Anda di halaman 1dari 8

Askep DM Aplikasi Nanda NIC NOC

Definisi DM
DM atau Diabetes mellitus merupakan suatu penyakit yang ditandai dengan kenaikan
kadar gula darah atau glukosa didalam darah atau biasa disebut dengan hiperkalemi.
Glukosa yang ada didalam darah biasanya bersirkulasi dalam jumlah tertentu didalam
darah.
Etiologi
Faktor penyebab terjadinya Diabetes Mellitus (Sjaifoellah, 1996) yaitu :
Faktor keturunan
Karena adanya kelainan fungsi atau jumlah selsel betha pancreas yang bersifat
genetic dan diturunkan secara autosom dominant sehingga mempengaruhi sel betha
serta mengubah kemampuannya dalam mengenali dan menyebarkan rangsang yang
merupakan bagian dari sintesis insulin.
Fungsi sel pancreas dan sekresi insulin berkurang
Jumlah glukosa yang diambul dan dilepaskan oleh hati dan yang digunakan oleh
jaringan perifer tergantung keseimbangan fisiologis beberapa hormon. Hormon yang
menurunkan glukosa darah yaitu insulin yang dibentuk sel betha pulau pancreas.
Kegemukan atau obesitas
Terjadi karena hipertrofi sel betha pancreas dan hiperinsulinemia dan intoleransi
glukosa kemudian berakhir dengan kegemukan dengan diabetes mellitus dan insulin
insufisiensi relative.
Perubahan pada usia lanjut berkaitan dengan resistensi insulin
Pada usia lanjut terjadi penurunan maupun kemampuan insulin terutama pada post
reseptor.
Patofisiologi
Dalam keadaan normal jika terdapat insulin, asupan glukosa/produksi glukosa yang
melebihi kebutuhan kalori akan disimpan sebagai glikogen dalam sel-sel hati dan selsel otot. Proses glikogenesis ini mencegah hiperglikemia (kadar glukosa darah > 110
mg/dl). Pada pasien DM, kadar glukosa dalam darah meningkat/tidak terkontrol, akibat
rendahnya produk insulin/tubuh tidak dapat menggunakannya, sebagai sel-sel akan
starvasi.
Bila kadar meningkat akan dibuang melalui ginjal yang akan menimbulkan diuresi
sehingga pasien banyak minum (polidipsi). Glukosa terbuang melalui urin maka tubuh
kehilangan banyak kalori sehingga nafsu makan meningkat (poliphagi). Akibat sel-sel
starvasi karena glukosa tidak dapat melewati membran sel, maka pasien akan cepat
lelah.

Manifestasi klinis
Gejala diabetes mellitus type 1 muncul secara tibatiba pada usia anakanak sebagai
akibat dari kelainan genetika sehingga tubuh tidak memproduksi insulin dengan baik.
Gejalagejalanya antara lain adalah sering buang air kecil, terus menerus lapar dan
haus, berat badan turun, kelelahan, penglihatan kabur, infeksi pada kulit yang berulang,
meningkatnya kadar gula dalam darah dan air seni, cenderung terjadi pada mereka
yang berusia dibawah 20 tahun.
Sedangkan diabetes mellitus tipe II muncul secara perlahanlahan sampai menjadi
gangguan kulit yang jelas, dan pada tahap permulaannya seperti gejala pada diabetes
mellitus type I, yaitu cepat lemah, kehilangan tenaga, dan merasa tidak fit, sering buang
air kecil, terus menerus lapar dan haus, kelelahan yang berkepanjangan dan tidak ada
penyebabnya, mudah sakit yang berkepanjangan, biasanya terjadi pada mereka yang
berusia diatas 40 tahun tetapi prevalensinya kini semakin tinggi pada golongan anak
anak dan remaja.
Gejalagejala tersebut sering terabaikan karena dianggap sebagai keletihan akibat
kerja. Jika glukosa darah sudah tumpah ke saluran urine sehingga bila urine tersebut
tidak disiram akan dikerubungi oleh semut adalah tanda adanya gula. Gejala lain yang
biasa muncul adalah penglihatan kabur, luka yang lam asembuh, kaki tersa keras,
infeksi jamur pada saluran reproduksi wanita, impotensi pada pria.
Komplikasi
Komplikasi diabetes mellitus terbagi menjadi 2 yaitu komplikasi akut dan komplikasi
kronik (Carpenito, 2001).
Komplikasi Akut, ada 3 komplikasi akut pada diabetes mellitus yang penting dan
berhubungan dengan keseimbangan kadar glukosa darah dalam jangka pendek, ketiga
komplikasi tersebut adalah (Smeltzer, 2002)
Diabetik Ketoasedosis (DKA)
Ketoasedosis diabetik merupakan defisiensi insulin berat dan akut dari suatu perjalanan
penyakit diabetes mellitus. Diabetik ketoasedosis disebabkan oleh tidak adanya insulin
atau tidak cukupnya jumlah insulin yang nyata ( Smeltzer, 2002)
Koma Hiperosmolar Nonketotik (KHHN)
Koma Hiperosmolar Nonketotik merupakan keadaan yang didominasi oleh
hiperosmolaritas dan hiperglikemia dan disertai perubahan tingkat kesadaran. Salah
satu perbedaan utama KHHN dengan DKA adalah tidak terdapatnya ketosis dan
asidosis pada KHHN (Smetzer, 2002).
Hypoglikemia
Hypoglikemia (Kadar gula darah yang abnormal yang rendah) terjadi kalau kadar
glukoda dalam darah turun dibawah 50 hingga 60 mg/dl. Keadaan ini dapat terjadi
akibat pemberian preparat insulin atau preparat oral yang berlebihan, konsumsi
makanan yang terlalu sedikit (Smeltzer, 2002)
Komplikasi kronik Diabetes Melitus pada adsarnya terjadi pada semua pembuluh
darah diseluruh bagian tubuh (Angiopati Diabetik). Angiopati Diabetik dibagi menjadi 2
yaitu (Long 1996) :
Mikrovaskuler
Penyakit Ginjal

Salah satu akibat utama dari perubahanperubahan mikrovaskuler adalah perubahan


pada struktural dan fungsi ginjal. Bila kadar glukosa darah meningkat, maka mekanisme
filtrasi ginjal akan mengalami stress yang menyebabkan kebocoran protein darah dalam
urin (Smeltzer, 2002).
Penyakit Mata (Katarak)
Penderita Diabetes melitus akan mengalami gejala penglihatan sampai kebutaan.
Keluhan penglihatan kabur tidak selalui disebabkan retinopati (Sjaifoellah, 1996 : 588).
Katarak disebabkan karena hiperglikemia yang berkepanjangan yang menyebabkan
pembengkakan lensa dan kerusakan lensa (Long, 1996).
Neuropati
Diabetes dapat mempengaruhi saraf - saraf perifer, sistem saraf otonom, Medsulla
spinalis, atau sistem saraf pusat. Akumulasi sorbital dan perubahanperubahan
metabolik lain dalam sintesa atau fungsi myelin yang dikaitkan dengan hiperglikemia
dapat menimbulkan perubahan kondisi saraf (Long, 1996)
Makrovaskuler
Penyakit Jantung Koroner
Akibat kelainan fungsi pada jantung akibat diabetes melitus maka terjadi penurunan
kerja jantung untuk memompakan darahnya keseluruh tubuh sehingga tekanan darah
akan naik atau hipertensi. Lemak yang menumpuk dalam pembuluh darah
menyebabkan mengerasnya arteri (arteriosclerosis), dengan resiko penderita penyakit
jantung koroner atau stroke.
Pembuluh darah kaki
Timbul karena adanya anesthesia fungsi saraf saraf sensorik, keadaan ini berperan
dalam terjadinya trauma minor dan tidak terdeteksinya infeksi yang menyebabkan
gangren. Infeksi dimulai dari celahcelah kulit yang mengalami hipertropi, pada selsel
kuku yang tertanam pada bagian kaki, bagia kulit kaki yang menebal, dan kalus,
demikian juga pada daerahdaerah yang tekena trauma (Long, 1996).
Pembuluh darah otak
Pada pembuluh darah otak dapat terjadi penyumbatan sehingga suplai darah ke otak
menurun (Long, 1996)
Pemeriksaan penunjang
Pemeriksaan yang dilakukan sebagai penunjang diagnostik medis antara lain:
Pemeriksaan gula darah
Orang dengan metabolisme yang normal mampu mempertahankan kadar gula darah
antara 70-110 mg/dl (engliglikemi) dalam kondisi asupan makanan yang berbedabeda. Test dilakukan sebelum dan sesudah makan serta pada waktu tidur.
Pemeriksaan dengan Hb
Dilakukan untuk pengontrolan DM jangka lama yang merupakan Hb minor sebagai hasil
dari glikolisis normal.
Pemeriksaan Urine
Pemeriksaan urine dikombinasikan dengan pemeriksaan glukosa darah untuk
memantau kadar glukosa darah pada periode waktu diantara pemeriksaan darah.
Penatalaksanaan

Tujuan utama penatalaksanaan klien dengan Diabetes Mellitus adalah untuk mengatur
glukosa darah dan mencegah timbulnya komplikasi acut dan kronik. Jika klien berhasil
mengatasi diabetes yang dideritanya, ia akan terhindar dari hyperglikemia atau
hypoglikemia. Penatalaksanaan diabetes tergantung pada ketepatan interaksi dari tiga
faktor aktifitas fisik, diet dan intervensi farmakologi dengan preparat hyperglikemik oral
dan insulin. Penyuluhan kesehatan awal dan berkelanjutan penting dalam membantu
klien mengatasi kondisi ini.
1. Perencanaan makan
Standar yang dianjurkan adalah makan dengan komposisi seimbangan dalam hal
Karbohidrat (KH), Protein, lemak yang sesuai kecukupan gizi :
a. KH 60 70 %
b. Protein 10 15 %
c. Lemak 20 25 %
Beberapa cara menentukan jumalah kelori uantuk pasien DM melalui perhitungan
mennurut Bocca: Berat badan (BB) Ideal: (TB 100) 10% kg
1) BB ideal x 30% untuk laki-laki
BB ideal x25% untuk Wanita
Kebutuan kalori dapat ditambah lagi dengan kegiatan sehari-hari:
Ringan : 100 200 Kkal/jam
Sedang : 200 250 Kkal/jam
Berat : 400 900 Kkal/jam
2) Kebutuhhan basal dihituubbng seperti 1), tetapi ditambah kalori berdasarkan
persentase kalori basal:
Kerja ringan ditambah 10% dari kalori basal
Kerja sedang ditambah 20% dari kalori basal
Kerja berat ditambah 40 100 % dari kalori basal
Pasien kurus, masih tumbuh kumbang, terdapat infeksi, sedang hamil atau menyesui,
ditambah 20 30-% dari kalori basal
3) Suatu pegangan kasar dapat dibuat sebagai berikut:
Pasien kurus
: 2300 2500 Kkal
Pasien nermal
: 1700 2100 Kkal
Pasien gemuk
: 1300 1500 Kkal
2. Latihan jasmani
Dianjurkan latihian jasmani secara teratur (3 4 x seminggu) selama kurang lrbih 30
menit yang disesuaikan dengan kemampuan dan kondisi penyakit penyerta. Latihian
yang dapat dijadikan pilihan adalah jalan kaki, jogging, lari, renang, bersepeda dan
mendayung. Sespat muingkain zona sasaran yaitu 75 85 % denyut nadi maksimal :
DNM = 220-umur (dalam tahun)
3. Pengelolaan farmakologi
a. Obat hipoglikemik oral (OHO)
1) Golongan sulfonilures bekerja dengan cara:
Menstimulasi penglepasan insulin yang tersimpan
Menurunkan ambang sekresi insulin
Meningkatkna sekresi insulin sebagai akibat rangsangan glukosa
2) Biguanid
Menurunkan kadar glukosa darah tapi tidak sampai bawah normal. Preparat yang ada
dan aman adalah metformin. Obat ini dianjurkan untuk pasien gemuk
3) Inhibitor alfa glukosidase
Secara kompettitf menghambat kerja enzim alfa glukosidase di dalam saluran cerna
sehingga menrunkan hiperglikemia pasca pransial
4) Insulin sensitizing agent

Thoazolidinediones adalah golongan obat baru yang mempunyai sfek farmakologi


meningkatkan sensitivitas insulin sehingga bisa mengatasi nasalah resistensi insulin
dan berbagai masalah akibat resistensi insulin tanpa menyebabkan hipoglikemia.
Pengkajian Keperawtatan menggunakan 13 domain nanda
Promosi kesehatan
Kesadaran perhadap kesehatan atau mengurus kesehatan
Subjektif:
Objektif:
Os biasanya menceritakan
KU biasanya tampak lemah
bahwa memiliki riwayat kencing
manis atau biasanya menyangkal TTV seperti TD biasanya dapat
penyakitnya
naik atau turun

Nutrisi
Konsumsi/digesti/absormsi/metabolisme/hidrasi
Subjektif:
Objektif:
BB biasanya obesitas atau
BB menurun
beberapa bulan terakhir turun
drastis
Elastisitas kulit menurun
Os biasanya mengatakan cepat
lapar, dan ingin makan terus
Terkadang Os juga mengeluh
tidak nafsu makan dan mual-mual
Eliminasi
Sistem urinarius
Subjektif:
Biasanya Os mengeluh sering
kencing

Objektif:
Sering ke kamar mandi

Sistem gastrointestinal
Subjektif:
Biasanya tidak ada masalah

Objektif:
-

Sistem integumen
Subjektif:
-

Objektif:
Kulit biasanya tampak kering

Aktivitas dan istirahat


Tidur dan istirahat
Subjektif:
Tidur biasanya tidak nyenyak

Aktivitas
Subjektif:

Objektif:
-

Objektif:

Os biasanya mengeluh cepat


lelah dan lemas

Tampak sempoyongan
Nadi dan tekanan darah
biasanya dapat meningkat saat
aktivitas

Kasdiovaskular
Subjektif:
Biasanya tidak ada masalah

Respirasi
Subjektif:
Biasanya tidak ada masalah
Persepsi atau kognisi
Perhatian dan orientasi
Subjektif:
Os biasanya mengatakan tidak
tahu kalau ada kancing manis
Persepsi/sensasi
Subjektif:
Biasanya Os mengatakan
penglihatannya sudah
berkurang
Komunikasi
Subjektif:
Os mengatakan tidak tahu kalau
ada kencing manis
Persepsi diri
Konsep dan gambaran diri
Subjektif:
Mengatakan cemas dan takut
akan kondisinya
Peranan hubungan
Peran dalam keluarga
Subjektif:
Tidak ada masalah
Seksualitas
Subjektif:
Biasanya mengeluh gairah seks
menurun

Objektif:
TD dapat naik dan nadi juga
dapat naik

Objektif:
RR biasanya normal

Objektif:
Tampak bingung

Objektif:
Tampak lesu

Objektif:
Tidak ada masalah

Objektif:
Tampak cemas

Objektif:
Tidak ada masalah

Objektif:
-

Koping/toleransi stress
Subjektif:
-

Objektif:
Tidak ada masalah

Prinsip hidup
Nilai dan kepercayaan
Subjektif:
Tidak ada masalah

Objektif:
Tidak ada masalah

Keamanan/perlindungan
Subjektif:
Tidak ada masalah

Objektif:
Banyak berkeringat
Terdapat risiko jatuh
Biasanya terdapat luka gangren

Kenyamanan
Subjektif:
Biasanya mengeluh nyeri pada
kaki atau ekstremitas
Pertumbuhan/perkembangan
Subjektif:
Tidak ada masalah

DATA PENUNJANG
Laboratorium
Pemeriksaan
Gula darah
Ureum kreatinin

Objektif:
Susah berkonsentrasi

Objektif:
-

Hasil
Biasanya naik
Biasanya dapat
meningkat

Nilai normal

Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul


1.
Kekurangan volume cairan berhubungan dengan diuresis osmotik.
2.
Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
ketidakcukupan insulin, penurunan masukan oral.
3.
Resiko infeksi berhubungan dengan hyperglikemia dan tidak adekuatnya
pertahanan tubuh.
Sumber:
Brunner and Suddarth. (2002). Text book of Medical-Surgical Nursing. EGC. Jakarta.
Doengoes Merillynn. (1999) (Rencana Asuhan Keperawatan). Nursing care plans.
Guidelines for planing and documenting patient care. Alih bahasa : I Made Kariasa, Ni
Made Sumarwati. EGC. Jakarta.
Prince A Sylvia. (1995). (patofisiologi). Clinical Concept. Alih bahasa : Peter Anugrah
EGC. Jakarta.

Carpenito, L.J. (2001). Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Jakarta : Buku Kedokteran
EGC.
Sjaifoellah, N. (1996). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta : Balai Penerbit Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia.
Smeltzer, S. (2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta : Buku Kedokteran
EGC.
Long, B.C. (1996). Perawatan Medikal Bedah : Suatu Pendekatan Proses
Keperawatan. Alih Bahasa, Yayasan Ikatan Alumni pendidikan Keperawatan
Padjadjaran. Bandung: YPKAI.
https://banyumasperawat.wordpress.com/2009/07/22/form-pengkajian-13-domainnanda/ di edit oleh admin Ilmu Keperawatan.