Anda di halaman 1dari 83

HALAMAN JUDUL

1 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
No.PER.01/MEN/ 1980 K3 PADA KONSTRUK SI BANGUN AN
P R O Y E K P E M B A N G U N A N PA B R I K I N D A R U N G V I P T. S E M E N
PA DA N G

LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN

2 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
No.PER.01/MEN/ 1980 K3 PADA KONSTRUK SI BANGUN AN
P R O Y E K P E M B A N G U N A N PA B R I K I N D A R U N G V I P T. S E M E N
PA DA N G

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis kepada Allah SWT karena ridho dan berkah-Nya laporan Kerja
Praktek ini berhasil di selesaikan dengan judul Studi Implementasi Permenaker
No.PER.01/MEN/1980 tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada Konstruksi
Bangunan Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI PT. Semen Padang. Penulisan
laporan Kerja Praktek ini hasil magang mandiri di Proyek Indarung VI PT. Semen Padang
yang di laksanakan 1 September 2015 sampai 30 September 2015.
Dalam peaksanaan Kerja Praktek dan teselesaikannya laporan ini penulis mendapat
bantuan dari pihak perguruan tinggi, keluarga, dan pihak perusahaan khususnya pihak
Proyek Indarung VI PT. Semen Padang. Untuk itu penulis menyampaikan terimakasih
kepada :
1. Orang tua dan keluarga yang memberikan dukungan moril dan materil selama
kegiatan Kerja Praktek dilaksanakan,
2. Ibu Yuli Pratiwi M.Si selaku Ketua Jurusan Teknik Lingkungan,
3. Bapak Hadi Prasetyo Suseno Selaku Dosen Pembimbing yang telah membimbing
dalam penyusunan laporan sehingga penulis dapat meneyelesaikan laporan Kerja
Praktek,
4. Bapak Bapak Hentris Saputra dan Bapak Yudian Satri selaku pembimbing lapangan
yang telah membantu memberikan bimbingan dan pemahaman yang bermanfaat,
5. Bapak Nursyam, Bapak Irwan Ramli dan Bapak Ramli Chan, yang telah
memberikan bimbingan selama pelaksanaan Kerja Praktek,
6. Bapak Herozi Firdaus, Ibu Nadya dan Ibu Shara Jean yang telah membantu selama
pelaksanaan magang,
7. Rekan-rekan Safety Man SHE Proyek Indarung VI Bapak Kestanto, Bapak Rian,
Bapak Budi Prasetyo, Bapak Nopri, Bapak Eri Gunawan dan Bapak Salman yang
telah membantu pelaksanaan Kerja Praktek di lapangan area Proyek Indarung VI.
8. Pusdiklat PT. Semen Padang yang telah membimbing penulis dalam orientasi
pelaksanaan dan penulisan laporan magang.

3 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
No.PER.01/MEN/ 1980 K3 PADA KONSTRUK SI BANGUN AN
P R O Y E K P E M B A N G U N A N PA B R I K I N D A R U N G V I P T. S E M E N
PA DA N G

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................. i
LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN..................................................................ii
KATA PENGANTAR.............................................................................................. iii
DAFTAR ISI.......................................................................................................... v
DAFTAR TABEL.................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................. viii
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................... 1
I.1

Latar Belakang........................................................................................... 1

I.2

Tujuan Praktek Kerja................................................................................... 4

I.3

Manfaat Praktek Kerja.................................................................................5

I.4

Waktu dan Tempat Kerja Praktek....................................................................6

I.4.1

Waktu................................................................................................... 6

I.4.2 Tempat Kerja Praktek..................................................................................6


BAB II................................................................................................................. 7
TINJAUAN PERUSAHAAN..................................................................................... 7
II.1

Sejarah Singkat Perusahaan...........................................................................7

II.2

Logo dari Masa ke Masa...............................................................................8

II.3

Visi dan Misi Perusahaan............................................................................11

II.4

Struktur Organisasi PT. Semen Padang...........................................................12

II.5

Aktivitas Produksi PT Semen Padang.............................................................17

II.6

Bahan Baku Pembuatan Semen....................................................................18

II.7

Proses Penambangan Bahan Baku.................................................................19

II.8

Proses Pembuatan Semen............................................................................21

II.9

Jenis Semen yang diproduksi PT. Semen Padang...............................................25

BAB III.............................................................................................................. 28
TINJAUAN PUSTAKA.......................................................................................... 28
III.1

Keselamatan dan Kesehatan Kerja.................................................................28

III.2

Kesehatan Kerja....................................................................................... 30

4 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
No.PER.01/MEN/ 1980 K3 PADA KONSTRUK SI BANGUN AN
P R O Y E K P E M B A N G U N A N PA B R I K I N D A R U N G V I P T. S E M E N
PA DA N G

III.3

Keselamatan Kerja.................................................................................... 31

III.4

Implementasi Budaya Keselamatan Di Industri.................................................32

III.5

Tujuan dan Sasaran Keselamatan Kerja...........................................................33

III.6

Peralatan Keselamatan Kerja........................................................................34

III.7

Kecelakaan Kerja...................................................................................... 34

III.8

Pencegahan Kecelakaan Kerja......................................................................36

III.9

Peraturan tentang K3 Proyek Konstruksi........................................................37

III.10

Klasifikasi Proyek Konstruksi..................................................................39

BAB IV.............................................................................................................. 41
HASIL DAN PEMBAHASAN KERJA PRAKTEK........................................................41
IV.1

Profil Proyek Indarung VI PT. Semen Padang...................................................41

IV.1.1 Organisasi Proyek Indarung VI...................................................................42


IV.1.2

Sistem Manajemen PT. Semen Padang area Proyek Indarung VI.....................49

IV.1.3

Daftar Kontraktor yang Terlibat dalam Pembangunan Pabrik Proyek Indarung VI 50

IV.3

Pelaksanaan K3 Pada Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI PT. Semen Padang.. .51

IV.3.1

Safety Health and Environment ( SHE ) Proyek Indarung VI..........................51

IV.3.2

Implementasi dan monitoring SHE Proyek Indarung VI................................55

IV.2 Implementasi Kebijakan Permenakertrans No.01 Tahun 1980 Tentang K3 pada


Konstruksi Bangunan Proyek Indarung VI PT. Semen Padang........................................63
IV.2.1

Karakteristik kegiatan Konstruksi Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI......63

IV.2.3

Hasil observasi.................................................................................. 64

BAB V............................................................................................................... 78
KESIMPULAN DAN SARAN.................................................................................78
V.1

Kesimpulan............................................................................................. 78

V.2

Saran..................................................................................................... 79

5 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
No.PER.01/MEN/ 1980 K3 PADA KONSTRUK SI BANGUN AN
P R O Y E K P E M B A N G U N A N PA B R I K I N D A R U N G V I P T. S E M E N
PA DA N G

DAFTAR TABEL

Tabel IV.1 Faktor Bahaya Fisik Proyek Indaarung VI ............................................. 54


Tabel IV.2 Faktor Bahaya Kimia Proyek Indaarung VI ........................................... 56
Tabel IV.3 Faktor Bahaya Biologi Proyek Indaarung VI ......................................... 57
Tabel IV.4 Faktor Bahaya Fisiologi dan Psikologi Proyek Indaarung VI ................ 57
Tabel IV.5 Potensi Bahaya Proyek Indaarung VI ..................................................... 58

6 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
No.PER.01/MEN/ 1980 K3 PADA KONSTRUK SI BANGUN AN
P R O Y E K P E M B A N G U N A N PA B R I K I N D A R U N G V I P T. S E M E N
PA DA N G

DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1 Logo PT. Semen Padang dari masa ke masa..................................

11

Gambar IV.1 Struktur organisasi SHE PIND VI................................................

44

Gambar IV.2 Struktur Organisasi........................................................................

73

7 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
No.PER.01/MEN/ 1980 K3 PADA KONSTRUK SI BANGUN AN
P R O Y E K P E M B A N G U N A N PA B R I K I N D A R U N G V I P T. S E M E N
PA DA N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

BAB I
PENDAHULUAN
I.1

Latar Belakang
Masalah keselamatan dan kesehatan kerja yang telah dikenal sejak

berabadabad yang lalu dengan perkembangan industri. Namun secara spesifik


baru dimulai sekitar tahun 1800-an bersama dengan revolusi industri di inggris
yang ditandai dengan ditemukanya mesin uap yang membawa perubahan
mendasar dalam proses produksi. Perubahaan ini menimbulkan dampak luas
khususnya hubungan antara manusia ditempat kerja. Manusia berubah sekedar
menjadi alat produksi sebagaimana dengan mesin dan alat kerja lainya yang
mudah diganti dengan yang baru. Karena itu keselamatan kurang mendapatkan
perhatian sehingga banyak terjadi kecelakaan kerja. Kondisi perburuhan yang
buruk dan angka kecelakaan yang tinggi telah mendorong berbagai kalangan
untuk berupaya meningkatakan perlindungan bagi tenaga kerja. Salah satu
diantaranya perlindungan keselamatan dan kesahatan kerja ( Ramli, 2010 ).
Keselamatan dan kesehatan kerja ( K3 ) dapat diartikan sebagai suatu
pemikiran dan upaya untuk menjamin keutuhan dan kesempurnaan baik jasmani
maupun rohani terhadap pekerja pada khususnya dan manusia pada umumnya,
hasil karya dan budayanya menuju masyarakat makmur dan sejatera. Sedangkan
pengertian secara keilmuan adalah suatu ilmu pengetahuan dan penerapanya

1 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

dalam usaha pencegahannya kemungkinan terjadi kecelakaan dan penyakit akibat


kerja (PAK) ( Sutedi, 2009 dalam Utomo, 2013 ).
Keselamatan dan Kesehatan Kerja ( K3 ) merupakan ketentuan perundang
undangan dan memiliki landasan hukum yang wajib dipatuhi semua pihak, baik
pekerja, pengusaha atau pihak terkait lainya.
Di Indonesia banyak peraturan perudang undangan yang menyangkut
keselamatan dan kesehatan kerja, beberapa diantaranya :
1. Undang Undang No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan kerja
Undang undang ini diberlakukan pada tanggal 12 Januari 1970 yang
memuat berbagai persyaratan tentang keselamatan kerja. Dalam
Undang undang ini, ditetapkan mengenai kewajiban pengusaha,
kewajiban pengusaha, kewajiban hak tenaga kerja serta syarat syarat
keselamatan kerja yang harus dipenuhi.
2. Undang Undang No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan
Dalam perundangan mengenai ketenagakerjaan ini salah satunya
memuat tentang keselamatan kerja yaitu :
a. Pasal 86 menyebutkan bahwa setiap organisasi wajib
menerapkan upaya keselamatan dan kesehatan kerja untuk
melindungi keselamatan tenaga kerja.
b. Pasal 87 mewajibkan setiap organisasi melakukan sistem
manajemen K3 yang terintergrasi dengan sistem manajemen
organisasi.
PT. Semen Padang saat ini sedang melaksanakan proyek pembangunan
pabrik baru yaitu Proyek indarung VI yang merupakan proyek pembangunan
2 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

pabrik semen untuk meningkatkan produksi semen yang dihasilkan PT. Semen
Padang Indonesia. Proyek Indarung VI ditargetkan dapat memproduksi semen
sebesar 3 ( tiga ) juta ton per tahun.
Dalam pelaksanaaan pembangunan konstruksi Proyek Indarung VI banyak
hal yang harus diperhatikan, salah satunya adalah Keselamatan dan Kesehatan
Kerja. K3 merupakan suatu upaya dalam mengatasi potensi bahaya dan risiko
kesehatan dan keselamatan yang mungkin terjadi.
Seiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan terutama dibidang sains
dan teknologi, tidak akan terasa maksimal manfaatnya jika tidak disertai dengan
perkembangan Sumber Daya Manusia ( SDM ) yang berkompeten dalam bidang
tersebut. Dan untuk mendapatkan SDM yang berkompeten dibidangnya,
dibutuhkan pembekalan dan pemantapan dengan mengaplikasikan semua teori
yang telah didapat didalam bangku perkuliahan kedalam dunia industri.
Mengingat dunia industri saat ini terus berkembang berada dengan dunia
perkuliahan baik dengan praktek langsung maupun simulasi.
Dalam hal ini pihak Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta,
khususnya Jurusan Teknik Lingkungan, telah menyusun suatu kurikulum
pendidikan yang mencangkup kedua hal yaitu teori dan praktek. Upaya
peningkatan kualitas mahasiswa dalam bidang teknologi aplikasi praktek
diwujudkan dalam mata kuliah wajib, EVT 4317 (KP). Kerja Praktek merupakan
salah satu mata kuliah di Jurusan Teknik Lingkungan Institut Sains & Teknologi
3 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

AKPRIND Yogyakarta, sebagai saran untuk latihan mengembangkan dan


menerapkan ilmu pengetahuan yang di peroleh dibangku kuliah. Selain itu dengan
Praktek Kerja Lapangan ini diharapkan dapat memberikan gambaran mengenai
hubungan studi pada Jurusan Teknik Lingkungan dengan lingkungan kerja yang
dinamika berkaitan dengan khususnya masalah pengaturan sistem pengolahan
lingkungan, sistem penerapan keselamatan dan kesehatan kerja (K3), pengolahan
limbah cair / padat / gas / , dan produksi bersih, serta hal hal yang berkaitan
dengan lingkungan yang ada di tempat praktek kerja lapangan.

I.2

Tujuan Praktek Kerja


Tujuan dilaksanakan Kerja Praktek ini adalah :
1. Mengetahui keefektifan pengimplementasian dari Permenakertrans No. 1
Tahun 1980 tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada Konstruksi
Bangunan di Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI PT. Semen
Padang.
2. Mengetahui penyebab terjadinya kecelakaan kerja pada pada Proyek
Konstruksi Pembangunan Pabrik Indarung VI PT. Semen Padang
3. Mengenalkan dan membiasakan diri terhadap suasana kerja sebenarnya
sehingga dapat membangun etos kerja yang baik, serta sebagai upaya
untuk memperluas cakrawala wawasan kerja.

I.3

Manfaat Praktek Kerja


1. Bagi Mahasiswa

4 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

a. Untuk memperoleh pengalaman secara langsung penerapan ilmu


pengetahuan dan teknologi yang didapat dalam dunia pendidikan
pada dunia industri.
b. Untuk memperoleh pengalaman secara langsung penerapan ilmu
pengetahuan dan teknologi yang didapat dalam dunia pendidikan
pada dunia industri.
c. Untuk melatih kemampuan analisa permasalahan yang ada di
lapangan berdasarkan teori yang telah diperoleh.
d. Untuk menambah wawasan tentang dunia kerja sehingga nantinya
ketika terjun ke dunia kerja dapat menyesuaikan diri dan terlatih.
2. Bagi Institut Pendidikan
a. Menjalin kerjasama antara perguruan tinggi dengan dunia industri.
b. Mendapatkan bahan masukan tentang sistem pengajaran yang lebih
sesuai dengan lingkungan kerja.
c. Untuk meningkatkan kualitas dan pengalaman lulusan yang
dihasilkan.
3. Bagi Perusahaan
a. Membina hubungan baik dengan pihak institusi perguruan tinggi
dan mahasiswa.
b. Untuk merealisasikan

partisipasi

dunia

usaha

pengembangan dunia pendidikan di Indonesia.

5 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

terhadap

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

I.4

Waktu dan Tempat Kerja Praktek

I.4.1

Waktu
Adapun waktu pelaksanaan Kerja Praktik ini dilakukan pada tanggal 01

30 September 2015. Kegiatan kerja praktek ini dilakukan setiap hari kerja, yaitu
hari Senin s/d Jumat dan dimulai pukul 07:30-16:30 WIB.
I.4.2 Tempat Kerja Praktek
Kerja praktek dilaksanakan di PT. Semen Padang, Jln.Raya Indarung, Kota
Padang, Sumatra Barat.

6 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

BAB II
TINJAUAN PERUSAHAAN

II.1

Sejarah Singkat Perusahaan


PT Semen Padang (Perusahaan) didirikan pada tanggal 18 Maret 1910

dengan nama NV Nederlandsch Indische Portland Cement Maatschappij (NV


NIPCM) yang merupakan pabrik semen pertama di Indonesia. Kemudian pada
tanggal 5 Juli 1958 Perusahaan dinasionalisasi oleh Pemerintah Republik
Indonesia dari Pemerintah Belanda. Selama periode ini, Perusahaan mengalami
proses kebangkitan kembali melalui rehabilitasi dan pengembangan kapasitas
pabrik Indarung I menjadi 330.000 ton/ tahun. Selanjutnya pabrik melakukan
transformasi pengembangan kapasitas pabrik dari teknologi proses basah menjadi
proses kering dengan dibangunnya pabrik Indarung II, III, dan IV.
Pada tahun 1995, Pemerintah mengalihkan kepemilikan sahamnya di PT
Semen Padang ke PT Semen Gresik (Persero)Tbk bersamaan dengan
pengembangan pabrik Indarung V. Pada saat ini, pemegang saham Perusahaan
adalah PT Semen Gresik (Persero)Tbk dengan kepemilikan saham sebesar
99,99% dan Koperasi Keluarga Besar Semen Padang dengan saham sebesar 0,01
%. PT Semen Gresik (Persero) Tbk sendiri sahamnya dimiliki mayoritas oleh
Pemerintah Republik Indonesia sebesar 51,01%. Pemegang saham lainnya sebesar
48,09% dimiliki publik. PT Semen Gresik (Persero) Tbk. merupakan perusahaan
yang sahamnya tercatat di Bursa Efek Indonesia.

7 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Sejak 7 Januari 2013, PT Semen Gresik (Persero) Tbk berubah nama


menjadi PT Semen Indonesia (Persero) Tbk sesuai hasil Rapat Umum Pemegang
Saham Luar Biasa (RUPSLB) di Jakarta pada 20 Desember 2012.
II.2

Logo dari Masa ke Masa


Logo PT Semen Padang (PTSP) pertama kali diciptakan pada 1910,

semasih bernama Nederlandsch Indische Portland Cement (Pabrik Semen Hindia


Belanda). Logonya berbentuk bulat, terdiri atas dua lingkaran (besar dan kecil)
dengan posisi lingkaran kecil berada di dalam lingkaran besar. Di antara kedua
lingkaran tersebut terdapat tulisan "Sumatra Portland Cement Works". Di dalam
lingkaran kecil terdapat huruf N.I.P.C.M, singkatan Nederlandsch Indische
Portland Cement Maatschappij, sebuah pabrik semen di Indarung, 15 km di timur
kota Padang.
Logo itu hanya berumur 3 tahun karena pada 1913 dibuat sebuah logo
baru, meski bentuk bulat dengan dua garis lingkaran dan kata-katanya tetap
dipertahankan. Hanya saja, NIPCM ditambah dengan NV. Nah, ini yang menarik:
ada gambar seekor kerbau jantan dalam lingkaran kecil tampak sedang berdiri
menghadap ke arah kiri dengan latar panorama alam Minangkabau. Gambar ini
menggantikan posisi huruf NIPCM sebelumnya.
Logo itu diubah lagi pada 1928. Kata Nederlandsch Indische diubah
menjadi Padang. Jadi, tulisan di antara kedua lingkaran tersebut adalah N.V.
Padang Portland Cement Maatschapij. Di bagian bawahnya tertulis Fabrik di
Indarung Dekat Padang, Sumatera Tengah, yang ditulis dengan huruf yang lebih
8 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

kecil. Wah, telah muncul bahasa Melayu, setelah Sumpah Pemuda pada 1928.
Dalam lingkaran kecil, selain gambar kerbau, terdapat gambar seorang laki-laki
yang sedang berdiri di depan sebelah kanan kerbau sambil memegang tali
kerbaunya. Ada pula gambar sebuah rumah adat, kelihatan hanya dua gonjongnya,
di belakang sebelah kanan kerbau. Panorama di latar belakang ditambah dengan
lukisan Gunung Merapi, lambang sumarak ranah Minang. Gambar kerbau tetap
ditampilkan mendominasi di lingkaran kecil tersebut.
Jepang kemudian datang membawa perubahan, NV PPCM diganti dengan
Semen Indarung. Logo PT SP tidak diubah, kecuali perubahan tulisan dari bahasa
Belanda ke bahasa Indonesia. Demikianlah sampai Perang Kemerdekaan (19451949). Ada sedikit perubahan, yaitu digantinya tulisan Semen Indarung dengan
Kilang Semen Indarung. Namun, saat Belanda kembali pada 1950, nama
NVPPCM muncul kembali.Logo PTSP dimodifikasi lagi, pada 1958, seiring
dengan kebijakan pemerintah pusat tentang nasionalisasi perusahaan asing.
Logonya yang bulat dipertahankan, tapi tulisan NV PPCM diganti dengan Semen
Padang Pabrik Indaroeng. Gambar kerbau tetap ada. Tapi tiada lagi gambar
seorang laki-laki, rumah adat, dan gambar panorama Gunung Merapi.
Penggantinya adalah gambar atap rumah gadang dengan lima gonjong di atas
gambar kerbau.
Logo PTSP diperbarui lagi pada 1970. Dua lingkaran dihilangkan,
sehingga tulisan Padang Portland Cement Indonesia dibuat melingkar sekaligus
menjadi pembatasnya. Gambar kerbau hanya menampilkan kepalanya saja dengan
9 | S T U D I I M P L E M E N TA S I P E R M E N A K E RT RA N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

posisi menghadap ke depan. Di atas kepala kerbau dibuat pula gambar


atap/gonjong (5 buah) rumah adat. Muncul pula moto PTSP yang berbunyi "Kami
Telah Berbuat Sebelum yang Lain Memikirkan". Namun, pada 1972 logo tersebut
dimodifikasi dengan memunculkan dua garis lingkaran: besar dan kecil.
Perubahan terjadi lagi pada 1991, saat tulisan Padang Portland Cement menjadi
Padang Cement Indonesia.
Pada 1 Juli 2012, PT SP kembali melakukan perubahan logo. Pada
perubahan kali ini, PT Semen Padang tidak melakukan perubahan yang bersifat
fundamental karena brand perusahaan tertua di Indonesia ini dinilai sudah kuat.
Pergantian ini dilakukan dengan pertimbangan, logo yang dipakai sebelumnya
memiliki ciri, tanduk kerbau kecil dan complicated (rumit). Mata kerbau
kelihatan old (tua), gonjong dominan, dan telinga terlihat off position. Pada logo
baru

disempurnakan

menjadi,

tanduk

kerbau

menjadi

besar

dan

kokoh/melindungi, mata kelihatan tajam/tegas, gonjong menjadi sederhana


(crown) , dan telinga pada posisi on (selalu mendengar).
Logo baru ini memiliki kriteria dan karakter yang kokoh (identitas semen),
universal (tidak kedaerahan), lebih simpel (mudah diingat/memorable), dan lebih
konsisten (aplicable dalam ukuran terkecil).

10 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Gambar II.1 Logo PT. Semen Padang dari masa ke masa

II.3

Visi dan Misi Perusahaan


PT. Semen Padang merupakan Perusahaan BUMN (Badan Usaha Milik

Negara) di lingkungan Direktorat Jendral industri logam, mesin dan kimia,


Departemen Perindustrian dan perdagangan mempunyai visi dan misi sebagai
berikut :

11 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Visi
Menjadi perusahaan persemenan yang andal, unggul dan berwawasan
lingkungan di Indonesia bagian barat dan Asia Tenggara,
Misi
1. Memproduksi dan memperdagangkan semen serta produk terkait
lainnya yang berorientasi kepada kepuasan pelanggan.
2. Mengembangkan Sumber Daya Manusia yang

kompeten,

profesional dan berintegritas tinggi.


3. Meningkatkan kemampuan rekayasa dan engineering untuk
mengembangkan industri semen nasional.
4. Memberdayakan, mengembangkan dan mensinergikan sumber
daya perusahaan yang berwawasan dan lingkungan
5. Meningkatkan nilai perusahaan secara berkelanjutan

dan

memberikan yang terbaik kepada stakeholder

II.4

Struktur Organisasi PT. Semen Padang


Struktur organisasi yang dimiliki oleh masing-masing perusahaan akan

berbeda satu sama lain, yaitu disesuaikan dengan bentuk serta besar kecilnya
perusahaan tersebut. Semakin besar perusahaan, maka struktur organisasinya juga
akan semakin kompleks, sehingga perlu adanya pembagian tugas dan wewenang
yang jelas disetiap bagian dalam organisasi. Pelimpahan wewenang oleh atasan
kepada bawahan akan menciptakan suatu tanggung jawab dalam organisasi yang
akan ditunjuk dengan adanya suatu struktur organisasi.
Struktur organisasi yang dibuat dapat berubah-rubah sesuai dengan
perkembangan organisasi, begitu pula dengan PT. Semen Padang memiliki

12 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

organisasi yang kompleks. PT. Semen Padang sebagai salah satu BUMN memiliki
struktur organisasi sebagai berikut :
1. Direktur utama
Direktur utama dibantu oleh 4 Direktur, yaitu :
1)

Direktur Komersial

2)

Direktur Produksi

3)

Direktur Keuangan

Departemen yang berada di bawah pengawasan Direktur Utama adalah :


1)

Internal Audit
Internal Audit ini terdiri atas 3 Biro, yaitu :
a. Biro Audit Akuntansi & Keuangan Biro Pengawasan
Kepatuhan
b. Biro Audit Komersil & Sistem Manajemen
c. Biro Audit Teknik, ICT & Proyek
2) Departemen Komunikasi dan Sarana Umum
3)

Merupakan suatu unit kerja yang tugas pokoknya adalah


membangun dan menjaga citra perusahaan serta membina hubungan
yang baik dengan para stakeholder. Departemen Komunikasi dan
Sarana Umum Perusahaan dibantu oleh beberapa biro, yaitu :

a.

Biro Humas

b.

Biro Perwakilan Jakarta

c.

Biro CSR

13 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

2.

d.

Biro Satuan Pengamanan

e.

Biro Pekerjaan Umum

Direktur Komersial
Direktur Komersial membawahi tiga departemen, yaitu :
1) Departemen Penjualan
Departemen Penjualan dibantu oleh beberapa biro, yaitu:
-

Biro Penjualan Wilayah I

Biro Penjualan Wilayah II

Biro Penjualan Wilayah III

2) Departemen Distribusi dan Transportasi


Departemen Distribusi dan Transportasi dibantu oleh 3 biro, yaitu:
-

Biro Distribusi dan Transportasi I

Biro Distribusi dan Transportasi II

Biro Pengantongan II

Biro Pabrik Kantong

3)

Departemen
Pengadaan
Departemen Pengadaan dibantu oleh 4 biro, yaitu :
- Biro Pengadaan Jasa
- Biro Pengadaan Barang
- Biro Pengelolaan Persediaan
- Biro Perencanaan dan Pengendalian Pengadaan

3.

Direktur Produksi
Direktur Produksi membawahi beberapa departemen, yaitu :
1) Departemen Tambang
14 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Departemen Tambang dibantu oleh beberapa biro, yaitu:


-

Biro Penambangan

Biro Pemeliharaan Alat tambang

Biro Pemeliharaan Alat Berat Tambang

Biro Perencanaan, Pengembangan dan Evaluasi

2) Departemen Produksi II/III


Departemen Produksi II/III membawahi 3 biro, yaitu:
-

Biro Produksi II dan III

Biro Pemeliharaan Mesin II dan III

Biro Pemeliharaan Listrik dan Instrumen II dan III

Biro Pengantongan I

3) Departemen Produksi IV
Departemen Operasional II membawahi 3 biro, yaitu :
-

Biro Produksi IV

Biro Pemeliharaan Mesin IV

Biro Pemeliharaan Listrik & Instrumen IV

Biro Laboratorium Proses

4) Departemen Produksi V
Departemen Operasional III membawahi 3 biro, yaitu :
-

Biro Produksi V

Biro Pemeliharaan Mesin V

Biro Pemeliharaan Listrik & Instrumen V

Biro Tenaga

15 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

5) Departemen Teknik Pabrik


Departemen Teknik Pabrik dibantu oleh beberapa biro, yaitu :

4.

Biro Rendal Produksi & Energi

Biro Evaluasi & Pengendalian Pemeliharaan

Biro Pelayanan Pabrik

Direktur Keuangan
Direktur Keuangan dibantu oleh beberapa departemen, yaitu:
1)

Departemen
Pembendaharaan
Departemen Pembendaharaan membawahi 2 biro dan 1 bidang, yaitu:
-

Biro Pengelolaan Pendanaan & Perpajakan

Biro Penagihan

Bidang Administrasi Perbendaharaan

2)

Departemen
Daya Manusia (SDM)
Departemen SDM membawahi 2 biro, yaitu :
-

Biro Pembinaan Pendidikan & Latihan

Biro Personalia

Biro Perencanaan & Pengembangan SDM

3)

Departemen
Akuntansi dan Pengendalian Keuangan
Departemen Akuntansimembawahi 3 biro, yaitu :
-

Biro Akuntansi Keuangan

16 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

Sumber

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Biro Akuntansi dan Manajemen

Biro Pengembangan & Evaluasi APLP

Departemen Sisfo (Sistem Informasi)


Departemen Sistem Informasi membawahi 2 biro, yaitu :

II.5

Biro Pengembangan Sistem Informasi

Biro Pengelolaan Sistem Informasi

Aktivitas Produksi PT Semen Padang


Aktivitas produksi PT Semen Padang dimulai dari proses penambangan

bahan baku sampai proses produksi semen. Total kapasitas produksi PT Semen
Padang adalah 6000.000 ton/tahun dengan rincian sebagai berikut :
Pabrik Indarung II
Pabrik Indarung III
Pabrik Indarung IV
Pabrik indarung V
Optimalisasi pabrik

: 660.000
: 660.000
: 1.620.000
: 2.300.000
: 760.000

ton/tahun (proses kering)


ton/tahun (proses kering)
ton/tahun (proses kering)
ton/tahun (proses kering)
ton/tahun

Pabrik Indarung I dinonaktifkan sejak bulan Oktober 1999, dengan


pertimbangan efisiensi dan polusi. Pabrik yang didirikan pada tanggal 18 Maret
1910 ini dalam proses produksinya menggunakan proses basah.

II.6

Bahan Baku Pembuatan Semen


Untuk membuat semen, ada beberapa senyawa yang harus terdapat pada

bahan dasarnya, yaitu :


-

Oksida Silika (SiO)

17 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Oksida Kalsium (CaO)

Oksida Besi (Fe2O3)

Oksida Aluminium (Al2O3)

Untuk memenuhi kebutuhan oksida tersebut dapat diperoleh dari bahan


baku, bahan baku tersebut adalah :
1. Batu Kapur (Lime Stone)
Batu kapur merupakan sumber calsium Oksida (CaO), kandungan
Calsium Oksida dalam Batu Kapur berkisar 50% dan di dalam
pengolahan bahan dasar dibutuhkan sekitar 80%
2. Batu Silika (Silica Stone)
Bahan ini dijumpai sebagian mineral dan digunakan sebagai sumber
Silika Oksida, Aluminium Oksida dan Oksida Besi, bahan ini
mengandung sekitar 65% Oksida Silika, 13% Oksida aluminium dan 7%
Oksida Besi, sedangkan kebutuhan dalam pengolahan bahan dasar
berkisar 10%
3. Tanah Liat (Clay)
Tanah liat digunakan sebagai sumber Aluminium Oksida dan besi
Oksida, yang masing-masingnya mengandung 29% dan 10%, dan
pemakaian tanah liat sebagai bahan dasarnya sekitar 9%
4. Pasir Besi (Iron Sand)
Pasir besi merupakan bahan tambahan yang fungsinya adalah untuk
memberikan warna lebih gelap pada semen, bahan ini mengandung

18 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Oksida Besi sekitar 83% dan digunakan sekitar 2% dalam pengolahan


bahan dasar.
5. Gypsum
Gypsum merupakan bahan baku tambahan yang didatangkan dari
thailand. Gypsum berfungsi sebagai zat pengatur proses settingtime
(retarder) atau penahan agar semen tidak cepat mengering dan mengeras.
Gypsum yang digunakan dalam pembuatan semen ada dua macam yaitu
gypsum Sintetis dan Gypsum Alam, dan penggunaan Gypsum ini
pertahun berkisar 90.000 ton.

II.7

Proses Penambangan Bahan Baku


Ada beberapa jenis bahan baku dalam memproduksi semen padang, yaitu :

1. Batu Kapur
Lokasi penambangan berada di Bukit Karang Putih ( 2 km dari pabrik).
Penambangan dilakukan dengan sistem tambang terbuka (Open Pit Quarry)
dengan bantuan bahan peledak ANFO (Amonia Nitrat Fuel Oil) karena batu kapur
bersifat keras dan berbentuk bongkahan. Areal penambangan dibentuk bertangga
(banch), bahan peledak ditempatkan dalam lubang dengan susunan paralel atau
zig-zag dengan kedalaman 6 12 meter, setelah diledakkan material dibawa ke
lokasi penghancuran (Lime Stone Crusher) untuk direduksi ukurannya dengan
tahapan sebagai berikut :

19 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

a. Material diluncurkan pada rock slide untuk mendapatkan size


reduction secara lamiah, dan akhir dari proses ini material
menumpuk pada loading area yang berfungsi sebagai stock file.
b. Material dari Loading area ditranfer dengan menggunakan Dump
Truck Wheel Loader, dimana material akan megalami proses
penghancuran (Size Reduction) oleh Hummer Crusher dengan
ukuran akhir material berdiameter 25 mm.
2. Batu Silika (Silica Stone)
Lokasi penambangan berada di Bukit Ngalau ( 1,5 km dari pabrik).
Penambangan dilakukan dengan sistem penambangan terbuka artinya material
dikeruk dengan menggunakan Dozeer dan Whell Loader tanpa bantuan bahan
peledak, selanjutnya Batu Silika diluncurkan ke daerah Rock Slide dan jatuh pada
Loading Area, kemudian diangkut dengan truk ke lokasi Silika Crusher untuk
direduksi ukurannya melalui tingkat satu. Proses produksi tingkat satu merupakan
pengolahan Batu Silika menjadi ukuran dengan berdiameter 25 mm.
3. Tanah Liat (Clay)
Lokasi penambangan berada disekitar pabrik. Penambangan dilakukan
secara terbuka, artinya material dikeruk menggunakan Whell Loader dan
Excavator kemudian dibawa oleh Dump Truk ke Clat Crusher dan diteruskan ke
Clay Storage melalui Belt Conveyor.
4. Pasir Besi (Iron Sand)

20 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Pasir Besi tidak ditambang disekitar pabrik melainkan didatangkan dari


Cilacap yang diangkut dengan Dump Truck kemudian ditumpuk pada Storage
dilokasi pabrik.

II.8

Proses Pembuatan Semen


Secara umum proses pembuatan semen terdiri dari 2 (dua) jenis, yaitu,

proses basah (wet process) dan kering (dry process). Dulu PT Semen Padang
melakukan kedua proses ini, namun karena berbagai pertimbangan dan untuk
efesiensi, maka PT Semen Padang sekarang hanya melakukan proses kering saja.
Proses kering merupakan proses pembuatan semen tanpa penambahan air.
Proses kering terdiri dari tiga tahap, yaitu :
1. Penggilingan bahan baku
Untuk menghindari pengumpalan yang akan terjadi saat penggilingan,
maka kandungan air yang terdapat pada setiap bahan baku harus di keringkan.
Tujuan pengeringan material adalah untuk memperluas permukaan benda padat
akan menutupi benda lain, serta untuk pemerataan campuran dari partikel-partikel
padat. Untuk pengeringan digunakan gas panas (gas buang) yang dihasilkan dari
kiln, atau gas panas yang di bangkitkan dengan cara membakar bahan bakar dalam
sebuah hot air generator.
Alat yang digunakan untuk proses pengeringan dan penggilingan adalah
raw mill, yang terdiri dari tiga kompartemen. Kompartemen satu, merupakan
kompartemen pengering yang di lengkapi dengan filter yang bertujuan untuk
21 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

mengangkat dan menaburkan material sehingga memudahkan terjadinya


pengeringan dan pendistribusian material untuk masuk kedalam kompartemen
dua.
Pada kompartemen dua ini terjadi penggilingan terhadap material yang
telah mengalami pengeringan sebagian. Setelah digiling material tersebut keluar
dari mill melalui sebuah pheriphecal outlet, yang berwujud lubang-lubang
berbentuk elips pada bagian tubuh mill. Setelah keluar, material akan jatuh ke
sebuah air slide dan terus menuju ke alat transport berikutnya, yaitu elevator.
Dari elevator,

material diumpankan ke separator yang nantinya akan

memisahkan material dalam bentuk halus dan kasar. Yang halus disebut raw mix
berfungsi sebagai umpan kiln, sedangkan yang kasar dibagi menjadi dua aliran,
yang satu dikembalikan ke dalam mill untuk digiling kembali bersama dengan
fresh feed,

dan aliran yang lainya di masukan ke dalam kompartemen tiga.

Material yang masuk ke dalam kompartemen tiga akan dikeringkan sambil


digiling. Meskipun campuran bahan dasar yang masuk ke dalam mill di atur
proporsinya, namun komposisi kimia raw mix masih belum seperti yang di
harapkan. Untuk itu perlu dilakukan koreksi dan homogenisasi yang serentak
dengan pencampuran. Karena raw mix berbentuk powder, pencampurannya lebih
sukar dibandingkan dengan pencampuran slurry. inilah yang menyebabkan raw
mix memerlukan alat-alat homogenisasi yang lebih komplek dan mahal.
2. Pembakaran raw mix menjadi klinker

22 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Proses pembakaran raw mix dilakukan dalam kiln dengan bahan bakar
batu bara. Raw mix yang berasal dari raw mill akan mengalami pembakaran pada
kiln yang terdiri dari :
a. Four stage suspension preheater
b. Rotary kiln
Four stage suspension preheater terdiri dari empat tingkat cyclone yang
disusun secara seri. Setiap cyclone dalam susunan ini mempunyai dua fungsi,
yaitu sebagai alat perpindahan panas (heat exchanger) antar gas panas dengan
butir-butir raw mix dan juga sebagai alat pemisah. Tingkat teratas disebut stage
satu, merupakan cyclone kembar dengan ukuran lebih kecil dari yang lain, untuk
mendapatkan efisiensi pemisahan debu sekitar 93%. Berikutnya terdapat tiga
buah cylone tunggal, yang dari atas ke bawah disebut stage dua, stage tiga, dan
stage empat.
Proses yang terjadi dalam pembentukan klinker dapat diuraikan sebagai
berikut :
a. Proses preheating
Raw mix diumpankan ke dalam gas duct dari stage dua pada temperatur
700c. gas panas yang keluar dari stage II, akan mengalami kontak langsung
dengan raw mix sambil bersamaan menuju stage I. dalam cyclone I terjadi
pemisahan antara butir-butir raw mix dengan gas panas, dimana gas panas
meninggalkan stage I pada temperature 340C melalui gas duct stage I,
sedangkan raw mix keluar melalui pipa bagian bawah pada suhu 300C.
selanjutnyaraw mix diumpankan kedalam gas duct cyclone stage II, terjadi
23 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

pemisahan atara butir-butir raw mix dengan gas panas. Gas panas
meninggalkan stage II melalui gas duct-nya dalam raw mix keluar melalui
down pipa. Peristiwa perpindahan panas dan pemisahan raw mix terjadi pula
pada cyclone III, yang menghasilkan material dengan temperature 700C.
b. Proses kalsinasi
Material keluar melalui down pipe dari cyclone III, saluran gas panas
yang keluar dari kiln mempunyai temperature 1000C. Perpindahan panas yang
sangat intensif ini menyebabkan suhu material yang meninggalkan stage adalah
800C.
Dengan kondisi ini raw mix diumpankan ke rotary kiln. Dalam rotary kiln,
material mengalami kalsinasi selanjutnya.
c. Proses Pemijaran
Material selanjutnya mengalami proses pemijaran, dimana terjadi reaksi
pembentukan senyawa-senyawa potensial dalam klinker, dengan temperature
maksimum 1000-1450C. Pada saat itu, material berwarna putih pijar.
d. Proses pendinginan
Klinker yang mengalami pendinginan pada coolerklinker, masuk melalui
inlet cooler pada saat cooler berada pada posisi bawah. Udara pendinginan
masuk dari outlet cooler karena tarikan dari klinfar. Pendinginan di cooling
zone ini akan menurunkan temperature klinker, hingga mencapai 1200C.

24 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Klinker tersebut akan keluar dan didinginkan secara mendadak di cooler,


sampai temperaturnya kurang dari 150C.
3. Penggilingan klinker menjadi semen
Setelah mengalami pendinginan,

klinker diumpankan ke dalam silo

klinker dan selanjutnya akan masuk ke hopper dengan bantuan chute (pengatur
masukan bahan klinker). Sebagai bahan tambahan untuk mengatur waktu
pengerasan semen

(retarder), ditambahkan gypsum. Penambahan gypsum

bertujuan untuk mengendalikan setting time, sehingga campuran semen yang di


gunakan akan dapat terbentuk sebelum terjadi pengerasan semen. Jumlah
penambahan gypsum dikontrak dari prosentase SO. Kandungan SO yang tinggi
akan mengakibatkan keretakan pada semen. Selanjutnya klinker dan gypsum
dimasukkan ke dalam cement mill untuk proses penggilingan. Penggilingan di
cement mill menggunakan grinding media yang berupa bola-bola baja yang
berukuran 25-90 milimeter. Mill diputar pada kecepatan tertentu, kemudian bolabola baja berjatuhan dan menumpuk material. Hasil penggilingan di masukkan ke
separator untuk pemisahan. Material yang kasar di kembalikan lagi ke mill
bersama-sama dengan umpan cementmill, sedangkan material yang halus
ditransoportasikan ke silo semen, dan selanjutnya di teruskan ke packing plant
untuk di kantongkan, dan siap untuk dipasarkan.
II.9

Jenis Semen yang diproduksi PT. Semen Padang


PT Semen Padang memproduksi beberapa jenis semen, yaitu :

1. Portland Cement Type I


25 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Dipakai untuk keperluan konstruksi umum yang tidak memerlukan


persyaratan khusus terhadap panas hidrasi dan kekuatan tekan awal. Lebih tepat
digunakan pada tanah dan air yang mengandung sulfat 0,0% - 0,10 %, dapat juga
digunakan untuk bangunan rumah pemukiman, gedung-gedung bertingkat, dan
lain-lain.
2. Portland Cement Type II
Lebih tepat digunakan untuk konstruksi bangunan yang terbuat dari beton
massa yang memerlukan ketahanan sulfat lebih tinggi (pada lokasi tanah dan air
yang mengandung sulfat antara 0,10-0,20%) dan panas hidrasi sedang, misalnya
bangunan di pinggir laut, bangunan di tanah rawa, saluran irigasi, beton massa
untuk dam-dam dan landasan jembatan.
3. Portland Cement Type V
Lebih tepat digunakan untuk konstruksi bangunan-bangunan pada tanah/air
yang mengandung sulfat > 0,20 % dan sangat cocok untuk instalasi pengolahan
limbah pabrik, konstruksi dalam air, jembatan, terowongan, pelabuhan, dan
pembangkit tenaga nuklir.
4. Super Masonry Cement
Semen ini lebih tepat digunakan untuk konstruksi perumahan gedung, jalan
dan irigasi yang struktur betonnya maksimal K 225. Dapat juga digunakan untuk
bahan baku pembuatan genteng beton, hollow brick, paving block, tegel dan
bahan bangunan lainnya.

26 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

5. Oil Well Cement


Merupakan semen khusus yang lebih tepat digunakan untuk pembuatan
sumur minyak bumi dan gas alam dengan konstruksi sumur minyak bawah
permukaan laut dan bumi. Untuk saat ini jenis OWC yang telah diproduksi adalah
class G, HSR (High Sulfat Resistance) disebut juga sebagai "BASIC OWC".
Bahanadditive/tambahan dapat ditambahkan/dicampurkan hingga menghasilkan
kombinasi produk OWC untuk pemakaian pada berbagai kedalaman dan
temperatur.
6. Portland Pozzolan Cement ( PPC )
Adalah semen hidrolid yang dibuat dengan menggiling terak, gypsum dan
bahan pozzolan. Produk ini lebih tepat digunakan untuk bangunan umum dan
bangunan yang memerlukan ketahanan sulfat dan panas hidrasi sedang, seperti:
jembatan, jalan raya, perumahan, dermaga, beton massa, bendungan, bangunan
irigasi dan fondasi pelat penuh.
7. Portland Composite Cement ( PCC )
Semen type PCC sudah memenuhi SNI 15 7064 2004. Semen PCC
cocok untuk bahan pengikat dan direkomendasikan untuk penggunaan keperluan
konstruksi umum dan bahan bangunan
Kegunaan :
a.

Digunakan
untuk konstruksi umum untuk semua mutu beton

27 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

b.

Struktur
bangunan bertingkat

c.

Struktur
jembatan

d.

Struktur jalan
beton

e.

Bahan
bangunan

f.

Beton
pratekan dan pracetak, Pasangan bata, plesteran dan acian,Panel beton,
Paving block, Hollow brick, batako, genteng, polongan, ubin dll.
Keunggulan :

a.
b.

Lebih mudah dikerjakan


Suhu beton lebih rendah sehingga
tidak mudah retak

c.
d.
e.

Lebih tahan terhadap sulphat


Lebih kedap air
Permukaan acian lebih halus
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

III.1

Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Keselamatan dan kesehatan kerja yang selanjutnya disingkat K3 adalah

segala kegiatan untuk menjamin dan melindungi keselamatan dan kesehatan


tenaga kerja melalui upaya pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit akibat

28 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

kerja. Hal ini perlu dilakukan guna meningkatkan produktivitas kerja. Kecelakaan
kerja dan penyakit akibat kerja dapat disebabkan oleh :
1. Kondisi tempat kerja yang tidak aman
2. Perbuatan yang tidak aman, dan atau
3. Faktor lain seperti lingkungan, kondisi sosial ekonomi, dll
Keselamatan dan kesehatan kerja dapat dilakukan dengan cara mencegah
dan mengendalikan terhadap semua sumber bahaya di tempat kerja yang harus
dilakukan sejak perencangan usaha hingga usaha tersebut ditutup. Dengan kata
lain K3 merupakan usaha yang berkesinambungan dan menjadi tanggung jawab
semua pihak, mulai dari pekerja, pengawas dan pemilik perusahaan agar semua
pihak yang berada di lingkungan kerja dapat melaksanakan pekerjaannya dengan
rasa aman dan bebas dari bahaya-bahaya yang timbul akibat kecelakaan kerja
sehingga mengakibatkan terjadinya kecelakaan kerja maupun penyakit akibat
kerja. (Saniman, 2013)
Sistem manajemen K3 adalah bagian dari sistem manajemen secara
keseluruhan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan, tanggung jawab,
pelaksanaan prosedur proses dan sumber daya yang dibutuhkan bagi
pengembangan, penerapan pencapaian, pengkajian dan pemeliharaan kebijakan
keselamatan dan kesehatan kerja guna terciptanya tempat kerja yang efisien dan
produktif ( Peraturan Menteri Tenaga kerja. Nomor Per.05/Men/1996 ).
Keselamatan kerja dalam suatu tempat kerja mencangkup berbagai aspek
yang berkaitan dengan kondisi dan keselamatan sasaran produksi, manusia dan
cara kerja. Persyaratan keselamatan kerja menurut Undang-undang dan cara kerja.
29 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Persyaratan keselamatan kerja menurut Undang-undang No. 1 tahun 1970 adalah


sebagai berikut :
1.
2.
3.
4.
5.

Mencegah dan mengurangi kecelakaan.


Memberikan pertolongan pada kecelakaan.
Mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran.
Mencegah dan mengurangi bahaya kebakaran.
Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja baik
fisik maupun psikis, keracunan, infeksi, dan penularan.

III.2

Kesehatan Kerja
Kesehatan kerja adalah suatu kondisi yang bebas dari gangguan fisik,

mental, emosi atau rasa sakit yang disebabkan akibat lingkungan kerja. Kesehatan
kerja (Occupational health) merupakan bagian dari kesehatan masyarakat yang
berkaitan dengan semua pekerjaan yang berhubungan dengan faktor potensial
yang mempengaruhi kesehatan kerja. Bahaya pekerjaan, seperti halnya masalah
kesehatan lingkungan lain, bersifat akut atau kronis dan efeknya dapat segera
terjadi atau memerlukan waktu yang lama. Efek terhadap kesehatan dapat bersifat
langsung maupun tidak langsung. Kesehatan kerja perlu diperhatikan, karena
selain dapat menggangu tingkat produktivitas. Kesehatan msayarakat kerja dapat
timbul akibat pekerjaannya. Sasaran kesehatan kerja khususnya adalah para
pekerja dan peralatan kerja. Tujuan kesehatan kerja adalah :
1. Memelihara

dan

meningkatkan

setinggi-tingginya

derajat

kesehatan masyarakat pekerja disemua lapangan pekerja, baik


kesehatan fisik, mental, maupun sosial.
30 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

2. Mencegah timbulnya gangguan kesehatan pada masyarakat


pekerja yang disebabkan oleh tindakan / kondisi lingkungan
kerjanya.
3. Memberikan perlindungan bagi pekerja dari kemungkinan bahaya
yang

disebabkan

oleh

faktor-faktor

yang

membahayakan

kesehatan dalam pekerjaannya.


Kesehatan kerja mempengaruhi manusia dalam hubunganya
dengan pekerjaan dan lingkungan kerjanya, baik secara fisik maupun
psikis yang meliputi metode kerja, dan lingkungan kerja yang
memungkinkan dapat menyebabkan kecelakaan, penyakit atau perubahan
kesehatan.
III.3

Keselamatan Kerja
Keselematan kerja adalah usaha-usaha yang dilakukan di lingkungan kerja

untuk mencegah timbulnya segala kecelakaan yang berkaitan dengan pekerjaan


yang melibatkan pekerja, peralatan kerja, proses kerja, bahan-bahan produksi,
limbah produksi di lingkungan kerja.
Kerja merupakan keselamatan yang berhubungan dengan peralatan, tempat
kerja, dan lingkungan, serta cara-cara melakukan pekerjaan. Mengingat teknologi
sudah maju, maka keselamatan kerja menjadi salah satu aspek yang sangat
penting terhadap resiko bahayanya dalam penerapan teknologi. (Kusumastuti,
2013)

31 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

III.4

Implementasi Budaya Keselamatan Di Industri


Keselamatan dan kesehatan kerja merupakan hal yang penting bagi

perusahaan, sebab kecelakaan dan penyakit akibat kerja tidak hanya akan
merugikan karyawan, tetapi juga perusahaan, baik secara langsung maupun tidak
langsung. Ada beberapa pengertian tentang keselamatan dan kesehatan kerja yang
didefinisikan oleh beberapa ahli, dan pada dasarnya definisi tersebut mengarah
pada intraksi pekerja dengan mesin atau peralatan yang digunakan, intraksi
pekerja dengan mesin dan lingkungan kerja. Keselamatan kerja berarti proses
merencanakan dan mengendalikan situasi yang berpotensi menimbulkan
kecelakaan kerja melalui persiapan prosedur operasi standar yang menjadi acuan
dalam bekerja, sedangkan kesehatan kerja adalah kondisi bebas dari gangguan
fisik, mental emosi, atau rasa sakit yang disebabkan lingkungan kerja.
Dessler (1992) mengatakan bahwa program keselamatan dan kesehatan
kerja diselenggarakan karena tiga alasan pokok, yaitu :
1. Moral
Para perusahaan menyelenggarakan program pencegahan kecelakaan dan
penyakit akibat kerja sematamata atas dasar kemanusiaan. Mereka
melakukan hal ini untuk meringankan karyawan yang mengalami
kecelakaaan dan penyakit akibat kerja beserta keluarganya.
2. Hukum
Terdapat berbagai peraturan perundangundangan yang

mengatur

keselamatan dan kesehatan kerja dan sanksi yang ditetapkan bagi pihak
pihak yang melanggar yang terbilang cukup berat. Berdasarkan peraturan
perundang undang tersebut perusahaan dapat dikenakan denda dan para
32 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

supervisor dapat ditahan apabila ternyata bertanggung jawab atas


kecelakaan dan penyakit yang berakibat fatal.
3. Ekonomi
Terdapat alasan ekonomi bahwa biaya yang dipukul perusahaan dapat
menjadi cukup tinggi, sekalipun kecelakaan dan penyakit yang terjadi
terbilang kecil. Asuransi kompensasi karyawan ditunjukkan untuk
memberi ganti rugi kepada pegawai yang mengalami kecelakaan dan
penyakit akibat kerja (PAK).

III.5

Tujuan dan Sasaran Keselamatan Kerja


Sasaran dari keselamatan kerja meliputi pekerja atau tenaga kerja,

peralatan, material dan lingkungan kerja yang mencakup segala tempat baik di
darat, laut maupun udara. Sedangkan yang menjadi tujuan dari keselamatan kerja
adalah :
1. Melindungi tenaga kerja dan setiap orang lain yang berada di tempat kerja
dari kecelakaan kerja
2. Melindungi sumber-sumber produksi agar dapat dipakai dan digunakan
secara efisien dalam usaha meningkatkan produktivitas
3. Agar proses produksi dapat berjalan dengan aman dan lancer tanpa ada
hambatan.

33 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

III.6

Peralatan Keselamatan Kerja


Peralatan keselamatan kerja adalah peralatan yang digunakan atau

dipasang untuk melindungi pekerja dan peralatan dari kejadian yang tidak
diinginkan. Pada dasarnya alat-alat keselamatan kerja terdiri dari dua macam,
yaitu :
1. Untuk mesin-mesin dan alat-alat kerja
Peralatan keselamatan kerja pada bagian ini biasanya sudah disediakan
sendiri dari pabrik pembuat alat tersebut dan diberikan buku petunjuk
penggunaan jika terjadi kecelakaan kerja.
2. Untuk pekerja
Alat keselamatan kerja atau pelindung diri (APD) adalah alat yang
digunakan para pekerja maupun mitra kerja yang berada di lokasi
pekerjaan untuk melindungi diri dari bahaya kecelakaan kerja yang terjadi
sewaktu menjalankan tugas dan biasanya terbatas pada bagian yang
dilindungi saja.

III.7

Kecelakaan Kerja
Kecelakaan kerja adalah kejadian yang terjadi akibat adanya bahaya-

bahaya di lingkungan kerja atau bahaya lain yang menimbulkan suatu kerugian
pada pekerja mitra kerja maupun peralatan penunjang pekerjaan. Kecelakaan
merupakan kejadian yang tak terduga dan tidak diharapkan. Tak terduga oleh
karena di belakang peristiwa tersebut tidak terdapat unsure kesengajaan. Peristiwa
34 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

kecelakaan disertai kerugian material ataupun penderitaan dari yang paling ringan
sampai yang paling berat. (Kusumastuti, 2013) Kerugian yang mungkin terjadi
akibat dari kecelakaan kerja diantaranya sebagi berikut :
1. Kerugian yang bersifat ekonomis :
a. Kerusakan mesin, bahan dan bangunan
b. Hilangnya waktu kerja
c. Biaya pengobatan dan perawatan kerja
d. Tunjangan kecelakaan
e. Menurunnya jumlah maupun mutu
2. Kerugian yang bersifat non-ekonomis :
a. Penderitaan korban
b. Luka atau cidera bagi korban
c. Kematian bagi korban
Mesin, pesawat, alat kerja, bahan, proses, tempat dan lingkungan kerja
mungkin rusak oleh kecelakaan. Akibat dari itu, terjadilah kekacauan organisasi
dalam proses produksi. Orang yang ditimpa kecelakaan mengeluh dan menderita,
sedangkan keluarga dan kawan-kawan sekerja akan bersedih hati. Kecelakaan
tidak hanya berakibat luka-luka, kelainan tubuh dan cacat. Bahkan kecelakaan
tidak jarang kecelakaan dapat merenggut nyawa dan berakibat kematian.
(Sumamur dalam Kusumastuti, 2013)

35 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

III.8

Pencegahan Kecelakaan Kerja


Kecelakaan-kecelakaan akibat kerja dapat dicegah dengan (Sumamur

dalam Indah, 2013):


1. Peraturan perundangan, yaitu ketentuan-ketentuan yang diwajibakan
mengenai kondisi-kondisi kerja pada umumnya, perencanaan, konstruksi,
perawatan dan pemeliharaan, pengawasan, pengujian dan cara kerja
peralatan industri, tugas-tugas pengusaha dan buruh, latihan, P3K dan
pemeriksaan kesehatan
2. Standarisasi, yaitu penetapan standar-standar resmi, setengah resmi atau
tak resmi mengenai misalnya konstruksi yang memenuhi syarat-syarat
keselamatan jenis-jenis

peralatan industri

tertentu, praktik-praktik

keselamatan, atau alat-alat perlindungan diri


3. Pengawasan, yaitu pengawasan tentang dipatuhinya ketentuan-ketentuan
perundang-undangan yang diwajibkan
4. Penelitian bersifat teknik, yang meliputi pengujian alat-alat perlindungan
diri, penelitian tentang pencegahan peledakan gas dan debu
5. Riset medis, yang meliputi terutama penelitian tentang efek-efek fisiologis
dan patologis faktor-faktor lingkungan dan teknologis, dan keadaankeadaan fisik yang mengakibatkan kecelakaan
6. Penelitian psikologis, yaitu penyelidikan tentang pola-pola kejiwaan yang
menyebabkan terjadinya kecelakaan

36 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

7. Penelitian secara statistic, untuk menetapkan jenis-jenis kecelakaan yang


terjadi, banyaknya, mengenai siapa saja, dalam pekerjaan apa, dan
sesbabnya
8. Pendidikan, yang menyangkut pendidikan keselamatan
9. Latihan-latihan, yaitu latihan praktek bagi tenaga kerja, khususnya tenaga
kerja yang baru, dalam keselamatan kerja
10. Penggairahan, yaitu penggunaan aneka cara penyuluhan atau pendekatan
lain untuk menimbulkan sikap untuk selamat
11. Asuransi, yaitu intensif financial untuk meningkatkan pencegahan
kecelakaan, misalnya dalam bentuk pengurangan premi yang dibayar oleh
perusahaan, jika tindakan-tindakan keselamatan sangat baik
12. Usaha keselamatan pada tingkat perusahaan, yang merupakan ukuran
utama efektif tidaknya penerapan keselamatan kerja, sedangkan pola-pola
kecelakaan pada suatu perusahaan sangat tergantung kepada tingkat
kesadaran akan keselamatan kerja oleh semua pihak yang bersangkutan

III.9

Peraturan tentang K3 Proyek Konstruksi


Pemerintah

perlindungan

telah

sejak

lama

mempertimbangkan

masalah

tenaga kerja, yaitu melalui UU No. 1 Tahun 1970

Tentang Keselamatan Kerja. Sesuai dengan perkembangan jaman, pada


tahun 2003, pemerintah mengeluarkan UU 13/2003 tentang Ketenagakerjaan.
Undang undang ini mencakup berbagai hal dalam perlindungan pekerja
37 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

yaitu upah, kesejahteraan, jaminan sosial tenaga kerja, dan termasuk juga
masalah keselamatan dan kesehatan kerja.
Aspek ketenagakerjaan dalam hal K3 pada bidang konstruksi, diatur
melalui Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No.PER01/MEN/1980
Konstruksi

Tentang

Bangunan.

Keselamatan
Peraturan

ini

dan

Kesehatan

mencakup

Kerja pada

ketentuan- ketentuan

mengenai keselamatan dan kesehatan kerja secara umum maupun pada tiap
bagian konstruksi bangunan. Peraturan ini lebih ditujukan untuk konstruksi
bangunan, sedangkan untuk jenis konstruksi lainnya masih banyak aspek
yang belum tersentuh. Di samping itu, besarnya sanksi untuk pelanggaran
terhadap peraturan ini sangat minim yaitu senilai seratus ribu rupiah.
Sebagai tindak lanjut dikeluarkannya Peraturan Menteri Tenaga
Kerja dan Transmigrasi tersebut, pemerintah menerbitkan Surat Keputusan
Bersama

Menteri Pekerjaan

Umum

No.Kep.174/MEN/1986-104/KPTS/1986:

dan

Menteri

Pedoman

Tenaga

Kerja

Keselamatan

dan

Kesehatan Kerja pada Tempat Kegiatan Konstruksi.


Pedoman

yang selanjutnya

disingkat

sebagai

Pedoman

K3

Konstruksi ini merupakan pedoman yang dapat dianggap sebagai standar


K3 untuk konstruksi di Indonesia. Pedoman K3
komprehensif,

namun

terkadang

Konstruksi

ini

cukup

sulit dimengerti karena menggunakan

istilah-istilah yang tidak umum digunakan, serta tidak dilengkapi dengan


deskripsi/gambar yang memadai. Kekurangan-kekurangan tersebut tentunya
38 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

sangat menghambat

penerapan

pedoman

di

lapangan,

serta

dapat

menimbulkan perbedaan pendapat dan perselisihan di antara pihak pelaksana


dan pihak pengawas konstruksi.
III.10 Klasifikasi Proyek Konstruksi
1. Proyek Konstruksi
Bangunan
Gedung (Building
Construction)
Proyek konstruksi bangunan gedung mencakup bangunan gedung
perkantoran,

sekolah,

pertokoan,

rumah sakit, rumah tinggal dan

sebagainya. Dari segi biaya dan teknologi terdiri dari yg berskala rendah,
menengah, dan tinggi. Biasanya perencanaan untuk proyek bangunan
lebih lengkap dan detail.
2. Proyek

Bangunan

Perumahan
(Residential
Construction / Real
Estade)
Di sini proyek pembangunan perumahan/pemukiman (Real Estate)
dibedakan dengan proyek bangunan gedung secara rinci yang didasarkan
pada klase pembangunannya serempak dengan penyerahan prasarana39 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

prasarana penunjangnya, jadi memerlukan perencanaan


dari perumahan

tersebut

infrastruktur

(jaringan tranfusi, jaringan air, dan fasilitas

lainnya).
3.

Proyek

Konstruksi

Teknik Sipil/Proyek
Konstruksi rekayasa berat (Heavy Engineering Construction) umumnya
proyek yang masuk jenis ini adalah proyek-proyek yang bersifat
infrastruktur seperti proyek bendungan, proyek jalan raya, jembatan,
terowongan, jalan kereta api, pelabuhan, dan lain-lain. Jenis proyek ini
umumnya berskala besar dan membutuhkan teknologi tinggi.
4. Proyek Konstruksi Industri ( Insustrial Construction )
Proyek konstruksi yang termasuk dalam jenis ini biasanya proyek industri
yang membutuhkan spesifikasi dari persyaratan khusus seperti untuk
kilang minyak, industri berat, industri dasar, pertambangan, nuklir dan
sebagainya. Perencanaan dan pelaksanaannya membutuhkan ketelitian
dan keahlian atau teknologi yang spesifik.

40 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN KERJA PRAKTEK

IV.1

Profil Proyek Indarung VI PT. Semen Padang


Proyek indarung VI merupakan proyek pembangunan pabrik semen untuk

meningkatkan produksi semen yang dihasilkan PT. Semen Padang Indonesia.


Proyek Indarung VI ditargetkan dapat memproduksi semen sebesar 3 (tiga) juta
ton per tahun. Pelaksanaan Proyek Indarung VI memasuki effective date atau
masa aktif bulan januari 2014 dan ditargetkan selesai pada Kuartal III tahun 2016.
Penanganan Proyek Indarung VI dilakukakn secara swakelola oleh PT. Semen
Padang melalui workshop dengan kapasitas 2.800 ton per tahun. Workshop ini
direncanakan akan melaksanakan fabrikasi 4.000 ton dari 9.000 ton yang sebagian
lainnya dikerjakan oleh fabricator local dan nasional.
Pengelolaan Proyek Indarung VI memanfaatkan porsi komponen lokal
sebesar 70% dan 30% porsi impor. Rancangan pembangunan Proyek Indarung VI
merupakan upaya menumbuhkan green industry yang ramah lingkungan dalam
menghasilkan emisi dengan porsi investasi sebesar 10% dari biaya proyek. Unitunit yang akan dibangun di Proyek Indarung VI yaitu Lime Stone Cruser, Long
Belt Conveyor, Lime Stone Storage, Silica Storege, Clay Storage, Iron Sand
Storage, Raw Mill, Cyclon Preheater, Silo, Kiln, Cooler, Silo Clinker, Coal Mill,
Gypsum Pozzoland & 3rd Material Handling, Cement Mill, and Cement Silo.

41 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

IV.1.1 Organisasi Proyek Indarung VI


Proyek Indarung VI PT. Semen Padang memiliki struktur Organisasi
sebagai berikut :

Gambar IV.1 Struktur Organisasi Proyek Indarung VI


Proyek Idarung VI dipimpin oleh Deputy Project Director dan dibatu oleh
2 (dua) General Manager yaitu GM Enginering dan GM procurement &
Suppurting Function. General Manager memiliki unit kerja dibawahnya dalam
melaksanakan tugas dan kewajibannya. Berikut adalah kewajiban dan tanggung
jawab masin-masing unit kerja Proyek Indarung VI :

42 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

a. Project Director
Bertanggung

jawab

penuh

terhadap

implementasi

Sistem

Keselamatan Kesehatan Kerja dan Lingkungan di segala aspek kegiatan


dan terhadap seluruh personel yang berada di Proyek Pembangunan
Indarung VI serta dalam penyediaan sumber daya yang dibutuhkan untuk
berjalannya Sistem Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan Kerja
yang aman, efisien dan produktif.
b. Deputi Project Director
1. Menciptakan Sistem Keselamatan,

Kesehatan

Kerja

dan

Lingkungan Kerja yang terintegrasi dalam mencegah dan


mengurangi kecelakaan dan penyakit akibat kerja (PAK) serta
terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan produktif;
2. Memastikan semua aktivitas dan prosedur memenuhi ketentuan
yang dipersyaratkan peraturan dan/ atau perundang-undangan yang
berlaku;
3. Memberi saran dan usulan kepada Project Director mengenai
langkah-langkah yang perlu diambil guna ditaatinya peraturan
Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan;
4. Memantau kinerja SHE dan bertanggungan jawab kepada Project
Director.
c. General Manager Engineering & Construction
1. Membantu Deputy Project Director

dalam

Pengelolaan

Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan di unit kerja yang


menjadi tanggung jawabnya;
2. Memastikan aktivitas pekerjaan konstruksi berjalan sesuai dengan
Prosedur (SOP), peraturan dan/atau perundang-undangan yang
berlaku;
43 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

3. Memberi saran dan usulan kepada Deputy Project Director


mengenai langkah-langkah yang perlu diambil guna ditaatinya
peraturan Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan;
4. Memastikan telah dilakukan investigasi dan laporan terhadap
kecelakaan yang terjadi kepada Deputy Project Director;
5. Berwenang untuk menghentikan kegiatan/aktivitas yang dilakukan
jika dinilai membahayakan terhadap personel danatau peralatan
danatau lingkungan;
6. Berwenang untuk memutuskan sanksi terhadap pelanggaran
terhadap keselamatan dan keamanan yang dilakukan oleh
personelkontraktor atau sub kontraktor seperti kasus pencurian ,
keamanan dan susila.
d. General Manager Procurement & Supporting Function
1. Membantu Deputy Project Director dalam

Pengelolaan

Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan di area yang


menjadi tanggung jawabnya;
2. Memastikan aktivitas pekerjaan Procurement berjalan sesuai
dengan Prosedur (SOP), peraturan dan/atau perundang-undangan
yang berlaku;
3. Memberi saran dan usulan kepada Deputy Project Director
mengenai langkah-langkah yang perlu diambil guna ditaatinya
peraturan Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan;
4. Memastikan telah dilakukan investigasi dan laporan terhadap
kecelakaan yang terjadi kepada Deputy Project Director;
5. Berwenang untuk menghentikan kegiatan/aktivitas yang dilakukan
apabila dinilai membahayakan terhadap personel danatau peralatan
danatau lingkungan;
44 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

6. Berwenang untuk memutuskan sanksi terhadap pelanggaran


terhadap keselamatan, kesehatan dan lingkungan kerja oleh
Supplier atau Rekanan dalam memasok kebutuhan barang dan jasa
proyek Indarung VI.
e. Senior Manager
1. Mengawasi implementasi kebijakan Project Director dalam bidang
keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan;
2. Memberi dukungan dan memantau pelaksanaan serta peningkatan
keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan serta kesiapan
tanggap darurat di area/unit kerjanya;
3. Meningkatkan pengetahuan, menumbuhkan kesadaran dan peran
serta seluruh karyawan/ pekerja di area/unit kerjanya;
4. Mengkoordinir dalam pelaksanaan investigasi dan laporan terhadap
kecelakaan yang terjadi;
5. Memberi izin kerja berbahaya di area/unit kerjanya;
6. Mengadakan pertemuan dan inspeksi secara berkala sekurangkurangnya 1(satu) bulan sekali;
7. Melaporkan pelaksanaan keselamatan, kesehatan kerja dan
lingkungan secara berkala 3(tiga) sekali kepada General Manager
selaku penanggung jawab, tembusannya ke Senior Manager Safety,
Health, Enviroment and Security;
8. Menjadi Koordinator tim K3LH/PKTD yang dibentuk di
area/unitnya dan memimpin rapat tim K3LH/PKTD minimal satu
kali sebulan;
9. Sebagai Koordinator tim K3LH/PKTD bertanggung jawab kepada
General Manager selaku Penanggung Jawab.
f. Manager

45 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

1. Mengimplementasikan kebijakan Project Drector dalam bidang


keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan di area yang menjadi
tanggung jawabnya;
2. Menyusun dan melaksanakan program-program keselamatan,
kesehatan kerja dan lingkungan di area/unitnya;
3. Memberi saran kepada Senior Manager yang ditunjuk selaku
Koordinator Pelaksana bila terjadi penyimpangan dan atau
pelanggaran terhadap prinsip-prinsip keselamatan, kesehatan kerja
dan lingkungan di area/unit kerjanya;
4. Membuat laporan investigasi terhadap kecelakaan yang terjadi;
5. Melakukan identifikasi dan inventarisasi kondisi tidak aman dan
tindakan tidak aman serta sumber bahaya dilingkungan kerja serta
mengusulkan perbaikannya kepada Senior Manager;
6. Menjaga dan memelihara kondisi lingkungan, proses dan peralatan
kerja sesuai persyaratan keselamatan dan kesehatan kerja;
7. Memberi izin kerja biasa di area/unit kerjanya;
8. Mengadakan pertemuan secara berkala sekurang-kurangnya 2 ( dua
) kali dalam 1 ( satu ) bulan dengan personel, kontraktor dan sub
kontraktor yang bekerja di area/unit kerjanya untuk membahas
mengenai pelaksanaan SHE;
9. Melaporkan pelaksanaan keselamatan dan kesehatan kerja di
area/unit kerjanya secara berkala 1(satu) bulan sekali kepada
Senior Manager selaku Koordinator Pelaksana, tembusan ke Senior
Manager Safety, Health, Environment and Security ( SHES ).
g. Supervisor
1. Membantu Manager dalam mengimplementasikan kebijakan
Project Drector dalam bidang keselamatan, kesehatan kerja dan
lingkungan;
46 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

2. Memantau pelaksanaan program-program keselamatan, kesehatan


kerja dan lingkungan di area/unitnya;
3. Melaporkan kepada Manager bila terjadi penyimpangan dan/atau
pelanggaran terhadap prinsip-prinsip keselamatan, kesehatan kerja
dan lingkungan di area/unit kerjanya;
4. Membantu Manager dalam melakukan

identifikasi

dan

inventarisasi kondisi tidak aman dan tindakan tidak aman serta


sumber

bahaya

dilingkungan

kerja

serta

mengusulkan

perbaikannya;
5. Menjaga dan memelihara kondisi lingkungan, proses dan peralatan
kerja sesuai persyaratan keselamatan dan kesehatan kerja;
6. Mengajukan izin kerja berbahaya yang dilakukan di unit kerja;
7. Membantu koordinasi dengan safety officer di tiap
kontraktor/supplier/vendor

dalam

penerapan

keselamatan

&

kesehatan dan lingkungan kerja, sekurang-kurangnya 1 (satu) kali


dalam 1(satu) bulan;
8. Menyiapkan laporan pelaksanaan keselamatan dan kesehatan kerja
di area kerja yang menjadi tanggung jawabnya secara berkala 1
(satu) bulan sekali kepada Manager.
h. Kontraktor, Supplier dan Vendor
1. Menyiapkan minimal 1 (satu) orang safety officer sebagai
penanggung

jawab

implementasi

kebijakan

Keselamatan,

Kesehatan Kerja dan Lingkungan yang ditetapkan;


2. Melakukan identifikasi dan inventarisasi kondisi tidak aman dan
tindakan tidak aman serta sumber bahaya di area kerja yang
menjadi

tanggung

jawabnya

serta

mengusulkan

pencegahan dan penanggulangannya;


47 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

tindakan

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

3. Menjaga dan memelihara kondisi lingkungan, proses dan peralatan


kerja sesuai persyaratan keselamatan dan kesehatan kerja;
4. Berkoordinasi dengan supervisor area kerja dan atau SHE
Inspector dalam penerapan keselamatan & kesehatan dan
lingkungan kerja, sekurang-kurangnya 1 (satu) kali dalam 1(satu)
bulan;
5. Menyiapkan laporan pelaksanaan keselamatan dan kesehatan kerja
di area kerja yang menjadi tanggung jawabnya secara berkala 1
(satu) bulan sekali;
i. Seluruh Proyek Personil
Seluruh personel yang berada di area proyek Indarung VI
bertanggung jawab untuk bekerja sesuai dengan kebijakan, prosedur SHE
serta peraturan perundang undangan yang berlaku. Setiap personel harus
menerapkan disiplin diri, meningkatkan kesadaran terhadap aspek SHE,
mencegah terjadinya kecelakaan yang dapat mengakibatkan cedera pada
diri sendiri, orang lain atau kerusakan peralatan dan bahan.
IV.1.2 Sistem Manajemen PT. Semen Padang area Proyek Indarung VI
Sistem Manajemen Perusahaan PT. Semen Padang area Indarung VI
memiliki pedoman Sistem Manajemen. Pedoman ini mengacu kepada peraturan
perundangan, standar, dan persyaratan lain sebagimana yang tercantum pada :
1. Undang Undang No 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja
2. Undang Undang No 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan

48 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

3. Undang Undang No. 32 tahun 2009 tentang Perlindungan Dan


Pengelolaan Lingkungan Hidup
4. Undang Undang No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan
5. Peraturan Pemerintah No. 50 tahun 2012 tentang Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja
6. Permenaker No. PER. 01/MEN/1980 tentang Kontruksi Bangunan
7. Sistem Manajemen Semen Padang (SMSP)
8. Pedoman Teknis Pengelolaan Proyek Indarung VI
(No.Dok.PD/PIND6/PCRIM/001)
K3LH di semen padang sudang mendapatkan sertifikasi, yaitu
Sertifikasi SMK3, Sertifikasi OHSAS dan lainnya.
IV.1.3 Daftar Kontraktor yang Terlibat dalam Pembangunan Pabrik Proyek
Indarung VI
Didalam pelaksanaan Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI banyak
melibatkan beberpa pihak kontraktor, baik kontraktor lokal maupun kontraktor
luar. Berikut daftar kontraktor yang terlibat dalam pembangunan Proyek Indarung
VI :
1.
2.
3.
4.
5.

PT. Waskita Karya


PT. Adhi Karya
PT. Pembangunan Perumahan
PT. Nindya Karya
PT. Wijaya Karya Industri dan Konstruksi

49 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

6.
7.
8.
9.
IV.3

PT. Partono Fondas


PT. Kwarsa Hexagon ( Sipil )
PT. Kwarsa Hexagon ( ME )
PT. Haskoning Indonesia

Pelaksanaan K3 Pada Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI PT.


Semen Padang
Implementasi

Keselamatan

dan

Kesehatan

Kerja

pada

Proyek

Pembangunan Pabrik Indarung VI telah di rangkum dalam SHE Management Plan


sehingga manajemen resiko dan implementasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja
pada area royek Indarung VI dapat berjalan dengan baik.
IV.3.1 Safety Health and Environment ( SHE ) Proyek Indarung VI
Safety health and environment (SHE) pada proyek pembangunan pabrik
Indarung VI ditujukan untuk membantu organisasi proyek agar dapat mencapai
kinerja Keselamatan, Kesehatatan Kerja dan Lingkungan yang baik dan dapat
terhindar terjadinya kecelakaan dan penyakit (PAK) pada setiap personel,
peralatan serta tercemarnya/kerusakan pada lingkungan untuk mencapai
produktivitas/kelancaran aktivitas pada proyek pembangunan Indarung VI.
Berikut merupakan Struktur organisasi dan tanggung jawab SHE &
Security Proyek Indarung VI :

50 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Gambar IV.2 Struktur Organisasi SHE Proyek Indarung VI


Tanggung jawab :
a. Senior Manager SHE
1. Mengawasi implementasi kebijakan Project Director dalam bidang
keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan di seluruh area kerja
Proyek Indarung VI;
2. Menjadi Sekretaris Komite K3 yang dibentuk oleh Project Director;
3. Memberi dukungan dan memantau pelaksanaan serta peningkatan
keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan serta kesiapan tanggap
darurat diseluruh area kerja Proyek Indarung VI;
4. Meningkatkan ppengetahuan, menumbuhkan kesadaran dan peran serta
seluruh karyawan/ pekerja diseluruh area kerja Proyek Indarung VI;
5. Mengesahkan izin kerja berbahaya yang dilakukan oleh unit kerja
diseluruh area kerja Proyek Indarung VI;

51 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

6. Mengadakan pertemuan Komite K3 secara berala sekurang-kurangnya


1 (satu) Bulan sekali dan Inspeksi Komite K3 sekurang-kurangnya 3
(tiga) Bulan sekali;
7. Menyusun laporan pelaksanaan K3L dan melaporkannya secara
berkala 3 (tiga) Bulan sekali kepada Instansi terkait, tebusannya ke
Deputy Project Director selaku Komite K3 dan Biro K3LH selaku
Sekretaris P2K3 PT. Semen Padang.
b. SHE Manager
1. Membantu Senior Manager dalam pelaksanaan / Implementasi
kebijakan-kebijakan serta aturan tentang Keselamatan, Kesehatan
Kerja dan Lingkungan;
2. Melaksanakan program kerja untuk meningkatkan pelaksanaan SHE di
area Proyek Indarung VI;
3. Memonitoring pelaksanaan program SHE di area Proyek Indarung VI;
4. Memverifikasi izin kerja berbahaya yang dilakukanoleh unit kerja
diseluruh area kerja Proyek Indarung VI;
5. Bertanggung jawab terhadap perencanaan, pengawasan, implementasi
K3LH sesuai Sistem Manajemen Semen Padang dan peraturan
perundang-undangan yang berlaku selama proyek berlangsung.
c. SHE Inspektor
1. Melakukan inspeksi di area Proyek Indarung VI, terutama yang
berkaitan dengan inspeksi khusus seperti alat angkut, listrik,
kebakaran, dsb;
2. Mengintegrasikan pola pengelolaan SHE proyek dengan SHE eksisting
3. Menganalisa kinerja pengelolaan SHE proyek
4. Memberikan input terhadap pengembangan sistem SHE proyek
d. SHE Officer
1. Rekapitulasi pelaksanaan inspeksi dan pengawasan terhadap
keselamatan kerja, pengelolaan lingkungan kesehatan pekerja, dan
pencegahan terhadap kecelakaan kerja
52 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

2. Memverifikasi dan merekapitulasi laporan investigasi kecelakaan


3. Berkoordinasi dengan Safety Officer di tiap kontraktor dalam
pelaksanaan Safety Health Environment Program;
4. Berkoordinasi dengan SHE inspektor dalam pelaksanaan inspeksi
peralatan K3 dan penerapan pengelolaan K3LH di Proyek Indarung VI
5. Melakukan pengecekan dan verifikasi awal terhadap pekerjaan
beresiko tinggi (Hot Work Permit)
6. Penyusunan laporan pemantauan dan pengukuran rona lingkungan;
7. Rekapitulasi Work Plan dan Hirac kontraktor
e. Safety man
1. Pelaksanaan inspeksi dan pengawasan terhadap keselamatan kerja,
pengelolaan lingkungan kesehatan pekerja, dan pencegahan terhadap
kecelakaan kerja
2. Melakukan pengecekan dan verifikasi awal terhadap Izin Kerja (Permit
to Work)
3. Pelaksanaan pemantauan dan pengukuran rona lingkungan kerja dan
lingkungan sekitar di Area Proyek Indarung VI
4. Pemasangan rambu dan peralatan keselamatan kerja pada area Proyek
5. Pemeriksaan & pemeliharaan peralatan keselamatan kerja dan
pencegahan kebakaran.
f. Komite Keselamatan Kesehatan Kerja
Adalah badan pembantu di Proyek Indarung VI yang berfungsi
sebagai wadah kerjasama antara manajemen dan tenaga kerja atau
kontraktor (bipartite) untuk mengembangkan kerjasama saling pengertian
dan partisipasi efektif dalam penerapan Keselamatan Kesehatan Kerja dan
Lingkungan.
IV.3.2 Implementasi dan monitoring SHE Proyek Indarung VI
1. SHE Plan Kontraktor
53 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Manajemen Proyek akan meminta rencana SHE dari kontraktor


untuk setiap kegiatan yang akan dilakukan, yang memuat pengelolaan
dari semua elemen keselamatan dan kesehatan kerja selama
pelaksanaan pekerjaan. Manajemen proyek memastikan bahwa rencana
tersebut memiliki tujuan SHE realistis dan tindakan pengendalian yang
terukur dan mengindentifikasi resiko SHE untuk seluruh kegiatan
konstruksi.
2. Konsultasi dan komunikasi
Komunikasi yang efektif sangat pentingsehingga kita dapat
menyampaikan informasi yang dibutuhkan dengan menggunakan
media yang tepat untuk melakukannya. Komunikasi SHE harus
bersifat dua arah, baik dalam pelaksanaan program maupun promosi
yang berhubungan dengan masalah SHE, yang bertujuan untuk
memotivasi seluruh pekerja dalam peningkatan implementasi SHE.
a. Orientasi Safety Health & Environment (SHE)
Dilakukan atau diberikan kepada seluruh orang/personel
baik itu karyawan, kontraktor, vendor, supplier, tamu, atau orang
yang akan memasuki area Proyek. Orientasi SHE berfungsi untuk
memberikan pemahaman kepada seluruh orang/personel yang akan
memasuki area proyek mengenai tata cara bersikap dan bertindak.
Orientasi SHE ini harus tercatat dan terdokumentasi.
b. Safety talk

54 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Dilakukan oleh jajaran manajemen terhadap seluruh


karyawan termasuk karyawan kontraktor dan sub-kontraktor.
c. Tool Box Meeting
Dapat dilakukan setiap hari oleh pengawas pekerjaan
terhadap pekerja sebelum dilakukannya pekerjaan.
d. Pre-Job Safety Meeting
Dilakukan untuk pekerjaan-pekerjaan khusus

yang

memiliki resiko tinggi seperti bekerja di tempat panas dan


berbahaya, bekerja di ketinggian, mengangkat barang/equipment
yang sangat berat dimana membutuhkan izin kerja khusus (Work
Permit). Pre-Job Safety Meeting dipimpin oleh perwakilan
kontraktor terkait.
e. Weekly Construction Safety Meeting
Rapat pimpinan oleh kepala konstruksi terkait atau
Manajemen Kontraktor dengan agenda me-review progress
pekerjaan konstruksi, SHE Program, kinerja K3, serta usaha-usaha
peningkatan dan praktek kerja aman.
f. Monthly Safety Commite meeting (Rapat bulanan Komite K3)
Rapat dipimpin oleh Ketua Komite K3, dengan agenda
khusus masalah Safety, Health dan Environment, accident, unsafe
condition, unsafe act, APD dan kondisi fisik area proyek dan
monioring parameter SHE.
g. Inspeksi Komite K3 (Genba, Genbutsu)
Adalah inspeksi bersama komite Keselamatan Kesehatan
Kerja, yang terdiri dari unsur manajemen, karyawan, kontraktor,
dan sub kontraktor. Inspeksi komite K3 sebagai bentuk komitmen
nyata dalam usaha untuk mencegahkecelakaan dan penyakit akibat
kerja sertakerusakan lingkungan. Hasil inspeksi menjadi daftar
55 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

temuan abnormalitas, unsafe condition dan unsafe act. Temuan


tersebut segera di tindaklanjuti oleh unit penanggung jawab terkait
progress perbaikan di review pada Montly Safety Committe
Metting (Rapat bulanan Komite K3).
h. Kampanye Keselamatan Kesehatan Kerja & Lingkungan / SHE
Campaign
Pelaksanaan kampanye K3 dan Lingkungan dilakukan oleh
jajaran Senior Manager SHE & Security untuk menyampaikan
informasi mengenai K3 dan Lingkungan, pemasangan posterposter dan peringatan sebagai usaha meningkatkan Performa K3
dan mencapai nihil kecelakaan (zero accident), serta meningkatkan
keamanan dan kenyamanan dalam pelaksanaan Safety Program.
i. Konsultasi K3 & LH / Safety Health & Environment Consultation
Dalam rangka konsultasi dan diskusi masalah keselamatan
dan kesehatan kerja diwadahi oleh rapat Komite Keselamatan
Kesehatan Kerja (K3) yang terdiri dari unsur manajemen,
karyawan, kontraktor, serta sub kontraktor. Rapat Komite K3
dilakukan 1 (satu) kali dalam sebulan.
3. SHE Induction and Training
a. Safety induction
Dapat dilakukan oleh pengawas pekerjaan dan atau jajaran
SM SHE atau Safety Officer Kontraktor. Dalam safety induction
memuat penjelasan mengenai resiko dan bahaya yang terdapat di
area proyek, perilaku tidak aman dan kondisi tidak aman/unsafe
action and condition (UAC), peraturan, prosedur dan kebijakan
SHE serta program-program SHE yang berlaku di area proyek.
b. SHE training
56 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Pelatihan yang memadai dapat membantu memastikan bahwa :


1) Semua personel / tenaga kerja memberikan kontribusi yang
positif untuk kinerja SHE yang lebih baik;
2) Karyawan baru yang ditugaskan untuk jenis pekerjaan yang
baru, memahami dan melaksanakan prosedur peralatan,
sesuai dengan peran dan tanggung jawab mereka dalam
aspek keselamatan, dan Supervisor dan Manajer memahami
dan melaksanakan SHE Management System yang berlaku
dan memiliki pengetahuan untuk dapat berperan aktif dalam
meningkatkan kinerja SHE.
4. Alat Pelindung Diri
Seluruh

personel

baik

karyawan

organik,

non-organik,

ontraktor, supplier, vendor, tamu serta seluruh orang yang memasuki


area Proyek Indarung VI harus mematuhi peraturan umum
keselamatan kerja di proyek.
5. Inspeksi SHE
Dalam memastikan penerapan Sistem SHE di seluruh unit kerja
area Proyek Indarung VI, maka dilakukan Inspeksi SHE yang
terjadwal dan terdokumentasi. Hal ini diharapkan dapat meningkatkan
penerapan implementasi Sistem SHE guna menciptakan lingkungan
kerja yang aman. Inspeksi SHE pada proyek Indarung VI dapat terbagi
atas :
1) Inspeksi SHE Proyek
57 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Inspeksi yang dilakukan oleh SHE Officer dan Safety Man


Proyek Indarung VI dilakukan sesuai dengan jadwal yang diatur
oleh Senior Manager SHE & Security Proyek Indarung VI.
2) Inspeksi Tim K3LH Proyek Indarung VI
Inspeksi Tim K3LH dikoordinasi oleh koordinator tim
K3LH

yang

diikuti

oleh

seluruh

anggota

tim

K3LH,

terdokumentasi dan dilaporkan ke Senior Manager SHE & S


3) Inspeksi Safety Officer Kontraktor
Inspeksi kontraktor diatur dan dikoordinasikan oleh safety
officer yang diikuti oleh seluruh anggota tim, terdokumentasi dan
dilaporkan ke Senior Manager SHE & S
4) Inspeksi Komite Keselamatan Kesehatan Kerja (Komite K3)
Inspeksi Komite K3 melibatkan pimpinan/managemen
proyek Indarung VI serta pimpinan kontraktor dan SM
Project/koordinator SHE dilakukan setiap 1 (satu) kali per 3 (tiga)
Bulan.
6. Prngelolaan Lingkungan Hidup

Pengelolaan lingkungan hidup di seluruh area Proyek Indarung VI


mengacu pada peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pola pengelolaan
lingkungan di Proyek Indarung VI tidak terlepas dari pola pengelolaan lingkungan
58 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

hidup yang diterapkan di PT Semen Padang. Pola pengelolaan lingkungan hidup


dimulai dari identifikasi dan penetapan aspek dan dampak lingkungan yang
dihasilkan dari kegiatan pembangunan Proyek Indarung VI yang disusun pada
Registrasi Aspek Dampak. Aspek aspeklingkungan yang sign ificant /
berdampak tinggi termasuk Bahan Berbahaya Beracun (B3) dan limbah B3 harus
dilakukan evaluasi dan dijadikan prioritas, dimana program pengendalian,
pemantauan dan perbaikan yang tepat harus dilakukan untuk mengatasinya.
Perencanaan dan pelaksanaan pengelolaan lingkungan harus memperhatikan dan
meminimalkan dampak yang dapat ditimbulkan terhadap lingkungan termasuk :
1.
2.
3.
4.

Pencegahan pencemaran terhadap tanah;


Pengurangan pencemaran terhadap udara dan air;
Pengurangan kebisingan;
Pengurangan pemakaian bahan baku dan sumber daya alam tidak

terbarukan;
5. Pencegahan dan pengurangan penggunaaan bahan perusak ozon
6. Pelaksanaan housekeeping/ kebersihan area, termasuk pengelolaan limbah
padat non B3 (pengelolaan sampah)
Register aspek lingkungan dievaluasi secara berkala untuk memungkinkan
penambahan aspek-aspek baru, re-evaluasi aspek dan penghapusan aspek yang
tidak lagi relevan. Kecelakaan lingkungan yang tercatat jika:
1. Biaya membersihkan atau merehabilitasi atau kerugian lebih besar dari Rp.
10.000.000,-;
2. Setiap insiden lingkungan yang melibatkan instansi pemerintah/ lingkungan
hidup dalam investigasi atau penerbitan pemberitahuan pelanggaran;
3. Kerugian atau pelepasan ke darat, udara atau air oleh Bahan Radioaktif;
4. Kehilangan bahan peledak;
59 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

5. Setiap pelepasan ke tanah, air atau udara dari bahan yang memenuhi salah
satu kriteria berikut:
a. Ditunjuk dengan cara apapun sebagai 'berbahaya' bagi kesehatan
manusia atau lingkungan;
b. Setiap minyak, bahan bakar, produk petroleum atau ladang minyak
limbah ke air atau lebih dari 2 galon (10 liter), atau
c. Diatur oleh persyaratan yang sesuai dengan peraturan perundangan
yang berlaku.
6. Insiden lingkungan lainnya yang diyakini memiliki potensi dampak terhadap
lingkunganatau reputasi Perusahaan.
Kegiatan pemantauan dan pengukuran terhadap kinerja pengelolaan
lingkungan hidup harus dilakukan secara rutin dalam rentang periode
tertentu dalam rangka pemenuhan kewajiban terhadap dokumen
AMDAL untuk Pabrik Indarung VI, yang meliputi pengukuran ambien
lingkungan, tingkat kebisingan lingkungan, kualitas air keluaran, dan
getaran. Selain itu, pengelolaan bahan B3 dan limbah B3 yang ada di
area Proyek Indarung VI menjadi salah satu kewajiban sebagaimana
yang diatur dalam peraturan perundang-undangan.

60 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

IV.2

Implementasi Kebijakan Permenakertrans No.01 Tahun 1980 Tentang


K3 pada Konstruksi Bangunan Proyek Indarung VI PT. Semen
Padang

IV.2.1 Karakteristik kegiatan Konstruksi Proyek Pembangunan Pabrik


Indarung VI
Karakteristik dari kegiatan konstruksi Proyek Pembangunan Pabrik
Indarung VI adalah sebagai berikut :
a. Memiliki masa kerja terbatas,
b. Melibatkan jumlah tenaga kerja yang besar,
c. Melibatkan banyak tenaga kerja kasar (labour) yang berpendidikan
relatif rendah,
d. Memiliki intensitas kerja yang tinggi,
e. Bersifat multidisiplin dan multi crafts,
f. Menggunakan peralatan kerja beragam, jenis, teknologi, kapasitas
dan kondisinya,
g. Memerlukan mobilisasi yang tinggi (peralatan, material dan tenaga
kerja).
IV.2.3 Hasil observasi
Proyek Konstruksi Pembangunan Pabrik Indarung VI PT. Semen Padang
memiliki beberapa unit kerja dan memiliki potensi bahaya yang berbeda-beda. Hal
yang harus diperhatikan dalam Pengimplementasian K3 pada Proyek Konstruksi
Bangunan, maka sesuai isi kebijakan Permenakertrans No. 1 Tahun 1980
pelaksanaannya harus sesuai dengan peraturan yang di tetapkan didalamnya,
diantaranya yaitu :
a. Tempat kerja dan alat-alat kerja
61 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Tempat kerja dan alat-alat kerja pada kegiatan konstruksi Proyek


Indarung VI PT. Semen Padang sangat penting dijaga kestabilitasannya
mengingat pentingnya keselamatan diri bagi para pekerja. Pada Proyek
Indarung VI sendiri kestabilitasannya kurang terjaga di beberapa area
seperti dibagian Cyclon Preheater, dan CF.silo yang proses pekerjaannya
di laksanakan oleh salah satu kontraktor yaitu PT.Waskita Karya dimana
pada area kerjanya masih kurangnya akses jalan yang aman untuk keluar
dan masuknya pekerja ke area kerja serta kebersihan tempat kerja juga
kurang terjaga. Hal ini disebabkan masih banyak bekas potongan kayu,
tumpukan material dan peralatan yang tidak tertata rapi, sehingga
memungkinan para pekerja terjatuh atau tersandung saat berjalan.
Sedangkan untuk area kerja lain seperti Raw Mill Feed yang dikerjakan
olek kontraktor PT. Adhi Karya dan Clinker Storage Yang dikerjakan oleh
kontraktor PT. Pembangunan Perumahan (PP) dan PT. Partono Fondas
(PAF) kondisi lingkungannya sudah lumayan terjaga hal ini didukung
dengan adanya penumpukan material yang tertata rapi sehingga tidak
membahayakan para pekerja saat keluar dan masuk ke area proyek.
Pihak Manajemen Proyek sebenarnya sudah membuat aturan
bahwa material dan bahan bangunan harus di tata rapi agar tidak
mencelakai pekerjaan yang lain. Namun pada penerapan di lapangan
masih tidak sesuai dengan aturan yang ada.

62 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Perbaikan yang sebaiknya dilakukan yaitu, dengan memberi tempat


sampah di setiap area kerja sehingga saat para pekerja beristirahat, makan
dan minum sampah-sampah yang dihasilkan dapat dibuang pada tempat
sampah. Sedangkan untuk sisa potongan material dapat ditumpuk rapi atau
pihak kontraktor melakukan pembersihan dan pengangkutan terhadap sisa
potongan material agar tidak mengganggu aktivitas para pekerja.
b. Perancah ( Scaffold )
Merupakan bangunan peralatan ( Platform ) yang dibuat untuk
sementara dan digunakan sebagai penyangga tenaga kerja, bahan-bahan
serta alat-alat pada setiap pekerjaan konstruksi bangunan termasuk
pekerjaan pemeliharaan dan pembongkaran.
Didalam Permenakertrans No.1 Tahun 1980 sendiri telah dijelaskan bahwa
diantaranya sebagai berikut:
1. Perancah harus di beri lantai papan yang kuat dan rapat,
sehingga dapat menahan tenaga kerja,
2. Lantai papan harus di beri pagar pengaman, apa bila tingginya
lebih dari 2 meter,
3. Tangga perancah harus kuat dan aman. Tangga perancah harus
diberi Handrail guna mempermudah pekerja untuk naik atau
turun,
4. Tidak menggunakan perancah jenis dongkrak.
Untuk hasil pengamatan lapangan yang penulis lakukan pada
Proyek Konstruksi Pabrik Indarung VI, penggunaan bangunan perancah /
scaffold masing-masing kontraktor di tiap unit kerja sudah diterapakan
dengan baik, dari masing-masing kontraktor juga sudah memiliki tim ahli
63 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

dalam pemasangan perancah / Scaffold. Hal ini sesuai dengan peraturan


yang telah berlaku di dalam Peraturan Menteri tentang K3 pada Konstruksi
Bangunan.

c. Tangga dan Tangga Rumah


Didalam Permenakertrans No.1 Tahun 1980 bahwa syarat
pembuatan dan penggunaan tangga disebutkan antara lain :
1. Tangga harus memiliki 2 kaki tangga da anak tangga dipasang
dengan kuat.
2. Tangga yang dapat di pindah-pindahkan panjangnya tidak lebih
dari 6 meter.
3. Untuk tangga rumah harus dibuat sedemikian rupa.
4. Tangga terbuat dari bahan yang kuat dan tahan disegala kondisi
cuaca.
Untuk hasil pengamatan yang penulis lakukan dilapangan pada
area Proyek Konstruksi Pembangunan Pabrik Indarung VI, pembuatan
tangga ataupun penggunaanya di masing-masing unit kerja telah sesuai
dengan ketentuan peraturan yang berlaku. Hal ini dikarenakan pihak
kontraktor telah membuat tangga-tangga tetap yang terbuat dari bahan
yang kuat dan tahan terhadap cuaca serta penggunaannya juga sesuai
kebutuhan.

d. Alat-alat Angkat
Merupakan fasilitas pendukung yang sangat penting dalam
pelaksanaan Proyek Konstruksi. Alat-alat angkat yang terdapat di area
Proyek Indarung VI ada dua jenis yaitu Tower crane dan Crane Mobil.
64 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Alat angkat ini berguna untuk mengangkut bahan-bahan / material dari


dasar ke tempat kerja yang lebih tinggi dan tidak memungkinkan bahan
atau material untuk diangkut menggunakan tangan. Namun untuk
menjamin keselamatan kerja di dalam Permenaker No.1 Tahun 1980
sendiri telah di atur dalam Pasal-pasalnya yang menyebutkan bahwa :
1. Alat angkat harus dipasang, dilayani dan dipelihara sedemikian
rupa, sehingga terjamin penggunaannya,
2. Poros penggerak, mesin-mesin, kabel-kabel baja dan pelataran dari
semua alat-alat angkat harus direncanakan sedemikian rupa
sehingga tidak terjadi kecelakaan karena terjepit, muatan lebih
kerusakan mesin atau putusnya kabel baja pengangkat,
3. Tindakan pencegahan harus dilakukan untuk melarang orang
memasuki daerah lintas keran jalan ( travelling crane ) untuk
menghindarkan kecelakaan karena terhimpit,
4. Tiang derek (gin pales) harus dari bahan yang kuat dan harus
dijangkarkan dan diperkuat dengan kabel,
5. Penggunaan dongkrak harus pada posisi yang aman sehingga tidak
memutar atau pindah tempat.
Pelanggaran yang berkaitan dengan alat angkat yaitu tidak adanya
aturan yang melarang orang untuk melintasi maupun bekerja di daerah
Crane saat sedang beroperasi. Material yang di bawa crane mobil atau
Tower crane dapat menyebabkan kecelakaan jatuh dan menimpa pekerja di
bawahnya. Namun untuk aturan operator yang mengoperasian Crane di
area Proyek Indarung VI sendiri sudah sesuai dengan prosedur yang
ditetapkan Manajemen Proyek Indarung VI PT. Semen Padang.

65 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Untuk penanganan resiko dapat dikelola dengan melakukan


berbagai pilihan teknik yang tersedia, efisiensi, dan efektifitas secara
menyeluruh. Pengendalian resiko secara hiraki dimulai dari eliminasi,
substitusi, engineering, administratif, dan terakhir APD ( Sumamur 2009 )

e. Alat Konstruksi Bangunan


Peralatan konstruksi bangunan yang digunakan dalam menunjang
kegiatan Proyek Indarung VI cukup banyak, namun di dalam Permenaker
No.1 Tahun 1980 sendiri telah disebutkan dalam Pasal-pasal yang
diantaranya :
1. Alat-alat penggalian tanah yang digunakan harus dipelihara
dengan baik sehingga terjamin keselamatan dan kesehatan
dalam pemakaiannya,
2. Tindakan pencegahan harus dilakukan untuk menjamin
kestabilan mesin penggali tanah (power shevel) dan harus
diusahakan agar orang yang tidak berkepentingan dilarang
masuk ketempat kerja yang terdapat bahaya kejatuhan benda,
3. Sebelum meninggalkan bulldpzer atau scraper, operator harus
melakukan tindakan pencegahan yang perlu untuk menjamin
agar mesin-mesin tersebut tidak bergerak,
4. Mesin adukan beton (concrete mixer) yang digunakan harus
dilengkapi dengan alat-alat pengaman dan dijalankan serta
dipelihara untuk menjamin agar tidak ada orang yang
mendapat kecelakaan disebabkan bagian-bagian mesin yang
berputar atau bergerak atau boleh karena kejatuhan bahanbahan,
66 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

5. Gergaji bundar harus dilengkapi dengan alat-alat untuk


mencegah bahaya sing-gung dengan mata gergaji dan alat
pencegah bahaya tendangan belakang, terkena serpihan yang
berterbangan atau mata gergaji yang patah,
6. Alat-alat kerja tangan harus dari mutu yang cukup baik dan
harus dijaga supaya selalu dalam keadaan baik,
7. Traktor dan truck yang digunakan harus dipelihara sedemikian
rupa untuk menjamin agar dapat menahan tekanan dan muatan
maksimum yang diijinkan dan dapat dikemudikan serta direm
dengan aman dalam situasi bagaimananapun juga.
Dari hasil pengamatan yang penulis lakukan di lapangan,
penggunaan peralatan penunjang Konstruksi Bangunan masing-masing
kontraktor yang ada di Proyek Indarung VI, sudah berjalan dengan baik,
sesuai dengan Peraturan tentang K3 pada Proyek Konstruksi Bangunan.
Hal ini di dukung dengan adanya peraturan dari pihak Manajemen Proyek
Indarung VI yang mewajibkan tiap kontraktor untuk mendaftarkan alat
penunjang kegiatan konstruksi bangunan, seperti alat angkat dan alat
angkut baik yang keluar dan masuk ke dalam area Proyek Indarung VI.

f. Pekerjaan Penggalian
Didalam proses pekerjaan penggalian syarat yang ditentukan dalam
Permenakertrans No.1 Tahun 1980 harus memenuhi beberapa syarat
sebagai berikut :
1. Setiap pekerjaan harus dilakukan sedemikian rupa sehingga
terjamin tidak adanya potensi bahaya.
67 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

2. Pinggir-pinggir dan dinding pekerjaan penggalian harus diberi


pengamanan penunjang yang kuat demi menjamin kesselamatan
bekerja.
Untuk pekerjaan penggalian yang dilaksanakan masing-masing
kontraktor sendiri sudah bejalan dengan baik sesuai dengan peraturan yang
ada. Hal ini didukung adanya rambu-rambu peringatan dan pagar
sementara pada area galian tanah yang dalam.

g. Pekerjaan Beton
Merupakan pekerjaan penuangan beton segar ke dalam cetakan
suatu elemen struktur yang telah dipasangi besi tulangan. Pada proyek
Indarung VI pekerjaan pengecoran akan di laksanakan setelah dilakukan
inspeksi terhadap pemasangan besi tulangan oleh pihak sipil, guna
memastikan tidak adanya kesalahan dalam pekerjaan pengecoran.
Berikut ketentuan yang berlaku dalam Permenaker No.1 Tahun
1980 tentang pengkerjaan beton :
1. Pembangunan konstruksi beton harus direncanakan dan
dihitung dengan teliti untuk menjamin agar konstruksi dan
penguatnya dapat memikul beban dan tekanan lainnya sewaktu
membangun tiap-tiap bagiannya,
2. Usaha pencegahan yang praktis harus dilakukan untuk
menghindarkan terjadinya kecelakaan tenaga kerja selama
melakukan pekerjaan persiapan, dan pem-bangunan konstruksi
beton, seperti :
a) Singgungan langsung kulit terhadap semen dan dapur,
68 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

b) Kejatuhan benda-benda dan bahan-bahan yang diangkut


dengan ember adukan beton ( concrete buckets ),
c) Sewaktu beton dipompa atau dicor pipa-pipa termasuk
penghubung atau sambungan dan penguat harus kuat,
d) Sewaktu pembekuan adukan ( setting concrete ) harus
terhindar dari goncangan dan bahan kimia yang dapat
mengurangi kekuatan,
e) Sewaktu lempengan (panel) atau lembaran beton ( slab )
dipasang ke dalam dudukannya harus digerakan dengan
hati-hati,
f) terhadap getaran sewaktu menjalankan alat penggetar
(vibrator),
3. Setiap ujung-ujung mencuat yang membahayakan harus
dilengkungkan atau dilindungi,
4. Menara atau tiang yang dipergunakan untuk mengangkat
adukan beton ( concrete bucket towers ) harus dibangun dan
diperkuat sedemikian rupa sehingga terjamin kestabilannya.
Pada proses pekerjaan beton / pengecoran pada Proyek Indarung
VI sudah sesuai dengan ketentuan dalam Permenaker No.1 Tahun 1980
tentang Pekerjaan Beton. Sehingga tidak adanya pelanggaran yang
dilakukan dari pihak pekerja / kontraktor.
Berikut merupakan contoh potensi bahaya dan tindakan yang
dilakukan pada proses pengecoran pada area Clinker storage yang
dilaksanakan oleh PT. Pembangunan Perumahan (PT.PP) :
Tabel IV.6 Potensi Bahaya dan Tindakan Pencegahan Proses
Pengecoran
No
.

Pekerjaan
Pengecoran

Bahaya yang
mungkin Timbul

Tindakan Pencegahan

69 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Ban bocor

Mengecek kondisi ban


- Konsentrasi saat
Tabrakan
mengendarai mobil.
Delivery Beton
- Tidak ngebut
- Tidak mengemudi saat
ngantuk
- Perhatikan keadaan
Mobil terguling
sekitar
- Cek rem dan servis rutin
- Gunakan kec. Maks 20
km/jam
Dibuat jalur khusus
Menabrak orang
pejalan kaki
Traffic
- Tidak menerima
management
telephone saat
Lalu lintas
berkendara
Tabrakan
Perhatikan keadaan sekitar saat
kendaraan mundur, dan perlu
tenaga pembantu supir.
- Perhatikan benar kondisi
tanah sebelum
Memposisikan Alat miring / terguling
memposisikan alat CP
Gunakan balok
alat concrete
tambahan untuk
pump (cp)
landasan jek alat CP
Mata terkena beton
Menggunakan kacamata safety
Iritasi kulit
Menggunakan sarung tangan
- Fokus & konsentrasi
- Penerangan cukup
Terpleset
- Tidak bercanda
Terjepit
Berhati-hati saat memegang alat
Pengecoran
kerja
( Malam &
Perhatikan bahaya sekitar saat
Siang )
Tersandung
melangkah
Kesurupan
Dilarang tidur sembarangan
Demam/sakit perut
Jaga kesehatan /jika hujan
gunakan jas hujan
Tersambar petir
Dilarang menggunakan Hp saat
kondisi gemuruh / petir
Sumber : Job Safety Analysis PT.Pembangunan Perumahan Tbk.

70 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

h. Penggunaan Alat Pelindung Diri (APD)


Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI PT. Semen Padang
memiliki potensi bahaya yang dapat mengancam keselamatan dan
kesehatan para pekerja. Maka sesuai dengan Permenakertrans No.1 Tahun
1980, Alat-alat Penyelamat atau Pelindung Diri yang jenisnya disesuaikan
dengan tempat dan jenis pekerjaannya. Dari pengamatan dilapangan yang
penulis lihat, masih ada beberapa pelanggaran yang dilakukan oleh para
pekerja kontraktor yang belum memakai APD sesuai dengan jenis
pekerjaannya seperti :
1. Proses Pengelasan => Para pekerja masih ada yang tidak
mennggunakan Gloves / sarung tangan, hal ini dapat
mengakibatkan tangan pekerja terkena percikan api / terbakar
diri pekerja karena. Hal ini terjadi pada area area kerja Kiln 1.
2. Bekerja di Ketinggian (Work at high) => Untuk pekerja yang
berada di ketinggian lebih dari 2 meter wajib menggunakan
Safety Belt / Full body harness. Sebagian besar pekerja
memang sudah mematuhi aturan saat bekerja di ketinggian,
namun ada beberapa orang dari pekerja yang sudah
mengunakan safety belt / harness, namun talinya tidak di
kaitkan / dicantolkan pada perancah atau tempat yang
seharusnya. Hal ini terjadi pada saat pemasangan perancah (
scaffolding ) di area kerja Konstruksi Cyclone Preheater.
3. Tidak memakai Safety helmet dan Gloves / sarung tangan saat
merangkai besi tulangan, pemakuan, dan pembengkokan besi
tulangan menggunakan mesin.
71 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Sedangkan untuk jenis pekerjaan lainnya seperti pengecoran,


pengangkatan material besi, penggunaan mesin proses dan lainya dalam
penggunaan APD sudah diterapakan dengan baik oleh pekerja kontraktor.
Faktor yang mempengaruhi ketidak taatanya pekerja dalam penggunaan
APD di karenakan ketidak nyamanan dari pekerja dalam penggunaan
peralatan APD.
Tindakan pencegahan kecelakaan yang dapat dilakukan yaitu
menegakan ketaatan pada setiap pekerja untuk memakai APD sesuai
dengan pekerjaannya serta memberikan peralatn APD yang sesuai standar
agar para pekerja merasa nyaman memakainya dan memberikan pelatihan
k3 sesuai dengan jenis pekerjaannya.
Jenis alat pelindung diri yang wajib digunakan diseluruh tempat
kerja, kecuali di area kantor adalah :
a
b
c

Safety Helmet
Safety Shoes
Safety Glasses
Berikut jenis alat pelindung diri yang wajib digunakan pada area

dan pekerjaan tertentu dan berdasarkan risk assessment :


a

Gloves/sarung tangan pada saat pekerjaan pengelasan, pemotongan,

pengangkatan material dan pekerjaan panas lainnya;


Safety belt/harness untuk pekerjaan dilakukan pada ketinggian

lebih dari 2 meter atau yang memiliki resiko jatuh yang fatal.
Face shield untuk pekerjaan pengelasan

72 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Respirator / masker untuk melakukan pekerjaan di area yang


berdebu, bahan kimia dan yang memiliki potensi keracunan

pernafasan
Hearing protection (ear plug atau ear muff) untuk melakukan

pekerjaan di area dengan tingkat kebisingan lebih dari 85 dB


Self Contained Breathing Apparatus untuk melakukan pekerjaan
pada daerah terbatas yang memiliki tingkat kadar O2 yang rendah

Dalam pengadaan Alat Pelindung Diri yang akan digunakan dalam


pelaksanaan pekerjaan di area Proyek Indarung VI menjadi tanggung jawab dari
Pimpinan Perusahaan masing masing.

73 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

V.1

Kesimpulan
Dari hasil pelaksanaan Kerja Praktek di Proyek Indarung VI PT. Semen

Padang sehingga penulis dapat mengambil kesimpulan :


1. Implementasi

kebijakan

Permenakertrans

No.PER.01/MEN/1980

tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada Konstruksi Bangunan


Proyek

Indarung

VI

PT.

Semen

Padang

diimplementasikan sesuai peraturan yang ada.


2. Beberapa
bagaian
Bab
yang
terdapat

sebagian
di

tidak

Permenaker

No.PER.01/MEN/1980 yang tidak ikut diimplementasikan karena


tidak membutuhakan Proses Pekerjaannya di Proyek Indarung VI PT.
Semen Padang adalah :
g.

Konstruksi di

bawah tanah
h.
Pemancangan
i.
Pembongkaran
3. Sedangkan untuk Bab yang implementasinya di Proyek Indarung VI
pelaksanaanya kurang baik adalah :
a. Tempat kerja dan alat kerja
b. Alat pelindung diri ( APD )

V.2

Saran
Berikut saran / masukan penulis kepada pihak manajemen proyek

Indarung VI dalam rangka penerapan Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada


74 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

Konstruksi Bangunan pada Proyek Konstruksi Pembangunan Pabrik Indarung VI


PT. Semen Padang :
1. Tempat Kerja dan Alat Kerja
a. Pengadaan tempat sampah di setiap area kerja, demi memudahkan para
pekerja untuk membuang sampah agar bungkus / sisa makanan dapat
dibuang sesuai tempatnya. Sehingga area / lingkungan kerja tidak
menjadi kotor dan tercemar.
b. Bahan-bahan sisa pemotongan material hendaknya di tumpuk dengan
rapi agar para pekerja tidak tersandung saat berjalan, serta pihak
kontraktor hendaknya melakukan pengangkutan sisa material yang
tidak di pakai untuk dibersihan atau dibuang.
c. Alat kerja hendaknya di simpan pada tempat yang aman, seperti
peralatan yang tajam sehingga tidak terkena atau tersandung oleh
pekerja.
2. Penggunaan Alat Pelindung Diri ( APD )
a. Memberikan peringatan dan informasi secara langsung kepada
pekerja yang tidak menggunakan APD lengkap, tentang pentingnya
dan fungsi dari APD sendiri saat melakukan pekerjaan.
b. Memberikan peralatan APD yang sesuai standar serta nyaman jika
digunakan oleh para pekerja.
c. Memberikan penyuluhan pentingnya penggunaan APD pada
masing-masing dan jenis pekerjaannya.
3. Pelatihan K3 khususnya pada Konstruksi Bangunan agar terciptanya
keselamatan kerja yang sempurna.

75 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. Semen Padang
Padang Sumatera Barat

DAFTAR PUSTAKA

Permenakertrans

No.PER.01/MEN/1980

tentang

Keselamatan

dan

Kesehatan pada Konstruksi Bangunan


Health Safety Protection., Peraturan Keselamatan & Kesehatan Kerja
Permen Tenaga Kerja No Per 05/Men/1996,
PT Semen Padang. 2013. SHE Management Plan Proyek Indarung VI.
Padang (ID): PT Semen Padang.
PT PP (Persero) Tbk. 2013. SHE Plan Pekerjaan Jasa Konstruksi Sipil CC-7
Indarung VI. Padang (ID): PT PP (Persero) Tbk.
Aura, Muhammad, R. 2015. Laporan Kerja Praktek SMK3 Proyek
Pembangunan Pabrik Indarung VI PT. Semen Padang. Institut
Pertanian Bogor. Jawa Barat.
Ramli., 2010, Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja OHSAS
18001 Jakarta : Dian Rakyat
Utomo., 2013, Pelaksanaan Program Keselamatan dan Kesehatan Kerja,
pada perusahaan dalam Memberikan Perlindungan Bagi Pekerja
Sumamur. 1996. Ergonomi untuk Produktivitas Kerja. Jakarta (ID) : CV
Haji Masagung.
Sumamur. 2009. Higiene Perusahaan dan Kesehatan Kerja (HIPERKES) :
Sagung Seto : Jakarta

76 | S T U D I I M P L E M E N T A S I P E R M E N A K E R T R A N S
N o. P E R. 0 1/ M E N / 19 80 K 3 PA DA KO N S T R U K S I
BANGUN AN PROYEK PE MBANGUNAN PABRIK
I N D A R U N G V I P T. S E M E N P A D A N G