Anda di halaman 1dari 67

DAFTAR ISI

COVER.................................................................................................................. 1
DAFTAR ISI.......................................................................................................... 2
BAB I (Instrumen Penunjuk Arus Searah)............................................................3
1. Galvanometer suspensi..............................................................................3
2. Torsi dan defleksi di galvanometer............................................................4
3. Sensitivitas galvanometer..........................................................................5
4. Mekanisme kumparan magnet permanen..................................................9
5. Amperemeter arus searah..........................................................................10
6. Voltmeter arus searah.................................................................................13
7. Sensitifitas voltmeter.................................................................................16
8. Efek pembebanan......................................................................................17
9. Metode voltmeter amperemeter.................................................................21
10. Ohmmeter..................................................................................................23
BAB II (Operasi pengukuran resistan listrik)........................................................26
1. Pengukuran tahanan dengan ohmmeter.....................................................26
2. Jembatan weatstone...................................................................................32
BAB III (Oskiloskop)............................................................................................35
1.
2.
3.
4.

Operasi dasar oskiloskop sinar katoda......................................................35


Pengukuran sinyal tegangan......................................................................40
Pengukuran Arus ......................................................................................41
Pengukuran beda phasa.............................................................................42

BAB IV (Menentukan Kondisi Operasi Pengukuran Daya, Energi dan Faktor


Daya Listrik).........................................................................................................46
1. Pengukuran daya listrik.............................................................................46
2. Pengukuran konsumsi energi listrik..........................................................55
3. Pengukuran daya reaktif dan faktor daya..................................................62
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................65

Instrumen Penunjuk Arus Searah


1. Galvanometer suspensi
Pengukuran-pengukuran arus searah sebelumnya menggunakan
galvanometer dengan sistem gantungan (suspension galvanometer). Instrumen ini
merupakan pelopor instrumen kumparan putar, dasar bagi kebanyakan alat-alat
penunjuk arus searah yang dipakai secara umum. Gambar 1 menunjukkan
konstruksi sebuah galvanometer suspense
Sebuah kumparan (coil) kawat halus digantung di dalam medan maknit
yang dihasilkan oleh sebuah maknit permanen. Menurut hukum dasar gaya elektro
maknetik kumparan tersebut akan berputar di dalam medan maknit bila dialiri
oleh arus listrik. Gantungan kumparan yang terbuat dari serabut halus berfungsi
sebagai pembawa arus dari dan ke kumparan, dan keelastisan serabut tersebut
membangkitkan suatu torsi yang melawan perputaran kumparan. Kumparan akan
terus berdefleksi sampai gaya elektro-maknetiknya mengimbangi torsi mekanis
lawan dari gantungan. Dengan demikian pe-nyimpangan kumparan merupakan
ukuran bagi arus yang dibawa oleh kumparan tersebut. Sebuah cermin yang
dipasang pada kumparan menyimpangkan seberkas cahaya dan menyebabkan
sebuah bintik cahaya yang telah diperkuat bergerak di atas skala pada suatu jarak
dari instrumen. Efek optiknya adalah sebuah jarum penunjuk yang panjang tetapi
massanya nol.
Dengan penyempurnaan baru galvanometer suspensi ini masih digunakan
dalam pengukuran-pengukuran laboratorium sensitivitas tinggi tertentu bila
keindahan instrumen bukan merupakan masalah dan bila portabilitas (sifat dapat
dipindahkan) tidak dipentingkan.

Gambar 1. Galvanometer Suspensi

2. Torsi dan defleksi di galvanometer


Sifat dinamik galvanometer dapat diamati dengan secara tiba-tiba
memutuskan arus yang dimasukkan, sehingga kumparan berayun kembali dari
posisi penyimpangan mnuju posisi nol. Akan terlihat bahwa sebagai akibat
kelembaman (inersia) dari sistem yang berputar, jarum berayun melewati titik nol
dalam arah yang berlawanan, dan kemudian berosilasi ke kiri ke kanan sekitar
titik nol. Osilasi ini perlahan-lahan mengecil sebagai akibat dari redaman elemen
yang berputar dan akhirnya jarum akan berhenti.
Gerakan sebuah kumparan putar di dalam medan maknit dikenali dari tiga
kuantitas:
a) Momen inersia (kelembaman) kumparan putar terhadap sumbu
putarnya.
b) Torsi lawan yang dihasilkan oleh gantungan kumparan.
c) Konstanta redaman (D).

Solusi persamaan differensial yang memperhubungkan ketiga faktor ini


memberikan tiga kenungkinan yang masing-masing menjelaskan sifat dinamik
kumparan dalam sudut defieksnya. Q. Ketiga jenis sifat tersebut ditunjukkan oleh
kurva-kurva pada Gambar 2 Dan disebut teredam lebih (overdamped),
kurangteredam (underdamped) dan tere-dam kritis (criticaally damped).
Kurva I menunjukkan keadaan teredam lebih di mana kumparan kembali
secara perlahan ke posisi diam tanpa lonjakan (overshoot) atau osilasi. Jarum
cenderung rnenuju ke keadaan mantap dengan lambat. Hal ini kurang menarik
sebab yang lebih diinginkan dalam kebanyakan pemakaian adalah keadaan II dan
III. Kurva II menunjukkan kurang teredam di mana gerakan kumparan
dipengaruhi oleh osilasi sinusoida teredam. Laju pada mana osilasi ini berhenti,
ditentukan oleh konstanta redaman (D), momen inersia (/), dan torsi lawan (S)
yang dihasilkan oleh gantungan kumparan. Kurva III menunjukkan redaman kritis
dalam mana jarum kembali dengan cepat ke keadaan mantapnya tanpa osilasi.
Secara ideal, tanggapan (respons) galvanometer adalah sedemikian
sehingga jarum bergerak ke posisi akhir tanpa lonjakan; berarti gerakan tersebut
hams teredam kritis. Di dalam praktek, biasanya galvanometer sedikit kurang
teredam, yang menyebabkan jarum sedikit melonjak sebelum berhenti. Cara ini
mungkin lebih lambat dari redaman kritis, tetapi dia menjamin pemakai bahwa
gerakan tidak rusak karena penanganan yang kasar, dan dia mengkompensir setiap
gesekan tambahan yang dapat dihasilkan oleh debu atau keausan.

Gambar 2. Sifat Dinamik sebuah galvanometer

3. Sensitivitas galvanometer
Untuk menyatakan sensitivitas sebuah galvanometer, umumnya digunakan
tiga definisl, yaitu :

a) sensitivitas arus (current sensitivity)


b) sensitivitas tegangan (voltage sensitivity)
c) sensitivitas mega-ohm (megohm sensitivity).
Sensitivitas arus (current sensitivity) dideflnisikan sebagai perbandingan
penyimpangan (defleksi) galvanometer terhadap arus yang menghasilkan defleksi
tersebut. Biasanya arus dinyatakan dalam mikroamper dan defleksi dalam
milimeter. Bagi galvanometer yang skalanya tidak dikalibrasi dalam milimeter,
defleksi dapat dinyatakan dalam bagian skala. Sensitivitas arus adalah :

Keterangan :
d = defleksi galvanometer dalam bagian skala atau mm
I = arus galvanometer dalam
Sensitivitas tegangan (voltage sensitivity) didefinisikan sebagai
perbandingan defleksi galvanometer terhadap tegangan yang menghasilkannya.
Oleh karena itu :

Keterangan :
d = defleksi galvanometer dalam bagian skala atau mm
V = tegangan yang diberikan ke galvanometer dalam

Sensitivitas megaohm (megohm sensitivity) didefinisikan sebagai tahanan


(dalam mega-ohm) yang dihubungkan secara seri dengan galvanometer agar
menghasilkan defleksi sebesar satu bagian skala bila tegangan 1 V dimasukkan ke
rangkaian tersebut. Karena tahanan ekivalen dari galvanometer yang diparalelkan
ndiabaikan terhadap tahanan (dalam mega-ohm) yang seri dengannya, arus yang
dimasukkan praktis sama dengan 1/R JJLA dan menghasilkan defleksi sebesar
satu bagian (divisi). Secara numerik, sensitivitas mega ohm sama dengan
sensitivitas arus, sehingga :

Keterangan :
d = defleksi galvanometer dalam bagian skala atau mm
I = arus galvanometer dalam
Sensitivitas

balistik

(ballistic

sensitivity)

perbandingan defleksi maksimal galvanometer,

didefinisikan

sebagai

terhadap jumlah muatan

listrik, Q di dalam satu pulsa tunggal yang menghasilkan defleksi tersebut, maka :

Keterangan
= defleksi maksimal galvanometer dalam bagian skala
Q

= kuantitas listrik dalam C

Contoh:
Sebuah galvanometer diuji dalam rangkaian Gambar 3, di mana dimana E =1.5 V

Gambar 3. Rangkaian Penghujuan Galvanometer


Dengan membuat

, defleksi galvanometer adalah 150 mm, dan untuk

, defleksi berkurang menjadi 75 mm.


Tentukan : (a) tahanan galvanometer,
(b) sensitivitas arus galvanometer tersebut.
Penyelesaian :
(a) Bagian dari arus total

Karena defleksi untuk


75 mm, arus galvanometer

yang diambil oleh galvanometer adalah

adalah 150 mm dan untuk

adalah

dalam hal kedua ini adalah separUh dari arus

galvanometer dalam kasus pertama. Karena itu dapat dituliskan :

dan dengan menyelesaikannya untuk

= 40 .

(b) Dengan melihat rangkaian Gambar 3 diperoleh bahwa tahanan total


rangkaian,

adalah:
=

2500

Sehingga
=
Untuk

=450

, Arus galvanometer

= 0,6mA
adalah

Dan

4. Mekanisme kumparan maknit permanen


Gerakan dasar kumparan putar maknet permanent (permanent magnet
moving coil PMMC) yang ditunjukkan pada gambar 4 sering disebut sebagai
pengggerak dArsonval. Penggerak meter d'Arsonval banyak digunakan pada saat
ini. Dengan pemakaian yang luas pada peralatan elektronik, maka perlu sekali
untuk mendiskusikan mengenai konstruksi dan prinsip pengoperasiannya.

Gambar 4. Konstruksi penggerak dArsonval


Penggerak meter komersial yang tipikal, ditunjukkan pada gambar 4 yang
beroperasi pada prinsip dasar motor DC. Gambar 5 menunjukkan magnet
permanen berbentuk tapal kuda yang berdempetan dengan lembaran-lembaran
besi lunak kutubnya, Di antara lembaran kutub utara dan kutub selatan terdapat
inti besi lunak berbentuk silinder yang dililit dengan kumparan kawat halus.
Kawat halus ini dililitkan pada sebuah bingkai logam yang sangat ringan dan
ditempelkan pada sebuah pasangan jewel sehingga dapat berputar dengan bebas.
Tangkai penunjuk dipasangkan pada kumparan putar yang akan menunjuk skala
saat kumparan putarnya berputar.
Arus dari sebuah rangkaian yang diukur, di dalam meter akan melewati
gulungan pada kumparan putar. Arus yang melewati koil menyebabkan koil
tersebut menjadi elektromagnet yang berkutub utara dan selatan. Kutub
elektromagnet saling mempengaruhi dengan kutub magnet permanen yang
menyebabkan koli berputar. Tangkai akan menunjuk skala sewaktu arus mengalir
di dalam arah yang tepat pada koil. Dengan alasan ini, semua penggerak meter DC
ada penunjukkan tanda polaritas.

Gambar 5. Bagian-bagian penggerak dArsonval


Seharusnya ditekankan bahwa penggerak meter d'Arsonval adalah
peralatan yang dikendalikan oleh arus. Tanpa memperhatikan satuan (volt, ohm,
dsb) pada skala yang di kalibrasi, respon kumparan putar tergantung pada jumlah
arus yang melewati gulungan.

5. Amperemeter arus searah


Selama gulungan kumparan putar yang ditunjukkan pada gambar 5 adalah
kawat yang sangat halus, penggerak meter d'Arsonval dasar sangat terbatas dalam
penggunaan tanpa modifikasi. Salah satu modif ikasi yang diperlukan sekali
adalah dengan menaikkan batas ukur arus yang diukur dengan pengeerak meter
dasar. Hal ini dilakukan dengan menempatkan sebuah resistansi rendah yang
diparalel dengan resistansi penggerak meter,
dengan Shunt (

Resistansi rendah ini disebut

) dan fungsinya untuk memberi sebuah cara pengganti pada

arus total meter , I, disekitar meter penggerak.


Rangkaian ampermeter DC dasar ditunjukkan oleh gambar 6. Dalam
banyak hal

lebih besar dari pada

yang mengalir pada penggerak itu sendiri.

Resistansi shunt diperoleh dengan menggunakan hukum Ohm.

10

Gambar 6. Rangkaian dasar ampermeter DC


Dimana :
= tahanan dalam alat ukur
= tahanan shunt
= arus defleksi penuh
= arus shunt
= arus skala penuh

Contoh: Sebuah Milliamper memiliki batas ukur 1 mA dengan tahanan dalam


100, tentukanlah tahanan shunt yang harus dipasang agar batas ukurnya
menjadi 100 mA.

Jawab :
= 100

1 = 99mA

Faktor kelipatan
11

Tujuan penempatan sebuah resistansi rendah yang diparalel dengan


resistansi penggerak meter (

) adalah untuk menaikan batas ukur arus yang

besarnya n kali besar

Shunt Ayrton (Shunt Universal)


Resitansi shunt yang didisusikan dalam sub bab sebelumnya berfungsi
cukup baik pada ammeter berbatas ukur tunggal, akan tetapi pada amter dengan
banyak batas ukur, shunt Ayrton lebih sesuai, keuntungannya adalah
menghilangkan kemungkinan dari meter menjadi rangkaian tanpa beberapa
resistor shunt dan dapat digunakan dengan batas ukur meter yang lebar.
Rangkaian shunt Ayrton seperti ditunjukkan pada gambar 7.

Gambar 7. Shunt Ayrton


Batas Ukur 1A

Batas Ukur 5A

Batas Ukur 10A

Contoh : Rancang sebuah shunt Ayrton pada ampermeter dengan


tahanan dalam Rm 50 dan arus defleksi penuh 1mA,
agar menghasilkan batas ukur 1A, 5A, dan 10A.
Jawab :
Batas Ukur 1A

12

Batas Ukur 5A
Batas Ukur 10A

004

Batas Ukur 5A
Batas Ukur 10A

6. Voltmeter arus searah


Penggerak meter dArsonval dasar dapat diubah ke voltmeter Dc dengan
menghubungkan sebuah pengali

yang seri dengan penggerak meter sepeti

ditunjukkan pada gambar 8.


Tujuan dari pengali adalah untuk memperluas batas ukur tegangan dari
meter dan untuk membatasi arus yang melewati pengerak meter pada saat arus
menyimpang skala penuh maksimum.

13

Gambar 8. Rangkaian dasar voltmeter DC


Dimana :
tahanan dalam alat ukur
tahanan pengali
arus defleksi penuh
tegangan maksimum

Voltmeter rangkuman ganda


Penambahan sejumlah pengali beserta sebuah saklar rangkuman (range
switch) membuat instrumen mampu digunakan bagi sejumlah rangkuman
tegangan. Nilai-nilai tahanan pengali dapat ditentuka dengan metode sebelumnya
atau dengan metode sensitivitas . pada gambar 9 di bawah ditunjukkan tahanantahanan pengali dihubungkan secara seri dan saklar pemilih di setiap posisi
menghasilkan sejumlah tahan tertentu yang seri dengan Rm. Sistem ini meiliki
keuntungan yaitu pengeli kecuali yang pertama memiliki nilai tahanann standar
dan dapat diperoleh dipasaran dengan toleransi yang tepat.

14

Gambar 9. Rangkaian voltmeter DC rangkuman ganda

Contoh :

sebuah gerak dArsonval dengan tahanan dalam

skala penuh

= 100 dan

= 1 mA, akan diubah menjadi voltmeter DC rangkuman

ganda dengan batas ukur 0 10 V, 0 50 v, 0 250 v, 0 500 v.

Jawab :
Rangkuman 10V

10K 100

Rangkuman 50V

15

40
Rangkuman 250V

200

Ranguman 500V

250

7. Sensitivitas voltmeter
Pada bab sebelumnya ditunjukkan bahwa defleksi penuh

dicapai pada

semua rangkuman bila sklar dihubungkan ke rangkuman tegangan yang sesuai.


Seperti ditunjukkan pada soal di atas, arus 1 mA diperoleh pada tegangan 10 V, 50
V, 250 V, 500 V. Dan masing-masing rangkuman tersebut, perbandingan tahanan
total dengan tegangan rangkuman selalu 1.000 /V. Bentuk inilah yang sering
disebut sebagai sensitivitas voltmeter.

Sensivitas S dapat digunakan pada metode sentivitas untuk mementukan


tahanan pengali voltmeter DC.

16

Dimana :
S

= sentivitas voltmeter (

= rangkuman tegangan yang ditentukan oleh posisi saklar


= tahanan dalam alat ukur
= tahanan pengali

Contoh : sebuah gerak dArsonval dengan tahanan dalam Rm = 100 dan skala
penuh Idp = 1 mA, akan diubah menjadi voltmeter DC rangkuman
ganda dengan batas ukur 0 10 V, 0 50 v, 0 250 v, 0 500 v.

Jawab :

Rangkuman 10V

Rangkuman 50V

Rangkuman 250V

17

Rangkuman 500V

250

8. Efek pembebanan
Saat sebuah voltmeter digunakan untuk mengukur tegangan pada
komponen rangkaian, rangkaian voltmeter itu sendiri dalam hubungan paralel
dengan komponen rangkaian. Sehingga kombinasi paralel dari dua resistor
menjadi lebih kecil saat voltmeter terhubung jika dibandingkan dengan tanpa
voltmeter. Dengan demikian tegangan pada komponen berkurang saat voltmeter
dihubungkan. Penurunan tegangan mungkin tidak berarti atau mungkin besar,
tergantung dari sensitivitas dari voltmeter yang digunakan. Efek ini disebut
pembebanan voltmeter yang digambarkan pada gambar 10 di bawah.

Gambar 10 . Efek pembebanan voltmeter


Tegangan sesungguhnya (V hitung)

Tahanan dalam voltmeter

V = rangkuman voltmeter
Tahanan paralel

18

Tegangan yang terukur

Prosentase kesalahan pembaca

Contoh : Dua buah tahanan R1 (100K ) dan R2 (50K ) terhubung seri dengan
sumber tegangan 150 V, jika ingin mengukur tegangan pada R2 dengan
voltmeter 1 (sensitivitas = 1K

/v) dan Voltmeter 2 (sensitivitas = 20K

/v).
Tentukanlah: (a) pembacaan tiap voltmeter,
(b) prosentase kesalahan tiap pembacaan
Jawab :
S1 = 1k ? /V
S2 = 20 k? /V
Rangkuman voltmeter = 50 V
Pertanyaan :
(a) berapa tegangan terukur ?
(b) % Kesalahan pembacaan ?

Gambar 11. contoh perhitungan efek pembebanan voltmeter


Tegangan sesungguhnya (V hitung)

19

50V

Tahanan dalam voltmeter 1

50 1000
50

Tahanan paralel 1

Tegangan yang terukur 1

Prosentase kesalahan pembacaan 1

20

Tahanan dalam voltmeter 2

50 20000
1

Tahanan paralel 2

Tegangan yang terukur 2

Prosentase kesalahan pembacaan 2

21

9. Metode voltmeter- amperemeter


Suatu cara populer untuk pengukuran tahanan menggunakan metoda
voltmeter ampermeter (voltmeter ammeter method), karena instrumen-instrumen
ini biasanya tersedia di laboratorium. Jika tegangan V antara ujung-ujung tahanan
dan arus atau melalui tahanan tersebut diukur, tahanan

yang tidak diketahui

dapat ditentukan berdasarkan hukum ohm :

Dengan asumsi berarti bahwa tahanan ampermeter adalah nol dan tahanan
voltmeter tak terhingga, sehingga kondisi rangkaian tidak terganggu.

Gambar a.

Gambar b.

Gambar 11 penempatan voltmeter dan amper meter pada pengukuran tahanan

Dalam Gambar 11 (a) arus sebenarnya (true current) yang disalurkan ke


beban diukur oleh ampermeter, tetapi voltmeter lebih tepat mengukur tegangan
sumber dari pada tegangan beban nyata (aktual). Untuk mendapatkan tegangan
yang sebenarnya pada beban, penurunan tegangan di dalam ampermeter haruss
dikurangkan dari penunjukan voltmeter. Jika voltmeter dihubungkan langsung di
antara ujung-ujung tahanan seperti dalam Gambar 11(b), dia mengukur tegangan
beban yang sebenarnya, tetapi ampermeter menghasilkan kesalahan (error)
sebesar arus melalui voltmeter. Dalam kedua cara pengukuran

ini kesalahan

tetap dihasilkan. Cara yang betul untuk meng-hubungkan voltmeter bergantung

22

pada nilai

beserta tahanan voltmeter dan ampermeter. Umumnya tahanan

ampermeter adalah rendah sedang tahanan voltmeter adalah tinggi.


Dalam Gambar 11(a) ampermeter membaca arus beban ( ) yang
sebenarnya, dan voltmeter mengukur tegangan sumber ( ). Jika

besar

dibandingkan terhadap tahanan dalam ampermeter, kesalahan yang diakibatkan


oleh penurunan tegangan di dalam ampermeter dapat diabaikan dan

sangat

mendekati tegangan beban yang sebenarnya ( ). Dengan demikian rangkaian


Gambar 4-20(a) adalah yang paling baik untuk pengukuran nilai-nilai tahanan
yang tinggi (high- resistance values).
Dalam Gambar 11(b) voltmeter membaca tegangan beban yang sebenarnya
( ) dan ampermeter membaca arus sumber ( ). Jika

kecil dibandingkan

terhadap tahanan dalam voltmeter, arus yang dialirkan ke voltmeter tidak begitu
mempengaruhi arus sumber dan

sangat mendekati arus beban sebenarnya ( ).

Berarti rangkaian Gambar 11(b) paling baik untuk pengukuran nilai-nilai tahanan
rendah (low-resistance values).
Selanjutnya dengan memberikan sebuah tahanan Rx yang besarnya tidak
diketahui, bagaimana cara mengetahui jika voltmeter telah dihubungkan dengan
tepat Perhatikan rangkaian Gambar 12 dalam mana voltmeter dan ampermeter
dapat dihubungkan dalam dua cara pembacaan yang bersamaan. Prosedurnya
adalah sebagai berikut:

(a) Hubungkan voltmeter terhadap

dengan sakelar pada posisi 1 dan amati

pembacaan ampermeter.
(b) Pindahkan sakelar ke posisi 2. Jika pembacaan ampermeter tidak berubah,
kembalikan sakelar ke posisi 1. Gejala ini menunjukkan pengukuran tahanan
rendah. Pembacaan arus dan tegangan dan hitung menurut hukum ohm

23

(c) Jika pembacaan ampermeter berkurang sewaktu memindahkan sakelar dari


posisi 1 ke posisi 2, biarkan voltmeter pada' posisi 2. Gejala ini menunjukkan
pengukuran tahanan tinggi. Arus dan tegangan dan hitung

menurut hukum

ohm.

10. Ohmmeter

Gambar 12. Rangkaian dasar ohmmeter


Dimana :
tahanan dalam
tahanan pembatas arus dan pengatur nol
arus defleksi penuh
baterai dalam alat ukur
tahanan yang tidak diketahui
Jika titik x dan y dihubung singkat ekuivalen dengan menghubung singkat
kedua probe dari ohmeter pada nol sebelum alat digunakan, kemudian resistor
variabel

diatur untuk memperoleh penyipangan skala penuh.

Saat x dan y dihubungkan singkat

Saat x dan y dipasang

24

Jika P menyatakan perbandingan I dan

Contoh : Suatu penggerak meter dengan Idp = 1 mA dan Rm = 100 digunakan


sebagai ohmeter dengan baterai 3 V, buatlah skala pada permukaan
meter untuk pembacaan resistansi !

Gambar 13. Contoh perhitungan ohmmeter


Jawab :
Nilai

yang akan membatasi arus pada

Nilai

dengan penyimpangan 20%

25

Nilai

dengan penyimpangan 40%

Nilai

dengan penyimpangan 50%

Nilai

dengan penyimpangan 75%

26

Nilai

dengan penyimpangan 100%

Operasi Pengukuran Resistan Listrik


1. Pengukuran Tahanan dengan Ohmmeter
Pengukuran tahanan dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu langsung, dan
lak

langsung.

Pengukuran

tahanan

secara

langsung

dilakukan

dengan

menggunakan ohmmeter. Pada hakekatnya ohmmeter digunakan untuk memeriksa


nilai resistan listrik. Tetapi karena karakteristiknya yang khusus, maka ohmmeter
dapat digunakan juga untuk memeriksa adanya elemen yang putus dalam suatu
rangkaian listrik atau adanya hubungan elemen rangkaian dengan tanah (ground).

27

Gambar 1. Pengukuran resistan dengan Multimeter


Tenaga listrik harus dimatikan ketika akan mengukur nilai resistan pada
suatu rangkaian listrik, kalau lupa mematikan daya listriknya, maka ohmmeter
akan rusak. Suatu contoh multimeter atau universal meter yang digunakan untuk
mengukur resistan diperlihatkan dalam Gambar 1. Meter universal tersebut dapat
digunakan juga untuk mengukur tegangan listrik arus searah dan arus bolak-balik
dan arus listrik searah skala kecil.
Tahanan atau resistan yang akan diukur langsung dihubungkan ke kabel
dari ohmmeter atau multimeter baik tipe analog ataupun digital. Gambar 2.
memperlihatkan koneksi ohmeter untuk mengukur nilai resistan pada suatu
rangkaian listrik.

28

Gambar 2. Koneksi Ohmmeter untuk mengukur Resistan


Biasanya ohmmeter dilengkapi sakelar selektor untuk memfasilitasi multi
batas ukur. Hal ini dimaksudkan agar pengukuran dapat berlangsung dengan lebih
akurat. Batas ukur dipilih dengan menempatkanselektor pemilih mode pada skala
pengukuran tahanan. Resistor yang diukur dihubungkan dengankedua kabel meter
dan nilai tahanan terbaca pada skala meter.Pengukuran tidak langsung,
menggunakan alat meter tahanan khusus dengan prinsip kerja seperti
jembatanWheatstone.

Gambar 3. Tipikal Multimeter

Ohmmeter Seri
Di pasaran dikenal dua jenis ohmmeter, yaitu ohmmeter seri dan ohmmeter
paralel.Secara umum rangkaian ohmmeter seri ini terdiri dari meter dasar berupa
miliammeter/mikroammeter

arus

searah,

beberapa

buah

resistor

dan

potensiometer serta suatu sumber tegangan searah/batere. V adalah sumber


tegangan searah/batere dan

adalah resistansi dalam meter dasar M

29

Gambar 4. Rangkaian Dasar Ohmmeter Seri


Mula-mula diambil

= nol atau A-B dihubungkan sehingga diperoleh arus

melalui meter M adalah:

Pada keadaan tersebut

diatur agar meter M menunjukan harga maksimum.

= arus skala penuh (full-scale).


Bila diambil

= tak terhingga atau A-B dalam keadaan terbuka, maka diperoleh:

Sekarang dimisalkan suatu resistor

dipasang pada A-B, maka arus melalui M

adalah:

30

Sehingga:

Dalam persamaan tersebut

= arus yang mengalir melalui meter M dan

resistansi yang diukur.

Kurva Kalibrasi
Dari persamaan

terlihat bahwa

terdapat hubungan antara resistansi

dapat dinyatakan dalam

atau

(yang kita ukur) dengan arus melalui meter

. Perhatikan pula bahwa grafik hubungan antara

dan

disebut sebagai

kurva kalibrasi. Berikut ini diperlihatkan contoh bentuk kurva kalibrasi untuk
suatu ohmmeter seri.

31

Gambar 5. Kurva Kalibrasi Ohmeter Seri


Dari kurva kalibrasi, terlihat bahwa skala ohmmeter merupakan skala yang
tidak linier. Pada daerah dekat dengan harga nol terdapat skala yang jarang dan
makin dekat dengan harga tak terhingga diperoleh skala yang makin rapat. Selain
itu perlu diperhatikan bahwa skala ohmmeter seri harga nol ohm terletak di
sebelah kanan pada simpangan maksimum.

Gambar 6. Prinsip Pengukuran Tahanan dengan Ohmmeter Seri

Gambar 7. Pengukuran Tahanan pada suatu Rangkaian Dimer

Ohmmeter Paralel
32

Gambar 8. Rangkaian Dasar Ohmmeter Paralel


Dalam keadaan tidak dipergunakan, saklar S harus dibuka agar batere V
tidak lekas menjadi lemah. Bila ohmmeter dipergunakan, maka saklar S
ditutup.Mula-mula diambil

= tak terhingga atau A-B dalam keadaan terbuka,

sehingga diperoleh arus melalui M +

. Pada keadaan ini pontensiometer

diatur agar arus melalui M mencapai harga maksimum (skala penuh), sehingga:

Kedudukan

jangan diubah lagi sehingga selalu terpenuhi persamaan

Imaks di atas dengan demikian akan diperoleh bahwa skala dengan


terhingga terletak di sebelah kanan. Untuk

= tak

= nol atau A-B dihubung

singkatkan maka tidak ada arus melalui M atau . Jadi skala nol ohm terletak di
sebelah kiri.

Kurva Kalibrasi
Bila dipasang resistansi

pada rangkaian pada Gambar 8. maka dapat

dihitung arus melalui M:

33

Dari persamaan
fungsi

di atas dapat dibuat kurva kalibrasi yaitu grafik

sebagai

. Berikut, diperlihatkan contoh bentuk kurva kalibrasi suatu ohmmeter

paralel.

Gambar 9. Kurva Kalibrasi Ohmmeter Paralel

2. Jembatan Wheatstone
Pengembangan rangkaian resistor seri dan paralelmenghasilkan prinsip Jembatan
Wheatstone. Sumber tegangan DC mencatu rangkaian empatbuah resistor.
dengan

, dan

seri dengan

seri

.Hukum Kirchoff tegangan menyatakan jumlah

drop tegangan sama dengan tegangan sumber.

34

Gambar 10. Jembatan Wheatstone


Titik A-B dipasang Voltmeter mengukur beda tegangan, jika meter
menunjukkan nol,artinya tegangan U1 = U3 disebut kondisi seimbang. Jika U1
U3 disebut kondisi tidak seimbang dan meter menunjukkan angka tertentu. Di
mana

merupakan tahanan yang dicari besarannya.

tahanan yang bisa diatur besarannya.

dan

= Rn adalah

dari tahanan geser. Dengan

mengatur posisi tahanan geser B, sampai Voltmeter posisi nol. Kondisi ini disebut
setimbang, maka berlaku rumus kesetimbangan jembatan Wheatstone.

Gambar 11. Jembatan Wheatsone


35

Contoh:
Jembatan Wheatstone, diketahui besarnya nilai R2 = 40 , R3 = 25 , R4 = 50 .
Hitung besarnya R1 dalam kondisi setimbang!
Jawab:
Jika UAB = 0 V, maka

OSKILOSKOP
Osiloskop merupakan alat ukur, dimana bentuk gelombang sinyal listrik
yang diukur, tergambar pada layar tabung sinar katoda (cathode ray tube).
Osiloskop selanjutnya disebut CRO (cathode ray oscilloscope) adalah instrumen
laboratorium yang sangat bermanfaat untuk pengukuran, analisa bentuk-bentuk
gelombang, dan gejala lain dalam rangkaian-rangkaian listrik/elektronik. Pada
dasarnya CRO adalah alat pembuat grafik X-Y yang sangat cepat berupa tampilan
sebuah sinyal masukan terhadap sinyal lain atau terhadap waktu. Tampilan

36

tersebut adalah sebuah bintik cahaya yang bergerak di permukaan layar sebagai
respon terhadap tegangan tegangan masukan.

1. Operasi Dasar Oskiloskop Sinar Katoda


Osiloskop merupakan alat ukur, dimana bentuk gelombang sinyal listrik
yang diukur, tergambar pada layar tabung sinar katoda (cathode ray tube).
Osiloskop sinar katoda atau CRO (cathode ray oscilloscope) adalah instrumen
laboratorium yang sangat bermanfaat untuk pengukuran, analisa bentuk-bentuk
gelombang, dan gejala lain dalam rangkaian-rangkaian listrik/elektronik. Pada
dasarnya CRO adalah alat pembuat grafik X-Y yang sangat cepat berupa tampilan
sebuah sinyal masukan terhadap sinyal lain atau terhadap waktu. Tampilan
tersebut adalah sebuah bintik cahaya yang bergerak di permukaan layar sebagai
respon terhadap tegangan-tegangan masukan.
Dalam pemakaian CRO yang biasa, sumbu X atau input horisontal adalah
tegangan ramp linier yang dibangkitkan secara internal, berbasis waktu yang
secara periodik menggerakkan bintik cahaya dari kiri ke kanan melalui permukaan
layar. Tegangan yang akan diperiksa dimasukkan ke sumbu Y atau input vertikal
CRO, menggerakkan bintik ke atas dan ke bawah sesuai dengan nilai sesaat
tegangan masukan. Selanjutnya bintik tersebut menghasilkan jejak berkas gambar
pada layar yang menunjukkan variasi tegangan masukan sebagai fungsi dari
waktu. Jika tegangan masukan berulang dengan laju yang cukup cepat, gambar
akan kelihatan sebagai sebuah pola yang diam pada layar. Dengan demikian CRO
melengkapi suatu cara pengamatan tegangan yang berubah terhadap waktu.
Disamping tegangan, CRO dapat menyajikan gambaran visual dari
berbagai fenomena dinamik melalui pemakaian tranducer yang mengubah arus,
tekanan, regangan, suhu, akselerasi, dan banyak besaran fisis lainnya menjadi
tegangan.
Subsistem utama dari sebuah CRO terdiri dari :
(1) Tabung Sinar Katoda (CRT)
(2) Penguat Vertikal
(3) Saluran Tunda
(4) Generator Basisi waktu

37

(5) Penguat horisontal


(6) Rangkaian Pemicu
(7) Sumber Daya

Gambar 1. Oskiloskop
Osiloskop termasuk alat ukur elektronik, digunakan untuk melihat bentuk
gelombang, menganalisis gelombang, dan fenomena lain dalam rangkaian listrik
dan elektronika. Dengan osiloskop dapat melihat amplitudo tegangan dan bentuk
gelombang, sehingga harga rata-rata,puncak, RMS (root mean square), maupun
harga puncak-ke- puncak atau Vp-p dari tegangan dapat kita ukur. Selain itu, juga
hubungan antara frekuensi dan fasa antara dua gelombang juga dapat
dibandingkan.
Tabung sinar katoda (CRT) merupakan jantung osiloskop, Pada dasarnya
CRT menghasilkan suatu berkas elektron yang dipusatkan secara tajam dan
dipercepat pada suatu titik kecepatan yang sangat tinggi. Berkas yang dipusatkan
dan dipercepat ini bergerak dari sumbernya (electron gun) ke depan CRT, di mana

38

ia membentur bahan fluorerensi yang melekat di permukaan CRT (layar) bagian


dalam dengan energi yang cukup untuk membuat layar bercahaya dalam sebuah
bintik kecil.
Selagi merambat dari sumbernya ke layar, berkas elektron lewat di antara
sepasang pelat defleksi vertikal dan sepasang pelat defleksi horisontal. Tegangan
yang dimasukkan ke pelat defleksi vertikal dapat menggerakkan berkas elektron
pada bidang vertikal sehingga bintik CRT bergerak ke atas dan ke bawah.
Tegangan yang dimasukkan ke pelat defleksi horisontal dapat menggerakkan
berkas pada bidang horisontal dan bintik CRT ini dari kiri ke kanan. Gerakan
gerakan ini saling tidak bergantungan satu sama lain sehingga bintik CRT dapat
ditempatkan di setiap tempat pada layar dengan menghubungkan masukan
tegangan vertikal dan horisontal yang sesuai secara bersamaan.

Gambar 2. Prinsip Pemancar Eletron

Pemancar Elektron
Pemancar elektron merupakan bagian terpenting sebuah osiloskop. Katode
di dalam CRT (Cathode Ray Tube) akan mengemisikan elektron- elektron ke layar
CRTmelalui elektrode-elektrode pemfokus intensitas pancaran elektron ditentukan
oleh banyaknya elektron yang diemisikan oleh katode. Bahan yang memantulkan
cahaya pada layar CRT dapat diperoleh dari sulfid, oksid atausilikat dari
kadmium, yang diaktifkan melalui bahan tambahan dari perak, emas atau

39

tembaga.Pada umumnya dipilih warna hijau untuk tampilan cahaya pada layar
CRT, karena matamanusia pada umumnya peka terhadap warna ini.

Penguat Vertikal
Penguat vertikal dapat memberikan tegangan hingga 100 V. Penguat ini
harus dapatmenguatkan tegangan DC maupun AC dengan penguatan yang sama.
Pengukuran sinyaldapat diatur melalui tombol POS (position).

Input Y
Bagian Input-Y (Vert. Input) terhubung dengan tombolpembagi tegangan,
untuk membagitegangan yang akan diukur, denganperbandingan 10 : 1 atau 100 :
1. Tombol ini harus dibantu dengansinyal kotak untuk kompensasi.

Penguat Horisontal
Penguat ini memiliki dua input, satu dari sweep generator, menghasilkan
trace (sapuan)horizontal lewat CRT dan input yang lain menguatkan sinyal
eksternal dan ditampilkan padaCRT hanya pada sumbu horizontal. Skala pada
sumbu Horisontal CRT Osiloskop, digunakan untuk mengukur waktu (periode)
dari sinyal yang diukur, misalnya 2 ms/ divisi.

Generator-Waktu
Generator waktu menghasilkan sinyal gigi gergaji, yang frekuensinya
dapat diatur, dengan cara mengatur periodenya melalui tombol TIMEBASE. CRT
akan menampilkan sinyal yang diukur(sinyal input) hanya jika periode sinyal
tersebut persis sama dengan periode sinyal gigi gergaji ini atau merupakan
kelipatan periodenya.

Triggering dan bias waktu


Sinyal gigi gergaji akan mulai muncul jika ada sinyal trigger. Pada saat
sinyal input melewati level trigger, maka sinyal gigi gergaj imulai muncul.

40

Catu Daya
Kinerja catu daya ini sangat mempengaruhi kinerja bagian lainnya di
dalam osiloskop.Catu daya yang tidak terregulasi dengan baik akan menyebabkan
kesalahan pengukuran dan tampilan yang tidak baik pada CRT (fokus, kecerahan/
brightness, sensitifitas, dan sebagainya).

Oskiloskop Digital
Pada osiloskop digital, semua data yangakan ditampilkan disimpan di
dalam RAM. Sinyal analog akan di-sampling, lalu dikuantisasi oleh ADC, diberi
nilai (biner) sesuai dengan besarnya amplitudo tersampling. Nilai ini dapat
ditampilkan kembali secara langsung pada layar CRT atau monitor PC melalui
kabel penghubung RS-232.Perbedaan antara osiloskop analog dan digital hanya
pada pemproses sinyal ADC. Pengarah pancaran elektron pada osiloskop ini sama
dengan pengarah pancaran elektron pada osiloskop analog. Osiloskop digital ada
yang dilengkapi dengan perangkat lunak matematik untuk analisis sinyal atau
printer.
Osiloskop digital, terdiri dari:
ADC (Analog-to-Digital Converter)
DAC (Digital-to-Analog Converter)
Penyimpan Elektronik
Berikut ini diberikan ilustrasi pengukuran dengan menggunakan osiloskop
meliputi:
(1) pengukuran tegangan DC,
(2) mengukur tegangan AC, periode, dan frekuensi,
(3) mengukur arus listrik AC,
(4) pengukuran beda phasa tegangan dengan arus listrik AC, dan Lisayus.

2. Pengukuran Sinyal Tegangan


Pengukuran Sinyal tegangan DC

41

Tahanan R1 dan R2 berfungsi sebagai pembagit tegangan. Ground


osiloskop dihubung kan ke negatif catu daya DC. Probe kanal-1 dihubungkan
ujung sambungan R1 dengan R2. Tegangan searah diukur pada mode DC.
Misalnya:
VDC = 5V/div. 3div = 15 V
Bentuk tegangan DC merupakan garis tebal lurus pada layar CRT. Tegangan
terukur diukur dari garis nol kegaris horizontal DC.

Gambar 3. Cara Pengukuran Tegangan DC

Mengukur Tegangan AC, periode T, dan frekuensi F


Trafo digunakan untuk mengisolasi antara listrik yang diukur dengan
listrik pada osiloskop. Jika menggunakan listrik PLN maka frekuensinya50 Hz.
Misalnya: Vp = 2V/div 3 div = 6 V
Vrms = 6 / V2= 4,2 V
T = 2ms/div 10 div = 20 ms
f = 1/T = 1/20ms = 50 Hz
Tegangan AC berbentuk sinusoida dengan tinggi U dan lebar periodenya T.
Besarnya tegangan 6 V danperiodenya 20 milidetik dan frekuensinya 50 Hz.

42

Gambar 4. Cara Pengukuran Tegangan AC

3. Pengukuran Arus
Mengukur Sinyal Arus Listrik AC
Pada dasarnya osiloskop hanya mengukurtegangan. Untuk mengukur arus
dilakukan secara tidak langsung dengan R = 1W untuk mengukur drop tegangan.
Misalnya:
Vp = 50 mV/div 3div
= 150 mV = 0,15 V
Vrms = 0,15 / V2
= 0,1 V
I = Vrms/R = 0,1V / 1
= 0,1 A
Bentuk sinyal arus yang melaluiresistor R adalah sinusoida menyerupai tegangan.
Pada beban resistor sinyal tegangan dan sinyal arus akan sephasa.

43

Gambar 5. Prinsip Pengukuran Arus

4. Pengukuran Beda Phasa


Mengukur Beda Fasa Tegangan dengan Arus Listrik AC.
Beda phasa dapat diukur dengan rangkaian C1 danR1. Tegangan U1
menampakkan tegangan catu darigenerator AC. Tegangan U2 dibagi dengan nilai
resistor R1 representasi dari arus listrik AC. Pergeseranphasa U1 dengan U2
sebesar Dx.
Misalnya: = x 360/XT
= 2 div 360/8div = 90
Tampilan sinyal sinusoida tegangan U1 (tegangan catudaya) dan tegangan U2
(jika dibagi dengan R1,representasi dari arus AC).
Pergeseran phasa antara tegangan dan arussebesar =900

44

Gambar 6. Pengukuran Beda Fasa

Metode Lissajous
Dua sinyal dapat diukur beda phasanya dengan memanfaatkan input
vertikal(kanal Y) dan horizontal (kanal-X). Dengan menggunakan osiloskop dua
kanal dapatditampilkan beda phasa yang dikenal dengan metode Lissajous.

Gambar 7. Prinsip Pengukuran Metoda Lissajous


Beda phasa 0 atau 360.

45

Dua sinyal yang berbeda, dalam hal ini sinyal inputdan sinyal output jika
dipadukan akan menghasilkan konfigurasi bentuk yang sama sekali berbeda.
Sinyal input dimasukkan ke kanal Y (vertikal) dansinyal output dimasukkan ke
kanal X (horizontal)berbeda 0, dipadukan akan menghasilkan sinyal paduan
berupa garis lurus yang membentuk sudut 45

Gambar 8. Beda Fasa nol atau 360o antara Input dan Output
Beda phasa 90 atau 270.
Sinyal vertikal berupa sinyal sinusoida. Sinyal horizontal yang berbeda phasa 90
atau270 dimasukkan. Hasil paduan yang tampil pada layar CRT adalah garis
bulat.

Gambar 9. Beda Fasa 90 atau 270 antara Input dan Output

46

Menentukan Kondisi Operasi Pengukuran Daya, Energi dan


Faktor Daya Listrik
1. Pengukuran Daya Listrik
1.1.Pengukuran Daya Listrik Satu Fasa
Pengukuran daya pada sistem arus balik dibedakan menjadi tiga janis
daya, yaitu
- Daya semu ( S ) yang diukur dalam satuan VA atau kVA
- Daya Aktif ( P ) yang diukur dalam satuan watt atau kW
- Daya Reaktif ( Q ) yang diukur dalam satuan VAR atau kVAR
Hubungan antara ketiga daya tersebut dapat dijelaskan dengan mudah
melalui segitiga daya, sebagai berikut

Gambar 1. Diagram Segitiga Daya


Sesuai dengan Hukum Pitagoras, maka hubungan ketiga daya tersebut
secara matematis dapat ditentukan sebagai berikut:

47

Cos = Daya Aktif / Daya Semu


Sin = Daya Reaktif / Daya Semu
Dari dua persamaan di atas dapat kita ubah menjadi :
Daya Aktif = Daya semu x Cos
Daya Semu = Daya Aktif / Cos
Daya Reaktif = Daya Semu x Sin
Jadi, jika dua parameter diketahui maka parameter lainnya dapat ditentukan. Bila
daya semu diketahui dan besar beda fasa antara daya aktif dan daya semu
diketahui maka nilai daya aktifnya dapat ditentukan. Sebagai contoh, diketahui
daya semu S = 50 kVA, dan sudut beda fasanya 60 derajad busur, maka daya aktif
P = 50 kVA x cos 600 = 25 kW. Contoh lain, diketahui daya semu S = 50 kVA,
dan Daya Aktif P = 25 kW, maka daya reaktif kVAr
Pengukuran daya semu (Q) dapat dengan mudah dilakukan dengan
mengukur tegangan dan arus yang ada pada suatu rangkaian arus bolak-balik
seperti diperlihatkan pada gambar 2.

Gambar 2. Rangkaian Pengukuran Daya Semu ( S ) Langsung

Desain Wattmeter
Wattmeter adalah instrumen untuk mengukur daya aktif. Tersedia dalam
dua bentuk yaitu analog dan digital. Daya aktif merupakan perkalian antara daya
semu ( S ) yaitu perkalian tegangan ( V ) dan arus ( I ) dan factor daya (Cos ).
Oleh karena itu wattmeter mempunyai dua kumparan, yaitu kumparan putar untuk

48

mendeteksi nilai tegangan dan kumparan statis untuk mendeteksi nilai arus yang
diukur. Konstruksi Wattmeter seperti tersebut lazim disebut sebagai wattmeter tipe
elektrodinamis atau elektrodinamometer. Prinsip bergeraknya jarum berdasarkan
prinsip berputarnya motor listrik. Gambar 3. memperlihatkan skematik diagram
watt meter elektrodinamis.

Gambar 3 Diagram Skematik Wattmeter Elektrodinamis


Dalam gambar 3. dapat dilihat bahwa kumparan putar dipasang paralel
dengan beban sehingga berfungsi sebagai kumparan tegangan dan kumparan tetap
dipasang seri dengan beban sehingga ia berfungsi sebagai kumparan arus. Skala
pembacaan dikalibrasi dalam satuan watt atau kW.
Wattmeter elektrodinamis ini termasuk alat ukur presisi dan dapat digunakan pada
jaringan arus searah dan arus bolak-balik.

49

Gambar 4. Konstruksi Elektrodinamis


Alat ukur elektrodinamis memiliki dua jenisbelitan kawat, yaitu belitan
kawat arus yangdipasang, dan belitan kawat tegangansebagai kumparan putar
terhubung denganporos dan jarum penunjuk (Gambar 5.35).Interaksi medan
magnet belitan arus danbelitan tegangan menghasilkan sudutpenyimpangan jarum
penunjuk sebandingdengan daya yang dipakai beban:
P = V I cos
Pemakaian

alat

ukur

elektrodinamik

sebagai

pengukur

daya

listrik

atauwattmeter.Untuk keperluan pengukuran daya listrik maka penyambungan


wattmeter dilakukan sebagai berikut:

50

Gambar 5. Rangkaian Pengukuran Daya Aktif dengan Wattmeter

Gambar 6. Wattmeter Standard

Mengenal Kesalahan Ukur pada Pengukuran Daya dengan


Wattmeter
51

Wattmeter elektrodinamis memiliki sepasang kumparan, yaitu kumparan


arus dan kumparan tegangan. Cara penyambungan kedua kumparan tersebut akan
menentukan nilai kesalahan ukur yang akan diperoleh. Untuk jelasnya perhatikan
cara penyambungan wattmeter yang diperlihatkan pada gambar 7.a dan 7.b.

(a)

(b)
Gambar 7.7 Penyambungan Wattmeter elektrodinamis
Pada Gambar 7.a, kumparan arus mendeteksi arus beban I + Iv , dan
kumparan tegangannya mendeteksi tegangan beban U. Akibatnya daya yang
diukur wattmeter merupakan daya beban ditambah daya disipasi kumparan
tegangan. Oleh karena itu cara ini sesuai untuk pengukuran arus besar.
pada gambar 7.b, kumparan arus beban I , dan kumparan tegangannya
mendeteksi tegangan beban U + Ua . Akibatnya daya yang diukur wattmeter

52

merupakan daya beban ditambah daya disipasi kumparan arus. Oleh karena itu
cara ini sesuai untuk pengukuran arus kecil.

1.2Pengukuran Daya Sistem Tiga Fasa


Sejauh ini kita baru membahas sistem pengukuran arus, tegangan dan daya
pada sistem satu fasa. Berikut ini akan dibahas pengukuran daya pada sistem jalajala tiga fasa. Pada sistem distribusi daya tiga fasa maka dikenal sistem tiga fasa
dengan beban seimbang dan sistem distribusi daya dengan beban tak seimbang.
Jenis beban ini akan menentukan cara melakukan pengukuran daya pada sistem
tiga fasa.

Pengukuran Daya Tiga Fasa dengan Satu Wattmeter


Pengukuran daya tiga fasa dengan satu wattmeter hanya dapat diterapkan
bila beban tiga fasa dalam keadaan seimbang (simetris). Beban tiga fasa dikatakan
seimbang bila arus yang mengalir pada setiap fasanya sama, dengan demikian
daya yang dipikul oleh setiap fasanya sama. Sehingga daya totalnya adalah tiga
kali daya masing-masing fasa.
Misalkan wattmeter pada gambar 7.8 menunjukkan nilai 1500 watt (1,5 kW)
maka daya tiga fasanya adalah 3 x 1,5 kW = 4,5 kW.

Gambar 8. Pengukuran Daya Tiga Fasa dengan Satu Wattmeter


Pengukuran Daya Tiga Fasa dengan Tiga Wattmeter

53

Gambar 9. Pengukuran Daya Tiga Fasa dengan Tiga Wattmeter


Pengukuran daya tiga fasa dengan tiga wattmeter hanya diterapkan bila
beban tiga fasa dalam keadaan tak seimbang (asimetris). Beban tiga fasa
dikatakan tak seimbang bila arus yang mengalir pada setiap fasanya tidak sama,
dengan demikian daya yang dipikul oleh setiap fasanya juga tidak sama. Sehingga
daya totalnya adalah penjumlahan daya masing-masing fasa.
Misalkan wattmeter pertama pada gambar 5.40 menunjukkan nilai 1500 watt
(1,5 kW), wattmeter kedua menunukkan nilai 2 kW dan wattmeter ketiga
menunjukkan nilai 1,2 kW, maka daya tiga fasanya adalah 3,7 kW.
Pengukuran Daya Tiga Fasa dengan Dua Wattmeter

Gambar 10. Pengukuran Daya Tiga Fasa dengan Dua Wattmeter


Pengukuran daya tiga fasa dengan dua wattmeter hanya diterapkan bila
beban tiga fasa dalam keadaan tak seimbang (asimetris). Tetapi karena alasan
ekonomis maka pengukuran daya tiga fasa tak simetris dapat dilakukan dengan
54

mengunakan dua wattmeter. Pada cara dua wattmeter ini saluran netral tidak
digunakan.

Selanjutnya

nilai

daya

aktif

tiga

fasanya

didapat

dengan

menjumlahkan penunjukkan kedua wattmeter tersebut.


Kelebihan lain cara pengukuran daya tiga fasa dengan dua wattmeter
adalah, dengan penunjukkan kedua wattmeter tersebut dapat digunakan juga untuk
menentukan daya semu dan daya reaktif serta sudut geseran fasanya sekaligus,
yaitu sebagai berikut:
Misalkan wattmeter pertama pada gambar 7.10 menunjukkan nilai 2,5 kW,
wattmeter kedua menunjukkan nilai 2 kW, maka daya aktif tiga fasa
P = 2,8 kW + 1,7 kW = 4,5 kW.
daya reaktif tiga fasa
Q = 3 x ( W1 W2 ) = 1,9 kVAR
Daya semu tiga fasa
S = P + JQ = 4,5 + j 1,9 = 4,9 kVA
Sudut = arc tg. ( P / S ) = arc. tg. ( 4,5 / 4,9 ) = 47,30.

Penyambungan Wattmeter secara Tak Langsung


Sampai sejauh ini yang kita lakukan adalah penyambungan meter baik
ampermeter, voltmeter dan wattmeter secara langsung. Penyambungan meter
secara langsung hanya dapat diterapkan pada beban rendah. Bagi beban tinggi di
mana arus fasanya besar dan mungkin juga tegangan fasanya, maka dilakukan
cara lain yaitu penyambungan meter secara tidak langsung. Penyambungan secar
tidak langsung dilakukan dengan memanfaatkan trafo ukur yang terdiri dari trafo
arus dan trafo tegangan seperti diperlihatkan dalam gambar 11.

55

Gambar 11. Pengukuran Daya Tiga Fasa dengan Satu Wattmeter secara Tidak
Langsung
Trafo ukur merupakan piranti pembantu yang sangat vital dalam
pengukuran secara tidak langsung. Dalam prakteknya trafo ukur telah
distandarisasi, yaitu nilai sekunder untuk trafo arus adalah 5 amper dan nilai
sekunder untuk trafo tegangan adalah 100 volt. Sedangkan untuk nilai primernya
tersedia dalam banyak harga untuk memenuhi berbagai kebutuhan jaringan
distribusi tenaga listrik.
Dalam pengukuran secara tidak langsung, perlu memahami benar polaritas
dari tarfo ukur yang digunakan. Kesalahan dalam menentukan polaritas dapat
menyebabkan kegagalan dalam menentukan nilai pengukurannya.Oleh karena
perhatikan benar-benar polaritas trafo arus dan trafo tegangannya.

2. Pengukuran Konsumsi Energi Listrik


Instrumen untuk mengukur energi listrik lazim disebut sebagai
energimeter. Instrumen tersebut juga dikenal dengan sebutan watt-hour meter
(Wh-meter). Energimeter merupakan perangkat integrasi. Ada beberapa tipe

56

energimeter. Dilihat dari sumber tegangannya dibedakan energimeter satu fasa dan
energimeter tiga fasa. Pengukuran energilistrik menjadi sangat penting dalam
dunia bisnis ketenagalistrikan. Energimeter merupakan instrumen yang paling
banyak dipakai untuk mengukur konsumsi energi listrik pada suatu instalasi listrik
domestik maupun komersial. Energi listrik diukur dalam satuan kilo watt-jam
(kWh) dengan energimeter. Oleh karena itu energimeter juga lazim disebut
sebagai kWh-meter.

2.1. Pengukuran Konsumsi Energi Listrik Satu Fasa


Konstruksi sebuah energimeter untuk mengukur konsumsi energi pada
instalasi listrik sistem satu fasa terdiri dari:
- Driving system
- Moving system
- Braking system, dan
- Registering system

Driving System
Driving system pada energimeter terdiri dari dua elektromagnetik dari baja
silikon berlaminasi, shunt magnet dan series magnet seperti diperlihatkan dalam
Gambar 12. Elektromagnetik M1 disebut series magnet dan elektromagnetik M2
disebut sebagai shnut magnet. Series magnet M1 mempunyai koil magnet yang
terdiri dari beberapa lilitan kawat penghantar berdiameter lebih besar. Koil ini
disebut sebagai koil arus atau current coil (CC) dan koil ini terhubung seri dalam
rangkaian. Arus beban (load) mengalir melalui koil ini. Shunt magnet M2
mempunyai koil magnet yang terdiri dari banyak lilitan kawat penghantar
berdiameter kecil. Koil ini disebut sebagai koil tegangan atau voltage coil (VC)
dan koil tegangan ini terhubung paralel dengan sumber tegangan (supply voltage).

57

Gambar 12. Konstruksi Energimeter Satu Fasa


Jadi kWh-meter juga mempunyai 4 terminal dan cara penyambungannya
sama seperti watt meter. Tetapi hanya berbeda di dalam konstanta ukurnya.
Pada bagian bawah inti shunt magnet dipasang kawat penghantar yang
terhubung singkat (cooper band) yang disebut sebagai power factor compensator
(PFC). Dengan mengatur posisi PFC maka flusi shunt magnet dapat dibuat
tertinggal terhadap tegangan sumber sebesar 90. Kemudian pada shunt magnet
dilengkapi juga dengan cooper shading yang terpasang di kedua kaki luar sunt
magnet (FC1 dan FC2) yang berfungsi sebagai frictional compensation.

Moving System
Moving system adalah sistem mekanisasi pada energimeter yang terdiri
dari piringan atau cakram tipis terbuat dari alumunium terpasang pada spindle dan
diletakkan pada celah udara antara series magnet dan shunt magnet, sehingga akan
diinduksikan eddy current pada piringan alumunium tersebut. Karena medan
magnet yang dibangkitkan pada series magnet dan pada shunt magnet berbeda
fasa 90 derajat, maka akan dibangkitkan medan putar seperti halnya yang terjadi
motor kutub bayangan (shaded pole) sehingga piringan berputar.

58

Gambar 13. Phasor Diagram Energimeter


Keterangan:
V = Tegangan sumber
I = arus beban tertinggal terhadap tegangan sumber
Cos = faktor kerja beban (tertinggal)
Ish = Arus yang diakibatkan oleh sh dalam piringan
Ise = arus yang diakibatkan oleh se dalam piringan

Braking System
Braking system terdiri dari magnet permanen yang disebut sebagai rem
magnet. Magnet permanen tersebut diletakkan di ujung piringan. Jika piringan
berputar dalam medan magnet permanen akan diinduksikan eddy current. Eddy
cuurent yang bangkit akan bereaksi dengan fluksi dan menghasilkan torsi yang
melawan gerakan piringan. Torsi pengereman ini proporsional dengan kecepatan
putar piringan.

Registering System
Spindle pada piringan terhubung pada mekanisasi pencacah mekanik.
Mekanisasi pencacah (counter) mencatat nomor yang proporsional dengan jumlah
putaran piringan. Pencacah dikalibrasi untuk menampilkan jumlah konsumsi
energi listrik dalam satuan kili watt-hour (kWh).
Jumlah putaran piringan akan tercacat pada piranti pencacah mekanik.
Kemudian jumlah putaran yang tercatat pada piranti pencacah mekanik dikalibrasi
sebagai jumlah konsumsi energi yang telah terpakai. Konstanta ukur dalam kWh59

meter adalah jumlah putaran piringan meter untuk menentukan nilai kWh-nya
yang diberi simbol C. (Misalnya C = 1250 r/kWh).
Contoh:
Sebuah kWh-meter yang terpasang pada instalasi listrik satu fasa untuk mencatat
konsumsi energi yang telah terpakai selama enam menunjukkan piringan meter
telah berputar sebanyak 1800 putaran. Jika konstanta energimeter tersebut 1250
rph/kWh, tentukan nilai energi listrik yang sudah terpakai selama enam jam.
Penyelesaian:
Jadi jumlah konsumsi energi selama enam jam adalah:

Gambar 14. Energimeter Tipe Elektrodinamis Satu Fasa

60

Keterangan gambar :
1. Batalan atas
2. Komutator dan sikat
3. Kumparan statis
4. Kumparan bantu
5. Kumparan putar
6. Tahanan seri
7. Anti arresting magnet
8. Mekanik pencatat
9. Magnetic screening
10. Piringan putar
11. Rem magnet
12. Bantalan bawah

61

Gambar 15. Tipikal kWh-meter 1 Fasa

2.2. Sistem Pengukuran Energi Listrik Tiga Fasa


Pada gambar 16. diperlihatkan konstruksi kWh-meter tiga fasa dan
pengawatannya. KWh-meter tiga fasa mempunyai sepuluh terminal. Torsi yang
mengerakkan piringan putarnya merupakan penjumlahan torsi masing-masing
fasa. Selanjutnya piringan putarnya menggerakkan mekanik pencatat, dan
dikalibrasikan untuk menunjukkan energi total yang digunakan oleh jaringan
sistem tiga fasa.
Untuk keperluan penentuan konsumsi energi yang telah digunakan
pemakai, maka dibedakan kWh-meter tarif Tunggal dan kWh-meter tarif Ganda.
kWh-meter tarif Ganda digunakan untuk mengukur energi (kAh) selama waktu
Beban Puncak (WBP) dan selama waktu di-Luar Beban Puncak (LWBP). kWhmeter tarif Ganda mempunyai dua skala pembacaan yaitu untuk WBP dan LWBP.
Untuk mengatur waktu beban ini digunakan sebuah time switch (rele waktu)

62

Untuk pengukuran konsumsi energi (kWh) pada sistem tiga fasa, dapat ditempuh
dengan dua cara yaitu:
- menggunakan kWh-meter tiga fasa sistem 3 kawat
- menggunakan kWh-meter tiga fasa sistem 4 kawat
Berikut ini diberikan contoh pelat nama pada sebuah kWh meter tiga fasa, tarif
ganda, buatan Indonesia.

Gambar 16. Pelat Nama kWh-meter Tiga Fasa, 4 kawat

Gambar 17. Pengawatan kWh-meter Tiga Fasa, 4 kawat

63

Gambar 7.18 Pengawatan kWh-meter Tiga fasa

3. Pengukuran Daya Reaktif dan Faktor Daya


VAR meter digunakan untuk mengukur daya reaktif. VAR meter juga
mempunyai empat terminal. Untuk pengukuran daya reaktif maka penyambungan
meternya sama seperti wattmeter. Konstanta ukurnya diskalakan dalam satuan
VAR atau KVAR. Di pasaran VAR meter tersedia dalam 2 type, yaitu untuk
pengukuran dalam sistem fasa tunggal (mempunyai 4 terminal) dan untuk
pengukuran sistem tiga fasa (mempunyai 10 terminal). Untuk pengukuran daya
semu dapat dilakukan secara tidak langsung yaitu dengan saling mengalikan hasil
pengukuran tegangan dan arus

Gambar 19. Tipikal VAr-meter dan kVAr-meter

64

Cosphi-meter
Power factor meter atau lazim disebut sebagai cosphi meter adalah
instrumen untuk mengukur factor daya. Instrumen ini sama seperti wattmeter
mempunyai 4 terminal. Penyambungan instrumen ini sama seperti watt meter.
Skala ukurnya dibuat sesuai dengan sifat beban listrik yaitu induktif dan
kapasitif. Jadi terdapat dua sistem skala yaitu skala untuk beban resistif dan skala
untuk beban induktif atau beban kapasitif.

Gambar 20. Konstruksi Cosphimeter Elektrodinamis

Gambar 21. Cosphi-meter

65

DAFTAR PUSTAKA
Basic

oscilloscope

operationCreative

Commons

Attribution

License,version 1.0.
To view a copy of this license,
visithttp://creativecommons.org/licenses
Cooper, W D. Trans. Sahat Pakpahan .(1985). Instrumentasi Elektronik
dan Teknik
Pengukuran. Jakarta : Penerbit Erlangga.
David, A.D, (1994), Electronic instrumentation and Measurements,
Prentice Hall, New Jersey
Errest O. Doebelin.(1983). Measurement System. Application and Design
Singapore : Mc
Graw Hill International Book.
Joseph AEdminister,(2203),Electric Circuit, New York, Mc Graw Hill
Soedjana, S., Nishino, O. (1976). Pengukuran dan Alat-alat Ukur
Listrik.Jakarta :
PT. Pradnya Paramita

66

Sri Waluyanti,Dkk.,Alat Ukur dan Teknik Pengukuran, Jilid I, untuk SMK


Theraja, B.L., (1986), Electrical technology, Ram Nagar, New Delhi

67