Anda di halaman 1dari 13

MANAJEMEN PEMBERIAN PAKAN PARENT STOCK AYAM

BROILER TERHADAP EFISIENSI PAKAN

Oleh :
1.
2.
3.
4.
5.

Ido Prayuda
Aji Syahadat
M. Rizky Febriansyah
Desy Tri Intan Sari
Tito Pramudya AS

(105050100111013)
(105050100111017)
(105050100111018)
(105050100111038)
(105050100111054)

PROGRAM STUDI PETERNAKAN


FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2013

MANAJEMEN PEMBRIAN PAKAN PARENT STOCK AYAM


BROILER TERHADAP EFISIENSI PAKAN

Oleh :
6. Ido Prayuda
7. Aji Syahadat
8. M. Rizky Febriansyah
9. Desy Tri Intan Sari
10. Tito Pramudya AS

(105050100111013)
(105050100111017)
(105050100111018)
(105050100111038)
(105050100111054)

Mengetahui

Menyetujui

Universitas Brawijaya

Dosen Pembibmbing

Fakultas Peternakan
Program Studi Peternakan
Ketua

Dr. Ir. Sucik Maylinda, MS.


NIP . 19560928 198103 2 003
Tanggal :

Dr. Ir. Edhy Sudjarwo, MS


NIP . 195706291984031001
Tanggal :

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Peternakan

ayam

merupakan

salah

satu

bidang

usaha

yang

menguntungkan bila dikelola dengan manajemen yang tepat.Manajemen


merupakan salah satu faktor penting sebagai penentu keberhasilan usaha
peternakan ayam. Manajemen yang tepat dan benar akan memperoleh
produksi yang tinggi. Untuk itu maka perlu diperhatikan bagaimana proses
dan tata cara pemberian pakan untuk parent stock ayam pedaging.Pakan
merupakan campuran berbagai macam bahan pakan yang diberikan pada ayam
guna memenuhi kebtuhan zat makanan yang dibutuhkan bagi pertumbuhan,
produksi dan reproduksi.Faktor pakan harus di perhatikan karena dalam usaha
peternakan ayam biaya produksi dialokasikan sebesar 60 80% untuk pakan.
Bibit merupakan faktor dasar dalam peternakan unggas sebagai titik awal
dari serangkaian proses pemeliharaan sehingga diperlukan pemilihan bibit
yang tepat agar ayam dapat berproduksi secara optimal. Bibit yang unggul
tidak akan menampilkan produktifitas yang tinggi apabila tidak diikuti dengan
manajemen pemberian pakan yang baik, meliputi pemilihan bahan pakan yang
digunakan, penyusunan pakan yang lengkap, seimbang dan memenuhi
kandungan zat makanan yang dibutuhkan oleh ayam, penyimpanan pakan,
pencampuran pakan dan cara pemberian.
Untuk menekan biaya pakan yang tinggi diperlukan pakan yang murah
harganya, cukup tersedia, dan mempunyai kandungan zat pakan yang cukup
untuk kebutuhan ternak dan tidak bersaing dengan bahan pangan manusia.
Pakan mempunyai peranan yang sangat penting bagi semua makhluk hidup
untuk membentuk dan menggantikan sel penyusun jaringan-jaringan tubuh
yang rusak, berperan dalam proses metabolisme, dipakai dan berguna bagi
proses pertumbuhan, hidup pokok,kerja, aktifitas produksi dan lain-lain.
(Wahyu,2004).
1.2 Tujuan
Tujuan dari pelaksanaan penelitian ini adalah untuk menambah
pengetahuan, pengalaman, dan wawasan dalam Manajemen Pemberian Pakan
Parent Stock Ayam Broiler Periode Layer. Selain itu ini juga merupakan salah
satu syarat untuk menyandang gelar strata 1 di Jurusan Produksi Ternak
Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya.

1.4 Manfaat
Manfaat yang diharapkan agar mahasiswa dapat memperoleh wawasan
baru dan peningkatan keterampilan tentang Manajemen pemberian pakan
parent stock ayam pedaging

terhadap efisiensi pakan. Serta mengetahui

tentang kualitas dan kuantitas pakan uang diberikan pada ayam. Selain itu juga
sebagai informasi bagi pembaca dan bahan pertimbangan bagi peternak
pembibitan dalam menjalankan usahanya pada masa mendatang.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Klasifikasi Pada Ayam

Pada klasifikasi atau pengelompokanm ternak ayam yang dapat dibedakan


atau diklasifikasi standart dan klasifikasi ekonomi.Klasifikasi standart meliputi
ayam, bangsa, strain/galur dan varietas. Sedangkan klasifikasi ekonomi meliputi
tipe-tipe ayam seperti tipe petelur (egg type) tipe pedaging (meat type), dwiguna
(dual propose) dan fancy/ornamental. (achmanu dkk,2011)
2.2 Ayam Bibit
Ayam bibit adalah ayam yang dipelihara dengan tujuan untuk
menghasilkan keturunan yang mempunyai kualitas genetik yang sama atau lebih
unggul dari tetuanya. Direktorat Jenderal Peternakan (1986) menyatakan bahwa
garis keturunan dalam menghasilkan final stock secara berurutan yaitu:

Pure Line
Great Grand Parent Stock
Grand Parent Stock
Parent Stock
Final Stock
Final stock merupakan keturunan terakhir dari ayam bibit yang ditujukan

untuk produksi, baik produksi daging maupun produksi telur.


Ayam merupakan ternak yang paling digemari oleh masyarakat untuk
dibudidayakan.Tatalaksana budidaya ayam relatif mudah dan perputaran
usahanya relatif singkat, karena dalam waktu 30-40 hari ayam yang dipelihara
sudah dapat dipanen.Ayam yang umumnya dibudidayakan dapat dibedakan
menjadi ayam niaga pedaging (umum disebut dengan ayam broiler) dan ayam
niaga petelur.

Ayam niaga pedaging adalah ayam final stock yang dipelihara untuk
menghasilkan daging. Sedangkan ayam niaga petelur adalah ayamfinal
stock yang dipelihara untuk menghasilkan telur konsumsi. (anonymous,2009)

2.3 Perkawinan Ayam

Perkawinan merupakan suatu proses untuk menghasilkan keturunan. Hal


ini merupakan hal penting dan harus disiasati dengan baik.Sehingga untuk
menghasilkan keturunan yang efektif, efisien serta sesuai dengan demand,
maka harus dianalisa metode perkawinan yang tepat.Saat ini dikenal ada empat
metode perkawinan pada ayam bibit. Keempat metode tersebut yaitu:

Flock Mating
Flock mating merupakan metode perkawinan dengan menggunakan

pejantan lebih dari atau sama dengan 2 ekor dan menggunakan betina lebih dari
atau sama dengan 2 ekor. Metode ini umumnya digunakan oleh
peternak.Karena efisien dari segi waktu, tenaga, tempat dan biaya.

Pens Mating
Pens mating merupakan metode perkawinan dengan menggunakan 1 ekor

pejantan untuk betina sama dengan atau lebih dari 2 ekor. Metode ini
cenderung menghasilkan fertilitas yang rendah.

Stud Mating
Stud mating merupakan metode perkawinan dengan menggunakan 1 ekor

pejantan dan 1 ekor betina.

Artificial Insemination (AI)/Inseminasi Buatan (IB)


Artificial Insemination merupakan metode perkawinan dengan cara

menyemprotkan sperma melalui saluran reproduksi. Pada ayam AI tidak


seefisien pada sapi, oleh karena itu banyak yang tidak menerapakan metode
perkawinan ini pada ayam. (Anonymous,2009)

2.4 Makanan Dan Keragaman Bibit Ayam

Ayam broiler berasal dari persilangan dengan nenek moyang yang sama,
tetapi hasilnya berbeda. Dari berbagai bibit ayam broiler memberikan konversi
pakan yang berbeda.Ini menunjukkan bahwa kemampuan bibit ayam itu dalam
mengolah makanan menjadi ransum beragam.Hal ini yang membedakan adalah
seleksi yang dilakukan oleh pembibit asal. (Rasyaf, 2003)
Tabel 1. Performance Ayam broiler
Strain
42
Cobb 500
1,70 1,90
Konversi
Pakan
Euribrid
1,89
Hybro
Konversi
Pakan
H & N Meat
1,75 1,90
Nick Konversi
Pakan
Hubbard
1,72
Konversi
pakan
Shaver
1,80 1,90
Starbo
Konversi
pakan
Sumber : rasyaf, 2003

Usia (hari)
56
1,90 2,30

63
2,10 2,40

70
2,40 2,60

2,10

2,21

2,32

1,90 2, 10

2,10 2,30

2,11

2,46

2,00 2,30

2,20 2,30

2,30 2,40

Setiap bibit ayam broiler itu mempunyai kelebihan tertentu yang diarahkan
oleh pakar genetika pembentuk strain ybs. Macam-macam kelebihan yang
dibentuk dari setiap bibit, tetapi setiap satu kelebihan yang menonjol akan
menyebabkan kelemahan di segi lain. Sudarmono (2003) menambahkan
masalah bibit merupakan unsur yang menentukan pertumbuhan serta produksi,
kondisi bibit yang baik merupakan modal awal yang sangat penting.Untuk
memilih ayam yang berkualitas baik haruslah dilakukan seleksi atau culling.
Ciri-ciri fisik bibit yang baik memilik berat badan standart tidak kurang dari 32

gram, perilaku gesit, aktif, lincah, mata bulat dan cerah, rongga perut elastis,
kotoran tidak lengket di dubur dan posisi dalam kelompok selalu tersebar.
2.5 Pemberian Pakan Ayam
Menurut Rasyaf (2003) pemberian pakan diawali dengan perencanaan dan
diakhiri dengan evaluasi akhir.Buruk atau baiknya hasil merupakan cermin dari
makanan yang kita berikan, asalkan unsur-unsur lain dapat kita atasi. Hal- hal
yang mempengaruhi konsumsi ransum agar mengetahui apa saja yang
mempengaruhi konsumsi ransum. Faktor-faktor yang mempengaruhi konsumsi
ransum ayam ini adalah:
a. Temperatur lingkungan
b. Kesehatan ayam. Ayam yang sakit apapun atau pada tingkat gejala awal
akan memperlihatkan penurunan konsumsi ransum.
c. Tingkat energi ransum yang diberikan. Semakin tinggi energi ransum yang
diberikan maka akan semakin rendah konsumsi ransum secara kuantitatif.
d. Sistem pemberian pakan. Bertalian erat dengan ini adalah bentuk fisik
tempat ransum dan kepadatan kandang.
e. Jenis kelamin ayam. Jantan akan lebih banyak dan makan lebih dahulu
daripada betina. Akibatnya betina terdesak dan kadang kala harus
menunggu hingga jantan selesai makan. Dalam kondisi ini konsumsi
ransum pada betina kurang dan tubuhnya kurus daripada ayam jantan yang
begitu gemuk dan cepat pertumbuhannya.
f. Genetik ayam. Ada beberapa ayam broiler yang diarahkan pada
pertumbuhan yang tinggi, da nada yang diarahkan pada konsumsi yang
ekonomis da nada pula yang diarahkan pada daya tahan yang baik.
2.6 Pemeliharaan Parent Stock
Parent stock ayam pedaging dipelihara untuk diambil telurnya dengan
tujuan produksi yang menghasilkan ayam pedaging final stock. Menurut
Wiharto (2007) tipe ayam pedaging adalah ayam-ayam yang efisien sebagai
penghasil daging. Periode layer sangat penting untuk diperhatikan karena pada
saat layer tubuh ayam tidak boleh terlalu besar karena dapat menghambat
produksi telur untuk ditetaskan menjadi final stock. Manajemen yang kurang
bagus pada saat layer akan menyebabkan organ reproduksi tidak dapat bekerja
secara sempurna untuk menghasilkan telur tetas. (anonymous,2007)

BAB III
PEMBAHASAN

Kandungan Zat Pakan Terhadap Efisiensi Pakan


Pakan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pakan jadi atau pakan
lengkap yang dibuat oleh PT. Panca Patriot Prima yang disesuaikan dengan
kondisi ternak yaitu pakan tipe BB 3 untuk betina dan jantan. Dimana
kandungan hasil analisa pada laboratorium dapat di lihat pada table.
Umur 155-462 Hari
KADAR AIR
PROTEIN KASAR
LEMAK KASAR
SERAT KASAR
CALCIUM
PHOSPOR
ME

MAX 12 %
MIN 16 %
34%
34%
MIN 3.2 %
MIN 0.4 %
MIN 2860 Kcal/kg

Mekanisme Cara Pemberian Pakan Terhadap Efisiensi Pakan


Pemberian pakan diberikan 1 kali sehari yaitu setiap pukul 07.00 WIB dan
berselang 20 menit kemudian mesin akan memutar pakan kembali untuk
menghindari sisa pakan yang menumpuk sehingga membuat pakan tengik, tidak
tercampur kotoran maupun terkontaminasi akibat terlalu lama didalam kandang.
Konsumsi pakan sangat penting untuk diperhatikan pada produksi ini, terutama
program konsumsi pakan menjelang puncak produksi. Jumlah pakan yang
diberikan disesuaikan dengan kebutuhan ayam. Kandungan nutrisi pada pakan
produksi yaitu protein MIN 16 % dan ME MIN 2860 Kcal/kg. Menurut Hybro,
2001 kenaikan jumlah pakan harus mencukupi kebutuhan gizi ayam untuk
produksi telur dan pertumbuhan, yang pemberian nya bertahap sehingga dapat
mencegah terjadinya over stimulasi pada ayam yang belum siap produksi.
Tingkat konsumsi air minum ayam harus di monitor setiap hari. Konsumsi
minum air memiliki hubungan dengan tingkat produksi, jumlah pakan yang di
konsumsi dan temperature lingkungan (fadillah,dkk 2007).

Ayam yang kekurangan air minum akan menyebabkan produksi telur


menurun akibat terganggunya proses metabolisme. Jumlah konsumsi air minum
pada produksi yaitu 2.2 2.5 kali dari jumlah konsumsi pakan.
Pemberian di berikan pada pukul 07.00 pagi dengan anggapan ketika
ternak makan metabolisme tubuhnya pasti meningkat apabila suhu lingkungan
lebih tinggi mengakibatkan stress pada ternak dan mengganggu produksi telur.
Konsumsi Pakan
Pakan yang diberikan untuk setiap ekor ayam betina Parent Stock ini
sebesar 120gr/ekor/hari dan 135gr/ekor/hari. Dalam lieteratur Lohmann Brown
Management (2008) bahwa konsumsi perhari ayam Lohmann Brown 110 120
gr per hari.
Kontrol terhadap konsumsi pakan dilakukan setiap hari melalui recording.
Recording juga dapat digunakan untuk mengetahui produksi telur. Ayam setiap
hari nya, sehingga besar atau kecil nya konversi pakan bisa ketahui.
Konsumsi

pakan

ayam

untuk

produksi

dipeternakan

rata-rata

menggunakan batas standar atas konsumsi pakan, hal ini dilakukan dengan
tujuan agar kebutuhan pakan untuk ayam dapat tercukupi. Konsumsi pakan
untuk ayam akan berpengaruh pada bobot badan, produksi telur (HDP), dan
konversi pakan. Konsumsi pakan rata-rata kandang 1 30 yaitu 120gr. Dari
sampel data diatas dapat dilihat bahwa mulai dari kandang A, B, dan C 1 sampai
kandang 10 memiliki konsumsi pakan yang sudah memenuhi standart konsumsi
pakan ayam petelur yaitu antara 120gr/ekor/hari. Wiharto (1999) menambahkan
bahwa banyak sedikit nya konsumsi pakan tergantung pada bangsa ayam,
temperature lingkungan, tahap produksi, perkandangan, pemberian pakan,
kedalaman wadah pakan, cara penempatan wadah pakan, kandungan energi
dalam pakan dan tingkat penyakit dalam kandang.

BAB IV
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil kegiatan selama penelitian disimpulkan bahwa


manajemen pemberian pakan ayam parent stock yang diterapkan pada usaha
peternakan ayam petelur sudah cukup baik. Dan efisiensi pakan ayam parent
stock sudah cukup efisien karena pemberian pakan selalu teratur dan tepat
waktu sehingga ayam mengkonsumsi pakan sesuai dengan kebutuhan nya.

DAFTAR PUSTAKA
Achmanu dan Muhaerlin. 2011. Ilmu Ternk Unggas. UB Press. Malang

Anonimus.2007. Pedoman Manajemen Pemeliharaan Cobb 500.Technical


Service PT Panca Patriot Prima. Surabaya.
Anonymous.2009. Ayam Bibit.http://www.ilmupeternakan.com/2009/05/ayambibit_18.html diakses pada tanggal 27 juli 2013
Fadilah, Roni dkk 2007. Sukses Beternak Ayam Broiler. Agromedia Pustaka,
Jakarta
Hybro, B.V. 2001 Technical Information on PN Breeder Asia The Netherland,
Amsterdam
Lohman Brown Management.2008.Parent Stock Management Guide.
http://www.Iskpoultry.fi/seurantaohjelmat/Isl_managementguide.pdf
Rasyaf, M 1994.Makanan Ayam Broiler. Penerbit Kanisius. Yogyakarta.
Sudarmono, A.S. 2003.Pemeliharaan Ayam Petelur di Kandang Battery.Kanisius.
Yogyakarta
Wiharto.1999.Dasar Ilmu Ternak Unggas. Fakultas Peternakan Universitas
Brawijaya.Malang.
Wiharto. 2007. Ilmu Dasar Teknik Unggas. Universitas Brawijaya. Malang.