Anda di halaman 1dari 28

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pemeriksaan Radiologi merupakan pemeriksaan yang dapat digunakan
untuk mengetahui Anatomi dan Fisiologi dari suatu organ sehingga pada
kelainan Patologis maupun Traumatis dapat membantu dalam menentukan
diagnosa. Sejak awal ditemukannya sinar-x oleh Wilhelm Cornad Rontgen
pada tahun 1895 dan kemudian diproduksinya peralatan radiologi, teknik
radiografi sangat memberikan manfaat bagi penegakkan diagnosa suatu klinis.
Dalam hal diatas yang melaksanakan tugas tersebut ialah seorang
radiographer yang dituntut untuk bisa menghasilkan gambaran yang baik untuk
menegakkan diagnosa, maka dari itu dalam makalah ini akan diuraikan
bagaimana teknik pemeriksaan Ossa Pedis pada kasus Fraktur dengan proyeksi
Antero Posterior (AP) dan Oblique Medial Rotation.
Fraktur atau patah tulang adalah keadaan dimana hubungan atau kesatuan
jaringan tulang terputus. Tulang mempunyai daya lentur (elastisitas) dengan
kekuatan yang memadai, apabila trauma melebihi dari daya lentur tersebut maka
terjadi Fraktur (patah tulang). Penyebab terjadinya Fraktur adalah trauma, stres
kronis dan berulang maupun pelunakan tulang yang abnormal.
Teknik radiografi yang digunakan pada Ossa Pedis adalah proyeksi :
Proyeksi Antero Posterior (AP), Proyeksi AP Oblique - Medial Rotation,
Proyeksi AP Oblique - Lateral Rotation, Proyeksi Lateral Mediolateral,
Proyeksi Lateral Lateromedial, Proyeksi Lateral Lateromedial Metode
Weight Bearing dalam buku pedoman radiologi Bontrager.
Teknik pemeriksaan Ossa Pedis yang sering digunakan dalam permeriksaan
Ossa Pedis di RSUD Kabupaten Buleleng adalah proyeksi AP dan AP Oblique
Medial Rotation. Pada laporan kasus ini, penulis ingin mengetahui manfaat
pemeriksaan Ossa Pedis dengan proyeksi AP dan AP Oblique Medial Rotation
di Instalasi Radiologi RSUD Kabupaten Buleleng untuk mendukung diagnosa
pada kasus fraktur.
Dengan alasan diatas maka penulis tertarik untuk mengangkatnya dalam
bentuk laporan kasus dengan judul Teknik Pemeriksaan Radiologi Ossa

Pedis Pada Kasus Fraktur di Instalasi Radiologi RSUD Kabupaten


Buleleng.
1.2 Rumusan Masalah
Beberapa masalah yang penulis angkat adalah sebagai berikut :
1.2.1 Bagaimana teknik pemeriksaan radiologi Ossa Pedis dengan kasus
1.2.2

Fraktur di Instalasi RSUD Kabupaten Buleleng ?


Apa kelebihan dan kekurangan teknik pemeriksaan Ossa Pedis di
Instalasi Radiologi RSUD Kabupaten Buleleng ?

1.3

Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan laporan kasus ini adalah sebagai berikut :
1.3.1 Untuk mengetahui teknik pemeriksaan radiografi Ossa Pedis di Instalasi
Radiologi RSUD Kabupaten Buleleng.
1.3.2 Untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan teknik pemeriksaan
radiografi Ossa Pedis pada kasus fraktur di Instalasi Radiologi RSUD
Kabupaten Buleleng

1.4

Manfaat Penulisan
Manfaat yang dapat diperoleh dari penulisan laporan kasus ini adalah sebagai
berikut :
1.4.1 Bagi Institusi Rumah Sakit
Memberi masukan dan saran-saran yang berguna bagi rumah sakit,
dalam hal ini Instalasi Radiologi umumnya dan Radiographer pada
khususnya mengenai pemeriksaan radiografi Ossa Pedis.
1.4.2 Bagi Institusi Pendidikan
Sebagai sumber pustaka bagi Mahasiswa Akademi

Teknik

Radiodiagnostik dan Radioterapi (ATRO) Bali.


1.4.3 Bagi Penulis
Menambah dan

memperdalam

pengetahuan

penulis

tentang

pemeriksaan radiografi Ossa Pedis.


1.5

Pembatasan Masalah
Agar pembahasan dalam laporan ini teratur dan terarah, maka penulis
membuat makalah yang akan dibahas dalam laporan ini yaitu pemeriksaan
radiografi Ossa Pedis pada kasus fraktur di Instalasi Radiologi RSUD
Kabupaten Buleleng

1.6

Sistematika Penulisan
Untuk memudahkan dalam memahami laporan kasus ini, maka penulis
membuat sistematika penulisan sebagai berikut :
Bab I

Pendahuluan
Bab ini berisi tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan
penulisan, manfaat penulisan pembatasan masalah dan sistematika
penulisan.

Bab II Tinjauan Pustaka


Bab ini berisi tentang anatomi Ossa Pedis, Patologi Ossa Pedis,
Teknik pemeriksaan Ossa Pedis.
Bab III Pembahasan
Bab ini berisi tentang hasil dan pembahasan penelitian.
Bab IV Penutup
Bab ini berisikan tentang kesimpulan dan saran.
Daftar Pustaka
Lampiran

BAB II
TINJAUAN MATERI
2.1 Anatomi Ossa Pedis

Gambar 2.1 Anatomi Ossa Pedis


Ossa Pedis terdiri atas 26 tulang, yaitu : 14 Ossa phalang, 5 Ossa metatarsal
dan 7 Ossa tarsal. Os tarsal terdiri atas os cuneiforme medial, os cuneiforme
intermedial, os cuneiforme lateral, os cuboideum, os navicular, os
calcaneus, os talus. Berdasarkan fungsinya dibedakan menjadi 3 yaitu:
2.1.1 Forefoot (Ossa metatarsal dan Ossa phalang).
2.1.2 Midfoot (Ossa cuneiforme, os navicular, dan os cuboideum).
2.1.3 Hindfoot (os talus/astragalus, dan os calcaneus/os calcis).
Ossa Pedis dibentuk dan bersatu untuk membentuk kesatuan longitudinal
dan arcus transversal. Bagian permukaan anterior (superior) kaki disebut
dengan dorsum atau permukaan Dorsal, dan inferior (posterior) aspek dari
kaki disebut permukaan plantar. Karena ketebalan yang beragam pada
anatomi kaki, maka harus kita perhatikan pemberian faktor eksposi untuk
dapat menunjukkan densitas keseluruhan bagian tulang kaki.

2.2 Patologi Ossa Pedis


2.2.1 Fraktur
Fraktur atau patah tulang adalah keadaan dimana hubungan atau
kesatuan jaringan tulang terputus. Tulang mempunyai daya lentur
(elastisitas) dengan kekuatan yang memadai, apabila trauma
melebihi dari daya lentur tersebut maka terjadi Fraktur (patah
tulang). Penyebab terjadinya Fraktur adalah trauma, stres kronis dan
berulang maupun pelunakan tulang yang abnormal. Fraktur terjadi
apabila :
a. Trauma (benturan).
Ada dua trauma/benturan yang dapat mengakibatkan Fraktur,
yaitu: benturan langsung, benturan tidak langsung.
b. Tekanan/stres yang terus menerus dan berlangsung lama.
Tekanan kronis berulang dalam jangka waktu lama akan
mengakibatkan Fraktur (patah tulang) yang kebanyakan pada
tulang tibia, fibula (tulang-tulang pada betis) atau metatarsal pada
olahragawan, militer maupun penari. Contoh: Seorang yang
senang baris berbaris dan menghentak-hentakkan kakinya, maka
mungkin terjadi patah tulang di daerah tertentu.
c. Adanya keadaan yang tidak normal pada tulang.
Kelemahan tulang yang abnormal karena adanya proses patologis
seperti tumor maka dengan energi kekerasan yang minimal akan
mengakibatkan fraktur yang pada orang normal belum dapat
menimbulkan fraktur.

2.3 Peralatan dan Bahan yang Digunakan


2.3.1 Pesawat sinar-x
2.3.2 Kaset ukuran 24 x 30 cm
2.3.3 Film ukuran 24 x 30 cm
2.3.4 Marker
2.3.5 Plaster
2.3.6 Load pembagi
2.3.7 Processing otomatis
2.4 Proteksi Radiasi
5

2.4.1

Penjelasan Proteksi Radiasi


Semua zat radioaktif dan radiasi pengion dapat menimbulkan
resiko bahaya radiasi baik untuk kesehatan dan keselamatan Pedisia
dan lingkungannya, jika tidak dikendalikan dengan baik. Proteksi
radiasi adalah suatu system untuk mengendalikan bahaya tersebut
dengan menggunakan peralatan proteksi dan kerekayasaan yang
canggih serta mengikuti peraturan proteksi yang sudah dibakukan.
Kemungkinan bahaya radiasi itu disebabkan penyinaran tubuh
sebelah luar (eksternal), jika sumber radiasi berada di luar tubuh dan
mungkin disebabkan penyinaran dalam tubuh jika sumber radiasi
berada di dalam tubuh.
Dengan alasan itulah Pemerintah mengeluarkan peraturanperaturan yang bertujuan mengurangi akibat-akibat yang merugikan
ini berupa PP no 11, 12, 13 tahun 1975, sedangkan ketentuan
pelaksanaannya dikeluarkan melalui SK Dirjen BATAN no.
24/DJ/II/1983. Di dalamnya dijelaskan ruang lingkupnya sbb :
Ketentuan keselamatan kerja dimaksudkan sebagai petunjuk
bagi mereka yang bekerja dengan sumber radiasi pangion dibidang
kesehatan,

industri,

pendidikan,

penelitian

dan

sebagainya. Ketentuan yang terdapat dalam buku petunjuk ini


memuat dasar-dasar proteksi radiasi antara lain mengatur :
a. NILAI BATAS DOSIS radiasi yang diijinkan
b. Persyaratan kerja dengan sumber radiasi
c. Prosedur kerja yang harus ditaati dan dilaksanakan oleh setiap
orang yang bekerja dengan sumber radiasi.
Adapun konsep atau latar belakang peraturan yang mendasari batasbatas dosis seperti yang diatur dalam ketentuan tersebut adalah
sebagai berikut :
a. Radiasi pangion dapat menimbulkan akibat biologi yang
merugikan
b. Pengetahuan orang tentang akibat biologi dari radiasi dan
mekanismenya terus berkembang

Jadi masuk akal apabila konsep maupun nilai batas dosis pada suatu
waktu berubah mengikuti perkembangan pengetahuan. Agar dapat
memahami Konsep proteksi radiasi marilah lebih dahulu kita tinjau
masalah efek biologi dan radiasi.
2.4.2

Efek Biologi Dari Radiasi


Efek yang merugikan dapat dikelompokkan sebagai berikut :
a. Efek somatik non stokastik, mengakibatkan kemerahan pada
kulit, katarak, dll.
b. Efek somatik stokastik, mengakibatkan leukimia.
c. Efek Genetik Stokastik, efek yang dapat muncul pada generasi
berikutnya.
Efek non stokastik terjadi apabila dosis yang diterima melebihi dosis
ambang tertentu untuk macam efek tertentu. Harga dosis ambang ini
untuk macam efek tertentu tidak sama untuk setiap orang dan
bergantung pada kondisi penyinaran. Untuk penerimaan dosis diatas
dosis ambang efeknya makin gawat bila dosis yang diterima makin
tinggi. Biasanya timbul segera ( kurang 1 tahun sejak penyinaran).
Terjadinya efek Stokastik mengikuti hubungan probabilitik
dalam arti bila suatu kelompok orang menerima dosis lebih tinggi
akan makin besar kemungkinan terjadi efek Stokastik tertentu. Efek
ini (dalam hal somatik) akan dialami oleh beberapa orang dalam
kelompok ini secara acak. Dalam hal ini genetik frekuensi adanya
suatu kelainan pada generasi berikutnya makin tinggi bila dosis yang
diterima oleh kelompok makin tinggi.

2.4.3

Definisi Proteksi Radiasi


Proteksi radiasi adalah ilmu atau teknik yang mempelajari tentang
perlindungan kepada sekelompok orang atau individu yang
diakibatkan oleh bahayanya radiasi. Tujuan proteksi radiasi adalah :
a. Mencegah terjadinya
efek
non
stokastik
yang
membahayakan

b. Meminimalkan terjadinya efek stokastik hingga ke tingkat yang


cukup rendah yang masih dapat diterima oleh setiap anggota
masyarakat.
Pengalaman telah membuktikan bahwa dengan menggunakan sistem
pembatasan dosis terhadap penyinaran tubuh (baik radiasi eksterna
maupun internal) kemungkinan resiko bahaya radiasi dapat diabaikan
Petugas Proteksi Radiasi dengan mengikuti Peraturan Proteksi
Radiasi dan menggunakan peralatan proteksi yang canggih dapat
menyelamatkan pekerja radiasi dan masyarakat pada umumnya.
Prosedur yang biasa diapakai untuk mencegah dan mengendalikan
bahaya radiasi adalah :
a. Meniadakan bahaya radiasi
b. Mengisolasi bahaya radiasi dari Pedisia
c. Mengisolasi Pedisia dari bahaya radiasi
Untuk menerapkan tiga prinsip proteksi radiasi di atas dilaksanakan
oleh Petugas Proteksi Radiasi. Prinsip utama cukup jelas dengan
mentaati dan melaksanakan peraturan proteksi radiasi ; kedua dengan
merancang tempat kerja dan menggunakan peralatan proteksi radiasi
yang baik dan penahan radiasi yang memadai sehingga kondisi kerja
dan lingkungannya aman dan selamat; dan ketiga memerlukan
pemonitoran dan pengawasan secara terus menerus baik pekerja
radiasi

maupun

lingkungannya

dengan

menggunakan

alat

pemonitoran perorangan, pemonitoran lingkungan dan surveimeter.


2.4.4

Macam-macam Proteksi Radiasi


Proteksi radiasi dapat di bagi menjadi beberapa macam yaitu :
a. Proteksi radiasi medis merupakan perlindungan terhadap pasien
maupun radiographer.
b. Proteksi radiasi masyarakat merupakan perlindungan terhadap

individu, anggota masyarakat, dan penduduk secara keseluruhan.


2.4.5

Asas-asas Proteksi Radiasi


Asas-asas dalam proteksi radiasi atau disebut juga prinsip-prinsip
proteksi radiasi ini terdiri atas beberapa macam yaitu asas legislasi
8

yang sering disebut asas justifikasi yang artinya pembenaran, asas


optimalisasi dan asas limitasi. Penjelasannya adalah sebagai berikut :
a. Asas legislasi atau justifikasi yang artinya pembenaran
Penerapan asas justifikasi dalam pemanfaatan tenaga nuklir
menuntut agar sebelum tenaga nuklir dimanfaatkan, terlebih
dahulu harus dilakukan analisis resiko manfaat. Apabila
pemanfaatan tenaga nuklir menghasilkan manfaat yang lebih
besar dibandingkan dengan resiko akibat kerugian radiasi yang
mungkin

ditimbulkannya,

maka

kegiatan

tersebut

boleh

dilaksanakan. Sebaliknya, apabila manfaatnya lebih kecil dari


resiko yang ditimbulkan, maka kegiatan tersebut tidak boleh
dilaksanakan. Berikut adalah contoh penerapan asas legislasi atau
justifikasi dalam kehidupan sehari-hari yaitu :
1. Seorang ibu menderita kelainan jantung tetapi ibu tersebut
tidak dapat di roentgen karena ibu tersebut sedang hamil.
Karena ditakutkan radiasi tersebut akan tersalurkan ke
janinnya. Maka pemotretan akan dilakukan setelah ibu
tersebut melahirkan.
2. Jika seseorang pasien datang ke ruang pemeriksaan tanpa
membawa rekomendasi dari dokter maka sebagai radiografer
tidak diharuskan untuk melakukan pemeriksaan terhadap
pasien tersebut.
3. Seorang radiografer tidak boleh seenaknya menggunakan
pesawat roentgen di dalam Rumah Sakit tempat ia bekerja,
misalnya dengan mengekspose binatang peliharaannya untuk
kepentingan pribadinya.

b. Asas Optimalisasi
Penerapan asas ini dalam pemanfaatan zat radioaktif
menuntut agar paparan radiasi yang berasal dari suatu kegiatan
harus ditekan serendah mungkin dengan mempertimbangkan
faktor ekonomi dan sosial. Asas ini dikenal dengan sebutan
9

ALARA (As Low As Reasonably Achievable). Dalam kaitannya


dengan penyusunan program proteksi radiasi, asas optimalisasi
mengandung pengertian bahwa setiap komponen dalam program
telah dipertimbangkan secara saksama, termasuk besarnya biaya
yang dapat dijangkau. Suatu program proteksi dikatakan
memenuhi asas optimalisasi apabila semua komponen dalam
program tersebut disusun dan direncanakan sebaik mungkin
dengan

memperhitungkan

biaya

yang

dapat

dipertanggungjawabkan secara ekonomi.


Tujuan dari asas optimalisasi dalam proteksi radiasi adalah
untuk mendapatkan hasil optimum yang meliputi kombinasi
penerimaan dosis yang rendah, baik individu maupun kolektif,
minimnya resiko dari pemaparan yang tidak dikehendaki, dan
biaya yang murah. Asas optimalisasi sangat ditekankan oleh
ICRP. Setiap kegiatan yang memerlukan tindakan proteksi,
terlebih dahulu harus dilakukan analisis optimalisasi proteksi.
Penekanan ini dimaksudkan untuk meluruskan kesalahpahaman
tentang sistem pembatasan dosis yang sebelumnya dikenal
dengan konsep ALARA (As Low As Reasonably Achievable).
Baik asas optimalisasi maupun ALARA keduanya sangat
menekankan pada pertimbangan faktor-faktor ekonomi dan
sosial, dan tidak semata-mata menekankan pada rendahnya
penerimaan dosis oleh pekerja maupun masyarakat.
Berikut adalah contoh penerapan asas optimalisasi dalam
kehidupan sehari-hari yaitu :
1. Pada saat mengisi kaset radiografer harus memperhatikan
kaset yang akan digunakan, ukuran film yang sesuai dan
jumlah film yang dimasukkan ke dalam kaset.
2. Pada pemeriksaan Thorax untuk bayi

sebaiknya

menggunakan film 18x24 cm atau 24x30 cm. Hal ini


dimaksudkan agar dosis yang diterima pasien dapat

10

diminimalkan dan tidak merugikan pasien dalam hal


ekonomi.
3. Sebelum dilakukan pemeriksaan radiografer terlebih dahulu
harus memberikan instruksi yang jelas kepada pasien agar
pengulangan foto dapat dihindari sehingga pasien tidak
mendapat dosis radiasi yang sia-sia.
c. Asas Limitasi
Penerapan asas ini dalam pemanfaatan tenaga nuklir
menuntut agar dosis radiasi yang diterima oleh seseorang dalam
menjalankan suatu kegiatan tidak boleh melebihi nilai batas yang
telah ditetapkan oleh instansi yang berwenang. Yang dimaksud
Nilai Batas Dosis (NBD) ini adalah dosis radiasi yang diterima
dari penyinaran eksterna dan interna selama 1 (satu) tahun dan
tidak tergantung pada laju dosis. Penetapan NBD ini tidak
memperhitungkan penerimaan dosis untuk tujuan medik dan
yang berasal dari radiasi alam. NBD yang berlaku saat ini adalah
50 mSv (5000 mrem) pertahun untuk pekerja radiasi dan 5 mSv
(500 mrem) per tahun untuk anggota masyarakat. Sehubungan
dengan rekomendasi IAEA agar NBD untuk pekerja radiasi
diturunkan menjadi 20 mSv (2000 mrem) per tahun untuk jangka
waktu 5 tahun (dengan catatan per tahun tidak boleh melebihi 50
mSv) dan untuk anggota masyarakat diturunkan menjadi 1 mSv
(100 mrem) per tahun, maka tentunya kita harus berhati-hati
dalam mengadopsinya. Dengan menggunakan program proteksi
radiasi yang disusun secara baik, maka semua kegiatan yang
mengandung resiko paparan radiasi cukup tinggi dapat ditangani
sedemikian rupa sehingga nilai batas dosis yang ditetapkan tidak
akan terlampaui. Berikut adalah contoh penerapan asas limitasi
dalam kehidupan sehari-hari yaitu :
a. Pada saat ingin mengekspose pasien yang perlu diperhatikan
adalah jumlah radiasi yang akan digunakan. Misalnya
seorang pasien dewasa ingin memeriksakan ekstremitas atas
11

(antebrachi), kV yang digunakan sebesar 45. Apabila ada


seorang

pasien

antebrachinya

anak-anak
maka

kita

juga

ingin

sebagai

memeriksakan

radiografer

harus

menurunkan kondisi yang tadi digunakan menjadi kV 40


karena dengan kondisi tersebut sudah dapat dihasilkan
gambar radiografi yang bagus karena tebal objek sudah dapat
ditembus dengan kondisi tersebut.
b. Pada pemeriksaan Thorax untuk

bayi

sebaiknya

menggunakan film 18 x 24 cm atau 24 x 30 cm. Hal ini


dimaksudkan agar dosis yang diterima pasien dapat
diminimalkan.
c. Jika radiografer melakukan foto sinar-x, untuk mengurangi
dosis radiasi yang diterima oleh pasien, kita sebisa mungkin
mengatur luas kolimasi sesuai dengan kebutuhan. Sebab
semakin besar kolimasi maka semakin besar pula radiasi
yang diterima oleh pasien begitupun sebaliknya.
2.5 Proyeksi yang Digunakan
Proyeksi yang digunakan pada teknik pemeriksaan Ossa Pedis adalah :
2.5.1 Proyeksi Antero Posterior (AP)
a. Posisi Pasien
: Posisikan pasien supine/duduk diatas meja
pemeriksaan.
b. Posisi Objek
c.
d.
e.
f.
g.

: Tekuk lutut pasien sehingga telapak kaki

menempel pada kaset. Kaset vertikal diatas meja pemeriksaan.


Central Ray (CR) : Tegak lurus kaset
FFD
: 100cm
Central Point (CP): Metatarsal III
Pasang marker R/L sesuai objek
Instruksikan pasien supaya tidak merubah posisi kemudian
ekspose.

12

Gambar 2.5.1 Proyeksi AP

Kriteria gambar yang tampak :


Tampak os navicular, os cuneiforms, os cuboid, tarsometatarsal joint,
ossa metatarsal, os sesamoid, metatarsophalangeal joint, tampak ke
14 ossa phalang.
2.5.2

Proyeksi AP Oblique - Medial Rotation


a. Posisi Pasien
: Posisikan pasien supine/duduk diatas
meja pemeriksaan.
b. Posisi Objek

: Tekuk lutut pasien sehingga telapak kaki

menempel pada kaset. Kaki dirotasikan kemedial membentuk


c.
d.
e.
f.
g.

sudut 30o .
Central Ray (CR)
: Tegak lurus kaset
FFD
: 100cm
Central Point (CP) : Metatarsal III
Pasang marker R/L sesuai objek
Instruksikan pasien supaya tidak merubah posisi kemudian
ekspose.

13

Gambar 2.5.2 AP Oblique - Medial Rotation


Kriteria gambar yang tampak :
Tampak os cuneiform medial, os cuneiform intermedial, metatarsal,
tuberosity, os cuneiform lateral, os cuboid, os calcaneus, sinus tarsi, talus, os
navicular.
2.5.3

Proyeksi AP Oblique - Lateral Rotation


a. Posisi Pasien
: Posisikan pasien supine/duduk diatas meja
pemeriksaan.
b. Posisi Objek

: Tekuk lutut pasien sehingga telapak kaki

menempel pada kaset. Kaki dirotasikan kelateral membentuk


c.
d.
e.
f.
g.

sudut 30o .
Central Ray (CR) : Tegak lurus kaset
FFD
: 100cm
Central Point (CP) : Metatarsal III
Pasang marker R/L sesuai objek
Instruksikan pasien supaya tidak merubah posisi kemudian
ekspose.

14

Gambar 2.5.3 AP Oblique - Lateral Rotation


Kriteria gambar yang tampak :
Tampak os cuneiform medial,os cuneiform intermedial, os navicular, os
talus, os calcaneus, os cuboid.
2.5.4

Proyeksi Lateral Mediolateral


a. Posisi Pasien
: Posisikan pasien supine/duduk diatas meja
pemeriksaan. Kemudian untuk kenyamanan pasien, tubuh pasien
diposisikan oblique (LPO/RPO).
b. Posisi Objek
: Atur Pedis true lateral, sisi lateral Pedis
menempel pada kaset. Fleksikan Pedis sehingga membentuk
c.
d.
e.
f.
g.

sudut 90o terhadap cruris.


Central Ray (CR) : Tegak lurus kaset
FFD
: 100cm
Central Point (CP) : Metatarsal III
Pasang marker R/L sesuai objek
Instruksikan pasien supaya tidak merubah posisi kemudian
ekspose.

Gambar 2.5.4 Lateral Mediolateral


Kriteria gambar yang tampak :
Tampak phalang, metatarsal, os tarsal, os tibia, os fibula, tibiotalar joint, os
navicular.
2.5.5

Proyeksi Lateral Lateromedial

15

a. Posisi Pasien

: Posisikan pasien supine/duduk diatas meja

pemeriksaan. Kemudian untuk kenyamanan pasien, tubuh pasien


diposisikan oblique (LPO/RPO).
: Atur Pedis true lateral, sisi medial Pedis

b. Posisi Objek

menempel pada kaset. Fleksikan Pedis sehingga membentuk


c.
d.
e.
f.
g.

sudut 90o terhadap cruris.


Central Ray (CR) : Tegak lurus kaset
FFD
: 100cm
Central Point (CP) : Metatarsal III
Pasang marker R/L sesuai objek
Instruksikan pasien supaya tidak merubah posisi kemudian
ekspose.

Gambar 2.5.5 Lateral Lateromedial


Kriteria gambar yang tampak :
Tampak phalanges, metatarsal, os fibula, os tibia, tibiotalar joint, os navicular, os
talus, sinus tarsi, os calcaneus.
2.5.6

Proyeksi Lateral Lateromedial Metode Weight Bearing


a. Posisi Pasien
: Pasien diposisikan standing upright/berdiri
tegak (erect pada bidang yang datar)
b. Posisi Objek
: Kaset diletakkan diantara cruris dengan sisi
c.
d.
e.
f.
g.

depan kaset menghadap Pedis yang akan difoto.


Central Ray (CR) : Horizontal, tegak lurus kaset
FFD
: 100cm
Central Point (CP) : Metatarsal III
Pasang marker R/L sesuai objek
Instruksikan pasien supaya tidak merubah posisi kemudian
ekspose.
16

Catatan : Kaset diletakkan ditempat khusus untuk proyeksi metode


weight bearing agar daerah longituninal arch terproyeksi dalam film.

Gambar 2.5.6 Lateral Lateromedial Metode Weight Bearing


Kriteria gambar yang tampak :
Tampak phalanges, metatarsal, os fibula, os tibia, tibiotalar joint, os navicular, os
talus, sinus tarsi, os calcaneus.

17

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Hasil Penelitian Teknik Pemeriksaan Radiologi Ossa Pedis Pada
Kasus Fraktur.
3.1.1 Identitas Pasien
Pasien yang diangkat sebagai sampel dalam penyusunan laporan

3.1.2

ini memiliki identisas sebagai berikut :


a. No foto
: R.5
b. Nama Pasien
: Mr. X
c. Umur
: 15 Tahun
d. No RM
: 52-2360
e. Jenis Kelamin
: laki-laki
f. Klinis
: Fraktur
g. Tanggal Pemeriksaan
: 14 Februari 2016
h. Jenis Pemeriksaan
: Ossa Pedis Dextra proyeksi AP dan
Oblique
Riwayat Penyakit
Pasien datang ke Instalasi Radiologi RSUD Kabupaten
Buleleng pada tanggal 14 Februari 2016. Pasien datang dengan
keluhan sakit pada Ossa Pedis yang sudah dibalut perban. Setelah
menyerahkan

surat

permintaan

dokter

dari

UGD,

pasien

dipersilahkan masuk ke ruang pemeriksaan untuk melakukan


pemeriksaan. Pemeriksaan yang diminta adalah Ossa Pedis dengan
proyeksi AP dan Oblique dengan klinis Fraktur.

3.1.3

Persiapan Alat
3.1.3.1 Pesawat Sinar-X

18

Gambar 3.1.3.1 Pesawat Sinar-X


Merk
: SHIMADZU
Serial No
: CM6F47827009
Aktivitas Maksimun : 150 Kv, 630 mA
3.1.3.2 Kaset ukuran 24 x 30cm

Gambar 3.1.3.2 Kaset ukuran 24 x 30 cm

3.1.3.3 Film

Gambar 3.1.3.3 Film


3.1.3.4 Marker

19

Gambar 3.1.3.4 Marker


3.1.3.5 Plaster

Gambar 3.1.3.5
Plaster
3.1.3.6 Load

Gambar 3.1.3.6 Load

Pembagi

Pembagi

3.1.3.7 Automatic Processing

20

Gambar 3.1.3.7 Automatic Processing


3.1.3.8 Apron

3.1.4

Gambar 3.1.3.8 Apron


Teknik Pemeriksaan Radiologi Ossa Pedis Pada Kasus Fraktur di
Instalasi Radiologi RSUD Kabupaten Buleleng
Pada saat penulis melakukan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di
Instalasi Radiologi Kabupaten Buleleng, penulis menemukan
pasien dengan kasus Fraktur Ossa Pedis dengan proyeksi AP dan
AP Oblique Medial Rotation. Adapun teknik pemeriksaannya
yaitu:
3.1.4.1 Proyeksi Antero Posterior (AP)
Posisi Pasien
: Posisikan

pasien

supine/duduk

diatas meja pemeriksaan.


Posisi Objek
: Tekuk lutut pasien sehingga telapak
kaki menempel pada kaset. Kaset vertical diatas meja
pemeriksaan.
Central Ray (CR) : Tegak lurus kaset
FFD
: 100cm
Central Point (CP) : Metatarsal III
Pasang marker R/L sesuai objek
Instruksikan pasien supaya tidak merubah posisi kemudian
ekspose.

21

Gambar 3.1.4.1 Proyeksi AP


3.1.4.2 Proyeksi AP Oblique-Medial Rotation
Posisi Pasien
: Posisikan pasien supine/duduk
diatas meja pemeriksaan.
Posisi Objek
: Tekuk lutut pasien sehingga telapak
kaki menempel pada kaset. Kaki dirotasikan kemedial
membentuk sudut 30o .
Central Ray (CR)
: Tegak lurus kaset
FFD
: 100cm
Central Point (CP): Metatarsal III
Pasang marker R/L sesuai objek
Instruksikan pasien supaya tidak merubah posisi kemudian
ekspose.

Gambar 3.1.4.2 Proyeksi AP Oblique Medial Rotation

22

Radiograf :

Kriteria gambar yang tampak :


a. Pada proyeksi AP
Tampak os navicular, os cuneiforms, os cuboid, tarsometatarsal joint,
metatarsal I-V , os sesamoid, metatarsophalangeal joint, tampak ke 14
phalang.
b. Pada proyeksi AP Oblique-Medial Rotation
Tampak os cuneiform medial, os cuneiform intermedial, metatarsal,
tuberosity, os cuneiform lateral, os cuboid, os calcaneus, sinus tarsi, talus,
os navicular.
23

c. Terdapat fraktur pada metatarsal II.

3.2 Pembahasan
3.2.1 Prosedur Pemeriksaan Radiografi Ossa Pedis di Instalasi
Radiologi RSUD Kabupaten Buleleng.
Tahapan yang harus dilakukan dalam pemeriksaan di Instalasi
Radiologi RSUD Kabupaten Buleleng yaitu :
a. Pasien datang ke Istalasi Radiologi Kabupaten Buleleng
dengan membawa surat permintaan foto rontgen.
b. Catat informasi data pasien pada buku registrasi dan billing
sistem.
c. Tulis data identitas pasien pada amplop.
d. Pasien dipersilahkan masuk ke ruang pemeriksaan untuk
dilakukan pemeriksaan
e. Setelah pasien diperiksa, pasien dipersilakan menunggu hasil.
3.2.2

Penatalaksanaan Teknik Pemeriksaan Radiologi Ossa Pedis Pada


Kasus Fraktur di Instalasi Radiologi RSUD Kabupaten Buleleng
Berdasarkan hasil observasi yang telah dilakukan oleh penulis,
pemeriksaan radiografi Ossa Pedis pada kasus Fraktur tidak ada
persiapan khusus, hanya saja jika pasien memakai benda logam
maka harus dilepaskan agar tidak mengganggu gambaran.
Proyeksi dasar yang mampu menampakkan gambaran Ossa Pedis
adalah proyeksi Anterio posterior (AP) dan AP Oblique Medial
Rotation, dengan proyeksi tersebut biasanya sudah mampu
menampakkan gambaran ada atau tidaknya Fraktur pada Ossa
Pedis.

3.2.3

Kelebihan Serta Kekurangan Teknik Pemeriksaan Ossa Pedis


pada kasus fraktur di Instalasi Radiologi RSUD Kabupaten
Buleleng
Adapun kelebihan dan kekurangan Penatalaksanaan Teknik
Pemeriksaan Radiologi Ossa Pedis Pada Kasus Fraktur di
Instalasi Radiologi RSUD Kabupaten Buleleng adalah sebagai
berikut :
a. Kelebihan
24

1. Posisi

pasien

dalam

keadaan

nyaman,

sehingga

pemeriksaan bisa dilakukan dengan baik.


2. Pada pemeriksaan Ossa Pedis positioning relative mudah
3. Gambaran yang dihasilkan mampu menampakkan seluruh
Ossa Pedis dengan jelas
4. DenganmenggunakanAPobliquemedialrotationseluruh
toestidaksuperposisi.
5. Ketidak tajaman akibat pergerakan bisa diminimalisir
karena pada saat pemeriksaan posisi pasien nyaman dan
pemeriksaan dilakukan dengan cepat
b. Kekurangan
Padproteksi yang sangat minim dilakukan untuk pasien yaitu
penggunaan apron atau gonad shield pada pasien selama
pemeriksaan dilakukan.

25

BAB IV
PENUTUP
4.1

Kesimpulan
4.1.1 Di Instalasi Radiologi RSUD Kabupaten Buleleng dalam melakukan
pemeriksaan memiliki prosedur tersendiri untuk mempermudah
4.1.2

dalam melakukan pemeriksaan.


Teknik pemeriksaan radiografi Ossa Pedis pada kasus Fraktur di
Isntalasi Radiolgi RSUD Kabupaten Buleleng hanya menggunakan
proyeksi Antero Posterior (AP) dan AP Oblique Medial Rotation
karena dengan kedua proyeksi tersebut sudah mampu menampakan

4.1.3

gambaran yang jelas.


Pada pemeriksaan Ossa Pedis di Instalasi Radiologi RSUD
Kabupaten Buleleng mengutamakan kenyamanan pasien, agar
pemeriksaan bisa dilaksanakan dengan baik.

4.2

Saran
4.2.1 Bagi Penulis
Dapat menambah wawasan dan informasi mengenai Teknik
4.2.2

Pemeriksaan Ossa Pedis pada kasus Fraktur.


Bagi Institusi Rumah Sakit
Dadapt memberikan masukan dan saran-saran yang berguna bagi
Rumah Sakit dalam hal ini Instalasi Radiologi umumnya dan

4.2.3

Rdiografer pada khususnya mengenai pemeriksaan Ossa Pedis.


Bagi Institusi Pendidikan
Sebagai sumber pustaka bagi mahasiswa Akademi Teknik
Radiodiagnostik dan Radioterapi (ATRO) Bali.

26

DAFTAR PUSTAKA
Doengoes, E.Marilyn.2000. Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi 3. Jakarta : EGC
Clarks, Arnold,.2005. Positioning In Radiography, 12 th Edition. USA : Oxford
University Press Inc.
Bontranger. Kenneth L.2001. Textbook of Radiographic Possitioning and Related
anatomy, Fifth Edition, USA : Mosboy Company.
Merrills. Philip W. Ballinger MS, RT(R), FAERS, Eugene D.Frank MA, RT(R),
FASRT,. 2003. Radiographic Positions & Radiologic Procedures, Tenth Edition,
Mosby.

LAMPIRAN

27

28