Anda di halaman 1dari 27

Makalah Ilmu Pengetahuan Teknologi dan Seni dalam Islam

ILMU PENGETAHUAN TEKNOLOGI DALAM ISLAM

Oleh:

1.

Madri

2.

Robbi Anggara P

3.

Yopis Saputra

FAKULTAS ILMU KOMPUTER


UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2015
Dosen Pembimbing: Endang Switri, M.Pd.I
Mata kuliah: Agama Islam
KATA PENGANTAR

Sebagai agama yang universal islam tidak hanya menitikberatkan pada persoalan
ukhrawi saja seperti ibadah,aqidah dan tauhid. Pada kenyataannya, ilsam juga sangat
memperhatikan ilmu pengetahuan,teknologi dan seni (IPTEKS) dalam kehidupan umat
manusia. Itulah sebabnya dalam Al-Quran tidak hanya mengatur tentang ubudiah saja tetapi
juga banyak memuat ayat-ayat yang berkenaan dengan IPTEK dan seni. Hal itu karena
disamping ditentukan oleh nilai-nilai peribadatannya kepada Allah, martabat manusia juga
ditentukan oleh kemampuannya mengembangkan IPTEK dan seni, untuk kemanfaatan
hidupnya. Dengan IPTEK, alam dan isinya yang telah dianugerahkan Allah kepada manusia
dapat dieksplorasi dan dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk kepentingan manusia. Sedangkan
dengan seni manusia bias menjaga keasrian alam, agar selalu tetap dalam fitrahnya sebagai
alam dan menjega ketidak seimbangan yang mungkin terjadi sebagi akibat dari kemajuan
IPTEK. Untuk itulah islam tidak memisahkan antara ilmu pengetahuan, teknologi dan seni
dengan masalah peribadatan lainnya.

DAFTAR
ISI
.
KATA
PENGANTAR
. i
DAFTAR
ISI
. ii
BAB

PENDAHULUAN
1
1.1

Latar

Belakang.. 1
1.2

Rumusan

Masalah.. 1
1.3

Tujuan

Penulisan. 1

BAB

II

PENJELASAN
2
2.1

Pengertian Ilmu Pengetahuan Teknologi dalam

Islam

. 2
2.2

Integrasi

Iman,

Ilmu

dan

Amal. 3
2.3

Keutamaan

Orang

Beriman

dan

Beramal 4
2.4

Tanggung Jawab Ilmuwan Terhadap Alam dan

Lingkungan
. 5
BAB

III

PENUTUPAN
.. 6
3.1

Kesimpulan

. 6
3.2

Saran.

. 6
3.3

Daftar

Pustaka
7
BAB I PENDAHULUAN
1.1

LATAR BELAKANG

Dizaman modern saat ini ilmu pengetahuan sangat dibutuhkan dalam kemajuan suatu bangsa,
serta ilmu tersebut akan berpengaruh terhadap taraf ekonomi,sosial dan intelektual seseorang.
Dari tahun ke tahun IPTEK sudah berkembang dengan pesat. Bahkan untuk oknum-oknum
tertentu IPTEK merupakan suatu kebutuhan primer.

Islam sangat memperhatikan pentingnya ilmu pengetahuan,teknologi dan seni dalam


kehidupan

dalam

umat

manusia.

Martabat

manusia

disamping

ditentukan

oleh

peribadahannya kepada Allah, juga ditentukan oleh kemampuan mengembangkan ilmu


pengetahuan,teknologi dan seni. Bahkan didalam Al-quran sendiri Allah menyatakan bahwa
hanya orang yang berilmulah yang benar takut kepada Allah.
Dialog antara Allah dan Malaikat ketika Allah mau menciptakan manusia dan Malaikat
mengatakan bahwa manusia akan berbuat kerusakan dan menumpahkan darah, Allah
membuktikan keunggulan manusia dari pada Malaikat dengan kemampuan manusia
menguasai ilmu melalui kemampuan menyebutkan nama-nama. IPTEK dan seni dalam
praktik mampu mengangkat harkat dan martabat manusia karena melalui IPTEK dan seni
manusia mampu melakukan eksplorasi kekayaan alam yang disediakan oleh Allah. Oleh
karena itu dalam pengembangan ilmu IPTEK dan seni, nilai-nilai islam tidak boleh diabaikan
agar hasil yang diperoleh memberikan kemanfaatan sesuai dengan fitrah hidup manusia.

1.2

RUMUSAN MASALAH

1.

Bagaimana konsep IPTEKS dalam islam?

2.

Bagaimana integrasi antara iman, ilmu dan amal di dalam kehidupan?

3.

Menjelaskan keutamaan orang yang beriman dan beramal?

4.

Bagaimana tanggung jawab seseorang yang berilmu terhadap alam dan lingkungan?

1.3

TUJUAN PENULISAN

Setelah mempelajari hasil dari makalah ini kita dapat:


1.

Menjelaskan pengertian IPTEKS dalam pandangan islam

2.

Membedakan antara ilmu pengetahuan, teknologi dan seni

3.

Menyebutkan sumber pengembangan IPTEKS dalam islam

4.

Berprilaku arip dan bijaksana dalam mengembangkan dan memanfaatkan produk

teknologi dalam kehidupan sehari-hari


5.

Menghidarkan diri dari kesombongan intelektual dan menyadari bahwa pada

hakikatnyaIPTEKS itu adalah suatu proses pencarian bagaimana sunnahtullah itu terjadi di
alam semesta ini.

BAB II PENJELASAN
2.1.

PENGERTIAN ILMU PENGETAHUAN TEKNOLOGI DAN SENI

2.1.1. Konsep Iptek dalam Islam


Definisi IPTEKS
Berbagai definisi tentang sains, teknologi dan seni telah diberikan oleh para filosuf, ilmuwan
dan budayawan. Seolah-olah mereka mempunyai definisi masing-masing sesuai dengan apa
yang mereka senangi.
Sains di Indonesiakan menjadi ilmu pengetahuan, sedangkan dalam sudut pandang ilmu,
pengetahuan dengan ilmu sangat berbeda maknanya.
Menurut Mansoer,Hamdan,dkk.,(2004:94).
Pengetahuan adalah segala sesuatu yang diketahui
manusia melalui tangkapan pancaindera, intuisi, dan
filsafat, sedangkan ilmu adalah pengetahuan yang sudah diklasifikasikan, diorganisasikan,
disistematisasi, dan diinterpretasi sehingga menghasilkan kebenaran obyektif, sudah diuji
kebenarannya, dan dapat diuji ulang secara ilmiah.
Jadi, pengetahuan adalah segala fenomena alam yang dapat dicapai oleh indera manusia.
Konsekwensi logis dari pengetahuan akan melahirkan berbagai pengalaman manusia, akan
tetapi pengalaman manusia ini terkadang kebenaranya tidak mutlak dan perlu diuji lagi.
Secara etimologis kata ilmu berarti kejelasan karena itu segala yang terbentuk dari akar
katanya mempunyai ciri dan kejelasan.
Dalam kajian filsafat, setiap ilmu membatasi diri pada salah satu bidang kajian. Sebab itu
seseorang yang memperdalam ilmu tertentu disebut sebagai spesialis, sedangkan orang yang
banyak tahu tetapi tidak mendalam disebut generalis. Karena keterbatasan kemampuan
manusia, maka sangat jarang ditemukan orang yang menguasai beberapa ilmu secara
mendalam.
Istilah teknologi merupakan produk ilmu pengetahuan. Dalam sudut pandang budaya,
merupakan salah satu unsur budaya sebagai hasil penerapan praktis dari ilmu pengetahuan.
Teknologi dapat membawa dampak positif berupa kemajuan bagi manusia, juga sebaliknya

dapat membawa dampak negatif berupa ketimpangan-ketimpangan dalam kehidupan manusia


dan lingkungannya yang berakibat kehancuran alam semesta.
Seni adalah

hasil

ungkapan

akal

dan

budi

manusia

dengan

segala

prosesnya(Mansoer,Hamdan,dkk.,2004:95).
Seni merupakan ekspresi jiwa sesorang. Hasil ekspresi jiwa tersebut berkembang menjadi
bagian dari budaya manusia. Seni identik dengan keindahan. Keindahan yang hakiki identik
dengan kebenaran. Keduanya memiliki nilai yang sama yaitu keabadian.
Benda-benda yang diolah secara kreatif oleh tangan-tangan halus sehingga muncul
sifat-sifat keindahan dala pandangan manusia secara umum, itulah sebagai karya seni. Seni
yang lepas dari nilai kebutuhan tidak akan abadi karena ukurannya adalah hawanafsu bukan
akal dan budi. Seni mempunyai daya tarik yang selalu bertambah bagi orang-orang yang
kematangan jiwanya terus bertambah.
Dalam pemikiran sekuler perennial knowledge yang bersumber dari wahyu Allah
tidak diakui sebagai ilmu, bahkan mereka mempertentangkan antara wahyu dan akal, agama
dipertentangkan dengan ilmu. Sedangkan dalam ajaran islam wahyu dan akal, agama dan
ilmu harus sejalan tidak boleh dipertentangkan. Memang demikian adanya karena hakikat
agama adlah membimbing dan mengarahkan akal.
2.1.2. Syarat-syarat Ilmu
Suatu pengetahuan dapat dikategorikan sebagai ilmu apabila memenuhi tiga unsur pokok
sebagai berikut:
1.

Ontologi

2.

Epistimologi

3.

Aksiologi

Istilah Pengetahuan dan Ilmu dipahami oleh masyarakat luas menjadi satu istilah baku
yaitu ilmu pengetahuan dan sains. Dalam pemikiran sekuler, sains mempunnyai tiga
karakteristik yaitu objektif, netral dan bebas nilai, sedangkan dalam pemikiran islam sains
tidak boleh bebas dari nilai-nilai, baik nilai lokal maupun nilai universal.

2.1.3. Sumber Ilmu Pengetahuan


Dalam pemikiran Islam ada dua sumber ilmu yaitu akal dan wahyu. Keduanya
tidak boleh dipertentangkan. Manusia diberi kebebasan dalam mengembangkan akal budinya

berdasarkan tuntunan Quran dan Sunnah Rosul. Atas dasar itu ilmu dalam pemikiran Islam
terbagi dua bersifat
1.

Abadi(perennial knowledge)

2.

Perolehan(acquired knowledge)

2.2.

INTEGRASI IMAN, ILMU DAN AMAL


Dalam pandangan islam, antara agama, ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni

terdapat hubungan yang harmonis dan dinamis yang terintegrasi ke dalam suatu sistem yang
disebut dinul islam. Didalamnya terkandung tiga unsur pokok,yaitu akidah, syariah, dan
akhlak, dengan kata lain iman, ilmu, dan amal salih. Ketiga inti ajaran yaitu Iman, Ilmu dan
Ikhsan terintegrasi dalam Dinul Islam.
Dalam (QS 14 Ibrahim: 24-25) dinyatakan:

Artinya:

Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan

kalimat yang baik (Dinul Islam) seperti sebatang pohon yang baik, akarnya kokoh
(menghujam ke bumi) dan cabangnya (menjulang) ke langit. Pohon itu mengeluarkan
buahnya setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan
itu untuk manusia agar mereka selalu ingat.
Dari ayat di atas menggambarkan keutuhan antara Iman, Ilmu, dan Amal. Ketiga tersebut
tidak dapat dipisahkan antar satu sama lain. Iman diartikan dengan akar dari sebuah pohon
yang menopak tegaknya ajara islam. Imu diartikan sebagai batang pohon yang mengeluarkan
dahan-dahan dan cabang-cabang ilmu pengetahuan sedangkan amal ibarat buah dari pohon
itu identic dengan teknologi dan seni. IPTEKS yang dikembangkan di atas nilai-nilai iman
dan ilmu akan menghasilkan amal saleh bukan kerusakan alam.
2.3.

KEUTAMAAN ORANG BERIMAN DAN BERAMAL

Perbuatan baik seseorang tidak akann bernilai amal saleh apabila perbuatan tersebut
tidak dibangun diatas nilai-nilai iman dan ilmu yang benar. Ilmu-ilmu yang dikembangkan
atas dasar iman dan ketakwaan kepada Allah SWT, akan memberikann jaminan kemaslahatan
bagi kehidupan umat manusia termasuk bagi lingkungannya. Allah berjanji dalam (QS 58 AlMujadalah :11)

Artinya:

Allah akan meninggihkan orang-orang yang beriman diantara kamu dan

orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.


Menurut Al Ghazali makhluk yang paling mulia adalah manusia, sedangkan sesuatu yang
paling mulia pada diri manusia adalah hatinnya. Tugas utama pendidik adalah
menyempurnakan, membersihkan, dan menggiring peserta didik agar hatinya selalu dekat
kepada Allah SWT melalui pengembangan ilmu pengetahuan. Kegiatan pembelajaran
merupakan kegiatan yang sangat mulia yang dapat menentukan masa depan seseorang karena
itu, para pendidik akan selalu dikenang dalam hati anak didiknya. Al-Ghazali memberikan
argumentasi yang kuat, baik berdasarkan Al-Quran, As-Sunnah, maupun argumentasi secara
rasional.

2.4.

TANGGUNG JAWAB ILMUWAN TERHADAP ALAM DAN LINGKUNGAN


Ada dua funngsi utama manusia di dunia yaitu Abdun(hamba Allah) dan sebagai

khalifah Allah di muka bumi. Esensi dariAbdun adalah ketaatan, ketundukan, dan
kepatuhan kepada kebenaran dan keadilan Allah, sedangkan esensi khalifah adalah tanggung

jawab terhadap diri sendiri dan alam lingkungannya, baik lingkungan sosial maupun
lingkungan alam.
Fungsi sebagai khalifah/wakil Allah dimuka bumi, ia mempunyai tanggung jawab
untuk menjaga keseimbangan alam dan lingkungannya tempat mereka tinggal. Manusia
diberi

kebebasan

untuk

mengeksplorasi,

menggali

sumber-sumber

daya,

serta

memanfaatkannya dengan sebesar-besar kemanfaatan. Orang-orang yang memiliki ilmu


pengetahuan yang cukup atau para ilmuwan dan intelektual yang sanggup mengeksplorasi
sumber daya alam ini. Akan tetapi para ilmuwan harus sadar bahwa potensi sumber daya
alam akan terkuras untuk pemenuhan kebutuhan hidup manusia apabila tidak dijaga
keseimbangannya. Oleh sebab itu tanggung jawab ke khalifahan banyak bertumpuh kepada
para ilmuwan dan cendikiawan bagi mereka yang tidak memiliki ilmu pengetahuan tidak
mungkin mengeksploitasi alam ini secara berlebihan, hanya sekedar kebutuhan primer bukan
untuk kepuasan nafsu. Karena mereka tidak memiliki kemampuan dan kesanggupan untuk
mengeksploitasi secara besar-besaran alam ini, demikian juga mereka tidak akan sanggup
menjaga keseimbangan dan kelestariannya secara sistematis.

Kerusakan alam dan lingkungan ini lebih banyak disebabkan kkarena ulah manusia sendiri.
Sebagaimana firman Allah dalam (QS 30 Ar-rum:41)

Artinya:

telah tampak kerusakan didarat dan di laut disebabkan karena perbuatan

tangan manusia, Allah menghendaki agar mereka merasakan sebagian dari(akibat) perbuatan
mereka agar mereka kembali ke jalan yang benar.
Untuk melaksanakan tanggung jawabnya, manusia diberi keistimewaan berupa kebebasan
untuk memilih dan berkreasi sekaligus menghadapkannya dengan tuntutan kodratnya sebagai
makhluk psikofisik. Namun ia harus sadar akan keterbatasannya yang menuntut ketaatan dan
ketundukan terhadap aturan Allah, baik dalamm konteks ketaatan terhadap perintah beribadah
maupun ketaatan terhadap sunnahtullahhukum alam di alam ini.

BAB III PENUTUP


3.1.

Kesimpulan

Manusia adalah satu-satunya makhluk yang Allah karuniakan akal sebagai alat untuk berfikir.
Dengan akal manusia mampu menyerap ilmu pengetahuan dan menciptakan teknologi, serta
manghasilkan karya seni, sehingga dapat menciptakan peradaban di muka bumi. Pengetahuan
adalah segala sesuatu yang diketahui manusia melalui tangkapan pancaindra intuisi dan
firasat. Jadi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi serta Seni dalam islam sangat mempengaruhi
bagi kemajuan agama islam. Serta dengan keiman dan ketakwaan terhadap Allah
SWT, manusia diberikan derajat yang lebih tinggi dan manusia juga memiliki tanggung
jawab terhadap Allah yaitu beribadah kepada Allah dan menjaga keindahan dan keaslian
alam.
3.2.

Saran

Adapun saran dari kami yaitu:


1. Pengembangan IPTEK dan Seni dalam Islam sebaiknya sesuai dengan syariat Islam yang
ada.
2. IPTEKS dalam Islam diharapkan mampu menopang kemajuan kehidupan umat islam.
3. Ada bagusnya jika seseorang yang memiliki intelektual yang tinggi memanfaatkan itu
dengan sebaik-baiknya sesuai dengan syariat Isla.
4. dan sebagai makhluk ciptaan Allah maka wajib bagi kita untuk taat terhadap apa yang
diberlakukan Allah kepada kita yaitu mengerjakan yang maruf dan menjauhkan dari yang
munkar.

DAFTAR PUSTAKA
Mansur,hamdan,dkk..2004.pendidikan agama islam di perguruan tinggi umum.jakarta:
direktorat perguruan tinggi agama islam departemen agama RI.
Hafudhuddin,didin.2003.islam aplikatif.jakarta: gema insani.
Widagdo.2001.desain dan kebudayaan.jakarta: dirjen dikti depdiknas RI.

BAB III
ILMU PENGETAHUAN, TEKNOLOGI DAN SENI DALAM ISLAM
Pada bab 3 ini disajikan tentang IPTEKS (Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni) dalam
Islam yang meliputi : konsep ipteks dalam Islam, integrasi iman, ilmu dan amal, keutamaan
orang yang berilmu, tanggung Jawab ilmuwan terhadap lingkungannya.
A.

Konsep Ipteks dalam Islam

1.

Pengertian Ipteks

Ipteks adalah singkatan dari ilmu pengetahuan, teknologi dan seni. Ilmu adalah pengetahuan
yang sudah diklasifikasi, diorganisasi, disistematisasi, dan diinterpretasi, menghasilkan
kebenaran obyektif, sudah diuji kebenarannya dan dapat diuji ulang secara ilmiah
(International Websters Dictionary dalam Modul Acuan Proses Pembelajaran MPK, 2003)
Secara etimologis, kata ilmu berarti kejelasan, karena itu segala yang terbentuk dari akar
katanya mempunyai ciri kejelasan. Kata ilmu dengan berbagai bentuknya terulang 854 kali
dalam Al-quran. Kata ini digunakan dalam arti proses pencapaian pengetahuan dan obyek
pengetahuan (Quraish Shihab, 1996). Setiap ilmu membatasi diri pada salah satu bidang

kajian. Oleh sebab itu seseorang yang memperdalam ilmu-ilmu tertentu disebut sebagai
spesialis. Dari sudut pandang filsafat, ilmu lebih khusus dibandingkan dengan pengetahuan.
Jadi ilmu pengetahuan atau sains adalahhimpunan pengetahuan manusia yang dikumpulkan
melalui proses pengkajian dan dapat dinalar atau dapat diterima oleh akal. Dengan kata
lain, sains dapat didefinisikan sebagai pengetahuan yang sudah sistematis (science is
systematic knowledge). Dalam pemikiran sekuler,sains mempunyai tiga karakteristik, yaitu
obyektif, netral dan bebas nilai, sedangkan dalam pemikiran Islam, sain tidak boleh bebas
nilai, baik nilai lokal maupun nilai universal.
2.

Sumber Ilmu Pengetahuan

Dalam pemikiran Islam ada dua sumber ilmu, yaitu akal dan wahyu. Keduanya tidak boleh
dipertentangkan. Ilmu yang bersumber dari wahyu Allah bersifat abadi (perennial knowledge)
dan tingkat kebenaran mutlak (absolute). Sedangkan Ilmu yang bersumber dari akal pikiran
manusia bersifat perolehan (acquired knowledge), tingkat kebenaran nisbi (relative), oleh
karenanya tidak ada istilah final dalam suatu produk ilmu pengetahuan, sehingga setiap saat
selalu terbuka kesempatan untuk melakukan kajian ulang atau perbaikan kembali.
Al-quran menganggap anfus (ego) dan afak (dunia) sebagai sumber pengetahuan. Tuhan
menampakka tanda-tanda-Nya dalam pengalaman batin dan juga pengalaman lahir. Ilmu
dalam Islam memiliki kapasitas yang sangat luas karena ditimbang dari berbagai sisi
pengalaman ini. Pengalaman batin merupakan pengembaraan manusia terhadap seluruh
potensi jiwa dan inteleknya yang atmosfernya telah dipenuhi dengan nuansa wahyu Ilahi.
Sedangkan Al-quran membimbing pengalaman lahir manusia kearah obyek alam dan
sejarah.
Penghargaan Islam terhadap ilmu pengetahuan sangat tinggi karena sesungguhnya hal ini
merupakan cerminan penghargaan bagi kemanusiaan itu sendiri. Manusia adalah makhluk
satu-satunya yang secara potensial diberi kemampuan untuk menyerap ilmu pengetahuan.
Penghargaan ini dapat dilihat dari beberapa aspek.
Pertama, turunnya wahyu pertama ( Al-Alaq : 1-5), ayat yang dimulai dengan perintah untuk
membaca, ini mencerminkan betapa pentingnya aktivitas membaca bagi kehidupan manusia
terutama dalam menangkap hakikat dirinya dan lingkungan alam sekitarnya. Membaca dalam
arti luas adalah kerja jiwa dalam menangkap dan menghayati berbagai fenomena di dalam
dan di sekitar diri hingga terpahami betul makna dan hakikatnya.
Kedua, banyaknya ayat Al-quran yang memerintahkan manusia untuk menggunakan akal,
pikiran dan pemahaman (Al-Baqarah 2 : 44, Yaa siin 36 : 68, Al-Anaam 6 : 50). Ini

menandakan bahwa manusia yang tidak memfungsikan kemampuan terbesar pada dirinya itu
adalah manusia yang tidak berharga.
Ketiga, Allah memandang rendah orang-orang yang tidak mau menggunakan potensi akalnya
sehingga mereka disederajatkan dengan binatang, bahkan lebih rendah dari itu (al-Araf 7 :
179).
Keempat, Allah memandang lebih tinggi derajat orang yang berilmu dibandingkan orangorang yang bodoh (Az-Zumar 39 : 9).
Sedangkan teknologi merupakan salah satu budaya sebagai hasil penerapan praktis dari ilmu
pengetahuan. Teknologi dapat membawa dampak positif berupa kemajuan dan kesejahteraan
bagi manusia, tetapi juga sebaliknya dapat membawa dampak negatif berupa ketimpanganketimpangan dalam kehidupan manusia yang berakibat kehancuran alam semesta. Oleh
sebab itu teknologi bersifat netral artinya bahwa teknologi dapat digunakan untuk
kemanfaatan sebesar-besarnya atau juga bisa digunakan untuk kehancuran manusia itu
sendiri. Adapun seni termasuk bagian dari budaya manusia sebagai hasil ungkapan akal dan
budi manusia dengan segala prosesnya. Seni merupakan hasil ekspresi jiwa yang berkembang
menjadi bagian dari budaya manusia.
Selanjutnya teknologi adalah ilmu tentang cara menerapkan ilmu pengetahuan untuk
kemaslahatan dan kenyamanan manusia. Dengan demikian, mesin atau alat canggih yang
dipergunakan bukanlah teknologi, tetapi merupakan hasil dari teknologi.
Teknologi dapat membawa dampak positif berupa kemajuan dan kesejahteraan bagi manusia,
juga sebaliknya dapat membawa dampak negatif berupa ketimpangan-ketimpangan dalam
kehidupan manusia dan lingkungannya yang berakibat kehancuran alam semesta. Pada
dasarnya teknologi juga memiliki karakteristik obyektif dan netral, tetapi dalam situasi
tertentu teknologi tidak netral lagi karena memliki potensi untuk merusak dan potensi
kekuasaan. Oleh karena itu, penguasaan, pengembangan dan pendayagunaan iptek harus
senantiasa berada dalam jalur nial-nilai keimanan dan kemanusiaan.
3. Batasan Iptek dalam Islam
Iptek dan segala hasilnya dapat diterima oleh masyarakat Islam manakala bermanfaat bagi
kehidupan manusia. Jika penggunaan hasil iptek akan melalaikan seseorang dari dzikir dan
tafakkur, serta mengantarkan pada rusaknya nilai-nilai kemanusiaan, maka bukan hasil
teknologinya yang ditolak, melainkan manusianya yang harus diperingatkan dan diarahkan
dalam menggunakan teknologi.
Adapun tentang seni, dalam teori ekspresi disebutkan bahwa Art is an expression of human
feeling adalah suatu pengungkapan perasaan manusia. Seni merupakan ekspresi jiwa

seseorang dan hasil ekspresi jiwa tersebut berkembang menjadi bagian dan budaya manusia.
Seni identik dengan keindahan, keindahan yang hakiki identik dengan kebenaran, dan
keduanya memiliki nilai yang sama, yaitu keabadian. Dan seni yang lepas dari nilai-nilai
ketuhanan tidak akan abadi karena ukurannya adalah hawa nafsu, bukan akal budi.
Islam sebagai agama yang mengandung ajaran aqidah, akhlak dan syariah, senantiasa
mengukur segala sesuatu (benda-benda, karya seni, aktivitas) dengan pertimbanganpertimbangan ketiga aspek tersebut. Oleh karenanya, seni yang bertentangan atau merusak
akidah, syariat, dan akhlak tidak akan diakui sebagai sesuatu yang bernilai seni. Dengan
demikian, semboyan seni untuk seni tidak dapat diterima dalam Islam.
Dalam prespektif Islam, Ilmu Pengetahuan, Teknologi, dan Seni, merupakan pengembangan
potensi manusia yang telah diberikan oleh Allah berupa akal dan budi. Prestasi gemilang
dalam pengembangan iptek, pada hakikatnya tidak lebih dan sekedar menemukan bagaimana
proses sunnatullah itu terjadi di alam semesta ini, bukan merancang atau menciptakan hukum
baru di luar sunnatullah (hukum alam hukum Allah).
Seharusnya temuan-temuan baru di bidang iptek membuat manusia semakin mendekatkan
diri pada Allah, bukan semakin angkuh dan menyombongkan diri.
Sumber pengembangan iptek dalam Islam adalah wahyu Allah. Iptek yang Islami selalu
mengutamakan dan mengedepankan kepentingan orang banyak dan kemaslahatan bagi
kehidupan umat manusia. Untuk itu iptek dalam pandangan Islam tidak bebas nilai.
B.

Integrasi Iman, Ipteks dan Amal

Islam merupakan ajaran agama yang sempurna. Kesempurnaannya dapat tergambar dalam
keutuhan inti ajarannya. Ada tiga inti ajaran Islam, yaitu Iman, Islam dan Ihsan. Ketiga inti
ajaran itu terintegrasi di dalam sebuah sistem ajaran yang disubut Dienul Islam.
Dalam Al-Quran surat Ibrahim: 24-25, Allah telah memberikan ilustrasi indah tentang
integrasi antara iman, ilmu dan amal. Ayat tersebut menggambarkan keutuhan antara iman,
ilmu, dan amal atau akidah, syariah dan akhlak dengan menganalogkan bangunan Dinul
Islam bagaikan sebatang pohon yang baik. Iman diidentikan dengan akar sebuah pohon yang
menopang tegaknya ajaran Islam. Ilmu bagaikan batang pohon yang mengeluarkan dahandahan dan cabang-cabang ilmu pengetahuan, sedangkan amal ibarat buah dan pohon identik
dengan teknologi dan seni.
Iptek yang dikembangkan di atas nilai-nilai iman dan ilmu akan menghasilkan amal saleh.
Selanjutnya perbuatan baik, tidak akan bernilai amal saleh apabila perbuatan baik tersebut
tidak dibangun di atas nilai iman dan ilmu yang benar. Iptek yang lepas dan keimanan dan

ketakwaan tidak akan bernilai ibadah serta tidak akan menghasilkan kemaslahatan bagi umat
manusia dan alam lingkungannya bahkan akan menjadi malapetaka bagi kehidupan manusia.
C.

Keutamaan Orang yang Berilmu

Manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan yang paling sempurna. Kesempurnaannya karena
dibekali dengan seperangkat potensi. Dan potensi yang paling utama adalah akal. Akal
berfungsi untuk berfikir dan hasil pemikirannya itu adalah ilmu pengetahuan. Dengan akal
manusia mampu melahirkan berbagai macam ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni. Ilmu
pengetahuan-ilmu pengetahuan yang dikembangkan atas dasar keimanan dan ketaqwaan
kepada Allah Swt, akan memberikan jaminan kemaslahatan bagi kehidupan umat manusia
termasuk bagi lingkungannya (Abdullah Daim. 1984). Bagi orang-orang yang berbekal dan
senantiasa bernalar untuk mengembangkan ilmunya, Allah menyebutnya dengan sebutan Ulil
Albab (QS. Ali Imron : 190).
Tentang keutamaan orang yang berilmu, di dalam Al Quran Surat Al Mujadalah : 11, Allah
menjanjikan akan mengangkat derajat orang-orang yang beriman dan berilmu. Derajat yang
diberikan Allah bisa berupa kemuliaan pangkat, kedudukan, jabatan, harta dan kelapangan
hidup. Jika manusia ingin mendapatkan derajat yang tinggi dari Allah, manusia berupaya
semaksimal mungkin meningkatkan kualitas keimanannya dan keilmuannya dengan penuh
keikhlasan dan hanya untuk mencari ridha Allah semata.
Imam Al Ghozali juga mengatakan Barang siapa yang berilmu, akan dapat membimbing
dirinya dan memanfaatkan ilmunya bagi orang lain, bagaikan matahari, selain menerangi
dirinya, juga menerangi orang lain. Dia bagaikan minyak kesturi yang harum dan
menyebarkan pesona keharumannya kepada orang yang berpapasan dengannya.
D. Tanggung Jawab Ilmuwan terhadap Alam Lingkungannya
Ada dua fungsi utama manusia di dunia, yaitu sebagai Abdun(hamba Allah) dan sebagai
Khalifah Allah (wakil Allah) di bumi. Esensi dari Abdun adalah ketaatan, ketundukan dan
kepatuhan kepada kebenaran dan keadilan Allah, sedangkan esensi dari Khalifah adalah
tanggung jawab terhadap dirinya dan lingkungannya, baik lingkungan sosial maupun
lingkungan alam.
Dalam konteks Abdun, manusia menempati posisi sebagai ciptaan Allah yang memiliki
konsekwensi adanya keharusan manusia untuk taat dan patuh kepada penciptanya.
Keengganan manusia menghambakan diri kepada Allah sebagai pencipta dirinya akan
menghilangkan rasa syukur atas anugerah yang diberikan Sang pencipta kepadanya. Dengan
hilangnya rasa syukur mengakibatkan manusia menghamba kepada selain Allah, termasuk
menghambakan diri kepada hawa nafsunya. Keikhlasan manusia menghambakan dirinya

kepada Allah akan mencegah penghambaan manusia kepada sesama manusia termasuk
kepada dirinya.
Fungsi kedua adalah sebagai Khalifah (wakil Allah) di muka bumi. Dalam posisi ini manusia
mempunyai tanggung jawab untuk menjaga keseimbangan alam dan lingkungannya tempat
mereka tinggal. Manusia diberikan kebebasan untuk mengeksploitasi, menggali sumbersumber alam, serta memanfaatkannya dengan sebesar-besarnya untuk kemanfaatan umat
manusia, asalkan tidak berlebih-lebihan dan melampaui batas. Karena pada dasarnya, alam
beserta isinya ini diciptakan oleh Allah untuk kehidupan dan kemaslahatan manusia.
Untuk menggali potensi alam dan pemanfaatannya diperlukan ilmu pengetahuan yang
memadai. Hanya orang yang memiliki ilmu pengetahuan yang cukup (para ilmuwan atau para
cendekiawan) yang sanggup menggali dan memberdayakan sumber-sumber alam ini. Akan
tetapi, para ilmuwan juga harus sadar bahwa potensi sumber daya alam ini terbatas dan akan
habis terkuras apabila tidak dijaga keseimbangannya. Oleh karena itu, tanggung jawab
memakmurkan, melestarikan, memberdayakan dan menjaga keseimbangan alam semesta
banyak bertumpu pada para ilmuwan dan cendekiawan. Mereka mempunyai amanat atau
tanggung jawab yang lebih besar dibandingkan dengan orang yang tidak mempunyai ilmu
pengetahuan.
Kerusakan alam dan lingkungan ini lebih banyak disebabkan karena ulah tangan manusia
sendiri (Qs. Ar Rum : 41). Mereka banyak yang menghianati perjanjiannya sendiri kepada
Allah. Mereka tidak menjaga amanat sebagai khalifah yang bertugas untuk menjaga,
melestarikan alam ini. Justru mengeksploitir alam ini untuk kepentingan pribadi dan
kelompoknya.
Kedua fungsi manusia tersebut tidak boleh terpisah, artinya keduanya merupakan satu
kesatuan yang utuh yang seharusnya diaktualisasikan dalam kehidupan manusia. Jika hal
tersebut dapat dilakukan secara terpadu, akan dapat mewujudkan manusia yang ideal (insan
kamil) yakni manusia sempurna yang pada akhirnya akan memperoleh keselamatan hidup
dunia dan akhirat.
Rangkuman
Para sarjana muslim berpandangan bahwa yang disebut ilmu itu tidak hanya terbatas pada
pengetahuan (knowledge) dan ilmu (science) saja, melainkan ilmu oleh Allah dirumuskan
dalam lauhil mahfudz yang disampaikan kepada kita melalui Alquran dan As-Sunnah. Ilmu
Allah itu melingkupi ilmu manusia tentang alam semesta dan manusia sendiri. Jadi bila
diikuti jalan pikiran ini, maka dapatlah kita pahami, bahwa Alquran itu merupakan sumber
pengetahuan dan ilmu pengetahuan manusia (knowledge and science).

Menuntut ilmu pengetahuan adalah suatu perintah (amar) sehingga dapat dikatakan suatu
kewajiban. Harus kita sadari bahwa agama adalah merupakan pedoman bagi kebahagiaan
dunia akhirat, sehingga ilmu yang tersimpul dalam agama tidak semata ilmu yang menjurus
kepada urusan ukhrawi, tetapi juga ilmu yang mengarah kepada duniawi.
Manusia dituntut untuk menuntut ilmu, dan hukumnya wajib. Jika tidak menuntut ilmu
berdosa. Selain hukum tersebut menuntut ilmu bermanfaat untuk mencapai kecerdasan atau
disebut ulama (orang yang memiliki ilmu). Namun di balik itu, orang yang memiliki ilmu
(ilmuwan) akan berdosa jika ilmunya tidak diamalkan.
Dalam kaitannya dengan orang yang beriman harus didasarkan pada pengetahuan (al-ilm)
dan direalisasikan dalam karya nyata yang bermanfaat bagi kesejahteraan dunia dan akhirat,
tentunya amal yang dibenarkan oleh ajaran agama (amal saleh).
Seni adalah keindahan yang merupakan ekspresi ruh dan budaya manusia yang mengandung
dan mengungkapkan keindahan. Ia lahir dari sisi terdalam manusia didorong oleh
kecenderungan seniman kepada yang indah, apa pun jenis keindahan itu. Dorongan tersebut
merupakan naluri manusia atau fitrah yang dianugerahkan Allah kepada hamba-hamba-Nya.
Tanggung jawab ilmuwan dan seniman meliputi: (1) nilai ibadah, (2) berdasarkan kebenaran
ilmiah, (3) ilmu amaliah, dan (4) menyebar-luaskan ilmunya.
Daftar Pustaka
Al Faruqi, Ismail R, 2001. Atlas Budaya Islam, Menjelajah Khazanah peradaban, Bandung;
Cet. III Gemilang Mizan.
Daim, Abdullah. 1984. Tarbiyah Abdru Tarikh, Min Ushuri Qadimah hatta Qarnu Isyrin.
Beirut; Darul Ilmi lil Muallim. Cet. Ke 5.
Daud, Ali Muhammad, 1998. Pendidikan Agama Islam, Jakarta; PT Rajawali Grafindo
Persada.
Departemen

Agama

RI,

2001. Pendidikan

Agama

Islam

di

Perguruan

Tinggi

Umum, Direktorat Perguruan Tinggi Agama Islam, Jakarta.


Nasution, Harun, 1986. Sejarah Peradaban Islam, Jakarta; Bulan Bintang.
Shihab, M, Quraish. 1996. Mermbumikan Al-Quran. Bandung; Cetakan ke 12. Mizan.
Wahyuddin. dkk. 2009. Pendidikan Agama Islam Untuk Perguruan Tinggi. Jakarta; PT.
Gramedia Widiasarana Indonesia
BAB I
PENDAHULUAN
Pendidikan Agama Islam adalah usaha untuk memperkuat iman dan ketakwaan terhadap
Tuhan Yang Maha Esa, sesuai dengan ajaran Islam, bersikap inklusif, rasional dan filosofis

dalam rangka menghormati orang lain dalam hubungan kerukunan dan kerjasama antar umat
beragama dalam masyarakat untuk mewujudkan persatuan nasional (UU No. 2 Tahun 1989).
Dan bisa
LATAR BELAKANG MASALAH
Di zaman modern pada saat ini ilmu pengetahuan sangat dibutuhkan dalam kemajuan suatu
bangsa, serta ilmu tersebut akan berpengaruh terhadap taraf ekonomi, social, dan intelktual
seseorang. Dari tahun ketahun IPTEK sudah berkembang dengan pesat. Bahkan untuk
oknum-oknum tertentu IPTEK merupakan suaut kebutuhan primer.
Islam sangat memperhatikan pentingnya ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni dalam
kehidupan umat manusia. Martabat manusia disamping ditentukan oleh peribadahannya
kepada Allah, juga ditentukan oleh kemampuan mengembangkan ilmu pengetahuan,
teknologi dan seni. Bahkan di dalam Al-Quran sendiri Allah menyatakan bahwa hanya orang
yang

berilmulah

yang

benar-benar

takut

kepada

allah

Dialog antara Allah dengan malaikat ketika Allah mau menciptakan manusia dan
malaikat mengatakan bahwa manusia akan berbuat kerusakan dan menumpahkan darah,
Allah membutikan keunggulan manusia daripada malaikat dengan kemampuan manusia
menguasai ilmu melalui kemampuan menyebutkan nama-nama. IPTEK dan seni dalam
praktek mampu mengangkat harkat dan martabat manusia karena melalui IPTEK dan seni
manusia mampu melakukan eksplorasi kekayaan alam yang disediakan oleh Allah. Karena itu
dalam pengembangan ilmu IPTEK dan seni, nilai-nilai Islam tidak boleh diabaikan agar hasil
yang diperoleh memberikan kemanfaatan sesuai dengan fitrah hidup manusia.

RUMUSAN MASALAH
1.

Bagaimana konsep IPTEKS seni dalam islam ?

2.

Bagaimana korelasi antara iman , ilmu dan amal di dalam kehidupan ?

3.

Bagaimana menjelaskan keutamaan orang beriman ?

4.

Bagaimana komitmen islam dalam ilmu pengetahuan ?

TUJUAN
Tujuan dari makalah ini adalah agar mampu :

1.

Mengetahui dan menjelaskan tentang konsep IPTEK dalam islam.

2.

Mengetahui apa saja yang menjadi sumber ilmu pengetahuan dalam islam.

3.

Menjelaskan korelasi antara iman, ilmu dan amal di dalam kehidupan.

4.

Menjelaskan keutamaan orang yang berilmu.

5.

Mengetahui komitmen islam terhadap lmu pengetahuan.

6.

Mengetahui modernisasi pendidikan dalam islam.

7.

Mengetahui komitmen islam terhadap ilmu pengetahuan.

BAB II
PEMBAHASAN
ILMU PENGETAHUAN , TEKNOLOGI DAN SENI DALAM ISLAM
1.1 A.Konsep Ilmu Pengetahuan , Teknologi dan Seni dalam Islam
Pengetahuan dapat di artikan sebagai hasil tahu manusia terhadap sesuatu objek yang
dihadapi, hasil usaha manusia untuk memahami suatu objek tertentu. Maka , pengetahuan
adalah segala fenomena alam yang dapat dicapai oleh indra manusia . Konsekwensi logis dari
pengetahuan akan melahirkan berbagai pengalaman manusia , akan tetapi pengalaman
manusia ini terkadang kebenarannya tidak mutlak dan perlu diuji lagi.
Kata sains disadur dalam bahasa Indonesia menjadi ilmu pengetahuan , sedangkan dalam
sudut pandang filsafat ilmu, pengetahuan dengan ilmu sangat berbeda maknanya.

Pengetahuan adalah segala sesuatu yang diketahui manusia melalui tanggapan panca indera
dan instuisi, sedangkan ilmu pengetahuan adalah pengetahuan yang telah diinterpretasi ,
diorganisasi dan disistematisasi sehingga menghasilkan kebenaran obyektif , sudah diuji
kebenarannya dan dapat diuji ulang secara alamiah. Secara etimologis kata ilmu berarti
kejelasan , karena segala yang terbentuk dari akar katanya mempunyai cirri kejelasan (M.
Daud Ali, 1998:69)
Istilah teknologi merupakan produk ilmu pengetahuan. Dalam sudut pandang budaya ,
teknologi merupakan salah satu unsur budaya sebagai hasil penerapan praktis dari ilmu
pengetahuan. Meskipun pada dasarnya teknologi juga memiliki karakteristik obyektif dan
netral. Dalam situasi tertentu teknologi tidak netral lagi karena memiliki potensi untuk
merusak dan potensi kekuasaan. Disinilah letak perbedaan ilmu pengetahuan dengan
teknologi.
Teknologi dapat membawa dampak positif berupa kemajuan dan kesejahteraan bagi manusia
juga sebaliknya dapat membawa dampak negative berupa ketimpangan-ketimpangan dalam
kehidupan manusia dan lingkungannya yang berakibat kehancuran alam semesta. Netralitas
teknologi dapat digunakan untuk kemanfaatan sebesar-besarnya bagi kehidupan manusia dan
atau digunakan untuk kehancuran manusia itu sendiri. Oleh sebab itu kebenaran ipteks
sangat relatif. Sumber ipteks dalam islam adalah wahyu allah. Ipteks yang islami selalu
mengutamakan kepentingan orang banyak dan kemaslahatan bagi kehidupan manusia. Untuk
itu ipteks dalam pandangan islam tidak bebas nilai. Integrasi ipteks dengan agama merupakan
suatu keniscayaan untuk menghindari terjadinya proses sekularisasi yaitu pemisah
antaradoktrin-doktrin agama dengan pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni
(Hamda Mansoer,2004:93)
Tujuh factor yang menjadi pendorong bagi kemajuan IPTEK di dunia islam pada abad yang
lalu, antara lain:
1. kesatuan agama dan budaya agama islam
2.

arabisasi dan peranan bahasa arab

3.

akademi, sekolah, observasi, dan perpustakaa

4.

kebijakan Negara tentang pengembangan IPTEK

5.

Perlindungan Negara sangat jelas terhadap para ilmuan dan para insinyur

6.

Penelitian, eksperimen dan penemuan baru

7.

Perdagangan internasional

Seni adalah hasil ungkapan akal dan budi manusia dengan segala prosesnya. Seni merupakan
ekspresi jiwa seseorang. Hasil ekspresi jiwa tersebut berkembang menjadi bagian dari budaya

manusia. Seni identik dengan keindahan. Keindahan yang hakiki identik dengan kebenaran.
Keduanya memiliki nilai yang sama yaitu keabadian. Seni yang lepas dari ketuhanan tidak
akan abadi karena ukurannya adalah hawa nafsu bukan akal dan budi. Seni mempunyai daya
tarik yang selalu bertambah bagi orang-orang yang kematangan jiwanya terus bertambah.
Menurut Ernst Diez dalam Muhammad abdul jabbar (1998:2) cirri ciri seni islam atau seni
islamisadalah seni yang mengungkapkan sikap pengabdian kepada allah.
Syarat-syarat ilmu.
Suatu pengetahuan dapat dikategorikan sebagai ilmu apabila memenuhi tiga unsure pokok
sebagai berikut:
1.

Ontologi artinya bidang studi yang bersangkutan memiliki obyek studi yang jelas.

Obyek studi sebuah ilmu ada dua yaitu obyek material dan obyek formal.
2.

Epistimologi artinya bidang studi yang bersangkutan memiliki metode kerja yag jelas.

Ada tiga metode kerja suatu bidang studi yaitu metode deduksi, induksi dan edukasi.
3.

Aksiologi artinya bidang studi yang bersangkutan memiliki nilai guna atau

kemanfaatannya. Bidang studi tersebut dapat menunjukkan nilai-nilai teoritis,hukum


hukum, generalisasi, kecenderungan umum, konsep-konsep, dan kesimpulan-kesimpulan
logis, sistematis dan koheren.
1.2 B. Iman , ilmu dan Amal Sebagai Kesatuan
Islam merupakan ajaran agama yang landasan pengembangannya adalah iman. Iman
adalah kepercayaan terhadap wujud zat yang maha mutlak yang menjadi tujuan hidup
manusia. Iman merupakan fundamen dalam sistem ajaran islam. Iman merupakan potensi
dasar yang harus di kembangkan dan pengembangannya adalah dalam bentuk amal. Iman
tanpa amal sama saja potensi yang tak dikembangkan.
Di dalam pengetahuan teknologi , dan seni terdapat hubungan yang harmonis dan
dinamis yang terintegrasi ke dalam suatu sistem yang disebut dinul islam, yang terkandung
tiga unsure pokok yaitu akidah, syariah dan akhlak. Dengan kata lain ilmu , dan amal sholeh.
Ada tiga inti ajaran islam yaitu iman , islam , dan ikhsan. Ketiga inti ajaran itu
terintegrasi didalam sebuah sistem ajaran yang disebut dinul islam Dalam QS 14 (ibrahim) :
24-25 yang artinya : tidaklah kamu perhatikan bagaimana allah telah membuat
perumpamaan kalimat yang baik (dinul islam)seperti sebatang pohon yang baik, akarnya
kokoh (menghujam kebumi)dan cabangnya menjulang ke langit. Pohon itu mengeluarkan

buahnya setiap musim dengan seizing tuhannya,. Allah membuat perumpamaanperumpamaan itu untuk manusia agar mereka selalu ingat.
Ayat diatas menggambarkan keutuhan antara iman , ilmu dan amal atau aqidah. Syariah dan
akhlak dengan menganalogikan bangunan dinul islam bagaikan sebatang pohon yang baik.
Akarnya menghujam ke bumi , bbatangnya menjulang tinggi ke langit , cabangnya atau
dahannya rindang, dan buahnya amat lebat.
Islam melihat bahwa IPTEKS dan agama adalah sesuatu yang memiliki kaitan. Sains
tidak dapat dipisahkan dari nilai-nilai keagamaan. Agama menjadi landasan segala prilaku
manusia termasuk didalam sains dan teknologi . islam melihat sains sebagai suatu perkara
yang amat penting karena dengan sains dan teknologi manusia dapat :
1.

Mengenal tuhannya

2.

Menegakkan hakikat kebenaran

3.

Membawa manusia kepada sikap tafakkur dan berfikir

4.

Membantu manusia memenuhi keperluan material untuk kehidupannya

5.

Membantu manusia dalam melaksanakan syariat

6.

Menjaga keseimbangan dan keharmonisan alam

Perbuatan baik seseorang tidak akan bernilai amal shaleh apabila perbuatan tersebut tidak di
bangun di atas landasan iman dan takwa. Sama halnya pengembangan ipteks yang lepas dari
keimanan dan ketakwaan , tidak akan bernilai ibadah serta tidak akan menghasilkan
kemaslahatan bagi umat manusia dan alam lingkungannya. Apabila IPTEKS tidak
dikembangkan di atas dasar iman , maka yang akan timbul adalah kerusakan dan kehancuran
bagi kehidupan umat manusia.
Beriman kepada Allah adalah kebutuhan yang sangat mendasar bagi seseorang. Allah
memerintahkan agar ummat manusia beriman kepada-Nya, sebagaimana firman Allah yang
artinya:
Wahai orang-orang yang beriman. Tetaplah beriman kepada Allah dan RasulNya
(Muhammad) dan kepada Kitab (Al Quran) yang diturunkan kepada RasulNya, serta kitab
yang diturunkan sebelumnya. Barangsiapa ingkar kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya,
Kitab-kitab-Nya, Rasul-rasulNya, dan hari kemudian, maka sungguh orang itu telah tersesat
sangat jauh. (Q.S. An Nisa : 136)
Ayat di atas memberikan penjelasan bahwa Bila kita ingkar kepada Allah, maka akan
mengalami kesesatan yang nyata. Orang yang sesat tidak akan merasakan kebahagiaan dalam
hidup. Oleh karena itu, beriman kepada Allah sesungguhnya adalah untuk kebaikan manusia.
BAB III

1.3 C. Keutamaan Orang Beriman dan Berilmu


Perbuatan baik seseorang tidak akan bernilai amal shaleh apabila perbuatan tersebut
tidak di bangun diatas nilai-nilai iman dan ilmu yang benar. Sama halnya pengembangan
ipteks yang lepas dari keimanan dan ketakwaan tidak akan bernilai ibadah serta tidak akan
menghasilkan kemaslahatan bagi umat manusia dan dan alam lingkungannya bahkan akan
menjadi malapetaka bagi kehidupannya sendiri.
Manusia sebagai makhluk ciptaan tuhan yang paling sempurna. Kesempurnaannya
karena dibekali seperangkat potensi. Potensi yang paling utama adalah akal. Akal berfungsi
untuk berfikir hasil pemikirannya adalah ilmu pengetahuan, teknologi dan seni.
Ilmu yang dikembangkan atas dasar keimanan dan ketakwaan kepada allah Swt, akan
memberikan jaminan kemaslahatan bagi kehidupan umat manusia termasuk bagi
lingkungannya. Allah berjanji dalam QS 58(al-Mujadalah) :11 yang artinya allah akan
meninggikan orang-orang yang beriman diantara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu
pengetahuan beberapa derajat
Disamping itu Rasullulah SAW banyak memberikan perumpamaan tentang keutamaan orang
yang berilmu dengan sabdanya : carilah ilmu walaupun di negeri china, mencari ilmu itu
wajib bagi kaum muslim laki-laki dan perempuan sejak dari ayunan sampai ke liang lahat.
Berikut ini adalah beberapa ayat al-Quran dan hadist yang dapat dijadikan sebagai dalil
orang yang beriman dan berilmu memiliki keutamaan dan derajat yang istimewa.
1.

Surat az-Zumar ayat : 9 yang artinya katakanlah : adakah sama orang-orang yang

mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?


2.

Surat father ayat : 28 yang artinya : sesungguhnya yang takut kepada allah diantara

hamba-hambNya adalah ulama.


3.

Hadits riwayat bukhori yang artinya : barang siapa melalui sesuata jalan untuk mencari

ilmu, maka allah memudahkan jalan baginya kesurga.


4.

Hadist riwayat tirmidzi (sunan tirmidzi juz 4) yang artinya : dunia dilaknat, dilaknat

apa yang ada di dalamnya kecuali zikir kepada allah Taaala dan orang alim (berilmu)atau
penuntut ilmu
5.

Hadits riwayat tirmidzi yang artinya :keutamaan orang pandai terhadap orang yang

beribadah adalah sebagai mana keutamaanku atas orang yang paling rendah diantara
kalian.dilanjutkan :sesungguhnya allah , malaikatNya, penghuni langit dan bumi sampai
semut didalam lubangnya dan juga ikan , mendoakan kepada orang yangmengajarkan
kebaikan kepada manusia (ulama).

Ilmu pada prinsipnya merupakan usaha untuk mengorganisasikan dan mensistematisasikan


usaha untuk mengorganisasikan yang berasal dari pengalaman dan pengamatan dalam
kehidupan sehai-hari. Namun, dilanjutkan dengan suatu pemikiran secara cermat dan teliti
dengan menggunakan berbagai metode.
Ilmu dapat merupakan suatu metode berfikir secara objektif, tujuannya

untuk

menggambarkan dan member makna terhadap dunia faktual. Analisis ilmu itu objektif dan
menyampingkan unsure pribadi , pemikiran logika diutamakan , netral dalam arti tidak
dipengaruhi oleh sesuatu yang bersifat kedirian, karena dimulai dengan fakta. Ilmu
merupakan lukisan dan keterangan yang lengkap dan konsisten mengenai hal-hal yang
dipelajarinya dalam ruang dan waktu yang jauh dan dapat diamati panca indera manusia.
Dari sejumlah pengertian yang ada , sering ditemukan kerancuan antar pengertian
pengetahuan dan ilmu. Kedua kata tersebut memiliki arti yang sama. Dalam kamus besar
bahasa Indonesia ilmu disamakan artinya dengan pengetahuan. Dari asal katanya bahwa
pengetahuan diambil dari kata bahasa inggris yaitu knowledge , sedangkan ilmu diambil dari
kata science dan peralihan dari kata arab ilm.
Menjelaskan keutamaan-keutamaan orang yang berilmu , Al-Gazali mengatakanbarang
siapa berilmu , membimbing manusia dan memanfaatkan ilmunya bagi orang lain, bagaikan
matahari, selain menerangi dirinya uga menerangi orang lain. Dia bagaikan minyak kesturi
yang harum dan menyebarkan keharumannya kepada orang yang berpapasan dengannya.
Dan menurut al-Gazali mengatakan juga seluruh manusia akan binasa, kecuali orang yang
berilmu. Orang-orang berilmu pun akan celaka jika tidak mengamalkan ilmunya. Dan orang
yang mengamalkan ilmunya pun akan binasa kecuali orang-orang yang ikhlas

BAB IV
1.4 D. Tanggung Jawab Ilmuan terhadap Alam Lingkungan
Kemajuan IPTEK tidak dipungkiri telah mengantar manusia kepada kemudahan, efektivitas
Sdan efisiensi hidup. Dengan IPTEK manusia telah mampu meraih apa yang dulu dianggap
sebagai suatu yang mustahil.
Namun disisi lain kemajuan IPTEK juga telah membawa akses yang negative dan destruktif
yang merugikan dan mengancam kelangsungan hidup umat manusia dan lingkungannya.
Dalam (QS. Ar-Rum:45) menyebutkan telah timbul kerusakan di darat di lautan karena ulah
tangan manusia.

Untuk itu ilmuan memiliki tanggung jawab untuk menjaga kelestarian alam dari
kelompok-kelompok perusak (yajuj dan majuj). Ilmuan harus mempunyai tanggung jawab
karena diberi amanahAllah untuk berbuat baik terhadap lingkungan
Ada dua fungsi manusia didunia yaitu sebagai abdun (hamba allah)dan sebagai
khalifah allah di bumi. Tugas utama seorang abdun adalah mengaktualisasikan ketaatan,
ketundukan dan kepatuhan kepada kebenaran dan keadilan allah. Adapun tugas utamanya
sebagai khalifah allah di muka bumi adalah memakmurkan dunia ini sekaligus menjaga
keseimbangan alam dan lingkungan tempat mereka tinggal. Manusia diberi kebebasan untuk
mengeksplorasi , menggali sumber daya alam , serta memanfaatkannya dengan sebesarbeesar kemanfaatanuntuk kehidupan umat manusia dengan tidak menimbulkan dampak
negatif lingkungan , karena alam diciptakan untuk kehidupan manusia sendiri.
Untuk menggali potensi alam dan memanfaatkannya diperlukan ilmu pengetahuan dan
teknologi yang memadai. Tanpa menguasai IPTEKS , fungsi hidup manusia sebagai khalifah
akan menjadi kurang dan kehidupan yang lebih baik tidak akan terwujud dan kehidupan
manusia akan tetap terbelakang. Allah menciptakan alam karena allah menciptakan manusia.
Seandainya allah tidak menciptakan manusia. Maka tidak perlu menciptakan alam. Oleh
karena itu maka manusia mendapat amanah dari allah untuk memelihara alam agar terjaga
kelestariannya dan keseimbangannya untuk kepentingan umat manusia itu sendiri.

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Manusia adalah satu-satunya makhluk yang Allah karuniakan akal sebagai alat untuk berfikir.
Dengan akal manusia mampu menyerap ilmu pengetahuan dan menciptakan teknologi, serta
manghasilkan karya seni, sehingga dapat menciptakan peradaban di muka bumi. Pengetahuan
adalah segala sesuatu yang diketahui manusia melalui tangkapan pancaindra intuisi dan
firasat. Jadi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi serta Seni dalam islam sangat mempengaruhi
bagi kemajuan agama islam.

Untuk itu setiap muslim harus bisa memanfaatkan alam yang ada untuk perkembangan iptek
dan seni, tetapi harus tetap menjaga dan tidak merusak yang ada. Yaitu dengan cara mencari
ilmu dan mengamalkanya dan tetap berpegang teguh pada syariat Islam.
Daftar pustaka
Mansoer,Hamdan,dkk.2004.ilmu

pengetahuan

teknologi

dan

seni

dalam

islam.Jakarta:Departemen agama RI.


Aminuddin,dkk.2005.islam pengetahuan dan teknologi .Bandung:PT Ghalia Indonesia.
Imtihana,Aida,dkk.2009.pendidikan

agama

islam

untuk

umum.Palembang:Universitas Sriwijaya.
Faridi. 2002. Agama Jalan Kedamaian. Jakarta: Ghalia Indonesia.
Bakhtiar,Amsal.2010.filsafat ilmu.Jakarta:PT Raja Grafindo Persada.

perguruan

tinggi