Anda di halaman 1dari 11

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) GIZI SEIMBANG BAGI IBU

HAMIL
Topik

: Gizi Seimbang Bagi Ibu Hamil

Sub topik

: Anjuran makan makanan bergizi seimbang bagi ibu hamil

Sasaran

: Ibu hamil di poli obgyn

Tempat

: RSUD Sleman Yogyakarta

Hari/Tanggal : Selasa, 05 April 2016


Waktu

: 08.00 08.30 WIB

A. TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM


Setelah dilakukan penyuluhan ini, diharapkan Ibu hamil dapat mengerti
dan memahami tentang pentingnya menu seimbang bagi ibu hamil.
B. TUJUAN INSTURKSIONAL KHUSUS
Setelah mengikuti penyuluhan diharapkan :
1. Ibu hamil dapat menguraikan pentingnya gizi seimbang bagi ibu hamil.
2. Ibu hamil dapat menguraikan jenis-jenis makanan yang baik untuk ibu
hamil.
3. Ibu hamil dapat menguraikan tujuh jenis makanan yang kurang baik
dikonsumsi pada saat hamil
4. Ibu hamil dapat mengerti tentang gangguan yang terjadi selama hamil yang
berhubungan dengan gizi dan cara mengatasinya
C. SASARAN
Ibu hamil di Poli Obgyn RSUD Sleman Yogyakarta
D. MATERI
1. Pengertian gizi seimbang pada ibu hamil
2. Makanan yang baik untuk ibu hamil
3. Tujuh jenis makanan yang kurang baik dikonsumsi pada saat hamil
4. Gangguan yang biasa terjadi selama hamil yang berhubungan dengan gizi
dan cara mengatasinya

E. METODE
1. Ceramah
2. Tanya Jawab

F. MEDIA
1. Leaflet
G. KRITERIA EVALUASI
1. Evaluasi Struktur
a. Peserta hadir di tempat penyuluhan
b. Penyelenggaraan penyuluhan dilaksanakan di Poli Obgyn RSUD Sleman
Yogyakarta
c. Pengorganisasian penyelenggaraan penyuluhan dilakukan sebelumnya
2. Evaluasi Proses
a. Peserta antusias terhadap materi penyuluhan
b. Tidak ada peserta yang meninggalkan tempat penyuluhan
c. Peserta mengajukan pertanyaan dan menjawab pertanyaan secara benar
3. Evaluasi Hasil
a. Ibu hamil mengetahui tentang Gizi Seimbang dan memiliki keinginan
untuk menanamkan kebiasaan mengonsumsi makanan yang bergizi
seimbang setiap hari.
b. Jumlah yang hadir dalam penyuluhan minimal 10 orang.

F. KEGIATAN PENYULUHAN
No.

WAKTU

1. 3 menit

2. 15 menit

KEGIATAN PENYULUHAN
Pembukaan :
- Membuka kegiatan dengan
mengucapkan salam
- Memperkenalkan diri
- Menjelaskan
tujuan
dari
penyuluhan
- Menyebutkan materi yang akan
diberikan
Pelaksanaan :
- Menjelaskan pengertian Gizi
seimbang pada Ibu hamil
- Makanan yang baik untuk ibu
hamil

KEGIATAN PESERTA

Menjawab salam

Mendengarkan
Memperhatikan
Memperhatikan

Memperhatikan

Memperhatikan

3. 10 menit

4. 2 menit

Tujuh jenis makanan yang


kurang baik dikonsumsi pada
saat hamil
Memberikan kesempatan pada
peserta untuk bertanya
Gangguan yang biasa terjadi
selama hamil yang berhubungan
dengan
gizi
dan
cara
mengatasinya
Memberikan kesempatan kepada
peserta untuk bertanya

Evaluasi :
- Menanyakan kepada peserta
tentang materi yang telah
diberikan, dan reinforcement
kepada peserta yang sudah bisa
menjawab pertanyaan.

Terminasi :
- Mengucapkan terimakasih atas
peran serta peserta.
- Mengucapkan salam penutup

Memperhatikan

Mengajukan
pertanyaan
kepada pemateri

Memperhatikan

Bertanya
dan
menjawab
pertanyaan yang
diajukan

Menjawab
pertanyaan

Mendengarkan

Menjawab salam

Materi Penyuluhan:
Gizi Seimbang Bagi Ibu Hamil
1. Pengertian Gizi Seimbang Ibu Hamil
Gizi seimbang ibu hamil adalah makanan yang mengandung zat-zat
yang dibutuhkan ibu selama kehamilan dalam susunan yang seimbang dan
jumlah yang sesuai dengan kebutuhan gizi ibu hamil.
Gizi seimbang sangat penting terutama pada ibu yang sedang hamil
untuk keperluan dirinya sendiri dan juga janinnya. Keadaan gizi juga dapat
mempengaruhi kesehatan ibu dan janin, pertumbuhan dan perkembangan janin
serta

persiapan

laktasi

ibu. Sehingga

kebutuhan

makanan

ibu

meningkat. Makanan tersebut digunakan untuk pembentukan janin, persiapan


pembentukan ASI, tumbuh kembang bayi selanjutnya dan untuk kesehatan ibu.
Pada tiga bulan kehamilan, kebutuhan makan naik perlahan-lahan tetapi pada

bulan-bulan selanjutnya pertumbuhan janin yang dikandung tumbuh dengan


pesat sehingga makanan yang dibutuhkan juga meningkat.
Akibat bila ibu kekurangan gizi:
a. Pengaruh bagi ibu hamil:
1) Ibu lemah dan kurang nafsu makan
2) Perdarahan dalam masa kehamilan
3) Kemungkinan terjadi infeksi tinggi
4) Anemia/kurang darah
b. Pengaruh waktu persalinan:
1) Persalinan sulit dan lama
2) Persalinan sebelum waktunya (prematur)
3) Perdarahan setelah persalinan
c. Pengaruh pada janin:
1) Keguguran
2) Bayi lahir mati
3) Cacat bawaan
4) Anemia pada bayi
5) Berat badan lahir rendah
Pertambahan berat badan yang diharapkan pada ibu hamil
a. TRIMESTER I : 1 2,5 kilogram
Trimester pertama penting karena saat itu terjadi pembentukan dan
pertumbuhan otak, syaraf, jantung dan organ-organ reproduksi janin. Pada saat
yang sama, kemungkinan nafsu makan ibu berkurang karena mual-mual dan
muntah. Tidak heran jika kenaikan bobot ibu pada trimester pertama tidak
banyak. Bahkan kadang berat badan malah turun 1 kg 2 kg.
b. TRIMESTER II : 5 kilogram
Pada trimester kedua nafsu makan anda biasanya pulih sehingga berat
badan meningkat rata-rata 0,35-0,4 kg per minggu. Pertumbuhan janin pun
ngebut. Sebagian besar berat badan ibu hamil terserap untuk pertambahan
berat janin.
c. TRIMESTER III: 4 5 kilogram

Meski pada minggu ke-28 pertambahan volume darah ibu hamil mencapai
puncaknya, namun secara keseluruhan pertambahan berat badan pada trimester
ini kembali melambat.
Berat badan ibu hamil terbagi pada:
a. Berat janin 2,5 -3,5 kg
b. Plasenta +/- 0,5 kg
c. Cairan ketuban 0,5 1 kg
d. Darah +/- 2 kg
e. Cairan tubuh +/- 1,5 kg
f. Rahim 0,5 1 kg
g. Payudara +/- 0,5 kg
h. Cadangan lemak +/- 3,5 kg
Berat Badan yang dianjurkan:
Jika sebelum hamil berat badan bumil kurang, atau sebaliknya kegemukan,
sebaiknya sesuaikan dulu dengan berat badan normal sesuai klasifikasi berat
badan. Ini karena, berat badan sebelum hamil ternyata mempengaruhi seberapa
seberapa banyak kenaikan berat badan yang dianjurkan selama hamil.
-

Bila berat badan bumil sebelum hamil normal, maka pertambahan sebaiknya
antara 9 12 kg.

Bila berat badan bumil sebelum hamil berlebih, maka pertambahan sebaiknya
antara 6 9 kg

Bila bumil mengandung bayi kembar dua atau lebih, maka kemungkinan
berat badan anda akan bertambah lebih banyak dari jika mengandung satu
bayi.

2. Jenis makanan yang baik untuk ibu hamil


Jenis makanan yang mengandung :
a. Zat energi
Zat gizi yang termasuk energi adalah karbohidrat, lemak dan protein.
Zat-zat gizi tersebut merupakan penghasil energi yang dapat dimanfaatkan

untuk gerak dan aktifitas fisik serta aktifitas metabolisme di dalam tubuh.
Namun penyumbang energi terbesar dari ketiga unsur zat gizi tersebut
adalah lemak.
Sebagai sumber tenaga bagi ibu hamil. Makanan yang mengandung zat
tenaga antara lain: Nasi, jagung, talas, singkong, ubi, gandum, mie, kentang,
roti dan sagu.
b. Zat pembangun
Zat gizi yang termasuk dalam kelompok ini adalah protein, air, dan
mineral. Zat gizi ini memiliki fungsi sebagai pembentuk sel-sel pada
jaringan tubuh janin. Jika kekurangan mengkonsumsi zat gizi ini maka
pertumbuhan dan perkembangan janin akan terhambat. Selain itu zat gizi ini
juga berfungsi untuk menggantikan sel-sel tubuh yang rusak dan
mempertahankan fungsi organ tubuh ibu dan janin.
Makanan yang mengandung zat pembangun atara lain: tempe, tahu,
ikan asin, udang, telur, ayam, daging, hati, kacang hijau dll.
c. Zat pengatur
Zat gizi yang termasuk dalam kelompok ini adalah protein, mineral, air
dan vitamin. Zat ini berfungsi untuk mengatur proses metabolisme di dalam
tubuh Namun yang memiliki fungsi utama sebagia zat pengatur adalah
mineral dan vitamin.
Makanan yang mengandung zat pengatur antara lain: kangkung, daun
singkong, bayam, sawi hijau, kacang panjang, jeruk, pepaya, nanas, nangka,
mangga dll.
Kebutuhan gizi selama kehamilan :
1. Karbohidrat
Karbohidrat berfungsi sebagai sumber energy, pemberi rasa manis,
penghemat protein, pengatur metabolisme, dan membantu perngeluaran feses.
Makanan yang mengandung karbohidrat diantaranya adalah nasi, jagung,
singkong, ubi, roti, dan sayur-sayuran, gandum, dan hasilnya seperti soun,
bihun, mie, makroni, tepung terigu, dll. Jangan makan makanan yang
mengandung karbohidrat terlalu banyak karena kelebihannya akan diolah

menjadi lemak, sehingga mengakibatkan berat badan yang berlebih dari yang
diinginkan.
2. Protein
Protein berfungsi sebagai pertumbuhan dan pemeliharaan, pembentukan
esensial dalam tubuh, pengatur keseimbangan cairan, memelihara netralitas
tubuh, pembentukan antibody, pengangkut zat-zat makanan, dan sebagai
sumber energy. Pada ibu hamil jika kekurangan protein akan sangat
mempengaruhi perkembangan dan pertumbuhan janin dalam kandungan.
Makanan yang mengandung protein diantaranya adalah daging, telur,ikan,
kacang-kacangan, tahu, tempe, dan keju.
3. Lemak
Lemak berfungsi sebagai sumber energi, alat pengangkut vitamin larut
lemak, penghemat protein, pemberi rasa kenyang dan kelezatan, sebagai
pelumas, pemeliharaan suhu tubuh, dan pelindung organ tubuh.
Makanan yang mengandung lemak diantaranya adalah minyak, margarine,
kelapa, dan santan.
4. Vitamin
Vitamin berperan dalam beberapa tahap reaksi metbolisme energy,
pertumbuhan dan pemeliharaan bagi tubuh. Jumlah vitamin yang dibutuhkan
oleh tubuh adalah sangat sedikit, akan tetapi kekurangannya dapat
mengakibatkan gangguan gangguan yang luar biasa pada tubuh.
Vitamin dapat dibagi atas 2 golongan yaitu vitamin larut air dan vitamin
larut lemak. Vitamin larut air adalah vitamin vitamin B kompleks dan vitamin
C. sedangkan vitamin larut lemak adalah vitamin vitamin A, D, E, dan K.
Vitamin larut air tidak dapat disimpan dalam tubuh sehingga kelebihan akan
terbuang melalui air seni sedangkan vitamin larut lemak dapat disimpan di
dalam hati bila ada kelebihannya.
Makanan yang mengandung vitamin diantaranya adalah buah-buahan,
sayur-sayuran, dan kacang-kacangan.
5. Mineral
Mineral dibutuhkan untuk pembentukkan darah dan tulang, keseimbangan
cairan tubuh, fungsi syaraf yang sehat, fungsi system pembuluh darah jantung

dan lain-lain. mineral berfungsi sebagai ko-enzim, memungkinkan tubuh


melakukan fungsinya seperti memproduksi tenaga, pertumbuhan dan
penyembuhan. Ada 15 macam mineral yang diperlukan tubuh seperti kalsium,
ferrum, yodium, mangan, chlorine, fosfor, belerang, seng, kalium, sodium, dsb.
Makanan yang mengandung mineral diantaranya adalah susu, hati, kuning
telur, sayur-sayuran yang berwarna hijau, daging, dan ikan.
6. Cairan
Air merupakan bagian tubuh yang terbesar. Hampir dari berat tubuh
adalah air. Tubuh menggunakan air untuk beberapa fungsi. Air adalah pelarut
semua hasil pencernaan, pembawa zat zat kotoran dari sel sel ke ginjal. Air
juga menolong mengatur suhu tubuh. Seseorang memerlukan sekitar 6 8
gelas air dalam sehari.
Sumber air bagi tubuh ada 3 macam yaitu:
1) Melalui cairan yang diminum seperti air bersih, susu, sari sari buah dan
lain sebagainya.
2) Melalui makanan seperti sayur mentah, buah buahan yang kaya air, sop
dan makanan lainnya yang mengandung banyak air.
3) Melalui metabolisme dalam tubuh.

3. Tujuh Jenis Makanan Yang Kurang Baik Dikonsumsi Saat Hamil


1) Daging setengah matang
2) Produk susu yang tidak dipasteurisasi
3) Telur mentah dan setengah matang
4) Kafein
5) Alkohol
6) Ikan tertentu karena kandungan merkuri yang tinggi
7) Sayuran yang tidak dicuci
4. Gangguan yang biasa terjadi selama hamil yang berhubungan dengan gizi
dan bagaimana cara mengatasinya

a. Mual dan muntah


Mual dan muntah disebabkan hormone HCG dan psikis ibu. Jika
tak diatasi, lama-kelamaan membuat intake (asupan) makan/minum ibu
hamil berkurang, hingga tak mencukupi kebutuhan keduanya (ibu dan
janin). Karena tak ada bahan makanan yang diolah, cadangan lemak yang
ada di tubuh pun akan dibakar jadi energi. Bila lemak yang dibakar
berjumlah banyak namun tak ada penggantinya, bisa mengganggu sistem
dalam tubuh, termasuk pertumbuhan janin.
Cara mengatasinya : coba ubah pola makan dari porsi besar
menjadi porsi kecil namun dengan frekuensi lebih sering. Kurangi jenis
makanan yang merangsang. Pilih makanan lunak hingga lebih mudah
dicerna seperti roti atau biskuit. Bila ia tidak mengonsumsi apa pun, calon
bayi nya pun tidak memiliki sumber makanan. Agar tumbuh-kembang
janin optimal, ibu mesti mencoba mengatasi rasa mualnya.
b. Konstipasi
Kejadian gangguan saat buang air besar (BAB) merupakan
kejadian yang sangat tidak mengenakkan dan sangat mengganggu. Perut
terasa sakit, kejang bahkan kadang disertai perdarahan. Gangguan ini juga
dikenal sebagai sembelit atau konstipasi. Konstipasi diakibatkan
menurunnya motilitas saluran pencernaan, pengaruh hormon, dan
meningkatnya tekanan pada saluran pencernaan karena pembesaran uterus.
Apabila tidak ditangani secara tepat sembelit dapat mengakibatkan
komplikasi seperti: Wasir (hemoroid), Fisura ani (adanya luka pada anus
akibat feses yang besar dan keras).
Cara mengatasinya : Tinggkatkan makanan berserat tinggi seperti
kacang-kacangan, buah-buahan, dan sayuran segar. Cairan juga dapat
membantu mengurangi konstipasi dan lakukan aktifitas fisik membantu
fungsi saluran pencernaan.
c. Sering buang air kecil
Sering kencing atau BAK biasanya terjadi pada trimester 1 dan
trimester 2 kehamilan. Hal ini diakibatkan karena adanya penekanan
kantung kemih oleh perbesaran rahim.

Cara mengatasinya : Hindari kebiasaan menahan kencing,


waspadai tanda-tanda infeksi saluran kencing sakit dan panas saat kencing,
rasa kencing tidak puas. Kurangi minum pada waktu malam dan kurangi
minun minuman yang dapat merangsang kencing seperti minuman soda,
kopi, dn teh.
d. Anemia
Anemia adalah kondisi dimana kadar hemoglobin (Hb) dalam sel
darah merah sangat kurang. Normalnya, kadar hemoglobin dalam darah
seseorang sekitar 12 g/100 ml. Bila kadar hemoglobin dalam darah
berkisar 9-11 g/100 ml, penderita digolongkan anemia ringan. Sedangkan
bila kadar hemoglobin 6-8 g/100 ml, berarti menderita anemia sedang.
Kita bisa dimasukkan kelompok anemia berat bila kadar hemoglobin
kurang dari 6 g/100 ml.
Jumlah kadar hemoglobin dalam setiap sel darah akan menentukan
kemampuan darah untuk mengangkut oksigen dari paru-paru ke seluruh
tubuh. Seperti kita tahu, oksigen diperlukan demi kelancaran seluruh
fungsi organ tubuh.
Saat hamil, volume darah dalam tubuh meningkat sekitar 50%. Ini
karena tubuh memerlukan tambahan darah untuk mensuplai oksigen dan
makanan bagi pertumbuhan janin. Meningkatnya volume darah berarti
meningkat pula jumlah zat besi yang dibutuhkan untuk memproduksi selsel darah merah. Selama hamil, dibutuhkan zat besi sebanyak 800 mg,
dimana 500 mg digunakan untuk pertambahan sel darah merah ibu sedang
300 mg untuk janin dan plasenta.
Cara mengatasinya : untuk mencegah kurang darah selama hamil,
ibu harus banyak memakan makanan sumber zat besi, seperti sayuran
hijau tua, tempe, tahu, kacang hijau, kacang merah, telur, ikan, hati dan
daging. Jangan lupa minum tablet tambah darah satu butir sehari.
Contoh Menu Sehari Ibu Hamil
Berikut tabel contoh menu makanan dalam sehari bagi ibu hamil
Bahan

Porsi hidangan

Jenis hidangan

makanan
Nasi
Sayuran
Buah
Tempe
Daging
Susu
Minyak

sehari
5 + 1 porsi
3 mangkuk
4 potong
3 potong
3 potong
3 gelas
5 sendok teh

Makan pagi: nasi 1,5 porsi (150 gram) dengan


ikan/ daging 1 potong sedang (40 gram), tempe 2
potong sedang (50 gram), sayur 1 mangkok dan
buah 1 potong sedang
Makan selingan: susu 1 gelas dan buah 1 potong
sedang
Makan siang: nasi 3 porsi (300 gram), dengan
lauk, sayur dan buah sama dengan pagi
Selingan: susu 1 gelas dan buah 1 potong sedang

Gula

sendok Makan malam: nasi 2,5 porsi (250 gram) dengan


makan lauk, sayur dan buah sama dengan pagi/siang
Selingan: susu 1 gelas

5. Evaluasi
Menanyakan kepada klien (ibu hamil) beberapa pertanyaan :
1) Mengapa gizi seimbang sangat penting terutama bagi ibu hamil?
2) Jenis makanan yang seperti apa yang baik untuk ibu hamil?
3) Apa saja gangguan yang terjadi pada ibu hamil yang berhubungan dengan
asupan gizi dan bagaimana cara mengatasinya?
6. Hasil Evaluasi
Klien (ibu hamil) mengerti dan memahami dengan semua yang
telah disampaikan mengenai gizi seimbang bagi ibu hamil.
DAFTAR PUSTAKA
Lutfiati, Choiratu. 2011. Satuan Acara Penyuluhan Gizi Seimbang. (online).
Tersedia

http://choiriatu.blogspot.co.id/2011/05/satuan-acara-

penyuluhan-gizi-seimbang.html ( 31 Maret 2016)


Hayati,

Nurmala.

2014.

SAP

Gizi

Ibu

Hamil.

(online).

http://malamytf.blogspot.co.id/p/blog-page.html (31 Maret 2016)

Tersedia:

Anda mungkin juga menyukai