Anda di halaman 1dari 40

,

MENGENAL SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH


PT. ADHYA TIRTA BATAM (ATB)

MAKALAH

Disusun Dalam Rangka Memenuhi Tugas Mata Kuliah


Group Field Work
Program Magister Teknik Sipil

Oleh

Angelica Deasy K.

NIM 21010114420056

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2016

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahamat
dan karunia-Nya lah kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah dengan judul
Mengenal Sistem Penyediaan Air Bersih PT.Adhya Tirta Batam (ATB). Kami juga
menyampaikan rasa terima kasih kepada Bapak Dr. Ir. Suharyanto, M.Sc.. sebagai dosen
pembimbing Group Field Work pada Program Studi Manajemen Rekayasa Infrastruktur
Magister Teknik Sipil, Universitas Diponegoro Semarang, yang telah memberikan tugas ini
kepada kami.
Kami berharap makalah ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan serta
pengetahuan dalam Group Field Work. Penulis menyadari bahwa dalam menyusun tugas
makalah ini masih terdapat kekurangan, untuk itu penulis mengharapkan pendapat, saran
dan kritik yang membangun demi penulisan di masa yang akan datang.
Semoga makalah sederhana ini dapat dipahami dan bermanfaat bagi siapapun yang
membacanya dan bagi penulis sendiri. Sebelumnya penulis juga mohon maaf apabila
terdapat kesalahan yang kurang berkenan.

Semarang,

Februari 2016

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.............................................................................................................ii
DAFTAR ISI...........................................................................................................................i
DAFTAR TABEL.................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................................iv
BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................................1
1.1.

Latar Belakang.........................................................................................................1

1.2.

Permasalahan...........................................................................................................3

1.3.

Tujuan Penulisan....................................................................................................3

1.4.

Pembatasan Masalah.............................................................................................3

BAB II....................................................................................................................................4
TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................................................4
2.1.

Air Baku..................................................................................................................4

2.1.1

Air Permukaan.................................................................................................4

2.1.2

Air Hujan..........................................................................................................4

2.1.3

Air Tanah..........................................................................................................5

2.3.

Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum......................................................6

2.5.

Sistem Penyediaan dan Distribusi Air Bersih..........................................................6

2.6.

Air Bersih................................................................................................................7

BAB III...................................................................................................................................8
PEMBAHASAN....................................................................................................................8
3.1.

Sumber Daya Manusia (SDM)................................................................................8

3.1.1.

Struktur organisasi..........................................................................................10

3.2.

Instalasi Pengelolaan Air yang dikelola PT. Adhya Tirta Batam...........................10

3.3.

Proses Pengolahan Air Bersih...............................................................................13

3.4.

Operasional PT. Adhya Tirta Batam......................................................................21

3.4.1.

Kapasitas Produksi.........................................................................................21

3.4.2.

Non-Revenue Water (NRW) atau Air Tak Berekening (ATR)......................23

3.7.

Penghargaan ATB..................................................................................................25

BAB IV................................................................................................................................27
KESIMPULAN DAN SARAN............................................................................................27
4.1.

Kesimpulan............................................................................................................27

4.2.

Saran......................................................................................................................27

DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................29

DAFTAR FOTO
Foto 1. Salah satu Instalasi Pengolahan Air ATB.................................................................13
Foto 2. Pipa Intake milik ATB..............................................................................................14
Foto 3. Bangunan Intake milik ATB....................................................................................14
Foto 4. Aerator untuk menambah oksigen di badan air.......................................................15
Foto 5. Kotoran air yang menggumpal setelah diberi koagulan/zat kimia...........................16
Foto 6. Air pada saat proses sedimentasi.............................................................................17
Foto 7. Air pada saat proses Filtrasi.....................................................................................18
Foto 8. Ground tank untuk menyimpan air bersih yang sudah diolah sebelum diditribusikan
kepada pelanggan.................................................................................................................19
Foto 9. Alat untuk mengukur pembubuhan klorin pada air baku........................................20

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Rasio Karyawan per 1000 Pelanggan...................................................................8
Gambar 2. Struktur Organisasi.............................................................................................10
Gambar 3. Kapasitas Produksi Air.......................................................................................21
Gambar 4. Perbandingan kapasitas waduk, kapasitas terpasang serta kapasitas produksi. .22
Gambar 5. Efisiensi Produksi...............................................................................................22
Gambar 6. Grafik Air Tak Berekening.................................................................................23

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Indonesia memiliki potensi ketersediaan air mencapai 690 milyar meter kubik

(m3) per tahun dan baru dimanfaatkan sekitar seperempat dari jumlah tersebut. Geografis
Indonesia yang berpulau-pulau, menyebabkan ketersediaan air yang tidak merata.
Penduduk yang berdiam di pulau-pulau kecil, tak sedikit yang kesulitan mendapatkan
sumber air bersih.
Krisis air bersih di perkotaan umumnya berbentuk tercemarnya sungai-sungai
oleh limbah rumah tangga dan industri. Padahal air sungai itu dijadikan bahan baku
pengolahan air kotor oleh Perusahaan Air Minum (PAM) menjadi air bersih dan PT. Adhya
Tirta Batam (ATB) yang menjadi pabrik penghasil air bersih di Batam. Dalam hal ini,
peran dari PAM dan ATB sangatlah penting karena pemenuhan akan kebutuhan air bersih
masyarakat sangt bergantung pada kinerja dari PAM dan ATB. Semakin tercemar air baku
yang ada, semakin mahal biaya pengolahannya.
Di antara banyak hal yang harus dibiayai oleh PAM dan ATB dalam kegiatan
proses produksi dan distribusi air kepada para pelanggan, proses pengolahan air paling
banyak membutuhkan biaya operasional. Situasi ini memaksa masyarakat membayar lebih
mahal

air

bersih

yang

mereka

gunakan.

Seiring

kemajuan

dan

kemampuan

mengoperasionalkan peralatan dan mesin mutakhir, PAM dan ATB dalam melakukan
proses pengolahan air menggunakan teknik pengolahan lengkap yang secara garis besar
terdiri dari intake, koagulasi, flokulasi, sedimentasi, filtrasi, dan klorinasi. Pengolahan
lengkap tersebut diberlakukan pada air baku yang berasal dari air permukaan atau sungai
dan laut.
Batam cukup beruntung, meski tidak memiliki sumber daya air alami, saat ini air
baku yang ditampung di lima dam masih cukup untuk memenuhi kebutuhan air bersih di
Pulau Batam. Hanya saja bila konsumsi air bersih terus meningkat, tanpa diiringi dengan
pertambahan air baku, bukan tidak mungki kedepan Batam akan kesulitan air bersih. Oleh
karena itu, sebelum hal tersebut terjadi gunakanlah air dengan lebih bijaksana untuk
memperpanjang masa ketahanan air baku di Batam.
1

Kota Batam memiliki sejarah Sistem Penyediaan Air Bersih yang baik, dengan
pada mulanya badan Otorita Batam (Sekarang BP Batam) telah secara aktif mengelola air
bersih dan memelihara bendungan/waduk termasuk catchment area sejak tahun 1978. Baru
pada tahun 1995, Otorita Batam menyepakati perjanjian kerjasama pengelolaan air bersih
secara konsesi dengan konsorsium PT. Adhya Tirta Batam (ATB) untuk mengelola
pelayanan air bersih di Kota Batam. ATB menerima kerjasama konsesi selama 25 tahun
dimulai sejak tahun 1995 sampai tahun 2020. Dengan konsesi, ATB bertanggung-jawab
sepenuhnya untuk mengelola dan memasok air bersih diseluruh Pulau Batam.
Merujuk kepada data yang ada (ATB, 2014), pada awal konsesi tahun 1995
kapasitas produksi ATB hanya sebesar 588 lt/det dengan total 13.710 sambungan dan
cakupan pelayanan hanya 30% dari populasi. ATB terus meningkatkan pelayanannya
kepada masyarakat dari tahun ke tahun seiring dengan pertumbuhan Kota Batam yang
sangat pesat. Pada tahun 2014, kapasitas produksi maksimum ATB adalah sebesar 3.535
lt/det, pelanggan mencapai 227.054 sambungan dengan cakupan pelayanan 99,5% di Pulau
Batam.
Di saat banyak PDAM lain merugi dan bermasalah, ATB terus menunjukkan
kinerja yang positif dengan menjadi perusahaan air minum terbaik di Indonesia. Perjalanan
ATB sendiri dari tahun 1995-2014 tidak selalu mulus, namun ATB terus menunjukkan
kecenderungan positif pada kinerjanya.
Selama lebih dari 17 tahun, ATB telah bekerja keras untuk menjaga suplai air pada
pelanggannya dengan berinvestasi dalam instalasi pengolahan air, jaringan infrastruktur
dan layanan pelanggan. Pertumbuhan yang amat besar di Pulau Batam, dari hanya 13.710
sambungan di tahun 1995 hingga saat ini mencapai lebih dari 200.000 sambungan.
Tantangan tersebut akan terus ada, namun demikian dalam beberapa tahun terakhir ini,
perbaikan yang signifikan telah dirasakan oleh sebagian besar pelanggan, meskipun
banyak hal yang masih harus kami benahi dan kami tingkatkan. ATB akan terus
memainkan peranannya dalam mendukung perkembangan Pulau Batam sebagai
tujuan investasi maupun tujuan pariwisata.

daerah

1.2.

Permasalahan
Pulau batam merupakan pulau yang tidak memiliki sumber air baku yang alami

sehingga perlu dijaga supply air bersih ke masyarakat . PT. Adhya Tirta Batam sebagai
salah satu pemasok air bersih harus menjaga bagaimana pengelolaan air bersih tersebut.
Bagaimana PT Adhya Tirta Batam dalam pengelolaan air bersih untuk menjaga supply air
bersih kepada masyarakat apakah sudah memenuhi syarat dalam pengelolaan serta
menjaga supply air bersih kepada masyarakat di pulau Batam.
1.3.

Tujuan Penulisan
1.

Mengenal PT. Adhya Tirta Batam

2.

Mengetahui Pengelolaan Sistem Penyediaan Air Bersih pada PT. Adhya Tirta
Batam .

1.4.

Pembatasan Masalah
Materi pada makalah ini membahas sistem penyediaan air bersih PT. Adhya Tirta

Batam (ATB) pada masyarakat di pulau Batam.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

Air Baku
Berdasar SNI 6773:2008 tentang Spesifikasi unit paket Instalasi pengolahan air dan

SNI 6774:2008 tentang Tata cara perencanaan unit paket instalasi pengolahan air pada
bagian Istilah dan Definisi yang disebut dengan Air Baku adalah : Air yang berasal dari
sumber air pemukaan, cekungan air tanah dan atau air hujan yang memenuhi ketentuan
baku mutu tertentu sebagai air baku untuk air minum Sumber air baku bisa berasal dari
sungai, danau, sumur air dalam, mata air dan bisa juga dibuat dengan cara membendung air
buangan atau air laut.

2.1.1

Air Permukaan
Air permukaan adalah air yang berada di permukaan bumi, terdiri dari:

a. Air Sungai, adalah air yang mengalir di permukaan bumi, meliputi aliran air, alur sungai
termasuk bantaran, tanggul dan areal yang dinyatakan sebagai sungai. Air sungai
merupakan alternatif sumber air yang paling mudah diperoleh karena terletak dekat
dengan permukiman masyarakat. Dari segi kuantitas fluktuasinya tinggi, sedangkan dari
segi kualitas banyak yang tidak memenuhi syarat untuk digunakan sebagai air bersih
tanpa proses pengolahan.
b. Air Rawa/Danau/Waduk, merupakan bentuk cekungan permukaan tanah baik alamiah
maupun buatan dan didalamnya terdapat genangan air dengan volume relatif besar.
2.1.2

Air Hujan
Pemanfaatannya adalah untuk daerah dengan curah hujan yang tinggi. Pada

umumnya digunakan sebagai suplemen, ketika terdapat masalah fasilitas dari lain sumber
mengingat hujan fluktuasinya sangat tinggi. Dapat pula diterapkan sebagai sumber air baku
utama, jika sumber air lain kurang menguntungkan. Dengan mempertimbangkan
4

ketersediaan tempat, penangkapan air hujan dapat dilaksanakan di atas atap rumah maupun
di atas tanah.

2.1.3

Air Tanah
Air tanah adalah air yang tertampung pada lapisan tanah. Lapisan tanah ini dapat

menampung air dalam jumlah besar dan disebut aquifer. Aquifer terbagi menjadi 3 bagian
yaitu aquifer tertekan, aquifer semi tertekan dan aquifer tidak tertekan.
1

Aquifer tertekan
Aquifer yang berada diantara lapisan kedap air dimana kedua lapisan ini sama
sekali tidak dapat mengalirkan air.

Aquifer semi tertekan


Aquifer yang berada diantara lapisan kedap air dimana lapisan kedap air diatasnya
sedikit mengalirkan air.

Aquifer tidak tertekan


Aquifer yang berada diatas lapisan kedap air
Kuantitas dan kontinuitas air tanah dipengaruhi luasan daerah resapan, semakin

berkurang luasnya maka kuantitas dan kontinuitasnya juga berkurang.


Air tanah terdiri dari :
1

Air tanah dangkal


Terjadi karena proses peresapan air dari permukaan tanah. Terdapat pada
kedalaman kurang lebih 15 meter dari permukaan. Sebagai sumur untuk sumber air
bersih cukup baik dari segi kualitas tetapi kuantitas sangat tergantung pada musim.

Air tanah dalam


Berada di bawah lapisan kedap air. Pengambilan dilakukan dengan pengeboran.
Umumnya terdapat pada kedalaman 80-300 meter dibawah permukaan tanah. Dapat
terjadi artesis (semburan ke permukan) jika tekanan besar.

Mata Air
Mata air adalah air tanah dalam yang merupakan sumber air yang sangat potensial
karena pada umumnya berkualitas baik, terlebih dapat dialirkan ke sistem
penampung secara gravitasi.

2.3.

Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum


Menurut Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : Pengembangan Sistem

Penyediaan Air Minum adalah kegiatan yang bertujuan membangun, memperluas dan/atau
meningkatkan sistem fisik (teknik) dan non-fisik (kelembagaan, manajemen, keuangan,
peran masyarakat, dan hukum) dalam kesatuan yang utuh untuk melaksanakan penyediaan
air minum kepada masyarakat menuju keadaan yang lebih baik.
Sistem penyediaan air bersih: satu kesatuan sistem fisik (teknik) dan non fisik dari
prasarana dan sarana air bersih yang mencakup unit air baku, unit produksi, unit distribusi,
unit pelayanan, dan unit pengelolaan (PP No. 16 Tahun 2005)
Lingkup Pengembangan :
1
2

Ujung tombak pengembangan : Unit Pelayanan


Pengembangan dapat berarti:

Penambahan coverage area

Penambahan jumlah pelanggan tanpa menambah coverage area

Rehabilitasi/revitalisasi jaringan perpipaan

Uprating unit produksi


Tersedianya air dalam jumlah cukup dan kualitas memenuhi standar dan
tersedianya air berkesinambungan dengan harga terjangkau.
Dengan strategi sebagai berikut :

Pemanfaatan idle capacity

Pengurangan air tak berekening


3

Pengembangan baru (peningkatan produksi atau perluasan sistem)

Sistem Penyediaan dan Distribusi Air Bersih


Sistem penyediaan air bersih terdiri dari dua sistem penyediaan air bersih, yaitu

Sistem Penyediaan Air Bersih individual dan komunal. Dengan pertimbangan jumlah
penduduk, distribusi/sebaran penduduk, dan aktifitas dominan yang dilakukan penduduk,
dapat diketahui bahwa perbedaan antara kedua sistem tersebut terletak pada; penerapan
teknologi fisik, tingkat kapasitas pelayanan, tingkat jenis sambungan pelayanan, dan
tingkat institusi pengelolaan sistem.
Air Bersih Domestik Kebutuhan domestik ditentukan oleh adanya konsumen
domestik, yang berasal dari data penduduk, pola kebiasaan dan tingkat hidup yang
didukung adanya perkembangan sosial ekonomi yang memberikan kecenderungan
peningkatan kebutuhan air bersih. Fasilitas penyediaan air bersih yang sering dikenal,
yaitu: Fasilitas perpipaan (sambungan rumah, sambungan halaman, sambungan umum),
Fasilitas non perpipaan (sumur, mobil air, mata air). Kebutuhan air bersih suatu kawasan
dipengaruhi oleh jumlah penduduk kawasan tersebut. Jumlah penduduk suatu kawasan
sangat mempengaruhi jumlah air bersih yang dibutuhkan kawasan tersebut (Puspitorini dan
Masduqi, 2011)
Air Bersih Non Domestik Kebutuhan air non domestik ditentukan oleh adanya
konsumen non domestik, yang memanfaatkan fasilitas - fasilitas antara lain : Perkantoran,
tempat ibadah, Prasarana pendidikan, prasarana kesehatan, komersial (pasar, pertokoan,
penginapan, bioskop, rumah makan dll) dan Industri.
2.6.

Air Bersih
Pengertian air bersih menurut Permenkes RI No 416/Menkes/PER/IX/1990 adalah

air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari dan dapat diminum setelah dimasak.
Sedangkan pengertian air minum menurut Kepmenkes RI No 907/MENKES/SK/VII/2002
adalah air yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses pengolahan yang memenuhi
syarat kesehatan (bakteriologis, kimiawi, radioaktif, dan fisik) dan dapat langsung
diminum. Air baku adalah air yang digunakan sebagai sumber/bahan baku dalam
penyediaan air bersih. Sumber air baku yang dapat digunakan untuk penyediaan air bersih
yaitu air hujan, air permukaan (air sungai, air tanah dalam, mata air) (Sutrisno, 2002).
Standar kualitas air bersih yang ada di Indonesia saat ini menggunakan Permenkes RI No.
416/Menkes/Per/IX/1990 tentang Syarat Syarat dan Pengawasan Kualitas Air dan PP RI
7

No.82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air,
sedangkan

standar

kualitas

air

minum

menggunakan

Kepmenkes

RI

No.

907/MENKES/SK/VII/2002 tentang Syarat-Syarat dan Pengawasan Kualitas Air Minum.

BAB III
PEMBAHASAN

Sumber Daya Manusia (SDM)


Rasio karyawan per 1000 pelanggan Berdasarkan Gambar 1 pada tahun 2005
rasio pegawai terhadap 1000 pelanggan sebesar 3,28 terus menurun menjadi 2,37 pada
tahun 2014. Penurunan rasio ini menyatakan bahwa karyawan ATB semakin efisien dalam
hal pelayanan ke pelanggan dimana artinya bahwa setiap 1000 pelanggan ATB dilayani
2,37 orang karyawan. Menurut Keputusan Menteri Dalam Negeri No 47 Tahun 1999
menyatakan bahwa rasio jumlah karyawan ideal untuk sebuah perusahaan air minum
adalah 6 dan rasio karyawan ATB telah berada di bawah 6 pada tahun 2005-2014. Selain
itu berdasarkan hasil audit BPPSPAM tahun 2012 dinyatakan bahwa perusahaan air minum
yang sehat memiliki rasio karyawan per 1000 pelanggan di bawah 6. Berikut adalah rasio
karyawan ATB per 1000 pelanggan periode tahun 2005-2014.
Gambar 1. Rasio Karyawan per 1000 Pelanggan

Sumber : PT. Adhya Tirta Batam dan BP Batam, 2015

Semua karyawan diminta memenuhi tanggung jawab pribadi untuk mencapai sasaran
Kebijakan Sistem Manajemen Terpadu, sesuai dengan persyaratan ISO 14001:2004.
Selama menjalankan usaha manajemen akan berusaha setiap saat untuk:
Memenuhi semua persyaratan hukum dan peraturan untuk produk, pelayanan,

1.

pelaksanaan K3 dan Sistem Manajemen Lingkungan kami


2.

Menjamin kesehatan dan keselamatan karyawan, kontraktor, dan pengunjung

3.

Mencegah cedera atau sakit yang disebabkan oleh lingkungan kerja

4.

Meningkatkan mutu lingkungan

Untuk mencapai semua itu, setiap karyawan, yang pekerjaanya dapat menimbulkan
dampak penting bagi kesehatan, keselamatan dan lingkungan, harus diberi pelatihan dan
diberi

tanggung

jawab

untuk

mematuhi

kebijakan

ini.

Kebijakan ini dikomunikasikan kepada semua karyawan, kontraktor dan pengunjung:


9

1.

Bagi pemenuhan terhadap standar kesehatan, keselamatan kerja dan mutu,

2.

Mencegah dan mengeliminasi polusi lingkungan dan memastikan pembuangan


sampah yang benar.

Kebijakan ini akan ditinjau ulang secara berkala untuk peningkatan. Sehingga sumber daya
manusia dari ATB akan teraga baik dalam kuantitas serta kualitas dalam pekerjaan
(www.atbbatam.com, 2015).

Struktur organisasi
Struktur Organisasi dari ATB dapat dilihat pada gambar berikut ini
Gambar 2. Struktur Organisasi
Sumber : PT. Adhya Tirta Batam, 2015

Instalasi Pengelolaan Air yang dikelola PT. Adhya Tirta Batam


Sejak melakukan konsesi dengan Otorita Batam (sekarang berganti nama menjadi

BP Batam) pada tahun 1995, PT. Adhya Tirta Batam (ATB) mengelola Instalasi
Pengolahan Air (IPA). Melalui instalasi tersebut, ATB mengolah air baku menjadi air
bersih yang layak dikonsumsi. Kemudian air bersih tersebut didistribusikan ke pelanggan
ATB

yang

saat

ini

jumlahnya

sudah

mencapai

210

ribu.

10

Saat ini ATB mengelola tujuh IPA yang tersebar di Kota Batam, IPA tersebut yaitu:
1. Baloi
IPA Baloi selesai dibangun pada tahun 1977, namun pertama kali beroperasi pada tahun
1978. IPA ini merupakan IPA pertama yang dibangun oleh Otorita Batam (BP Batam). Saat
ini IPA Baloi mampu memproduksi air sebanyak 30 liter per detik. Sepanjang tahun 2012,
IPA

ini

mampu

memperoduksi

air

sebanyak

7,696,513

m3.

2. Nongsa
IPA Nongsa selesai dibangun pada tahun 1978, namun baru dioperasikan pada tahun 1979.
Saat pertama kali dioperasikan IPA ini hanya mampu memproduksi air sebanyak 60 liter
per detik. Namun pada tahun 1997 kapasitasnya ditambah 50 liter per detik menjadi 110
liter per detik. Sepanjang tahun 2012, IPA ini mampu memperoduksi air sebanyak
2,010,741m3.

11

3. Harapan
Sama seperti IPA Nongsa, IPA Harapan selesai dibangun pada tahun 1978 dan baru
dioperasikan pada tahun 1979. Saat pertama kali dioperasikan IPA ini hanya mampu
memproduksi air sebanyak 70 liter per detik. Namun pada tahun 1980 dibangun fase dua
dan produksinya ditambah 70 liter perdetik menjadi 140 liter per detik. Kemudian pada
tahun 1982, dibangun fase tiga dengan jumlah penambahan yang juga 70 liter per detik
sehingga total produksi air di IPA Harapan mencapai 210 liter per detik. Sepanjang tahun
2012,

IPA

ini

mampu

memperoduksi

air

sebanyak

6.531.558

m3.

4. Ladi
IPA Ladi selesai dibangun pada tahun 1985, namun baru dioperasikan pada tahun 1986.
Saat pertama kali dioperasikan IPA ini hanya mampu memproduksi air sebanyak 240 liter
per detik. Namun pada tahun 1998 kapasitasnya ditambah 30 liter per detik menjadi 270
liter per detik. Sepanjang tahun 2012, IPA ini mampu memperoduksi air sebanyak
7,696,513m3.

5. Mukakuning
IPA Mukakuning selesai dibangun pada tahun 1990, namun baru dioperasikan pada tahun
1991. Saat pertama kali dioperasikan hingga saat ini IPA Mukakuning mampu
memproduksi air sebanyak 310 liter per detik. Sepanjang tahun 2012, IPA ini mampu
memproduksi

air

sebanyak

7,633,495m3.

6. Piayu
IPA Piayu selesai dibangun pada tahun 1999, namun baru dioperasikan pada tahun 2000.
Saat pertama kali dioperasikan IPA ini hanya mampu memproduksi air sebanyak 150 liter
per detik. Namun saat ini IPA Piayu sudah mampu memproduksi air sebanyak 375 liter per
detik. Sepanjang tahun 2012, IPA ini mampu memperoduksi air sebanyak 6,979,345 M3.
7. Duriangkang
IPA Duriangkang selesai dibangun pada tahun 2000, namun baru mulai dioperasikan pada
tahun 2001. Saat pertama kali dioperasikan IPA ini hanya mampu memproduksi air
12

sebanyak 500 liter per detik. Namun pada tahun 2003 dibangun fase dua dan produksinya
ditambah menjadi 1.000 liter per detik. Pada tahun 2005, IPA Duriangkang ini bahkan
sempat diresmikan oleh Wakil Presiden RI Jusuf Kalla. Kemudian pada tahun 2009,
dibangun fase tiga sehingga jumlah produksi air bertambah menjadi 1.500 liter per detik.
Terakhir, pada tahun 2011, dibangun fase empat di IPA Duriangkang sehingga total
produksi menjadi 2.200 liter per detik. Penambahan kapasitas produksi tersebut
menjadikan Duriangkang sebagai IPA terbesar yang dikelola oleh ATB. Sepanjang tahun
2012, IPA ini mampu memperoduksi air sebanyak 50,598,539 M3 (www.atbbatam.com,
2015).

Foto 1. Salah satu Instalasi Pengolahan Air ATB

13

Sumber : PT. Adhya Tirta Batam, 2015

Proses Pengolahan Air Bersih


Tahapan proses pengolahan air bersih yang terjadi di ATB dapat dalam dibagi

dalam tujuh tahap yakni :


1. Tahap pengambilan air dari sumbernya (Intake)
Intake merupakan instalasi yang berfungsi untuk menyadap air dari sumber air, Sumber air
yang digunakan di ATB yaitu laut serta dari DAM karena Batam di kelilingi oleh laut, yang
merupakan sumber air yang memiliki debit air yang cukup besar, sehingga dapat
meminimalkan resiko terhentinya proses dikarenakan tidak adanya bahan baku atau
habisnya air yang mengalir. Pengambilan air baku dari sungai dilengkapi dengan Bar
Screen atau pompa besar penagtur debitaor yang bertujuan untuk menyaring benda
terapung sejenis sampah agar tidak sampai masuk ke intake. Kapasitasnya berkisar 40
liter/detik. Sebab jika sampah sampai masuk instalasi pengolahan akan mengganggu kerja
pompa.

14

Foto 2. Pipa Intake milik ATB

Sumber : Kompasiana, 2014

Foto 3. Bangunan Intake milik ATB

15

Sumber : Kompasiana, 2014

2. Aerator
Aerator dan Bak Pencampur memiliki kapasitas sampai 500 l/dt. Pada unit ini terjadi
beberapa proses pengolahan air.
Aerasi merupakan proses menambahkan kandungan udara pada air dengan tujuan untuk
meningkatkan kadar oksigen larut dalam air sehingga oksigen yang larut tersebut dapat
mengoksidasi zat-zat yang dapat mengganggu proses pengolahan air dan mengganggu
kesehatan. Aerator terdiri dari bak pengumpul dan cascade.
Aerator juga berfungsi untuk mengurangi bau seperti bau lumpur, lumut dll, menambah
oksigen

pada

badan

air,

dan

mengoksidasi

kandungan

di

badan

air.

16

Foto 4. Aerator untuk menambah oksigen di badan air

Sumber : Kompasiana, 2014

3. Tahap koagulasi
Pada proses koagulasi, koagulan dicampur dengan air baku selama beberapa saat hingga
merata. Setelah pencampuran ini, akan terjadi destabilisasi koloid yang ada pada air baku.
Koloid yang sudah kehilangan muatannya atau terdestabilisasi mengalami saling tarik
menarik sehingga cenderung untuk membentuk gumpalan yang lebih besar. Faktor yang
menentukan keberhasilan suatu proses koagulasi yaitu jenis koagulan yang digunakan.
Pada proses koagulasi ini dilakukan proses destabilisasi partikel koloid, karena pada
dasarnya air sungai atau air-air kotor biasanya berbentuk koloid dengan berbagai partikel
17

koloid yang terkandung di dalamnya. Kemudian air di beri Al2 ( SO4)3, kaporit,dan
CaCo3. Yang berfungsi sebagai koagulan, dan mengurangi kesadahan. Destabilisasi
partikel koloid ini bisa dengan penambahan bahan kimia berupa tawas, ataupun dilakukan
secara fisik dengan pengadukan.

Foto 5. Kotoran air yang menggumpal setelah diberi koagulan/zat kimia.

Sumber : Kompasiana, 2014

4. Pulsator
Pulsator merupakan suatu unit yang berfungsi sebagai flokulator dan sedimentasi.
18

Flokulator
Flok-flok kecil yang sudah terbentuk di koagulator diperbesar disini. Faktor-faktor yang
mempengaruhi bentuk flok yaitu kekeruhan pada air baku, tipe dari suspended solids, pH,
bahan koagulan yang dipakai, dan lamanya pengadukan.
Sedimentasi
Sedimentasi adalah pemisahan partikel secara gravitasi setelah endapan terbentuk dari
proses koagulasi flokulasi. Pada bak sedimentasi dilengkapi tube settler yang bertujuan
mempercepat proses pengendapan.

Foto 6. Air pada saat proses sedimentasi

19

Sumber : Kompasiana, 2014

5. Filtrasi
Setelah proses sedimentasi, proses selanjutnya adalah filtrasi. Unit filtrasi ini, sesuai
dengan namanya, adalah untuk menyaring dengan media berbutir. Media berbutir ini
biasanya terdiri dari pasir silica, dan kerikil silica denga ketebalan berbeda. Dilakukan
secara grafitasi. Disini adalah proses finishing, yang diperbaiki dari unit ini adalah
dikontrol pH-nya lagi, memastikan untuk suci dari hama bebas bakteri dengan pemberian
kembali chlorine. Penyaring yang digunakan adalah rapid sand filter (filter saringan cepat).
Sand filter jenis ini berupa bak yang beriisi pasir kwarsa yang berfungsi untuk menyaring
flok halus dan kotoran lain yang lolos dari klarifier (clearator). Air yang masuk ke filter ini
telah dicampur terlebih dahulu dengan klorin dan tawas.Media penyaring biasanya lebih
dari satu lapisan, yaitu pasir kwarsa dan batu dengan mesh tertentu. Air mengalir ke bawah
melalui media tersebut. Zat-zat padat yang tidak larut akan melekat pada media, sedangkan
20

air yang jernih akan terkumpul di bagian dasar dan mengalir keluar melalui suatu pipa
menuju reservoir
.

Foto 7. Air pada saat proses Filtrasi

21

Sumber : Kompasiana, 2014

6. Reservoir
Reservoir berfungsi sebagai tempat penampungan air bersih yang telah disaring melalui
filter, air ini sudah menjadi airyang bersih yang siap digunakan dan harus dimasak terlebih
dahulu untuk kemudian dapat dijadikan air minum.

22

Foto 8. Ground tank untuk menyimpan air bersih yang sudah diolah sebelum
diditribusikan kepada pelanggan

Sumber : Kompasiana, 2014

7. Di Alirkan Ke Konsumen
Setelah melewati tahap penyaringan, air baku yang sudah diolah menjadi air bersih
tersebut akan disimpan di tanki penyimpanan sementara (ground tank) setelah sebelumnya
kembali dibubuhi klorin untuk memastikan kuman-kuman yang ada di dalam air mati, air
yang sudah siap konsumsi tersebut kemudian di simpan di tanki reservoir, setelah itu baru
didistribusikan kepada pelanggan, dalam hal ini pelanggan ATB yang tersebar di Pulau
Batam.

23

Foto 9. Alat untuk mengukur pembubuhan klorin pada air baku.

24

Sumber : Kompasiana, 2014

Untuk memastikan air yang diolah sesuai dengan standar WHO dan Permenkes RI,
petugas ATB secara berkala (biasanya setiap dua jam) akan mengambil sampel air di IPA
untuk dicek, baik kadar Ph, warna, kekeruhan, hingga hal-hal lain yang diperlukan.
25

Biaya memproduksi 1m3 air bersih, ATB membutuhkan sekitar Rp 3.500. Harga tersebut
lebih tinggi dari harga jual air bersih kepada pelanggan rumah tangga yang hanya
Rp2.000/m3 untuk 20m3 pertama. Meski dijual lebih rendah ke pelanggan dominan, ATB
masih tetap mendapatkan marjin yang cukup untuk mengelola perusahaan air bersih
tersebut karena ke pelanggan industri, niaga, pelabuhan dll, dijual lebih tinggi. Ada subsidi
dari kategori pelanggan lain sehingga tidak terlalu memberatkan, apalagi kawasan industri
di Kota Batam cukup banyak.

4
1

Operasional PT. Adhya Tirta Batam


Kapasitas Produksi
Kapasitas produksi air ATB mengalami peningkatan pada setiap tahunnya. Hal

tersebut berkaitan dengan meningkatnya kebutuhan air di Pulau Batam seiring dengan laju
pertumbuhan penduduk yang sangat pesat. Berdasarkan Gambar 3, kapasitas atau volume
produksi air bersih ATB pada tahun 2005 sebesar 55.959.300 m meningkat hampir 2 kali
lipat pada tahun 2014 menjadi 98.928.432 m dan akan terus meningkat pada tahun-tahun
berikutnya. Volume produksi air yang sangat tinggi harus didukung oleh ketersediaan air
baku serta kapasitas produksi WTP (Water Treatment Plant) yang besar di Pulau Batam.
Saat ini kapasitas maksimal waduk di Pulau Batam yang telah beroperasi sebesar 3.850 l/dt
dan kapasitas produksi WTP sebesar 3.535 l/dt.
Berdasarkan Gambar 4, maka dapat dikatakan bahwa sistem penyediaanair bersih
di Pulau Batam sangat ideal dimana kapasitas waduk dan kapasitas WTP telah mampu
mencukupi kapasitas produksi air riil (jumlah volume produksi riil dari m menjadi l/dt)
pada tahun 2012-2014 dan artinya ATB telah memenuhi kriteria yang baik dari segi
kapasitas produksi.

26

Berdasarkan Gambar 5 di bawah maka dapat dilihat juga seberapa besar efisiensi produksi
atau rasio produksi ATB jika membandingkan antara jumlah air yang diproduksi dengan
kapasitas terpasang pada WTP.
Gambar 3. Kapasitas Produksi Air

Sumber : PT. Adhya Tirta Batam dan BP Batam, 2015

Gambar 4. Perbandingan kapasitas waduk, kapasitas terpasang serta kapasitas


produksi

Sumber : PT. Adhya Tirta Batam dan BP Batam, 2015

Gambar 5. Efisiensi Produksi

27

Sumber : PT. Adhya Tirta Batam dan BP Batam, 2015

Berdasarkan Gambar 5 terlihat bahwa rasio produksi ATB semakin efisien dan
meningkat 12% selama 2 tahun dari 77% pada tahun 2012 menjadi 89% pada tahun
2014. ATB terlihat semakin efisien dalam memanfaatkan kapasitas terpasang WTP
namun menurut BPPSPAM 2010 rasio produksi yang paling efisien adalah di atas 90%.
2

Non-Revenue Water (NRW) atau Air Tak Berekening (ATR)


Secara umum tingkat kehilangan air yang tinggi masih menjadi persoalan yang

serius di banyak PDAM di Indonesia. Menurut data resmi BPPSPAM 2014, rata-rata
kehilangan air PDAM di Indonesia mencapai sekitar 33 persen.
Gambar 6. Grafik Air Tak Berekening

Sumber : PT. Adhya Tirta Batam dan BP Batam, 2015


Berdasarkan Gambar 6 terlihat bahwa persentase tingkat kehilangan air ATB sangat
fluktuatif pada Tahun 2005-2009, namun setelah itu ATB mampu menekan tingkat
28

kehilangan air sampai pada tahun 2014 mencapai yang terendah yaitu sebesar 23,83% dan
jauh lebih rendah dari rata-rata tingkat kehilangan air PDAM se-Indonesia.
Jika melihat persentase besarnya penurunan tingkat kehilangan air ATB, maka
penurunan setiap tahunnya tidak terlalu besar. Namun penurunan tingkat kehilangan air 1%
saja sangat berpengaruh terhadap pendapatan yang bisa ATB peroleh dari penjualan air.
Sebagai contoh produksi air
ATB pada tahun 2014 sebesar 98.928.432 m jika terdapat penurunan 1%, maka sama
artinya ATB mengurangi kehilangan air sebesar 989.284 m air atau menambah
pendapatan sebesar Rp. 3.374.547.100,00 jika air tersebut dijual dengan tarif Rp.3.775,00
(domestik / rumah tangga B).

Kualitas Air Bersih


Kualitas air yang dihasilkan oleh PT. Adhya Tirta Batam perpedoman pada standard

WHO atau permenkes RI. Kualitas air bersih ini ditunjukkan sebagai berikut :
1.

Sisa klorin
Jangan khawatir dengan air yang berbau chlor/kaporit. Hal tersebut adalah aman. Chlor
membunuh bakteri pathogen dan virus berbahaya, seperti Eshersia coli dan Salmonela
sp.

2.

Parameter Kualitas Air


Standard kualitas air bersih yang diproduksi ATB merujuk kepada standard yang
dikeluarkan oleh badan kesehatan dunia WHO (2004).

3.

Buih putih
Sedangkan buih putih adalah gelembung udara yang tinggi. Diamkan sesaat, maka air
akan kembali bening.

6 Kalibrasi Meter Air


Selain kualitas air yang terjaga, ATB juga memiliki laboratorium kalibrasi meter
air. Sehingga meter air milik ATB memiliki tingkat akurasi yang terjamin. Dengan
29

terjaminnya meter air maka air yang dimanfaatkan oleh pelanggan ATB dapat terhitung
secara akurat.
Laboratorium Kalibrasi Meter Air PT. Adhya Tirta Batam (ATB) diresmikan pada
26 Februari 2009 oleh Gubernur Kepulauan Riau Ismeth Abdullah. Laboratorium yang
terletak di Instalasi pengolahan Air (IPA) Muka Kuning tersebut berfungsi untuk
melakukan proses tera dan tera ulang meter air sehingga penghitungan jumlah pemakaian
air pelanggan lebih akurat.
Tim Laboratorium Kalibrasi Meter Air ATB secara berkala mengecek keakuratan
meter air yang akan digunakan di tempat pelanggan, apakah sudah sesuai dengan UU yang
berlaku atau belum. Bila sudah sesuai, meter air akan dipasang kembali di tempat
pelanggan.
Namun, tim laboratorium hanya sebatas melakukan proses tera dan tera ulang, yang
mengesahkan apakah meter air tersebut sesuai standar atau tidak adalah Unit Pelaksana
Teknis (UPT) Metrologi Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Kepulauan Riau.
ATB melakukan kerjasama dengan instansi pemerintah tersebut sejak tahun 2009, dan
selalu diperpanjang setiap dua tahun sekali.
Proses tera dan tera ulang meter air pelanggan ATB akan semakin akurat. Hal
tersebut dikarenakan ATB sudah mengantongi sertifikat akreditasi dari Komite Akreditasi
Nasional (KAN) yang berkantor di Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta, dengan nomor
akreditasi LK 158 IDN sejak pertengahan Oktober 2012. Akreditasi tersebut berlaku untuk
empat tahun.
Akreditasi itu membuktikan bahwa penghitungan penggunaan air pelanggan ditera
secara professional oleh komite yang berwenang. ATB Tidak asal tera sehingga
penghitungan penggunaan air pelanggan sangat akurat dan sesuai dengan perundangundangan yang berlaku. Akreditasi tersebut juga mengukuhkan bahwa secara manajerial
ATB sudah mampu mengimplementasikan ISO/IEC 17025. Hal itu juga berarti semua alat
yang digunakan pada laboratorium tersebut sudah terukur, tertelusur, dan memenuhi syarat
sebagai Laboratorium Kalibrasi Meter Air yang baik.
Proses akreditasi dari KAN terbilang ketat. Komite tersebut tetap memantau mutu
Laboratorium Kalibrasi Meter Air melalui pengawasan dengan dua kali kunjungan.
Kunjungan pertama maksimal 12 bulan setelah akreditasi ditetapkan, dan kunjungan kedua
maksimal 24 bulan setelah akreditasi di tetapkan. Ini adalah kebijakan PT Adhya Tirta
30

Batam yang secara berkelanjutan menyediakan pelayanan dan produk yang bermutu tinggi,
sesuai dengan spesifikasi dan standar yang tertuang didalam perjanjian konsesi dan
ketentuan dari perundang-undangan Indonesia (www.atbbatam.com, 2015).

Penghargaan ATB
Di dalam pelayanannya untuk menyediakan air bersih ATB mendapatkan

beberapa penghagaan serta sertifikat. Hal ini menunjukkan bahwa ATB selalu berusaha
mengembangkan kualitas akan pelayanan dalam memasok air bersih untuk masyarakat di
Pulau Batam. Beberapa penghargaan serta sertifikat yang telah diterima ATB adalah
sebagai berikut :

2006

: ATB mendapatkan sertifikat ISO 9001:2000 Sistem Manajemen Mutu.

2009

: ATB memperbaharui sertifikat Sistem Manajemen Mutu menjadi ISO 9001:2008.

2012

: Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Muhaimin Iskandar memberikan


bendera emas kepada Presiden Direktur ATB, Graham Fairclough. ATB
merupakan salah satu

perusahaan yang mendapatkan Sertifikat SMK3 dengan

pemenuhan hasil audit sebesar 95 persen dari 166 Kriteria Audit SMK3
(Perusahaan Besar) yang dilakukan oleh Lembaga Audit Biro Klasifikasi
Indonesia pada tahun 2011 yang lalu.
2012

: ATB mendapatkan Sertifikat Akreditasi untuk Laboratorium Kalibrasi Meter Air


dari Komite Akreditasi Nasional (KAN) dengan nomor akreditasi LK 158 IDN
(www.atbbatam.com, 2015).

31

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1.

Kesimpulan
Air sangat dibutuhkan dalam kehidupan manusia. Pulau Batam merupakan pulau

yang tidak memiliki sumber air baku alami. Kebutuhan air masyarakat terpenuhi dari
pasokan PT. Adhya Tirta Batam (ATB). Pada tahun 2014 ATB memasok kebutuhan air
bersih masyarakat Pulau Batam sebesar 98.928.432 m. Sedangkan permintaan akan air
bersih dari tahun ke tahun akan selalu mengalami peningkatan. Hal inimembuat ATB harus
selalu dikelola secara baik. Baik dari pengelolaan air bersih yang dilakukan sampai dengan
tahap distribusi ke pelanggan serta dari segi sumber daya manusia (SDM) atau pegawai
dari ATB.
Seiring berjalannya waktuATB menunjukkan perkembangan yang baik. Hal ini
dapat terlihat dari penghargaan-penghargaan yang diterima serta penurunan air tak
berekening. Penurunan air takberekening ini menunjukkan bahwa ATB dapat mengurangi
tingkat kebocoran serta dapat menghemat efisiensi penggunaan air .
Dalampengelolaan air ATB juga menerapkan standar dari WHO ataupun
permenkes RI. Sehingga air yang diproduksi oleh ATB benar-benar layak dikonsumsi oleh
masyarakat Pulau Batam.
32

4.2.

Saran
Dalam menghadapi kebutuhan akan air bersih yang terus meningkat dari tahun ke

tahun ATB seharusnya selalu melaksanakan hal-hal sebagai berikut :


1. Pengembangan serta pembinaan sumber daya manusia (SDM) melalui
pendidikan dan latihan. Hal ini diharapkan agar karyawan-karyawan ATB
selalu dapat berkembang dalam hal kemampuan serta selalu dapat berinovasi
dalam hal pengelolaan air bersih.
2. Menjaga standar serta kualitas dari air bersih yang diproduksi untuk
memberikan kepuasan terhadap pelanggan.

3. Meningkatkan produksi air bersih dengan pembangunan pipa-pipa yang


mendukung peningkatan air bersih tersebut. Serta membangun reservoir
dalam peningkatan penyimpanan air bersih.
4. Menurunkan air tak berekening dengan menekan serta memperbaiki
kebocoran pipa air bersih.

33

DAFTAR PUSTAKA

Sutrisno. 2002. Teknologi Penyediaan Air Bersih, Batam: PT Rineka Cipta

http://eni-susana.blogspot.com/2012/04/laporan-kunjungan-ke-pdam-di-mranggen.html
www.Andreprikitiew.wordpress.com

Suminar. 2014. Pengolahan Air ATB, Kompasiana 18 September 2014 .


_______. 2008. Standar Nasional Indonesia, Tentang Sumber Air Baku.
_______. 2005. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2005 Tentang
Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum.
_______. 2010. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 492 Tahun 2010
Tentang Persyaratan Kualitas Air Minum
Puspitorini, Masduqi. 2011. Strategi Penyediaan Air Bersih Di Desa Rawan Air Bersih
Di Kabupaten Ponorogo Propinsi Jawa Timur. Jurnal air bersih.
_______.. 2008. Standard Nasional Indonesia Tentang Spesifikasi unit paket Instalasi
pengolahan air dan Tata cara perencanaan unit paket instalasi pengolahan air .

http://www.atbbatam.com

34