Anda di halaman 1dari 13

ABSTRAK

Telah dilakukan percobaan yang berjudul Gugus Karbonil Aldehid dan Keton
yang bertujuan untuk menentukan sifat-sifat gugus karbonil dari senyawasenyawa golongan aldehid dan keton. Prinsip dari percobaan ini adalah analisa
kualitatif berdasarkan pada perubahan warna dan terbentuknya endapan pada
suatu sampel. Hasil dari percobaan ini adalah pada reduksi tollens dengan
formaldehid menghasilkan larutan coklat tua dan terbentuk cermin perak,
sedangkan dengan aseton menghasilkan larutan coklat. Pada reduksi fehling
dengan formaldehid menghasilkan larutan hijau tua, sedangkan dengan aseton
menghasilkan endapan biru. Kesimpulan dari percobaan ini adalah formaldehid
dapat direduksi dengan pereaksi tollens dan fehling, sedangkan keton tidak dapat
direduksi.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Gugus fungsi pada senyawa aldehid dan keton adalah gugus karbonil.

Gugus karbonil terdiri dari sebuah atom karbon sp2 yang dihubungkan dengan
sebuah atom oksigen oleh sebuah ikatan sigma dan sebuah ikatan pi. Gugus
karbonil bersifat polar karena adanya unsur elektronegatif atom oksigen pada
gugus karbonil memiliki dua elektron menyendiri. Semua sifat struktural ini,
kepolaran ikatan pi, dan adanya elektron menyendiri menyebabkan kereaktifan
gugus karbonil. Meski sama-sama merupakan senyawa organik yang memiliki
gugus karbon sp2 yang terhubung dengan oksigen, namun dalam penggunaannya
kedua senyawa ini berbeda. Senyawa aldehid memiliki gugus karbonil yang
mudah teroksidasi, sedangkan keton tidak.
Senyawa aldehid dan keton dapat melangsungkan banyak reaksi antara
lain yaitu reaksi oksidasi, reduksi, adisi, dan reaksi khusus seperti reaksi canizaro.
Reaksi yang menghasilkan padatan (disebut turunan atau derivat) sangat berguna
untuk menentukan sifat-sifat dari senyawa karbonil aldehid dan keton.

1.2.

Tujuan Percobaan
Tujuan percobaan ini adalah untuk menentukan sifat-sifat gugus karbonil

dari senyawa-senyawa golongan aldehid dan keton.

BAB II
TINJAUAN KEPUSTAKAAN
Aldehid dan keton adalah derivat hidrokarbon yang mengandung gugus
karbonil (C=O) dengan struktur umum sebagai RCOH dan RCOR. Tatanama
aldehid adalah alkanal atau alkil aldehid, sedangkan keton adalah alkil keton atau
propanon. Secara trivial, ciri aldehid adalah akhiran al dan keton adalah akhiran
on. Gugus aktif dari kedua golongan senyawa ini adalah gugus karbonil dan
merupakan fokus reaksi dari reaksi terhadap keduanya (Sitorus, 2010).
Aseton adalah keton yang paling penting dan merupakan cairan volatil
(titik didih 56C) dan mudah terbakar. Aseton adalah pelarut yang baik untuk
macam-macam senyawa organik, banyak digunakan sebagai pelarut pernis, lak,
dan plastik. Seperti kebanyakan pelarut organik lain, aseton bercampur dengan air
dalam segala perbandingan. Formaldehid, suatu gas tak berwarna, mudah larut
dalam air (Pudjaatmaka, 1999).
Aldehid dan keton merupakan senyawa yang sangat penting. Beberapa
dari padanya seperti aseton (CH3COCH3) dan metil etil keton (CH3COCH2CH3)
dipakai dalam jumlah besar sebagai pelarut. Larutan pekat formaldehid dalam air
dipakai untuk mengawetkan jaringan hewan dalam penelitian biologi. Bahan
rumit seperti karbohidrat dan hormon steroid mengandung struktur karbonil
aldehid dan keton bersama-sama gugus fungsi lainnya (Suminar, 1994).
Formaldehid (HCHO) adalah aldehid paling sederhana, dan aseton
(CH3COCH3) adalah keton paling sederhana. Sifat fisis kimia aldehid keton
dipengaruhi oleh gugus karbonil yang sangat polar. Aldehid dihasilkan melalui
oksidasi alkohol primer, dan sedangkan keton dari alkohol sekunder. Jika aldehid
dioksidasi dengan pereaksi tollens, terbentuk asam karboksilat. Pada saat itu ion
perak direduksi menjadi logam perak. Logam perak biasanya mengendap sebagai
cermin pada permukaan dalam tabung reaksi. Pereaksi benedik dan fehling adalah
larutan basa berwarna biru dari tembaga sulfat yang susunannya agak berbeda.
Jika aldehid dioksidasi dengan pereaksi benedik dan fehling diperoleh endapan
tembaga oksida (Cu2O) yang merah cerah (Wilbraham,1992).

Sebagaimana dalam reaksi redoks pada senyawaan ion, selalu ada


pengoksidasi dan pereduksi dalam reaksi redoks senyawa kovalen. Dalam reaksi
antara hidrogen dan oksigen yang menghasilkan air, hidrogen adalah pereduksi
dan oksigen adalah pengoksidasi. Reaksi oksidasi-reduksi yang diterangkan
berdasarkan penambahan atau pelepasan oksigen dapat juga dijelaskan melalui
pengalihan elektron. Dalam membicarakan senyawa karbon, lepasnya oksigen
atau bertambahnya hidrogen selalu reduksi (Stanley,1988).

BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1.

Alat dan Bahan


Alat yang digunakan pada percobaan ini adalah tabung reaksi beserta

raknya, pembakar gas atau lampu spiritus, erlenmeyer, gelas kimia, erlenmeyer
penyaring, corong, tutup gabus dan perangkat percobaan titik lebur.
Bahan yang digunakan pada percobaan ini adalah formaldehid,
asetaldehid, benzalpeknol, larutan NaCl 10%, Na2CO3 10%, HCl encer, NaHSO3,
aseton, semikarbazida, natrium asetat, furfural siklo heksana, fenil hidrazin HCl,
asam asetat glasial dan karbon, pereaksi fehling, pereaksi tollens.

3.2.

Konstanta Fisik dan Tinjauan Keamanan

Tabel 3.1 Konstanta Fisik dan Tinjauan Keamanan


Berat
Titik didih Titik leleh
Bahan
Molekul
(oC)
(oC)
(g/mol)
Tollens
232
1955
960

Fehling

No

Tinjauan
Keamanan
Korosif

79,54

150

110

Korosif

Lempeng Cu

8,9

2593

1083

Lempeng Zn

65,39

907

420

Larutan H2C2O4

90,036

149-160

101

Tidak
berbahaya
Tidak
berbahaya
Beracun

Larutan KMnO4

197,12

32,35

2,83

Bahaya

Formaldehid

30,03

19,3

-1170

Beracun

Larutan NH3

17

-33,34

-77,73

Korosif

Larutan H2SO4

98,08

279,6

10,371

Korosif

58

56,5

-94

Mudah
terbakar

3
4

10

Aseton

3.3. Cara Kerja


a. Reduksi Tollens
Ditambahkan 2 mL formaldehid dengan 1 mL pereaksi tollens lalu
dipanaskan. Diamati warna pada dinding tabung reaksi bagian bawahnya.
Diulangi cara kerja tersebut dengan menggantikan formaldehid dengan
asetaldehid.
b. Reduksi Fehling
Ditambahkan 2 mL formaldehid dengan 1 mL pereaksi fehling lalu
dipanaskan. Diamati warna pada dinding tabung reaksi bagian bawahnya.
Diulangi cara kerja tersebut dengan menggantikan formaldehid dengan
asetaldehid.
c. Reaksi NaHSO3
Ditambahkan 1 mL larutan NaHSO3 dengan 5 mL benzaldehid dan
dikocok beberapa menit. Ditambahkan 50 mL etanol, dikocok, lalu dimasukkan
erlenmeyer ke dalam campuran NaCl dan es. Dikumpulkan kristal yang terjadi
dengan saringan penghisap, dicuci dengan etanol kemudian dicuci dengan ether,
dibiarkan kering. Diambil sedikit kristal lalu ditambahkan 5 mL Na2CO3 10% dan
dipanaskan, dicatat baunya. Diulangi cara kerja dengan 5 mL HCl encer, diuji
baunya.
d. Semikarbazon
Ditambahkan 1 gram semikarbazon dengan 1,5 gram natrium asetat dalam
10 mL air. Ditambahkan 1 mL benzaldehid, ditutup tabung dengan gabus,
dikocok. Dibiarkan campuran dengan sesekali dikocok. Disaring kristal, dicuci
dengan air dingin sedikit, lalu dikeringkan dengan udara. Ditentukan titik
leburnya. Diulangi percobaan dengan aseton.

BAB IV
DATA HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Data Hasil Pengamatan


Tabel 4.1 Data Hasil Pengamatan
No

Sebelum
Dipanaskan

Perlakuan

Sesudah
Dipanaskan

Reduksi Tollens
1

formaldehid + pereaksi tollens

coklat tua

cermin perak

aseton + pereaksi tollens

coklat tua

coklat tua (tetap)

Reduksi Fehling
2

formaldehid + pereaksi fehling

biru

hijau lumut

aseton + pereaksi fehling

biru

biru (tetap)

4.2. Pembahasan
Aldehid merupakan senyawa organik yang karbon-karbonilnya (karbon yang
terikat pada oksigen) selalu berikatan dengan paling sedikit satu hidrogen, aldehid
memiliki rumus struktur yaitu R-CHO. Keton merupakan senyawa organik yang
memiliki sebuah gugus karbonil terikat pada dua gugus alkil, atau sebuah alkil.
Keton juga dapat dikatakan senyawa organik yang karbon karbonilnya
dihubungkan dengan dua karbon lainnya. Keton tidak mengandung atom hidrogen
yang terikat pada gugus karbonil. Rumus struktur dari keton yaitu R-CO-R.
Aldehid dan keton dalam air bercampur sempurna. Keduanya dikenal dengan
memperhatikan namanya yaitu berakhiran al untuk aldehid dan berakhiraan on
untuk keton. Aldehid dan keton memiliki bau yang harum. Sifat-sifat dari aldehid
dan keton hampir mirip satu sama lain. Namun, karena perbedaan gugus yang
terikat pada gugus karbonil antara aldehid dan keton maka menimbulkan adanya
perbedaan sifat kimia yang paling menonjol antara keduanya, yaitu aldehid cukup
mudah teroksidasi sedangkan keton sulit untuk teroksidasi. Aldehid lebih reaktif
dari keton terhadap adisi nukleofilik, yang mana reaksi ini merupakan
karakteristik terhadap gugus karbonil. Keton merupakan reduktor yang lemah
dibandingkan aldehid.

Percobaan pertama uji aldehid dan keton menggunakan pereaksi tollens.


Percobaan ini bertujuan untuk membedakan aldehid dan keton berdasarkan sifat
kemudahan oksidasi oleh pereduksi tollens. Pertama, reaksi antara formaldehid
dengan pereaksi tollens Ag(OH)2 menghasilkan warna coklat tua. Kemudian,
dilakukan pemanasan pada larutan ini dan dihasilkan cermin perak pada dinding
bagian dalam tabung reaksi. Selanjutnya, direaksikan aseton dengan pereaksi
tollens Ag(OH)2 dan dihasilkan warna coklat tua. Selanjutnya, larutan dipanaskan
dan dihasilkan warna yang sama yaitu coklat tua.
Percobaan kedua uji aldehid dan keton menggunakan pereaksi fehling.
Percobaan ini bertujuan untuk membedakan aldehid dan keton berdasarkan sifat
kemudahan oksidasi oleh pereduksi fehling. Pereaksi fehling merupakan
pencampuran larutan fehling A dan fehling B, dimana fehling adalah larutan
Cu(OH)2, sedangkan fehling B merupakan campuran larutan NaOH dan kalium
natrium tartarat. Pereaksi fehling dibuat dengan mencampurkan kedua larutan
tersebut, sehingga diperoleh suatu larutan yang berwarna biru. Dalam pereaksi,
ion Cu2+ berperan sebagai ion kompleks. Pertama, reaksi antara formaldehid
dengan pereaksi fehling Cu(OH)2 menghasilkan warna biru. Kemudian, dilakukan
pemanasan pada larutan ini dan perubahan warna menjadi hijau lumut. Perubahan
warna ini menunjukkan bahwa adanya gugus karbonil aldehid dalam sampel.
Selanjutnya, direaksikan aseton dengan pereaksi fehling Cu(OH)2 dan dihasilkan
warna biru. Selanjutnya larutan dipanaskan dan terbentuk endapan biru.
Dari hasil pengamatan dapat dilihat bahwa ada reaksi yang membentuk
endapan dan ada juga yang mengalami perubahan warna setelah dipanaskan.
Pemanasan ini bertujuan untuk mempercepat terjadinya reaksi. Pada uji
formaldehid dengan pereaksi tollens terbentuk cermin perak karena aldehid
tersebut dioksidasi menjadi anion karboksilat, sementara ion Ag+ dalam reagen ini
direduksi menjadi logam Ag. Pada uji aseton dengan reagen tollens tidak
mengalami perubahan karena keton tidak dapat dioksidasi dengan reagensia ini.
Keton dapat dioksidasi dengan keadaan reaksi yang lebih keras dibandingkan
aldehid. Pada uji formaldehid dengan pereaksi fehling dihasilkan perubahan
warna karena formaldehid tersebut mampu mereduksi Cu(OH)2 sehingga ion
tembaga(II) menjadi tembaga(I) oksida. Pada uji aseton dengan pereaksi fehling

terbukti bahwa aseton merupakan salah satu gugus keton dibuktikan dengan
terbentuknya warna biru.

BAB V
KESIMPULAN

5.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengamatan dapat disimpulkan bahwa :
1. Pereduksi tollens [Cu(OH)2] digunakan untuk menguji gugus aldehid dan
keton, uji positif terbentuk endapan cermin perak.
2. Pereduksi fehling [Ag(OH)2] digunakan untuk menguji gugus aldehid dan
keton, uji positif terbentuk endapan merah bata.
3. Keton memiliki sifat reduktor yang lebih lemah dari aldehid, artinya
senyawa aldehid lebih mudah dioksidasi dibanding keton.
4. Aldehid dapat dioksidasi dengan agen pengoksidasi yang kuat dengan
mudah, tetapi keton tidak.
5. Aldehid dapat dioksidasi oleh [Ag(OH)2] dan [Cu(OH)2] sedangkan keton
tidak.

DAFTAR PUSTAKA
Pine, Stankey.H. 1988. Kimia Organik 1. Penerbit ITB, Bandung.
Pudjatmaka.1999. Kimia Organik. Terjemahan dari Organic Chemistry, oleh
Fessenden dan Fessenden, Penerbit Erlangga, Jakarta.
Sitorus M. 2010. Kimia Organik Umum. Penerbit Graha Ilmu, Yogyakarta.
Suminar. 1994. Kimia Dasar : Prinsip dan Terapan Modern. Terjemahan dari
General Chemistry : Principles and Modern Application oleh Petrucci,
Penerbit Erlangga, Jakarta.
Suminar. 1992. Kimia Organik dan Hayati. Terjemahan dari introduction to
Organic dan Biological Chemistry, oleh Wilbraham, Antony C, and
Matta, Penerbit ITB, Bandung.

LAMPIRAN I

1. Reduksi Tollens
a. Menggunakan formaldehid
O
O

H-C-H + [Ag(OH)2] H-C-OH + Ag+ + H+(g)


2Ag+ + OHb. Menggunakan aseton

H3C-C-CH3 + [Ag(OH)2]
2. Reduksi Fehling
a. Menggunakan formaldehid
O
O

H-C-H + [Cu(OH)2] H-C-OH + Cu2+ + H+(g)


Cu2+ + 2OHb. Menggunakan aseton
O

H3C-C-CH3 + [Cu(OH)2]

LAMPIRAN II

Gambar 1. Sebelum dipanaskan


(Aseton)

Gambar 2. Setelah dipanaskan


(Aseton)

Gambar 3. Sebelum dipanaskan


(Formaldehid)

Gambar 4. Setelah dipanaskan


(Formaldehid)