Anda di halaman 1dari 3

Proses Pembuatan Herbarium Kering

1. Pengambilan spesimen, saat pengambilan spesimen perlu memperhatikan beberapa hal antara lain
pengambilan spesimen dibagian-bagiannya selengkap mungkin. Apabila tanaman berukutan
kecil maka mengoleksi secara menyeluruh namun apabila tanaman berupa pohon-pohon yang
tinggi, liana dan epifit dengan mengumpulkan apa saja yang dimiliki oleh tanaman tersebut yang
melakukan seleksi tanpa merusak tanaman tersebut. Pada pengoleksian idealnya harus berisi
semua bagian tanaman seperti akar, batang, daun, buah, biji dan sebagainya.Pengambilan
tanaman dari lapangan dikumpulkan kedalam plastik sementara atau masukkan diantara kertas
koran.
2. Pemberian nama pada tunbuhan dengan epitet gantung dan diberi nama spesimen, nama kolektor
dan tanggal pengambilan dengan menggunakan pensil agar tidak mudah luntur. Kemudian pada
buku koleksi dibuat catatan yang datanya tidak terbawa pada spesimen yang diambil yaitu
tempat tumbuh, tinggi tempat, keadaan lingkungan, warna, bau, bagian-bagian dalam tumbuhan
(besar populasi), dan lain-lain.
3.
Pemberian alkohol 70 % atau 90 %. Setelah spesimen diperoleh, menambahkan dengan
memasukan dalam alkohol sebelum memasuki ruangan pengeplakan. Hal ini bertujuan untuk
untuk mengawetkan beberapa spesimen yang tergolong mudah rusak.
4. Memasukkan ke dalam kertas koran baru ( mengganti kertas koran). Setelah memasuki ruang
pengeplakan spesimen, koran- koran yang digunakan untuk mengeplak spesimen yang tidak
mudah rusak diganti sedangkan untuk spesimen yang mudah rusak setelah pemberian alkohol
kemudian meletakkan ke dalam koran baru untuk menyerap alkohol.
5. Menata spesimen pada sasak. Pada tahapan ini menata spesimen pada sasak dengan urutan :
sasak, seng gelombang, kertas koran, spesimen, kertas koran, seng gelombang, dan selanjutnya
hingga 5 8 tumpukan kemudian mrngikatkan dengan menggunakan tali hingga kuat. Hal ini
beetujuan untuk mengepress spesimen agar mendapatkan panas yang merata sehingga spesimen
tidak mudah rusak.
6. Pengeringan, bertujuan untuk mengeringkan spesimen agar tidak membusuk dan tahan lama
untuk digunakan pada proses selanjutnya selain itu juga bertujuan untuk menata spesimen agar
rapi sehingga memudahkan langkah yang akan ditempuh selanjutnya. Pengeringan dapat melalui
proses dengan memasukkannya pada oven maupun dengan menjemur di bawah sinar matahari
hasilnya sama namun waktu penjemuran lebih lama. Untuk pengeringan yang dengan
menggunakan oven maka membutuhkan suhu sekitar 60 0C dengan lama waktu pengeringan
tergantung dari ketebalan spesimen yang akan dikeringkan . Pada proses ini perlu
memperhatikan banyak hal diantaranya beberapa jenis spesimen seperti tumbuhan rendah,
buah,jamur besar tidak dioven sedangkan jamur payung dioven. Untuk jamur jika jamur itu
parasit maka ia cukup dikering anginkan bersama inangnya sedangkan jika jamurnya saprofit
maka perlakuan yang diberikan untuk mengeringkan adalah cukup dengan dikering anginkan
bersama substratnya. Pengeringan menggunakan oven tidak memiliki ketentuan harus
menggunakan oven khusus karena semua oven dapat digunakan bahkan salah satu pegawai LIPI
ada yang menggunakan oven yang dibuat sendiri dari bohlam dan hal itupun sangat mungkin
untuk dilakukan karena prinsip mengoven adalah untuk mengeringkan saja.
7. Tahap pembunuhan kuman penyakit dan hama.
8. Penataan spesimen, dalam penataan spesimen harus memperhatikan beberapa hal misalnya
dalam hal penataan daun dimana dalam penataan daun harus diperlihatkan permukaan atas dan
permukaan bawah daun.

9. Identifikasi. Tahap identifikasi bertujuan untuk mengetahui ciri-ciri suatu tanaman. Alat dan bahan
yang digunakan adalah herbarium, buku pedoman identifikasi, pembanding spesimen yang sudah
ada. Langkah yang dilakukan dalam proses ini adalah mengamati secara jeli karakter dan habitus
herbarium kemudian membandingkan spesimen yang sudah ada.
10.Mounting, merupakan proses penempelan spesimen pada kertas plak. Dalam proses ini ada
beberapa hal yang harus diperhatikan diantaranya menempel yaitu pada kertas yang standar
umumnya acid free. Dalam proses penempelan, apabila daun banyak atau batang besar maka
melakukan pengikatan dengan cara menjahitnya, ada juga penempelan dengan teknologi terbaru
yang sedang diterapkan di LIPI saat ini yaitu dengan menggunakan isolatip khusus yang hanya
bisa menempel dengan menggunakan alat pemanas yang bentuknya seperti solder. Cara ini
memudahkan proses remounting karena isolatip tidak menempel langsung pada spesimen, selain
itu isolatip khusus ini lebih tahan lama daripada isolatip biasa.
11.Proses penyimpanan dalam freezer 20 0C. Pada proses ini terjadi di dalam ruang aklimatisasi
selama 5 hari agar serangga mati. Untuk menjaga agar tidak terjadi kerusakan yang diakibatkan
oleh serangga maupun jamur yang merupakan musuh herbarium utama di daerah tropis maka
diberi poison sebagai sublimat akan tetapi hal ini ternyata berbahaya bagi manusia oleh
karenanya diganti dengan fumigasi yaitu diasapkan dalam jangka waktu tertentu. Meskipun
demikian tidak menutup kemungkinan asap akan terhirup manusia dan berdampak buruk lagi
bagi kesehatan, oleh karenanya ditemukan cara terbaru yang sedang digunakan di LIPI saat ini
yaitu dengan freezing. Hal ini ternyata efektif dalam mencegah adanya serangga akan tetapi jika
menggunakan metode ini harus lebih sering diadakan pemeriksaan dikarenakan kelembaban
udara di negara cukup tinggi.
12.Penyimpanan sebagai herbarium kering. Spesimen yang telah lengkap memasukkan dalam
amplop/ folder dengan warna dan ukuran yang berbeda-beda. Jika melakukan pengoleksian
spesimen yang pertama kali ditemukan, harus menggunakan map yang bergaris merah, namun
jika tidak, map yang digunakan adalah map yang tidak bergaris (putih polos). Penyimpanan
dilakukan ditempat yang bersuhu 18C dan kelembapan 50 %. Penyimpanan herbarium pada
almari besi dipisah-pisahkan antara jamur, alga, lichen, paku, gymnospermae, monokotil dan
dikotil setelah itu masih diurutkan lagi berdasarkan alphabet dari famili, genus hingga ke spesies
dan lokasi ditemukannya semua diurutkan secara alphabet. Selain yang dapat diurutkan
berdasarkan abjad dari nama kelas, genus dan spesies ada juga yang tidak dapat diurutkan
berdasarkan abjad karena merupakan spesimen yang undefinied. Untuk herbarium yang
berukuran besar penyimpanan diurutkan secara berseri. Penyimpanan herbarium yang demikian
ini dilakukan agar memudahkan dalam pencarian datanya. Musuh dari spesimen yang dibuat
herbarium di daerah tropis adalah jamur dan serangga oleh karena itu harus memeriksa secara
rutin. Di LIPI cabang botani ini, untuk herbarium setiap takson memiliki beberapa teknisi
tersendiri dan frekuensi pemeriksaan yang kadang berlainan misal seminggu sekali atau dua kali.
Apabila pada saat pemeriksaan didapati herbarium alas kertasnya sudah hampir rusak karena
termakan usia maka pertanda harus segera dilakukan remounting (penempelan ulang).
Herbarium basah
Menagwetkan spesimen dengan metode herbarium basah ditujukan terhadap spesimen
yang memiliki tingkat ketebalan yang tinggi dan tidak memungkinkan diawetkan dengan cara

koleksi kering. Koleksi basah sebenarnya bertujuan agar bentuknya tetap atau tidak berubah
sehingga dapat menunjukkan perawakannya pada saat masih hidup atau belum diawetkan.
Hal yang terpenting dalam proses ini untuk herbarium basah adalah spesimen terendam
alkohol 70 % atau 90 % agar tidak diserang jamur. Apabila alkohol yang digunakan untuk
merendam spesimen yaitu alkohol 70 % atau alkohol 90 % surut dan sudah keruh maka diganti
dengan alkohol yang baru. Botol yang digunakan sebagai wadah diisi dengan peratin agar kedap
udara. Jika membandingkan dengan herbarium kering maka pembuatan herbarium basah lebih
mudah. Namun demikian herbarium basah memiliki kelemahan yaitu warna spesimen akan
hilang dan juga harus dilakukannya penggantian alkohol selama beberapa tahun sekali
(tergantung sifat spesimen) jika warna alkohol telah berubah menjadi hitam.
Larutan umum yang dipakai dalam herbarium basah adalah alkohol 95% sebanyak 3500
ml (70 %) dan aquades 1500 ml (30%) sehingga total larutan keseluruhan adalah 5000 ml.
sedangkan untuk larutan blangko terdiri dari alkohol 95% sebanyak 3100 ml (62%) , aquades
1050 ml (33) , dan gliserin 250 ml (5%). Spesimen yang telah mengalami prises pengawetan
kemudian memasukkan kedalam toples kaca. Ukuran toples menyesuaikan dengan besar
kecilnya spesimen yang diawetkan. Pada spesimen tertentu, kandungan alkohol akan berubah,
sehingga harus melakukan penggantian alkohol secara rutin. Koleksi basah yang disimpan di
Herbarium Bogoriense selalu terdapat koleksi keringnya. Namun untuk koleksi kering belum
tentu disimpan koleksi basahnya.
Koleksi Karpologi dan Fosil
Koleksi yang terdapat di Herbarium Bogorinese di Cibinong ini juga meliputi buah, biji,
kayu dalam bentuk kering (koleksi karpologi ) dan bahkan fosil tumbuhan.Koleksi karpologi
berwujud kering, tanpa pengawet, dapat menggunakan sinar matahari atau dengan proses
penggarangan. Koleksi-koleksi ini juga memerlukan pengecekan yang berkala apalagi untuk
koleksi buah. Hal ini menyebabkan buah banyak mengandung selulosa sehingga sangat rentan
dengan serangga. Untuk koleksi buah, biji, dan kayu tidak melalui proses sasak. Koleksi fosil
tumbuhan yang ada, sebagian teridentifikasi dan sebagian ada juga yang belum teridentifikasi.
Fosil tumbuhan berupa batu yang merupakan substrat dimana tumbuhan pernah tumbuh diatas
tanah membentuk cetakan-cetakan kemudian cetakan- cetakan mengeras menjadi batu.