Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Status masyarakat dipengaruhi oleh beberapa faktor, salah satunya adalah
faktor lingkungan. Lingkungan yang kurang memenuhi syarat sanitasi dapat
mengundang berbagai macam penyakit menular. Upaya untuk mencegah dan
memberantas penyakit menular dengan cara meningkatkan atau memperbaiki
sanitasi lingkungan dan telah diketahui bahwa salah satu sebab penyebaran
penyakit menular adalah melalui serangga (Arthropoda) dari semua jenis ini
yang paling besar adalah jenis insektisida yaitu lalat.
Lalat merupakan salah satu insekta (serangga) yang termasuk ordo Dipthera,
yaitu insekta yang mempunyai sepasang sayap berbentuk membran. Lalat
mempunyai sifat kosmopolitan, artinya kehidupan lalat dijumpai merata
hampir diseluruh permukaan bumi. Diperkirakan diseluruh dunia terdapat
lebih kurang 85.000 jenis lalat, tetapi semua jenis lalat terdapat di Indonesia.
Jenis lalat yang paling banyak merugikan manusia adalah jenis lalat rumah
(Musca domestica), lalat hijau (Lucilia sertica), lalat biru (Calliphora
vomituria) dan lalat latrine (Fannia canicularis). Lalat juga merupakan
spesies yang berperan dalam masalah kesehatan masyarakat yaitu sebagai
vektor penularan penyakit saluran pencernaan. Vektor adalah arthropoda yang
dapat memindahkan atau menularkan agent infection dari sumber infeksi
kepada host yang rentan (Kusnoputranto, 2000).
Penularan penyakit terjadi secara mekanis, dimana bulubulu badannya, kakikaki serta bagian tubuh yang lain dari lalat merupakan tempat menempelnya
mikroorganisme penyakit yang dapat berasal dari sampah, kotoran manusia,
dan binatang. Bila lalat tersebut hinggap ke makanan manusia, maka kotoran
tersebut akan mencemari makanan yang akan oleh manusia sehingga akhirnya
akan timbul gejala sakit pada manusia yaitu sakit pada bagian perut serta
lemas. Penyakit-penyakit yang ditularkan oleh lalat antara lain disentri,
kolera, thypus perut, diare dan lainnya yang berkaitan dengan kondisi sanitasi
lingkungan yang buruk (Depkes, 2001).
1

Upaya untuk menurunkan populasi lalat adalah sangat penting, mengingat


dampak yang ditimbulkan. Untuk itu sebagai salah satu cara penilaian baik
buruknya suatu lokasi adalah dilihat dari angka kepadatan lalatnya. Dalam
menetukan kepadatan lalat, pengukuran terhadap populasi lalat dewasa tepat
dan biasa diandalkan daripada pengukuran populasi larva lalat.
Lalat merupakan species yang berperan dalam masalah kesehatan masyarakat.
Ancaman lalat mulai diperhitungkan terutama setelah timbulnya masalah
sampah yangmerupakan dampak negatif dari pertambahan penduduk. Sampah
yang tidak dikelola dengan baik akan mengundang lalat untuk datang dan
berkontak dengan manusia. Dengan didorong oleh rendahnya tingkat
pengetahuan masyarakat akan higiene dan sanitasi, pada akhirnya lalat akan
menimbulkan masalah kesehatan masyarakat secara luas baik dari segi
estetika sampai penularan penyakit.
Penularan penyakit oleh lalat dapat terjadi melalui semua bagian dari tubuh
lalat seperti : bulu badan, bulu pada anggota gerak, muntahan serta fecesnya.
Upaya pengendalian penyakit menular tidak terlepas dari usaha peningkatan
kesehatan lingkungan dengan salah satu kegiatannya adalah pengendalian
vektor penyakit termasuk lalat.
B. Tujuan Praktikum
1. Untuk mengetahui cara pengukuran kepadatan lalat dengan menggunakan
fly grill.
2. Untuk mengukur tingkat kepadatan lalat yang ada di tempat pembuangan
sementara kramatwatu dan pasar kramatwatu.
C. Prinsip Kerja
Prinsip kerja dari fly grill didasarkan pada sifat lalat yang menyukai hinggap
pada permukaan benda yang bersudut tajam vertikal dan menyukai warna
terang seperti putih. Oleh karena itu, fly grill yang digunakan dalam
praktikum ini berwarna putih. Lokasi yang perlu dilakukan pengukuran
kepadatan lalat, utamanya adalah tempat penampungan sementara (TPS) dan
pasar kramatwatu.
2

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A.

Tinjauan Umum Lalat


1. Pengertian Lalat
Lalat adalah salah satu insekta ordo diptera yang mempunyai sepasang
sayap berbentuk membran. Saat ini telah ditemukan tidak kurang dari
60.000 sampai 100.000 spesies lalat. Namun tidak semua spesies ini
perlu diawasi, karena beberapa diantaranya tidak berbahaya bagi manusia
ditinjau dari segi kesehatan (Yurianti, 2011).
Lalat umumnya mempunyai sepasang sayap asli serta sepasang sayap
kecil yang digunakan untuk menjaga stabilitas saat terbang. Lalat sering
hidup diantara manusia dan sebagian jenis dapat menyebabkan penyakit
yang serius. Lalat disebut penyebar penyakit yang sangat serius karena
setiap saat hinggap di suatu tempat, kurang dari lebih 125.000 kuman
yang jatuh ke tempat tersebut. Lalat sangat mengandalkan penglihatan
untuk bertahan hidup. Mata majemuk lalat terdiri atas ribuanlensa dan
sanngat peka terhadap gerakan. Beberapa jenis lalat memiliki penglihatan
tiga dimensi yang akurat (Dianing, 2010).
2. Siklus Hidup Lalat
Pada umumnya siklus hidup lalat melalui 4 stadium yaitu :
a. Telur
Telur

diletakkan

pada

bahan-bahan

organik

yang

lembab

(sampah,kotoran binatang, dll) pada tempat yang tidak langsung


terkena sinar matahari. Telur berwarna putih dan biasa menetas
setelah 8-30 jam, tergantung dari suhu sekitarnya (Dianing, 2010).
b. Larva
Pada stadium larva terdiri dari beberapa tingkatan, yaitu:
Tingkat I : Telur yang jadi menetas, disebut instar I, berukuran
panjang 2 mm, berwarna putih, tidak bermata dan berkaki sangat
3

reaktif dan ganas terhadap makanan, setelah 1-4 hari melepas kulit
dan keluar menjadi instar II (Dianing, 2010).
Tingkat II : Ukuran besarnya 2 kali instar I, sesudah satu sampai
beberapa hari, kulit mengelupas menjadi instar III (Dianing, 2010).
Tingkat III : larva berukuran 12 mm atau lebih, tingkat ini memakan
waktu 3-9 hari (Dianing, 2010).
c. Pupa (Kepompong)
Pada masa kepompong, jaringan tubuh larva berubah menjadi
jaringan tubuh dewasa. Stadium ini berlangsung 3-9 hari. Suhu yang
disukai 35 C. Setelah stadium ini selesai, keluar lalat muda melalui
celah lingkaran pada bagian anterior (Dianing, 2010).
d. Lalat dewasa
Proses pematangan menjadi lalat dewasa 15 jam, setelah itu siap
untuk mengadakan perkawinan. Seluruh waktu yang diperlukan 7-22
hari. Tergantung pada suhu setempat, kelembaban, dan makanan
yang tersedia. Jarak terbang efektif adalah 450-900 meter. Lalat tidak
kuat terbang menantang arah angina, tetapi sebaliknya lalat akan
terbang mencapai 1 km (Dianing, 2010).
3. Pola Hidup Lalat
Adapun pola hidup lalat sebagai berikut:
a.

Tempat Perindukan
Tempat yang disenangi lalat adalah tempat basah, benda-benda
organik, tinja, sampa basah, kotoran binatang, tumbuh-tumbuhan
busuk. Kotoran yang menumpuk secara komulatif sangat disenangi
oleh lalat larva lalat, sedangkan yang tercecer yang di pakai sebagai
tempat berkembang biak lalat (Dianing, 2010).

b.

Jarak Terbang
Jarak terbang sangat tergantung pada adanya makanan yang tersedia.
Jarak terbang efektif adalah 450-900 meter. Lalat tidak kuat terbang
menantang arah angina, tetapi sebaliknya lalat akan terbang
mencapai 1 km (Dianing, 2010).
4

c.

Kebiasaan Makan
Lalat dewasa sangat aktif sepanjang hari,, dari makanan yang satu ke
makanan yang lain. Lalat sangat tertarik pada makanan yang di
makan manusia sehari-hari, seperti gula, susu dan makanan lainnya,
kotoran manusia serta drah. Sehubungan dengan bentuk mulutnya,
lalat hanya makan dalam bentuk cair atau makan yang basah,
sedangkan makanan yang kering dibasahi oleh ludahnya terlebih
dahulu lalu dihisap (Dianing, 2010).

d.

Tempat Istirahat
Pada siang hari, bila lalat tidak mencari makan mereka akan
beristirahat pada lantai, dinding, langit-langit, jemuran pakaian,
rumput-rumput, kawat listrik, serta tempat-tempat dengan yang tepi
tajam dan permukaannya vertical. Biasanya tempat istirahat ini
terletak berdekatan dengan tempat makanannya atau tempat
berkembang biaknya, biasanya terlindung dari angin. Tempat
istirahat tersebut biasanya tidak lebih dari 4,5 meter di atas
permukaan tanah (Dianing, 2010).

e.

Lama Hidup
Pada musim panas, berkisar antara 2-4 minggu. Sedangkan pada
musim dingin bisa mencapai 70 hari (Dianing, 2010).

f.

Temperatur
Lalat mulai terbang pada temperature 15C dari aktifitas
optimumnya pada temperatur 21C. pada temperatur di bawah 7,5C
tidak aktif dan di atas 45C terjadi kematian (Dianing, 2010).

g.

Kelembaban
Kelembaban erat kaitanya dengan temperatur setempat (Dianing,
2010).

h.

Cahaya
Lalat merupakan serangga yang bersifat fototrofik, yaitu menyukai
cahaya. Pada malam hari tidak aktif, namun dapat aktif dengan
adanya sinar buatan (Dianing, 2010).
5

4. Pengendalian Lalat
Beberapa metoda dapat dilakukan. Pertama, metoda non kimiawi.
Metoda ini dikenal sebagai metoda yang ramah lingkungan dan dapat
menurunkan populasi serangga. Salah satu langkahnya, yaitu dengan
cara:
a. Perbaikan Hygiene dan sanitasi lingkungan
Perbaikan Hygiene dan sanitasi lingkungan merupakan langkah awal
yang sangat penting dalam usaha menganggulangi berkembangnya
populasi lalat baik dalam lingkungan peternakan maupun pemukiman.
Selain murah dan sederhana juga efektif serta tidak menimbulkan
efek-efek samping yang membahayakan lingkungan (Sitanggang,
2001). Upaya yang dapat dilakukan adalah:
1) Mengurangi atau menghilangkan tempat perndukan lalat.
2) Kandang ternak harus dapat dibersihkan
3) Lantai kandang harus kedap air, dan dapat disiram setiap hari
4) Terdapat saluran air limbah yang baik (HAKLI, 2009).
b. Kandang ayam dan burung
Bila burung/ternak berada dalam kandang dan kotorannya terkumpul
disangkar, kadang perlu dilengkapi dengan ventilasi yang cukup agar
kandang tetap kering.
c. Kotoran burung/ternak dapat dikeluarkan dari sangkar dan secara
interval (disarankan setiap hari) dibersihkan (DEPKES, 1992).
d. Timbunan kotoran ternak
Timbunan pupuk kandang yang dibuang ke permukaan tanah pada
temperatur tertentu dapat menjadi tempat perindukan lalat. Sebagai
upaya pengendalian, kotoran sebaiknya diletakkan pada permukaan
yang keras/semen yang dikelilingi selokan agar lalat dan pupa tidak
bermigrasi ke tanah sekelilingnya. Pola penumpukan kotoran sacara
menggunung dapat dilakukan untuk mengurangi luas permukaan.
Tumpukan kotoran sebaiknya ditutupi plastik untuk mencegah lalat
meletakkan telurnya dan dapat membunuh larva karena panas yang
diproduksi oleh tumpukan kotoranakibat proses fermentasi (HAKLI,
2009).
e. Kotoran Manusia
Jamban yang memenuhi syarat kesehatan sangat diperlukan guna
mencegah perkembangbiakan lalat pada tempat-tempat pembuangan
6

faces. Jamban setidaknya menggunakan model leher angsa dan


berseptic tank. Selain itu, pada pipa ventilasi perlu dipasang kawat
kasa guna mencegah lalat masuk dan berkembang biak di dalam septic
tank (HAKLI, 2009).
f. Daerah-daerah pengungsian merupakan daerah yang sangat potensial
untuk tempat perindukan lalat. Hal ini dikarenakan secara umum pada
daerah tersebut jarang sekali ditemukan jamban-jamban yang
memenuhi syarat kesehatan, bahkan banyak diantaranya yang hanya
menggunakan lahan terbuka sebagai jamban. Sebaiknya, bila fasilitas
jamban tidak ada/tidak sesuai, masyarakat pengungsi dapat melakukan
buang air besar pada jarak 500 meter dengan arah angin yang tidak
mengarah ke dekat tempat perindukan atau timbunan makanan dan 30
meter dari sumber air bersih dengan membuat lubang dan menutupnya
secara berlapis agar tidak menimbulkan bau yang dapat merangsang
lalat unutk datang dan berkembang biak (DEPKES, 1992).
g. Sampah basah dan sampah organic
Pengumpulan, pengangkutan dan pembuangan sampah yang dikelola
dengan baik dapat menghilangkan media perindukan lalat. Bila sistem
pengumpulan dan pengangkutan sampah dari rumah tidak ada,
sampah dapat dibakar atau dibuang ke lubang sampah, dengan catatan
bahwa setiap minggu sampah yang dibuang ke lubang sampah harus
ditutup dengan tanah. Dalam cuaca panas, larva lalat ditempat sampah
dapat menjadi pupa hanya dalam waktu 3 4 hari (DEPKES, 1992).
h. Membersihkan sisa-sisa sampah yang ada di dasar tong sampah
merupakan hal yang penting karena lalat masih dapat berkembang
biak pada tempat tersebut. Pembuangan sampah akhir pada TPA yang
terbuka perlu dilakukan dengan pemadatan sampah terlebih dahulu
dan ditutup setiap hari dengan tanah setebal 15 30 cm. Hal ini
bertujuan untuk penghilangan tempat perkembang biakan lalat. Lokasi
tempat pembuangan akhir sampah adalah harus berjarak beberapa
kilometer dari rumah penduduk(DEPKES, 1992).
i. Penggunaan bahan fisik: penggunaan bahan fisik dipergunakan untuk
mencegah kontak dengan lalat. Misalnya dengan cara mengatur tata
7

letak dan rancang bangun rumah tinggal agar tidak mudah lalat masuk
ke dalam. Penggunaan air curtain. Alat ini sering harus dipasang di
tempat umum, misalnya pertokoan, rumah makan, pada pintu masuk.
Alat ini mengembus udara yang cukup keras sehingga lalat enggan
masuk ke dalam bangunan (Devi, 2010).
5. Penyakit yang disebabkan oleh Lalat
Menurut Rudianto (2002), penyakit yang dapat ditularkan oleh lalat
antara lain :
a. Desentri, penyebaran bibit penyakit yang dibawa oleh lalat rumah
yang berasal dari sampah, kotoran manusia/hewan terutama melalui
bulu-bulu badannya, kaki dan bagian tubuh yang lain dari lalat dan
bila lalat hinggap ke makanan manusia maka kotoran tersebut akan
mencemari makanan yang akan dimakan oleh manusia.
b. Diare, cara penyebarannya sama dengan desentri dengan gejala sakit
pada bagian perut, lemas dan pecernaan terganggu.
c. Typhoid, cara penyebaran sama dengan desentri, gangguan pada usus,
sakit pada perut,
d. sakit kepala, berak darah dan demam tinggi.
e. Cholera, penyebarannya sama dengan desentri dengan gejala muntahmuntah, demam, dehidrasi.
B. Tinjauan Umum Fly Grill
Fly grill dapat dibuat dari bilah-bilah kayu yang lebarnya 2 cm dan tebalnya 1
cm dengan panjang masing-masing 80 cm, sebanyak 16-24 buah, Bilah-bilah
tersebut hendaknya dicat putih. Bilah-bilah yang telah disiapkan, dibentuk
berjajar dengan jarak 1-2 cm pada kerangka kayu yang telah disiapkan dan
sebaiknya pemasangan bilah pada kerangkanya mempergunakan paku sekrup
sehingga dapat dibongkar pasang setelah dipakai (Husain, 2014).
Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa fly grill adalah alat yang
digunakan untuk mengukur tingkat kepadatan lalat di lokasi pengukuran yang
terbuat dari bilah- bilah dengan ukuran 80 cmx2 cm. Bilah-bilah ini dibuat
8

berjejer dengan spasi 1-2 cm sebanyak 16-24 deret. Fly grill yang digunakan
dibuat dengan teknik tertentu (Husain, 2014).
Fly grill dipakai untuk mengukur tingkat kepadatan lalat dengan cara
meletakkan Fly grill pada tempat yang akan diukur kepadatan lalatnya.
Kemudian dihitung jumlah lalat yang hinggap di atas Fly grill dengan
menggunakan alat penghitung (hand counter) selama 30 detik. Sedikitnya
pada setiap lokasi dilakukan 10 kali perhitungan kemudian dari 5 kali hasil
perhitungan lalat yang tertinggi dibuat rata-ratanya dan dicatat dalam kartu
hasil perhitungan.
Angka rata-rata hasil perhitungan digunakan sebagai petunjuk (indeks)
populasi pada satu lokasi tertentu. Sedangkan sebagai interpretasi hasil
pengukuran indeks populasi lalat pada setiap lokasi (Blok Grill) sebagai
berikut:
a.

02 : Rendah atau tidak menjadi masalah.

b. 35 : Sedang dan perlu dilakukan pengamanan terhadap tempat- tempat


berkembangbiakan lalat (tumpukan sampah, kotoran hewan dan lain
lain).
c. 620 : Tinggi atau padat dan perlu pengamanan terhadap tempat- tempat
berkembangbiakan

lalat

dan

bila

mungkin

direncanakan

upaya

pengandaliannya.
d. >21 : Sangat tinggi atau sangat padat dan perlu dilakukan pengamanan
terhadap

tempat-tempat

perkembangbiakan

lalat

dan

tindakan

pengendalian lalat.

BAB III
METODE PRAKTIKUM
A. Jenis Praktikum
Adapun jenis praktikum yang dilakukan adalah Pengukuran Kepadatan Lalat
dengan menggunakan Fly Grill.
9

B. Waktu dan Lokasi


Hari / Tanggal : Senin,21 Desember 2015
Waktu
: 13.00 Selesai
Tempat
: Tempat Penampungan Sementara (TPS) dan Pasar
Kramatwatu
C. Alat
1. Fly Grill
2. Stopwatch
3. Lembar observasi pengamatan kepadatan lalat
4. ATK
D. Prosedur Kerja
1. Siapkan alat yang akan digunakan
2. Letakkan Fly Grill secara mendatar pada tempat yang sudah ditentukan
3. Kemudian hitung berapa jumlah lalat yang hinggap pada fly grill tersebut
4. Hitung selama 30 detik dengan menggunakan stopwatch
5. Setelah 30 detik pertama, catat hasil dan jumlah lalat yang hinggap pada
fly grill tersebut pada lembar observasi yang telah disediakan, dan lakukan
hal tersebut sebanyak 10 kali perhitungan
6. Kemudian ambil sebanyak 5 hasl perhitungan kepadatan lalat tertinggi,
kemudian dirata-ratakan
7. Hasil rata-rata adalah angka kepadatan lalat dengan satuan ekor per block
grill
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Pengamatan
Dari praktikum pengukuran tingkat kepadatan lalat maka hasil yang kami
dapatkan adalah sebagai berikut :
Hasil Pengamatan
No

Rata-

Lokasi
Pengukuran

Rata
1

10

Jumlah
Lalat

TPS

Kramatwatu
Pasar

13

12

9,2

7,8

10

Kramatwatu
(Lapak Potong
3

Ayam)
Pasar
Kramatwatu

40

53

60

66

78

108

78

91

138

119

106,8

(Lapak Ikan)

Keterangan :
Jadi, Nilai Rata Rata Tingkat Kepadatan Lalat yang diukur disetiap lokasi
diambil dari 5 pengukuran paling tertinggi yaitu:
1. TPS Kramatwatu : (13+12+8+7+6)/5 = 9,2 9 ekor lalat
2. Lapak Potong Ayam : (9+8+8+7+7)/5 = 7,8 8 ekor lalat
3. Lapak Ikan : (138+119+108+91+78)/5 = 106,8 107 ekor lalat
B. Pembahasan
Berdasarkan pengukuran kepadatan lalat yang telah kami lakukan dengan
menggunakan fly grill dapat dianalisa bahwa lalat yang berada di TPS
kramatwatu mendapatkan nilai rata-rata dari hasil 5 pengukuran yang
tertinggi yaitu 9 ekor lalat maka, termasuk dalam kategori tidak aman.
Dengan demikian, tingkat kepadatan lalat di TPS Kramatwatu cukup tinggi
maka dari itu perlu pengamanan terhadap tempat-tempat berbiaknya lalat
mungkin direncanakan upaya pengendaliannya. Upaya yang dapat dilakukan
seperti TPS kramatwatu harus dalam keadaan tertutup rapat sehingga tidak
mengundang vektor lalat dan sampah dipilah agar tidak menjadi berserakan
serta membersihkan sisa-sisa sampah yang ada di dasar TPS jika akan
diangkut ke TPA karena lalat masih dapat berkembang biak pada tempat
tersebut.
Kemudian lokasi kedua pengukuran tingkat kepadatan lalat adalah di pasar
kramatwatu yang bertempat di lapak potong ayam. Dari hasil 5 pengukuran
tertinggi, rata-rata yang didapat yaitu 8 ekor lalat maka, termasuk dalam
kategori tidak aman. Dengan demikian, pengukuran tingkat kepadatan lalat di
lapak potong ayam cukup tinggi, oleh karena itu perlu pengamanan terhadap
tempat-tempat berbiaknya lalat dan mungkin direncanakan untuk upaya
11

pengendaliannya. Upaya yang dapat dilakukan seperti tempat memotong


ayam tersebut harus selalu dalam keadaan bersih agar tidak menimbulkan bau
amis atau tidak sedap sehingga tidak dapat mengundang vektor lalat dan
menyediakan tempat sampah yang tertutup untuk membuang sampah agar
sampah tidak berserakan.
Sementara untuk pengukuran yang bertempat di lapak ikan pasar kramatwatu
dari 5 pengukuran paling tinggi didapatkan hasil rata-rata yaitu 107 ekor lalat
maka, termasuk dalam kategori sangat padat atau sangat berbahaya. Dengan
demikian, pengukuran tingkat kepadatan lalat di lapak ikan sangat tinggi
maka dari itu perlu dilakukan pengamanan terhadap tempat-tempat
berbiaknya lalat dan perlu tindakan pencegahannya. Kemungkinan upaya
yang dapat dilakukan adalah tempat lapak ikan harus selalu dalam keadaan
bersih dan jangan ada sampah yang berserakan yang dapat mendatangkan
vektor lalat. Lantai lapak ikan harus kedap air, dan dapat disiram setiap hari
ketika selesai berjualan agar tidak terlalu bau amis ikan. Berdasarkan hasil
observasi, kondisi dilapangan tempat tersebut sangat kotor dan bau serta
sampah berserakan dimana-mana yang medatangkan lalat sangat banyak.

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dari praktikum pengukuran tingkat kepadatan lalat yang dilakukan di sekitar
TPS Kramatwatu dan Pasar Kramatwatu (Lapak potong ayam dan lapak ikan)
maka dapat disimpulkan bahwa cara pengukuran kepadatan lalat yaitu letakkan
Fly Grill pada tempat yang sudah ditentukan sebagai tempat pengukuran,
kemudian hitung jumlah lalat yang hinggap pada block grill dan hitung dalam
waktu 30 detik dengan menggunakan stopwatch, lakukan pengukuran selama
10 kali.
Dan jumlah rata rata tingkat kepadatan lalat yang ada didapatkan:
1. TPS Kramatwatu = 9 ekor lalat ( Tidak aman/tinggi)
12

2. Lapak Potong Ayam = 8 ekor lalat (Tidak aman/tinggi)


3. Lapak Ikan = 106,8 107 ekor lalat (Sangat padat atau sangat berbahaya)
B. Saran
Dari hasil praktikum Pengukuran Tingkat Kepadatan Lalat maka saran kami
adalah dalam pengukuran tersebut hasil yang didapatkan yaitu dikategorikan
tidak aman dan sangat berbahaya. Kondisi lingkungan yang tidak bersih
sehingga lalat banyak, sebaiknya lingkungan harus bersih terutama tempat
sampah harus dalam kondisi tertutup agar lalat tidak ada.

DAFTAR REFERENSI
Devi Nuraini Santi. 2010. Manajemen Pengendalian Lalat. Fakultas Kedokteran
Universitas Sumatera Utara. Medan.
Departemen Kesehatan RI. 1992. Pedoman Tehnis Pengendalian Lalat. Dit. Jen.
PPM dan PLP, Depkes RI. Jakarta
HAKLI. 2009. Pengendalian Lalat. http://www.hakli.org. Diakses tanggal 30
Maret 2011
Kusnoputranto, 2000. Pengendalian Vektor Lalat. (Diakses tanggal 21 Desember
2015)
Putri Dianing Wijayanti. 2010. Hubungan Kepadatan lalat. Fakultas Kesehatan
Masyarakat. Universitas Indonesia. Jakarta.
13

Yurianti, 2011. Keaneka ragaman Lalat (Cyclorrapha: Diptera)dan Parasit Usus


yang dibawahnya di Kabupaten dan Kota Solok Sumatera Barat.
http://kesling1.blogspot.com/2012/07/kepadatan-lalat.html (Diakses tanggal 21
Desember 2015)
http://lingk-sehat.blogspot.com/2012/12/menghitung-kepadatan-lalat.html
(Diakses tanggal 21 Desember 2015)
http://wardana-sl.blogspot.com/2012/06/laporan-praktikum-pengukurankepadatan.html (Diakses tanggal 21 Desember 2015)
http://kesmas-unsoed.com/2011/04/makalah-lalat-dan-pengendaliannnya.html
(dikases 21 Desember 2015)

14