Anda di halaman 1dari 2

Review Buku

Geopolitics: The Geography of International Relations


Saul Bernard Cohen

Chapter 2. Survey of Geopolitics

Geopolitik modern merupakan analisis ilmiah dari faktor geografis yang mendasari
hubungan internasional dan memberikan arah interaksi politik. Bukan sebuah keharusan bagi
suatu negara untuk memakai dan menerapkannya, namun setidaknya dapat memberikan tanda
bagi pembuat kebijakan tentang dampak yang mungkin terjadi dari keputusan yang mereka ambil
dalam hubungan dan interaksi mereka di dunia.
Geopolitik dipahami sebagai suatu produk yang dibatasi oleh ruang dan waktu. Sehingga
dalam pengertiannya juga mengalami evolusi sesuai dengan kondisi yang ada seiring dengan
perubahan zaman. Pada bab ini Cohen membagi geopolitik modern secara periodik proses
evolusinya dalam lima tahap perkembangan, yaitu: Hegemoni Kekaisaran, Geopolitik Jerman,
Geopolitik Amerika, Geopolitik periode Perang Dingin yang berpusat pada universal geografis,
dan periode pasca Perang Dingin.
Secara sederhana, geopolitik modern tersebut dapat dipahami bahwa; pada tahap awal,
hegemoni kekaisaran, memperlihatkan persaingan antar negara-negara Eropa dalam memperluas
wilayah jajahannya. Persaingan tersebut berlangsung hingga seluruh wilayah di belahan bumi
hanya dimiliki oleh beberapa negara dari Eropa. Pada tahap kedua setelah seluruh wilayah
bumi habis terkuasai oleh negara-negara Eropa barulah muncul pandangan untuk merebut
kekuasaan dengan orientasi dominasi tunggal. Geopolitik berubah secara signifikan saat
dipegang oleh Jerman dengan arogansinya. Sikap Jerman yang arogan ini mendapat reaksi keras
dari Amerika. Geopolitik Amerika hadir untuk melawan dominasi dunia oleh Jerman.
Keberhasilan geopolitik Amerika dalam menghadapi geopolitik Jerman sekaligus membawa
geopolitik pada tahap ketiga. Yaitu geopolitik yang mengatasnamakan keseimbangan global
melalui demokratisasi dan kesetaraan.

Pada perjalanannya, geopolitik Amerika dengan kepentingannya yang didominasi para


sejarawan, ilmuwan politik, dan negarawan ini memegang interpretasi statis pada pola ruang
global dan regional. Sementara itu, geografi mengangkat kembali geopolitik dengan
memperkenalkan teori berdasarkan universal atau pandangan holistik dunia dan sifat dinamis
dari geografi ruang. Pada tahap inilah geopolitik masuk dalam tahap yang keempat, yaitu dengan
terjadinya Perang Dingin.
Dua aliran geopolitik tersebut, mengambil bentuk yang sama sekali berbeda. Geopolitik
Amerika cenderung menerapkan hegemoni global yang lebih bersifat statis, sedangkan yang
lainnya berdasarkan universalitas dan bersifat dinamis. Keduanya sama kuat dalam mengisi
tahap keempat dari perkembangan geopolitik.
Berahirnya Perang Dingin yang ditandai runtuhnya Uni Soviet, menandakan geopolitik
pada sebuah negara homogen universal. Geopolitik berubah, masuk pada tahap kelima, yaitu
dengan di satu sisi berkurangnya peran faktor geografi dan pandangan dunia, dan menguatnya
otoritarianisme di sisi yang lain. Runtuhnya rezim Komunis oleh hegemoni global Amerika tidak
serta merta memberikan kondisi stabil. Terbukti dengan makin maraknya aksi teror dan semakin
curamnya kesenjangan antara negara-negara utara-selatan.
Perkembangan geopolitik yang demikian menunjukkan bahwa geopolitik bersifat dinamis
yang secara realitas berdasarkan pada multipolaritas dan regionalisme. Hal ini dibangun
berdasarkan proliferasi terus menerus dari berbagai bagian dan tingkat dunia dan perkembangan
geopolitik mereka. Sehingga restrukturisasi radikal geopolitik adalah suatu proses yang
berkelanjutan.
Apapun jalannya restrukturisasi geopolitik, kita memasuki era pembagian kekuasaan
antara berbagai daerah, negara, dan badan teritorial politik lainnya yang berbeda ukuran dan
fungsi. Teori geopolitik berbasis realitas akan terus menjadi alat yang berharga untuk
memahami, memprediksi, dan merumuskan struktur dan arah dari sistem dunia.