Anda di halaman 1dari 11

I.

PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Sistem sirkulasi adalah sistem transport yang menyuplai zat-zat yang
diabsorpsi dari saluran pencernaan dan oksigen ke jaringan. Sistem sirkulasi juga
mengembalikan karbondioksida ke paru-paru dan produk produk metabolisme
yang lainnya ke ginjal, berfungsi dalam pengaturan temperatur tubuh dan
mendistribusikan hormon-hormon dan zat-zat lain yang mengatur fungsi sel
Komponen penyusun sistem peredaran darah adalah jantung, darah, saluran darah,
dan limpa (Ganong, 1995). Jantung merupakan komponen penyusun sistem
sirkulasi yang berfungsi sebagai pompa penggerak cairan tubuh di sepanjang
pembuluh. Darah merupakan gabungan dari cairan, sel-sel dan partikel yang
menyerupai sel, yang mengalir dalam arteri, kapiler, dan vena, yang mengirimkan
oksigen dan zat-zat gizi ke jaringan dan membawa karbondioksida serta hasil
limbah lainnya (Mayhoneys, 2008).
Sistem sirkulasi terdiri dari saluran-saluran atau ruang-ruang (ronggarongga) berkesinambungan yang terdapat dalam tubuh hewan yang mengangkut
cairan dan bahan padatan yang terlarut ke seluruh tubuh. Saluran dan ronggarongga tersebut merupakan tempat cairan mengalir untuk mengambil zat-zat yang
diperlukan tubuh. Suatu sistem sirkulasi memiliki suatu organ pemompa cairan
yang diedarkan keseluruh tubuh, organ tersebut adalah jantung (Amien, 1984).
Sistem peredaran darah berfungsi mengangkut oksigen dan karbon dioksida ke
dan dari jaringanjaringan ke paru-paru, serta mengangkut bahan-bahan lainnya di
seluruh tubuh, mengedarkan panas dalam tubuh, dan memerangi bibit penyakit
yang memasuki tubuh (Kay, 1998).
Sistem sirkulasi terdiri dari jantung, arteri, kapiler, vena duktus impatikus,
darah, dan cairan limpa. Fungsi yang terpenting dari sistem sirkulasi darah adalah
untuk mengikat O2 dan CO2 antara alat pernafasan dan jaringan-jaringan di
seluruh tubuh, mengangkut zat makanan dari satu tempat ke tempat lain dalam
tubuh, mengangkut sisa-sisa organik dan garam mineral yang sudah tidak berguna
lagi dan mengangkut hormon di dalam tubuh, mengangkut zat makanan serta air
dari truncus digestivus ke organ lain (Hill & Wyse, 1989).
I.2 Tujuan

Tujuan praktikum kali ini adalah untuk melihat jalannya peredaran darah
ikan, serta untuk dapat membedakan aliran darah vena dan arteri.

II. MATERI DAN CARA KERJA


II.1

Materi

Bahan yang digunakan pada praktikum kali ini adalah larva Ikan Gurami
(Osphronemus gouramy). Alat yang digunakan pada praktikum ini adalah
mikroskop dan cavity slide.
II.2
1.
2.
3.
4.

Cara Kerja
Larva Ikan Gurami diletakkan di atas cavity slide.
Cavity slide diletakkan di bawah mikroskop.
Sirkulasi atau peredaran darah larva ikan diamati.
Pembuluh darah arteri dan vena diamati.

III.

HASIL DAN PEMBAHASAN

III.1 Hasil
Tabel 3.1 Hasil Pengamatan Perbedaan Arteri dan Vena
No
1.
2.

Perbedaan
Tekanan
Kecepatan

Arteri
Tinggi
Deras / Cepat

Vena
Rendah
Lambat

3.
4.
5.
6.
8.

Arah aliran
Pola aliran
Pembuluh
Warna
Kadar O2

Meninggalkan jantung
Menyebar
Tebal
Cerah/Terang
Banyak oksigen

Menuju jantung
Mengumpul
Tipis
Pucat/Gelap
Sedikit oksigen

1
2

Gambar 3.1 Sirkulasi Darah Pada Larva Osphronemus gouramy


Keterangan :
1. Arteri
2. Vena

III.2 Pembahasan
Sistem sirkulasi memiliki tiga komponen dasar antara lain cairan sirkulasi,
seperangkat tabung yang saling berhubungan, dan pompa yang berotot yaitu
jantung. Fungsi jantung yaitu mendorong sirkulasi dengan menggunakan energi
metabolik untuk meningkatkan tekanan hidrostatik dari cairan sirkulasi, yang
kemudian mengalir melalui suatu sirkuit pembuluh-pembuluh darah dan kembali
ke jantung. Arteri, vena, dan kapiler adalah tiga tipe utama pembuluh darah. Arteri
membawa darah menjauhi jantung ke organ-organ di seluruh tubuh, kemudian di
dalam organ-organ, arteri bercabang-cabang menjadi arteriola yaitu pembuluhpembuluh darah kecil yang mengangkut darah ke kapiler-kapiler. Kapiler adalah

pembuluh-pembuluh mikroskopik dengan dinding yang sangat tipis dan berporipori, pada ujung hilir kapiler-kapiler bergabung menjadi venula dan venula-venula
bergabung menjadi vena yaitu pembuluh yang membawa darah kembali ke
jantung (Campbell, 2008).
Komponen penyusun sistem peredaran darah adalah jantung, darah,
saluran darah, dan limpa. Saluran pembuluh darah utama dalam tubuh ikan adalah
arteri dan vena yang terdapat di sepanjang tubuh. Sistem peredaran darah ikan
bersifat tunggal, artinya hanya terdapat satu jalur sirkulasi darah (Fujaya, 2004).
Menurut Rasmussen et al., (2013), sistem vaskular pada ikan dibagi menjadi dua
komponen, yaitu sirkulasi darah dan sistem peredaran darah sekunder, yang
merupakan sebuah sistem pembuluh disebut limfatik.
Sirkulasi berperan penting bagi semua hewan. Fungsi sirkulasi darah pada
hewan adalah untuk transport zat-zat terlarut, untuk transport panas ke seluruh
tubuh, dan untuk transport energi di dalam tubuh. Pembuluh-pembuluh darah
utama pada sistem sirkulasi antara lain pembuluh arteri dan pembuluh vena. Arteri
berfungsi untuk mentransport darah di bawah tekanan tinggi ke jaringan. Fungsi
vena sebagai saluran penampung guna pengangkutan darah dari jaringan kembali
ke jantung (Guyton & Hall, 1997). Sirkulasi darah dianggap memainkan peran
penting dalam transfer panas antara jaringan hidup, terutama di dalam pembuluh
perifer dimana suhu pada umumya berkaitan erat dengan tingkat aliran darah (He
et al., 2004). Menurut Fachri (2012), fungsi pembuluh darah untuk
mengoksigenasi darah secara optimal diperoleh dengan cara darah didistribusikan
ke segmen-segmen paru yang alveolinya teroksigenasi dengan baik.
Sistem sirkulasi terdiri atas dua macam, yaitu sistem sirkulasi tertutup dan
sistem sirkulasi terbuka. Sistem sirkulasi tertutup yaitu darah senantiasa berada
dalam tabung kapiler, arteri, dan vena. Ciri sirkulasi tertutup antara lain yaitu
sistem bertekanan tinggi yang memerlukan resistensi perifer tinggi dan dijaga
keberlanjutannya di antara denyut-denyut jantung, membutuhkan dinding yang
elastis, darah dibawa langsung ke organ, distribusi ke organ dengan baik, dan
darah kembali ke jantung dengan cepat. Sirkulasi terbuka yaitu sebagian besar
darahnya dipompa dari jantung ke dalam saluran darah tetapi saluran darah
tersebut kontak dengan region terbuka atau sinuses dan darah mengalir secara

bebas di antara jaringan sebelum akhirnya kembali ke jantung. Sirkulasi darah


terbuka biasanya bertekanan rendah, darah dibawa langsung ke organ seperti pada
sirkulasi tertutup, distribusi darah kurang mudah diregulasi, darah sering kali
kembali ke jantung dengan lambat (Yuwono, 2001). Menurut Gordon et al.,
(1997), sirkulasi tertutup tekanan yang dihasilkan lebih tinggi dan adanya
pemisahan yang baik antara arteri dan vena, sedangkan pada sirkulasi terbuka
peradaran darahnya tidak melalui pembuluh, tekanan darah yang rendah
tergantung pada kontraksi dinding tubuh untuk mendorong darah. Ikan dan katak
yang termasuk dalam vertebrata mempunyai sistem peredaran darah tertutup.
Serangga dan siput mempunyai sistem peredaran darah terbuka.
Sirkulasi darah dengan sistem peredaran dibagi menjadi dua, yaitu sistem
peredaran darah tunggal dan sistem peredaran ganda. Sistem peredaran darah
tunggal adalah peredaran darah yang beredar ke seluruh bagian tubuh serta
melewati jantung cuma satu kali, contohnya peredaran pada ikan. Dalam keadaan
normal darah ada di dalam pembuluh darah, ujung arteri bersambung dengan
kapiler darah dan kapiler darah bertemu dengan vena terkecil (venula) sehingga
darah tetap mengalir dalam pembuluh darah walaupun terjadi pertukaran zat, hal
ini disebut sistem peredaran tunggal. Sistem peredaran darah ganda adalah
peredaran darah yang beredar ke seluruh bagian tubuh serta melewati jantung
sebanyak dua kali, contohnya yaitu pada manusia, amphibian, reptil dan aves
(Kimball, 1991).
Sistem sirkulasi darah yang diamati pada praktikum kali ini adalah
sirkulasi darah pada larva Ikan Gurami (Osphronemus gouramy). Menurut Ville et
al., (1988) bahwa ikan termasuk ke dalam subfilum vertebrata. Kebanyakan
hewan vertebrata sistem sirkulasinya adalah sistem peredaran darah tertutup yaitu
arahnya senantiasa berada dalam tabung kapiler, arteri, dan vena. Selain itu,
hewan vertebrata mempunyai organ yang berfungsi untuk memompa darah yaitu
jantung. Jantung pada ikan dibagi menjadi dua yaitu 1 atrium dan 1 ventrikel.
Sirkulasi darah ikan merupakan peredaran darah tunggal yaitu darah melewati
jantung hanya satu kali. Darah di pompa ke jantung melalui bulbus arteriosus
menuju aorta ventral. Aorta ventral memasok darah vena munuju insang melalui
branchialnya. Arteri ini memasok/membentuk loops sekitar insang, yang

merupakan tempat utama untuk pertukaran gas antara darah dan air. Reoksigenasi
terjadi di dalam kapiler dalam insang dan insang yang dikumpulkan oleh
antribranchialnya. Arah selanjutnya mengalir ke branchial (Yuwono, 2001).
Ikan mempunyai peredaran darah tertutup dan tunggal, maksudnya adalah
darah selalu mengalir melewati pembuluh dan hanya melewati jantung satu kali
dalam sistem peredaran darah. Mekanisme peredaran darah pada ikan yaitu darah
dipompa oleh jantung yang terdiri atas sebuah sinus venosus, atrium, ventrikel
dan konus arteriosus yang tersusun dalam urutan linier, kemudian darah
dikeluarkan melalui kapiler dan insang. Saat melalui insang CO2 dilepas dan O2
diambil sehingga terjadi pertukaran gas antara CO2 dan O2. hal ini akan
mengubah darah menjadi darah arteri, kemudian menuju jaringan tubuh dan
kembali ke jantung melewati vena (Ville et al., 1988).
Peredaran darah pada ikan menurut Syamsuri (2003) yaitu dari seluruh
tubuh ke sinus venosus kemudian ke serambi, ke bilik, dilanjutkan ke conus
arteriosus, ke aorta ventral, lalu ke insang, ke aorta dorsal, dan ke seluruh tubuh.
Sebagian besar ikan, semua darah yang masuk ke jantung melalui vena
mempunyai kadar oksigen yang rendah dan karbondioksida yang tinggi disebut
dengan darah vena. Jantung terdiri atas sebuah sinus venosus, sebuah antrium,
sebuah ventrikel dan sebuah konus anteriosus yang tersusun dalam urutan linier.
Konstraksi otot jantung meningkatkan tekanan darah di dalam yang sangat rendah
dan mengeluarkan darah melalui arteri, aorta ventral, kelima atau keenam pasang
lung aorta yang menjulur secara dorsal melalui kapiler di dalam insang ke aorta
dorsal, kemudian pada waktu darah melalui insang karbondioksida dilepaskan dan
oksigen diambil, hal ini mengubah darah menjadi darah arteri. Darah yang
kembali dari ekor mula-mula melewati kapiler dan ginjal sebelum ke vena yang
menuju ke jantung (Ville et al., 1988).
Hasil pengamatan yang dilakukan pada larva ikan Gurami (Osphronemus
gouramy) dapat diketahui bahwa pembuluh darah vena alirannya menuju jantung
dengan aliran yang lambat, sedangkan pembuluh darah arteri arahnya
meninggalkan jantung dengan aliran darah cepat. Hal ini disebabkan karena
pembuluh darah vena tidak langsung berhubungan dengan klep jantung sehingga
tidak ada tekanan pompa dari jantung. Arteri mendapat tekanan pompa jantung

karena berhubungan dengan klep jantung (Kimball, 1991). Hasil pengamatan pada
arteri dan vena juga dapat dilihat dari pola alirannya, dimana pola aliran pada
pembuluh arteri menyebar dengan kecepatan alirannya lebih cepat dan pada
pembuluh vena menggumpal dengan aliran darah lebih lambat. Hal ini sesuai
dengan pustaka, yaitu kecepatan darah pada arteri tinggi karena pengaruh struktur
dindingnya. Secara histologis, dinding arteri tebal dan elastis. Diameter arteri
relatif besar karena mengandung banyak jaringan elastik dan pola aliran arteri
menyebar, sedangkan tekanan di sistem vena sangat rendah, dinding vena sangat
tipis, lapisan tengahnya berotot lebih tipis, kurang kuat, lebih mudah kempes dan
kurang elastis dibandingkan arteri (Guyton, 1997).
Pengamatan yang lain yaitu dilihat dari warna arteri dan vena. Hasil
pengamatannya bahwa pembuluh darah arteri berwarna merah muda karena
banyak

mengandung oksigen di dalamnya dan kadar karbondioksida yang

rendah. Hal ini sesuai dengan pernyataan Soetrisno (1987), bahwa pada saat darah
yang mengandung oksigen tinggi sampai di kapiler jaringan, tekanan parsial
oksigen turun, darah dengan mudah melepaskan oksigen, hal tersebut
meningkatkan kemampuannya membawa karbondioksida sehingga darah vena
yang mengalir dari jaringan ke jantung berwarna merah tua karena mengandung
karbondioksida tinggi dan oksigen rendah.
Pembuluh darah arteri memiliki dinding yang lebih tebal dan elastis, bila
dibandingkan dengan pembuluh pada dinding vena, hal ini sesuai dengan
kegunaannya, yaitu untuk mengangkut darah yang kaya O2 dengan aliran darah
yang cepat. Tekanan jantung pada pembuluh arteri ini sangat kuat sehingga
dibutuhkan pembuluh darah yang besar dan diimbangi dengan keelastisan dari
dinding pembuluh darah arteri ini (Storer & Usinger, 1987). Arteri kecepatan
alirannya lebih terpancar keluar dengan deras, sedangkan untuk aliran darah vena
bila terpotong akan menetes saja karena tekanan jantung mulai menurun (Zug,
1993). Arteri akan menjadi lebih kecil pada saat percabangan dan mempunyai
fungsi membawa darah, nutrien, dan oksigen ke jaringan sedangkan vena adalah
pembuluh eferen jantung yang membawa hasil metabolisme karbondioksida, dan
sebagainya ke dalam sistem vaskuler (Junquera, 1982).

Arteri berfungsi untuk mentransport darah di bawah tekanan tinggi ke


jaringan. Arteri membawa darah keluar menuju jantung, selalu membawa darah
segar berisi oksigen kecuali arteri pulmonari yang membawa darah kotor yang
memerlukan oksigenasi. Kecepatan darah pada arteri tinggi karena pengaruh
struktur dindingnya, ukuran arteri bervariasi dari 25 mm sampai 0,5 mm. Secara
mikroskopis, dinding arteri terdiri atas tiga lapisan. Ketiga lapis dinding arteri
dipisahkan oleh membran elastika interna dan eksterna. Secara histologis, dinding
arteri tebal dan elastis. Diameter arteri relatif besar karena mengandung banyak
jaringan elastik dan pola aliran arteri menyebar. Fungsi vena sebagai saluran
penampung guna pengangkutan darah dari jaringan kembali ke jantung, tetapi
sama pentingnya, vena bertindak sebagai penampung utama darah karena tekanan
di sistem vena sangat rendah, dinding vena sangat tipis, lapisan tengahnya berotot
lebih tipis, kurang kuat, lebih mudah kempes dan kurang elastis dibandingkan
arteri. Hal tersebut menyebabkan vena dapat berkontraksi atau meluas, dengan
demikian peran vena bertindak sebagai penampung darah ekstra yang dapat
dikendalikan bergantung pada kebutuhan tubuh (Guyton, 1997).

IV.

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan dapat disimpulkan bahwa:


1. Sistem peredaran darah pada Ikan Gurami (Osphronemus gouramy)
merupakan sistem peredaran darah tertutup tunggal. Sistem peredaraan darah
tertutup yaitu darah senantiasa berada dalam tabung kapiler, arteri, dan vena.
Sistem peredaran darah tunggal adalah peredaran darah yang beredar ke
seluruh bagian tubuh serta melewati jantung cuma satu kali.
2. Pembuluh darah dibedakan menjadi pembuluh darah arteri dan vena.
Pembuluh arteri membawa darah meninggalkan jantung, warna darah cerah
merah muda, aliran cepat, pola aliran menyebar, kaya O2 dan memiliki

dinding yang tebal. Sedangkan pembuluh vena membawa darah menuju


jantung, warna darah merah tua, aliran lambat, pola aliran mengumpul, dan
mengandung sedikit O2.

DAFTAR REFERENSI
Amien, M. 1984. Makhluk-Makhluk Hidup II. Jakarta: Departemen Pendidikan
dan Kebudayaan RI.
Campbell, Neil A. 2008. Biologi Jilid 3 Edisi Kedelapan. Jakarta: Erlangga.
Fachri, Muhammad. 2012. Fisiologi Sirkulasi Pulmoner. Jurnal Kedokteran dan
Kesehatan, 8(10), pp. 1-15.
Fujaya, Yushinta, 2004. Fisiologi Ikan. Jakarta: PT. Rineka Cipta.
Ganong, W. F. 1995. Fisiologi Kedokteran. Jakarta: EGC.
Gordon, M. S, George A. B., Alan D. G., C. Barker Jorgensen. 1997. Animal
Physiology. New York: Mac Millan Publishing Co. Inc.

Guyton, Arthur C & Hall John E. 1997. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta:
EGC.
He Ying, Hao Liu & Himeno Ryutaro. 2004. A one-dimensional thermo-fluid
model of blood circulation in the human upper limb. International Journal of
Heat and Mass Transfer, 47, pp. 2735-2745.
Hill, R. W & Wyse G.A. 1989. Animal Physiologi Second Edition. New York:
Harper Collins Publisher.
Junquera, D.C. 1982. Histologi Dasar. Buku Kedokteran. Jakarta: ECG.
Kay, I. 1998. Introduction to Animal Physiology. Saint Louis: Bioscientific
Publisher.
Kimball, J. W. 1991. Biologi Jilid 2. Jakarta: Erlangga.
Mayhoneys. 2008. Sel Darah. Bandung: Perpustakaan Institut Teknologi Telkom.
Rasmussen, K.J., J.F. Steffensen & K. Buchman. 2013. Differential occurrence of
immune cells in the primary and secondary vascular systems in rainbow trout,
Oncorhynchus mykiss (Walbaum). Journal of Fish Diseases, pp. 1-5.
Soetrisno, P. E. 1987. Fisiologi Hewan. Purwokerto: Fakultas Peternakan Unsoed.
Storer & Usinger. 1987. General Zoology 2. London: Mac Graw Hill Company
Inc.
Syamsuri, Istamar. 2003. Biologi. Jakarta: Erlangga.
Ville, C., W. F. Walker & R. D. Barnes. 1988. Zoologi Umum. Jakarta: Erlangga.
Yuwono, E. 2001. Fisiologi Hewan I. Purwokerto: Fakultas Biologi Unsoed.
Zug, R. G. 1993. Herpetology. London: Academic Press Limited.