Anda di halaman 1dari 74

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANG

ANALISIS SEISMIK GUNUNGAPI PAPANDAYAN,


JAWA BARAT BULAN JULI TAHUN 2015

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi


Bandung

Oleh :
HANA DWI SUSSENA
NIM 125090701111003

PROGRAM STUDI GEOFISIKA


JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG

2015

WINDOWS USER

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis haturkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa karena berkat dan
anugerah-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan Praktik Kerja Lapang dengan judul
Analisis Seismik Gunungapi Papandayan Jawa Barat Bulan Juli 2015 ini tepat pada
waktunya.
Dalam penulisan laporan ini, penulis ingin mengucapkan terimakasih kepada semua
pihak yang telah membantu penulis serta turut berperan dalam menyelesaikan penulisan
laporan ini, yaitu :
1. Kedua orang tua dan kakak yang selalu memberi kasih sayang dan dukungan dalam
penulisan laporan;
2. Bapak Sukir Maryanto selaku Ketua Jurusan Fisika UB dan dosen pembimbing Praktik
Kerja Lapang;
3. Bapak Hendra Gunawan selaku Kepala Sub Pengamatan dan Penyelidikan Gunungapi
Wilayah Barat;
4. Ibu Hetty Triastuty selaku pembimping lapang di PVMBG Bandung;
5. Seluruh staf Pusat Vulkanologi Dan Mitigasi Bencana Geologi, yang telah membantu
penulis selama melaksanakan kegiatan PKL;
6. Para dosen dan staf Jurusan Fisika atas ilmu dan pelayanan yang diberikan;
7. Teman-teman bidang minat Geofisika UB angkatan 2012 yang telah membantu serta
mendukung penulis dalam menyelesaikan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa penulisan laporan ini masih kurang sempurna. Oleh karena itu
kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan.

Malang, Oktober 2015

Penulis

LEMBAR PERSETUJUAN
3

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANG ANALISIS SEISMIK GUNUNGAPI


PAPANDAYAN, JAWA BARAT BULAN JULI TAHUN 2015
TANGGAL 7 SEPTEMBER 30 SEPTEMBER 2015
Oleh :
HANA DWI SUSSENA
125090701111003
Telah diperiksa dan disetujui pada
tahun 2015 oleh :

Pembimbing Lapang

Dosen Pembimbing

Dr. Hetty Triastuty, S.Si., M, Sc


NIP. 19710623 1998 032 001

Sukir Maryanto, Ph.D


NIP. 19710621 1998 02 001

Mengetahui, November 2015


Kepala Sub Bidang Pengamatan
dan Penyelidikan Gunungapi
Wilayah Barat

Ketua Jurusan Fisika

Dr.Ir. Hendra Gunawan


NIP.19680415 199403 1 002

Sukir Maryanto, Ph.D


NIP. 19710621 1998 02 001

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANG ANALISIS SEISMIK GUNUNGAPI
PAPANDAYAN JAWA BARAT BULAN JULI TAHUN 2015
TANGGAL 7 SEPTEMBER 30 SEPTEMBER 2015
Oleh :
HANA DWI SUSSENA
125090701111003
Telah disahkan oleh :
November, 2015

Pelaksana
Praktik Kerja Lapang

Kepala Sub Bidang Pengamatan


dan Penyelidikan Gunungapi
Wilayah Barat

Hana Dwi Sussena


NIM. 125090701111003

Dr.Ir. Hendra Gunawan


NIP.19680415 199403 1 002

Mengetahui,
Ketua Jurusan Fisika

Sukir Maryanto, Ph.D


NIP. 19710621 1998 02 001

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ......................................................................................................ii
LEMBAR PERSETUJUAN ...........................................................................................iii
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................. iv
DAFTAR ISI .....................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ............................................................................................................ix
BAB I PENDAHULUAN...1
1.1 Latar Belakang ....................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah................................................................................................... 2
1.3 Tujuan..................................................................................................................... 3
1.4 Manfaat................................................................................................................... 3
BAB II PROFIL PUSAT VULKANOLOGI DAN MITIGASI BENCANA GEOLOGI..
.............................................................................................................................................4
2.1 Sejarah Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi ................................... 4
2.2 Visi dan Misi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi .......................... 5
2.3 Bidang Kerja Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi ......................... 5
2.4 Tugas dan Fungsi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi.................... 7
BAB III TINJAUAN PUSTAKA......................................................................................8
3.1 Gunungapi Papandayan ......................................................................................... 8
3.2 Seismisitas Gunungapi Papandayan ...................................................................... 15
3.3 Metode Seismik ..................................................................................................... 17
3.4 Klasifikasi Gempa .................................................................................................. 22
BAB IV METODOLOGI PELAKSANAAN.................................................................. 26
4.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan............................................................................... 26
4.2 Data dan Software yang Digunakan.........................................................................26
5

4.3 Diagram Alur Penelitian...........................................................................................27


4.4 Metodologi Pengolahan Data...................................................................................27
4.4.1 Analisa Waveform..........................................................................................27
4.4.2 Analisa Spektral.............................................................................................28
4.4.3 Penentuan Hiposenter.....................................................................................30
BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN............................................................................31
BAB VI PENUTUP...........................................................................................................52
6.1 Kesimpulan ............................................................................................................. 52
6.2 Saran ........................................................................................................................ 53
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 54
LAMPIRAN ...................................................................................................................... 56

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3. 1. Gunungapi Papandayan, Jawa Barat........................................................9
Gambar 3. 2. Peta geologi Gunungapi Papandayan.................................. 12
Gambar 3. 3. Peta kawasan rawan bencana Gunungapi Papandayan Provinsi Jawa
Barat.............................................
14
Gambar 3. 4. Grafik kegempaan Gunungapi Papandayan bulan Januari-Agustus
2015 ......................................................................................................
16
Gambar 3. 5. Tekanan di dapur magma menyebabkan gunung api mengembang .......
17
Gambar 3. 6. Gelombang P.......................................................................................
19
Gambar 3. 7. Gelombang S.. .....................................................................................
19
Gambar 3.8. Gelombang love........................................................................................ 20
Gambar 3.9 Gelombang reylegh....21
Gambar 3.10 Pemantulan dan pembiasan gelombang...21
Gambar 3.11 Prinsip Hyugens.......22
Gambar 3.12 Gempa vulkanik tipe A23
Gambar 3.13 Gempa vulkanik tipe B23
Gambar 3.14 Gempa letusan ....24
Gambar 3.15 Rekaman seismik gempa tremor harmonik..24
Gambar 3.16 Rekaman seismik gempa tremor spasmodik25
Gambar 3.17 Klasifikasi gempa menurut Minakami.25
Gambar 4. 1. Diagram alur penelitian ........................................................................
...27
Gambar 4. 2. Analisa waveform gempa vulkanik dangkal (VB)...28
7

Gambar 4. 3. Spektrum frekuensi gempa vulkanik dangkal (VB)


.29
Gambar 4. 4. Spektogram gempa vulkanik dangkal (VB).............................................30
Gambar 5.1 Grafik perbandingan event gempa yang terjadi pada bulan Juli 2015 dan
bulan Agustus 2015..48

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1. Aktivitas vulkanik Gunungapi Papandayan......................................... 10
Tabel 5.1 Lokasi stasiun pengamatan gunungapi Papandayan...31
Tabel 5.2. Beberapa event Beismic yang teridentifikasi dari rekaman seismik dari
ketujuh stasiun Beismic Gunung Papandayan dan frekuensi dominan yang
dimilikinya..............................................................................................3
3
Tabel 5.3. Jumlah event gempa yang terjadi pada bulan Juli 2015................ 46
Tabel 5.4. Jumlah event gempa yang terjadi pada bulan Agustus 2015.47
Tabel 5.5 Perbedaan velocity pada beberapa jenis layer49
Tabel 5.6 Perbedaan persebaran episenter dan hiposenter pada bulan Juli dan Agustus
pada kondisi 6 layer50
Lampiran 1 ................................................................................................................. 56

Laporan Praktik Kerja Lapang


Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi
Bandung, Jawa Barat

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Geofisika merupakan salah satu cabang ilmu bumi (Geosains) yang
mempelajari tentang sifat-sifat fisis bumi seperti bentuk bumi, reaksi terhadap gaya,
serta medan potensial bumi (medan magnet dangravitasi). Geofisika juga
menyelidiki interior bumi seperti inti, mantel bumi, dan kulit bumi serta kandungankandungan alaminya. Dalam geofisika terdapat berbagai macam metode yang sering
digunakan diantaranya metode gravity, seismik dan lain sebagainya.
Vulkanologi termasuk dari ilmu geosains karena memepelajari tentang sifat
fisis bumi terutama dalam bidang kegunungapian. Vulkanologi juga mengamati
proses terbentuknya gunungapi hingga terjadinya erupsi dengan melakukan
monitoring. Monitoring gunungapi dapat dilakukan dengan menggunakan metodemetode yang ada dibidang geofisika. Secara geografis, Indonesia terletak pada 6
LU - 11 LS dan 95 BT - 141 BT. Dan kita ketahui pada letak tersebut Indonesia
diapit oleh tiga lempeng aktif yaitu lempeng Eurasia, lempeng Indo-Australia dan
lempeng Pasifik. Tiga lempeng aktif tersebut membentuk zona subdaksi di wilayah
Indonesia yang menyebabkan sederet pegunungan yang membentang dari Sumatera
hingga Sulawesi. Pergerakan lempeng aktif tersebut menyebabkan terjadinya
aktivitas tektonik yang membentuk gunungapi. Di Indonesia terdapat 129 gunung
api yang membentang dari Sumatera, Jawa, Bali dan Nusa Tenggara, Maluku,
Sulawesi, dan Papua.
Gunungapi Papandayan merupakan salah satu gunungapi di Indonesia yang
masih aktif dan pada saat ini sedang terjadi erupsi lava dengan kapasitas letusan
yang cukup tinggi. Gunungapi Papandayan terletak di kabupaten Garut, Jawa Barat,
dengan ketinggian puncak 2665 mdpl. Pada saat ini aktivitas Gunungapi
Papandayan sedang mengalami peningkatan yang ditandai dengan seringnya terjadi
gempa vulkanik dengan kapasitas yang cukup tinggi baik gempa vulkanik dangkal
dan vulkanik dalam.
Analisis vulkanik dapat dilakukan dengan melakukan monitoring pada
Gunungapi Papandayan dengan metode seismik. Hal ini bertujuan untuk
1

Laporan Praktik Kerja Lapang


Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi
Bandung, Jawa Barat

meminimalisir resiko bencana akibat erupsi Gunungapi Papandayan. Ada beberapa


jenis monitoring yang dapat dilakukan untuk mengamati aktivitas magma
gunungapi misalnya metode seismik, mikro gravity, geomagnetik, metode deformasi
dan lain sebagainya. Metode seismik digunakan untuk memantau aktivitas magma
di dalam gunungapi sebagai indikator akan terjadinya erupsi, karena pada dasarnya
ketika gunungapi akan meletus gempa vulkanik sering dirasakan yang menunjukkan
aktivitas magma meningkat. Data yang didapatkan dari monitoring ini dapat
dikumpulkan dan dilakukan analisis pada tiap datanya untuk mengetahui aktivitas
gunugapi dan mengurangi risiko bencana.
Pada proposal ini, penulis memilih untuk menganalisis seismik Gunungapi
Papandayan sebagai bahan penelitian dengan melakukan analisa spektral yang
merupakan metode sederhana yang berguna dalam mengetahui pola aktivitas
vulkanik gunungapi berdasarkan spektrum frekuensi sinyal seismik. Spektrum
frekuensi dapat diketahui dengan menerapkan FFT (Fast Fourier Transform) pada
data seismik gunungapi. Dari analisa spektral dapat dilanjutkan untuk menentukan
hiposenter berdasarkan tipe gempa yang tercatat.

Selain itu, ilmu vulkanologi

sendiri sejatinya belum banyak terjadi peningkatan peminatan, sehingga hal ini
dapat menjadi kesempatan bagi mahasiswa Geofisika Universitas Brawijaya untuk
dapat melaksanakan kuliah kerja lapang tentang kegunungapian serta menambah
pengetahuan tentang perkembangan gunungapi di Indonesia, dan persiapan menuju
dunia kerja di gunungapi.
1.2 Rumusan Masalah
Rumusan masalah yang diambil dalam Praktik Kerja Lapang ini adalah:

Bagaimana cara membaca data rekaman seismogram?

Bagaimana aktivitas dan gempa vulkanik yang ditimbulkan oleh


gunungapi?

1.3 Tujuan
Tujuan dari Praktik Kerja Lapang ini di antaranya adalah:

Mengetahui, memahami, dan melakukan pembacaan data seismogram hasil

rekaman aktivitas vulkanik gunungapi.


Mengetahui dan memahami aktivitas letusan serta gempa letusan gunungapi.

Laporan Praktik Kerja Lapang


Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi
Bandung, Jawa Barat

Memberi pengalaman kerja yang sesungguhnya kepada mahasiswa sebagai

bekal untuk terjun ke dunia kerja dalam lingkup kegunungapian.


Memenuhi salah satu mata kuliah wajib Program Studi Geofisika Jurusan
Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas
Brawijaya.

1.4 Manfaat
Manfaat yang didapat dari kegiatan Praktik Kerja Lapang ini antara lain:

Dapat menambah wawasan serta ilmu pengetahuan tentang gunungapi serta

karakteritik gempa letusan gunungapi.


Dapat melakukan interpretasi data seismik dari seismogram untuk dilakukan

identifikasi gempa letusan gunungapi.


Dapat melatih kemampuan mahasiswa untuk mengembangkan diri dengan ilmu

vulkano yang didapat dan dapat diterapkan di lingkungan akademik.


Dapat menambah wawasan mahasiswa tentang dunia kerja di bidang
gunungapi.

BAB II
PROFIL PUSAT VULKANOLOGI DAN MITIGASI BENCANA
GEOLOGI (PVMBG)
2.1

Sejarah Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi


Lembaga

ini

dibentuk

setelah

meletusnya Gunung

Kelud di Jawa

Timur tahun 1919. Pada tanggal 16 September 1920 dibentuk Vulkaan Bewakings
Dients (Dinas Penjagaan Gunungapi) di bawahDients Van Het Mijnwezen. Pada
tahun 1922 diresmikan menjadi Volcanologische Onderzoek (VO), yang kemudian
pada tahun 1939 dikenal sebagai Volcanological Survey (VSI, 2013).
Dalam

kurun

waktu

tahun 1920-1941, Volcanologische

Onderzoek membangun sejumlah pos penjagaan gunung api, yaitu Pos Gunung
Krakatau di Pulau

Panjang,

Pos Gunung

Tangkuban

Perahu,

Pos Gunung

Papandayan, Pos Kawah Kamojang, Pos Gunung Merapi (Babadan, Krinjing,


Plawangan, Ngepos), Pos Gunung Kelud, Pos Gunung Semeru, serta Pos Kawah
Ijen. Selama pendudukan Jepang, kegiatan penjagaan gunungapi ditangani
oleh Kazan Chosabu (VSI, 2013).
Setelah Indonesia merdeka, dibentuk Dinas Gunung Berapi (DGB) di
bawah Jawatan Pertambangan. Tahun 1966 diubah menjadi Urusan Vulkanologi di
bawah Direktorat Geologi. Pada tahun 1976 berubah lagi menjadi Sub Direktorat
Vulkanologi di bawah Direktorat Geologi, Departemen Pertambangan.
Pada tahun 1978 dibentuk Direktorat Vulkanologi di bawah Direktorat
Jenderal Pertambangan Umum, Departemen Pertambangan dan Energi. Tahun 1992
dibentuk Direktorat Vulkanologi di bawah Direktorat Jenderal Geologi dan
Sumberdaya Mineral (VSI, 2013).
Pada tahun 2001, urusan gunungapi, gerakan tanah, gempabumi, tsunami,
erosi dan sedimentasi ditangani oleh Direktorat Vulkanologi dan Mitigasi
Bencana Geologi. Setelah bergabung dengan Badan Geologi, Direktorat
Vulkanologi

dan

Mitigasi

Bencana

Geologi

berubah

nama

institusinya

menjadi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Centre of

Volcanology and Geological Hazard Mitigation. Di dunia internasional, PVMBG


dikenal dengan sebutan Volcanology Survey Indonesia (VSI), dan berkantor pusat
di Bandung, Jawa Barat (VSI, 2013).
2.2

Visi dan Misi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi


Adapun visi dan misi dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi
(PVMBG) adalah sebagai berikut (VSI, 2013):
Visi
Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi memiliki visi menjadi
instansi yang utama dan terpercaya di bidang mitigasi bencana letusan
gunungapi, gerakan tanah, gempabumi, dan tsunami untuk menyelamatan jiwa
dan harta benda serta memberikan rasa aman kepada masyarakat.
Misi
Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi memiliki misi yakni dalam
melakukan mitigasi bencana letusan gunungapi, gerakan tanah, gempabumi
dan tsunami ditempuh upaya :
a. melakukan pengamatan gunungapi yang berkesinambungan, mitigasi
bencana gempabumi, tsunami, dan gerakan tanah;
b. melakukan inventarisasi, penelitian, penyelidikan, dan pemetaan tematik
gunungapi, gerakan tanah, gempabumi, dan tsunami;
c. melakukan

mitigasi

yang

cepat/peringatan

dini

dalam

upaya

meminimalkan korban jiwa dan harta benda;


d. membantu pemerintah daerah dan masyarakat luas dalam memperoleh
informasi dan pengetahuan kegunungapian, gerakan tanah, gempabumi,
dan tsunami;
e. memberikan

rekomendasi

teknis

hasil

inventarisasi,

penelitian,

penyelidikan kegunungapian, gerakan tanah, gempabumi dan tsunami


kepada pemerintah daerah;
f. melakukan pengembangan teknologi pemantauan gunungapi;
g.

meningkatkan kualitas sumberdaya manusia, sarana dan prasarana untuk


menunjang pelaksanaan tugas dan fungsi organisasi.

2.3

Bidang Kerja Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi


Unit kerja PVMBG terbagi atas beberapa bidang kerja, sebagai berikut (VSI,
2013).

a. Bidang Tata Usaha.


Bagian

Tata

Usaha

mempunyai

tugas

melaksanakan

urusan

kepegawaian,keuangan, rumah tangga, ketatausahaan, penyiapan rencana kerja,


kerja sama,dan laporan. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi,
diantaranya: a) pelaksanaan urusan ketatausahaan, kearsipan, perlengkapan,
rumahtangga, rencana kerja dan anggaran, kerja sama, dan kepegawaian,
sertakeprotokolan; dan b) pelaksanaan urusan keuangan, administrasi barang
milik negara, dan laporan.
b. Bidang Pengamatan dan Penyelidikan Gunungapi
Bidang Pengamatan dan Penyelidikan Gunungapi mempunyai tugas
penyiapan bahan penyusunan kebijakan teknis, norma, standar, prosedur,
kriteria,rencana, pelaporan, penetapan status, peringatan dini, rekomendasi
teknismitigasi

bencana

gunungapi

dan

pelaksanaan

penelitian,

penyelidikan,perekayasaan, pemetaan tematik, serta pengamatan gunungapi.


c. Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Gerakan Tanah
Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Gerakan Tanah mempunyai tugas
penyiapan penyusunan kebijakan teknis, norma, standar, prosedur, kriteria,
rencana, pelaporan, peringatan dini potensi gerakan tanah, rekomendasi teknis
mitigasigempa bumi, tsunami, gerakan tanah dan pelaksanaan pemantauan
gerakantanah, penelitian, penyelidikan, perekayasaan mitigasi gempa bumi,
tsunami dan gerakan tanah.
d. Bidang Evaluasi Potensi Bencana
Bidang Evaluasi Potensi Bencana mempunyai tugas penyiapan penyusunan
kebijakan teknis, norma, standar, prosedur, kriteria, rencana, pelaporan,
danpelaksanaan analisis risiko bencana geologi, kontijensi gunungapi, gempa
bumi,tsunami, dan gerakan tanah, serta pengelolaan sistem dan pelayanan
informasi.
e. BPPTK (Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian)
Bidang ini memiliki tugas melaksanakan penyelidikan Gunungapi Merapi,
pengembangan metode, analisis, teknologi dan instrumentasi serta pengelolaan
sarana dan prasarana laboratorium kegunungapian dan mitigasi bencana geologi.
f. Kelompok Jabatan Fungsional

Bidang ini memiliki tugas melaksanakan dan memberikan jasa penelitian


dan pelayanan di bidang geologi, serta melaksanakan tugas lainnya yang
didasarkan pada keahlian dan atau keterampilan tertentu sesuai peraturan
perundang-undangan.
2.4

Tugas dan Fungsi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi


a. Tugas

Pusat Vulkanologi

dan

Mitigasi

Bencana

Geologi

mempunyai

tugasmelaksanakan penelitian, penyelidikan, perekayasaan dan pelayanan


dibidang vulkanologi dan mitigasi bencana geologi (VSI, 2013).
b. Fungsi
Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi menyelenggarakan
fungsi, antara lain (VSI, 2013):
penyiapan penyusunan kebijakan teknis, norma, standar, prosedur, dan
kriteria, serta rencana dan program di bidang vulkanologi dan mitigasi
bencana geologi;
pelaksanaan penelitian, penyelidikan, perekayasaan, pemetaan tematik dan
analisis risiko bencana geologi, serta peringatan dini aktivitas gunungapi
dan potensi gerakan tanah dan pemberian rekomendasi teknis mitigasi
bencana geologi;

pembinaan jabatan fungsional pengamat gunungapi;

pemantauan, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan penelitian, penyelidikan,


perekayasaan, pemetaan tematik dan analisis risiko bencana geologi, serta
peringatan dini aktivitas gunungapi dan potensi gerakan tanah dan
pemberian rekomendasi teknis mitigasi bencana geologi; dan

pelaksanaan administrasi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi.

BAB III TINJAUAN


PUSTAKA
3.1 Gunungapi Papandayan
Gunung berapi atau gunungapi secara umum dapat didefinisikan sebagai suatu
sistem saluran fluida panas (batuan dalam wujud cair atau lava) yang memanjang dari
kedalaman sekitar 10 km di bawah permukaan bumi sampai ke permukaan bumi, termasuk
endapan hasil akumulasi material yang dikeluarkan pada saat meletus. Gunungapi juga
dapat diartikan sebagai lubang atau sekumpulan lubang yang berasal dari lelehan atau
runtuhan zat padat akibat dari erupsi. Sebagian besar gunungapi membentuk seperti
banguan yang besar dari erupsi lava dan runtuhan fragmen; beberapa erupsi gunungapi
memiliki erupsi dengan volume magma yang besar yang meluap ke permukaan melalui
lubang yang dapat menyebabkan terbentuknya kaldera (Christ, 2007).
Gunungapi terbentuk akibat dari adanya pergerakan tektonik, baik pemekaran
kerak, tumbukan antar kerak, kerak yang saling menjauh secara horizontal maupun
penipisan kerak yang menyebabkan magma keluar ke permukaan. Definisi secara klasik
gunungapi terbentuk di muka bumi dari magma yang muncul. Magma adalah lelehan yang
berisi gas dan kristal yang terbentuk di bawah permukaan bumi yang sangat dalam. Ketika
gunungapi erupsi, magma berupa aliran lava dan fragmen lava membentuk lelehan yang
keluar ke permukaan. Struktur seperti ini dinamakan bukit atau gunung, dapat juga
dinamakan sebagai gunungapi (Lopes, 2005). Gunungapi yang sedang aktif dapat dengan
mudah mengalami erupsi. Erupsi merupakan proses yang terjadi terakhir kali dari beberapa
jam hingga beberapa dekade. Kehebatan erupsi bergantung pada dinamika antara magma,
gas dan batuan di dalam gunungapi. Letusan lebih kuat seringkali berasal dari ribuan tahun
dalam akumulasi magma dan gas, tekanan yang terbentuk dalam kantung magma akan
semakin besar (Britannica Illustrated Science Library, 2005).

Gambar 3.1 Gunungapi Papandayan, Jawa Barat (VSI, 2013)

Dalam penelitian ini penulis menggunakan Gunungapi Papandayan sebagai objek


penelitian. Visual Gunungapi Papandayan ditunjukkan oleh gambar 3.1. Gunungapi
Papandayan secara administratif masuk ke dalam wilayah kabupaten Garut, Jawa Barat.
Gunungapi Papadndayan terletak pada posisi 7o 1900 Lintang Selatan dan 107o 4400
Bujur Timur. Gunungapi Papandayan merupakan gunungapi strato tipe A dengan letusan
eksplosif (pada awal pembentukkan, dimanifestasikan dengan sejumlah endapan aliran dan
jatuhan piroklastik) dan letusan epusif (dimanifestasikan dengan sejumlah leleran lava
berkomposisi andesit dan andesit basaltik). Memiliki tinggi puncak 2665 mdpl dan
memiliki 3 kawah yaitu kawah Mas, kawah Nangklak dan kawah Manuk (VSI, 2013).
Gunungapi Papandayan pertama kali meletus dan tercatat oleh Pusat Vulkanologi
dan Mitigasi Bencana Geologi pada tahun 1772. Aktivitas Gunungapi Papandayan yang
pernah tercatat dapat dilihat pada tabel 3.1 (VSI, 2013).

Tabel 3.1 Aktivitas vulkanik Gunungapi Papandayan (VSI, 2013)

Tahun
1772

Keterangan
Pada malam hari tanggal 11 12 Agustus terjadi erupsi besar dari
kawah sentral dan awan panas yang dilontarkan telah membunuh

1882

sekitar 2951 orang dan menghancurkan sekitar 40 perkampungan.


Pada tanggal 28 Mei sore pada waktu hari cerah dan langit terang di
Campaka Warna terdengar suara gemuruh di dalam tanah yang diduga

1923

berasal dari gunung Papandayan.


Pada tanggal 11 Maret terjadi erupsi yang mengeluarkan lumpur
beserta batu batu yang dilontarkan hingga jarak 150 meter. Terdapat
7 buah erupsidalam kawah Baru dan letusa ini didahului oleh gempa

1924

yang terasa di Cisurupan.


Pada tanggal 25 Januari kawah Mas suhunya naik dari 364

menjadi 5000 C kemudian terjadi erupsi lumpur di kawah Mas dan


kawah Baru. Pada tanggal 16 desember terdengar suara guntur dan
ledakan dari kawah Baru, hutan sekitar menjadi gundul karena
kejatuhan batu dan lumpur, bahan erupsi terlontar ke arah timur
1925

hampir mencapai Cisurupan.


Pada tanggal 21 Februari terjadi erupsi lumpur pada kawah Nangklak

1926

yang disusul semburan gas kuat dengan hujan lumpur.


Di kawah Mas terjadi erupsi lumpur kecil bercampur belerang. Di
kawah Baru terjadi tiupan kuat yang melontarkan tepung belerang
hingga mencapai jarak 300 meter ke arah timur laut danke jurusan
barat daya mencapai 100 meter dan diakhiri dengan erupsi lumpur

1927

belerang.
Pada tanggal 16 18 Februari terjadi kenaikan kegiatan di kawah Mas
dan sampai sekarang masih terjadi kepulan asap fumarola dan solfatar

1942
1993
1998

serta bualan lumpur air panas.


Pada tanggal 15 16 Agustus lahir lubang erupsi baru.
Pada tanggal 17 Juli terjadi ledakan lumpur di kawah Baru.
Bulan Juni terjadi aktifitas vulkanik yang cukup berarti, dengan
terjadinya peningkatan jumlah gempa menurut catatan seismik, juga
terjadinya semburan lumpur dan gas pada lubang fumarol kawah,
yaitu pada kawah Mas, yang mencapai ketinggian kira-kira lima

2001

meter.
Dimulai pada tanggal 11 November terjadi peningkatan aktifitas
vulkanis di gunungapi Papandayan, erupsi yang besar terjadi di
gunungapi Papandayan mulai 13 20 November, aktifitas menurun
hingga tanggal 21 Desember, akibat dari erupsi ini terjadi longsoran
pada dinding kawah Nangklak dan banjir disepanjang aliran sungai
Cibeureum gede hingga ke sungai Cimanuk sejauh 7 km, merendam
beberapa unit rumah dan menyebabkan erosi besar sepanjang
alirannya.

Gunungapi Papandayan memiliki stratigrafi dan geologi yang khas. Gambaran


geologi Gunungapi Papandayan dapat dilihat pada gambar 3.2. Struktur geologinya
dipisahkan menjadi struktur sesar dan struktur kawah. Stratigrafi Gunungapi Papandayan
dipisahkan menjadi beberapa produk yaitu (VSI, 2013):

Produk Primer, terdiri dari batuan tersier yang berupa andesit, ditemukan disebelah
selatan Gunungapi Papandayan.

Produk Gunungapi di sekitar Gunungapi Papandayan, terdiri dari endapan jatuhan


piroklastik G. Geulis, intrusi G. Kembar, endapan jatuhan piroklastik dan aliran
lava G. Cikuray, endapan jatuhan piroklastik G. Jaya dan aliran piroklastik G.
Puntang.

Produk Gunungapi Papandayan, terdiri dari aliran lava, endapan jatuhan dan aliran
piroklastik.

Produk Kawah Tegal Alun-alun, terdiri aliran lava dan endapan aliran piroklastik.

Produk G. Nangklak, terdiri dari endapan jatuhan piroklastik.

Produk Kawah Manuk, terdiri dari endapan jatuhan piroklastik.

Produk Kawah Mas, terdiri dari endapan jatuhan piroklastik.

Produk Sekunder, terdiri dari endapan guguran puing Kawah Manuk, endapan
guguran puing Kawah Mas, dan lahar.

Gambar 3.2 Peta geologi Gunungapi Papandayan (VSI, 2013)

Morfologi Gunungapi Papandayan dibagi berdasarkan atas perbedaan bentuk,


kemiringan lereng, bentuk dan struktur lembah sehingga dapat dipisahkan menjadi
beberapa klasifikasi (VSI, 2013):

Morfologi Puncak, dicirikan dengan dinding tajam dan lembah sempit, erosi kuat,
vegetasi lebat.

Morfologi Tubuh, termasuk di dalamnya adalah kawah Brungbrung, Kawah


Manuk, Kawah Nangklah, Kawah Baru dan Lembah Ruslan, dibentuk oleh aliran
lava dan endapan aliran piroklastik, berpola aliran radier.

Morfologi Kaki, dicirikan oleh morfologi berelief halus di sektor timurlaut dan
selatan, dan berelief sedang di sektor selatan, dibentuk oleh aliran lava dan endapan
aliran piroklastik, berpola aliran dendrtitik.

Morfologi Tapalkuda, merupakan depresi berarah timurlaut mulai dari Kawah Mas
hingga Kampung Cibalong dan Cibodas sebagai hasil dari peristiwa pembentukkan
endapan guguran puing (debris avalanche deposit).
Aktivitas Gunungapi Papandayan yang meningkat akan mengancam kehidupan

makhluk hidup disekitarnya. Ancaman erupsi terutama erupsi eksplosif magmatik atau
preatomagmatik yang dikarenakan Gunungapi Papandayan mempunyai kawah aktif yang
terbuka ke arah Timur Laut (VSI, 2013). Zona rawan bencana Gunungapi Papandayan
dapat dilihat pada gambar 3.3. Berdasarkan Direktorat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana
Geologi peta Kawasan Rawa Bencana Gunung Papandayan terbagi menjadi 3 zona yakni:
a. Kawasan Rawan Bencana-III (KRB-III), merupakan daerah yang terancam oleh awan
panas dan aliran lava serta eflata dan lahar. Daerah ini meliputi daerah timur laut
(daerah bukaan kawah aktif). Pada erupsi 1772, daerah ini terlanda awan panas dengan
korban jiwa dan kerugian harta benda yang besar.
b. Kawasan Rawan Bencana-II (KRB-II), merupakan daerah yang terancam jatuhan bom
gunungapi dan eflata lainnya (jatuhan piroklastik). Tanpa memperhitungkan arah
tiupan angin, meliputi daerah hampir berbentuk lingkaran di luar daerah bahaya
dengan jari-jari 5 sampai 8 km, berpusat di kawah aktif (Kawah Mas).
c. Kawasan Rawan Bencana-I (KRB-I), merupakan daerah yang terancam bahaya lahar
pada musim penghujan (bahaya sekunder), meliputi daerah yang letaknya berdekatan
dengan sungai yang berhulu dari tepi kawah (daerah puncak) dan secara toopografi,
letaknya relatif lebih rendah.

Gambar 3.3 Peta kawasan rawan bencana Gunungapi Papandayan Propinsi Jawa Barat
(Mulyana et al, 2004)

3.2 Seismisitas Gunungapi Papandayan


Sejarah letusan Gunungapi Papandayan pertama kali diketahui pada tahun 1772
yang merupakan letusan dahsyat dari kawah sentral dan awan panas dilontarkan yang

melanda beberapa daerah dan menyebabkan korban jiwa. Dalam selisih waktu letusan yang
tidak terlalu lama Gunungapi Papandayan selalu mengalami peningkatan aktivitas yang
berujung erupsi. Pada tahun 2001, Gunungapi Papandayan mengalami erupsi yang
menyebabkan longsoran pada dinding kawah Nangklak. Hingga saat ini Gunungapi
Papandayan masih aktif dan terus mengalami kegiatan vulkaniknya (VSI, 2013).
Berdasarkan catatan PVMBG (2013), selama tahun 2013 tingkat aktivitas
Gunungapi Papandayan sempat diturunkan dari level III (Siaga) ke level II (Waspada) pada
awal bulan Januari 2013 dan pada 17 Juni 2014 status aktivitas diturunkan kembali ke level
I (Normal). Namun pada tanggal 05 Mei 2013 aktivitas Gunungapi Papandayan meningkat
dan level dinaikan kembali menjadi level III (Siaga). Pada 6 Juni 2013, kembali terjadi
penurunan aktivitas sehingga status keaktifan Gunungapi Papandayan diturunkan menjadi
level II (Waspada).
Aktivitas kegempaan selama tanggal 1 Januari 2015 hingga 11 Agustus 2015 terus
dipantau oleh Pusat Vulkanologi dan Becana Geologi. Dari hasil pemantauan tersebut
diperoleh grafik harian kegempaan seperti pada gambar 3.4. Dari grafik tersebut terlihat
bahwa aktivitas kegempaan Gunungapi Papandayan meningkat dengan ditandainya gempa
vulkanik dalam (VA) dan gempa vulkanik dangkal (VB) yang semakin sering terjadi (VSI,
2015).

Gambar 3.4 Grafik Kegempaan Gunungapi Papandayan bulan Januari-Agustus 2015 (VSI, 2015)

3.3 Metode Seismik


Metode seismik ialah metode yang menggunakan sensor seismometer yang berguna
untuk evaluasi aktivitas yang terjadi di dalam gunungapi. Pengamatan seismisitas
gunungapi pertama dikenalkan pada akhir tahun 1970-an melalui publikasi Aki dkk pada
tahun 1977. Ketika sebuah gunungapi akan meletus maka akan timbul aktifitas seismisitas
berupa tremor atau getaran-getaran kecil atau gempa vulkanik yang biasanya dirasakan
oleh masyarakat sekitar gunungapi. Aktifitas seismisitas meningkat karena peningkatan
aktifitas dan tekanan di dapur magma. Peningkatan ini menyebabkan terjadinya rekahanrekahan yang menjadi sumber gempa vulkanik. Visualisasi peningkatan tekanan magma
dapat dilihat pada gambar 3.5.

Gambar 3.5 Tekanan di dapur magma menyebabkan gunung api mengembang (Sumber: USGSVolcano)

Metode seismik adalah salah satu metode yang didasarkan pada pengukuran respon
gelombang seismik (suara) yang dimasukkan ke dalam tanah dan kemudian direleksikan
atau direfraksikan sepanjang perbedaan lapisan tanah atau batas-batas batuan. Menurut
Tellford, dkk (1990) metode seismik terbagi menjadi dua jenis yaitu metode seismik
refraksi dan metode seismik refraksi.
Gelombang seismik adalah gelombang yang menjalar di dalam bumi. Gelombang
seismic sering timbul akibat adanya gempa bumi atau ledakan. Gelombang seismik diukur
dengan menggunakan seismometer. Penjalaran gelombang seismik dapat dinyatakan dalam
bentuk umum persamaan gelombang, misalkan persamaan dalam kasus perjalaran
gelombang 1-D dapat dinyatakan dalam persamaan diferensial parsial orde 2 bersama
kondisi syarat batas dan awal berikut (Powers, 1999):
2 u 2 u
=
F ( t ) , 0< x <1,0 <t
x 2 t2

(1)

u ( 0,t )=sin ( t ) , u ( 1,t )=0<t

(2)

u ( x , 0 )=0,

u
( x , 0 )=0, 0< x <1
t

(3)

Solusi persamaan elastodinamik di atas dapat dinyatakan dalam persamaan potensial


displacement (dapat juga dinyatakan dalam vektor potensial displacement) secara berturutturut untuk gelombang P dan S (Lay dan Wallace, 1995):
2

Ap=

F (t)
1 2 Ap
+ 2 2
4 ( +2 ) r
t

(4)
2

F(t ) 1 A p
Ap=
+
4 r 2 t 2
2

(5)

Dimana F(t) adalah gaya sumber, = kecepatan gelombang P =


kecepatan gelombang S =

+2 / dan =

/ , = modulus rigiditas, = konstanta Lame, =

densitas medium perambatan gelombang, misal potensial displacement kompresi Ap = Ap


k (untuk kasus gaya sumber gempa berarah sumbu z), As = As k dimana hubungan antara
potensial displacement dengan displacement itu sendiri adalah sebagai berikut :
u=( Ap) As

(6)

Persamaan diferensial orde 2 potensial displacement di atas mempunyai solusi dalam


bentuk integral konvolusi berikut (Lay dan Wallace, 1995):

A p ( x , y , z , t)=

( () )
( () )

1
r
F t
d F (t) d

4 0

(7)

1
r
A s ( x , y , z , t )=
F t
d F(t ) d

4 0

(8)

Energi seismik merupakan fenomena gelombang, sama seperti batu yang


dilemparkan ke dalam kolam air. Gelombang seismik memancar keluar dari hiposenter
atau pusat gempa. Gelombang berjalan lebih cepat ketika melewati batuan keras dan akan
lebih lambat ketika melewati sedimen ataupun fluida (Britannica Illustrated Science
Library, 2005). Ada dua macam gelombang seismik, yaitu body wave dan suface wave.
Body wave merupakan gelombang yang merambat di dalam bumi dari pusat gempa yang
arahnya ke segala arah. Body wave merambat di dalam interior bumi. Menurut Macelwane
dan Schon (1932) dalam Seismogram Analysis (1960) Body wave terdapat dua jenis, yaitu:
a. Gelombang primer (P-wave)
Merupakan gelombang badan yang timbul akibat gaya kompresi yang tegak
lurus bidang dan dapat merambat melalui medium padat maupun cair. Merupakan
gelombang seismik yang tercepat. Partikel bergerak secara parallel tegak lurus.
Gelombang P disebut juga sebagai gelombang longitudinal atau compressional wave
atau push-pull wave (lihat gambar 3.6). Periode gelombang P dapat berubah-ubah

mulai 0.1-2 detik dengan kecepatan 6-25,7 km/s. Gelombang P digunakan sebagai
sumber utama dalam metode seismik.

Gambar 3.6 Gelombang P (Bolt 1978)

b. Gelombang sekunder (S-wave)


Gelombang ini hanya dapat menjalar dalam medium padat (menjalar melalui
kerak dan mantel bumi yang padat). Gelombang S biasanya terpolarisasi pada arah
tertentu (mempunyai komponen vertikal dan horizontal). Visualisasi gelombang S
dapat ditunjukkan pada gambar 3.7. Gelombang S atau dapat disebut sebagai Shear
wave ini merupakan gelombang tercepat kedua setelah gelombang P. Partikelnya
bergerak secara normal ke arah tegak lurus. Periode gelombang S mulai dari 0,1-5
detik. Kecepatan gelombang S hampir sama seperti gelombang P.

Gambar 3.7 Gelombang S (Bolt 1978)

Surface wave merupakan gelombang yang merambat ke segala arah, jalan yang
ditempuh lebih panjang sehingga paling belakang sampai ke alat pencatat gempa. Surface
wave merupakan salah satu gelombang seismik selain gelombang badan. Gelombang ini
ada pada batas permukaan medium. Berdasarkan pada sifat gerakan partikel media elastik,
gelombang permukaan merupakan gelombang yang kompleks dengan frekuensi yang
rendah dan amplitudo yang besar, yang menjalar akibat adanya efek free survace dimana
terdapat perbedaan sifat elastik (Susilawati, 2008). Surface wave menjalar disepanjang
permukaan bumi. Amplitude di permukaan besar, jika semakin kedalam maka nilai
amplitude akan berkurang. Pada metode seismic surface wave merupakan gelombang noise
yang harus dihilangkan. Menurut Macelwane dan Schon (1932) dalam Seismogram
Analysis (1960) Surface wave terdapat dua jenis, yaitu:
a. Gelombang Love (Love wave)

Gelombang cinta atau love wave merupakan gelombang yang menjalar di


permukaan bumi yang karakteristiknya memiliki pergerakan yang mirip dengan
gelombang S, yaitu arah partikel medan yang dilewati arahnya tegak lurus terhadap
arah perambatan gelombang, yang membedakan adalah lokasi perambatan love wave
terdapat di permukaan bumi dan getarannya secara lateral (mendatar) (lihat gambar
3.8). Gelombang Love merupakan gelombang permukaan yang menjalar dalam bentuk
gelombang transversal yang merupakan gelombang S horizontal yang penjalarannya
paralel dengan permukaannya (Gadallah and Fisher, 2009). Love wave juga biasa
disebut dengan gelombang G atau L. Kecepatan love wave antara 2,5-4,4 km/s, ini
bergantung pada struktur yang dilewati dan periode gelombang. Periode gelombang
antara 2-500 detik.

Gambar 3.8 Gelombang love (Bolt 1978)

b. Gelombang Reylegh (Reylegh wave)


Gelombang Reyleigh merupakan gelombang permukaan yang orbit gerakannya
elips tegak lurus dengan permukaan dan arah penjalarannya (lihat gambar 3.9).
Gelombang jenis ini adalah gelombang permukaan yang terjadi akibat adanya
interferensi antara gelombang tekan dengan gelombang geser secara konstruktif.
Terjadi akibat perubahan timbal balik dari gelombang P dan S yang bertemu pada
permukaan bebas (free surface), Gerakan partikelnya terpolarisasi ellips dengan faktor
amplitudonya

mempunyai

tanda

berkebalikan

sehingga

gerakan

partikelnya

retrograde. Periode gelombang Reylegh berkisar antara 2-500 detik. Kecepatannya


1,0-4,3 Km/s, tergantung dari periode gelombang dan struktur lapisan bumi yang
dilewati.

Gambar 3.9 Gelombang reylegh (Bolt 1978 dalam Tse, et.al 1993)

Mekanisme penjalaran gelombang seismik didasarkan pada hukum Snellius,


Prinsip Huygens dan Prinsip Fermat. Penjelasan dari hukum Snellius, Prinsip Huygens dan
Prinsip Fermat dijelaskan sebagai berikut :
a. Hukum Snellius
Seperti pada gambar 3.10, ketika gelombang seismik melalui lapisan batuan
dengan impedansi akustik yang berbeda dari lapisan batuan yang dilalui sebelumnya,
maka gelombang akan terbagi. Gelombang tersebut sebagian terefleksikan kembali ke
permukaan dan sebagian diteruskan merambat dibawah permukaan. Penjalaran
gelombang seismik mengikuti Hukum Snellius yang dikembangkan dari Prinsip
Huygens, menyatakan bahwa sudut pantul dan sudut bias merupakan fungsi dari sudut
datang dan kecepatan gelombang. Gelombang P yang datang akan mengenai
permukaan bidang batas antara dua medium berbeda akan menimbulkan gelombang
refraksi dan refleksi (Hutabarat, 2009).

Gambar 3.10 Pemantulan dan pembiasan gelombang (Richter, 1958)

Sebagian energi gelombang akan dipantulkan sebagai gelombang P dan gelombang S,


dan sebagian lagi akan diteruskan sebagai gelombang P dan gelombang S (Hutabarat,
2009). Hukum Snellius dapat dinyatakan dalam persamaan sebagai berikut :

(10)
b. Prinsip Hyugens
Prinsip Huygens menyatakan bahwa setiap titik pada muka gelombang
merupakan sumber bagi gelombang baru. Visualisasi penjalaran gelombang seismik
menurut prinsip Hyugens diperlihatkan pada gambar 3.11. Posisi dari muka
gelombang dalam dapat seketika ditemukan dengan membentuk garis singgung
permukaan untuk semua wavelet sekunder. Prinsip Huygens mengungkapkan sebuah
mekanisme dimana sebuah pulsa seismik akan kehilangan energi seiring dengan
bertambahnya kedalaman (Asparini, 2011).

Gambar 3.11 Prinsip Hyugens (Asparini, 2011)

c. Prinsip Fermat
Gelombang menjalar dari satu titik ke titik lain melalui jalan tersingkat waktu
penjalarannya. Dengan demikian jika gelombang melewati sebuah medium yang
memiliki variasi kecepatan gelombang seismik, maka gelombang tersebut akan
cenderung melalui zona-zona kecepatan tinggi dan menghindari zona-zona kecepatan
rendah (Jamady, 2011).

3.4 Klasifikasi Gempa


Setiap peningkatan aktivitas gunungapi selalu terjadi gempa vulkanik. Gempa
vulkanik dapat didefinisikan sebagai gempa bumi yang dapat terjadi karena adanya
aktivitas vulkanisme. Gempa ini dapat terjadi pada waktu sebelum letusan, selama,
ataupun sesudah letusan. Menurut Munir (2003) dalam tugas akhir Budiarti (2010)
menyatakan bahwa, pada waktu akan terjadi letusan gunungapi terkadang terasa adanya
gempa bumi terlebih dahulu, hal ini disebabkan karena adanya pergeseran antara batuan
penyusun yang terdapat di tubuh gunungapi.
Menurut Minakami (1974) dalam Jurnal Analisis Spektral Gunung Slamet, Minarto
(1996) pengelompokkan gempa gunungapi berdasarkan kedalaman sumber gempa dan
kenampakan bentuk sinyal gempa terdiri atas:
1. Gempa gunungapi Tipe A: sumber gempa terletak dibawah gunungapi pada kedalaman
1-20 km. Tipe gemnpa ini biasanya terdapat pada gunungapi yang berada dalam
keadaan aktif. Penyebab dari gempa gunungapi tipe ini adalah naiknya magma ke
permukaan dengan disertai oleh rekahan-rekahan dengan cirriciri waktu tiba
gelombang P dan S terlihat jelas (lihat pada gambar 3.12).

Gambar 3.12 Gempa vulkanik tipe A

2. Gempa gunungapi Tipe B: sumber gempa gunungapi tipe ini terdapat pada kedalaman
kurang dari 1 km dari kawah yang sedang aktif. Oleh karena itu gempa yang
tercatatmempunyai gerakan awal yang cukup jelas, tapi waktu tiba gelombang S tidak
dapat dilihat secara jelas, seperti yang telihat pada gambar 3.13.

Gambar 3.13 Gempa vulkanik tipe B

3. Gempa letusan: merupakan gempa yang disebabkan oleh terjadinya letusan yang
bersifateksplosif. Berdasarkan hasil pengamatan seismik sampai saat ini dapat
dikatakan bahwa gerakan pertama dari gempa letusan adalah push up atau gerakan ke
atas. Dengan kata lain, gempa letusan ditimbulkan oleh mekanisme sebuah sumber
tunggal yang positif. Bentuk seismogram untuk gempa letusan dapat dilihat pada
gambar 3.14.

Gambar 3.14 Gempa letusan

4. Tremor gunungapi: merupakan getaran yang menerus disekitar gunungapi. Gempa yang
ditimbulkan oleh letusan-letusan tersebut selalu berulang-ulang dan dalam rekaman
seismogram terlihat seperti getaran yang menerus karena saling bertumpukkan. Menurut
Julian (1994) tremor vulkanik merupakan gelombang seismik yang biasa teramati
didekat gunungapi aktif. Tremor vulkanik merupakan sinyal yang kuat, kekal dari
beberapa jam hingga beberapa tahun, dan bercirikan memiliki bebrapa puncak spectral.
Model tremor vulkanik diusulkan beberapa tahun terakhir yang berhubungan dengan
tremor terhadap fluktuasi tekanan magma di dalam pipa magma (Urquiz dan Correig,
1998). Berdasarkan kenampakan bentuk gelombangnya tremor vulkanik dibagi menjadi

dua yaitu tremor harmonik dengan kenampakan yang teratur dan tremor spasmodik
dengan kenampakan yang tidak teratur (Minakami, 1974). Jenis tremor vulkanik yaitu:
a) Tremor harmonik: berdomain frekuensi per waktu, merupakan tremor yang
memiliki puncak yang berlipat pada spektrum dengan dasar frekuensi yang
harmonik (Konstantinou & Schlindwein, 2003). Getaran yang menerus secara
sinusoidal, kedalaman gempa diperkirakan 5-15 Km (Hidayati, dkk, 2008).
Bentuk seismogramnya seperti gambar 3.15.

Gambar 3.15 Rekaman seismik gempa tremor harmonik (Hidayati, dkk, 2008)

b) Tremor spasmodik: berdomain waktu saja, tremor yang berkelanjutan dengan


besar amplitude yang bervariasi, hal tersebut mungkin bergantung pada aliran
magma atau semburan lava (Konstantinou & Schlindwein, 2003). Sumber
kedalam gempa diperkirakan antara 45-60 Km (Hidayati, dkk, 2008). Rekaman
seismik gempa tremor spasmodik dapat dilihat pada gambar 3.16.

Gambar 3.16 Rekaman seismik gempa tremor spasmodik (Hidayati, dkk, 2008)

a
)

b
)

c
)

d
)
Gambar 3.17 Klasifikasi gempa vulkanik menurut Minakami (Minakami, 1974).

BAB IV
METODE PELAKSANAAN
4.1

Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Praktik Kerja Lapang ini dilaksanaka pada 7 September 30 September
2015 di kantor Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG)
Bandung, Jawa Barat dengan daerah studi yakni Gunungapi Papandayan, Jawa Barat.

4.2

Data dan software yang digunakan


Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder dan merupakan
data rekaman sinyal seismik Gunungapi Papandayan yang diperoleh dari pos
pengamatan gunungapi Papandayan. Data terdiri atas rekaman sinyal seismik selama 1
bulan yakni bulan Juli 2015. Data tersebut merupakan data dari 7 stasiun seismik
gunung Papandayan.
Pada penelitian ini data yang dikerjakan memiliki format *.sac yang dapat
dibuka menggunakan perangkat lunak SWARM yang hanya dapat dilakukan dengan
aplikasi java. SWARM merupakan kependekan dari Seismic Wave Analysis and Realtime Monitoring. Dalam penelitian ini perangkat lunak SWARM yang digunakan adal
versi swarm-2.3.3.11. Di dalam software ini dapat diketahui spektrum frekuensi dan
spektogram secara langsung dari data seismik yang diolah.
Terdapat data yang memiliki format *.dat yang merupakan data hasil picking pada
software sebelumnya yang dapat dibuka menggunakan aplikasi notepad namun dalam
penelitian ini format *.dat digunakan dalam perangkat lunak GAD. Perangkat lunak
GAD merupakan kependekan dari Geiger's Method with Adaptive Damping. GAD
digunakan untuk mengetahui nilai kedalam hiposenter dari suatu event gempa.
Perangkat lunak OriginPro 8.1 juga digunakan untuk memploting data hiposenter hasil
olahan GAD.

4.3

Diagram Alur Penelitian

Gambar 4. 1. Diagram alur penelitian

4.4

Metodologi Pengolahan Data

4.4.1 Analisa Waveform


Analisa waveform merupakan tahapan awal yang dilakukan dalam penelitian ini.
Analisa waveform dilakukan untuk menyeleksi data seismik Gunungapi Papandayan
berdasarkan bentuk sinyal gelombang yang dihasilkan. Analisa ini dapat dilakukan
dengan melihat pola sinyal gelombang yang terbentuk dan diamati waktu tiba gelombang
P (tp) dan waktu tiba gelombang S (ts), karena jenis gempa dapat diidentifikasi
berdasarkan nilai ts-tp. Bisa dikatakan analisa waveform merupakan tahapan seleksi
untuk memilih dan menentukan kelompok gempa berdasarkan bentuk sinyalnya. Setelah
data seismik diseleksi maka dapat dikelompokkan kedalam tipe-tipe gempa berdasarkan

bentuk sinyal dan nantinya dapat dilakukan analisa spektral. Salah satu contoh analisa
waveform dapat dilihat pada gambar 4.2.

Gambar 4. 2. Analisa waveform gempa vulkanik dangkal (VB)

4.4.2 Analisa spektral


Analisa spektral merupakan tahapan lanjut yang dilakukan dalam penelitian ini
setelah dilakukannya analisa waveform. Pada tahap analisa spektral diterapkan fungsi
tranformasi Fourier yang mengubah domain waktu ke domain frekuensi. Sehingga pada
analisa spektral ini dapat diketahui berapa nilai frekuensi dominan dari setiap event
gempa yang telah dipilah berdasarkan bentuk gelombangnya. Hasil dari analisa spektral
ini dapat memastikan hasil dari analisa waveform yang telah dilakukan. Analisa spektral
yang dilakukan dapat membantu mengetahui karakteristik frekuensi yang dimiliki oleh
setiap jenis gempa vulkanik dalam, vulkanik dangkal, tremor, tektonik jauh dan gempa
tektonik, serta pada analisa ini dapat memperkirakan rentang waktu dari frekuensi
dominannya. Informasi yang didapat dari analisa spektral ini dapat digunakan untuk
mengetahui aktivitas vulkanik gunungapi. Salah satu contoh dari analisa spektral dapat
dilihat pada gambar 4.3. Spektogram merupakan salah satu dari analisa spektral dimana
pada spektogran akan memberikan informasi mengenai frekuensi dan periode . Pada
spektogram terdapat beberapa warna yang menunjukkan frekuensi dominan pada suatu

waktu. Warna merah menunjukkan frekuensi rendah yang dominan, warna kuning
menunjukkan frkuensi sedang yang dominan dan warna biru menunjukkan frekuensi
tinggi yang dominan. Spektogram yang dihasilkan akan membentuk pola yang berbeda
tergantung dari tipe gempanya. Salah satu contoh spektogram dapat dilihat pada gambar
4.4.

Gambar 4. 3. Spektrum frekuensi gempa vulkanik dangkal (VB)

Gambar 4. 4. Spektogram gempa vulkanik dangkal (VB)

4.4.3 Penetuan Hiposenter


Penentuan episenter dan hiposenter merupakan tahapan yang dilakukan untuk
menentukan letakepisenter dan hiposenter dari setiap event gempa vulkanik tektonik
yang telah dipilih. Pada penentuan episenter dan hiposenter ini digunakan metode Geiger
untuk menentukan persebaran episenter dan hiposenter dari gempa vulkanik tektonik.
Data yang digunakan dalam penentuan hiposenter dengan menggunakan metode Geiger
ini adalah data stasiun pencatat sinyal seismik berupa koordinat, data waktu tiba
gelombang pada setiap gempa dan nilai kecepatan yang berupa jumlah lapisan,
kedalaman masing-masing lapisan, kecepatan gelombang P (Vp) dan kecepatan
gelombang S (Vs). Dari hasil penentuan ini nantinya dapat diketahui persebaran episenter
dan hiposenter dari gempa vulkanik tektonik.

BAB V
PEMBAHASAN
Metode analisa spektral merupakan salah satu metode seismik yang digunakan
dalam mengamati aktivitas vulkanik suatu gunungapi. Dari analisa spektral akan
diketahui rentang frekuensi dominan dari setiap event gempa. Setiap jenis gempa
memiliki nilai frekuensi dominan yang berbeda. Dalam penelitian ini juga menggunakan
metode seismik yaitu analisa spektral dengan objek penelitian yaitu Gunungapi
Papandayan, Jawa Barat. Gunungapi Papandayan memiliki 5 stasiun seismik yaitu stasiun
Maung (MAU), stasiun Nangklak (NKL), stasiun Pos (POS), stasiun Tegalpanjang (TPJ)
dan stasiun Welirang atau puncak (PPD). Lokasi dari kelima stasiun tersebut ditunjukkan
pada tabel 5.1.
Tabel 5.1 Lokasi stasiun pengamatan gunungapi Papandayan

No.

Stasiun

Longitude

Latitude

Alt (m)

107.7915

-7.273369

1144

POS

Tegalpanjang

107.725469

-7.309139

2297

Welirang

107.733997

-7.311969

2194

Maung

107.752161

-7.316019

1864

Nangklak

107.726969

-7.319689

2395

Analisa spektral yang dilakukan didasarkan pada frekuensi dominan yang terlihat.
Penentuan event gempa yang dilakukan didasarkan dari nilai frekuensi. Jenis-jenis gempa
berdasarkan frekuensi yaitu:

HF

(high-frequency atau frekuensi tinggi), merupakan sinyal seismik

yang memiliki frekuensi tinggi dengan frekuensi dominan 5-15 Hz, lokasi
di bawah gunungapi dan kedalaman lebih dari 3 Km. Dapat dikatakan juga
sebagai gempa vulkanik dalam.

LF (low-frequency atau frekuensi rendah), merupakan sinyal seismik yank


memiliki ciri-ciri frekuensi 1-5 Hz. Gerakan awal cukup jelas (Tp dapat
terlihat), namun Ts sulit teridentifikasi. Kedalaman kurang dari 3 Km. dapat
disebut sebagai gempa vulkanik dangkal (VB).

Tremor, merupakan gempa yang terjadi dalam waktu yang cukup lama
biasanya dapat berlangsung selama beberapa menit hingga berjam-jam
dengan frekuensi berkisar antara 0-10 Hz.

Aktivitas kegempaan Gununapi Papandayan selama tanggal 1 Januari 2015 hingga


11 Agustus 2015 mengalami peningkatan dengan ditandainya gempa vulkanik dalam
(VA) dan gempa vulkanik dangkal (VB) yang semakin sering terjadi. Serta derdapat
gempa lain yang mendominasi yaitu gempa vulkanik hybrid dan gempa tektonik. Namun
terdapat juga gempa tornillo dan gempa low-frequency (LF) namun jarang terjadi. Dari
catatan gempa-gempa tersebut maka dapat diketahui aktivitas vulkanik Gunungapi
Papandayan.
Berdasarkan rekaman data seismik yang terjadi di Gunungapi Papandayan pada
bulan Juli 2015, dilakukan analisa waveform dan analisa spektral terhadap beberapa event
seismik untuk mengetahui karakteristik dan aktivitas vulkanik Gunungapi Papandayan.
Analisa waveform dilakukan dengan mengamati bentuk sinyal seismik yang terekam
sedangkan analisa spektral untuk mengetahui frekuensi dominan pada setiap event gempa
berdasarkan fungsi Fourier. Dalam tabel 5.2 berikut ditunjukkan beberapa sinyal seismik
Gunungapi Papandayan beserta hasil analisa spektralnya.

Tabel 5.2. Beberapa event seismik yang teridentifikasi dari rekaman seismik dari
ketujuh stasiun seismik Gunung Papandayan dan frekuensi dominan yang dimilikinya.
Waktu
Gempa
25 Juli 2015,
jam 11:50

Jenis
Gempa
Vulkanik
Hybrid

Gambar
Gelombang seismik

Spektrum frekuensi

Frekuensi
dominan
14-16 Hz

Spektogram

9 Juli 2015
Jam 14:39

Tremor

Gelombang Seismik

Spektrum Frekuensi

10 Hz

Spektogram

9 Juli 2015
Jam 19:40

Vulkanik
Dangkal
(VB)

Gelombang Seismik

Spektral Frekuensi

1-3 Hz

Spektogram

23 Juli 2015
Jam 13:00

Vulkanik
Dalam
(VA)

Gelombang Seismik

Spektrum Frekuensi

5-10 Hz

Spektogram

22 Juli 2015
Jam 07:47

Tektonik

Gelombang Seismik

Spektrum Frekuensi

1-9 Hz

Spektogram

19 Juli 2015
Jam 20:00

Tektonik
Jauh

Gelombang Seismik

Spektrum Frekuensi

1-2 Hz

Spektogram

Dari hasil analisa waveform yang dilakukan dalam penelitian ini, terlihat jika
aktivitas Gunungapi Papandayan pada bulan Juli 2015 berdominan pada gempa vulkanik
gempa vulkanik dangkal (VB). Selain gempa vulkanik dangkal (VB) tersebut terdapat
pula jenis gempa yang terjadi yaitu gempa vulkanik dalam (VA) dan tektonik lokal yang
terjadi cukup jarang. Gempa vulkanik hybrid yang terjadi beberapa kali namun dalam
periode yang panjang. Terdapat pula gempa tektonik jauh dan tremor namun sangat
jarang terjadi. Adapun gempa low-frequency dan high-frequency yang terjadi pada bulan
Juli 2015.
Dari analisa spektral yang dilakukan gempa vulkanik dalam (VA) memiliki
frekuensi dominan 5-10 Hz. Untuk frekuensi dominan pada gempa vulkanik dangkal

(VB) berkisar antara 1-3 Hz. Untuk gempa tektonik lokal yang juga sering terjadi dalam
aktivitas vulkanik Gunungapi Papandayan memliki frekuensi dominan 1-3 Hz.
Sedangkan untuk gempa yang sangat jarang terjadi seperti gempa tektonik jauh dan
tremor memiliki frekuensi dominan masing-masing 1 Hz dan 10 Hz. Untuk gempa
vulkanik hybrid memiliki frekuensi dominan yang tinggi yaitu 10-18 Hz. Untuk gempa
low-frequency dan high-frequency memiliki frekuensi dominan masing-masing 1 dan 11
Hz.
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan, aktivitas vulkanik Gunungapi
Papandayan dapat ditandai dengan adanya gempa vulkanik dangkal (VB). Gempa
vulkanik dangkal (VB) ini dicirikan dengan waktu tiba gelombang P (Tp) yang jelas dan
tegas namun waktu tiba gelombang S (Ts) terlihat samar dan terkadang hamper tidak
terlihat. Pada umumnya Ts-Tp pada gempa vulkanik dangkal (VB) berkisar kurang dari 1
detik. Memiliki frekuensi dominan yang rendah yaitu 1-5 Hz sehingga dapat dikatakan
sebagai gempa low-frequency. Kedalaman sumber gempanya sangat dangkal yaitu kurang
dari 3 Km.
Selain adanya gempa vulkanik dangkal (VB) terdapat gempa vulkanik dalam yang
juga tidak terlalu mendominasi aktivitas Gunungapi Papandayan pada bulan Juli. Gempa
vulkanik dalam (VA) atau high-frequency dapat dicirikan dengan bentuk gelombang
yang terlihat jelas antara waktu tiba gelombang P (Tp) dan waktu tiba gelombang S (Ts).
Pada umumnya selisih waktu antara waktu tiba gelombang S (Ts) dan waktu tiba
gelombang Tp) kurang dari 2 detik. Selain itu gempa tipe ini memiliki frekuensi dominan
yang cukup tinggi yaitu 5-10 Hz. Hal ini dikarenakan letak sumber atau hiposenter gempa
vulkanik dalam berada dibawah gunungapi dengan kedalaman lebih dari 3 Km
Gempa tektonik merupakan gempa yang juga mendominasi pada aktivitas vulkanik
Gunungapi Papandayan.gempa tektonik ini dicirikan dengan bentuk gelombang yang
hamper mirip dengan gempa vulkanik dalam (VA), namun sebenarnya berbeda. Gempa
tektonik memiliki bentuk gelombang dimana waktu tiba gelombang S (Ts) dan
gelombang P (Tp) sangat terlihat jelas dengan selisih lebih dari 2 detik. Gempa tektonik
memliki frekuensi yang rendah berkisar 1-4 Hz.
Adapun gempa lain yang terjadi dalam aktivitas vulkanik Gunungapi Papandayan
yaitu gempa tektonik jauh yang merupakan gempa berfrekuensi sangat kecil yaitu lebih
kecil dari 1 Hz dan bentuk gelombang hampir sama dengan gempa vulkanik dangkal
(VB) yang memiliki bentuk gelombang P yang jelas namun gelombang S tidak terlihat
atau samar. Gempa selanjutnya yaitu gempa vulkanik hybrid yang memiliki durasi cukup
lama seperti gempa tremor namun frekuensi yang dimilikinya sangat tinggi. Gempa
tremor juga terjadi pada aktivitas Gunungapi Papandayan, gempa ini memiliki durasi
yang lama dan memiliki frekuensi antara 5-10 Hz.

Aktivitas vulkanik gunungapi Papandayan terus terjadi baik dalam keadaan diam
maupun ketika akan erupsi. Aktivitas vulkanik yang paling sering terjadi adalah gempa
vulkanik dangkal (VB). Dalam pengamatan PVMBG aktivitas Gunungapi Papandayan
pada bulan Juli 2015 tercatat 3 kali gempa vulkanik hybrid, 30 kali gempa vulkanik
dalam (VA), 418 kali gempa vulkanik dalam (VB), 50 kali gempa tektonik, 75 kali gempa
tektonik jauh, 4 kali gempa low-frequency (LF), 3 kali gempa hybrid dan 3 kali gempa
terasa.
Pada penelitian ini, jumlah event gempa yang teridentifikasi juga didominasi oleh
gempa vulkanik dangkal (VB). Jumlah gempa yang tercatat dalam penelitian ini yaitu 93
kali gempa vulkanik hybrid, 39 kali gempa vulkanik dalam (VA), 107 kali gempa
vulkanik dangkal (VB), 33 kali gempa tektonik, 16 gempa tektonik jauh, 1 kali tremor, 12
kali gempa high-frequency dan 12 kali gempa low-frequency. Untuk gempa tornillo dan
gempa terasa tidak tercatat. Dengan semua totoal event yang terjadi pada bulan Juli 2015
tercatat sebanyak 301 event. Jumlah event gempa yang terjadi pada bulan Juli dapat
dilihat pada tabel 5.3.
Tabel 5.3 Jumlah event gempa yang terjadi pada bulan Juli 2015

Jenis Gempa
Vulkanik Hybrid
Vulkanik Dalam (VA)
Vulkanik Dangkal (VB)
Tektonik Lokal
Tektonik Jauh
Tremor
High-frequency
Low-frequency

Jumlah Event
93
39
95
33
16
1
12
12

Pada bulan Agustus 2015 tercatat juga gempa vulkanik dangkal (VB) sebagai
gempa yang mendominasi dalam aktivitas vulkanik Gunungapi Papandayan dengan
jumlah aktivitas gempa sebanyak 123 kali. Selain gempa vulkanik dangkal (VB), terdapat
pula gempa-gempa yang juga terjadi yaitu gempa vulkanik dalam (VA) dengan jumlah
event sebanyak 31 kali, gempa tektonik sebanyak 117 kali, gempa tektonik jauh 15 kali,
vulkanik hybrid terjadi sebanyak 57 kali dan gempa high-frequency terjadi sebanyak 17
kali. Untuk gempa low-frequency tercatat terjadi sebanyak 22 kali. Gempa tornillo dan
gempa terasa tidak tercatat serta tremor harmonik juga tidak nampak pada aktivitas
vulkanik Gunungapi Papandayan di bulan Agustus. Dalam bulan Agustus 2015 tercatat
sebanyak 382 event gempa yang menunjukkan aktivitas vulkanik Gunungapi
Papandayan. Jumlah event gempa yang terjadi pada bulan Juli dapat dilihat pada tabel
5.4.
Tabel 5.4 Jumlah event gempa yang terjadi pada bulan Agustus 2015

Jenis Gempa
Vulkanik Hybrid
Vulkanik Dalam (VA)
Vulkanik Dangkal (VB)
Tektonik
Tektonik Jauh
Tremor
High-frequency
Low-frequency

Jumlah Event
57
31
123
117
15
17
22

Dari hasil pengamatan di bulan Juli 2015 dan bulan Agustus 2015, aktivitas
vulkanik Gunungapi Papandayan didominasi oleh gempa vulkanik dangkal (VB). Untuk
gempa vulkanik dalam (VA) tidak terlalu banyak mendominasi aktivitas vulkanik
Gunungapi Papandayan yaitu pada bulan Juli sebanyak 39 kali dan di bulan Agustus
sebanyak 31 kali. Gempa tektonik lokal juga cukup banyak terjadi pada bulan JuliAgustus 2015 yaitu 33 dan 117 kali. Selain gempa-gempa tersebut terdapat gempa
tektonik jauh, vulkanik hybrid dan gempa high-frequency yang juga tercatat di bulan Juli
dan Agustus 201. Untuk gempa tremor hanya tercatat di bulan Juli 2015 sedangkan pada
bulan Agustus 2015 tidak tercatat adanya gempa tremor. Grafik perbandingan event
gempa yang terjadi pada bulan Juli dan Agustus 2015 dapat dilihat pada gambar 5.1.
P e r ban ding an Eve n t G e mpa
p ad a B u lan J u li- A gus t us Tahun 2 0 1 5
Jumlah Gempa Juli

Jumlah Gempa Agustus

140
120
100
80
60
40
20
0

Gambar 5.1 Grafik perbandingan event gempa yang terjadi pada bulan Juli 2015 dan bulan
Agustus 2015

Aktivitas kegempaan Gunungapi Papandayan dapat dikatakan masih berfluktuasi


tinggi dengan adanya gempa vulkanik dangkal (VB) yang semakin sering terjadi hal ini
dibuktikan dari hasil pengamatan pada bulan Juli dan Agustus 2015 dimana jumlah event
gempa vulkanik dangkal (VB) sebanyak 253 kali. Jenis gempa lain yang
mengindikasikan jika Gunungapi Papandayan sedang mengalami peningkatan aktivitas
adalah adanya gempa vulkanik dalam (VA), gempa low-frequency, gempa hybrid, tremor,
tektonik dan tektonik jauh yang juga terjadi meskipun tidak terlalu sering terjadi.

Untuk hasil penelitian mengenai penentuan hiposenter diperoleh hasil berupa peta
persebaran episenter dan hiposenter gempa vulkanik tektonik. Penentuan hiposenter ini
dilakukan dengan mengamati velocity gelombang S dan gelombang P pada tiga kondisi
lapisan bawah permukaan yang berbeda yakni 2 layer, 3 layer dan 6 layer. Dimana pada
setiap hasil dari perbedaan layer tersebut juga menghasilkan output yang berbeda. Untuk
kondisi 2 layer, persebaran episenter dominan berkumpul di

arah Barat. Untuk

persebaran hiposenternya berkumpul pada kedalaman sekitar 7,28 7,34 meter di bawah
pusat kawah. Pada kondisi 3 layer, persebaran episenternya tersebar dan dominan
berkumpul di arah Barat Laut. Persebaran hiposenter pada kondisi 3 layer dominan
berkumpul pada kedalaman sekitar 7,3 7,34 meter di bawah pusat kawah. Pada kondisi
6 layer, persebaran episenter dominan berkumpul di arah Utara yang menyebar dari arah
Timur hingga Barat. Persebaran hiposenter pada kondisi 6 layer dominan berkumpul
pada kedalaman 7,31 - 7,32 meter di bawah pusat kawah. Perbedaan velocity dari ketiga
kondisi lapisan yang berbeda dapat dilihat pada tabel 5.5.
Tabel 5.5 Perbedaan velocity pada beberapa jenis layer

Velocity

Episenter

Hiposenter

-7.36

Tegal Alun-alun
K. Nangklak
K. Mas

G. Papandayan

2
-7.34

-0.00726

1
-0.00728
Kedalaman (Km)

-7.32

-1
-7.30

Z (Km)

2 Layer

K. Nangklak K.Mas

-7.28

-2

-0.00730

-3
-4

Tegal Alun-alun

-0.00732

-5

-7.26

-6
-7.24

-0.00734

-7.36

Tegal Alun-alun
K. Nangklak
K. Mas

G. Papandayan

-7.34

107.80

107.78

107.76

107.74

107.72

107.70

107.68

107.66

107.64

107.62

107.60

107.80

107.78

107.76

107.74

107.72

107.70

107.68

-7

-0.00726

1
-0.00728
Kedalaman (Km)

-7.32

-1
Z (Km)

-7.30
K. Nangklak K.Mas

-7.28

-2

-0.00730

-3
-4

Tegal Alun-alun

-0.00732

-5

-7.26

-6

-0.00734

107.80

107.78

107.76

107.74

107.72

107.70

107.68

107.66

107.64

107.62

107.80

107.78

107.76

107.74

107.72

107.70

107.60

-7

-7.24
107.68

3 Layer

-7.36

Tegal Alun-alun
K. Nangklak
K. Mas

G. Papandayan

-7.34

-0.00726

1
-0.00728
Kedalaman (Km)

-7.32

-1
Z (Km)

6 Layer

-7.30
K. Nangklak K.Mas

-7.28

-2

-0.00730

-3
-4

Tegal Alun-alun

-0.00732

-5

-7.26

-6

-7.24

-0.00734

107.80

107.78

107.76

107.74

107.72

107.70

107.68

107.66

107.64

107.62

107.60

107.80

107.78

107.76

107.74

107.72

107.70

107.68

-7

Jika dibandingkan antara bulan Juli 2015 dengan bulan Agustus 2015 pada kondisi 6 layer
tidak terlihat adanya perbedaan pada persebaran episenter maupun persebaran hiposenternya. Pada
bulan Juli persebaran episenter terkumpul di arah Utara yang tersebar dari arah Timur hingga
barat. Sedangkan untuk persebaran episenter pada bulan Agustus, episenter juga terkumpul di arah
Utara. Untuk persebaran hiposenter pada bulan Juli dominan terkumpul pada kedalaman 7,31
7,32 meter di bawah pusat kawah. Sedangkan untuk bulan Agustus, hiposenter pada kondidi 6
layer berada pada kedalaman 7,31 -7,33 meter di bawah pusat kawah. Untuk perbedaan persebaran
episenter dan hiposenter pada bulan Juli dan Agustus 2015 dalam kondisi 6 layer dapat dilihat
pada tabel 5.6.
Tabel 5.6 Perbedaan persebaran episenter dan hiposenter pada bulan Juli dan Agustus pada kondisi 6 layer

Bulan

Episenter

Hiposenter
Tegal Alun-alun
K. Nangklak
K. Mas

-7.36
3

G. Papandayan

-7.34

-0.00726

-7.32

-0.00728
Kedalaman (Km)

Z (Km)

-7.30
K. Nangklak K.Mas

-7.28

-2

-0.00730

-3
-4

Tegal Alun-alun

-0.00732

-5

-7.26

-6

-0.00734

107.80

107.78

107.76

107.74

107.72

107.70

107.68

107.66

107.64

107.62

107.80

107.78

107.76

107.74

107.72

107.70

-7.24

107.60

-7
107.68

Juli
2015

0
-1

Tegal Alun-alun
K. Nangklak
K. Mas

-7.36
3

-7.34

G. Papandayan
-0.00726

2
1

-7.32

Kedalaman (Km)

-1
Z (Km)

-7.30
K. NangklakK.Mas

-7.28

-2

-0.00730

-3
-4

Tegal Alun-alun

-0.00732

-5

-7.26

-6

107.76

107.74

107.72

107.70

107.68

107.80

107.78

107.76

107.74

107.72

107.70

-0.00734
107.66

-7

-7.24
107.68

Agustu
s 2015

-0.00728

BAB VI
PENUTUP
6.1

Kesimpulan
Setelah dilakukannya Praktik Kuliah Lapang, maka dapat diketahui jika metode
analisis spektral merupakan salah satu metode seismik yang digunakan untuk
memonitoring aktivitas gunungapi berdasarkan frekuensi sinyal seismiknya. Dari analisa
spektral tersebut akan diketahui aktivitas suatu gunungapi yang dapat diketahui
berdasarkan perkiraan dari kandungan frekuensi dominan dan pola spektogramnya. Hal
ini ini dikarenakan setiap sinyal seimik memiliki kandungan frekuensi dan pola
spektogram yang bervariasi, begitu pula dengan sinyal seismik pada Gunungapi
Papandayan juga memiliki karakteristik tertentu.
Berdasarkan analisis spektral yang telah dilakukan, dapat diketahui jika aktivitas
Gunungapi Papandayan didominasi oleh aktivitas gempa vulkanik dangkal (VB). Selain
adanya gempa vulkanik dangkal (VB) terdapat juga gempa vulkanik dalam (VA) namun
tidak sering terjadi. Adapun selain gempa vulkanik dalam (VA) dan gempa vulkanik
dangkal (VB) Gunungapi Papandayan juga mencacat sinyal seimik dari vulkanik tremor,
vulkanik hybrid, low-frequency, high frequency, gempa tektonik lokal dan gempa gempa
tektonik jauh. Berdasarkan kandungan frekuensi dominan dan pola spektogramnya yang
terekam pada gempa vulkanik dangkal (VB) didominasi pada frekuensi 1,5-3 Hz.
Aktivitas Gunungapi Papandayan dalam analisa spektral pada bulan Juli dan
Agustus 2015 memiliki aktivitas seismik yang sama yaitu aktivitas gunungapi didominasi
oleh aktivitas gempa vulkanik dangkal (VB). Banyaknya gempa vulkanik dangkal (VB)
yang sering terjadi menunjukkan aktivitas Gunungapi Papandayan yang masih
berfluktuasi tinggi.
Berdasarkan penentuan hiposenter yang telah dilakukan dapat diketahui jika
persebaran hiposenter gempa vulkanik tektonik pada kondisi 2 layer berada pada
kedalaman 7,28 7,34 meter di bawah pusat kawah, kondisi 3 layer berada pada
kedalaman 7,3 7,34 meter di bawah pusat kawah dan pada kondisi 6 layer hiposenter
dominan berada pada kedalaman 7,3 - 7,32 meter di bawah pusat kawah. Persebaran
hiposenter pada kondisi 2 layer, 3 layer dan 6 layer memiliki pola persebaran yang sama
yaitu membentuk horizontal crack.

6.2

Saran
Dalam melakukan analisa waveform yang merupakan tahapan awal dalam analisa

spektral perlu ketelitian dan pengamatan yang jeli dalam melihat posisi datangnya
gelombang P dan gelombang S, karena jika salah menentukan posisi tersebut maka untuk
ketahap selanjutnya yaitu analisa spektral akan mengalami kesulitan dan salah dalam
menentukan frekuensi dominannya.

DAFTAR PUSTAKA

Aki, K, dkk. (1992). Volcanic Seismology. Jerman: Springer-Verlag.


Anonyms. (1960). Training Outline: Seismogram Analysis. Texas: The Geotechnical Corp.
Asparini, Dewi. (2011). Penerapan Metode Stacking dalam Pemrosesan Sinyal Seismik Laut di
Perairan Barat Aceh. Bogor: IPB.
Bolt, B. A. (1978). Earthquake a Primier. USA: W. H Freeman & CO.
Britannica Illustrated Science Library. (2005). Volcanoes and Earthquakes. Sydney:
Encyclopedia Britannica, Inc.
Budiarti, Titi. R. (2010). Karakteristik Gempa Vulkanik Dangkal Gunung Semeru (VB) Jawa
Timur Tahun 2009. Tugas akhir jurusan fisika, UB. Malang.
Christ, G. Newhall . (2007). Volcanology 101 for Seismologist. Philippines: Elsevier Science
B. V.
Gadallah, R.M., &Fisher, R. (2009). Exploration Geophysics. Berlin: Springer.
Hidayati, S., Ishihara, K., Iguchi, M., dan Ratdomopurbo, A. (2008). Focal Mechanism of
Volcano-Tectonic Earthquakes at Merapi Volcano, Indonesia. Indonesian Journal of
Physics, 19, 3.
Hutabarat, R.G. (2009). Integrasi Inversi Seismik dengan Atribut Amplitudo Seismik untuk
Memetakan Distribusi Reservoar pada Lapangan Blackfoot. Jakarta: Universitas
Indonesia.
Jamady, Aris. 2011. Kuantifikasi Frekuensi dan Resolusi Menggunakan Seismik Refleksi di
Perairan Maluku Utara. Bogor. IPB
Julian, R. B., 1994. Volcanic Tremor: Nonlinier Exicitation by Fluid Flow, Journal of
Geophysical Research, 99(B6): 11859-11877.
Lay, T., & Wallace, T.C. (1995). Modern global seismology. Academic Press, 521.
Lopes, Rosaly. (2005). The Volcano Adventure Guide. New York: Cambridge.
Minarto, eko. (1996) . Jurnal: Analisis Spektral Gunung Slamet.
Powers, D.L. (1999).Boundary value problems. Harcourt-Academic Press,528.

Susilawati. 2008. Penerapan Penjalaran Gelombang Seismik Gempa pada Penelaahan


Struktur Bagian dalam Bumi. Sumatra Utara. Universitas Sumatra Utara.
Tellford, W. M., Geldart C. P., & Sheriff R. E. (1990). Applied Geophysics. United States of
America: Cambridge University Press.
Urquiz , M. & Correig, A. M. (1998). Analysis of Seismic Dynamical Systems, J. Seismol. 2,
159171.
VSI. (2013, Agustus 13). Gunung Papandayan. Retrieved from VSI ESDM Web site:
http://www.vsi.esdm.go.id/index.php/gunungapi/data-dasar-gunungapi/211-gpapandayan?start=2.
VSI. (2013). Profil Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi. Retrieved from VSI
ESDM Web site: http://www.vsi.esdm.go.id/index.php/tentang-pvmbg.
VSI. (2015, Agustus 2015). Evaluasi Tingkat aktivitas Level II (Waspada) G. Papandayan
Hingga

11

Agustus

2015.

Retrieved

from

VSI

ESDM

Web

http://www.vsi.esdm.go.id/index.php/gunungapi/aktivitas-gunungapi/922-evaluasitingkat-aktivitas-level-ii-waspada-g-papandayan-hingga-11-agustus-2015.

site:

LAMPIRAN
Lampiran 1
Event seismik yang teridentifikasi selama penelitian.
Tanggal

Waktu

1 Juli 2015

Ts

Event Seismik

Frekuensi

00:01:33

Vulkanik Hybrid

15 Hz

00:10:10

Vulkanik Hybrid

15 Hz

01:10:38

Vulkanik Hybrid

15 Hz

01:32:10

01:32:12

VA (Vulkanik dalam)

10 Hz

03:20:12

03:20:24

Tektonik

3 Hz

Vulkanik Hybrid

14-17 Hz

13:11:05
14:21:04

14:21:05

VA (Vulkanik dalam)

6 Hz

15:15:18

15:15:19

VA (Vulkanik dalam)

9 Hz

16:06:08

16:06:09

VA (Vulkanik dalam)

9-17 Hz

16:17:03

16:17:14

Tektonik

3 Hz

VB (Vulkanik dangkal)

1-3 Hz

Tektonik

1,5-4 Hz

Vulkanik Hybrid

14-18 Hz

17:09:04
18:38:40
2 Juli 2015

18:38:44

00:04:24
03:49:10

03:49:13

Tektonik Lokal

4 Hz

04:46:00

04:46:04

Tektonik Lokal

5 Hz

06:29:03

06:29:04

VA (Vulkanik dalam)

8 Hz

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

VA (Vulkanik dalam)

8 Hz

13:20:45

LF

1 Hz

14:02:54

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

15:12:04

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

23:20:33

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

23:50:49

Vulkanik Hybrid

14-16 Hz

00:00:47

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

00:22:30

Vulkanik Hybrid

14 Hz

00:55:47

VB (Vulkanik dangkal)

4 Hz

02:14:40

Vulkanik Hybrid

15 Hz

07:07:16
09:36:46

3 Juli 2015

09:36:48

4 Juli 2015

04:49:22

VB (Vulkanik dangkal)

3,5 Hz

08:16:34

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

08:46:00

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

10:05:53

Vulkanik Hybrid

15 Hz

13:03:18

LF

1Hz

13:20:45

VB (Vulkanik dangkal)

3,5 Hz

15:05:53

15:05:54

VA (Vulkanik dalam)

10 Hz

15:21:15

15:21:16

VA (Vulkanik dalam)

7 Hz

19:37:49

LF

1,5 Hz

23.00:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

00:31:23

Vulkanik Hybrid

18 Hz

01:39:50

Vulkanik Hybrid

15 Hz

03:11:50

Vulkanik Hybrid

15 Hz

03:51:14

VB (Vulkanik dangkal)

4 Hz

05:38:42

Tektonik Jauh

3 Hz

VA (Vulkanik dalam)

8 Hz

06:02:40

Vulkanik Hybrid

15 Hz

07:49:20

Tektonik Jauh

3 Hz

08:10:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

10:39:49

VB (Vulkanik dangkal)

4 Hz

12:13:35

Vulkanik Hybrid

15 Hz

17:57:58

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

Tektonik

1-2 Hz

01:24:10

Tektonik Jauh

1 Hz

05:42:35

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

07:05:12

Tektonik Jauh

3 Hz

11:20:06

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

12:00:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

17:43:54

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

22:00:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

00:00:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

05:50:14

5 Juli 2015

6 Juli 2015

00:21:20

05:50:16

00:21:28

08:35:49

Tektonik Jauh

2 Hz

Tektonik

3 Hz

17:33:58

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

23:02:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

11:38:15

7 Juli 2015

11:38:19

02:14:43

02:14:46

Tektonik

3 Hz

02:44:34

02:44:36

VA (Vulkanik dalam)

5 Hz

LF

1 Hz

06:02:40
08:59:49

08:59:53

Tektonik

3 Hz

09:37:42

09:37:44

VA (Vulkanik dalam)

5 Hz

12:59:15

12:59:18

Tektonik

3,5 Hz

VB (Vulkanik dangkal)

5 Hz

VA (Vulkanik dalam)

5 Hz

01:54:40

Vulkanik Hybrid

15 Hz

04:05:56

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

07:50:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

12:11:57

HF

17 Hz

23:46:28
8 Juli 2015

01:06:29

01:06:31

15:36:48

15:36:51

Tektonik

4 Hz

19:37:23

19:37:26

Tektonik

3 Hz

Vulkanik Hybrid

13 Hz

VA (Vulkanik dalam)

9 Hz

00:09:06

LF

2 Hz

00:40:48

Vulkanik Hybrid

11-13 Hz

01:00:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

01:45:27

HF

10-18 Hz

02:00:43

Vulkanik Hybrid

18 Hz

03:11:08

Vulkanik Hybrid

12-14 Hz

14:39:05

Tremor

10 Hz

19:06:36

VB (Vulkanik dangkal)

1,5 Hz

19:42:25

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

22:21:40

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

03:12:55

Vulkanik Hybrid

11 Hz

20:00:00
21:01:28
9 Juli 2015

10 Juli 2012

21:01:30

03:31:42

VB (Vulkanik dangkal)

3-5 Hz

12:16:09

LF

1,5 Hz

12:52:34

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

18:00:00

Vulkanik Hybrid

10 Hz

VA (Vulkanik dalam)

8 Hz

00:06:00

Vulkanik Hybrid

16 Hz

02:38:20

Tektonik Jauh

1,5 Hz

02:48:59

Vulkanik Hybrid

13-18 Hz

22:06:27
11 Juli 2015

22:06:28

06:11:00

06:11:02

VA (Vulkanik dalam)

3-5 Hz

08:01:32

08:01:38

Tektonik

3 Hz

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

VA (Vulkanik dalam)

11 Hz

22:53:28

LF

1,5 Hz

23:00:00

Vulkanik Hybrid

9 Hz

23:48:16

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

Tektonik

3 Hz

01:00:00

Vulkanik Hybrid

14 Hz

05:36:15

Vulkanik Hybrid

18 Hz

06:12:20

LF

1 Hz

VA (Vulkanik dalam)

8 Hz

09:02:50

Vulkanik Hybrid

10 Hz

10:55:58

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

12:54:04

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

15:27:28

Vulkanik Hybrid

20 Hz

18:10:20

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

Tektonik

4 Hz

Vulkanik Hybrid

15 Hz

Tektonik

4 Hz

08:00:00

Vulkanik Hybrid

14 Hz

12:08:27

VB (Vulkanik dangkal)

4 Hz

15:52:20

VB (Vulkanik dangkal)

6 Hz

11:01:18
12:22:22

12 Juli 2015

00:15:24

07:37:21

22:14:44
13 Juli 2015

12:22:23

00:15:29

07:37:23

22:14:54

00:12:00
07:37:25

07:37:30

20:13:25

Vulkanik Hybrid

14 Hz

VA (Vulkanik dalam)

5 Hz

00:15:38

VB (Vulkanik dangkal)

3-5 Hz

00:32:30

Vulkanik Hybrid

13 Hz

02:50:38

Vulkanik Hybrid

17 Hz

03:04:46

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

04:35:30

VB (Vulkanik dangkal)

5 Hz

05:04:22

LF

1,5 Hz

11:57:34

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

VA (Vulkanik dalam)

5 Hz

17:53:38

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

21:33:50

Tektonik Jauh

2Hz

23:00:00

Vulkanik Hybrid

16 Hz

02:33:00

Tektonik Jauh

2 Hz

VA (Vulkanik dalam)

8 Hz

06:31:58

VB (Vulkanik dangkal)

2-3 Hz

07:00:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

VA (Vulkanik dalam)

2-5 Hz

15:47:05

Tektonik Jauh

1,5 Hz

23:20:00

Vulkanik Hybrid

9 Hz

01:00:00

Vulkanik Hybrid

16 Hz

03:05:43

VB (Vulkanik dangkal)

1,5 Hz

03:21:00

Vulkanik Hybrid

16 Hz

03:38:58

LF

1,5 Hz

03:58:33

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

05:35:51

VB (Vulkanik dangkal)

5 Hz

VA (Vulkanik dalam)

8 Hz

13:21:39

VB (Vulkanik dangkal)

1,5 Hz

14:43:04

VB (Vulkanik dangkal)

3-4 Hz

19:30:00

Vulkanik Hybrid

14 Hz

20:22:43

VB (Vulkanik dangkal)

5 Hz

22:04:56
14 Juli 2015

16:30:22

15 Juli 2015

03:02:34

12:17:42

16 Juli 2015

10:14:19

22:04:57

16:30:24

03:02:35

12:17:44

10:14:21

22:38:03
17 Juli 2015

Tektonik

1-3 Hz

01:50:00

Vulkanik Hybrid

11 Hz

05:43:48

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

08:32:45

VB (Vulkanik dangkal)

1,5 Hz

10:07:30

Vulkanik Hybrid

12 Hz

VA (Vulkanik dalam)

11 Hz

16:54:58

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

19:38:48

LF

1,5 Hz

VA (Vulkanik dalam)

8 Hz

23:10:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

00:08:10

Vulkanik Hybrid

15 Hz

02:37:15

Tektonik Jauh

1,5 Hz

04:32:57

VB (Vulkanik dangkal)

6 Hz

VA (Vulkanik dalam)

6 Hz

07:15:45

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

09:01:59

Vulkanik Hybrid

12 Hz

09:19:49

VB (Vulkanik dangkal)

6 Hz

10:39:30

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

VA (Vulkanik dalam)

3,5 Hz

13:54:54

VB (Vulkanik dangkal)

4 Hz

16:47:32

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

22:41:00

Vulkanik Hybrid

15-18 Hz

23:08:43

VA (Vulkanik dalam)

9 Hz

00:04:28

Vulkanik Hybrid

11-12 Hz

04:18:10

Vulkanik Hybrid

9-12 Hz

10:55:33

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

VA (Vulkanik dalam)

5 Hz

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

VA (Vulkanik dalam)

7 Hz

16:52:29

VB (Vulkanik dangkal)

1,5 Hz

20:19:08

Tektonik Jauh

1,5 Hz

10:37:53

21:46:22

18 Juli 2015

06:08:33

12:58:00

19 Juli 2015

11:06:46

22:38:07

10:37:55

21:46:24

06:08:34

12:58:01

11:06:47

13:02:03
15:36:51

15:36:52

20 Juli 2015

21:06:18

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

00:20:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

01:39:40

VB (Vulkanik dangkal)

1,5 Hz

02:00:36

VB (Vulkanik dangkal)

1,5 Hz

03:18:30

VB (Vulkanik dangkal)

1,5 Hz

09:42:00

Vulkanik Hybrid

15 Hz

17:40:00

Vulkanik Hybrid

11 Hz

VA (Vulkanik dalam)

3 Hz

20:12:46

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

22:06:46

Vulkanik Hybrid

15 Hz

00:0012

Vulkanik Hybrid

12 Hz

00:21:38

Vulkanik Hybrid

15 Hz

01:51:00

Vulkanik Hybrid

12 Hz

02:16:35

VB (Vulkanik dangkal)

1,5-5 Hz

03:06:25

Vulkanik Hybrid

17 Hz

07:04:57

Vulkanik Hybrid

16 Hz

11:54:28

VB (Vulkanik dangkal)

1-2 Hz

14:23:52

VB (Vulkanik dangkal)

1-3 Hz

16:05:48

VB (Vulkanik dangkal)

1-3 Hz

17:04:28

VB (Vulkanik dangkal)

1-3 Hz

18:54:20

VB (Vulkanik dangkal)

1,4-4 Hz

21:10:00

Vulkanik Hybrid

9-11 Hz

23:31:20

Tektonik Jauh

1 Hz

23:45:43

Tektonik Jauh

2 Hz

01:13:30

Vulkanik Hybrid

16 Hz

VA (Vulkanik dalam)

7-9 Hz

Vulkanik Hybrid

19 Hz

Tektonik

1-2 Hz

11:46:00

Vulkanik Hybrid

20 Hz

13:18:58

HF

10-17 Hz

13:30:12

HF

10-16 Hz

19:00:18

21 Juli 2015

22 Juli 2015

01:49:08

19:00:20

01:49:10

07:02:00
07:26:43

07:26:47

14:23:50

Tektonik

3 Hz

18:03:00

Vulkanik Hybrid

10 Hz

18:54:20

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

19:18:50

HF

10 Hz

Tektonik

1-4 Hz

00:01:00

Vulkanik Hybrid

13 Hz

02:00:18

HF

16-17 Hz

Tektonik

1-2 Hz

05:19:48

HF

11Hz

08:07:58

Vulkanik Hybrid

12 Hz

12:41:00

Vulkanik Hybrid

22 Hz

VA (Vulkanik dalam)

9-10 Hz

20:17:05

LF

1 Hz

21:22:30

Tektonik Jauh

1 Hz

22:00:00

Vulkanik Hybrid

19 Hz

00:00:00

Vulkanik Hybrid

21 Hz

01:02:30

Vulkanik Hybrid

15 Hz

02:27:32

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

04:08:07

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

Tektonik

1 Hz

VB (Vulkanik dangkal)

2-3 Hz

23:47:14
23 Juli 2015

04:06:29

13:53:42

24 Juli 2015

09:47:00

14:23:57

23:47:17

04:06:32

13:53:43

09:47:03

10:02:22
10:27:13

10:27:15

VA (Vulkanik dalam)

9 Hz

11:10:33

11:10:34

VA (Vulkanik dalam)

10 Hz

13:16:25

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

14:04:19

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

Tektonik

2 Hz

21:51:00

Tektonik Jatuh

3 Hz

00:06:00

Vulkanik Hybrid

16 Hz

00:19:02

HF

11 Hz

01:16:15

Vulkanik Hybrid

14-21 Hz

02:39:00

Vulkanik Hybrid

18 Hz

19:03:12

25 Juli 2015

19:03: 15

03:00:10

HF

15 Hz

04:05:30

HF

20 Hz

08:01:00

Vulkanik Hybrid

18 Hz

11:16:20

HF

15 Hz

13:34:10

HF

17 Hz

14:10:00

Vulkanik Hybrid

19 Hz

15:08:20

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

VA (Vulkanik dalam)

4 Hz

00:01:40

Vulkanik Hybrid

22 Hz

04:03:16

Vulkanik Hybrid

15 Hz

04:34:00

Tektonik Jauh

1 Hz

06:23:43

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

07:11:00

Tektonik Jauh

1 Hz

09:20:37

Vulkanik Hybrid

20 Hz

10:20:04

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

11:32:48

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

13:33:57

Vulkanik Hybrid

9 Hz

22:18:06
26 Juli 2015

27 Juli 2015

22:18:07

16:02:09

16:02:10

VA (Vulkanik dalam)

5 Hz

17:06:34

17:06:35

VA (Vulkanik dalam)

5 Hz

18:36:00

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

18:40:00

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

21:11:06

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

00:06:00

VB (Vulkanik Dangkal)

2-3 Hz

04:01:10

Vulkanik Hybrid

16 Hz

04:08:20

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

04:53:05

Vulkanik Hybrid

14-17 Hz

05:03:39

05:03:42

Tektonik

1-3 Hz

08:24:50

08:24:51

VA (Vulkanik dalam)

7 Hz

09:09:44

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

14:44:30

VB (Vulkanik dangkal)

1,5-3 Hz

Tektonik

1-2 Hz

17:28:52

17:58:57

28 Juli 2015

17:32:28

VB (Vulkanik dangkal)

1,5 Hz

20:24:24

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

21:29:33

21:29:38

Tektonik

1,5 Hz

22:21:30

22:21:32

VA (Vulkanik dalam)

7 Hz

00:13:42

Vulkanik Hybrid

14-17 Hz

01:06:15

Vulkanik Hybrid

13-19 Hz

05:45:59

05:46:02

Tektonik

2-4 Hz

07:12:50

07:12:53

Tektonik

1-3 Hz

07:45:02

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

09:57:56

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

10:00:10

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

Tektonik

1 Hz

00:41:03

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

01:10:54

Vulkanik Hybrid

13 Hz

30 Juli 2015

14:17:49

VB (Vulkanik dangkal)

1-3 Hz

31 Juli 2015

00:42:22

VB (Vulkanik dangkal)

2 Hz

03:42:38

VB (Vulkanik dangkal)

3 Hz

03:55:00

Vulkanik Hybrid

10-13 Hz

04:47:53

VB (Vulkanik dangkal)

1-4 Hz

10:12:30

VB (Vulkanik dangkal)

1-3 Hz

11:03:24

Vulkanik Hybrid

15 Hz

11:36:26
29 Juli 2015

11:36:30

16:44:42

16:44:47

Tektonik

3 Hz

17:25:15

17:25:20

Tektonik

2-5 Hz

Vulkanik Hybrid

10-15 Hz

Tektonik

2 Hz

Vulkanik Hybrid

11 Hz

20:53:10
22:25:52
23:42:30

22:25:57