Anda di halaman 1dari 5

AKU MENYESAL

Cerpen Karangan: Shelomita Laila Hakim

Pagi ini ku sambut dengan ceria karena nanti pukul 9.00 aku akan pergi ke Jakarta
untuk melanjutkan sekolah yang lebih tinggi dengan menggunakan beasiswa yang ku dapat.
Rencananya aku akan tinggal di rumah pakde dan budeku untuk sementara, tapi nanti di sana
rencananya aku akan mencari pekerjaan dan ingin ngekos supaya tidak merepotkan pakde
dan bude.
Mulai lusa depan aku sudah mulai masuk sekolah di Jakarta. Sampai saat ini, itu
masih seperti mimpi, maklum aku hanya gadis dari desa yang mempunyai nama sederhana
yaitu Novi Lestari dan bukan orang yang tergolong mampu, aku diajak pakdeku jalan-jalan
untuk melihat keadaan sekolahku, ternyata sekolahnya bagus, dan memiliki fasilitas yang
cukup daripada sekolahku yang di kampung.
Hari ini aku masuk sekolah, seperti halnya anak baru, pertama masuk kelas aku
memperkenalkan diri, aku duduk di samping Gita. Di sekolahku yang baru ada geng bernama
twonyu -unyu-unyu- mereka geng terpopuler, cantik, pintar, kaya dan baik, ternyata Gita
adalah salah satu anggota dari grup itu. Selain Gita ada juga Soraya, Nada, Abel dan Chika.
Setelah beberapa hari, aku diajak untuk menjadi salah satu anggota geng twonyu, pertama
aku menolak karena aku sadar kalau aku jelek dan tidak kaya tidak seperti mereka yang
cantik dan kaya. Tapi setelah aku mendapat tawaran kedua aku pun menerimanya dan dari
situlah awal persahabatan kami. Aku suka diajak jalan-jalan ke mall, ke rumah mereka, dan
semenjak aku berteman dengan mereka aku dibuat lebih cantik, dan sekarang aku termasuk
wanita populer di sekolah.
Beberapa hari ini ada lelaki yang menarik perhatianku namanya Alwan tapi dia sudah
memiliki kekasih yaitu Soraya sahabatku sendiri. Entah apa yang merasuki pikiranku saat itu,
tapi pada suatu hari aku membuat Alwan dan Soraya putus, tapi aku senang karena masih ada
peluang untuk aku menjadi pacarnya apalagi sekarang aku udah jadi wanita populer dan

cantik seperti Soraya. Beberapa minggu Alwan pun jatuh cinta padaku, ia mengajakku ke
taman

dan

berkata.

vi maukah kamu jadi pacarku? Dia menatapku dengan tatapan serius, tanpa ingin
membuang buang waktu aku menjawab. iya aku mau
Sudah 3 bulan lamanya kami berpacaran, dan Soraya pun mengetahui kalau aku yang
membuat mereka putus tanpa alasan. Soraya, Gita, Nada, Abel, Chika mulai menjauhiku tapi
aku masa bodoh. Saat itu aku seperti kacang lupa kulit. Sebenarnya Alwan dan Soraya masih
saling mencintai. Beberapa hari setelah anniv ke 4 bulan aku ditembak sama sahabatnya
Alwan yaitu Naufal. Aku menerimanya karena pada saat itu aku udah agak sedikit bosan
dengan Alwan, tapi tidak lama beberapa hari, Alwan tahu kalau aku ternyata pacaran sama
sahabatnya. Akhirnya aku dan Alwan putus dan Alwan menghentikan persahabatannya
dengan Naufal. Setelah 2 bulan aku berpacaran dengan Naufal aku putus dengan dia, karena
aku mengetahui kalau dia punya pacar lain selain aku.
Aku sangat menyesal semenjak kejadian itu, di sekolah aku tidak mempunyai sahabat
sama sekali. Aku yang dulunya terkenal, populer, dan mempunyai banyak fans sekarang tidak
mempunyai teman sama sekali. Setelah beberapa minggu, aku mendengar kalau Alwan dan
Soraya balikan. Tiga hari setelah itu, aku meminta maaf sama geng twonyu terutama sama
Soraya karena aku telah merusak hubungan dia sama Alwan. Dan pada saat itu aku seperti
kacang lupa kulit dan aku juga minta maaf sama Alwan karena telah merusak hubungannya
dengan Soraya dan juga aku telah berselingkuh dengan sahabatnya di belakangnya. Dan aku
berjanji kepada mereka, aku tidak akan mengulanginya lagi tapi mereka masih belum bisa
memaafkanku. Mungkin memang ini semua balasan untuk apa yang aku perbuat.
Setelah naik ke kelas 3 SMA dan setelah lamanya tidak mempunyai teman, mereka
pun memaafkanku dan sekarang aku mempunyai sahabat lagi dan Alwan menjadi salah satu
dari sahabatku, dan aku berjanji tidak akan mengulanginya lagi.

RODA KEHIDUPAN
Ibu, ini hasil ujianku. Jelek ya? Maafin aku ya Bu, gak bikin bahagia hari ini kata
Rangga sedih.
Nak, kamu sudah berusaha. Jalan hidup tidak selalu lurus, ada kalanya kita berada di
atas, ada juga kalanya kita di bawah. Berusahalah untuk bertahan dan terus meningkat. Ibu
bahagia kok asal kamu tidak menyerah untuk berusaha Jawab Ibu dengan bijak.
Rangga, Ia adalah seorang anak kuli bangunan dan tukang cuci baju di kampungnya.
Anak yang penuh kesederhanaan ini tak pernah malu sekalipun menginjakkan kakinya di
sekolah SMA yang notabene adalah sekolah favorit di kotanya.
Rangga, selamat ya nak kamu dapat peringkat kesatu lagi. Pertahankan! ujar Bu Tri,
wali kelasnya tersenyum bangga.
Yang bener bu? Alhamdulillah, pasti Bu terima kasih sudah membantu ya Bu jawab
Rangga selalu sopan.

Rangga hanya siswa yang bergantung pada beasiswa. Ia mampu ada di sekolah itu
karena nilainya yang tak pernah sanggup dikalahkan oleh temannya. Baginya, keterbatasan
ekonomi bukanlah alasan utama untuk tidak sekolah, dan berhenti berkarya. Ia mendapatkan
beasiswa selama 3 tahun di bangku SMA karena nilainya yang selalu ada dalam 5 besar
paralel. Rangga berlari ke dalam rumah, Ia terlihat sangat gembira.
Ibu, alhamdulillah walaupun kemarin sempat jelek nilainya. Tapi, Allah masih kasih
rezeki buat Rangga. Nih Bu, Rangga peringkat kesatu lagi ujar Rangga menceritakan dan
memberi lembaran hasil ujian kepada Ibunya yang tengah mencuci baju di halaman belakang
rumahnya. Ibu menghentikan pekerjaannya dan mengambil lembaran itu.
Alhamdulillah nak, terima kasih ya kamu bisa berusaha untuk kelanjutan sekolahmu.
Ibu minta maaf ya nak tidak bisa memberi kamu barang-barang dan pendidikan yang layak
untuk kamu. Ibu yakin, kamu akan jadi orang yang sukses! Yang penting, kalau kamu sukses
jangan pernah lupa kalau kamu pernah berada di bawah ya nak! Kata Ibu sembari memeluk
anaknya yang masih berseragam biru putih membawa hasil ujiannya.
Sebentar lagi adalah Ujian Nasional untuk siswa-siswi SMA. Rangga bersiap-siap
untuk menghadapi Ujian Nasional yang sangat menentukan masa depannya. Keterbatasan
ekonomi membuat ia kesulitan membeli buku pelajaran. Ia harus belajar di perpustakaan
sekolah atau perpustakaan kota setiap harinya untuk meminjam buku.
Anak-anak, sudah tinggal 3 hari lagi kita menuju Ujian Nasional. Saat ini, kurangi
bermain dan istirahatlah yang cukup. Tidak usah terlalu banyak belajar nanti kalian malah
kecapean ujar ibu Reni, kepala sekolah Rangga.
Rangga berada di dalam kebimbangan yang dia tidak tahu dengan siapa ia harus
berkeluh kesah.
Ibu, saya bingung. Setelah SMA nanti saya akan jadi apa? Saya tidak punya biaya
sedikitpun untuk kuliah, untuk kehidupan sehari-hari saja belum mampu tercukupi. Kalau
lulusan SMA paling bisa kerja apa sih, Bu? tanya Rangga sembari curhat dengan Bu Reni.
Loh? Rangga sayang, kamu tidak boleh nyerah. Masuk universitas yang negeri nak. Di
sana banyak sekali program beasiswa. Kamu bukan orang bodoh, kamu sangat pintar. Banyak
orang mencari kamu untuk sekolah di sana, bukan menjadi lulusan SMA saja. Ibu janji, Ibu
akan bantu kamu mencari informasi beasiswa di universitas negeri Kata Bu Reni sambil
tersenyum memberi dukungan pada Rangga.
Terima kasih Ibu, saya tidak akan pernah lupa dengan kebaikan Bu Reni selama ini
ujar Rangga menangis mencium tangan gurunya itu.
Rangga memang anak yang disayang oleh guru dan teman-temannya. Ia tidak hanya
berprestasi dalam pelajaran. Ia adalah ketua OSIS di SMA-nya. Ia juga memiliki prestasi di
bidang Karya Ilmiah Remaja yang berhasil ia menangkan dan mendapat penghargaan dari

Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). Keaktifannya membantu ia untuk tetap bisa
bersekolah.
Ujian Nasional pun berlangsung dalam 4 hari. Rangga menyelesaikannya dengan
tenang. Ia sama sekali tidak memiliki keraguan dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan anak
kelas IPA ini. Semua ia kerjakan dengan sempurna. Apalagi Kimia, mata pelajaran yang
Rangga sangat sukai. Tidak heran lagi, pengumuman telah tiba. Ia menjadi peringkat kesatu
di SMA-nya dan peringkat 3 di Kotanya. Kebanggaan yang luar biasa untuk kedua orangtua
dan sekolahnya, termasuk dirinya sendiri. Semua tidak membuat Rangga menjadi sombong,
ia malah menjadi semakin rendah hati.
Rangga, ada kabar bagus buat kamu, tadi ada surat dari Universitas Gajah Mada, kamu
diminta untuk melanjutkan perguruan tinggi di sana di Teknik Kimia, mendapat beasiswa
total dan uang saku kalau kamu selalu mempertahankan peringkatmu. Kamu harus menerima
nak, ini rezekimu jangan disia-siakan Kata Ibu Reni bangga.
Alhamdulillah Bu, saya pasti mau! Saya janji akan selalu meningkatkan prestasi saya.
Saya akan lanjut di sana Bu, universitas impian saya. Terima kasih banyak Ibu Jawab
Rangga berulang kali berterima kasih.
Sahabat-sahabat Rangga sangat senang Rangga bisa melanjutkan sekolahnya. Orangtua
Rangga menangis tanpa henti melihat putra satu-satunya dapat tumbuh dewasa dengan
usahanya sendiri. Rangga memang anak yang rajin, ulet, dan rendah hati. Sifat yang
membawa ia kepada kesuksesan. Awal dari kehidupan yang sebenarnya, roda dalam
kehidupan.

TAMAT

Anda mungkin juga menyukai