Anda di halaman 1dari 29

BAB II

GAMBARAN UMUM PT.WIJAYA KARYA BETON


PASURUAN (PERSERO) , Tbk.

Gambar 1: Peta PT. WIJAYA KARYA BETON PASURUAN


2.1 Gambar Umum PT. WIJAYA KARYA BETON, Tbk.
PT. Wijaya karya beton adalah suatu badan usaha milik negara yang didirikan
pada tahun 1960 sebagai perusahaan yang bererak dalam. Pada tahun 1980-an
mengembangkan industri beton pracetak yang tumbuh dengan pesat dan kemudian
menjadi produsen tiang listrik dan tiang pancang beton sentrifurgal terbesar di
indonesia dengan pabrik-pabrik yang tersebar di seluruh pelosok Nusantara.
Pada saat itu industri beton ditangani oleh divisi produk beton I (DPB) dan divisi
produk beton II (DPB II) yang kemudian berubah menjadi PT. Wijaya Karya Beton
sesuai dengan surat menteri Keuangan RI No. SR-412/MK.016/1996 tanggal 31
desember 1996 tentang persetujuan paengangkatan Anggota-Anggota Direksi dan
dewan komisaris PT. Wijaya Karya Beton Tbk.

2.2 Sejarah berdirinya Pabrik Produksi Beton (PPB) Japanan


PT.Wijaya Karya Beton Pasuruan merupakan anak cabang dari PT.Wijaya
Karya yang berkantor pusat di Jakarta.PT.Wijaya Karya ini berdiri pada tahun 1982
dan merupakan BUMN .PT Wijaya Karya Beton(WIKA BETON) adalah salah satu
dari anak perusahaan yang telah berdiri sejak 11 maret 1997, anak perusahaan ini
merupakan perluasan WIKA di bidang industry beton pracetak.WIKA telah memulai
konsentrasi pada industry beton pracetak sejak 1977 dengan mengembangkan produk
beton pracetak untuk teras

perumahan. sejak saat itu,

WIKA bertekad

mempertahankan pengembangan produk tersebut untuk mengantisipasi adanya


pengembangan perencanaan dan datangnya proyek-proyek insfaktur lain
Pengembangan produk tersebut telah menciptakan beberapa hasil seperti tiang beton
untuk jalur pendistribusian energy dan bantalan beton pracetak serta produk lainnya
seperti bantalan ,bantalan rel kereta api,pabrik beton untuk jembatan,pipa,dinding
pentanahan tanah san bangunan gedung dan perumahan yang diimplementasikan
untuk berbagai macam proyek. Produk-produk ini dihasilkan pada waktu yang tepat
dan diprediksikan akan menjadi produk pemimpin di pasaran . Terlepas dari usaha
keras dalam pengembangan produk ,WIKA juga melanjutkan pengembangan produkproduk insfrastruktur dengan menambah jumlah pabrik di beberapa lokasi
Saat ini PT. Wijaya Karya Beton adalah produen beton Pracetak yang terbesar di
Indonesia, yang didukung oleh 8 Pabrik yang berlokasi di :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

PPB Sumatra Utara di kabupaten Binjai, Sumatra Utara.


PPB Lampung di Natar, Kabupaten Lampung Selatan, Lampung
PPB Bogor di Cileungsi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.
PPB Boyolali di Mojosongo. Kabupaten boyolali, Jawa Tengah.
PPB Pasuruan di Kejapanan, Kabupaten pasuruan, Jawa timur.
PPB Sulawesi elatan di Makasar, Sulawesi Selatan
PPB Majalengka di Jatiwanggi, Kabupaten Majalengka, Jawa barat
PPB Karawang, Jawa Barat.

WIKA BETON telah menjadi penghasil utama dan pemimpin dialam industry beton
pracetak di Indonesia. Dalam hal konstitensi jaminan kualitas,WIKA BETON telah
melaksanakan Quality Management System yang selaras dengan ISO 9000
Untuk kantor pemasaran tersebar di 8 daerah yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.

Medan ( Jl. Gunung Krakatau, No. 15, Medan, Sumatera Utara, 20239)
Jakarta ( Jl. D.I Panjaitan Kav.9 Jakarta 13340)
Bandung
Semarang (Jalan Teuku Umar No.21, Jawa Tengah)
Bandar Lampung (Jl. WR. Monginsidi No.222, Tlk. Betung Sel., Kota

Bandar Lampung, Lampung 35116)


6. Surabaya ( Jl. Rungkut Industri Raya, No 10, Surabaya, Jawa timur.)
7. Ujung Pandang
8. Palembang (Jl. Rama Kasih Raya No.957, Ilir Tim. II, Kota Palembang,
Sumatera Selatan 30114)
2.3 Visi dan Misi PT. Wijaya Karya Beton, Tbk
Visi :
Menjadi Perusahaan Terbaik dalam Indutri Beton Pracetak.
Misi :
1. Memimpin pasar beton Pracetak di Indonesia.
2. Memberikan pelayanan terbaik kepada pelanggan dengan kesesuaian
mutu, dan ketetapan mutu.
3. Menerapkan sistem manajemen dan teknologi yang dapat memacu
peningkatan efisiensi mutu, Konsistensi mutu, keselamatan dan
kesehatan kerja yang berwawaan lingkungan
4. Tumbuh dan berkembang bersama mtra kerja secara sehat dan
bersekinambungan.
5. Mengembnagkan kompetensi dan kesejahteraan pegawai
2.4 Kebijakan Strategis PT. Wijaya Karya Beton, Tbk
1. Perusahaan tumbuh dan berkembang sesuai dengan keinginan
pemegang saham berdasarkan asas-asas transparansi, keadilan,
akuntabilitas, pertanggung jawaban, dan kemandirian.
2. Perusahaan mengutamakan pemenuhan persyaratan dan kepuasan
pelanggan dengan selalu meningkatkan mutu asas setia kerjanya.

3. Kerja sama dengan mitra kerja dilakukan dengan cara yang sehat dan
saling menguntunkan.
4. Profesionalisme menjadi landasan utama dalam pengelolaan sumber
daya manusia.
5. Perusahaan menerapkan manajemen reiki pada setiap aktifitas bisnis
untuk mendapatkan peluang usaha dan meminimalisasi resiko dan
mengutamakan keselamatan dan kesehatan kerja serta dampak
lingkungan dalam setiap kegiatan.
2.5 Lokasi subjek dan objek PKL PT. Wijaya Karya Beton PPB, Tbk
1. Lokasi PKL : Jln. Raya Kejapanan No.323 Gempol, Pasuruan 67155.
Telp. (0343) 851488, 853161. Fax (0343) 851480
Jatim.
2. Subjek PKL : Bidang Industri Beton Pracetak.
3. Objek PKL : Alur proses produksi beton Pracetak untuk berbagai
Produk dan Uji Mutu Beton.
2.6 Sasaran strategis PT. Wijaya Karya Beton PPB, Tbk
Nilai tingkat kesehatan perusahaan dalam setahun tidak boleh kurang
dari golongan sehat (berdasarkan KEPMEN BUMN. NO. KEP
00/MBU/2002) yang meliputi penilaian:
1. Aspek Keuangan
2. Aspek Operasional
3. Aspek Administrasi
2.7 Sasaran Mutu PT. Wijaya Karya Beton PPB, Tbk
1. Tingkat cacat produk Beton dalam setahun tidak lebih dari 0,5%
2. Tingkat gagal produk beton dalam setahun tidak lebih dari 0,2%
3. Biaya kegagalan internal + eksternal terhadap nilai produksi dalam
setahun tidak lebih dari 0,13%
4. Jumlah keluhan pelanggan berulang dalam setahun tidak lebih daari 5
keluhan
5. Nilai indeks keputuan pelanggan (customer satisfaction index)
berdasarkan hail surve dalam etahun tidak boleh kurang dari angka 4
atau nilai baik dari pelanggan.
2.8 5 R PT. Wijaya Karya Beton PPB, Tbk
1. Rapi (menata)
2. Ringkas (memilah)
8

3. Resik (membersihkan)
4. Rawat (menciptakan aturan)
5. Rajin (mendisiplinkan diri)
2.9 3TI . PT. Wijaya Karya Beton PPB, Tbk
1. Bekerjalah dengan teliti
2. Bekerjalah dengan hati-hati.
3. Bekerjalah dengan sepenuh hati.

2.10 Pembahasan Teknis


1) Unit Produksi PT.Wijaya Karya Beton Pasuruan mempunyai arel +-8,5
hektar,area yang luas ini sangat mendukung berbagai unit produksi yang
dilakukan Pt.Wijaya Karya Beton Pasuruan . Adapun dari berbagai unit
produksi tersebut adalah :

Jalur 1, adalah unit yang memproduksi PC Poles, PC Poles yang yang

di Produksi meliputi:
Distribution Electrical Poles (Tiang Listrik).
Tranmision Electrical Poles (Tiang Transmisi).
Telecomunication Poles (Tiang Telepon).
Lighting Poles (Tiang Lampu).
Jalur 2,adalah unit yang memproduksi PC Piles, PC Pile yang
diproduksi Meliputi:
PC Spun Piles (Tiang Pancang Bulat Berongga) dengan 300
mm.
PC Spun Piles (Tiang Pancang Bulat Berongga) dengan 350

mm.
Jalur 3 dan Jalur 4 ,adalah unit yang memproduksi CCSP (Corrugated
Congcrete Sheet Pile) CCSP yang di produksi Meliputi:
9

CCSP Tipe W 325 A


CCSP Tipe W 325 B
CCSP Tipe W 350 A
CCSP Tipe W 350 B
CCSP Tipe W 400 A
CCSP Tipe W 450 B
CCSP Tipe W 500 A
CCSP Tipe W 500 B
CCSP Tipe W 600 A
CCSP Tipe W 600 B

Jalur 4 Juga Digunakan Untuk memproduksi Tiang Pancang Segitiga


dan Bantalan Jalan Rel.

Jalur 5,adalah unit yang memproduksi PC Piles, PC Piles yang


Diproduki Meliputi:
PC Spun Piles (Tiang Pancang Bulat Berongga) dengan 500
mm.
PC Spun Piles (Tiang Pancang Bulat Berongga) dengan 600
mm.
PC Spun Piles (Tiang Pancang Bulat Berongga) dengan 800
mm.
PC Spun Piles (Tiang Pancang Bulat Berongga) dengan

1000 mm.
Jalur 6,adalah unit yang memproduksi wire casing dan tiang Beton.
Jalur7,adaah unit yang memproduksi Tiang Pancang egi Empat dan

Sheet Pile.
Jalur 8,adalah unit yang memproduksi beton pra cetak seperti balok
untuk jembatan.

2) Sistem Produksi dalam memproduksi beton,PT.Wijaya Karya menerapkan 2


sistem , yaitu :
1. Beton Prategang Stressing System ini adalah sistem pemasangan kabel
tendon ataupun tulangan di dalam beton tersebut . Sistem ini juga dibagi
menjadi 2,yaitu:
10

a) Post tension pada sistem ini tendon dipasang pada cetakan dengan
eksentrisitas tertentu, kemudian dilakukan pengecoran tanpa tendon
ditarik terlebih dahulu
Setelah kekuatan beton mencapai 80% dari tegangan desak rencana ,
kemudian tendon ditarik sesuai dengan gaya rencana,kemudian pada
ujungnya dipasang angkur,dan tendon diputus secara bersamaan
.dengan kata lain,peregangan tendon pada sistem ini dilakukan di
lapangan sebelum beton ini dipasang .
b) Pretension

pada

sistem

ini

tendon

ditarik

sampai

gaya

rencana,kemudian diadakan pengecoran.Dengan kata lain,peregangan


tendon ini dilakukan pada waktu proses pembuatan ,yaitu sebelum
beton dicor
2. Beton Pracetak di bagi menjadi 2 type:
a) Segmental dalam pembuatan beton pracetak ,beton dicetak dengan dibagibagi menjadi segmen-segmen . untuk pemasangan/penggabungan segmensegmen ini menggunakan metode yang hampir sama dengan post tension .
pembuatan beton segmental ini untuk mengatasi masalah yang
ditimbulkan jika beton terlalu panjang/besar,hingga tidak memungkinkan
dalam pendistribusian ke lapangan.
b) Non Segmental dalam pembuatan beton pracetak , beton dicetak sesuai
bentuknya tanpa dipotong-potong. dalam pembuatan sistem ini metodenya
menggunakan pre tension.
3. Hasil produksi produk yang dihasilkan PT.Wijaya Karya Beton Pasuruan
antara lain :
Tiang Pancang (PC Piles)
Balok Jembatan (Bridge Girder )
Tiang Listrik beton
Turap (sheet pile)
Lighting Poles
Bantalan rel kereta api

11

2.11 Struktur Organisasi PPB Japanan Pasuruan


Organisasi merupakan sarana dalam menunjang tercapainya suatu tujuan. Dalam
pengertian dinamis , organisasi adalah tempat dan alat bagi sekelompok badan usaha
baik swasta maupun instansi pemerintah yang lebih menekankan pada subyek atau
pelaku yaitu interaksi antar orang-orang yang berada dalam organisasi tersebut.
Dengan adanya struktur organisasi akan memberikan suatu penjelasan terhadap
delegasian tugas dan wewenang pada anggota organisasi , dengan demikian akan
membantu kelancaran aktivitas organisasi tersebut
Struktur organisasi di PT.Wijaya Karya Beton Pasuruan secara garis besar
2.12

Struktur Organisasi PT. Wijaya Karya Beton PPB, Tbk


MANAGER PABRIK

SEKSI TEKNIK DAN MUTU

SEKSI PERENCANAAN. & EV PROD

SEKSI PRODUKSI

SEKSI PERALATAN

SEKSI KEUANGAN DAN PERSONALIA

Gambar 2.1 bagan struktur PT.Wijaya Karya Beton Pasuruan


2.13 Pembagian Tugas dan Tanggung Jawab
Untuk menggerakkan suatu organisasi dibutuhkan orang-orang yang memegang
jabatan tertentu, dimana masing-masing orang melaksanakan tugas , wewenang dan
tanggung jawab sesuai

dengan jabatannya dalam uraian tugas, wewenang dan

12

tanggung jawab untuk masing-masing bagian sesuai dengan struktur organisasi


perusahaan . tanggung jawab yang diberikan harus sesuai dengan wewenang yang
diterima. Organisasi yang baik adalah organisai yang jelas dan teratur sehingga dalam
melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya setiap pemangku jabatan memiliki
gambaran dan batasan tugas dan tanggung jawab yang diembannya.
Uraian tugas dan tanggung jawab masing-masing staf yang terdapat pada struktur
organisasi PT.Wijaya Karya Beton (PPB) Japanan adalah sebagai berikut :
2.13.1 Manager Pabrik ( Factory Manajer )
Adapun tugas dan wewenangnya adalah :
1. Memimpin seluruh kegiatan di dalam pabrik
2. Sebagai pengambil keputusan decision maker dalam pelaksanaan kegiatan
3. Mengendalikan dan mengevaluasi produksi dari segi biaya , mutu dan waktu
secara berkala
4. Melaksanakan fungsi perencanaan dan pengawasan produksi sehingga tujuan
perusahaan akan tercapai secara efectif
5. Bertanggung jawab atas pengadaan lokasi dan pengendalian persediaan suku
cadang,bahan baku,bahan penunjang dan produk jadi
6. Mengupayakan peningkatan kualitas hasil kerja meliputi biaya,mutu dan
waktu sesuai standar yang telah ditetapkan .
7. Mengupayakan terlaksananya kesehatan dan keselamatan kerja (K3)
8. Bertanggung jawab atas keamanan semua harta perusahaan yang ada di bawah
pengelolaanya .
9. Mengupayakan terttib administrasi dan menyajikan laporan seluruh kegiatan
pabrik secara berkala
10. Mengupayakan peningkatan kemampuan sumber daya manusia dalam bidang
manajemen,keahlian dan ketrampilan.
11. Melaksanakan kerja sama dengan organisasi pemasaran dalam rangka
optimasi sumber daya produksi dan distribusi

13

12. Mengusahakan terjadinya hubungan yang sehat dan saling menguntungkan


dengan pihak-pihak luar ataupun di dalam perusahaan yang berkaitan dengan
ruang lingkup kerjanya
13. Bertanagnggung jawab atas kelangsungan pabrik
14. Bertanggung jawab kepada direktur pusat
2.13.2 Seksi dan Mutu
Tugas dan wewenangnya adalah :
1. Menyusun rencana teknik untuk mencapai sasaran mutu produk sesuai dengan
persyaratan teknis di dalam dokumen yang telah di sepakati oleh pelanggan
dan perusahaan
2. Bertanggung jawab atas tercapainya tinggat efektifitas pemanfaatan sumber
daya di pabrik melalui optimalisasi desain dan metode produksi .
3. Bertanggung jawab terlaksananya dukungan dan pelayanan jasa rekayasa
diperlukan di pabrik dan wilayah penjualan dalam rangka pengupayaan
percepatan penyelesaian proses produksi dan distribusi
4. Melaksanakan pengujian standart yang dihasilkan gugus kendali mutu di
pabrik dan merekomendasikan hasil pengujian tersebut sebagai standar
produk dalam lingkungan pabrik
5. Menyusun rencana pengawasan dan pengujian berupa prosedur , sistem dan
pedoman lingkungan pabrik , antara lain meliputi :
a) Menetapkan kendali mutu
b) Merumuskan kegiatan-kegiatan yang perlu

dilakukan

pada

saat

pengendalian
c) Merumuskan kriteria kendali mutu
d) Merumuskan sistem dokumentasi/ sistem informasi
e) Merumuskan alat kendali mutu
6.
Menerapkan sistem manajemen mutu iso 2000 dan sistem manajemen
keselamatan dan kesehatan kerja (SMK3) yang dikembangkan perusahaan
7. Melaksanakan penelitian terhadap metode produksi serta rekomendasi
peningkatan sistem produksi adar tercapai kualitas yang diinginkan
8. Melakanakan pembinaan bawahan yang meliputi tanggung jawab sesuai
dengan perkembangan perusahaan.

14

2.13.3 Seksi perencanaan dan Evaluasi produksi


Tugas dan wewenangnya adalah :
1. Melaksanakan dan mengelola administrasi produksi secara berkala
2. Bertanggung jawab tersusunnya produksi dan kebutuhan sumber daya untuk
keperluan seluruh jalur yang ada di pabrik
3. Menumpulkan , mengelola dan menyimpan surat permintaan produk beton
dari unit penjualan produk beton secara tertib dan mengadministrasikan surat
perintah produksi secara tertib dan baik
4. Menerima pesanan dari langganan-langganan dan konsumen
5. Menyusun rencana produksi produk beton yang disesuaikan dengan rencana
distribusi dengan rencana distribusi unit penjualan produk beton
6. Melaksanakan pengendalian, evaluasi dan analisa biaya produk dan
pemanfaatan sumber daya pabrik
7. Mengupayakan peningkatan efektifitas dan efisiensi biaya produk dan
pemanfaatan sumber daya tanpa mengurangi waktu yang telah di tetapkan
8. Menyusun anggaran biaya produksi untuk keperluan seluruh yang ada di
pabrik .
9. Melaksanakan administrasi persediaan gudang yang meliputi persediaan
bahan baku dan penunjang,persediaan dalam proses ,persediaan barang jadi
dan suku cadang secara tertib
10. Membuat dan menyajikan laporan produksi secara berkala
11. Bertanggung jawab atas keterpaduan jadwal produksi dengan rencana
penyerahan dan distribusi dari waktu ke waktu .
2.13.4 Seksi Peralatan
Tugas dan wewenangnya adalah :
1. Merencanakan dan melaksanakan pengawasan program perawatan mesin dan
peralatan pabrik sesuai dengan standar
2. Mengupayakan pemanfaatan mesin dan peralatan pabrik secara optimal serta
memantau produktivitas pemanfaatan mesin dan peralatan pabrik

15

3. Merencanakan , mengendalikan dan mengevaluasi kebutuhan suku cadang


mesin dan peralatan pabrik
4. Bertanggung jawab atas keberadaan mesin dan peralatan pabrik
5. Mempersiapkan sumber daya cetak sesuai dengan rencana produksi yang telah
ditetapkan
6. Bertanggung jawab atas beroperasinya mesin dan peralatan pabrik sebelum
dan selama proses produksi .
7. Mengendalikan dan mengevaluasi biaya peralatan pabrik
8. Bertanggung jawab atas kelengkapan dan berfungsinya mesin dan peralatan
yang dimobillisasikan ke pabrik
9. Mengatur pembagian shift kerja regu peralatan dan menetapkan kepala
regunya
2.13.5 Seksi Keuangan dan Peersonalian
Tugas dan wewenangnya adalah :
1. Menyusun anggaran biaya dan kas keperluan seluruh kegiatan
2. Melaksanakan pembayaran kepada pihak ketiga sesuai dengan persyaratan
yang telah ditetapkan
3. Melaksanakan pengendalian dan evaluasi biaya langsung dan tidak langsung
serta anggaran kas secara berkala
4. Mengadakan pengadaan local dan memantau perkembangan harga dari
pemasok agar di dapat harga yang bersaing
5. Mengelola secara tertib kas dan bank , jaminan bank,perpajakan,serta
mengendalikan persekot
6. Melaksanakan administrasi persediaan kantor yang meliputi persediaan bahan
bakudan penunjang , persediaan dalam proses , persediaan barang jadi dan
suku cadang secara tertib
7. Membuat dan menyajikan laporan keuangan yang meliputi neraca dan
membuat perhitungan laba-rugi secara berkala
8. Melaksanakan pencatatan , klasifikasi data keuangan serta evaluasinya
menjadi info yang akurat
9. Melakasanakan pengawasan penerapan sistem informasi dalam arti seluasluanya

16

2.13.6 Seksi Produksi


Tugas dan wewenangnya adalah
1. Merencanakan jadwal induk produksi dan kebutuhan sumber daya keperluan
jalur-jalur produksinya
2. Mengatur pembagian shift kerja kepala-kepala shift
3. Memimpin regu-regu produksi dalam melaksanakan produksi sesuai dengan
jadwal dan pedoman yang telah ditetapkan
4. Melaksanakan pengaduan local dan memantau perkembangan harga
5. Bertanggung jawab atas kualitas hasil kerja yang meliputi biaya,mutu,waktu
sesuai standar
6. Bertanggung jawab atas tercapainya jadwal dan mutu produk yang telah
diterapkan pada jalur-jalur produksinya
7. Berdiskusi dengan seksi teknik dan mutu bila terjadi kegagalan produksi
8. Membuat laporan secara rutin dan tahunan unttuk hasil produksi
9. Bertanggung jawab terhadap kelancaran proses produksi
2.14

engembangan serta keahlian di PT.Wijaya Karya


Pengembangan pengetahuan serta keahlian Sumber Daya Alam Manusia (SDM) di
PT. Wijaya Karya Beton tetap terus di kembangkan dengan melakukan pelatihan atau
Training bagi pekerjanya . PT.Wijaya Karya Beton didirikan untuk memberikan
produk beton yang berkualitas baik dan memberikan kepuasan penuh dan biaya
efektif kepada setiap pelanggannya . oleh karena itu PT.Wijaya Karya Beton memiliki
nilai :
17

1. Kepuasan Pelanggan
Berusaha mengembangkan mutu produk beton yang berkualitas, memberikan
kepuasan serta biaya yang efektif setiap pelanggan.
2. Organisasi yang efektif
Menjamin keberhasilan perusahaan dari mutu setiap karyawan yang berusaha
konsisten terhadap tujuan organisasi yaitu perbaikan terus menerus menuju
kesempurnaan operasi dan integritas.
3. Percaya setiap individu
Mengembangkan mutu karyawan sebagai kunci kesuksesan dan asset terbesar
perusahaan dengan cara memberikan semangat untuk berkembang dan
kesempatan kerja yang sama .
4. Perhatian terhadap masyarakat dan lingkungan hidup
Bertanggung jawab terhadap perlindungan lingkungan hidup dengan cara
mengelola lingkungan dengan UU lingkungan hidup yang berlaku serta
mendukung kepentingan umum dengan menjadi anggota masyarakat yang
bertanggung jawab menjaga lingkungan secara bersama

5. Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)


Menyediakan suatu lingkungan kerja fire,healt,and safety section untuk
menyelenggarakan pelatihan yang di perlukan dalam rangka pencapaian suatu
lingkungan kerja yang aman dan sehat .
6. Kerjasama

18

Bekerjasama sebagai suatu tim yang solid yang memiliki bakat,kreatifitas dan
dedikasi yang tinggi yang dapat member pelayanan dengan mutu terbaik bagi
setiap pelanggan

7. Mutu Kerja
Melaksanakan pengoperasian dan pemeliharaan pabrik produk beton dengan
standart mutu tertinggi dengan penekanan khusus pada usaha agar asset
perusahaan dapat terus memberikan pengembalian hasil investasi

2.15

MK3 PT.Wijaya Karya Beton PPB


Tujuan dan Sasaran sistem manajemen K3 adalah menciptakan suatu sistem
keselamatam dan kesehatan kerja di tempat kerja dengan melibatkan unsur
manajemen tenaga Kerja. Untuk mengetahui kinerja kinerja keselamatan kerja
peruahaan dan menemukan bahaya-bahaya potensial tersebut, perusahaan perlu
melakukan safety audit . Dalam perusahaan perlu di terapkan K3 dalam segala hal,
Prinsip K3 yang perlu diterapkan di Perusahaan yaitu berbunyi:
Perusahaan wajib Melindungi keselamatan Tamu yang berkunjung ke lokasi Kerja.
Setiap tamu yang berada dalam lingkungan operasional perusahaan mendapatkan
penjelasan yang layak tentang keselamatan dan kesehatan kerja. serta di wajibkan
memakai Alat Pelindung Diri (APD) yang diisyaratkan.untuk pelaksanaan audit
pelaksanaan SMK3 (audit safety) dilaksanakan 2 tahun sekali. Sedangkan untuk audit
internal dilaksanakan 6 bulan sekali. Tim P2K3 adalah sebagai berikut:
1. Ketua Organisasi P2K3 (Panitia Pembina Keselamatan dan Keselamatan Kerja)
bertanggung jawab dalam pelaksanaan SMK3 secara menyeluruh.
2. Sekretaris berperan mengontrol Pelaksanaan SMK3.

19

3. Tim analisa teknik dan peralatan bertugas membantu sekretaaris dalam mengontrol
pelaksanaan SMK3 dan membuat analisa identifikasi bahaya yang mungkin
terjadi.
4. Inspektur bertugas mengawasi semua kegiatan dalam setiap industri secara langsung
dan berwenang memberi tindakan pada pelanggar yang melanggar peraturan dan
ketentuan SMK3 yang berlaku.
5. TKSD merupakan Tim Satgas Keadaan Darurat yang bertugas merespon dan
menangani berbagai keadaan yang tidak terduga seperti kebakaran, gempa bumi,
huru-hara, ancaman Bom, banjir Dll.
6. Tim P3K atau Tim Pertolongan pertama pada Kecelakaan untuk menangani kejadian
kecelakaan untuk penanganan paling dini (pertama) terhadap korban Kecelakaan
kerja.
Pada PT.Wijaya Karya Beton menerapkan Sistem Management Keselamatan Kerja
(k3) peralatan yang diguunakan untuk mencapai keselamatan kerja tersebut meliputi :

Safety Helmet
Berfungsi sebagai pelindung kepala dari benda yang bisa mengenai kepala

secara langsung. Alat pengaman kepala ini memang sudah sangat wajib untuk
digunakan dalam setiap pekerjaan proyek. Helm ini juga disamping untuk
keselamatan kerja, juga untuk membedakan jabatan yang ada di proyek tersebut yang
di tandai dengan warna helm. Selain helm proyek, dalam pekerjaan pengelasan juga
digunakan helm las yang berfungsi sebagai pelindung muka dari percikan api akibat
pengelasan. Helm ini berbentuk seperti topeng.

20

Gambar 14: Helm Proyek Dan Helm Las

Sabuk Keselamatan (safety belt)

Berfungsi sebagai alat pengaman ketika menggunakan alat transportasi ataupun


peralatan lain yang serupa (, alat berat)

Sepatu Karet (sepatu boot)

Berfungsi sebagai alat pengaman saat bekerja di tempat yang becek ataupun
berlumpur. Kebanyakan di lapisi dengan metal untuk melindungi kaki dari benda
tajam atau berat, benda panas, cairan kimia, dsb.

Sepatu pelindung (safety shoes)

Seperti sepatu biasa, tapi dari bahan kulit dilapisi metal dengan sol dari karet tebal
dan kuat. Berfungsi untuk mencegah kecelakaan fatal yang menimpa kaki karena
tertimpa benda tajam atau berat, benda panas, cairan kimia, dsb.

21

Sarung Tangan
Berfungsi sebagai alat pelindung tangan pada saat bekerja di tempat atau

situasi yang dapat mengakibatkan cedera tangan. Bahan dan bentuk sarung tangan di
sesuaikan dengan fungsi masing-masing pekerjaan. Sarung tangan memiliki fungsi
untuk melindungi tangan pada saat melakukan pekerjaan. Sarung tangan yang
digunakan untuk pekerjaan pabrik memiliki ketebalan yang berbeda dengan sarung
tangan biasa, karena berfungsi sebagai pelindung tangan dalam melakukan pekerjaan
di

lapangan,

seperti

mengelas,

melindungi

tangan

dari

aliran

listrik,

mengangkat/memindahkan beton, dan pekerjaan lainnya

Gambar

Sarung

Tangan

Tali

Pengaman

(Safety Harness)

Berfungsi sebagai pengaman saat bekerja di ketinggian. Diwajibkan menggunakan


alat ini di ketinggian lebih dari 1,8 meter.

22

Penutup Telinga (Ear Plug / Ear Muff)

Berfungsi sebagai pelindung telinga pada saat bekerja di tempat yang bising.

Kaca Mata Pengaman (Safety Glasses)

Berfungsi sebagai pelindung mata ketika bekerja (misalnya mengelas).

Masker (Respirator)

Berfungsi sebagai penyaring udara yang dihirup saat bekerja di tempat dengan
kualitas udara buruk (misal berdebu, beracun, dsb).

Pelindung wajah (Face Shield)

Berfungsi sebagai pelindung wajah dari percikan benda asing saat


bekerja (misal pekerjaan menggerinda)
Dalam keadaan darurat PT.Wijaya Karya Beton juga telah menyediakan jalur
evakuasi yang setiap saat bisa dipakai ketika terjadi musibah seperti :
1)
2)
3)
4)
5)

Banjir
Kebakaran
Bom
Gempa Bumi
Hara-Huru

Jalur-Jalur Evakuasi yang telah disediakan oleh PT.Wijaya Karya Beton Pasuruan
meliputi :
1)
2)
3)
4)

Lokasi depan mushola ( kantor )


Lokasi depan Teknik Mutu
Lokasi depan laboratorium departemen peralatan
Lokasi stok hiet Jalur V

23

2.16 Manajemen Sumber Daya


Yaitu Manajemen sumber daya dalam proyek terdiri dari beberapa aspek,
yaitu sumber daya manusia, uang, alat/peralatan, bahan dan metode.
A. Manusia
Manusia sebagai sumber daya utama diartikan sebagai tenaga kerja
baik yang terlibat langsung maupun tidak terlibat langsung dengan
pekerjaan produksi. Tenaga yang terlibat langsungadalah yang berada
pada jalur produksi yang berhubungan langsung dengan proses
pembuatan produk. Sedangkan untuk tenaga yang tidak terlibat secara
langsung adalahyang bertugas diluar proses produksi seperti menghitung
komposisi material yang dibutuhkan, menyiapkan peralatan yang
dibutuhkan, Dll. Untuk tenaga kerja harian dan mandor menggunakan
tenaga kerja lokal.
B. Uang/Dana
Uang merupakan sumber daya sangat penting dalam manajemen
produksi.Uang sangat penting karena seluruh kegiatan pekerjaan produksi
pre-cast

memerlukan

pembiayaan.

Pengertian

uang

di

dalam

penyelenggaraan pekerjaan produksi pre-cast untuk Pembiayaan dari segi


material, alat Mesin Produksi, alat berat Dll. Hal ini bertujuan untuk
kelancaran berlangsungnya proses produksi pembuatan pre-cast.
C. Peralatan

24

Peralatan dalam pekerjaan konstruksi diartikan sebagai alat lapangan


(alat berat), peralatan laboratorium, dan peralatan lainnya.Dengan
menggunakan peralatan yang sesuai sasaran, pekerjaan dapat dicapai
dengan ketepatan waktu yang lebih akurat, serta memenuhi spesifikasi
teknis yang telah dipersyaratkan.
1.

Alat Berat
Jenis peralatan dengan variasi kapasitas dan kegunaannya dapat
digunakan

untuk

pekerjaan

sesuai

fungsinya.Pemilihan

dan

pemanfaatan peralatan harus sesuai dengan kebutuhan ditinjau dari


jenis, jumlah, kapasitas maupun waktu yang tersedia. Demikian pula
cara penggunaannya, harus mengikuti prosedur pengoperasian dan
perawatannya, sesuai dengan fungsi masing-masing peralatan.
Peralatan yang digunakan pada Pabrik PT. Wijaya Karya Beton
Pasuruan terus beroprasi selama jam kerja Produksi. Untuk itu seorang
Pekerja harus memperhatikan metode kerja yang baik dan benar
sehingga Alat Berat yang terdapat di pabrik PT. WIKA BETON
dipergunakan secara optimal. Contoh-contoh alat berat yang ada di
pabrik seperti wheel loader, Hoist, truck trailer, concrete vibrator, dan
lain-lain.
Ketika jam kerja telah selesai atau pemakaian telah selesai maka
pelaksana produksi harus menginstruksikan para pekerja untuk
membereskan dan mengecek kembali alat yang telah digunakan
ditempat yang sudah dianjurkan agar tidak menggangu proses
pekerjaan yang lainnya.
2.

Alat Laboratorium/Pengujiian
Peralatan laboratorium diperlukan dalam rangka melakukan
pengawasan dan pengendalian mutu atas pekerjaan Produksi yang
dilaksanakan oleh bagian teknik Produksi. Jenis, jumlah dan waktu

25

diperlukannya peralatan-peralatan laboratorium tersebut tergantung


pada ruang lingkup kegiatan pengawasan atas pekerjaan produksi.
Peralatan yang digunakan untuk kegiatan produki antara lain
timbangan untuk menimbang berat material, gelas ukur digunakan
seperti untuk mencari berat jenis, menghitung kadar lumpur material
yang datang, slump untuk mencari workabilitas beton segar yang
diinginkan saat produksi suatu pre-cast.
D. Bahan
Bahan diartikan sebagai bahan baku natural maupun melalui
pengolahan, dan setelah diproses ditetapkan menjadi item pekerjaan. Bahan
baku (semen, pasir, besi, Split, kayu dll.) merupakan sumber daya yang
harus diperhitungkan secara cermat, karena pengaruhnya di dalam
perhitungan pembiayaan pekerjaan produksi pre-cast sangat besar.
Bahan yang digunakan dalam produksi pembuatan pre-cast PT.
Wijaya Karya Beton Pasuruan harus terlebih dahulu di uji apakah sudah
memenuhi aspek yang di butuhkan untuk spesifikasi pembuatan produk
pabrik PT. Wijaya Karya Beton. Dan setelah sudah di uji material datang
dan di tempatkan pada jalur-jalur yang sudah di sediakan. Artinya hampir
semua kebutuhan bahan dan material yang dibutuhkan di lapangan
disediakan langsung.
3

Manajemen Mutu
Pengendalian mutu (Quality Control) memegang peranan yang sangat
penting untuk mencapai tingkat kualitas yang sesuai dengan spesifikasi
produki pre-cast yang direncanakan. Pengendalian mutu di perlukan untuk
memberikan indicator pada berbagai tahap pelaksanaan yang memperlihatkan
bahwa persyaratan sudah atau belum terpenuhi. Dalam melakukan
pengendalian mutu bahan material yang di datangkan harus melalui tahap

26

pengetesan misalnya pasir dan split. Mutu pasir dan split yang dipakai dalam

produksi pre-cast ini kadar lumpurnya maksimal terkandung 5%.


Pengendalian mutu dilakukan dalam tiga tahap yang terdiri dari :
a. Tahap sebelum pelaksanaan produksi.
b. Tahap pelaksanaan produksi.
c. Tahap sesudah pelakanaan produksi.
Manajemen Waktu
Manajemen waktu merupakan bagaimana cara mengatur waktu pada
pelaksanaan produki agar produksi dapat diselesaikan dalam waktu yang
cepat.
1. Jam kerja
Jam kerja pada produksi pembuatan pre-cast di PT. Wijaya Karya
Beton, yaitu 24jam/ hari dan 6 hari kerja per minggu 1 hari dilakukan untuk
perawatan. Dengan melakukan pergantian tenaga kerja tiap 8 jam agar
semua kegiatan produksi berjalan dengan baik.
Shift
Pagi
Sore
Malam

Jam Kerja
07.00 15.00
15.00 23.00
23.00 07.00

2. Pengendalian pekerjaan
Pengendalian pelaksanaan pekerjaan dan pengawasan yang tetap
untuk mendapatkan hasil seperti yang diharapkan yaitu dengan mengawasi
setiap pekerjaan yang ada. Pengendalian melalui sistem pengawasan
berupa pengamatan yang lebih cermat lebih ditekankan pada proses
persiapan cetakan dan pengerjaan. Pengendalian progres pekerjaan juga
penting dilakukan agar sesuai dengan speifikasi yang sudah ditentukan.
5

Manajemen K3
Kesehatan dan keselamatan

kerja(Safety Plan) adalah merupakan

faktor yang harus dicapai dalam suatu kegiatan pekerjaan (kegiatan proyek
jasa konstruksi). Pekerjaan yang baik adalah pekerjaan yang selesai tepat
waktu dan menghasilkan mutu produk yang baik, tetapi juga harus untung
27

dari segi biaya dan dilaksanakan dengan selamat dan sehat atau yang biasa
disebut dengan zero accident. Jadi, pilar-pilar pelaksanaan yang baik
adalah :
-

Selesai tepat waktu,

Mutu produk prima,

Untung dari segi biaya,

Dilaksanakan dengan aman, selamat, dan sehat.

2.17Klasifikasi Dan Spesifikasi Produk Tiang Beton (Tiang Listrik dan


Tiang Telepon)
Industri Beton Pracetak Wika Beton Juga Mendukung Industri di
Sektor lainnya, seperti industri sumber daya Listrik dengan memproduksi
Tiang Listrik dan industri Komunikasi Telepon Dengan memproduksi Tiang
Telepon.
2.18Pengertian Tiang Litrik
Tiang Listrik adalah material yang terbuat dari kayu,besi dan Beton
untuk menopang jaringan Listrik agar tidak mengenai Bangunan, Pohon, dan
Manusia. Fungsi Tiang Listrik adalah untuk Menyangga haantaran Listrik
yang

bertegangan

rendah

maupun

Menengah

serta

menyaangga

perlengkapannya tergantung dari keadaan Lapangan.


Tiang Beton Listrik berbentuk seperti kerucut yang terpancung. Di
bentuk demikian agar Tiang Listrik Lebih dominan berat dibagian Bawah
Guna menjaga kestabilan akibat gaya-gaya yang terjadi dan dapat merobolkan
Tiang Listrik.
2.19Kegunaan Pondasi Tiang Listrik
Tiang Listrik pada umumnya di gunakan untuk:
a. Untuk menopang kabel jaringan Listrik.
b. Untuk Menyangga Hantaran Litrik yang bertegangan Rendah maupun
menengah.
DA
Keterangan :

28

L = Panjang Tiang Listrik


DA = Diameter Atas
DB = Diameter Bawah

Berbeda dengan produk Tiang Pancang, Tiang


Listrik memliki 2 jenis diameter yang secara tidak
langsung
akan
membuat
bentuk
Listrik
mengerucut.
PT. Wijaya Karya Beton memproduksi Tiang Listrik
dengan Kisaran Tinggi mulai dari 7 meter hingga
14 meter.
Macam-macam variasi diameter atas bawah
Tiang Listrik sebagai contoh 124 mm 202 mm,
190 mm 351 mm, 124 mm 383 mm. Jenis
penulangan pada tiang Listrik menggunakan PC
Wire.
Selain Tiang Beton yang diperuntukan untuk Tiang
Listrik PT. Wijaya Karya Beton Pasuruan juga
memproduksi tiang Telepon. Spesifikasi Tiang
Listrik dan Tiang Telepon tidak berbeda jauh,
karena juga memiliki 2 diameter atas dan bawah,
variasi diameter berkisar antara 124 mm 202
mm, 124 mm 224 mm, dll. Sistem Penulangan
pada Tiang telepon Menggunakan PC Wire.

DB

29

2.20 Spesifikasi Produk Tiang Listrik


N
o

TYPE TIANG

7 / 100 (124)

Panjan
g (m)

9 / 100 (157)

9 / 200 (157)

9 / 350 (190)

9 / 500 (190)

11 / 200
(190)
11 / 350
(190)
13 / 500
(190)

9
1
0
1
1

12 / 200
(190)
12 / 350
(190)
12 / 500
(190)

1
2
1
3

13 / 350
(190)
13 / 500
(190)

1
4
1
5

14 / 350
(190)
14 / 500
(190)

6
7

11
11
11

12
12
12

13
13

14
14

Diameter
At
as
12
4
15
7
15
7
19
0
19
0
19
0
19
0
19
0
19
0
19
0
19
0
19
0
19
0
19
0
19
0

Bawa
h

Tebal
Beton
At
Baw
as
ah

202

40

50

257

40

55

257

40

55

290

45

60

290

45

60

338

45

70

338

45

70

338

45

70

351

45

75

351

45

75

351

45

75

363

45

80

363

45

80

383

45

90

383

45

90

30

2.21

Rencana Mutu Tiang Beton

Penerimaan
SPPrB

P11 P12 P10

Perencanaan
produksi

Pengadaan
Material Besi

Pengadaan
material Beton

TIDAK TIDAK P13 QP 2 QP1


Persiapan
Cetakan

Q2
Ditolak
YA

P15 YA

Q1
Ditolak

P 28 QP12 YA YA TIDAK QP11 BAIK CACAT GAGAL # S 2 TIDAK # S1


Penanganan Material
Besi danKomponen

Penanganan
material Beton

P 27 P18 QP 5 P14 P 23 P 22 P 21 P 20 P19 P17 QP10 QP 9 QP8 QP 7 QP 6 QP 4


QP 3 P16

Persiapan
Tulangan

Perakitan Tulangan
dan Asesoris

Pengecoran Beton
dan penutupan
Cetakan

Pembuatan
Beton

Pembuatan
Benda

Penarikan Besi
Prategang

Pemadatan Beton
Dengan Spinning

Q3

Perawatan Beton
Dengan NON Uap
Pengeluaran dan
Penandaan
Q4
ditolak
Riject/
Penanganan
Ditolak
produk

Persiapan
Penanganan
Q5
Penyerahan
Produk
di Pabrik
Pengiriman
Produk Jadi

31
Perbaikan
produk cacat

Urut Kerja
: Pabrik
Jenis Pekerjaan : Pemeriksaan Mutu Proses dan Hasil Prose Tiang Beton
kod Nama Kegiatan
Parameter Yang Diperiksa
e
Q1 Pemeriksaan Material Beton
- Kadar Lumpuran, Berat
1. Pasir
Jenis, Absorpsi, Gradasi
2. Split
- Kadar Lumpur
- Berat Jenis, Absorpsi,
Gradasi
3. Admixture
- Bau dan Warna
Pemeriksaan Material Besi dan Assesoris
Q2 1. PC Wire
2. Besi Spiral
- Diameter, Tegangan Putus
- Diameter : <4 mm
>4 mm
3. Besi Beton
- Tegangan Leleh
- Diameter : 8 mm
:8
mm<d14mm
Pemeriksaan Kuat Tekan Beton
:
16mm<d25mm
Q3
Pemeriksaan dan kualifikasi produk jadi
- Tegangan Leleh
- Mutu Beton
Q4
Pemeriksaan Finishing Akhir Produk Jadi
- Sesuai IK, lamp 9,04

32

Q5
QP1
QP2
QP3
QP4

QP5

lembar ke lbr 1/lbr 2 (WB10-IK-2004)

Pemeriksaan Cetakan
Pemeriksaan Keberihan Cetakan

Pemasangan Tutup Tiang


Beton

Pemeriksaan Perakitan Tulangan dan


assesoris

Kelurusan Cetakan dan rol


Cetakan
Keberihan Cetakan

Pemeriksaan Slump

Pemeriksaan Metode Pengecoran dan


Pemadatan

Pemeriksaan Tulangan

QP6
Pemerikaan metode dan gaya penarikan
QP7
QP8
QP9

Pemeriksaan metode pemadatan

QP1
1

QP1
2

Distribusi adukan, berat/


volume adukan

Besar tarikan,urutan
Penarikan

RPM dan Tahap Spinning

Temperatur, waktu
Temperatur

Hasil Perbaikan

Jumlah Tumpuan dan


tumpuan, penyiraman
dengan air

Kelengkapan assesoris dan


hasil finishing

Pemeriksaan metode Perawatan Beton


Pemeriksaan Hasil Perbaikan Produk Cacat
Pemeriksaan metode Penanganan Produk

QP1
0

Panjang potongan PC Wire,


berbentuk Heading
Jumlah PC Wire, Jarak
Spiral, Jarak Cincin, ikatan
Spiral dan Baut lubang
Tembus
Slump dan adukan

Pemeriksaan Produk saat Penyerahan

33