Anda di halaman 1dari 2

Perawatan Pembesaran Gingiva

Pembesaran gingiva merupakan pertambahan ukuran gingiva sebagai tanda umum


penyakit kelainan gingiva yang digolongkan menurut Carranza (2006) menjadi dua, antara lain:
hipertrofi yaitu pertambahan ukuran sel dan hiperplasia yaitu pertambahan jumlah sel. Perawatan
periodontal diawali dengan fase perawatan tahap awal yang meliputi Dental Health Education
(DHE), supra dan subgingival scaling, dan polishing. Pada gingivitis hiperplasi dapat dirawat
dengan scaling, bila gingiva tampak lunak dan ada perubahan warna, terutama bila terjadi edema
dan infiltrasi seluler, dengan syarat ukuran pembesaran tidak mengganggu pengambilan deposit
pada permukaan gigi. Apabila gingivitis hiperplasi terdiri dari komponen fibrotik yang tidak bisa
mengecil setelah dilakukan perawatan scaling atau ukuran pembesaran gingiva menutupi
deposits pada permukaan gigi, dan mengganggu akses pengambilan deposits, maka
perawatannya adalah pengambilan secara bedah (gingivektomi). Sedangkan pada resesi gingival,
dapat dilakukan displacement flap.
Pembesaran gingiva dapat terjadi akibat konsumsi obat-obatan tertentu seperti: fenitoin,
siklosporin, nifedipin, dan dilitiazem. Perawatan hiperplasia gingiva akibat dari penggunaan
obat nifedipin, pada kunjungan pertama dilakukan scaling dan penghalusan akar serta scaling
supragingival. Diberikan fisioterapi oral (instruksi atau demonstrasi cara menyikat gigi dan
pengurutan gingiva dengan benar), serta pemberian obat kumur khlorheksidin 0,2%. Selanjutnya,
mengonsulkan ke dokter spesialis jantung untuk menanyakan apakah terdapat kontraindikasi atau
perlakuan khusus untuk scaling dan penghalusan akar serta kemungkinan tindakan bedah
periodonsium (Mitayani, 2006).
Sedangkan pada wanita hamil, tindakan perawatan pembesaran gingiva harus dilakukan
dengan cara yang lebih khusus mengingat adanya perubahan hormon yang cukup drastis pada
wanita hamil. Tahapan-tahapan tersebut antara lain (Carranza, 2006):
1. Tahap jaringan lunak, iritasi lokal merupakan penyebab timbulnya gingivitis.
Oleh karena itu tujuan dari penanggulangan gingivitis selama kehamilan adalah menghilangkan
semua jenis iritasi lokal yang ada seperti plak, kalkulus, sisa makanan, perbaikan pada tumpatan,
dan perbaikan gigi tiruan yang kurang baik.

2. Tahap fungsional, pada tahap ini dilakukan perbaikan fungsi gigi dan mulut seperti pembuatan
tumpatan pada gigi yang berlubang, pembuatan gigi tiruan, dll.
3. Tahap sistemik, pada tahap ini sangat diperhatikan sekali kesehatan ibu hamil secara
menyeluruh, melakukan perawatan dan pencegahan gingivitis selama kehamilan. Keadaan ini
penting diketahui karena sangat menentukan rencana perawatan yang akan dilakukan.
4. Tahap pemeliharaan, tahap ini dilakukan untuk mencegah kambuhnya penyakit periodontal
setelah perawatan. Tindakan yang dilakukan adalah pemeliharaan kebersihan mulut di rumah dan
pemeriksaan secara periodik kesehatan jaringan periodontal. Sebagai tindakan pencegahan agar
gingivitis selama masa kehamilan tidak terjadi, setiap ibu hamil harus memperhatikan kebersihan
mulut di rumah atau pemeriksaan secara berkala oleh dokter gigi sehingga semua iritasi lokal
selama kehamilan dapat terdeteksi lebih dini dan dapat dihilangkan secepat mungkin.
DAFTAR PUSTAKA
Carranza. 2006. Dapusnya samain kyk anak2 aja, Din
Mitayani, R.K. dan Dewi Nurul M. 2006. Perawatan Hiperplasia Gingiva Akibat Penggunaan
Nifedipin (Laporan Kasus). Indonesian Journal of Dentistry 2006; Edisi Khusus KPPIKG XIV