Anda di halaman 1dari 38

LAPORAN KASUS

A. IDENTITAS PASIEN
Nama
Umur
Tanggal lahir
Jenis Kelamin
Pekerjaan
Alamat
No. Rekam medik
Tanggal masuk RS
Ruangan

: Tn. N
: 18 tahun
: 01 November 1997
: Laki laki
: Tani
: JL. B. Dg Ngirate No. 5 Makassar
: 121733
: 15 Januari 2016
: 506

B. ANAMNESIS
Anamnesis
Keluhan utama

: Autoanamnesis
: Demam

Anamnesis terpimpin :
Demam dialami sejak 1 minggu terakhir sebelum masuk RS, demam
dirasakan tidak terus menerus dan demam terutama pada sore hari. Pasien demam
disertai menggigil dan berkeringat banyak. Sakit kepala ada sejak 2 hari terakhir,
terus menerus, nyeri seperti tertusuk-tusuk, pusing tidak ada, batuk tidak ada,
sesak tidak ada. Perdarahan hidung dan gusi tidak ada. Mual ada, muntah ada
frekuensi sebanyak 2 kali berisi sisa makanan dan cairan. Nyeri ulu hati ada
sejak 2 hari terakhir, nyeri hilang timbul. BAB biasa, BAK lancar. Riwayat
bepergian dan menetap di daerah endemis malaria ada 3 bulan lamanya.
Riwayat penyakit malaria tidak ada. Riwayat dirawat di RS Kalimantan Timur
dengan diagnosa DHF (PLT 16.000).

C. STATUS PRESENT
Sakit Sedang / Gizi Lebih/ Sadar
BB = 60 kg,
TB = 160 cm,
1

IMT = 23,43 kg/m2 Gizi lebih (Overweight)

D. TANDA VITAL
- Tekanan darah
- Nadi (arteri radialis)
- Pernapasan
- Suhu Axilla

: 110/80 mmhg
: 88 x/menit, regular, kuat angkat
: 20 x/ menit, Tipe : Thoracoabdominal
: 39.7oc

E. PEMERIKSAAN FISIS
Kepala

Ekspresi

: Biasa

Simetris muka

: Simetris kiri = kanan

Deformitas

: (-)

Rambut

: Hitam keriting, alopesia (-)

Mata
Eksoptalmus/Enoptalmus

: (-)

Gerakan

: Ke segala arah

Kelopak Mata

: Edema palpebra (-)

Konjungtiva

: Anemis (-)

Sklera

: Ikterus (-)

Kornea

: Jernih

Pupil

: Reflex cahaya +/+

Telinga
Pendengaran
: Dalam batas normal
Nyeri tekan di prosesus mastoideus : (-)

Hidung
Perdarahan
Sekret

: (-)
: (-)

Mulut
Bibir

: Pucat (-), kering (-)


2

Lidah
Tonsil
Faring
Gigi geligi
Gusi

: Kotor (-), tremor (-), hiperemis (-)


: T1 T1, hiperemis (-)
: Hiperemis (-)
: Caries (-)
: Perdarahan gusi (-), hipertrofi ginggiva
(-)

Leher
Kelenjar getah bening
Kelenjar gondok
DVS
Pembuluh darah
Kaku kuduk
Tumor

: Tidak ada pembesaran


: Tidak ada pembesaran
: R-2 cm H2O
: Tidak ada kelainan
: (-)
: (-)

Thoraks
Inspeksi
:
Bentuk
Pembuluh darah
Buah dada
Sela iga
Lain lain

: Normochest, simetris kiri = kanan


: Tidak ada kelainan
: Simetris kiri = kanan, ginecomasti(-)
: Dalam batas normal
: (-)

Paru-Paru
Palpasi
:
Fremitus raba
Nyeri tekan
Perkusi
:
Paru kiri
Paru kanan
Batas paru-hepar
Batas paru belakang kanan
Batas paru belakang kiri
Auskultasi
:
Bunyi pernapasan
Bunyi tambahan
Jantung
Inspeksi
Palpasi

: Vocal fremitus kiri = kanan,


: (-)
: Sonor
: Sonor
: ICS VI dextra anterior,
: CV Th. IX dextra
: CV Th. X sinistra
: Vesikuler
: Rh : -/- Wh : -/-

: Ictus cordis tidak tampak


: Ictus cordis tidak teraba

Perkusi

Auskultasi

: Pekak
Batas atas jantung : ICS II sinistra
Batas kanan jantung : ICS III-IV linea parasternalis dextra
Batas kiri jantung : ICS V linea midclavicularis sinistra
: Bunyi jantung I/II murni regular, bunyi tambahan (-)

Abdomen
Inspeksi

: Cembung, ikut gerak napas

Auskultasi

: Peristaltik (+), kesan normal

Palpasi
Hepar
Lien
Ginjal

: NT (+) Regio epigastrium, MT (-)


: Tidak teraba
: Tidak teraba
: Tidak teraba

Perkusi

: Timpani (+)

Alat Kelamin
Tidak dilakukan pemeriksaan

Anus dan Rektum


Tidak dilakukan pemeriksaan

Punggung
Palpasi
Nyeri ketok
Auskultasi
Gerakan
Lain lain

: NT (-), MT (-)
: (-)
: BP : Vesikuler
Bunyi tambahan : Rh -/- Wh -/: Dalam batas normal
: (-)

Ekstremitas
Edema -/-, Peteki (-)

F. LABORATORIUM
Jenis Pemerikaan

Hasil

Nilai Rujukan

DARAH
RUTIN

KIMIA
DARAH
ELEKTROLIT

HGB

9.0 gr/dL

14 - 16 gr/dL

WBC

3.4 x 103/uL

4 - 10 x 103/uL

RBC

3.1 x 106/uL

4,05,5 x 106/uL

HCT

26.3%

40,0 50,0%

PLT

18 x 103/uL

100-300x103/uL

SGOT

48 U/L

0 37 U/L

SGPT

17 U/L

0 42 U/L

Natrium

128 mEg/dL

135-145 mEq/L

Kalium

3.6 mEg/dL

3,5-5,5 mEq/L

Klorida

86 mmol/L

97-111 mEq/L

1/40

Negatif

1/80

Negatif

Salmonella
typhi
SEROLOGI

HA/HB/HC/
H/O/OA/OC
Salmonella
Typhi OB
Negatif

Negatif

(Pengambilan
DDR

sampel darah tidak


pada saat demam
menggigil)

Pemeriksaan Penunjang Lainnya : (-)

G. ASSESMENT :
Febris ec susp Tifoid DD/ Malaria
Anemia
Trombositopenia

Dyspepsia Functional
H. PLANNING
Pengobatan :
- IVFD RL 36 tpm
- Paracetamol 1gr/12 jam/drips
- Omeprazole 40 mg/12 jam/iv
- Ondancentron 4 mg/12 jam/iv
Planning Diagnostik :
- Darah Rutin, SGOT/SGPT, Ur/Cr, elektrolit, Widal, DDR
- ADT, Urinalisa, Bilirubin total/direct
I. PROGNOSIS
Quad ad functionam : Bonam
Quad ad sanationam : Bonam
Quad ad vitam

: Bonam

J. FOLLOW UP PASIEN
TANGGAL
15/01/2016
T : 110/70 mmHg

PERJALANAN PENYAKIT
Perawatan hari 1
S:
Demam (+) dialami 1

N : 88 x/i

minggu yang lalu, terus

P : 20 x/i

menerus, menggigil (+)


Sakit kepala (+), Pusing

S : 39,7 oC

WBC : 3.4 x 103/ul


HGB : 9,0 g/dl
RBC : 3.1 x106/ul
HCT : 26.3%
PLT : 18 x 103/ul

(-)
Batuk (-) , sesak (-), nyeri

INSTRUKSI DOKTER
R/
-

IVFD RL 36 tpm
Paracetamol 1gr/12 jam/drips
Omeprazole 40 mg/12 jam/iv
Ondancentron 4 mg/12
jam/iv

Planning
Cek darah rutin,
SGOT/SGPT, Ur/Cr,

dada (-)
Mual (+), muntah (+),

elektrolit, Widal, DDR


Cek ADT, Urinalisa,

nyeri ulu hati (+)


Perdarahan spontan (-)
Nyeri otot (+)

Bilirubin total/direct

Na : 128 mEg/L
K : 3.6 mEg/L
Cl : 86 mmol/L

BAB : biasa warna kuning


BAK : Lancar, kuning
Riwayat dirawat 1 minggu
lalu di RS Kalimantan

SGOT : 48 U/L
SGPT : 17 U/L
Salmonella Typhi
HA/HB/HC/HO/
OA/OC: 1/40 Titer
Salmonella Typhi
OB : 1/80 Titer

Barat dengan DHF (PLT


16.000)
O: SS/GC/CM
Anemis -/-, ikterus -/ BP : Vesikuler
BT: Ronkhi-/Wheezing -/ Abd : peristaltik (+) kesan
normal, NUH (+), H/L
tidak teraba
Edema ekstremitas -/-

A:

Febris ec susp Tifoid

DD

Malaria
Anemia
Trombositopenia
Dyspepsia Functional
16/01/2016
T : 120/70 mmHg
N : 92 x/i
P : 20 x/i
S : 39 oC

Perawatan hari 2
S:

Lemah (+)
Gelisah (+)
Demam (+), menggigil (+)
Mual (+), Muntah (+)
Perdarahan (-)

R/

IVFD RL 40 tpm
Paracetamol 1gr /8 jam /iv
Omeprazole 40 mg/12jam/iv
Ondancentron 4 mg/8 jam/iv
Terapi Trombosit 6 bag/hari
Injeksi Metilprednisolon
125 mg / 24jam /iv

Planning

O: SS/GC/CM
WBC : 3.9 x 103/ul
HGB : 8,1 g/dl
RBC : 2.86 x106/ul
HCT : 24.4%
PLT : 26 x 103/ul
DDR : Negatif

Anemis -/-, ikterus -/BP Vesikuler


BT: Rk-/- Wh -/BJ I/II murni regular
Abd : peristaltik (+) kesan

Kontrol Darah Rutin/hari


Tunggu hasil DDR
Awasi tanda vital / jam

normal, NUH (+), H/L


tidak teraba
Edema ekstremitas -/A:

17/01/2016
T : 110/80 mmHg
N : 80 x/i

Suspek Malaria
Anemia
Trombositopenia
Dyspepsia Functional

Perawatan hari 3
S:
-

Demam (-)
Sakit Kepala (+)
Mual (+), Muntah (-)

WBC : 4.72 x 103/ul


HGB : 8,3 g/dl
RBC : 2.86 x106/ul
HCT : 25.2%
PLT : 59 x 103/ul

(Premed transfuse
trombosit)
Terapi lanjut

P : 22x/i
S : 37 oC

R/
IVFD RL 40 tpm
Paracetamol 500 mg 1 tab
Diphenhidramin 1 amp/im

O: SS/GC/CM

Anemis -/-, ikterus -/BP Vesikuler


BT: Rk-/- Wh -/BJ I/II murni regular
Abd : peristaltik (+) kesan
normal, NUH (+), H/L

tidak teraba
Edema ekstremitas -/A:

18/01/2016

Suspek Malaria
Anemia
Trombositopenia
Dyspepsia Functional

Perawatan hari 4

T : 110/70 mmHg
N : 84 x/i

S:
-

Demam (+), menggigil (+)


Sakit kepala (+)
Mual (+), Muntah (+)

R/

IVFD RL 32 tpm
Paracetamol 3 x 500 mg
Omeprazole 40 mg/12jam/iv
Ondancentron 4 mg /8jam/iv

Planning
Kontrol darah rutin/hari

P : 20x/i
O: SS/GC/CM

S : 38,2oC

WBC : 4.05 x 10 /ul


HGB : 8.0 g/dl
RBC : 2.75 x106/ul
HCT: 24.6%
PLT : 65 x 103/ul

Anemis -/-, ikterus -/BP Vesikuler


BT: Rk-/- Wh -/BJ I/II murni regular
Abd : peristaltik (+)
kesan normal, NUH (+),

H/L tidak teraba


Edema ekstremitas -/-

A:

19/01/2016
T : 110/70 mmHg
N : 80 x/i

- Suspek Malaria
- Anemia
- Trombositopenia
- Dyspepsia Functional
Perawatan hari 5
S:
-

Demam (+), menggigil (+)


Sakit kepala (+)
Mual (-), Muntah (-)

R/
-

IVFD RL 32 tpm
Paracetamol 3 x 500 mg
Omeprazole 40mg /12jam/iv

Planning

Kontrol darah rutin/hari

P : 20 x/i
S : 37,8 oC

O: SS/GC/CM

WBC : 3.7 x 103/ul


HGB : 7.3 g/dl
RBC : 2.54 x106/ul
HCT : 21.7%
PLT : 67 x 103/ul

Anemis -/-, ikterus -/BT: Rk-/- Wh -/BJ I/II murni regular


Abd : peristaltik (+) kesan

normal
Edema ekstremitas -/A:
-

20/01/2016

Suspek Malaria
Anemia
Trombositopenia
Dyspepsia Functional

Perawatan hari 6

T : 120/70 mmHg
N : 85 x/i

S:
-

Demam (+), menggigil (-)


Sakit kepala (+)

P : 21 x/i
S : 39 oC
O: SS/GC/CM

WBC : 5.6 x 10 /ul


HGB : 7.1 g/dl
RBC : 2.54 x106/ul
HCT: 21.7%
PLT : 88 x 103/ul
ADT : Eritrosit
(Normositik
Normokrom,

R/
-

IVFD RL 32 tpm
Paracetamol 1gr /8 jam /iv
Omeprazole 40mg/12 jam/iv
Analsik 1 tab (extra)

Planning
Kontrol darah rutin/hari
Cek ADT

Anemis -/-, ikterus -/BT: Rk-/- Wh -/BJ I/II murni regular


Abd : peristaltik (+) kesan

normal
Edema ekstremitas -/A:
Suspek Malaria
Anemia

10

ditemukan bentuk
makrogametosit

Trombositopenia
Dyspepsia Functional

plasmodium
falciparum)
21/01/2016
T : 110/80 mmHg
N : 82 x/i
P : 21 x/i
S : 38,2 oC

Perawatan hari 7
S:
-

Demam (+), menggigil (-)


Sakit kepala (+)
Perdarahan (-)

R/
-

O: SS/GC/CM

IVFD RL 32 tpm
Paracetamol 1gr /8 jam /iv
Omeprazole 40mg/12 jam/iv
Analsik 1 tab (extra) KP
Coartem 2 x 4 selama 3 hari
Primakuin 1 x 3 tab (single
dose)

Anemis -/-, ikterus -/BT: Rk-/- Wh -/BJ I/II murni regular


Abd : peristaltik (+) kesan

normal
Edema ekstremitas -/A:
Malaria Falciparum
Anemia Normositik
Normokrom
Trombositopenia
(perbaikan)
Dyspepsia

22/01/2016
T : 120/80 mmHg
N : 84 x/i

Perawatan hari 8
S:
-

Demam (+),
Sakit kepala (+)

R/
-

IVFD RL 32 tpm
Paracetamol 1gr /8 jam /iv
Omeprazole 40mg /12jam/iv
Analsik 1 tab (Kp)
Coartem 2 x 4 selama 3 hari
(belum dapat)

11

P : 20 x/i
S : 38o C

O: SS/GC/CM

Primakuin 1 x 3 tab (single


dose)

Anemis -/-, ikterus -/BT: Rk-/- Wh -/BJ I/II murni regular


Abd : peristaltik (+) kesan

normal
A:
Malaria Falciparum
Anemia Normositik
Normokrom
Trombositopenia
(perbaikan)
Dyspepsia
23/01/2016
T : 120/70 mmHg
N : 80 x/i

Perawatan hari 9
S:
-

Demam (+), menggigil (-)


Sakit kepala (+)

O: SS/GC/CM
o

S : 38 C

PLT : 245 x 103/ul

IVFD RL 32 tpm
Paracetamol 1gr /8 jam /iv
Omeprazole 40mg/12jam/iv
Analsik 1 tab (Kp)
Konfirmasi ke Dinkes
Makassar untuk pengambilan

P : 20 x/i

WBC : 4.5 x 103/ul


HGB : 7.1 g/dl
RBC : 2.42 x106/ul
HCT: 21.7%

R/
-

Anemis -/-, ikterus -/BT: Rk-/- Wh -/BJ I/II murni regular


Abd : peristaltik (+) kesan

obat anti malaria


Planning
Kontrol darah rutin

normal
Edema ekstremitas -/A:
Malaria Falciparum
Anemia Normositik
Normokrom
Dyspepsia

12

24/01/2016
T : 120/80 mmHg

Perawatan hari 10
S:
-

N : 78 x/i

Demam (-)
Sakit kepala (-)

P : 20 x/i
O: SS/GC/CM

R/
-

IVFD RL 32 tpm
Paracetamol 3 x 500 mg
Omeprazole 40 mg/12 jam/iv
Analsik 1 tab (Kp)
Coartem 2 x 4 selama 3 hari

(hari ke 2)
Primakuin 1 x 3 tab (single

S : 36.7 C

dose)
Anemis -/-, ikterus -/BT: Rk-/- Wh -/BJ I/II murni regular
Abd : peristaltik (+)

Planning
usul : Boleh rawat jalan

kesan normal
Edema ekstremitas -/A:
Malaria Falciparum
Anemia Normositik
Normokrom
Dyspepsia
25/01/2016
T : 120/70 mmHg
N : 80 x/i

Perawatan hari 11
S:
-

Demam (-)
Sakit kepala (-)

IVFD RL 32 tpm
Paracetamol 3 x 500 mg
Omeprazole 40mg /12jam /iv
Analsik 1 tab (Kp)
Coartem 2 x 4 selama 3 hari
(hari ke 3)

P : 20 x/i
O: SS/GC/CM
o

S : 37.0 C

WBC : 4.6 x 103/ul


HGB : 8.1 g/dl
RBC : 2.73 x106/ul
HCT: 25.9%

R/
-

Anemis -/-, ikterus -/BT: Rk-/- Wh -/BJ I/II murni regular


Abd : peristaltik (+)

Planning
- Kontrol darah rutin
usul : Boleh rawat jalan

kesan normal
Edema ekstremitas -/-

13

PLT : 340 x 103/ul


A:

Malaria Falciparum
Anemia Normositik
Normokrom
Dyspepsia

RESUME

14

Demam dialami sejak 1 minggu terakhir sebelum masuk RS, demam dirasakan
tidak terus menerus, demam terutama pada sore hari. Pasien demam disertai
menggigil dan berkeringat. Sakit kepala ada sejak 2 hari terakhir, terus menerus,
nyeri seperti tertusuk-tusuk, pusing tidak ada, batuk tidak ada, sesak tidak ada.
Perdarahan hidung dan gusi tidak ada. Mual ada, muntah ada frekuensi sebanyak 2
kali berisi sisa makanan dan cairan. Nyeri ulu hati ada sejak 2 hari terakhir, nyeri
hilang timbul. BAB biasa, BAK lancar. Riwayat bepergian dan menetap di daerah
endemis malaria ada 3 bulan lamanya. Riwayat penyakit malaria tidak ada. Riwayat
dirawat di RS Kalimantan Timur dengan diagnosa DHF (PLT 16.000).
Pada pemeriksaan fisik, tanda vital : Tekanan Darah 110/80 mmHg, nadi
88x/menit reguler, kuat angkat, pernapasan 20x/menit, suhu 39,7oC (axilla), pada
palpasi abdomen didapatkan nyeri tekan epigastrium, hepar dan lien tidak teraba.
Pada pemeriksaan penunjang diperoleh hasil Laboratorium WBC : 3.4 x 10 3/ul,
Hb : 9,0 g/dl, RBC : 3.1 x106/ul, Hematokrit : 26.3%, trombosit : 18 x 103/ul. Na :
128 mEg/L, K : 3.6 mEg/L, Cl : 86 mmol/L. SGOT : 48 U/L, SGPT : 17 U/L. Tes
Widal : Negatif, ADT : Nampak bentuk makrogametosit plasmodium falciparum.
Berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang yang
telah dilakukan, maka pasien didiagnosis Malaria falciparum.
.

ANALISA KASUS

15

Pada pasien ini keluhan utama berupa demam sejak 1 minggu yang lalu,
dimana didapatkan suhu axilla 39.7o C. Demam terus menerus disertai menggigil dan
berkeringat. pasien juga mengeluhkan nyeri kepala hebat. dari anamnesis ini dapat
dipertimbangkan penyebabnya berupa malaria dan demam tifoid. Dicurigai demam
tifoid karena terdapat demam lebih dari 7 hari serta terdapat bradikardi relative
walaupun akhirnya pada pemeriksaan penunjang yaitu uji serologi/widal didapatkan
negative.
Demam berdarah dengue dapat disingkirkan karena dari anamnesis
didapatkan pasien masih merasakan demam pada hari ke 8 serta sifat demamnya yang
intermiten, tidak didapatkan adanya manifestasi perdarahan. walaupun pada
pemeriksaan laboratorium didapatkan penurunan trombosit hingga 18 x 103 /ul dan
juga pasien ada riwayat dirawat di RS sebelumnya dengan diagnose DHF dimana
hasil trombositnya 16 x 103/ul.
Diagnosa yang paling mungkin pada pasien ini adalah malaria. dari anamnesis
terdapat trias malaria yaitu demam, menggigil dan keringat. Pasien juga mengalami
nyeri kepala hebat dan anemia dimana Hb 7.1 gr/dl. diagnose ini diperkuat dengan
adanya riwayat keluar kota dan menetap di daerah endemic malaria selama 3 bulan.
Pada pemeriksaan penunjang sempat dilakukan pemeriksaan DDR untuk malaria
namun hasilnya negative. hal ini mungkin disebabkan karena pengambilan sampel
pada waktu yang tidak tepat. sebaiknya pengambilan sampel pada saat pasien
menggigil. sehingga dilakukan pemeriksaan ADT dimana hasilnya pada eritrosit
ditemukan bentuk makrogametosit plasmodium falciparum yang merupakan
penyebab malaria falciparum.

TINJAUAN PUSTAKA
16

MALARIA
I.

Pendahuluan
Malaria adalah penyakit infeksi parasit yang disebabkan oleh parasite

plasmodium hidup dan berkembang biak dalam sel darah merah manusia. penyakit ini
secara alami ditularkan melalui gigitan nyamuk anopheles betina. Infeksi malaria
memberikan gejala berupa demam, menggigil, anemia, dan splenomegali. Dapat
berlangsung akut ataupun kronik. Infeksi malaria dapat berlangsung tanpa komplikasi
ataupun mengalami komplikasi sistemik yang dikenal sebagai malaria berat.1,7
II.

Etiologi
Penyebab infeksi malaria ialah plasmodium, yang selain menginfeksi manusia

juga menginfeksi binatang seperti golongan burung, reptil, dan mamalia. Plasmodium
ini pada manusia menginfeksi eritrosit (sel darah merah) dan mengalami pembiakan
aseksual di jaringan hati dan eritrosit. Pembiakan seksual terjadi pada tubuh nyamuk
yaitu anopheles betina. Plasmodium penyebab malaria yang ada di Indonesia terdapat
beberapa jenis yaitu plasmodium falcifarum yang menyebabkan malaria tropikana
(Malignan Malaria), plasmodium vivax yang menyebabkan malaria tertiana (Benign
Malaria), plasmodium malariae, plasmodium ovale dan yang mix atau campuran. 1
III.

Transmisi dan Patogenesis


Dalam siklus hidupnya plasmodium mempunyai dua hospes yaitu pada

manusia dan nyamuk. Siklus aseksual yang berlangsung pada manusia disebut
skizogoni dan siklus seksual yang membentuk sporozoit didalam nyamuk disebut
sporogoni. 7
1. Siklus Pada Manusia.
Pada waktu nyamuk Anopheles infektif menghisap darah manusia, sporozoit
yang berada di kelenjar liur nyamuk akan masuk ke dalam peredaran darah selama

17

lebih kurang setengah jam. Setelah itu sporozoit akan masuk ke dalam sel hati dan
menjadi tropozoit hati. Kemudian berkembang menjadi skizon hati yang terdiri dari
10,000-30,000 merozoit hati (tergantung spesiesnya). Siklus ini disebut siklus eksoeritrositer yang berlangsung selama lebih kurang 2 minggu. 7
Pada P. vivax dan P. ovale, sebagian tropozoit hati tidak langsung berkembang
menjadi skizon, tetapi ada yang menjadi bentuk dorman yang disebut hipnozoit.
Hipnozoit tersebut dapat tinggal di dalam sel hati selama berbulan-bulan sampai
bertahun-tahun. Pada suatu saat bila imunitas tubuh menurun, akan menjadi aktif
sehingga dapat menimbulkan relaps (kambuh).7
Merozoit yang berasal dari skizon hati yang pecah akan masuk ke peredaran
darah dan menginfeksi sel darah merah. Di dalam sel darah merah, parasit tersebut
berkembang dari stadium tropozoit sampai skizon (8-30 merozoit, tergantung
spesiesnya). Proses perkembangan aseksual ini disebut skizogoni. Selanjutnya
eritrosit yang terinfeksi (skizon) pecah dan merozoit yang keluar akan menginfeksi
sel darah merah lainnya. Siklus ini disebut siklus eritrositer.7
Pada P. falciparum setelah 2-3 siklus skizogoni darah, sebagian merozoit yang
menginfeksi sel darah merah dan membentuk stadium seksual (gametosit jantan dan
betina). Pada spesies lain siklus ini terjadi secara bersamaan. Hal ini terkait dengan
waktu dan jenis pengobatan untuk eradikasi. Siklus P. knowlesi pada manusia masih
dalam penelitian. Reservoar utama Plasmodium ini adalah kera ekor panjang
(Macaca sp). Kera ekor panjang ini banyak ditemukan di hutan-hutan Asia termasuk
Indonesia. Pengetahuan mengenai siklus parasit tersebut lebih banyak dipahami pada
kera dibanding manusia.7
2. Siklus pada nyamuk anopheles betina.
Apabila nyamuk Anopheles betina menghisap darah yang mengandung gametosit,
di dalam tubuh nyamuk gamet jantan dan betina melakukan pembuahan menjadi
zigot. Zigot berkembang menjadi ookinet kemudian menembus dinding lambung
nyamuk. Pada dinding luar lambung nyamuk ookinet akan menjadi ookista dan

18

selanjutnya menjadi sporozoit. Sporozoit ini bersifat infektif dan siap ditularkan ke
manusia.
Masa inkubasi adalah rentang waktu sejak sporozoit masuk ke tubuh manusia
sampai timbulnya gejala klinis yang ditandai dengan demam. Masa inkubasi
bervariasi tergantung spesies plasmodium.7
Masa prepaten adalah rentang waktu sejak sporozoit masuk ke tubuh manusia sampai
parasit dapat dideteksi dalam sel darah merah dengan pemeriksaan mikroskopik

Gambar 1. Skema Siklus Hidup Plasmodium (dikutip dari kepustakaan 4)

Patogenesis

19

Demam mulai timbul bersamaan dengan pecahnya skizon darah yang


mengeluarkan bermacam-macam antigen. Antigen ini akan merangsang sel-sel
makrofag, monosit atau limfosit yang mengeluarkan berbagai macam sitokin, antara
lain TNF (Tumor Nekrosis Factor) dan IL-6 (Interleukin-6). TNF dan IL-6 akan
dibawa aliran darah ke hipotalamus yang merupakan pusat pengatur suhu tubuh dan
terjadi demam. Proses skizogoni pada keempat plasmodium memerlukan waktu yang
bebeda-beda. Plasmodium falciparum memerlukan waktu 36-48 jam, P. vivax/P.
ovale 48 jam, dan P. malariae 72 jam. Demam pada P. falciparum dapat terjadi setiap
hari, P. vivax/P. ovale selang waktu satu hari, dan P. malariae demam timbul selang
waktu 2 hari.
Anemia terjadi karena pecahnya sel darah merah yang terinfeksi maupun yang
tidak terinfeksi. Plasmodium vivax dan P. ovale hanya menginfeksi sel darah merah
muda yang jumlahnya hanya 2% dari seluruh jumlah sel darah merah, sedangkan P.
malariae menginfeksi sel darah merah tua yang jumlahnya hanya 1% dari jumlah sel
darah merah. Sehingga anemia yang disebabkan oleh P. vivax , P. ovale dan P.
malariae umumnya terjadi pada keadaan kronis. Plasmodium falciparum menginfeksi
semua jenis sel darah merah, sehingga anemia dapat terjadi pada infeksi akut dan
kronis.
Splenomegali/Limpa merupakan organ retikuloendothelial, dimana Plasmodium
dihancurkan oleh sel-sel makrofag dan limposit. Penambahan sel-sel radang ini akan
menyebabkan limpa membesar. Malaria berat akibat P. falciparum mempunyai
patogenesis yang khusus. Eritrosit yang terinfeksi P. falciparum akan mengalami
proses sekuestrasi, yaitu tersebarnya eritrosit yang berparasit tersebut ke pembuluh
kapiler alat dalam tubuh. Selain itu pada permukaan eritrosit yang terinfeksi akan
membentuk knob yang berisi berbagai antigen P. falciparum. Sitokin (TNF, IL-6 dan
lain lain) yang diproduksi oleh sel makrofag, monosit, dan limfosit akan
menyebabkan terekspresinya reseptor endotel kapiler. Pada saat knob tersebut
berikatan dengan reseptor sel endotel kapiler terjadilah proses sitoadherensi. Akibat
20

dari proses ini terjadilah obstruksi (penyumbatan) dalam pembuluh kapiler yang
menyebabkan terjadinya iskemia jaringan. Terjadinya sumbatan ini juga didukung
oleh proses terbentuknya rosette, yaitu bergerombolnya sel darah merah yang
berparasit dengan sel darah merah lainnya. Pada proses sitoaderensi ini juga terjadi
proses imunologik yaitu terbentuknya mediator-mediator antara lain sitokin (TNF, IL6 dan lain lain), dimana mediator tersebut mempunyai peranan dalam gangguan
fungsi pada jaringan tertentu.
Kelainan patologik pembuluh darah kapiler pada P. falciparum, disebabkan
karena sel

darah merah yang terinfeksi menjadi kaku dan lengket, sehingga

perjalanannya dalam kapiler terganggu dan mudah melekat pada endotel kapiler
karena adanya penonjolan membran eritrosit. Setelah terjadi penumpukan sel dan
bahan pecahan sel, maka aliran kapiler terhambat dan timbul hipoksi jaringan, terjadi
gangguan pada integritas kapiler dan dapat terjadi perembesan

cairan bahkan

perdarahan ke jaringan sekitarnya. Rangkaian kelainan patologis ini dapat


menimbulkan manifestasi klinis sebagai malaria serebral, edema paru, gagal ginjal
dan malabsorpsi usus. 2

Gambar 2. Patofisiologi Sitoaderen (dikutip dari kepustakaan 7)

21

Manifestasi Klinis
Malaria sebagai penyebab infeksi yang disebabkan oleh Plasmodium
mempunyai gejala utama yaitu demam. Demam yang terjadi diduga berhubungan
dengan proses skizogoni (pecahnya merozoit atau skizon), pengaruh GPI (glycosyl
phosphatidylinositol) atau terbentuknya sitokin atau toksin lainnya. Pada beberapa
penderita, demam tidak terjadi (misalnya pada daerah hiperendemik) banyak orang
dengan parasitemia tanpa gejala. Gambaran karakteristik dari malaria ialah demam
periodik, anemia dan splenomegali. 1,6

Manifestasi umum malaria adalah sebagai berikut: 1,6


1. Masa inkubasi
Masa inkubasi biasanya berlangsung 8-37 hari tergantung spesies parasite
(terpendek untuk P. falciparum dan terpanjang untuk P. malariae), beratnya
infeksi dan pada pengobatan sebelumnya atau pada derajat resistensi hospes.
Selain itu juga cara infeksi yang mungkin disebabkan gigitan nyamuk atau secara
induksi (misalnya transfuse darah yang mengandung stadium aseksual).
2. Keluhan-keluhan prodromal
Keluhan-keluhan prodromal dapat terjadi sebelum terjadinya demam, berupa:
malaise, lesu, sakit kepala, sakit tulang belakang, nyeri pada tulang dan otot,
anoreksia, perut tidak enak, diare ringan dan kadang-kadang merasa dingin di
punggung. Keluhan prodromal sering terjadi pada P. vivax dan P. ovale,
sedangkan P. falciparum dan P. malariae keluhan prodromal tidak jelas.
3. Gejala-gejala umum
Gejala-gejala klasik umum yaitu terjadinya trias malaria (malaria proxym secara
berurutan:
Periode dingin
Dimulai dengan menggigil, kulit dingin, dan kering, penderita sering
membungkus dirinya dengan selimut atau sarung pada saat menggigil, sering

22

seluruh badan gemetar, pucat sampai sianosis seperti orang kedinginan.


Periode ini berlangsung antara 15 menit sampai 1 jam diikuti dengan

meningkatnya temperatur.
Periode panas
Wajah penderita terlihat merah, kulit panas dan kering, nadi cepat dan panas
tubuh tetap tinggi, dapat sampai 40 0C atau lebih, penderita membuka
selimutnya, respirasi meningkat, nyeri kepala, nyeri retroorbital, muntahmuntah dan dapat terjadi syok. Periode ini berlangsung lebih lama dari fase

dingin dapat sampai 2 jam atau lebih, diikuti dengan keadaan berkeringat.
Periode berkeringat
Penderita berkeringat mulai dari temporal, diikuti seluruh tubuh, penderita
merasa capek dan sering tertidur. Bila penderita bangun akan merasa sehat
dan dapat melakukan pekerjaan biasa.
Anemia merupakan gejala yang sering ditemui pada infeksi malaria, dan

lebih sering ditemukan pada daerah endemik. Kelainan pada limpa akan terjadi
setelah 3 hari dari serangan akut dimana limpa akan membengkak, nyeri dan
hiperemis. 1,6
Hampir semua kematian akibat malaria disebabkan oleh P. falciparum. Pada
infeksi P.falciparum dapat menimbulkan malaria berat dengan komplikasi
umumnya digolongkan sebagai malaria berat yang menurut WHO didefinisikan
sebagai infeksi P. falciparum stadium aseksual dengan satu atau lebih komplikasi
sebagai berikut: 1,6
1. Malaria serebral, derajat kesadaran berdasarkan GCS kurang dari 11.
2. Anemia berat (Hb <5 gr% atau hematokrit <15%) pada keadaan hitung
parasite >10.000/l.
3. Gagal ginjal akut (urin kurang dari 400ml/24 jam pada orang dewasa atau
<12 ml/kgBB pada anak-anak setelah dilakukan rehidrasi, disertai kelainan
kreatinin >3 mg%.
4. Edema paru.
5. Hipoglikemia: gula darah < 40 mg%
6. Gagal sirkulasi/syok: tekanan sistolik <70 mmHg diserta keringat dingin
atau perbedaan temperature kulit-mukosa >1oC.

23

7. Perdarahan spontan dari hidung, gusi, saluran cerna dan atau disertai
kelainan laboratorik adanya gangguan koagulasi intravaskuler.
8. Kejang berulang lebih dari 2 kali/24jam setelah pendinginan pada
hipertermis.
9. Asidemia (Ph<7,25) atau asidosis (plasma bikarbonat <15mmol/L).
10. Makroskopik hemaglobinuri oleh karena infeksi malaria akut bukan karena
obat antimalaria pada kekurangan Glukosa 6 Phospat Dehidrogenase.
11. Diagnosa post-mortem dengan ditemukannya parasit yang padat pada
pembuluh kapiler jaringan otak.
IV.

Diagnosis
Diagnosis malaria ditegakkan seperti diagnosis penyakit lainnya berdasarkan

anamnesis, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan laboratorium. Diagnosis pasti


infeksi malaria ditegakkan dengan pemeriksaan sediaan darah secara mikroskopik
atau tes diagnostik cepat.7

1. Anamnesis 7
a. Keluhan utama, yaitu demam, menggigil, berkeringat dan dapat disertai
sakit kepala, mual, muntah, diare, nyeri otot dan pegal-pegal.
b. Riwayat berkunjung dan bermalam lebih kurang 1-4 minggu yang lalu ke
c.
d.
e.
f.

daerah endemik malaria.


Riwayat tinggal di daerah endemik malaria.
Riwayat sakit malaria.
Riwayat minum obat malaria satu bulan terakhir.
Riwayat mendapat transfusi darah.

Selain hal-hal tersebut di atas, pada tersangka penderita malaria berat, dapat
ditemukan keadaan di bawah ini: 7
a. Gangguan kesadaran dalam berbagai derajat.

24

b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.

Keadaan umum yang lemah.


Kejang-kejang.
Panas sangat tinggi.
Mata dan tubuh kuning.
Perdarahan hidung, gusi, tau saluran cerna.
Nafas cepat (sesak napas).
Muntah terus menerus dan tidak dapat makan minum.
Warna air seni seperti the pekat dan dapat sampai kehitaman.
Jumlah air seni kurang bahkan sampai tidak ada.
Telapak tangan sangat pucat.

2. Pemeriksaan Fisik 7
a. Demam (37,5oC)
b. Kunjunctiva atau telapak tangan pucat
c. Pembesaran limpa
d. Pembesaran hati

Pada penderita tersangaka malaria berat ditemukan tanda-tanda klinis sebagai


berikut: 7
a. Temperature rectal 40 oC.
b. Nadi capat dan lemah.
c. Tekanan darah sistolik <70 mmHg pada orang dewasa dan <50 mmHg pada
anak-anak.
d. Frekuensi napas >35 kali permenit pada orang dewasa atau >40 kali
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.
3.

permenit pada balita, dan >50 kali permenit pada anak dibawah 1 tahun.
Penurunan kesadaran.
Manifestasi perdarahan: ptekie, purpura, hematom.
Tanda-tanda dehidrasi.
Tanda-tanda anemia berat.
Sklera mata kuning.
Pembesaran limpa dan atau hepar.
Gagal ginjal ditandai dengan oligouria sampai anuria.
Gejala neurologik: kaku kuduk, refleks patologis positif.
Pemeriksaan Laboratorium7
a. Pemeriksaan dengan mikroskopik

25

Sebagai standar emas pemeriksaan laboratoris demam malaria pada


penderita adalah mikroskopik untuk menemukan parasit di dalam darah tepi.
Pemeriksaan darah tebal dan tipis untuk menentukan:
1) Ada/tidaknya parasit malaria.
2) Spesies dan stadium Plasmodium
3) Kepadatan parasit
Semi kuantitatif:
(-)
: tidak ditemukan parasit dalam 100 LPB
(+)
: ditemukan 1-10 parasit dalam 100 LPB
(++) : ditemukan 11-100 parasit dalam 100 LPB
(+++) : ditemukan 1-10 parasit dalam 1 LPB
(++++) : ditemukan >10 parasit dalam 1 LPB
Kuantitatif
Jumlah parasit dihitung permikroliter darah pada sediaan darah
tebal atau sediaan darah tipis.
b. Pemeriksaan dengan tes diagnostik cepat (Rapid Diagnostic Test)
Mekanisme kerja tes ini berdasarkan deteksi antigen parasit malaria,
dengan menggunakan metoda immunokromatografi dalam bentuk
c.

dipstik.
Tes serologi
Tes ini berguna untuk mendeteksi adanya antibodi spesifik terhadap
malaria atau pada keadaan dimana parasit sangat minimal. Tes ini
kurang bermanfaat sebagai alat

diagnostic sebab antibodi baru

terbentuk setelah beberapa hari parasitemia. Titer >1:200 dianggap


sebagai infeksi baru, dan tes >1:20 dinyatakan positif.

V.

KOMPLIKASI 3

26

Malaria cerebral
Tanda-tanda malaria cerebral :
a. Sakit kepala
b. Gangguan mental
c. Tanda Neurologis
d. Perdarahan retina
e. Gangguan kesadaran

Gagal ginjal akut

Kelainan hati (Malaria biliosa)

Hipoglikemia

Blackwater fever (Malaria Haemoglobinuria)

Malaria algid

Kecenderungan perdarahan

Edema Paru

Manifestasi gastrointestinal

Hiponatremia

27

VI.

Gangguan metabolic lainnya

Penatalaksanaan
Pengobatan yang diberikan adalah pengobatan radikal malaria dengan

membunuh semua stadium parasit yang ada di dalam tubuh manusia. Adapun tujuan
pengobatan radikal untuk mendapat kesembuhan kilinis dan parasitologik serta
memutuskan rantai penularan. Semua obat anti malaria tidak boleh diberikan dalam
keadaan perut kosong karena bersifat iritasi lambung, oleh sebab itu penderita harus
makan terlebih dahulu setiap akan minum obat anti malaria.2
1. Pengobatan Malaria Tanpa Komplikasi
a. Malaria Falciparum
Lini pertama pengobatan malaria falciparum adalah seperti yang tertera di bawah ini:
Lini pertama pengobatan malaria falciparum adalah Artemisin Combination Therapy
(ACT), pada saat ini pada program pengendalian malaria mempunyai 2 sediaan yaitu:

Atesunat- Amodiaquin

Dihydroartemisinin piperaquin (saat ini khusus digunakan untuk papua dan


wilayah tertentu)
a) Lini Pertama
Lini pertama = Artesunat + Amodiakuin + Primakuin
Setiap kemasan Artesunat + Amodiakuin terdiri dari 2 blister, yaitu blister
amodiakuin terdiri dari 12 tablet @ 200 mg = 153 mg amodiakuin basa, dan

28

blister artesunat terdiri dari 12 tablet @ 50 mg. Obat kombinasi diberikan peroral selama tiga hari dengan dosis tunggal harian sebagai berikut:
Amodiakuin basa = 10 mg/kgbb dan Artesunat = 4 mg/kgbb.
Primakuin tidak boleh diberikan kepada:
lbu hamil
Bayi < 1 tahun
Penderita defisiensi G6-PD
Tabel 2. Pengobatan Lini Pertama Malaria Menurut Kelompok Umur 2

b) Lini Kedua
Pengobatan lini kedua malaria falciparum diberikan, jika pengobatan lini
pertama tidak efektif dimana ditemukan: gejala klinis tidak memburuk tetapi
parasit aseksual tidak berkurang (persisten) atau timbul kembali (rekrudesensi).
2

Lini kedua = Kina + Doksisiklin atau Tetrasiklin + Primakuin

29

Kina tablet
Kina diberikan per-oral, 3 kali sehari dengan dosis 10 mg/kgBB/kali
selama 7(tujuh) hari. 2
Doksisiklin
Doksisiklin diberikan 2 kali per-hari selama 7 (tujuh) hari, dengan dosis
orang dewasa adalah 4 mg/KgBB/hari, sedangkan untuk anak usia 8-14 tahun
adalah 2 mg/kgbb/hari. Doksisiklin tidak diberikan pada ibu hamil dan anak
usia <8 tahun. Bila tidak ada doksisiklin, dapat digunakan tetrasiklin. 2
Tetrasiklin
Tetrasiklin diberikan 4 kali perhari selama 7 (tujuh) hari, dengan dosis 45 mg/kgbb/kali Seperti halnya doksisiklin, tetrasiklin tidak boleh diberikan pada
anak dengan umur di bawah 8 tahun dan ibu hamil. 2
Primakuin
Pengobatan dengan primakuin diberikan seperti pada lini pertama.
Tabel 3. Pengobatan Lini Pertama Malaria Menurut Kelompok Umur 2

b. Pengobatan malaria vivax dan malaria ovale


a) Lini pertama
Klorokuin+Primakuin
Kombinasi ini digunakan sebagai piliha utama untuk pengobatan malaria
vivax dan ovale. Pemakaian klorokuin bertujuan membunuh parasit
30

stadium aseksual dan seksual.

Pemberian primakuin selain bertujuan

untuk membunuh hipnozoit di sel hati, juga dapat membunuh parasit


aseksual di eritrosit.2
Dosis total klorokuin= 25 mg/kgBB (1x/hr selama 3 hari), primakuin=
0,25 mg/kgBB/hr (selama 14 hari).
Apabila pemberian dosis obat tidak memungkinkan berdasarkan berat badan
penderita obat dapat diberikan berdasarkan golongan umur, sesuai dengan
tabel.
Tabel Pengobatan Lini pertama Untuk malaria vivax dan malaria ovale
Hari

Jenis obat

Klorokuin
Primakuin

Jumlah tablet menurut kelompok umur (dosis tunggal)


0-1
2-11
1-4 th
5-9 th
10-14 15 th
blnbl
bln
th

1
2
3
3-4

II

Klorokuin
Primakuin

3-4
1

Klorokuin
Primakuin

1/8
-

2
1

Primakuin

III
IVXIV

Pengobatan efektif apabila sampai dengan hari ke 28 setelah


pemberian obat, ditemukan keadaan sebagai berikut: klinis sembuh
(sejak hari keempat) dan tidak ditemukan parasit stadium aseksual
sejak hari ketujuh.2 Pengobatan tidak efektif apabila dalam 28 hari
setelah pemberian obat: 2

Gejala klinis memburuk dan parasit aseksual positif,


atau

Gejala klinis tidak memburuk tetapi parasit aseksual


31

tidak berkurang atau timbul kembali setelah hari ke14.

Gejala klinis membaik tetapi parasit aseksual timbul


kembali antara

hari ke-15 sampai hari ke-28

(kemungkinan resisten, relaps atau infeksi baru).

b) Lini kedua (pengobatan malaria vivax resisten klorokuin)


Kina+Primakuin
Dosis kina= 10 mg/kgBB/kali (3x/hr selama 7 hari), primakuin= 0,25
mg/kg BB (selama 14 hari).
Dosis obat juga dapat ditaksir dengan menggunakan tabel dosis berdasarkan
golongan umur sebagai berikut:
Tabel Pengobatan Malaria vivax Resisten Klorokuin

Hari

Jenis obat

Jumlah tablet perhari menurut kelompok umur


0-1 bln 2-11 bln
1-4 th
5-9 th
10-14 th

*
* per kg *BB
1-7 : dosis
Kina diberikan
1-14 Primakuin -

3x

3x1

3x2

15 th

3x3
1

Pengobatan malaria vivax yang relaps


Sama dengan regimen sebelumnya hanya dosis primakuin yang ditingkatkan.
Dosis klorokuin diberikan 1 kali perhari selama 3 hari, dengan dosis total 25
mg/kg BB dan primakuin diberikan selama 14 hari dengan dosis 0,5
mg/kg BB/hari. Dosis obat juga dapat ditaksir dengan menggunakan tabel
dosis berdasarkan golongan umur.2
Tabel Pengobatan Malaria vivax yang Relaps
Hari
Jenis obat
Jenis obat menurut kelompok golongan umur
0-1 bln 2-11 bln 1-4 th
5-9 th 10-14 th 15 th
32

1
2
3
4-14

Klorokuin
Primakuin
Klorokuin
Primakuin
Klorokuin
Primakuin
Primakuin

1/8

2
1
2
1
1
1
1

3
1
3
1
1
1
1

3-4
2
3-4
2
2
2
2

c. Pengobatan malaria malariae


Klorokuin 1 kali perhari selama 3 hari, dengan dosis total 25 mg/kgBB.
Klorokuin dapat membunuh parasit bentuk aseksual dan seksual P.
malariae. Pengobatan dapat juga diberikan berdasarkan golongan umur
penderita.2
Tabel pengobatan malaria malariae
Jumlah tablet menurut kelompok golongan umur
0-1 bln 2-11 bln 1-4 th
5-9 th
10-14
Hari

15 th

Jenis obat

I
II

Klorokuin
Klorokuin

1
1

2
2

th
3
3

III

Klorokuin 1/8

3-4
3-4
2

2. Kemoprofilaksis
Kemoprofilaksis bertujuan untuk

mengurangi resiko terinfeksi malaria

sehingga bila terinfeksi maka gejala klinisnya tidak berat. Kemoprofilaksis


ini ditujukan kepada orang yang bepergian ke daerah endemis malaria dalam
waktu yang tidak terlalu lama, seperti turis, peneliti, pegawai kehutanan dan
lain-lain. Untuk kelompok atau individu yang akan bepergian atau tugas
33

dalam jangka waktu yang lama, sebaiknya menggunakan personal protection


seperti pemakaian kelambu, kawat kassa, dan lain-lain.2
Oleh karena P. falciparum merupakan spesies yang virulensinya cukup tinggi
maka kemoprofilaksisnya terutama ditujukan pada infeksi spesies ini.
Sehubungan dengan laporan tingginya tingkat resistensi P. falciparum
terhadap klorokuin, maka doksisiklin menjadi pilihan. Doksisiklin diberikan
setiap hari dengan dosis 2 mg/kgBB selama tidak lebih dari 4-6 minggu.
Kemoprofilaksis untuk P. vivax dapat diberikan klorokuin dengan dosis 5
mg/kgBB setiap minggu. Obat tersebut diminum 1 minggu sebelum masuk ke
daerah endemis sampai 4 minggu setelah kembali.2
Tabel Dosis Pengobatan Pencegahan Dengan Klorokuin
Golongan umur (thn)
<1
1-4
5-9
10-14
>14

Jumlah tablet klorokuin (dosis tunggal, 1x/minggu)

1
1
2

3. Pengobatan Malaria dengan Komplikasi


Malaria berat merupakan komplikasi dari infeksi malaria yang sering
menimbulkan kematian. Faktor yang menyebabkan perlangsungan menjadi berat
ataupun kematian ialah keterlambatan diagnosis, mis-diagnosis (salah diagnosis )
dan penanganan yang salah/ tidak tepat/ terlambat. Perubahan yang besar dalam
penanganan malaria berat ialah pemakaian artesunate intravena untuk
menurunkan mortalitas 34% dibandingkan dengan penggunaan kina. 2

34

Pengobatan malaria berat secara garis besar terdiri atas 3 komponen penting
yaitu:2
1. Pengobatan spesifik dengan kemoterapi anti malaria.
2. Pengobatan

supportif

(termasuk

perawatan

umum

dan

pengobatan

simptomatik)
3. Pengobatan terhadap komplikasi

Pemberian obat anti malaria (OAM) pada malaria berat berbeda dengan
malaria biasa karena pada malaria berat diperlukan daya membunuh parasit
secara cepat dan ber-tahan cukup lama di darah untuk segera menurunkan derajat
parasitemianya. Oleh karenanya dipilih pemakaian obat per parenteral
( intravena, per infus/ intra muskuler) yang berefek cepat dan kurang
menyebabkan terjadinya resistensi. 2
a) Pemberian OAM (Obat Anti Malaria) secara parenteral :
ARTESUNATE INJEKSI ( 1 flacon = 60 mg), Dosis i.v 2,4 mg/kg BB/ kali
pemberian.
Pemberian intravenous : dilarutkan pada pelarutnya 1ml 5% bicarbonate dan
diencerkan dengan 5-10 cc 5% dekstrose disuntikan bolus intravena. Pemberian
pada jam 0, 12 jam , 24 jam dan seterusnya tiap 24 jam sampai penderita sadar.
Dosis tiap kali pemberian 2,4 mg/kgBB. Bila sadar diganti dengan tablet
artesunate oral 2 mg/kg BB sampai hari ke-7 mulai pemberian parenteral. Untuk
mencegah rekrudensi dikombinasikan dengan doksisiklin 2 x 100 mg/hari
selama 7 hari atau pada wanita hamil/ anak diberikan clindamisin 2 x 10 mg/kg
BB. Pada pemakaian artesunate tidak memerlukan penyesuaian dosis bila gagal
organ berlanjut. Obat lanjutan setelah parenteral dapat menggunakan obat ACT .
2

35

ARTEMETER i.m ( 1 ampul 80 mg )


Diberikan atas indikasi : 2

Tidak boleh pemberian intravena/ infus

Tidak ada manifestasi perdarahan ( purpura dsb)

Pada malaria berat di RS perifer/ Puskesmas


Dosis artemeter : Hari I : 1,6 mg/kg BB tiap 12 jam, Hari ke-2 5 : 1,6 mg/kg
BB.
Kemoprofilaksis bertujuan untuk mengurangi resiko terinfeksi malaria

sehingga bila terinfeksi maka gejala klinisnya tidak berat Kemoprofilaksis ini
ditujukan kepada orang yang bepergian ke daerah endemis malaria dalam waktu yang
tidak terlalu lama, seperti turis, peneliti, pegawai kehutanan dan lain-lain Untuk
kelompok atau individu yang akan bepergian/tugas dalam jangka waktu yang lama,
sebaiknya menggunakan personal protection seperti pemakaian kelambu, repellent,
kawat kassa dan lain-lain. 2

VII.
1.

Prognosis
Prognosis malaria berat tergantung pada kecepatan dan ketepatan diagnosis

serta pengobatan. 8
2. Pada malaria berat yang tidak ditanggulangi, maka mortalitas yang dilaporkan
pada anak-anak 15%, dewasa 20% dan pada kehamilan meningkat sampai
50%.
3. Prognosis malaria berat dengan gangguan satu fungsi organ lebih baik daripada
gangguan 2 atau lebih fungsi organ. 8
Mortalitas dengan gangguan 3 fungsi organ adalah 50%.
Mortalitas dengan gangguan 4 atau lebih fungsi organ adalah 75%.
Adanya korelasi antara kepadatan parasit dengan mortalitas yaitu:
- Kepadatan parasit <100.000/L, maka mortalitas <1%.
- Kepadatan parasit >100.000/L, maka mortalitas >1%.
- Kepadatan parasit >500.000/L, maka mortalitas >5%

36

DAFTAR PUSTAKA

1. Harijanto PN. Malaria. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Jilid III, edisi V.
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta, 2009; Hal: 2813-2825.
2. Kartono M. Nyamuk Anopheles: Vektor Penyakit Malaria. MEDIKA. No.XX,
tahun XXIX. Jakarta, 2003; Hal: 615.
3. Taylor TE, Strickland GT. Malaria. In : Strickland GT (Ed). Hunters. Tropical
Medicine and Emerging Infectious Diseases, 8th ed. W.B
4. Rani AA, Soegondo S, Wijaya IP. Panduan Pelayanan Medik PAPDI. Editors.
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia:Jakarta ; 2006 : 148-51

37

5. Gunawan S. Epidemiologi Malaria. Dalam: Harijanto PN (editor). Malaria,


Epidemiologi, Patogenesis, Manifestasi Klinis dan Penanganan. Jakarta: EGC,
2000; Hal: 1-15.
6. Mansyor A dkk. Malaria. Dalam: kapita Selekta Kedokteran, Edisi ketiga,
Jilid I, Jakarta, Fakultas Kedokteran UI, 2001, Hal: 409-16.
7. Direktorat Jendral Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. Pedoman
Penatalaksanaan Kasus Malaria di Indonesia: Gebrak Malaria. Jakarta :
Departemen Kesehatan RI; 2008.
8. Departemen Kesehatan RI. Pedoman Penatalaksanaan Kasus Malaria di
Indonesia. Jakarta, 2006; Hal:1-12, 15-23, 67-68

38