P. 1
Euthanasia Menurut Pandangan Islam

Euthanasia Menurut Pandangan Islam

1.0

|Views: 2,204|Likes:
Dipublikasikan oleh midawati
tugas masailul fiqiyyah di stain al-fatah jayapura
tugas masailul fiqiyyah di stain al-fatah jayapura

More info:

Published by: midawati on May 01, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/11/2013

pdf

text

original

PREVIEW COPY ONLY.

Please sign up and resubmit, if you haven't already, to receive the EDGAR HTML file.

TUGAS KELOMPOK EUTHANASIA
Dosen Pembimbing:

Disusun Oleh: Misbahul Munir Andi Pranoto

JURUSAN TARBIYYAH SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) AL-FATAH JAYAPURA

2010 BAB I EUTHANASIA
A. PENDAHULUAN Setiap makhluk hidup, termasuk manusia akan mengalami siklus kehidupan yang dimulai dari proses pembuahan, kelahiran, kehidupan di dunia dengan berbagai permasalahannya, dan diakhiri dengan kematian. Dari berbagai siklus kehidupan di atas, kematian merupakan salah satu yang masih mengandung misteri yang sangat besar. Mati sesungguhnya masalah yang sudah pasti terjadi, akan tetapi tidak pernah diketahui dengan tepat kapan saatnya terjadi. Pengertian tentang kematian itu sendiri mengalami perkembangan dari waktu ke waktu sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan. Kematian dapat dibagi menjadi 2 fase, yaitu: somatic death (Kematian Somatik) dan biological death (Kematian Biologik). Kematian somatik merupakan fase kematian dimana tidak didapati tanda tanda kehidupan seperti denyut jantung, gerakan pernafasan, suhu badan yang menurun dan tidak adanya aktifititas listrik otak pada rekaman EEG. Dalam waktu 2 jam, kematian somatik akan diikuti fase kematian biologik yang ditandai dengan kematian sel. Kurun waktu 2 jam diantaranya dikenal sebagai fase mati suri. Dengan adanya kemajuan ilmu pengetahuan seperti alat respirator (alat bantu nafas), seseorang yang dikatakan mati batang otak yang ditandai dengan rekaman EEG yang datar, masih bisa menunjukkan aktifitas denyut jantung, suhu badan yang hangat, fungsi alat tubuh yang lain seperti ginjalpun masih berjalan sebagaimana mestinya, selama dalam bantuan alat respirator tersebut. Tanda tanda kematian somatik selain rekaman EEG tidak terlihat. Tetapi begitu alat respirator tersebut dihentikan, maka dalam beberapa menit akan diikuti tanda kematian somatik lainnya. Walaupun tanda tanda kematian somatik sudah ada, sebelum terjadi kematian biologik, masih dapat dilakukan berbagai macam tindakan seperti pemindahan organ tubuh untuk transplantasi, kultur sel ataupun jaringan dan organ atau jaringan tersebut masih akan hidup terus, walaupun berada pada tempat yang berbeda selama mendapat perawatan yang memadai. Jadi dengan demikian makin sulit seorang ilmuwan medik menentukan terjadinya kematian pada manusia. Apakah kematian somatik secara lengkap harus terlihat sebagai tanda penentu adanya kematian, atau cukup bila didapati salah satu dari tanda kematian somatik, seperti kematian batang otak saja, henti nafas saja atau henti detak jantung saja sudah dapat dipakai sebagai patokan penentuan kematian manusia. Permasalahan penentuan saat kematian ini sangat penting bagi pengambilan keputusan baik oleh dokter maupun keluarganya dalam kelanjutan pengobatan. Apakah pengobatan dilanjutkan atau dihentikan. Dilanjutkan belum tentu membawa hasil, tetapi yang jelas akan menghabiskan materi, sedangkan bila dihentikan pasti akan membawa kefase kematian. Penghentian tindakan pengobatan ini merupakan salah satu bentuk dari euthanasia. B. EUTHANASIA MENURUT PANDANGAN ISLAM 1. Pengertian Euthanasia

Euthanasia berasal dari bahasa Yunani, yaitu eu yang berarti indah, bagus, terhormat atau gracefully and with dignity, dan thanatos yang berarti mati. Jadi secara etimologis, euthanasia dapat diartikan sebagai mati dengan baik. Jadi sebenarnya secara harafiah, euthanasia tidak bisa diartikan sebagai suatu pembunuhan atau upaya menghilangkan nyawa seseorang. Menurut Philo (50-20 SM) euthanasia berarti mati dengan tenang dan baik, sedangkan Suetonis penulis Romawi dalam bukunya yang berjudul Vita Ceasarum mengatakan bahwa euthanasia berarti “mati cepat tanpa derita’.Sejak abad 19 terminologi euthanasia dipakai untuk penghindaran rasa sakit dan peringatan pada umumnya bagi yang sedang menghadapi kematian dengan [1] pertolongan dokter. Sedangkan pengertian euthanasia menurut istilah terdapat beberapa pendapat para ahli. Menurut Djoko Prakoso dan Djaman Andhi Nirwanto, bahwa “eauthanasia adalah suatu kematian yang terjadi dengan pertolongan atau tidak dengan pertolongan dokter.” Yang dimaksud dengan pertolongan atau dokter dalam euthanasia ini adalah pemberian suntikan yang dapat mempercepat kematian pasien, sedangkan tanpa bantuan dokter ialah pasien penderita gawat darurat/kritis itu dibiarkan begitu saja tanpa diberikan pelayanan medis sehingga ia meninggal karenanya. Dalam istilah medis, dijelaskan bahwa euthanasia adalah “usaha tenaga medis untuk membantu pasien supaya meninggal dengan baik tanpa penderitaan yang terlalu berat.” Dari pengertian ini menunjukan bahwa menurut istilah medis, euthanasia dititik beratkan kepada usaha pertolongan yang dilakukan oleh dokter atau tenaga medis lainnya terhadap seorang pasien yang mengalami kondisi gawat darurat agar cepat diakhiri penderitaannya [2] melalui kematian. Dari pengetian yang lain juga mengatakan bahwa euthanasia sering disebut dengan “ Mercy killing “ yang diartikan sebagai suatu cara mengambil [3] kehidupan klien untuk menghentikan penderitaaan yang dihadapi klien tersebut. Kode Etik Kedokteran Indonesia menggunakan euthanasia dalam tiga arti, yaitu: 1. Berpindahnya ke alam baka dengan tenang dan aman tanpa penderitaan, buat yang beriman dengan nama Allah di bibir. 2. Waktu hidup akan berakhir, diringankan penderitaan sisakit dengan memberikan obat penenang. 3. Mengakhiri penderitaan dan hidup seorang sakit dengan sengaja atas permintaan pasien sendiri dan keluarganya. Dari pengertian diatas dapat diambil kesimpulan bahwa euthanasia adalah usaha mempercepat kematian seorang pasien penderita penyakit kritis yang dilakukan/petugas medis lainya berdasarkan permintaan pasien sendiri dan atau keluarganya. 2. Macam-macam dan bentuk-bentuk Euthanasia Dalam dunia medis/kedokteran,euthanasia dibagi dalam dua katergori, yaitu euthanasia pasif atau authanasia tidak langsung, dan euthanasia aktif atau euthanasia langsung. Euthanasia pasif dilakukan terhadap seorang penderita gawat darurat dengan cara tidak diberikan obat sama sekali, ataupun dengan cara

memberikan pil-pil analgetik kepada seorang pasien yang menderita kanker ganas untuk mengurangi rasa sakitnya. Euthanasia semacam ini biasanya dikenal dengan euthanasia tidak langsung karena pemberian pil-pil analgetik dapat sedikit mempercepat datangnya kematian. Disebut euthanasia tidak langsung juga kerena kematian pasien sebenarnya tidaklah dikehendaki oleh tenaga medis yang memberikan obat penenang tersebut. Euthanasia pasif adalah tindakan dokter berupa penghentian pengobatan pasien yang menderita sakit keras, yang secara medis sudah tidak mungkin lagi dapat disembahkan. Penghentian pemberian obat ini berakibat mempercepat kematian pasien. Alasan yang lazim dikemukakan ialah kerena keadaan ekonomi pasien terbatas, sementara dana yang dibutuhkan untuk biaya pengobatan cukup mahal, sedangkan fungsi pengobatan menurut perhitungan dokter sudah tidak efektif lagi. Termasuk juga euthanasia pasif ialah upaya dokter menghentikan pengobatan terhadap pasien yang menurut penelitian medis masih mungkin bisa disembuhkan. Umum alasannya adalah ketidakmampuan pasien dari segi ekonomi padahal biaya pengobatan yang dibutuhkan sangat tinggi. Salah satu contoh kasus euthanasia pasif ialah penderita kanker yang sudah kritis, orang sakit yang sudah dalam keadaan koma, disebabkan benturan pada otak yang tidak ada harapan untuk sembuh, atau orang yang terkena serangan penyakit paru-paru yang jika tidak diobati akan dapat mematikan penderita. Dalam hal ini, jika pengobatan terhadapnya dihentikan akan dapat mempercepat kematiannya. Sedangkan euthanasia aktif ialah tindakan dokter mempercepat kematian pasien dengan memberikan suntikan kedalam tubuh pasien. Suntikan dilakukan pada saat keadaan penyakit pasien sudah sangat parah atau sudah sampai pada stadium akhir, yang menurut perkiraan medis sudah tidak mungkin lagi bisa sembuh atau bertahan lama. Alasan yang lazim dikemukakan ialah bahwa pengobatan yang diberikan hanya akan memperpanjang penderitaan pasien, tidak mengurangi keadaan sakitnya yang memang sudah parah. Disebut euthanasia langsung karena pemberian suntikan ataupun obat yang melebihi dosis kedalam tubuh pasien itu secara langsung bertujuan kepada kematian pasien atau cara-cara yang digunakan itu secara langsung akan menyebabkan kematian. Salah satu contoh kasus euthanasia pasif adalah, seorang menderita kanker ganas dengan rasa sakit yang luar biasa hingga penderita sering pingsan. Dalam hal ini, dokter yakin bahwa yang bersangkutan akan meninggal dunia. Kemudian dokter memberikan memberikan obat dengan takaran tinggi (overdosis) yang sekiranya dapat menghilangkan rasa sakitnya, tetapi menghentikan pernafasan sekaligus. Dalam kaitannya dengan pembagian euthanasia, Imron Halimy membagi macam dan bentuk menjadi dua, yaitu : 1. Euthanasia atas permintaan 2. Euthanasia tidak atas permintaan Kemudian kita kenal pula : 1. Euthanasia aktif, baik atas permintaan maupun tanpa permintaan. 2. Euthanasia pasif, baik atas permintaan maupun tanpa permintaan. Selanjutnya dalam euthanasia aktif dapat dibedakan lagi menjadi :

1. Euthanasia aktif secara langsung 2. Euthanasia aktif secara tak langsung. Dengan demikian dapat diungkapkan bahwa euthanasia aktif adalah suatu kejadian dimana dokter atau tenaga medis lainya secara sengaja melakukan suatu tindakan untuk memperpendek atau mengakhiri hidup si pasien. Sedangkan euthanasia pasif adalah suatu kejadian dimana dokter atau tenaga medis lainnya secara sengaja tidak memberikan bantuan medis terhadap pasien yang akhirnya menyebabkan pasien meninggal dunia. Euthanasia pasif atas permintaan sendiri biasanya disebut pula auto euthanasia, yaitu situasi dimana seorang pasien dengan sadar menolak secara tegas untuk menerima perawatan medis, bahkan ia telah menyadari bahwa hal itu akan dapat memperpendek atau mengakhiri hidupnya sendiri. Dalam kaitannya dengan masalah euthanasia ini J.E. Sahetapy membagi euthanasia dalam tiga jenis, yaitu : 1. Kematian yang terjadi karena pasien dengan sungguh-sungguh dan secara cepat menghendaki untuk mati; 2. Kematian yang terjadi karena kelalaian/kegagalan dari dokter dalam mengambil suatu tindakan untuk mencegah adanya kematian; [4] 3. Kematian yang terjadi karena tindakan positif dari donter untuk mempercepat kematian. C. ANALISIS HULUM ISLAM Agama Islam sangat menekankan perlindungan terhadap jiwa manusia secara konsisten. Hak hidup adalah hak asasi setiap orang yang tidak boleh dihilangkan tanpa alasan yang sah. Ketentuan ini berlaku umum tanpa membedakan pembunuhan yang terjadi tanpa persetujuan korban maupun dengan persetujuan korban sendiri, termasuk juga tindakan bunug diri dengan alasan apapun. Pembunuhan juga dilarang terdahap anak sendiri, seperti ditegaskan dalam firman Allah SWT.

Artinya : “ Janganlah kamu membunuh anak-anakmu karena takut kemiskinan” (Q.S. Al-Isra’: 31 ) Tegasnya, bahwa kemiskinan atau alasan lainnya bukanlah menjadi legitimasi terhadap suatu tindakan pembunuhan. Dalam syariat Islam memang ada alasan sah yang membolehkan mengakhiri hidup orang lain, yaitu karena yang bersangkutan membunuh orang lain secara melawan hukum, orang yang sudah menikah melakukan perzinaan atau murtad. Rasulullah SAW bersanda :

Artinya : “ Tidak dihalalkan darah seorang muslim yang mengakui bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Aku (Muhammad) itu utusan Allah, kecuali oleh satu sebab dari tiga alasan, yaitu orang yang (diqisas) karena membunuh orang lain, berzina sedang ia sudah kawin, dan keran meninggalkan agamanya serta

memisahkan diri dari jama’ah (kaum muslimin).” (HR. Buhkari) Berdasarkan ayat dan hadits diatas dapat dikatakan bahwa larangan pembunuhan tanpa hak itu bersifat umum dan mutlak. Dengan demikian dokter yang memberikan suntikan obat berdosis tinggi dengan tujuan untuk mempercepat kematian pasiennya adalah termasuk tindakan pembunuhan yang terlarang. Karena yang berhak menentukan cepat atau lambatnya ajal adalah merupakan hak prerogatif Allah, seperti diungkapkan dalam firman Allah yang berbunyi :

Artinya : “Tiap-tiap umat mempunyai batas waktu; maka apabila telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat (pula) memajukannya.” (Q.S. Al-A’raf :34) Namun demikian ayat diatas tidak bertentangan dengan Q.S. Yunus : 107.

Artinya : “Jika Allah menimpakan sesuatu kemudharatan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tak ada yang dapat menolak kurniaNya. Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hambahamba-Nya dan Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Q.S. Yunus : 107) Pada ayat diatas Hamka menafsirkannya bahwa “ kalau suatu mala petaka atau mara bahaya menimpa diri, tak ada yang lain berkuasa atau berkesanggupan menghidarkan mala petaka itu melainkan Tuhan Allah jua dengan hukum sebab akibat. Dengan demikian tindakan dokter itu bertentangan dengan kehendak Allah. Sebab mungkin saja Allah hendak mencoba hamba-Nya itu dengan penyakit yang dideritanya tadi. Sehingga walaupun niat dokter dalam memberikan obat berdosis tinggi itu untuk “kebaikan” (agar penderitaan pasiennya cepat berakhir), namun cara yang ditempuhnya berdampak kematian bagi pasien. Sehingga euthanasia tersebut tetap dilarang, sebab perbuatan haram tak akan menjadi halal lantaran niat baik. Islam memandang tindakan yang bermanfaat adalah caranya benar secara syara dan niatnya pun benar secara syara pula. Niat baik dalam euthanasia pada hakekatnya termasuk dalam kategori pemberian bantuan dalam perbuatan yang dilarang Tuhan sebab menginginkan kematian lantaran suatu penderitaan hidup – termasuk penyakit yang kunjung sembuh adalah dilarang oleh Allah. Nabi SAW bersabda :

Artinya : “Janganlah seorang kamu mengharapkan kematian karena sesuatu musibah yang menimpanya, tetapi jika terpaksa ia harus berbuat begitu maka katakanlah: Ya Allah biarkanlah aku hidup jika hidup ini lebih baik bagiku dan matikanlah aku jika mati itu lebih baik bagiku.” (HR. Bukhari dari Anas) Terhadap makna hadits ini Husaini A. Majid Hasyim menjelaskan, bahwa “mengharapkan-harapkan mati karena alasan apapun tidak boleh, baik karena musibah yang menimpa dirinya, hartanya, ataupun anaknya. Dikecualikan mengharapkan mati karena rindu kepada Allah karena ingin syahid atau karena takut fitnah dengan satu keyakinan, bahwa kematian itu lebih baik. Namun itupun tidak boleh secara pasti mengharapkan niat. Tindakan euthanasia berbeda dengan berdoa memohon tunjukan kepada Allah agar dipilihkan yang terbaik antara hidup dengan mati karena tindakan ini merupakan cerminan sikap hidup yang optimis dan bukan keputusasaan. Sedangkan mengharapkan kematian yang diwujudkan melalui euthanasia merupakan sikap keputusan yang dibenci oleh Tuhan, sesuai Q.S. Yusuf (12) : 87.

Artinya : “Dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir”. (Q.S. Yusuf : 87) Dari ayat diatas dapat dipahami bahwa sikap putus asa dikategorikan sebagai sikap kekufuran apalagi keputusasaan yang menjurus kepada kematian melalui euthanasia. Bahkan tindakan euthanasia dalam hal ini mengakibatkan dosa yang berlipat ganda yaitu dosa karena putus asa dari rahmat Allah dan dosa karena membunuh diri sendiri baik secara langsung maupun tidak langsung. Dalam hal ini tindakan dokter yang membantu mempercepat kematian pasien melalui euthanasia juga pada hakekatnya turut menanggung dosa dan perbuatannya itu termasuk kategori haram. Niat “baik” dokter dalam kasus ini tetap haram karena cara yang ditempuh adalah salah sehingga berakibatkan kematian juga salah menurut hukum Islam. Sebab dalam kondisi kritis itu seharusnya dokter berusaha semaksimal mungkin untuk memberikan pengobatan kepada pasiennya, bukannya diberikan obat yang dapat mempercepat kematian pasien. Dalam kaidah fiqh dijelaskan, bahwa al-dararu la yuzalu bi aldarar (bahaya tidak boleh dihilangkan dengan bahaya yang lain). Dari uraian diatas dapat dikatakan bahwa memudahkan proses kematian pasien secara euthanasia aktif, seperti pada contoh yang telah dikemukakan di atas, tidak dibolehkan. Sebab tindakan aktif dengan tujuan membunuh si pasien dan mempercepat kematiannya melalui pemberian obat secara overdosis atau cara lainnya. Tindakan ini tetap dalam kategori pembunuhab, walaupun yang mendorong itu rasa kasihan kepada pasien dan untuk meringankan penderitaannya. Karena bagaimanapun dokter tidak lebih pengasih dan penyayang daripada Allah. Manusia harus menyerahkan hidup dan matinya kepada Allah. Dalam euthanasia menandakan manusia terlalu cepat menyerah kepada (fatalis), padahal Allah menyuruh manusia untuk selalu berusaha / berikhtiar

sampai akhir hayatnya. Sedangkan memudahkan proses kematian pasien dengan euthanasia pasif ini adalah boleh dan dibenarkan syara, bila keluarga penderita mengizinkannya dan dokter diperbolehkan melakukannya untuk meringankan penderitaan si sakit dan keluarganya. Hal ini berlaku juga terhadap tindakan dokter menghentikan alat pernapasan buatan dari si sakit, yang menurut pandangan dokter dia dianggap sudah “mati” atau “dihukumi telah mati” karena jaringan otak atau sumsun yang dengannya seorang dapat hidup dan merasakan sesuatu, telah rusak. Apabila. Dari uraian di atas dapat dikatakan bahwa euthanasia aktif haram hukumnya sedangkan euthanasia pasif dibolehkan karena pada hakekatnya tidak ada keterlibatan langsung dokter dalam kasus terjadinya kematian penderita. Kematian yang dialaminya disebabkan oleh penyakit yang dideritanya, bukan karena [5] akibat tindakan dokter. D. ANALISIS MENURUT HUKUM POSITIF Sesuai dengan KUHP pasal 304 “ Barangsiapa dengan sengaja menempatkan atau membiarkan seseorang dalam keadaan sengsara, padahal menurut hukum yang berlaku baginya atau karena persetujuan dia wajib memberi kehidupan, perawatan atau pemeliharaan kepada orang itu, diancam pidana penjara [6] paling lama dua tahun delapan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.” Pasal 306 1) “Jika salah satu perbuatan berdasarkan pasal 304 dan 305 mengakibatkan luka-luka berat, yang bersalah diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun enam bulan”. [7] 2) “ Jika mengakibatkan kematian pidana penjara paling lama sembilan tahun”. Pasal 344: “Barang siapa merampas nyawa orang lain atas permintaan orang sendiri yang jelas dinyatakan dengan kesunguhan hati, diancam dengan pidana penjara paling lama dua belas tahun.” Pasal 345 : “ Barang siapa yang mendorong orang lain untuk membuntuh diri, menolongnya dalam perbuatan ini atau memberi sarana kepada untuk itu, [8] diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun kalau orang itu menjadi bunuh diri.” Undang undang yang tertulis dalam KUHP Pidana diatas hanya melihat dari dokter sebagai pelaku utama euthanasia, khususnya euthanasia aktif dan dianggap sebagai suatu pembunuhan berencana, atau dengan sengaja menghilangkan nyawa seseorang. Sehingga dalam aspek hukum, dokter selalu pada pihak yang dipersalahkan dalam tindakan euthanasia, tanpa melihat latar belakang dilakukannya euthanasia tersebut. Tidak perduli apakah tindakan tersebut atas permintaan pasien itu sendiri atau keluarganya, untuk mengurangi penderitaan pasien dalam keadaan sekarat atau rasa sakit yang sangat hebat yang belum diketahui pengobatannya. Di lain pihak hakim dapat menjatuhkan pidana mati bagi seseorang yang masih segar bugar yang tentunya masih ingin hidup, dan bukan menghendaki kematiannya seperti pasien yang sangat menderita tersebut, tanpa dijerat oleh pasal pasal dalam undang undang yang terdapat

[9] dalam KUHP Pidana. E. PENGARUH EUTHANASIA TERHADAP KEWARISAN Kematian berimplikasi terhadap kewarisan karena dengan meninggalnya seseorang, maka harta yang ditinggalkannya menjadi hak ahli warisnya. namun demikian ahli waris dapat dicabut haknya jika terbukti membunuh pemilik hartta warisan. jelasnya, bahwa para ahli waris tidak mutlak berhak atas harta yang ditinggalkan simayit. dalam hal ini para ulama sepakat bahwa, status seseorang karena berbeda agama, sebab membunuh dan perbudakan merupakan penghalang terjadinya pewarisan. Dari analisis hukum islam diatas, kelas bahwa yang termasuk eutanisia aktif. dengan demikian tindakan euthanasia aktif yang dilakukan baik keluarga korban maupun dokter dapat dikategorikan pembunuhan. kasus pembunuhan yang dilakukan keluarga korban secara euthanasia tidak dapat dilihat dari kaca mata kedokteran semata. namun perlu dilihat pula kemungkinan adanya ambisi keluarga korban untuk secepatnya memperoleh harta warisan. padahal harta warisan hanya dapat diperoleh dan dimiliki para ahli waris jika pemiliknya sudah meninggal dunia. maka euthanasia bisa dijadikan aat untuk mewujudkan maksud tersebut. apalagi pegakhiran hidup seseorang terjadi secara rahasia serta sulit diketahui oleh orang banyak sehingga trasa aman sekaligus dapat mewujudkan ambisi ahli waris. karena itulah kaidah fiqhiyah menetapkan, orang yang menyegerakan sebelum waktunnya, niscaya dihukum dengan tidak diberikan kepadanya apa yang ingin segera dia terima. Adanya sanksi hukum itu mengandung hikmah bahwa jika sipembunuh tidak dicabut haknya menerima warisan, tentulah banyak ahli waris yang membunuh pemilik harta warisannya. sehingga akan berkembang pembunuhan antara kerabat yang dekat dengan yang tidak dekat agar prosentase yang dia peroleh pembagian harta warisan menjadi meningkat lantaran berkurangnya bahkan habisnya ahli waris selain diri pembunuh. dengan demikian euthanasia aktif merupakan salah satu bentuk pembunuhan yang menjadi penghalang dalam kewarisan. dalam kaitan ini para ahli waris yang meminta/menyetujui dokter melakukan euthanasia terhadap pasien (pemilik harta warisan), tidak mendapat peninggalan harta warisan yang ditinggalkan korban euthanasia. demikian juga dokter, bila mempunyai hubungan kewarisan dengan sikorban tidak mendapat bagian warisan. F. HUKUMAN BAGI PELAKU EUTHANASIA Berdasarkan pembahasan diatas eutanasai aktif yang dilkukan dokter secara diam-diam dapat dikategorikan pembunuhan yang disengaja jadi haram hukumnya. sebab pembunuhan disengaja adalah suatu perbuatab yang disertai niat (direncanakan sebelumnya) untuk membunuh orang lain dengan menggunakan alat-alat yang mematikan. karena itu dokter harus bertanggung jawab terhadap tindakan euthanasia yang dilakukannya. sebab tindakan yang menyebabkan kematian seseorang tanpa alasan sah sangat dilarang oleh Allah seperti diungkapkan dalam Q.S. al-An`am (6):151

Artinya : “Dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya maupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar.” (Q.S. AlAn-am :151) Selaras dengan hal itu untuk melindungi hak hidup setiap individu maka islam menetapkan hukuman qiyas yaitu hukuman yang sebanding dengan kejahatan yang dilakukan, seperti yang dijelaskan dalam QS. al-Maidah (5): 45

Artinya : “Dan kami telah tetapkan terhadap mereka didalamnya (at-Taurat) bahwasanya jiwa(dibalas) dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka-luka (pun) ada qiyasnya.” (Q.S.al-Maidah : 45) Jadi, dokter yang melakukan euthanasia aktif secara diam-diam (sepengetahuan/izin kelurga pasien) dijatuhi hukuman qiyas. sedangkan euthanasia aktif yang dilakukan dokter dengan sepengetahuan keluarga dan atau korban termasuk pembunuhan semi sengaja sehingga pelakunnya dijatuhi hukuman diyat (membayar denda). berbeda dengan euthanasia pasif karena ditolerir ileh syara (boleh). sehingga pelaku euthanasia pasif /negatif tidak dikenai sangsi pidana. [10]

BAB II

PENUTUP
A. KESIMPULAN 1. Euthanasia adalah usahaa mempercepat kematian seorang pasien penderita penyakit kritis yang dilakuakan oleh dokter/petugas medis lainnya baik berdasarkan permintaan pasien sendiri dan atau keluarganya maupun tidak, karena merasa kasihan dengan penderita pasien. euthanasia terbagi dua macam, yakni euthanasia aktif/positif dan euthanasia pasif/negaitif; 2. Euthanasia aktif/positif haram hukumnya, sedangkan euthanasia pasif atau negative dibolehkan oleh syara. euthanasia memiliki akibat hukum trhadap kewarisan. sehingga pelaku euthanasia aktif/pasif dicabut haknya sebagai ahli waris, baik keluarga korban maupun dokter (yang memiliki hubungan keluarga dengan korban) sedangkan pelaku euthanasia pasif/negatif tetap menjadi ahli waris dari harta yang ditinggalkan korban; 3. Euthanasia menimbulkan dilema karena disatu sisi euthanasia dilakukan dengan rasa kasihan terhadap penderitaan pasien yang tak kunjung sembuh sehingga terkesan selaras dengan rasa kemanusiaan tetapi disatu sisi euthanasia dapat melanggar hukum baik dari etika kedokteran, hukum positif maupun hukum Islam; 4. Pelaku euthanasia aktif/positif dijatuhi hukuman qisas jika euthanasia itu dilakukan diam-diam oleh dokter tanpa sepengaetahuan keluarga dan atau korban. pelaku euthanasia aktif/positif dijatuhi hukuman diyat (membayar denda) jika dokter melakukan euthanasia aktif dengan sepengetahuan keluarga dan atau korban. sedangkan pelaku euthanasia pasif/negatif tidak dijatuhi hukuman pidana. B. SARAN 1. Meningkatnya ilmu pengetahuan khususnya dibidang kedokteran diharapkan tidak membuat pola piker medis untuk membuat sesuatu yang bertentangan dengan kode etik kedokteran, agama dan hukum yang berlaku ; 2. Untuk menghindari keputus asaan kepada pasien dalam menghadapi cobaan yang diberi oleh Allah berupa penyakit, diharapkan tenaga medis selain berperan sebagai orang yang mengobati juga berperan sebagai motivasi kepada pasien untuk dapat sembuh dari penyakitnya walaupun sebenarnya penyakitnya sudah tidak dapat disembuhkan; 3. Untuk menghindari hal-hal yang melanggar peraturan agama dan hukum, maka diharapkan adanya …………..khususnya terhadap tindakan medis.

DAFTAR PUSTAKA
La Jamaa’. Euthanasia Menurut Tinjauan Hukum Islam. Jurnal JABAL HIKMAH, STAIN AL-FATAH JAYAPURA. No.2, Vol.1 Januari-Juni 2008. http://www.rudyct.com/PPS702-ipb/04212/aris_wibudi.htm KUHP & KUHAP. 2007. Permata Press NS. Rohmani. (2009). Masalah-masalah Etik Dalam Keperawatan. STIKES. Jayapura Papua.

[1] Aris Wibudi, Euthanasia (http://www.rudyct.com/PPS702-ipb/04212/aris_wibudi.htm) [2] La Jamaa’, Euthanasia Menurut Tinjauan Hukum Islam. Jurnal JABAL HIKMAH, STAIN AL-FATAH JAYAPURA. No.2, Vol.1 Januari-Juni 2008. [3] NS. Rohmani, Masalah-masalah Etik Dalam Keperawatan. STIKES. Jayapura papua. 2009. Hlm. 3. [4] La Jamaa’, op.cit., hlm.270-174 [5] Ibid., hlm.277-283 [6] KUHP & KUHAP (Pertama Press, 2007), hlm.106 [7] Ibid., 107. [8] Ibid., 116 [9] Aris Wibudi, op.cit. [10] la Jamaa’, op.cit., hlm.283-286

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->