Anda di halaman 1dari 6

Lampiran 1

Nomor
Tanggal

Peraturan Direktur Rumah Sakit Umum Daerah


Kabupaten Jombang
: 188.3 / 05 /415.44 / 2015
: 2 Februari 2015

PROGRAM KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3) LABORATORIUM


RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KABUPATEN JOMBANG

I.

PENDAHULUAN
Kesehatan dan keselamatan kerja (K3) laboratorium merupakan bagian dari
pengelolaan laboratorium secara keseluruhan. Laboratorium melakukan berbagai
tindakan dan kegiatan terutama yang berhubungan dengan spesimen yang berasal dari
manusia maupun bukan manusia. Bagi petugas laboratorium yang selalu kontak dengan
spesimen, maka dapat berpotensi terinfeksi kuman patogen. Potensi infeksi dapat juga
terjadi dari petugas ke petugas lainnya, atau keluarganya bahkan ke masyarakat. Untuk
mengurangi bahaya yang terjadi, maka perlu adanya kebijakan yang ketat. Petugas harus
memahami keamanan laboratorium dan tingkatannya, mempunyai sikap dan
kemampuan untuk melakukan penanganan sehubungan dengan pekerjaanyaa sesuai
SPO, serta mengontrol bahan / spesimen secara baik menurut pedoman praktik
laboratorium yang benar.

II.

LATAR BELAKANG
Pengamanan kerja di laboratorium pada dasarnya menjadi tanggung jawab setiap
petugas terutama yang berhubungan langsung dengan proses pengambilan spesimen,
bahan, reagen pemeriksaan. Untuk mengkoordinasikan, menginformasikan, memonitor
dan mengevaluasi pelaksanaan keamanan laboratorium, maka diperlukan suatu tim
fungsional keamanan laboratorium.

III.

TUJUAN
a. Tujuan Umum
Membentuk Tim K3 laboratorium
Memastikan semua petugas laboratorium memahami dan mengetahui cara
mencegah atau menghindari bahaya kecelakaan kerja di laboratorium.
b. Tujuan Khusus

Agar kegiatan K3 laboratorium dapat berjalan dengan baik dalam


merencanakan dan memantau pelaksanaan K3 di laboratorium

Semua petugas mengetahui jenis kecelakaan yang dapat terjadi di laboratorium


Semua petugas mengetahui tindakan dekontaminasi terhadap tumpahan /
percikan bahan infektif
Semua petugas mengetahui bahan desinfeksi untuk peralatan laboratorium yang
akan perbaiki atau diservis
Semua petugas mengetahui cara pembuangan limbah laboratorium yang benar.
Menyusun jadwal kegiatan pemeliharaan kesehatan bagi petugas laboratorium
Melengkapi sarana dan prasarana K3 laboratorium.
Mengetahui cara penanganan dan pembuangan bahan berbahaya dan
beracun(B3)

IV.

KEGATAN POKOK DAN RINCIAN KEGATAN


a. Membentuk tim K3 laboratorium
Kepala Instalasi Laboratorium menunjuk salah satu petugas laboratorium
sebagai ketua tim K3 laboratorium dengan mengadakan rapat beserta staf
laboratorium.

Pemilihan berdasarkan pada petugas yang sudah mengikuti pendidikan dan


pelatihan K3 dengan bukti sertifikat.

b.

c.

d.

e.

V.

Selanjutnya Ketua tim K3 membentuk tim K3 laboratorium dengan memilih


petugas yang membantu tugas ketua tim K3 laboratorium.
Memastikan semua petugas laboratorium memahami dan mengatahui cara
mencegah dan menghindari K3 laboratorium.
Tim K3 laboratorium mengikuti pendidikan dan pelatihan K3 yang diadakan di
RSUD Kabupaten Jombang.
Mensosialisasikan kepada petugas lain hasil dari pendidikan dan pelatihan K3
Mensosialiasasikan cara cara dekontaminasi, desinfeksi dan pembuangan
limbah laboratorium yang benar.
Menjadwalkan pemeriksaan kesehatan petugas laboratorium
1. Foto thoraks 1 tahun /x untuk petugas TB
2. Foto thoraks 3 tahun /x untuk petugas non TB
3. Imunisasi / vaksinasi hepatitis B untuk semua petugas
4. Perlindungan terhdap petugas mikrobiologi yang bekerja dengan sinar UV
dengan memakai alat pelindung mata.
5. Kepemilikan kartu kesehatan bagi setiap petugas laboratorium.
Pemenuhan sarana dan prasarana K3 laboratorium
1. Jas laboratorium
2. Sarung tangan
3. Masker
4. Alas kaki / sepatu tertutup
5. Wastafel dan pemancur air (emergency shower)
6. Safety box untuk limbah jarum dan benda tajam
7. Lemari B3
8. Biosafety cabinet
Pemenuhan sistem pengamanan pada keadaan darurat
1. Sistem tanda bahaya
2. Sistem evakuasi
3. Perlengkapan pertolongan pertama pada kecelakaan (kotak P3K)
4. Alat komunikasi darurat di dalam dan luar laboratorium
5. Sistem informasi darurat
6. Pelatihan khusus berkala tentang penanganan keadaan darurat
7. Alat pemadam kebakaran, pasir dan sumber air terletak pada lokasi yang
mudah dicapai.
8. Alat seperti kampak, palu, obeng, tangga dan tali.
9. Nomor telpon pemadam kebakaran dan polusi di setiap ruang laboratorium.
Pemenuhan sarana dan prasarana kelengkapan B3
1. Lemari penyimpanan B3 laboratorium
2. MSDS (Material Safety Data Sheet) untuk masing-masing B3 laboratorium
3. Kelengkapan APD dalam penanganan B3 laboratorium
4. Cara penanganan limbah B3 laboratorim

CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN


a. Pembentukan tim K3 laboratorium
Mengadakan rapat dengan agenda pembentukan tim K3 laboratorium
beserta angotanya
Ketua K3 laboratorium dipilih berdasarkan pada petugas yang
memiliki sertifikat K3
Ketua K3 laboratorium terpilih menyusun nama petugas laboratorium
yang lain untuk membantu kegiatan K3 laboratorium dengan memilih 3 orang
petugas lain sebagai wakil ketua, dan anggota.
b. Memastikan petugas laboratorium memahami dan mengetahui cara mencegah dan
menghindari K3 laboratorium.
Tim K3 laboratorium mengikuti pendidikan dan pelatihan K3 RS.

c.

VI.

Mengadakan rapat untuk sosialisasi kepada petugas laboratorium lain


tentang K3RS dan K3 laboratorium
Mengadakan praktek cara dekontaminasi, desinfeksi dan
pembuuangan limbah benda tajam
Mendata petugas laboratorium TB yang sudah melakukan
pemeriksaaan foto thoraks dan menjadwalkan 1th/x
Mendata petugas laboratorium non TB yang sudah melakukan
pemeriksaan foto toraks dan menjadwalakan 3 th/x
Mendata petugas laboratorium yang sudah dan yang belum
mendapatkan imuniasasi Hepatitis. B
Mendata petugas laboratorium yang mempunyai kartu kesehatan.
Pemenuhan sarana dan prasarana kelengkapan B3
- Menginventaris bahan laboratorium yang termasuk B3
- Melengkapi MSDS masing-masing B3
- Melengkapi APD saat penanganan B3
- Mengetahui pembuangan limbah masing-masing B3
- Mengetahui cara pertolongan pertama pada kecelakaan terkena B3

SASARAN
Pembentukan tim K3 laboratorium terpenuhhi 100%
Sosialisasi hasil pendidikan dan pelatihan K3 RS kepada petugas laboratorium
terccapai 100%
Sosialisasi praktek cara dekontaminasi, desinfeksi dan pembuangan limbah benda
tajam kepada petugas laboratorium tercapai 100%
Pemeriksaan foto toraks kepada petugas TB 1tahun /x tercapai 100%
Pemriksaan foto thoraks kepada petugas non TB 3 tahun /x tercapai 100%
Pemberian imuniasi hepatitis B kepada petugas laboratorium tercapai 100%
Kepemilikan kartu kesehatan dari petugas laboratorium tercapai 100%.
Pemenuhan sarana dan prasarana K3 laboratorium tercapai 100%
Pemenuhan sistem penanganan pada keadaan darurat tercapai 100%
Pemenuhan sarana dan prasarana penanganan dan pembuangan llimbah B3 tercapai
100%.
Sosialisasi cara pertolongan pertama pada kecelakaan terkena B3 tercapai 100%..

JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN 2015

KEGIATAN
Rapat pembentukan tim
K3 Laboratorium

Jan

Feb

Mar Apr Mei Juni Juli Agust Sept Okt Nov

Des

Sasaran

Penanggung
jawab

Seluruh
karyawan lab

Rapatsosialisasi praktek
cara dekontaminasi
desinfeksi dan
pembuangan limbah
benda tajam

Petugas TB foto thoraks

Semua petugas
TB

Petugas non TB foto


thoraks

Semua petugas
non TB

Seluruh
karyawan lab.

Pemberian imunisasi
Hep. B

Seluruh
karyawan lab.

Pendataan kartu
kesehatan

Seluruh
karyawan lab.

Pendataan sarpras K3
lab.

Pendataan sistem
pengamanan keadaan
darurat

Inventaris B3 lab dan


MSDS nya

B3 dan MSDS

Sosialisasi penanganan
kecelakaan terkena B3

Seluruh
karyawan lab.

Sosialisasi penanganan
dan pembuangan limbah
B3

Seluruh
karyawan lab.

Sarpras K3
Sistem
pengamanan

Ketua Tim K3
Lab

VII. EVALUASI PELAKSANAAN KEGITAN DAN PELAPORAN


a. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan
Hasil evaluasi pelaksanaan kegitan dialkukan berdasarkan pada setiap
berakirnya pelaksanaan kegitan selanjutnya di analisa, oleh Ka. Instalasi dan waka
instalasi hasil analiasis tersebut digunakan sebagai bahan pedoman bagi
pelaksanaan kegiatan yang akan datang.
b. Pelaporan
Penyusunan laporan kegitan berdasarkan
Kegitan hasil rapat pemilihan ketua Tim K3 laboratorium dan anggotanya
dilaporkan kepada Tim K3 RS
Kegiatan sosialisasi hasil diklat dan praktek cara cara penanganan K3
Laboratorium dilaporkan dengan dengan mengumpulkan absensi daftar hadir
petugas laboratorium
Data petugas laboratorium yang sudah dilakukan foto thoraks dan kartu
kesehatan dikumpulkan hasil pembacaan foto thoraksnya di waka instalasi dan
dilaporkan ke Tim K3 RS
Data sarana dan prasarana K3 laboratorium dan kelengkapan sistem
pengamanan keadaan darurat disimpan Waka Instalasi dan dilaporkan kepada
Tim K3RS.
Data B3 laboratorium beserta MSDS nya disimpan di dekat lemari B3.
VIII. PENCATATAN DAN PELAPORAN EVALUASI KEGIATAN
a.
b.
c.

IX.

Pencatatan
Hasil evaluasi dibuat setelah setiap kegiatan dilakukan
Pelaporan
Semua hasil laporan dikumpulkan kepada tim K3 RS
Evaluasi kegiatan
Hasil pelaksanaan kegiatan dievaluasi disetiap kegiatan berdasarkan indikatornya.

PENUTUP
Demikian program K3 laboratorium RSUD Kabupaten Jombang dibuat sebagai
pedoman bagi melaksanakan seluruh kegiatan K3 laboratorium sesuai dengan tujuan
dan sasaran yang telah ditentukan

DIREKTUR RUMAH SAKIT UMUM DAERAH


KABUPATEN JOMBANG

dr. PUDJI UMBARAN, MKP


Pembina
NIP. 19680410 200212 1 006