Anda di halaman 1dari 18

REFERAT

<

Analgetik Opioid

Pembimbing:
Dr. Willy, Sp. An

Disusun oleh:
Natalia Hadinata

11.2013.261

Nurshawina Kamaludin

11.2014.180

SMF Ilmu Anastesi


RSUD Tarakan Jakarta
Fakultas Kedokteran UKRIDA

Definisi Nyeri
Menurut International Association for Study of Pain (IASP), nyeri adalah sensori subyektif
dan emosional yang tidak menyenangkan yang didapat terkait dengan kerusakan jaringan
aktual maupun potensial, atau menggambarkan kondisi terjadinya kerusakan. Dari definisi
dan konsep nyeri di atas dapat di tarik dua kesimpulan. Yang pertama, bahwa persepsi nyeri
merupakan sensasi yang tidak menyenangkan dan pengalaman emosional menyusul adanya
kerusakan jaringan yang nyata. Jadi nyeri terjadi karena adanya kerusakan jaringan yang
nyata (pain with nociception). Yang kedua, perasaan yang sama juga dapat timbul tanpa
adanya kerusakan jaringan yang nyata. Jadi nyeri dapat terjadi tanpa adanya kerusakan
jaringan yang nyata (pain without nociception).
Nyeri dapat digolongkan dalam berbagai cara, yaitu :
1. Menurut Jenisnya : nyeri nosiseptik, nyeri neurogenik, dan nyeri psikogenik.
2. Menurut timbulnya nyeri : nyeri akut dan nyeri kronis.
3. Menurut penyebabnya : nyeri onkologik dan nyeri non onkologik.
4. Menurut derajat nyerinya : nyeri ringan, sedang dan berat.
Menurut timbulnya nyeri, dapat dibagi menjadi

Nyeri akut
Nyeri yang terjadi segera setelah tubuh terkena cidera atau intervensi bedah dan

memiliki awitan yang cepat, dengan intensitas bervariasi dari berat sampai ringan. Nyeri
ini terkadang bisa hilang sendiri tanpa adanya intervensi medis, setelah keadaan pulih
pada area yang rusak. Apabila nyeri akut ini muncul, biasanya tenaga kesehatan sangat
agresif untuk segera menghilangkan nyeri. Misalnya nyeri pasca bedah.

Nyeri kronik
Nyeri kronik adalah nyeri konstan atau intermiten yang menetap sepanjang suatu

periode tertentu, berlangsung lama, intensitas bervariasi, dan biasanya berlangsung lebih
dari enam bulan. Nyeri ini disebabkan oleh kanker yang tidak terkontrol, karena
pengobatan kanker tersebut atau karena gangguan progresif lain. Nyeri ini bisa
berlangsung terus sampai kematian. Pada nyeri kronik, tenaga kesehatan tidak seagresif

pada nyeri akut. Klien yang mengalami nyeri kronik akan mengalami periode remisi
(gejala hilang sebagian atau keseluruhan) dan eksaserbasi (keparahan meningkat). Nyeri
ini biasanya tidak memberikan respon terhadap pengobatan yang diarahkan pada
penyebabnya. Nyeri ini merupakan penyebab utama ketidakmampunan fisik dan
psikologis. Sifat nyeri kronik yang tidak dapat diprediksi membuat klien menjadi frustasi
dan seringkali mengarah pada depresi psikologis. Individu yang mengalami nyeri kronik
akan timbul perasaan yang tidak aman, karena ia tidak pernah tahu apa yang akan
dirasakannya dari hari ke hari. Misalnya nyeri post-herpetic, nyeri phantom atau nyeri
karena kanker.
Perbedaan karakteristik nyeri akut dan kronik
Nyeri akut
- Lamanya dalam

hitungan

Nyeri kronik
- Lamannya sampai hitungan

menit

bulan

Sensasi tajam menusuk

Dibawa oleh serat A-delta

Ditandai

peningkatan BP,

nadi, dan respirasi


-

Kausanya

spesifik,

Sensasi

terbakar,

tumpul,

pegal
-

Dibawa oleh serat C

Fungsi

dapat

fisiologi

bersifat

normal

diidentifikasi secara biologis


-

Respon pasien : Fokus pada


nyeri,

menangis

dan

mengerang, cemas
-

Tingkah

laku

Kausanya

jelas

Tidak ada keluhan nyeri,


depresi dan kelelahan

Tidak

Respon terhadap analgesik

sebagai

: meredakan nyeri secara

nyeri

efektif

mungkin

mungkin tidak

menggosok

bagian yang nyeri

ada

aktifitas

respon

fisik

terhadap

Respon terhadap analgesik :


sering

kurang

meredakan

nyeri

Berdasarkan derajat nyerinya diklasifikasikan menjadi 3 kriteria, yaitu :


1. Nyeri ringan : adalah nyeri yang hilang timbul, terutama sewaktu melakukan aktifitas
sehari-hari dan hilang pada waktu tidur.

2. Nyeri sedang : adalah nyeri yang terus menerus, aktifitas terganggu, yang hanya
hilang jika penderita tidur.
3. Nyeri berat : adalah nyeri yang berlangsung terus menerus sepanjang hari, penderita
tak dapat tidur atau sering terjaga oleh gangguan nyeri sewaktu tidur.

Fisiologi Nyeri
Reseptor nyeri adalah organ tubuh yang berfungsi untuk menerima rangsang nyeri.
Organ tubuh yang berperan sebagai reseptor nyeri adalah ujung syaraf bebas dalam kulit yang
berespon hanya terhadap stimulus kuat yang secara potensial merusak. Reseptor nyeri disebut
juga nosireceptor, secara anatomis reseptor nyeri (nosireceptor) ada yang bermielien dan ada
juga yang tidak bermielin dari syaraf perifer.
Berdasarkan letaknya, nosireseptor dapat dikelompokkan dalam beberapa bagian
tubuh yaitu pada kulit (Kutaneus), somatik dalam (deep somatic), dan pada daerah viseral,
karena letaknya yang berbeda-beda inilah, nyeri yang timbul juga memiliki sensasi yang
berbeda.
Nosireceptor kutaneus berasal dari kulit dan sub kutan, nyeri yang berasal dari daerah
ini biasanya mudah untuk dialokasi dan didefinisikan. Reseptor jaringan kulit (kutaneus)
terbagi dalam dua komponen yaitu :
a. Serabut A delta
Merupakan serabut komponen cepat (kecepatan transmisi 6-30 m/det) yang
memungkinkan timbulnya nyeri tajam yang akan cepat hilang apabila penyebab nyeri
dihilangkan
b. Serabut C
Merupakan

serabut komponen lambat (kecepatan tranmisi 0,5 m/det) yang

terdapat pada daerah yang lebih dalam, nyeri biasanya bersifat tumpul dan sulit
dilokalisasi.

Struktur reseptor nyeri somatik (deep somatic) dalam meliputi reseptor nyeri yang
terdapat pada tulang, pembuluh darah, syaraf, otot, dan jaringan penyangga lainnya. Karena
struktur reseptornya komplek, nyeri yang timbul merupakan nyeri yang tumpul dan sulit
dilokalisasi.
Reseptor nyeri jenis ketiga adalah reseptor viseral, reseptor ini meliputi organ-organ
viseral seperti jantung, hati, usus, ginjal dan sebagainya. Nyeri yang timbul pada reseptor ini
biasanya tidak sensitif terhadap pemotongan organ, tetapi sangat sensitif terhadap penekanan,
iskemia dan inflamasi.
Seperti halnya berbagai stimulus yang disadari lainnya, persepsi nyeri dihantarkan
oleh neuron khusus yang bertindak sebagai reseptor, pendeteksi stimulus, penguat dan
penghantar menuju sistem saraf pusat. Sensasi tersebut sering didekripsikan sebagai
protopatik (noxious) dan epikritik (non-noxious). Sensasi epiritik (sentuhan ringan, tekanan,
propriosepsi, dan perbedaan temperatur) ditandai dengan reseptor ambang rendah yang secara
umum dihantarkan oleh serabut saraf besar bermielin. Sebaliknya, sensasi protopatik (nyeri)
ditandai dengan reseptor ambang tinggi yang dihantarkan oleh serabut saraf bermielin yang
lebih kecil (A delta) serta serabut saraf tak bermielin (serabut C).
Stimulus ini melalui empat proses tersendiri yaitu :
1. Transduksi
Proses rangsangan yang mengganggu sehingga menimbulkan aktivitas listrik di reseptor
nyeri. Terjadi karena pelepasan mediator kimia seperti prostaglandin dari sel rusak,
bradikinin dari plasma, histamin dari sel mast, serotonin dari trombosit dan substansi P
dari ujung saraf. Stimuli ini dapat berupa stimuli fisik (tekanan), suhu (panas) atau kimia
(substansi nyeri).
2. Transmisi

Proses penerusan impuls nyeri dari tempat transduksi melalui nosiseptor saraf perifer.
Impuls ini akan disalurkan oleh serabut saraf A delta dan serabut C sebagai neuron
pertama, dari perifer ke medulla spinalis dimana impuls tersebut mengalami modulasi
sebelum diteruskan ke thalamus oleh traktus sphinotalamikus sebagai neuron kedua. Dari
thalamus selanjutnya impuls disalurkan ke daerah somato sensoris di korteks serebri
melalui neuron ketiga, dimana impuls tersebut diterjemahkan dan dirasakan sebagai
persepsi nyeri.
3. Modulasi
Melibatkan aktivitas saraf melalui jalur-jalur saraf desenden dari otak yang dapat
mempengaruhi transmisi nyeri setinggi medula spinalis. Modulasi ini juga melibatkan
faktor-faktor kimiawi yang menimbulkan atau meningkatkan aktifitas di reseptor nyeri.
4. Persepsi
Hasil akhir dari proses interaksi yang kompleks dan unik yang dimulai dari proses
transduksi, transmisi, dan modulasi yang pada gilirannya menghasilkan suatu perasaan
yang

subyektif

yang

dikenal

sebagai

persepsi

nyeri.

Jalur Nyeri di SSP


1. Jalur Asenden (transduksi dan transmisi)
Serat saraf C dan A- aferen yang menyalurkan impuls nyeri masuk ke dalam
medula spinalis di akar saraf dorsal. Serat-serat memisah sewaktu masuk ke korda dan
kemudian kembali menyatu di kornu dorsalis (posterior) medula spinalis. Daerah ini
menerima, menyalurkan, dan memproses impuls sensorik. Kornu dorsalis medula
spinalis dibagi menjadi lapisan-lapisan sel yang disebut lamina. Dua dari lapisan ini
(lapisan 2 dan 3), yang disebut substansia gelatinosa, yang sangat penting dalam
transmisi dan modulasi nyeri.
Dari kornu dorsalis, impuls nyeri dikirim ke neuro-neuron yang menyalurkan
informasi ke sisi berlawanan medula spinalis di komisura anterior dan kemudian
menyatu di traktus spinothalamikus antero-lateralis, yang naik ke thalamus dan struktur
otak lainnya. Dengan demikian, transmisi impuls nyeri di medula spinalis bersifat kontra
lateral terhadap sisi tubuh tempat impuls itu berasal.

Jalur Ascendens Impuls Nyeri

2. Jalur Desenden (modulasi dan persepsi)


Daerah-daerah tertentu di otak itu sendiri mengendalikan atau mempengaruhi
persepsi nyeri, hipotalamus dan struktur limbik berfungsi sebagai pusat emosional
persepsi nyeri, dan korteks frontalis menghasilkan interpretasi dan respon rasional
terhadap nyeri. Namun, terdapat variasi yang luas dalam cara individu mempersepsikan
nyeri. Salah satu penyebab variasi ini adalah karena sistem saraf pusat (SSP) memiliki
beragam mekanisme untuk memodulasi dan menekan rangsangan nosiseptif.
Jalur-jalur desenden serat eferen yang berjalan dari korteks serebrum ke bawah ke
medula spinalis dapat menghambat atau memodifikasi rangsangan nyeri yang datang
melalui suatu mekanisme umpan balik yang melibatkan substansia gelatinosa dan lapisan
lain kornu dorsalis. Salah jalur desenden yang telah diidentifikasi sebagai jalur penting
dalam sistem modulasi-nyeri atau analgesik adalah jalur yang mencakup tiga komponen
berikut :
1. Bagian pertama adalah substansia grisea periakuaduktus (PAG) dan substansia grisea
periventrikel (PVG) mesensefalon dan pons bagian atas yang mengelilingi akuaduktus
Sylvius.
2. Neuron-neuron dari daerah daerah satu mengirim impuls ke nukleus rafe magnus
(NRM) yang terletak di pons bagian bawah dan medula bagian atas dan nukleus
retikularis paragigantoselularis (PGL) di medula lateralis.
3. Impuls ditransmisikan dari nukleus ke bawah ke kolumna dorsalis medula spinalis ke
suatu kompleks inhibitorik nyeri yang terletak di kornu dorsalis medula spinalis.
Zat-zat kimia yang disebut neuroregulator, juga mungkin mempengaruhi masukan
sensorik ke medula spinalis. Neuroregulator ini dikenal sebagai neurotransmiter atau

neuromodulator. Neurotransmiter adalah neurokimia yang menghambat atau merangsang


aktifitas di membran pascasinaps. Zat P (suatu neuropeptida) adalah neurotransmiter
spesifik-nyeri yang terdapat di kornu dorsalis medula spinalis. Neurotransmiter SSP lain
yang terlibat dalam transmisi nyeri adalah asetilkolin, norepinefrin, epinefrin, dopamin
dan serotonin.

Analgetik
Analgetik adalah suatu senyawa atau obat yang dipergunakan untuk mengurangi rasa
sakit atau nyeri. Nyeri timbul akibat oleh berbagai rangsangan pada tubuh misalnya
rangsangan mekanis, kimiawi dan fisis sehingga menimbulkan kerusakan pada jaringan yang
memicu pelepasan mediator nyeri seperti bradikinin dan prostaglandin yang akhirnya
mengaktivasi reseptor nyeri di saraf perifer dan diteruskan ke otak. Secara umum analgetik
dibagi dalam dua golongan, yaitu analgetik non narkotik dan analgetik narkotik (opioid).
Opioid adalah kelompok obat yang sering dipergunakan pada penanganan pasien
dengan nyeri yang berat. Berawal dari tumbuhan Papaver somniferum atau opium yang
diekstrak dan digunakan secara luas pada peradaban kuno Persia, Mesir dan Mesopotamia.
Kata opium sendiri berasal dari bahasa yunani yang berarti jus. Telah dicatat bahwa
penggunaan opium yang pertama kali adalah pada salah satu teks kuno bangsa Sumeria pada
tahun 4000 SM.
Istilah opioid digunakan untuk semua obat baik alami maupun sintetik yang dapat
menduduki reseptor opioid di tubuh manusia. istilah opiat digunakan untuk semua obat yang
diekstrak dari tumbuhan opium yang menempati dan bekerja pada reseptor opioid.
Opiat atau yang dikenal sebagai narkotik adalah bahan yang digunakan untuk
menidurkan atau melegakan rasa sakit, tetapi mempunyai potensi yang tinggi untuk
menyebabkan ketagihan. Sebagian dari opiat ,seperti candu, morfin, heroin dan kodein
diperoleh dari getah buah popi yang terdapat atau berasal dari negara-negara Timur Tengah
dan Asia.
Obat-obat opioid yang biasanya digunakan dalam anastesi antara lain adalah morfin,
petidin dan fentanil. Analgesik opioid merupakan kelompok obat yang memiliki sifat-sifat
seperti opium maupun morfin. Meskipun mempelihatkan berbagai efek farmakologik yang
lain, golongan obat ini digunakan terutama untuk meredakan atau menghilangkan rasa nyeri.

Definisi Opioid
Opioid adalah semua zat baik sintetik atau natural yang dapat berikatan dengan
reseptor morfin. Opioid disebut juga sebagai analgesia narkotik yang sering digunakan dalam
anastesia untuk mengendalikan nyeri saat pembedahan dan nyeri paska pembedahan.
Klasifikasi Opioid
Yang termasuk golongan opioid ialah : (1) obat yang berasal dari opium-morfin ; (2)
senyawa semisintetik morfin ; (3) senyawa sintetik yang berefek seperti morfin.
Di dalam klinik opioid dapat digolongkan menjadi lemah (kodein) dan kuat (morfin).
Akan tetapi pembagian ini sebetulnya lebih banyak didasarkan pada efikasi relatifnya, dan
bukannya pada potensinya. Opioid kuat mempunyai rentang efikasi yang lebih luas, dan
dapat menyembuhkan nyeri yang berat lebih banyak dibandingkan dengan opioid lemah.
Penggolongan opioid lain adalah opioid natural (morfin, kodein, pavaperin, dan tebain),
semisintetik (heroin, dihidro morfin/morfinon, derivate tebain) dan sintetik (petidin, fentanil,
alfentanil, sufentanil dan remifentanil).
Klasifikasi Opioid :
a). Natural opiates alkaloid
- Morfin
- Kodein
- Theibaine
- Papaverine
- Noscapine
b). Semisintetik opioid
- Hidromorphone
- Hidrocodone
- Oxycodone
- Oxymorphone
- Desomorphone
- Diacetylmorphine (heroin)
- Nocimorphine
- Dexrtomethorphan
c). Sintetik opioid
- Fentanyl
- Petidhine
- Methadone
- Tramadol
- Meperidine
Sedangkan berdasarkan kerjanya pada reseptor opioid maka obat-obat Opioid dapat
digolongkan menjadi

Agonis opioid

Merupakan obat opioid yang menyerupai morfin yang dapat mengaktifkan reseptor,
terutama pada reseptor m, dan mungkin pada reseptor k contoh ; morfin, papaveretum,
petidin (meperidin, demerol), fentanil, alfentanil, sufentanil, remifentanil, kodein,
alfaprodin.

Antagonis opioid
Merupakan obat opioid yang tidak memiliki aktivitas agonis pada semua reseptor dan
pada saat bersamaan mencegah agonis merangsang reseptor, contoh : nalokson.

Agonis-antagonis (campuran) opioid


Merupakan obat opioid dengan kerja campuran, yaitu yang bekerja sebagai agonis
pada beberapa reseptor dan sebagai antagonis atau agonis lemah pada reseptor lain,
contoh pentazosin, nabulfin, butarfanol, bufrenorfin.

Mekanisme Kerja
Reseptor opioid sebenarnya tersebar luas diseluruh jaringan system saraf pusat, tetapi
lebih terkonsentrasi di otak tengah yaitu di sistem limbic, thalamus, hipothalamus corpus
striatum, sistem aktivasi retikuler dan di korda spinalis yaitu substantia gelatinosa dan
dijumpai pula di pleksus saraf usus. Molekul opioid dan polipeptida endogen (metenkefalin,
beta-endorfin, dinorfin) berinteraksi dengan reseptor morfin dan menghasilkan efek.
Reseptor tempat terikatnya opioid disel otak disebut reseptor opioid dan dapat
diidentifikasikan menjadi 5 golongan, yaitu antara lain:

Reseptor (mu) :
o -1, analgesia supraspinal, sedasi.
o -2, analgesia spinal, depresi nafas, euphoria, ketergantungan fisik, kekakuan otot.
Reseptor d (delta) : analgesia spinal, epileptogen.
Reseptor k (kappa) :
o k-1, analgesia spinal.
o k-2 tak diketahui.
o k-3 analgesia supraspinal.
Reseptor s (sigma) : disforia, halusinasi, stimulasi jantung.
Reseptor e (epsilon) : respon hormonal.
Suatu opioid mungkin dapat berinteraksi dengan semua jenis reseptor akan tetapi

dengan afinitas yang berbeda, dan dapat bekerja sebagai agonis, antagonis, dan campuran.

Opioid mempunyai persamaan dalam hal pengaruhnya pada reseptor ; karena itu
efeknya pada berbagai organ tubuh juga mirip. Perbedaan yang ada menyangkut kuantitas,
afinitas pada reseptor dan tentu juga kinetik obat yang bersangkutan.
Secara umum, efek obat-obat narkotik/opioid antara lain :
A. Efek sentral :
a. Menurunkan persepsi nyeri dengan stimulasi (pacuan) pada reseptor opioid (efek
b.
c.
d.
e.

analgesi).
Pada dosis terapik normal, tidak mempengaharui sensasi lain.
Mengurangi aktivitas mental (efek sedative).
Menghilangkan konplik dan kecemasan (efek transqualizer).
Meningkatkan suasana hati (efek euforia), walaupun sejumlah pasien merasakan

sebaliknya (efek disforia).


f. Menghambat pusat respirasi dan batuk (efek depresi respirasi dan antitusif).
g. Pada awalnya menimbulkan mual-muntah (efek emetik), tapi pada akhirnya menghambat
pusat emetik (efek antiemetik).
h. Menyebabkan miosis (efek miotik).
i. Memicu pelepasan hormon antidiuretika (efek antidiuretika).
j. Menunjukkan perkembangan toleransi dan dependensi dengan pemberian dosis yang
berkepanjangan.
B.Efek perifer :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Menunda pengosongan lambung dengan kontriksi pilorus.


Mengurangi motilitas gastrointestinal dan menaikkan tonus (konstipasi spastik).
Kontraksi sfingter saluran empedu.
Menaikkan tonus otot kandung kencing.
Menurunkan tonus vaskuler dan menaikkan resiko reaksi ortostastik.
Menaikkan insidensi reaksi kulit, urtikaria dan rasa gatal karena pelepasan histamin, dan
memicu bronkospasmus pada pasien asma.

Obat golongan opioid


Golongan Agonis Kuat :
Morfin
Meskipun morfin dapat dibuat secara sintetik, tetapi secara komersial lebih mudah
dan menguntungkan, yang dibuat dari bahan getah papaver somniferum.
Morfin paling mudah larut dalam air dibandingkan golongan opioid lain dan kerja
analgesinya cukup panjang (long acting).
Efek kerja dari morfin (dan juga opioid pada umumnya) relatif selektif, yakni tidak
begitu mempengaruhi unsur sensoris lain, yaitu rasa raba, rasa getar (vibrasi), penglihatan

dan pendengaran ; bahkan persepsi nyeripun tidak selalu hilang setelah pemberian morfin
dosis terapi.
Efek analgesi morfin timbul berdasarkan 3 mekanisme ; (1) morfin meninggikan
ambang rangsang nyeri ; (2) morfin dapat mempengaruhi emosi, artinya morfin dapat
mengubah reaksi yang timbul di korteks serebri pada waktu persepsi nyeri diterima oleh
korteks serebri dari thalamus ; (3) morfin memudahkan tidur dan pada waktu tidur ambang
rangsang nyeri meningkat.
Farmakodinamik
Efek morfin terjadi pada susunan syaraf pusat dan organ yang mengandung otot
polos. Efek morfin pada system syaraf pusat mempunyai dua sifat yaitu depresi dan stimulasi.
Digolongkan depresi yaitu analgesia, sedasi, perubahan emosi, hipoventilasi alveolar.
Stimulasi termasuk stimulasi parasimpatis, miosis, mual muntah, hiper aktif reflek spinal,
konvulsi dan sekresi hormone anti diuretika (ADH).
Farmakokinetik
Morfin tidak dapat menembus kulit utuh, tetapi dapat menembus kulit yang luka.
Morfin juga dapat menembus mukosa. Morfin dapat diabsorsi usus, tetapi efek analgesik
setelah pemberian oral jauh lebih rendah daripada efek analgesik yang timbul setelah
pemberian parenteral dengan dosis yang sama. Morfin dapat melewati sawar uri dan
mempengaruhi janin. Eksresi morfin terutama melalui ginjal. Sebagian kecil morfin bebas
ditemukan dalam tinja dan keringat.
Indikasi
Morfin dan opioid lain terutama diidentifikasikan untuk meredakan atau
menghilangkan nyeri hebat yang tidak dapat diobati dengan analgesik non-opioid. Lebih
hebat nyerinya makin besar dosis yang diperlukan. Morfin sering diperlukan untuk nyeri
yang menyertai ; (1) Infark miokard ; (2) Neoplasma ; (3) Kolik renal atau kolik empedu ; (4)
Oklusi akut pembuluh darah perifer, pulmonal atau koroner ; (5) Perikarditis akut, pleuritis
dan pneumotorak spontan ; (6) Nyeri akibat trauma misalnya luka bakar, fraktur dan nyeri
pasca bedah.
Efek samping
Efek samping morfin (dan derivat opioid pada umumnya) meliputi depresi
pernafasan, nausea, vomitus, dizzines, mental berkabut, disforia, pruritus, konstipasi
kenaikkan tekanan pada traktus bilier, retensi urin, dan hipotensi.
Dosis dan sediaan
Morfin tersedia dalam tablet, injeksi, supositoria. Morfin oral dalam bentuk larutan
diberikan teratur dalam tiap 4 jam. Dosis anjuran untuk menghilangkan atau mengurangi
nyeri sedang adalah 0,1-0,2 mg/ kg BB. Untuk nyeri hebat pada dewasa 1-2 mg intravena dan
dapat diulang sesuai yamg diperlukan.

Petidin
Petidin ( meperidin, demerol) adalah zat sintetik yang formulanya sangat berbeda dengan
morfin, tetapi mempunyai efek klinik dan efek samping yang mendekati sama. Secara kimia
petidin adalah etil-1metil-fenilpiperidin-4-karboksilat.
Farmakodinamik
Meperidin (petidin) secara farmakologik bekerja sebagai agonis reseptor m (mu).
Seperti halnya morfin, meperidin (petidin) menimbulkan efek analgesia, sedasi, euforia,
depresi nafas dan efek sentral lainnya. Waktu paruh petidin adalah 5 jam. Efektivitasnya lebih
rendah dibanding morfin, tetapi leih tinggi dari kodein. Durasi analgesinya pada penggunaan
klinis 3-5 jam. Dibandingkan dengan morfin, meperidin lebih efektif terhadap nyeri
neuropatik.
Perbedaan antara petidin (meperidin) dengan morfin sebagai berikut :
1. Petidin lebih larut dalam lemak dibandingkan dengan morfin yang larut dalam air.
2. Metabolisme oleh hepar lebih cepat dan menghasilkan normeperidin, asam meperidinat
dan asam normeperidinat. Normeperidin adalah metabolit yang masih aktif memiliki sifat
konvulsi dua kali lipat petidin, tetapi efek analgesinya sudah berkurang 50%. Kurang dari
10% petidin bentuk asli ditemukan dalam urin.
3. Petidin bersifat atropin menyebabkan kekeringan mulut, kekaburan pandangan dan
takikardia.
4. Seperti morpin ia menyebabkan konstipasi, tetapi efek terhadap sfingter oddi lebih ringan.
5. Petidin cukup efektif untuk menghilangkan gemetaran pasca bedah yang tidak ada
hubungannya dengan hipiotermi dengan dosis 20-25 mg i.v pada dewasa. Morfin tidak.
6. Lama kerja petidin lebih pendek dibandingkan morfin.
Farmakokinetik
Absorbsi meperidin setelah cara pemberian apapun berlangsung baik. Akan tetapi
kecepatan absorbsi mungkin tidak teratur setelah suntikan IM. Kadar puncak dalam plasma
biasanya dicapai dalam 45 menit dan kadar yang dicapai antar individu sangat bervariasi.
Setelah pemberian meperidin IV, kadarnya dalam plasma menurun secara cepat dalam 1-2
jam pertama, kemudian penurunan berlangsung lebih lambat. Kurang lebih 60% meperidin
dalam plasma terikat protein. Metabolisme meperidin terutama dalam hati. Pada manusia
meperidin mengalami hidrolisis menjadi asam meperidinat yang kemudian sebagian
mengalami konyugasi. Meperidin dalam bentuk utuh sangat sedikit ditemukan dalam urin.
Sebanyak 1/3 dari satu dosis meperidin ditemukan dalam urin dalam bentuk derivat Ndemitilasi.
Meperidin dapat menurunkan aliran darah otak, kecepatan metabolik otak, dan
tekanan intra kranial. Berbeda dengan morfin, petidin tidak menunda persalinan, akan tetapi
dapat masuk kefetus dan menimbulkan depresi respirasi pada kelahiran.
Indikasi

Meperidin hanya digunakan untuk menimbulkan analgesia. Pada beberapa keadaan


klinis, meperidin diindikasikan atas dasar masa kerjanya yang lebih pendek daripada morfin.
Meperidin digunakan juga untuk menimbulkan analgesia obstetrik dan sebagai obat
preanestetik, untuk menimbulkan analgesia obstetrik dibandingkan dengan morfin, meperidin
kurang karena menyebabkan depresi nafas pada janin.
Dosis dan sediaan
Sediaan yang tersedia adalah tablet 50 dan 100 mg ; suntikan 10 mg/ml, 25 mg/ml, 50
mg/ml, 75 mg/ml, 100 mg/ml. ; larutan oral 50 mg/ml. Sebagian besar pasien tertolong
dengan dosis parenteral 100 mg. Dosis untuk bayi dan anak ; 1-1,8 mg/kg BB.
Efek samping
Efek samping meperidin dan derivat fenilpiperidin yang ringan berupa pusing,
berkeringat, euforia, mulut kering, mual-muntah, perasaan lemah, gangguan penglihatan,
palpitasi, disforia, sinkop dan sedasi.
Fentanil
Fentanil adalah zat sintetik seperti petidin dengan kekuatan 100 x morfin. Fentanil
merupakan opioid sintetik dari kelompok fenilpiperedin. Lebih larut dalam lemak dan lebih
mudah menembus sawar jaringan.
Farmakodinamik
Turunan fenilpiperidin ini merupakan agonis opioid poten. Sebagai suatu analgesik,
fentanil 75-125 kali lebih poten dibandingkan dengan morfin. Awitan yang cepat dan lama
aksi yang singkat mencerminkan kelarutan lipid yang lebih besar dari fentanil dibandingkan
dengan morfin. Fentanil (dan opioid lain) meningkatkan aksi anestetik lokal pada blok saraf
tepi. Keadaan itu sebagian disebabkan oleh sifat anestetsi lokal yamg lemah (dosis yang
tinggi menekan hantara saraf) dan efeknya terhadap reseptor opioid pada terminal saraf tepi.
Fentanil dikombinasikan dengan droperidol untuk menimbulkan neureptanalgesia.
Farmakokinetik
Setelah suntikan intravena ambilan dan distribusinya secara kualitatif hampir sama
dengan dengan morfin, tetapi fraksi terbesar dirusak paru ketika pertama kali melewatinya.
Fentanil dimetabolisir oleh hati dengan N-dealkilase dan hidrosilasidan, sedangkan sisa
metabolismenya dikeluarkan lewat urin.
Indikasi
Efek depresinya lebih lama dibandingkan efek analgesinya. Dosis 1-3 /kg BB
analgesianya hanya berlangsung 30 menit, karena itu hanya dipergunakan untuk anastesia
pembedahan dan tidak untuk pasca bedah. Dosis besar 50-150 mg/kg BB digunakan untuk
induksi anastesia dan pemeliharaan anastesia dengan kombinasi bensodioazepam dan inhalasi
dosis rendah, pada bedah jantung. Sediaan yang tersedia adalah suntikan 50 mg/ml.
Efek samping

Efek yang tidak disukai ialah kekakuan otot punggung yang sebenarnya dapat dicegah
dengan pelumpuh otot. Dosis besar dapat mencegah peningkatan kadar gula, katekolamin
plasma, ADH, rennin, aldosteron dan kortisol.
Obat terbaru dari golongan fentanil adalah remifentanil, yang dimetabolisir oleh
esterase plasma nonspesifik, yang menghasilkan obat dengan waktu paruh yang singkat, tidak
seperti narkotik lain durasi efeknya relatif tidak tergantung dengan durasi infusinya.
Golongan Agonis-Antagonis
Kodein
Kodein mempunyai analgesic yang kurang poten disbanding morphin, tetapi
mempunyai kemanjuran peroral yang lebih tinggi. Obat ini mempunyai potensi
penyalahgunaan yang lebih rendah daripada morfin. Kodein sering digunakan dalam
kombinasi aspirin atau asetaminofen.
Propoksifen
Efek analgesic : untuk menghilangkan rasa nyeri ringan sampai sedang.
Efek samping : Pada dosis toksik, akan menimbulkan depresi pernafasan, konvulsi,
halusinasi, dan bingung. Propoksifen dapat menimbulkan mual, anoreksia, dan konstipasi.
Golongan campuran Agonis-Antagonis
1.Alkaloid semisintetik
Nalbufin
Nalbufin adalah agonis-antagonis opioid yang secara kimia mirip dengan oksimorfon dan
nalokson. Nalbufin dimetabolisme terutama di hepar. Efek samping yang paling sering adalah
sedasi pada pemberian nalbufin. Tidak seperti pentazosin dan butorfanol, nalbufin tidak
menyebabkan pelepasan katekolamin sehingga hemodinamik pasien relatif stabil. Oleh
karena itu nalbufin merupakan pilihan yang tepat untuk digunakan pada pasien dengan
gangguan jantung, seperti pada tindakan kateterisasi jantung.
2. Opioid sintetik :
a. Derivat benzomorfan :
Pentazosin
Pentazosin merupakan agonis dan antagonis reseptor opioid yang lemah pada reseptor k dan
d dengan potensi sekitar 1/5 dari obat nalorfin. Pentazosin diserap baik melalui rute oral
maupun perenteral yang kemudian dimetabolisme di hepar melui proses oksidasi menjadi
glukoronid inaktif yang akan diekskresikan terutama melalui urin dan kemudian empedu.
Dengan dosis 10-30mg iv atau 50mg oral, setara dengan kodein 60 mg, mampu mengatasi
nyeri sedang. Efek samping yang sering dari pentazosin adalah sedasi yang kemudian diikuti
dengan diaphoresis dan pusing. Pentazosin menyebabkan pelepasan katekolamin pada tubuh
kita sehingga Pentazosin sebesar 20-30 mg im mempunyai efek analgesia, sedasi dan depresi

pernafasan yang setara dengan 10 mg morfin. Tidak seperti morfin, pentazosin tidak memiliki
efek miosis pada pupil mata.
b. Derivat morfinian :
Butorfanol
Butorfanol adalah agonis dan antagonis opioid yang menyerupai pentazosin. Efek agonisnya
20 kali lebih besar dan efek antagonisnya 10 hingga 30 kali lebih besar jika dibandingkan
dengan pentazosin. Butorfanol memiliki afinitas yang lemah sebagai antagonis pada reseptor
u dan afinitas yang sedang pada reseptor k untuk menghasilkan analgesia dan efek anti
menggigil. Pada prakteknya butorfanol 2-3 mg im menghasilkan efek analgesia dan depresi
pernafasan setara dengan morfin 10 mg. Butorfanol terutama dimetabolisme menjadi
metabolit inaktif hidroksibutorfanol yang diekskresi terutama di empedu dan sebagian kecil
pada urin. Efek samping yang paling sering adalah sedasi, mual dan diaphoresis. Efek
pelepasan katekolamin yang dimiliki pentazosin juga dimilikioleh butorfanol ini sehingga
akan didapat peningkatan laju nadi dan tekanan darah pada pasien.

Menghambat sistem serotonin


Tramadol
Mekanisme kerja: tramadol adalah analgesik yang bekerja sentral, agonis terhadap reseptor
serta mempunyai afinitas yang lemah pada reseptor k dan d. Melalui reseptor tramadol
meningkatkan efek inhibisi descending spinal melalui penurunan reuptake norepinefrin dan
serotonin. Efek tramadol hanya bisa diantagonis oleh nalokson sebesar 30%. Tramadol dibuat
sebagai rasemik yaitu campuran antara enansiomer dimana enansiomer yang satu berfungsi
menghambat reuptake norepinefrin sedangkan yang satu lagi bekerja menghambat reuptake
serotonin.
Metabolisme: tramadol dimetabolisme di hepar melalui enzim P-450 menjadi Odismetiltramadol dan di sekresikan oleh ginjal dalam bentuk metabolic aktif sehingga pada
seseorang yang mengalami gangguan hati dan ginjal harus dikurangi dosisnya.
Dosis tramadol 3mg/kgBB oral, im, maupun iv efektif untuk penanganan nyeri sedang hingga
berat. Selain itu tramadol juga dapat digunakan sebagai agent anti menggigil postoperative.
Salah satu efeksampingnya yang sering terjadi adalah mual dan muntah.

Daftar Pustaka

1. Muhardi dan Susilo. Penanggulangan Nyeri Pasca Bedah. Bagian Anestiologi dan Terapi
Intensif FK-UI. Jakarta. 1989.
2. Latief, S. A, Suryadi, K. A, dan Dachlan, M. R. Petunjuk Praktis Anestesiologi. Edisi II.
Bagian Anestesiologi dan Terapi Intensif FK-UI. Jakarta. Juni. 2001.
3. H. Sardjono, Santoso dan Hadi Rosmiati D. Farmakologi dan Terapi. Bagian
Farmakologi FK-UI. Jakarta. 1995.
4. Samekto Wibowo dan Abdul Gopur. Farmakoterapi Dalam Neuorologi, Penerbit Salemba
Medika.
5. Sunatrio S. Ketamin vs Petidin as Analgetic for Tiva with Propofol, Majalah Kedokteran
Indonesia. Vol : 44. Nomor : 5, Mei 1994.
6. Omorgui, S. Buku Saku Obat-obatan Anastesi. Edisi II. EGC. Jakarta. 1997.
7. Brunton L, Parker K, Blumenthal D. Opioid analgesics in Goodman and Gilmans
Manual of farmacology and Therapeutics..New York:Lange Medical Books/Mc Graw

8.

Hill. 2008.
Stoelting RK, Hillier SC. Pharmacology and physiology in anesthetic practice. 4th ed.

Philadelphia; Lippincott William and Wilkins. 2006.


9. Katzung BG. Basic and clinical pharmacology 10th ed. New York: Lange Medical Books/
Mc-Graw-Hill;2007.