Anda di halaman 1dari 76

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

ANALISIS ASPEK BIOLOGI (PERTUMBUHAN,


REPRODUKSI, DAN KEBIASAAN MAKAN) IKAN TERBANG
(Parexocoetus brachypterus) DAN IKAN TALANG-TALANG
(Chorinemus tala)
Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
mata kuliah Biologi Perikanan semester genap

Disusun oleh:
Bayu Prasetya

230110140153

Arita

230110140163

M. Fauzan Azhima 230110140181

Kelas :
Perikanan C /Kelompok 11

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena dengan rahmatNya lah kami dapat Laporan Akhir Praktikum Analisis Aspek Biologi
(Pertumbuhan, Reproduksi, Dan Kebiasaan Makan) ikan terbang dan ikan talangtalang sebagai salah satu tugas praktikum Biologi Perikanan.
Kami sangat berharap laporan ini dapat berguna dalam rangka menambah
wawasan serta pengetahuan kita mengenai Aspek Biologi ikan sebagai makhluk
hidup. Kami juga menyadari sepenuhnya bahwa di dalam tugas ini terdapat
kekurangan-kekurangan dan jauh dari apa yang kami harapkan. Untuk itu, kami
berharap adanya kritik, saran dan usulan demi perbaikan di masa yang akan
datang, mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna tanpa saran yang
membangun.
Semoga laporan ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya.
Sekiranya laporan yang telah disusun ini dapat berguna bagi kami sendiri maupun
orang yang membacanya.
Akhir kata kami sampaikan terima kasih kepada teman-teman, tim
pengajar dan semua pihak lain yang telah berperan seta dalam penyusunan laporan
ini dari awal sampai akhir.

Jatinangor, Maret 2016

Penyusun

DAFTAR ISI
BAB

Halaman
DAFTAR ISI................................................................................. ii
DAFTAR TABEL..........................................................................iv
DAFTAR GAMBAR......................................................................v
DAFTAR LAMPIRAN..................................................................vi

PENDAHULUAN..........................................................................1
1.1 Latar Belakang..........................................................................1
1.2 Tujuan Praktikum.......................................................................2

II

TINJAUAN PUSTAKA..................................................................3
2.1 Deskripsi spesimen ikan.............................................................3
2.1.1 Ikan Terbang...........................................................................3
2.1.2 Ikan Talang-talang...................................................................6
2.2 Hubungan Panjang Berat.............................................................8
2.3 Tingkat Kematangan Gonad (TKG).............................................10
2.4 Indeks Kematangan Gonad (IKG)...............................................12
2.5 Fekunditas.............................................................................. 14
2.6 Posisi Inti Telur........................................................................14

II

METODOLOGI PRAKTIKUM...................................................15
3.1 Waktu dan Tempat....................................................................15
3.2 Alat dan Bahan........................................................................15
3.2.1 Alat..................................................................................... 15
3.2.2 Bahan.................................................................................. 15
3.3 Prosedur Kerja.........................................................................15

IV

HASIL DAN PEMBAHASAN.......................................................17


4.1 Hasil...................................................................................... 17
4.1.1 Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin....................17
4.1.2 Hasil Pengamatan Reproduksi.................................................17
4.1.3 Hasil Pengamatan Food and Feeding Habbits.............................18
4.1.4 Hasil Pengamatan Pertumbuhan Angkatan.................................18
4.2 Analisa Data dan Perhitungan....................................................40
2

4.2.1Analisa Data Indeks Kematangan Gonad dan Hepato Somatic Indeks.


.................................................................................................................40
4.3 Pembahasan............................................................................ 40
4.3.1 Pembahasan Pertumbuhan......................................................40
4.3.2 Pembahasan Reproduksi.........................................................41
4.3.3 Pembahasan Food and Feeding Habits......................................44
V

SIMPULAN DAN SARAN...........................................................45


5.1 Kesimpulan............................................................................. 45
5.1 Saran...................................................................................... 45

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................. 46
LAMPIRAN.......................................................................................... 48

DAFTAR TABEL
No.
Judul
Halaman
1. Tingkat Kematangan Gonad Ikan terbang......................................................10
2. Data Pertumbuhan dan Ratio Kelamin Ikan Terbang Kelompok...................15
3. Data Reproduksi Ikan Terbang Kelompok......................................................15
4. Food and Feeding Habbits Ikan Terbang Kelompok......................................15
5. Pertumbuhan Ikan Terbang Jantan..................................................................15
6. Pertumbuhan Ikan Terbang Betina..................................................................19
7. Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Jantan........................................................20
8. Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Betina........................................................21
9. Pengamatan Regresi Pertumbuhan Ikan Terbang Jantan................................23
10. Pengamatan Regresi Pertumbuhan Ikan Terbang Betina................................24
11. Pengamatan Regresi Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Jantan......................25
12. Pengamatan Regresi Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Betina......................26
13. Reproduksi Ikan Terbang Jantan.....................................................................27
14. Reproduksi Ikan Terbang Betina.....................................................................28
15. Reproduksi Ikan Talang-Talang Jantan...........................................................28
16. Reproduksi Ikan Talang-Talang Betina...........................................................29
17. Rasio Kelamin Ikan Terbang...........................................................................29
18. Rasio Kelamin Ikan Talang-Talang.................................................................30
19. TKG Ikan Terbang..........................................................................................31
20. TKG Ikan Talang-Talang................................................................................31
21. Data Food and Feeding Habbits Ikan Terbang angkatan................................32
22. Indeks of Preponderan Ikan Terbang..............................................................34
23. tingkat tropik...................................................................................................34
24. Data Food and Feeding Habbits Ikan Talang-Talang Angkatan.....................34
25. Indeks Preponderan Ikan Talang-Talang.........................................................35

DAFTAR GAMBAR
No.
Judul
Halaman
1. Ikan Terbang.....................................................................................................3
2. Ikan Talang-Talang............................................................................................7
3. Grafik Hubungan Panjang dan Berat pada Ikan.............................................10
4. Grafik Pertumbuhan Ikan Terbang Jantan......................................................23
5. Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Betina........................................................24
6. Grafik Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Jantan.............................................25
7. Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Betina........................................................27
8. Grafik Regresi Pertumbuhan Ikan Terbang Jantan Angkatan.........................28
9. Grafik Regresi Pertumbuhan Ikan Terbang Betina Angkatan.........................29
10. Grafik Regresi Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Jantan...............................30
11. Grafik Regresi Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Betina...............................31
12. Grafik Rasio Kelamin Ikan Terbang...............................................................34
13. Grafik Rasio Kelamin Ikan Talang-Talang.....................................................35
14. Grafik TKG Ikan Terbang...............................................................................36
15. Grafik TKG Ikan Talang-Talang.....................................................................37

DAFTAR LAMPIRAN
No.
Judul
Halaman
1. Gambar . Timbangan...49
2. Gambar . Petri disk..49
3. Gambar
.
Penggaris..49
4. Gambar . Ikan terbang.49
5. Gambar . Ikan talang-talang49
6. Gambar. Penimbangan ikan terbang
49
7. Gambar . Pembedahan ikan terbang
50
8. Gambar
.
Pengambilan
gonad..50
9. Gambar
.
Penimbangan
hati
ikan.50
10. Gambar.
Penimbangan
gonad
ikan..50
11. Gambar
.
Pengukuran
panjang
gonad..50
12. Gambar
.
Pengukuran
panjang
hati..50
13. Prosedur Praktikum.51

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Biologi Perikanan adalah studi mengenai ikan sebagai sumberdaya yang

dapat dimanfaatkan oleh manusia. Ruang Lingkup Biologi Perikanan meliputi dua
cabang pengetahuan yang saling menjalin. Cabang Pertama : Studi mengenai
NATURAL HISTORY, yaitu tentang keadaan biologi ikan dalam suatu perairan
yang meliputi daur hidup ikan mulai sejak hidup sampai mati secara wajar atau
karena sebab lain. Cabang kedua : Studi mengenai DINAMIKA dari Populasi
yaitu : bagaimana kecepatan pertumbuhan, sebab-sebab dan kecepatan kematian
serta pengaruhnya terhadap populasi. Dengan demikian dalam mempelajari

Biologi Perikanan kita akan membahas materi antara lain tentang: pertumbuhan,
rasio kelamin, tingkat kematangan gonad (TKG), indeks kematangan gonad
(IKG), fekunditas dan feeding habbits. Hubungan panjang berat akan bermanfaat
dalam menentukan nilai faktor kondisi dan sifat pertumbuhan ikan (Effendie,
1997).
Ikan

memiliki

tingkat

kematangan

gonad,

yaitu

tahap

tertentu

perkembangan gonad sebelum dan sesudah ikan hiu itu berpijah. Tingkat
kematangan gonad ini dipengaruhi oleh ukuran dan umur ikan tersebut. Tingkat
kematangan gonad mengalami perubahan, perubahan yang terjadi pada gonad,
tinmgkat perkembangan ovarium, secara kuantitatif dapat dinyatakan dengan
suatu Indeks Kematangan Gonad (IKG) yaitu suatu nilai dalam persen sebagai
hasil perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan dikalikan 100 %
(Effendie,1977).
Tingkat kematangan gonad akan mempengaruhi fekunditas ikan. Dimana
fekunditas ini adalah sejumlah telur yang sudah matang dan siap untuk dipijah.
Ikan yang memiliki diameter besar maka fekunditasnya akan kecil dan sebaliknya.
Fekunditas ini dipengaruhi oleh lingkungan, umur, dan makanan. Fekunditas
dapat dihubungkan dengan fekunditas panjang dan berat.
Makanan yang dimakan ikan dapat mempengaruhi fekunditas ikan. Ikan
memiliki variasi makanan yang berbeda. Selain itu makanan dapat dikelompokan
berdasarkan jenis makanannya. Ketersediaan makanan merupakan faktor yang
menentukan dinamika populasi, pertumbuhan, reproduksi, serta kondisi ikan yang
ada di suatu perairan (Moyle dan Cech, 2004).
1.2

Tujuan Praktikum
Tujuan dari praktikum ini diantaranya:
1. Mengetahui pertumbuhan ikan yang diuji baik panjang dan berat
2. Mengetahui hubungan antara panjang dan berat ikan yang diuji
3. Mengetahui tingkat kematangan gonad ikan yang diuji
4. Mengetahui ciri-ciri ikan yang akan memijah dan setelah memijah
5. Mengetahui indeks kematangan gonad (IKG) dari suatu spesies ikan
yang diuji
6. Mengetahui tingkah fekunditas ikan yang diuji
7. Mengetahui diameter telur ikan yang diuji
8. Mengetahui food and feeding habbits

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Deskripsi spesimen ikan

2.1.1

Ikan Terbang
Menurut Parin (1999) dalam Nurmawati 2007 ikan terbang (Hirundichthys

oxycephalus) diklasifikasikan sebagai berikut:


2.1.1.1 Klasifikasi
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Chordata

Class

: Actinopterygii

Ordo

: Beloniformes

Family

: Exocoetidae

Genus

: Cypselurus

Species

: Hirundichthys oxycephalus

Gambar 1 Ikan Terbang

Spesies ikan terbang secara umum memiliki ciri berupa bentuk tubuh yang
bulat memanjang seperti cerutu (oblong), agak mampat pada bagian samping.
Bagian atas tubuh dan kepala berwarna gelap, bagian bawah tubuh mengilap, hal
ini dimaksudkan untuk menghindari pemangsa baik dari air seperti ikan
lumbalumba maupun dari udara, yaitu burung pemakan ikan. Kedua rahangnya
sama panjang. Memiliki duri-duri lemah pada sirip dorsal berjumlah 10-12, sirip
anal berjumlah 11-12, dan sirip pektoral sebanyak 14-15, dengan sirip pertama

tidak bercabang (Parin, 1999). Sirip pektoral panjang yang diadaptasikan untuk
melayang. Sirip ventral panjang atau pendek, tertancap pada bagian abdominal
dengan enam buah duri lemah yang bercabang. Sirip ekor bercagak dengan bagian
bawah lebih panjang. Garis lateral terletak pada bagian bawah tubuh (Hutomo et
al 1985).
2.1.1.2 Habitat
Ikan terbang merupakan ikan pelagis kecil yang menghuni lapisan
permukaan perairan (laut) tropis dan subtropis pada kedalaman 0-20 m. Ikan ini
tersebar pada Samudera Pasifik, Hindia, Atlantik dan laut di sekitarnya. Sebaran
dari ikan ini dibatasi oleh isotherm 20C. Jumlah spesies terbanyak terdapat di
wilayah khatulistiwa, makin ke utara dan selatan makin sedikit spesiesnya.
Terdapat 5 hingga >20 spesies ikan terbang ditemukan di bagian tengah Samudera
Pasifik (Oseania), 12-13 spesies ditemukan di perairan pulau-pulau Hawaii,
perairan pantai Australia dihuni oleh 10 spesies, perairan Selandia Baru oleh 6
spesies, sedangkan di pantai Amerika bagian Samudera Pasifik dilaporkan
ditemukan lebih dari 12 spesies (Hutomo et al 1985).
2.1.1.3 Reproduksi
Menurut Sihotang (2004), ikan terbang di Sulawesi Selatan melakukan
ruaya untuk keberhasilan penetasan telur dan ketersediaan makanan anaknya.
Ruaya pemijahan ini memiliki pengaruh langsung terhadap proses rekruitmen dan
mortalitas. Ikan terbang bukan tipe ikan peruaya jarak jauh, ikan ini hanya
beruaya dekat pantai dan kearah laut. Ikan terbang merupakan spesies ikan
oseanodrom, artinya ikan yang seluruh daur hidupnya berada di laut, memijah di
laut, mulai dari telur, kemudian menetas menjadi larva, lalu juvenil, dan dewasa di
laut. Gambar 2.2 menyajikan sebaran geografi ikan terbang di Indonesia
(Syahailatua 2006).
Di Laut Flores dan Selat Makassar (Sulawesi Selatan), musim
penangkapan

berlangsung

antara

Januari-Oktober

setiap

tahun.

Musim

penangkapan induk ikan terbang antara Maret-Juli, sedangkan penangkapan telur


ikan terbang antara Mei-September (Ali 2005). Berdasarkan analisis distribusi

hasil tangkapan setiap bulan menunjukkan adanya dua puncak musim, pertama
pada bulan Februari dan kedua antara bulan Mei-Juni. Puncak pertama
digolongkan puncak sekunder, puncak kedua adalah puncak primer karena
kelimpahannya lebih tinggi (Ali et al 2004). Kejadian yang sama pada ikan
terbang Hirundichthys affinis di perairan Barbados yang terdiri dari dua puncak
musim, yaitu antara Desember-Januari dan antara AprilMei (Khokiattiwong et al
2000), begitu pula ikan terbang Hirundichthys affinis di perairan sebelah timur
Karibia (Oxenford et al 1995).
Hermawati (2006), di perairan Binuangeun ikan jantan pertama kali
matang gonad pada ukuran 237 mm dan ikan betina 238 mm. Pada penelitian Ali
(1981), di perairan Sulawesi Selatan ikan jantan pertama kali matang gonad pada
ukuran 180 mm dan betina 170 mm. Perbedaan ukuran pertama kali matang
gonad antara perairan Binuangeun, perairan Sulawesi Selatan dan perairan
Pemuteran Bali Barat dapat terjadi akibat adanya perbedaan spesies dan adanya
indikasi penangkapan berlebih (overfishing), yang menyebabkan kelompok ikan
yang terdapat di perairan tersebut memiliki ukuran panjang total yang lebih
pendek, sehingga ikan ini memiliki strategi reproduksi untuk bertahan hidup, yaitu
dengan mempercepat matang gonad pada ukuran panjang yang lebih pendek
dibandingkan di perairan Binuangeun.
2.1.1.4 Pertumbuhan
Ikan terbang dewasa dapat mencapai panjang 150-500 mm (Davenport,
1994). Di Indonesia ukuran paling umum 200 mm (Hirundichthys oxycephalus),
dan yang paling panjang 300 mm (Cypselurus poecilopterus) (Hutomo et al
1985). Pertumbuhan ikan terbang Cheilopogon katoptron memiliki pola yang
berbeda antara jantan dengan betina. Ikan terbang Cheilopogon katoptron betina
memiliki pola pertumbuhan yang lebih cepat daripada ikan terbang Cheilopogon
katoptron jantan, dalam hal peningkatan berat.
2.1.1.5 Food and Feeding Habbits
Menurut Febyanty dan Syahailatua (2008), komposisi makanan ikan
terbang Hirundicthys oxycephalus dan Cheilopogon cyanopterus di Laut Flores

terdiri kopepoda sebagai makanan utama, alga sebagai makanan pelengkap,


beberapa spesies Chaetognatha dan Malacostraca sebagai makanan tambahan. Ali
(1981) mengatakan bahwa ikan terbang dari spesies Hirundichthys oxycephalus di
Laut Flores memakan plankton yang dikelompokkan dalam tiga kelompok, yaitu
algae, Crustacea dan Chaetognatha. Kelompok makanan yang mempunyai nilai
indeks bagian terbesar (index of preponderance) adalah krustasea (70,93%) yang
terdiri dari Copepod, Cladocera, Decapoda, Mysidacea dan Amphipoda yang
merupakan makanan utama, kemudian kelompok makanan algae (20,69%) yang
terdiri dari Coscinodiscus, Chaetoceros, Rhizosolenia, Thalassiosira, dan
Planktoniella, serta kelompok Chaetognatha (8,38%) terdiri dari Sagitta
2.1.2

Ikan Talang-talang
Menurut Febyanty dan Syahailatua (2008), komposisi makanan ikan

terbang Hirundicthys oxycephalus dan Cheilopogon cyanopterus di Laut Flores


terdiri kopepoda sebagai makanan utama, alga sebagai makanan pelengkap,
beberapa spesies Chaetognatha dan Malacostraca sebagai makanan tambahan. Ali
(1981) mengatakan bahwa ikan terbang dari spesies Hirundichthys oxycephalus di
Laut Flores memakan plankton yang dikelompokkan dalam tiga kelompok, yaitu
algae, Crustacea dan Chaetognatha. Kelompok makanan yang mempunyai nilai
indeks bagian terbesar (index of preponderance) adalah krustasea (70,93%) yang
terdiri dari Copepod, Cladocera, Decapoda, Mysidacea dan Amphipoda yang
merupakan makanan utama, kemudian kelompok makanan algae (20,69%) yang
terdiri dari Coscinodiscus, Chaetoceros, Rhizosolenia, Thalassiosira, dan
Planktoniella, serta kelompok Chaetognatha (8,38%) terdiri dari Sagitta
2.1.2.1 Klasifikasi
Klasifikasi menurut Lacpde 1801
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Chordata

Class

: Actinopterygii

Order

: Perciformes

Family

: Carangidae

Genus

: Chorinemus

Spesies

: Chorinemus tala

Gambar 2 Ikan Talang-Talang

2.1.2.2 Reproduksi
Data histologi menunjukkan bahwa betina dewasa terkecil adalah 476 mm
dan sekitar 3 tahun. Namun, ikan matang terbesar berikutnya adalah 530 mm.
Menggunakan fungsi logistik, ukuran di mana 50% dari betina dewasa
diperkirakan saat 635,3 mm. Menggunakan panjang pada kurva pertumbuhan
usia, ini berarti ke usia 4-5 tahun atau 53% dari L. Estimasi LCAT pada wanita
menggunakan GSIS adalah identik dengan histologi menjadi 476 mm. Data GSI
mengungkapkan jantan mencapai Lmat sedikit lebih awal dari betina di 385 mm
dan 2-3 tahun. Sebuah L50 perkiraan untuk jantan itu tidak mungkin karena gonad
jantan tidak diperiksa oleh histologi.
GSIS dihitung untuk 327 ikan jantan dan betina, sedangkan histologi
dilakukan pada 131 ikan betina hanya mewakili. Berarti bulanan GSIS
mengungkapkan bahwa queenfish memiliki musim pemijahan berkepanjangan
antara September dan Maret, yang bertepatan dengan musim hujan, dan
menampilkan aktivitas reproduksi terendah di musim kemarau antara bulan April
dan Agustus. perkembangan gonad selama periode pemijahan dapat ditafsirkan
sebagai dua puncak terpisah dalam kegiatan pemijahan; pada bulan November dan
Februari. Namun, ini mungkin sebuah contoh dari ukuran sampel yang kecil pada
bulan Desember (n = 13) dan kecenderungan yang sebenarnya mungkin menjadi
perkembangan gonad peningkatan umum dari September ke puncak utama pada
bulan Februari di mana betina memiliki GSI rata-rata 1,52% ( 0,43). nilai GSI

untuk queenfish dewasa relatif rendah dibandingkan dengan apa yang diharapkan
dari carangids lainnya.
Jumlah telur yang dihasilkan oleh individu ikan berkisar antara 259.488
dan 2.859.935 telur dengan fekunditas rata-rata 1.327.827 ( s.e. 237.866) telur.
Ada hubungan positif yang kuat antara jumlah total telur yang dihasilkan
dibandingkan panjang garpu dan berat badan ovarium bebas.
2.1.2.3. Pertumbuhan
Hal ini terlihat dari data kami bahwa S. commersonnianus tumbuh relatif
cepat pada awal kehidupan mencapai 245, 379, dan 493 mm pada usia 1, 2 dan 3
tahun, masing-masing dan hidup selama setidaknya 11 tahun. Spesimen terbesar
adalah 8,2 kg. Namun, ada beberapa contoh queenfish mencapai maksimum yang
terdaftar berat 16 kg di bagian utara Australia (ANSA 2005, IGFA 2005).
Menggunakan kurva pertumbuhan, diperkirakan bahwa ikan 16 kg mungkin
sekitar 14-15 tahun.
2.1.2.4. Food and Feeding Habbits
Ikan talang-talang dalah predator rakus memakan berbagai mangsa , tetapi
terutama didominasi (dalam hal biomassa) oleh teleostei (90 %) , custaceans (5 %)
dan cumi (3 %) . Khususnya , Brewer et al (1995 ) dan Haywood et al (1998 )
menemukan bahwa lebih dari 38% dari queenfish sampel di wilayah Weipa
memakan udang komersial penting. Mengingat kepadatan tinggi queenfish di
Weipa muara ( 2,3-4,1 gm 2 ) ( Blaber et al 1989) , spesies ini memberi tekanan
predasi besar pada populasi udang.
2.2

Hubungan Panjang Berat


Hubungan panjang dan berat ikan memberikan suatu petunjuk keadaan

ikan baik itu dari kondisi ikan itu sendiri dan kondisi luar yang yang berhubungan
dengan ikan tersebut. Di antaranya adalah keturunan, sex, umur, parasite, dan
penyakit. Pada keturunan yang berasal dari alam sangat sulit dikontrol untuk
mendapatkan pertumbuhan yang baik, ikan mempunyai kecepatan pertumbuhan
yang bebeda pada tingkatan umur di mana waktu muda pertumbuhannya cepat,
dan ketika tua menjadi lamban, dan parasit dan penyakit sangat berpengaruh bila
9

yang diserang adalah organ-organ pencernaan. Faktor luar yang utama adalah
makanan dan suhu perairan. Makanan dengan kandungan nutrisi yang baik akan
mendukung pertumbuhan dari ikan tersebut sendangkan suhu akan mempengaruhi
proses kimiawi tubuh (Effendie 2002).
Berat dapat dianggap sebagai suatu fungsi dari panjang. Hubungan
panjang dengan berat hampir mengikuti hukum kubik yaitu bahwa berat ikan
sebagai pangkat tiga dari panjangnya. Hubungan yang terdapat pada ikan tidak
demikian karena bentuk dan panjang ikan berbeda-beda.
Analisis panjang dan berat bertujuan untuk mengetahui pola pertumbuhan
ikan di alam. Rumus hubungan antara panjang total ikan dengan beratnya adalah
persamaan eksponensial sebagai berikut (Effendie 1979) :
W= a Lb
Keterangan : W adalah berat total ikan (g), L adalah panjang total ikan (mm), a
dan b adalah konstanta hasil regresi (diperoleh dengan uji statistik regresi).
Hasil plot data panjang dan berat ikan dalam suatu gambar, maka akan
didapatkan grafik hubungan sebagai berikut :

Gambar 3 Grafik Hubungan Panjang dan Berat pada Ikan


(Sumber : Effendi 1997)
Rumus umum hubungan panjang-berat, apabila di transformasikan ke dalam
logaritma, akan menjadi persamaan: log W = log a + b log L, yaitu persamaan
linier atau persamaan garis lurus sebagai berikut :

10

W
log l log

log L
2

L
log
(log L)2
W
log

a=
log
a
N log

logW

b
Hubungan panjang dan berat dapat dilihat dari nilai konstanta b (Effendi 1997) :

Bila b = 3, hubungan yang terbentuk adalah isometrik (pertambahan panjang

seimbang dengan pertambahan berat).


Bila b 3 maka hubungan yang terbentuk adalah allometrik;
Bila b > 3 maka hubungan yang terbentuk adalah allometrik positif yaitu
pertambahan berat lebih cepat daripada pertambahan panjang, menunjukkan

keadaan ikan tersebut montok.


Bila b < 3, hubungan yang terbentuk adalah allometrik negatif yaitu
pertambahan panjang lebih cepat daripada pertambahan berat, menunjukkan
keadaan ikan yang kurus.
Pengukuran berat dari berbagai penimbangan ikan yang paling tepat

adalah dengan menggunakan timbangan duduk dan timbangan gantung, adapun


keuntungan yang dimiliki dari kedua timbangan ini adalah bekerjanya lebih teliti,

11

pengaruh dari luar seperti angin dapat dikurangi, serta pendugaan pertama
terhadap berat ikan yang ditimbang tidak perlu dilakukan, karena secara langsung
dapat menunjukkan beratnya (Abdul 1985).
Pengukuran panjang ikan dalam penelitian biologi perikanan hendaknya
mengikuti suatu ketentuan yang sudah lazim digunakan. Dalam hal ini panjang
ikan dapat diukur dengan menggunakan sistem metrik ataupun sistem lainnya
(Effendie 1979). Lebih lanjut dikatakan bahwa dalam pengukuran tersebut
nantinya akan diperoleh nilai b, yang ikut menentukan seimbang tidaknya antara
berat dan panjang ikan. Dimana nilai b yang mungkin muncul adalah b<3, b=3,
atau b>3.
2.3

Tingkat Kematangan Gonad (TKG)


Tingkat kematangan gonad pada umumnya adalah tahapan pada saat

perkembangan gonad sebelum memijah. Selam proses reproduksi, sebagian energi


di pakai untuk perkembangan gonad. Bobot ikan akan mencapai maksimum sesaat
ikan akan memijah kemudian akan menurun dengan cepat selama proses
pemijahan berlangsung sampai selesai. Tingkat kematangan gonad dapat
dipergunakan sebagai penduga status reproduksi ikan, ukuran dan umur pada saat
pertama kali matang gonad, proporsi jumlah stok yang secara produktif matang
dengan pemahaman tentang siklus reproduksi bagi suatu populasi atau spesies.
Sejalan dengan pertumbuhan gonad, maka gonad akan semakin bertambah besar
dan berat sampai batas maksimum ketika terjadi pemijahan. Indeks kematangan
gonad

semakin

meningkat

dengan

meningkatnya

pematangan

gonad

(Wahyuningsih dan Barus 2006).


Pengelompokan tingkat kematangan gonad (TKG) dapat dilakukan secara
visual, tanpa mematikan hewannya, yaitu dengan melihat perbandingan volume
visual gonad bulk ripe (>50 %). Namun, bila hanya dilihat dari ukuran gonad atau
VGB (tanpa pembedahan), sangat susah untuk membedakan antara recovery
dengan partly spawned atau spent pada TKG yang terakhir, gonad bersifat lembek
dan berwarna pucat (Kjorsvik et al. 1990 dalam Utiah 2006)
Menurut Kesteven dalam (Effendi 1997) membagi tingkat kematangan
gonad dalam beberapa tahap yaitu:
12

1. Dara. Organ seksual sangat kecil berdekatan di bawah tulang punggung, testes
dan ovarium transparan, dari tidak berwarna sampai abu-abu. Telur tidak
terlihat dengan mata biasa.
2. Dara Berkembang. Testis dan ovarium jernih, abu-abu merah. Panjangnya
setengah atau lebih sedikit dari panjang rongga bawah. Telur satu persatu dapat
terlihat dengan kaca pembesar.
3. Perkembangan I. Testis dan ovarium bentuknya bulat telur, berwarna kemerahmerahan dengan pembuluh kapiler. Gonad mengisi kira-kira setengah ruang ke
bagian bawah. Telur dapat terlihat seperti serbuk putih.
4. Perkembangan II. Testis berwarna putih kemerah-merahan, tidak ada sperma
kalau bagian perut ditekan. Ovarium berwarna oranye kemerah-merahan. Telur
dapat dibedakan dengan jelas, bentuknya bulat telur. Ovarium mengisis kirakira dua pertiga ruang bawah.
5. Bunting. Organ seksual mengisi ruang bawah. Testis berwarna putih, keluar
tetesan sperma kalau ditekan perutnya. Telur bentuknya bulat, beberapa dari
telur ini jernih dan masak.
6. Mijah. Telur dan sperma keluar dengan sedikit tekanan di perut. Kebanyakan
telur berwarna jernih dengan beberapa yang berbentuk bulat telur tinggal dalam
ovarium.
7. Mijah/Salin. Gonad belum kosong sama sekali, tidak ada telur yang bulat telur.
8. Salin. Testis dan ovarium kosong dan berwarna merah. Beberapa telur sedang
ada dalam keadaan dihisap kembali.
9. Pulih Salin. Testis dan ovarium berwarna jernih, abu-abu merah
Secara morfologis, Hermawati (2006) mendeskripsikan perkembangan
kematangan gonad ikan terbang mulai dari TKG I, TKG II, TKG III, TKG IV
sampai TKG V.
Tabel 1 Tingkat Kematangan Gonad Ikan terbang
TKG
Jantan
Betina
I
Ukuran kecil dan pendek,
Ukuran gonad pendek dan terbungkus
warna putih krem, gonad

selaput warna hitam, warna cokelat

terbungkus selaput hitam

muda, mengisi 1/3 rongga tubuh, butiran

13

II

III

IV

Ukuran lebih besar dari TKG

Ukuran lebih besar dari TKG I dan

I, warna putih susu dan

selaput pembungkus warna hitam masih

terbungkus selaput hitam


Ukuran mulai membesar dan

ada dan mulai tampak butiran berwarna


Ukuran mulai membesar dan mengisi

selaput pembungkus masih

rongga tubuh, warna gonad kuning

ada, gonad mulai memudar,


Ukuran lebih besar dari TKG

butiran telur lebih banyak


Butiran Nampak jelas dan makin

III, permukaan testes tampak

banyak, gonad mengisi seluruh bagian

bergerigi, warna makin putih


Gonad mengempis dan

rongga tubuh dan berwarna kuning tua


Gonad mengempis dan keriput bila

keriput bila diawetkan

diawetkan dan di bagian pelepasan


terlihat sisa-sisa telur

2.4

Indeks Kematangan Gonad (IKG)


Perkembangan gonad yang semakin matang merupakan bagian dari

reproduksi ikan sebelum terjadi pemijahan. Selama itu ssebagian besar hasil
metabolism tertuju kepada perkembangan gonad. Peningkatan ovarium dan testis
juga bergantung kepada ketersedianan pakan, karena bahan baku dalam proses
pematangan gonad terdiri atas karbohidrat, lemak dan protein.
Indeks Kematangan Gonad yaitu suatu nilai dalam persen sebagai hasil
perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan termasuk gonad dikalikan
100%, atau dapat dirumuskan sebagai berikut :
IKG=

Bg
100
Bt

Di mana :
IKG

= Indeks Kematangan Gonad (%)

Bg

= Berat Gonad (gram)

Bt

= Berat Tubuh (gram)


Indeks kematangan gonad dapat menggunakan tanda utama untuk

membedakan kematangan gonad berdasarkan berat gonad. Secara ilmiah hal ini
berhubungan dengan ukuran dan berat tubuh ikan keseluruhannya atau tanpa berat

14

gonad. Perbandingan antara berat gonad dengan berat tubuh (Nikolsky 1969
dalam Effendie 2002).
Perbedaan nilai IKG dapat disebabkan perubahan tingkat metabolisme
pada suhu yang berbeda. Dimana perbedaan suhu akan mempengaruhi tingkat
metabolisme suatu organisme budidaya. Hal ini sesuai dengan pernyataan bahwa
tingkat metabolisme berhubungan dengan suhu air, sehingga tingkat metabolisme
akan mengalami perubahan jika dipelihara pada suhu yang berbeda (Masonjones
2001).
Ikan yang mempunyai berat tubuh lebih berat maka secara otomatis ia
akan memiliki berat gonad yang jauh lebih berat, hal ini berkaitan langsung
dengan ukuran telur yang dihasilkan. Menurut Effendie (2002), umumnya sudah
dapat diduga bahwa semakin meningkat tingkat kematangan, garis tengah telur
yang ada dalam ovarium semakin besar pula. Berat tubuh pertama matang gonad
pada ikan mas adalah 500 gram/ekor, sedangkan pada ikan betina adalah 2.500
gram/ekor (Badan Standar Nasional Indonesia 1999).
2.5

Fekunditas
Fekunditas adalah jumlah telur masak sebelum dikeluarkan pada waktu

ikan memijah. Dalam hal ini telur yang ukurannya berlain-lainan diperhitungkan.
Oleh karena itu dalam pengukurannya harus di ikut sertakan semua ukuran telur
dan masing-masing harus mendapatkan kesempatan yang sama.
Fekunditas demikian di namakan fekunditas individu atau mutlak. Istilah
yang lain ialah fekunditas nisbi, yaitu jumlah telur persatuan berat atau panjang
ikan. Nikolsky menyatakan bahwa fekunditas individu adalah jumlah telur dari
generasi tahun itu yang akan di keluarkan tahun itu pula. Dalam ovary biasanya
ada dua macam ukuran telur, yaitu telur berukuran besar dan kecil.
Cara menghitung telur dalam penelitian fekunditas ialah :
1. Cara menjumlah langsung
2. Cara volumetric
X:x=V:v
Dimana, X = jumlah telur di dalam gonad yang akan dicari (fekunditas)
x = jumlah telur dari sebagian kecil gonad

15

V = isi (volume) seluruh gonad


v = isi (volume) sebagian gonad
3. Cara gavimetrik, sama dengan volumetrik hanya dengan cara mengukur
dengan berat
2.6

Posisi Inti Telur


Mengetahui diameter dan posisi inti telur sangatlah penting untuk

dilakukan. Besar diameter telur dan pengamatan posisi inti dapat digunakan
sebagai pertimbangan penentuan tingkat kematangan gonad. Telur yang sudah
matang cenderung memiliki diameter yang besar. Pada telur yang sudah matang,
posisi inti telur cenderung berada pada salah satu kutub dari telur dan tidak berada
di tengah. Selain itu biasanya diameter telur dapat di hubungkan dengan perkiraan
nilai fekunditas, pada ikan-ikan yang memiliki telur yang besar fekunditasnya
biasanya cenderung kecil

16

BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM
3.1

Waktu dan Tempat


Hari, Tanggal : Selasa, 22 Maret 2016
Waktu

: 08.00 9.30

Tempat

: Laboratorium Avertebrata Air, Fakultas Perikanan dan


Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran.

3.2

Alat dan Bahan

3.2.1

Alat

1. Timbangan untuk mengukur berat ikan, gonad, hati dan isi usus ikan
2. Pinset untuk membantu proses pembedahan dan pengambilan organ dari
perut
3. Pisau untuk melakukan pembedahan
4. Gunting untuk melakukan pembedahan
5. Cawan petri untuk menyimpan gonad, hati dan isi usus
6. Mikroskop untuk melihat telur ataupun melihat isi usus
7. Gelas ukur untuk mengukur volume gonad
8. Mistar / penggaris untuk mengukur panjang ikan
9. Milimeter blok untuk mengukur panjang ikan
3.2.2

Bahan

1. Ikan Talang Talang


2. Ikan Terbang

17

3. Larutan serra
4. NaCl Fisiologis
3.3

Prosedur Kerja

3.3.1

Hubungan Panjang dan Berat

1. Ikan diambil , kemudian diukur Panjang ikan, baik TL (Total Length) SL


(Standart Length) dengan menggunakan milimeter block dan penggaris,
satuan yang digunakan adalah milimeter.
2. Bobot ikan diukur dengan menggunakan timbangan, satuan yang
digunakan adalah gram.
3. Hasil dicatat dalam tabel pengamatan.
3.3.2

Rasio Kelamin

1. Ciri-ciri seksual sekunder diamati menurut literatur yang tersedia.


2. Ikan dibedah, lalu organ gonad dicari yang terletak pada rongga perut.
3. Gonad diamati dan ditentukan ciri-ciri seksual primer, bila terdapat testis
artinya ikan tersebut jantan dan bila terdapat ovarium artinya ikan tersebut
betina.
4. Hasilnya dicatat dalam tabel.
3.3.3

Tingkat Kematangan Gonad

1. Ikan yang telah dibedah diambil gonadnya.


2. Gonad diamati berdasarkan tingkat kematangan gonad menurut Kesteven.
3. Hasil dicatat dalam tabel.
3.3.4

Indeks Kematangan Gonad

18

1. Ikan yang telah dibedah diambil gonadnya.


2. Setelah itu gonad ditimbang (dalam gram), dan dihitung dengan
menggunakan rumus
3.3.5

Food Habits

1. Ikan yang telah dibedah diambil usus, urut usus hingga keluar isi dari
usus
2. Isi usus tersebut diamati dibawah mikroskop
Hasil dicatat pada tabel pengamatan (terlampir)

19

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
Kelompok

: 11

Hari/tanggal

: Selasa, 22 Maret 2016

Spesies Ikan : Ikan Terbang (Hirundichthys oxycephalus)


Asal ikan

: Cilaut Eureun

Jenis Kelamin : Betina


4.1

Hasil

4.1.1

Hasil Pengamatan Pertumbuhan dan Ratio Kelamin


Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data pertumbuhan ikan terbang

sebagai berikut :
Tabel 2 Data Pertumbuhan Ikan Terbang Kelompok
Kelompok
Pertumbuhan
Panjang (mm)
TL
SL
FL
14
306
255
260
4.1.2

Berat
(gram)
220,92

Hasil Pengamatan Reproduksi


Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data reproduksi ikan terbang

sebagai berikut :

TKG

Perke
mban

Tabel 3 Data Reproduksi Ikan Terbang Kelompok


Diamet
BG
IKG
Bh
HSI
Fekund er Telur
(gr)
(%)
(gr)
(%)
itas
(m)

1,67

0,75

0,88

0,398

20

Tengah
(butir)
-

Letak Inti
Menuju
Kutub
(butir)
-

Meleb
ur
(butir)
-

Do
rm
an

gan I
4.1.3

Hasil Pengamatan Food and Feeding Habbits


Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data food and habbits ikan

terbang sebagai berikut :


Tabel 4 Food and Feeding Habbits Ikan Terbang Kelompok
Jenis pakan
Fito
-

Zoo

Benthos

4.1.4

Bagian
hewan
-

Bagian
tumbuhan
-

Kelompok
pemakan

Dentritus

ikan

Karnivore

Hasil Pengamatan Pertumbuhan Angkatan


Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data angkatan pertumbuhan

ikan terbang jantan sebagai berikut :


Tabel 5 Pertumbuhan Ikan Terbang Jantan
Pertumbuhan
Kel-

Nama Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

230

240

270

137.88

189

213

255

114.89

195

210

250

117.38

Hilya Andiani
3A

Freddy Aditya
Julian Alfath
Gitri Maudy

8A

Prasetya Adhi
Agid Faishal

9A

Fitri Rizki Febrianty

21

Pertumbuhan
Kel-

Nama Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

190

210

250

128

215

221

267

147.28

160

165

200

62.86

185

205

245

116.59

158

170

202

72.12

185

201

240

118.97

220

235

275

163.17

Farras Ghaly
Mukhamad Rifqi A.
Vidya Yustindriarini
10A

Rizky Adikusuma
Tanti Yunita
Maryam Nurlatifah

11A

Ahmad Fadhillah
Dita Azzohrah
Syifa Hanifah

13A

M. Faisal A.
Anwar M. S.
Tri Nurhadi

15A

Hapsari
M. Rohimda
Alya Mirza Artiana

16A

Arief Hidayatullah
Helena Asut
Fikri Khairi

17A

Breagitta
Meiti Anita

18A

Nadia Maudina

22

Pertumbuhan
Kel-

Nama Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

235

248

312

191.12

185

200

245

108.38

205

215

260

126

190

208

247

113

230

250

280

197

210

223

270

136

210

225

260

128

Andres Erik
Gilang Yandika
Wulan Sutiandri
21A

Septy Audiyanti
M. Agung Meidito
Teguh Firmansyah

22A

Nadimas
Sukma Widyawati
Firdaus

3B

Shinta Siti F
Imas Siti Zaenab
Siti Laila Rufaidah

4B

Ade Khoerul Umam


Ulfah M
Pipit Widia Ningsih

5B

Ilvan Aji P
Lena Lutfina
Imas Siti Nurhalimah

6B

Egi Sahril
Yunia Qonitatin AM

7B

Disa Nirmala

23

Pertumbuhan
Kel-

Nama Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

250

257

308

204

177

198

237

100.18

249

238

289

189.77

195

210

255

132.01

195

210

240

125.93

220

245

300

185.45

Hardiono Tondang
Zukhrufa Dewi
Christ Permana
9B

Syifa Mauladani
Darajat Prasetya W
Didi Arpindi
Ruli Aisyah

12B

Adi Prasetyo
Eka Agustina
Felisha Gitalasa

15B

Januar Awalin H
Gusman Maulana
Adinda Kinasih J

16B

Deliani D Freskya
Rezky Hartanto
Melinda Iriani

17B

Arnesih
Mochmmad Elang
Tuhpatur Rohmah

18B

Amalia Fajri R
Ahmad Abdul G

24

Pertumbuhan
Kel-

Nama Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

240

250

300

167.62

184

203

249

115.24

220

239

289

192.05

220

235

275

153.82

195

205

250

118

260

270

355

221

190

210

260

125

Nurhalimah
19B

Egi Rhamadan
Agung Setiawan
Hyunananda

20B

Wahyu Setiawan
Intan Nadifah
Ristiana Dewi

21B

Rizki Ayu R
Ivan Maulana P
Gilang Ramadan
Sadra Muhammad

1C

Laily Latifah
Hazimah Fikriyah
Astri D.

2C

Dyara Ridwantara
Helinda Utami
Nita Ulfah

4C

Ricky Rahmat M
Salma Azka

6C

Ghifar Hakim
Shelvy Vestadia

25

Pertumbuhan
Kel-

Nama Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

235

240

300

184

190

205

250

102.21

195

214

271

117.06

220

235

285

151.94

Ranti Rahmadina
Alyannisa Ayu
7C

M.Indra Nata
Esha Resti
Dwi Ari

12C

Anissa Irawati
Dwi Oktarahdiana
Mauren Widiandoni

14C

M Ikhsan C U
Viga Ananda W
Lutfi Rahman

15C

Arsa Dipanoto
Try Setiani

26

Pertumbuhan Ikan Terbang Jantan


11

12

11

10
7

8
frekuensi

6
4

2
0

200-225 226-251 252-277 278-303 304-329 330-355


interval

Gambar 4 Grafik Pertumbuhan Ikan Terbang Jantan

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data pertumbuhan ikan terbang


betina sebagai berikut :
Tabel 6 Pertumbuhan Ikan Terbang Betina
Pertumbuhan
Kel-

Nama
Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

230

240

300

193.36

235

240

289

216.6

164

183

220

102.6

Fadhilah Rayafi
6A

Mahesa Giyats
Reifolnanda
Fadilah Amelia

7A

Despriyanto
Supriadi
Deanta Faiz

19A

Rofiah
Khairunisa

27

Pertumbuhan
Kel-

Nama
Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

185

200

253

115

152

176

206

68.61

220

245

290

209.38

175

180

210

78.13

250

260

250

213.96

255

260

306

220.92

Ahmad Reynaldi
Yohanes Bagas P.
Idzhar Syifana R
1B

Agiandanu
Lina Aprilia
Neng Rima N

14B

Achmad Raffi U
Indra Adiwiguna
Ayang Denika

22B

Agnesia Amalia
S
Annisa Putri S
Fakhrizal Dwi R

9C

Yulita
Rabgga Maulana
Naufal Trofis

10C

Tiara Ghasisany
Citra Melinda
Gerry Yosua

11C

Arita
Bhayu Prasetya

28

Pertumbuhan
Kel-

Nama
Praktikan

Panjang (mm)
SL

FL

Berat
TL

M Fauzan
Azhima

Pertumbuhan Ikan terbang Betina


5
4
3
Frekuensi

4
3
2

2
1
0

206-231

232-257

258-283
0

284-309

interval

Gambar 5 Grafik Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Betina

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data pertumbuhan ikan talangtalang jantan sebagai berikut :
Tabel 7 Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Jantan

29

Pertumbuhan
Kel-

Nama
Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

290

315

355

262

265

294

328

185

275

303

339

217.85

285

295

325

197.23

Sunendi
2B

Usi Supinar
Isma Yuniar
Novi
Puspitawati

10B

Rizki Nugraha S
Mandala E
Ridwan Ariyo

13B

Anandita R
Dewanto B
Salma
Khairunnisa

16C

Rahmi
Rahmawati
Anggi R
Agung Prabowo

30

Pertumbuhan Ikan Talang-Talang


2.5

2
1.5
frekuensi

336-346

347-357

1
0.5
0

325-335

interval

Gambar 6 Grafik Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Jantan

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data pertumbuhan ikan talangtalang betina sebagai berikut :
Tabel 8 Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Betina
Pertumbuhan
Kel-

Nama Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

325

353

405

415

350

380

400

439.49

395

430

475

659

Melindda Fauziah
1A

M. Syarif Maulana
Ahmad Resman
Delia Iga Utari

2A

Cindy Senjaya
Satryo Bayuaji

4A

Isnaeni Faizah
Rahayu Ardinur Iffa

31

Pertumbuhan
Kel-

Nama Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

270

295

330

198

270

295

330

179

310

315

345

220.85

380

405

445

590

260

285

325

185.75

380

405

453

571.57

290

315

360

275

Nendra Suhendra
M. Fauzan Al
Mubarok
5A

Iis Risnawati
Bagas Jodi Santoso
Virida Martugi H.

12A

Haniyah Khoiriyah
Zeind Ramadhan
Nur Anisa Diva

20A

M. Triandi
M. Arief S.
Gilang Fajar

8B

Jian Setiawan
Asri Astuti
Ayunani A

11B

Indriani O A
Rifqi A
Sulastin

3C

M. Fitri Rizky
Sukma Akbar

5C

Miko Kun Maliki

32

Pertumbuhan
Kel-

Nama Praktikan

Panjang (mm)

Berat

SL

FL

TL

361

389

436

517

290

320

350

218.46

M. Ihsan Fadyla
Nurul Hidayati
Andreas Sugiharta
8C

Annisa Nurjannah
Yoshua Edward
Dedeh Priyatna Sari

13C

Galang Putra W.
Arif Rochman

Pertumbuhan ikan talang-talang betina


7
6
5
4
frekuensi 3
2
1
0

389-421

421-452

453-484

1
325-356

357-388

interval

Gambar 7 Grafik Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Betina


33

4.1.5

Hasil Regresi Pertumbuhan Angkatan


Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data regresi pertumbuhan ikan

terbang jantan sebagai berikut :


Tabel 9 Pengamatan Regresi Pertumbuhan Ikan Terbang Jantan
Kel-

TL

Bobot

Log L (X)

Log W(Y)

(Log L)2

Log L.Log W

3A

270

137.88

2.43

2.14

5.91

5.20

8A

255

114.89

2.41

2.06

5.79

4.96

9A

250

117.38

2.40

2.07

5.75

4.96

10A

250

128

2.40

2.11

5.75

5.05

11A

267

147.28

2.43

2.17

5.89

5.26

13A

200

62.86

2.30

1.80

5.29

4.14

15A

245

116.59

2.39

2.07

5.71

4.94

16A

202

72.12

2.31

1.86

5.31

4.28

17A

240

118.97

2.38

2.08

5.67

4.94

18A

275

163.17

2.44

2.21

5.95

5.40

21A

312

191.16

2.49

2.28

6.22

5.69

22A

220

102.6

2.34

2.01

5.49

4.71

3B

260

126

2.41

2.10

5.83

5.07

4B

247

113

2.39

2.05

5.72

4.91

5B

280

197

2.45

2.29

5.99

5.61

6B

270

136

2.43

2.13

5.91

5.19

7B

260

128

2.41

2.11

5.83

5.09

9B

308

204

2.49

2.31

6.19

5.75

34

Kel-

TL

Bobot

Log L (X)

Log W(Y)

(Log L)2

Log L.Log W

12B

237

100.18

2.37

2.00

5.64

4.75

15B

289

189.77

2.46

2.28

6.06

5.61

16B

255

132.01

2.41

2.12

5.79

5.10

17B

240

125.93

2.38

2.10

5.67

5.00

18B

300

185.45

2.48

2.27

6.14

5.62

19B

300

167.62

2.48

2.22

6.14

5.51

20B

249

115.24

2.40

2.06

5.74

4.94

21B

289

192.05

2.46

2.28

6.06

5.62

1C

275

153.82

2.44

2.19

5.95

5.33

2C

250

118

2.40

2.07

5.75

4.97

4C

355

221

2.55

2.34

6.50

5.98

6C

260

125

2.41

2.10

5.83

5.06

7C

300

184

2.48

2.26

6.14

5.61

12C

250

102.21

2.40

2.01

5.75

4.82

14C

271

117.06

2.43

2.07

5.92

5.03

15C

285

151.94

2.45

2.18

6.03

5.36

82.30

72.41

199.30

175.47

35

Relasi Panjang Berat Ikan Terbang Jantan


2.50
f(x) = 2.26x - 3.33
R = 0.88

2.00
1.50
Bobot 1.00
0.50
0.00
2.25

2.30

2.35

2.40

2.45

2.50

2.55

2.60

Panjang
Linear ()
Gambar 8 Grafik Regresi Pertumbuhan Ikan Terbang Jantan Angkatan

Keterangan
a= 2,2553
b= 3,3295
R2= 0,8799

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data regresi pertumbuhan ikan


terbang betina sebagai berikut :
Tabel 10 Pengamatan Regresi Pertumbuhan Ikan Terbang Betina
Kel-

TL

Bobot

Log L (X)

Log W(Y)

(Log L)2

Log L.Log W

6A

300

193.36

2.48

2.29

6.14

5.66

7A

289

218.6

2.46

2.34

6.06

5.76

19A

220

102.6

2.34

2.01

5.49

4.71

1B

253

115

2.40

2.06

5.77

4.95

14B

206

68.61

2.31

1.84

5.35

4.25

22B

290

209.38

2.46

2.32

6.06

5.72

36

Kel-

TL

Bobot

Log L (X)

Log W(Y)

(Log L)2

Log L.Log W

9C

210

78.13

2.32

1.89

5.39

4.40

10C

250

213.96

2.40

2.33

5.75

5.59

11C

306

220.92

2.49

2.34

6.18

5.83

21.67

19.42

52.19

46.86

Relasi Panjang Berat Ikan Terbang Betina


2.50
2.00
1.50
bobot 1.00

f(x) = 2.77x - 4.52


R = 0.83

0.50
0.00
2.30 2.32 2.34 2.36 2.38 2.40 2.42 2.44 2.46 2.48 2.50
Panjang
Linear ()
Gambar 9 Grafik Regresi Pertumbuhan Ikan Terbang Betina Angkatan

Keterangan :
a= 2,7734
b= 4,5182
R2= 0,8292
Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data regresi pertumbuhan ikan
talang-talang betina sebagai berikut :

37

Tabel 11 Pengamatan Regresi Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Jantan


Kel-

TL

Bobot

Log L (X)

Log W(Y)

(Log L)2

Log L.Log W

2B

355

262

2.55

2.42

6.50

6.17

10B

328

185

2.52

2.27

6.33

5.70

13B

339

217.85

2.53

2.34

6.40

5.92

16C

325

197.23

2.51

2.29

6.31

5.76

10.11

9.32

25.54

23.55

Relasi Panjang Berat Ikan Talang-Talang Jantan


2.50
2.40
Bobot 2.30
2.20

f(x) = 3.66x - 6.93


R = 0.93

2.10
2.51 2.51 2.52 2.52 2.53 2.53 2.54 2.54 2.55 2.55 2.56
Panjang
Linear ()
Gambar 10 Grafik Regresi Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Jantan

Keterangan
a= 3,6646
b= 6,9309
R2= 0,9292

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data regresi pertumbuhan ikan


talang-talang betina sebagai berikut :
Tabel 12 Pengamatan Regresi Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Betina

38

Kel-

TL

Bobot

Log L (X)

Log W(Y)

(Log L)2

Log L.Log W

1A

405

415

2.61

2.62

6.80

6.83

2A

400

439.49

2.60

2.64

6.77

6.88

4A

475

659

2.68

2.82

7.16

7.55

5A

330

198

2.52

2.30

6.34

5.78

12A

330

179

2.52

2.25

6.34

5.67

14A

325

224.57

2.51

2.35

6.31

5.91

20A

345

220.85

2.54

2.34

6.44

5.95

8B

445

590

2.65

2.77

7.01

7.34

11B

325

185.75

2.51

2.27

6.31

5.70

3C

453

571.57

2.66

2.76

7.05

7.32

5C

360

275

2.56

2.44

6.53

6.24

8C

436

517

2.64

2.71

6.97

7.16

13C

350

218.46

2.54

2.34

6.47

5.95

33.53

32.61

86.52

84.27

39

Relasi Panjang Berat Ikan Talang-Talang Jantan


3.00
2.00
Bobot

f(x) = 3.45x - 6.39


R = 0.97

1.00
0.00
2.50 2.52 2.54 2.56 2.58 2.60 2.62 2.64 2.66 2.68 2.70
Panjang
Linear ()

Gambar 11 Grafik Regresi Pertumbuhan Ikan Talang-Talang Betina

Keterangan :
a= 3,4501
b= 6,3897
R2= 0,972

4.1.6

Hasil Pengamatan Reproduksi Angkatan


Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data reproduksi ikan terbang

jantan sebagai berikut :

Tabel 13 Reproduksi Ikan Terbang Jantan


Kel-

TKG

Bw

BGd

PGd

IKG

3A

Perkembangan I

137.88

1.3

0.94%

8A

Perkembangan
II

114.89

0.67

17.5

0.58%

9A

Perkembangan
II

117.38

0.42

0.36%

40

Kel10A

TKG
Perkembangan
II

Bw
128.00

BGd
2

PGd
9

IKG
1.56%

3B

Dara
Berkembang

126

0.59

0.47%

4B

Dara

113

0.16

8.5

0.14%

5B

Perkembangan I

197

1.42

11

0.72%

6B

Dara
Berkembang

136

0.46

9.5

0.34%

7B

Dara
Berkembang

128

0.8

8.5

0.63%

9B

Perkembangan I

204

1.45

9.8

0.71%

12B

Dara

100.18

0.45

9.5

0.45%

15B

Dara
Berkembang

189.77

1.41

8.2

0.74%

16B

Perkembangan I

132.01

0.89

10

0.67%

17B

Dara

125.93

0.63

13

0.50%

18B

Dara

185.45

1.24

0.67%

19B

Bunting

167.62

1.45

11.5

0.87%

20B

Dara

115.24

0.7

7.4

0.61%

21B

Perkembangan I

192.05

1.71

8.1

0.89%

1C

Salin

153.82

1.56

1.01%

2C

Dara
Berkembang

118

0.75

11

0.64%

4C

Perkembangan
II

221

4.84

10

2.19%

6C

Dara
Berkembang

125

33

19

26.40%

41

Kel7C

TKG
Perkembangan I

Bw
184

BGd
16.7

PGd
10.5

IKG
9.08%

12C

Perkembangan I

102.31

0.31

9.3

0.30%

14C

Perkembangan I

117.06

0.6

20

0.51%

15C

Perkembangan I

151.94

0.82

0.54%

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data reproduksi ikan terbang


betina sebagai berikut :
Tabel 14 Reproduksi Ikan Terbang Betina
PH
t

HSI

Fekun
ditas

Dia
mete
r

12.7 13.95% 0.73

0.38%

4123

20

39.63

13.7 18.13% 0.11

0.5

0.05%

2816

40

102.6
0

13.86

8.65 13.51%

115

0.35

10

0.30%

0.22

4.5

0.19%

14B Mijah

68.61

7.61

11.09% 0.17

1.9

0.25%

966

135

10

22B Bunting

209.3
8

28.24

12.5 13.49% 0.44

5.5

0.21%

13.
402,67

135

10

9C

Mijah

78.13

9.24

10

11.83% 0.58

0.74%

2492

10C Mijah

213.9
6

24.95

13.5

11.66% 0.32

0.15%

10713

11C

220.9

1.67

11

Kel
-

TKG

Bw

BGd

PG
d

6A

Perkembangan
II

193.3
6

26.98

7A

Perkembangan
II

218.6
0

19A

Perkembangan
I

1B

Perkembangan
I

Perkembangan

IKG

0.76%

42

BH
t

0.88

4.4

0.40%

Letak Inti
T MK M

Kel
-

TKG

Bw

BGd

PG
d

BH
t

IKG

PH
t

HSI

Fekun
ditas

Dia
mete
r

Letak Inti
T MK M

2
Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data reproduksi ikan talangtalang jantan sebagai berikut :
Tabel 15 Reproduksi Ikan Talang-Talang Jantan
Kel-

TKG

Bw

BGd

PGd

IKG

2B

Perkembangan I

262

3.78

7.5

1.44%

10B

Perkembangan
II

185

4.9

12.5

2.65%

13B

Perkembangan
II

217.85

6.12

10.1

2.81%

16C

Dara
Berkembang

197.23

0.23

0.12%

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data reproduksi ikan talangtalang betina sebagai berikut :
Tabel 16 Reproduksi Ikan Talang-Talang Betina
IKG

BH
t

PH
t

HSI

Feku
ndita
s

12

1.45%

0.72%

3361

10

13.45

4.36

6.5

0.99%

1344

Kel
-

TKG

Bw

BGd

PGd

1A

Perkembangan
I

415

2A

Perkembangan

439.4

59.12

43

Dia
Letak Inti
mete
T MK M
r

27

Kel
-

TKG

Bw

II

BGd

PGd

IKG

BH
t

PH
t

HSI

Feku
ndita
s

Dia
Letak Inti
mete
T MK M
r

4A

Dara
berkembang

659

3.68

0.56%

3.95

5.5

0.60%

5A

Perkembangan
II

198

11.41

9.25

5.76%

1.64

0.83%

12A

Dara
berkembang

179

1.42

0.79%

20A

Dara
berkembang

220.8
5

24

10.87
%

8B

Bunting

590

4.89

14.5

0.83%

8.28

1.40%

11B

Perkembangan
I

197

1.42

11

0.72%

0.23

0.12%

3C

Perkembangan
I

571.5
7

6.95

12.5

1.22%

4.37

0.76%

5C

Bunting

275

34

11

12.36
%

2.32

0.84%

8C

Perkembangan
I

517

10.31

8.2

1.99%

13C

Dara
Berkembang

218.4
6

3.39

8.5

1.55%

3.3

1.51%

2415

10

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data rasio kelamin ikan terbang


sebagai berikut :
Tabel 17 Rasio Kelamin Ikan Terbang
Jantan

Betina

34

44

Rasio Kelamin Ikan Terbang


21%

JANTAN
BETINA

79%

Gambar 12 Grafik Rasio Kelamin Ikan Terbang

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data rasio kelamin ikan talangtalang sebagai berikut :
Tabel 18 Rasio Kelamin Ikan Talang-Talang
Jantan

Betina

13

Rasio Kelamin Ikan Talang-Talang


24%

JANTAN
BETINA

76%

Gambar 13 Grafik Rasio Kelamin Ikan Talang-Talang

45

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data tingkat kematangan gonad


ikan terbang sebagai berikut :
Tabel 19 TKG Ikan Terbang
TKG
Jantan Terbang

Betina Terbang

Dara

Dara Berkembang

Perkembangan I

11

Perkembangan II

Bunting

Mijah
Salin

3
1

Gambar 14 Grafik TKG Ikan Terbang

46

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data tingkat kematangan gonad


ikan talang-talang sebagai berikut :
Tabel 20 TKG Ikan Talang-Talang
TKG
Jantan Talang-Talang

Betina Talang-Talang

Dara
Dara
Berkembang

Perkembangan I

Perkembangan
II

4
4
3

Bunting

Mijah

Gambar 15 Grafik TKG Ikan Talang-Talang

4.1.7

Data Hasil Pengamatan Food and Feeding Habbits


Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data food and feeding habbits

ikan terbang sebagai berikut :

47

Tabel 21 Data Food and Feeding Habbits Ikan Terbang angkatan


Jenis Pakan
Kel-

Fitoplankto
n

3A

6A

Zooplankto
n

Bentho
s

7A

Bag.
Bag.
Hewan Tumbuhan

Ikan

8A

9A

10A

11A

13A
14A

Detritu
s

1
1

15A
16A

17A

19A

22A

1B
3B
4B

48

Jenis Pakan
Kel-

Fitoplankto
n

5B

Zooplankto
n
4

6B

7B

9B

12B

Bentho
s

Bag.
Bag.
Hewan Tumbuhan

14B

15B

16B

17B

18B

19B
20B
21B
22B

1C

2C
4C

1
1

6C
7C
9C
10C
11C

49

Detritu
s

Ikan

Jenis Pakan
Kel-

Fitoplankto
n

Zooplankto
n

Bentho
s

Bag.
Bag.
Hewan Tumbuhan

Detritu
s

Ikan

12C
14C

15C

17C
18C
19C
20C
21C

14

13

Total

14

13

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data indeks preponderan ikan


terbang sebagai berikut :
Tabel 22 Indeks of Preponderan Ikan Terbang
IP

ipf (indeks preponderan fitoplankton)

21%

ipz (indeks preponderan zooplankton)

37%

ipb (indeks preponderan benthos)

3%

ipbgh (indeks preponderan bagian hewan)


ipik (indeks preponderan ikan)

34%
5%

50

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data indeks preponderan ikan


terbang dan talang-talang sebagai berikut :
Tabel 23 tingkat tropik
Tingkat Tropik Ikan
TP Ikan Terbang

2.79

TP Ikan Talang Talang

2.77

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data food and feeding habbits


ikan talang-talang sebagai berikut :
Tabel 24 Data Food and Feeding Habbits Ikan Talang-Talang Angkatan
Jenis Pakan
Kel-

Fitoplankto
n

1A

2A

4A

5A

Zooplankton

Bentho
s

Bag.
Bag.
Detritus
Hewan Tumbuhan

Ikan

12A

18A

20A

21A

2B

8B

10B

11B

51

Jenis Pakan
Kel-

Fitoplankto
n

Bentho
s

Zooplankton

13B

Bag.
Bag.
Detritus
Hewan Tumbuhan
1

3C

5C

Ikan

8C
13C
16C

11

Total

11

Berdasarkan hasil pengamatan didapatkan data indeks preponderan ikan


talang-talang sebagai berikut :
Tabel 25 Indeks Preponderan Ikan Talang-Talang
IP

ipf (indeks preponderan fitoplankton)

23%

ipz (indeks preponderan zooplankton)

42%

ipb (indeks preponderan benthos)

4%

ipbgh (indeks preponderan bagian hewan)


ipik (indeks preponderan ikan)

23%
8%

4.2

Analisa Data dan Perhitungan

4.2.1

Analisa Data Indeks Kematangan Gonad dan Hepato Somatic Indeks

a. IKG

BG
x 100
BT

52

1,67
= 220,92 x 100
=0,75%

b. HSI

BH
x 100
BT

0,88
x 100
220,92

=0,398%
4.3

Pembahasan

4.3.1

Pembahasan Pertumbuhan
Ikan yang diperoleh kelompok 11 yaitu ikan terbang betina. Pengamatan

terhadap pertumbuhan ikan terbang yang kami peroleh yaitu dengan mengukur
pertambahan panjang serta berat ikan terbang tersebut. Hasil dari pengukuran
didapatkan hasil yaitu panjang baku (SL) 255 mm, panjang sampai lekuk ekor
(FL) 260 mm, panjang total (TL) 306 mm, dan juga berat ikan sebesar 220,92
gram. Apabila dibandingkan antara ikan yang kami peroleh dengan ikan jantan
yang kelompok lain peroleh, maka ikan yang kami dapatkan termasuk ukuran
yang besar.
Berdasarkan data angkatan, data bobot ikan terbang jantan terbesar
dimiliki oleh kelompok 4C yaitu dengan bobot sebesar 221 gram dan panjang
total 355 mm.. Sedangkan berat ikan terbang jantan terkecil dimiliki oleh
kelompok 13A dengan bobot sebesar 62,86 gram dan panjang total yaitu 200 mm.
Berdasarkan data angkatan petumbuhan ikan terbang betina, data bobot ikan
terbang betina terbesar dimiliki oleh kelompok kami sendiri 11C yaitu dengan
bobot sebesar 220.92 gram dan panjang total 306 mm.. Sedangkan berat ikan
terbang betina terkecil dimiliki oleh kelompok 14B dengan bobot sebesar 68,61
gram dan panjang total yaitu 206 mm.

53

Berdasarkan data angkatan, pertumbuhan ikan talang-talang jantan


terbesar dimiliki oleh kelompok 2B yaitu dengan bobot sebesar 262 gram dan
panjang total 355 mm.. Sedangkan berat ikan talang-talang jantan terkecil dimiliki
oleh kelompok 10B dengan bobot sebesar 185 gram dan panjang total yaitu 328
mm.
Berdasarkan data angkatan, pertumbuhan ikan talang-talang betina
terbesar dimiliki oleh kelompok 4A yaitu dengan bobot sebesar 659 gram dan
panjang total 475 mm.. Sedangkan berat ikan talang-talang betina terkecil dimiliki
oleh kelompok 12A dengan bobot sebesar 179 gram dan panjang total yaitu 330
mm.
Perbedaan pertumbuhan pada ikan tersebut dipengaruhi oleh fator internal
dan faktor eksternal. Faktor internal merupakan faktor yang sulit dikendalikan,
seperti keturunan, sex, dan umur. Sedangkan faktor eksternal, seperti makanan
dan kondisi perairan. Makanan dengan kandungan nutrisi yang baik akan
mendukung pertumbuhan dari ikan

tersebut,

sedangkan

suhu

akan

mempengaruhi proses kimiawi tubuh (Effendie 2002).


Berdasarkan data regresi pada hasil di atas, pertumbuhan pada ikan
terbang yaitu pertumbuhan tipe alometrik negative (b<3) yaitu sebesar b=3,3.
Pertambahan berat ikan lebih besar dibandingkan pertambahan panjang ikan itu.
Tetapi pada kenyataanya, bentuk ikan cenderung berbentuk torpedo atau
streamline, dan dapat dilihat berdasarkan data diatas panjang ikan lebih besar bila
dibandingkan dengan bobot ikan, dimana panjang ikan lebih signifikan bila di
bandingkan berat ikan. Dari hasil tersebut diketahui keakuratan dari data memiliki
eror.
4.3.2

Pembahasan Reproduksi
Ikan terbang yang kami gunakan pada pengamatan ini yaitu ikan terbang

dengan jenis kelamin betina. Untuk memastikan ikan tersebut adalah betina maka
dilakukan pengamatan dengan cara pembedahan pada ikan, setelah diamati
memang ikan tersebut berjenis kelamin betina dimana pada bagian gonadnya yang

54

mengisi rongga sepanjang bagian bawah perut. Berdasarkan hasil pengamatan


kelompok kami, ciri yang diperoleh yaitu ovarium berbentuk bulat telur, warna
kemerah-merahan dengan pembuluh kapiler, mengisi kira-kira setengah ruang
bagian bawah, telur terlihat seperti serbuk putih. Ciri-ciri tersebut sesuai dengan
tingkat kematangan gonad perkembangan I. Dikarenakan gonad masih tahap
perkembangan I maka diameter telur dan fekunditas ikan masih belum dapat
dihitung.
Bersdasarkan dari jumlah ikan yakni 43 ekor ikan terbang yang digunakan
didapatkan perbandingan kelamin antara ikan terbang jantan dan ikan terbang
betina dengan komposisi 65% ikan terbang jantan dan ikan terbang betina sebesar
35%.
Sementara pada ikan

talang-talang berdasarkan data angkatan

perbandingan kelamin antara ikan talang-talang jantan dan ikan talang-talang


betina yaitu 24% ikan talang-talang jantan dan 76% ikan talang talang betina.
Nilai IKG dari ikan yang kami peroleh yaitu sebesar 0,75%. Data tersebut
menunjukkan bahwa ikan tersebut belum siap untuk dipijahkan. Menurut Effendi
(2003) indeks kematangan gonad yg semakin mendekati angka 10-25% maka ikan
tersebut sudah siap untuk dipijahkan. Sementara itu nilai HSI dari ikan yang kami
peroleh yaitu 0,398 %.
Berdasarkan data keseluruhan ikan yang dijadikan sampel, diperoleh ikan
terbang dengan jenis kelamin jantan sebanyak 34 ekor dengan betina hanya 9
ekor. Sedangkan untuk ikan talang-talang yang berjenis kelamin jantan 4 ekor dan
berjenis kelamin betina 13 ekor. Berdasarkan data angkatan, TKG (Tingkat
Kematangan Gonad) pada ikan terbang jantan yang mencapai fase salin hanya 1
ekor. Kebanyakan ikan tersebut belum siap melakukan proses kawin karena TKG
pada ikan kebanyakan masih fase dara, dara berkembang, perkembangan I atau
pun fase perkembangan II. Sedangkan pada ikan terbang betina, terdapat 3 ekor
ikan yang memasuki fase mijah, dan 1 fase bunting. Sementara itu pada ikan
talang-talang jantan tidak terdapat ikan yang masuk fase bunting atau mijah.
55

Sedangkan pada ikan talang-talang betina terdapat 2 ekor ikan yang masuk tahap
bunting dan siap untuk memijah. Jika dibandingkan antara jumlah yang siap
kawin dan yang belum siap kawin, pada waktu penangkapan ikan tersebut bukan
musim kawin ikan tersebut karena kebanyakan gonad pada ikan belum matang.
Untuk fekunditas ikan betina bergantung pula pada tingkat kematangan
gonad, ikan dengan tingkat kematangan gonad pada fase bunting memiliki
fekunditas relatif lebih besar. Hal tersebut terjadi karena semakin matang gonad
maka jumlah telur yang akan dikeluarkan akan semakin banyak. Fekunditas juga
dipengeruhi oleh jenis ikan itu sendiri. Perhitungan HSI dilakukan berhubungan
dengan proses vitelogenesis. Ketika proses vitelogenesis terjadi maka HSI akan
semakin meningkat. Hal ini berarti semakin tinggi tingkat kematangan gonadnya
maka vitelogenesisnya juga baik, hal tersebut juga menunjukkan bahwa nilai HSI
akan semakin besar.
Diameter tengah telur menentukan tingkat kematangan gonad pada ikan
juga, semakin besar diameter tengah telur menunjukan TKG yang semakin tinggi.
Tingkat kematangan gonad dapat dilihat dari letak kuning telur, bila letak kuning
telur tersebut menuju ke kutub maka ikan tersebut sedang pada fase bunting.
Berdasarkan hasil data perhitungan tersebut, maka dapat disimpulkan
bahwa baik ikan jantan maupun ikan betina pada ikan Terbang dan Talang
sebagian besar berada fase perkembangan I dan II. Sebagian besar tingkat
kematangan gonad berbeda beda. Hal ini dikarenakan kondisi lingkungan dimana
ikan tersebut hidup, ada tidaknya ketersediaan makanan, suhu, salinitas dan
kecepatan pertumbuhan ikan itu sendiri sehingga mempengaruhi kematangan
gonadnya.. Faktor pakan yang diberikan juga bisa mempengaruhi kematangan
gonad dikarenakan kandungan nutrisi yang ada pada pakan yang berbeda - beda.
Faktor lingkungan seperti cahaya matahari, suhu permukaan air dan
salinitas secara umum mempunyai peran penting dalam reproduksi. Faktor-faktor
lingkungan tersebut dapat merangsang sistem organ endokrin. Faktor-faktor
tersebut juga mempengaruhi aktivitas reproduksi seperti sekresi hormon

56

gonadotropin oleh sel-sel pituitary yang mendukung perkembangan telur dan


sperma dan menstimulasi produksi steroid androgen jantan dan steroid estrogen
betina yang akan mengendalikan aktivitas dan tingkah laku reproduksi
(Weatherley and Gill dalam Ali et al 2005).
4.3.3

Pembahasan Food and Feeding Habits


Ikan yang diamati oleh kelompok kami adalah ikan terbang. Untuk

mengetahui food and feeding dari ikan terbang dan talang-talang, dilakukan
pengamatan pada bagian isi dari usus ikannya. Isi usus ikan diencerkan ke dalam
petri disk. Setelah itu diambil sebagian sampel untuk diamati menggunakan
mikroskop. Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan di laboratorium
menggunakan mikroskop, diperoleh zooplankton pada isi usus ikan. Jika
dibandingkan dengan kelompok lain yang juga mengamati ikan terbang
sebenarnya hampir sama. Kelompok makanan yang paling banyak yaitu
zooplankton, bagian hewan, dan fitoplankton.
Ikan talang-talang juga memiliki kemiripan dengan ikan terbang dalam hal
makanan. Berdasarkan data angkatan, isi usus ikan talang-talang yang diamati
diperoleh kebanyakan adalah zooplankton dengan total ditamukan 11 pada ikan
talang-talang yang diamati.
Berdasarkan hasil perhitungan, diperoleh hasil IP ikan terbang untuk pakan
zooplankton dan bagian hewan sebesar 37% dan 34%. Sama halnya dengan ikan
talang-talang yang memiliki nilai IP untuk pakan zooplankton dan bagian hewan
sebesar 42%. Menurut Muus (1999), setiap kelompok pakan dapat dikategorikan
berdasarkan nilai Indeks of Preponderan (IP) yaitu sebagai kelompok pakan utama
bagi ikan apabila IP lebihh besar dari 20%, pakan pelengkap apabila

5 20

dan pakan tambahan apabila IP kurang dari 5%. Dapat disimpulkan bahwa
zooplankton dan hewan merupakan pakan utama dari ikan terbang maupun ikan
talang-talang. Sementara itu pakan lainnya merupakan pelengkap bagi ikan

57

terbang maupun ikan talang-talang. Menurut Ali (2005) menerangkan bahwa


makanan utama ikan terbang adalah zooplankton.
Berdasarkan hasil perhitungan trofik yaitu 2.79 untuk ikan terbang dan
2.77 untuk ikan talang-talang dapat disimpulkan bahwa ikan terbang dan ikan
talang-talang merupakan ikan omnivore. Berdasarkan referensi dari modul
praktikum biologi perikanan bahwa apabila nilai trofik

2.5

merupakan ikan

omnivora.
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
5.1

Kesimpulan

Perbedaan pertumbuhan pada ikan tersebut dipengaruhi oleh fator internal

dan faktor eksternal.


Berdasarkan data regresi pada hasil di atas, pertumbuhan pada ikan
terbang yaitu pertumbuhan tipe alometrik negative (b<3) yaitu sebesar
b=3,3. Tetapi pada kenyataanya, bentuk ikan cenderung berbentuk torpedo

atau streamline.
Berdasarkan hasil pengamatan kelompok kami, tingkat kematangan gonad

ikan terbang yang kami peroleh yaitu perkembangan I


Ciri-ciri ikan yang siap memijah yaitu apabila perutnya ditekan akan

keluar sperma atau telur dari anusnya.


IKG (Indeks Kematangan Gonad) ikan terbang yang kami peroleh yaitu

0,75% yang berarti ikan tersebut belum siap memijah.


Untuk fekunditas ikan betina bergantung pula pada tingkat kematangan
gonad, ikan dengan tingkat kematangan gonad pada fase bunting memiliki

fekunditas relatif lebih besar.


Diameter tengah telur menentukan tingkat kematangan gonad pada ikan
juga, semakin besar diameter tengah telur menunjukan TKG yang semakin

tinggi.
Zooplankton dan hewan merupakan pakan utama dari ikan terbang
maupun ikan talang-talang.

58

5.1

Saran
Sebaiknya praktikum dilakukan secara kondusif, agar kegiatan praktikum

dapat dilakukan lebih cepat. Sebaiknya pada praktikum selanjutnya fasilitas untuk
melakukan pengamatan analisis ditambah lagi seperti mikroskop karena banyak
waktu terbuang untuk mengantri menggunakan mikroskop.

59

DAFTAR PUSTAKA
Ali, S. A. 1981. Kebiasaan Makanan, Pemijahan, Hubungan Berat Panjang dan
Faktor Kondisi Ikan Terbang Cypselurus oxycephalus (Bleeker) di Laut
Flores Sulawesi Selatan. Tesis Sarjana Perikanan. Fakultas Ilmu-ilmu
Pertanian Unhas. Ujung Pandang. p.45.
Ali, S.A. (1994). Pengaruh Suhu dan Fotoperiode Terhadap Perkembangan Larva
Ikan Terbang, Cypselurus spp. Makassar. Tesis Pascasarjana UNHAS : 109
hlm.
Ali, S. A. 2005. Kondisi Sediaan dan Keragaman Populasi Ikan Terbang (H.
oxycephalus) di Laut Flores dan Selat Makassar. Disertasi. Program Pasca
Sarjana. Universitas Hasanuddin. Makassar.
Brewer, D.T., S.J.M. Blaber and J.P. Salini, 1989. Feeding biology of Caranx
bucculentus Alleyne and Macleay (Teleostei: Carangidae) in Albatross Bay,
Gulf of Carpentaria, with special reference to predation on penaeid prawns.
Aust. J. Mar. Freshwat. Res. 40(6):657-668.
Effendie, M. I. 2002. Biologi Perikanan. Cetakan Kedua/Edisi Revisi. Yayasan
Pustaka Nusantara. Yogyakarta. P.163.
Hunte, W; H. A. Oxenford dan R. Mahon. 1995. Distribution and Relative
abudance of flying fish (exocoetidae), in the eastern Caribbean (spawning
substrat, eggs, and larvae). Mar. Ecol. Prog. Ser. 117:25-37.
Hutomo, dkk. 1985. Sumberdaya Ikan Terbang. Lembaga Oseanografi Nasional
LIPI. Jakarta.
Khokiattiwong, W. R. Mahon, dan W. Hunte. (2000). Seasonal Abundance and
Reproduction of the Four Wing Flyingfish Hirundichthys affinis of
Barbados. Environmental Biology of Fishes, 59 : 43-60.
Lagler, et al. 1977. Ichthyology. John Wiley and Sons, Inc. p.454
Masonjones, H. 2001. The effect of social context and reproductive status on the
metabolic rates of dwarf seahorses (Hip-pocampus zosterae). Comperative
Biochemistry
Phsyiology-Part
A:
Molecular
and
Integrative
Phsyiology,Volume 129/Issues 2-3;541-555.
Moyle, P. B., dan J. J. Cech, Jr. (1982). Fishes: An Introduction to Ichthyology,
(2nd Edition, 1988). New Jersey. Prentice-Hall, Englewood Cliffs : 593 pp.

60

Nessa, M. N., H. Sugondo, I. Andarias, dan A. Rantetondok. 1997. Studi


Pendahuluan terhadap perikanan ikan terbang di Selat Makassar. Lontara.
13:643-669.
Nikolsky, N. V. 1969. Theory of fish population dynamics, as the biological
background of rational exploitation and the management of fisheries
resources. Translated by Bradley Oliver and Boyd.
Oxenford, H.A; W. Hunte, and R. Mahon. 1995. Distribution and Relative
abundance of flyingfish (Exocoetidae), in the eastern Carribean (adult). Mar.
Ecol. Pro. Ser. Vol 117:11-23.
Royce, W. F. (1972). Introduction to the Fishery Science. New York. Academik
Press : 315 pp.
Sihotang, S. (2004). Pengembangan Perikanan Ikan Terbang (Cypselurus spp.) di
Sulawesi Selatan. Bogor : Disertasi Program Pasca Sarjana-IPB : 286 hlm.
Syahailatua, A. 2008. Ekspor telur ikan terbang. Trubus 464: 158-159.
Walpole, R. V. E. (1992). Pengantar Statistika (edisi ke-3). Alih bahasa oleh
Sumantri, B. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama : 515 hlm.

61

LAMPIRAN

62

DAFTAR LAMPIRAN
Alat Praktikum

Gambar . Timbangan

Gambar . Petri disk

Gambar . Penggaris

Bahan Praktikum

Gambar . Ikan terbang

Gambar . Ikan talang-talang

63

Kegiatan Praktikum

64

Gambar. Penimbangan ikan terbang

Gambar . Pembedahahn ikan terbang

Gambar . Pengambilan gonad

Gambar . Penimbangan hati ikan

Gambar. Penimbangan gonad ikan

Gambar . Pengukuran panjang gonad

Gambar . Pengukuran panjang hati

Gambar. Penimbangan ikan terbang


65

Gambar . Pembedahahn ikan terbang

66

Prosedur Praktikum
Hubungan Panjang dan Berat

Ikan diambil , kemudian diukur Panjang ikan, baik TL


(Total

Length)

SL

(Standart

Length)

dengan

menggunakan milimeter block dan penggaris, satuan yang


digunakan adalah milimeter.

Bobot ikan diukur dengan menggunakan timbangan,


satuan yang digunakan adalah gram.

Hasil dicatat dalam tabel pengamatan.

Rasio Kelamin

Ciri-ciri seksual sekunder diamati menurut literatur yang


tersedia.

67

Ikan dibedah, lalu organ gonad dicari yang terletak pada


rongga perut.

Gonad diamati dan ditentukan ciri-ciri seksual primer,


bila terdapat testis artinya ikan tersebut jantan dan bila
terdapat ovarium artinya ikan tersebut betina.

Hasilnya dicatat dalam tabel.

Tingkat Kematangan Gonad

Ikan yang telah dibedah diambil gonadnya.

Gonad diamati berdasarkan tingkat kematangan gonad


menurut Kesteven.

Hasilnya dicatat dalam tabel.

68

Indeks Kematangan Gonad

Ikan yang telah dibedah diambil gonadnya.

Setelah itu gonad ditimbang (dalam gram), dan dihitung


dengan menggunakan rumus

Food Habits

Ikan yang telah dibedah diambil usus, urut usus hingga


keluar isi dari usus

Isi usus tersebut diamati dibawah mikroskop

69

Hasil dicatat pada tabel pengamatan

70