Anda di halaman 1dari 32

BAB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Tumor otak adalah suatu lesi ekspansif yang bersifat jinak (benigna)
ataupun ganas (maligna) membentuk massa dalam ruang tengkorak kepala
(intra cranial) atau di sumsum tulang belakang (medulla spinalis). Diagnosa
tumor otak ditegakkan berdasarkan pemeriksaan klinis dan pemeriksaan
penunjang yaitu pemeriksaan radiologi dan patologi anatomi. Dengan
pemeriksaan klinis kadang sulit menegakkan diagnosa tumor otak apalagi
membedakan yang benigna dan yang maligna, karena gejala klinis yang
ditemukan tergantung dari lokasi tumor, kecepatan pertumbuhan masa tumor
dan cepatnya timbul gejala tekanan tinggi intrakranial serta efek dari masa
tumor kejaringan otak yang dapat menyebabkan kompresi, infasi dan
destruksi dari jaringan otak.
Jumlah penderita kanker otak masih rendah, yakni hanya enam per
100.000 dari pasien tumor/kanker per tahun, namun tetap saja penyakit
tersebut masih menjadi hal yang menakutkan bagi sebagian besar orang.
Pasalnya, walaupun misalnya tumor yang menyerang adalah jenis tumor
jinak, bila menyerang otak tingkat bahaya yang ditimbulkan umumnya lebih
besar daripada tumor yang menyerang bagian tubuh lain.
Tumor susunan saraf pusat ditemukan sebanyak 10% dari neoplasma
seluruh tubuh, dengan frekuensi 80% terletak pada intrakranial dan 20% di
dalam kanalis spinalis. Di Indonesia data tentang tumor susunan saraf pusat
belum dilaporkan. Insiden tumor otak pada anak-anak terbanyak dekade 1,
sedang pada dewasa pada usia 30-70 dengan pundak usia 40-65 tahun.
Tumor otak terjadi karena adanya proliferasi atau pertumbuhan sel
abnormal secara sangat cepat pada daerah central nervous system (CNS). Sel
ini akan terus berkembang mendesak jaringan otak yang sehat di sekitarnya,
mengakibatkan terjadi gangguan neurologis (gangguan fokal akibat tumor
dan peningkatan tekanan intrakranial). Hal ini ditandai dengan nyeri kepala,
nausea, muntah dan papil edema. Penyebab dari tumor belum diketahui.
Namun ada bukti kuat yang menunjukan bahwa beberapa agent bertanggung
jawab untuk beberapa tipe tumor-tumor tertentu. Agent tersebut meliptu
1

faktor herediter, kongenital, virus, toksin, dan defisiensi immunologi. Ada


juga yang mengatakan bahwa tumor otak dapat terjadi akibat sekunder dari
trauma cerebral dan penyakit peradangan. (Fagan Dubin, 1979; Larson, 1980;
Adams dan Maurice, 1977; Merrit, 1979).
Untuk Penatalaksanaan tumor otak, yang perlu diperhatikan adalah usia,
general health, ukuran tumor, lokasi tumor dan jenis tumor. Metode yang
dapat digunakan antara lain: pembedahan, radiotherapy, dan chemotherapy.
Seorang Perawat berperan untuk membuat asuhan keperawatan yang tepat
bagi klien dengan tumor otak serta mengimplementasikannya secara langsung
mulai dari pengkajian, diagnosa, hingga intervensi yang harus diberikan.
B. RUMUSAN MASALAH
1. Apa definisi dari tumor otak?
2. Apa manifestasi klinis dari tumor otak?
3. Bagaimana etiologi dari tumor otak?
4. Bagaimana patofisiologi dari tumor otak?
5. Apa saja pemeriksaan diagnostic yang dapat dilakukan pada penderita
tumor otak?
6. Bagaimana penatalaksanaan dari tumor otak?
7. Apa saja komplikasi dari tumor otak?
8. Bagaimana prognosis dari tumor otak?
9. Bagaimana woc (web of caution) dari tumor otak?
10. Bagaimana asuhan keperawatan yang harus dilakukan pada penderita
tumor otak?

C. TUJUAN
1. Mengetahui dan memahami definisi tumor otak.
2. Mengetahui dan memahami manifestasi klinis dari tumor otak.
3. Mengetahui dan memahami etiologi/ faktor pencetus tumor otak.
4. Mengetahui dan memahami patofisiologi tumor otak.
5. Mengetahui dan memahami pemeriksaan penunjang pada tumor otak.
6. Mengetahui dan memahami penatalaksanaan klien dengan tumor otak.
7. Mengetahui dan memahami komplikasi dari tumor otak.
8. Mengetahui dan memahami prognosis dari tumor otak.
9. Mengetahui dan memahami WOC tumor otak.

10. Menjelaskan asuhan keperawatan pasien dengan tumor otak.

BAB II
TINJAUAN TEORI
A. DEFINISI
Tumor intrakranial termasuk juga lesi desak ruang (lesi/berkas
organ yang karena proses pertumbuhannya dapat mendesak organ yang

ada di sekitarnya, sehingga organ tersebut dapat mengalami gangguan)


jinak maupun ganas, yang tumbuh di otak meningen dan tengkorak. Oleh
karena penderita tumor otak datang dengan berbagai gejala yang
membingungkan, maka diagnosis menjadi sukar. Tumor otak dapat terjadi
pada semua umur, tidak jarang menyerang anak-anak di bawah usia 10
tahun, tetapi paling sering terjadi pada orang dewasa selama dekade
kelima dan keenam.
Tumor otak memiliki banyak klasifikasi. Klasifikasi yang mungkin
paling mudah dipahami adalah klasifikasi menurut kernahan dan seyre, di
mana diberi nama sesuai dengan nama sel yang terserang, baik sel pada
susunan saraf orang dewasa, pada pembuluh darah maupun pada gangguan
perkembangan (kongenital). Stadium keganasannya diberi tingkatan dari I
sampai IV (IV adalah yang paling ganas)
Tumor tertentu lebih sering terjadi pada suatu kelompok tertentu.
Pada masa bayi dan anak-anak, tumor fosa superior jauh lebih sering dari
pada lesi suprantentorial (fossa media atau anterior) yang lebih sering
djumpai pada orang dewasa. Tumor otak pada anak kemungkinan besar
adalah astrositoma ganas dari serebelum tingkat I atau II. Pada individu
setengah umur atau tua, tumor otak yang paling sering adalah glioblastoma
mutiforme, yaitu jenis glioma yang paling ganas, ditandai oleh kecepatan
pertumbuhan tmor yang cepat.
B. ETIOLOGI
Penyebab tumor hingga saat ini masih belum diketahui secara pasti
walaupun telah banyak penyelidikan yang dilakukan. Adapun faktor-faktor
yang perlu ditinjau, yaitu:
1. Herediter
Riwayat tumor otak dalam satu anggota keluarga jarang ditemukan
kecuali pada meningioma, astrocytoma dan neurofibroma dapat
dijumpai pada anggota-anggota sekeluarga. Sklerosis tuberose atau
penyakit Sturge-Weber yang dapat dianggap sebagai manifestasi
pertumbuhan baru memperlihatkan faktor familial yang jelas. Selain
jenis-jenis neoplasma tersebut tidak ada bukti-bukti yang kuat untuk
memikirkan adanya faktor-faktor hereditas yang kuat pada neoplasma.
2. Sisa-sisa Sel Embrional (Embryonic Cell Rest)

Bangunan-bangunan embrional berkembang menjadi bangunanbangunan yang mempunyai morfologi dan fungsi yang terintegrasi
dalam tubuh. Ada kalanya sebagian dari bangunan embrional tertinggal
dalam tubuh menjadi ganas dan merusak bangunan di sekitarnya.
Perkembangan abnormal itu dapat terjadi pada kraniofaringioma,
teratoma intrakranial dan kordoma.
3. Radiasi
Jaringan dalam sistem saraf pusat peka terhadap radiasi dan dapat
mengalami perubahan degenerasi namun belum ada bukti radiasi dapat
memicu terjadinya suatu glioma. Meningioma pernah dilaporkan
terjadi setelah timbulnya suatu radiasi.
4. Virus
Banyak penelitian tentang inokulasi virus pada binatang kecil dan
besar yang dilakukan dengan maksud untuk mengetahui peran infeksi
virus dalam proses terjadinya neoplasma tetapi hingga saat ini belum
ditemukan hubungan antara infeksi virus dengan perkembangan tumor
pada sistem saraf pusat.
5. Substansi-substansi karsinogenik
Penyelidikan tentang substansi karsinogen sudah lama dan luas
dilakukan. Kini telah diakui bahwa ada substansi yang karsinogenik
seperti

methylcholanthrone,

nitroso-ethyl-urea.

Ini

berdasarkan

percobaan yang dilakukan pada hewan.


6. Trauma Kepala
C. KLASIFIKASI
Tumor otak dapat diklasifikasikan sebagai berikut:
1. Berdasarkan Jenis Tumor
a. Jinak
1) Acoustic neuroma
2) Meningioma
Sebagian besar tumor bersifat jinak,

berkapsul,

dan

tidak

menginfiltrasi jaringan sekitarnya tetapi menekan struktur yang berada


di bawahnya. Pasien usia tua sering terkena dan perempuan lebih sering
terkena dari pada laki-laki. Tumor ini sering kali memiliki banyak

pembuluh darah sehingga mampu menyerap isotop radioaktif saat


dilakukan pemeriksaan CT scan otak.
3) Pituitary adenoma
4) Astrocytoma (grade I)
b. Malignant
1) Astrocytoma (grade 2,3,4)
2) Oligodendrogliom
Tumor ini dapat timbul sebagai gangguan kejang parsial yang dapat
muncul hingga 10 tahun. Secara klinis bersifat agresif dan
menyebabkan simptomatologi bermakna akibat peningkatan tekanan
intrakranial dan merupakan keganasan pada manusia yang paling
bersifat kemosensitif.
3) Apendymoma
Tumor ganas yang jarang terjadi dan berasal dari hubungan erat pada
ependim yang menutup ventrikel. Pada fosa posterior paling sering
terjadi tetapi dapat terjadi di setiap bagian fosa ventrikularis. Tumor ini
lebih sering terjadi pada anak-anak daripada dewasa. Dua faktor utama
yang mempengaruhi keberhasilan reseksi tumor dan kemampuan
bertahan hidup jangka panjang adalah usia dan letak anatomi tumor.
Makin muda usia pasien maka makin buruk progmosisnya.
2. Berdasarkan Lokasi
a. Tumor Supratentorial
Hemisfer otak, terbagi lagi :
1) Glioma
a) Glioblastoma multiforme
Tumor ini dapat timbul dimana saja tetapi paling sering
terjadi di hemisfer otak dan sering menyebar kesisi kontra lateral
melalui korpus kolosum.
b) Astroscytoma
c) Oligodendrogliom
Merupakan lesi yang

tumbuh

lambat

menyerupai

astrositoma tetapi terdiri dari sel-sel oligodendroglia. Tumor


relative avaskuler dan cenderung mengalami klasifikasi
biasanya dijumpai pada hemisfer otak orang dewasa muda.
2) Meningioma
Tumor ini umumnya berbentuk bulat atau oval dengan
perlekatan duramater yang lebar (broad base) berbatas tegas karena
6

adanya psedokapsul dari membran araknoid.Pada kompartemen


supratentorium tumbuh sekitar 90%, terletak dekat dengan tulang
dan kadang disertai reaksi tulang berupa hiperostosis. Karena
merupakan massa ekstraaksial lokasi meningioma disebut sesuai
dengan tempat perlekatannya pada duramater, seperti Falk (25%),
Sphenoid ridge (20%), Konveksitas (20%), Olfactory groove
(10%), Tuberculum sellae (10%), Konveksitas serebellum (5%),
dan Cerebello-Pontine angle.
Karena tumbuh lambat defisit neurologik yang terjadi juga
berkembang lambat (disebabkan oleh pendesakan struktur otak di
sekitar tumor atau letak timbulnya tumor). Pada meningioma
konveksitas 70% ada di regio frontalis dan asimptomatik sampai
berukuran besar sekali. Sedangkan di basis kranii sekitar sella
turcika (tuberkulum sellae, planum sphenoidalis, sisi medial
sphenoid ridge) tumor akan segera mendesak saraf optik dan
menyebabkan gangguan visus yang progresif.
a) Tumor Infratentorial
b) Schwanoma akustikus
c) Tumor metastasisc
Lesi-lesi metastasis menyebabkan sekitar 5 % 10 % dari
seluruh tumor otak dan dapat berasal dari setiap tempat primer.
Tumor primer paling sering berasal dari paru-paru dan payudara.
Namun neoplasma dari saluran kemih kelamin, saluran cerna,
tulang dan tiroid dapat juga bermetastasis ke otak.
Meningioma merupakan tumor terpenting yang berasal dari
meningen, sel-sel mesotel, dan sel-sel jaringan penyambung
araknoid dan dura.
3) Hemangioblastoma
Neoplasma yang

terdiri

dari

unsur-unsur

embriologis yang paling sering dijumpai dalam serebelum.

vaskuler

D. PATOFISIOLOGI
Tumor otak menyebabkan gangguan neurologis progesif. Gejala-gejala
terjadi berurutan. Hal ini menekankan pentingnya anamnesis dalam
pemeriksaan klien. Gejala-gejalanya sebaiknya dibicarakan dalam suatu
perspektif waktu.
Gejala neurologik pada tumor otak biasanya dianggap disebabkan oleh 2
faktor gangguan fokal, disebabkan oleh tumor dan tekanan intrakranial.
Gangguan fokal terjadi apabila penekanan pada jaringan otak dan
infiltrasi/invasi langsung pada parenkim otak dengan kerusakan jaringan
neuron. Tentu saja disfungsi yang paling besar terjadi pada tumor yang
tumbuh paling cepat.
Perubahan suplai darah akibat tekanan yang ditimbulkan tumor yang
tumbuh menyebabkan nekrosis jaringan otak. Gangguan suplai darah arteri
pada umumnya bermanifestasi sebagai kehilangan fungsi secara akut dan
mungkin dapat dikacaukan dengan gangguan cerebrovaskuler primer.
Serangan kejang sebagai manifestasi perubahan kepekaan neuro
dihubungkan dengan kompresi invasi dan perubahan suplai darah ke jaringan
otak. Beberapatumor membentuk kista yang juga menekan parenkim otak
sekitarnya sehingga memperberat gangguan neurologis fokal.
Peningkatan tekanan intra kranial dapat diakibatkan oleh beberapa faktor :
bertambahnya massa dalam tengkorak, terbentuknya oedema sekitar tumor
dan perubahan sirkulasi cerebrospinal. Pertumbuhan tumor menyebabkan
bertambahnya massa, karena tumor akan mengambil ruang yang relatif dari
ruang tengkorak yang kaku. Tumor ganas menimbulkan oedema dalam
jaruingan otak. Mekanisme belum seluruhnyanya dipahami, namun diduga
disebabkan selisih osmotik yang menyebabkan perdarahan. Obstruksi vena
dan oedema yang disebabkan kerusakan sawar darah otak, semuanya
menimbulkan kenaikan volume intrakranial. Observasi sirkulasi cairan
serebrospinaldari ventrikel laseral ke ruang sub arakhnoid menimbulkan
hidrocepalus.
Peningkatan tekanan intrakranial akan membahayakan jiwa, bila terjadi
secara cepat akibat salah satu penyebab yang telah dibicarakan sebelumnya.
Mekanisme kompensasi memerlukan waktu berhari-hari/berbulan-bulan untuk
menjadi efektif dan oelh karena itu tidak berguna apabila tekanan intrakranial
timbul cepat. Mekanisme kompensasi ini antara lain bekerja menurunkan
8

volume darahintra kranial, volume cairan serebrospinal, kandungan cairan


intrasel dan mengurangi sel-sel parenkim. Kenaikan tekanan yang tidak
diobati mengakibatkan herniasi ulkus atau serebulum. Herniasi timbul bila
girus medialis lobus temporals bergeser ke inferior melalui insisura tentorial
oleh massa dalam hemisfer otak. Herniasi menekan men ensefalon
menyebabkab hilangnya kesadaran dan menenkan saraf ketiga. Pada herniasi
serebulum, tonsil sebelum bergeser ke bawah melalui foramen magnum oleh
suatu massa posterior. Kompresi medula oblongata dan henti nafas terjadi
dengan cepat. Intrakranialyang cepat adalah bradicardi progresif, hipertensi
sistemik (pelebaran tekanan nadi dan gangguan pernafasan).

E. WOC
Radiasi

Trouma

Perubahan suplai darah a

10

Brt
hemiparese

Mekanisme kompensasi
dari TIK
Tumor serebum

,
tertekan

11

Ancaman

12

F. SIGN AND SYMPTOM


Menunjukan gejala klinis yang tersebar bila tumorini menyebabkan
peningkatan TIK serta tanda dan gejala local sebagai akibat daritumor yang
mengganggu bagian spesifik dari otak.
1. Gejala peningkatan tekanan intrakranial disebabkan oleh tekanan yang
berangsur angsur terhadap otak akibat pertumbuhan tumor. Pengaruhnya
adalah

gangguan

keseimbangan

yang

nyata

antara

otak,

cairanserebrospinal dan darah serebral. Semua terletak di tengkorak.


Gejala yang banyak terjadi akibat tekanan intra cranial yaitu :
a. Sakit kepalaMeskipun tidak selalu ada tetapi ini banyak terjadi pada
pagi haridan menjadi buruk oleh karena batuk,menegang atau
melakukangerakan yang tiba-tiba. Keadaan ini disebabkan oleh
serangan tumor,tekanan atau penyimpangan struktur sensitive nyeri,
atau oleh karenaedema yang mengiringi adanya tumor.
b. Muntah kadang - kadang dipengaruhi oleh asupan makanan,yang
selalu disebabkan adanya iritasi pada pusat vagal di medulla.
c. Papiledema ( edema pada saraf optik) ada sekitar 70 75 % dari
pasien dan dihubungkan dengan gangguan penglihatan seperti
penurunan ketajaman penglihatan, diplopia ( pandangan ganda) dan
penurunan lapangan pandang
d. Perubahan kepribadian
e. Adanya variasi penurunan focal motorik, sensor dan disfungsi saraf
cranial
2. Gejala terlokalisasi. Lokasi gejala gejala terjadi spesifik sesuai dengan
gangguan daerah otak yang terkena,menyebabkan tanda-tanda yang
ditunjukkan local,seperti padaketidaknormalan sensori dan motorik,
perubahan penglihatan dan kejang.
a. Tumor korteks motorik memanifestasikan diri dengan menyebabkan
gerakan seperti kejang yang terletak pada satu sisi tubuh yang disebut
kejang jacksonian
b. Tumor lobus oksipital menimbulkan manifestasi visual, hemionopsia
homonimus kontralateral (hilangnya penglihatan pada

setengah

lapang pandangan pada sisi yang berlawanan dari tumor)dan


halusinasi penglihatan.
c. Tumor serebral menyebabkan
keseimbangan

atau

gaya

13

pusing
berjalan

ataksia

(kehilangan

sempoyongan

dengan

kecrendrungan jatuh kesisi yang lesi, otot-otot tidak terkoordinasidan


mistagmus

(gerakan

mata

berirama

tidak

disengaja)

biasanyamenimbulkan gerakan horizontal.


d. Tumor
lobus
frontal
sering
menyebabkan

gangguan

kepribadian, perubahan status emosional dan tingkah laku, dan


disintegrasi perilaku mental, pasien kurang merawat diri.
e. Tumor sudut serebropontin biasanya diawali pada sarung saraf akustik
dan

memberikan

rangkaian

gejala

yang

timbul

dengan

semuakarakteristik gejala pada tumor otak. Yaitu: tisnitus dan


kelihatanvertigo, kesemutan dan terasa gatal-gatal pada wajah dan
lidah,terjadi

kelemahan

tumor menyerang

atau

paralisis

serebelum mungkin

fungsimotorik.
f. Tumor
intracranial

dapat

karena

pembesaran

ada abnormalitas

menghasilkan

pada

gangguan

kepribadian,konfusi, gangguan funsi bicara dan gangguan gaya


berjalan teutama pada pasien lansia.

G. MANIFESTASI KLINIS
Tumor otak menyebabkan manifestasi klinik terbesar diebabkan oleh
peningkatantekanan intrakranial serta tanda dan gejala lokal sebagai akibat
dari tumor yangmenganggu bagian spesifik dari otak.
Gejala yang umumnya timbul akibat peningkatan tekanan intrakranial
adalah sakit kepala, muntah dan papiledena. Nyeri kepala.Barangkali nyeri
kepala merupakan gejala yang paling sering dijumpai pada penderitaotak.
Nyeri dapat digambarkan bersifat dalam, terus menerus, tumpul, dan kadangkadang hebat sekali. Nyeri ini paling hebat pada waktu pagi hari dan menjadi
lebih berat oleh aktivitas yang biasanya dapat meningkatkan tekanan
intracranial sepertimembungkuk, batuk, atau mengejan sewaktu buang air
besar (bab).
Nyeri kepala yangdihubungkan dengan tumor otak disebabkan oleh traksi
dan pergeseran struktur pekanyeri dalam rongga intracranial. Struktur ini
termasuk arteri, vena, sinus-sinus venadan saraf otak. Muntah terjadi sebagai
akibat rangsangan pada pusat muntah pada medulla oblongataakibat terjadinya
peningkatan TIK. Muntah dapat terjadi tanpa didahului mual dandapat

14

proyektil.PapiledemaPapiledema

disebabkan

oleh

statis

vena

yang

menimbulkan pembengkakan papillasaraf optikus. Bila terlihat pada


pemeriksaan funduskopi, hal ini mengisyaratkan peningkatan TIK. Menyertai
papiledema dapat terjadi ggn penglihatan, termasuk pembesaran bintik mata
dan

amaurosis

fugaks

(saat

dimana

penglihatan

berkurang)Gejala

terlokalisasiTanda dan gejala lain dari tumor otak cenderung mempunyai nilai
lokasi dimanatumor tersebut yang dapat mengganggu fungsi dari bagianbagian tersebut.
Tumor korteks motorik; menyebabkan gerakan seperti kejang pada satu
sisi tubuhyang disebut kejang jaksonian.Tumor lobus oksipital; menimbulkan
manifestasi visual , hilangnya pandangan padasetengah lapangan pandang
pada sisi yang berlawanan dengan tumor dan halusinasi penglihatan.Tumor
serebelum;

menyebabkan

pusing,

ataksia

atau

gaya

berjalan

yangsempoyongan dengan cenderung jatuh kesisi yang lesi, otot-otot tidak


terkoordinasidan nistagmus biasanya menunjukkan gerakan horizontal.
Tumor lobus frontal; sering menyebabkan ggn kepribadian, perubahan
statusemosional serta tingkah laku dan disintegrasi perilaku mental. Pasien
sering menjadiekstrim yang tidak teratur dan kurang merawat diri serta
menggunakan bahasa cabul.
Tumor sudut serebelopontin; biasanya diawali pada saraf akustik dan
memberirangkaian gejala yang timbul dengan semua karakteristik gejala pada
tumor otak yaitu:Tinitus dan kelihatan vertigo, serta diikuti perkembangan
saraf-saraf

yang

mengarahterjadinya

tuli

(ggn

fungsi

saraf

cranial

VIII)Berikutnya kesemutan dan rasa gatal pada wajah dan lidah (berhubungan
dgn saraf cranial V)Selanjutnya terjadi kelemahan atau paralysis (keterlibatan
saraf cranial VII)Akhirnya karena pembesaran tumor yang menekan
serebelum, mungkin adaabnormalitas pada fungsi motorik.Tumor intracranial
dapat mengakibatkan ggn kepribadian, konfusi ggn fungsi bicaradan gangguan
gaya berjalan terutama pada pasien lansia.
Tipe tumor yang palingsering adalah meningioma, glioblastoma, dan
metastase serebral dari bagian lainBeberapa tumor tidak selalu mudah
ditemukan, karena tumor-tumor tersebut berada pada daerah tersembunyi dari
otak (daerah ang fungsinya tidak dapat ditentukan dgn pasti). Perkembangan
dan gejala menentukan apakah tumor tsb berkembang ataumenyebar.
15

H. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK
1. CT scan dan MRI
Memperlihatkan semua tumor intrakranial dan menjadi prosedur
investigasi awal ketika penderita menunjukkan gejala yang progresif atau
tanda-tanda penyakit otak yang difus atau fokal, atau salah satu tanda
spesifik dari sindrom atau gejala-gejala tumor. Kadang sulit membedakan
tumor dari abses ataupun proses lainnya.
2. Foto polos dada
Dilakukan untuk mengetahui apakah tumornya berasal dari suatu
metastasis yang akan memberikan gambaran nodul tunggal ataupun
multiple pada otak.
3. Pemeriksaan cairan serebrospinal
Dilakukan untuk melihat adanya sel-sel tumor dan juga marker
tumor. Tetapi pemeriksaan ini tidak rutin dilakukan terutama pada pasien
dengan massa di otak yang besar. Umumnya diagnosis histologik
ditegakkan melalui pemeriksaan patologi anatomi, sebagai cara yang tepat
untuk membedakan tumor dengan proses-proses infeksi (abses cerebri).
4. Biopsi stereotaktik
Dapat digunakan untuk mendiagnosis kedudukan tumor yang
dalam dan untuk memberikan dasar-dasar pengobatan dan informasi
prognosis.

5. Angiografi Serebral
Memberikan gambaran pembuluh darah serebral dan letak tumor
serebral.
6. Elektroensefalogram (EEG)
Mendeteksi gelombang otak abnormal pada daerah yang ditempati
tumor dan dapat memungkinkan untuk mengevaluasi lobus temporal pada
waktu kejang.
I. PENATALAKSANAAN
Faktor faktor Prognostik sebagai Pertimbangan Penatalaksanaan
1. Usia
2. General Health
3. Ukuran Tumor
4. Lokasi Tumor
5. Jenis Tumor

16

PenatalaksanaanTindakan terhadap tumor otak adalah paliatip dan


melibatkan

penghilangan

atau

mengurangi

simtomatologi

serius.

Pendekatan terapeutik ini mencakup radiasi, yang menjadi dasar


pengobatan, pembedahan (biasanya pada metastase intracranial tunggal),
kemoterapi.
Kortikosteroid dapat membantu mengurangi sakit kepala dan
perubahankesadaran.

Hal

ini

dianggap

bahwa

kortikosteroid

(deksametason, prednison)menurunkan radang sekitar pusat metastase dan


menurunkan edemasekitarnya. Obat-obat lain mencakup agen-agen
osmotic (manitol, gliserol) untuk menurunkan cairan pada otak, yang
ditunjukkan dengan penurunan TIK. Obat-obat anti kejang (penitoin)
digunakan untuk mencegah dan mengobatikejang.Bila pasien mempunyai
nyeri hebat, morfin dapat diinfuskan kedalam ruangepidural atau
subaraknoid melalui jarum spinal dan kateter sedekat mungkinke segmen
spinal dimana nyeri dirasakan. Morfin disis kecil diberikan padainterval
yang ditentukan.
Untuk tumor otak ada tiga metode utama yang digunakan dalam
penatalaksaannya:
1. Surgery
Terapi Pre-Surgery :
i. Steroid Menghilangkan swelling, contoh dexamethason
ii. Anticonvulsant Untuk mencegah dan mengontrol kejang, seperti
carbamazepin
iii. Shunt Digunakan untuk mengalirkan cairan cerebrospinal
Pembedahan merupakan pilihan utama untuk mengangkat tumor.
Pembedahan pada tumor otak bertujuan utama untuk melakukan
dekompresi dengan cara mereduksi efek massa sebagai upaya
menyelamatkan nyawa serta memperoleh efek paliasi. Dengan
pengambilan massa tumor sebanyak mungkin diharapkan pula jaringan
hipoksik akan terikut serta sehingga akan diperoleh efek radiasi yang
optimal.
Diperolehnya banyak jaringan tumor akan memudahkan evaluasi
histopatologik, sehingga diagnosis patologi anatomi diharapkan akan
menjadi lebih sempurna. Namun pada tindakan pengangkatan tumor
jarang sekali menghilangkan gejala-gelaja yang ada pada penderita.
2. Radiotherapy
17

Radioterapi merupakan salah satu modalitas penting dalam


penatalaksanaan proses keganasan. Berbagai penelitian klinis telah
membuktikan bahwa modalitas terapi pembedahan akan memberikan hasil
yang lebih optimal jika diberikan kombinasi terapi dengan kemoterapi dan
radioterapi.
Sebagian besar tumor otak bersifat radioresponsif (moderately
sensitive), sehingga pada tumor dengan ukuran terbatas pemberian dosis
tinggi radiasi diharapkan dapat mengeradikasi semua sel tumor. Namun
demikian pemberian dosis ini dibatasi oleh toleransi jaringan sehat
disekitarnya. Semakin dikit jaringan sehat yang terkena maka makin tinggi
dosis yang diberikan. Guna menyiasati hal ini maka diperlukan metode
serta teknik pemberian radiasi dengan tingkat presisi yang tinggi.
Glioma dapat diterapi dengan radioterapi yang diarahkan pada
tumor sementara metastasis diterapi dengan radiasi seluruh otak.
Radioterapi jyga digunakan dalam tata laksana beberapa tumor jinak,
misalnya adenoma hipofisis.
3. Chemotherapy
Pada kemoterapi dapat menggunakan powerfull drugs, bisa
menggunakan satu atau dikombinasikan. Tindakan ini dilakukan dengan
tujuan untuk membunuh sel tumor pada klien. Diberikan secara oral, IV,
atau bisa juga secara shunt. Tindakan ini diberikan dalam siklus, satu
siklus terdiri dari treatment intensif dalam waktu yang singkat, diikuti
waktu istirahat dan pemulihan. Saat siklus dua sampai empat telah lengkap
dilakukan, pasien dianjurkan untuk istirahat dan dilihat apakah tumor
berespon terhadap terapi yang dilakukan ataukah tidak.
Komplikasi Tumor Otak :
1) Edema Serebral
Peningkatan cairan otak yang berlebih yang menumpuk disekitar lesi
sehingga menambah efek masa yang mendesak (space-occupying).
Edema Serebri dapat terjadi ekstrasel (vasogenik) atau intrasel
(sitotoksik).
2) Hidrosefalus
Peningkatan intracranial yang disebabkan oleh ekspansin massa
dalam rongga cranium yang tertutup dapat di eksaserbasi jika terjadi
obstruksi pada aliran cairan serebrospinal akibat massa.
18

3) Herniasi Otak
Peningkatan intracranial yang terdiri dari herniasi sentra, unkus, dan
singuli.
4) Epilepsi
5) Metastase ketempat lain

J.

KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN


a. Pengkajian
1. Data Demografi
Identitas pada klien yang harus diketahui diantaranya: nama, umur,
agama, pendidikan, pekerjaan, suku/bangsa, alamat, jenis kelamin,
status perkawinan, dan penanggung biaya.
2. Riwayat Sakit dan Kesehatan
a) Keluhan utama
Biasanya klien mengeluh nyeri kepala
b) Riwayat penyakit saat ini
Klien mengeluh nyeri kepala, muntah, papiledema, penurunan
tingkat kesadaran, penurunan penglihatan atau penglihatan double,
ketidakmampuan sensasi (parathesia atau anasthesia), hilangnya
ketajaman atau diplopia.
c) Riwayat penyakit dahulu
Klien pernah mengalami pembedahan kepala
d) Riwayat penyakit keluarga
Adakah penyakit yang diderita oleh anggota keluarga yang
mungkin ada hubungannya dengan penyakit klien sekarang, yaitu
riwayat keluarga dengan tumor kepala.
e) Pengkajian psiko-sosio-spirituab
Perubahan kepribadian dan perilaku klien, perubahan mental,
kesulitan mengambil keputusan, kecemasan dan ketakutan
hospitalisasi, diagnostic test dan prosedur pembedahan, adanya
perubahan peran.

3. Pemeriksaan Fisik ( ROS : Review of System )

19

Sebaiknya dilakukan per system (B1-B6) dengan fokus pemeriksaan


fisik

pada

pemeriksaan

B3

(Brain)

yang

terarah

dan

dihubungkandengan keluhan-keluhan dari klien.


a) B1 (Breathing) : Inspeksi, pada keadaan lanjut yang disebabkan
adanya kompresi padamedulla oblongata didapatkan adanya
kegagalan pernafasan.Pengkajian inspeksi pernafasan pada klien
tanpa kompresi medullaoblongata didapatkan tidak ada kelainan.
Palpasi thoraks didapatkan taktilpremitus seimbang kanan dan kiri.
Auskultasi tidak didapatkan bunyi nafastambahan.
b) B2 (Blood) : Pada keadaan lanjut yang disebabkan adanya
kompresi pada medullaoblongata didapatkan adanya kegagalan
sirkulasi . pengkajian pada klientanpa kompresi medulla oblongata
didapatkan tidak ada kelainan. TD biasanormal, tidak ada
peningkatan heart rate.
c) B3 (Brain) : Tumor otak sering menyebabkan berbagai deficit
neurology tergantung darigangguan fokal dan adanya peningkatan
TIK. Pengkajian B3 merupakan pemeriksaan focus dan lebih
lengkap dibandingkan dengan pengkajian padasystem lainnya.
Trias klasik pada tumor kepala adalah nyeri kepala, muntahdan
papiledema.
d) B4 (Bladder) : Lnkontinensia urine yang berlanjut menunjukkan
kerusakan neurologis yangluas
e) B5 (Bowel) : Didapatkan adanya keluhan kesulitan menelan, nafsu
makan menurun, mualdan muntah pada fase akut. Mual dan
muntah terjadi sebagai akibatrangsangan pusat muntah pada
medulla oblongata. Muntah paling seringterjadi pada anak-anak
dan berhubungan dengan peningkatan tekananintracranial disertai
pergeseran batang otak. Muntah dapat terjadi tanpadidahului mual
dan dapat berupa muntah proyektil.
f) B6 (Bone) : Adanya kesukaran untuk beraktivitas karena
kelemahan , kehilangan sensorik ,mudah lelah menyebabkan
masalah pada pola aktivitas dan istirahat.

20

4. Diagnosa Keperawatan
1) Risiko tinggi peningkatan

tekanan

intrakranial

berhubungan

dengandesak ruang oleh massa tumor intrakranial dan edema serebral.


2) Risiko cedera yang berhubungan dengan gangguan dalam cara berjalan,
vertigo,

dan/

atau

gangguan

penglihatan,

sekunder

akibat

kompresi/ perubahan tempat jaringan otak.


3) Ansietas yang berhubungan dengan implikasi kondisi danketidakpastian
masa yang akan datang
4) Deficit
perawatan
ketidakmampuanuntuk

diri

yang

melakukan/

berhubungan

kesulitan

dalam

dengan
pelaksanaan

aktivitas hidup sehari-harisekunder akibat kerusakan sensorik-motorik.


5) Gangguan
nutrisi:
kurang
dari
kebutuhan
tubuh
b.d
peningkatan pemakaian energi untuk metabolism, asupan nutrisi yang
kurang, mual,muntah.
6) Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan kerusakan sensorikmotorik.
7) Nyeri akut: sakit kepala yang berhubungan dengan kompresi/
perubahantempat jaringan otak dan peningkatan tekanan intrakranial.
8) Risiko kekurangan volume cairan yang berhubungan dengan
muntahsekunder akibat peningkatan tekanan intrakranial

b. Intervensi Keperawatan
1) Risiko tinggi peningkatan tekanan intrakranial berhubungan dengandesak
ruang oleh massa tumor intrakranial dan edema serebral.
Tujuan : tidak terjadi peningkatan TIK pada klien
Kriteria hasil : klien tidak gelisah , klien tidak mengeluh nyeri kepala, mualmuntah, dan muntah GCS :4,5,6, tidak terdapat papilidema,TTV dalam
batas normal

21

INTERVENSI

RASIONAL

Kaji factor penyebab dari situasi /keadaan dari

Deteksi dini untuk memprioritaskanintervensi,

individu / penyebab koma / penurunan perfusi

mengkaji status neurologis /tanda-tanda

jaringan dankemungkinan penyebab

kegagalan untuk menentukan perawatan

peningkatanTIK
Monitor ttv tiap 4 jam

kegawatan atautindakan pembedahan


Suatui keadaan normal bila sirkulasiserebral
terpelihara dengan baik ataufluktasi ditandai
dengan tekanan darahsistemik, penurunan dari
otoregulator kebanyakan merupakan tanda
penurunandifusi local vaskularisasi darah
serebral.Dengan peningkatan tekanan
darah(diastolic) maka dibarengi
dengan peningkatan tekanan darah
intracranial.Adanya peningkatan tekanan
darah, bradikardi, distrimia, dispneamerupakan
tanda terjadinya peningkatanTIK
Reaksi pupil dan pergerakan kembalidari

Evaluasi pupil

pergerakan bola mata merupakantanda dari


gangguan saraf jika batangotak terkoyak.
Keseeimbangan saraf antara simpatik dan
parasimpatikmerupakan respons reflex saraf
Monitor temperature dan pengaturansuhu

cranial.
Panas merupakan reflex

lingkungan

darihipotalamus.Peningkatan kebutuhan
metabolism danO akan menunjang peningkatan

Berikan periode istirahat antara

TIK
Tindakan terus-menerus dapatmeningkatkan TIK

tindakan perawatan dan batasi lamanya

oleh efek rangsangankumulatif

prosedur
Kurangi rangsangan ekstra dan berikanrasa

Memberikan suasana yang tenang

nyaman seperti massage

dapatmengurangi respon psikologis

punggung,lingkungan , lingkungan yang

danmemberikan istirahat untuk mempertahankan

tenang,sentuhan yang ramah, dan suasana

TIK yang rendah

22

yangtidk gaduh
Cegah / hindarkan terjadinya

Mengurangi tekanan intrathorakal

valsavamaneuver.

danintraabdominal sehingga

Bantu klien jika batuk,muntah

menghindarkan peningkatan TIK


Aktivitas ini dapat meningkatkan intra
thoraks/tekanan dalam thoraks dantekanan dalam
abdomen dimanaaktivitas ini dapat meningkatkan

Kaji peningkatan istirahat dan tingkahlaku

tekananTIK.
Tingkah nonverbal ini dapat merupakanindikasi

pada pagi hari.

peningkatan TIK ataumemberikan repleks nyeri


di mana klientidak mampu mengungkapkan
keluhansecara verbal, nyeri yang tidak

Palpasi pada pembesaran atau

menurundapat meningkatkan TIK


Dapat meningkatkan respon otomatisyang

pelebaran bladder , pertahankan drainase

potensial menaikkan TIK

urinesecara paten jika digunakan dan


jugamonitor terdapatnya konstipasi
Berikan penjelasan pada pasien dankeluarga

Meningkatkan kerjasama dalammeningkatkan

tentang sebab akibat peningkatan TIK


Observasi tingkat kesadaran GCS

perawatan klien danmengurangi kecemasan.


Perubahan kesadaran menunjukkan peningkatan
TIK dan bergunamenentukan lokasi dan

Kolaborasi pemberian O2 sesuai

perkembangan penyakit
Mengurangi hipokemia, dimana

indikasi

dapatmeningkatkan vasodilatasi serebral ,

Berikan obat deuritik osmotic

danvolume darah serta menaikkan TIK


Deuretik mungkin digunakan pada faseakut untuk

contohnyadexametason, metal prednisolon

mengalirkan air dari sel otak dan mengurangi

Berikan analgesic narkotik contohkodein

edema serebral danTIK.


Untuk menurunkan inflamasi (radang)dan
mengurangi edema jaringan

2) Ketidakefektifan pola pernapasan berhubungan dengan kompresi pada pusat


pernapasan di medulla oblongata, kelemahan otot-otot pernapasan,kegagalan
fungsi pernapasan.

23

Tujuan : setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan


adanya peningkatan pola napas kembali efektif.
Kriteria hasil : pasien memperlihatkan frekuensi pernapasan yang
efektif,mengalami perbaikan pertukaran gas-gas pada paru, adaptif mengatasi
factor-faktor penyebab
INTERVENSI

RASIONAL

Berikan posisi yang nyaman ,

Meningkatkan inspirasi

biasanyadengan peninggian kepala tempat

maksimalmeningkatkan ekspansi paru

tidur.Baik kesisi yang sakit. Dukung klien

danventilasi pada sisi yang tidak sakit

untuk duduk klien untuk duduk


sebanyak mungkin
Observasi fungsi pernapasan , catatfrekuensi

Disters pernapasan dan perubahan pada tanda

pernapasan , dispnea atau perubahan TTV

vital dapat terjadi sebagaiakibat stres fisiologi


dan nyeri ataudapat menunjukkan terjadinya

Jelaskan pada klien bahwa tindakantersebut

syok sehubungan dengan hipoksia.


Pengetahuan apa yang diharapkandapat

dilakukan untuk menjaminkeamanan

mengurangi ansietas danmengembangkan

Pertahankan prilaku tenang, bantu

kepatuhan klienterhadap rencana terapeutik.


Membantu klien mengalami efek fisiologi

klienuntuk mengontrol diri

hipoksia yang dapatdimanifestasikan sebagai

denganmenggunakan pernapasan lebih

ketakutan /ansietas.

lambat dandalam
Taruhlah kantung resusitasi di

Kantung resusitasi / manual ventilasisangat

sampingtempat tidur dan manual ventilasi

berguna untuk mempertahankan fungsi

untuk sewaktu-waktu dapat digunakan

pernapasan jika terjadi gangguan pada

Kolaborasi dengan tim kesehatan

alatventilator secara mendadak


Kolaborasi dengan tim kesehatan lainuntuk

lainmisalnya dokter, radiologi, dan

mengevaluasi perbaikankondisi klien atas

fisioterapi.

pengembangan parunya.

1.
2.
3.
4.

Pemberian antibiotic
Pemberian analgesic
Fisioterapi dada
Konsul foto thorak

3) Risiko cedera yang berhubungan dengan gangguan dalam cara berjalan,

24

vertigo, dan/ atau gangguan penglihatan, sekunder akibat


kompresi/ perubahan tempat jaringan otak.
Tujuan : setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan tidak
terjadicedera.
Kriteria hasil : Pasien mampu menyatakan pemahaman faktor ang
terlibatdalam kemungkinan cidera.Menunjukkan perubahan perilaku, pola
hidup untuk menurunkan faktor risiko dan untuk melindungi diri
daricedera.Mengubah lingkungan sesuai indikasi untuk
meningkatkankeamanan

INTERVENSI

RASIONAL

Usahakan lantai tidak licin dan basah


Pasang side rail
Anjurkan pada keluarga klien untuk selalu

Meminimalkan klien jatuh


Menghindari klien terjatuh pada saatistiraha
Untuk meningkatkan menjagakeamanan

menemani klien dalam beraktivitas

4) Ansietas yang berhubungan dengan implikasi kondisi danketidakpastian masa


yang akan datang.
Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan, diharapkan rasa cemas
klien berkurang
Kriteria hasil : klien dapat mengakui dan mendiskusikan rasa
takutmengungkapkan keakuratan pengetahuan tentang situasitampak rileks
dan melaporkan ansietas berkurang sampai padatingkat dapat diatasi
INTERVENSI

RASIONAL

Kaji status mental tingkat ansietas

Gangguan tingkat kesadaran

dari pasien/keluarga.Catat adanya tanda-tanda

dapatmempengaruhi ekspresi rasa takut

verbal ataunon verbal

tetapitidak menyangkal keberadaannya.


Derajatansietas akan dipengaruhi
bagaimanainformasi tersebut diterima oleh

Jelaskan dan siapkan u/ tindakan prosedur

individu
Dapat meringankan ansietas terutamaketika

sebelum dilakukan
Berikan kesempatanpasien u/mengungkapkan

pemeriksaan tersebut melibatkanotak


Mengungkapkan rasa takut secara

isi pikiran dan perasaan takutnya

terbukadimana rasa takut dapat titujukan


25

Berikan dukungan terhadap perencanaan gaya

Meningkatkan perasaan akan

hidup yang nyatasetelah sakit dalam

keberhasilandalam penyembuhan

dalamketerbatasannya tetapi
sepenuhnyamenggunakan kemampuan/
kapasitas pasien

5) Deficit perawatan diri yang berhubungan dengan ketidakmampuanuntuk


melakukan/ kesulitan dalam pelaksanaan aktivitas hidup sehari-harisekunder
akibat kerusakan sensorik-motorik.
Tujuan: setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan personal
hygieneterpenuhi
Kriteria hasil : klien dapat menunjukkan gaya hidup untuk kebutuhan
merawatdiriKlien mampu melakukan aktivitas perawatan diri sesuaidengan
tingkat kemampuan
INTERVENSI

RASIONAL

Kaji kemampuan dan tingkat penurunan

Membantu dalam mengantisipasi

dalam melakukan ADL

danmerencanakan pertemuan

Menyadarkan tingkah laku / sugestitindakan

kebutuhanindividual
Klien memerlukan empati, tetapi

pada penindungankelemahan. Pertahankan

perlumengetahui perawatan yang

support pola pikir, izinkan klien melakukan

konsistendalam menangani klien.

tugas, beri umpan balik positif

Sekaligusmeningkatkan harga diri,

untuk usahanya

memandirikanklien, dan menganjurkan klien

Rencanakan tindakan untuk menangani

untuk terusmencoba
Klien akan mampu melihat dan

defisit penglihatan

memakanmakanan, akan mampu melihat

Beri kesempatan untuk menolong diriseperti

keluar masuknya orang ke ruangan


Mengurangi ketergantungan

ekstensi untuk berpijak padalantai atau ke


toilet
Kaji kemampuan komunikasi untuk BAK

Ketidakmampuan berkomunikasi
dengan perawat dapat menimbulkan

26

masalah pengosongan kandung kemih oleh


Identifikasi kebiasaan BAB. Anjurkanminum

karenamasalah neurogenik
Meningkatkan latihan dan

dan meningkatkan istirahat


Pemberian supositoria dan pelumasfeses /

menolongmencegah konstipasi
Pertolongan utama terhadap fungsi

pencahar
Konsul ke dokter terapi okupasi

bowellatau BAB
Untuk mengembangkan terapi

danmelengkapi kebutuhan khusus


6) Gangguan nutrisi: kurang dari kebutuhan tubuh b.d peningkatan pemakaian
energi untuk metabolism, asupan nutrisi yang kurang, mual,muntah.
Tujuan : setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan kebutuhan
nutrisiklien terpenuhi.
Kriteria hasil: Pasien mengerti tentang pentingnya nurisi bagi
tubuh.Memperlihatkan kenaikan berat badan sesuai dengan hasil pemeriksaan
laboraturium
INTERVENSI

RASIONAL

Evaluasi kemampuan makan klien

Klien dengan tracheostomy tube mungkinsulit


untuk makan, tetapi klien denganendotracheal
tube dapat menggunakanmag slang atau

Monitor keadaan otot yang menurundan

member makanan parenteral


Menunjukkan indikasi kekurangan energyotot

kehilangan lemak subkutan


Kajilah fungsi system gastrointestinalyang

dan mengurangi fungsi otot-ototpernapasan


Fungsi system gastrointestinal sangat penting

meliputi suara bising usus, catatterjadi

untuk memasukan makanan.Ventilator dapat

perubahan di dalam lambungseperti mual

menyebabkan kembung pada lambung dan

dan muntah. Observasi perubahan

perdarahan lambung

pergerakan usus misalnyadiare , konstipasi


Anjurkan pemberian cairan 2500cc/hari

Mencegah terjadinya dehidrasi

selama tidak terjadi gangguan jantung

akibat penggunan ventilator selama tidak

Kolaborasi

sadar dan mencegah terjadinya konstipasi.


Diet tinggi kalori, protein, karbohidratsangat

a.Aturlah diet yang diberikan sesuaikeadaan

diperlukan selama pemasanganventilator

klien b.Lakukan pemeriksaan

untuk mempertahankan fungsiotot-otot

laboratoriumyang diindikasikan seperti

respirasi. b.Memberikan informasi yang

serum,transferin, BUN/Creatinin,

tepattentang keadaan nutrisi yang


27

danglukosa

dibutuhkanklien

7) Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan kerusakan sensorik-motorik.


Tujuan : setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan Klien
mampumelaksanakan aktivitas fisik sesuai dengan kemampuannya
Kriteria hasil:
Tidak terjadi kontraktur sendi
Bertambahnya kekuatan otot
Klien menunjukkan tindakan untuk meningkatkan mobilitas.
INTERVENSI

RASIONAL

Kaji kemampuan secarafungsional/luasnya

Mengidentifikasi kekuatan/kelemahan

kerusakan awaldan dg cara yang teratur

dandapat memberikan informasi

Letakkan pada posisi telungkup satuatau dua

mengenai pemulihan
Membantu mempertahankan ekstensi pinggul

kali sehari jika pasien dapatmentoleransinya


Mulailah melakukan laihan rentanggerak

fungsional
Meminimalkan atropi otot,

aktif dan pasif pada semuaekstrimitas saat

meningkatkansirkulasi, membantu mencegah

masuk
Sokong ekstrimitas dalam

kontraktur
Mencegah kontraktur dan

posisifungsionalnya, gunakan papan

memfasilitasikegunaannya jika berfungsi

kakiselama periode paralisis flaksid


Tempatkan bantal di bawah aksila

kembal
Mencegah adduksi bahu dan fleksi siku

u/malakukan abduksi pada tangan


Posisikan lutut dan panggul dalam posisi

Mempertahankan posisi fungsional

ekstensi

8) Nyeri akut: sakit kepala yang berhubungan dengan kompresi/


perubahantempat jaringan otak dan peningkatan tekanan intrakranial.
Tujuan: Setelah diberikan asuhan keperawatan, diharapkan nyeri
dapat berkurang / hilang
Kriteria hasil :secara subjektif melaporkan nyeri berkurang atau
dapatmengidentifikasikan aktivitas yang meningkat ataumenurunkan nyeri,
klien tidak gelisah, skala nyeri 0

28

INTERVENSI

RASIONAL

elaskan dan bantu klien dengantindakan

Pendekatan dengan menggunakan

pereda nyeri non farmakologidan non

nonfarmakologi telah menunjukkan

invasive
Ajarkan teknik relaksasi masase

keefektifandalam mengurangi nyeri


Dapat melancarkan peredaran darah
sehinggakebutuhan oksigen oleh jaringan
akanterpenuhi dan akan dapat

Ajarkan metode distraksi selama nyeriakut

menguranginyerinya
Mengalihkan perhatian ke hal-hal

Observasi nyeri dan tingkat responmotorik

yangmenyenangkan
Untuk mencegah kemungkinan

klien

komplikasidan melakukan intervensi yang

Kolaborasi pemberian analgesik

tepat
Analgesik memblok lintasan nyeri
sehingganyeri akan berkurang

9) Risiko kekurangan volume cairan yang berhubungan dengan muntahsekunder


akibat peningkatan tekanan intrakranial.
Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan kebutuhan
cairanterpenuhi.
Kriteria hasil : Menunjukkan perubahan keseimbangan cairan, dibuktikan
olehhaluaran urine adekuat, tanda vital stabil, membran mukosalembab,
turgor kulit baik
Awasi tanda vital, pengisian kapiler,

Indikator keadekuatan volume sirkulasi.

statusmembran mukusa, turgor kulit


Diskusikan strategi untuk

Membantu pasien menerima perasaan bahwa

menghentikanmuntah dan penggunaan

akibat muntah dan/atau penggunaan laksatif/

laktasik/ diuretik
Identifikasi rencana untuk meningkatkanatau

diuretik mencegahkehilangan cairan lanjut


Melibatkan pasien dalam rencana

mempertahankan keseimbangancairan

untuk memperbaiki ketidakseimbangan

optimal misal jadwal masukancairan

akanlebih besar kesempatan


untuk berhasilnya.

29

c. Evaluasi
1) Dx 1 : Klien tidak gelisah.Klien tidak mengeluh nyeri kepala, mualmuntah, dan muntah.GCS :4,5,6, TTV dalam batas normal.Tidak
terdapat papilidema.
2) Dx 2: Pasien memperlihatkan frekuensi pernapasan yang efektif.Terjadi
perbaikan pertukaran gas-gas pada paru, adaptif mengatasi factor faktor
penyebab.
3) Dx 3:Pasien mampu menyatakan pemahaman faktor ang terlibat
dalamkemungkinan cidera.Menunjukkan perubahan perilaku, pola
hidup untuk menurunkan faktor risiko dan untuk melindungi diri dari
cedera.Mengubah lingkungan sesuai indikasi untuk meningkatkan
keamanan.
4) Dx 4 :

Klien

dapat

mengakui

dan

mendiskusikan

rasa

takut.Mengungkapkan keakuratan pengetahuan tentang situasi.Tampak


rileks dan melaporkan ansietas berkurang sampai pada tingkatdapat
diatasi.
5) Dx 5 : Klien dapat menunjukkan gaya hidup untuk kebutuhan merawat
diri.Klien mampu melakukan aktivitas perawatan diri sesuai dengan
tingkatkemampuan.
6) Dx 6 : Pasien
tubuh.Memperlihatkan

mengerti

tentang

kenaikan

berat

pentingnya
badan

nurisi

sesuai

bagi
dengan

hasil pemeriksaan laboraturium.


7) Dx 7 : Tidak terjadi kontraktur sendi.Bertambahnya kekuatan otot.Klien
menunjukkan tindakan untuk meningkatkan mobilitas.

30

8) Dx

Pasien

mengidebtifikasi

melaporkan

activitas

yang

nyeri

berkurang.Pasien

meningkatkan

dapat

ataumengurangi

nyeri.Pasien tampak relaks.Skala nyeri 0.


9) Dx 9 : Haluaran urine adekuat.Tanda vital stabil.Membran mukosa
lembab.Turgor kulit baik

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Otak manusia adalah struktur pusat pengaturan yang memiliki volume
sekitar 1.350cc atau sekitar 2% dari berat orang dewasa dan terdiri atas 100
juta sel saraf atau neuron. Metabolisme otak digunakan kira kira 18% dari
total konsumsi oksigen oleh tubuh. Berat otak hanya 2,5 % dari berat badan
seluruhnya tapi otak merupakan organ yang paling banyak menerima darah
dari jantung yaitu 20% dari seluruh darah yang mengalir ke seluruh bagian
tubuh (Lumantobing, 2001).
Tumor otak adalah terdapatnya lesi yang ditimbulkan karena ada desakan
ruang baik jinak maupun ganas yang tumbuh di otak, meningen, dan tengkorak.
(price, A. Sylvia, 1995: 1030). Penyebab tumor hingga saat ini masih belum
diketahui, tetapi sekarang telah diadakan penelitian mengenai herediter, sisasisa embrional, radiasi, virus, substansi-substansi zat karsinogenik, trauma
kepala. Penatalaksaan pasien dengan tumor otak dapat dilakukan pembedahan,
kemoterapi, dan radioterapi.
B.

Saran
Perawat hendaknya mampu memberikan asuhan keperawatan pada klien
dengan tumor otak secara holistik didasari dengan pengetahuan yang
mendalam mengenai penyakit tersebut.
31

Klien dan keluarganya hendaknya ikut berpartisipasi dalam penatalaksaan


serta meningkatkan pengetahuan tentang tumor otak yang dideritanya.

DAFTAR PUSTAKA
Baughman,Diace C dan Joann C. Hackley.2000. Buku Saku Keperawatan Medikal
Bedah. Jakarta : EGC
Price, Sylvia A dan Lorrane M. Wilson.2006. Patofisologi Konsep Klins Proses
Proses Penyakit Vol 2. Jakarta : EGC
Judha,Mohamad.2011. Sistem Persarafan dalam asuhan keperawatan. Yogyakarta
: Gosyen Publishing.

32