Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH

ALAT UKUR GEMPA BUMI SKALA RITCHER


SEBAGAI BAGIAN DARI PENILAIAN
DALAM MENEMPUH MATA KULIAH
PENGANTAR REKAYASA GEMPA
DOSEN : Dr. Emil Azmanajaya, ST., MT

DISUSUN OLEH:
DWI SARWONO
SRI PUTRI HANDAYANI
BAHARRUDIN
YUSUF YUDISITIRA
NANA ELDIANA
FAZRUL AZWAR
M SAHRIZAL
POLITEKNIK NEGERI BALIKPAPAN
JURUSAN TEKNIK SIPIL
1

BALIKPAPAN
2016
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan YME atas rahmat serta karunia-Nya hingga
saat ini penulis dapat menyelesaikan tugas makalah dengan judul Skala Ritcher
hal ini ditunjukan untuk memenuhi salah satu mata kuliah Pengantar Rekayasa
Gempa.
Dalam pembuatan makalah ini tidak lepas dari pihak-pihak yang membatu.
Untuk itu tim mengucapkan banyak terima kasih kepada:

Tuhan YME atas rahmatnya penulis diberikan kesehatan untuk dapat

menyelesaikan tugas makalah manajemen proyek.


Keluarga penulis yang memberikan sumbangan spirit dan moril.
Dosen Pengampu yaitu Bapak Dr. Emil Azmanajaya, ST., MT
Dan semua pihak-pihak yang tidak bisa saya ucapkan satu per satu.
Sesuai layaknya manusia, untuk itu penulis membuka selebar-lebarnya

saran dan kritik yang bertujuan untuk membangun terhadap makalah yang disusun
oleh penulis. Semoga makalah ini bermanfaat banyak bagi para pembaca
khususnya para Mahasiswa Teknik Sipil.

Penulis,
2

DAFTAR ISI
Halaman
JUDUL .....................................................................................................................i
KATA PENGANTAR .............................................................................................ii
DAFTAR ISI ..........................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................iv
DAFTAR TABEL....................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1
1.1.

Latar Belakang..........................................................................................1

1.2.

Rumusan Masalah.....................................................................................1

1.3.

Maksud Dan Tujuan Penulisan..................................................................2

BAB II ISI................................................................................................................3
2.1.

Pengertian Skala Ritcher...........................................................................3

2.2.

Intensitas Gempa Pada Skala Ritcher........................................................4

2.3.

Sejarah Skala Ritcher................................................................................5

2.3.

Gempa Bumi Di Indonesia Dengan Intensitas Skala Ritcher Terbesar.....6

BAB III PENUTUP.................................................................................................9


3.1.

Kesimpulan................................................................................................9

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................10

DAFTAR GAMBAR

2.1 Alat Ukur Seismograf


2.2 Charles Ritcher
2.3 Gempa Bumi Dan Tsunami Di Aceh
2.4 Rumah Rumah Runtuh Akibat Gempa 6,3 SR
2.5 Rumah Rumah Runtuh Akibat Gempa 7.9 SR
2.6 Peta Gempa 2016

DAFTAR TABEL

2.1 Intensitas Gempa Skala Ritcher

1.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Gempa merupakan hal yang tidak asing lagi

bagi kita orang

Indonesia, ini dikarenakan Indonesia berada pada pertemuan dua palung. inilah
yang menyebabkan seringnya terjadi gempa di Indonesia. Gempa yang memiliki
intensitas kekuatan yang kecil tidaklah berbahaya. Tetapi apabila gempa yang
memiliki intensitas

Di
yang

kekuatan yang tinggi sangatlah berbahaya.

Indonesia sendiri banyak bangunan yang bertingkat.

ditimbulkan

oleh

gempa

Efek

dengan kekuatan intensitas yang tinggi

sangatlah berbahaya pada bangunan tersebut dan penghuninya. Maka untuk


itu perlu peredam getaran pada bagunan bertingkat tersebut, agar getaran
yang terjadi pada bumi tidak terasa sangat kencang apabila ada gempa dengan
7

kekuatan intensitas tinggi pada bangunan bertingkat. Dan biasanya untuk


mengukur getaran akibat gempa biasa menggunakan skala richter.

Skala Richter pada mulanya hanya dibuat untuk gempa- gempa yang
terjadi di daerah Kalifornia Selatan saja. Namun dalam perkembangan skala ini
banyak diadopsi untuk gempa - gempa yang terjadi pada tempat lainnya yang
terjadi gempa. Skala Richter ini hanya cocok dipakai untuk gempa-gempa dekat
dengan magnitudo gempa di bawah 6,0. Di atas magnitudo itu, perhitungan
dengan teknik Richter ini menjadi tidak representatif lagi.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan Latar Belakang diatas maka yang menjadi masalah adalah :


1. Apa itu Skala Ritcher?
2. Apa saja intensitas gempa pada Skala Ritcher dan tingkat kerusakan
yang terjadi?
3. Bagaimana sejarah Skala Ritcher?

1.3 Maksud dan Tujuan penulisan


1. Agar dapat mengetahui pengertian tentang Skala Ritcher.
2. Agar dapat mengetahui apa saja intensitas gempa pada skala ritcher
dan tingkat tingkat kerusakan yang terjadi.
3. Agar dapat mengetahui sejarah atau asal usul berkembangnya Skala
Ritcher.
8

BAB II
ISI

2.1. Pengertian Skala Ritcher

Skala Richter adalah skala yang digunakan untuk memperlihatkan besarnya


kekuatan gempa. Alat yang digunakan untuk mencatat Skala Richter disebut
Seismograph. Skala Richter pada mulanya hanya dibuat untuk gempa-gempa yang
terjadi di daerah Kalifornia Selatan saja. Namun dalam perkembangannya skala
ini banyak diadopsi untuk gempa-gempa yang terjadi di tempat lainnya.
Perlu diingat bahwa perhitungan magnitudo gempa tidak hanya memakai teknik
Richter seperti ini saja.

Kadang-kadang terjadi kesalahpahaman dalam pemberitaan di media


tentang magnitudo gempa ini karena metode yang dipakai kadang tidak
disebutkan dalam pemberitaan di media, sehingga bisa jadi antara instansi yang
satu dengan instansi yang lainnya mengeluarkan besar magnitudo yang tidak
sama. Skala Richter ini hanya cocok dipakai untuk gempa-gempa dekat dengan
magnitudo gempa di bawah 6,0.

Skala Richter atau SR didefinisikan sebagai logaritma (basis 10) dari


amplitudo maksimum, yang diukur dalam satuan mikrometer, dari rekaman
gempa oleh instrumen pengukur gempa (seismometer) Wood-Anderson, pada
jarak 100 km dari pusat gempanya. Sebagai contoh, misalnya kita mempunyai
rekaman gempa bumi (seismogram) dari seismometer yang terpasang sejauh 100
km dari pusat gempanya, amplitudo maksimumnya sebesar 1 mm, maka kekuatan
gempa tersebut adalah log (10 pangkat 3 mikrometer) sama dengan 3,0 skala
Richter. Skala ini diusulkan oleh fisikawan Charles Richter.

Secara tradisional kekuatan gempa diukur pada skala Richter. Skala Richter
merupakan skala yang digunakan untuk memperlihatkan besarnya kekuatan
gempa. Alat pencatat Skala Richter disebut seismograf. Guncangan Amplitudo
10

disebabkan oleh gempa bumi tergantung pada banyak faktor, seperti besarnya,
jarak dari pusat gempa, kedalaman pusat gempa, topografi, dan kondisi tanah
setempat. Pusat gempa bumi adalah titik di mana ia berasal dari dalam bumi.

Gambar 2.1 Alat Ukur Seismograf


2.2. Intensitas Gempa pada Skala Ritcher

Berikut Intensitas gempa pada Skala Ritcher dan tingkat kerusakannya :

Tabel 2.1 Intensitas Gempa Skala Ritcher


Skala

Efek Kerusakan

Ritcher
11

1,0 3,0
3,0 3,9

Intensitasnya tercatat tetapi tidak terasa


Dirasakan oleh masyarakat di sekitar pusat gempa. Lampu

4,0 4,9

gantung mulai goyang.


Terasa sekali getarannya. Jendela bergetar dan bergeruruk,

5,0 5,9

permukaan air beriak-riak, daun pintu terbuka-tutup sendiri.


Sangat sulit untuk berdiri tegak. Porselin dan kaca pecah,
dinding yang lemah pecah, lepas dari batu bata, dan

6,0 6,9

permukaan air di daratan terbentuk gelombang air.


Batu runtuh bersama-sama, runtuhnya bangunan bertingkat

7,0 7,9

tinggi, rubuhnya bangunan lemah.


Tanah longsor, jembatan roboh, bendungan rusak dan hancur.
Beberapa bangunan tetap, keretakan besar di tanah, trek

8,0 10,0

kereta api bengkok. Terjadi kerusakan total di daerah gempa.


Dapat menyebabkan kerusakan serius di beberapa daerah

dalam radius seratus kilometer.


Sumber: sewu.wordpress.com
Selain menyebabkan getaran, gempa bumi berkekuatan 4.0 atau lebih
besar juga dapat memicu tanah longsor yang bisa menimbulkan korban jiwa.
Semakin besar magnitudo gempa, semakin besar daerah di mana tanah longsor
dapat terjadi. Di daerah didasari oleh sedimen air, gempa bumi besar, biasanya
besarnya 6,0 atau lebih besar, dapat menyebabkan pencairan. Guncangan
menyebabkan sedimen basah menjadi pasir dan aliran. Gempa bumi bawah laut
dapat menyebabkan tsunami, atau serangkaian gelombang yang dapat
menyeberangi lautan dan menyebabkan kerusakan yang luas untuk daerah pesisir.

2.3. Sejarah Skala Ritcher


Kenapa Kekuatan gempa diukur dengan skala Richter? Ilmuwan seismologi
dari Amerika Serikat ini lahir di Hamilton, Ohio, Amerika Serikat. Dia berhasil
menyelesaikan gelar doktornya di Institut Kalifornia pada 1928. yang bernama
12

Charles Richter Pada 1927, Richter bekerja pada Institut Carnegie, selanjutnya dia
diterima di Institut Teknologi Kalifornia tempat dia belajar dulu. Kemudian, dia
diangkat menjadi profesor pada bidang seismologi pada 1952.

Gambar 2.2 Charles Ritcher

Richter mengembangkan skala untuk mengukur kekuatan gempa bumi pada


tahun 1935 yang dikenal sebagai skala Richter. Skala untuk mengukur kekuatan
gempa telah diperkenalkan terlebih dahulu oleh pendahulunya De Rossi pada
1880-an dan Giuseppe Mercalli pada 1902, tetapi keduanya masih menggunakan
skala kualitatif berdasarkan tingkat kerusakan bangunan setelah terjadi gempa
bumi. Tentu saja ini hanya bisa diterapkan di tempat yang ada bangunannya dan
sangat tergantung dari jenis material pembuat bangunannya.
Sementara, Richter bersama rekan - rekannya sesama ilmuwan berhasil
menemukan alat ukur kekuatan gempa yang didasarkan kepada tingkat energi
yang dilepaskan pusat gempa. Richter membagi tingkat kekuatan gempa itu dari
ukuran satu hingga sembilan. Salah satu buku Richter yang cukup terkenal di
bidang sesismlogi berjudul, Seismicity of the Earth yang ditulis bersama
Gutenberg. Ilmuwan penemu alat ukur kekuatan gempa adalah Charles Richter.
13

Sebagai bentuk penghargaan atas temuannya, maka satuan untuk kekuatan gempa
disebut skala Richter.

2.4. Gempa Bumi Di Indonesia dengan Intensitas Skala Ritcher Terbesar.


1. Gempa Andaman 9,3 Skala Ritcher (Sumatera)
Gempa bumi Samudera Hindia (sebelah barat dari propinsi Aceh) pada
tahun 2004, pada awalnya dicatat sebagai 9,0 namun telah meningkat
menjadi 9,1 dan 9,3. Gempa ini adalah gempa kedua terbesar yang pernah
tercatat pada seismograf. Korban 230.000 lebih akibat bencana tsunami.

Gambar 2.3 Gempa Bumi Dan Tsunami Di Aceh

2. Gempa Jogjakarta 6,3 Skala Ritcher (Selatan Jawa Tengah)


Gempa bumi Jogjakarta terjadi pada tanggal 23 Mei 2006, dengan
intensitas gempa 6,3 Skala Ritcher. Korban 6.000 lebih akibat reruntuhan.

14

Gambar 2.4 Rumah rumah runtuh akibat gempa 6,3 SR

3. Gempa Sumatera Barat 7,9 Skala Ritcher (Lepas Pantai)


Gempa bumi Sumatera Barat terjadi pada tanggal 30 September 2009,
dengan intensitas gempa 7,9 Skala Ritcher. Korban 1800 lebih akibat
reruntuhan pada bangunan.

15

Gambar 2.5 Rumah rumah runtuh akibat gempa 7,9 SR

16

4. Gempa Mentawai 8,3 Skala Ritcher


Gempa bumi di wilayah Mentawai pada awal maret 2016, termasuk gempa
dengan intensitas sangat besar yaitu 8,3 SR yang awal nya sempat terjadi
7,4 SR. BMKG melaporkan bahwa Gempa ini berpotensi Tsunami.

17

Gambar 2.5 Peta Gempa 2016

2.

BAB III
PENUTUP
18

1. Kesimpulan
Skala Richter merupakan skala yang digunakan untuk memperlihatkan
besarnya kekuatan gempa. Alat pencatat Skala Richter disebut seismograf.
Guncangan Amplitudo disebabkan oleh gempa bumi tergantung pada banyak
faktor, seperti besarnya, jarak dari pusat gempa, kedalaman pusat gempa,
topografi, dan kondisi tanah setempat. Pusat gempa bumi adalah titik di mana ia
berasal dari dalam bumi. Berdasarkan Skala Ritcher, besarnya intensitas gempa
terdiri atas Skala Ritcher Kecil (kurang dari 5 SR), Sedang (5 - 6,4 SR), Besar
(6,4 7,4) dan Sangat Besar (Lebih dari 7,4 SR)

19

DAFTAR PUSTAKA
https://indocropcircles.wordpress.com/2013/08/04/gempa-bumi-diindonesia-dengan-jumlah-korban-ribuan/
http://www.serupedia.com/2013/03/mengenal-skala-richter-sr-dalamgempa.html
http://www.kaskus.co.id/thread/513b88411cd719ff7c000000/mengena
l-skala-richter-sr-dalam-gempa-bumi/
http://ghozaliq.com/2015/07/10/intensitas-kekuatan-gempa/
https://sewu.wordpress.com/2009/10/19/daftar-intensitas-gempa-padaskala-richter-dan-tingkat-kerusakannya/
http://ilmusosial.net/apa-itu-gempa-bumi-dan-skala-richter.html
https://www.scribd.com/doc/106536141/Skala-Gempa

20