Anda di halaman 1dari 3

RS JANTUNG

HASNA MEDIKA CIREBON

ADMINISTRASI RAWAT INAP


Nomor Dokumen:

Jl. Rd. Gilap No. 8 Palimanan


Telp. (0231) 343405, 343645
CIREBON

Nomor
Revisi :

Halaman :

No :

1/1

Tanggal Terbit :
STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL

Ditetapkan Oleh
Direktur RS Jantung Hasna Medika Cirebon

dr. Nurdin
Proses perjalanan pasien umum maupun asuransi di Rumah Sakit
Pengertian

Jantung Hasna Medika mulai dari pendaftaran sampai dengan


pembayaran

di kasir

Rawat

Inap,

Menyiapkan

rekapitulasi

pembayaran pasien keluar RS, baik yang sudah diijinkan pulang,


pulang atas kemauan sendiri , di rujuk atau karena meninggal.

Tujuan

1. Meningkatkan kualitas pelayanan pasien keluar Rumah Sakit


2. Memudahkan Administrasi pembayaran pasien rawat Inap
3. Mendapatkan pelayanan administrasi yang terarah mudah cepat
dan efisien.

Kebijakan

1. Ada bukti tertulis pasien pulang, pulang atas kemauan sendiri, di


rujuk maupun meninggal.
2. Ada rincian pembayaran dari petugas ruangan
3. Klarifikasi input tindakan medis maupun penggunaan alat , obat
terkait, dilakukan oleh petugas lewat telepon atau langsung
datang kebagian yang dinginkan.
4. Semua transaksi laporan harian harus disertai dengan kwitansi
dan nota pasien sebagai dokumen pendukung.
1. Pasien / keluarga pasien datang ke bagian pendaftaran rawat

Prosedur

Inap biasanya dirujuk, atau emergency. Ada juga pasien rawat


inap yang dirawat sesuai rujukan dari dokter di Poli Jantung
(Pasien dirawat dari Poli Rawat Jalan).
2. Petugas pendaftaran memastikan terlebih dahulu ke bagian
Rawat inap apakah ada kamar kosong atau tidak.
3. Pasien biasanya sebelum masuk ruangan, di observasi terlebih
dahulu di IGD, setelah kamar sudah disiapkan maka perawat
rawat inap mengantarkan pasien menuju ruangan.
4. Setelah pasien dirawat untuk beberapa hari maka pasien tersebut
dibolehkan

pulang,

namun

pasien

tidak

hanya

sudah

diperbolehkan namun juga karena atas permintaan sendiri,

RS JANTUNG
HASNA MEDIKA CIREBON

ADMINISTRASI RAWAT INAP


Nomor Dokumen:

Jl. Rd. Gilap No. 8 Palimanan


Telp. (0231) 343405, 343645
CIREBON

Nomor
Revisi :

Halaman :

No :

1/1

Tanggal Terbit :
STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL

Ditetapkan Oleh
Direktur RS Jantung Hasna Medika Cirebon

dr. Nurdin
dirujuk ataupun meninggal.
5. Perawat kemudian konfirmasi ke bagian administrasi rawat inap,
siapa-siapa saja pasien yang akan pulang, kemudian petugas
administrasi datang ke bagian perawatan untuk menanyakan
tindakan-tindakan, dokter visit selain dari dokter jantung dan
sebagainya.
6. Setelah itu petugas administrasi rawat inap, melakukan
pengecekan untuk tindakan-tindakan apa saja yang sudah atau
belum masuk yang ada di form rincian pasien.
7. Jika ada tindakan yang belum diinput maka petugas administrasi
yang melakukan penginputan.
8. Petugas juga mengkonfirmasi ke bagian laboratorium dan
farmasi.
9. Setelah selesai dari semua bagian maka petugas siap untuk
menutup billing dan menginput biaya administrasi.
10. Setelah semuanya selesai petugas menyiapkan billing kemudian
petugas memanggil pasien atau keluarga melalui perawat rawat
inap.
11. Setelah pasien/keluarga pasien datang ke bagian Kasir. Petugas
menyebutkan nominal yang harus dibayarkan sesuai dengan
invoice yang ada.
12. Setelah pembayaran dilakukan, kasir menyiapkan kwitansi yang
telah dibubuhi tanda tangan lembar putih untuk pasien/keluarga
pasien, lembar merah untuk dokumen keuangan.
13. Selain kwitansi dan rincian biaya pasien juga diberikan surat ijin
pulang

oleh

bagian

administrasi

sebagai

tanda

bahwa

administrasi telah selesai. Surat ijin pulang terdapat 2 (dua)


rangkap, lembar pertama untuk bagian perawat inap, lembar
kedua untuk bagian security.
14. Begitu pula untuk pasien asuransi atau pasien BPJS, sama

RS JANTUNG
HASNA MEDIKA CIREBON

ADMINISTRASI RAWAT INAP


Nomor Dokumen:

Jl. Rd. Gilap No. 8 Palimanan


Telp. (0231) 343405, 343645
CIREBON

No :

Halaman :
1/1

Tanggal Terbit :
STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL

Nomor
Revisi :

Ditetapkan Oleh
Direktur RS Jantung Hasna Medika Cirebon

dr. Nurdin
prosedurnya. Untuk pasien bpjs yang naik kelas dan ada selisih
pembayaran, maka yang menyiapkan selisih pembayaran
tersebut pun administrasi rawat inap.
15. Pasien BPJS sesuai kelas hanya tandatangan.
16. Petugas administrasi meminta budget ke bagian case mix,
kemudian mengambil SEP rawat inap ke bagian Rekam Medis.
Untuk nantinya ditandatangani pasien/keluarga pasien.
17. Setelah administrasi selesai maka pasien diperbolehkan pulang.
Unit Terkait

Pendaftaran pasien, Rekam Medis, Unit Layanan Laboratorium dan


Rotgen, Poli Rawat Jalan, Rawat Inap, Instalasi IGD dan Apotek.