Anda di halaman 1dari 9

METODE STATISTIKA DALAM PERHITUNGAN DATA

KEKAR
Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pemrosesan Data

SYAKIRA TRISNAFIAH
270110140043
Kelas A

FAKULTAS TEKNIK GEOLOGI

UNIVERSITAS PADJADJARAN
2016

METODE STATISTIKA DALAM PERHITUNGAN DATA


KEKAR
Oleh : Syakira Trisnafiah

I. Pendahuluan
I.1. Latar Belakang
Definisi kekar (Joint) yaitu merupakan rekahan yang berbentuk teratur pada masa
batuan yang memperlihatkan telah terjadi pergeseran pada kedua sisi bidang rekahannya.
Kekar dapat terbentuk akibat dari aktifitas tektonik berupa tension, stress dan juga aktifitas
non tektonik. Klasifikasi pada kekar dapat di bagi menjadi 2, yaitu genetis dan geometris.

Sumber : (http://id.wikipedia.org, 2015)


Gambar 1. Klasifikasi kekar

1. Klasifikasi Genetis
a. Kekar Gerus
b. Kekar Tarik
c. Kekar Kolom
2. Klasifikasi Geometris
a. Berdasarkan kedudukan terhadap lapisan batuan.
Strike joint : jurus kekar dan jurus perlapisan saling sejajar.
Dip joint : jurus kekar sejajar dengan arah kemiringan lapisan batuan.
Diagonal/oblique joint : jurus kekar dan jurus perlapisan batuan saling memotong.
Bedding joint : bidang kekar dan bidang lapisan saling sejajar.
b. Berdasarkan pola kekar.
Kekar sistematik .
Kekar tidak sistematik.

c. Berdasarkan ukuran.
Master joint
Major joint
Kekar minor
Kekar mikro
Ada 2 metoda pengelompokan didasarkan banyaknya parameter yang diketahui harga
statistiknya. Pertama yaitu metoda statistik dengan satu parameter. Yaitu diagram yang terdiri
dari satu unsur pengukuran, misalnya: jurus kekar, arah liniasi struktur sedimen/ fragmen
breksi sesar, arah kelurusan gawir sesar dsb. Jenis diagram metoda ini meliputi Diagram
kipas, roset dan histogram. Kedua yaitu dengan pengamatan tak langsung yaitu melalui peta,
citra, penampang, pemboran, seismik yang kemudian menerapkan konsep/teori yang berlaku
untuk sampai pada interpretasi. Penganalisisan data kekar sangat penting dilakukan dalam
hubungannya dengan menentukan sumbu lipatan dan gaya-gaya yang bekerja pada batuan
daerah tersebut. Dalam menganalisis kekar dapat dikerjakan dengan menggunakan tiga
metode,yaitu:
a. Histogram
b. Diagram kipas
c. Stereografis
Dalam analisis kekar dengan histogram dan diagram kipas yang dianalisis hanyalah jurus dan
kekar dengan mengabaikan besar dan analisis arah kemiringan , sehingga analsis ini akan
mendekati kebenaran apabila kekar-kekar yang dianalisis mempunyai dip yang cukup besar.
Untuk analisis statistik , data yang diperkenankan umumnya 50 data , tetapi 30 data masih
diperkenankan . Dalam analisis ini kekar gerus dan kekar tarik dipisahkan , karena gaya yang
bekerja untuk kedua jenis kekar tersebut berbeda.

1.2. Tujuan
Tujuan dari pembuatan makalah ini yaitu sebagai berikut :
a. Mengetahui metode statistik yang digunakan untuk megukur data kekar
b. Mengetahui cara analisis data kekar
c. Mengetahui gaya-gaya yang bekerja pada batuan yang terkekarkan

1.3. Metode Penelitian


Metode penulisan ini yaitu menggunakan metode qualitative research. Dalam
pengumpulan data-data dalam penelitian ini penulis menggunakan studi kepustakaan (library
research), dengan merujuk kepada artikel, buku-buku, internet, dan berita-berita media yang

relevan. Dalam pengumpulan data-data tersebut penulis lebih mengacu kepada data-data dari
internet dan buku-buku, karena keterbatasan penulis dalam mencari data-data yang original.

II. Hasil dan Diskusi


Untuk mengoptimalkan hasil-hasil yang dicapai dalam analisa struktur-struktur
geologi, dibutuhkan suatu cara atau metode analisa yang dapat mendukung penafsiran
mengenai kinematika dan mekanisme pembentukan struktur yang dianalisa sehingga
mendekati hal yang sebenarnya. Sampai saat ini metode yang dianggap telah dapat memenuhi
maksud dan tujuan seperti yang telah disebutkan di atas adalah metode statistika, yakni suatu
metode yang diterapkan untuk mendapatkan kisaran harga rata-rata atau harga maksimum dari
sejumlah data atau jenis dari strukturnya (Valentino, 2013).
Metode statistika yang akan diuraikan di sini adalah metode-metode yang sering atau
umum dipakai dalam suatu analisa kegiatan struktur, terdiri dari dua metode yang
pengelompokkannya didasarkan atas banyaknya atau pada parameter yang didasarkan atas
banyaknya bentuk dan pola pada sejumlah data dari struktur yang hanya mempunyai satu
parameter saja hingga metode statistika dengan dua parameter, yakni pembuatan diagram
yang berdasarkan sejumlah data struktur yang memiliki dua parameter.
1. Metode Satu Parameter
Pengertian dari satu parameter adalah data-data yang akan dibuat hanya terdiri dari
satu unsur pengukuran, misalnya data-data jurus dari kekar-kekar yang vertikal, arah-arah
(bearing) liniasi struktur sedimen, topografi, dan sebagainya. Adapun beberapa jenis diagram
dari metode yang dapat digunakan dalam metode ini, yaitu :
a. Diagram Kipas
Diagram ini dimaksudkan untuk mengetahui arah kelurusan umum dari unsur-unsur
struktur yang datanya hanya diketahui dari suatu unsur pengukuran. misalnya data-data
arah (bearing) dari sejumlah didata pengukuran arah liniasi fragmen breksi sesar dan
arah dari kelurusan sungai serta arah dari kelurusan topografi dan sebagainya.
Data-data pengukuran yang telah terkumpul dimasukkan kedalam suatu tabel, dengan
tujuan untuk mempermudah peroses dalam pembuatan diagramnya, dalam hal ini jumlah
data tidak memiliki batasan tergantung hasil pengamatan di lapangan, maka hasil yang
didapatkan akan mengenai keadaan yang sebenarnya.
Semakin kecil pembagian interval arah maka hasil analisanya akan semakin teliti.
Pada pembagian interval arah menjadi 0-5 (180o- 185o)

dan 5-10 (185o-190o) dan

seterusnya pada tabel bukanlah suatu pembagian interval yang baru, semakin kecil
interval yang dibuat maka semakin teliti analisa yang diperoleh.
Untuk penulisan diagram kipas, contoh yang akan dibuat atau dibahas adalah
pembuatan pada diagram kipas dari data-data pengukuran jurus, kekar dan jurus vertikal
sebanyak 50 buah. Dari pemasukan data pengukuran tabel, diperoleh harga persentasi
maksimum 20 %. Harga ini dipakai sebagai patokan untuk menentukan panjang dari
diagram setengah lingkaran.

Sumber : (http://id.wikipedia.org, 2015)


Gambar 2. Diagram Kipas

b. Diagram Roset
Adapun tujuan dari pembuatan diagram roset adalah untuk dapat mengetahui arah
kelurusan umum dari unsur-unsur pada struktur yang data-datanya hanya memiliki satu
pengarahan, misalnya data-data arah dari sejumlah pengukuran arah arus pembentuk
struktur sedimen, misalnya : flute cast, cross bedding dan ripple mark.

Sumber : (http://id.wikipedia.org, 2015)

Gambar 3. Diagram Roset

c. Histogram atau Diagram Batang


Adapun tujuan dari pembuatan histogram atau diagram batang seperti pada diagram
kipas yaitu untuk mengetahui arah kelurusan dari unsur-unsur struktur.

Sumber : (http://id.wikipedia.org, 2015)


Gambar 4. Diagram Batang

d. Diagram Kontur
Pembuatan diagram kontur di dalam analisa struktur geologi dimaksudkan untuk
mendapatkan harga kerapatan (densitas) maksimum data yang di analisa, sehingga dari
sini dapat diketahui orientasi atau kedudukan umum struktur yang di analisa.

Sumber : (http://id.wikipedia.org, 2015)


Gambar 5. Diagram Kontur

2. Metode Dua Parameter

Metode dengan dua paramater diterapkan untuk data-data struktur yang memiliki
unsur pengukuran seperti pada struktur garis atau struktur bidang yang datanya hanya terisi
dari jurus dan kemiringan.
Interpretasi
Arah gaya membentuk kekar membagi dua sudut lancip yang dibentuk oleh kedua kekar.
a. Pada diagram kipas arah gaya pembentuk kekar adalah besarnya sudut (jenis kekar)
yang terbaca pada busur lingkungan , yang diperoleh dengan membeagi dua dari dua
maksima (interval dengan prosentase terbesar) yang berjarak kurang dari 90 derajat.
b. Pada Hsitogram, arah gaya sama dengan sudut yang terbaca pada sumbu datar yang
merupakan titik tengah antara dua maksima yang berjarak kurang dari 90 derajat.
c. Bila ingin mencari arah sumbu lipatan , tambahkan 90 derajat dari arah gaya , searah
atau berlawanan jarum jam.
Hubungan Analisis Kekar Terhadap Sesar Dan Lipatan
Berdasarkan definisi dari struktur geologi kekar, sesar, dan lipatan telah menunjukkan
bahwa adanya keterkaitan satu dengan yang lain. Misalnya sesar, sesar ialah kekar yang
mengalami pergeseran pada bidangnya, dan biasanya sesar terbentuk pada daerah lipatan
(sinklin maupun antiklin).
Hubungan dari ketiga struktur geologi ini dapat dijelaskan melalui three stages of
deformation yang merupakan sifat deformasi suatu benda terhadap gaya berdasarkan tingkat
elastisitas benda tersebut. Ketiga tingkatan tersebut adalah :

1. Elastic
Benda dikatakan elastic jika suatu benda dikenai gaya, maka akan mengalami
deformasi, tetapi jika gaya dilepas (hilang), maka benda tersebut akan kembali lagi pada
bentuk dan ukuran semula. batas dimana suatu benda masih dapat kembali seperti semula jika
gaya dilepas, disebut elastic limit. Maka jika besar gaya yang bekerja melebihi elastic limit,
benda tersebut tidak akan kembali pada bentuk semula, jika gaya hilang.

2. Plastic
Benda dikatakan plastic jika gaya yang bekerja mencapai elastic limit. Benda yang
terkena gaya hanya sebagian yang dapat kembali pada bentuk semula, jika gaya dihilangkan.

3. Brittle and Ductile

Benda dikatakan brittle, jika benda sudah pecah sebelum gaya yang bekerja mencapai
titik plastis. Benda dikatakan ductile, jika benda pecah/hancur setelah gaya melewati titik
elastic.
Berdasarkan penjelasan mengenai tingkat deformasi tersebut dapat diketahui bahwa kekar
merupakan awal atau pemicu adanya sesar dan lipatan. Hal ini dikarenakan kekar menjadi
zona lemah suatu batuan yang apabila mendapat gaya yang lebih besar akan memicu
terjadinya struktur geologi sesar dan lipatan. Sedangkan sesar naik umumnya terbentuk pada
daerah lipatan berupa sinklin dan sesar turun terbentuk pada daerah lipatan yang berupa
antiklin. Hal ini dikarenakan ketika gaya tekan pada daerah lipatan hilang, maka batuan yang
terlipat akan kembali berusaha kebentuk semula, tetapi karena adanya kekar maka
terbentuklah sesar karena pergerakan yang terjadi pada bidang kekar.
Dari penjelasan barusan, dapat disimpulkan bahwa analisis terhadap kekar pada suatu
tubuh batuan, selain bertujuan untuk menentukan arah gaya yang mempengaruhinya, juga
untuk mengetahui ada tidaknya kekar dan lipatan, bahkan dari analisis kekar kita dapat
mengetahui apakah suatu lipatan itu berupa sinklin atau antiklin. Selain itu kita juga dapat
mengetahui suatu sesar merupakan sesar naik, turun atau geser dari hasil analisi kekar.
Untuk menentukan suatu sesar, kita dapat melakukannya dengan analisis kekar untuk
mendapatkan nilai 1, 2, 3. Jika kedudukan 1, 2 relatif horizontal, sedangkan 3
relatif vertikal sehingga menghasilkan hanging wall bergerak naik terhadap foot wall maka
sesar tersebut merupakan sesar naik. Jika kedudukan 2, 3 relatif horisontal, sedangkan 1
vertikal sehingga menyebabkan hanging wall bergerak turun terhadap foot wall maka sesar
tersebut merupakan sesar turun. Jika kedudukan 1, 3 relatif horisontal, sedangkan 2
vertikal, sehingga menyebabkan blok bergeser ke kanan atau kiri maka sesar tersebut
merupakan sesar geser.

III. Kesimpulan
Kekar merupakan rekahan yang relatif tanpa mengalami pergeseran pada bidang
rekahannya, penyebab terbentuknya atau terjadinya kekar yaitu disebabkan oleh gaya
tektonik dan non tektonik. Berdasarkan ukurannya kekar dapat dibedakan menjadi dua
kelompok, yaitu mikro joint dan master joint. Berdasarkan bentuknya kekar dibedakan
menjadi dua kelompok, yaitu kekar sistematik dan kekar tak sistematik. Klasifikasi kekar
berdasarkan genesanya dapat dibedakan menjadi tiga kelompok, yaitu : shear joint (kekar
gerus), tension joint, dan release joint.

Metode statistika adalah metode-metode yang sering atau umum dipakai dalam suatu
analisa kegiatan struktur pada parameter yang didasarkan pada banyaknya bentuk dan pola
atas sejumlah data dari struktur. Jenis-jenis diagram metode ini, yaitu :
a.

Diagram kipas

b.

Diagram roset

c.

Histogram atau diagram batang

d.

Diagram kontur

IV. Daftar Pustaka


Sukartono. 2013. Buku panduan praktikum geologi struktur. Laboratorium Geologi
Dinamis Program Studi Geologi Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta.
http://geodynamics.gc.itb.ac.id/index.php?option=c (diakses : senin, 4 april 2016)
https://herydictus.wordpress.com/struktur-geologi/ (diakses : senin, 4 april 2016)
http://infotambang.com/applied-geostatistic-p1313-159.htm (diakses : senin, 4 april
2016)