Anda di halaman 1dari 6

7 Kasus Kesalahan Penggunaan Obat yang

Fatal Versi Lingkar Studi


April 10, 2015 1 Comment

Written by admin

Oleh: Dika
Manusia pasti pernah mengalami sakit atau butuh perawatan medis. Mereka akan memeriksakan
diri ke dokter untuk mendapat pengobatan agar kembali sehat dan dapat beraktivitas
sebagaimana mestinya. Biasanya setelah berobat ke dokter (ingat dokter lho, bukan dukun)
pasien akan mendapat obat yang diperoleh di bagian farmasi atau apotek. Ada pasien yang
sembuh setelah menjalani pengobatan, namun ada saja kasus dimana pasien yang seharusnya
sembuh setelah minum obat justru mengalami kejadian yang lebih parah bahkan berujung
kematian akibat salah penggunaan obat. Kesalahan tersebut bisa dikarenakan kelalaian tenaga
medis seperti dokter, perawat, maupun apoteker namun bisa juga karena sikap pasien yang
cenderung mengkonsumsi obat-obatan dalam dosis berlebih (overdosis) serta kelalaian
pembacaan label obat. Berikut Lingkar Studi merangkumnya dalam 7 kasus kesalahan
penggunaan obat yang fatal versi Lingkar Studi.
1. Kasus Buvanest
Belum lama ini dunia pengobatan di Indonesia dihebohkan oleh meninggalnya dua pasien di
Rumah Sakit Siloam Karawaci, Tangerang. Dugaan penyebabnya adalah tertukarnya isi obat
anestesi Buvanest Spinal dengan asam traneksamat. Buvanest Spinal yang diberikan kepada
pasien ternyata bukan berisi Bupivacaine yang merupakan obat bius, akan tetapi asam
traneksamat golongan antifibrinolitik yang bekerja mengurangi pendarahan. Kemenkes
memastikan tidak ada korban lain terkait kasus tersebut. tertukarnya isi obat anestesi Buvanest
Spinal dengan asam traneksamat. Untuk menghindari kasus serupa, Badan Pengawas Obat dan
Makanan (BPOM) juga telah membekukan izin edar obat Buvanest Spinal.

(Sumber: http://print.kompas.com/baca/2015/03/07/Pembatalan-Izin-Buvanest-Tak-GangguPelayanan-Anes)
2. Meninggalnya Heath Joker Ledger

(Gambar dikutip dari: http://media.animevice.com/uploads/3/39292/781744the_joker_heath_ledger_smiling_face_hd_wallpaper_download.jpg)


Jika Sobat Lingkar pernah menyaksikan film Batman: The Dark Knight (2008) pastinya kenal
dengan tokoh Joker. Tokoh psikopat dengan peran antagonis ini diperankan oleh Heath Ledger.
Aktor kelahiran Perth, 4 April 1979 tersebut ditemukan dalam keadaan tidak sadar di
apartemennya pada 22 Januari 2008. Petugas medis segera datang namun nyawa Ledger tidak
berhasil diselamatkan. Setelah dilakukan otopsi menyeluruh, para dokter menyimpulkan
penyebab kematian Ledger adalah karena terlalu banyak mengonsumsi obat resep dokter. Aktor
ini dinyatakan mempunyai masalah susah tidur yang membuatnya merasa gelisah. Polisi
setempat menyatakan Ledger sama sekali tidak mengkonsumsi obat terlarang, namun mereka
menemukan bermacam resep dokter. Sebagaimana dinyatakan petugas medis di New York City,
Ledger mengalami overdosis peresepan kombinasi xycodone, hydrocodone, diazepam,
temazepam, alprazolam, dan doxylamine. Tidak dapat dipungkiri kejadian ini mendongkrak
popularitas film Batman: The Dark Knight disamping karena ceritanya yang menarik.
(Sumber: http://edition.cnn.com/2008/SHOWBIZ/Movies/02/06/heath.ledger/)
3. Pasien operasi otak meninggal akibat pemberian obat yang salah

Loretta Macpherson (65) seorang pasien pengidap kanker otak meninggal di St. Charles Medical
Centre, Oregon USA akibat kesalahan pemberian obat oleh tenaga medis pada bulan Desember
2014 yang lalu. Loretta yang seharusnya menerima obat anti kejang justru menerima obat
pelumpuh. Dokter Boileau yang menangani Loretta mengatakan dia benar diresepkan fosfenitoin
untuk mengurangi kejang tetapi seorang pekerja farmasi kemudian keliru mengisi kantong IV
berlabel fosfenitoin dengan obat melumpuhkan disebut rocuronium.
(Sumber: http://www.nydailynews.com/news/national/brain-surgery-patient-dies-wrong-drugarticle-1.2038982)
4. Kasus St. Mary Medical Centre

Nasib malang dialami dua wanita hamil di St. Mary Medical Centre pada pertengahan tahun
2009 yang lalu. Dalam rentang waktu yang hampir bersamaan, perawat yang menangani mereka
keliru memberikan obat yang biasa digunakan untuk memaksa janin mati dari rahim. Seorang

wanita kehilangan bayi kembar yang belum lahir dan wanita yang kedua melahirkan prematur
seorang putri yang mengalami kerusakan otak parah.
Wanita yang putrinya mengalami kerusakan otak parah, Tesome Sampson, menggugat Tenet
Healthcare Corporation sebagai induk dari St. Mary Medical Centre atas nasib malang yang
dialami putrinya yang bernama Traniya. Sampson yang harus menjalani bedrest sejak usia
kehamilan lima setengah bulan seharusnya menerima terapi progesteron supositoria sebagaimana
dianjurkan oleh dokter untuk mencegah persalinan prematur, akan tetapi staf rumah sakit keliru
memberinya dosis Prostin, obat yang digunakan untuk menginduksi persalinan dan mengusir
janin dari rahim setelah keguguran.
(Sumber: http://abcnews.go.com/Blotter/story?id=8383062)
5. Bayi nyaris tewas akibat perawat salah suntik obat

Kejadian ini terjadi di Aceh pada bulan Desember 2013 yang lalu. Mariana (39) warga Gampong
Meurandeh, Langsa Lama mulanya membawa bayinya yang baru berumur 34 hari ke RSUD
Langsa setelah mendapat rujukan dari dr.Nursal akibat diare yang dialami sang anak. Malangnya,
seorang perawat akademi kebidanan (akbid) yang masih praktek lapangan di rumah sakit
tersebut, asal-asalan menyuntikkan obat ke infus anaknya. Akibatnya bayi tersebut mengalami
muntah-muntah dan lemas serta perut kembung dan nyaris tewas. Perawat akbid tersebut ngotot
memberikan ranitidin dan norages kepada bayi tersebut atas perintah perawat bakti berinisial
CM. Ternyata obat tersebut bukan buat anak saya, tapi pasien lain. Ini namanya malpraktek
karena kesalahan yang fatal, Lihat kondisi anak saya saat ini lemas dan muntah-muntah terus,
tutur Mariana lagi yang juga bekerja sebagai perawat. Meskipun CM membantah dan terkesan
tidak terima atas kasus ini namun tidakannya tetap merupakan pelanggaran terhadap instruksi dr.
Nursal yang hanya menyuruh melakukan infus saja tanpa suntikan apapun.
(Sumber: http://www.globalaceh.com/2013/12/perawat-rsud-langsa-diduga-lakukan.html dan
http://www.medanbisnisdaily.com/news/read/2013/12/09/66830/perawat-rsud-langsa-bantahmalpraktik/#.VSc20JOHhGA)
6. Seorang nenek meninggal setelah diberi obat yang salah

Dawn Britton, seorang nenek berusia 62 tahun meninggal setelah mengalami koma fatal akibat
mengkonsumsi pil untuk penderita diabetes padahal dirinya menderita Crohn atau peradangan
saluran cerna. Kejadian yang terjadi pada tahun 2013 ini disebabkan oleh error by pharmacist.
Wanita tua yang seharusnya menerima resep obat prednisolon untuk meredakan penyakit Crohn
yang dia derita justru menerima glikazid yang merupakan obat diabetes saat menebus resep
tersebut di Jhoot Pharmacy di Kinswood, Bristol. Britton sempat dilarikan ke rumah
sakitsetelahanaknyamenemukannyadalam kondisi tak sadarkan diridi sofadi sampingpaketpil
yang dia minum namun nenek malang ini akhirnya meninggal pada 20 November 2013.Maria
Viosin, koroner yang meneliti penyebab kematian Britton menyatakan, Dia meninggal karena
cedera otak hipoksia akibat hipoglikemia setelah mengkonsumsi gliklazid yang diberikan oleh
seorang apoteker.
(Sumber: http://www.express.co.uk/life-style/health/525242/Family-sue-Jhoots-pharmacy-overmedication-blunder)
7. Seorang kakek meninggal akibat kiriman obat yang salah

(Gambar dikutip dari: http://www.access-legal.co.uk/legal-news/83-year-old-dies-afterreceiving-the-wrong-prescription-7141.htm#.VScI0JOHhGB)


Edlie Masters (83) seorang kakek dari Birmingham, Inggris, meninggal karena kegagalan multi
organ setelah menerima resep yang salah dari apotek. Masters seharusnya menerima parasetamol
untuk mengobati rasa sakit yang disebabkan oleh ulkus di kakinya, namun ia malah mendapatkan
Verapamil, obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi, sebagaimana dilansir
Daily Mail. Pada saat yang sama, Masters juga mengkonsumsi obat untuk penyakit ginjalnya.
Setelah sopir pengantar obat menyampaikan bahwa dirinya tidak dapat mengantar obat ke rumah
Masters, seorang apoteker bernama Matthew Hurcomb memutuskan untuk mengantar obat
tersebut dalam perjalanan pulang dari kerja. Namun, Hurcomb tidak sengaja mengambil resep
yang salah. Masters pun menerima dan meminumobat Verapamil tanpa melihat kemasan.
Hurcomb kemudian menyadari bahwa ia melakukan kesalahan dan melaju ke rumah Masters
untuk meyakinkan bahwa tidak terjadi hal yang buruk akibat keteledorannya, namun setelah
beberapa jam berlalu, Masters mengalami sesak napas dan dibawa ke rumah sakit.
Rumah sakit mencoba untuk mencari tahu obat apa yang telah dikonsumsi oleh Masters, namun
apotek tidak memiliki informasi karena Hurcomb tidak menuliskan hal tersebut dalam catatan
kesalahan.
Lima hari kemudian, Master dinyatakan meninggal akibat interaksi antara Verapamil dan obat
penyakit ginjalnya.
(Sumber: http://www.pharmacytimes.com/news/Man-Dies-After-Pharmacist-Delivers-WrongPrescription)
Demikian 7 kasus kesalahan penggunaan obat yang fatal versi Lingkar Studi. Akibat penggunaan
obat dapat terjadi pada siapa saja, dimana saja dan kapan saja. Orang tua, muda/mudi, anak-anak,
bahkan bayi yang belum lahir sekalipun bisa saja menjadi korban akibat kelalaian dalam
pengobatan. Semoga informasi ini dapat bermanfaat bagi Sobat Lingkar sekalian dan lebih
berhati-hati dalam mengkonsumsi obat-obatan. Salam Lingkar!(dk)

Anda mungkin juga menyukai