Anda di halaman 1dari 111

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan i

Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

ii Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan iii


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

KATA PENGANTAR
Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Tuhan YME, Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan dapat terselesaikan.
Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan disusun sebagai
bagian dari proses monitoring dan evaluasi tahunan terhadap pelaksanaan kegiatan di lingkup
Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan. Evaluasi terhadap pencapaian kegiatan mengacu kepada
Rencana Kerja Direktorat Tata Ruang Pertanahan Tahun 2014.
Pada Tahun 2014, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan telah menyelesaikan beberapa
kegiatan strategis: (a) Melaksanakan Kajian Arah Kebijakan Penataan Ruang dan Pengelolaan
Pertanahan Nasional 20152019; (b) Merumuskan Isu Strategi Kebijakan dan Sasaran Penataan
Ruang Wilayah Nasional dalam Penyelenggaraan Penataan Ruang dan Reforma Agraria; (c)
Melakukan Identifikasi Kinerja Pelaksanaan Prioritas Nasional dalam Penyelenggaraan Penataan
Ruang dan Reforma Agraria; (d) Melaksanakan Evaluasi Pelaksanaan Pembangunan
Penyelenggaraan Penataan Ruang dan Pertanahan untuk Input Penyusunan RPJMN 2015-2019;
(f) Koordinasi Strategis Sekretariat Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional (BKPRN); serta
(g) Koordinasi Strategis Reforma Agraria Nasional (RAN).
Laporan ini mengulas pencapaian dan juga pembelajaran dari pelaksanaan kegiatan, yang
menjadi masukan bagi penyusunan Rencana Kerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Tahun
2015.
Tersedianya laporan ini sekaligus merupakan wujud aktualisasi penerapan prinsip good
governance (kepemerintahan yang baik), terutama transparansi dan akuntabilitas.
Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat yang positif dalam meningkatakan kualitas
perencanaan maupun kinerja Kementerian PPN/Bappenas.
Jakarta, Februari 2015
Direktur Tata Ruang dan Pertanahan

Dr. Ir. Oswar M. Mungkasa, MURP.


NIP.19630726 199203 1 001

iv Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014

(halaman ini sengaja dikosongkan)

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan v


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ......................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI ....................................................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL .............................................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................................................viii
DAFTAR ISTILAH ............................................................................................................................ ix
BAB 1 PENDAHULUAN ................................................................................................................... 1
1.1

1.2
1.3

Tugas Pokok dan Fungsi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan.................................... 1


1.1.1 Sub Direktorat Tata Ruang ................................................................................................ 1
1.1.2 Sub Direktorat Pertanahan ............................................................................................... 2
1.1.3 Sub Direktorat Informasi dan Sosialisasi .................................................................... 2
1.1.4 Sekretariat BKPRN................................................................................................................ 3
1.1.5 Sekretariat RAN ..................................................................................................................... 3
Indikator Kinerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Tahun 2014 ........................ 4
Kelembagaan dan Sumber Daya Manusia Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan .. 5

BAB 2 REALISASI DAN EVALUASI PELAKSANAAN RENCANA KERJA DIREKTORAT


TATA RUANG DAN PERTANAHAN TAHUN 2014 ...................................................... 7
2.1

2.2

2.3

2.4

2.5

Subdit Tata Ruang................................................................................................................................. 7


2.1.1 Rencana Kerja Subdit Tata Ruang Tahun 2014 ........................................................ 7
2.1.2 Highlight Evaluasi Rencana Kerja Subdit Tata Ruang............................................ 7
2.1.3 Realisasi/Pencapaian, Evaluasi, dan Rekomendasi Rencana Kerja Subdit
Tata Ruang ............................................................................................................................ 13
Subdit Pertanahan ............................................................................................................................. 27
2.2.1 Rencana Kerja Subdit Pertanahan Tahun 2014..................................................... 27
2.2.2 Highlight Evaluasi Rencana Kerja Subdit Pertanahan ........................................ 27
2.2.3 Realisasi/Pencapaian, Evaluasi, dan Rekomendasi Rencana Kerja Subdit
Pertanahan............................................................................................................................ 34
Subdit Informasi dan Sosialisasi .................................................................................................. 42
2.3.1 Rencana Kerja Subdit Informasi dan Sosialisasi Tahun 2014 ......................... 42
2.3.2 Highlight Evaluasi Rencana Kerja Subdit Informasi dan Sosialisasi ............. 44
2.3.3 Realisasi/Pencapaian, Evaluasi, dan Rekomendasi Rencana Kerja Subdit
Informasi dan Sosialisasi ................................................................................................ 46
Sekretariat BKPRN ............................................................................................................................ 57
2.4.1 Rencana Kerja Sekretariat BKPRN Tahun 2014 .................................................... 57
2.4.2 Highlight Evaluasi Rencana Kerja Sekretariat BKPRN ....................................... 58
2.4.3 Realisasi/Pencapaian, Evaluasi, dan Rekomendasi Rencana Kerja
Sekretariat BKPRN............................................................................................................. 64
Sekretariat RAN .................................................................................................................................. 76
2.5.1 Rencana Kerja Sekretariat RAN Tahun 2014 ......................................................... 76
2.5.2 Highlight Evaluasi Rencana Kerja Sekretariat RAN ............................................. 77
2.5.3 Realisasi/Pencapaian, Evaluasi, dan Rekomendasi Rencana Kerja
Sekretariat RAN .................................................................................................................. 82

vi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
2.6

2.7
2.8

Realisasi Anggaran Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Tahun 2014 ................. 89
2.6.1 Pencapaian ............................................................................................................................ 89
2.6.2 Evaluasi .................................................................................................................................. 91
2.6.3 Rekomendasi........................................................................................................................ 94
Pencapaian dan Evaluasi Umum Rencana Kerja Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan 2014 ................................................................................................................................ 94
Absensi Staf Non-PNS Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Tahun 2014 ............ 97

BAB 3 PENUTUP ............................................................................................................................. 99

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan vii


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1
Tabel 1.2
Tabel 2.1
Tabel 2.2
Tabel 2.3
Tabel 2.4
Tabel 2.5
Tabel 2.6
Tabel 2.7
Tabel 2.8
Tabel 2.9
Tabel 2.10
Tabel 2.11
Tabel 2.12
Tabel 2.13
Tabel 2.14
Tabel 2.15
Tabel 2.16
Tabel 2.17
Tabel 2.18
Tabel 2.19

Sasaran dan Indikator Kinerja Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan ... 4
Rincian Struktur Organisasi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan ........................ 5
Rencana Kerja Subdit Tata Ruang Tahun 2014 ........................................................... 7
Kesesuaian Muatan RT RPJMN 2015-2019 dengan RPJPN 2005-2025 ..................... 9
Kesesuaian RKP 2015 dengan RT RPJMN 2015-2019 ............................................... 10
Kesesuaian Renja K/L dengan Indikator Outputdalam RKP 2015 ........................... 10
Kesesuaian Indikator Output Rancangan RKA K/L 2015 Indikator Output dalam
RKP 2015....................................................................................................................... 11
Pencapaian Kajian Pendukung Perencanaan, Pemantauan, Evaluasi dengan
Lingkup Bidang Tata Ruang Dan Pertanahan ............................................................ 12
Rencana Kerja Subdit Pertanahan Tahun 2014 ......................................................... 27
Analisis Kesesuaian RPJPN dengan RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan ........... 28
Analisis Kesesuaian RKP 2015 Dengan RT- RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan
....................................................................................................................................... 30
Analisis Kesesuaian RKA-K/L-RKP BPN Tahun Anggaran 2015 .............................. 32
Analisis Kegiatan Pemantauan dan Evaluasi Bidang Pertanahan ............................ 33
Rencana Kerja Subdit Informasi dan Sosialisasi Bidang TRP Tahun 2014 .............. 44
Rencana Kerja Sekretariat BKPRN Tahun 2014 ........................................................ 57
Kontribusi Kegiatan Sekretariat BKPRN Terhadap Pencapaian IKU 7 .................... 59
Kontribusi Kegiatan Terhadap Pencapaian IKU 8 ..................................................... 59
Rencana Kerja Tim Koordinasi Strategis RAN Tahun 2014 ...................................... 76
Pencapaian Anggaran dengan IKU Direktorat TRP Tahun Anggaran 2014............. 92
Matriks Pencapaian Kinerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Tahun 2014 95
Rata-Rata Kehadiran Karyawan Non-PNS Tahun 2014 ............................................ 97

viii Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1
Gambar 2.1
Gambar 2.2
Gambar 2.3
Gambar 2.4
Gambar 2.5
Gambar 2.6
Gambar 2.7

Struktur Organisasi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan...................................... 5


Tampilan Beranda Situs TRP ....................................................................................... 48
Grafik Perkembangan Jumlah Kunjungan Situs TRP ................................................. 48
Sitemap Portal TRP ....................................................................................................... 49
Beranda Portal Tata Ruang dan Pertanahan .............................................................. 50
Grafik Perkembangan Jumlah Kunjungan Portal TRP ............................................... 50
Sitemap Situs RAN ........................................................................................................ 51
Grafik Perbandingan Realisasi Penarikan/Pencairan Anggaran Tahun 2013-2014
........................................................................................................................................ 90
Gambar 2.8 Grafik Rencana dan Realisasi Anggaran Direktorat TRP Tahun Anggaran 2014 ... 90
Gambar 2.9 Grafik Kehadiran Karyawan Non-PNS Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan
Tahun 2014 ................................................................................................................... 97

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan ix


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

DAFTAR ISTILAH
APBD
APBN
ATR/BPN
Bappenas
BIG
BNPB
BKPRN
DPR RI
FB
FGD
GEF
Ha
ICPEU
IKU
IKK
IRSA
K/L
KAK
KBI
KM
KP2B
KSPPN
KTI
LKIP
LP2B
Musrenbangnas
P2KH
P2KPB
P3KP
P4T
Perda
Permenko
Perpres
PNS
PP
PPG
PPN
PPNS
PRODA
PRSCO
PRUN
Rakorbangpus
RAN
Renja

: Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah


: Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
: Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional
: Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
: Badan Informasi Geospasial
: Badan Nasional Penanggulangan Bencana
: Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional
: Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia
: Facebook
: Focus Group Discussion
: Global Environment Facility
: Hektar
: International Conference Planning in the Era of Uncertainty
: Indikator Kinerja Utama
: Indikator Kinerja Kunci
: Indonesian Regional Science Association
: Kementerian/Lembaga
: Kerangka Acuan Kerja
: Kawasan Barat Indonesia
: Knowledge Management
: Kawasan Pertanian Pangan Berkelanjutan
: Kebijakan dan Strategi Pembangunan Perkotaan Nasional
: Kawasan Timur Indonesia
: Laporan Kinerja Instansi Pemerintah
: Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan
: Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional
: Program Pengembangan Kota Hijau
: Program Pengembangan Kawasan Perdesaan Berkelanjutan
: Program Penataan dan Pelestarian Kota Pusaka
: Penguasan, Pemilikan, Penggunaan, dan Pemanfaatan Tanah
: Peraturan Daerah
: Peraturan Menteri Koordinator
: Peraturan Presiden
: Pegawai Negeri Sipil
: Peraturan Pemerintah
: Project Preparation Grant
: Perencanaan Pembangunan Nasional
: Penyidik Pegawai Negeri Sipil
: Program agraria daerah
: The Pacific Regional Science Conference Organisation
: Pengelolaan Ruang Udara Nasional
: Rapat Koordinasi Pembangunan Tingkat Pusat
: Reforma Agraria Nasional
: Rencana Kerja

x Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Renstra
RKA
RKP
RP
RPJMN
RPJPN
RPK
RRTR
RT
RTR
RTRW
RZWP-3-K
SDM
Simtanas
SOP
SPPN
SRREDFI
TIK
TORA
TRP
Tusi
UB
UKE
UU
UUPR

: Rencana Strategis
: Rencana Kerja dan Anggaran
: Rencana Kerja Pemerintah
: Rencana Pembangunan
: Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
: Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional
: Rencana, program dan kegiatan
: Rencana Rinci Tata Ruang
: Rancangan Teknokratik
: Rencana Tata Ruang
: Rencana Tata Ruang Wilayah
: Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil
: Sumber Daya Manusia
: Sistem informasi manajemen pertanahan nasional
: Standard Operating Procedure
: Sistem Perencanaan Pembangunana Nasional
: Forum Pengembangan Wilayah dan Perdesaan Berkelanjutan
: Teknologi Informasi dan Komputerisasi
: Tanah obyek reforma agraria
: Tata Ruang dan Pertanahan
: Tugas dan fungsi
: Universitas Brawijaya
: Unit Kerja Eselon
: Undang-undang
: Undang-Undang Penataan Ruang

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 1


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

BAB 1. PENDAHULUAN
Bagian ini akan menguraikan tugas pokok dan fungsi, indikator kinerja, kelembagaan dan
sumber daya manusia Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan tahun 2014. Pembahasan tugas
pokok dan fungsi Direktorat tata Ruang dan Pertanahan dijabarkan ke dalam tugas pokok tiap
unit kerja.Sementara untuk indikator kinerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan
diterjemahkan dari Renstra Kedeputian Bidang Pengembangan Wilayah dan Otonomi Daerah
Tahun 2010-2014.Untuk kelembagaan dan sumber daya manusia Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan berisi pembagian unit kerja beserta sumber daya yang ada di dalamnya.

1.1

Tugas Pokok dan Fungsi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan

Sesuai dengan Peraturan Menteri PPN/Kepala Bappenas Nomor PER. 005/M.PPN/10/2007


tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Negara PPN/Bappenas, Tugas dan Fungsi
Direktorat Tata RuangdanPertanahanadalah melaksanakan pengkajian kebijakan dan
penyiapan penyusunan rencana pembangunan nasional serta melaksanakan pemantauan,
evaluasi, penilaian, dan pelaporan atas pelaksanaannya di Bidang Tata Ruang dan
Pertanahan.Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud, Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan menyelenggarakan fungsi:
a. Penyiapan perumusan kebijakan perencanaan pembangunan nasional di bidang tata
ruang dan pertanahan;
b. Sosialisasi dan koordinasi pelaksanaan kebijakan perencanaan pembangunan
nasional di bidang tata ruang dan pertanahan;
c. Pelaksanaan penyusunan rencana pembangunan nasional dan rencana
pendanaannya di bidang tata ruang dan pertanahan dalam jangka panjang, menengah,
dan tahunan;
d. Pengkajian kebijakan perencanaan pembangunan nasional di bidang tata ruang dan
pertanahan;
e. Pemantauan, evaluasi, dan penilaian kinerja pelaksanaan rencana pembangunan
nasional di bidang tata ruang dan pertanahan;
f. Penyusunan rencana kerja pelaksanaan tugas dan fungsinya serta evaluasi dan
pelaporan pelaksanaannya; dan
g. Melakukan koordinasi pelaksanaan kegiatan-kegiatan pejabat fungsional
perencana di lingkungan direktorat.
Pelaksanaan tugas direktorat, terbagi menjadi 3 (tiga) Sub Direktorat, yaitu Sub Direktorat Tata
Ruang, Sub Direktorat Pertanahan, dan Sub Direktorat Informasi dan Sosialisasi Tata Ruang
dan Pertanahan. Selain tugas dan fungsi tersebut, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan juga
melaksanakan penugasan khusus untuk unit kerja Sekretariat Badan Koordinasi Penataan
Ruang Nasional (BKPRN) serta Sekretariat Reforma Agraria Nasional (RAN).
1.1.1

Sub Direktorat Tata Ruang

Sub Direktorat Tata Ruang memiliki tugas melaksanakan pengkajian kebijakan dan penyiapan
penyusunan rencana pembangunan nasional di bidang tata ruang serta melaksanakan
pemantauan, evaluasi, penilaian, dan pelaporan atas pelaksanaanya. Dalam melaksanakan
tugas, Sub Direktorat Tata Ruang menyelenggarakan fungsi:

2 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
a. Pengkajian kebijakan dan peraturan di bidang tata ruang;
b. Pelaksanaan koordinasi dan sinkronisasi perencanaan pembangunan nasional di bidang
tata ruang;
c. Penyusunan rencana pembangunan nasional di bidang tata ruang;
d. Penyusunan rencana pendanaan pembangunan di bidang tata ruang;
e. Pelaksanaan inventarisasi dan analisis berbagai kebijakan dan informasi yang berkaitan
dengan penyiapan rencana pendanaan pembangunan di bidang tata ruang;
f. Pemantauan, evaluasi, penilaian, dan pelaporan atas pelaksanaan rencana, kebijakan,
dan program-program pembangunan di bidang tata ruang.

1.1.2

Sub Direktorat Pertanahan

Sub Direktorat Pertanahan mempunyai tugas melaksanakan pengkajian kebijakan dan


penyiapan penyusunan rencana pembangunan nasional di bidang pertanahan serta
melaksanakan pemantauan, evaluasi, penilaian, dan pelaporan atas pelaksanaannya. Dalam
melaksanakan tugas tersebut, Sub Direktorat Pertanahan menyelenggarakan fungsi:
a. Pengkajian kebijakan dan peraturan di bidang pertanahan;
b. Pelaksanaan koordinasi dan sinkronisasi perencanaan pembangunan nasional di bidang
pertanahan;
c. Penyusunan rencana pembangunan nasional di bidang pertanahan;
d. Penyusunan rencana pendanaan pembangunan di bidang pertanahan;
e. Pelaksanaan inventarisasi dan analisis berbagai kebijakan dan informasi yang berkaitan
dengan penyiapan rencana pendanaan pembangunan di bidang pertanahan;
f. pemantauan, evaluasi, penilaian, dan pelaporan atas pelaksanaan rencana, kebijakan,
dan program-program pembangunan di bidang pertanahan.
1.1.3

Sub Direktorat Informasi dan Sosialisasi

Sub Direktorat Informasi dan Sosialisasi Tata Ruang dan Pertanahan memiliki tugas
mengumpulkan data dan informasi tata ruang dan pertanahan, melaksanakan inventarisasi
kebijakan di bidang tata ruang dan pertanahan serta melakukan sosisalisasi dalam
pelaksanaannya. Dalam melaksanakan tugas tersebut, Sub Direktorat Informasi dan Sosialisasi
Tata Ruang dan Pertanahan menyelenggarakan fungsi:
a. Pelaksanaan sosialisasi hasil pengkajian kebijakan di bidang tata ruang dan pertanahan;
b. Pelaksanaan koordinasi dan sinkronisasi perencanaan pembangunan nasional di bidang
informasi tata ruang dan pertanahan;
c. Penyusunan rencana pembangunan nasional di bidang informasi tata ruang dan
pertanahan;
d. Penyusunan rencana pendanaan pembangunan di bidang informasi tata ruang dan
pertanahan;
e. Pelaksanaan inventarisasi dan analisis berbagai kebijakan dan informasi yang berkaitan
dengan penyiapan rencana pendanaan pembangunan di bidang informasi tata ruang dan
pertanahan; dan
f. Pemantauan, evaluasi, penilaian, dan pelaporan atas pelaksanaan rencana, kebijakan,
dan program-program pembangunan di bidang informasi tata ruang dan pertanahan.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 3


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
1.1.4

Sekretariat BKPRN

Sekretariat BKPRN merupakan salah satu unit kerja di Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan
yang menjalankan penugasan khusus. Dalam hal ini Menteri Perencanaan Pembangunan
Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Menteri PPN/Kepala Bappenas)
berkedudukan sebagai Sekretaris merangkap Anggota BKPRN yang bertugas memberikan
dukungan kesekretariatan dalam pelaksanaan tugas-tugas BKPRN (Permenko No. PER02/M.EKON/10/2009 tentang Organisasi dan Tata Kerja BKPRN Pasal 2 Ayat (4)). Badan
Koordinasi Penataan Ruang Nasional (BKPRN) dibentuk sebagai respon atas kebutuhan
berbagai instansi pemerintah dalam menangani isu-isu penataan ruang bagi kepentingan
pembangunan yang terkoordinasi.
Pelaksanaan Menteri PPN/Kepala Bappenas sebagai Sekretaris BKPRN dibantu oleh Sekretariat
BKPRN yang dikoordinasikan oleh Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah
sebagai Penanggung Jawab Sekretariat BKPRN, sedangkan pelaksanaan harian Sekretariat
BKPRN diketuai oleh Direktur Tata Ruang dan Pertanahan.Tugas Sekretariat BKPRN, antara lain
sebagai berikut.
a. Menyusun jadwal dan rencana kerja tahun BKPRN berdasarkan hasil Sidang BKPRN;
b. Menyusun agenda dan menyiapkan bahan Sidang BKPRN;
c. Mengumpulkan dan mengolah bahan, data dan informasi untuk mendukung
pelaksanaan tugas-tugas BKRPN;
d. Memfasilitasi pelaksanaan koordinasi yang dilakukan oleh Ketua BKPRN (Menko
Perekonomian), Wakil Ketua I (Menteri Pekerjaan Umum) dan Wakil Ketua II (Menteri
Dalam Negeri);
e. Menyiapkan laporan pelaksanaan koordinasi penataan ruang nasional untuk
disampaikan oleh Ketua BKPRN kepada Presiden RI;
f. Mendistribusikan hasil-hasil Sidang BKPRN kepada seluruh Anggota BKPRN dan pihak
terkait;
g. Melaksanakan fungsi administratif dalam rangka mendukung kelancaran pelaksanaan
tugas BKPRN;
h. Menyusun jadwal dan rencana kerja kegiatan Sekretariat BKPRN;
i. Menyusun laporan tentang pelaksanaan tugas Sekretariat BKPRN dan
menyampaikannya kepada Ketua BKPRN;
j. Melakukan kegiatan kehumasan, dokumentasi dan pengelolaan sistem informasi.
1.1.5

Sekretariat RAN

Pembentukan Tim Koordinasi Strategis Reforma Agraria Nasional bertujuan untuk melakukan
koordinasi dan penyusunan kebijakan serta rencana program dan kegiatan dalam mengawal
pelaksanaan Reforma Agraria di Indonesia. Adapun tujuan khusus pembentukan Tim
Koordinasi Strategis RAN, antara lain:
a. Melaksanakan pengkajian, perumusan dan pengembangan kebijakan pertanahan
nasional yang mendukung pelaksanaan reforma agraria;
b. Melaksanakan koordinasi penyusunan rencana, program dan kegiatan (RPK) terkait
reforma agraria nasional serta pemantauan dan evaluasi atas pelaksanaan RPK tersebut;
c. Melaksanakan diseminasi kebijakan pertanahan, membangun konsensus, dan
mendapatkan dukungan komitmen dari pelaku terkait pelaksanaan reforma agraria.

4 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014

1.2

Indikator Kinerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Tahun 2014

Berdasarkan Renstra Kedeputian Bidang Pengembangan Wilayah dan Otonomi Daerah Tahun
2010-2014 tujuan pelaksanaan tugas dan fungsi Kedeputian Bidang Pengembangan Regional
dan Otonomi Daerah Tahun 2014 adalah: Terwujudnya rencana pembangunan nasional (RPJMN
dan RKP) yang berkualitas.Tujuan tersebut kemudian dirinci lebih lanjut ke dalam sasaran
strategis dan indikator kinerja utama Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi
Daerah.Uraian mengenai sasaran, indikator, serta target-target kinerja Kedeputian Bidang
Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah dapat dilihat secara lengkap pada tabel berikut.
Tabel 1.1Sasaran dan Indikator Kinerja Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan

Otonomi Daerah Tahun 2014


No.

Sasaran Strategis

No.
1.

1.

Tercapainya
perencanaan yang
terintegrasi, sinkron dan
sinergis antardaerah,
antarruang, antarwaktu, antarfungsi
pemerintah dengan
penganggarannyaBidang
Pengembangan Regional
dan Otonomi Daerah

2.

3.

4.

5.

2.

Terlaksananya programprogram pembangunan


Bidang TRP sesuai
dengan rencana

6.

7.

3.

Meningkatnya peran
Kementerian
PPN/Bappenas terkait
koordinasi kebijakan
pembangunan nasional
lainnya Bidang
Pengembangan Regional
dan Otonomi Daerah

Indikator Kinerja Utama


Persentase kesesuaian antara
muatan RT-RPJMN 2015-2019
dengan RPJPN 2005-2025
Persentase kesesuaian antara
muatan RKP 2015 dengan RTRPJMN 2015-2019
Persentase kesesuaian muatan
Renja K/L2015 dengan RKP
2015
Persentase kesesuaian
rancangan RKA K/L 2015
dengan target dan sasaran RKP
2015
Persentase kesesuaian kajian
pendukung perencanaan,
pemantauan, evaluasi dengan
lingkup Bidang TRP
Persentase capaian sasaran
Prioritas Nasional 10 (Daerah
Tertinggal, Terdepan, Pasca
Konflik) pada tahun 2014 yang
telah sesuai dengan RKP 2014
Persentase dokumen
perencanaan atau pelaporan
lainnya yang
disetujui/disepakati oleh
pemberi tugas (Presiden,
Wapres, Menko)

Kegiatan

100%

100%
1.
2.

Koordinasi
perencanaan
Kajian
background
study RPJMN
2015- 2019

75%

50%

100%

3.

4.

Pemantauan
dan evaluasi
pembangunan

Koordinasi
strategis
Sekretariat
BKPRN
Koordinasi
strategis
Sekretariat
RAN

5.
Persentase K/L/P yang
menindaklanjuti programprogram penugasan khusus
Bidang TRP
Sumber: Rencana Strategis Deputi Pengembangan Wilayah dan Otonomi Daerah 2010-2014
8.

Target

50%

100%

50%

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 5


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

1.3

Kelembagaan dan Sumber Daya Manusia Direktorat Tata Ruang dan


Pertanahan

Dalam rangka mendukung pelaksanaan tugas dan kegiatan Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan maka dibentuk struktur organisasi direktorat yang terdiri dari tiga Sub Direktorat
yaitu: (i) Sub Direktorat Informasi dan Sosialisasi Tata Ruang dan Pertanahan; (ii)
SubDirektoratTataRuang; dan (iii) Sub Direktorat Pertanahan. Selain itu, terdapat 2 (dua)
sekretariat untuk mendukung pelaksanaan kegiatan tata ruang dan pertanahan. Secara detail,
struktur organisasi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan dapat dilihat pada diagram di bawah
ini.
Direktur Tata Ruang dan
Pertanahan

Fungsional Perencanaan
Madya

Kepala Sub Direktorat


Tata Ruang

Sekretariat Badan
Koordinasi Penataan
Ruang Nasional (BKPRN)

Administrasi

Kepala Sub Direktorat


Pertanahan

Sekretariat Koordinasi
Reforma Agraria Nasional
(RAN)

Kepala Sub Direktorat


Informasi dan Sosialisasi TRP

Tenaga Pendukung

Gambar 1.1Struktur Organisasi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan dipimpin oleh Direktur TRP yang sekaligus sebagai
Ketua Tim Pelaksana Sekretariat BKPRN dan Koordinasi Strategis RAN. Direktur Tata Ruang
dan Pertanahan membawahi 3 Kepala Sub Direktorat. Selain itu terdapat Jabatan Fungsional
Perencana, Administrasi dan Tenaga Pendukung lainnya. Berikut adalah rincian struktur
organisasi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan:
Tabel 1.2Rincian Struktur Organisasi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan
No.
1
2

Jabatan/Posisi
Direktur Tata Ruang dan Pertanahan
Fungsional Perencana

Administrasi
Staf

Nama Pegawai
Dr. Ir. Oswar M. Mungkasa, MURP
1. Ir. Rinella Tambunan, MPA
2. Ir. Nana Apriyana, MT
3. Hernydawaty, SE, ME
1.
2.

Sylvia Krisnawati
Cecep Saryanto

Staf Teknis:
1. Pratiwi Khoiriyah, SS
3. Sukino
4

Sub Direktorat Tata Ruang


Kepala Sub Direktorat

Mia Amalia ST, MSI, Ph.D

6 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
No.

Jabatan/Posisi
Staf

Nama Pegawai
Aswicaksana, ST, MT, MSc
Staf Teknis: Riani Nurjanah, ST

Sub Direktorat Pertanahan


Kepala Sub Direktorat

Uke Mohammad Hussein, SSi, MPP

Staf

Rafflie Noor, Ssi

Staf Teknis: Idham Khalik, S.Si, Msi


Sub Direktorat Informasi dan Sosialisasi Tata Ruang Pertanahan
Kepala Sub Direktorat
Santi Yulianti, SIP, MM
Staf
Staf Teknis:
1. Indra Ade Saputra, S.Kom
2. Gina Puspitasari, ST
3. Astri Yulianti, S.Kom
Sekretariat BKPRN
Staf Teknis
1. Cindie Ranotra Pradiumnati, ST
2. Chandrawulan Padmasari, ST
3. Zaharatul Hasanah, ST
4. Octavia Rahma Mahdi, SH
Tim Koordinasi Strategis RAN
Staf Teknis
1. Gita Nurrahmi, ST
2. Dea Chintantya, ST
3. Reza Nur Irhamsyah, ST
4. Marhensa Aditya Hadi, S.Si
Tenaga Pendukung
Staf Teknis
1. Sukwad
2. Ujang Supriyatna
3. Maman
4. Mahfudin
5. Widodo
6. Agung Pribadi Yahya

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 7


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

BAB 2. REALISASI DAN EVALUASI PELAKSANAAN RENCANA KERJA


DIREKTORAT TATA RUANG DAN PERTANAHAN TAHUN 2014
Pada Tahun 2014, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan telah melaksanakan beberapa
kegiatan utama dan pendukungberdasarkan tugas dan fungsi masing-masing unit kerja, baik
sub direktorat maupun sekretariat.Sebagai bentuk pembelajaran, dilakukan evaluasi terhadap
realisasi agenda kerja masing-masing unit kerja tersebut selama tahun 2014 dengan mengacu
kepada rencana kerja unit kerja yang telah disusun dan disepakati pada awal tahun
2014.Evaluasi kinerja ini kemudian dikaitkan dengan indikator kinerja utama untuk
mengetahui kontribusi rencana kerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan terhadap capaian
IKU.Dalam bab ini akan dijabarkan evaluasi terhadap realisasi rencana kerja dari masingmasing unit kerja beserta pencapaian kinerja.

2.1

Subdit Tata Ruang

2.1.1

Rencana Kerja Subdit Tata Ruang Tahun 2014

Berdasarkan tugas pokok dan fungsi Subdit Direktorat Tata Ruang yang telah ditetapkan,
rencana kerja Subdit Tata Ruang Tahun 2014 adalah sebagai berikut.
Tabel 2.1 Rencana Kerja Subdit Tata Ruang Tahun 2014
No.

Kegiatan

2014
6 7 8

1 2 3 4 5
FGD RPJMN dengan mitra K/L terkait
Penulisan RT RPJMN 2015-2019
Workshop RPJMN 2015-2019
Penyusunan RKP 2015
Pemantauan dan Evaluasi
FGD Evaluasi RPJMN II
Penyusunan Lampiran Pidato
Presiden
8.
Penyusunan Pedoman Sinkronisasi
RTR dengan RP
9.
Penyusunan Profil Penataan Ruang
Daerah
10. Penyusunan Konsep Pembinaan
BKPRD
11. Penyusunan Masukan PK PP RTRWN
12. Penyusunan Masukan Revisi Perpres
No. 54 Tahun 2008 tentang
Jabodetabekpunjur
Sumber: Laporan Rencana Kerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan, 2014

10

11

12

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

2.1.2

HighlightEvaluasi Rencana Kerja Subdit Tata Ruang

Sasaran Strategis Bidang Tata Ruang Tahun 2014:


Tercapainya perencanaan yang terintegrasi, sinkron dan sinergis antardaerah,
antarruang, antar-waktu, antarfungsi pemerintah dengan penganggarannya; dan

8 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Terlaksananya program program pembangunan Bidang Tata Ruang sesuai dengan
rencana.
Dengan Indikator Kinerja Utama (IKU):
IKU 1: Persentase kesesuaian antara muatan Rancangan Teknokratik (RT) Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019 dengan Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025
IKU 2: Persentase kesesuaian antara muatan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2015
dengan RT-RPJMN 2015-2019
IKU 3: Persentase kesesuaian muatan Rencana Kerja Kementerian/Lembaga (Renja
K/L) 2015 dengan RKP 2015
IKU 4: Persentase kesesuaian rancangan Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) K/L 2015
dengan target dan sasaran RKP 2015
IKU 5: Persentase kesesuaian kajian pendukung perencanaan, pemantauan, evaluasi
dengan lingkup Bidang Tata Ruang dan Pertanahan (TRP)
IKU 6: Persentase capaian sasaran Prioritas Nasional (PN) 10 (Daerah Tertinggal,
Terdepan, Pasca Konflik) pada tahun 2014 yang telah sesuai dengan RKP 2014.
Terdapat 6 (enam) agenda yang menjadi kegiatan utama Subdit Tata Ruang yaitu Penyusunan
RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang, Penyusunan RKP 2015, Pembahasan Renja K/L 2015,
Pembahasan RKA K/L 2015, Penyusunan laporan hasil pemantauan dan evaluasi, dan
Penyusunan Lampid 2014 (materi: penyusunan RTR KSN Perbatasan). Persentase pencapaian
kegiatan terhadap target pencapaian IKU akan dijelaskan sebagai berikut.
A.

Penyusunan RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang

Kegiatan penyusunan RPJMN 2015-2019 mendukung IKU 1 yaitu persentase kesesuaian antara
muatan RT RPJMN 2015-2019 dengan RPJPN 2005-2025. Target IKU 1 sebesar 100% dan
pencapaian selama tahun 2014 adalah 100%. Dengan demikian pencapaian IKU 1 sudah
memenuhi target yang telah ditentukan. Kesesuaian RT RPJMN 2015-2019 dengan RPJPN 20052025 dapat dilihat pada Tabel 2.2.Kegiatan yang dilakukan sesuai rencana kerja dalam rangka
mendukung pencapaian IKU 1 yaitu FGD RPJMN dengan mitra K/L terkait, Penulisan RT RPJMN
2015-2019, dan Workshop RPJMN 2015-2019.
Kegiatan lain yang dilakukan di luar rencana kerja untuk mendukung yaitu Penyusunan
Rancangan Awal RPJMN 2015-2019, Musrenbang Regional 2015-2019, Penelaahan Renstra K/L
2015-2019, Internalisasi rencana sektoral (RAN API, ARG, KSPPN, dsb), Internalisasi antar
Bidang (Pengembangan Wilayah, KKDT, Perkotaan dan Perdesaan, Kelautan dan Perikanan,
Pertanian, Otonomi Daerah, Lingkungan Hidup), dan penyusunan prolegnas dan kerangka
regulasi. Pencapaian pada tahun 2014adalah sebagai berikut:
Penulisan Rancangan Teknokratik, Rancangan Awal dan Rancangan Akhir RPJMN 20152019;
FGD dan diseminasi RT RPJMN 2015-2019 dengan Mitra KL dan dengan bidang lain; dan
Internalisasi Nawacita, masukan dari Musrenbangreg dan Musrenbangnas.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 9


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Tabel 2.2Kesesuaian Muatan RT RPJMN 2015-2019 dengan RPJPN 2005-2025
Arah Kebijakan RPJPN 2005-2025

Arah Kebijakan RPJMN 2015-2019

Bidang Tata Ruang


Rencana Tata Ruang (RTR) sebagai acuan Meningkatkan ketersediaan regulasi tata
kebijakan spasial pembangunan di setiap
ruang yang efektif dan harmonis
sektor, lintas sektor maupun wilayah
Semakin mantapnya kelembagaan dan
Meningkatkan pembinaan kelembagaan
kapasitas penataan ruang di seluruh
penataan ruang
wilayah Indonesia
Ketersediaan infrastruktur yang sesuai
Meningkatkan kualitas pelaksanaan
dengan rencana tata ruang
penataan ruang
- Efektivitas penerapan dan penegakan
Melaksanakan evaluasi penyelenggaraan
hukum dalam perencanaan,
penataan ruang
pemanfaatan, maupun pengendalian
- Diperlukan tata ruang wilayah yang
mantap disertai penegakan agar
menjadi pedoman pemanfaatan SDA
yang optimal dan lestari
Persentase Kesesuaian
Sumber: Hasil Analisis, 2014

Pencapaian
100% Sesuai

100% Sesuai

100% Sesuai
100% Sesuai

100%

Beberapa evaluasi dari kegiatan yang dapat teridentifikasi antara lain perlunya identifikasi
lebih awal materi apa saja pada Buku I, II, dan III RPJMN 2010-2014 sebelum melakukan
penulisan RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang, perlunya penyusunan outline terpadu yang
merepresentasikan nawacita secara keseluruhan; dan perlunya SOP komunikasi antarbidang
dalam melakukan kegiatan penyusunan RPJMN.Berdasarkan evaluasi tersebut maka
rekomendasi yang diusulkan adalah penyusunan outline terpadu antarbuku dan untuk
internalisasi Nawacita/Arahan Presiden, penyusunan SOP komunikasi antarbidang perlu masuk
ke dalam Permen PPN/Kepala Bappenas tentang penyusunan RPJMN; dan diseminasi RPJMN
2015-2019 pada Tahun 2015, salah satunya dalam bentuk buku saku RPJMN 2015-2019 Bidang
Tata Ruang.
B.

Penyusunan RKP Tahun 2015

Kegiatan penyusunan RKP 2015 mendukung IKU 2 yaitu persentase kesesuaian muatan RKP
2015 dengan RT RPJMN 2015-2019. Target IKU 2 sebesar 100% dan pencapaian yang telah
selama tahun 2014 adalah 100%. Dengan demikian pencapaian IKU 2 sudah memenuhi target
yang telah ditentukan. Kesesuaian muatan RKP 2015 dengan RT-RPJMN 2015-2019 dapat
dilihat pada Tabel 2.3.Kegiatan yang dilakukan sesuai rencana kerja dalam rangka mendukung
pencapaian IKU 2 yaitu Penulisan RKP 2015, Rakorbangpus RKP 2015, Rangkaian
Musrenbangnas RKP 2015, dan Pembukaan trilateral meeting RKP 2015.
Kegiatan lain yang dilakukan di luar rencana kerja untuk mendukung kegiatan penyusunan RKP
Tahun 2015 adalah pembahasan program tematik mitra kerja K/L, penyesuaian dengan
quickwins Presiden terpilih, dan perbaikan RKP 2015. Pencapaian yang dihasilkan antara lain
penyusunan RKP Bidang Tata Ruang yang sesuai dengan RT RPJMN 2015-2019 serta terpadu
dengan bidang lain yang berkaitan, diskusi dengan bidang yang berkaitan, sosialisasi
mekanisme trilateral meeting kepada Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian PU, dan
penyesuaian dengan quickwins Presiden terpilih.

10 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Tabel 2.3Kesesuaian RKP 2015 dengan RT RPJMN 2015-2019
Arah Kebijakan, Strategi, Indikator
Arah Kebijakan, Strategi, Indikator
Output dan Kerangka Pelaksanaan RPJMN
Output dan Kerangka Pelaksanaan
2015-2019
RKP 2015
4 arah kebijakan
4 arah kebijakan sesuai
14 strategi
14 strategi sesuai
28 indikator output
28 indikator output sesuai
3 kerangka pelaksanaan
3 kerangka pelaksanaan sesuai
Persentase Kesesuaian
Sumber: Hasil Analisis, 2014

Pencapaian
100% Sesuai
100% Sesuai
100% Sesuai
100% Sesuai
100%

Temuan dari evaluasi kegiatan antara lain sebagai berikut: antara lain perlunya SOP komunikasi
antarbidang dalam melakukan kegiatan penyusunan RPJM dan perlunya menentukan kriteria
untuk penetapan dana dekonsentrasi yang akan diberikan ke provinsi. Berdasarkan evaluasi,
direkomendasikan yang diusulkan adalah penyusunan kriteria untuk penetapan dana
dekonsentrasi yang akan diberikan ke provinsi, penyusunan SOP komunikasi antarbidang perlu
masuk ke dalam Permen PPN/Kepala Bappenas tentang penyusunan RPJMN; dan perlu
melakukan evaluasi penggunaan dana dekonsentrasi.
C.

Pembahasan Renja K/L Tahun 2015

Kegiatan pembahasan Renja K/L Tahun 2015mendukung IKU 3 yaitu persentase kesesuaian
muatan Renja K/L 2015 dengan RKP 2015. Target IKU 3 sebesar 75% dan pencapaian yang
telah dicapai selama tahun 2014 adalah 87%. Dengan demikian pencapaian IKU 3 sudah
memenuhi target yang telah ditentukan. Kesesuaian muatan Renja K/L 2015 dengan RKP 2015
dapat dilihat pada Tabel 2.4.Kegiatan yang dilakukan sesuai rencana kerja dalam rangka
mendukung pencapaian IKU 3 yaitutrilateral meeting Renja K/L dan Penyusunan rekomendasi
untuk perbaikan Renja K/L.
Adapun kegiatan lain yang dilakukan di luar rencana kerja untuk mendukung kegiatan
Pembahasan Renja K/L tahun 2015 adalahpenyesuaian Renja K/L 2015 dengan perbaikan RKP
2015. Pencapaian pada tahun 2014 adalah sebagai berikut:
Tersusunnya Dokumen Trilateral meeting Renja K/L dengan Kementerian PU dan
Kementerian Dalam Negeri
Rekomendasi perbaikan Renja dan Renstra Kementerian ATR dan Kementerian Dalam
Negeri disesuaikan dengan target quickwins dan Nawacita; dan
Kesepakatan perbaikan Renja Kementerian ATR dan Kementerian Dalam Negeri.
Tabel 2.4Kesesuaian Renja K/L dengan Indikator Outputdalam RKP 2015
Jumlah Indikator Output RKP DJPR
Kementerian PU 2015 yang harus sesuai
32

Indikator Output Renja DJPR


Kementerian PU 2015
27 dari 32 sesuai

Jumlah Indikator Output RKP Dit FPRLH


Ditjen Bina Bangda Kementerian Dalam
Negeri 2015 yang harus sesuai
7
Persentase Total Kesesuaian
Sumber: Hasil Analisis, 2014

Indikator Output Renja Dit FPRLH


Ditjen Bina Bangda Kementerian
Dalam Negeri 2015
7 dari 7 sesuai
34 dari 39 sesuai

Pencapaian
84% Sesuai

100% Sesuai
87%

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 11


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Beberapa temuan dari hasil evaluasi antara lain:
Masih kurangnya koordinasi terutama dalam penentuan alokasi pagu untuk DJPR PU
yang melalui DPR, karena DJPR PU tidak menyampaikan informasi tersebut ke TRP;
Perlu perumusan perubahan nomenklatur indikator yang telah disesuaikan dengan
target dalam RPJMN (jumlah laporan, jumlah kegiatan); dan
Kegiatan Prioritas Bidang perlu menjadi indikator terpisah.
Berdasarkan evaluasi di atas direkomendasikan perlunya mekanisme informasi kesepakatan di
DPR ke Bappenas dan perlunya pertemuan lanjutan setelah Biro Perencanaan ATR terbentuk.
D.

Pembahasan RKA K/L Tahun 2015

Kegiatan pembahasan RKA K/L Tahun 2015 mendukung IKU 4 yaitu persentase kesesuaian
rancangan RKA K/L 2015 dengan target dan sasaran RKP 2015. Target IKU 4 sebesar 50% dan
pencapaian yang telah dicapai selama tahun 2014 adalah 46%. Dengan demikian pencapaian
IKU 4masih belum memenuhi target yang telah ditentukan. KesesuaianRKA K/L 2015 dengan
target dan sasaran RKP 2015 dapat dilihat pada Tabel 2.5 Kegiatan yang dilakukan sesuai
rencana kerja dalam rangka mendukung pencapaian IKU 4 yaitu Trilateral meeting RKA K/L dan
Penyusunan rekomendasi untuk perbaikan RKA K/L.
Adapun kegiatan lain yang dilakukan di luar rencana kerja untuk mendukung kegiatan
pembahasan RKA K/L tahun 2015 adalah Penyesuaian RKA K/L 2015 dengan perbaikan RKP
2015. Pencapaian yang dihasilkan antara lain sebagai berikut:
Tersusunnya Dokumen Kesepakatan Trilateral meeting RKA K/L dengan Kementerian PU
dan Kementerian Dalam Negeri;
Rekomendasi perbaikan RKA K/L KementerianATR dan Kementerian Dalam Negeri yang
telah disesuaikan dengan target quickwins dan Nawacita; dan
Kesepakatan perbaikan RenjaKementerian ATR dan Kementerian Dalam Negeri.
Tabel 2.5Kesesuaian Indikator OutputRancangan RKA K/L 2015 Indikator Outputdalam
RKP 2015
Jumlah Indikator Output RKP DJPR
Kementerian PU 2015 yang harus sesuai
32
Jumlah Indikator Output RKP Dit FPRLH
Ditjen Bina Bangda Kementerian Dalam
Negeri 2015 yang harus sesuai
7
Persentase Total Kesesuaian
Sumber: Hasil Analisis, 2014

Indikator Output RKA K/L DJPR


Kementerian PU 2015
11 dari 32 sesuai
Indikator Output RKA K/L Dit FPRLH
Ditjen Bina Bangda Kementerian
Dalam Negeri 2015
7 dari 7 sesuai
18 dari 39 sesuai

Pencapaian
34 %Sesuai

100% Sesuai
46%

Beberapa temuan hasil evaluasi antara lain perbaikan RKA K/L KementerianATR dan
Kementerian Dalam Negeri perlu disesuaikan dengan target quickwins dan Nawacita dan
perlunya kesepakatan perbaikan Renja KementerianATR dan Kementerian Dalam Negeri.
Sehingga direkomendasikan perlunya kesepakatan penggunaan nomenklatur dan indikator
target dalam RPJMN dan RKP untuk kegiatan prioritas dan perlu dilakukan pertemuan lanjutan
setelah Biro Perencanaan KementerianATR terbentuk.

12 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
E.

Penyusunan Laporan Hasil Pemantauan dan Evaluasi

Kegiatan penyusunan laporan hasil pemantauan dan evaluasi mendukung IKU 5 yaitu
persentase kesesuaian kajian pendukung perencanaan, pemantauan, evaluasi dengan lingkup
Bidang TRP. Target IKU 5 sebesar 50% dan pencapaian selama tahun 2014 adalah 100%.
Dengan demikian pencapaian IKU 5 sudah memenuhi target yang telah ditentukan. Pencapaian
Kajian Pendukung Perencanaan, Pemantauan, Evaluasi dengan Lingkup Bidang Tata Ruang dan
Pertanahan dapat dilihat dalam Tabel 2.6. Kegiatan yang dilakukan sesuai rencana kerja dalam
rangka mendukung pencapaian IKU 5 yaitu Pemantauan RKP 2014 dan evaluasi RKP 2013 dan
Pemantauan dan evaluasi RPJMN 2010-2014 (masukan untuk penyusunan RPJMN 2015-2019).
Pencapaian pada tahun 2014 antara lain:
Tersusunnya KAK Pemantauan Bidang Tata Ruang dan Pertanahan;
Tersusunnya Kuesioner Pemantauan Bidang Tata Ruang;
Telah dilaksanakan pemantauan di Provinsi Jawa Timur;
Telah tersusunnya identifikasi Isu Tata Ruang di Provinsi Jawa Timur;
Telah tersusunnya Draft Laporan Pemantauan Bidang Tata Ruang;
Tersusunnya laporan: Evaluasi RPJMN 2010-2014 yang merupakan bagian dari RT RPJMN
2015-2019; dan Pencapaian Kabinet Indonesia Bersatu (KIB) I dan II termasuk untuk
Bidang Tata Ruang;
Telah disusun Masukan Bidang Tata Ruang untuk Lampiran Pidato Presiden;
Telah disusun kajian awal;
Telah diidentifikasi sumber data dan indikator yang dapat digunakan; dan
Telah disusun perbaikan kerangka acuan Kegiatan Evaluasi Tahun 2015.
Tabel 2.6Pencapaian Kajian Pendukung Perencanaan, Pemantauan, Evaluasi dengan
Lingkup Bidang Tata Ruang Dan Pertanahan
No

Kegiatan

Rapat Teknis

Desk Study

Penyusunan
Laporan

Proses Pencapaian
(berdasarkan proses)
Penyusunan KAK
Penyusunan Rencana Kerja
Rencana Pengambilan Data Lapangan
Review Hasil Pemantauan dan Evaluasi Tahun
2013
Perbaikan Perangkat Survey
Pengiriman Surat dan Kuesioner
FGD/Wawancana di Provinsi Jawa Timur
Rekapitulasi Hasil Kuesioner dan Wawancara

Rancangan Laporan Awal


Finalisasi Laporan Akhir
Persentase Kesesuaian
Sumber: Hasil Analisis, 2014

Persentase
Pencapaian
20%

Pencapaian
Tercapai

80%

Tercapai

100%

Tercapai
100%

Temuan dari hasil evaluasi antara lain perlunya perbaikan mekanisme pemantauan melalui
perumusan indikator monev penyelenggaraan penataan ruang. Oleh karena itu,
direkomendasikan perlunya penyusunan monev outcome penyelenggaraan penataan ruang
yang terpadu dan penyusunan Lampid 2014 untuk mendukung PN 10.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 13


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
F.

PenyusunanLampid 2014 untuk mendukung Prioritas Nasional (PN) 10

Kegiatan penyusunan Lampid 2014 untuk PN 10 mendukung IKU 6 yaitu persentase kesesuaian
kajian pendukung perencanaan, pemantauan, evaluasi dengan lingkup Bidang TRP. Target IKU 6
sebesar 50% dengan target IKU adalah Penetapan RTR KSN Perbatasan pada Agustus 2014 dan
pencapaian selama tahun 2014 adalah 0%. Hal ini dikarenakan hingga akhir Tahun 2014, RTR
KSN Perbatasan hanya berupa Draft Perpres dan sebagian sedang di proses di Setkab. Dengan
demikian, pencapaian IKU 6 belum memenuhi target yang telah ditentukan karena terkendala
pada proses penetapan yang memakan waktu cukup lama. Disarankan untuk target IKU tidak
berupa penetapan perpres tetapi sebatas Rancangan RTR saja. Kegiatan yang dilakukan sesuai
rencana kerja dalam rangka mendukung pencapaian IKU 6 yaitu Rapat Pembahasan RTR KSN
Perbatasan, Rapat Finalisasi RTR KSN Perbatasan NTT dan Kalimantan, dan Penyusunan
Lampid 2014 untuk mendukung PN10.
Pencapaian pada tahun 2014 adalah menghadiri dan memberikan masukan dalam Rapat
Pembahasan RTR KSN Perbatasan, tersusunnya Lampid 2014 untuk mendukung PN10, dan
tersusunnya 8 Rancangan RTR KSN Perbatasan dari 9 KSN Perbatasan dalam RTRWN. Temuan
dari hasil evaluasi diantaranya perlunya perbaikan target pencapaian IKU 6(penetapan Perpres
RTR KSN Kawasan Perbatasan). Sehingga ke depannya perlu melakukan perbaikan target
pencapaian IKU 6 yaitu menjadi penyusunan Rancangan Akhir Perpres RTR KSN Kawasan
Perbatasan.
2.1.3

Realisasi/Pencapaian, Evaluasi, dan Rekomendasi Rencana Kerja Subdit Tata


Ruang

Berdasarkan sasaran strategis dan indikator yang telah dijelaskan pada sub bab sebelumnya,
maka evaluasi kegiatan yang telah dilakukan Subdit Tata Ruang pada tahun 2014
dikelompokkan menjadi 3 (tiga) jenis, yaitu: (1) Evaluasi rencana kerja dan kegiatan di luar
rencana kerja kerja yang mendukung IKU; (2) Evaluasi rencana kerja yang tidak mendukung
IKU; serta (3) Evaluasi kegiatan di luar rencana kerja yang tidak mendukung IKU.
2.1.3.1 Evaluasi Rencana Kerja dan Kegiatan di Luar Rencana Kerja yang Mendukung IKU
Kegiatan utama Tahun 2014 sub direktorat tata ruang yang mendukung IKU yaitu Penyusunan
RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang; Penyusunan RKP 2015; Pembahasan Renja K/L 2015;
Pembahasan RKA K/L 2015; Penyusunan laporan hasil pemantauan dan evaluasi; dan
Penyusunan Lampid 2014 (materi: penyusunan RTR KSN Perbatasan). Kegiatan utama tersebut
didukung oleh beberapa sub kegiatan utama, berikut di bawah ini penjabaran target,
pencapaian, evaluasi masing-masing kegiatan.
A.

Penyusunan RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang

Kegiatan penyusunan RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang dilakukan melalui beberapa sub
kegiatan yaitu FGD RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang dengan Mitra KL; Workshop RPJMN
III; Musrenbang Regional 2015-2019; Penelaahan Renstra K/L 2015-2019; Internalisasi
Rencana Sektoral: Penyusunan KSPPN, Rapat Lintas Bidang, Koordinasi Lintas Bidang yang
Berkaitan; dan Penyusunan Kerangka Regulasi.
Sub Kegiatan 1 adalah FGD RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang dengan Mitra K/L dengan
target kegiatan adalah terlaksananya FGD RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang dengan Mitra

14 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
K/L terkait. FGD yang diselenggarakan dilakukan melalui Bilateral Meeting (BM) dengan
direktorat internal Bappenas, Mitra K/L, dan perwakilan daerah. Pembahasan yang dilakukan
fokus membahas Rancangan Teknokratik (RT)RPJMN Bidang Tata Ruang. BM yang
diselenggarakan dengan internal Bappenas yaitu dengan
Direktorat Pertanian, KKP,
Lingkungan Hidup, dan Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah. BM
yang diselenggarakan dengan Mitra K/L yaitu dengan Ditjen Bina Bangda Kementerian Dalam
Negeri, DJPR Kementerian PU, dan BKPRN. Selain itu, telah dilakukan pembahasan dengan 5
(lima) perwakilan Provinsi yaitu Gorontalo, Jatim, Sumbar, Kalimantan Timur, dan Maluku
Utara. Berdasarkan hasil diskusi tersebut telah disusun matriks masukan RT RPJMN 2015-2019
Bidang Tata Ruang.Masukan dari berbagai pihak tersebut tidak dapat diakomodir semua dalam
RT RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang, masukan yang sesuai saja yang
diakomodir.Rekomendasi yang diusulkan untuk periode selanjutnya adalah mekanisme
pembahasandilakukan melalui kegiatan Bilateral meeting, karena kegiatan tersebut dinilai lebih
efektif dibandingkan melalui FGD dengan Forum besar.
Sub Kegiatan 2 adalah Workshop RPJMN 2015-2019 dengan target terlaksananya diseminasi RT
RPJMN 2015-2019. Pencapaian pada tahun 2014 yaitu telah tersusunnya: Paparan RT RPJMN
2015-2019 Bidang Tata Ruang; Evecutive Summary RT RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang,
dan telah dilakukan diseminasi RPJMN Bidang Tata Ruang dalam Rapat IRSA di Makassar.
Evaluasi kegiatan antara lain perlu dilakukan diseminasi lebih lanjut. Hasil evaluasi telah
ditindaklanjuti dengan kegiatan penjaringan masukan ke daerah. Rekomendasi untuk periode
selanjutnya adalah perlu dilakukan diseminasi lanjutan RPJMN 2015-2019 sebelum ditetapkan
pada Tahun 2015 (sudah selesai ditindaklanjuti melalui Musrenbang Regional RPJMN di 5
Provinsi yang mewakili setiap Pulau/Kepulauan) dan pembuatan buku saku RPJMN 2015-2019
Bidang Tata Ruang.
Sub Kegiatan 3 adalah Penelaahan Renstra K/L Tahun 2015-2019 dengan target tersusunnya
catatan kesesuaian Renstra K/L dengan RPJMN.Pencapaian yang telah dilakukan yaitu
penelaahan Renstra Kementerian Dalam Negeri dan penelaahan Renstra ATR (BPK PU dan Biro
Perencanaan BPN). Ke depannya perlu dilakukan pembahasan lebih lanjut dengan Biro
Perencanaan Kementerian ATR setelah terbentuk.
Sub Kegiatan 4 adalah Internalisasi Rencana Sektoral dengan Penyusunan KSPPN. Target
kegiatan adalah hadir dan memberikan masukan dalam FGD 1-3 penyusunan Raperpres
KSPPN.Pencapaian yang telah dilakukan adalah keikutsertaan dalam rapat dan telah
memberikan masukan perbaikan penyusunan Raperpres KSPPN dalam berbagai FGD yang telah
diselenggarakan.Evaluasi dari kegiatan adalah Raperpres masih perlu disesuaikan dengan UU
23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah dan usulan pembentukan kelembagaan perkotaan
yang tersendiri tidak sejalan dengan prinsip pengurangan kelembagaan yang disepakati BKPRN.
Sub Kegiatan 5 adalah Internalisasi Rencana Sektoral melalui Rapat Lintas Bidang. Target
kegiatan adalah hadir dan memberikan masukan dalam berbagai Rapat yang diselenggarakan
Bidang Lain. Selain menghadiri rapat tersebut telah disusun masukan baik disampaikan secara
lisan maupun tertulis. Rapat yang dihadiri antara lain FGD RT RPJMN 2015-2019 Bidang
Kawasan Perbatasan, FGD RT RPJMN 2015-2019 Bidang Perkotaan, FGD RT RPJMN 2015-2019
Bidang Perdesaan, Rapat Penyusunan Kebijakan Pembangunan Wilayah dalam Penyusunan RT
RPJMN 2015-2019, FGD RT RPJMN 2015-2019 Bidang Otonomi Daerah, Rapat Lintas Bidang
Buku III, RPJMN Bidang Kehutanan, Rapat RPJMN Bidang Pengembangan Kawasan Strategis,
FGD RT RPJMN 2015-2019 Bidang Pembangunan KKDT, Rapat Pembahasan Buku III RT RPJMN

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 15


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
2015-2019, Rakor Deputi Pembahasan RPJMN 2015-2019, Rapat Teknis Sinkronisasi Buku III
RPJMN 2015-2019 terkait Pemetaan Sasaran Pembangunan, Rapat Konsolidasi Pengembangan
10 Kawasan Industri dalam RPJMN 2015-2019, Rapat Teknis sinkronisasi Buku III RPJMN 20152019, dan Rapat Sinkronisasi Buku III dengan RTRWN. Seluruh hasil rapat sudah disinkronkan
dengan Buku I, II, dan III RT RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang.Berdasarkan evaluasi,
teridentifikasi perlunya SOP untuk komunikasi antarbidang dan dimasukkan ke dalam Permen
PPN/Kepala Bappenas tentang penyusunan RPJMN.
Sub Kegiatan 6 adalah Penyusunan Kerangka Regulasi dengan target tersusunnya peraturan
Bidang Tata Ruang. Pencapaian pada tahun 2014 yaitu telah disusun rencana penyusunan
peraturan Bidang TR (jangka menengah dan pendek), dilakukan trilateral meeting kerangka
regulasi, dan ikut serta dalam rapat penyusunan prolegnas.Evaluasi merekomendasikan agar
kedepannya pembahasan perlu turut mengundang perwakilan dari DJPR PU.Sehingga ke
depannya perlu dilakukan sosialisasi prolegnas kepada Biro Hukum Kementerian ATR.
Sub Kegiatan 7 adalah Penyusunan RT RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang dengan target
tersusunnya RT RPJMN 2015-2019 Bidang TR. Pencapaian pada tahun 2014 yaitu telah
tersusun Buku I RT RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang, Buku II RA RPJMN 2015-2019
Bidang Tata Ruang, dan Buku III RA RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang. Selain itu, telah
tersusun masukan untuk Buku III RT RPJMN 2015-2019. Berdasarkan evaluasi perlu
mengidentifikasi lebih awal materi apa saja yang perlu masuk ke dalam Buku I, Buku II dan
Buku III sebelum proses penulisan dimulai. Rekomendasi yang dirumuskan adalah perlu outline
terpadu antarbuku dan perlu koordinasi teknis yang lebih intensif dalam proses penyusunan
Buku III RT RPJMN 2015-2019.
Sub Kegiatan 8 adalah Musrenbang Regional RPJMN 2015-2019 dengan target yaitu
tersusunnya rekapitulasi Masukan Musrenbang Regional RPJMN 2015-2019. Pencapaian selama
tahun 2014 antara lain telah dilakukan Musrenbang Regional di 5 lokasi, 7 pulau dan
kepulauan; telah dilakukan rekapitulasi masukan dari Musrenbang Regional; dan telah
dilakukan analisa pengakomodiran masukan ke dalam penulisan RA RPJMN 2015-2019 Bidang
Tata Ruang. Dari hasil evaluasi diketahuiperlunya penyusunan bahan terpadu yang disiapkan
oleh Bappenas dan alur dokumen RPJMN 2015-2019. Rekomendasi yang dihasilkan yaitu perlu
disusun materi sosialisasi terpadu dan penetapan input, proses dan output yang jelas untuk
Musrenbang Regional berikutnya dengan memanfaatkan IT.
Sub Kegiatan 9 adalah Penulisan Rancangan Akhir RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang
dengan target yaitu tersusunnya Rancangan Akhir RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang.
Pencapaian pada tahun 2014 adalah tersusunnya RA RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang.
Selama proses penyusunan telah dilakukan juga analisis Nawacita dan Quickwins, internalisasi
Nawacita ke dalam RT RPJMN 2015-2019, dan internalisasi hasil masukan Musrenbang
Regional dan Musrenbangnas ke dalam Rancangan Akhir RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang.
Disamping itu juga telah disusun RA RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang. Hasil evaluasi
menunjukkan perlunya penyusunan outline terpadu yang merepresentasikan Nawacita secara
keseluruhan. Rekomendasi ke depan adalah perlu outline terpadu antarbuku yang
merepresentasikan Nawacita secara keseluruhan.
B.

Penyusunan RKP Tahun 2015

Penyusunan RKP Tahun 2015 Bidang Tata Ruang dilakukan melalui beberapa sub kegiatan
yaitu Rakorbangpus RKP Tahun 2015, Rangkaian Musrenbangnas RKP Tahun 2015,

16 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Pembahasan Program Tematik Mitra Kerja K/L, Pembahasan Neraca Spasial dan LS Penataan
Ruang, dan Penulisan RKP Tahun 2015 Bidang Tata Ruang. Sub Kegiatan 1 adalah
Rakorbangpus RKP Tahun 2015 dengan target kegiatan yaitu diseminasi Rancangan RKP 2015
Kepada KL. Pencapaian selama tahun 2014 adalah sosialisasi mekanisme trilateral meeting
kepada Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian PU.Setelah kegiatan rakorbangpus telah
dilakukan juga kegiatan trilateral meeting dengan Ditjen Bina Bangda Kementerian Dalam
Negeri dan DJPR Kementerian PU yang telah menghasilkan Dokumen kesepakatan.
Sub Kegiatan 2 adalah Rangkaian Musrenbangnas RKP Tahun 2015 dengan target kegiatan
tercapainya kesepakatan antara Pemerintah Pusat dengan Pemda. Pencapaian yang dicapai
adalah telah dilakukan pembahasan RKP 2015 dengan 33 provinsi (-DKI Jakarta) di trilateral
desk dan telah dirumuskan RKP yang mengakomodasi kepentingan provinsi. Berdasarkan
evaluasi diketahui bahwa dana dekonsentrasi yang diberikan ke provinsi perlu ditinjau kembali
penggunaan dan efektivitasnya. Rekomendasi mendatang adalah perlu dilakukan evaluasi
penggunaan dana dekonsentrasi dan dilakukan pengumpulan data dari Binda I dan Binda II
DJPR PU.
Sub Kegiatan 2 adalah Pembahasan Program Tematik Mitra Kerja K/L dengan target kegiatan
hadir dan memberikan masukan dalam rapat. Pencapaian pada tahun 2014 yaitu telah hadir
dan memberikan masukan dalam FGD I P2KPB, FGD II P2KPB, Workshop Penjaringan Prakarsa
P2KPB, Diskusi SRREDFI P2KPB, Rapat Evaluasi P2KPB, FGD P2KH, dan FGD P3KP. Temuan
evaluasi menunjukkan bahwa P2KPB, P2KH, dan P3KP seharusnya menjadi wadah untuk
mengoordinasikan seluruh K/L terkait dan stakeholders lainnya, bukan sebagai proyek fisik
yang dilakukan sendiri (tidak sesuai tupoksi). Sehingga rekomendasi ke depannya adalah perlu
mendudukkan kembali kegiatan ini sesuai fungsi K/L.
Sub Kegiatan 3 adalah Pembahasan Neraca Spasial dan Lingkungan Strategis Penataan Ruang
dengan target kegiatan hadir dan memberikan masukan dalam rapat. Pencapaian selama tahun
2014 yaitu telah hadir dan memberikan masukan dalam FGD I Neraca Spasial dan Lingkungan
Strategis Penataan Ruang dan FGD II Neraca Spasial dan Lingkungan Strategis Penataan Ruang.
Evaluasi dari kegiatan yaitu buku Neraca Spasial dan Lingkungan Strategis Penataan Ruang
yang telah disusun belum sepenuhnya dapat merepresentasikan mengenai neraca spasial dan
profil lingkungan strategis penataan ruang, masih perlu banyak revisi dan evaluasi.Sehingga
rekomendasi ke depannya adalah sebaiknya Neraca Spasial dan Lingkungan Strategis Penataan
Ruang dapat didesain sebagai neraca spasial bersama (tidak terpisah) dengan K/L lain terkait
Bidang Tata Ruang.
Sub Kegiatan 4 adalah Penulisan RKP Tahun 2015 dengan target tersusunnya RKP 2015 Bidang
Tata Ruang. Selama tahun 2014 telah disusun RKP Bidang Tata Ruang yang sesuai dengan RT
RPJMN 2015-2019 serta terpadu dengan bidang lain yang berkaitan, termasuk telah dilakukan
pembahasan terpadu dengan penanggung jawab bidang yang berkaitan. Evaluasi kegiatan
mendapatkan bahwa komunikasi antar bidang sulit dilakukan karena tidak ada SOP untuk
komunikasi antarbidang.Sehingga rekomendasi ke depannya adalah SOP komunikasi
antarbidang perlu masuk ke dalam Permen PPN/Kepala Bappenas tentang penyusunan RKP.
Sub Kegiatan 5 adalah Perbaikan RKP Tahun 2015 dengan target tersusunnya Revisi RKP 2015
yang telah diinternalisasikan dengan quickwins. Pencapaian yang telah dilakukan yaitu telah
penyesuaian dengan quickwins Presiden terpilih.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 17


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
C.

Pembahasan Renja K/L Tahun 2015

Pembahasan Renja K/L Tahun 2015 Bidang Tata Ruang dilakukan melalui beberapa sub
kegiatan yaitu Trilateral meeting Renja K/L, Penyusunan rekomendasi perbaikan Renja K/L, dan
Penyesuaian Renja K/L 2015 dengan perbaikan RKP 2015. Sub Kegiatan 1 adalah trilateral
meeting Renja K/L dengan target tercapainya kesepakatan muatan Renja K/L. Selama tahun
2014 telah dilaksanakan trilateral meeting Renja K/L dengan Kementerian PU dan Kementerian
Dalam Negeri dan telah tersusunnya Berita Acara Kesepakatan antara Kementerian Keuangan,
Bappenas dengan Kementerian PU dan Kementerian Keuangan, Bappenas dengan Kementerian
Dalam Negeri.
Sub Kegiatan 2 adalah penyusunan rekomendasi perbaikan Renja K/L dengan target
tersusunnya rekomendasi perbaikan Renja K/L. Pencapaian pada tahun 2014 yaitu telah
disusun rekomendasi dari Bappenas berdasarkan pada RKP 2015 dan dituangkan dalam bentuk
berita acara trilateral meeting. Dari evaluasi diketahui bahwa terdapat penambahan alokasi
pagu untuk DJPR Kementerian PU melalui DPR yang dilakukan tanpa menginformasikan ke
Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Bappenas. Sehingga rekomendasi ke depannya adalah
perlu mekanisme pemberitahuan kepada mitra kerja di Bappenas tentang kesepakatan di DPR.
Sub Kegiatan 3 adalah Penyesuaian Renja K/L 2015 dengan perbaikan RKP 2015 dengan target
adanya kesesuaian Renja K/L 2015 dengan RKP 2015. Pencapaiannya adalah telah disusun
rekomendasi perbaikan Renja Kementerian ATR dan Kementerian Dalam Negeri (dan Renstra
Kementerian ATR dan Kementerian Dalam Negeri) yang disesuaikan dengan target quickwins
dan Nawacita serta tersusunnya kesepakatan perbaikan Renja Kementerian ATR dan
Kementerian Dalam Negeri. Evaluasi dari kegiatan antara lain perlu dilakukan perubahan
nomenklatur indikator yang bersifat rancu seperti jumlah laporan, jumlah kegiatan dll menjadi
yang lebih terukur dan kegiatan prioritas bidang perlu menjadi indikator terpisah. Sehingga
rekomendasi ke depannya adalah Perlu dilakukan pertemuan lanjutan setelah Biro Perencanaan
Kementerian ATR terbentuk.
D.

Pembahasan RKA K/L Tahun 2015

Pembahasan RKA K/L Tahun 2015 Bidang Tata Ruang dilakukan melalui beberapa sub kegiatan
yaitu Trilateral meeting Renja K/L, Penyusunan rekomendasi perbaikan RKA K/L, dan
Penyesuaian RKA K/L 2015 dengan perbaikan RKP 2015.
Sub Kegiatan 1 adalah trilateral meeting RKA K/L dengan target tercapainya kesepakatan
muatan RKA K/L. Pencapaian kegiatan yaitu telah dilaksanakan trilateral meeting RKA K/L
dengan PU dan Kementerian Dalam Negeri dan telah tersusun Berita Acara Kesepakatan antara
Kementerian Keuangan, Bappenas dengan PU, dan antara Kementerian Keuangan, Bappenas
dengan Kementerian Dalam Negeri.
Sub Kegiatan 2 adalah penyusunan rekomendasi perbaikan RKA K/L. Pencapaiannya adalah
telah disusun rekomendasi dari Bappenas berdasarkan pada RKP 2015 dan dituangkan dalam
bentuk berita acara trilateral meetingRKA K/L. Berdasarkan evaluasi masih banyak indikator
output yang belum sesuai dengan target RKA K/L. Sehingga rekomendasi ke depannya adalah
perlu kesepakatan penggunaan nomenklatur dalam RPJMN dan RKP untuk kegiatan prioritas.
Sub Kegiatan 3 adalah Penyesuaian RKA K/L 2015 dengan perbaikan RKP 2015 dengan target
adanya kesesuaian RKA K/L 2015 dengan RKP 2015. Pencapaian pada tahun 2014 yaitu telah
disusun rekomendasi perbaikan RKA K/L DJPR PU (ATR) dan Kementerian Dalam Negeri,

18 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
disesuaikan dengan target quickwins dan Nawacita serta tersusunnya kesepakatan perbaikan
RKA ATR dan Kementerian Dalam Negeri. Berdasarkan evaluasi perlu dilakukan pemetaan
kesesuaian Renja K/L sebaiknya tidak hanya dengan matriks RKP namun juga dengan narasi
RKP.Sehingga rekomendasi ke depannya adalah perlunya dilakukan pertemuan lanjutan setelah
Biro Perencanaan ATR terbentuk.
E.

Penyusunan Laporan Pemantauan dan Evaluasi

Penyusunan laporan pemantauan dan evaluasi bidang tata ruang dilakukan melalui beberapa
sub kegiatan yaitu Pemantauan RKP Tahun 2014 dan Evaluasi RKP Tahun 2013, Evaluasi
RPJMN 2010-2014, Penyusunan Lampiran Pidato (Lampid) Presiden 2014 Bidang Tata Ruang,
dan Penyusunan rancangan sistem evaluasi outcome bidang tata ruang.
Sub Kegiatan 1 adalah Pemantauan RKP Tahun 2014 dan Evaluasi RKP Tahun 2013 dengan
target terlaksananya Pemantauan dan Evaluasi Bidang TR di Provinsi yang telah ditentukan.
Pencapaiannya adalah tersusunnya KAK Pemantauan Bidang Tata Ruang dan Pertanahan,
tersusunnya Kuesioner Pemantauan Bidang Tata Ruang, telah dilaksanakan pemantauan di
Provinsi Jawa Timur, telah tersusunnya identifikasi Isu Tata Ruang di Provinsi Jawa Timur, dan
telah tersusunnya Draft Laporan Pemantauan Bidang Tata Ruang.Temuan evaluasi
menunjukkan perlu perbaikan mekanisme pemantauan melalui perumusan indikator
pemantauan dan evaluasi penyelenggaraan penataan ruang.Sehingga rekomendasi ke depannya
adalah perlu dilakukan perumusan indikator pemantauan dan evaluasi outcome
penyelenggaraan penataan ruang.
Sub Kegiatan 2 adalah Evaluasi RPJMN 2010-2014 dengan target tersusunnya Laporan Evaluasi
RPJMN 2010-2014. Pencapaiannya yaitu telah disusun laporan berupa: evaluasi RPJMN 20102014 yang merupakan bagian dari RT RPJMN 2015-2019 dan pencapaian Kabinet Indonesia
Bersatu (KIB) I dan II termasuk untuk Bidang Tata Ruang. Dari evaluasi diketahui terdapat
beberapa backlog yaitu penetapan Perpres RTR KSN, penetapan Perda RTRW provinsi,
kabupaten, kota, dan penyelesaian NSPK. Sehingga rekomendasi ke depannya adalah perlu
mengakomodir backlog dalam RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang.
Sub Kegiatan 3 adalah penyusunan Lampid Presiden Tahun 2014 Bidang Tata Ruang dengan
target tersusunnya Lampid Presiden Tahun 2014 Bidang Tata Ruang. Pencapaiannya adalah
telah tersusunnya masukan untuk laporan Lampid Presiden Tahun 2014 Bidang Tata Ruang.
Sub Kegiatan 4 adalah Penyusunan rancangan sistem evaluasi outcome bidang tata ruang
dengan target tersusunnya perbaikan rancangan sistem evaluasi outcome bidang tata ruang
untuk Tahun 2015. Pencapaiannya adalah telah disusun kajian awal, telah diidentifikasi sumber
data dan indikator yang dapat digunakan, dan telah disusun perbaikan kerangka acuan kegiatan
Evaluasi Tahun 2015 untuk meneruskan kegiatan ini. Ke depannya diperlukan kajian lanjutan
untuk menghasilkan ranking provinsi dan ranking pencapaian outcome kegiatan di K/L.
F.

Penyusunan Lampiran Pidato Presiden Tahun 2014 untuk mendukung Prioritas


Nasional 10

Subdit Tata Ruang turut serta dalam memberikan masukan untuk penyusunan lampiran pidato
presiden tahun 2014 untuk mendukung target kedeputian regional yaitu penetapan RTR KSN
Perbatasan pada Agustus 2014. Pencapaiannya adalah tersusunnya Lampid 2014 untuk
mendukung PN10. Dapat dilihat bahwa target dan capaian tidak sesuai.Berdasarkan evaluasi

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 19


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
diketahui perlu perbaikan target penyusunan Perpres RTR KSN Kawasan Perbatasan. Sehingga
rekomendasi ke depannya adalah perlu perubahan target IKU 6, karena target yang telah
ditetapkan tidak dapat ditentukan waktunya secara akurat terkait penyelesaian penetapan
Perpres sehingga sangat sulit untuk dicapai.
2.1.3.2 Evaluasi Rencana Kerja yang tidak mendukung IKU
Terdapat dua kegiatan utama Tahun 2014 subdit Tata Ruang yang tidak mendukung IKU yaitu
penyusunan profil penataan ruang daerah dan pembinaan BKPRD.Berikut di bawah ini
penjabaran target, pencapaian, evaluasi masing-masing kegiatan.
A.

Penulisan Profil Penataan Ruang Daerah

Kegiatan penulisan profil penataan ruang daerah ditargetkan pada Tahun 2014 telah selesai
melakukan penyusunan kuesioner untuk diisi oleh 34 Provinsi di Indonesia dan rekapitulasi
data dan informasi untuk penyusunan buku profil. Pencapaian hingga Desember 2014 antara
lain tersusunnya kuesioner untuk profil penataan ruang daerah dan terkirimnya kuesioner ke
15 provinsi, dan jawaban atas kuesioner dari 2 provinsi. Evaluasi dari kegiatan adalah belum
seluruh data terkumpul, karena keterbatasan sumber daya manusia yang fokus untuk
pengumpulan data.Sehingga ke depannya diperlukan penugasan khusus kepada mahasiswa
kerja praktek.
B.

Penyusunan Konsep Pembinaan BKPRD

Penyusunan konsep pembinaan BKPRD dilakukan dengan 2 (dua) target yang harus dicapai
yaitu penyusunan konsep pembinaan BKPRD dan terlaksananya FGD best practices
BKPRD.Pencapaian yang telah dilakukansesuai kewenangan, kegiatan pembinaan BKPRD
dilakukan berupa Rakornas BKPRD di Bandung dan Denpasar oleh Bangda Kementerian Dalam
Negeri dan best practiceBKPRD dilakukan berupa sharing dilakukan dalam Rakornas BKPRD.
Subdit Tata Ruang juga telah menyusun bahan paparan untuk Bapak Deputi Pengembangan
Regional dan Otonomi Daerah serta telah menyusun bahan sidang komisi dalam Rakornas
BKPRD. Untuk memperkaya pembinaan oleh Bangda Kementerian Dalam Negeri, akan dijaring
konsep pembinaan BKPRD yang dibutuhkan di dalam kuesioner profil tata ruang daerah,
sehingga perlu berkoordinasi dengan Direktorat FPRLH, Kementerian Dalam Negeri.
2.1.3.3 Evaluasi Kegiatan di Luar Rencana Kerja yang Tidak Mendukung IKU
A.

Selaku Pokja I BKPRN

Sub kegiatan yang dilakukan selaku Pokja I BKPRN selama Tahun 2014 antara lain Peninjauan
Kembali (PK) RTRWN, Peninjauan Kembali Perpres Rencana Penataan Ruang Jakarta, Bogor,
Depok, Tangerang, Bekasi, dan Cianjur (Jabodetabekpunjur), Proses Persetujuan Substansi
(Persub) RTRW Provinsi dan Kabupaten/Kota, Keikutsertaan dalam Rapat Pembahasan KSN,
Persub Rencana Rinci Tata Ruang (RRTR), Keikutsertaan dalam Acara Sosialisasi RTR
Pulau/Kepulauan, Kegiatan Tim Penelitian Terpadu untuk NTT, Penyusunan Raperpres
Sempadan Pantai,Penyusunan Norma, Standar, Prosedur, dan Kriteria (NSPK), dan Penyusunan
Raperpres KAPET.Berikut di bawah ini penjabaran target, pencapaian, dan evaluasi masingmasing kegiatan.

20 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Sub Kegiatan 1 adalah Peninjauan Kembali (PK) RTRWN dengan target tersusunnya masukan
dari TRP Bappenas untuk peninjauan kembali RTRWN. Pencapaian yang dilakukan adalah telah
disusun masukan dari TRP Bappenas untuk peninjauan kembali RTRWN untuk hasil peninjauan
Sub Tim: Perkotaan; Sarana dan Prasarana; Kawasan Budidaya; Kawasan Lindung; dan
Kawasan Strategis Nasional (KSN). Dengan adanya penyusunan Buku III RPJMN 2015-2019,
masukan untuk Peninjauan Kembali RTRWN harus terakomodir juga dalam Buku III
tersebut.Sehingga ke depannya perlu dilakukan koordinasi intensif dengan DJPR PU dan
Direktorat Pengembangan Wilayah (PW) Bappenas.
Sub kegiatan 2 adalah PK Perpres No. 54 Tahun 2008 tentang Rencana Penataan Ruang
Jabodetabekpunjur dengan target tersusunnya masukan dari TRP Bappenas terhadap hasil tim
teknis PK Jabodetabekpunjur. Selama tahun 2014 telah tersusun masukan terhadap Hasil Tim
Teknis Peninjauan Kembali Jabodetabekpunjur. Hasil Peninjauan Kembali Jabodetabekpunjur
yaitu akan dilakukan revisi terhadap perpres tersebut, direncanakan revisi Perpres
Jabodetabekpunjurselesai dilaksanakan Tahun 2015.
Sub kegiatan 3 adalah Proses Persetujuan Substansi (Persub) RTRW Provinsi dan
Kabupaten/Kota dengan target tersusunnya masukan dari TRP Bappenas untuk perbaikan
RTRW Provinsi dan Kabupaten/Kota. Selama tahun 2014 telah tersusun masukan dari TRP
Bappenas untuk pembahasan Rancangan Perda: RTRW Provinsi Kepri; RTRW Kota Surabaya;
RTRW Provinsi Kalimantan Utara; RTRW Kabupaten Morowali Utara; RTRW Kabupaten
Mamuju Tengah; RTRW Kabupaten Banggai Laut; RTRW Kabupaten Pegunungan Arfak; RTRW
Kabupaten Batubara; RTRW Kabupaten Mahakam Ulu. Keterlambatan penyampaian bahan dari
Pengundang Rapat sebagai bahan penyusunan masukan seringkali menjadi penghambat dalam
penyusunan masukan tertulis. Hasil review sementara terhadap pembahasan rancangan perda
RTRW adalah masih banyak raperda RTRW yang belum menyusun indikasi program dengan
baik. Sehingga ke depannya penyusunan matriks indikasi program perlu menjadi fokus utama
dalam muatan materi masukan, karena memiliki implikasi penting pada implementasi kegiatan
oleh SKPD.
Sub kegiatan 4 adalah Keikutsertaan dalam Rapat Pembahasan Rancangan Perpres RTR KSN
dengan target tersusunnya masukan dari TRP Bappenas masukan dari TRP Bappenas untuk
perbaikan RTR KSN. Selama tahun 2014 telah tersusun masukan dari TRP Bappenas untuk
pembahasan Rancangan: RTR KSN Kawasan Borobudur; RTR KSN Selat Sunda; Rapat
Penyepakatan 3 KSN Perbatasan Negara; RTR KSN Laut Banda; Finalisasi 5 RPerpres Kawasan
Perbatasan Negara; Peningkatan kapasitas kelembagaan KSN Kedungsepur; dan Kajian hukum
kelembagaan KSN. Hingga Tahun 2014 telah ditetapkan Perpres RTR Kawasan Borobudur dan
sekitarnya.RTR KSN yang masih dalam tahap harmonisasi di Kemenkumham adalah Rperpres
Selat Sunda.RTR KSN yang masih dalam tahap persetujuan Eselon II BKPRN adalah RPerpres
RTR KSN Laut Banda. RPerpres RTR KSN Perbatasan Negara di Provinsi Maluku, Maluku Utara
dan Papua Barat, dan Papua dan saat ini RPerpres masih dalam belum mendapatkan paraf dari
Menko Perekonomian. RPerpres RTR KSN Perbatasan di Provinsi Nusa Tenggara sedang
diproses oleh Setkab sedangkan RPerpres RTR KSN Perbatasan Negara di Provinsi Kalimantan
masih dalam pembahasan di Setkab, khususnya terkait delineasi Segmen A88-A156. Hasil
review terhadap pembahasan rancangan perda RTRW adalah masih banyak raperda RTRW
yang belum menyusun indikasi program dengan baik. Target di Tahun 2015 yaitupenetapan 5
(lima) RPerpres Kawasan Perbatasan Negara.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 21


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Sub kegiatan 5 adalah proses persub RRTR dengan target tersusunnya masukan dari TRP
Bappenas untuk perbaikan RRTR Provinsi dan Kabupaten/Kota. Selama tahun 2014 telah
disusun masukan dari TRP Bappenas untuk pembahasan Rancangan Perda: RDTR Benteng dan
Sungailiat; RDTR Dan PZ Kota Medan; dan RDTR Kota Tarakan. Hasil review terhadap
pembahasan rancangan perda RDTR tersebut adalah rancangan kebijakan dan strategi perda
masih terlalu umum dan indikasi program utama tidak implementatif. Sehingga ke depannya
penyusunan matriks indikasi program perlu menjadi fokus utama dalam muatan materi
masukan, karena memiliki implikasi penting pada implementasi kegiatan oleh SKPD.
Sub kegiatan 6 adalah keikutsertaan dalam Acara Sosialisasi RTR Pulau/Kepulauan dan RTR
KSN dengan target tersusunnya Paparan Direktur (Dir) TRP sebagai Narasumber. Selama tahun
2014 telah disusun paparan Dir TRP terkait Pengelolaan dalam Pelaksanaan: RTR Pulau
Sumatera; RTR Pulau Sulawesi; RTR Pulau Papua; RTR Kepulauan Maluku; RTR Kepulauan Nusa
Tenggara; RTR KSN Merapi; RTR KSN Borobudur; dan RTR KSN Danau Toba dan Sekitarnya.
Sub Kegiatan 7 adalah keikutsertaan dalam penyusunan Formulasi Koefisien Wilayah
Terbangun (KWT), Koefisien Zona Terbangun(KZB) dan Koefisien Dasar Bangunan (KDB) dalam
KSN Perkotaan dengan target menghadiri dan memberikan masukan dalam rapat. Pencapaian
pada tahun 2014 yaitu telah hadir dan memberikan masukan dalam: FGD Pembahasan
Formulasi Perhitungan KWT, KZB, dan KDB; Workshop 1 Kajian Formulasi Perhitungan KWT,
KZB, dan KDB KSN Perkotaan; dan Workshop 2 Kajian Formulasi Perhitungan KWT, KZB, dan
KDB KSN Perkotaan. Hasil dari kegiatan selama Tahun 2014 adalah masih dibutuhkannya
penjaringan masukan dari Daerah.
Sub Kegiatan 8 adalah Kegiatan Tim Penelitian Terpadu untuk NTT dengan target menghadiri
dan memberikan masukan dalam kegiatan Tim Terpadu (Timdu). Pencapaian yang telah
dilakukan adalah telah mengikuti dan memberikan masukan kegiatan Timdu NTT: Rapat Teknis
Timdu; Survei di lokasi penelitian; dan Diskusi Pleno. Masukan yang diberikan TRP Bappenas
dalam pelaksanaan kegiatan sebagai berikut:
Untuk daerah yang dekat dengan kota, masyarakat pendatang. Pelepasan terbatas hanya
untuk kebutuhan permukiman dengan luasan sesuai proyeksi jumlah KK sampai dengan
10 tahun ke depan. Tidak untuk fasum dan fasos. Tidak untuk kebun.
Untuk daerah yang dekat dengan kota, masyarakat asli yang sudah tinggal lama sebelum
penetapan kawasan hutan dan mata pencaharian tergantung pada hutan dan kebun.
Pelepasan untuk permukiman dan perkebunan dengan luasan sesuai proyeksi jumlah
KK sampai dengan 10 tahun ke depan. Tidak untuk fasum dan fasos.
Untuk daerah yang jauh dari kota, masyarakat asli yang sudah tinggal lama sebelum
penetapan kawasan hutan dan mata pencaharian tergantung pada hutan dan kebun.
Pelepasan untuk permukiman dan perkebunan dengan luasan sesuai proyeksi jumlah
KK sampai dengan 10 tahun ke depan. Pelepasan untuk fasum dan fasos juga mengingat
lokasi jauh dari perkotaan.
Proyeksi penduduk setempat perlu dilakukan sampai dengan 10 tahun, minimal 5 tahun
ke depan, untuk mencegah pelepasan-pelepasan parsial. Pelepasan parsial sebaiknya
dihindari karena menyulitkan pemetaan dan menyulitkan proses revisi RTRWP dan
RTRWK.
Sub Kegiatan 9 adalah Kegiatan Penyusunan Kebijakan Reklamasi Pantai dengan target
menghadiri dan memberikan masukan dalam rapat yang diselenggarakan. Pencapaian yang
telah dilakukan adalah telah mengikuti dan memberikan masukan dalam: FGD Reklamasi Pantai

22 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
I; FGD Reklamasi Pantai II; dan FGD Reklamasi Wilayah Perairan sebagai Alternatif Kebutuhan
Pengembangan Kawasan Perkotaan dan Sinkronisasi dengan RTR. Saat ini, pedoman yang
berkaitan dengan kebijakan reklamasi pantai masih belum terintegrasi di satu institusi.Sehingga
diperlukan penyusunan pedoman pelaksanaan reklamasi yang terpadu oleh BKPRN.
Sub Kegiatan 9 adalah Kegiatan Penyusunan Raperpres Sempadan Pantai dengan target
menghadiri dan memberikan masukan dalam rapat yang diselenggarakan. Pencapaian yang
telah dilakukan adalah telah mengikuti dan memberikan masukan untuk catatan
penyempurnaan Raperpres secara lisan maupun tertulis.Naskah RPerpres tentang batas
sempadan pantai telah disampaikan kepada Sesmenko Perekonomian untuk diproses lebih
lanjut. Sehingga ke depannya perlu pendampingan dan penyusunan masukan lanjutan hingga
proses finalisasi.
Sub Kegiatan 10 adalah Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) tentang Rencana Tata Ruang
Laut Nasional (RTRLN) dengan target tersusunnya masukan dari TRP Bappenas untuk catatan
penyempurnaan RPP. Pencapaian yang dilakukan adalah keikutsertaan dalam rapat dan
menyusun masukan untuk penyempurnaan RPP RTRLN. Hasil evaluasi kegiatan adalah KKP
akan melakukan kegiatan pemetaan peraturan perundang-undangan yang sudah mengatur tata
ruang laut sehingga bisa diketahui muatan apa saja yang perlu diatur lebih lanjut dalam RTRLN.
Sehingga ke depannya perlu pendampingan dan penyusunan masukan lanjutan hingga proses
finalisasi.
Sub Kegiatan 11 adalah penyusunan NSPK dengan target menghadiri dan memberikan masukan
dalam rapat. Pencapaian yang telah dilakukan telah hadir dan memberikan masukan dalam
rapat penyusunan NSPK: mekanisme dan Tata Kerja BKPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota;
pengawasan penataan ruang; integrasi RTRW dan RPJMD; dan monitoring dan evaluasi. Hingga
saat ini proses penyusunan masih dalam tahapan proses penyempurnaan oleh Tim Teknis.
Sub Kegiatan 12 adalah penyusunan Raperpres Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu
(KAPET) dengan target tersusunnya masukan dari TRP Bappenas untuk catatan
penyempurnaan. Pencapaian yang dilakukan adalah telah hadir dan menyusun masukan untuk
penyempurnaan Raperpres KAPET. Kesimpulan dari rapat terakhir adalah akan dilakukan
Penambahan Pokja Pelaksana Penataan Ruang KSN Kapet dalam struktur tim pelaksana BKPRN.
Sehingga ke depannya perlu pendampingan dan penyusunan masukan lanjutan hingga proses
finalisasi.
B.

Selaku Pokja II BKPRN

Sub kegiatan yang dilakukan selaku Pokja II BKPRN selama Tahun 2014 antara lain
Keikutsertaan dalam Rapat Evaluasi Perda RTRW Provinsi dan Kabupaten/Kota, Keikutsertaan
dalam Rapat Evaluasi Perda RRTR Provinsi dan Kabupaten/Kota, Keikutsertaan dalam Rapat
Klarifikasi Perda RTRW Provinsi dan Kabupaten/Kota, Keikutsertaan dalam Hari Tata Ruang
Nasional 2014, dan Keikutsertaan dalam Sosialisasi Permendagri No. 72 Tahun 2013. Berikut di
bawah ini penjabaran target, pencapaian, dan evaluasi masing-masing kegiatan.
Sub Kegiatan 1 adalah Keikutsertaan dalam Rapat Evaluasi Perda RTRW Provinsi dan
Kabupaten/Kota dengan target tersusunnya masukan dari TRP Bappenas untuk catatan
penyempurnaan Perda RTRW Provinsi dan Kabupaten/Kota. Pencapaiannya adalah telah hadir
dan memberikan masukan untuk evaluasi: RTRWP Sulawesi Barat; RTRWP Sulawesi Tenggara;

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 23


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
dan RTRWP Kalimantan Barat. Berdasarkan evaluasi Perda RTRWP Sulawesi Barat, RTRWP
Sulawesi Tenggara, RTRWP Kalimantan Barat tetap bisa dilanjutkan.
Sub Kegiatan 2 adalah Keikutsertaan dalam Rapat Evaluasi Perda RRTR Provinsi dan
Kabupaten/Kota dengan target tersusunnya masukan dari TRP Bappenas untuk catatan
penyempurnaan Perda RRTR Provinsi dan Kabupaten/Kota. Pencapaiannya adalah telah hadir
dan memberikan masukan untuk evaluasi: RTBL KSP Pendidikan Jatinangor; dan Perda RDTR
dan PZ DKI Jakarta. Berdasarkan evaluasi, Perda RDTR DKI Jakarta tetap bisa dilanjutkan dan
Perda RTBL KSP Pendidikan Jatinangor akan ditinjau kembali.
Sub Kegiatan 3 adalah Keikutsertaan dalam Rapat Klarifikasi Perda RTRW Provinsi dan
Kabupaten/Kota dengan target tersusunnya masukan dari TRP Bappenas untuk catatan
penyempurnaan Perda RTRW Provinsi dan Kabupaten/Kota. Pencapaiannya adalah telah hadir
dan memberikan masukan untuk kegiatan klarifikasi Qanun Aceh.Berdasarkan evaluasi, Qanun
Aceh masih dalam pembahasan lebih lanjut. Sesuai hasil rapat bulan November: Biro Hukum
Kementerian Dalam Negeri akan merumuskan beberapa aternatif penyelesaian tindak lanjut
Qanun beserta payung hukum yang dibutuhkan dalam pelaksanaannya. Ke depannya perlu
pengawalan khusus untuk Qanun Aceh.
Sub Kegiatan 4 adalah Keikutsertaan dalam Hari Tata Ruang Nasional 2014 dengan target
tersusunnya kisi-kisi pidato Presiden di Hari Tata Ruang Nasional 2014dan tersusunnya kisikisi wawancara Direktur Tata Ruang dan Pertanahan dengan RRI. Pencapaiannya adalah telah
disusunnya: Kisi-kisi pidato Presiden di Hari Tata Ruang Nasional 2014 dan Kisi-kisi
wawancaraDirektur TRP dengan RRI.
Sub Kegiatan 5 adalah Keikutsertaan dalam Sosialisasi Permendagri No. 72 Tahun 2013 dengan
target tersusunnya Keynote Speech Menteri PPN dalam Sosalisasi Pemendagri 72/3013.
Pencapaian yang dilakukan adalah telah disusunnya Keynote Speech Menteri PPN dalam
Sosalisasi Pemendagri 72/2013.
C.

Selaku Pokja III BKPRN

Sub kegiatan yang dilakukan selaku Pokja III BKPRN selama Tahun 2014 antara lain Koordinasi
penyelesaian RZWP3K, Koordinasi pelaksanaan LP2B (Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan),
Koordinasi inisiasi regulasi PRUN (Penataan Ruang Udara Nasional), Rapat Kerja Regional
BKPRD; Koordinasi Kelembagaan KAPET; Koordinasi Kelembagaan Kawasan Perbatasan;
Koordinasi Penanggulangan Bencana; dan Koordinasi Penyusunan roadmap RRTR (+peta skala
besar). Berikut di bawah ini penjabaran target, pencapaian, evaluasi masing-masing kegiatan.
Sub Kegiatan 1 adalah Koordinasi penyelesaian RZWP3K dengan target hadir dan memberikan
masukan dalam koordinasi penyelesaian RZWP3K. Pencapaiannya adalah telah disusun
paparan Direktur Tata Ruang dan Pertanahan dalam Bimtek RZWP3K di Kupang dan Surabaya
tentang Penyerasian, Penyelarasan, dan Penyeimbangan RZWP3K dengan RTRW, menghadiri
Kegiatan Bimtek RZWP3K di Yogyakarta, dan menghadiri serta memberikan masukan dalam
kegiatan penyusunan Protokol RZWP3KFasilitasi Penyelarasan Implementasi RZWP-3-K.
Sub Kegiatan 2 adalah Koordinasi pelaksanaan LP2B (Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan)
dengan target turut hadir dan memberikan masukan dalam koordinasi pelaksanaan LP2B.
Pencapaiannya adalah telah disusun masukan mengenai Keterkaitan RTRW dengan
Pengembangan Kawasan Pertanian Fasilitasi Penyelarasan Implementasi LP2B.Berdasarkan

24 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
evaluasi diperlukan kejelasan lokasi LP2B dalam bentuk peta oleh Kementerian
Pertanian.Untuk itu direkomendasikan dilakukan Percepatan penetapan LP2B Tahun 2015.
Sub Kegiatan 3 adalah Koordinasi inisiasi regulasi PRUN (Pengelolaan Ruang Udara Nasional)
dengan target turut hadir dan memberikan masukan dalam koordinasi pelaksanaan PRUN.
Pencapaiannya adalah telah hadir dan memberikan masukan dalam berbagai kegiatan
penyusunan PRUN yang diselenggarakan oleh BKPRN.Berdasarkan evaluasi, perlu pemetaan
peraturan-perundang-undangan yang telah mengatur terkait Ruang Udara.Sehingga
direkomendasikan sebaiknya kegiatan penyusunan PRUN mengikuti Kerangka Regulasi yang
telah ditetapkan, Tahun 2015 melakukan penyusunan Materi Teknis, Tahun 2016 melakukan
Identifikasi Lingkup Materi, Tahun 2017 melakukan Penyusunan Naskah Akademis, Tahun
2018 melakukan Legal Drafting, dan Tahun 2019 melakukan Penetapan.
Sub Kegiatan 4 adalah Rapat Kerja Regional BKPRDdengan target tersusunnya bahan paparan
D.VIIuntuk Sidang Pleno dan bahan untuk Sidang Komisi dalam kegiatan Rakereg I dan II.
Pencapaiannya adalah telah tersusun paparan Deputi Pengembangan Regional dan Otonomi
Daerah pada Rakereg I dan II BKPRD dan bahan untuk Sidang Komisi pada Rakereg I dan II
BKPRD, serta turut hadir dalam Rapat Kerja Regional (Rakereg) I dan II BKPRN 2014.Selain itu,
juga telah telah tersusun rumusan hasil sidang Komisi pada Rakereg I dan II BKPRN 2014.Sesuai
hasil evaluasi, perlu perbaikan rumusan hasil sidang Komisi pada Rakereg I dan II BKPRN
2014.Sehingga direkomendasikan hasil rumusan sebaiknya menjadi acuan penyusunan
Rencana Kerja BKPRN Tahun 2015.
Sub Kegiatan 5 adalah Koordinasi Kelembagaan Kapet dengan targetturut hadir dan
memberikan masukan dalam kegiatan revitalisasi kelembagaan Kapet. Pencapaiannya adalah
telah hadir dan menyusun masukan dalam Kegiatan Rapat Koordinasi dan
Konsinyering.Berdasarkan evaluasi, perlu dilakukan Penambahan Pokja Pelaksana Penataan
Ruang KSN Kapet dalam struktur tim pelaksana BKPRN. Untuk itu direkomendasikan perlu
pendampingan dan penyusunan masukan lanjutan hingga proses finalisasi dan perlu rapat
penyampaian hasil kepada anggota BKPRN.
Sub Kegiatan 6 adalah KoordinasiKelembagaan Kawasan Perbatasan dengan target turut hadir
dan memberikan masukan dalam kegiatan koordinasi kelembagaan kawasan perbatasan.
Pencapaiannya adalah telah hadir dan memberikan masukan dalam: Rapat Rencana
Pembangunan PLBN; Rapat Koordinasi Gugus Tugas Pengelolaan Batas Wilayah Negara dan
Kawasan Perbatasan; Rapat Pengelolaan Lintas Batas Negara di Entikong; Konsinyering
Pembangunan PLBN; dan Rapat Pengeloaan Lintas Batas Negara. Selain itu juga telah disusun
paparan Dir TRP mengenai Peningkatan Kapasitas Aparatur Tata Laksana dan Kelembagaan
Penataan Ruang Kawasan Perbatasan Angkatan I, II, III, dan IV.Sesuai hasil evaluasi, penataan
PLBN Entikong tidak dapat dilaksanakan karena terbentur dengan masalah DPCLS. Oleh karena
itu PLBN Entikong siap dibangun tahun 2015 dengan catatan bila perubahan peruntukkan
kawasan hutan DPCLS telah disetujui oleh DPR-RI dan terdapat beberapa usulan PLBN baru
dari Daerah.Sehingga direkomendasikan perlu koordinasi dengan KKDT untuk persetujuan atau
rekomendasi terkait usulan PLBN baru dari Daerah.
Sub Kegiatan 7 adalah Koordinasi Penanggulangan Bencana dengan target turut hadir dan
memberikan masukan dalam kegiatan koordinasi penanggulangan bencana. Pencapaiannya
adalah menghadiri dan memberikan masukan dalam rapat Penyiapan Strategi Jangka Panjang
Penanggulangan Bencana Banjir di Kota Manado.Berdasarkan evaluas, tim teknis Master Plan
Tata Ruang yang dikoordinatori oleh Kementerian PU akan meneruskan penyusunannya.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 25


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Sub Kegiatan 8 adalah Koordinasi Penyusunan roadmap RRTR (+peta skala besar) dengan
target turut hadir dan memberikan masukan dalam kegiatan Koordinasi Penyusunan roadmap
RRTR (+peta skala besar). Pencapaiannya adalah telah hadir dan memberikan masukan IGT
untuk kebutuhan tata ruang dalam: Pra Rakornas IG, Rakornas IG, dan Rakor Penyediaan Citra
Satelit Resolusi Tinggi Tahun 2014. Sesuai hasil evaluasi, telah terakomodir IGT untuk
kebutuhan tata ruang.Sehingga direkomendasikan perlu dilakukan pemantauan secara menerus
terhadap penyelenggaraan IGT untuk kebutuhan tata ruang.
D.

Selaku Pokja IV BKPRN

Kegiatan yang dilakukan selaku pokja IV BKPRN adalah Penyusunan Fatwa Penyelesaian
Konflik dengan target turut hadir dan memberikan masukan dalam kegiatan Penyusunan Fatwa.
Pencapaiannya adalah tersusunnya masukan dari TRP Bappenas dan bahan brief notes untuk:
Pembahasan Proyek MP3EI di Wonogiri; Pembahasan Pengembangan Industri Agro (Kelapa
Sawit) di Kota Dumai; Pembahasan Pembangunan Pabrik Pengecoran di Trowulan Mojokerto;
Rencana Pembangunan Pelabuhan dan Bandara Karawang; Pembahasan Peninjauan Kembali
dan Revisi RTR KSN Sarbagita; Pembahasan SK Menhut untuk Provinsi Kepri dengan
Ombudsman; Pembahasan FS Highspeed railway. Berdasarkan evaluasi, pembahasan konflik
sebagian hanya untuk mengakomodasi kebijakan MP3EI dalam RTR.Sehingga
direkomendasikan diperlukan kehati-hatian dalam menyusun masukan serta memberikan
kesepakatan dalam rapat.
E.

Penerimaan Kunjungan Daerah ke Bappenas

Kegiatan penerimaan Kunjungan Daerah ke Bappenas merupakan kegiatan yang terselenggara


atas permintaan DPRD untuk berkonsultasi terkait permasalahan yang mereka hadapi dalam
membangun daerahnya.Target yang ingin dicapai dalam kegiatan ini adalah turut hadir dan
memberikan masukan dalam Kunjungan DPRD Provinsi/Kabupaten/Kota. Pencapaiannya
adalah telah hadir dan memberikan masukan dalam kegiatan kunjungan DPRD: Kota Mojokerto;
Provinsi Jawa Barat; Kabupaten Bone; Kota Palopo; Kabupaten Bangka; Kabupaten Bekasi;
Provinsi Kalimantan Selatan; Kota Serang; Kabupaten Trenggalek; Kabupaten Belitung; dan
Provinsi Gorontalo.
F.

Workshop terkait Bidang Tata Ruang

Target kegiatan adalah turut hadir dan memberikan masukan dalam kegiatan workshop.
Pencapaian yang dilakukan yaitu telah menghadiri dan memberikan masukan kegiatan
workshop: Blue Economy Lombok; Kolokium Hasil Kegiatan PDAir dan Geologi Lingkungan
Tahun 2013; Public Private Partnership in Investing in Heritage Precinct; dan Kongres Maritim
Indonesia. Hasil workshop Blue Economy Lombok akan diinternalisasikan ke dalam RTR. Hasil
workshop Kolokium Hasil Kegiatan PDAir dan Geologi Lingkungan Tahun 2013 akan
diinternalisasikan ke dalam RTR. Hasil dari workshop Public Private Partnership in Investing in
Heritage Precinct akan dijadikan sebagai bahan pembelajaran bagi daerah. Hasil Kongres
Maritim Indonesia sebagai bahan masukan untuk kebijakan bidang kemaritiman Tahun 20152019.

26 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
G.

Penyusunan Kerangka Acuan Kegiatan Tahun 2015

Target dari kegiatan ini adalah tersusunnya KAK Pedoman Sinkronisasi Rencana Tata Ruang
(RTR) dengan Rencana Pembangunan (RP). Pencapaiannya adalah telah disusun KAK Kajian
Pedoman Sinkronisasi Berdasarkan evaluasi, diketahui bahwa Ditjen Bina Bangda Kementerian
Dalam Negeri juga melakukan kegiatan serupa sehingga direkomendasikan perlunya melakukan
koordinasi: mendudukkan siapa yang bertanggung jawab melakukan penyusunan (dijadikan
satu pedoman agar tidak membingungkan daerah)
H.

Penugasan dalam Pokja

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan juga turut serta dalam berbagai kegiatan Kelompok
Kerja (Pokja) yang berkaitan dengan substansi tata ruang.Berikut di bawah ini penjabaran
target, pencapaian, evaluasi masing-masing kegiatan. Sub Kegiatan 1 adalah Kegiatan Pokja
Rawa Berkelanjutan dengan target menghadiri dan memberikan masukan dalam rapat yang
diselenggarakan Pokja Rawa Berkelanjutan. Pencapaiannya adalah hadir dan memberikan
masukan dalam: Pembahasan perkembangan pengelolaan lahan rawa dan diskusi masukan
RPJMN 2015-2019; dan Pembahasan dan sinkronisasi Rencana Kerja (Renja) 2014: SNI
pemetaan lahan rawa dan fasilitasi pemetaan rawa Diskusi Perkembangan Pengelolaan Lahan
Gambut dalam Rangka Indonesia Water Learning Week (IWLW). Berdasarkan evaluasi, tim
teknis Pokja akan melakukan Pilot project pemetaan gambut dan rawa diusulkan akan
dilakukan di: Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau dan Kabupaten Kubu Raya di Provinsi
Kalimantan Barat.Sehingga direkomendasikan perlu pemetaan lahan rawa dan gambut yang
telah selesai dilakukan oleh Tim Pokja sebaiknya menjadi salah satu dasar Pola Pemanfaatan
ruang didalam RTR.
Sub Kegiatan 2 adalah Kegiatan Pansus III Sumber Daya (SD) Air dengan targetmenghadiri dan
memberikan masukan dalam rapat yang diselenggarakan oleh Pansus III SD Air. Pencapaiannya
adalah hadir dan memberikan masukan dalam: Hearing Dengar Pendapat Narasumber;
Konsolidasi Pansus III; FGD Pansus III; dan Pembahasan Tabel Rekomendasi Pansus
III.Berdasarkan evaluasi,
tabel rekomendasi telah selesai disusun dan direncanakan
disampaikan kepada Presiden RI.
Sub Kegiatan 3 adalah Kegiatan yang berkaitan dengan Pokja Lingkungan Hidupdengan
targetmenghadiri dan memberikan masukan dalam rapat. Pencapaiannya adalah telah hadir
dan memberikan masukan dalam rapat yang diselenggarakan oleh: REDD+; GEF Rimba; Karbon
Papua; RAN API; dan GGGI.
I.

Penyusunan Paparan Dir TRP sebagai Narasumber terkait Tata Ruang

Terdapat kegiatan penyusunan paparan yang dilakukan subdit tata ruang dalam mendukung
Direktur TRP menjadi narasumber kegiatan terkait tata ruang.Target kegiatan adalah
tersusunnya paparan Direktur TRP Bappenas. Pencapaian yang telah dilakukan yaitu telah
disusun paparan Dir TRP mengenai: Agraria dan Tata Ruang; dan Keterkaitan RTRW dengan
Pengembangan Kawasan Pertanian.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 27


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

2.2

Subdit Pertanahan

2.2.1

Rencana Kerja Subdit Pertanahan Tahun 2014

Pada awal tahun 2014 Subdit Pertanahan telah menyusun dan menyepakati rencana kegiatan
yang akan dilakukan dalam periode waktu TA. 2014. Rencana kerja tersebut telah disesuaikan
dengan tugas pokok dan fungsi subdit Pertanahan sebagai salah satu sub unit kerja dalam
Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan.

Tabel 2.7 Rencana Kerja Subdit Pertanahan Tahun 2014


No

Kegiatan

1.

Persiapan dan Pengumpulan Data Serta


Informasi
Penyusunan RKP 2015 Bidang
Pertanahan
Penyusunan Lampiran Pidato Kenegaraan

2.
3.
4.
5.

Tahun 2014
1

10

11

12

Pembahasan RKA-K/L Badan Pertanahan


Nasional
Penulisan Buku Profil Pertanahan

6.

Penyusunan Draft Naskah RPJMN Bidang


Pertanahan
7. Koordinasi Pelaksanaan Sertifikasi Tanah
Lintas K/L
8. Pemantauan dan evaluasi pelaksanaan
kegiatan ref
Sumber: Laporan Rencana Kerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan, 2014

2.2.2

HighlightEvaluasi Rencana Kerja Subdit Pertanahan

Sasaran strategis Bidang Pertanahan Tahun Anggaran 2014 meliputi:


Tercapainya perencanaan serta pemantauan dan evaluasi Bidang Pertanahan, sesuai
dengan isu strategis dan ketersediaan penganggarannya;
Terlaksananya program program pembangunan Bidang Pertanahan sesuai dengan
rencana.
Dengan Indikator Kinerja Utama (IKU):
IKU 1: Persentase kesesuaian antara muatan Rancangan Teknokratik (RT) Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019 dengan Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025
IKU 2: Persentase kesesuaian antara muatanRencana Kerja Pemerintah (RKP) 2015
dengan RT-RPJMN 2015-2019
IKU 3: Persentase kesesuaian muatanRencana Kerja Kementerian/Lembaga (Renja K/L)
2015 dengan RKP 2015
IKU 4: Persentase kesesuaian rancanganRencana Kerja dan Anggaran (RKA) K/L 2015
dengan target dan sasaran RKP 2015

28 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
IKU 5: Persentase kesesuaian kajian pendukung perencanaan, pemantauan, evaluasi
dengan lingkup Bidang Tata Ruang dan Pertanahan (TRP)
IKU 6: Persentase capaian sasaran Prioritas Nasional (PN) 10 (Daerah Tertinggal,
Terdepan, Pasca Konflik) pada tahun 2014 yang telah sesuai dengan RKP 2014.
Terdapat 4 (empat) agenda yang menjadi kegiatan utama Subdit Pertanahan, berikut
pencapaiannya terhadap IKU.
A.

Penyusunan Draft Naskah RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan

Kegiatan penyusunan Draft RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan mendukung IKU 1 yaitu
persentase kesesuaian antara muatan RT RPJMN 2015-2019 dengan RPJPN 2005-2025.
Pencapaian pelaksanaan kegiatan ini terhadap IKU adalah 100% sesuai dengan target
pencapaian IKU 1. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pelaksanaan penyusunan RPJMN
2015-2019 Bidang Pertanahan telah sesuai dengan RPJPN 2005-2025.
Tabel 2.8 Analisis Kesesuaian RPJPNdengan RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan
No
1.

2.

3.

RPJPN 2005-2025
Sasaran Pokok dalam RPJPN
2005-2025 yang terkait
pertanahan adalah
Sasaran Butir E :
Terwujudnya
pembangunan yang
lebih merata dan
berkeadilan.

RT-RPJMN 2015-2019

1. Meningkatnya kepastian
hukum hak atas tanah
2. Semakin baiknya proporsi
kepemilikan, penguasaan,
penggunaan, dan pemanfaatan
tanah dan meningkatnya
Kesejahteraan Masyarakat
3. Meningkatnya Kepastian
Ketersediaan Tanah bagi
Pembangunan untuk
Kepentingan Umum
4. Meningkatnya Pelayanan
Pertanahan
Arah pembangunan jangka
1. Membangun Sistem
panjang tahun 2005-2025
Pendaftaran Tanah Publikasi
terkait bidang pertanahan :
Positif;
2. Reforma agraria melalui
Arah butir IV.5 :
redistribusi tanah, pemberian
Mewujudkan
tanah dan bantuan
pembangunan yang
pemberdayaan masyarakat;
lebih merata dan
3. Pencadangan tanah bagi
berkeadilan.
pembangunan untuk
kepentingan umum;
4. Pencapaian proporsi
kompetensi SDM ideal bidang
pertanahan untuk mencapai
kebutuhan minimum juru
ukur pertanahan.
Prioritas Tahap 3 (2015- 1. Membangun Sistem
2019):
Pendaftaran Tanah Publikasi
Positif
Memantapkan
Dalam rangka menjamin
pembangunan secara

Analisis Kesesuaian
Secara
umum
sasaran
bidang pertanahan dalam
RPJMN
2015-2019
merupakan prakondisi dari
pencapaian sasaran pokok
dan prioritas tahapan 3
(2015-2019) pada RPJPN
2005-20015.

Secara umum arah kebijakan


bidang pertanahan dalam
RPJMN 2015-2019
merupakan prakondisi dari
pencapaian arah
pembangunan jangka
panjang 2015-2019 pada
RPJPN 2005-20015.

Secara umum strategi


pembangunan bidang
pertanahan dalam RPJMN
2015-2019 merupakan

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 29


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
No

RPJPN 2005-2025
menyeluruh dengan
menekankan
pembangunan
keunggulan kompetitif
perekonomian yang
berbasis SDA yang
tersedia, SDM yang
berkualitas, serta
kemampuan IPTEK

RT-RPJMN 2015-2019
kepastian hukum hak atas
tanah perlu dikembangkan
sistem pendaftaran tanah
publikasi positif.
2. Reforma agraria melalui
redistribusi tanah, pemberian
tanah dan bantuan
pemberdayaan masyarakat
3. Pencadangan tanah bagi
pembangunan untuk
kepentingan umum
4. Pencapaian proporsi
kompetensi SDM ideal bidang
pertanahan

Analisis Kesesuaian
prakondisi dari strategi
pembangunan jangka
panjang 2015-2019 pada
RPJPN 2005-20015.

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Beberapa pencapaian dalam penyusunan Draft RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan meliputi:
FGD RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan dengan mitra K/L terkait;
FGD RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan dengan Pemerintah Daerah;
Penulisan RT RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan;
Internalisasi Nawacita kedalam RPJMN 2015-2019;
Penyusunan Naskah Draft RPJMN 2015-2019;
Penyusunan kerangka kelembagaan, pendanaan dan regulasi RPJMN 2015-2019 Bidang
Pertanahan; dan
Pelaksanaan Workshop RPJMN 2015-2019.
Disamping itu terdapat kegiatan lain dalam penyusunan RPJMN yang mendukung penyusunan
dan sosialisasi kebijakan RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan, meliputi:
Penyusunan RA RPJMN 2015-2019;
Musrenbang Regional RPJMN 2015-2019;
Penelaahan Renstra K/L 2015-2019.
Secara umum dalam penyusunan RPJMN 2015-2019 bidang pertanahan tidak terdapat kendala
berarti karena telah dilakukan penyusunan background study sebelumnya sehingga fokus
pembahasan yang diangkat dalam kebijakan pertanahan pada RPJMN 2015-2019 telah sesuai
dengan isu strategis di bidang pertanahan. Beberapa hal yang menjadi perhatian dalam
penyusunan RPJMN meliputi:
Perubahan struktur kementerian khususnya untuk bidang pertanahan dimana terjadi
perubahan dari Badan Pertanahan menjadi Kementerian Agraria dan Tata Ruang,
Perubahan struktur tersebut menjadi kendala dalam penyusunan kerangka
kelembagaan dan pendanaan RPJMN 2015-2019.
Perubahan outline buku RPJMN dalam waktu yang relatif singkat sehingga
membutuhkan penyesuaian secara terus menerus. Diperlukan koordinasi yang lebih
intensif untuk meningkatkan keterpaduan antar sektor dalam RPJMN sehingga dokumen
RPJMN lebih mudah dipahami oleh berbagai pihak.

30 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Berdasarkan evaluasi di atas maka rekomendasi yang dapat dirumuskan adalah sebagai berikut:
Penyusunan outline terpadu antarbuku dan untuk internalisasi Nawacita/Arahan
Presiden
Penyusunan SOP komunikasi antarbidang yang perlu dimasukkan ke dalam Permen
PPN/Kepala Bappenas tentang penyusunan RPJMN; dan
Diseminasi RPJMN 2015-2019 pada Tahun 2015, salah satunya dalam bentuk buku saku
RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang.

B.

Penyusunan RKP Tahun 2015

Kegiatan penyusunan RKP 2015 mendukung IKU 2 yaitu persentase kesesuaian muatan RKP
2015 dengan RT RPJMN 2015-2019. Target IKU 2 sebesar 100% telah dicapai dalam tahun
2014. Kesesuaian muatan RKP 2015 dengan RT-RPJMN 2015-2019 dapat dilihat pada Tabel 2.9.
Tabel 2.9 Analisis Kesesuaian RKP 2015 Dengan RT- RPJMN 2015-2019 Bidang
Pertanahan
No.

RT-RPJMN 2015-2019

RKP 2015

1.

Reforma Agraria

2.

1) Belum Kuatnya Jaminan


1) Belum Kuatnya Jaminan
Kepastian Hukum Hak
Kepastian Hukum Hak
Masyarakat Atas Tanah
Masyarakat Atas Tanah
2) Masih Terjadinya
2) Masih Terjadinya
Ketimpangan Penguasaan,
Ketimpangan Penguasaan,
Pemilikan, Penggunaan, dan
Pemilikan, Penggunaan, dan
Pemanfaatan Tanah (P4T)
Pemanfaatan Tanah (P4T)
serta Masih Rendahnya
serta Masih Rendahnya
Kesejahteraan Masyarakat
Kesejahteraan Masyarakat
3) Kinerja Pelayanan
3) Kinerja Pelayanan
Pertanahan Yang Belum
Pertanahan Yang Belum
Optimal
Optimal
4) Belum Terjaminnya
4) Belum Terjaminnya
Ketersediaan Tanah Bagi
Ketersediaan Tanah Bagi
Pembangunan Untuk
Pembangunan Untuk
Kepentingan Umum
Kepentingan Umum
1) Membangun Sistem
1) Membangun Sistem
Pendaftaran Tanah
Pendaftaran Tanah Publikasi
Publikasi Positif;
Positif;
2) Reforma agraria melalui
2) Reforma agraria melalui
redistribusi tanah,
redistribusi tanah,
pemberian tanah dan
pemberian tanah dan
bantuan pemberdayaan
bantuan pemberdayaan
masyarakat;
masyarakat;
3) Pencadangan tanah bagi
3) Pencadangan tanah bagi
pembangunan untuk
pembangunan untuk
kepentingan umum;
kepentingan umum;
4) Pencapaian proporsi
4) Pencapaian proporsi
kompetensi SDM ideal
kompetensi SDM ideal
bidang pertanahan untuk
bidang pertanahan untuk

3.

Reforma Agraria

Analisis Kesesuaian
Sama dan sesuai
Sama dan sesuai

Sama dan sesuai

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 31


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
No.

RT-RPJMN 2015-2019
mencapai kebutuhan
minimum juru ukur
pertanahan.

1) Meningkatnya kepastian
hukum hak atas tanah
2) Semakin baiknya proporsi
kepemilikan, penguasaan,
penggunaan, dan
pemanfaatan tanah dan
meningkatnya
kesejahteraan masyarakat
3) Meningkatnya kepastian
ketersediaan tanah bagi
pembangunan untuk
kepentingan umum
4) Meningkatnya pelayanan
pertanahan
5
1) Meningkatnya kepastian
hukum hakatas tanah
2) Semakin baiknya proporsi
kepemilikan, penguasaan,
penggunaan, dan
pemanfaatan tanah dan
meningkatnya
kesejahteraan masyarakat
3) Meningkatnya kepastian
ketersediaan tanah bagi
pembangunan untuk
kepentingan umum
4) Meningkatnya
pelayanan
pertanahan
Sumber: Hasil Analisis, 2014

RKP 2015

Analisis Kesesuaian

mencapai kebutuhan
minimum juru ukur
pertanahan.
1) Semakin baiknya proporsi
kepemilikan, penguasaan,
penggunaan, dan
pemanfaatan tanah dan
meningkatnya Kesejahteraan
Masyarakat
2) Meningkatnya Kepastian
Ketersediaan Tanah bagi
Pembangunan untuk
Kepentingan Umum.
3) Meningkatnya Pelayanan
Pertanahan

Secara umum sasaran


bidang pertanahan
dalam RKP 2015
merupakan prakondisi
dan pentahapan dari
pencapaian sasaran pada
RPJMN 2015-2019.

1) Meningkatnya kepastian
hukum hakatas tanah
2) Semakin baiknya proporsi
kepemilikan, penguasaan,
penggunaan, dan
pemanfaatan tanah dan
meningkatnya kesejahteraan
masyarakat
3) Meningkatnya kepastian
ketersediaan tanah bagi
pembangunan untuk
kepentingan umum
4) Meningkatnya pelayanan
pertanahan

Sama dan sesuai

Kegiatan yang dilakukan sesuai rencana kerja dalam rangka mendukung pencapaian IKU 2
yaitu:
Penulisan RKP 2015
Rakorbangpus RKP 2015
Rangkaian Musrenbangnas RKP 2015
Pembukaan Trilateral meeting RKP 2015
Adapun kegiatan lain yang dilakukan di luar rencana kerja untuk mendukung pencapaian IKU 2
sebagai berikut:
Pembahasan program tematik mitra kerja K/L
Penyesuaian dengan quickwins Presiden terpilih
Perbaikan RKP 2015

32 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Terdapat program dan sasaran serta indikator yang tidak sesuai sehingga tidak dapat diukur
kemajuan pencapaiannya.Adanya indikator yang tidak sesuai dengan sasaran dan program
menurunkan tingkat akuntabilitas perencanaan anggaran di Badan Pertanahan Nasional.
Untuk penyusunan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun anggaran mendatang perlu
dilakukan pendekatan kepada pihak Badan Pertanahan Nasional yang sekarang telah bergabung
dengan Dirjen Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum menjadi Kementerian Agraria
dan Tata Ruang. Perbaikan indikator yang disesuaikan dengan sasaran dan program kegiatan
diharapkan dapat lebih memudahkan pengukuran pencapaian Kementerian Agraria dan Tata
Ruang dari segi penganggaran maupun target fisik masing-masing kegiatan.
C.

Pembahasan RKA K/L Tahun 2015

Kegiatan pembahasan RKA K/L Tahun 2015 mendukung IKU 4 yaitu persentase kesesuaian
rancangan RKA K/L 2015 dengan target dan sasaran RKP 2015. Target IKU 4 sebesar 50% dan
pencapaian selama tahun 2014 yaitu 93.33%. Dengan demikian pencapaian IKU 4 telah
memenuhi target yang telah ditentukan. Kesesuaian RKA K/L 2015 dengan target dan sasaran
RKP 2015 dapat dilihat pada Tabel 2.10.Dalam RKA-K/L BPN terdapat beberapa kegiatan yang
tercantum dalam RKA-K/L namun tidak terdapat dalam RKP sehingga menurunkan tingkat
kesesuaiannya. Beberapa indikator kegiatan, target dan anggaran tidak sesuai dengan
RKP.Secara ringkas analisis kesesuaian RKA-K/L 2015 dengan RKP 2015 dapat dilihat
padaTabel 2.10 berikut.
Tabel 2.10 Analisis Kesesuaian RKA-K/L-RKP BPN Tahun Anggaran 2015
No.

RKA-K/L

RKP 2015

Indikator
1.

2.

Jumlah paket rancangan peraturan perundang-undangan dan


kebijakan di bidang pertanahan dalam rangka mendukung
pelaksanaan UU Perlindungan Lahan Pertanian Pangan
Berkelanjutan
Jumlah Pemberian Bantuan, Pendampingan dan Konsultasi
Hukum bagi Lembaga dan Pejabat BPN RI

3.

Gaji dan tunjangan lainnya tepat waktu

4.

Pengembangan sarana prasarana pelayanan pertanahan

5.

Jumlah pengadaan sarana dan prasarana kantor serta


peralatan teknis

6.

Jumlah pengadaan peralatan dan mesin

7.

Identifikasi dan penertiban tanah terindikasi terlantar

Target
1.

Laporan Pemantauan/Evaluasi/Bimbingan bidang


Perencanaan Program, Anggaran dan Kegiatan serta
Kerjasama Luar Negeri Bidang Pertanahan ( 5 Laporan )

2.

Data dan Informasi Pertanahan (3.956.318 Informasi)

3.

Laporan
Evaluasi/Koordinasi/Kerjasama/Monitoring/Publikasi Bidang
Penelitian (16 Laporan)

6 Laporan
983.224 Informasi
-

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 33


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
No.

RKA-K/L

RKP 2015

4.

Pegawai yang telah mengikuti Diklat Teknis (650 orang)

5.

RPP dan Kebijakan dalam rangka mendukung pelaksanaan


Undang-Undang No. 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan
Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (1RPP)

Layanan Informasi Pertanahan Online SIMTANAS (431 kantor)

6.

Penyelenggaraan Pendidikan
dan Pelatihan Teknis bagi
pegawai di lingkungan BPN RI
(706 orang)

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Kegiatan yang dilakukan telah sesuai rencana kerja dalam rangka mendukung pencapaian IKU 4
yaitu Trilateral meeting RKA K/L dan penyusunan rekomendasi untuk perbaikan RKA K/L.
Adapun kegiatan lain yang dilakukan di luar rencana kerja untuk mendukung pencapaian IKU 4
adalah penyesuaian RKA K/L 2015 dengan perbaikan RKP 2015.
Dalam pelaksanaan pembahasan RKA-K/L terdapat usulan BPN yang menginginkan kenaikan
anggaran disertai dengan penurunan target.Namun hal tersebut tidak disetujui baik oleh
Bappenas maupun oleh Kementerian Keuangan.Dari hasil kesepakatan, penurunan target dan
penaikan anggaran tidak disepakati sehingga BPN tetap harus menjalankan program dengan
capaian target yang telah tertuang dalam RKP 2014.
Dalam penyusunan RKA-K/L perlu dilakukan penekanan kepada Badan Pertanahan Nasional
untuk mencapai target yang telah ditentukan. Hal ini diupayakan agar target kegiatan prioritas
yang telah ditetapkan dalam RPJMN dapat tercapai.
D.

Penyusunan Laporan Hasil Pemantauan dan Evaluasi

Kegiatan penyusunan laporan hasil pemantauan dan evaluasi mendukung IKU 5 yaitu
persentase kesesuaian kajian pendukung perencanaan, pemantauan, evaluasi dengan lingkup
Bidang TRP. Target IKU 5 sebesar 50% dan pencapaian selama tahun 2014 yaitu 95%. Dengan
demikian pencapaian IKU 5 sudah memenuhi target yang telah ditentukan. Pencapaian Kajian
Pendukung Perencanaan, Pemantauan, Evaluasi dengan Lingkup Bidang Tata Ruang dan
Pertanahan dapat dilihat dalam Tabel 2.11.
Tabel 2.11Analisis Kegiatan Pemantauan dan Evaluasi Bidang Pertanahan
Kegiatan Pemantauan dan Evaluasi
Koordinasi bersama mitra K/L
Pengumpulan data sekunder
Kunjungan ke kanwil dan kantah BPN
Penyusunan laporan pemantauan
Penyusunan laporan evaluasi

Presentase Capaian
20%
40%
60%
80%
100%

Pencapaian
Tercapai
Tercapai
Tercapai
Tercapai
Penyusunan Draft Laporan,
menunggu pengiriman data
BPN

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Kegiatan yang dilakukan sesuai rencana kerja dalam rangka mendukung pencapaian IKU 5
yaitu:
Pemantauan RKP 2014 dan evaluasi RKP 2013

34 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Pemantauan dan evaluasi RPJMN 2010-2014 (masukan untuk penyusunan RPJMN 20152019)
Pencapaian yang dihasilkan:
Tersusunnya KAK Pemantauan Bidang Pertanahan
Tersusunnya Kuesioner Pemantauan Bidang Pertanahan
Telah dilaksanakan pemantauan di Provinsi Jawa Timur
Telah tersusunnya Laporan Pemantauan Bidang Pertanahan
Pelaksanaan kegiatan pemantauan dan evaluasi secara umum tidak mendapatkan kendala
terutama untuk kegiatan pemantauan, baik pelaksanaan kunjungan lapangan maupun
penyusunan laporan.Namun untuk kegiatan evaluasi terkendala ketersediaan data dari BPN
sehingga membutuhkan waktu lebih lama untuk menyusun pelaporannya.
Perlu dilakukan koordinasi lebih lanjut dalam permohonan data untuk evaluasi sehingga tidak
menghambat penyusunan laporan evaluasi yang menjadi kegiatan rutin Direktorat Tata Ruang
dan Pertanahan.
2.2.3 Realisasi/Pencapaian, Evaluasi, dan Rekomendasi Rencana Kerja Subdit
Pertanahan
Berdasarkan sasaran strategis dan indikator yang telah dijelaskan sebelumnya, pada tahun
2014 telah dilakukan evaluasi kegiatan oleh subdit Pertanahan sebagai berikut:
Evaluasi Rencana Kerja yang mendukung IKU;
Evaluasi Rencana Kerja yang tidak mendukung IKU;
Evaluasi Kegiatan di Luar Rencana Kerja yang mendukung IKU; dan
Evaluasi Kegiatan di Luar Rencana Kerja yang tidak mendukung IKU.
2.2.3.1 Evaluasi Kegiatan Rencana Kerja dan di Luar Rencana Kerjayang Mendukung IKU
A.

Penyusunan Rencana Kerja Pemerintah (RKP)

Penyusunan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) pada tahun 2014 memiliki target tersusunnya
dokumen Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Badan Pertanahan Nasional Tahun Anggaran 2015.
Beberapa pencapaian pada tahun 2014 terkait dengan target tersebut meliputi:
Penulisan draft rancangan awal RKP BPN Tahun Anggaran 2015;
Pembahasan bilateral meeting RKP 2015 dengan Deputi Pendanaan Pembangunan
Bappenas;
Penyepakatan usulan inisiatif baru dalam RKPTahun Anggaran 2015;
Trilateral meeting RKP bersama dengan Kementerian Keuangan dan BPN; dan
Pelaksanaan Musrenbang RKP 2014.
Berdasarkan hasil evaluasi diketahui bahwa dalam penyusunan Rencana Kerja Pemerintah
(RKP) Tahun Anggaran 2015 Badan Pertanahan Nasional terdapat program dan sasaran serta
indikator yang tidak sesuai sehingga tidak dapat diukur kemajuan pencapaiannya.Adanya
indikator yang tidak sesuai dengan sasaran dan program menurunkan tingkat akuntabilitas
perencanaan anggaran di Badan Pertanahan Nasional.Menanggapi hal tersebut telah dilakukan
upaya untuk merubah indikator namun pihak BPN tidak menyetujui hal tersebut.
Menindaklanjuti hasil evaluasi yang ada, maka terdapat rekomendasi atas pelaksanaan kegiatan
tersebut di tahun 2015.Rekomendasi tersebut adalahperlu dilakukan pendekatan kepada pihak
Badan Pertanahan Nasional yang sekarang telah bergabung dengan Dirjen Penataan Ruang

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 35


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Kementerian Pekerjaan Umum menjadi Kementerian Agraria dan Tata Ruang. Perbaikan
indikator yang disesuaikan dengan sasaran dan program kegiatan diharapkan dapat lebih
memudahkan pengukuran pencapaian Kementerian Agraria dan Tata Ruang dari segi
penganggaran maupun target fisik masing-masing kegiatan.
B.

Penyusunan Lampiran Pidato Kenegaraan

Penyusunanan Lampiran Pidato Kenegaraan Bidang Pertanahan Tahun 2014 memiliki target
tersusunnya dokumen Lampiran Pidato Kenegaraan Bidang Pertanahan Tahun 2014.
Berdasarkan target tersebut telah dilakukan beberapa tahapan pelaksanaan dalam penyusunan
Lampiran Pidato. Adapun tahapan pelaksanaan beserta capaian, meliputi:
Tersampaikannya surat permohonan data dan informasi ke Badan Pertanahan Nasional.
Dalam penyusunan lampiran pidato kenegaraan dilakukan permohonan data evaluasi
pelaksanaan kegiatan bidang pertanahan kepada Badan Pertanahan Nasional selaku
pelaksana teknis.
Terkumpulnya data dan informasi. Pengumpulan data dan informasi dilakukan melalui
surat yang disampaikan kepada BPN. Namun, pengumpulan data selalu terkendala
ketersediaan data di BPN sehingga membutuhkan waktu yang lama.
Finalisasi lampiran pidato. Finalisasi lampiran pidato dilakukan dengan menyusun
narasi lampiran pidato, sambil melengkapi data yang belum terkumpul. Lampiran pidato
kenegaraan bidang pertanahan berhasil disusun dan dikompilasi pada bulan Agustus
2014.
Penyusunanlampiran pidato kenegaraan bidang terkendala ketersediaan data yang terdapat di
BPN.Terbatasnya data dan informasi dari BPN menyebabkan penyusunan naskah lampiran
pidato tidak dapat selesai dalam waktu yang cepat. Adapun data pertanahan yang menjadi
bahan penyusunan lampiran pidato meliputi: data kasus pertanahan, data bidang bersertipikat,
dan lain-lain terkait dengan target RPJMN pada periode tahun 2014.
Menindaklanjuti hal tersebut, dalam penyusunan lampiran pidato bidang pertanahan sebaiknya
dilakukan pengiriman surat lebih awal sehingga penyelesaian narasi tidak terhambat
pengumpulan data. Proses surat menyurat sebaiknya dilakukan di bulan Februari.
C.

Pembahasan RKA-K/L BPN Tahun Anggaran 2014

Pembahasan RKA-K/L Badan Pertanahan Nasional Tahun Anggaran 2014 memiliki target
pelaksanaan tersusunnya RKA-K/L Badan Pertanahan Nasional yang sesuai dengan prioritas
pelaksanaan kegiatan BPN. Untuk mencapai target tersebut telah dilakukan beberapa tahapan
kegiatan dengan pencapaian sebagai berikut.
Penelaahan target RKA-KL. Dalam rangka penelaahan target telah dilakukan rapat
koordinasi untuk menyesuaikan target RKA-K/L 2014 BPN dengan prioritas pencapaian
target RPJMN 2010-2014. Penelaahan target dilakukan karena seringkali yang menjadi
prioritas pelaksanaan program BPN tidak sesuai dengan RPJMN berjalan.
Penelaahan Anggaran. Hal ini telah dilakukan dalam rangka melihat proporsi
penggunaan anggaran sesuai dengan target yang ditentukan setiap tahunnya.
Penelahaan anggaran dilaksanakan bersamaan dengan penelaahan target melalui rapat
koordinasi bersama dengan pihak BPN dan Kementerian Keuangan. Melalui penelaahan
anggaran diharapkan terjadi keseimbangan antara penganggaran masing masing
program kegiatan yang dapat dipertanggung jawabkan melalui target yang ditetapkan.

36 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Koordinasi Penyepakatan. Dalam pembahasan RKA-K/L Badan Pertanahan Nasional
merupakan tahapan akhir setelah dilakukan penelaahan target dan anggaran.
Penyepakatan dilakukan melalui pelaksanaan trilateral sekaligus mencocokan RKA-K/L
yang disusun dengan RKP. Untuk pembahasan RKA-K/L Tahun 2014 telah dilakukan
penyepakatan melalui beberapa proses revisi bersama dengan Kementerian Keuangan
dan BPN.
Dalam pelaksanaan pembahasan RKA-K/L terdapat usulan BPN yang menginginkan kenaikan
anggaran disertai dengan penurunan target.Namun hal tersebut tidak disetujui baik oleh
Bappenas maupun oleh Kementerian Keuangan. Dengan demikian BPN tetap harus
menjalankan program dengan capaian target yang telah tertuang dalam RKP 2014. Untuk itu
dalam penyusunan RKA-K/L perlu dilakukan penekanan kepada Badan Pertanahan Nasional
untuk mencapai target yang telah ditentukan. Hal ini diupayakan terutama agar target kegiatan
prioritas yang telah ditetapkan dalam RPJMN dapat tercapai.
D.

Pemantauan dan Evaluasi

Kegiatan pemantauan dan evaluasi bidang pertanahan merupakan kegiatan rutin Direktorat
Tata Ruang dan Pertanahan yang dilaksanakan setiap tahun.Pada tahun 2014 terdapat target
tersusunnya laporan pelaksanaan pemantauan dan evaluasi terkait capaian, hambatan dan
kendala dalam rangka mencapai target RKP dan RPJMN di beberapa provinsi yang menjadi
sample pelaksanaan kegiatan. Berdasarkan target tersebut telah dilakukan beberapa kegiatan
dengan capaian sebagai berikut:
Koordinasi bersama mitra K/L. Dalam pelaksanaan kegiatan pemantauan dan
evaluasi tahun 2014 telah dilakukan koordinasi bersama dengan mitra K/L dalam hal ini
Badan Pertanahan Nasional untuk mensosialisasikan dan menunjuk daerah yang akan
dijadikan sampel. Dengan adanya kegiatan koordinasi ini BPN pusat dapat
menginformasikan BPN Kanwil dan Kantah yang akan menjadi target pemantauan dan
evaluasi agar dapat menyiapkan data yang diminta.
Pengumpulan data sekunder. Pengumpulan data sekunder dilakukan dalam rangka
melihat capaian target yang telah dilaksanakan oleh Badan Pertanahan Nasional Kantor
Wilayah BPN. Pengumpulan data sekunder memudahkan dalam pelaksanaan
pemantauan khususnya pada saat melakukan kunjungan lapangan.
Kunjungan ke Kantor Wilayah dan Kantor Pertanahan Badan Pertanahan
Nasional. Pemantauan dan evaluasi RKP Bidang Tata Ruang dan Pertanahan pada tahun
2014 dilaksanakan melalui kunjungan lapangan ke Provinsi Jawa Timur. Kunjungan
lapangan dilakukan dan disertai dengan kunjungan instansi meliputi Bappeda Provinsi,
Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional Provinsi Jawa Timur dan Kantor
Pertanahan setempat.
Penyusunan Laporan Pemantauan. Dalam rangka pelaporan pelaksanaan kegiatan
pemantauan telah dilakukan penyusunan laporan pemantauan berupa analisis hasil
pemantauan berdasarkan kunjungan lapangan dan pengumpulan data sekunder.
Penyusunan Laporan Evaluasi. Sebagai pelaporan disusun pula laporan pelaksanaan
kegiatan evaluasi RKP Bidang Pertanahan berdasarkan data sekunder dan kunjungan
lapangan. Namun penyusunan laporan terhambat terbatasnya ketersediaan data
evaluasi yang diberikan oleh BPN.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 37


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Pelaksanaan kegiatan pemantauan dan evaluasi secara umum tidak mendapatkan kendala
terutama untuk kegiatan pemantauan baik pelaksanaan kunjungan lapangan maupun
penyusunan laporan.Namun untuk kegiatan evaluasi terkendala terbatasnya ketersediaan data
dari BPN sehingga membutuhkan waktu lebih lama untuk menyusun pelaporannya.Perlu
dilakukan koordinasi lebih lanjut dalam permohonan data untuk evaluasi.
E.

Penyusunan Draft Naskah RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan

Tahun 2014 merupakan periode akhir berlakunya RPJMN 2010-2014, untuk itu pada tahun ini
dilakukan penyusunan dokumen RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan. Telah dilakukan
beberapa upaya dengan capaian sebagai berikut:
Penulisan Draft RPJMN Bidang Pertanahan. Kegiatan penulisan Draft RPJMN Bidang
Pertanahan dilakukan berdasarkan kajian background study RPJMN Bidang Pertanahan
yang telah disusun pada tahun 2013. Berdasarkan pembahasanbackground study
tersebut terdapat kebijakan yang dihapus/ditunda. Dalam penulisan draft RPJMN juga
dimasukan beberapa sub pembahasan baru sesuai dengan outline yang disepakati yaitu
penulisan kerangka kelembagaan, pendanaan dan regulasi.
Pertemuan dengan BPN untuk pembahasan substansi. Dalam penyusunan RPJMN
2015-2019 Bidang Pertanahan dilakukan pertemuan dalam rangka koordinasi dengan
BPN selaku pelaksanaan teknis kegiatan bidang pertanahan. Kegiatan ini dilakukan
untuk menyesuaikan backgroundstudy RPJMN yang telah disusun dengan sumber daya
yang ada di BPN sehingga target yang ditetapkan dalam RPJMN realistis untuk dicapai.
Pelaksanaan kegiatan ini telah dilakukan melalui beberapa rapat koordinasi
pembahasan masing masing kebijakan maupun pembahasan bersama direktorat teknis
di BPN.
FGD Internal Bappenas. FGD internal Bappenas dilakukan dalam rangka pembahasan
isu-isu yang diangkat dalam RPJMN dan terkait dengan bidang lainnya. Dalam FGD
internal Bappenas telah dilakukan pelibatan beberapa direktorat sektor seperti
Polhukam, Infrastruktur, Pertanian, Kelautan, Kehutanan dan Analisa Peraturan
Perundangan.
FGD K/L Sektor. FGD K/L sektor dilakukan dalam rangka mensosialisasikan dan
mendapatkan masukan terhadap isu bidang pertanahan yang diangkat sebagai
kebijakan dalam RPJMN Bidang Pertanahan. Beberapa K/L sektor yang terlibat
diantaranya adalah Kementerian Kelautan dan Perikanan, Kementerian PU,
Kementerian Perumahan Rakyat, Kementerian Pertanian, Kementerian Dalam Negeri
dan beberapa kementerian terkait lainnya.
FGD Daerah. Pelaksanaan FGD daerah untuk penyusunan RPJMN Bidang Pertanahan
dilakukan secara bersamaan dengan FGD Bidang Tata Ruang. Adapun dalam
pelaksanaan FGD tersebut beberapa provinsi yang dilibatkan meliputi Provinsi Jawa
Timur, Provinsi Gorontalo, Provinsi Kalimantan Timur, Provinsi Maluku Utara, dan
Provinsi Sumatera Barat. Dari hasil FGD tersebut didapatkan masukan dalam
penyusunan RPJMN Bidang Pertanahan. FGD tersebut juga sekaligus mensosialisasikan
kepada daerah mengenai gambaran kebijakan yang akan menjadi fokus pembangunan
di bidang pertanahan dalam periode 2015-2019.
Penyusunan Draft Rancangan RPJMN dan Rencana Pendanaan, Regulasi serta
Kelembagaan. Dalam penyusunan Rancangan Teknokratik RPJMN 2015-2019 Bidang
Pertanahan terdapat penambahan baru sub bagian dalam penulisan yaitu penulisan

38 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
kerangka regulasi dan kelembagaan. Dengan adanya penulisan kerangka regulasi
pendanaan dan kelembagaan diharapkan program program prioritas dalam RPJMN
dapat terlaksana sesuai dengan tugas dan fungsi masing masing lembaga serta dijamin
penganggarannya.
Lokakarya RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan. Dalam pelaksanaan lokakarya
RPJMN dilakukan diskusi bersama dengan sektor terkait untuk mematangkan penulisan
RPJMN Bidang Pertanahan 2015-2019.
Internalisasi Nawacita kedalam RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan. Penulisan
RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan difinalisasi dengan internalisasi nawacita yang
menjadi visi misi presiden Joko Widodo kedalam RPJMN. Adapun nawacita terkait
bidang pertanahan meliputi Nawacita IV dan Nawacita V yang terkait dengan reformasi
sistem penegakan hukum dan meningkatkan kualitas hidup masyarakat Indonesia.
Finalisasi Matriks Pendanaan RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan. Hal terakhir
yang dilakukan dalam rangka penyusunan RPJMN adalah finalisasi pendanaan RPJMN
2015-2019. Finalisasi dipastikan dengan pembagian porsi anggaran sesuai kegiatan
prioritas yang menjadi fokus dalam RPJMN 2015-2019 sehingga dapat terlaksana
melalui pendanaan yang telah dipastikan dalam tahap awal penyusunan RPJMN 20152019.
Dalam penyusunan RPJMN 2015-2019 bidang pertanahan tidak terdapat kendala berarti karena
telah dilakukan penyusunan background study sebelumnya sehingga kebijakan pertanahan pada
RPJMN 2015-2019 telah sesuai dengan isu strategis di bidang pertanahan. Adapun kesulitan
yang ditemui berkenaan dengan perubahan struktur kementerian khususnya untuk bidang
pertanahan dimana terjadi perubahan dari Badan Pertanahan Nasional menjadi Kementerian
Agraria dan Tata Ruang, Perubahan struktur tersebut menjadi kendala dalam penyusunan
kerangka kelembagaan dan pendanaan RPJMN 2015-2019.
F.

Koordinasi Pelaksanaan Sertipikasi Tanah Lintas K/L

Kegiatan koordinasi pelaksanaan sertipikasi tanah lintas K/L merupakan salah satu kegiatan
untuk mendukung penyusunan RKP Badan Pertanahan Nasional yang sesuai dengan prioritas
penyelesaian permasalahan di bidang pertanahan. Kegiatan koordinasi pelaksanaan sertipikasi
lintas K/L memiliki target disepakatinya target sertipikasi tiap K/L terkait pada TA. 2015-2019.
Pada tahun 2014, dalam rangka mencapai target tersebut dilakukan upaya untuk melaksanakan
rapat koordinasi Finalisasi Target Sertipikasi Tanah Lintas K/L. Target pelaksanaan sertipikasi
tanah lintas K/L mengikuti target yang telah ditetapkan dalam Trilateral meeting RKP 2015,
karena pelaksanaan koordinasi sertipikasi lintas K/L tidak dapat dilakukan secara khusus.
Keterbatasan waktu menjadi faktor penghambat dalam pelaksanaan koordinasi penetapan
target tersebut
2.2.3.2 Evaluasi Rencana Kerja yang tidak mendukung IKU
A.

Penulisan Profil Pertanahan

Penulisan buku profil pertanahan merupakan salah satu kegiatan subdit pertanahan yang tidak
mendukung IKU. Target pelaksanaan kegiatan ini adalah tersusunnya buku profil pertanahan
pada bulan Desember 2014. Dalam pelaksanaannya telah dilakukan bebera tahapan kegiatan
sebagai berikut:

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 39


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Penyusunan outline buku pertanahan. Telah dilakukan penyusunan outline buku
profil pertanahan sebagai kerangka/garis besar penyusunan buku profil. Melalui
kegiatan ini juga dapat diketahui data-data yang dibutuhkan dalam penyusunan buku
profil.
Pembahasan Substansi Buku Profil. Kegiatan ini telah dilakukan melalui rapat
koordinasi bersama dengan direktorat sektor dan Pusat Data dan Informasi BPN. Dari
rapat koordinasi tersebut dicapai kesepakatan penulisan buku profil pertanahan yang
akan dijadikan sebagai buku data resmi untuk publikasi data pertanahan
Pengumpulan data dan informasi. Kegiatan ini telah dilakukan melalui penyebaran
surat permohonan data kepada seluruh Kantor Wilayah Provinsi Badan Pertanahan
Nasional di Indonesia. Bersamaan dengan pengiriman surat tersebut juga dikirimkan
lampiran kuisioner untuk pengumpulan data secara kualitatif.
Penyusunan Buku Profil Pertanahan. Kegiatan penyusunan buku profil dilaksanakan
setelah data yang dibutuhkan terkumpul sehingga dapat dinarasikan dan disusun
menjadi buku profil pertanahan. Hingga akhir Desember 2014 hanya berhasil
dikumpulkan data untuk penyusunan buku di 1 provinsi yaitu Buku Profil Pertanahan
Provinsi Sumatera Selatan.
Pelaksanaan penyusunan buku profil pertanahan terhambat dengan penyampaian data dari
provinsi yang relatif lama. Sehingga penyusunan buku tidak dapat segera dimulai. Selain itu di
beberapa provinsi pengumpulan data terhambat dengan keterbatasan jaringan komunikasi.
Pada tahun anggaran 2015 perlu dilakukan pengumpulan data kembali untuk penyusunan buku
profil pertanahan.
B.

Persiapan Pengumpulan Data dan Informasi

Kegiatan persiapan pengumpulan data dan informasi merupakan kegiatan yang dilaksanakan
dalam upaya persiapan pelaksanaan seluruh kegiatan di Subdit Pertanahan. Target kegiatan
tersebut adalah tersusunnya rencana kerja subdit pertanahan dan perbaikan TOR terkait
pelaksanaan kegiatan di bidang pertanahan. Beberapa capaian yang telah diraih meliputi:
Evaluasi kegiatan subdit pertanahan tahun 2013. Kegiatan persiapan diawali dengan
kegiatan evaluasi pelaksanaan kegiatan subdit pertanahan. Kegiatan evaluasi dilakukan
agar diketahui kegiatan yang terhambat dan membutuhkan perhatian lebih untuk
dilaksanakan di tahun 2014.
Penyusunan rencana kerja TA. 2014. Telah dilakukan penyusunan rencana kerja
sebagai garis kerangka pelaksanaan kegiatan subdit pertanahan di tahun 2014.
2.2.3.3 Evaluasi Kegiatan di luar Rencana Kerja yang Mendukung IKU
A.

Kajian Pembentukan Bank Tanah Melalui Penyusunan Roadmap Kebijakan


Perumahan dan Permukiman (Pilar Urban Land Policy)

Kajian pembentukan bank tanah memiliki target pelaksanaan tersusunnya kajian pembentukan
bank tanah dengan fokus struktur kelembagaan yang tepat bagi pembentukan bank tanah di
Indonesia. Pada pelaksanaan kegiatan tesebut telah dilakukan beberapa tahapan kegiatan
dengan pencapaian sebagai berikut:
Teridentifikasinya model dan struktur bank tanah di berbagai negara. Kegiatan ini
dilakukan melalui identifikasi data melalui internet dan literatur yang ada. Melalui
kegiatan ini telah diketahui beberapa model dan struktur bank tanah di beberapa

40 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
negara seperti Korea Selatan, China, Filipina, Belanda, Kolombia, dan beberapa negara
lainnya.
Analisis kesesuaian konsep bank tanah dengan kebijakan yang ada di Indonesia.
Selain pelaksanaan identifikasi konsep dan model dilakukan pula analisis kesesuaian
konsep bank tanah sehingga tidak menyalahi aturan hukum yang ada di Indonesia. Hasil
dari analisis ini adalah akan dilakukan sinkronisasi pembentukan bank tanah dengan
payung hukum UU. No. 2 Tahun 2012 tentang Pengadaan Tanah.
Analisis bentuk kelembagaan, Selain itu telah dilakukan pula analisis kelembagaan
terhadap bank tanah yang akan dibentuk. Berdasarkan analisis yang dilakukan dengan
mempertimbangkan banyak hal bentuk kelembagaan bank tanah yang akan di bentuk di
Indonesia cenderung akan diarahkan dalam bentuk Badan Layanan Umum yang berada
di bawah koordinasi Kementerian Agraria dan Tata Ruang/BPN.
Penyusunan struktur kelembagaan bank tanah. Telah dilakukan pula upaya
penyusunan strukur organisasi pembentukan bank tanah. Dalam struktur organisasi
yang telah dirancang terdapat beberapa divisi yang dinaungi oleh bank tanah untuk
kebutuhan pengadaan tanah diantaranya adalah infrastruktur dan permukiman.
Penyusunan roadmap pembentukan bank tanah. Seluruh konsep pembentukan baik
secara kelembagaan maupun struktur diramu dalam pembentukan roadmap bank
tanah. Dalam roadmap tersebut diketahui tahapan pembentukan bank tanah beserta
time line pelaksanaannya. Adapun hasil kajian bank tanah ini telah disebarkan ke deputi
dan direktorat terkait.
Kegiatan penyusunan kajian bank tanah didanai hibah bank Dunia. Dalam pelaksanaannya
terdapat perbedaan pandangan dengan international expertBank Dunia terkait dengan ide
pembentukan bank tanah.International expert menyarankan pengadaan tanah bagi perumahan
dapat melalui mekanisme konsolidasi tanah.Namun ide pelaksanaan konsolidasi tanah tersebut
telah dilaksanakan sebelumnya dan tidak berhasil untuk memenuhi kebutuhan tanah bagi
perumahan, sehingga pembentukan bank tanah menjadi solusi dalam permasalahan pengadaan
tanah baik bagi kebutuhan perumahan maupun kepentingan umum lainnya. Beberapa pokok
hasil evaluasi pelaksanaan kegiatan kajian bank tanah meliputi:
Tim International expert Bank Dunia tidak memberikan masukan atas kajian dan
struktur bank tanah yang telah disusun. Sehingga penyusunan kajian belum dapat
menginternalisasi pengalaman pembentukan bank tanah beserta hambatannya di
negara lain.
Telah dicapai kesepakatan bahwa pelaksanaan kajian pembentukan bank tanah yang
dilaksanakan oleh Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan berbeda dengan pilar
penyediaan tanah dalam roadmap perumahan dan permukiman. Untuk itu pada tahun
2015 akan dilakukan kajian secara terpisah.
Terdapat penawaran kajian pembentukan bank tanah dari Direktorat Pengembangan
Kerjasama Pemerintah Swasta Bappenas, dengan menggunakan ADB.
Sebagai rekomendasi perlu dilakukan koordinasi lebih lanjut dengan Direktorat PKPS terkait
penawaran hiban ADB tersebut. Selain itu perlu dilakukan koordinasi dengan Direktorat
Permukiman dan Perumahan terkait penawaran danaBank Dunia untuk melanjutkan kajian
pembentukan bank tanah yang telah dilakukan.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 41


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
B.

Penyusunan Input Kebijakan Adat Ulayat Untuk Penyusunan RPJMN 2015-2019


oleh UN-HABITAT

Penyusunan input kebijakan terkait adat ulayat yang dilaksanakan oleh UN-Habitat memiliki
target pelaksanaan tersusunnya dokumenmasukan kebijakan adat ulayat untuk RPJMN 20152019 yang disampaikan kepada Menteri PPN/Kepala Bappenas. Beberapa pencapaian dalam
pelaksanaan kegiatan ini meliputi:
Workshop terkait kebijakan adat ulayat. Dalam penyusunan masukan draft RPJMN
telah dilakukan workshop yang dihadiri kalangan Pemerintah, Akademisi dan LSM.
Workshop tersebut menjelaskan kriteria pengakuan hak adat ulayat dari sudut pandang
pertanahan. Dalam workshop yang dilaksanakan juga diceritakan pengalaman
pemerintah daerah NTT dalam pelaksanaan pengadaan tanah terkait dengan tanah adat
ulayat.
Penyusunan draft masukan kebijakan adat ulayat. Hasil workshop menjadi bahan
masukan bagi penyusunan draft masukan kebijakan adat ulayat. Dalam upaya
penyusunannya UN-Habitat mengadakan diskusi intensif dengan Direktorat Tata Ruang
Pertanahan di Yogjakarta. Draft masukan tersebut kemudian diberikan kepada ahli
bahasa untuk kemudian diperbaiki tata bahasanya.
Penyampaian hasil workshop dan masukan kebijakan adat ulayat kepada Menteri
PPN/Bappenas. Masukan kebijakan terkait adat ulayat yang telah disusun kemudian
disampaikan kepada Menteri PPN/Kepala Bappenas pada pertengahan tahun 2014.
Dalam penyusunan masukan kebijakan terkait adat ulayat perlu pandangan ahli sosial
(antropolog) yang mengetahui sudut pandang dan tipikal masyarakat adat yang ada di
Indonesia sehingga masukan dapat lebih mudah dilaksanakan.
C.

IRSA (Indonesian Regional Science Association) 2014

Kegiatan IRSA merupakan kegiatan rutin yang diikuti oleh Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan Bappenas namun berada diluar rencana kegiatan subdirektorat. Target pelaksanaan
IRSA meliputi tersampaikannya makalah background study RPJMN 2015-2019 Bidang
Pertanahan dalam Forum IRSA 2014. Dalam pelaksanaan kegiatan ini telah dilakukan
penyampaian pemaparan terkait makalah hasil kajian background study RPJMN Bidang
Pertanahan 2015-2019.
2.2.3.4 Evaluasi Kegiatan di luar Rencana Kerja yang Tidak Mendukung IKU
Kegiatan di luar rencana kerja yang dilaksanakan oleh Subdit Pertanahan pada tahun 2014
adalah koordinasi pemanfaatan tanah wakaf untuk perumahan bagi masyarakat berpenghasilan
rendah (MBR). Koordinasi Pemanfaatan Tanah Wakaf Untuk Perumahan Bagi MBR merupakan
kegiatan koordinasi lintas sektor yang melibatkan subdit pertanahan terkait dengan mekanisme
pengadaan tanah.Kegiatan ini berada dibawah koordinasi Direktorat Permukiman dan
Perumahan. Subdit Pertanahan berada dalam kegiatan ini sebagai anggota POKJA dengan target
mengikuti dan berperan aktif dalam setiap pelaksanaan koordinasi POKJA Pemanfaatan tanah
Wakaf yang dibentuk oleh Deputi Sarana Prasarana. Adapun pencapaian dalam pelaksanaan
kegiatan ini meliputi:
Ikut berperan aktif dalam disepakatinya pemanfaatan tanah wakaf untuk pembangunan
perumahan bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) dengan bentuk
memberikan masukan dan saran terhadap rencana pemanfaatan tanah wakaf.

42 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Ikut berperan aktif dalam dibentuknya POKJA Pemanfaaatan Tanah Wakaf dan menjadi
anggota POKJA tersebut
Ikut berperan aktif dalam upaya identifikasi sebaran dan jumlah tanah wakaf yang akan
digunakan dalam pembangunan perumahan bagi MBR.

2.3

Subdit Informasi dan Sosialisasi

2.3.1

Rencana Kerja Subdit Informasi dan Sosialisasi Tahun 2014

Berdasarkan Peraturan Menteri PPN No.5/MPPN/09/07, SubDirektorat Informasi dan


Sosialisasi (Infosos) TRP mempunyai tugas mengumpulkan data dan informasi tata ruang dan
pertanahan, melaksanakan inventarisasi kebijakan di bidang tata ruang dan pertanahan, serta
melakukan sosialisasi dalam pelaksanaannya. Untuk melaksanakan tugas tersebut, Subdit
Infosos memiliki 4 (empat) fungsi feasible dari 6 (enam) fungsi, meliputi: (1) pelaksanaan
sosialisasi hasil pengkajian kebijakan di Bidang Tata Ruang dan Pertanahan; (2) pelaksanaan
koordinasi dan sinkronisasi perencanaan pembangunan nasional di Bidang Informasi Tata
Ruang dan Pertanahan; (3) pelaksanaan inventarisasi dan analisis berbagai kebijakan dan
informasi; serta (4) pemantauan, evaluasi, penilaian, dan pelaporan atas pelaksanaan rencana,
kebijakan dan program-program pembangunan di Bidang Tata Ruang dan Pertanahan. Untuk
itu, evaluasi dari rencana kerja tahun 2014 akan disampaikan berdasarkan empat fungsi
tersebut.
A.

Sosialisasi Hasil Pengkajian Kebijakan di Bidang Tata Ruang dan Pertanahan

Tahun 2013, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan telah melakukan 2 (dua) kajian kebijakan,
yakni Kajian Background Study(BS) RPJMN 2015-2019 Bidang TRP; dan Kajian Tinjauan
Kebencanaan KSN Jabodetabekpunjur. Sesuai tupoksinya, di tahun 2014 Direktorat TRP akan
melakukan sosialisasi mengenai dua kajian tersebut. Sosialisasi kajian dilakukan pertama kali
pada Bulan Januari melalui workshop yang merupakan rangkaian dari kegiatan kajian tersebut.
Sosialisasi kedua dilakukan melalui partisipasi Direktorat TRP dalam konferensi IRSA-PRSCO.
Konferensi ini merupakan konferensi international yang rutin setiap tahun dilaksanakan.
Konferensi tersebut dilaksanakan pada bulan Maret 2014 di Makasar.
Selain menyosialisasikan kajian, Direktorat TRP melalui Subdit Infosos juga memiliki media
informasi dan sosialisasi baik cetak maupun online. Media cetak yang direncanakan diterbitkan,
meliputi: i) Buletin TRP yang terbit setiap semester, pada bulan Juli dan bulan Desember; ii)
Leaflet ringkasan peraturan dengan target sebanyak 8 peraturan; dan iii) Buku saku peraturan
Bidang Tata Ruang dan Pertanahan.Sedangkan media online yang dikembangkan adalah situs
TRP (trp.or.id) dan facebook TRP. Dalam media tersebut, secara rutin Direktorat TRP
mengkliping berita bidang TRP dari sejumlah surat kabar nasional.
Pada tahun 2014, telah dibangun Portal TRP dan situs Reforma Agraria Nasional (RAN). Portal
TRP direncanakan berisi beragam informasi dan pengetahuan seputar tata ruang dan
pertanahan, dengan hasil akhir portal ini dapat dikelola oleh para pemangku kepentingan di
Bidang Tata Ruang dan Pertanahan. Portal ini merupakan bagian dari kegiatan Manajeman
Pengetahuan yang akan diinisiasi di Tahun 2014. Situs RAN (Reforma Agraria Nasional) adalah
media informasi seputar kebijakan reforma agraria nasional, yang sifatnya lintas sektor.
Nantinya, situs ini akan dikelola oleh Sekretariat Tim Koordinasi RAN dibawah koordinasi
Direktorat TRP.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 43


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
B.

Pelaksanaan Koordinasi dan SinkronisasiPerencanaan Pembangunan Nasional di


Bidang Informasi Tata Ruang dan Pertanahan

Dalam struktur BKPRN, Direktur TRP berperan sebagai Kepala Sekretariat BKPRN. Dalam
menjalankan fungsi koordinasi dan sinkronisasi perencanaan, Direktorat TRP telah
mengembangkan sistem informasi, yaitu eBKPRN dan eTRP. Tahun ini, Direktorat TRP sudah
melaksanakan sosialisasi ke-II eBKPRN pada Bulan Februari dengan harapan eBKPRN mulai
digunakan secara intensif. Selain eBKPRN, Direktorat TRP telah mengembangan eTRP, yaitu
sistem informasi di internal Direktorat TRP. Di tahun 2014, sistem ini akan terus
dikembangkan, salah satunya dengan penambahan fitur peta .shp yang dapat diolah.
C.

Inventarisasi dan Analisa Berbagai Kebijakan dan Informasi Bidang Tata Ruang
dan Pertanahan

Setiap tahunnya, Direktorat TRP melakukan inventarisasi dan analisis kebijakan Bidang TRP.
Kegiatan ini dilakukan untuk mengidentifikasi potensi konflik dan merekomendasikan alternatif
resolusi konflik antarkebijakan. Tahun ini, analisa dilakukan untuk proses harmonisasi UU No.
32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup dengan UU No. 26
Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. Dalam pelaksanaan kegiatan tersebut Direktorat TRP
Kementerian PPN/Bappenas bekerjasama dengan Kementerian Dalam Negeri menyusun Project
Preparation Grand (PPG)RIMBA melalui hibah GEF hingga 2017, yang pada tahun 2014 mulai
disusun proposal untuk harmonisasi materi teknis.
Selain itu, sebagai lanjutan dari kegiatan harmonisasi UU No. 26 Tahun 2007 dan UU No. 24
Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana melalui hibah Strategic Centre for Disaster Risk
Reduction-UNDP(SCDRR-UNDP) di Tahun 2013, hingga pertengahan tahun 2014 ini Direktorat
TRP bekerjasama dengan UNDP akan melakukan pemetaan stakeholders dan menyusun materi
teknis pengintegrasian pengurangan risiko bencana (PRB) ke dalam RTRW Provinsi dan KSN.
Dalam meningkatkan pengelolaan data dan informasi bidang tata ruang dan pertanahan untuk
mendukung proses inventarisasi dan analisa kebijakan, telah diinisiasi pembangunan
Manajemen Pengetahuan Bidang TRP. Kegiatan ini telah menghasilkan sebuah sistem informasi,
berupa aplikasi KM TRP.
D.

Pemantauan, Evaluasi, Penilaian, dan Pelaporan Atas Pelaksanaan Rencana,


Kebijakan dan Program-Program Pembangunan di Bidang Tata Ruang dan
Pertanahan

Di tahun 2013, selain melakukan pemantauan pelaksanaan RKP 2013 dan evaluasi pelaksanaan
RKP 2012, Direktorat TRP juga melakukan kajian pelengkap evaluasi, yaitu Pemetaan antara
Indikasi Program dalam RTRWN dan RTR Pulau/Kepulauan dengan RPJMN 2010-2014 dan RKP
2014. Sama halnya dengan tahun lalu, di tahun 2014akan dilakukan pemantauan pelaksanaan
RKP 2014 dan evaluasi pelaksanaan RKP 2013 dengan kajian pelengkap, yakni penyusunan
indikator outcome dan mekanisme evaluasi, serta penetapan baseline penyelenggaraan
penataan ruang nasional.

44 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Tabel 2.12Rencana Kerja Subdit Informasi dan Sosialisasi Bidang TRP Tahun 2014
No

Kegiatan

Bulan
1

10

11

12

Sosialisasi hasil kajian kebijakan


Sosialisasi Kajian TRP (BS RPJMN dan
1.
Tinjauan Kebencanaan KSN
Jabodetabekpunjur)
2.
Partisipasi dalam konferensi IRSA
3.
Penerbitan Buletin TRP
4.
Pengelolaan website TRP dan FB
5.
Pembangunan Portal TRP
6.
Penyusunan Leaflet
7.
Pembangunan Web RAN
Pelaksanaan koordinasi dan sinkronisasi
perencanaan pembangunan
Pengembangan eBKPRN
8.
a. Sosialisasi eBKPRN
b. Evaluasi eBKPRN
9.
Implementasi eTRP
Inventarisasi dan analisa kebijakan
Penyusunan Project Preparation Grand
10.
(PPG) RIMBA
Kajian Lanjutan SCDRR II (Materi teknis
11. revisi pedoman RTR berbasis mitigasi
bencana)
Pembangunan Manajemen Pengetahuan
12.
Bidang TRP
Pemantauan dan evaluasi
a. Pemantauan Pelaksanaan RKP 2014
dan Evaluasi Pelaksanaan RKP 2013;
b. Penyusunan Indikator Outcome dan
13.
Mekanisme Evaluasi, serta Penetapan
Baseline Penyelenggaraan Penataan
Ruang Nasional.
Sumber: Laporan Rencana Kerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan, 2014

2.3.2

HighlightEvaluasi Rencana Kerja Subdit Informasi dan Sosialisasi

Berdasarkan Renstra 2010-2014 Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi


Daerah, dan telah diubahnya Indikator Kinerja Utama (IKU)pada bulan Agustus 2014, Subdit
Informasi dan Sosialisasi berkontribusi dalam pencapaianIKU yang ke5, yaitu persentase
kesesuaian kajian pendukung perencanaan, pemantauan, dan evaluasi dengan lingkup Bidang
TRP. Indikator tersebut dijabarkan ke dalam tugas dan fungsi invetarisasi dan analisa kebijakan
dengan 3 (tiga) kegiatan, yaitu: i) pengembangan manajemen pengetahuan TRP; ii) kajian
pengarusutamaan pengurangan risiko bencana (PRB) ke dalam rencana tata ruang (RTR); dan
iii) kajian mekanisme evaluasi outcome Bidang Tata Ruang. Pencapaian kegiatan tersebut sesuai
dengan target, yaitu 100 persen. Hanya 18 persen (3/16) kegiatan Subdit Infosos yang
mendukung IKU.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 45


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
A.

Sosialisasi Hasil Pengkajian Kebijakan Di Bidang Tata Ruang dan Pertanahan

Pencapaian pelaksanaan fungsi sosialisasi hasil pengkajian kebijakan di Bidang Tata Ruang dan
Pertanahan oleh Subdit Infosos, meliputi: i) pembangunan Portal TRP; ii) penambahan fitur
RAN di dalam situs TRP; iii) penerbitan Buletin TRP sebanyak 2 (dua) edisi; iv) penerbitan
newsletter sebanyak 11 edisi; v) penyusunan brosur publikasi media TRP; dan vi) sosialisasi
kajian Background Study RPJMN 2015-2019 Bidang TRP di konferensi IRSA tahun 2014.
Berdasarkan rencana kerja yang telah disusun di awal tahun 2014, penyusunan leaflet
ringkasan peraturan tidak terlaksana. Kondisi ini terkendala penugasan lain di luar rencana
kerja yang juga penting untuk dilaksanakan. Sementara, untuk pembangunan situs RAN,
terdapat penyesuaian target karena keterbatasan materi dan SDM di sekretariat RAN untuk
bidang kehumasan. Untuk bidang informasi dan sosialisasi, keberadaan tenaga teknis bidang
komunikasi dan tenaga ahli bidang KM, sangat diperlukan. Terlebih lagi didukung oleh
tersedianya alokasi dana yang cukup dalam pelaksanaan kegiatan.
Ke depan, untuk perbaikan kegiatan sosialisasi informasi Bidang TRP diharapkan seluruh staf
dapat meningkatkan kemauannya untuk berbagi substansi materi dan memanfaatkan sosial
media TRP dalam mendukung pelaksanaan tugas. Untuk pengembangan situs RAN, sekretariat
RAN dapat menunjuk staf untuk mengelola fitur RAN di dalam situs TRP. Partisipasi dalam
konferensi internasional untuk mensosialisasikan kebijakan pembangunan dapat dilanjutkan di
tahun 2015. Selain itu, dengan telah berkembangnya media informasi TRP, diharapkan TRP
dapat menjalin kerjasama pengelolaan bersama portal TRP dengan Kementerian terkait.
B.

Pelaksanaan Koordinasi dan Sinkronisasi Perencanaan Pembangunan Nasional di


Bidang Informasi Tata Ruang dan Pertanahan

Dalam pelaksanaan koordinasi dan sinkronisasi perencanaan pembangunan nasional di Bidang


Informasi Tata Ruang dan Pertanahan, Subdit Infosos telah melakukan pembaharuan
pedoman/panduan teknis penggunaan eBKPRN. Namun, untuk sistem persuratan TRP (eTRP),
telah dilakukan migrasi ke naskah dinas, sehingga eTRP sudah tidak digunakan.
Berdasarkan rencana kerja tahun 2014, pelaksanaan kegiatan tidak sesuai rencana karena
adanya pengalihan penggunaan eTRP ke naskah dinas. Dalam pengarusutamaan naskah dinas,
Direktorat TRP menjadi percontohan di Bappenas dengan dijadikannya Direktorat TRP sebagai
narasumber dalam workshop yang diadakan Pusdatin.
Ke depan, perlu dilakukan optimalisasi penggunaan naskah dinas disesuaikan dengan
kebutuhan direktorat. Usulan penambahan fitur dapat disampaikan ke Pusdatin.
C.

Inventarisasi dan Analisa Berbagai Kebijakan dan Informasi Bidang Tata Ruang
dan Pertanahan

Dalam pelaksanaan inventarisasi dan analisa kebijakan berbagai kebijakan dan informasi
Bidang Tata Ruang dan Pertanahan, pencapaian subdit Infosos, antara lain: i) Pengembangan
dan implementasi manajemen pengetahuan secara menyeluruh di lingkup TRP, serta
penyelesaian laporan kegiatan KM; ii) Tersusunnya Laporan Kajian Materi Teknis
pengarusutamaan PRB ke dalam RTR (Kajian SCDRR-II); dan iii) Penyusunan dan penyampaian
masukan terhadap dokumen rencana implementasi pendekatan ekonomi hijau di kawasan
koridor RIMBA (GEF).
Pengembangan KM TRP memberikan manfaat bagi staf TRP, terutama bagi fungsional
perencana, karena data dan informasi lebih terorganisasi/sistematis dan rapi.Kegiatan kajian

46 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
materi teknis sedikit mundur dari jadwal pelaksanaan dikarenakan kepadatan aktivitas
direktorat. Namun, pemilihan tenaga ahli yang kompeten dan berpengalaman memudahkan
proses pelaksanaan dengan hasil akhir yang memuaskan. Untuk kegiatan PPG RIMBA, Ditjen
Bangda-Kementerian Dalam Negeri sebagai implementing agency belum optimal dalam
pelaksanaan kegiatan tersebut.
Ke depan, perlu dilakukan penguatan sistem KM TRP, serta merubah roadmap KM TRP
disesuaikan dengan integrasi KM dalam lingkup Kedeputian Bidang Pengembangan Regional
dan Otonomi Daerah. Dalam pelaksanaan kajian, diupayakan subdit Tata Ruang dan Subdit
Pertanahan, serta sekretariat BKPRN mengikuti proses pelaksanaan kajian karena terkait
substansi. Hasil kajian pengarusutamaan pengurangan risiko bencana dalam RTR dapat
digunakan dan ditindaklanjuti oleh sekretariat BKPRN. Untuk kegiatan GEF, Kementerian Dalam
Negeri perlu berkomunikasi dengan multipihak yang terkait dengan tiap komponen yang perlu
dijalin dan diperbaiki. Kegiatan co-financing ini harus masuk dan sesuai dengan RPJMN dan
RPJMD.
D.

Pemantauan, Evaluasi, Penilaian, dan Pelaporan atas Pelaksanaan Rencana,


Kebijakan dan Program-Program Pembangunan di Bidang Tata Ruang dan
Pertanahan

Pencapaian pelaksanaan pemantauan, evaluasi, penilaian, dan pelaporan atas pelaksanaan


rencana, kebijakan dan program-program pembangunan di Bidang Tata Ruang dan Pertanahan,
antara lain: i) Tersusunnya laporan pemantauan dan evaluasi, serta ii) Kajian mekanisme
evaluasi outcome Bidang Tata Ruang, bersama subdit tata ruang dan subdit pertanahan.
Pemantauan dilakukan dengan melakukan kunjungan lapangan ke Provinsi Jawa Timur dan
Kota/Kab Malang.
Pelaksanaan kegiatan evaluasi kurang mencapai target, dikarenakan adanya penyesuaian
anggaran sehingga kunjungan lapangan hanya dilakukan di 2 lokasi, dari 3 lokasi yang
direncanakan. Di samping itu, penyusunan laporan evaluasi terkendala lambatnya penyampaian
data dari Badan Pertanahan Nasional (BPN).
Melanjutkan kegiatan kajian evalusi di tahun 2014, perlu dilakukan ujicoba indikator dan
perhitungan baseline bidang TR di tahun 2015. Diharapkan kajian yang serupa dilakukan untuk
bidang pertanahan untuk mendukung penyusunan kebijakan yang lebih efektif. Pelaksanaan
kick off kegiatan evaluasi dapat dilaksanakan di setiap awal tahun anggaran, karena membantu
juga dalam pengumpulan dan klarifikasi data. Untuk penyusunan laporan triwulan, sebaiknya
disusun oleh sekretaris sehingga terintegrasi dengan laporan bulanan dan laporan tahunan
sehingga pengerjaan lebih efisien dan terintegrasi.
2.3.3

Realisasi/Pencapaian, Evaluasi, dan


Informasi dan Sosialisasi

Rekomendasi

Rencana Kerja Subdit

2.3.3.1 Realisasi Rencana Kerja 2014


Berikut merupakan penjabaran masingmasing kegiatan yang dikelompokan berdasarkan tugas
dan fungsi.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 47


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
A.

Sosialisasi Hasil Pengkajian Kebijakan Di Bidang Tata Ruang dan Pertanahan

Tugas dan fungsi sosialisasi diturunkan ke dalam 6 (enam) kegiatan utama,


sebagaimanadijabarkan dalam Rencana Kerja 2014, meliputi: i) kegiatan sosialisasi kajian TRP;
ii) penerbitan buletin TRP; iii) pengembangan dan pengelolaan situs TRP dan FB TRP; iv)
pengembangan portal TRP; v) penyusunan leaflet ringkasan peraturan; dan vi) pembangunan
situs RAN.
1.

Kegiatan Sosialisasi Kajian TRP

Tahun 2014, Direktorat TRP telah menyosialisasi dua kajian, yaitu: i) Kajian background study
RPJMN 2015-2019; dan ii) Kajian Tinjauan Kebencanaan KSN Jabodetabekpunjur. Sosialisasi
dilakukan melalui lokakarya dengan mengundang K/L dan Pemerintah Daerah. Selain itu,
khusus untuk kajian BS RPJMN 20152019, sosialisasi juga dilakukan melalui partisipasi
Direktorat TRP dalam konferensi IRSA. Untuk tahun ini, konferensi dilaksanakan di Makasar
pada 9 Maret 2014. Dua kajian tersebut juga telah disosialisasikan dalam Buletin TRP; situs
TRP; portal TRP; dan FB TRP.
Kegiatan sosialisasi kajian terlaksana sesuai rencana. Materi kajian yang sudah siap di tahun
sebelumnya memudahkan keikutsertaan dalam konferensi IRSA. Ke depan, sebaiknya
Direktorat TRP dapat meningkatkan partisipasi dalam konferensikonferensi baik nasional dan
internasional, dan seluruh staf secara bergilir dapat mengikuti konferensi tersebut.
2.

Penerbitan Buletin TRP

Buletin TRP telah terbit 2 (dua) edisi di tahun 2014, pada bulan Juli dan Desember. Tema edisi I,
yaitu Menyusun Babak Baru Pembangunan Bidang TRP: RPJMN 2015 -2019. Tema edisi II, yaitu
Pengelolaan Ruang untuk Ketahanan Pangan. Buletin Edisi I dan II, terlambat terbit 1 bulan
dikarenakan terlambatnya pengumpulan materi dari para narasumber dan terkendala
kesibukan kepanitian pameran Musrenbang 2014.Untuk Buletin Edisi II, hanya 2 (dua) artikel
yang dapat diterbitkan, dikarenakan 2 (dua) narasumber lainnya belum mengumpulkan hingga
batas waktu yang telah ditentukan.
Kedua buletin telah didistribusikan kepada anggota BKPRN, Pemerintah Daerah, Perpustakaan
AUS, perpustakaan nasional, dan perguruan tinggi, baik melalui pos maupun penyampaian
langsung dalam rapatrapat koordinasi dan kunjungan lapangan.
Ke depan, selain materi dari para narasumber pihak eksternal, diharapkan Buletin TRP dapat
juga diisi oleh hasil tulisan seluruh staf Direktorat TRP secara bergilir. Selain itu, buletin dapat
dibuat dalam bentuk flipbook di dalam situs sehingga lebih menarik. Dalam pengerjaannya,
dibutuhkan ahli komunikasi yang dapat menyusun materi Buletin TRP yang lebih ringanuntuk
dipahami.
3.

Pengembangan dan Pengelolaan Situs TRP, Facebook TRP, dan Milis TRP

Selama tahun 2014, situs TRP (trp.or.id)terus dikembangkan, dengan memperbaharui materi,
serta menambah fitur sesuai kebutuhan. Konten berita diupdate setiap hari,dengan materi
yangdiperoleh dari mengolah laporan rapat-rapat koordinasi (BTOR) seluruh staf Direktorat
TRP. Fitur yang ditambahkan adalah fitur produk dan fitur RAN. Fitur produk merupakan hasilhasil laporan yang telah disusun Direktorat TRP yang diklasifikasikan menjadi laporan bidang
tata ruang, bidang pertanahan, dan umum (seperti laporan kegiatan bulanan). Selain menambah
fitur, situs TRP juga menampilkan link yang akan tersambung dengan situs K/L Bidang TRP dan

48 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
media sosial TRP lainnya.Berita dan informasi terbaru juga disampaikan melalui Facebook TRP
dan Milis TRP.

Sumber: www.trp.or.id

Gambar 2.1Tampilan Beranda Situs TRP


Hingga Desember 2014, jumlah pengunjung situs TRP terus meningkat, tapi mengalami
penurunan pada 2 (dua) bulan terakhir (November-Desember), seperti dapat dilihat pada
Gambar 2.2. Jumlah pengunjung terbanyak terjadi pada bulan Oktober 2014, sebanyak 519
pengunjung. Anggota milis TRP sebanyak 144 anggota, dan teman Facebook TRP sebanyak 933.
12000

Jumlah

10000
8000
6000
4000
2000
0

Feb
Jumlah Halaman
508
Jumlah Pengunjung 361
Pengunjung Unik
208

Mar
891
392
183

Apr
775
383
196

Mei
429
346
247

Jun
Jul Agust Sep
891 2402 2920 4343
412 2541 1263 1868
276 847 1090 1593

Okt
5618
2025
1606

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Gambar 2.2 Grafik Perkembangan Jumlah Kunjungan Situs TRP

Nov
6717
2378
1980

Des
5463
1931
1623

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 49


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Pelaksanaan kegiatan ini sesuai rencana. Dengan diberlakukannya Back to Office Report
(BTOR), sangat membantu penambahan materi/konten untuk situs. Akan tetapi dalam
pembaharuan konten,seringkali terhambat serveryangdown. Selain itu, BTOR yang tidak disertai
foto menyulitkan input data dalam situs. Dalam pelaksanaannya, keberadaan tenaga teknis
bidang komunikasi memudahkan pelaksanaan kegiatan. Di tahun 2015, akan dilakukan
pengembangan situs TRP, salah satunya dengan penampilan buletin TRP dan newsletter dalam
bentuk flipbook. Untuk mengefisienkan penyampaikan berita kegiatan TRP di dalam situs,
diharapkan BTOR dapat disertai dengan foto.
4.

Pengembangan Portal TRP

Di tahun 2014, Subdit Infosos telah membangun Portal Tata Ruang dan Pertanahan
(tataruangpertanahan.com). Portal ini dibangun dengan tujuan untuk mengumpulkan data dan
informasi bidang tata ruang dan pertanahan. Sitemap portal dapat dilihat para gambar di bawah
ini. Sitemap tersebut merupakan sitemap akhir dari sitemap yang telah disusun sebelumnya
karena ada penyesuaian sesuai kebutuhan dan ketersediaan data. Fitur berita dan kliping selalu
diperbaharui setiap hari, dan fitur lainnya diperbaharui secara reguler setiap ada materi baru.
Secara lebih jelas, pengembangan portal TRP dapat dilihat pada Gambar 2.3 dan Gambar 2.4.
Hingga Desember 2014, jumlah pengunjung portal TRP terus meningkat, tapi mengalami
penurunan pada bulan terakhir (Desember 2014), seperti dapat dilihat pada Gambar 2.5.
Jumlah pengunjung terbanyak terjadi pada bulan November 2014, sebanyak 2378 pengunjung.

Beranda
Tentang kami

Berita

Pustaka

Profil

Siaran
pers

Buku/Jurnal/Karya
Ilmiah

Visi dan Misi

Kliping

CD

Artikel

Laporan/Kajian
Data Spasial

Peraturan
UU/PP

Data
Fakta

Perpres/Keppres/Inpres

Data
Statistik

Permen: pedoman

Status
RTRW

Perda

Status
RRTR
Hari
Penting

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Gambar 2.3Sitemap Portal TRP

Kliping

50 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014

Sumber: www.tataruangpertanahan.com

Gambar 2.4Beranda Portal Tata Ruang dan Pertanahan


Pelaksanaan kegiatan sudah sesuai rencana. Namun, dalam proses pemutakhirannya, terdapat
pengalihan penugasan dari Subdit Infosos ke Sekretariat BKPRN kembali lagi ke Subdit Infosos.
Hal ini menghambat proses pengelolaan. Ke depan, untuk terus memperbaharui informasi di
dalam portal, staf TRP diiharapkan aktif menginformasikan dan memberikan bahan-bahan
diluar BTOR. Selain itu, diharapkan portal ini dapat dikelola bersama oleh
Kementerian/Lembaga Bidang Tata Ruang dan Pertanahan.
12000
10000

Jumlah

8000
6000
4000
2000
0

Feb

Mar

Apr

Mei

Jun

508
Jumlah Pengunjung 361
Pengunjung Unik
208

891

775

429

891 2402 2920 4343 5618 6717 5463

392

383

346

412 2541 1263 1868 2025 2378 1931

183

196

247

276

Jumlah Halaman

Jul

Agust Sep

Okt

Nop

Des

847 1090 1593 1606 1980 1623

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Gambar 2.5GrafikPerkembangan Jumlah Kunjungan PortalTRP

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 51


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
5.

Penyusunan Leaflet Ringkasan Peraturan

Sama halnya dengan tahun sebelumnya, tahun ini direncanakan akan disusun leaflet ringkasan
peraturan sebanyak 8 peraturan, meliputi: a) UU 26/ 2007 tentang Penataan Ruang; b) UU
4/2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara; c) UU 41/ 1999 tentang Kehutanan; d)
UU 41/2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LP2B); e) PP
26/2008 tentang RTRWN; f) PP 16/ 2004 tentang Penatagunaan Tanah; g) PP 10/ 2010 tentang
Tata cara perubahan peruntukan dan fungsi kawasan Hutan dan PP 60/2012 tentang
Perubahan PP 10/2010 tentang Perubahan Kawasan Hutan; h) PP 24/2010 tentang
Penggunaan Kawasan Hutan dan PP 6/2012 tentang Perubahan PP 24/2010 tentang
Penggunaan Kawasan Hutan. Dari 8 peraturan tersebut, hanya PP 24/2010 tentang penggunaan
kawasan hutan jo PP 6/2012 tentang perubahan PP 24/2010 yang telah tersusun draf
leafletnya.
Penyusunan leaflet ringkasan peraturan tidak terlaksana sesuai rencana karena hanya tersusun
1 (satu) ringkasan peraturan. Kegiatan ini terkendala penugasan lain, beberapa di luar rencana
kerja. Untuk itu, penyusunan leaflet ringkasan peraturan harusnya dapat menjadi prioritas.
Seluruh staf diharapkan dapat membantu penyusunan leaflet, karena terkait substansi regulasi
masingmasing bidang. Selain itu, seluruh staf diharapkan aktif menginformasikan regulasi
terbaru bidang TRP agar dapat segera disosialisasikan.
6.

Pembangunan Situs RAN

Pada tahun 2014, telah disusun rancangan sitemap untuk situs RAN. Dalam pelaksanaannya,
pembangunan situs RAN tidak dapat dilaksanakan, dikarenakan keterbatasan materi dan SDM
di sekretariat RAN untuk bidang kehumasan/publikasi. Untuk itu, dilakukan penyesuaian
terhadap target kegiatan ini, yakni penambahan fitur RAN dalam situs TRP. Target tersebut
telah tercapai.
Fitur RAN diisi dengan informasi kegiatan Tim Koordinasi RAN.Di Tahun 2015, Sekretariat
RAN disarankan dapat menunjuk staf untuk mengelola fitur RAN di dalam situs TRP, atau
mengembangkan situs RAN di bawah koordinasi Sekretariat RAN.
Beranda
Tentang kami

Berita

Publikasi

Galeri

Majalah/newsletter/leaflet
CD
Presentasi
Iklan
Sumber: Hasil Analisis, 2014

Gambar 2.6Sitemap Situs RAN

Kontak

52 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
B.

Pelaksanaan Koordinasi dan SinkronisasiPerencanaan Pembangunan Nasional di


Bidang Informasi Tata Ruang dan Pertanahan

Tugas dan fungsi koordinasi dan sinkronisasi diturunkan ke dalam 2 (dua) kegiatan utama,
sebagaimana dijelaskan dalam Rencana Kerja 2014, meliputi: i) pengembangan eBKPRN; dan ii)
penggunaan dan pemutakhiran eTRP.
1.

Pengembangan eBKPRN

Pada bulan Juli 2014, telah dilakukan sosialisasi II eBKPRN kepada 4 Kementerian, anggota
BKPRN, yaitu Kemenko Bidang Perekonomian, Kementerian Dalam Negeri, Kemen PU, dan
Bappenas. Dalam mendukung sosialisasi, Subdit Infosos telah melakukan pembaharuan
modul/panduan penggunaan eBKPRN. Modul ini telah disebarkan kepada 4 Kementerian
tersebut, untuk dilakukan ujicoba selama 4 bulan. Pada bulan Desember, telah dilaksanaan
evaluasi eBKRPN di bawah koordinasi sekretariat BKPRN.
Dalam implementasinya, pemanfaatan e-BKPRN belum maksimal digunakan oleh para K/L,
terutama 4 (empat) Kementerian yang menjadi proyek percontohan. Selain itu, pelaksanaan
sosialisasi tidak sesuai dengan jadwal yang direncanakan. Hal ini terkendala sulitnya
menemukan jadwal yang cocok antarK/L. Untuk mengatasinya, perlu dilakukan optimalisasi
penggunaan eBKPRN oleh sekretariat BKPRN. Di samping itu, sekretariat BKPRN perlu
mendorong penggunaan eBKPRN melaluifocal point masing-masing Pokja.
2.

Penggunaan dan pemutakhiran eTRP

Di tahun 2014, ditargetkan untuk implementasi skala penuh eTRP dan penambahan komponen
database peta dalam bentuk .shp yang dapat dianalisis. Dalam pelaksanaannya, terdapat
perubahan realisasi kegiatan. Dengan adanya pengarusutamaan penggunaan naskah dinas
(naskahdinas.bappenas.go.id) yang disusun oleh Pusdatin, Dit TRP melakukan migrasi dari
eTRP ke naskah dinas. Migrasi ini lebih difokuskan pada kegiatan persuratan.
Ke depan, perlu dilakukan optimalisasi penggunaan naskah dinas. Sementara untuk target
menambah komponen database dan seluruh peta dalam bentuk .shp yang dapat dianalisis
dalam eTRP, dapat ditindaklanjuti dengan mengaplikasikannya dalam aplikasi Manajemen
Pengetahuan TRP, yang dalam perwujudannya membutuhkan tenaga ahli.
C.

Inventarisasi dan Analisa Berbagai Kebijakan dan Informasi Bidang Tata Ruang
dan Pertanahan

Tugas dan fungsi inventarisasi dan analisa kebijakan diturunkan ke dalam 3 (tiga) kegiatan
utama, sebagaimana telah dijelaskan dalam Rencana Kerja 2014, meliputi: i) Pengembangan
manajemen pengetahuan TRP; ii) Kajian pengarusutamaan pengurangan risiko bencana (PRB)
ke dalam Rencana Tata Ruang (RTR); dan iii) Penyusunan Project Preparation Grand.
1.

Pengembangan Manajemen Pengetahuan (MP) TRP

Pada tahun ini, Direktorat TRP mulai mengembangkan MP Bidang TRP di lingkup internal.
Dalam pelaksanaannya, pengembangan MP TRP dibantu oleh tenaga ahli dan Subdit Infosos
menjadi tim MP. Tim MP ini bertugas mengoordinasikan kegiatan MP dan mengawal
pelaksanaan kegiatan. Hasilnya, Direktorat TRP telah memiliki aplikasi KM TRP
(landspatial.bappenas.go.id/km). Aplikasi ini disusun berdasarkan K-Map TRP yang dihasilkan
dari beberapa pertemuan koordinasi internal dan workshop. Dalam mendorong implementasi,

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 53


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
telah disusun SOP dan kebijakan MP di Direktorat TRP. Sejak Juni 2014, MP TRP sudah mulai
digunakan oleh seluruh staf.
Untuk pengembangan KM TRP, telah disusun roadmap TRP untuk 5 tahun ke depan. Sebagai
bentuk pertanggungjawaban kegiatan ini, telah disusun laporan KM TRP. Pada bulan Desember
2014, direncanakan akan dilakukan sosialisasi KM di lingkup Kedeputian Bidang
Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah, tapi dikarenakan kepadatan kegiatan dalam
rangkaian pelaksanaan Musrenbangnas RPJMN 20152019, maka sosialisasi diundur hingga
tahun 2015.
Secara umum, pelaksanaan kegiatan KM telah melampaui target. Dalam prosesnya, terdapat
kesulitan dalam penentuan job description untuk K-Map. Implementasi pengembangan KM
memberikan manfaat bagi staf, terutama bagi pejabat fungsional karena data dan informasi
lebih terorganisir/sistematis dan rapi. Dalam proses pelaksanaan kegiatan, keberadaan tenaga
ahli bidang KM dan tersedianya alokasi dana memudahkan pelaksanaan kegiatan. Ke depan,
perlu dilakukan penguatan sistem KM TRP, serta mengubah Roadmap KM TRP disesuaikan
dengan integrasi KM di lingkup Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi
Daerah dan di lingkup Kementerian PPN/Bappenas, jika kelak sudah dikembangkan.
2.

Kajian Pengarusutamaan PRB ke dalam RTR

Kajian pengarusutamaan PRB ke dalam RTR merupakan bagian dari kegiatan harmonisasi dan
analisis terhadap UU 26/2007, UU 24/2007, UU 27/2007, dan UU 32/2009. Kajian yang
dilaksanakan di tahun 2014 adalah kajian materi teknis revisi pedoman penyusunan RTR
berbasis PRB. Kajian dilaksanakan selama 5 bulan, mundur 1 bulan dari rencana.
Hasil yang telah dicapai adalah tersampaikan pentingnya pengarusutamaan PRB ke dalam RTR,
khususnya kepada anggota BKPRN. Dalam prosesnya, penyelesaian kajian ini telah melalui
pertemuan rutin dengan stakeholders bidang tata ruang dan kebencanaan, FGD, dan lokakarya
yang dihadiri Kementerian/Lembaga dan Pemerintah Daerah. Pada bulan Juni, laporan kajian
telah selesai disusun, dan selesai dicetak pada bulan Desember. Hasil kajian ini telah disebarkan
kepada stakeholders terkait dan menghasilkan beberapa rekomendasi yang perlu
ditindaklanjuti oleh BKPRN.
Kegiatan kajian materi teknis sedikit mundur dari jadwal pelaksanaan dikarenakan kepadatan
aktivitas direktorat. Namun, pemilihan tenaga ahli yang kompeten dan berpengalaman
memudahkan proses pelaksanaan dengan hasil akhir yang memuaskan. Dalam pelaksanaan
kajian, diupayakan subdit tata ruan, dan sekretariat BKPRN mengikuti proses karena terkait
substansi. Hasil kajian ini diharapkan dapat digunakan dan ditindaklanjuti oleh sekretariat
BKPRN sesuai rekomendasi yang diusulkan.
3.

Penyusunan Project Preparation Grand (PPG) RIMBA

Kajian Ekonomi Hijau dalam Ekosistem Terpadu Rimba merupakan bagian dari kegiatan
harmonisasi dan analisis terhadap UU 26/2007, UU 32/2009, dan UU 25/2004. Di tahun 2014,
kajian berada pada tahap penyusunan Project Preparation Grand (PPG) untuk hibah GEF
(2017). Hingga akhir 2014, telah dilakukan identifikasi kegiatan K/L yang melaksanakan
kegiatan di Ekosistem Terpadu Rimba, review kegiatan yang dilakukan disetiap komponen,
rapat koordinasi hasil identifikasi dan sinergitas kegiatan K/L di wilayah koridor Rimba, dan
workshopnasional membahas draf logframe setiap komponen. Pada pembahasan draf logframe,
Direktorat TRP telah banyak memberikan masukan perbaikan.

54 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Pelaksanaan penyusunan PPG untuk kegiatan GEFini lambat, salahsatunya dikarenakan Ditjen
Bangda, Kementerian Dalam Negeri sebagai implementing agency belum optimal dalam
pelaksanaan tugasnya. Untuk itu, ke depan Kementerian Dalam Negeri perlu berkomunikasi
dengan multipihak yang terkait dengan tiap komponen. Selain itu, disarankan agar kegiatan cofinancing ini harus masuk dan sesuai dengan RPJMN dan RPJMD. Direktorat TRP dalam hal ini,
akan tetap berkoordinasi dalam pelaksanaan kegiatan ini nantinya.
D.

Pemantauan, Evaluasi, Penilaian, dan Pelaporan Atas Pelaksanaan Rencana,


Kebijakan dan Program-Program Pembangunan di Bidang Tata Ruang dan
Pertanahan

Pemantauan RKP 2014 dan evaluasi RKP 2013 secara umum terlaksana sesuai rencana. Dalam
pengumpulan data dan informasi, hanya 2 dari 3 lokasi yang dapat pantau langsung melalui
kunjungan lapangan, yaitu Prov. Jawa Timur dan Kab/Kota Malang. Dari hasil kunjungan ini,
telah terkumpul data pemantauan dan evaluasi, serta telah tersusun laporan pemantauan dan
evaluasi. Selain itu, sama halnya dengan tahun-tahun sebelumnya, tahun ini dilakukan kajian
pendukung evaluasi yakni kajian mekanisme evaluasi outcome Bidang Tata Ruang.
Pelaksanaan kegiatan evaluasi kurang mencapai target, karena adanya penyesuaian anggaran
sehingga kunjungan lapangan hanya dilakukan di 2(dua) lokasi dalam satu waktu. Di sisi lain,
penyusunan laporan evaluasi juga terkendala lambatnya penyampaian data dari BPN
Ke depan, diharapkan penyusunan mekanisme evaluasi outcome Bidang Tata Ruang melalui
ujicoba indikator dan perhitungan baseline bidang TR dapat dilanjutkan di kegiatan monev
2015, dan dilakukan hal yang sama untuk bidang pertanahan. Selain itu, kick off kegiatan
evaluasi harus dilaksanakan setiap awal tahun karena membantu juga dalam pengumpulan dan
klarifikasi data pemantauan dan evaluasi.
2.3.3.2 Kegiatan Lain di Luar Rencana Kerja 2014
Sepanjang tahun 2014, terdapat 8 (delapan) kegiatan di luar rencana kerja yang telah selesai
dilaksanakan, yaitu: i) pameran musrenbangnas 2014; ii) penyusunan laporan triwulan
kegiatan Direktorat TRP; iii) penerbitan eNewsletters; iv) penyusunan memori akhir jabatan; v)
penyusunan LAKIP 2013 Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah; vi)
penyusunan Renstra 2010-2014 Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi
Daerah; vii) kordinator penyusunan Bab VII Bidang Wilayah dan Tata Ruang Buku II RPJMN
2015-2019; viii) penyusunan brosur/leaflet publikasi media informasi dan sosialisasi TRP; dan
ix) koordinator substansi musrenbang regional Sulawesi.
A.

Pameran Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional 2014

Pameran Musrenbangnas 2014 merupakan serangkaian kegiatan Musrenbangnas yang sudah


dilaksanakan sejak tahun 2012. Tahun 2014, Subdit Infosos dipercaya menjadi
penanggungjawab pelaksanaan pameran tersebut. Tema pameran yang diusung
yaituMelanjutkan Reformasi bagi Percepatan Pembangunan Ekonomi yang Berkeadilan.
Pameran terdiri dari 38 booth yang diisi oleh 16 Kementerian/Lembaga, 8 (delapan)
Pemerintan Provinsi, 7 (tujuh) organisasi masyarakat sipil dan mitra pembangunan, dan 6
(enam) unit kerja internal Bappenas. Pameran berlangsung selama 2 (dua) hari, dan berjalan
lancar. Dihadiri oleh Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia, Dr. Susilo Bambang
Yudhoyono dan Dr. Boediono, serta para Menteri Kabinet Indonesia Bersatu II.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 55


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
B.

Penyusunan Laporan Triwulan

Sebagai bentuk pelaporan hasil kegiatan, pada tahun 2014 mulai disusun laporan kegiatan
Direktorat TRP berkala, setiap tiga bulan. Hingga Desember 2014, telah tersusun laporan
triwulan II (April-Juni) dan triwulan III (Juli-September). Hasil laporan tersebut telah
dimasukan ke dalam situs TRP. Ke depan, diharapkan penyusunan laporan triwulan sebaiknya
juga disusun oleh sekretaris sehingga terintegrasi dengan laporan bulanan dan laporan tahunan
sehingga pengerjaan lebih efisien.
C.

Penerbitan eNewsletters

Pada tahun 2014, mulai disusun eNewsletter sebagai bentuk baru dari media informasi dan
sosialisasi. eNewsletter ini terbit setiap bulan, dan telah dimulai sejak Februari 2014. Dalam
pelaksanaannya, eNewsletter ini bukan hanya dapat dilihat secara online melalui media online
TRP, tapi dicetak dan telah didistribusikan kepada seluruh direktorat di Kementerian
PPN/Bappenas. Dengan telah terbitnya eNewsletter secara rutin, saat ini Newsletter TRP sudah
memiliki ISSN.
Pengerjaan eNewsletter sudah sesuai rencana dan telah melampui target. Namun, dalam
prosesnya, terkendala dalam pencarian buku sebagai bagian dari materi eNewsletter. Untuk
pengembangan ke depan, Direktorat TRP melalui Subdit Infosos mengadakan pertemuan
redaksi untuk materi newsletter setiap awal bulan dan evaluasi setiap 3 (tiga) bulan. Selain itu,
eNewletters akan dibuat flipbook di dalam situs sehingga lebih menarik dan diharapkan seluruh
staf memberikan rekomendasi materi eNewsletter.
D.

Penyusunan Memori Akhir Jabatan

Mengingat tahun 2014 merupakan akhir periode pelaksanaan pembangunan 5 tahun (20102014), dan dalam rangka memasuki periode baru 2015, maka telah disusun laporan memori
akhir jabatan Direktur TRP 2010-2015. Laporan ini menjadi kaleidoskop kegiatan Direktorat
TRP selama 5 tahun. Ini merupakan dokumen pembelajaran sehingga diharapkan laporan ini
sebaiknya diinvetarisasi di perpustakaan mini TRP. Ke depan, untuk memudahkan penyusunan
laporan serupa, sebaiknya pencapaian akhir masing-masing unit kerja disusun setiap tahun.
E.

Penyusunan LAKIP 2013 Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan


Otonomi Daerah

Pada tahun 2014, Direktorat TRP dalam hal ini Subdit Infosos, ditunjuk sebagai koordinator
penyusunan Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) tahun 2013
Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah. Penyusunan LAKIP 2013
telah selesai dilaksanakan di April 2014, tapi dalam pelaksanaannya, terdapat banyak evaluasi
dari Inspektorat Utama sebagai Tim Penilai, sehingga dilakukan perbaikan laporan, yang baru
selesai pada Juli 2014. Berdasarkan hasil penilaian, LAKIP 2013 Kedeputian Bidang
Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah dianggap cukup baik dengan nilai akhir 84,5
persen.
Dalam prosesnya, perbaikan LAKIP 2013 terkendala koreksi/arahan perbaikan dari Tim Penilai
yang kurang jelas, serta sempitnya waktu koordinasi antardirektorat di lingkup Kedeputian
Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah. Untuk itu, perlu arahan yang jelas dari

56 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
pimpinan dalam proses penyusunan mulai dari outline, pengumpulan data hingga penulisan,
serta memberikan contoh penulisan LAKIP yang baik dan benar.
F.

Penyusunan Renstra 2010-2014 Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan


Otonomi Daerah

Sesuai arahan dari Sekretaris Menteri PPN/Sestama Bappenas dan merujuk pada aturan dari
Menteri PAN - RB, agar setiap UKE I memiliki Rencana Strategis, maka Kedeputian Bidang
Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah diminta untuk menyusun Rencana Strategis
2010-2014. Ini dilakukan untuk menyempurnakan laporan kinerja tahun 2014 yang akan mulai
disusun pada Januari 2015.
Dalam hal ini, Subdit Infosos telah selesai menyusun draf dokumen Renstra 2010 - 2014
Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah, sesuai arahan Deputi Bidang
Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah.Penyusunan renstra ini terkendala dengan tidak
adanya format yang jelas untuk dokumen Renstra 2010-2014 dari Biro Renortala sebagai
koordinator utama yang bertanggungjawab. Selain itu, dalam pembahasan perubahan
penetapan kinerja tahun 2014, prosesnya berlangsung alot dan kurang terarah.
Untuk perbaikan ke depan, perlu adanya koordinasi antardirektorat di dalam lingkup UKE I
untuk penajaman penetapan kinerja, serta perlunya perhatian dan arahan pimpinan yang jelas
dari pimpinan. Secara umum, Renstra ini seharusnya disusun di awal tahun perencanaan dan
terintegrasi dengan Renstra Bappenas, karena sejauh ini tidak ada pengaturan yang jelas. Draf
Renstra 2010-2014 Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah yang
telah disusun Subdit Infosos harus difinalisasi dan disetujui oleh Deputi Bidang Pengembangan
Regional dan Otonomi Daerah.
G.

Kordinator Penyusunan Bab VIII Bidang Wilayah dan Tata Ruang Buku II RPJMN
2015-2019

Sesuai arahan Bapak Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah, Direktorat
TRP ditunjuk sebagai koordinator penyusunan Bab VIII Bidang Wilayah dan Tata Ruang Buku II
RPJMN 2015-201. Dalam hal ini, Subdit Infosos yang ditunjuk sebagai pelaksana. Selama
Desember 2014 hingga Minggu II Januari 2015, Subdit Infosos telah mengoordinasikan
pengumpulan hasil revisi bab tersebut, baik narasi maupun matriks, dari seluruh direktorat di
lingkup Kedeputian Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah. Proses tersebut,
termasuk turut serta dalam buka warung yang diselenggarakan oleh Direktorat Alokasi
Pendanaan Pembangunan dan Pusdatin. Hasil akhir bab tersebut, telah diparaf oleh Deputi
Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah pada 7 Januari 2015, dan dikumpulkan
kembali ke Direktorat Alokasi Pendanaan Pembangunan untuk disampaikan kepada Menteri
PPN/Bappenas dan dibahas di Sidang Kabinet pada 8 Januari 2015.
H.

Penyusunan Brosur/Leaflet Publikasi Media Informasi dan Sosialisasi TRP

Mulai awal tahun 2014, Subdit Infosos telah menyusun brosur-brosur publikasi media informasi
TRP, meliputi: i) milis TRP; ii) portal TRP; dan iii) situs TRP. Brosur tersebut telah dicetak dan
dibagikan kepada seluruh Kementerian/Lembaga, Pemerintah Daerah, dan para pemangku
kepentingan terkait.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 57


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Penyusunan brosur ini tidak terencana, tapi pelaksanaannya penting untuk dilanjutkan. Ke
depan, penyusunan brosur ini sebaiknya hanya satu, yang isinya mencakup seluruh media
informasi TRP. Selain itu, pencetakan brosur maupun media cetak lainnya harus lebih
terencana.
I.

Koordinator Substansi Musrenbang Regional Sulawesi

Sebagai rangkaian dari Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional RPJMN 2015-2019,


telah diselenggarakan Musrenbang Regional untuk Wilayah Sulawesi pada 6 Desember 2015,
dan Subdit Infosos menjadi koordinator subtansi. Dalam proses pelaksanaannya, telah
dilakukan 3 (tiga) kali rapat koordinasi dan survei awal untuk berkoordinasi dengan
Pemerintah Daerah Provinsi Sulawesi Tengah. Direktorat TRP bersama Direktorat
Pengembangan Wilayah (sebagai koordinator utama) telah menyusun form jawaban sementara
untuk masing-masing sektor sebagai catatan respon terhadap usulan daerah, ringkasan dan
notulensi diskusi. Form tersebut digunakan kembali dalam pelaksanaan Musrenbang Regional
di 4 (empat) wilayah lainnya. Hasil ringkasan, notulensi, dan dokumen masukan dari daerah
telah disampaikan kepada Pusdatin untuk diupload ke dalam server Bappenas agar dapat
dipergunakan oleh seluruh sektor.
Secara umum, pelaksanaan Musrenbang Regional di Sulawesi berjalan cukup baik. Meskipun
dalam hal-hal yang bersifat teknis, seperti laporan pelaksanaan dari Deputi kepada Menteri,
disusun mendadak. Pelaksanaan Musrenbang Regional dirasa mendadak dan tidak ada kesiapan
dari Bappenas. Ini terlihat dari tidak adanya koordinator utama dari pelaksanaan Musrenbang
Regional ini sehingga koordinasi antarsektor kurang berjalan baik. Ke depan, sebaiknya setiap
kegiatan, terutama Musrenbang yang merupakan kegiatan utama Bappenas, harus disusun
terlebih dahulu struktur kepanitiannya, sehingga jelas pemegang tanggungjawabnya.

2.4

Sekretariat BKPRN

2.4.1

Rencana Kerja Sekretariat BKPRN Tahun 2014

Pada awal tahun 2014 Sekretariat BKPRN telah menyusun dan menyepakati rencana kegiatan
yang akan dilakukan dalam periode waktu TA. 2014. Rencana kerja tersebut mengacu pada
tugas pokok dan fungsi Sekretariat BKPRN serta Agenda Kerja BKPRN tahun 2014-2015.
Berikut ini merupakan rencana kerja Sekretariat BKPRN tahun 2014 yang telah disepakati pada
awal tahun.
Tabel 2.13 Rencana Kerja Sekretariat BKPRN Tahun 2014
No.

Kegiatan

1.

Fasilitasi Penyelarasan
Implementasi RZWP-3-K
Fasilitasi Penyelarasan
Implementasi LP2B
Fasilitasi Penyusunan Pedoman
Tata Batas Kehutanan
Fasilitasi Penyusunan Tata Cara
Pembuatan SOP BKPRD

2.
3.
4.

2014
1

10

11

12

58 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
No.

Kegiatan

2014
1

10

11

12

5.

Fasilitasi Monitoring
Implementasi Mekanisme
Holding Zone
6.
Fasilitasi Penyusunan Pedoman
Penyelesaian Konflik
PenataanRuang
7.
Fasilitasi Penyusunan Pedoman
Pengawasan Penataan Ruang
8.
Fasilitasi Integrasi kawasan
Hutan dalam Pola Ruang RTRW
Prov/Kab/Kota
9.
Pengumpulan danpengolahan
bahan, data dan informasi untuk
mendukung pelaksanaan tugastugas BKPRN dalam rangka
pengembangan e-BKPRN
10. Pelaksanaan kegiatan
kehumasan melalui
pengembangan website BKPRN
(www.bkprn.org)
11. Mengoordinasikan penyusunan
media sosialisasi tentang BKPRN
dan sosialisasi peraturan
perundang-undangan
12. Penyiapan Penyampaian Agenda
Kerja BKPRN 2014-2015 dari
Menteri PPN/Kepala Bappenas
kepada Menko Perekonomian
13. Penyusunan jadwal dan rencana
kerjasekretariat BKPRN 2014
14. Evaluasi pelaksanaan Rencan
Kerja Sekretariat BKPRN 2014
15. Penyusunan agenda dan bahan
sidang BKPRN I dan sidang
BKPRN II
16. Keikutsertaan dalam Rapat Kerja
Regional (Rakereg) BKPRN 2014
17. Penyusunan Laporan BKPRN
Tahun 2014
18. Penyusunan dan penyampaian
laporan tentang pelaksanaan
tugas Sekretariat BKPRN
Sumber: Laporan Rencana Kerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan, 2014

2.4.2

HighlightEvaluasi Rencana Kerja Sekretariat BKPRN

Sasaran strategis untuk Sekretariat BKPRN berdasarkan Rencana Strategis Deputi


Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah 2010-2014 adalah Meningkatnya peran

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 59


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Kementerian PPN/Bappenas terkait koordinasi kebijakan pembangunan nasional lainnya.
Indikator kinerja dari sasaran ini yang juga menjadi indikator kinerja utama (IKU) untuk
pelaksanaan kegiatan Sekretariat BKPRN adalah:
IKU 7 (target 100%): Persentase dokumen perencanaan atau pelaporan lainnya yang
disetujui/disepakati oleh pemberi tugas (Presiden, Wapres, Menko)
IKU 8 (target 50%): Persentase K/L/P yang menindaklanjuti program-program
penugasan khusus bidang tata ruang dan pertanahan
Berdasarkan sasaran strategis dan indikator tersebut, pada tahun 2014 telah dilakukan evaluasi
kegiatan oleh Sekretariat BKPRN untuk masing-masing rencana kerja dan kontribusinya
terhadap IKU 7 dan 8.Rincian pencapaian IKU berdasarkan akumulasi pencapaian kegiatan
Sekeretariat BKPRN pada tahun 2014 dapat dilihat pada Tabel2.14 dan Tabel 2.15.
Tabel 2.14 Kontribusi Kegiatan Sekretariat BKPRN Terhadap Pencapaian IKU 7
No.

Kegiatan

1.

Penyiapan Penyampaian Agenda Kerja BKPRN 2014-2015


dari menteri PPN/Kepala Bappenas selaku Sekretaris
BKPRN kepada Menko Perekonomian selaku Ketua BKPRN
2.
Penyusunan Agenda dan bahan Sidang BKPRN I dan Sidang
BKPRN II
3.
Penyusunan Laporan BKPRN
4.
Penyusunan Jadwal dan Rencana Kerja Sekretariat BKPRN
2014
5.
Evaluasi Pelaksanaan Rencana Kerja Sekretariat BKPRN
2014
6.
Penyusunan dan Penyampaian Laporan tentang
Pelaksanaan Tugas Sekretariat BKPRN
PENCAPAIAN IKU 7
Sumber: Hasil Analisis, 2014

Persentase
Pencapaian IKU
100%

50%

7
7

100%
100%

70%

100%

IKU

86.67%

Realisasi indikator kinerja sebesar 86,67% berada di bawah target (100%) terutama
disebabkan Sidang BKPRN yang ke-II pada tahun 2014 tidak terlaksana karena sulitnya
menyelaraskan waktu para Menteri Anggota BKPRN. Selain itu kedudukan Menko
Perekonomian selaku Ketua Harian Komite Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi
Indonesia (MP3EI) cukup menyita waktu sehingga berpengaruh terhadap pelaksanaan
fungsinya sebagai Ketua BKPRN. Proses pemantauan pelaksanaan Agenda Kerja BKPRN 20142015 tetap dilaksanakan melalui pertemuan koordinasi pada tingkat Eselon II BKPRN dan
pengumpulan data kemajuan pelaksanaan Agenda Kerja 2014-2015 dari K/L koordinator
kegiatan. Selain itu, masih terdapat laporan yang tengah dalam proses finalisasi yaitu Laporan
Evaluasi Rencana Kerja Sekretariat BKPRN 2014 dan ditargetkan selesai pada Minggu ke-IV
bulan Januari 2015. Secara lebih rinci, evaluasi untuk kegiatan yang menyumbang IKU 7 akan
dijelaskan pada pada Sub Bab 2.4.3 khususnya pada Subsub Bab 2.4.3.1.
Tabel 2.15 Kontribusi Kegiatan Terhadap Pencapaian IKU 8
No.
1.
2.
3.

Kegiatan
Fasilitasi Penyelarasan Implementasi RZWP3K
Fasilitasi Penyelarasan Implementasi LP2B
Fasilitasi Penyusunan Pedoman Tata Batas Kehutanan

IKU
8
8
8

Persentase
Pencapaian IKU
100%
70%
30%

60 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014

Fasilitasi Penyusunan Tata Cara Pembuatan SOP BKPRD

Persentase
Pencapaian IKU
0%

Fasilitasi Monitoring Implementasi Mekanisme Holding Zone


Fasilitasi Penyusunan Pedoman Penyelesaian Konflik Penataan
Ruang
7.
Fasilitasi Penyusunan Pedoman Pengawasan Penataan Ruang
8.
Faslilitasi Integrasi Kawasan Hutan dalam Pola Ruang RTRW
Prov/Kab/Kota
9.
Pengumpulan dan Pengolahan Bahan, Data dan Informasi untuk
Mendukung Pelaksanaan Tugas BKPRN dalam Rangka
Pengembangan e-BKPRN
10.
Pelaksanaan Kegiatan Kehumasan melalui Pengembangan
Website BKPRN
11.
Mengoordinasikan Penyusunan Media Sosialisasi tentang
BKPRN dan Sosialisasi Peraturan Perundang-Undangan
12.
Keikutsertaan dalam Rapat Kerja Regional (Rakereg) BKPRN
2014
PENCAPAIAN IKU 8
Sumber: Hasil Analisis, 2014

8
8

0%
50%

8
8

0%
0%

75%

65%

80%

100%

No.
4.
5.
6.

Kegiatan

IKU

47,5%

Secara umum pencapaian Sekretariat BKPRN dalam memfasilitasi/mengoordinasikan


pelaksanaan program kerja oleh K/L Anggota BKPRN masih dibawah target yang ditetapkan
yaitu 47,5% dari target 50%. Kendala utama yang dihadapi adalah peraturan perundangundangan lintas sektor yang belum selaras, sehingga proses koordinasi membutuhkan waktu
yang relatif panjang, terutama dalam upaya penyelesaian masalah pemanfaatan ruang.
Kendala lainnya adalah masih kurang dilibatkannya Sekretariat BKPRN dalam beberapa
kegiatan pada Agenda Kerja BKPRN 2014-2015 yang dilaksanakan oleh K/L Anggota BKPRN,
termasuk tidak diinformasikannya status perkembangan pelaksanaan kegiatan. Beberapa
kegiatan tersebut antara lain: (i) Fasilitasi Penyusunan Tata Cara Pembuatan SOP BKPRD; (ii)
Fasilitasi Monitoring Implementasi Mekanisme Holding Zone; (iii) Fasilitasi Penyusunan
Pedoman Pengawasan Penataan Ruang; dan (iv) Fasilitasi Integrasi Kawasan Hutan dalam Pola
Ruang RTRW.
Sementara itu masih terdapat target capaian dalam program kehumasan yang belum terlaksana
di tahun 2014, yaitu: (i) Sosialisasi kembali penggunaan e-BKPRN kepada seluruh K/L Anggota
BKPRN di tahun 2014 karena sistem e-BKPRN masih dalam proses uji coba dan evaluasi dalam
lingkup Sekretaris Pokja BKPRN; dan (ii) Pemutakhiran penyajian berita kegiatan BKPRN dan
informasi bidang penataan ruang lainnya melalui website BKPRN (www.bkprn.org) yang belum
dilakukan secara rutin. Secara lebih rinci, evaluasi untuk kegiatan yang menyumbang IKU
8akandijelaskan pada Sub Bab 2.4.3 khususnya pada Subsub Bab 2.4.3.1.
Meskipun pencapaian IKU belum sesuai dengan target yang diharapkan, secara umum, dapat
terlihat bahwa seluruh kegiatan Sekretariat BKPRN yang direncanakan pada awal tahun 2014
memiliki kontribusi terhadap pencapaian IKU 7 dan 8. Berikut ini merupakan highlight dari
kegiatan-kegiatan utama BKPRN.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 61


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
A.

Fasilitasi di Bidang Penataan Ruang

Pada tahun 2014, Sekretariat BKPRN telah melaksanakan fasilitasi-fasilitasi terkait dengan
penataan ruang yang menghasilkan gagasan atau kesepakatan yang bersifat terobosan atau
penyelesaian pending issues terkait dengan penataan ruang, diantaranya:
1. Terkait dengan RZWP3-K, tercapai kesepakatan Bappenas-KKP-Kementerian Dalam
Negeri terhadap prinsip-prinsip mengintegrasikan RTRW dan RZWP3-K:
Pengaturan wilayah pesisir mengikuti pengaturan RTRW
Pengaturan pulau-pulau kecil mengikuti pengaturan RZWP3-K
Penyusunan RZWP3-K melalui forum BKPRD
2. Dalam rangka percepatan penyusunan RRTR telah tersusun Roadmap Perkiraan Lokasi
Penyusunan RRTR Provinsi, Kabupaten dan Kota dan Identifikasi Kebutuhan Peta Skala
Besar (1:5000) Tahun 2015-2019 yang telah disampaikan secara resmi kepada BIG
melalui surat tertanggal 3 Desember 2014. Selain itu disepakati BIG berperan sebagai
koordinator penyediaan peta dalam skala besar dan sudah menyusun draft NSPK untuk
penyediaan peta skala besar (akan ditetapkan melalui Perka BIG).
3. Fasilitasi proses penetapan Raperda RTRW Kalimantan Selatan menghasilkan
kesepakatan berikut:
Penggambaran peta pola ruang Raperda RTRW Kalimantan Selatan menggunakan
mekanisme outlinepada kawasan hutan yang masih dalam proses pelepasan sesuai
PP No. 8 Tahun 2013 tentang Ketelitian Peta Rencana Ruang, dan diselesaikan sesuai
peraturan perundang-undangan (proses perubahan parsial, dsb).
Melaksanakan Peraturan Bersama Menteri Dalam Negeri, Menteri Kehutanan,
Menteri Pekerjaan Umum, dan Kepala Badan Pertanahan Nasional tertanggal 17
Oktober 2014tentang Tata Cara Penyelesaian Penguasaan Tanah.
Proses evaluasi Raperda RTRW Kalimantan Selatan ditargetkan selesai pada Januari
2015
4. Terkait dengan sosialisasi KLHS, disepakati bahwa KLHS embedded dalam dokumen
RTRW yang ditindaklanjuti dengan pembahasan internal antara Kementerian LH dan
Kementerian PU, yang tengah menyusun pedoman pelaksanaan KLHS dalam
penyusunan dan peninjauan kembali RTR.
5. Inisiasi penyusunan regulasi Pengelolaan Ruang Udara Nasional (PRUN) sebagai amanat
dari Pasal 6 ayat 5 UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang melalui beberapa
pertemuan lintas K/L dan kajian internal Bappenas, dengan beberapa kesepakatan
berikut:
Regulasi PRUN bersifat melengkapi regulasi yang sudah ada
Disepakatipengaturan regulasi PRUN dalam rangka menaga kedaulatan dan
penindakan terhadap pelanggaran wilayah udara nasional diatur melalui UU.
Aspek terpenting yang menjadi urgensi utama PRUN adalah pelanggaran wilayah
batas udara
Perlu disepakati: a) Apakah perlu menentukan batas atas ruang udara? ; b) Definisi
pengelolaan; c) Apakah pengaturan akan difokuskan pada aspek pemanfaatan atau
pengaturan?
Mempertimbangkan sifatnya yang spesifik, kajianCost Benefit Analysis(CBA)
sepatutnya dilaksanakan oleh sektor yang bersangkutan.
Kementerian Pertahanan diusulkan sebagai pemrakarsa. Namun, sehubungan
dengan dibentuknya Kementerian Agraria dan Tata Ruang, diusulkan bahwa

62 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
penyusunan regulasi PRUN ini diserahkan kepada Kementerian Agraria dan Tata
Ruang bekerja sama dengan Kemeterian Pertahanan, mengingat substansi yang
ingin diatur dalam regulasi PRUN ini nanti lebih bersifat ke arah tata ruang udara.
Secara umum, peran Sekretariat BKPRN dalam fasilitasi dan penyelesaian konflik penataan
ruang makin meningkat, tidak hanya dalam konteks implementasi peraturan perundangan. K/L
anggota BKPRN yang tanggap/kooperatif dalam kegiatan fasilitasi di bidang penataan ruang
antara lain BIG, Setkab, Kementerian Dalam Negeri. Bagi beberapa kegiatan yang kurang
melibatkan BKPRN, Sekretariat BKPRN akan mendorong K/L terkait untuk menyampaikan
informasi mengenai status dan perkembangan kegiatan tersebut. Selain itu untuk meningkatkan
koordinasi secara teknis, dapat dilakukan pertemuan bilateral dengan K/L yang berkaitan
secara intensif.
B.

Pelaksanaan Sidang BKPRN

Pada tahun 2014, pelaksanaan Sidang BKPRN yang hanya terlaksana sekali dari yang
ditargetkan sebanyak 2 kali, terutama terkendala sulitnya menentukan jadwal yang disepakati
oleh anggota BKPRN.Selain itu, kegiatan BKPRN bisa dikatakan belum menjadi kegiatan
prioritas bagi Menko Perekonomian selaku Ketua BKPRN, yang juga menjabat sebagai Ketua
Harian Komite Percepatan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (KP3EI). Menyikapi
kondisi tersebut, direkomendasikan bahwa perlu dievaluasi kembali ketentuan
penyelenggaraan sidang BKPRN yang ditargetan setidaknya 2 (dua) kali setahun, mengingat
padatnya jadwal Menteri untuk agenda lain yang lebih diprioritaskan.
C.

Keikustsertaan dalam Rakereg BKPRN 2014

Sesuai dengan target, pelaksanaan Rakereg BKPRN pada tahun 2014 terlaksana dua kali, yaitu
Rakereg BKPRN Wilayah Barat pada 22-24 Juni 2014 dan Rakereg BKPRN Wilayah Timur pada
3-5 September 2014. Dalam Rakereg disepakati beberapa rekomendasi, diantaranya:
Akselerasi penyelesaian RRTR Kab/Kota;
Akselerasi penyelesaian RZWP-3-K;
Integrasi LP2B kedalam RTRW;
Akselerasi penyelesaian penetapan KSN; dan
Integrasi dokumen RTR dengan Rencana Pembangunan.
Dalam Rakereg tersebut diketahui bahwa masih belum optimalnya koordinasi antara K/L
anggota BKPRN dalam penyelenggaraan penataan ruang. Sebagai tindak lanjut, kesepakatan
dalam Rakereg BKPRN 2014 dikoordinasikan oleh masing-masing K/L terkait dan difasilitasi
oleh Sekretariat BKPRN
D.

Laporan Kegiatan BKPRN

Sebagai bentuk pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan BKPRN kepada Presiden,


Sekretariat BKPRN menyusun laporan kegiatan semester setiap tahunnya.Seperti tahun
sebelumnya, pada tahun 2014 ini, Sekretariat BKPRN telah menyelesaikan dua laporan kegiatan
yaitu Laporan Kegiatan BKPRN Semester 2 Tahun 2013 dan Laporan Kegiatan BKPRN Semester
1 Tahun 2014 telah disampaikan oleh Menteri PPN. Kedua laporan ini telah disampaikan oleh
Menteri PPN/Kepala Bappenas selaku Sekretaris BKPRN kepada Menko Perekonomian selaku
Ketua BKPRN pada 24 Maret 2014 dan 18 September 2014.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 63


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Dalam penyusunan laporan, pengumpulan data dan informasi bahan laporan dilakukan melalui
surat menyurat sehingga membutuhkan waktu relatif lama. Kondisi ini disikapi dengan
penyelenggaraan pertemuan untuk pembahasan dan konfirmasi kegiatan BKPRN sebagai bahan
penyusunan laporan. Ke depan, mekanisme ini akan dipertahankan dan dikembangkan sehingga
penyusunan laporan dapat berjalan lebih efektif.
Meskipun laporan kegiatan semester tersebut telah diserahkan kepada Kemenko
Perekonomian, namun laporan ini tidak diteruskan oleh Kemenko Perekonomian kepada
Presiden RI.Kondisi ini terjadi dikarenakan kurangnya sinergi antara Kemenko Perekonomian
sebagai Ketua BKPRN dengan Bappenas sebagai Sekretaris BKPRN, serta padatnya kesibukan
Menko Perekonomian selaku Ketua Harian KP3EI.
Saat ini Sekretariat BKPRN tengah menyusun Laporan Kegiatan BKPRN Semester 2 Tahun 2014.
Sebagai tindak lanjut, penyusunan Laporan Kegiatan BKPRN Semester 2 Tahun 2014 tergabung
dalam Laporan Kegiatan BKPRN Tahun 2009-2014 sekaligus sebagai laporan 5 tahun BKPRN
kepada Presiden RI sehingga laporan yang selama ini belum tersampaikan dapat dikompilasi
dalam satu laporan.
E.

Pilot Survei Penjajajakan Ekspektasi BKPRN

Sebagai bentuk evaluasi terhadap keberadaan BKPRN selama 5 tahun serta menyikapi kondisi
terbentuknya Kementerian Agraria dan Tata Ruang dengan salah satu tugas koordinasi dalam
penyelenggaraan penataan ruang, Sekretariat BKPRN menginisiasi dilakukannya review
kelembagaan BKPRN. Review dilakukan terhadap pelaksanaan peran dan kelembagaan BKPRN
selama 25 tahun ini. Sebagai bentuk inisiasi, dilakukan Pilot Survei Penjajakan Ekspektasi
BKPRN ke Provinsi Nusa Tenggara Barat sebagai salah satu BKPRD terbaik pada 22-24
Desember 2014. Melaui pilot survei diketahui bahwa forum BKPRN masih diperlukan terutama
dalam pengoordinasian proses perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan
ruang yang bersifat multisektor.
Hasil dari kegiatan pilot survei akan disampaikan oleh Sekretariat BKPRN kepada K/L anggota
BKPRN lainnya dalam forum BKPRN. Pilot survei akan ditindaklanjuti dengan pelaksanaan
survei ke beberapa daerah lainya pada tahun 2015 dengan berdasar pada hasil pengolahan data
pilot survei serta pematangan metode dan instrumen survei.
Selain kegiatan-kegiatan yang direncanakan, terdapat beberapa kegiatan di luar Rencana Kerja
Tahun 2014 yang diselenggarakan oleh Sekretariat BKPRN pada tahun ini.Kegiatan-kegiatan
tersebut tidak dimasukkan ke dalam perhitungan pencapaian IKU. Kegiatan Sekretariat BKPRN
di luar Rencana Kerja tahun 2014 meliputi:
1. Inisiasi Penyusunan Regulasi PRUN
2. Fasilitasi Diseminasi KLHS
3. Keikutsertaan dalam Peringatan Hari Tata Ruang Nasional
4. Fasilitasi Percepatan Penyusunan RRTR
5. Harmonisasi Undang-undang Bidang Penataan Ruang
6. Fasilitasi Pengenalan Geopark dalam Tata Ruang
7. Fasilitasi Pembahasan Penyelesaian Raperda RTRW Provinsi Kalimantan Selatan
8. Fasilitasi Pengenalan Smart Planning Approach
9. Pilot Survei Penjajakan Ekspektasi BKPRN
Kegiatan di luar rencana kerja ini secara lebih lanjut akan dijabarkan pada Sub Bab 2.4.3
khususnya pada Subsub Bab 2.4.3.2.

64 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
2.4.3

Realisasi/Pencapaian, Evaluasi, dan Rekomendasi Rencana Kerja Sekretariat


BKPRN

2.4.3.1 Realisasi Rencana Kerja Sekretariat BKPRN


A.

Fasilitasi Penyelarasan Implementasi RZWP-3-K

Fasilitasi penyelerasan implementasi RZWP3-K dilaksanakan atas dasar pertimbangan bahwa


penataan ruang harus terintegrasi, termasuk di dalamnya penataan ruang matra darat dan
matra laut.Kegiatan fasilitasi ini ditargetkan menghasilkan rekomendasi integrasi RWP3-K ke
dalam RTRW yang diikuti oleh K/L/P terkait. Adapun pencapaian dari kegiatan ini sampai
dengan Desember 2014 antara lain:
1. Tersusunnya rekomendasi integrasi RZWP-3-K ke dalam RTRW
2. Disepakatinya beberapa gagasanantara Bappenas dan Kementerian Kelauatan dan
Perikanan untuk pengaturan penyelarasan; yaitu: (i) Kecamatan Pesisir mengikuti
pengaturan RTRW; (2) Pulau-pulau kecil mengikuti pengaturan RZWP3-K; dan (3)
Pembahasan RZWP3-K dilakukan oleh lembaga yang mengoordinasi penataan ruang di
daerah (BKPRD)
3. Bappenas-KKP-Kementerian Dalam Negeri menyepakati bahwa pengaturan
penyelarasan tersebut dituangkan dalam bentuk Surat Edaran Mendagri dan Protokol
Integrasi
Selama pelaksanaan fasilitasi sepanjang tahun 2014, pencapaian telah melebihi dari target yang
direncanakan.Saat ini, kegiatan ini berada pada tahap menindaklanjuti hasil rekomendasi yang
telah dihasilkan melalui penyusunan SE Mendagri dan Protokol Integrasi.Kesepakatan telah
terbangun antara Bappenas, KKP, Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian PU, namun tidak
mudah mencapai kesepakatan dengan Kementerian PU karena baru sebatas menyetujui adanya
2 opsi (perda terintegrasi dan perda terpisah). Oleh karena itu, sebagai operasionalisasi dari
rekomendasi integrasi perlu ditindaklanjuti dengan konfirmasi kepada K/L terkait terhadap
progress finalisasi SE Mendagri dan Protokol Integrasi serta pembahasan dengan Kementerian
PU mengenai rekomendasi integrasi, draft SE Mendagri dan Protokol Integrasi.
B.

Fasilitasi Penyelarasan Implementasi LP2B

Secara umum, pencapaian fasilitasi penyelerasan implementasi LP2B ini belum mencapai target
yang diharapkan yaitu terselenggaranya fasilitasi advokasi implementasi LP2B ke daerah.
Pencapaian yang diraih selama proses fasilititasi ini antara lain: (1) Sosialisasi draft peta
indikasi kawasan pertanian nasional dan LP2B yang dilaksanakan pada Februari 2014; (2)
Penyampaian peta indikasi kawasan pertanian nasional dan LP2B kepada Kementerian PU
sebagai masukan untuk peninjauan kembali RTRWN; dan (3) Penyampaian Surat Menteri
pertanian kepada Bupati/Walikota seluruh Indonesia perihal Penetapan LP2B dalam RTRW
Kabupaten/Kota. Selain itu dalam rangka memperkuat implementasi LP2B, Kementerian
Pertanian tengah menyusun NSPK pedoman insentif-disinsentif penetapan LP2B serta modul
penetapan LP2B dalam RTRW.
Terkait dengan pelaksanaan fasilitasi yang belum sepenuhnya terlaksana sesuai dengan target,
temuan evaluasi adalah sebagai berikut:
Peta indikasi kawasan pertanian nasional dan LP2B baru tersedia pada skala 1:250.000
dan hanya meliputi lahan sawah

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 65


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Perlu dilakukan verifikasi dan validasi peta arahanKawasan Pertanian Pangan
Berkelanjutan(KP2B) di tingkat provinsi dan kab/kota
Belum adanya NSPK penyusunan Kawasan Strategis Provinsi dan Kabupaten dalam
rangka penetapan LP2B dalam RDTR.
Koordinasi lintas sektor (Kementan dan K/L terkait) masih kurang sehingga informasi
penetapan LP2B yang didapat setiap pemangku kepentingan belum setara.
Penyusunan Pedoman insentif-disinsentif penetapan LP2B merupakan tindak lanjut
Raker Regional BKPRN Tahun 2014.
Sebagai tindak lanjut dari evaluasi tersebut, Sekretariat BKPRN akan mendorong Kementerian
Pertanian untuk penyelesaian NSPK pada tahun 2015 sebagai pedoman daerah dalam
penetapan LP2B.
C.

Fasilitasi Penyusunan Pedoman Tata Batas Kehutanan

Dalam rangka penyusunan pedoman tata batas kehutanan oleh Kementerian Kehutanan,
Sekretariat BKPRN memfasilitasi kegiatan ini dengan target pencapaian berupa tersosialisasikannya konsep dan mekanisme penetapan tata batas kawasan hutan dalam forum BKPRN
tingkat Eselon II. Namun dalam pelaksanaan fasilitasi, diketahui bahwa Kemenhut melalui
Direktorat Pengukuhan Kawasan Hutan telah memiliki pedoman penetapan tata batas kawasan
hutan sehingga kegiatan penyusunan pedoman sebagai tahap awal dari proses fasilitasi tidak
perlu dilakukan.
Meskipun pedoman tata batas kawasan hutan telah disusun, diseminasi terhadap hasil
penetapan tata batas kawasan hutan oleh Kemenhut kepada K/L lain terkait dirasa masih
sangat kurang, terutama dalam rangka mendukung penyelesaian konflik pemanfaatan ruang di
daerah.Oleh karena itu, dibutuhkan koordinasi teknis dalam pelaksanaan penetapan tata batas
kawasan hutanantar K/L terkait, terutama antara Kementerian Kehutanan dan BPN.Selain itu
kegiatan sosialisasi hasil penetapan tata batas kawasan hutan perlu untuk dilakukan kepada
K/L terkait pada tahun berikutnya.
D.

Fasilitasi Penyusunan Tata Cara Pembuatan SOP BKPRD

Dalam upaya memperkuat peran kelembagaan BKPRD di daerah, disepakati perlunya


penyusunan tata cara pembuatan SOP BKPRD oleh Kementerian Dalam Negeri. Dalam rangka
fasilitasi kegiatan tersebut, Sekretariat BKPRN menargetkan pencapaian berupa tersusunnya
draft tata cara pembuatan SOP BKPRD. Namun, selama tahun 2014, penyusunan tata cara
pembuatan SOP BKPRD kurang melibatkan forum BKPRN, dimana Kementerian Dalam Negeri
memandang Penyusunan SOP BKPRN dalam konteks melaksanakan tugas sebagai Pembina
Daerah sehingga kegiatan fasilitasi tidak terlaksana. Menindaklanjuti kondisi tersebut,
Sekretariat BKPRN mendorong Kementerian Dalam Negeri untuk menyampaikan informasi
status penyusunan tata cara pembuatan SOP BKPRD kepada K/L anggota BKPRN.
E.

Fasilitasi Monitoring Implementasi Mekanisme Holding Zone

Sebagai tindak lanjut dari implementasi mekanisme holding zone dalam menyelesaikan
persoalan kehutanan, perlu dilakukan monitoring terhadap pelaksanaan mekanisme tersebut
.Disepakati bahwa kegiatan monitoringini dikoordinatori oleh Kemenko Perekonomian dan
difasilitasi oleh Sekretariat BKPRN. Namun, dalam pelaksanaannya kegiatan fasilitasi

66 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
monitoring implementasi mekanisme holding zone tidak terlaksana karena pada Kemenko
Perekonomian fokus pada penyelesaian SOP Penyelesaian konflik Pemanfaatan Ruang. Adapun
kegiatan terkait holding zone yang telah dilakukan oleh Kemenko Perekonomian
adalahsosialisasi mekanisme holding zone melalui penyebaran Inpres No. 8 Tahun 2013 serta
SEB Holding Zone kepada K/L/P terkait. Dengan tidak terlaksananya kegiatan monitoring pada
tahun 2014 ini maka kegiatan ini direncanakan akan tetap diselenggarakan pada tahun 2015
dengan penanggungjawab utama Kemenko Perekonomian.
F.

Fasilitasi Penyusunan Pedoman Penyelesaian Konflik Penataan Ruang

Salah satu agenda kerja penting BKPRN pada tahun 2014 adalah penyusunan pedoman tata
kerja BKPRN dalam penyelesaian konflik pemanfaatan ruang dengan penanggungjawab utama
kegiatan Kemenko Perekonomian.Seperti beberapa kegiatan BKPRN sebelumnya, Sekretariat
BKPRN berupaya memfasilitasi penyusunan Pedoman Tata Kerja BKPRN dalam Penyelesaian
Konflik Pemanfaatan Ruang tersebut.
Sebagai langkah inisiasi penyusunan pedoman, pada tahun 2014 telah dilakukan dua kali FGD
dalam rangka identifikasi potensi konflik dan rekomendasi penyelesaian konflik pemanfaatan
ruang oleh Kemenko Perekonomian di Solo pada 19 Juni 2014 dan di Medan pada 11 September
2014. Namun, pelaksanaan kegiatan ini masih terfokus kepada pengumpulan informasi dan
masukan dari daerah terhadap penanganan permasalahan pemanfaatan ruang.Perlu dilakukan
pemetaan tipologi penanganan konflik horizontal dan vertikal berdasarkan hasil FGD dan
evaluasi pelaksanaan penyelesaian konflik oleh Kemenko Perekonomian. Sebagai tindak lanjut,
penyusunan draft pedoman perlu dilakukan pada tahun 2015 yang dikoordinasikan oleh
Kemenko Perekonomian selaku Ketua Pokja 4 BKPRN.
G.

Fasilitasi Penyusunan Pedoman Pengawasan Penataan Ruang

Pada tahun 2014 disepakati bahwa Kementerian PU akan menyusun pedoman pengawasan
penataan ruang demi meningkatkan kualitas pengendalian pemanfaatan ruang. Sebagai
fasilitator, Sekretariat BKPRN berperan dalam memfasilitasi fasilitasi penyusunan pedoman
pengawasan penataan ruang tersebut.Dalam pelaksanaannya, tidak ada pelibatan Sekretariat
BKPRN dalam penyusunan pedoman tersebut hingga dihasilkannya draft pedoman.
Seperti halnya penyusunan tata cara pembuatan SOP BKPRD, Kementerian PU memandang
penyusunan pedoman pengawasan penataan ruang dalam konteks melaksanakan tugas sebagai
kementerian yang berwenang terkait hal ini. Pelibatan K/L anggota BKPRN dalam penyusunan
pedoman pengawasan penataan ruang ini sebatas pada permohonan tanggapan oleh
Kementerian PU melalui surat yang disertai dengan draft pedoman. Sebagai langkah kedepan,
Sekretariat BKPRN mendorong Kementerian PU untuk menyampaikan status perkembangan
penyusunan pedoman pengawasan penataan ruangkepada K/L anggota BKPRN lainnya.
H.

Fasilitasi Integrasi Kawasan Hutan dalam Pola Ruang RTRW Provinsi dan
Kabupaten/Kota

Dalam rangka mendukung pelaksanaan kegiatan integrasi kawasan hutan dalam pola RTRW
provinsi/kabupaten/kota oleh Kementerian Kehutanan, Sekretariat BKPRN menargetkan
kegiatan fasilitasi pelaksanaan kegiatan tersebut pada tahun 2014. Namun, integrasi kawasan
hutan tersebut dalam pelaksanaannya kurang melibatkan forum BKPRN, dimana Kementerian
Kehutanan sebagai penanggungjawab utama kegiatan hanya melaporkan progress kegiatan

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 67


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
dalam forum BKPRN. Sejauh ini, Kementerian Kehutanan menargetkan pelaksanaan sosialisasi
integrasi kawasan hutan di 3 provinsi yaitu Kalimantan Barat, Sulawesi Tengah, dan
Aceh.Namun, sosialisasi baru terlaksana di provinsi Kalimantan Barat. Menindaklanjuti hal
tersebut, Sekretariat BKPRN mendorong Kementerian Kehutanan untuk menyampaikan
informasi kepada K/L anggota BKPRN lainnya mengenai: (1) Hasil pelaksanaan sosialisasi
integrasi; dan (2) Perkembangan status integrasi kawasan hutan dalam pola RTRW
provinsi/kabupaten/kota di 12 provinsi.
I.

Pengumpulan dan Pengolahan Bahan, Data dan Informasi Untuk Mendukung


Pelaksanaan Tugas-Tugas BKPRN dalam Rangka Pengembangan e-BKPRN

Dalam rangka mendukung pelaksanaan tugas-tugas BKPRN melalui pengembangan e-BKPRN,


Sekretariat BKPRN terus berupaya untuk mengumpulkan dan melakukan pengolahan bahan,
data, dan informasi pendukung.Ditargetkan pada tahun 2014 e-BKPRN dapat digunakan oleh
seluruh K/L anggota BKPRN.Dalam rangka mewujudkan hal tersebut, Sekretariat BKPRN telah
menyelenggarakan sosialisasi secara intensif mengenai penggunaan e-BKPRN kepada 4
Sekretaris Pokja pada 19 Agustus 2014.Dalam pertemuan tersebut disepakati focal point pada
unit kerja Eselon II selaku Sekretaris Pokja sehingga dapat secara aktif menggunaan e-BKPRN
pada lingkup Pokja.
Sebagai tindak lanjut dari pertemuan tersebut telah dilakukan pula evaluasi uji coba
penggunaan e-BKPRN untuk menilai hasil operasionalisasi sistem e-BKPRN pada 15 Desember
2014 dengan rincian hasil evaluasi sebagai berikut:
Sistem e-BKPRN hanya dimanfaatkan oleh Sekretariat Pokja 2 dan Sekretariat Pokja 3,
oleh karena itu keaktifanfocal point dan dukungan/concern atasan focal point
(Sekretaris tiap pokja) sangat penting untuk optimalisasi penggunaan e-BKPRN
Struktur pokja dalam penggunaan e-BKPRN dipandang kurang efektif karena kegiatan
yang diselenggarakan tidak terbatas pada lingkup pokja.
Secara garis besar cukup user friendly tetapi ada menu yang perlu diperbaiki yaitu menu
Manajemen Dokumen dan submenu Rencana Kerja Tahunan.
Sebagai rekomendasi terhadap pelaksanaan e-BKPRN selama ini, diusulkan: (1) Pengembangan
lebih lanjut sistem e-BKPRN yang user friendly guna mendukung kinerja dan koordinasi
antarorgan BKPRN; dan (2) Sosialisasi intensif dan pemberdayaan sistem e-BKPRN kepada
seluruh K/L anggota BKPRN lainnya. Pengembangan e-BKPRN ini akan terus berlanjut dan akan
ditingkatkan pada tahun 2015.
J.

Pelaksanaan Kegiatan Kehumasan Melalui Pengembangan Website BKPRN


(www.bkprn.org)

Dalam rangka meningkatkan penyebarluasan informasi demi mendukung fungsi kehumasan,


Sekretariat BKPRN menargetkan penyebarluasan berita dan informasi kegiatan BKPRN
sepanjang tahun melalui website BKPRN. Selama tahun 2014, website BKPRN menyajikan
berita kegiatan BKPRN dan informasi bidang penataan ruang lainnya seperti Buletin Tata
Ruang, Laporan Semester BKPRN dan Agenda Kerja BKPRN.Selain itu dilakukan pula
pemutakhiran sistem website BKPRN dengan format dan tampilan terbaru yang saat ini sedang
dalam tahap uji coba.

68 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Meskipun telah mengalami peningkatan dalam hal penyebarluasan informasi, namun dirasa
masih terdapat beberapa kekurangan dalam pengembangan website BKPRN.Pemutakhiran
penyajian berita kegiatan BKPRN dan informasi bidang penataan ruang dinilai masih cukup
lamban. Selain itu diperlukan waktu dan cara kerja untuk menyesuaikan dengan penggunaan
web BKPRN dengan format dan tampilan terbaru. Demi meningkatkan fungsi wesite BKPRN,
direkomendasikan penentuan usertetap yang akan melakukan update berita maupun
informasi/konten web lainnya sehingga pelaksanaan kegiatan kehumasan dapat berjalan
dengan optimal. Sebagai media penyebarluasan informasi, kegiatan ini dianjurkan untuk
dilanjutkan pada tahun 2015.
K.

Mengoordinasikan Penyusunan Media Sosialisasitentang BKPRN dan Sosialisasi


Peraturan Perundang-Undangan

Dalam rangka mendukung fungsi kehumasan, Sekretariat BKPRN mengoordinasikan


penyusunan media sosialisasi tentang BKPRN dan sosialisasi peraturan perundang-undangan.
Pada tahun 2014, penyediaan media sosialisasi BKPRN ditargetkan berupa: (1) Leaflet BKPRN;
(2) CD Regulasi; (3) Kalender 2015; (4) Notebook BKPRN; dan (5) Buku peraturan perundangundangan bidang penataan ruang. Sampai dengan akhir tahun 2014, tidak semua media
sosialisasi yang ditargetkan dapat dihasilkan, dimana notebook BKPRN tidak dapat tercetak
dikarenakan beberapa kendala teknis.Selain sosialisasi melalui media cetak, Sekretariat BKPRN
juga turut serta dalam dua pameran yaitu pameran dalam acara Musrenbangnas 2014 di Jakarta
pada bulan April 2014.
Secara umum, penyebarluasan media sosialisasi telah dilakukan secara intensif dan berkala
terutama pada saat mengikuti pameran, kegiatan dengan peserta lintas sektor serta pada saat
menerima kunjungan Pemda, DPR dan stakeholders.Namun demikian, perlu dilakukan
pengembangan format media sosialisasi BKPRN seperti format baku paparan dalam forum
BKPRN dan modul sosialisasi bidang tata ruang.Seperti halnya pengembangan website BKPRN,
sebagai media penyebarluasan informasi, kegiatan sosialisasi ini dianjurkan untuk dilanjutkan
pada tahun 2015.
L.

Penyiapan Penyampaian Agenda Kerja BKPRN 2014-2015 dari Menteri


PPN/Kepala Bappenas kepada Menko Perekonomian

Pada 8 Januari 2014, telah disampaikan Agenda Kerja BKPRN 2014-2015 melalui surat Menteri
PPN/Kepala Bappenas selaku Sekretaris BKPRN kepada Menko Perekonomian selaku Ketua
BKPRN tertanggal 8 Januari 2014. Penyampaian surat ini ditindaklanjuti dengan penetapan
Agenda Kerja BKPRN 2014-2015 dalam Sidang BKPRN tanggal 13 Januari 2014 oleh Menko
Perekonomian selaku Ketua BKPRN. Kemudian, Sekretariat BKPRN menyampaikan draft surat
penyampaian Agenda Kerja BKPRN 2014-2015 kepada K/L anggota BKPRN melalui surat.
Penetapan Agenda Kerja BKPRN 2014-2015 melalui Sidang BKPRN terlaksana tepat
waktu.Namun, koordinasi penyelenggaraan Sidang BKPRN sulit dilakukan dengan padatnya
agenda kegiatan Menteri Anggota BKPRN terutama Menko Perekonomian.Selain itu, kegiatan
BKPRN bisa dikatakan belum menjadi kegiatan prioritas bagi Menko Perekonomian selaku
Ketua BKPRN, yang juga menjabat sebagai Ketua Harian KP3EI.Menyikapi kondisi tersebut,
direkomendasikan bahwa Sidang BKPRN dengan agenda penetapan Agenda Kerja BKPRN 2
tahunan diharapkan menjadi agenda rutin Ketua BKPRN agar koordinasi penyelenggaraannya
lebih mudah dan tepat waktu.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 69


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
M.

Penyusunan Jadwal dan Rencana Kerja Sekretariat BKPRN 2014

Dalam rangka mengoptimalkan peran Sekretariat BKPRN serta sebagai acuan arah gerak pada
tahun 2014, dilakukan penyusunan jadwal dan rencana kerja Sekretariat BKPRN yang
dijadwalkan tersusun pada awal Januari 2014.Namun, penyusunan rencana kerja ini terlambat
dari jadwal yang ditentukan dikarenakan masih menunggu finalisasi agenda kerja BKPRN 20142015 yang baru rampung pada bulan Januari 2014.Menindaklanjuti hal tersebut, diusulkan ke
depannya agar penyusunan rencana kerja ini dapat selesai pada awal tahun sehingga dapat
menjadi acuan dalam pelaksanaan kerja sekretariat BKPRN.Selain itu, dengan adanya arahan
IKU kedeputian yang harus dilaksanakan oleh Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan, sebaiknya
penyusunan agenda kerja juga disesuaikan dengan IKU yang telah dirumuskan.
N.

Evaluasi Pelaksanaan Rencana Kerja Sekretariat BKPRN 2014

Sebagai bentuk evaluasi terhadap pelaksanaan rencana kerja Sekretariat BKPRN tahun 2014,
Sekretariat BKPRN (bersama dengan unit kerja lainnya di Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan) menyusun laporan evaluasi rencana kerja Sekretariat BKPRN 2014 yang
ditargetkan selesai pada akhir tahun 2014. Dalam pelaksanaannya, penyusunan laporan ini
tidak dapat rampung pada akhir Desember 2014 dikarenakan Konsinyering Evaluasi Akhir
Tahun 2014 tidak dapat direalisasikan Desember 2014.
O.

Penyusunan Agenda dan Bahan Sidang BKPRN I dan Sidang BKPRN II

Berdasarkan kesepakatan K/L anggota BKPRN, akan dilaksanakan sidang BKPRN setidaknya
dua kali dalam satu tahun, dimana Sekretariat BKPRN berperan dalam penyusunan agenda dan
bahan sidang, baik sidang BKPRN I maupun sidang BKPRN. Agenda dan bahan Sidang BKPRN I
telah tersusun tepat waktu dimana bahan tersebut telah disampaikan dalam Sidang BKPRN I
pada tanggal 13 Januari 2014 di Kemenko Perekonomian.Namun, untuk agenda sidang BKPRN
II belum tersusun karena padatnya jadwal Menteri di akhir tahun 2014. Sedangkan bahan
sidang BKPRN II telah terkumpul melalui surat permohonan penyampaian data kepada K/L
selama 5 tahun.
Jika merujuk pada Pedoman Tata Kerja Sekretariat BKPRN, bahan sidang BKPRN harus tersedia
paling lambat 6 (enam) hari kerja sebelum hari pelaksanaan Sidang. Hal ini sulit terlaksana
karena waktu penyelenggaraan Sidang BKPRN sangat fleksibel (mengingat padatnya kegiatan
pada tingkatan Menteri). Selain itu kesepakatan penyelenggaraan sidang BKPRN setidaknya dua
kali setahun perlu dievaluasi kembali, mengingat padatnya jadwal Menteri untuk agenda lain
yang lebih diprioritaskan. Penyusunan agenda dan bahan sidang BKPRN berkaitan erat dengan
waktu penyelenggaraan Sidang BKPRN.Untuk itu, diusulkan Sidang BKPRN perlu menjadi
agenda rutin Menteri anggota BKPRN terutama Menko Perekonomian selaku Ketua BKPRN agar
pelaksanaan koordinasi penyelenggaraannya lebih mudah dan tepat waktu.
P.

Keikutsertaan dalam Rapat Kerja Regional (Rakereg) BKPRN 2014

Sebagai agenda rutin BKPRN, diselenggarakan dua kali Rapat Kerja Regional BKPRN pada tahun
2014. Keikutsertaan dalam rakereg ini menjadi salah satu rencana kerja dari Sekretariat
BKPRN, dimana Sekretariat BKPRN telah mengikuti Rakereg BKPRN Wilayah Barat pada 22-24
Juni 2014 di Bandung dan juga Rakereg BKPRN Wilayah Timur telah pada 3-5 September 2014
di Surabaya. Meskipun terlaksana sesuai dengan target yaitu dua kali, pelaksanaan Rakereg II
mundur dari jadwal yang ditentukan SOP pada bulan Mei. Dalam Rakereg BKPRN 2014 kali ini

70 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
disepakati beberapa hal terkait dengan penataan ruang, antara lain: (1) Akselerasi penyelesaian
RRTR Kab/Kota; (2) Akselerasi penyelesaian RZWP-3-K; (3) Integrasi LP2B kedalam RTRW; (4)
Akselerasi penyelesaian penetapan KSN; dan (5) Integrasi dokumen RTR dengan Rencana
Pembangunan. Sebagai tindak lanjut, kesepakatan dalam Rakereg BKPRN 2014 akan
dikoordinasikan oleh masing-masing K/L terkait dan difasilitasi oleh Sekretariat BKPRN.
Q.

Penyusunan Laporan Kegiatan BKPRN Tahun 2014

Sebagai bentuk pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan, Sekretariat BKPRN menyusun


laporan kegiatan kepada Presiden RI. Sesuai dengan target, pada tahun 2014 Sekretariat BKPRN
telah menyelesaikan dua laporan kegiatan dengan rincian sebagai berikut:
Laporan Kegiatan BKPRN Semester 2 Tahun 2013 telah disampaikan oleh Menteri PPN
selaku Sekretaris BKPRN kepada Menko Perekonomian selaku Ketua BKPRN pada 24
Maret 2014; dan
Laporan Kegiatan BKPRN Semester 1 Tahun 2014 telah disampaikan oleh Menteri PPN
selaku Sekretaris BKPRN kepada Menko Perekonomian selaku Ketua BKPRN pada 18
September 2014.
Meskipun terselesaikan sesuai target, penyusunan laporan BKPRN ini tidak terlepas dari
berbagai kendala, khususnya dalam pengumpulan data perkembangan kegiatan BKPRN dari
K/L anggota BKPRN. Selama ini pengumpulan data dan informasi bahan laporan dilakukan
melalui surat menyurat sehingga membutuhkan waktu yang cukup lama. Menyikapi hal
tersebut, dalam proses penyusunan Laporan Kegiatan BKPRN Semester 1 Tahun 2014
dilakukan pertemuan untuk pembahasan dan konfirmasi kegiatan BKPRN sebagai bahan
penyusunan laporan. Ke depan, mekanisme ini akan dipertahankan dan dikembangkan sehingga
penyusunan laporan dapat berjalan lebih efektif. Saat ini Sekretariat BKPRN tengah dalam
tahap penyusunan Laporan Kegiatan BKPRN Semester 2 Tahun 2014 yang akan tergabung
dalam Laporan Kegiatan BKPRN Tahun 2009-2014 sekaligus sebagai laporan 5 tahun BKPRN.
R.

Penyusunan dan penyampaian laporan tentang pelaksanaan tugas Sekretariat


BKPRN

Sebagai bentuk pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan, Sekretariat BKPRN di bawah


koordinasi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan juga menyusun Laporan Koordinasi Strategis
BKPRN 2014 untuk disampaikan kepada Biro Renortala.Laporan disusun berdasarkan realisasi
kegiatan yang dilakukan Sekretariat BKPRN pada tahun 2014.
2.4.3.2 Pencapaian di Luar Rencana Kerja BKPRN
A.

Inisiasi Penyusunan Regulasi PRUN

Pada tahun 2014, Sekretariat BKRPRN menginisiasi penyusunan regulasi Pengelolaan Ruang
Udara Nasional. Insiasi ini didasari oleh adanya amanat UU No. 26 Tahun 2007 tentang
Penataan Ruang, dimana dalam Pasal 6 ayat (5) disebutkan bahwa ruang laut dan ruang udara,
pengelolaannya diatur dengan undang-undang tersendiri. Sebelumnya telah dilakukan
penyusunan Naskah Akademik Rancangan Undang-Undang Pengelolaan Ruang Udara Nasional
(RUU PRUN) oleh LAPAN pada tahun 2006, namun penyusunan RUU PRUN ini masih mengacu
kepada UU Penataan Ruang sebelumnya yaitu UU No. 24 Tahun 1992. Karena itu perlu adanya
penyesuaian dengan substansi UU Penataan Ruang yang baru.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 71


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Dalam rangka menginisiasi kembali penyusunan regulasi PRUN ini, Sekretariat BKPRN telah
melakukan serangkaian FGD pembahasan sektoral terbatas di tingkat BKPRN serta kajian
internal Bappenas (bekerjasama dengan Direktorat Pertahanan Keamanan dan Direktorat
Analisa Peraturan Perundang-undangan) yang menghasilkan kesepakatan: (1) Regulasi PRUN
bersifat melengkapi regulasi yang sudah ada; (2) Pengaturan dalam rangka menjaga kedaulatan
dan penindakan terhadap Warga Negara Asing (WNA) harus dalam bentuk UU; (3)
Terpetakannya persoalan terkait ruang udara yang belum diatur dalam regulasi; dan (4)
Kementerian Pertahanan diusulkan sebagai pemrakarsa. Namun, paska terbentuknya
Kementerian Agraria dan Tata Ruang, diusulkan sementara penyusunan regulasi PRUN ini akan
diprakarsai oleh kementerian tersebut dikarenakan substansi yang ingin diatur dalam regulasi
PRUN ini nanti lebih bersifat ke arah tata ruang udara.
Selama proses inisiasi penyusunan regulasi PRUN ini didapatkan beberapahal evaluasi, yaitu
dalam melakukan penyusunan regulasi dibutuhkan: (1) Kajian mendalam mengenai urgensi
penyusunan (sesuai Petunjuk Pelaksanaan No. 2/Juklak/Sesmen PPN/03/2014); (2)
Keterlibatan penuh dari berbagai pihak yang terlibat; dan (3) Penyesuaian dengan kerangka
regulasi dan kerangka pendanaan.
Sebagai tindak lanjut dari inisiasi penyusunan regulasi PRUN ini Sekretariat BKPRN akan
membuat draft kerangka acuan kerja untuk kajian penyusunan regulasi PRUN untuk kemudian
akan dilakukan pematangan kajian berupa pematangan substansi pengaturan dan analisis SCBA
yang menghasilkan alternatif kebijakan oleh pihak pemrakarsa. Selain itu diperlukan juga
penganggaran kegiatan penyusunan regulasi PRUN dalam Rencana Kerja 2015 serta
penyesuaian dengan kerangka regulasi dalam RPJMN 2015-2019. Terkait dengan adanya usulan
pemrakarsa baru, diperlukan pembahasan mengenai mekanisme pengalihan pemrakarsa secara
formal dari LAPAN kepada pemrakarsa yang baru.
B.

Fasilitasi Kegiatan Sosialisasi Terintegrasi

Dalam rangka meningkatkan fungsi koordinasi publikasi informasi di bidang penataan ruang,
Sekretariat BKPRN mencanangkan fasilitasi kegiatan sosialisasi terintegrasi lintas K/L. Sebagai
langkah awal fasilitasi, telah disusun KAK Acara Sosialisasi Terintegrasi BKPRN yang
ditindaklanjuti dengan penyampaian surat permohonan materi kepada 3 K/L yang akan mengisi
kegiatan sosialisasi terintegrasi yaitu Kementerian Lingkungan Hidup, Kementerian Kelautan
dan Perikanan, serta Kementerian Pertanian tertanggal 9 Juni 2014. Namun, K/L yang
menyampaikan materi terkait sosialisasi terintegrasi hanya Kementerian Lingkungan Hidup.
Belum teralokasikannya anggaran untuk sosialisasi pada tiap K/L terkait menjadi kendala
utama belum terselenggaranya sosialisasi terintegrasi.Menyikapi kondisi tersebut, sebagai
rekomendasi, diusulkan perlunya dukungan anggota BKPRN terkait aspek pendanaan dan
persiapan teknis lainnya. Apabila disepakati oleh seluruh anggota BKPRN, kegiatan ini dapat
dimasukan pada Renstra K/L dan RAB tahun 2015.
C.

Fasilitasi Diseminasi KLHS

Pada tahun 2014 ini, Sekretariat BKPRN memfasilitasi pelaksanaan kegiatan diseminasi KLHS
dalam forum BKPRN.Kegiatan fasilitasi ini didasari adanya kebutuhan untuk memahami lebih
mendalam mengenai KLHS terutama jika dikaitkan dengan penataan ruang, dikarenakan masih
minimnya informasi terkait KLHS yang diketahui oleh K/L anggota BKPRN lainnya.Pelaksanaan
deseminasi KLHS dilaksanakan melalui Rakor BKPRN Es. II pada 2 April 2014 bertempat di

72 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Kementerian Lingkungan Hidup. Dalam diseminasi tersebut disepakati bahwa KLHS harus
menyatu (embedded) dalam penyusunan kebijakan, rencana, dan program (KRP). Namun,
pembahasan mengenai KLHS yang embeddedke dalam KRP perlu untuk diselaraskan megingat
terdapatnya aturan dalam UU No. 32 Tahun 2009 yang menyebutkan bahwa KLHS harus
disusun dalam dokumen tersendiri.
Meskipun telah dilakukan diseminasi, masih terdapat beberapa pending issuesterkait dengan
KLHS yang perlu untuk ditindaklanjuti, diantaranya: (1) Keterkaitan hierarki RTR dengan bobot
KLHS (sifat KLHS yang harus embedded dalam KRP); dan (2) Mekanisme evaluasi KLHS dan K/L
yang akan melakukan evaluasi. Selain itu, sosialisasi mengenai KLHS ini masih perlu
dilanjutkan pada tahun 2015 mengingat dalam menyusun RTR, baik Pemerintah maupun
Pemda diwajibkan untuk menyusun KLHS. Berkenaan dengan hal tersebut, perlu dilakukan
pembahasan terhadap pending issues terutama antara Kementerian Kehutanan dan LH dan
Kementerian PU-Pera yang saat ini juga dalam proses menyusun pedoman pelaksanaan KLHS
dalam penyusunan atau peninjauan kembali rencana tata ruang.
D.

Keikutsertaan dalam Peringatan Hari Tata Ruang Nasional

Tanggal 8 November diperingati sebagai Hari Tata Ruang Nasional. Sehubungan dengan hal
tersebut, Sekretariat BKPRN telah mengikuti rangkaian kegiatan Hari Tarunas 2014 yang
diselenggarakan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dimana puncak peringatan
diselenggarakan di TMII pada tanggal 9 November 2014. Adapun bentuk dukungan Sekretariat
BKPRN dalam peringatan Hari Tata Ruang Nasional Tahun 2014 ini berupa: (1)
Penyelenggaraan Rapat Teknis BKPRN pada tanggal 27 Okt dengan agenda Review Status
Persiapan Kegiatan Sosialisasi Bersama dan konfirmasi hal teknis lainnya; (2) Pemasangan
spanduk di lingkungan Bappenas; dan (3) Membantu koordinasi terkait kegiatan Sosialisasi
Bersama antar K/L anggota BKPRN.
Sebagai evaluasi umum, penyelenggaraan Hari Tata Ruang Nasional Tahun 2014 ini tidak
memiliki kejelasan susunan kepantitian dankonsep acara.Selain itu tidak adanya kejelasan
deskripsi pembagian tugas dalam susunan kepanitian dan komitmen pendanaan setiap K/L
khususnya dalam acara Sosialisasi Bersama. Kedepan, perlu disusun konsep acara dan kejelasan
pembagian tugas kepanitiaan rangkaian acara Hari Tarunas (jika kepanitiaannya akan dibagi
rata kepada seluruh anggota BKPRN) sehingga penyelenggaraannya lebih terorganisir.
E.

Fasilitasi Percepatan Penyusunan RRTR

Dalam rangka percepatan penyusunan RRTR, Sekretariat BKPRN melakukan fasilitasi


penyusunan Roadmap Percepatan Penyusunan RRTR dan Roadmap Indikasi Kebutuhan Peta
untuk periode 2015-2019. Sebagai langkah awal penyusunan roadmap, Sekretariat BKPRN
menyusun draftroadmap percepatan penyusunan RRTR dan tabel exercise perkiraan tahun dan
lokasi penyusunan RRTR Provinsi dan Kabupaten Tahun 2015-2019 berdasarkan data yang
diperoleh dari kementerian Pekerjaan Umum. Dokumen tersebut kemudian ditindaklanjuti
dengan penyampaian surat permohonan konfirmasi tabel exercise perkiraan tahun dan lokasi
penyusunan RRTR Provinsi dan Kabupaten Tahun 2015-2019 serta permohonan data RRTR
Kota kepada Kementerian Pekerjaan Umum.
Sebagai tindaklanjut diselenggarakan Rakor BKPRN Eselon II pada 26 November 2014, dimana
pada rapat tersebut Kemen Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat telah menyampaikan data
Rekapitulasi RRTR untuk tingkat provinsi, kabupaten dan kota serta data identifikasi kebutuhan

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 73


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
peta skala besar (1:5000) tahun 2015-2019 kepada Bappenas. Data Rekapitulasi RRTR Provinsi,
Kabupaten dan Kota dan Identifikasi Kebutuhan Peta Skala Besar (1:5000) Tahun 2015-2019
telah disampaikan secara resmi kepada BIG oleh Bappenas melalui surat tertanggal 3 Desember
2014.
Dalam penyusunan roadmap percepatan penyusunan RRTR ini terdapat beberapa kendala yang
dihadapi terutama terkait dengan koordinasi pemenuhan kebutuhan data dengan Kementerian
Pekerjaan Umum. Tidak adanya direktorat di Kementerian Pekerjaan Umum yang menjadi
penanggungjawab utama penyusunan roadmap ini. Koordinasi internal di dalam Kementerian
Pekerjaan Umum terkait penyediaan data RRTR pun belum berjalan dengan efektif. Hal ini
menghambat proses pertukaran data lintas K/L. Selain itu, belum adanya standar penyampaian
progres penyusunan RRTR baik untuk provinsi, kabupaten, maupun kota juga berdampak pada
sulitnya pengumpulan data RRTR.
Menyikapi kondisi tersebut, perlu dilakukan penyusunan pedoman penyampaian progres
penyusunan RRTR provinsi, kabupaten, dan kota secara reguler kepada Kementerian Pekerjaan
Umum. Terkait update data lokasi, jumlah dan kebutuhan peta skala rinci dalam rangka
penyusunan RRTR, perlu dibangun komunikasi intensif antara Kementerian Pekerjaan Umum,
BIG dan juga Direktorat Pengembangan Wilayah Bappenas.
F.

Harmonisasi Undang-undang Bidang Penataan Ruang

Dalam rangka harmonisasi undang-undang bidang penataan ruang, pada tahun 2014
Sekretariat BKPRN mencoba untuk melakukan kajian pelaksanaan UU bidang penataan ruang
terhadap implementasi UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. Pada tahun 2014,
kajian harmonisasi UU ini dibatasi 5 UU, yaitu: (1) UU No. 27 Tahun 2007 jo. UU No.1 Tahun
2014 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil; (2) UU No. 41 Tahun 1999
tentang Kehutanan; (3) UU No. 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan
Berkelanjutan; (4) UU No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batu Bara; dan (5)
UU No. 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian.
Sebagai langkah awal pelaksanaan kajian, telah disusun daftar potensi disharmoni terhadap
pelaksanaan UU bidang Penataan Ruang dan keterkaitannya dengan pelaksanaan UU No. 26
Tahun 2007 tentang Penataan Ruang.Namun demikian, hasil desk study yang dilakukan belum
memberikan rekomendasi konkrit terhadap penyelesaian, masih terbatas pada tahapan
identifikasi potensi disharmoni.Oleh karena itu direkomendasikan agar kegiatan ini dilanjutkan
pada tahapan mengkonfirmasi hasil potensi disharmoni kepada K/L terkait sehingga hasil
kajian mampu memberikan usulan penyelesaian permasalahan secara lebih konkrit.
G.

Fasilitasi Pengenalan Geopark dalam Tata Ruang

Sebagai badan yang berperan dalam melakukan koordinasi lintas sektor, BKPRN melalui
Sekretariat BKPRN melakukan fasilitasi di bidang penataan ruang terkait dengan pemanfaatn
ruang yang bersifat lintas sektor, salah satunya fasilitasi pengenalan geopark dalam tata
ruang.Pelaksanaan kegiatan ini didasarkan pada adanya permintaan dari Badan Geologi,
Kementerian ESDM untuk mengadakan sosialisasi terkait dengan geopark, mengingat konsep
pengembangan ini semakin marak berkembang di Indonesia.
Kegiatan fasilitasi dilaksanakan pada tanggal 12 November 2014 dengan mengundang K/L
terkait. Dalam pertemuan tersebut disepakti beberapa hal, diantaranya: (1) Diperlukan payung

74 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
hukum kelembagaan, karena pengembangangeopark bukan tugas dan fungsi satu
Kementerian/Lembaga, namun sudah lintas sektor; (2) Perlu dipikirkan kebijakan penetapan
geopark di level nasional guna meningkatkan awareness masyarakat Indonesia; dan (3)
Diperlukan percepatan penetapan Komite Nasional Geopark Indonesia untuk memperjelas
kedudukan geopark.
H.

Fasilitasi Pembahasan Penyelesaian Raperda RTRW Provinsi Kalimantan Selatan

Dalam rangka percepatan penyelesaian RTRW, BKPRN dikoordinatori oleh Kemnko


Perekonomian melakukan penetapan rancangan SEB Percepatan Penyelesaian Penyusunan
Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Provinsi dan Kabupaten/Kota
melalui Penerapan Kawasan yang Belum Ditetapkan Perubahan Peruntukan Ruangnya (Holding
Zone). Meskipun SEB tersebut telah ditetapkan, ternyata dalam implementasinya belum seluruh
provinsi dapat menyelesaikan RTRW dikarenakan masih terkendala kasus kehutanan, salah
satunya dialami oleh Provinsi Kalimantan Selatan.
Sekretariat BKPRN pada tahun 2014 melakukan fasilitasi pembahasan penyelesaian Raperda
RTRW Provinsi Kalimantan Selatan sebagai tindak lanjut terhadap surat permohonan yang
dikirimkan oleh Provinsi Kalimantan Selatan. Kegiatan dilaksanakan pada tanggal 13 November
2014 mengundang K/L terkait dan Pemda dengan beberapa hasil kesepakatan dan tindak lanjut
sebagai berikut:
Harmonisasi peta akan dikoordinasikan oleh BIG.
Semua permasalahan eksisting dan usulan pengembangan peta pola ruang digambarkan
dengan menggunakan outline pada kawasan hutan yang masih dalam proses pelepasan
(sesuai PP No. 8 Tahun 2013 tentang Ketelitian Peta Rencana Ruang): (1) Proses
penyelesaian kawasan yang di-outline, diselesaikan sesuai peraturan perundangundangan; (2) Proses penyelesaian terkait HGU akan dilakukan pembahasan lebih
lanjut, terutama berkenaan dengan indikasi kebutuhan revisi PP 60 Tahun 2012 tentang
Perubahan atas PP No. 10 Tahun 2010 tentang Tata Cara Perubahan Peruntukan dan
Fungsi Kawasan Hutan; dan (3) Sebelum dituangkan dalam RTRW perlu dilakukan
pemeriksaan agar lahan yang diusulkan clear and clean.
Target waktu pelaksanaan proses evaluasi Raperda RTRW Kalimantan Selatanoleh
Kementerian Dalam Negeri pada Januari 2015.
Sebagai tindak lanjut dari pertemuan tersebut, dilakukan pembahasan mengenai HGU pada 4
Desember 2014 yang menyepakati agar Pemda mengindentifikasi proses perolehan HGU dan
Izin Lokasi beserta rezim kebijakan yang berlaku pada waktu pemberiannya. Disepakati juga
usulan meninjaukemungkinan revisi PP 60 Tahun 2012yang dikoordinasikan oleh Kemenko
Perekonomian selaku Ketua BKPRN
Evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan Fasilitasi Pembahasan Penyelesaian Raperda RTRW
Provinsi Kalimantan Selatan adalah sebagai berikut:
Seharusnya fasilitasi pembahasan Raperda RTRW Kalimantan Selatan ini merupakan
tugas Pokja III BKPRN (diketuai Kemenko Perekonomian). Namun, fasilitasi ini
dilakukan karena permintaan dari Pemda Provinsi Kalimantan Selatan tidak kunjung
ditanggapi oleh Kemenko Perekonomian.
Dari hasil kesepakatan pertemuan 13 November 2014, yang seharusnya BIG
mengoordinasikan harmonisasi peta RTRWP Kalimantan Selatan justru meminta Pemda
terlebih dahulu menyelesaikan peta pola ruang (sungai dan kawasan hutan).

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 75


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Kemenhut tidak menginformasikan luasan lahan yang dilepaskan secara parsial kepada
Pemda sehingga terjadi perbedaan data luasan lahan.
Ketidak jelasan proses pelepasan kawasan hutan yang memunculkan perbedaan
pemahaman khususnya di Daerah sehingga berdampak pada proses pemberian Izin
Lokasi.
Menyikapi kondisi tersebut, Sekretariat BKPRN mengawal proses penyelesaian RTRWP
Kalimantan Selatan, terutama proses koordinasi untuk harmonisasi peta, serta meninjau
kemungkinan revisi PP No. 60 Tahun 2012 yang akan dikoordinasikan oleh Kemenko
Perekonomian sehingga target evaluasi Raperda RTRW Kalimantan Selatan pada Januari 2015
dapat terealisasi.
I.

Fasilitasi Sosialisasi Smart Planning Approach

Selain fasilitasi pengenalan geopark, pada tahun 2014 Sekretariat BKPRN juga memfasilitasi
penyelenggaraan Sosialisasi Smart PlanningApproach dan Keterkaitannya dengan Penataan
Ruang.Fasilitasi ini dilakukan sebagai tindak lanjut terhadap permintaan dari Dana Mitra
Lingkungan (DML).Kegiatan sosialisasi diselenggarakan pada 27 November 2014. Adapun yang
dimaksud dengan Smart Planning Approach adalah konsep masa depan yang fokus pada
keterbukaan informasi. Berdasarkan pembahasan dalam kegiatan sosialisasi, disepakati bahwa:
(1) Masih perlu digali keterkaitan smart planning approach dengan penataan ruang terutama
dalam pengendalian pemanfaatan ruang dan sistem informasi pemantauan perizinan; dan (2)
Pemda Kota Semarang mengindikasikan kebutuhan pendampingan untuk menyusun tahapan
konkrit dalam mengembangkan smart planning approach. Menindaklanjuti pertemuan tersebut,
tim dari DML akan melakukan pertemuan dengan Sekretariat BKPRN untuk membahas lebih
lanjut mengenai keterkaitan smart planning approach dengan penataan ruang.
J.

Review Kelembagaan BKPRN

BKPRN telah terbentuk sejak tahun 1989 dengan terbitnya Keputusan Presiden Nomor 57
tentang Tim Koordinasi Pengelolaan Tata Ruang Nasional.Dengan keberadaannya yang telah
menginjak 25 tahun, patut dilakukan review terhadap pelaksanaan peran dan kelembagaan
BKPRN. Di sisi lain, terbentuknya Kementerian Agraria dan Tata Ruang dengan salah satu tusi
koordinasi di bidang penataan ruang juga menjadi salah satu faktor pendukung untuk
dilakukannya review. Dalam rangka menginisiasi review tersebut, Sekretariat BKPRN melakukan
Pilot Survei Penjajakan Ekspektasi BKPRN ke Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) pada 22-24
Desember 2014. Pemilihan Provinsi NTB sebagai lokasi survei didasarkan pada penilaian
Kementerian Dalam Negeri terhadap keberjalanan BKPRD di Prvinsi NTB yang dipandang baik
dan cukup aktif dalam pelaksanaan penataan ruang di daerah.
Survei dilaksanakan menggunakan metoda Focus Group Discussion (FGD) dengan BKPRD
Provinsi NTB (termasuk di dalamnya uji coba kuisioner), dengan fokus pembahasan pada: (1)
Review pelaksanaan peran BKPRN dari sudut pandang BKPRD; dan (2) Ekspektasi peran dan
fungsi kelembagaan BKPRN serta keterkaitannya dengan BKPRD (paska terbentuknya
Kementerian Agraria dan Tata Ruang).
Pembahasan dalam FGD tersebut menghasilkan kesimpulan: (1) BKPRN telah melaksanakan
fungsi yang diemban namun belum optimal diantaranya lambatnya proses penetapan RPerpres
KSN Rnjani dan belum adanya pedoman penyusunan RTRW Kawasan Strategis Provinsi (KSP)

76 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
dan Kawasan Strategis Kabupaten/Kota (KSK); (2) Forum BKPRN masih diperlukan terutama
dalam pengoordinasian proses perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan
ruang yang bersifat multisektor dan tidak dapat dilakukan oleh satu K/L; dan (3) BKPRD
membutuhkan wadah koordinasi pada jenjang pusat. Pilot survei ini merupakan uji coba
sebelum dilaksanakan survei ke daerah lainnya pada tahun anggaran 2015. Sebagai evaluasi,
perlu dilakukan pematangan metode dan instrumen survei (kuisioner) untuk survei
selanjutnya.
Menindaklanjuti pelaksanaan pilot survei ini Sekretariat BKPRN akan menyampaikan hasil
survei kepada K/L anggota BKPRN lainnya dalam forum BKPRN. Kegiatan review kelembagaan
ini akan dilanjutkan pada TA 2015 ke beberapa daerah (Surabaya, Yogyakarta, Makassar)
dengan berdasar pada hasil pengolahan data pilot survei, dimana hasil dari rangkaian survei ini
akan diolah sebagai masukan bagi perumusan positioning BKPRN (termasuk BKPRD) terutama
paska terbentuknya Kementerian Agraria dan Tata Ruang.

2.5 Sekretariat RAN


2.5.1

Rencana Kerja Sekretariat RAN Tahun 2014

Berdasarkan tugas pokok Tim Koordinasi Strategis Reforma Agraria untuk menyelenggarakan
fungsi koordinasi dan sinkronisasi serta perumusan kebijakan yang diperlukan dalam
pelaksanaan reforma agraria nasional yang melibatkan Kementerian/Lembaga terkait,
disusunlah rencana kerja 2014 sebagaimana berikut.
Tabel 2.16 Rencana Kerja Tim Koordinasi Strategis RAN Tahun 2014
No

Kegiatan

2014
7

Persiapan dan pengumpulan data


informasi
A. Kebijakan Sistem Pendaftaran Tanah Stelsel Positif
Pembaruan Cakupan Peta Dasar
2
Pertanahan dan Cakupan Bidang
Tanah Bersertipikat
Pelaksanaan Pilot project Publikasi
3
Tata Batas Kawasan Hutan
B. Kebijakan Redistribusi Tanah dan Access Reform
Pelaksanaan Pilot project
4
Redistribusi Tanah dan Access
Reform
C. Kebijakan Pembentukan Pengadilan Tanah
Koordinasi Pembentukan Pengadilan
5
Tanah
D. Kebijakan Sumber Daya Manusia Bidang Pertanahan
Penyepakatan Proporsi SDM Bidang
6
Pertanahan
E. Koordinasi Lintas Sektor : Sertipikasi Tanah Transmigrasi
Pembahasan alternative Diskresi
7
Tanah Transmigrasi
F. Koordinasi Lintas Sektor : Program Agraria Daerah Provinsi Kalimantan Timur
8
Pelaksanaan Kegiatan Pra Sertipikasi
1

10

11

12

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 77


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
No

Kegiatan

2014
7

10

11

12

G. Manajemen dan Administrasi


9
Publikasi dan Sosialisasi
10 Pelaporan
Sumber: Laporan Rencana Kerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan, 2014

2.5.2

HighlightEvaluasi Rencana Kerja Sekretariat RAN

Sasaran strategis kegiatan Koordinasi Strategis Reforma Agraria Nasional Tahun 2014 adalah
terlaksananya program-program pembangunan Bidang Tata Ruang dan Pertanahan sesuai
dengan rencana, dengan Indikator Kinerja Utama (IKU) 5 yaitu presentase kesesuaian kajian
pendukung perencanaan, pemantauan, dan evaluasi dengan lingkup Bidang Tata Ruang dan
Pertanahan. Berdasarkan sasaran strategis dan indikator tersebut, maka presentase dinilai
berdasarkan kesesuaian kegiatan koordinasi strategis reforma agraria nasional dengan arah
kebijakan pada dokumen White Paper Kebijakan Pengelolaan Pertanahan Nasional.Pencapaian
kesesuaian kegiatan koordinasi strategis reforma agraria nasional memenuhi target yaitu
100%, karena substansi kegiatan koordinasi strategis reforma agraria nasional yang meliputi
fokus prioritas/isu strategis, substansi inti/arahan kebijakan, sasaran, dan indikator kerja
merupakan penjabaran serta merupakan prakondisi dan tahapan pencapaian arah kebijakan
pada dokumen White Paper Kebijakan Pengelolaan Pertanahan Nasional.
A.

Kebijakan Sistem Pendaftaran Tanah Publikasi Positif

Sistem publikasi tanah yang dianut oleh Indonesia saat ini adalah sistem pendaftaran tanah
publikasi negatif atau dikenal juga dengan sistem stelsel negatif, sistem ini teridentifikasi tidak
dapat memberikan kepastian hukum bagi pemilik sertipikat atau pemilik hak atas tanah karena
masih terdapat peluang pembatalan hak atas tanah akibat pemberian hak yang tumpang tindih.
Dalam sistem stelsel negatif negara tidak menjamin kebenaran informasi yang tercantum di
dalam sertipikat hak atas tanah.Informasi dianggap benar sampai terbukti sebaliknya.
Untuk meningkatkan kepastian hukum diperlukan perubahan sistem pendaftaran tanah
nasional dari sistem pendaftaran tanah stelsel negatif menuju sistem pendaftaran tanah stelsel
positif.Pada sistem stelsel positif setiap informasi dijamin kebenarannya oleh negara sehingga
jika terjadi kesalahan informasi yang dilakukan oleh negara, negara sebagai bentuk tanggung
jawabnya mengganti kerugian terhadap pihak yang dirugikan.Data dan informasi dalam sistem
stelsel positif dijamin kebenarannya oleh Negara. Oleh karena itu, perlu adanya validasi dan
evaluasi kesiapan data dan informasi terkait beberapa prakondisi bidang pertanahan sebelum
beranjak menuju sistem stelsel positif.Beberapa prakondisi tersebut, diantaranya adalah
Cakupan Peta Dasar Pertanahan di Luar Kawasan Hutan, Cakupan Bidang Tanah Bersertipikat,
dan tata batas kawasan hutan.
Perubahan sistem pendaftaran tanah stelsel positif dapat dilakukan apabila ketersedian
Cakupan Peta Dasar Pertanahan di Luar Kawasan Hutan dan Cakupan Wilayah yang
Bersertifikat telah mencapai 80% dari luas wilayah Indonesia di luar kawasan hutan. Dengan
demikian diperlukan upaya untuk menyusun rencana identifikasi sebaran lokasi ketersediaan
peta pertanahan dan cakupan wilayah yang telah bersertifikat. Bebeberapa langkah yang
diperlukan untuk mencapai pre-requisitecondition perubahan sistem pendaftaran tanah menjadi

78 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
stelsel positif meliputi: (i) Percepatan Sertipikasi Tanah; dan (ii) Percepatan Penyediaan Peta
Dasar Pertanahan.
Selain itu, sebagai konsekuensi logis penjaminan kebenaran informasi batas bidang tanah, maka
perlu juga dilakukan upaya memastikan batas hutan dan non hutan. Publikasi batas kawasan
hutan dan non hutan harus terdaftar (teregistrasi) dan terukur pada skala rinci yang sama pada
setiap bidang (persil) yang berkaitan. Hal tersebut berimplikasi kepada diperlukannya
pengukuran batas kawasan hutan dan non hutan pada skala yang sama untuk dapat
memberikan kepastian hukum hak atas bidang tanah yang berbatasan dengan kawasan hutan.
Informasi mengenai capaian cakupan peta dasar pertanahan digunakan untuk mengevaluasi
kesiapan negara sebelum mengubah sistem pendaftaran tanah menuju sistem pendaftaran
tanah stelsel positif. Semakin besar ketersediaan cakupan peta dasar pertanahan maka
diasumsikan bahwa akan semakin baik kualitas peta bidang tanah bersertipikat, karena peta
dasar pertanahan merupakan acuan dalam pembuatan peta bidang tanah bersertipikat. Proses
pengolahan data cakupan peta dasar pertanahan dilakukan secara spasial dengan menghitung
luas cakupan peta pada lembar-lembar Peta Dasar Pertanahan yang didapatkan dari Direktorat
Pemetaan Dasar Badan Pertanahan Nasional (BPN).
Pada Tahun 2014 dilakukan pula analisis spasial untuk mengidentifikasi cakupan peta dasar
pertanahan yang berada di luar kawasan hutan, hal ini dilakukan karena fokus wilayah area
tugas BPN dalam melakukan pemetaan dan sertipikasi berada di luar kawasan hutan.
Berdasarkan hasil analisis data secara spasial, dari 25.744.622,01 Ha cakupan peta dasar
pertanahan secara nasional terdapat area cakupan peta dasar pertanahan di luar Kawasan
Hutan (Kawasan Budidaya) sebesar 14.962.428,14 Ha. Sedangkan luas kawasan budidaya yang
teridentifikasi secara nasional memiliki luas 64.324.754 Ha, sehingga cakupan pemetaan dasar
di luar kawasan hutan adalah sebesar 23,26% (14,96 juta hektar).
Informasi spasial peta cakupan wilayah bersertipikat yang terdigitasi oleh sistem informasi
geografis (SIG) diperlukan untuk memberikan informasi cakupan wilayah nasional yang telah
dilakukan digitasi terhadap penerbitan sertipikat hak atas tanah nasional, dalam rangka
mewujudkan sistem publikasi stelsel positif. Berdasarkan data dari Pusat Data dan Informasi
Pertanahan dan LP2B BPN RI, diperoleh jumlah bidang tanah bersertipikat yang terdigitasi
sejumlah kurang lebih 18 juta bidang, namun dari jumlah tersebut hanya 16,8 juta bidang yang
valid untuk dapat dipetakan dalam persentase cakupan bidang tanah bersertipikat yang
terdigitasi. Beberapa kesalahan berikut menyebabkan sejumlah sekitar 1,2 juta data bidang
menjadi tidak valid untuk dipetakan, yaitu (i) Kesalahan sistem proyeksi; (ii) Lebih dari satu
bidang yang saling tumpang tindih; (iii) Bidang yang berpotongan dengan batas administrasi
versi BIG; dan (iv) Kesalahan data luas tabular pada atribut keterangan bidang.
Sebagai konsekuensi logis terkait dengan pelaksanaan kebijakan sistem pendaftaran tanah
stelsel positif, untuk meningkatkan kepastian hukum hak atas tanah terutama pada kawasan
non hutan yang berbatasan pada kawasan hutan diperlukan publikasi tata batas kawasan
hutan.Pada Tahun 2014 pelaksanaan pilot project publikasi tata batas kawasan hutan
dilaksanakan pada 2 lokasi yaitu Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dan Provinsi
Bali.Pelaksanaan pilot project diawali dengan pelaksanaan koordinasi penyepakatan mekanisme
dan anggaran pelaksanaan pilot project pada 2 lokasi tersebut.Pada pertemuan tersebut
disampaikan bahwa secara teknis publikasi tata batas dilaksanakan dengan pemetaan koridor
batas kawasan yang telah ditetapkan oleh Kementerian Kehutanan, yang hasil dari pemetaan
koridor kemudian diintegrasikan kedalam sistem pendaftaran tanah BPN.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 79


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Selain itu pilot project ini juga dilakukan dalam rangka mengurangi dan mencegah konflik
pertanahan yang diakibatkan ketidakpastian batas antara kawasan hutan dan kawasan non
hutan.Salah satu penyebab adanya ketidakpastian batas antara kawasan hutan dan non hutan
adalah karena terdapat perbedaan penggunaan skala peta yang digunakan oleh Kementerian
Kehutanan (1:50.000) dan BPN (1:10.000). Diharapkan melalui kegiatan pilot project tersebut
selain dapat merapatkan patok tata batas kawasan hutan juga dapat mengukur koridor batas
kawasan hutan dalam skala 1:10.000 (menggunakan skala BPN).
Setelah dilakukan 4 (empat) kali pertemuan koordinasi dengan Kementerian Kehutanan dan
BPN, kegiatan pilot project publikasi tata batas kawasan hutan tidak dapat dilaksanakan karena
alokasi anggaran tidak disetujui oleh Kementerian Kehutanan. Berdasarkan hasil pertemuan
terahir, disepakati bahwa koordinasi publikasi tata batas kawasan hutan akan dilanjutkan
kembali pada Tahun 2015 dengan melibatkan Eselon I dari Kementerian Kehutanan,
Kementerian Agraria dan Tata Ruang, serta Bappenas untuk menyepakati solusi pada tata batas
kawasan hutan dan skema-skema penyelesaian tata batas kawasan hutan.
B.

Kebijakan Redistribusi Tanah dan Access Reform

Kebijakan redistribusi tanah dan access reform atau yang lebih dikenal sebagai reforma agraria
merupakan kebijakan yang dirancang oleh Pemerintah untuk mengurangi ketimpangan
penguasaan, pemilikan, penggunaan, dan pemanfaatan tanah (P4T) sehingga dapat
meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Pelaksanaan reforma agraria merupakan amanat
sebagaimana tertuang dalam UUD 1945, Pasal 33 bahwa bumi, air, dan kekayaan alam yang
terkandung di dalamnya digunakan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat; kemudian
lebih lanjut UU No. 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria bahwa negara
menjamin hak-hak masyarakat atas bumi, air, dan ruang angkasa termasuk kekayaan alam yang
terkandung didalamnya; serta TAP MPR IX/2001 tentang Pembaruan Agraria dan Pengelolaan
Sumber Daya Alam yang selanjutnya menetapkan prinsip-prinsip dan arah kebijakan
pembaruan agraria dan pemanfaatan sumber daya alam yang berkeadilan dan berkelanjutan.
Pelaksanaan reforma agraria telah dilaksanakan sejak tahun 1961 hingga saat ini, namun pada
periode tersebut pelaksanaan reforma agraria dinilai belum berhasil dilaksanakan karena pada
tahun 1960-1963 baru dilakukan studi persiapan, dengan uji coba (pilot project) pada skala
kecil pada Tahun 1964-2965 di Daerah Istimewa Yogyakarta. Kemudian pelaksanaan
redistribusi tanah tersebut terhenti pada Tahun 1965 karena terjadi tragedi G 30 S PKI.
Beberapa kendala dalam pelaksanaan reforma agraria diantaranya: (1) Kelangkaan sumber
tanah objek landreform (TOL) dimana sebagian besar tanah berasal dari tanah kawasan hutan
yang dapat dikonversi dan tanah terlantar; (2) Pengukuran kadastral dan identifikasi
penguasaan, pemilikan, penggunaan, dan pemanfaatan tanah (P4T) belum mencakup seluruh
wilayah Indonesia; (3) Data subjek (by name by address) penerima redistribusi tanah yang
belum tersedia dengan baik; dan (4)Pelaksanaan reforma agraria hanya dilakukan sebatas
pemberian tanah atau yang lebih dikenal dengan redistribusi tanah, sehingga beberapa
masyarakat penerima tanah tersebut yang sangat miskin tidak memiliki potensi dan akses
terhadap sumberdaya yang cukup untuk mengolah dan memanfaatkan tanah tersebut.
Reforma agraria melalui redistribusi tanah yang dilaksanakan oleh BPN (Badan Pertanahan
Nasional) perlu dilengkapi dengan kegiatan pemberdayaan (access reform) sehingga
masyarakat yang sangat miskin sekalipun dapat mengelola lahan dengan memanfaatkan
program pemberdayaan sebagai modal.Penyediaan access reform sebagai pelengkap dari

80 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
program redistribusi tanah telah dilakukan di beberapa tempat secara sporadis dan belum
sistemik hanya berdasarkan inisiasi masing-masing kanwil atau kantah.Untuk itu penyediaan
access reform perlu dilakukan secara sistematik dan nasional untuk mendukung pengentasan
kemiskinan di Indonesia.
Access reform yang dimaksud merupakan program pemberdayaan dari Kementerian/Lembaga
terkait yang dapat berupa pelatihan pendampingan usaha, modal usaha, bantuan pemasaran,
dan lain-lain. Beberapa indikator yang perlu diperhatikan dalam mengidentifikasi program K/L
yang dapat menjadi access reforma diantaranya : i) program memberikan dampak langsung
kepada masayarakat (kelompok); dan (ii) merupakan program yang berkaitan dan mendukung
kegiatan pemanfaatan lahan.
Mengingat pelaksanaan reforma agraria yang ideal belum pernah dilakukan maka perlu
dilaksanakan suatu uji coba secara bertahap melalui pilot project. Tahapan pilot project untuk
pelaksanaan reforma agraria ideal terdiri dari: (i) Koordinasi lokasi; (ii) Pengembangan
teknologi pertanian; (iii) Interkoneksi UKM dengan industri; dan (iv) Jasa keuangan mikro.
Pelaksanaan pilot project reforma agraria tahapan koordinasi lokasi TA.2014 dilaksanakan di
Provinsi Bangka Belitung dan Jawa Tengah.
Pilot project Reforma Agraria di Provinsi Jawa Tengah dan Bangka Belitung dilakukan dengan
menggunakan konsep Reforma Agraria ideal yang terdiri dari penyediaan aset (asset) berupa
tanah dan penyediaan akses (access) berupa program pendamping.Untuk melaksanakan
kembali reforma agraria secara ideal maka perlu dilakukan suatu uji coba pelaksanaan yang
dilakukan secara perlahan dengan beberapa tahapan pelaksanaan. Pada tahap awal, pedoman
reforma agraria akan berorientasi pada pelaksanaan koordinasi lokasi. Pilot project koordinasi
lokasi reforma agraria menggunakan 2 skema pelaksanaan yaitu: (i) Skema 1-akses mengikuti
aset; dan (ii) Skema 2-aset mengikuti akses. Pada pelaksanaan koordinasi lokasi Bappeda
Provinsi memiliki peranan sebagai koordinator pelaksanaan pemberdayaan masyarakat
(accessreform) dan Kanwil BPN Provinsi memiliki peranan sebagai koordinator pelaksanaan
redistribusi tanah dan legalisasi aset.
Pelaksanaan pilot project koordinasi lokasi reforma diawali dengan identifikasi data sebaran
pelaksanaan asset reform (pemberian aset tanah) dan access reform (pemberian program
pemberdayaan). Pada tahapan tersebut Bappeda dan BPN pada masing-masing provinsi telah
menghimpun data sebaran lokasi pelaksanaan pemberian aset dan akses sesuai dengan format
yang dibutuhkan (data by name by address). Selanjutnya data by name by address tersebut diolah
ke dalam tabel skema 1 dan skema 2. Tabel skema 1 dan skema 2 ditujukan untuk
menyandingkan data penyediaan aset dan penyediaan akses, sehingga baik Kanwil maupun
SKPD Provinsi terkait dapat dengan mudah memantau pelaksanaan koordinasi lokasi reforma
agraria dan mengalokasikan penyediaan aset maupun akses.
Pada pelaksanaan pilot project baik Kanwil BPN Provinsi dan Bappeda Provinsi belum dapat
melaksanakan pengolahan data menjadi tabel koordinasi skema 1 dan skema 2 karena : i)
Kurangnya pemahaman terhadap konsep koordinasi lokasi reforma agraria; dan ii) Kurangnya
sumber daya manusia untuk melakukan pengolahan data. Hasil pilot project reforma agraria
yang terkendala oleh pengolahan data by name by address menyebabkan pelaksanaan reforma
agraria yang ideal belum dapat dilaksanakan pada Provinsi Bangka Belitung dan Jawa Tengah.
Untuk itu, diperlukan bantuan tenaga tambahan (dapat berupa sekretariat bersama) yang dapat
membantu Bappeda dan Kanwil dalam mengolah dan menyusun sandingan data by name by
address kedalam format tabel skema 1 dan skema 2.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 81


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
C.

Kebijakan Pembentukan Kamar Khusus Pertanahan pada Pengadilan Negeri

Kasus dan sengketa terkait dengan bidang pertanahan di Indonesia sejauh ini dapat
diselesaikan melalui 3 jalur pengadilan berbeda, diantaranya melalui Pengadilan Umum,
Pengadilan Tata Usaha dan Pengadilan Agama. Keseluruhan pengadilan tersebut secara teknis
dapat melakukan acara peradilan terhadap kasus dan sengketa pertanahan yang sama namun
diputuskan dengan keputusan yang berbeda. Hal ini menyebabkan proses peradilan berjalan
lebih panjang dan tidak memberikan kepastian hukum dalam penyelesaian kasus pertanahan.
Mengatasi permasalahan tersebut maka perlu dilakukan upaya mendasar di sektor kebijakan
untuk menyelesaikan permasalahan pertanahan pada acara peradilan dengan memperhatikan
praktek yang dilakukan selama ini. Secara logis Indonesia seharusnya memiliki pengadilan
pertanahanan dengan beberapa kriteria teknis seperti: (i) Pelibatan hakim khusus yang
menguasai permasalahan teknis pertanahan; (ii) Pembatasan jenis pengadilan bagi
penyelesaian kasus pertanahan;dan (iii) Pembatasan banding yang boleh dilakukan.
Pembentukan Kamar Khusus Pertanahan di Pengadilan Negeri menjadi salah satu arah
kebijakan dalam Draft Rancangan Teknokratik RPJMN 2015-2019 Bidang Pertanahan.Dalam
draft rancangan tersebut juga ditargetkan penyusunan pembentukan peraturan perundangan
dalam rangka Pembentukan Kamar Khusus Pertanahan di Pengadilan Negeri, sehingga perlu
dilakukan identifikasi.Untuk menyepakati hal tersebut dilakukan rapat dengan stakeholder
terkait untuk menyepakati kebutuhan tersebut.
Namun muncul sebuah pemikiran baru yang disepakati dalam forum bahwa pembentukan
kamar khusus pertanahan tidak perlu dilakukan, hal ini dikarenakan 70% kasus perdata yang
ada di Indonesia merupakan kasus pertanahan. Sehingga apabila dibentuk kelembagaan baru
untuk menangani hal tersebut yang harus diperkuat dengan penguatan SDM akan
membutuhkan biaya yang tinggi. Untuk meningkatkan pencapaian penyelesaian kasus
pertanahan yang terjadi maka dilakukan optimalisasi pada program penyelesaian kasus dan
sengketa pertanahan BPN. Selain itu akan dilakukan optimalisasi terhadap pelatihan dan
pembekalan materi pertanahan terhadap Hakim dan Jaksa untuk peningkatan penyelesaian
sengketa dan kasus pertanahan.
D.

Kebijakan Sumber Daya Manusia Bidang Pertanahan

Badan Pertanahan Nasional (BPN) secara umum memiliki tugas dan fungsi pokok sebagai
instansi pemerintah yang melakukan penataan dan pengelolaan bidang pertanahan di seluruh
wilayah Republik Indonesia sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2006 tentang
Badan Pertanahan Nasional dan Peraturan Presiden Nomor 85 Tahun 2012 tentang Perubahan
atas Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2006 tentang Badan Pertanahan Nasional. Wilayah
kewenangan BPN meliputi wilayah nasional daratan bukan hutan seluas kurang lebih
65.051.051 Ha (BIG, Tahun 2013).Sebagai instansi vertikal, BPN memiliki Kantor Wilayah di 34
Provinsi dan Kantor Pertanahan di 539 Kabupaten/Kota, sehingga dalam melaksanakan seluruh
program dan kebijakan pengelolaan pertanahan diperlukan dukungan sumber daya manusia
bidang pertanahan yang memadai baik dalam kualitas maupun kuantitas.
Pada Tahun 2014 teridentifikasi BPN RI memiliki jumlah SDM (pegawai negeri sipil) sebanyak
19.493 orang, dengan rincian 3.013 orang merupakan juru ukur atau 15% dari total SDM BPN
dan 16.480 orang merupakan non juru ukur atau 85% dari total SDM BPN. Selain itu
teridentifikasi pula pada Tahun 2014 jumlah penerimaan SDM BPN RI sebanyak 513 orang yang

82 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
terdiri atas 200 juru ukur dan 313 non juru ukur, dan jumlah pensiun sebanyak 930 orang yang
terdiri dari 7 juru ukur dan 860 non juru ukur. Ketersediaan juru ukur sangat penting karena
merupakan ujung tombak pelaksanaan pengukuran bidang-bidang tanah di lapangan. Dengan
perbandingan juru ukur dan non juru ukur sebesar 15 : 85, terlihat bahwa kebutuhan kekuatan
SDM BPN masih jauh dari memadai untuk dapat memberikan pelayanan pertanahan nasional.
Selain itu terdapat permasalahan pola penyebaran SDM bidang pertanahan yang tidak merata,
tercatat sebagian besar pegawai BPN terkonsentrasi pada wilayah Jawa-Bali serta kota-kota
besar lainnya.
Kebutuhan ideal SDM bidang pertanahan dihitung dengan mempertimbangkan kondisi proporsi
eksisting juru ukur dan non juru ukur, rata-rata penerimaan jumlah pegawai dan rata-rata
jumlah pegawai purnajabatan. Kebutuhan ideal SDM bidang pertanahan disampaikan melalui
surat No. 3248/3.2-1003/IX/2014 perihal Usulan Kebijakan Proporsi SDM Juru Ukur BPN yang
ditandatangani oleh Kepala Biro Organisasi dan Kepegawaian, Badan Pertanahan Nasional.
Dalam kurun waktu 10 tahun, BPN memperkirakan bahwa prosentase SDM bidang pertanahan
yaitu juru ukur sebesar 40% dan non juru ukur sebesar 60%. Jumlah SDM juru ukur hingga 10
Tahun mendatang diharapkan mencapai 8.013 orang dengan jumlah rata-rata penerimaan
pegawai sebesar 570 orang setiap tahunnya dan jumlah rata-rata pegawai purnabakti sebesar
70 orang. Sedangkan jumlah SDM non juru ukur hingga 10 tahun kedepan diperkirakan
mencapai 12.180 orang dengan jumlah rata-rata jumlah penerimaan pegawai sebesar 430
setiap tahunnya dan rata-rata pegawai purnabakti sebesar 860 orang.
2.5.3

Realisasi/Pencapaian, Evaluasi, dan Rekomendasi Rencana Kerja Sekretariat RAN

Berikut merupakan penjabaran masing-masing kegiatan yang dikelompokan berdasarkan arah


kebijakan dalam dokumen White Paper Kebijakan Pengelolaan Pertanahan Nasional.
A.

Persiapan dan Pengumpulan Data Informasi

Persiapan dan pengumpulan data informasi dilaksanakan dengan target tersusunnya dokumen
rencana kerja koordinasi strategis reforma agraria nasional 2014. Penyusunan rencana kerja
koordinasi strategis reforma agraria nasional 2014 dilakukan dengan melakukan review dan
evaluasi pada pelaksanaan koordinasi strategis reforma agraria pada tahun anggaran
sebelumnya (TA. 2013). Review dan evaluasi tersebut menghasilkan rencana kerja koordinasi
strategis reforma agraria nasional 2014 yang terdiri dari beberapa kegiatan yang mendukung 4
rencana kebijakan dan 2 kegiatan koordinasi lintas sektor dan daerah, dengan rincian sebagai
berikut:(i) Kebijakan Sistem Pendaftaran Tanah Stelsel Positif; (ii) Kebijakan Redistribusi Tanah
dan Access Reform; (iii) Kebijakan Pengadilan Tanah; (iv) Kebijakan Sumber Daya Manusia
Bidang Pertanahan; (v) Koordinasi Lintas Sektor : Sertipikasi Tanah Transmigrasi; dan (vi)
Koordinasi Lintas Sektor : Program Agraria Daerah Provinsi Kalimantan Timur. Penyusunan
hingga finalisasi rencana kerja dilakukan hingga Bulan April karena dokumen rencana kerja
harus disepakati terlebih dahulu oleh seluruh anggota tim sebelum disampaikan kepada
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan
Nasional sebagai pengarah.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 83


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
B.

Pembaruan Cakupan Peta Dasar Pertanahan dan Cakupan Bidang Tanah


Bersertipikat

Dalam rangka meningkatkan kepastian hukum atas tanah diperlukan perubahan sistem
pendaftaran tanah nasional dari sistem publikasi negatif menjadi sistem publikasi posifit. Pada
sistem publikasi positif setiap informasi dijamin kebenarannya oleh negara, bahkan jika terjadi
kesalahan informasi yang telah dijamin maka negara akan mengganti kerugian kepada pihak
yang dirugikan tersebut. Perubahan sistem pendaftaran tanah menjadi publikasi positif
diperkirakan dapat dilakukan dengan beberapa syarat dan asumsi, diantaranya adalah
terpenuhinya jumlah luasan keseluruhan wilayah Indonesia yang telah dipetakan dalam peta
dasar pertanahan dan jumlah luasan wilayah Indonesia yang bersertipikat hingga mencapai
80%.Dalam rangka memantau jumlah luasan wilayah Indonesia yang telah dipetakan dalam
peta dasar dan jumlah luasan bidang tanah yang telah bersertipikat maka dilakukan pembaruan
cakupan peta dasar pertanahan dan cakupan bidang tanah bersertipikat.
Pembaruan cakupan peta dasar pertanahan dan cakupan bidang tanah bersertipikat memiliki
tahapan kegiatan sebagai berikut:(i) Pengumpulan data dan informasi peta dasar pertanahan
dan bidang tanah bersertipikat; (ii) Penyusunan data dan informasi; (iii) Verifikasi data dan
informasi; dan (iv) Penyepakatan dan penandatanganan peta cakupan peta dasar dan bidang
tanah bersertipikat. Target dari pembaruan cakupan peta dasar pertanahan dan cakupan bidang
tanah bersertipikat adalah penyepakatan dan penandatanganan peta cakupan peta dasar
pertanahan dan bidang tanah bersertipikat. Capaian pelaksanaan pembaruan cakupan peta
dasar pertanahan dan cakupan bidang tanah bersertipikat pada Tahun 2014 adalah sebagai
berikut :
Data spasial cakupan peta dasar pertanahan seluas 25,74 juta hektar (13,62% dari luas
NKRI seluas 189,07 juta hektar);
Cakupan peta dasar di luar kawasan hutan (kawasan budidaya) seluas 14,96 juta hektar
(23,26% dari luas kawasan budidaya NKRI yaitu 64,32 juta hektar);
Jumlah bidang tanah bersertipikat yang telah terdigitasi Geo Komputerisasi Kantor
Pertanahan (KKP) seluas 92,42 juta hektar (14,11 % dari luas wilayah budidaya NKRI).
Evalusi pelaksanaan pembaruan cakupan peta dasar pertanahan dan cakupan bidang tanah
bersertipikat adalah:
Data dan informasi mengenai bidang tanah bersertipikat yang diberikan oleh Pusdatin
BPN, tidak semuanya dapat diolah karena terdapat beberapa bidang yang terdigitasi
memiliki proyeksi salah dan tidak sesuai;
Data dan informasi (citra) untuk pemetaan dasar pertanahan yang tersedia di LAPAN
sebagian besar merupakan kawasan hutan sehingga tidak dapat digunakan BPN sebagai
dasar peletakan bidang tanah yang telah disertipikasi.
Rekomendasi dari pelaksanaan pembaruan cakupan peta dasar pertanahan dan cakupan bidang
tanah bersertipikat adalah:
Pembaruan cakupan peta dasar pertanahan pada Tahun 2015;
Pembaruan cakupan peta wilayah bersertipikat pada Tahun 2015.
C.

Pelaksanaan Pilot project Publikasi Tata Batas Kawasan Hutan

Terkait dengan perubahan sistem pendaftaran tanah publikasi negatif menjadi sistem
pendaftaran tanah publikasi positif, sebagai konsekuensi logis penjaminan kebenaran informasi

84 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
batas bidang tanah, diperlukan juga upaya memastikan setiap batas bidang tanah termasuk
batas kawasan hutan dan non hutan. Pengukuhan tata batas hutan yang dilakukan oleh
Kementerian Kehutanan dilaksanakan dengan menggunakan skala 1: 50.000, sedangkan batas
bidang tanah non hutan yang diukur oleh Badan Pertanahan Nasional dilakukan dengan
menggunakan skala 1:10.000, sehingga seringkali terjadi konflik antara kawasan hutan dan non
hutan.
Pelaksanaan Pilot project Publikasi Tata Batas Hutan ditujukan untuk merapatkan kembali
pengukuran tata batas hutan dengan menggunakan skala 1: 10.000 untuk kemudian hasil
pengukuran tersebut masuk dalam sistem infomasi BPN. Pada Tahun 2014 pelaksanaan pilot
project publikasi tata batas hutan dilaksanakan pada 3 lokasi di 2 Provinsi yaitu i) Kawasan
Hutan Yeh Ayeuh, Provinsi Bali; ii) Kawasan Hutan Gunung Mangkol, Provinsi Bangka Belitung;
dan iii) Kawasan Hutan Pantai Rebo, Provinsi Bangka Belitung. Pelaksanaan pilot project
publikasi tata batas kawasan hutan memiliki tahapan pelaksanaan sebagai berikut:i) Persiapan;
ii) Pelaksanaan publikasi tata batas kawasan hutan; iii) Monitoring dan evaluasi pelaksanaan;
dan iv) Penyusunandraf pedoman pelaksanaan publikasi tata batas kawasan hutan.
Target dari pelaksanaan pilot projectpublikasi tata batas kawasan hutan adalah tersusunnya
pedoman pelaksanaan publikasi tata batas kawasan hutan.Hingga ahir tahun anggaran (TA)
2014 pelaksanaan pilot projecttersebut tidak dapat terlaksana. Evaluasi pelaksanaan pilot
projectpublikasi tata batas kawasan hutan adalah sebagai berikut :
Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan oleh Direktorat Pengukuran Dasar
melalui surat BPN RI Nomer 23/S-200.10/V/2014 diperoleh besaran biaya pelaksanaan
penambahan patok dan pengukuran sebesar : i) Kawasan Hutan Yeh Ayeh sebesar Rp.
106.544.000,- dengan penambahan patok sebanyak 22 titik; ii) Kawasan Hutan Gunung
Mangkol sebesar Rp. 124.418.000,- dengan penambahan patok sebanyak 27 titik; dan
iii) Kawasan Hutan Pantai Rebo sebesar 129.338.00,- dengan penambahan patok
sebanyak 28 titik;
Pilot projectpublikasi tata batas kawasan hutan tidak dapat dilakukan karena perubahan
komitmen pada pihak Kementerian Kehutanan akibat pergantian pejabat UKE II.
Rekomendasi dari pelaksanaan pilot projectpublikasi tata batas kawasan hutan adalah:
Identifikasi kemungkinan upaya pelaksanaan penyelesaian kasus tata batas kawasan
hutan yang dilakukan melalui Peraturan Bersama Menteri Dalam Negeri, Menteri
Kehutanan, Menteri Pekerjaan Umum, dan Kepala Badan Pertanahan Nasional tentang
Tata Cara Penyelesaian Penguasaan Tanah yang Berada di dalam Kawasan Hutan.
Pelaksanaan rapat koordinasi tingkat Eselon I guna pembahasan tata batas kawasan
hutan dan non hutan
D.

Pelaksanaan Pilot project Reforma Agraria (Redistribusi Tanah dan Access


Reform)

Kebijakan redistribusi tanah dan access reform atau yang lebih dikenal sebagai reforma agraria
merupakan kebijakan yang dirancang oleh Pemerintah untuk mengurangi ketimpangan
penguasaan, pemilikan, penggunaan, dan pemanfaatan tanah (P4T) sehingga dapat
meningkatkan kesejahteraan masyarakat.Reforma agraria melalui redistribusi tanah yang
dilaksanakan oleh Badan Pertanahan Nasional (BPN) perlu dilengkapi dengan kegiatan
pemberdayaan (access reform) sehingga masyarakat yang sangat miskin sekalipun dapat
mengelola lahan dengan memanfaatkan program pemberdayaan sebagai modal.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 85


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Pada Tahun 2014 dilaksanakan Pilot ProjectReforma Agraria pada 2 Provinsi yaitu Provinsi
Bangka Belitung dan Provinsi Jawa Tengah. Pilot ProjectReforma Agaria memiliki tahapan
pelaksanaan sebagai berikut:(i) Identifikasi realisasi dan rencana redistribusi tanah TA. 20142015; (ii) Identifikasi kegiatan K/L dan SKPD terkait dengan program pemberdayaan
masyarakat; (iii) Persiapan pilot project; (iv) Pelaksanaanpilot project; (v) Monitoring dan
evalusi; dan (vi) Penyusunan draf pedoman pelaksanaan pilot projectkoordinasi lokasi reforma
agraria.
Target dari pelaksanaan pilot projectreforma agraria (redistribusi tanah dan access reform)
adalah tersusunnya pedoman pelaksanaan koordinasi lokasi reforma agraria. Pencapaian
pelaksanaan pilot projectadalah:
Terlaksananya pilot projectreforma agraria hingga tahapan pengumpulan data by name
by address;
Tersusunnya draf pedoman pelaksanaan koordinasi lokasi reforma agraria (redistribusi
tanah dan access reform)
Evaluasi pelaksanaan pilot projectreforma agraria adalah sebagai berikut :
Pengumpulan data penerima bantuan (asset reform dan access reform) dalam format by
name by address membutuhkan waktu yang cukup lama karena beberapa Kanwil
Provinsi dan SKPD Provinsi tidak memiliki data dalam format by name by address. Data
dalam format tersebut tersedia di level kabupaten.
Pemahaman para pihak terkait terhadap pelaksanaan pilot project reforma agraria
berbeda sehingga menghambat pelaksanaan pilot project.
Bappeda yang berperan sebagai koordinator kegiatan tidak dapat menyusun tabel
koordinasi sehingga diasumsikan bahwa pelaksanaan koordinasi lokasi reforma agraria
tidak berhasil.
Rekomendasi pelaksanaan pilot projectreforma agraria adalah:
Diperlukan bantuan tenaga tambahan (dapat berupa sekretariat bersama) yang dapat
membantu Bappeda dan Kanwil dalam mengolah dan menyusun sandingan data by
name by address kedalam format tabel koordinasi.
E.

Koordinasi Pembentukan Pengadilan Tanah

Kasus dan sengketa terkait dengan bidang pertanahan di Indonesia sejauh ini dapat
diselesaikan melalui 3 jalur pengadilan berbeda, diantaranya melalui Pengadilan Umum,
Pengadilan Tata Usaha dan Pengadilan Agama. Keseluruhan pengadilan tersebut secara teknis
dapat melakukan acara peradilan terhadap kasus dan sengketa pertanahan yang sama namun
diputuskan dengan keputusan yang berbeda. Hal ini menyebabkan proses peradilan berjalan
lebih panjang dan tidak memberikan kepastian hukum dalam penyelesaian kasus pertanahan.
Mengatasi permasalahan tersebut maka perlu dilakukan upaya mendasar di sektor kebijakan
untuk menyelesaikan permasalahan pertanahan pada acara peradilan dengan memperhatikan
praktek yang dilakukan selama ini. Secara logis Indonesia seharusnya memiliki pengadilan
pertanahanan dengan beberapa kriteria teknis seperti (i) Pelibatan hakim khusus yang
menguasai permasalahan teknis pertanahan, (ii) Pembatasan jenis pengadilan bagi
penyelesaian kasus pertanahan, serta (iii) Pembatasan banding yang boleh dilakukan.
Koordinasi pembentukan pengadilan tanah memiliki tahapan pelaksanaan sebagai berikut:(i)

86 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
koordinasi penyepakatan pembentukan pengadilan pertanahan; dan (ii) penyusunan roadmap
pembentukan pengadilan pertanahan.
Target pelaksanaan koordinasi pembentukan pengadilan tanah adalah tersusunnya roadmap
pembentukan pengadilan tanah. Pencapaian pelaksanaan koordinasi pembentukan pengadilan
tanah adalah sebagai berikut:
Pada rapat koordinasi dengan Direktorat Analisa Peraturan dan Perundang-undangan,
Bappenas, pembentukan pengadilan pertanahan tidak dimungkinkan. Penyelesaian
kasus dapat dilaksanakan dengan pembentukan kamar khusus pertanahan pada
Pengadilan Negeri;
Pada rapat koordinasi lanjutan yang dilaksanakan dengan Direktorat Hukum dan HAM,
Bappenas, pembentukan kamar khusus pertanahan pada Pengadilan Negeri tidak
disepakati.
Berdasarkan evaluasi, diketahui yang menjadi penghambat capaian adalah terdapatnya
perubahan komitmen dan kesepakatan tentang pembentukan kamar khusus pertanahan pada
pengadilan negeri oleh Mahkamah Agung, yang disampaikan melalui Direktorat Hukum dan
HAM, Bappenas. Oleh karena itu, rekomendasi dari pelaksanaan koordinasi pembentukan
pengadilan tanah adalah:
Dengan adanya kesepakatan bahwa tidak perlu dilakukan pembentukan kamar khusus
pertanahan maka akan dilakukan optimalisasi program dan kegiatan BPN yang
mendukung penyelesaian kasus dan sengketa pertanahan;
Selain itu akan dilakukan optimalisasi terhadap pelatihan dan pembekalan materi
pertanahan terhadap Hakim dan Jaksa untuk peningkatan penyelesaian sengketa dan
kasus pertanahan.
F.

Penyepakatan Proporsi SDM Bidang Pertanahan

Badan Pertanahan Nasional (BPN) secara umum memiliki tugas dan fungsi pokok sebagai
instansi pemerintah yang melakukan penataan dan pengelolaan bidang pertanahan di seluruh
wilayah Republik Indonesia sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2006 tentang
Badan Pertanahan Nasional dan Peraturan Presiden Nomor 85 Tahun 2012 tentang Perubahan
atas Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2006 tentang Badan Pertanahan Nasional. Wilayah
kewenangan BPN meliputi wilayah nasional daratan bukan hutan seluas kurang lebih
65.051.051 Ha (BIG, Tahun 2013).
Sebagai instansi vertikal, BPN memiliki Kantor Wilayah di 34 Provinsi dan Kantor Pertanahan di
539 Kabupaten/Kota, sehingga dalam melaksanakan seluruh program dan kebijakan
pengelolaan pertanahan diperlukan dukungan sumber daya manusia bidang pertanahan yang
memadai baik dalam kualitas maupun kuantitas. Penyepakatan proporsi SDM Bidang
Pertanahan memiliki tahapan pelaksanaan sebagai berikut:(i) penyepakatan proporsi ideal SDM
bidang pertanahan; dan (ii) penyepakatan mekanisme penyediaan SDM bidang pertanahan.
Target yang dicapai dalam pelaksanaan penyepakatan proporsi SDM bidang pertanahan adalah
kesepakatan proporsi SDM bidang pertanahan.Pada tahun anggaran (TA) 2014 telah dicapai
kesepakatan bahwa dalam 10 tahun mendatang proporsi juru ukur berbanding non juru ukur
adalah 40:60. Evaluasi dari pelaksanaan penyepakatan proporsi SDM bidang pertanahan
adalah:

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 87


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Penyepakatan proporsi SDM bidang pertanahan melalui surat BPN No. 3248/3.21003/IX/2014 tentang proporsi SDM bidang pertanahan
Menindaklanjuti kebijakan moratorium PNS maka perlu pembahasan lebih lanjut
tentang pemenuhan jumlah ideal SDM bidang pertanahan
Rekomendasi penyepakatan proporsi SDM bidang pertanahan adalah:
Perlu dilakukan koordinasi dengan Kementerian Pemberdayaan Aparatur Negara dan
Reformasi Birokrasi
Perlu dilakukan pemantauan pemenuhan jumlah SDM bidang pertanahan
G.

Koordinasi Lintas Sektor dan Daerah : Tanah Transmigrasi

Kegiatan sertipikasi tanah transmigrasi merupakan bagian dari pelaksanaan sertipikasi lintas
K/L. Pelaksanaan sertipikasi lintas K/L yang memiliki fokus pada tanah transmigrasi belum
berjalan optimal karena beberapa permasalahan sebagai berikut:(i) Peraturan perundangundangan yang ada tidak memungkinkan untuk dilakukannya sertipikasi pada tanah
transmigrasi yang dilakukan sebelum Tahun 1998; (ii) Minimnya data dan kelengkapan
persyaratan untuk pelaksanaan sertipikasi; dan (iii) Permasalahan tanah transmigrasi di
kawasan hutan. Koordinasi lintas sektor dan daerah terkait dengan sertipikasi tanah
transmigrasi memiliki tahapan pelaksanaan sebagai berikut:(i) penyepakatan alternative
diskresi tanah transmigrasi; dan (ii) penyusunan roadmap pembentukan diskresi sertipikasi
tanah transmigrasi.
Target dari pelaksanaan kegiatan ini adalah tersusunnya roadmap pembentukan diskresi
sertipikasi tanah transmigrasi.Hingga akhir Tahun 2014 tidak berhasil menyepakati alternatif
diskresi maupun mengidentifikasi data objek by name by address. Evaluasi dari pelaksanaan
kegiatan ini adalah:
Berdasarkan rapat koordinasi yang telah dilaksanakan dengan pihak Kementerian
Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Kementerian Hukum dan HAM, Badan Pertanahan
Nasional, dan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, usulan diskresi belum dapat
disepakati dan diterima.
Menindaklanjuti tidak disepakatinya alternatif diskresi maka dilaksanakan rapat
koordinasi dengan Direktorat Perkotaan dan Perdesaan untuk melaksanakan klasifikasi
permasalahan tanah transmigrasi by name by address.
Hingga ahir tahun 2014 tidak berhasil didapatkan data dan informasi klasifikasi
permasalahan tanah transmigrasi by name by address, data dan informasi yang didapat
adalah klasifikasi permasalahan tanah transmigrasi secara garis besar.
Rekomendasi dari pelaksanaan kegiatan ini adalah:
Pelaksanaan percepatan sertipikasi tanah transmigrasi dapat dilakukan dengan
alternatif sebagai berikut:(i) Peraturan Menteri Bersama tentang Tata Cara
Penyelesaian Penguasaan Tanah yang Berada di dalam Kawasan Hutan; dan (ii) Diskresi
atau pengecualian syarat-syarat tertentu untuk proses pelaksanaan sertipikasi pada
tanah-tanah transmigrasi yang dilakukan sebelum Tahun 1998;
Pelaksanaan koordinasi perlu melibatkan Kementerian Kehutanan khususnya untuk
permasalahan sertipikasi tanah tranmigrasi yang berada pada kawasan hutan.

88 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
H.

Koordinasi Lintas Sektor dan Daerah (PRODA)

Program Agraria Daerah (PRODA) merupakan program bantuan pemerintah daerah untuk
warga di wilayahnya yang memiliki lahan tetapi belum memiliki sertipikat.Bantuan ini
menggunakan alokasi anggaran APBD yang diperuntukan bagi mereka yang kurang mampu
atau berpenghasilan rendah.Salah satu daerah yang memiliki program tersebut adalah Provinsi
Kalimantan Timur.
Kegiatan PRODA di Provinsi Kalimantan Timur difokuskan pada sertipikasi lahan pertanian,
untuk mengembangkan usaha pertanian di Provinsi Kalimantan Timur. Kegiatan ini telah
dimulai sejak Tahun 2011, pada Tahun 2012 PRODA dilaksanakan di 10 Kabupaten di Provinsi
Kalimantan Timur, namun pada Tahun 2013 kegiatan ini terhenti karena terkendala beberapa
masalah.
Tahapan pelaksanaan kegiatan tersebut adalah: (i) Koordinasi pembahasan permasalahan; dan
(ii) Pemantauan kegiatan pra sertipikasi. Target dari kegiatan tersebut adalah tercapainya
target kegiatan sertipikasi tanah melalui mekanisme PRODA di Provinsi Kalimantan Timur
Tahun 2015. Hasil yang telah dicapai adalah:
Tercapainya kesepakatan target sertipikasi PRODA pada Tahun 2015 sebesar 921
bidang.
Terdapat 6 Kabupaten yang berpartisipasi pada kegiatan sertipikasi PRODA yaitu :
Kabupaten Kutai Timur, Kabupaten Kutai Barat, Kabupaten Kutai Kartanegara,
Kabupaten Paser, Kabupaten Berau, dan Kabupaten Penajam Paser Utara.
Evaluasi kegiatan tersebut adalah:
Terdapat beberapa masalah dalam pelaksanaan PRODA yaitu : (i) Keterbatasan juru
ukur yang ada di kantor wilayah BPN baik di kabupaten maupun di provinsi; (ii) Belum
disepakatinya mekanisme pengalokasian anggaran kegiatan sertipikasi apakah
menggunakan Bantuan Keuangan (Bankeu), hibah, atau kerjasama dngan instansi pusat;
dan (iii) Kriteria subjek dan objek sertipikasi tanah tidak jelas (tidak cleanandclear).
Data target sertipikasi PRODA Tahun 2015 telah teridentifikasi dalam format by name by
address.
Penetapan target bidang yang disepakati sebagai target PRODA 2015 disepakati dan
ditandatangani oleh Bappeda dan atau Kantor Pertanahan Kabupaten/Kota yang
menyampaikan target dilengkapi dengan tanda tangan Asisten 1 Bidang Pemerintah
Setda Provinsi Kalimantan Timur.
Rekomendasi dari kegiatan tersebut adalah:
Perlu disusun petunjuk teknis (Juknis) yang menyatakan bahwa pelaksanaan kegiatan
sertipikasi adalah untuk kawasan pertanian dan tidak berdasarkan pada subjek
(penerima)
Perlu diadakan seminar pelaksanaan PRODA dengan narasumber Pemerintah Provinsi
Kalimantan Timur, untuk mendorong pelaksanaan PRODA pada provinsi lainnya.
I.

Publikasi dan Sosialisasi

Dalam rangka mendukung pelaksanaan Kegiatan Koordinasi Strategis Reforma Agraria


Nasional, dibutuhkan media publikasi dan sosialisasi baik untuk anggota tim maupun kepada
stakeholder terkait untuk mendapatkan informasi mengenai pelaksanaan koordinasi strategis

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 89


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
reforma agraria nasional. Adapun media publikasi dan sosialisasi yang digunakan adalah media
cetak, media CD (Compact Disc) dan media online.
Evaluasi pelaksanaan publikasi dan sosialisasi adalah sebagai berikut :
Media Cetak: Majalah Agraria Indonesia (dalam versi cetak dan web
www.agrariaindonnesia.org)
Media CD: WhitePaper Kebijakan Pertanahan dan Peraturan Perundangan di Bidang
Pertanahan
Media Online : http://trp.or.id
Rekomendasi pelaksanaan publikasi dan sosialisasi adalah sebagai berikut :
Media Cetak: Pada tahun anggaran berikutnya Majalah Agraria Indonesia perlu
diterbitkan 2 kali dalam setahun
Media CD: Perlu dilakukan pembaruan isi peraturan perundang-undangan di bidang
pertanahan
Media Online: perlu dilakukan pembuatan situs kegiatan koordinasi strategis reforma
agraria yang terpisah dari situs Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan.

2.6 Realisasi Anggaran Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Tahun 2014
2.6.1

Pencapaian

Dalam rangka mendukung pelaksanaan kegiatan bidang tata ruang dan pertanahan Tahun
Anggaran 2014, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan (TRP) mempunyai 6 (enam) kegiatan
yaitu:
1. Kajian Penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Menengah Nasional (RPJMN)
2015-2019 Bidang Tata Ruang dan Pertanahan;
2. Pelaksanaan Pemantauan dan Evaluasi Pembangunan Bidang Penyelenggaraan
Penataan Ruang dan Reforma Agraria;
3. Pelaksanaan Penyusunan Rencana Pembangunan Bidang Penyelenggaraan Penataan
Ruang dan Reforma Agraria;
4. Knowledge Management (Manajemen Pengetahuan) Tata Ruang dan Pertanahan;
5. Koordinasi Sekretariat Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional (BKPRN); dan
6. Koordinasi Strategis Reforma Agraria Nasional (RAN).
Dalam Tahun Anggaran 2014, Direktorat TRP mempunyai anggaran sebesar Rp. 4.190.409.000,(rincian kegiatan dan besaran anggaran terlampir). Pada bulan Juli 2014, terjadi penghematan
anggaran sebesar Rp. 170.779.000,- sehingga total anggaran Direktorat TRP berubah menjadi
sebesar Rp. 4.019.630.000,-.
Berdasarkan target dan realisasi penyerapan anggaran dari tahun 2013 sampai dengan 2014,
Direktorat TRP merupakan direktorat yang telah mencapai target dan realisasi tertinggi di
lingkungan Kedeputian Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah. Hal ini dapat dilihat
dalam perbandingan realisasi penarikan (pencairan) anggaran seperti Gambar 2.7 di bawah ini.

90 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
120
98

100
78
75

80
63

60
38

40
20
0

01

53

Jan

Feb

1715

11 12

Mar

April

9999

83

59

44
40

46

Juli

Agust Sept

2013

42

2014

28

2324

Mei

Juni

Okt

Nov

Des

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Gambar 2.7Grafik Perbandingan Realisasi Penarikan/Pencairan Anggaran


Tahun 2013-2014
Selanjutnya Gambar 2.8ini menjelaskan rencana dan pencapaian realisasi anggaran Direktorat
TRP selama 1 tahun (Januari-Desember 2014) sebagai berikut:
120

100

90

80

68.5

60
40
20
0

19.5

11
1

12

26

30

42.5
38

46
40

56
42

59

79
77

100
99
83

% Rencana
% Realisasi

24
15

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Gambar 2.8 Grafik Rencana dan Realisasi Anggaran Direktorat TRPTahun Anggaran
2014
Pencapaian tertinggi tersebut merupakan kontribusi dari masing-masing kegiatan yang cukup
baik serta kerja keras dari seluruh staf dengan dukungan pimpinan dalam hal ini Direktur
dalam melaksanakan semua kegiatan secara konsisten, terencana dan dapat
dipertanggungjawabkan secara administrasi keuangan. Tahun 2014 ini, Direktorat TRP
mencapai realisasi sebesar 99% atau sebesar Rp. 3.968.759.335,-.
Secara keseluruhan pencapaian kegiatan di Direktorat TRP telah dilaksanakan dengan baik
dimana setiap kegiatan dalam menyusun rencana dan target kegiatan menyesuaikan
ketersediaan alokasi anggaran dan jadwal penarikan anggaran yang ditetapkan. Namun

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 91


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
demikian dalam pelaksanaannya, masih terdapat kegiatan yang diluar rencana yang
mengganggu akan ketersediaan anggaran yang seharusnya dipergunakan sesuai dengan
rencana yang telah ditetapkan. Oleh karenanya, diperlukan perubahan atau penyesuaian
kembali dalam perencanaan kas yang ada.
2.6.2

Evaluasi

Untuk mendukung kegiatan yang sudah ditetapkan, Direktorat TRP telah melaksanakan
pengukuran kinerja dari setiap kegiatan sebagai bagian akuntabilitas pertanggungjawaban
kinerja pelaksanaan kegiatan.IKU pada Tahun 2014, merupakan turunan dari sasaran strategis
yang dimiliki oleh Kementerian Bappenas dengan 7 (tujuh) IKU serta target yang telah
ditetapkan (seperti telah dijelaskan pada Sub Bab 1.2).Pengukuran hasil kegiatan yang terkait
dengan pencapaian dari penggunaan anggaran ini merupakan salah satu pertanggungjawaban
akuntabilitas keuangan direktorat dan sebagai evaluasi untuk pelaksanaan anggaran pada
tahun berikutnya.Terkait dengan Indikator Kinerja Utama (IKU) tersebut, telah dilakukan
perhitungan pencapaian anggaran yang dikaitkan dengan IKU tersebutsebagaimana tertuang
pada Tabel 2.17 dibawah ini.

92 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Tabel 2.17Pencapaian Anggaran dengan IKU Direktorat TRP Tahun Anggaran 2014
No

Nama Kegiatan

IKU

Pagu

Realisasi

Sisa anggaran

Pencapaian
(target) (%)
Anggaran

1.

4.

Kajian Penyusunan RPJMN


2015 -2019 Bidang TRP
Koordinasi
Penyusunan
Rencana Bidang PR dan RA
Pemantauan dan Evaluasi PR
dan RA
Knowledge Management TRP

5.

Koordinasi Sekretariat BKPRN

6.

Koordinasi Srategis Reforma


Agraria Nasional

2.
3.

TOTAL

560.000.000

559.227.300

772.700

100%

2,3,4

79.415.000

79.413.375

1.625

100%

106.439.000

106.268.575

170.425

100%

125.288.000

124.568.350

719.650

99%

7, 8

2.058.488.000

2.055.394.835

3.093.165

100% (*)

1.090.000.000

1.043.886.900

54.491.200

96%

4.019.630.000

3.968.759.335

50.870.665

100%

Catatan (*): pencapaian Anggaran memberikan kontribusi untuk kegiatan operasional Direktorat di bidang Tata Ruang.
Sumber: Hasil Analisis, 2014

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 93


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Berdasarkan perencanaan anggaran di awal Tahun 2014, Direktorat TRP menyusun
perencanaan anggaran (perencanaan kas) berdasarkan arahan kebijakan dari Pejabat Pembuat
Komitmen (PPK) dengan pola umum : Triwulan I (15%), Triwulan II (37,5%), Triwulan III
(65%) dan Triwulan IV (100%). Oleh karenanya pengelolaan anggaran yang ada telah
dilaksanakan dengan baik dengan melakukan penarikan anggaran (pencairan) anggaran untuk
honorarium bulanan, perjalanan dinas, konsinyasi dan belanja lainnya yang diajukan secara
merata sesuai dengan rencana pelaksanaan kegiatan dengan menggunakan mekanisme LS, UP,
dan TUP dari PPK Kedeputian Pengembangan Regional dan otonomi Daerah. Untuk penarikan
Honor OB (Orang/Bulan) telah dilakukan penarikan secara rutin setiapakhir bulan melalui LS
Bendahara, begitu juga dengan penggajian tenaga teknis (tenaga kontrak).
Beberapa kegiatan seperti: pengadaan langsung baik tenaga teknis dan tenaga ahli sudah
dilaksanakan sejak awal tahun, sehingga mempercepat pelaksanaan kegiatan. Sedangkan
kegiatan pengadaan langsung lainnya berupa sewa mobil atau mesin fotocopy juga sudah
dilakukan untuk 12 bulan. Begitu juga dengan penarikan alat tulis kantor (ATK) dan bahan
computer. Selain pengadaan langsung tersebut diatas, telah pula dilakukan pengadaan lainnya
berupa paket-paket rapat di hotel (meeting dalam kota), pencetakan beberapa buku peraturan,
leaflet, bulletin, majalah, newsletter yang disesuaikan dengan kebutuhan direktorat.
Untuk dapat menilai kinerja tenaga ahli maupun tenaga teknis dalam setiap kegiatan, pada
tahun 2014 juga telah dilaksanakan penerapan data absensi dan penggunaan form (log book)
yang juga merupakan salah satu syarat dari kebijakan yang telah dikeluarkan oleh PPK
Kedeputian Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah.
Dalam melakukan pengelolaan anggaran tersebut, secara keseluruhan juga tidak terlepas dari
beberapa kebijakan anggaran seperti adanya perubahan (revisi) anggaran yang dilakukan oleh
Satuan Kerja (Satker) Bappenas yaitu sebanyak 7 (tujuh) kali yaitu:
Revisi I: perubahan alokasi anggaran perjalanan dinas di Kanwil (Februari 2014);
Revisi II: penambahan alokasi anggaran PHLN di DJA (April 2014);
Revisi III: APBN-P sesuai Inpres sebesar Rp. 50,4 M di DJA (juni 2014);
Revisi IV: APBN-P hasil pembahasan dengan Komisi XI terkait pemotongan anggaran di
DJA sebesar Rp. 46,5 M (Juli 2014);
Revisi V: perubahan alokasi anggaran perjalanan dinas di Kanwil (Agustus 2014);
Revisi VI: perubahan/pengurangan alokasi anggaran PHLN di DJA sebesar Rp. 33,8 M
(Oktober 2014);
Revisi VII: perubahan/pengurangan alokasi PHLN di DJA sebesar Rp. 27,4 M (Nopember
2014).
Selain kebijakan revisi, terjadi pula beberapa hal terkait dengan pengendalian belanja
diantaranya (a) dimana untuk meningkatkan kualitas dan sekaligus mengurangi pelaksanaan
kegiatan Seminar/Workshop/rapat-rapat koordinasi, termasuk efisiensi pelaksanaan kegiatan
di luar kantor, (b) mengurangi dan membatasi perjalanan dinas dan rapat diluar kantor dan
belanja bahan, serta (c) memanfaatkan produk dalam negeri dalam pelaksanaan kegiatan
(optimalkan produk dengan kandungan lokal yang tinggi, makanan lokal dan sebagainya).
Selain kebijakan yang telah disebutkan diatas, terdapat pula hal-hal yang dibatasi antara lain
dalam melaksanakan kegiatan terkait dengan penyelenggaraan rapat, rapat dinas, seminar,
pertemuan, lokakarya yang dilakukan di hotel, peresmian kantor/proyek dan sejenisnya
diharapkan dapat dilakukan efisiensi dan efektifitas dilakukan di dalam kantor

94 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
(mempergunakan ruang rapat yang ada). Oleh karenanya, pembatasan ini pun kelihatannya
masih berlaku pada tahun anggaran berikutnya.
2.6.3

Rekomendasi

Menjelang akhir Tahun Anggaran 2014, ada beberapa kegiatan Prioritas dari Kementerian
PPN/Bappenas diantaranya:
Musyawarah Perencanaan Pembangunan Jangka Menengah Nasional dalam rangka
Penyusunan Rancangan Akhir RPJMN 2015 -2019 (Musrenbang RPJMN 2015 -2019)
Finalisasi Penyusunan RPJMN 2014
Penelaahan Rancangan Teknokratik Renstra K/L
Pengembangan Kapasitas Sumber Daya Manusia Aparatur Perencana Pemerintah Pusat
dan Daerah
Untuk mendukung kegiatan tersebut, maka proses percepatan penarikan anggaran pun perlu
dilakukan sebelum Desember 2014. Ada beberapa langkah yang harus dilakukan diantaranya:
a. Menyegerakan melaksanakan kegiatan sesuai jadwal yang telah ditentukan dengan
memperhatikan efiesiensi dan efektifitas;
b. Tidak melaksanakan kegiatan yang menurut jadwal waktu sudah tidak efektif untuk
dilaksanakan; serta
c. Melakukan pencairan anggaran (UP, TUP, GUP) secara tepat waktu, sehingga tidak
terjadi penumpukan pengajuan berkas ke KPPN di akhir tahun anggaran.
Oleh karena itu, Direktorat TRP juga telah melakukan beberapa hal sebagai tindak lanjut dan
bentuk pertanggungjawaban administrasi keuangan selama tahun anggaran 2014 diantaranya:
a. Menyiapkan dan menyelesaikan semua berkas termasuk proses UP, TUP dan GUP
(Nihil);
b. Penyiapan dokumen pelaksanaan semua kegiatan dalam rangka pemeriksaan awal baik
internal maupun eksternal;dan
c. Menyusun Laporan Akhir setiap kegiatan yang telah dilaksanakan.

2.7 Pencapaian dan Evaluasi Umum Rencana Kerja Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan 2014
Secara umum, pencapaian rencana kerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan jika dikaitkan
dengan IKU adalah sebagaimana tercantum pada Tabel 2.18 berikut ini.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 95


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014
Tabel 2.18 Matriks Pencapaian Kinerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Tahun 2014
No.
1

Sasaran
Tercapainya
perencanaan yang
terintegrasi, sinkron
dan sinergis
antardaerah,
antarruang, antarwaktu, antarfungsi
pemerintah dengan
penganggarannya

2
3
4
5

Terlaksananya
program program
pembangunan
Bidang TRP sesuai
dengan rencana

Meningkatnya peran
Kementerian
PPN/Bappenas
terkait koordinasi
kebijakan
pembangunan
nasional lainnya

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Pencapaian IKU (%)


Sub Direktorat/Sekretariat
Tata
PertaInfosos BKPRN
Ruang
nahan
100
100
-

Kegiatan

% kesesuaian antara muatan RT-RPJMN


2015-2019 dengan RPJPN 2005-2025
% kesesuaian antara muatan RKP 2015
dengan RT-RPJMN 2015-2019
% kesesuaian muatan Renja K/L 2015
dengan RKP 2015
% kesesuaian rancangan RKA K/L 2015
dengan target dan sasaran RKP 2015
% kesesuaian kajian pendukung
perencanaan, pemantauan, evaluasi
dengan lingkup Bidang TRP

100

Direktorat
TRP
100

100

100

100

100

80

92,06

87

97,12

50

73

46

100

100

100

100

100

100

100

% program atau kegiatan di dalam RKP


tahun 2014 yang dipantau dan tahun
2013 yang dievaluasi lingkup Bidang
TRP
% dokumen perencanaan atau
pelaporan lainnya yang
disetujui/disepakati oleh pemberi tugas
(Presiden, Wapres, Menko)
% K/L/P yang menindaklanjuti
program-program penugasan khusus
Bidang TRP

60

100

100

100

100

86,67

86,67

50

47,5

47,5

Indikator
1

Target
(%)

RAN
-

Koordinasi penyusunan
perencanaan Bidang Tata
Ruang dan Pertanahan

a) Kajian background study


RPJMN 2015- 2019
b) Penyusunan mekanisme
evaluasi outcome Bidang
Tata Ruang
c) Manajemen
Pengetahuan Bidang
TRP
d) Koordinasi Strategis
Sekretariat RAN
Pemantauan dan evaluasi
pembangunan

Koordinasi strategis
Sekretariat BKPRN

96 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014
Adapun capaian kegiatan strategis Direktorat tata Ruang dan Pertanahan pada tahun 2014 ini
antara lain sebagai berikut:
1. Tersusunnya naskah RPJMN 2015-2019 dan RKP 2015 bidang tata ruang dan
pertanahan;
2. Tersusunnya laporan evaluasi dan pemantauan pelaksanaan program pembangunan
bidang tata ruang dan pertanahan;
3. Penyepakatan target sertipikasi tanah lintas K/L tahun 2015;
4. Terlaksananya laporan kajian dan roadmap pembentukan bank tanah;
5. Terlaksananya inisiasi penyusunan regulasi PRUN;
6. Terususunnya roadmap percepatan penyusunan RRTR (penyediaan peta skala besar);
dan
7. Penggunaan Knowledge Management di lingkungan Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan.
Beberapa evaluasi penting selama pelaksanaan kegiatan Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan
tahun 2014 antara lain sebaga berikut:
1. Terkait penyusunan RPJMN 2015-2019 dan RKP 2015, perlu disusun SOP komunikasi
antarbidang dalam bentuk Peraturan Menteri PPN/Kepala Bappenas dalam rangka
mensinergikan kegiatan antarbidang.
2. Dalam penyusunan Renja K/L, perlu penyesuaian kriteria penetapan dana
dekonsentrasi sehubungan dengan terbentuknya Kementerian ATR/BPN sebagai mitra
kerja Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan
3. Dalam rangka pengawalan Bappenas terhadap implementasi RPJMN 2015-2019 dan
RKP 2015, perlu mekanisme penyampaian hasil kesepakatan pembahasan anggaran
oleh DPR RI dan K/L kepada Bappenas.
4. Berkenaan dengan adanya ketidaksesuaian antara indicator output dengan target
pecapaian, diperlukan pembahasan dan kesepakatan dengan Kementerian ATR/BPN
terutama untuk nomenklatur dan indikator target yang akan digunakan bagi kegiatan
prioritas.
5. Dalam pelaksanaan pemantauan dan evaluasi, diusulkan agar kegiatan evaluasi RKP
2014 diselesaikan pada semester 1 tahun 2015, sementara kegiatan pemantauan RKP
2015 dilaksanakan pada pertengahan tahun (Juli-Agustus 2015) karena kebutuhan
masukan data dari Kementerian ATR/BPN.
6. Penyusunan buku profil tata ruang dan pertanahan disusun untuk mempermudah
pemantauan dan evaluasi RPJMN 2015-2019. Untuk itu, buku profil disususn
setidaknya 3 (tiga) kali dalam periode 2015-2019, yaitu: (i) Buku profil pertama pada
tahun 2015 (benchmark); (ii) Buku profil kedua pada tahun 2017 (mid term review);
dan (iii) Buku profil ketiga pada tahun 2019 (evaluasi RPJMN/benchmark periode
berikutnya)
7. Pelaksanaan KMdi Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan akan dilanjutkan pada tahun
2015. Selain itu, pelaksanaan KM akan diperluas pada lingkup Kedeputian
Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah, dengan Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan sebagai koordinator.
8. Sekretariat BKPRN dan Sekretariat RAN perlu melakukan inventarisasi tugas dan fungsi
agar tidak tumpang tindih dengan Kementerian ATR/BPN dan melakukan penyesuaian
terhadap rencana kerja tahun 2015.
9. Dalam rangka mengantisipasi implikasi pembubaran BKPRN maka akan disiapkan
konsep bentuk dan fungsi wadah koordinasi perencanaan penataan ruang.
Hasil evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan ini
selanjutnya akan menjadi salah satu pertimbangan dalam merumuskan rencan kerja Direktorat
Tata Ruang dan Pertanahan tahun 2015.

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 97


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

2.8 Absensi Staf Non-PNS Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan Tahun 2014
Secara keseluruhan absensi staf non-PNS Direktorat TRP telah dilaksanakan dengan baik,
dimana setiap staf harus hadir dibawah jam 10.00 WIB, jam kehadiran harus mencapai minimal
8,5 jam/hari, dan setiap karyawan dapat mengambil cuti maksimal 12 kali/tahun. Rata-rata
kehadiran karyawan non-PNS setiap harinya sudah melampaui angka minimal yang ditentukan.
Berikut adalah gambaran pencapaian absensi karyawan non-PNS yang dibagi menjadi 2 (dua)
kelompok (staf dan non-staf) dalam rata-rata setiap bulannya yang telah melebihi 8,5 jam/hari.
Tabel daftar rata-rata kehadiran karyawan non-PNS tahun 2014.
Tabel 2.19Rata-Rata Kehadiran Karyawan Non-PNS Tahun 2014
KaryaJumlah
wan
(orang)
Staf
16
Non5
staf
Rata-rata

1
10.74

2
10.63

3
10.35

4
9.95

5
9.69

(I) Bulan/Jam
6
7
8
9.66
9.38
10.37

9
9.83

10
9.32

11
10.37

12
10.35

9.75

9.99

11.63

9.53

9.22

9.95

10.42

11.63

9.22

9.68

9.66

9.75

10.27

10.31

10.99

9.74

9.45

9.80

9.90

11.00

9.52

9.50

10.01

10.05

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Realisasi absensi karyawan non-PNS dari bulan Januari sampai dengan bulan Desember 2014,
dapat dilihat pada gambar statistik dibawah ini.
14
12

Jam

10
8
6
4

Staf
Non Staf

2
0

Sumber: Hasil Analisis, 2014

Gambar 2.9Grafik Kehadiran Karyawan Non-PNS Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan
Tahun 2014

98 Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan


Laporan Evaluasi KegiatanTahun 2014

(halaman ini sengaja dikosongkan)

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 99


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014

BAB 3. PENUTUP
Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014 ini merupakan salah satu bentuk nyata dari monitoring
dan evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan di lingkup Direktorat tata Ruang dan
Pertanahan.Melalui dokumen ini dapat diketahui kegiatan strategis yang telah dilakukan dalam
menunjang kinerja capaian Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan pada tahun 2014, berikut
dengan pencapaian, evaluasi dan rekomendasi. Laporanevaluasi ini diharapkan dapat
memberikan pembelajaran serta menjadi acuan bagi perencanaan kegiatan Direktorat Tata
Ruang dan Pertanahan di tahun 2015.
Secara keseluruhan seluruh unit kerja di Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan telah
merealisasikan rencana kerja tahun 2014, serta juga melakukan kegiatan-kegiatan lain di luar
rencana kerja untuk menyikapi perkembangan. Salah satu pembelajaran penting yang patut
dicatat adalah perlunya komunikasi dan koordinasi secara intensif dengan unit kerja terkait di
bappenas dalam rangka mendukung realisasi rencana kerja maupun mencapai Indikator Kinerja
Utama (IKU).

Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan 101


Laporan Evaluasi Kegiatan Tahun 2014