Anda di halaman 1dari 7

Fissure sealant merupakan bahan yang diletakkan pada pit dan fisura gigi yang

bertujuan untuk mencegah proses karies gigi (J.H. Nunn et al, 2000). Bentuk pit dan fisura
beragam, akan tetapi bentuk umumnya adalah sempit, melipat dan tidak teratur. Bakteri dan
sisa makanan menumpuk di daerah tersebut. Saliva dan alat pembersih mekanis sulit
menjangkaunya. Dengan diberikannya bahan penutup pit dan fisura pada awal erupsi gigi,
diharapkan dapat mencegah bakteri sisa makanan berada dalam pit dan fisura (Sari Kervanto,
2009).
Tujuan utama diberikannya sealant adalah agar terjadinya penetrasi bahan ke dalam
pit dan fisura serta berpolimerisai dan menutup daerah tersebut dari bakteri dan debris
(Kenneth J Anusavice, 2004). Bahan sealant ideal mempunyai kemampuan retensi yang tahan
lama, kelarutan terhadap cairan mulut rendah, biokompatibel dengan jaringan rongga mulut,
dan mudah diaplikasikan (Donna Lesser, 2001).
Upaya pencegahan Karies
Upaya pencegahan terjadinya karies permukaan gigi telah dilakukan melalui
fluoridasi air minum, aplikasi topikal fluor selama perkembangan enamel, dan program plak
kontrol. Namun tindakan ini tidak sepenuhnya efektif menurunkan insiden karies pada pit dan
fisura, dikarenakan adanya sisi anatomi gigi yang sempit (Robert G.Craig:1979).
Pemberian fluor secara topikal dan sistemik, tidak banyak berpengaruh terhadap
insidensi karies pit dan fisura. Hal ini karena pit dan fisura merupakan daerah cekungan yang
dalam dan sempit. Fluor yang telah diberikan tidak cukup kuat untuk mencegah karies. (R.J
Andlaw, 1992: 58). Pemberian fluor ini terbukti efektif bila diberikan pada permukaan gigi
yang halus, dengan pit dan fisura minimal (M. John Hick dalam J.R Pinkham, 1994).
Upaya lain dalam pencegahan karies pit dan fisura telah dilakukan pada ujicoba klinis
pada tahun 1965 melalui penggunaan sealant pada pit dan fisura. Tujuan sealant pada pit dan
fisura adalah agar sealant berpenetrasi dan menutup semua celah, pit dan fisura pada
permukaan oklusal baik gigi sulung maupun permanen. Area tersebut diduga menjadi tempat
awal terjadinya karies dan sulit dilakukan pembersihan secara mekanis (Robert G.Craig :
1979).

Indikasi dan kontra indikasi fissure sealant


Indikasi pemberian sealant pada pit dan fisura adalah sebagai berikut:
a. Dalam, pit dan fisura retentif
b. Pit dan fisura dengan dekalsifikasi minimal
c. Karies pada pit dan fisura atau restorasi pada gigi sulung atau permanen lainnya
d. Tidak adanya karies interproximal
e. Memungkinkan isolasi adekuat terhadap kontaminasi saliva
f. Umur gigi erupsi kurang dari 4 tahun.
Sedangkan kontraindikasi pemberian sealant pada pit dan fisura adalah
a. Self cleansing yang baik pada pit dan fisura
b. Terdapat tanda klinis maupun radiografis adanya karies interproximal yang
memerlukan perawatan
c. Banyaknya karies interproximal dan restorasi
d. Gigi erupsi hanya sebagian dan tidak memungkinkan isolasi dari kontaminasi saliva
e. Umur erupsi gigi lebih dari 4 tahun.
(M. John Hick dalam J.R Pinkham, 1994)
Pertimbangan lain dalam pemberian sealant juga sebaiknya diperhatikan. Umur anak
berkaitan dengan waktu awal erupsi gigi-gigi tersebut. Umur 3-4 tahun merupakan waktu
yang berharga untuk pemberian sealant pada geligi susu; umur 6-7 tahun merupakan saat
erupsi gigi permanen molar pertama; umur 11-13 tahun merupakan saatnya molar kedua dan
premolar erupsi. Sealant segera dapat diletakkan pada gigi tersebut secepatnya. Sealant juga
seharusnya diberikan pada gigi dewasa bila terbukti banyak konsumsi gula berlebih atau
karena efek obat dan radiasi yang mengakibatkan xerostomia (Norman O. Harris, 1999).
(Kenneth J Anusavice, 2004)
Indikasi fisure sealant berbasis resin
Penggunaan sealant berbasis resin digukanan pada hal berikut:
a. Digunakan pada geligi permanen
b. Kekuatan kunyah besar
c. Insidensi karies relatif rendah
d. Gigi sudah erupsi sempurna
e. Area bebas kontaminasi atau mudah dikontrol
f. Pasien kooperatif, karena banyaknya tahapan yang membutuhkan waktu lebih lama.

Indikasi fisure sealant semen ionomer kaca


Indikasi penggunaan Fissure sealant dengan semen ionomer kaca sebagai berikut:
a. Digunakan pada geligi sulung
b. Kekuatan kunyah relatif tidak besar
c. Pada insidensi karies tinggi
d. Gigi yang belum erupsi sempurna
e. Area yang kontaminasi sulit dihindari
f. Pasien kurang kooperatif
Perbandingan Sealant dari resin dan semen ionomer kaca
Sealant pada gigi telah terbukti memiliki keefektifan tinggi dalam pencegahan karies oleh
bahan sealant didasarkan penutupan pit dan fisura sehingga mikroflora dalam pit dan fisura
tdak dapat menjangkau nutrisi yang dibutuhkan. Retensi adekuat sealant diperlukan untuk
menutupi permukaan gigi terutama pada area yang dalam, pit dan fisura yang tidak teratur,
dan aplikasinya dilakukan pada daerah yang bersih dan kering saat prosedur dilakukan.
Kebanyakan sealant yang tersedia di pasaran adalah berbasis resin. Pemberian sealant
berbasis resin memerlukan teknik khusus dan dipengaruhi banyak faktor. Seperti
kekooperatifan pasien, ketrampilan operator dan kontaminasi area tindakan. Perlunya etsa
pada prosedur sealant resin membuat sulit dilakukannya etsa pada molar yang erupsinya
sebagian (Subramaniam, 2008).
Menurut cara lama, etsa pada gigi sulung dilakukan selama 1 menit dan 1,5 menit
pada gigi permanent. Pada studi klinis lain, diperoleh hasil bahwa lama etsa dengan bahan
etsa yang serupa selama 20 detik memiliki kemampuan yang sama dengan etsa selam 1 dan
1,5 menit. selama 10 detik pada permukaan yang dietsa. Pastikan aliran air benar-benar
mengenai bahan etsa dan tidak teserap dulu oleh cotton roll. Setelah dilakukan aliran air,
dilakukan pengeringan dengan semprot udara untuk menghilangkan air (Norman O. Harris,
1999).
Menghindari kontaminasi saliva selama prosedur sealant sangat penting, proteksi
saliva saat melakukan etsa merupakan kunci sukses dalam perawatan. Pada umumnya, isolasi
dapat dilakukan melalui dua metode yaitu melalui penggunaan rubber dam dan isolasi dengan
cotton roll (M John Hick dalam J.R Pinkham, 1994).
Bentukan hasil etsa menghasilkan struktur yang memungkinkan penetrasinya ke
dalam enamel dan membentuk ikatan mekanikal yang efektif. Kerugian dari bahan resin

adalah retensi pada struktur gigi hanya tergantung pada jumlah perlekatan mekanisnya. 15-20
detik pengetsaan memberikan retensi yang cukup bagi perlekatan sealant.
Beberapa penelitian menunjukkan semen ionomer kaca memiliki kemampuan
mencegah karies, dengan manipulasi lebih mudah, dan aplikasinya tidak memerlukan proses
etsa terlebih dahulu. Semen ionomer kaca lebih memungkinkan dilakukannya sealant pada
kondisi-kondisi sulit. Sulitnya kontrol terhadap kondisi lembab pada gigi yang belum erupsi
sempurna, dan sulitnya manajemen pasien anak adalah beberapa kesulitan aplikasi sealant.
Aplikasi yang mudah sangat mengurangi waktu tindakan. Bahan yang kompatibel dan
mempunyai koefisien termal yang lebih rendah dari struktur gigi. Keuntungan glass ionomer
lainnya adalah kemudahan penggunaan dalam program kemasyarakatan karena waktunya
cepat dan efektif.
Penambahan warna pada sealant meningkatkan persepsi saat aplikasi dan saat control
berikutnya. Sebagai sealant yang terlihat, memberikan keuntungan untuk melihat adanya
kehilangan sealant. Warna putih lebih estetis dan lebih diterima pasien.
Pada studi yang dilakukan pada aplikasi berbahan resin setelah 1 tahun diperoleh
14,6% retensi utuh, 39,9% retensi sebagian, dan 46% sealant telah hilang. HampIr setengah
apliaksi sealant pada anak-anak menghilang. Pertimbangan kegagalan sealant resin mungkin
karena buruknya teknik penempatan, control kelembaban, tidak adekuatnya saat pembersihan
dan pengeringan.
Pada studi yang sama, sealant dilakukan dengan semen ionomer kaca diperoleh hasil
13,1% retensi utuh, 49% retensi sebagian dan 37,9% retensi selant telah hilang. Lebih dari
setengah aplikasi sealant pada anak-anak menghilang. Kegagalan retensi semen ionomer kaca
dikarenakan jeleknya retensi bahan sealant. Semen ionomer kaca tidak melekat adekuat pada
gigi. Mungkin kontak dengan saliva sebelum proses setting glass ionomer mengakibatkan
degenerasi bahan sealant dan kehilangan awal bahan sealant tersebut.
Pemberian sealant pada awal-awal erupsi memerlukan frekuensi lebih sering untuk
reaplikasi ulang pemberian fissure sealant. Resin melekat pada enamel melalui etsa asam
yang menyediakan perlekatan mekanis yang lebih kuat dibandingkan perlekatan pada semen
ionomer kaca. Dengan alasan ini, semen ionomer kaca sebagai fissure sealant sering tidak
berhasil diletakkan pada fisura yang tidak dalam. Bagaimanapun aplikasinya, dengan segera
akan hilang oleh abrasi atau erosi.
Efek pencegahan karies dari sealant semen ionomer kaca tergantung pada retensi dan
kemampuan melepaskan fluoridenya. Fluoride yang dilepaskan mencegah perkembangan
karies setelah bahan sealant nampak menghilang. Secara mikroskopis, kemampuan ion

fluoride yang menyebar pada enamel memberikan daya tahan terhadap proses demineralisasi
(Subramaniam, 2008).

Andlaw, RJ and Rock. 1992. Perawatan Gigi Anak. Alih bahasa: Agus Djaya dari A Manual
of Pedodontics. Jakarta: EGC
Anusavice, Kenneth J. 1994. Ilmu Bahan Kedokteran Gigi. Jakarta: EGC
Baum, Lloyd. 1997. Buku Ajar Ilmu Konservasi Gigi. Alih bahasa oleh Prof. Dr. drg Rasinta
Tarigan. Jakarta: EGC
Combe, E.C. 1992. Sari Dental Material. Diterjemahkan drg. Slamet Tarigan, MS, PhD.
Jakarta: Balai Pustaka
Harris, O Norman. 1999. Primary Preventive Dentistry Fifth Edition. USA: Appleton &
Lange
Kidd, Edwina A. M dan Bechal, Sally Joyston.1992. Dasar-Dasar Karies Penyakit dan
Penanggulangannya. Terjemahan Narlan Sumawinata dan Safrida Faruk dari Essential
of Dental Caries (1992). Jakarta: EGC
Subramaniam P. 2008. Retention of Resin Based Sealant and Glass Ionomer used as a
Fissure Sealant: a Comparative Study. Jurnal Indian Soc. Pedodontics Prevent
Departemen

Space Maintainer
Herdiyati, Yetty. 2009. Pedodonsia: Space Maintainer. Semarang: FKG Universitas
Padjajaran
Indikasi
-

Apabila terjadi kehilangan gigi sulung dan gigi penggantinya belum siap erupsi
menggantikan posisi gigi sulung tersebut dan analisa ruang menyatakan masih

terdapat ruang yang memungkinkan untuk gigi permanennya.


Jika ada kebiasaan yang buruk dari anak, misalnya menempatkan lidah di tempat yang
kosong atau menghisap bibir maka pemasangan space maintainer ini dapat

diinstruksikan sambil memberi efek menghilangkan kebiasaan buruk.


Adanya tanda-tanda penyempitan ruang
Kebersihan mulut (OH) baik.
Pada gambar ini terlihat kehilangan gigi
molar kedua sulung rahang bawah
kanan yang merupakan indikasi
penggunaan space maintainer

Gambaran ini memperlihatkan


penggunaan distal shoe space maintainer yang
meluas ke begian mesial dari gigi M1 yg sedang
erupsi, untuk mencegah gigi M1 mengalami
tipping dan berada di atas gigi P2 pada saat
erupsi

KONTRA INDIKASI
- Tidak terdapat tulang alveolar yang menutup mahkota gigi tetap yang akan erupsi.
- Kekurangan ruang untuk erupsi gigi permanen
- Ruangan yang berlebihan untuk gigi tetapnya erupsi
- Kekurangan ruang yang sangat banyak sehingga memerlukan tindakan pencabutan
-

dan perawatan orthodonti


Gigi permanen penggantinya tidak ada
Crowding berat
Frekuensi karies tinggi
Pasien handicapped (cerebral palsy, dll)
Pasien dengan kelainan sindroma
Pada anak dengan usia yang masih sangat muda sehingga sulit kerjasama dengan
dokter gigi (tidak kooperatif)

Jenis atau desain space maintainer yang cocok untuk kasus pada scenario adalah band and
loop

Anda mungkin juga menyukai