperlukan
dukungan hukum bagi penyelenggaraan berbagai kegiatan di bidang kesehatan.
Untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi setiap orang maka
harus secara terus menerus dilakukan perhatian yang sungguh-sungguh bagi
penyelenggaraan pembangunan nasional yang berwawasan kesehatan, adanya
jaminan atas pemeliharaan kesehatan, ditingkatkannya profesionalisme dan
dilakukannya desentralisasi bidang kesehatan.
Dalam makalah Etika dan Hukum Kesehatan Masyarakat, Andi Asri
menyimpulkan bahwa, etika adalah ilmu tentang baik dan buruk serta tentang
kewajiban dan hak. Etika dapat diartikan sebagai kumpulan azas atau nilai yang
berkenaan dengan ahlak. Etika adalah nilai benar dan salah yang dianut suatu
golongan atau masyarakat. Etika kesehatan masyarakat adalah suatu tatanan moral
berdasarkan system nilai yang berlaku secara universal dalam eksistensi mencegah
perkembangan resiko pada individu, kelompok dan masyarakat yang mengakibatkan

penderitaan sakit dan kecacatan, serta meningkatkan keberdayaan masyarakat untuk


hidup sehat dan sejahtera.
Etika kesehatan masyarakat sangat berbeda dengan etika kedokteran yang
menyatakan bahwa dalam menjalankan pekerjaan kedokteran seorang dokter
janganlah dipengaruhi oleh pertimbangan-pertimbangan pribadi, seorang dokter harus
senantiasa mengingat kewajiban melindungi hidup makhluk insani, seorang dokter
memperlakukan teman sejawatnya sebagaimana ia sendiri ingin diperlakukan,
seorang dokter harus tetap memelihara kesehatan dirinya.
Selain etika dan hukum, hal lain yang mengatur kinerja seorang praktisi
kesehatan adalah kebijakan pemerintah. Pemerintah Indonesia sudah membuat
berbagai kebijakan yang terkait dengan

kesehatan yang tujuannya adalah

meningkatkan taraf kesehatan masyarakat Indonesia, seperti BPJS. Adanya system


seperti BPJS ini sangat berpengaruh terhadap praktik seorang dokter dan dokter gigi.
Ada yang menganggap hal ini menguntungkan da nada yang menganggap merugikan,
tergantung dilihat dari aspek mana. Maka dari itu, mengingat pentingnya hukum dan
etika kesehatan dalam praktik sebagai dokter gigi, maka kita perlu membahasnya
seperti yang telah tercantum dalam makalah ini.
I.2

Tujuan
1. Mampu memahami Universal Health Coverage
2. Mampu memahami Kebijakan dan Permenkes Kesehatan Gigi dan Mulut

3. Mampu menjelaskan pengertian pelayanan kesehatan


4. Mampu menjelaskan macam-macam pelayanan kesehatan
5. Mampu membedakan pelayanan kedokteran dan pelayanan kesehatan
masyarakat
6. Mampu menjelaskan syarat pokok pelayanan kesehatan
7. Mampu menjelaskan pelayanan kedokteran di Indonesia
8. Mampu menjelaskan pelayanan kesehatan masyarakat di Indonesia
9. Mampu menjelaskan sistem pelayanan kesehatan di Indonesia (dasar dan
rujukan)

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

II.1 BPJS
II.1.1 Pengertian BPJS
Menurut UU no. 24 tahun 2011 tentang BPJS pasal 7 ayat (1) dan Ayat (2),
pasal 9 ayat (1) dan UU. No. 40 Tahun 2011 Tentang SJSN, Pasal 1 Angka 8, Pasal 4
Dan Pasal 5 ayat (1)). Badan Penyeleggara jaminan social kesehatan (BPJS
Kesehatan) adalah badan hukum public yang bertanggung jawab kepada presiden dan
berfungsi menyelenggarakan program jaminan kesehatan bagi seluruh penduduk
Indonesia termasuk orang asing yang bekerja paling singkat 6 (enam) Bulan di
Indonesia.
BPJS Kesehatan (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan) adalah
Badan Usaha Milik Negara yang ditugaskan khusus oleh pemerintah untuk
menyelenggarakan jaminan pemeliharaan kesehatan bagi seluruh rakyat Indonesia,
terutama untuk Pegawai Negeri Sipil, Penerima Pensiun PNS dan TNI/POLRI,
Veteran, Perintis Kemerdekaan beserta keluarganya dan Badan Usaha lainnya
ataupun rakyat biasa.
BPJS Kesehatan bersama BPJS Ketenagakerjaan (dahulu bernama Jamsostek)
merupakan program pemerintah dalam kesatuan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN)

yang diresmikan pada tanggal 31 Desember 2013. Untuk BPJS Kesehatan mulai
beroperasi sejak tanggal 1 Januari 2014, sedangkan BPJS Ketenagakerjaan mulai
beroperasi sejak 1 Juli 2014.
II.1.2 Visi BPJS Kesehatan
" CAKUPAN SEMESTA 2019 "
Paling lambat 1 Januari 2019, seluruh penduduk Indonesia memiliki jaminan
kesehatan nasional untuk memperoleh manfaat pemeliharaan kesehatan dan
perlindungan dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatannya yang diselenggarakan
oleh BPJS Kesehatan yang handal, unggul dan terpercaya.
II.1.3 Misi BPJS Kesehatan
1. Membangun kemitraan strategis dengan berbagai lembaga dan mendorong
partisipasi masyarakat dalam perluasan kepesertaan Jaminan Kesehatan
Nasional (JKN).
2. Menjalankan dan memantapkan sistem jaminan pelayanan kesehatan yang
efektif, efisien dan bermutu kepada peserta melalui kemitraan yang optimal
dengan fasilitas kesehatan.
3. Mengoptimalkan pengelolaan dana program jaminan sosial dan dana BPJS
Kesehatan secara efektif, efisien, transparan dan akuntabel untuk mendukung
kesinambungan program.

4. Membangun BPJS Kesehatan yang efektif berlandaskan prinsip-prinsip tata


kelola organisasi yang baik dan meningkatkan kompetensi pegawai untuk
mencapai kinerja unggul.
5. Mengimplementasikan dan mengembangkan sistem perencanaan dan evaluasi,
kajian, manajemen mutu dan manajemen risiko atas seluruh operasionalisasi
BPJS Kesehatan.
6. Mengembangkan dan memantapkan teknologi informasi dan komunikasi
untuk mendukung operasionalisasi BPJS Kesehatan.
II.1.4 Landasan Hukum BPJS Kesehatan
1. Undang-Undang Dasar 1945
2. Undang-undang Nomor 24 Tahun 2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan
Sosial.
3. Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial
Nasional, Pasal 5 ayat (1) dan Pasal 52
II.1.5 Peserta BPJS Kesehatan
Peserta BPJS Kesehatan terbagi menjadi 2 kelompok, yaitu :
1. Peserta PBI (Penerima Bantuan Iuran) jaminan kesehatan adalah peserta
Jaminan Kesehatan untuk fakir miskin dan orang tidak mampu yang iurannya
dibayarkan oleh pemerintah sebagai peserta program Jaminan Kesehatan.

yang ditetapkan oleh pemerintah dan diatur melalui peraturan pemerintah.


Yang berhak menjadi peserta PBI Jaminan Kesehatan lainnya adalah yang
mengalami cacat total tetap dan tidak mampu
2. Bukan PBI (Penerima Bantuan Iuran) jaminan kesehatan terdiri dari, Pekerja
penerima upah dan anggota keluarganya, Pekerja bukan penerima upah dan
anggota keluarganya, Bukan pekerja dan anggota keluarganya
BPJS Kesehatan hanya dapat menanggung paling banyak 5 (lima) anggota
keluarga dan apabila Peserta yang memiliki anggota keluarga lebih dari 5 (lima)
orang termasuk peserta, dapat mengikutsertakan anggota keluarga yang lain dengan
membayar iuran tambahan.
UndangUndang Nomor 24 Tahun 2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan
Sosial (UU BPJS), secara tegas menyatakan bahwa BPJS yang dibentukdengan UU
BPJS adalah badan hukum publik. BPJS yang dibentuk dengan UU BPJS adalah
BPJS Kesehatan dan BPJS Ketenagakerjaan.
Kedua BPJS tersebut pada dasarnya mengemban misi negara untuk memenuhi
hak konstitusional setiap orang atas jaminan sosial dengan menyelenggarakan
program jaminan yang bertujuan memberi kepastian perlindungan dan kesejahteraan
sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Penyelenggaraan jamianan sosial yang adekuat
dan berkelanjutan merupakan salah satu pilar Negara kesejahteraan, disamping pilar

lainnya, yaitu pendidikan bagi semua, lapangan pekerjaan yang terbuka luas dan
pertumbuhan ekonomi yang stabil dan berkeadilan.
Mengingat pentingnya peranan BPJS dalam menyelenggarakan program
jaminan

sosial

dengan

cakupan

seluruh

penduduk

Indonesia,

maka

UU

BPJSmemberikan batasan fungsi, tugas dan wewenang yang jelas kepada BPJS.
Dengan demikian dapat diketahui secara pasti batasbatas tanggung jawabnya
dansekaligus dapat dijadikan sarana untuk mengukur kinerja kedua BPJS tersebut
secara transparan.
II.1.6 Fungsi
UU BPJS menetukan bahwa BPJS Kesehatan berfungsi menyelenggarakan
program jaminan kesehatan. Jaminan Kesehatan menurut UU SJSN diselenggarakan
secara nasional berdasarkan prinsip asuransi sosial dan prinsip ekuitas, dengan tujuan
menjamin agar peserta memperoleh manfaat pemeliharaan kesehatan dan
perlindungan dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatan.
BPJS Ketenagakerjaan menurut UU BPJS berfungsi menyelenggarakan 4
program, yaitu program jaminan kecelakaan kerja, jaminan hari tua, jaminan pensiun,
dan jaminan kematian. Menurut UU SJSN program jaminan kecelakaan kerja
diselenggarakan secara nasional berdasarkan prinsip asuransi sosial, dengan tujuan
menjamin agar

peserta memperoleh manfaat pelayanan kesehatan dan santunan uang tunai apabila
seorang pekerja mengalami kecelakaan kerja atau menderita penyakit akibat kerja.
Selanjutnya program jaminan hari tua diselenggarakan secara nasional berdasarkan
prinsip asuransi sosial atau tabungan wajib, dengan tujuan untuk menjamin agar
peserta menerima uang tunai apabila memasuki masa pensiun, mengalami cacat total
tetap, atau meninggal dunia. Kemudian program jaminan pensiun diselenggarakan
secara nasional berdasarkan prinsip asuransi sosial atau tabungan wajib, untuk
mempertahankan derajat kehidupan yang layak pada saat peserta kehilangan atau
berkurang penghasilannya karena memasuki usia pensiun atau mengalami cacat total
tetap. Jaminan pensiun ini diselenggarakan berdasarkan manfaat pasti. Sedangkan
program jaminan kematian diselenggarakan secara nasional berdasarkan prinsip
asuransi sosial dengan tujuan untuk memberikan santuan kematian yang dibayarkan
kepada ahli waris peserta yang meninggal dunia.
II.1.7 Tugas
Dalam melaksanakan fungsi sebagaimana tersebut diatas BPJS bertugas untuk:
1. Melakukan dan/atau menerima pendaftaran peserta
2. Memungut dan mengumpulkan iuran dari peserta dan pemberi kerja
3. Menerima bantuan iuran dari Pemerintah
4. Mengelola Dana Jaminan Sosial untuk kepentingan peserta
5. Mmengumpulkan dan mengelola data peserta program jaminan sosial

10

6. Membayarkan manfaat dan/atau membiayai pelayanan kesehatan sesuai


dengan ketentuan program jaminan sosial dan
7. Memberikan informasi mengenai penyelenggaraan program jaminan sosial
kepada peserta dan masyarakat.
Dengan kata lain tugas BPJS meliputi pendaftaran kepesertaan dan
pengelolaan data kepesertaan, pemungutan, pengumpulan iuran termasuk menerima
bantuan iuran dari Pemerintah, pengelolaan Dana jaminan Sosial, pembayaran
manfaat dan/atau membiayai pelayanan kesehatan dan tugas penyampaian informasi
dalam rangka sosialisasi program jaminan sosial dan keterbukaan informasi.
II.1.8 Wewenang BPJS
Dalam melaksanakan tugasnya sebagaimana diamksud di atas BPJS
berwenang:
1. Menagih pembayaran Iuran
2. Menempatkan Dana Jaminan Sosial untuk investasi jangka pendek dan
jangka panjang dengan mempertimbangkan aspek likuiditas, solvabilitas,
kehatihatian,keamanan dana, dan hasil yang memadai
3. Melakukan pengawasan dan pemeriksaan atas kepatuhan peserta dan
pemberi kerja dalam memanuhi kewajibannya sesuai dengan ketentuan
peraturan perundangundangan jaminan sosial nasional

11

4. Membuat kesepakatan dengan fasilitas kesehatan mengenai besar


pembayaran fasilitas kesehatan yang mengacu pada standar tarif yang
ditetapkan oleh pemerintah
5. Membuat atau menghentikan kontrak kerja dengan fasilitas kesehatan
6. Mengenakan sanksi administratif kepada peserta atau pemberi kerja yang
tidak memenuhi kewajibannya
7. Melaporkan pemberi kerja kepada instansi yang berwenang mengenai
ketidakpatuhannya dalam membayar iuran atau dalam memenuhi
kewajiban lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan dan
8. Melakukan kerjasama dengan pihak lain dalam rangka penyelenggaraan
program jaminan sosial.
9. Kewenangan menagih pembayaran Iuran dalam arti meminta pembayaran
dalam hal terjadi penunggakan, kemacetan, atau kekurangan pembayaran,
2. Kewenangan melakukan pengawasan dan kewenangan mengenakan sanksi
administratif yang diberikan kepada BPJS memperkuat kedudukan BPJS
sebagai badan hukum publik.

12

II.1.9 Cara Mendaftar BPJS


Untuk dapat tercatat sebagai anggota, masyarakat harus mendaftar melalui
kantor BPJS Kesehatan dengan membawa kartu identitas (KTP) serta pasfoto. Setelah
mengisi formulir pendaftaran dan membayar iuran lewat bank (BRI, BNI dan
Mandiri), calon anggota akan mendapat kartu BPJS Kesehatan yang bisa langsung
digunakan untuk mendapat pelayanan kesehatan.
Iuran yang dibayarkan ke bank disesuaikan dengan jenis kepesertaan, yang
diantaranya adalah anggota yang terdaftar sebagai penerima bantuan iuran (PBI),
(adalah anggota pekerja penerima upah dan bukan penerima upah, dan ada pula
bukan pekerja), jumlahnya sudah ditetapkan oleh pemerintah sebanyak 86,4juta orang
dengan iuran Rp19.225 per orang dalam satu bulan, peserta penerima upah seperti
pekerja perusahaan swasta, membayar jumlah iuran sebesar 4,5 % dari upah satu
bulan dan ditanggung oleh pemberi kerja 4 persen dan 5% ditanggung pekerja.
Sedangkan PNS dan pensiunan PNS membayar iuran sebesar 5 %, sebanyak 3 %
ditanggung pemerintah dan 2 % ditanggung pekerja. Untuk peserta bukan penerima
upah seperti pekerja sektor informal besaran iuran yang harus dibayarkan, sesuai
dengan jenis kelas perawatan yang diambil. Untuk ruang perawatan kelas III Rp
25.500, kelas II Rp 42.500 dan kelas I Rp59.500.
Dengan adanya Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) oleh BPJS bertujuan
untuk memberikan perlindungan kesehatan agar setiap peserta memperoleh manfaat

13

pemeliharaan kesehatan . Pengertian definisi jaminan kesehatan, dengan prinsip


asuransi social berdasarkan:
1. Kegotongroyongan antara masyarakat kaya dan miskin, yang sehat dan sakit,
yang tua dan muda, dan yang beresiko tinggi dan rendah.
2. Anggota yang bersifat wajib dan tidak selektif.
3. Iuran yang dibayarkan per bulan berdasarkan persentase upah / penghasilan.
4. Jaminan Kesehatan Nasional Bersifat nirlaba.
Sedangkan yang dimaksud dengan prinsip ekuitas adalah kesamaan anggota
dalam memperoleh pelayanan sesuai dengan kebutuhan medis yang terikat dengan
besaran iuran yang dibayarkan. Dan ini adalah bagian dari Jaminan Kesehatan
Nasional (JKN) yang masuk dalam program kesehatan Pemerintah Indonesia pada
tahun 2014 oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) nantinya.
II.2 Pelayanan Pasien BPJS
1. Peserta adalah setiap orang, termasuk orang asing yang bekerja paling singkat
6 (enam) bulan di Indonesia, yang telah membayar iuran.
2. Manfaat adalah faedah jaminan sosial yang menjadi hak peserta dan/atau
anggota keluarganya. Setiap peserta berhak untuk memperoleh Jaminan
Kesehatan yang bersifat komprehensif (menyeluruh yang terdiri dari:

14

a. Pelayanan kesehatan pertama, yaitu Rawat Jalan Tingkat Pertama


(RJTP) dan Rawat Inap Tingkat Pertama (RITP)
b. Pelayanan kesehatan rujukan tingkat lanjutan, yaitu Rawat Jalan
Tingkat Lanjutan (RJTL) dan Rawat Inap Tingkat Lanjutan (RITL)
pelayanan persalinan
c. Pelayanan gawat darurat
d. Pelayanan ambulan bagi pasien rujukan dengan kondisi tertentu antar
fasilitas kesehatan
e. Pemberian kompensasi khusus bagi peserta di wilayah tidak tersedia
fasilitas kesehatan memenuhi syarat
3. Manfaat jaminan yang diberikan kepada peserta dalam bentuk pelayanan
kesehatan yang bersifat menyeluruh (komprehensif) berdasarkan kebutuhan
medik sesuai dengan standar pelayanan medik.
4. Fasilitas kesehatan (Faskes) adalah fasilitas kesehatan yang digunakan dalam
menyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan perorangan, baik promotif,
preventif, kuratif maupun rehabilitatif yang dilakukan oleh Pemerintah,
Pemerintah Daerah dan/atau Masyarakat.
II.2.1 Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama
1. Fasilitas Kesehatan

15

Fasilitas kesehatan yang dapat memberikan pelayanan kesehatan tingkat


pertama adalah :
a. Rawat Jalan Tingkat Pertama
Puskesmas atau yang setara praktik dokter praktik dokter gigi klinik Pratama
atau yang setara termasuk fasilitas kesehatan tingkat pertama milik TNI/POLRIdan
Rumah sakit Kelas D Pratama atau yang setara.
b. Rawat Inap Tingkat Pertama
Fasilitas kesehatan tingkat pertama dengan fasilitas rawat inap.
2. Cakupan Pelayanan
a. Rawat Jalan Tingkat Pertama

Administrasi pelayanan, meliputi biaya administrasi pendaftaran peserta untuk


berobat, penyediaan dan pemberian surat rujukan ke fasilitas kesehatan
lanjutan untuk penyakit yang tidak dapat ditangani di fasilitas kesehatan
tingkat pertama

II.2.2 Pelayanan promotif preventif, meliputi:


Kegiatan penyuluhan kesehatan perorangan dan imunisasi dasar (BCG.
ifteri,hepatitis B, polio dan campak)

Keluarga berencana

16

Pelayanan keluarga berencana meliputi konseling, kontrasepsi dasar,


vasektomi dan tubektomi bekerja sama dengan lembaga yang membidangi keluarga
berencana.Penyediaan dan distribusi vaksin dan alat kontrasepsi dasar menjadi
tanggung jawab pemerintah pusat dan/atau pemerintah daerah. BPJS Kesehatan
hanya membiayai jasa pelayanan pemberian vaksin dan alat kontrasepsi dasar yang
sudah termasuk dalam kapitasi, kecuali untuk jasa pelayanan pemasangan
IUD/Implan dan Suntik di daerah perifer.

Skrining kesehatan

o Pelayanan skrining kesehatan diberikan secara perorangan dan selektif.


o Pelayanan skrining kesehatan ditujukan untuk mendeteksi risiko penyakit dan
mencegah dampak lanjutan dari risiko penyakit tertentu, meliputi diabetes
mellitus tipe 2 hipertensi kanker leher rahim kanker payudara dan penyakit
lain yang ditetapkan oleh Menteri.
o Pelayanan skrining kesehatan penyakit diabetes mellitus tipe 2 dan hipertensi
dimulai dengan analisis riwayat kesehatan, yang dilakukan sekurangkurangnya 1 (satu) tahun sekali.
o Jika Peserta teridentifikasi mempunyai risiko penyakit diabetes mellitus tipe 2
dan hipertensi berdasarkan riwayat kesehatan, akan dilakukan penegakan
diagnosa melalui pemeriksaan penunjang diagnostik tertentu dan kemudian
akan diberikan pengobatan sesuai dengan indikasi medis.

17

o Pelayanan skrining kesehatan untuk penyakit kanker leher rahim dan kanker
payudara dilakukan sesuai dengan indikasi medis.

Pemeriksaan, pengobatan, dan konsultasi medis

Tindakan medis non spesialistik, baik operatif maupun non operatif

Pelayanan obat dan bahan medis habis pakai

Pemeriksaan penunjang diagnostik laboratorium tingkat pertama

Pemeriksaan ibu hamil, nifas, ibu menyusui dan bayi

Upaya

penyembuhan

terhadap

efek

samping

kontrasepsi

termasuk

penanganan komplikasi kb paska persalinan rehabilitasi medik dasar.


b. Pelayanan Gigi

Administrasi pelayanan, meliputi biaya administrasi pendaftaran peserta untuk


berobat, penyediaan dan pemberian surat rujukan ke fasilitas kesehatan
lanjutan untuk penyakit yang tidak dapat ditangani di fasilitas kesehatan
tingkat pertama

Pemeriksaan, pengobatan, dan konsultasi medis

Premedikasi

Kegawatdaruratan oro-dental

18

Pencabutan gigi sulung (topikal, infiltrasi)

Pencabutan gigi permanen tanpa penyulit

Obat pasca ekstraksi

Tumpatan komposit/gic

Skeling gigi (1x dalam setahun)

c. Rawat Inap Tingkat Pertama


Cakupan pelayanan rawat inap tingkat pertama sesuai dengan cakupan
pelayanan rawat jalan tingkat pertama dengan tambahan akomodasi bagi pasien
sesuai indikasi medis.
II.2.3 Pelayanan darah sesuai indikasi medis
Pelayanan transfusi darah di fasilitas kesehatan tingkat pertama dapat
dilakukan pada kasus:

Kegawatdaruratan maternal dalam proses persalinan

Kegawatdaruratan lain untuk kepentingan keselamatan pasien

Penyakit

thalasemia,

hemofili

dan penyakit

lain

setelah

rekomendasi dari dokter Fasilitas kesehatan tingkat lanjutan


3. Prosedur

mendapat

19

a. Ketentuan Umum

Peserta harus memperoleh pelayanan kesehatan pada Fasilitas Kesehatan


tingkat pertama tempat Peserta terdaftar

Ketentuan di atas dikecualikan pada kondisi:

o Berada di luar wilayah fasiliras kesehaan tingkat pertama


o Dalam keadaan kegawatdaruratan medis.

Peserta dianggap berada di luar wilayah apabila peserta melakukan kunjungan


ke luar domisili karena tujuan tertentu, bukan merupakan kegiatan yang rutin.
Untuk mendapatkan pelayanan di fasilitas kesehatan tingkat pertama tempat
tujuan, maka peserta wajib membawa surat pengantar dari Kantor BPJS
Kesehatan tujuan.

Dalam hal Peserta memerlukan pelayanan kesehatan tingkat lanjutan, Fasilitas


Kesehatan tingkat pertama harus merujuk ke Fasilitas Kesehatan rujukan
tingkat lanjutan terdekat sesuai dengan sistem rujukan yang diatur dalam
ketentuan peraturan perundang- undangan

Peserta yang melakukan mutasi pada tanggal 1 s/d akhir bulan berjalan, tidak
dapat langsung mendapatkan pelayanan di fasilitas kesehatan tingkat pertama
yang baru sampai dengan akhir bulan berjalan. Peserta berhak mendapatkan

20

pelayanan di fasilitas kesehatan tingkat pertama yang baru di bulan


berikutnya.

Peserta dapat memilih untuk mutasi Fasilitas Kesehatan tingkat pertama selain
Fasilitas Kesehatan tempat Peserta terdaftar setelah jangka waktu 3 (tiga)
bulan atau lebih.

Untuk peserta yang baru mendaftar sebagai peserta BPJS Kesehatan dan
sudah membayar iuran, maka pada bulan berjalan tersebut peserta dapat
langsung mendapatkan pelayanan di fasilitas kesehatan tingkat pertama
tempat peserta terdaftar

b. Rawat Jalan Tingkat Pertama dan Pelayanan Gigi

Peserta menunjukkan kartu identitas BPJS Kesehatan (proses administrasi).

Fasilitas kesehatan melakukan pengecekan keabsahan kartu peserta

Fasilitas kesehatan melakukan pemeriksaan kesehatan/pemberian tindakan

Setelah mendapatkan pelayanan peserta menandatangani bukti pelayanan pada


lembar yang disediakan. Lembar bukti pelayanan disediakan oleh masingmasing fasilitas kesehatan.

Bila diperlukan atas indikasi medis peserta akan memperoleh obat.

21

Apabila peserta membutuhkan pemeriksaan kehamilan, persalinan dan pasca


melahirkan, maka pelayanan dapat dilakukan oleh bidan atau dokter umum.

Bila hasil pemeriksaan dokter ternyat apeserta memerlukan pemeriksaan


ataupun tindakan spesialis/sub-spesialis sesuai dengan indikasi medis, maka
fasilitas kesehatan tingkat pertama akan memberikan surat rujukan ke fasilitas
kesehatan tingkat lanjutan yang bekerjasama dengan BPJS Kesehatan sesuai
dengan sistem rujukan yang berlaku.

Surat rujukan dibutuhkan untuk pertama kali pengobatan ke Fasilitas


Kesehatan Tingkat Lanjutan, dan selanjutnya selama masih dalam perawatan
dan belum di rujuk balik ke Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama tidak
dibutuhkan lagi surat rujukan. Dokter yang menangani memberi surat
keterangan masih dalam perawatan.

Fasilitas kesehatan wajib melakukan pencatatan pelayanan dan tindakan yang


telah dilakukan ke dalam Aplikasi Sistem Informasi Manajemen yang telah
disediakan BPJS Kesehatan

Ketentuan Khusus Pelayanan pemeriksaan kehamilan (ANC) dan pemeriksaan


pasca melahirkan (PNC)

Peserta memeriksakan kehamilan (ANC) pada fasilitas kesehatan tingkat


pertama atau jejaringnya sesuai dengan prosedur pemeriksaan di fasilitas
kesehatan tingkat pertama

22

Pemeriksaan kehamilan (ANC) dan pemeriksaan pasca melahirkan (PNC)


diharapkan dilakukan pada satu tempat yang sama, misalnya pemeriksaan
kehamilan (ANC) dilakukan pada bidan jejaring maka diharapkan proses
persalinan dan pemeriksaan pasca melahirkan (PNC) juga dilakukan pada
bidan jejaring tersebut.

Pemeriksaan kehamilan (ANC) dan pemeriksaan pasca melahirkan (PNC)


pada

tempat

yang

sama

dimaksudkan

untuk

monitoring

terhadap

perkembangan kehamilan, keteraturan pencatatan partograf, Memudahkan


dalam administrasi pengajuan klaim ke BPJS Kesehatan
c. Rawat Inap Tingkat Pertama

Peserta datang ke fasilitas kesehatan tingkat pertama yang memiliki fasilitas


rawat inap

Fasilitas kesehatan dapat melayani peserta yang terdaftar maupun peserta


yang dirujuk dari fasilitas kesehatan tingkat pertama lain

Peserta menunjukkan identitas BPJS Kesehatan

Fasilitas kesehatan melakukan pengecekan keabsahan kartu peserta

Fasilitas kesehatan melakukan pemeriksaan, perawatan, pemberian tindakan,


obat dan bahan medis habis pakai (BMHP)

23

Setelah mendapatkan pelayanan peserta menandatangani bukti pelayanan pada


lembar yang disediakan. Lembar bukti pelayanan disediakan oleh masingmasing fasilitas kesehatan.

Fasilitas kesehatan wajib melakukan pencatatan pelayanan dan tindakan yang


telah dilakukan ke dalam Aplikasi Sistem Informasi Manajemen yang telah
disediakan BPJS Kesehatan

Peserta dapat dirujuk ke fasilitas kesehatan tingkat lanjutan bila secara


indikasi medis diperlukan

d. Pelayanan darah sesuai indikasi medis

Daerah disediakan oleh fasilitas pelayanan daerah yang bekerjasama dengan


BPJS Kesehatan

Penggunaan daerah sesuai indikasi medis berdasarkan surat permintaan


daerah yang ditandatangani oleh dokter yang merawat.

II.3 Pelayanan Kesehatan Selain BPJS


II.3.1 Pelayanan Kesehatan oleh Swasta
Semua organisasi dan individu yang dalam melaksanakan kegiatannya tidak
langsung dikendalikan oleh pemerintah. Ini termasuk perusahaan swasta dan individu
yang mencari untung (for profit) serta organisasi swasta yang tidak mencari untung
(not for profit) .(WHO, Mexico,1991).

24

1. Jenis Swasta
a. For profit
b. Not for profit dengan subsidi dan tanpa subsidi
c. Dengan izin resmi atau tanpa izin
d. Jenis kegiatan : preventif, promotif, kuratif dan rehabilitatif

Matriks Peran Swasta


dan Pemerintah

Pemerintah

Swasta

Pelaksana Biaya
Pemerintah

- RS
- Puskesmas
- Pustu
- Program Kesmas

Pelayanan dikontrakkan
ke swasta
Mis : cleaning service,
pemeliharaan alat

-Paviliun swasta di RS
Pemerintah
-Yankes
dari
askes
swasta
ke
yankes
pemerintah
-Fee for service masy.
Ke yankes pemerintah

-pasien/perusahaan
swasta ke yankes swasta
- Praktek swasta
-Askes swasta ke yankes
swasta

Swasta

2. Keterlibatan Swasta
Jeffers,1990 ada 17 kriteria swasta, namun 7 yang utama adalah :
a. Pemerataan (equity)

25

b. Efisiensi operasional
c. Efisiensi alokatif
d. Acceptability oleh konsumen
e. Acceptability oleh penyelenggara pelayanan kesehatan
f. Kelayakan administrasi
g. Acceptability secara politik
3. Peranan utama swasta
a. Mengontrakkan kegiatan tertentu kepada swasta
b. Mendorong

perkembangan

JPKM

(Jaminan

Pemeliharaan

Kesehatan

Masyarakat)
c. Menyesuaikan tarif untuk meningkatkan pendapatan
d. Membayar swasta sesuai dengan mutu pelayanan di fasilitas pemerintah
e. Otonomi RS Pemerintah ( : RS Unit Swadana)
f. Menegmbangkan asuransi kesehatan nasional
g. Swasta ikut menanggung biaya pendidikan tenaga
4. Swastanisasi/Privatisasi

26

Adalah strategi atau kebijakan pemerintah untuk mengalihkan pelaksanaan


upaya dan pelayanan kesehatan serta pembiayaannya dari pemerintah kepada swasta.
5. Asumsi dan Ekspektasi
a. Mobilisasi Sumber Daya
Fakta : dana yang bersumber dari masyarakat dan swsta, jumlahnya cukup
besar 35-65%. Dana yang besar ini diharapkan akan bisa membantu memikul
tanggung jawab sosial secara langsung. Kesuksesan sektor swasta dalam memabntu
memobilisasi dana tergantung pada kondisi :

Jumlah tenaga kesehatan


Dengan berkembangnya swasta, tenaga tramnpil yang jumlahnya terbatas di

sektor pemerintah akan berkurang. (brain drain)

Intervensi pemerintah
Tidak adanya intersevnsi menyebabkan terjadinya kenaikan total biaya

kesehatan, akan tetapi volume pelayanan masih tetap atau bahkan berkurang
b.

Kompetisi dan Efisiensi


Kenyataan : tidak selalu terjadi

27

Mekanisme harga di pasar memerlukan informasi biaya produksi secara tepat


dan cepat. Di negara maju, kebanyakan informasi ini sudah tersedia, tetapi di
sebagian negara berkembang, informasi ini masih sangat terbatas.

Persyaratan tersedianya supplier dalam jumlah banyak dan dapat masuk dan
keluar dengan mudah. Dalam kenyataannya, sulit untuk masuk dan keluar dari
sistem di sektor kesehatan. Sehingga yang terjadi bukan free competition tapi
oligopoli, bahkan monopoli di daerah tertentu.

Consumer choice. Kondisi pasar sempurna memungkinkan lonsumen untuk


memilih yang terbaik dari banyaknya layanan kesehatan, sekaligus untuk
mengetahui kualitas barang yang dibelinya. Untuk itu konsumen harus
mengetahui variasi harga dan kualitas barang yang tersedia di pasar. Tetapi
karena salah satu ciri sektor kesehatan adalah consumer ignorance, maka
permintaan yang terjadi adalah permintaan yang diwakilkan oleh provider,
sehingga terjadi mekanisme pasar tidak sempurna.

c. Keseimbangan Pasar
Asumsi : Pasar terbentuk bila ada interaksi dinamis antara demand dan supply
sehingga membentuk pareto optimum (dimana keuntungan yang diperoleh pihak
tertentu adalah kerugian pihak lain sehingga terjadi pergeseran pasar dari titik
keseimbangan). Namun, pemerataan sulit terjadi bila peranan swasta dominan
d. Kualitas

28

Fakta : kualitas sektor pemerintah sangat rendah. KELuhan terdapat dalam


layanan kesehatan, layanan penunjang medis, layanan administrasi, layanan
transportasi, dan layanan lainnya. Harapan : peningkatan kualitas pelayanan
kesehatan
5. Pelayanan Kesehatan yang Berkualitas :
a. Kualitas dari aspek medis harus adekuat (tidak lebih dan tidak kurang)
Sementara peran swasta for profit ada kecenderungan untuk memberi layanan
berlebihan (untuk pembayaran fee for service) atau kurang untuk kapitasi.
b. Kualitas dari aspek non medis (convenience dan amenities)
Meliputi : waktu tunggu, administrasi, kebersihan, keramahan, kenyamanan.
Swasta lebih mudah menyesuaikan kualitas pelayanan.
c.

Kualitas dari Aspek Aksesibilitas

For profit : target pada pangsa pasar dengan kemampuan tinggi


Not for profit : untuk sosial/ekonomi rendah/miskin
6. Motivasi dan Perilaku Swasta
a. Swasta Not For Profit

Tujuan : social benefit maximum

Jenis : subsidi (organisasi internasional/domestik) dan tanpa subsidi

29

Sumber subsidi : Badan/organisasi internasional dan sumber dana domestik


(jumlah sedikit)

Subsidi mencakup :

Seluruh/sebagian

komponen

biaya

(investasi,

operasional,

dan

pemeliharaan)
Subsidi terbatas hanya pada investasi

Peran pemerintah, adalah membantu dengan memberi subsidi, keringanan


perijinan, bimbingan, pembangunan infrastruktur fisik

Ciri-ciri :
o Tarif biasanya di bawah biaya satuan
o Tarif diatas biaya satuan digunakan untuk subsidi silang
o Sasaran pelayanan kesehatan adalah pemukiman kumuh dan daerah
tertinggal

b. Swasta For Profit

Tujuan : maksimum return on investment, sehingga selalu memperhatikan


jumlah, jenis dan lokasi layanan kesehatan.

Sasaran : ekonomi menengah keatas, di kota dan selalu menginginkan kualitas


pelayanan yang tinggi.

30

Bersistem eksklusif dalam SDM, peralatan medis, dan pendukung serta tarif
Supply induced Demand yaitu biaya investasi dan operasional beraal dari uang
pinjaman bank, sehingga terdorong untuk melakukan un-necessary prosedure

Praktek Tying (pemberian/penjualan suatu barang/jasa kepada konsumen yang


menyebabkan konsumen terpaksa membelinya). Contoh : Di AS, satu diantara
empat laboratorium adalah milik dokter, sehingga pasien cenderung patuh
pada apa yang disarankan oleh dokternya.

Tarif > unit cost sehingga berorientasi laba (profit), yang tidak hanya untuk
meningkatkan pelayanan atau subsidi silang

7. Prospek Peranan Swasta


a. Pangsa Pasar
Pada swasta for profit sangat tergantung pada out of pocket payment. Ada
keterbatasan pasar :

15% (27 juta) penduduk Indonesia masih hidup di bawah garis kemiskinan

75% (135 juta) tinggal di pedesaan.

Asumsi : 40-50 juta yang mampu membayar layanan PHC di swasta, tapi
masih terbatas dalam penyediaan layanan sekunder dan tersier.

31

Dapat juga dilihat dari jumlah penduduk yang bekerja di sektor formal.
Diestimasikan 8 juta bekerja di sektor formal, dimana termasuk 4 juta
pegawai negeri, 4 juta (12 dengan keluarga).

b. Motivasi : Profit atau Not For Profit

Terbatasnya dana pemerintah dan swasta non profit (organisasi domestik


maupun internasional) menyebabkan motif swasta for profit menjadi semakin
kuat.

Profit : penetapan tarif diatas biaya satuan sehingga sisa keuntungan dapat
dipakai baik untuk keperluan perluasan layanan maupun untuk investasi lain
di luar sektor kesehatan.

Pure profit merupakan profit maximization

c. Kendala Tenaga Medis


Terbatasnya ketersediaan dan produksi tenaga medis., sehingga dokter
pemerintah bekerja pada sektor swasta pada jam kerja resmi pemerintah.
d. Two Tiers Health System
Terdapat 2 jalur layanan kesehatan yang terpisah :

32

Swasta for profit yang memberikan layanan yang eksklusif skimming the
cream (mengambil lemak / hanya pada masyarakat sosial ekonomi yang
mampu)

Pemerintah untuk masyarakat yang tidak mampu


Bila ini trejadi, maka motif sektor swasta untuk membantu pemerintah dalam

meringankan biaya kesehatan akan sulit tercapai.


II.3.2 Pelayanan Kesehatan oleh Yayasan
1. Pengertian dan Ruang Lingkup Yayasan
Menurut Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2001 sebagai dasar hukum positif
yayasan, bahwa pengertian yayasan adalah Badan hukum yang kekayaannya terdiri
dari kekayaan yang dipisahkan dan diperuntukkan untuk mencapai tujuan tertentu di
bidang sosial, keagamaan, dan kemanusiaan. Yayasan dapat melakukan kegiatan
usaha untuk menunjang pencapaian maksud dan tujuannya dengan cara mendirikan
badan usaha dan/atau ikut serta dalam suatu badan usaha. Yayasan sebagai suatu
badan hukum mampu dan berhak, serta berwenang untuk melakukan tindakantindakan perdata.
Pada dasarnya keberadaan badan hukum yayasan bersifat permanen yaitu
hanya dapat dibubarkan oleh persetujuan para pendirinya (Pembina), yang jika
telah memenuhi syarat-syarat pembubaran yang tercantum dalam anggaran
dasarnya.Yayasan berfungsi sebagai pranata hukum dalam rangka mencapai tujuan

33

tertentu di bidang sosial, keagamaan, dan kemanusiaan. Undang-Undang No.16


Tahun 2001 menegaskan bahwa yayasan adalah suatu badan hukum yang mempunyai
maksud dan tujuan yang bersifat social, keagamaan, dan kemanusiaan yang didirikan
dengan mengikuti aturan-aturan formal dalam undang-undang tersebut.
2. Visi :
Visi adalah suatu gambaran masa depan yang menantang, berisikan tentang
suatu keadaan di masa depan yang dicita-citakan terwujud oleh Yayasan. Rumusan
Visi Yayasan harus memperhatikan :
a. Mencerminkan apa yang ingin dicapai oleh yayasan
b. Memberikan arah dan fokus strategi yang jelas
c. Berorientasi kepada masa depan, sehingga segenap pemangku kepentingan
(Pembina, Pengurus, dan Pengawas ) harus berperan nyata dalam menentukan
dan membentuk masa depan yayasan
d. Mampu menumbuhkan komitmen seluruh jajaran dalam yayasan
e. Mampu menjamin keseimbangan kepemimpinan yayasan
3. Misi
Misi adalah suatu pernyataan umum tentang maksud yayasan. Misi adalah
sesuatu yang diemban atau dilaksanakan oleh yayasan , sebagai penjabaran atas visi
yang telah ditetapkan sebelumnya. Rumusan misi harus mampu :

34

a. Melingkupi semua pesan yang terdapat dalam visi yayasan


b. Memberikan petunjuk terhadap tujuan yang akan dicapai
c. Memberikan petunjuk kelompok sasaran mana yang akan dilayani
d. Memperhitungkan dan mempertimbangkan berbagai masukan dari para stake
holder secara bijaksana.
4. Sumber Pembiayaan / Kekayaan
Sumber pembiayaan yayasan berasal dari sejumlah kekayaan yang dipisahkan
dalam bentuk uang atau barang (aset). Biasanya diusahakan oleh (para) pendiri
yayasan. Yayasan bisa juga memperoleh sumbangan dan bantuan berupa wakaf
hibah hibah wasiat dan perolehan lain yang tidak bertentangan dengan anggaran
dasar yayasan dan/atau peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Bila kekayaan yayasan berasal dari wakaf, maka berlaku ketentuan hukum
perwakafan.Kekayaan yayasan yang dimiliki tersebut dipergunakan untuk mencapai
maksud dan tujuan yayasan.
5. Struktur Organisasi Yayasan
Struktur organisasi yayasan merupakan turunan dari fungsi, strategi , dan
tujuan organisasi. Fungsi badan hukum yayasan merupakan pranata hukum bagi
pencapaian tujuan tertentu di bidang sosial, keagamaan, dan kemanusiaan. Yayasan
mempunyai organ yang terdiri dari :

35

a. Pembina
Pembina adalah organ yayasan yang memiliki kewenangan yang tidak
diserahkan kepada pengurus maupun pengawas , oleh Undang-Undang maupun
anggaran dasar. Kewenangan Pembina meliputi :

Membuat keputusan mengenai perubahan anggaran dasar

Mengangkat dan memberhentikan anggota pengurus serta anggota pengawas

Menetapkan kebijakan umum yayasan berdasarkan berdasarkan Anggaran


Dasar yayasan

Mengesahkan program kerja dan rancangan anggaran tahunan yayasan

Membuat keputusan mengenai pembubaran dan penggabungan yayasan.


Pihak yang dapat diangkat sebagai anggota pembina adalah individu pendiri

yayasan dan/atau mereka yang berdasarkan keputusan rapat anggota , dinilai


mempunyai dedikasi yang tinggi untuk mencapai maksud dan tujuan yayasan.
Anggota pembina tidak boleh merangkap sebagai anggota pengurus dan/atau anggota
pengawas.
b. Pengurus
Pengurus adalah organ yayasan yang melaksanakan kepengurusan yayasan.
Pihak yang dapat diangkat sebagai pengurus yayasan adalah individu yang mampu

36

melakukan perbuatan hukum, pengurus tidak boleh merangkap sebagai Pembina atau
Pengawas. Pengurus yayasan diangkat oleh pembina berdasarkan keputusan rapat
pembina untuk jangka waktu selama 5 (lima) tahun, dan dapat diangkat kembali
untuk 1 (satu) kali masa jabatan berikutnya. Susunannya terdirid ari seorang ketua,
sekretaris, dan bendahara
c. Pengawas
Pengawas adalah organ yayasan yang bertugas melakukan pengawasan serta
memberi nasihat kepada Pengurus dalam menjalankan kegiatan yayasan. Yayasan
memiliki sekurang-kurangnya 1 (satu) orang pengawas yang wewenang, tugas dan
tanggung jawabnya diatur dalam anggaran dasar. Mereka yang dapat diangkat sebagai
pengawas adalah individu yang mampu melakukan perbuatan hukum (cakap).
Pengawas tidak boleh merangkap sebagai Pembina dan/atau Pengurus. Pengurus
wajib dengan itikad baik dan tanggung jawab menjalankan tugas pengawasn untuk
kepentingan yayasan.
6. Anggaran Yayasan
Anggaran yayasan merupakan artikulasi dari hasil perumusan strategi dan
perencanaan strategik yang sudah dibuat. Anggaran yayasan berisi rencana kegiatan
yang direpresentasikan dalam bentuk rencana perolehan pendapatan dan belanja
menurut satuan moneter. Dalam bentuk yang paling sederhana, anggaran merupakan
suatu dokumen yang menggambarkan kondisi keuangan yayasan yang meliputi

37

informasi mengenai pendapatan, belanja, dan aktivitas. Anggaran berisi estimasi


mengenai apa yang akan dilakukan dalam beberapa periode mendatang.
7. Sistem Akuntansi yayasan
Pada suatu yayasan, penekanan diberikan pada penyediaan data biaya yang
disajikan dalam bentuk laporan keuangan , yang menggunakan sistem akuntansi
berbasis akrual ( accrual accounting) yaitu akuntansi pendapatan biaya.
8. Yayasan sebagai entitas hukum privat
Yayasan pada hakikatnya adalah :
a. Harta kekayaan yang dipisahkan
b. Harta kekayaan tersebut diberi status badan hukum
c. Keberadaanya (didirikan) untuk tujuan tertentu di bidang sosial, keagamaan,
dan kemanusiaan
d. Yayasan adalah perkumpulan orang
e. Yayasan dapat melakukan perbuatan hukum dalam hubungan-hubungan
hukum
f. Yayasan mempunyai kekayaan sendiri
g. Yayasan mempunyai pengurus
h. Yayasan mempunyai maksud dan tujuan

38

i. Yayasan mempunyai kedudukan hukum


j. Yayasan mempunyai hak dan kewajiban
k. Yayasan dapat digugat dan menggugat di muka pengadilan
Secara teoritis, yayasan dapat didirikan oleh satu orang, dua orang atau lebih.
Yayasan tidak mempunyai anggota, (semacam anggota koperasi dalam koperasi, atau
pemegang saham dalam bentuk Perseroan Terbatas), dan eksistensinya hanya
diperuntukkan guna pencapai tujuan dalam bidang sosial, keagamaan, dan
kemanusiaan.Oleh karena itu, semua kegiatan yayasan harus diabadikan terhadap
pencapaian tujuan tersebut. Undang-Undang Yayasan menegaskan hal ini dengan
melarang pembagian hasil usaha (jika untung) kepada organ yayasan ( Pembina,
Pengurus, Pengawas), dengan ancaman pidana.
9. Pola Pertanggungjawaban Yayasan
Dalam yayasan, pengelola ( pengurus dan pengawas) bertanggungjawab
kepada Pembina yang disampaikan dalam Rapat Pembina yang diadakan (minimal)
setahun sekali.
Pola pertanggungjawaban yayasan bersifat vertikal dan horisontal .
Pertanggungjawaban vertikal adalah pertanggungjawaban atas pengelolaan dana
kepada otoritas yang lebih tinggi, sebagai pertanggungjawaban yayasan kepada
Pembina.

39

Pertanggungjawaban horisontal adalah pertanggungjawaban yayasan kepada


masyarakt luas secara umum, dan kepada stakeholder yang dilayaninya. kedua
pertanggungjawaban tersebut merupakan elemen penting dari proses akuntabilitas
publik.
Pertanggungjawaban manajerial merupakan bagian terpenting dari kredibilitas
manajemen di yayasan. Tidak terpenuhinya prinsip pertanggungjawaban tersebut
dapat menimbulkan implikasi yang serius.
Pelaksanaan pelayanaan kesehatan selain bpjs adalah pelayanan kesehatan
oleh yayasan. Yayasan merupakan suatu badan hukum yang mempunyai maksud dan
tujuan bersifat sosial, keagamaan dan kemanusiaan, yang tidak mempunyai anggota
dan didirikan dengan memperhatikan persyaratan formal yang ditentukan dalam
undang-undang.
Dibawah ini ada beberapa yayasan yang melakukan pelayanan kesehatan,
yaitu:

Yayasan Kanker Indonesia (YKI)


Yayasan Kanker Indonesia (YKI) adalah organisasi nirlaba yang bersifat

sosial

dan

kemanusiaan

di

bidang

kesehatan,

khususnya

dalam

upaya

penanggulangan kanker. Tujuan YKI adalah mengupayakan penanggulangan kanker


dengan menyelenggarakan kegiatan di bidang promotif, preventif dan suportif.

40

Yayasan ini memberikan pelayanan kepada masyarakat, dimulai dari program deteksi
kanker dini dan bantuan biaya operasi bagi pasien kanker kurang mampu.

Yayasan Kesehatan Gigi Anak Indonesia (YKGAI)


Yayasan ini melakukan pelayanan melalui pelayanan preventif dan promotif

yang terutama ditujukan kepada anak-anak inilah dibangun pola kebiasaan


memelihara kesehatan mulut diri, perlindungan terhadap karies melalui pemberian
Fluor (Koch dan Lindle), deteksi dini penyakit gigi dan mulut serta perlindungan
spesifik lainnya.

Yayasan Jantung Indonesia (YJI)


Yayasan Jantung Indonesia (Inggris: Indonesian Heart Foundation) adalah

lembaga nirlaba yang fokus kepada peningkatkan pengetahuan dan kesadaran


masyarakat akan pentingnya upaya pencegahan Penyakit Jantung dan Pembuluh
darah melalui pemasyarakatan Panca Usaha Jantung Sehat.

Yayasan Antisipasi Kesehatan Indonesia (YAKIN)


Yayasan ini memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dengan cara

memberikan memberikan Santunan kepada Penderita Kanker, mendirikan dan/atau


mengelola Rumah Sakit, Poliklinik dan Laboratorium, memberikan bantuan korban
bencana alam. Memberikan bantuan kepada Tuna Wisma, Fakir Miskin, Gelandangan
dan Pengemis (Gepeng).

41

II.4 Undang-undang yang Mengatur tentang BPJS


UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 2004
TENTANG
SISTEM JAMINAN SOSIAL NASIONAL
Menimbang :
a. bahwa setiap orang berhak atas jaminan sosial untuk dapat memenuhi
kebutuhan dasar hidup yang layak dan meningkatkan martabatnya menuju
terwujudnya masyarakat Indonesia yang sejahtera, adil, dan makmur
b. bahwa untuk memberikan jaminan sosial yang menyeluruh, negara
mengembangkan Sistem Jaminan Sosial Nasional bagi seluruh rakyat
Indonesia
c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan
huruf b, perlu membentuk Undang-Undang tentang Sistem Jaminan Sosial
Nasional
Mengingat : Pasal 5 ayat (1), Pasal 20, Pasal 28H ayat (1), ayat (2), dan ayat (3), dan
Pasal 34 ayat (1) dan ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945
BAB III BADAN PENYELENGGARA JAMINAN SOSIAL
Pasal 5

42

1. Badan Penyelenggara Jaminan Sosial harus dibentuk dengan UndangUndang.


2. Sejak berlakunya Undang-Undang ini, badan penyelenggara jaminan sosial
yang ada dinyatakan sebagai Badan Penyelenggara Jaminan Sosial menurut
Undang-Undang ini.
3. Badan Penyelenggara Jaminan Sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
adalah: a. Perusahaan Perseroan (Persero) Jaminan Sosial Tenaga Kerja
(JAMSOSTEK) b. Perusahaan Perseroan (Persero) Dana Tabungan dan
Asuransi Pegawai Negeri (TASPEN) c. Perusahaan Perseroan (Persero)
Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ASABRI) dan d.
Perusahaan Perseroan (Persero) Asuransi Kesehatan Indonesia (ASKES).
4. Dalam hal diperlukan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial selain dimaksud
pada ayat (3), dapat dibentuk yang baru dengan UndangUndang
UNDANG UNDANG REPUBLIK INDONESIA
NO.24 TAHUN 2011
TENTANG
BADAN PENYELENGGARA JAMINAN SOSIAL
Menimbang:
a. bahwa sistem jaminan sosial nasional merupakan program negara yang
bertujuan memberikan kepastian perlindungan dan kesejahteraan sosial bagi
seluruh rakyat
b. bahwa untuk mewujudkan tujuan sistem jaminan sosial nasional perlu
dibentuk badan penyelenggara yang berbentuk badan hukum berdasarkan
prinsip kegotongroyongan, nirlaba, keterbukaan, kehati-hatian, akuntabilitas,
portabilitas, kepesertaan bersifat wajib, dana amanat, dan hasil pengelolaan

43

dana jaminan sosial seluruhnya untuk pengembangan program dan untuk


sebesar-besar kepentingan peserta
c. bahwa berdasarkan Pasal 5 ayat (1) dan Pasal 52 Undang-Undang Nomor 40
Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional, harus dibentuk Badan
Penyelenggara Jaminan Sosial dengan Undang-Undang yang merupakan
transformasi keempat Badan Usaha Milik Negara untuk mempercepat
terselenggaranya sistem jaminan sosial nasional bagi seluruh rakyat Indonesia
d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf a, huruf
b, dan huruf c, perlu membentuk Undang-Undang tentang Badan
Penyelenggara Jaminan Sosial.
Mengingat:
1. Pasal 20, Pasal 21, Pasal 23A, Pasal 28H ayat (1), ayat (2) dan ayat (3), dan
Pasal 34 ayat (1) dan ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945
2. Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial
Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 150,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4456).
UNDANG-UNDANG

TENTANG

SOSIAL
BAB I KETENTUAN UMUM
Pasal 1

BADAN

PENYELENGGARA JAMINAN

44

Dalam Undang-Undang ini yang dimaksud dengan:


1. Badan Penyelenggara Jaminan Sosial yang selanjutnya disingkat BPJS adalah
badan hukum yang dibentuk untuk menyelenggarakan program jaminan
sosial.
2. Jaminan Sosial adalah salah satu bentuk perlindungan sosial untuk menjamin
seluruh rakyat agar dapat memenuhi kebutuhan dasar hidupnya yang layak.
3. Dana Jaminan Sosial adalah dana amanat milik seluruh peserta yang
merupakan himpunan iuran beserta hasil pengembangannya yang dikelola
oleh BPJS untuk pembayaran manfaat kepada peserta dan pembiayaan
operasional penyelenggaraan program Jaminan Sosial.
4. Peserta adalah setiap orang, termasuk orang asing yang bekerja paling singkat
6 (enam) bulan di Indonesia, yang telah membayar iuran.
5. Manfaat adalah faedah jaminan sosial yang menjadi hak peserta dan/atau
anggota keluarganya.
6. Iuran adalah sejumlah uang yang dibayar secara teratur oleh Peserta, pemberi
kerja, dan/atau Pemerintah.
7. Bantuan Iuran adalah Iuran yang dibayar oleh Pemerintah bagi fakir miskin
dan orang tidak mampu sebagai Peserta program Jaminan Sosial.
8. Pekerja adalah setiap orang yang bekerja dengan menerima gaji, upah, atau
imbalan dalam bentuk lain.
9. Pemberi Kerja adalah orang perseorangan, pengusaha, badan hukum, atau
badan lainnya yang mempekerjakan tenaga kerja atau penyelenggara negara
yang mempekerjakan pegawai negeri dengan membayar gaji, upah, atau
imbalan dalam bentuk lainnya.
10. Gaji atau Upah adalah hak Pekerja yang diterima dan dinyatakan dalam
bentuk uang sebagai imbalan dari Pemberi Kerja kepada Pekerja yang

45

ditetapkan dan dibayar menurut suatu perjanjian kerja, kesepakatan, atau


peraturan perundang-undangan, termasuk tunjangan bagi Pekerja dan
keluarganya atas suatu pekerjaan dan/atau jasa yang telah atau akan
dilakukan.
11. Dewan Jaminan Sosial Nasional yang selanjutnya disingkat DJSN adalah
dewan yang berfungsi untuk membantu Presiden dalam perumusan kebijakan
umum dan sinkronisasi penyelenggaraan sistem jaminan sosial nasional.
12. Dewan Pengawas adalah organ BPJS yang bertugas melakukan pengawasan
atas pelaksanaan pengurusan BPJS oleh direksi dan memberikan nasihat
kepada direksi dalam penyelenggaraan program Jaminan Sosial.
13. Direksi adalah organ BPJS yang berwenang dan bertanggung jawab penuh
atas pengurusan BPJS untuk kepentingan BPJS, sesuai dengan asas, tujuan,
dan prinsip BPJS, serta mewakili BPJS, baik di dalam maupun di luar
pengadilan, sesuai dengan ketentuan Undang-Undang ini. 14. Pemerintah
Pusat yang selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden Republik
Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945.
Pasal 2
BPJS menyelenggarakan sistem jaminan sosial nasional berdasarkan asas:
a. kemanusiaan
b. manfaat dan

46

c. keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.


Pasal 3
BPJS

bertujuan

untuk

mewujudkan

terselenggaranya

pemberian

jaminan

terpenuhinya kebutuhan dasar hidup yang layak bagi setiap Peserta dan/atau anggota
keluarganya.
Pasal 4
BPJS menyelenggarakan sistem jaminan sosial nasional berdasarkan prinsip:
a. kegotongroyongan
b. nirlaba
c. keterbukaan
d. kehati-hatian
e. akuntabilitas
f. portabilitas
g. kepesertaan bersifat wajib
h. dana amanat dan
i. hasil pengelolaan Dana Jaminan Sosial dipergunakan seluruhnya untuk
pengembangan program dan untuk sebesar-besar kepentingan Peserta.

47

II.5 Proses Anamnesis


II.5.1 Pengertian Anamnesis
Anamnesis adalah suatu tehnik pemeriksaan yang dilakukan lewat suatu
percakapan antara seorang dokter dengan pasiennya secara langsung atau dengan
orang lain yang mengetahui tentang kondisi pasien, untuk mendapatkan data pasien
beserta permasalahan medisnya.
II.5.2 Tujuan Anamnesis
Tujuan pertama anamnesis adalah memperoleh data atau informasi tentang
permasalahan yang sedang dialami atau dirasakan oleh pasien. Apabila anamnesis
dilakukan dengan cermat maka informasi yang didapatkan akan sangat berharga bagi
penegakan diagnosis, bahkan tidak jarang hanya dari anamnesis saja seorang dokter
sudah dapat menegakkan diagnosis. Secara umum sekitar 60-70% kemungkinan
diagnosis yang benar sudah dapat ditegakkan hanya dengan anamnesis yang benar.
Tujuan berikutnya dari anamnesis adalah untuk membangun hubungan yang baik
antara seorang dokter dan pasiennya. Umumnya seorang pasien yang baru pertama
kalinya bertemu dengan dokternya akan merasa canggung, tidak nyaman dan takut,
sehingga cederung tertutup. Tugas seorang dokterlah untuk mencairkan hubungan
tersebut. Pemeriksaan anamnesis adalah pintu pembuka atau jembatan untuk
membangun hubungan dokter dan pasiennya sehingga dapat mengembangkan
keterbukaan dan kerjasama dari pasien untuk tahap-tahap pemeriksaan selanjutnya.

48

II.5.3 Jenis Anamnesis


Ada 2 jenis anamnesis yang umum dilakukan, yakni Autoanamnesis dan
Alloanamnesis atau Heteroanamnesis. Pada umumnya anamnesis dilakukan dengan
tehnik autoanamnesis yaitu anamnesis yang dilakukan langsung terhadap pasiennya.
Pasien sendirilah yang menjawab semua pertanyaan dokter dan menceritakan
permasalahannya. Ini adalah cara anamnesis terbaik karena pasien sendirilah yang
paling

tepat

untuk

menceritakan

apa

yang

sesungguhnya

dia

rasakan.

Meskipun demikian dalam prakteknya tidak selalu autoanamnesis dapat dilakukan.


Pada pasien yang tidak sadar, sangat lemah atau sangat sakit untuk menjawab
pertanyaan, atau pada pasien anak-anak, maka perlu orang lain untuk menceritakan
permasalahnnya. Anamnesis yang didapat dari informasi orag lain ini disebut
Alloanamnesis atau Heteroanamnesis. Tidak jarang dalam praktek sehari-hari
anamnesis dilakukan bersama-sama auto dan alloanamnesis.
II.5.4 Persiapan Untuk Anamnesis
Anamnesis yang baik hanya dapat dilakukan apabila dokter yang melakukan
anamnesis tersebut menguasai dengan baik teori atau pengetahuan kedokteran. Tidak
mungkin seorang dokter akan dapat mengarahkan pertanyaan-pertanyaannya dan
akhirnya mengambil kesimpulan dari anamnesis yang dilakukan bila dia tidak
menguasai dengan baik ilmu kedokteran. Seorang dokter akan kebingungan atau
kehilangan akal apabila dalam melakukan anamnesis tidak tahu atau tidak
mempunyai gambaran penyakit apa saja yang dapat menimbulkan keluhan atau gejala

49

tersebut, bagaimana hubungan antara keluhan-keluhan tersebut dengan organ-organ


tubuh dan fungsinya. Umumnya setelah selesai melakukan anamnesis seorang dokter
sudah harus mampu membuat kesimpulan perkiraan diagnosis atau diagnosis banding
yang paling mungkin untuk kasus yang dihadapinya. Kesimpulan ini hanya dapat
dibuat bila seorang dokter telah mempersiapkan diri dan membekali diri dengan
kemampuan

teori

atau

ilmu

pengetahuan

kedokteran

yang

memadai.

Meskipun demikian harus disadari bahwa tidak ada seorang dokterpun yang dapat
dengan yakin menyatakan bahwa dia pasti selalu siap dan mampu mendiagosis setiap
keluhan pasiennya. Bahkan seorang dokter senior yang sudah berpengalaman
sekalipun pasti pernah mengalami kebingungan ketika menghadapi pasien dengan
keluhan yang sulit dianalisa
II.5.5 Cara Melakukan Anamnesis
Dalam melakukan anamnesis ada beberapa hal yang harus diperhatikan oleh
seorang dokter, antara lain :
1. Tempat dan suasana
Tempat dan suasana dimana anamnesis ini dilakukan harus diusahakan cukup
nyaman bagi pasien. Anamnesis akan berjalan lancar kalau tempat dan suasana
mendukung. Suasana diciptakan agar pasien merasa santai, tidak tegang dan tidak
merasa diinterogasi.
3. Penampilan dokter

50

Penampilan seorang dokter juga perlu diperhatikan karena ini akan


meningkatkan kepercayaan pasiennya. Seorang dokter yang tampak rapi dan bersih
akan lebih baik dari pada yang tampak lusuh dan kotor. Demikian juga seorang dokter
yang tampak ramah, santai akan lebih mudah melakukan anamnesis daripada yang
tampak galak, ketus dan tegang.
4. Periksa Kartu dan Data Pasien
Sebelum anamnesis dilakukan sebaiknya periksa terlebih dahulu kartu atau
data pasien dan cocokkan dengan keberadaan pasiennya. Tidak tertutup kemungkinan
kadang-kadang terjadi kesalahan data pasien atau mungkin juga kesalahan kartu data,
misalkan pasien A tetapi kartu datanya milik pasien B, atau mungkin saja ada 2 pasien
dengan nama yang sama persis. Untuk pasien lama lihat juga data-data pemeriksaan,
diagnosis dan terapi sebelumnya. Informasi data kesehatan sebelumnya seringkali
berguna untuk anamnesis dan pemeriksaan saat ini.
Dorongan

kepada

pasien

untuk

menceritakan

keluhannya

Pada saat anamnesis dilakukan berikan perhatian dan dorongan agar pasien dapat
dengan leluasa menceritakan apa saja keluhannya. Biarkan pasien bercerita dengan
bahasanya sendiri. Ikuti cerita pasien, jangan terus menerus memotong, tetapi arahkan
bila melantur. Pada saat pasien bercerita, apabila diperlukan ajukan pertanyaanpertanyaan singkat untuk minta klarifikasi atau informasi lebih detail dari
keluhannya. Jaga agar jangan sampai terbawa cerita pasien sehingga melantur
kemana mana.

51

Gunakan

bahasa/istilah

yang

dapat

dimengerti

Selama tanya jawab berlangsung gunakan bahasa atau istilah umum yang dapat
dimengerti pasien. Apabila ada istilah yang tidak ada padanannya dalam bahasa
Indonesia atau sulit dimengerti, berika penjelasan atau deskripsi dari istilah tersebut.
Buat catatan. Adalah kebiasaan yang baik untuk membuat catatan-catatan
kecil saat seorang dokter melakukan anamnesis, terutama bila pasien yang
mempunyai riwayat penyakit yang panjang.
Perhatikan pasiennya
Selama anamnesis berlangsung perhatikan posisi, sikap, cara bicara dan gerak
gerik pasien. Apakah pasien dalam keadaaan sadar sepenuhnya atau apatis, apakah
dalam posisi bebas atau posisi letak paksa, apakah tampak santai atau menahan sakit,
apakah tampak sesak, apakah dapat bercerita dengan kalimat-kalimat panjang atau
terputus-putus, apakah tampak segar atau lesu, pucat dan lain-lain.
Gunakan

metode

yang

sistematis

Anamnesis yag baik haruslah dilakukan dengan sistematis menurut kerangka


anamnesis yang baku. Dengan cara demikian maka diharapkan tidak ada informasi
yang terlewat.
II.5.6 Tantangan dalam Anamnesis
1. Pasien yang tertutup

52

Anamnesis akan sulit dilakukan bila pasien membisu dan tidak mau menjawab
pertanyaan-pertanyaan dokternya. Keadaan ini dapat disebabkan pasien merasa cemas
atau tertekan, tidak leluasa menceritakan keluhannya atau dapat pula perilakunya
yang demikian karena gangguan depresi atau psikiatrik. Tergantung masalah dan
situasinya kadang perlu orang lain (keluarga atau orang-orang terdekat) untuk
mendampingi dan menjawab pertanyaan dokter (heteroanamnesis), tetapi kadang pula
lebih baik tidak ada seorangpun kecuali pasien dan dokternya. Bila pasien dirawat di
rumah sakit maka anamnesis dapat dilanjutkan pada hari-hari berikutnya setelah
pasien lebih tenang dan lebih terbuka.
2. Pasien yag terlalu banyak keluhan
Sebaliknya tidak jarang seorang pasien datang ke dokter dengan begitu
banyak keluhan dari ujung kepala sampai ujung kaki. Tugas seorang dokter untuk
memilah-milah keluhan mana yang merupakan keluhan utamanya dan mana yang
hanya keluh kesah. Diperlukan kepekaan dan latihan untuk membedakan mana yang
merupakan keluhan yang sesungguhnya dan mana yang merupakan keluhan
mengada-ada. Apabila benar-benar pasien mempuyai banyak keluhan harus
dipertimbangkan apakah semua keluhan itu merujuk pada satu penyakit atau
kebetulan pada saat tersebut ada beberapa penyakit yang sekaligus dideritanya.
b. Hambatan bahasa dan atau intelektual

53

Seorang dokter mungkin saja ditempatkan atau bertugas disuatu daerah yang
mayoritas penduduknya menggunakan bahasa daerah yang belum kita kuasai.
Keadaan semacam ini dapat menyulitkan dalam pelaksanaan anamnesis. Seorang
dokter harus segera belajar bahasa daerah tersebut agar dapat memperlancar
anamnesis, dan bila perlu dapat meminta bantuan perawat atau petugas kesehatan
lainnya untuk mendampingi dan membantu menerjemahkan selama anamnesis.
Kesulitan yang sama dapat terjadi ketika menghadapi pasien yang karena
intelektualnya yang rendah tidak dapat memahami pertanyaan atau penjelasan
dokternya. Seorang dokter dituntut untuk mampu melakukan anamnesis atau
memberikan penjelasan dengan bahasa yang sangat sederhana agar dapat dimengerti
pasiennya.
c. Pasien dengan gangguan atau penyakit jiwa
Diperlukan satu tehnik anamnesis khusus bila seorang dokter berhadapan
dengan penderita gangguan atau penyakit jiwa. Mungkin saja anamnesis akan sangat
kacau, setiap pertanyaan tidak dijawab sebagaimana seharusnya. Justru di dalam
jawaban-jawaban yang kacau tersebut terdapat petunjuk-petunjuk untuk menegakkan
diagnosis. Seorang dokter tidak boleh bingung dan kehilangan kendali dalam
melakukan anamnesis pada kasus-kasus ini.
Pasien yang cenderung marah dan menyalahkan Tidak jarang dijumpai pasienpasien yang datang ke dokter sudah dalam keadaan marah dan cenderung
menyalahkan. Selama anamnesis mereka menyalahkan semua dokter yang pernah

54

memeriksanya, menyalahkan keluarga atau orang lain atas masalah atau keluhan yang
dideritanya. Umumnya ini terjadi pada pasien-pasien yang tidak mau menerima
kenyataan diagnosis atau penyakit yang dideritanya. Sebagai seorang dokter kita tidak
boleh ikut terpancing dengan menyalahkan sejawat dokter lain karena hal tersebut
sangat tidak etis. Seorang dokter juga tidak boleh terpancing dengan gaya dan
pembawaan pasiennya sehingga terintimidasi dan menjadi takut untuk melakukan
anamnesis dan membuat diagnosis yang benar.
II.5.7 Sistematika Anamnesis
1.

Sebuah anamnesis yang baik haruslah mengikuti suatu metode atau


sistematika yang baku sehingga mudah diikuti. Tujuannya adalah agar selama
melakukan anamnesis seorang dokter tidak kehilangan arah, agar tidak ada
pertanyaan atau informasi yang terlewat. Sistematika ini juga berguna dalam
pembuatan status pasien agar memudahkan siapa saja yang membacanya.
Sistematika tersebut terdiri dari :
1. Data umum pasien (nama lengkap, usia, alama, pekerjaam saat ini)
2. Keluhan utama
3. Riwayat penyakit sekarang
4. Riwayat penyakit dahulu
5. Riwayat penyakit keluarga

55

6. Riwayat kebiasaan/social
7. Anamnesis sistem
II.5.8 Kesimpulan Anamnesis
Pada akhir anamnesis seorang dokter harus dapat membuat kesimpulan dari
anamnesis yang dilakukan. Kesimpulan tersebut berupa perkiraan diagnosis yang
dapat berupa diagnosis tunggal atau diagnosis banding dari beberapa penyakit.
Kesimpulan yang dibuat haruslah logis dan sesuai dengan keluhan utama pasien. Bila
menjumpai kasus yang sulit dengan banyak keluhan yang tidak dapat dibuat
kesimpulannya, maka cobalah dengan membuat daftar masalah atau keluhan pasien.
Daftar tersebut kemudian dapat digunakan untuk memandu pemeriksaan fisik atau
pemeriksaan penunjang yang akan dilaksanakan, sehingga pada akhirnya dapat dibuat
suatu diagosis kerja yang lebih terarah.

BAB III

LAPORAN KASUS

Seorang pasien laki-laki T dengan keluhan gigi berlubang dan belum pernah
bengkak dating ke tempat praktik drg. J di suatu klinik yang bekerja sama dengan
BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial). Dalam proses anamnesis, diketahui
bahwa pasien adalah peserta BPJS. Walaupun tampak enggan, drg J tetap merawat
pasien T dengan seadanya. Tidak lama kemudian, dating seorang pasien laki-laki
S dengan keluhan yang sama dengan pasien T. pelayanan yang diberikan drg J
kepad pasien S sangat berkualitas karena pasien S bukan peserta BPJS dan
membayar dengan biaya sendiri. Seminggu kemudian, pasien T merasa sangat
kesal dengan drg J yang tidak professional karena tumpatan yang ada pada gigi
pasien T lepas.
Beberapa bulan kemudian, dalam suatu pertemuan seminar ilmiah, drg J
bercerita kepada teman sejawat tentang keenggenannya merawat pasien BPJS. Teman
sejawat drg J mengingatkan bahwa berdasarkan Universal Health Coverage, setiap
warga Negara dimungkinkan untuk mendapat akses pada pelayanan kesehatan dan
hal tersebut sudah tercantum dalam berbagai ketentuan mengenai pembiayaan
kesehatan di Indonesia
Intruksi untuk mahasiswa :

56

57

1. Apa permasalahan pada kasus di atas?


2. Bagaimana hipotesis Anda tentang permasalahan drg J?
3. Tentukan pokok-pokok persoalan yang berkaitan dengan permasalahan yang
dihadapi drg J (learning issues)!
3. Terms
1. BPJS
2. Universal Health Coverage
3. Pembiayaan kesehatan
4. Problems
1.
2.
3.
4.

Ketidakadilan dalam memperlakukan pasien yang dilakukan oleh drg. J


drg. J tidak professional dalam menjalankan tugasnya sebagai dokter gigi
Pelayanan yang diberikan drg. J kepada pasien BPJS kurang berkualitas
drg. J tidak memahami dan menerapkan konsep Universal Health Coverage

dengan baik
5. drg. J hanya mengejar materi dalam melaksanakan tugasnya sebagai dokter
gigi
5. Hypothesis
drg. J tidak menjalankan etika kedokteran dan hukum kesehatan dengan baik

6. Mechanism
Pelaksanaan pelayanan
Kebijakan

Jaminan

Universal Health

Kesehatan

Coverage

Nasional (JKN)

kedokteran gigi dalam


sistem JKN (swasta,
yayasan)

58

Poliklinik drg. J bekerja sama dengan BPJS

Pasien peserta

Pasien non peserta

BPJS

BPJS

Pelayanan dengan

Tidak adil dalam

Pelayanan tidak

orientasi pada uang

memperlakukan

berkualitas

pasien

Melanggar prinsip

Tidak melaksanaka

Melanggar prinsip

beneficence

etika kedokteran

non-maleficence

prinsip justice

Melanggar kode etik

Melanggar kode etik

Melanggar kode etik

kedokteran gigi Pasal

kedokteran gigi Pasal

kedokteran gigi Pasal

12 ayat 1

12 ayat 1

11

59

7. Learning Issues
1. Apa itu BPJS?
2. Apa saja pelayanan kesehatan selain BPJS?
3. Bagaimana proses anamnesis itu dilakukan?
4. Apa itu Universal Health Coverage?
5. Apa saja undang-undang yang mengatur tentang BPJS?
6. Bagaimana pelayanan terhadap pasien BPJS dan non-BPJS?
7. Apa saja prinsip dan undang-undang dalam kode etik kedokteran gigi
yangdilanggar oleh drg. J?
8. I Dont Know
9. More Info
-

BAB IV

PEMBAHASAN

IV.1 Universal Health Coverage


Universal Health Coverage adalah layanan kesehatan yang bahwa semua
orang dapat menggunakan promotif, prefentif, kuratif, rehabilitatif dan layanan
kesehatan paliatif yang mereka butuhkan, dengan kualitas yang cukup efektif ,
sementara juga memastikan bahwa pengguna layanan ini tidak menunjukkan
pengguna yang kesulitan keuangan.
Menurut Dr. Margaret Chan, WHO Director General, Universal Health
Coverage sebagai konsep tunggal kesehatan masyarakat yang paling kuat yang
ditawarkan.Hal ini termasuk menyatukan dan memberikan mereka layanan secara
komprehensif dan terpadu berdasarkan perawatan kesehatan primer.
Universal

Health

Coverage(UHC)

adalahtentang

orang-orangyang

memilikiaksesperawatan kesehatan yang mereka butuhkan tanpa menderita kesulitan


keuangan.UHC bertujuan untukmencapai kesehatandan pengembanganhasil yang
lebih baik, membantu mencegahorang jatuhke dalam kemiskinan karena sakit, dan
memberi orang kesempatan untuk memimpin, hidup lebih produktif sehat.
Universal Health Coverage merupakan cakupan kesehatan tidak hanya
ditentukan oleh biaya langsung pelayanan kesehatan kepada pasien, tetapi mekanisme
pembiayaan yang digunakan untuk membayar itu.Hal ini dapat mencakup pengguna

60

61

biaya atau pembiayaan publik progresif, misalnya dari pajak khusus untuk
pembiayaan kesehatan, dan lain-lain.
Universal Health Coverage (UHC) adalah Jaminan Kesehatan Semua
Penduduk.Hal ini merupakan sebuah konsep yang dicanangkan pemerintah agar
seluruh penduduk dapat merasakan dan memanfaatkan secara bijak bantuan
kesehatan dari pemerintah.Sehingga masyarakat dapat memenuhi kebutuhan
kesehatannya dengan baik
Universal Health Coverage meliputi:
1. Akses layanan yang diperlukan berkualitas baik.
Terdiri dari pencegahan, promosi, pengobatan, rehabilitasi, dan perawatan
paliatif.
2. Perlindungan finansial
Tidak ada yang menghadapi kesulitan keuangan atau pemiskinan untuk
membayar layanan yang dibutuhkan.
3. Keadilan
Semua orang, universal.
Menurut WHO (World Health Organization) 2010, terdapat Tiga Dimensi
Universal Coverage sebagai berikut :

62

Gambar 1 Tiga Dimensi Universal Health Coverage

1. Populations (Penduduk) : Who is Covered ?(Siapa yang dicakup?)


Meliputi jumlah penduduk yang dijamin.
2. Services(Pelayanan) : Which services are coverage ?(Pelayanan mana yang
dicakupi?)
Meliputi layanan kesehatan yang dijamin.Misal apakah hanya rumah sakit
atau termasuk juga layanan rawat jalan.
3. Direct Cost (Biaya Langsung) : Proportion of the cost coverage (Proporsi
biaya dicakup).

63

Proporsi biaya kesehatan yang dijamin.Pada dimensi ini tergantung pada


kemampuan keuangan suatu Negara dan pilihan penduduknya 13.Tujuannya adalah
untuk mengurangi biaya langsung yang dibayarkan pasien.
Dari Tiga Dimensi Universal Health Coverage tersebut ada tiga kunci yaitu :
1. Luas ( Breadth ) : mengacu pada proporsi penduduk yang tercakup.
2. Tinggi ( Height ) : mengacu pada proporsi biaya kesehatan yang dibayarkan
oleh dana yang terkumpul sebagai lawan melalui pembayaran langsung OOP
(Out of Pocket).
3. Kedalaman ( Depth ) : mengacu pada paket bantuan dari layanan yang
meliputi pembiayaan yang dikumpulkan (serta definisi layanan dapat
diperluas untuk mencakup penyediaan intervensi kesehatan masyarakat).
Tujuan Universal Health Coverage adalah untuk memastikan bahwa semua
orang mendapatkan pelayanan kesehatan yang mereka butuhkan tanpa merasakan
kesulitan keuangan ketika mereka membayarnya. Adapun yang dibutuhkan:
a. Sistem kesehatan yang dijalankan dengan baik, kuat, dan efisien.
b. Sistem untuk membiayai pelayanan kesehatan.
c. Akses terhdap obat-obatan dan teknologi penting.
d. Kapasitas yang cukup terlatih, memotivasi tenaga kesehatan.

64

Gambar 2 Rantai Representasi untuk UHC

Keterangan :
Masing-masing dari hasil ini tergantung pada input, proses, dan output dan
akhirnya berdampak pada kesehatan.Akses terhadap perlindungan resikokeuangan
juga dianggap output. Semua pengukuran harus mencerminkan tidak hanya kualitas
pelayanan tapi juga kualitas dan pemerataan akses ekuitas (keadilan) cakupan
dipengaruhi oleh determinan sosial sehingga sangat penting untuk mengukur
spectrum dari input berdampak dengan pendapatan, pekerjaan, cacat, dan lain-lain.
Aspek yang perlu diperhatikan dalam penyelenggaraan jaminan kesehatan, yaitu:

65

1.

Aspek Regulasi / Peraturan Perundang-undangan

2.

Aspek Kepesertaan

3.

Aspek Manfaat dan Iuran

4.

Aspek Pelayanan Kesehatan

5.

Aspek Keuangan

6.

Aspek Kelembagaan dan Organisasi

IV.2 Prinsip-prinsip yang Dilanggar drg J


IV.2.1 Prinsip Beneficence (Berorientasi pada kebaikan pasien)
Prinsip beneficence ini adalah tanggung jawab untuk melakukan kebaikan yg
menguntungkan

pasien

dan

menghindari

perbuatan

yg

merugikan

atau

membahayakan pasien. Kewajiban seorang dokter adalah mengutamakan kepentingan


pasiennya.
Mengutamakan kepentingan pasien adalah pengertian beneficence secara
menyeluruh dan mendasar. Sikap mencegah kerugian, menyeimbangkan antara
keuntungan dan kerugian pasien, mengusahakan agar keuntungan bagi pasien lebih
banyak merupakan prinsip dari beneficence. Menghormati pasien apa pun
keadaannya merupakan ciri khas beneficence. Dalam beneficence, seorang dokter
dituntut untuk lebih mengutamakan pasien dan lebih memperhatikan pasien sehingga
pasien dapat terjaga dengan baik kesehatannya.Dua Jenis Umum Beneficence.

66

General beneficence :

melindungi & mempertahankan hak yang lain,

mencegah terjadi kerugian pada yang lain, dan

menghilangkan kondisi penyebab kerugian pada yang lain.

Specific beneficence :
menolong orang cacat, dan
menyelamatkan orang dari bahaya.
Poin-poin dalam Menentukan Beneficence
1. Mengutamakan altruisme (menolong tanpa pamrih, rela berkorban untuk
kepentingan orang lain),
2. Menjamin nilai pokok harkat dan martabat manusia,
3. Memandang pasien/keluarga/sesuatu tidak hanya sejauh menguntungkan
dokter,
4. Mengusahakan agar kebaikan/manfaatnya lebih banyak dibandingkan dengan
keburukannya,
5. Paternalisme bertanggung jawab/berkasih sayang,
6. Menjamin kehidupan baik minimal manusia,

67

7. Maksimalisasi pemuasan kebahagiaan/preferensi pasien,


8. Minimalisasi akibat buruk,
9. Kewajiban menolong pasien gawat darurat,
10. Menghargai hak-hak pasien secara keseluruhan,
11. Tidak menarik honorarium di luar kepantasan,
12. Maksimalisasi kepuasan tertinggi secara keseluruhan

Pasal tentang prinsip beneficence :


Pasal 12 : Dokter gigi di Indonesia wajib mengutamakan kepentingan pasien
(beneficence)
Ayat 1
Dokter gigi di Indonesia dalam melayani pasien harus selalu mengedepankan ibadah
dan tidak semata-mata mencari materi.
Sanksi pelanggaran etik diantaranya:
1. Peringatan kepada dokter/dokter gigi agar dapat memperbaiki, bersikap lebih baik,
dan profesional dalam menjalankan profesinya.
2. Teguran dikeluarkan dari anggota profesi apabila pelanggaran etik yang dilakukan
dokter/dokter gigi dianggap sudah berat/melampaui batas pelanggaran etik.

68

Pembahasan :
Dalam kasus disebutkan bahwa drg. J melakukan pelayanan namun
berorientasi pada materi atau uang. Pada kasus jelas dijelaskan bahwa drg. J
memberikan pelayanan baik bagi pasien non BPJS, sedangkan pada pasien BPJS drg.
J tidak melayani dengan baik. Hal ini mengarah pada drg. J memberikan
pelayanan baik hanya kepada pasien yang memberikan materi lebih besar disbanding
pasien yang mengikuti system BPJS atau drg. J memberikan pelayanan berorientasi
pada materi/uang.
Dengan begitu drg. J melanggar prinsip beneficence dan melanggar Kode
Etik Kedokteran Gigi pasal 12, ayat 1 yang berbunyi Dokter gigi di Indonesia
dalam melayani pasien harus selalu mengedepankan ibadah dan tidak sematamata mencari materi.
IV.2.2 Prinsip Non-maleficence
Berdasarkan Surat Keputusan nomor SKEP/034/PB PDGI/V/2008 tentang
Kode Etik Kedokteran Gigi Indonesia yang dikeluarkan oleh Pengurus Besar
Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI), pelayanan yang tidak berkualitas akan
dikenakan Pasal 11 ayat 1, yaitu:
Pasal 11
Dokter Gigi di Indonesia wajib melindungi pasien dari kerugian.
Ayat 1

69

Dalam memberikan pelayanan dokter gigi di Indonesia wajib bertindak efisien,


efektif dan berkualitas sesuai dengan kebutuhan dan persetujuan pasien. Apabila
dokter gigi tidak memiliki kompetensi untuk memeriksan pasien tertentu maka harus
mengikuti prosedur yang terdapat pada pasal 11 ayat 2,3, dan 4, yaitu:
Ayat 2
Dalam hal ketidakmampuan melakukan pemeriksaan atau pengobatan, dokter
gigi wajib merujuk pasien kepada dokter gigi atau profesional lainnya dengan
kompetensi yang sesuai.
Ayat 3
Dokter

Gigi

di

Indonesia

yang

menerima

pasien

rujukan

wajib

mengembalikan kepada pengirim disertai informasi tindakan yang telah dilakukan


berikut pendapat dan saran secara tertulis dalam amplop tertutup.
Ayat 4
Dokter Gigi di Indonesia wajib memberikan ijin kepada pasien yang ingin
melanjutkan perawatannya ke dokter gigi lain dengan menyertakan surat rujukan
berisikan rencana perawatan, perawatan atau pengobatan yang telah dilakukan,
dilengkapi dengan data lainnya sesuai kebutuhan.
Hal-hal yang dilakukan oleh drg. J terhadap pasien BPJS bukan merupakan
tindakan yang professional karena tidak efektif, efisien, dan berkualitas. Drg. J

70

bertindak seperti itu hanya karena pasien tersebut membayar dengan BPJS, padahal
klinik tempat ia bekerja sudah mendukung program BPJS. Selain itu, restorasi yang
ada pada pasien tersebut pun cepat lepas sehingga pasien harus balik lagi untuk
diberikan tindakan selanjutnya
IV.2.3 Prinsip Justice
Berdasarkan Surat Keputusan nomor SKEP/034/PB PDGI/V/2008 tentang
Kode Etik Kedokteran Gigi Indonesia yang dikeluarkan oleh Pengurus Besar
Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI), pelayanan yang tidak berkualitas akan
dikenakan Pasal 13 ayat 1, yaitu:
Pasal 13
Dokter gigi di Indonesia wajib memperlakukan pasien secara adil
Ayat 1
Dokter Gigi di Indonesia tidak boleh menolak pasien yang dating ke tempat
praktiknya berdasarkan pertimbangan status social ekonomi, ras, agama, warna kulit,
jenis kelamin, kebangsaan, penyakit dan kelainan tertentu
Ciri-ciri prinsip justice :
1. Memperlakukan pasien secara universal (tidak menggolongkan pasien)
2. Mengutamakan hak sehat pasien

71

3. Mengutamakan hak hokum pasien (semua orang kedudukannya sama di depan


hukum)
4. Tidak memberikan beban yang berat sebelah kepada orang lain tanpa disertai
alasan yang jelas.
drg. J memang tidak menolak pasien yang dating kepadanya karena pasien
tersebut emmbayar dengan BPJS, tetapi drg. J memberikan pelayanan yang tidak
professional dan seadanya kepada pasien BPJS sehingga kurang memuaskan pada sisi
pasien. Sedangkan, pasien non BPJS diberikan pelayanan yang semaksimal mungkin.
Drg. J telah mengkotak-kotakkan pasiennya sesuai golongan ekonomi pasien tersebut.

BAB V

KESIMPULAN

drg. J telah melanggar konsep Universal Health Coverage dan 3 pasal pada
kode etik kedokteran gigi di Indonesia. Universal Health Coverage adalah layanan
kesehatan yang bahwa semua orang dapat menggunakan promotif, prefentif, kuratif,
rehabilitatif dan layanan kesehatan paliatif yang mereka butuhkan, dengan kualitas
yang cukup efektif , sementara juga memastikan bahwa pengguna layanan ini tidak
menunjukkan pengguna yang kesulitan keuangan. Drg J tidak memberikan pelayanan
yang efektif dan membedakan pasien yang kesulitan keuangan. Selain itu, drg. J
melanggar prinsip justice, beneficence dan non maleficence, yang mana itu
melanggar Pasal 11, 12 ayat 1 dan 13 yat 1 kode etik kedokteran gigi Indonesia yang
dikeluarkan oleh PDGI. Sanksi yang dapat diterima oleh drg. J adalah sanksi secara
social dan teguran dari rekan sejawatnya.

72

DAFTAR PUSTAKA

BPJS.

http://www.jamsosindonesia.com/cetak/printout/268 2/2. Diakses pada 28


Maret 2016

Maulana,

Razi.

2008.

Anamnesis.

https://razimaulana.wordpress.com/2008/12/02/anamnesis/. Diakses pada 30


Maret 2016
Persatuan Dokter Gigi Indonesia. 2008. Kode Etik Kedokteran Gigi Indonesia.
Jakarta.
Undang-undang

yang

Mengatur

tentang

BPJS.

http://bpjs-

kesehatan.go.id/bpjs/index.php/arsip/categories/Ng/undang-undang. Diakses
pada 29 Maret 2016.
Universal Health Coverage. thesis.umy.ac.id/datapublik/t39713.pdf. Diakses pada 29
Maret 2016.
yayasankankerindonesia.org. Diakses pada 29 Maret 2016
profile.ykkbi.or.id. Diakses pada 29 Maret 2016
wikipedia.org/Yayasan_Jantung_Indonesia. Diakses pada 29 Maret 2016
www.inahealth.org. Diakses pada 29 Maret 2016
73

ykgai.com. Diakses pada 29 Maret 2016

74