Anda di halaman 1dari 7

Sejarah

Nilai-nilai perusahaan yang menjunjung tinggi kemanusiaan dan integritas telah


tertanam kuat pada segenap insan Bank Syariah Mandiri (BSM) sejak awal pendiriannya.
Kehadiran BSM sejak tahun 1999, sesungguhnya merupakan hikmah sekaligus berkah pasca
krisis ekonomi dan moneter 1997-1998. Sebagaimana diketahui, krisis ekonomi dan moneter
sejak Juli 1997, yang disusul dengan krisis multi-dimensi termasuk di panggung politik
nasional, telah menimbulkan beragam dampak negatif yang sangat hebat terhadap seluruh
sendi kehidupan masyarakat, tidak terkecuali dunia usaha. Dalam kondisi tersebut, industri
perbankan nasional yang didominasi oleh bank-bank konvensional mengalami krisis luar
biasa.

Pemerintah

akhirnya

mengambil

tindakan

dengan

merestrukturisasi

dan

merekapitalisasi sebagian bank-bank di Indonesia.


Salah satu bank konvensional, PT Bank Susila Bakti (BSB) yang dimiliki oleh Yayasan
Kesejahteraan Pegawai (YKP) PT Bank Dagang Negara dan PT Mahkota Prestasi juga
terkena dampak krisis. BSB berusaha keluar dari situasi tersebut dengan melakukan
upaya merger dengan beberapa bank lain serta mengundang investor asing.
Pada saat bersamaan, pemerintah melakukan penggabungan (merger) empat bank (Bank
Dagang Negara, Bank Bumi Daya, Bank Exim, dan Bapindo) menjadi satu bank baru
bernama PT Bank Mandiri (Persero) pada tanggal 31 Juli 1999. Kebijakan penggabungan
tersebut juga menempatkan dan menetapkan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. sebagai pemilik
mayoritas baru BSB.
Sebagai tindak lanjut dari keputusan merger, Bank Mandiri melakukan konsolidasi serta
membentuk Tim Pengembangan Perbankan Syariah. Pembentukan tim ini bertujuan untuk
mengembangkan layanan perbankan syariah di kelompok perusahaan Bank Mandiri, sebagai
respon atas diberlakukannya UU No. 10 tahun 1998, yang memberi peluang bank umum
untuk melayani transaksi syariah (dual banking system).
Tim Pengembangan Perbankan Syariah memandang bahwa pemberlakuan UU tersebut
merupakan momentum yang tepat untuk melakukan konversi PT Bank Susila Bakti dari bank
konvensional menjadi bank syariah. Oleh karenanya, Tim Pengembangan Perbankan Syariah
segera mempersiapkan sistem dan infrastrukturnya, sehingga kegiatan usaha BSB berubah
dari bank konvensional menjadi bank yang beroperasi berdasarkan prinsip syariah dengan
nama PT Bank Syariah Mandiri sebagaimana tercantum dalam Akta Notaris: Sutjipto, SH,
No. 23 tanggal 8 September 1999.
Perubahan kegiatan usaha BSB menjadi bank umum syariah dikukuhkan oleh Gubernur Bank
Indonesia melalui SK Gubernur BI No. 1/24/ KEP.BI/1999, 25 Oktober 1999. Selanjutnya,
melalui Surat Keputusan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia No. 1/1/KEP.DGS/ 1999,

BI menyetujui perubahan nama menjadi PT Bank Syariah Mandiri. Menyusul pengukuhan


dan pengakuan legal tersebut, PT Bank Syariah Mandiri secara resmi mulai beroperasi sejak
Senin tanggal 25 Rajab 1420 H atau tanggal 1 November 1999.
PT Bank Syariah Mandiri hadir, tampil dan tumbuh sebagai bank yang mampu memadukan
idealisme usaha dengan nilai-nilai rohani, yang melandasi kegiatan operasionalnya. Harmoni
antara idealisme usaha dan nilai-nilai rohani inilah yang menjadi salah satu keunggulan Bank
Syariah Mandiri dalam kiprahnya di perbankan Indonesia. BSM hadir untuk bersama
membangun Indonesia menuju Indonesia yang lebih baik.

Profil Perusahaan

A.

Profil :
Nama
Alamat
Telepon
Faksimili
Situs Web
Swift Code
Tanggal Berdiri
Tanggal Beroperasi
Modal Dasar
Modal Disetor
Kantor Layanan
Jumlah jaringan ATM BSM

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

PT Bank Syariah Mandiri (Perseroan Terbatas)


Wisma Mandiri I, Jl. MH. Thamrin No. 5 Jakarta 10340 Indonesia
(62-21) 2300 509, 3983 9000 (Hunting)
(62-21) 3983 2989
www.syariahmandiri.co.id
BSMDIDJA
25 Oktober 1999
1 November 1999
Rp. 2.500.000.000.000,Rp. 1.489.021.935.000,864 kantor, yang tersebar di 33 provinsi di seluruh Indonesia
ATM
Syariah
Mandiri
921
unit,
ATM

Mandiri

11.886

unit,

ATM Bersama 60.922 unit (include ATM Mandiri dan ATM BSM),
ATM

Prima

74.050

unit,

ATM

BCA

10,596

unit

196,870

unit,

EDC

Malaysia Electronic Payment System (MEPS) 12.010 unit.


: 16.945 orang (Per Desember 2013)

Jumlah Karyawan
B.

Kepemilikan Saham :
1.

C.

BCA

PT

Bank

Mandiri : 231.648.712 lembar saham (99,999999%)

(Persero)Tbk.
2. PT Mandiri Sekuritas

: 1 lembar saham (0,000001%).

Otoritas Pengawas Bank :

: Otoritas

Jasa

Gedung
Jalan
Jakarta

Keuangan

Sumitro
Lapangan

Banteng
10710

Djojohadikusumo
Timur

No.

2-4
Indonesia

Telp

(62-21)

3858001

Faks

(62-21)

3857917

www.ojk.go.id

Visi & Misi


Visi

Memimpin pengembangan peradaban ekonomi yang mulia.

Misi

Mewujudkan pertumbuhan dan keuntungan di atas rata-rata industri yang

berkesinambungan.
Mengutamakan penghimpunan dana murah dan penyaluran pembiayaan pada

segmen UMKM.
Mengembangkan manajemen talenta dan lingkungan kerja yang sehat.
Meningkatkan kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan.
Mengembangkan nilai-nilai syariah universal

Produk & Jasa


1. BSM Tabungan
Tabungan dalam mata uang rupiah yang penarikan dan setorannya dapat dilakukan
setiap saat selama jam kas dibuka di konter BSM atau melalui ATM.
Fitur & Biaya:

Berdasarkan prinsip syariah dengan akad mudharabah muthlaqah

Bagi hasil yang kompetitif

Online di seluruh outlet BSM

Fasilitas BSM Card yang berfungsi sebagai kartu ATM & debit dan kartu potongan
harga di merchant yang telah bekerjasama dengan BSM

Fasilitas e-Banking, yaitu BSM Mobile Banking & BSM Net Banking

Minimum setoran awal: Rp80.000 (perorangan) dan Rp1.000.000 (non-perorangan)

Minimum setoran berikutnya: Rp10.000

Saldo minimum: Rp50.000

Biaya tutup rekening: Rp20.000

Biaya administrasi Rp7.000

2. BSM Giro
Sarana penyimpanan dana dalam mata uang Rupiah untuk kemudahan transaksi
dengan pengelolaan berdasarkan prinsip wadiah yad dhamanah. Giro terbagi menjadi 3 yaitu
Giro valas, Giro Dollar Singapur, Giro Euro.
Fitur & Biaya:

Berdasarkan prinsip syariah dengan akad wadiah yad dhamanah

Setoran Awal minimum Rp500.000 (perorangan) dan Rp1.000.000 (Non-Perorangan)

Saldo minimum Rp500.000 (perorangan) dan Rp1.000.000 (Non-Perorangan)

Biaya administrasi bulanan:


a. Perorangan: Rp15.000 (tanpa ATM) dan Rp17.000 (dengan ATM)
b. Perusahaan: Rp25.000

Biaya tutup rekening: Pelanggaran Rp50.000 dan Permintaan Sendiri Rp20.000

Biaya buku cek/giro: Rp100.000

3. BSM Deposito
Investasi berjangka waktu tertentu dalam mata uang rupiah yang dikelola berdasarkan
prinsip Mudharabah Muthlaqah untuk perorangan dan non-perorangan.
Fitur & Biaya:

Jangka waktu yang fleksibel: 1, 3, 6 dan 12 bulan

Dicairkan pada saat jatuh tempo

Setoran awal minimum Rp2.000.000

Biaya Materai Rp6.000

Biaya Penarikan: Rp30.000/rekening.

4. BSM Implan

BSM Implan adalah pembiayaan konsumer dalam valuta rupiah yang diberikan oleh
bank kepada karyawan tetap Perusahaan yang pengajuannya dilakukan secara massal
(kelompok).
BSM Implan dapat mengakomodir kebutuhan pembiayaan bagi para karyawan perusahaan,
misalnya dalam hal perusahaan tersebut tidak memiliki koperasi karyawan, koperasi
karyawan belum berpengalaman dalam kegiatan simpan pinjam, atau perusahaan dengan
jumlah karyawan terbatas.
Peruntukkan:

Untuk pembelian barang konsumer (halal)

Untuk pembelian/memperoleh manfaat atas jasa (contoh: untuk biaya dana


pendidikan).

Benefit/manfaat:

Bagi perusahaan:
o

Salah satu bentuk penghargaan kepada karyawan

Outsourcing sumber dana dan administrasi pinjaman.

Bagi Karyawan:
Kesempatan dan kemudahan memperoleh fasilitas pembiayaan

Akad Pembiayaan:

Untuk pembelian barang digunakan akad Wakalah wal Murabahah

Untuk memperoleh manfaat atas jasa digunakan akad Wakalah wal Ijarah.

Fitur:

Pemberian fasilitas pembiayaan konsumer dengan pola channeling kepada sejumlah


karyawan (kolektif) dengan rekomendasi Perusahaan.

Limit pembiayaan minimum sebesar Rp5 juta dan maksimum sebesar Rp250 juta per
calon nasabah
Limit pembiayaan konsumer tanpa agunan per nasabah adalah maksimal Rp50

o
juta.
o

Khusus untuk Pegawai Negeri Sipil/BUMN/TNI POLRI, limit pembiayaan


konsumer tanpa agunan per nasabah adalah maksimal Rp100 juta.

Jangka waktu pembiayaan bervariasi sbb:


o

Untuk pembelian keperluan konsumer dengan limit pembiayaan hingga Rp50


juta (tanpa agunan), jangka waktu pembiayaan maksimal 3 (tiga) tahun

khusus untuk Pegawai Negeri Sipil/BUMN/TNI POLRI dengan limit


pembiayaan hingga Rp100 juta (tanpa agunan), jangka waktu pembiayaan maksimal
5 (lima) tahun

Untuk pembelian keperluan konsumer dengan agunan (selain untuk pembelian


rumah/mobil) dengan limit di atas Rp50 juta s.d. Rp100 juta, jangka waktu
pembiayaan maksimal 5 (lima) tahun.

Untuk pembelian kendaraan mobil pribadi dengan limit di atas Rp50 juta
hingga Rp200 juta, jangka waktu pembiayaan maksimal 5 (lima) tahun dan usia
kendaraan pada saat jatuh tempo pembiayaan maksimal 10 tahun.

Untuk pembelian tanah berikut bangunan rumah di atasnya dengan limit di


atas Rp50 juta s.d. Rp250 juta mengacu pada ketentuan Pembiayaan Griya BSM.

5. BSM Gadai Emas


Gadai Emas BSM merupakan produk pembiayaan atas dasar jaminan berupa emas
sebagai salah satu alternatif memperoleh uang tunai dengan cepat. Jasa ini diperuntukkan
untuk perorangan adapun jenis yang dapat di gadai adalah Logam Mulia dan Perhiasan.
Keunggulan Gadai Emas Syariah Mandiri :
1. Pricing yang murah.
2. Nyaman layanannya.
3. Jaringan yang luas tersebar di seluruh kota-kota di Indonesia.

6. BSM Tabungan Mabrur


Tabungan dalam mata uang rupiah untuk membantu pelaksanaan ibadah haji &
umrah.
Fitur:

Berdasarkan prinsip syariah dengan akad mudharabah muthlaqah.

Tidak dapat dicairkan kecuali untuk melunasi Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji/
Umrah (BPIH).

Setoran awal minimal Rp100.000.

Setoran selanjutnya minimal Rp100.000.

Saldo minimal untuk didaftarkan ke SISKOHAT adalah Rp25.500.000 atau sesuai


ketentuan dari Kementerian Agama

Biaya penutupan rekening karena batal Rp25.000.