Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Tetanus adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh toksin kuman
clostiridium tetani yang dimanefestasikan dengan kejang otot secara proksimal dan
diikuti kekakuan seluruh badan. Kekakuan tonus otot ini selalu nampak pada otot
masester dan otot rangka.
Penyakit tetanus merupakan penyakit yang berbahaya karena mempengaruhi
sistem urat syaraf dan otot. Penyakit ini adalah penyakit infeksi dimana spasme otot
tonik dan hiperlefleksia menyebabkan trismus (lockjaw), spasme otot umum,
melengkungnya punggung (opistotonus), spasme global, kejang dan spasme dan
paralisis pernafasan.
Clostridium tetani adalah kuman berbentuk batang, ramping, berukuran 2-5 x
0,4 0,5 mili mikron. Kuman ini berspora termasuk golongan gram positif ddan
hidupnya anaerob, spora dewasa mempunyai bagian yang berbentuk bulat yang
letaknya diujung, penabuh genderang (drum stick), kuman mengeluarkan toksin yang
bersifat neurotoksik, toksin ini mula-mula akan menyebabkan kejang otot dan syaraf
perifer setempat. Toksin ini labib pada pemanasan pada suhu 65 0 c akan hancur dalam
waktu 5 menit. Disamping itu dikenai pula tetanolisin yang bersifat hemolisisyang
perannya kurang berarti dalam proses peyakit.
B. Rumusan masalah
a. Bagaimana konsep teori dari kejang tetanus?
b. Bagaimana asuhan keperawatan gawat darurat pada klien dengan kejang tetanus?
C. Tujuan
a. Tujuan umum
Mengetahui dan memahami asuhan keperawatan gawat darurat pada klien dengan
kejang tetanus.
b. Tujuan khusus
a) Mengetahui dan memahami pengertian tetanus.
b) Mengetahui dan memahami etiologi tetanus.
c) Mengetahui dan memahami patofisiologi tetanus.
d) Mengetahui dan memahami manifestasi kilins yag dapat ditemukan pada
klien tetanus.
e) Mengetahui dan memahami penatalaksanaan medis tetanus.
f) Mengetahui dan memahami komplikasi tetanus.
g) Mengetahui dan memahami suhan keperawatan gawat darurat pada klien
dengan tetanus.

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

D. Manfaat pembuatan makalah


Mahasiswa mampu memnuat perencanaan asuhan keperawatan gawat darurat
pada klien dengan tetanus.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian
Tetanus adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh toksin kuman
clostiridium tetani yang dimanefestasikan dengan kejang otot secara proksimal dan
diikuti kekakuan seluruh badan. Kekakuan tonus otot ini selalu nampak pada otot
masester dan otot rangka.
KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

Penyakit tetanus merupakan penyakit yang berbahaya karena mempengaruhi


sistem urat syaraf dan otot. Penyakit ini adalah penyakit infeksi dimana spasme otot
tonik dan hiperlefleksia menyebabkan trismus (lockjaw), spasme otot umum,
melengkungnya punggung (opistotonus), spasme global, kejang dan spasme dan
paralisis pernafasan.
B. Etiologi
Clostiridium tetani adalah kuman yang berbentuk batang seperti penabuh
genderang berspora, golongan gram positif, hidup anaerob. Kuman ini mengeluarkan
toksin yang bersifat neurotoksik (tetanus spasmin), yang mula-mula akan
menyebabkan kejang otot dan saraf perifer setempat. Timbulnya teteanus ini terutama
oleh clostiridium tetani yang didukung oleh adanya luka yang dalam dengan
perawatan yang salah.
C. Patofisiologi
Suasana yang memungkinkan organisme anaerob berploriferasi dapat
disebabkan berbagai keadaan antara lain :
a. luka tusuk dalam, misalnya luka tusuk karena paku, kuku, pecahan kaleng, pisau,
cangkul dan lain-lain.
b. Luka karena kecelakaan kerja (kena parang, kecelakaan lalu lintas).
a. Luka ringan seperti luka gores, lesi pada mata, telinga dan tonsil.

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

Cara kerja toksin.Toksin diabsorbsi pada ujung saraf motorik dan melalui
sumbu limbik masuk ke sirkulasi darah dan masuk ke Susunan Saraf Pusat (SSP).
Toksin bersifak antigen , sangat mudah diikat jaringan syaraf dan bila dalam keadaan

terikat tidak dapat lagi dinetralkan oleh toksin spesifik. Toksin yang bebas dalam
darah sangat mudah dinetrakan oleh antitoksin spesifik.

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

D. Faktor predisposisi
a. Umur tua atau anak-anak
b. Luka yang dalam dan kotor
c. Belum terimunisasi
E. Tanda dan gejala
a. Masa inkubasi tetanus berkisar antara 2-21 hari
b. Ketegangan otot rahang dan leher (mendadak)
c. Kesukaran membuka mulut (trismus)
d. Kaku kuduk (epistotonus), kaku dinding perut dan tulang belakan
e. Saat kejang tonik tampak risus sardonikus.
F. Gambaran umum yang khas pada tetanus
a. Badan kaku dengan epistotonus
b. Tungkai dalam ekstensi
c. Lengan kaku dan tangan mengepal
d. Biasanya keasadaran tetap baik
e. Serangan timbul proksimal dan dapat dicetuskan oleh karena :
a) Rangsang suara, rangsang cahaya, rangsang
b) Karena kontriksi sangat kuat dapat terjadi aspiksia, sianosis, retensi
urine, fraktur vertebralis (pada anak-anak), demam ringan dengan
stadium akhir. Pada saat kejang suhu dapat naik 2-4 derakat celsius
dari normal, diaphoresis, takikardia dan sulit menelan.
G. Pemeriksaan diagnostik
a. Diagnosa didasarkan pada riwayat perlukaan disertai keadaan klinis kekakuan
otot rahang.
b. Laboratorium ; leukositosis ringan, peninggian tekanan otak, deteksi kuman
sulit
c. Pemeriksaan Ecg dapat terlihat gambaran aritmia ventrikuler

H. Penatalaksanaan
a. Penatalaksanaan Umum Tetanus merupakan keadaan darurat, sehingga
pengobatan dan perawatan harus segera diberikan :
a) Netralisasi toksin dengan injeksi 3000-6000 iu immunoglobulin tetanus
disekitar luka 9tidak boleh diberikan IV)
b) Sedativa-terapi relaksan ; Thiopental sodium (Penthotal sodium) 0,4%
IV drip; Phenobarbital (luminal) 3-5 mg/kg BB diberikan secara IM, iV
KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

atau PO tiap 3-6 jam, paraldehyde 9panal) 0,15 mg/kg BB Per-im tiap 46 jam.
c) Agen anti cemas ; Diazepam (valium) 0,2 mg/kg BB IM atau IV tiap 3-4
jam, dosis ditingkatkan dengan beratnya kejang sampai 9,5 mg/kg BB/24
jam untuk dewasa.
d) Beta-adrenergik bolcker; propanolol 9inderal) 0,2 mg aliquots, untuk
total dari 2 mg IV untuk dewasa atau 10 mg tiap 8 jam intragastrik,
digunakan untuk pengobatan sindroma overaktivitas sempatis jantung.
e) Penanggulangan kejang; isolasi penderita pada tempat yang tenang,
kurangi rangsangan yang membuat kejang, kolaborasi pemeberian obat
penenang.
f) Pemberian Penisilin G cair 10-20 juta iu (dosis terbagi0 dapat diganti
dengan tetraciklin atau klinamisin untuk membunuh klostirida vegetatif.
g) Pengaturan keseimbangan cairan dan elektrolit.
h) Diit tKTP melalui oral/ sounde/parenteral
i) Intermittent positive pressure breathing (IPPB) sesuai dengan kondisi
klien.
j) Indwelling cateter untuk mengontrol retensi urine.
k) Terapi fisik untuk mencegah kontraktur dan untuk fasilitas kembali
fungsi optot dan ambulasi selama penyembuhan.
b. Pembedahan
a) Problema pernafasan ; Trakeostomi (k/p) dipertahankan beberapa
minggu; intubasi trakeostomi atau laringostomi untuk bantuan nafas.
b) Debridemen atau amputasi pada lokasi infeksi yang tidak terdeteksi.
BAB III
KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

ASUHAN KEPERAWATAN GAWAT DARURAT


A.

Pengkajian
a. Pengkajian primer
a) Airway (jalan nafas) dengan kontrol servikal. Kaji :
1)

Bersihkan jalan nafas

2)

Adanya/tidaknya sumbatan jalan nafas

3)

Distress pernafasan

4)

Tanda-tanda perdarahan di jalan nafas, muntahan, edema laring

b) Breathing dan ventilasi. Kaji :


1) Frekuensi nafas, usaha nafas dan pergerakan dinding dada
2) Suara pernafasan melalui hidung atau mulut
3) Udara yang dikeluarkan dari jalan nafas
c) Circulation dengan kontrol perdarahan. Kaji :
1)

Denyut nadi karotis

2)

Tekanan darah

3)

Warna kulit, kelembaban kulit

4)

Tanda-tanda perdarahan eksternal dan internal

d) Disability. Kaji :
1) Tingkat kesadaran
2) Gerakan ekstremitas
3) Glasgow coma scale (GCS), atau pada anak tentukan : Alert (A), Respon
verbal (V), Respon nyeri/pain (P), tidak berespons/un responsive (U)
4) Ukuran pupil dan respons pupil terhadap cahaya
e) Exposure. Kaji :
1) Tanda-tanda trauma yang ada
Pengkajian sekunder
Pengkajian sekunder dilakukan setelah masalah airway, breathing, dan
circulation yang ditemukan pada pengkajian primer diatasi. Pengkajian
sekunder meliputi pengkajian objektif dan subjektif dari riwayat
keperawatan (riwayat penyakit sekarang, riwayat penyakit terdahulu,
riwayat pengobatan, riwayat keluarga) dan pengkajian dari kepala sampai
kaki.
f) Fahrenheit (suhu tubuh)
Kaji :
1. Suhu tubuh
2. Suhu lingkungan
g) Get Vital Sign/ Tanda-tanda vital secara kontiny
Kaji :
1. Tekanan darah
KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

2. Irama dan kekuatan nadi


3. Irama, kekuatan dan penggunaan otot bantu
4. Saturasi oksigen
h) Head to assesment (pengkajian dari kepala sampai kaki)
Pengkajian Head to toe
b. Riwayat Penyakit
1. Keluhan utama dan alasan klien ke rumah sakit
2. Lamanya waktu kejadian sampai dengan dibawah ke rumah sakit
3. Tipe cedera, posisi saat cedera, lokasi cedera
4. Gambaran mekanisme cedera dan penyakit seperti nyeri pada organ tubuh
yang mana, gunakan : provoked (P), quality (Q), radian (R), severity (S)
dan time (T)
5. Kapan makan terakhir
6. Riwayat
penyakit

lain

yang

pernah

dialami/operasi

pembedahan/kehamilan
7. Riwayat pengobatan yang dilakukan untuk mengatasi sakit sekarang,
imunisasi tetanus yang dilakukan dan riwayat alergi klien.
8. Riwayat keluarga yang mengalami penyakit yang sama dengan klien.
c. Pengkajian kepala, leher dan wajah
1. Periksa wajah, adakah luka dan laserasi, perubahan tulang wajah dan jaringan
lunak, adakah perdarahan serta benda asing.
2. Periksa mata, telinga, hidung, mulut. Adakah tanda-tanda perdarahan, benda
asing, deformitas, laserasi, perlukaan serta adanya keluaran
3. Amati bagian kepala, adakah depresi tulang kepala,

tulang

wajah,

kontusio/jejas, hematom, serta krepitasi tulang.


4. Kaji adanya kaku leher
5. Nyeri tulang servikal dan tulang belakang, deviasi trachea, distensi vena leher,
perdarahan, edema, kesulitan menelan, emfisema subcutan dan krepitas pada
tulang
d. Pengkajian dada
1. Pernafasan : irama, kedalaman dan karakter pernafasan
2. Pergerakan dinding dada anterior dan posterior
3. Palpasi krepitas tulang dan emfisema subcutan
4. Amati penggunaan otot bantu nafas
5. Perhatikan tanda-tanda injuri atau cedera : petekiae, perdarahan, sianosis, abrasi
dan laserasi.
6. Abdomen dan pelvis
Hal-hal yang dikaji pada abdomen dan pelvis :
1. Struktur tulang dan keadaan dinding abdomen
2. Tanda-tanda cedera eksternal, adanya luka tusuk, laserasi, abrasi, distensi
3.
4.
5.
6.

abdomen, jejas.
Masa : besarnya, lokasi dan mobilitas
Nadi femoralis
Nyeri abdomen, tipe dan lokasi nyeri (gunakan PQRST)
Bising usus

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

7. Distensi abdomen
8. Genitalia dan rectal : perdarahan, cedera, cedera pada meatus, ekimosis,
tonus spinkter ani
d. Ekstremitas
Pengkajian di ekstremitas meliputi :
1. Tanda-tanda injuri eksternal
2. Nyeri
3. Pergerakan dan kekuatan otot ekstremitas
4. Sensasi keempat anggota gerak
5. Warna kulit
6. Denyut nadi perifer
e. Tulang belakang
Pengkajian tulang belakang meliputi :
1. Jika tidak didapatkan adanya cedera/fraktur tulang belakang, maka pasien
dimiringkan untuk mengamati :
Deformitas tulang belakang
Tanda-tanda perdarahan
Laserasi
Jejas
Luka
2. Palpasi deformitas tulang belakang
f. Pemeriksaan penunjang
Pemeriksaan meliputi :
1. Radiologi dan scanning
2. Pemeriksaan laboratorium : Analisa gas darah, darah tepi, elektrolit, urine
analisa dan lain-lain.
B. Diagnosa Keperawatan
Diagnosa atau masalah keperawatan dapat teridentifikasi sesuai kategori urgensi
masalah berdasarkan pada sistem triage dan pengkajian yang telah dilakukan.
Prioritas ditentukan berdasarkan besarnya ancaman kehidupan : Airway,
breathing dan circulation.
Diagnosa keperawatan yang lazim terjadi pada gawat darurat adalah :
1.

Bersihan jalan nafas tidak efektif

2.

Pola nafas tidak efektif

3.

Gangguan pertukaran gas

4.

Gangguan perfusi jaringan perifer

5.

Penurunan curah jantung

6.

Nyeri

7.

Volume cairan tubuh kurang dari kebutuhan

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

8.

Gangguan perfusi cerebri

C. Intervensi Keperawatan
Prinsip-prinsip di dalam penanganan masalah keperawatan gawat darurat berdasarkan
prioritas adalah :
1.

Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan :


a. Peningkatan produksi sputum
b. Masuknya benda asing/cairan
c. Penumpukan sekresi
Tujuan : jalan nafas efektif
Kriteria hasil :
-

Pernafasan reguler, dalam dan kecepatan nafas teratur.


Pengembangan dada kiri dan kanan simetris.
Batuk efektif, refleks menelan baik.
Tanda dan gejala. Observasitruksi pernafasan tidak ada : stridor (-), sesak

nafas (-), wheezing (-)


Suara nafas : vesikuler kanan dan kiri
Sputum jernih, jumlah normal, tidak berbau dan tidak berwarna.
Tanda-tanda sekresi tertahan tidak ada : demam (-), takhikardi (-),
takhipneu (-)

Intervensi :
b. Mandiri
a) Auskultasi bunyi nafas, perhatikan apakah ada bunyi nafas abnormal
b) Monitor pernafasan, perhatikan rasio inspirasi maupun ekspirasi.
c) Berikan posisi semi fowler
d) Jauhkan dari polusi lingkungan al : debu, rokok, dll
e) Observasiervasi. Karakteristik batuk terus-menerus, atau produksi
sputum.
f) Ajarkan pasien untuk nafas dalam dan batuk efektif
g) Lakukan suction bila perlu
h) Lakukan jaw thrust, chin lift
i) Berikan posisi miring sesuai indikasi.
b. Kolaborasi
a) Berikan O2
b) Pemeriksaan laboratorium analisa gas darah
2.

Pola nafas tidak efektif berhubungan dengan :


a. Depresi pernafasan
b. Kelemahan otot pernafasan
c. Penurunan ekspansi paru

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

Tujuan : pola nafas efektif


Kriteria hasil :

Pernafasan reguler, dalam dan kecepatannya teratur


Pengembangan dada kiri dan kanan simetris
Tanda dan gejala obstruksi pernafasan tidak ada : stridor (-), sesak nafas (-),

wheezing (-)
Suara nafas : vaskuler kiri dan kanan
Trakhea midline
Analisa gas darah dalam batas normal : PaO 2 80-100 mmHg, Saturasi O2 >
95 %, PaCO2 35-45 mmHg, pH 7,35-7,45

Intervensi :
a. Mandiri
a) Observasi frekuensi, kecepatan, kedalaman dan irama pernafasan.
b) Observasi penggunaan otot bantu pernafasan
c) Berikan posisi semi fowler bila tidak ada kontra indikasi
d) Ajarkan dan anjurkan nafas dalam serta batuk efektif
e) Perhatikan pengembangan dada simetris atau tidak
f)Kaji fokal fremitus dengan meletakkan tangan di punggung pasien
sambil pasien menyebutkan angka 99 atau 77
g) Bantu pasien menekan area yang sakit saat batuk
h) Lakukan fisiotherapi dada jika tidak ada kontra indikasi
i) Auskultasi bunyi nafas, perhatikan bila tidak ada ronkhi, wheezing dan
erackles.
j) Lakukan suction bila perlu
k) Lakukan pendidikan kesehatan.
b. Kolaborasi
a) Pemberian O2 sesuai kebutuhan pasien
b) Pemeriksaan laboratorium / analisa gas darah
c) Pemeriksaan rontgen thorax
d) Intubasi bila pernafasan makin memburuk
e) Pemasangan oro paringeal
f)Pemasangan water seal drainage / WSD
g) Pemberian obat-obatan sesuai indikasi

3.

Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan :


a. Menurunnya suplay O2 (obstruksi jalan nafas oleh sekresi, spasme bronchus)
b. Kerusakan alveoli
c. Hipoventilasi
Tujuan : pertukaran gas tidak terganggu
Kriteria hasil :
-

Analisa gas darah dalam batas normal

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

Warna kulit normal, hangat dan kering


Tingkat kesadaran membaik sampai komposmentis
Pernafasan reguler, kecepatan dan kedalaman dalam batas normal.

Intervensi :
a. Mandiri
a) Kaji frekuensi, irama dan kedalaman pernafasan, nafas mulut,
penggunaan otot-otot pernafasan, dyspnoe, ketidakmampuan bicara
b) Tinggikan tempat tidur 30-45 derajat
c) Kaji warna kulit, kuku dan membran mukosa (adanya sianosis)
d) Ajarkan mengeluarkan sputum dengan teknik batuk efektif.
e) Lakukan suction bila diindikasikan
f) Auskultasi bunyi nafas adanya suara ronkhi, wheezing, dan crakles
g) Awasi tingkat kesadaran
h) Awasi tanda-tanda vital dan irama jantung
i) Kaji tingkat kecemasan dan ansietas.
b. Kolaborasi :
a) Pemberian oksigen
b) Pemeriksaan analisa gas darah
c) Pemasangan endo tracheal tube
4.

Gangguan perfusi jaringan perifer berhubungan dengan :


a. Menurunnya aliran darah karena vasokontriksi
b. Hipovolemik
c. Trauma jaringan/tulang
Tujuan : gangguan perfusi jaringan dapat diatasi
Kriteria hasil :
-

Akral hangat
Tanda-tanda vital dalam batas normal
Capilary fill time < 2
Urin output 1 ml/kgBB/jam
Analisa gas darah normal

Intervensi :
a. Mandiri
a) Observasi perubahan yang tiba-tiba (gangguan mental)
b) Kaji adanya pucat (akral dingin)
c) Observasi tanda-tanda vital
d) Kaji kekuatan nadi perifer
e) Kaji tanda-tanda dehidrasi
f) Observasi intake dan output cairan
g) Meninggikan daerah yang cedera kecuali ada kontra indikasi
h) Observasi tanda-tanda iskemik ekstremitas tiba-tiba misalnya
penurunan suhu, peningkatan nyeri.
i) Lakukan kompres es pada daerah sekitar fraktur pada saat terjadi
bengkak.

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

b. Kolaborasi
a) Pemeriksaan laboratirum lengkap
b) Pemberian cairan infus sesuai indikasi
c) Pemeriksaan radiology
d) Perekaman elektro kardiogram
e) Pemberian obat-obatan sesuai indikasi
5.

Penurunan curah jantung berhubungan dengan :


a. Peningkatan afterload, iskemis miocard
b. Gangguan kontraktilitas miocard
c. Perubahan struktur organ
Tujuan : sirkulasi miocard dalam batas normal
Kriteria hasil :
-

Nadi perifer teraba dan kuat


Herar rate 60 100 / menit
Suara jantung normal
Hasil elektro kardiogram dalam batas normal
Tidak ada deviasi trachea
Vena jugularis tidak terjadi peningkatan
Kulit normal : hangat dan kuning
Tingkat kesadaran membaik (cm)
JVP 5-10 cmh20

Intervensi :
a. Mandiri
a) Observasi tanda-tanda vital
b) Beri posisi yang nyaman
c) Auskultasi nadi avikal, kaji frekuensi, irama jantung
d) Palpasi nadi perifer
e) Kaji adanya pucat atau akral dingin
f) Kaji pengisian kapiler
g) Observasi intake dan output
b. Kolaborasi
a) Pemberian O2
b) Pemberian infus sesuai indikasi
c) Pemberian obat-obatan sesuai indikasi
d) Rekam EKG pemeriksaan laboratorium darah
6.

Nyeri berhubungan dengan :


a. Iskemik jaringan
b. Sumbatan arteri koronaria
c. Menurunnya aliran darah miocard
d. Konsumsi oksigen meningkat
Tujuan : pemenuhan kebutuhan O2 pada miocard terpenuhi

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

Kriteria hasil :
-

Menurunnya derajat nyeri baik daripada respon verbal maupun

pengukuran skala nyeri.


Hilangnya indikator fisiologi nyeri : takhikardia (-), takipnoe (-),

diaporesis (-), tekanan darah normal


Hilangnya tanda-tanda non verbal karena nyeri : tidak meringis, tidak

menangis, mampu menunjukkan posisi yang nyaman


Mampu melakukan pemerintah yang tepat.

Intervensi :
a.

Mandiri

a) Kaji karakteristik nyeri dengan PQRST


b) Bantu melakukan teknik relaksasi
c) Batasi aktivitas
b.
a)
b)
c)
d)

Kolaborasi

Pemberian O2
Perekaman EKG
Pemberian therapi sesuai indikasi
IVFD sesuai indikasi
7. Volume cairan tubuh kurang dari kebutuhan
a. Pengeluaran yang berlebih
b. Pemasukan cairan yang kurang
c. Perdarahan eksternal maupun internal
d. Peningkatan permeabilitas dinding pembuluh darah
Tujuan : kebutuhan cairan dalam tubuh seimbang
Kriteria hasil :
-

Tanda-tanda vital stabil dan sesuai dengan perkembangan dan usia.


Urine output 1 ml/kgBB/jam
Nadi perifer teraba besar dan kuat
Tingkat kesadaran membaik
Warna kulit normal, hangat dan kering (tidak lembab)
Nilai hematokrit 30 %/dl. Hemoglobin 12-14 gr/dl atau lebih

Intervensi :
a. Mandiri
a) Kaji tanda-tanda vital tiap 1 jam
b) Monitor intake dan output cairan
c) Kaji adanya tanda-tanda dehidrasi (haus, akral dingin, kelelahan, nadi
cepat)
d) Kaji perubahan turgor kulitr, membran mukosa dan cafilary refill
e) Anjurkan pasien untuk banyak minum 2000-2500 cc per hari
f) Siapkan alat tekanan vena sentral / CVP bila diperlukan
g) Monitor CVP
b. Kolaborasi
KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

a)
b)
c)
d)

Lakukan pemasangan infus line sebesar 2 jalur


Berikan cairan sesuai order (RL)
Bila terjadi perdarahan hebat berikan cairan koloid dan darah.
Pemasangan CVP bila diperlukan

8. Gangguan perfusi cerebri berhubungan dengan :


a. Penyempitan pembuluh darah serebral
b. Peningkatan tekanan vaskuler
Tujuan : gangguan perfusi cerebri dapat diatasi
Kriteria hasil :
-

GCS 14-15
Tanda-tanda vital dalam batas normal sesuai dengan perkembangan usia.
Pupil : ukuran (N), bereaksi terhadap cahaya.
Tanda-tanda gejala tekanan intra cranial (TIK) meningkat tidak ada, tidak
didapatkan gejala : nyeri kepala hebat, muntah proyektil, lethargi, gelisah,

perubahan orientasi atau penurunan kesadaran.


AGD dalam batas normal : PaO2 80-100 mmHg, Sat O2 > 95 %, PacO2 35-

45 mmHg, pH 7,35-7,45
Kemampuan menggerakkan leher baik sesuai dengan aligment

BAB IV
PENUTUP
A.

Kesimpulan

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18

Tetanus adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh toksin kuman


clostiridium tetani yang dimanefestasikan dengan kejang otot secara proksimal dan
diikuti kekakuan seluruh badan. Kekakuan tonus otot ini selalu nampak pada otot
masester dan otot rangka.
Clostiridium tetani adalah kuman yang berbentuk batang seperti penabuh
genderang berspora, golongan gram positif, hidup anaerob. Kuman ini mengeluarkan
toksin yang bersifat neurotoksik (tetanus spasmin), yang mula-mula akan
menyebabkan kejang otot dan saraf perifer setempat. Timbulnya teteanus ini terutama
oleh clostiridium tetani yang didukung oleh adanya luka yang dalam dengan
perawatan yang salah
B.

Saran
Demi kepentingan bersama dan kesempurnaan makalah ini, kritik, saran dan
masukan yang bermanfaat dari teman-teman sangat kami butuhkan. Mohon dibaca
dengan teliti dan dimengerti. Semoga makalah ini bisa di aplikasi dengan baik.

KEPERAWATAN GAWAT DARURAT

18