Anda di halaman 1dari 7

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Puskesmas Kintamani 1 sebagai salah satu sarana kesehatan yang memberikan
pelayanan kesehatan kepada masyarakat memiliki peran yang sangat strategis dalam
mempercepat peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Oleh karena itu Puskesmas
Kintamani 1 dituntut untuk memberikan pelayanan yang bermutu sesuai dengan standar yang
ditetapkan dan memenuhi kebutuhan seluruh lapisan masyarakat. Pemenuhan kebutuhan
masyarakat dimulai dari proses identifikasi kebutuhan masyarakat, baik terhadap upaya
pelayanan puskesmas berorientasi pasien dan upaya kesehatan masyarakat. Melalui proses
identifikasi kebutuhan masyarakat diharap Puskesmas Kintamani memiliki gambaran
menyeluruh tentang kondisi masyarakat yang menjadi sasaran program pelayanannya dan
mampu memberikan pelayanan yang bermutu dan berkesinambungan.
B. Tujuan
Secara umum tujuan identifikasi kebutuhan masyarakat sasaran program pelayanan
Puskesmas Kintamani 1 adalah tersedianya data dan informasi yang valid sebagai dasar
menejemen Puskesmas Kintamani 1 untuk mengambil keputusan dalam perencanaan,
pelaksanaan, pemantauan, evaluasi program dan peningkatan mutu pelayanan serta respon
terhadap kejadian luar biasa yang cepat dan tepat.

BAB II
TATA LAKSANA KEGIATAN IDENTIFIKASI KEBUTUHAN MASYARAKAT

A. Rencana Kegiatan
Kegiatan Identifikasi disesuaikan dengan kebutuhan periode waktu pertemuan lintas
sector dan lintas program. Dapat dilakukan 3 bulan sekali sesuai dengan laporan kegiatan
semester dengan time line sebagai berikut :
Kegiatan

Ja
n

Fe
b

Ma
r

Ap
r

Me
i

Bulan
Ju Ju
n
l

Ag
s

Se
p

Ok
t

No
v

Des

Mempersiapkan
kebutuhan dan
instrument
identifikasi
Mengumpulkan data
hasil identifikasi
Analisis data

B. Teknis Pelaksanaan
Adapun langkah-langkah pelaksanaan identifikasi harapan dan kebutuhan masyarakat
adalah sebagai berikut :
1

Menilai kebutuhan identifikasi

Menentukan sasaran untuk survey identifikasi harapan dan kebutuhan masyarakat.


Sasaran kegiatan identifikasi kebutuhan masyarakat adalah wakil masyarakat yang dalam
hal ini adalah aparat pemerintah desa, kader posyandu, dan (lihat panduan minilok)

Melakukan pengumpulan data awal dengan pengisian angket kuesioner oleh masingmasing sasaran.

Melakukan penilaian data awal hasil survey identifikasi harapan dan kebutuhan
masyarakat dengan tujuan menyusun bahan pembahasan secara lebih mendalam dalam
sesi diskusi kelompok.

Melakukan

diskusi mendalam tentang harapan masyarakat oleh masing-masing

penanggung jawab UKP dan UKM dengan pendamping dari Tim Mutu Puskesmas.
6

Melakukan koreksi apabila unsur datanya tidak sama, alasan-alasannya (misalnya,


definisi

data

yang

tidak

jelas)

harus

dicatat

dan

tindakan

korektif

harus

didokumentasikan.
7

Mengidentifikasi tindakan korektif, dengan mereview kembali teknis pengukuran yang


telah dilaksanakan.
2

C. Input, Interpretasi Data dan Pelaporan


Data hasil validasi internal akan diinput dan dinterpretasikan dengan teknis deskripsi
berdasarkan acuan statistik dasar standar validasi internal oleh Staf Validasi Data Mutu UPM.
Hasil validasi data akan dibuat laporan secara resmi kepada unit area yang dipantau, Ka.
UPM, Ka. Bid Pelayanan medis, Ka. Bid Keperawatan dan Direksi.
D. Validator
Tim validator diharapkan dengan kondisi sebagai berikut :
1. Merupakan staf Unit Penjaminan Mutu
2. Mendapatkan pelatihan pengumpulan data secara formal atau non formal
3. Memiliki kemampuan menganalisis dan menginterpretasikan data
E. Unit Pemantauan
Merupakan seluruh unit di Puskesmas Kintamani 1 Kota Denpasar yang berjumlah
sesuai dengan area pemantauan indikator mutu yang akan divalidasi.
F. Kebutuhan
Adapun kebutuhan setiap validator adalah sebagai berikut : papan kerja, format
pemantauan rangkap 3 lembar (terlampir), alat tulis, alat dokumentasi foto.

BAB III
DOKUMENTASI HASIL VALIDASI DATA

A. Indikator yang Dilakukan Validasi


Validasi data hanya dapat dilakukan pada data indikator mutu klinik dan untuk data
mutu yang telah masuk JCI Library of Measurement tidak dilakukan validasi data. Penggunaan
100% sampel hanya diperlukan apabila jumlah rekor, kasus, atau data lainnya sangat kecil,
dimungkinkan untuk memakai 10% jika sampel besar. Hitungan keakuratan dilakukan dengan
membandingkan hasil data orang pertama dengan orang kedua. Hasil data orang kedua harus
90% dari hasil data orang petama untuk dikatakan sebagai data valid.
Berikut ini adalah indikator yang dilakukan validasi sebagai berikut :
No

Standar PMKP

Indikator

PMKP 3.1. IAK 1 : Assesmen Pasien

Kelengkapan Asesmen Awal Keperawatan


dalam 24 jam

PMKP 3.1. IAK 2 : Layanan Laboratorium

Waktu tunggu hasil pelayanan Laboratorium

PMKP 3.1. IAK 3 : Pelayanan Radiologi dan


pencitraan diagnostik

Waktu tunggu hasil pelayanan thoraks foto

PMKP 3.1. IAK 4 : Prosedur Bedah

Infeksi Luka Operasi

PMKP 3.1. IAK 6 : Kejadian salah obat dan


Kejadian Nyaris Cedera

Kesalahan Penulisan Resep ( Prescription


Errors )

PMKP 3.1. IAK 7 : Penggunaan anestesi dan


sedasi

Pengkajian pre anestesi dilaksanakan untuk


pasien pra operasi elektif dengan anestesi
umum

PMKP 3.1. IAK 8 : Penggunaan darah dan


produk darah

Kebutuhan darah bagi setiap pelayanan


transfusi

PMKP 3.1. IAK 9 : Ketersediaan, isi dan


penggunaan rekam medis

PMKP 3.1. IAK 11 : Penelitian klinis

10

PMKP 3.3. SKP 1 : Mengidentifikasi pasien


dengan benar

11

PMKP 3.3. SKP 2 : Meningkatkan


komunikasi yang efektif

Ketidak Lengkapan pengisian rekam medis 24


jam sejak setelah pasien selesai pelayanan
rawat inap
Jumlah Rekap Informed Concent yang
kembali ke Bidang Diklat Puskesmas
Kintamani 1, untuk seluruh subyek penelitian
klinis
Persentase pelaksanaan prosedur identifikasi
pada pemberian transfusi darah atau produk
darah
Verifikasi pelaporan hasil kritis pemeriksaan
Laboratorium dengan teknis Readback dari
petugas rawat inap kepada DPJP dan ditanda
tangani dalam 24 jam

No

Standar PMKP

Indikator

12

PMKP 3.3. SKP 3 : Meningkatkan keamanan


obat-obatan yang harus diwaspadai

Persentase pemantauan penggunaan KCl 7,64


% yang diencerkan

13

PMKP 3.3. SKP 4 : Memastikan lokasi


pembedahan yang benar, prosedur yang benar,
pembedahan pada pasien yang benar

Kelengkapan pengisian format check list


keselamatan pasien operasi

14

PMKP 3.3. SKP 5 : Mengurangi resiko infeksi


akibat perawatan kesehatan

Persentase kepatuhan petugas kesehatan


dalam melakukan kebersihan tangan dengan
metode enam langkah dan lima momen

15

PMKP 3.3. SKP 6 : Mengurangi resiko cedera


pasien akibat terjatuh

Insiden pasien jatuh selama perawatan rawat


inap di rumah sakit

B. Format Dokumentasi
Parameter setiap elemen indikator mutu yang akan dilakukan validasi data
didokumentasikan dalam format pemantauan masing masing indikator mutu (terlampir).

BAB IV
BENCHMARKING DATA PEMANTAUAN INDIKATOR MUTU

A. Definisi
Benchmark dilakukan dengan tujuan membantu rumah sakit dalam memahami
perubahan dan penyebab perubahan yang tidak diinginkan serta membantu memfokuskan
upaya perbaikan. Upaya membandingkan data dilakukan dengan membandingkan data
dengan rumah sakit sejenis, dengan standar-standar, serta dengan praktik-praktik yang
menurut literatur digolongkan sebagai best practice. Rumah sakit Sanglah melakukan
benchmark dengan cara:
1. Membandingkan dengan BRSUD Tabanan
2. Membandingkan dengan RSUD Badung
3. Membandingkan dengan standar yang ditetapkan oleh WHO dan Departemen Kesehatan
RI
B. Dokumentasi
Adapun format tabel yang digunakan sebagai acuan benchmarking adalah sebagai
berikut :
No. Indikator

Judul Indikator

Data
Puskesmas
Kintamani 1
Kota Denpasar

Data
BRSUD
Tabanan

Data
RSUD
Badung

Standar

PMKP Klinik 1
PMKP Klinik 2
PMKP Klinik 3
PMKP Klinik 4
PMKP Klinik 5
PMKP Klinik 6
PMKP Klinik 7
PMKP Klinik 8
PMKP Klinik 9
PMKP Klinik 10
PMKP Klinik 11
PMKP Manajemen
1
PMKP Manejemen
2
PMKP Manejemen
3
PMKP Manejemen
4
PMKP Manejemen

No. Indikator

Judul Indikator

Data
Puskesmas
Kintamani 1
Kota Denpasar

Data
BRSUD
Tabanan

Data
RSUD
Badung

Standar

5
PMKP Manejemen
6
PMKP Manejemen
7
PMKP Manejemen
8
PMKP Manejemen
9
SKP 1
SKP 2
SKP 3
SKP 4
SKP 5
SKP 6