Anda di halaman 1dari 31

MAKALAH DECOMP CORDIS

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah


Community Family and Geriatric Nursing

Disusun oleh:
EVI FATMALA
SA11059

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN 2011


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN IMMANUEL BANDUNG
TAHUN AKADEMIK 2013 / 2014

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Perubahan pola hidup menyebabkan pola penyakit berubah, dari penyakit infeksi dan
penyakit rawan gizi ke penyakit-penyakit degeneratif kronik seperti penyakit jantung dan
pembuluh darah yang paling tinggi prevalensinya dalam masyarakat umum dan berperan
besar terhadap mortalitas dan mordibitas. Penyakit jantung dan pembuluh darah
diperkirakan akan menjadi penyebab utama kematian secara menyeluruh dalam waktu lima
belas tahun mendatang, meliputi Amerika, Eropa, dan sebagian besar Asia. Hal tersebut
dimungkinkan dengan adanya peningkatan prevalensi penyakit kardiovaskuler secara cepat
di negara-negara berkembang dan Eropa Timur.
Gagal jantung adalah keadaan patofisilogik dimana jantung sebagai pompa tidak
mampu memenuhi kebutuhan darah untuk metabolisme jaringan. Gagal jantung menjadi
penyakit yang terus meningkat kejadiannya terutama pada lansia. Gagal jantung kongestif
(congestif heart failure) adalah ketidakmampuan jantung untuk memompa darah ke seluruh
tubuh. Resiko CHF akan meningkat pada lansia karena penurunan fungsi ventrikel akibat
penuaan. CHF ini dapat menjadi kronik apabila disertai dengan penyakit-penyakit lain
seperti hipertensi, penyakit jantung katup, kardiomiopati, penyakit jantung koroner dan lainlain. Masalah kesehatan dengan gangguan sistem kardiovaskuler termasuk didalamnya
Congestive Heart Failure (CHF) masih menduduki peringkat yang tinggi menurut data WHO
dilaporkan bahwa sekitar 3000 penduduk Amerika menderita CHF. America Heart
Association (AHA) tahun 2004 melaporkan 5,2 juta penduduk Amerika menderita gagal
jantung. Asuransi kesehatan Medicare USApaling banyak mengeluarkan biaya untuk
diagnosis dan pengobatan gagal jantung dan diperkirakan lebih dari 15 juta kasus baru gagal
jantung setiap tahunnya diseluruh dunia. (Cokat,2008 dalam Necel,2009). Walaupun angka
yang pasri belum bertambah majunya fasilitas kesehatan dan pengobatan dapat diperkirakan
jumlah penderita gagal jantung akan bertambah setiap tahunya. (Sitompul,2004).
Saat ini CHF merupakan satu-satunya penyakit kardiovaskuler yang terus meningkat
insiden dan prevalensinya. Risiko kematian akibat gagal jantung berkisar antara 5-10%
pertahun pada gagal jantung ringan yang akan meningkat menjadi 30-40% pada gagal

jantung berat. Selain itu CHF merupakan penyakit yang paling sering memerlukan
pengobatan ulang di rumah sakit, meskipun pengobatan rawat jalan telah diberikan secara
optimal. (Miftah,2004 dalam Scribd 2010). Dari hasil pencatatan dan pelaporan rumah sakit
(SIRS, Sistem Informasi Rumah Sakit) menunjukan Case Fatality Rate (CFR) teringgi
terjadi pada gagal jantung yaitu sebesar 13,42%. (Riskesdas,2007).
Menurut ahli jantung Lukman hakim Makmun dari Divisi kardiologi Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia-RS Cipto Mangunkusumo, di Indonesia data prevalensi
gagal jantung secara nasional memang belum ada. Namun sebagai gambaran, di ruang rawat
jalan dan inap Rumah sakit Cipto Mangunkusumo Jakarta pada 2006 lalu didapati 3,23%
kasus gagal jantung dari total 11.711 pasien.(RM. Expose 2006). Sedangkan pada tahun
2005 di Jawa Tengah terdapat 520 penderita CHF yang pada umumnya adalah lansia yang
didiagnosis CHF ini tidak dapat hidup lebih dari 5 tahun. (Charlie, 2005 dalam
Indowebster,2010).
Penyebab CHF secara pasti belim diketahui, meskipun demikian secara umum dikenal
berbagai faktor yang berperan penting terhadap timbulnya gagal jantung. Berdasarkan
penelitian Framingham memberikan gambaran yang jelas tentang gagal jantung pada
studinya disebutkan bahwa kejadian gagal jantung per tahun pada orang berusia lebih dari
45 tahun adalah 7,2 kasus setiap 1000 orang laki-laki dan 4,7 kasus setiap 1000 orang
perempuan, dan ditemukan mortalitas pada gagal jantung selama lima tahun sebesar 62%
pada laki-laki dan 42% pada perempuan. (Sani,2007 dalam Ihdaniyati,2008). Faktor risiko
jantung koroner seperti diabetes dan merokok juga merupakan faktor yang dapat
berpengaruh pada perkembangan dari gagal jantung. Selain faktor kolesterol total dengan
kolesterol HDL juga dikatakan sebagai faktor risiko independen perkembangan gagal
jantung. (Mariyono, 2007).
Dilihat dari banyaknya kasus gagal jantung kongestif yang terus meningkat karena pola
hidup yang tidak sehat, maka peran perawat sangat dibutuhkan untuk penanggulangan
penyakit gagal jantung, agar tidak menimbulkan komplikasi yang lebih berat lagi yang dapat
memperburuk keadaan penderita gagal jantung. Adapun peran perawat sebagai berikut
advocate pembela klien, bertanggung jawab membantu klien dan keluarga dalam
menginterpretasikan informasi dari berbagai pemberi pelayanan dan dalam memberikan
informasi lain yang diperlukan untuk mengambil persetujuan atas tindakan keperawatan

yang diberikan kepada klien. Mempertahankan dan melindungi hak-hak klien, sebagai
konselor juga yaitu membantu klien untuk menyadari dan mengatasi tekanan psikologis atau
masalah sosial serta sebagai educator yaitu memberikan pengetahuan baru atau keterampilan
secara tekhnis inti dari perubahan perilaku klien. Peran perawat terhadap klien dengan gagal
jantung yang meliputi peran preventif, promotif, kuratif, dan rehabilitatif sangat diperlukan.
Terutama peran promotif melalui edukasi dapat merubah klien dalam mengubah gaya hidup
dan mengontrol kebiasaan pribadi untuk menghindari faktor risiko.
1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Dengan disusunnya pembuatan makalah ini diharapkan mahasiswa mampu
memahami konsep dan mengaplikasikan asuhan keperawatan komunitas dengan kasus
decomp cordis.
1.2.2 Tujuan Khusus
1) Diharapkan mahasiswa mampu memahami pembahasan terkait penyakit decomp
cordis
2) Diharapkan mahasiswa mampu memahami tentang definisi dari penyakit
decomp cordis
3) Diharapkan mahasiswa mengetahui prevalensi dan epidemiologi penyakit
decomp cordis
4) Diharapkan mahasiswa mampu memahami penyebab penyakit, perjalanan
penyakit serta faktor resiko dan klasifikasi penyakit.
5) Diharapkan mahasiswa mampu merumuskan diagnosa medis, diagnosa keluarga
dan diagnosa komunitas terkait penyakit decomp cordis
6) Diharapkan mahasiswa mampu merumuskan penanganan masalah kesehatan.
7) Diharapkan mahasiswa mampu melakukan promosi kesehatan sesuai kasus di
lingkungan masyarakat.
8) Diharapkan mahasiswa mampu melakukan peran perawat dalam melakukan
perencanaan masalah kesehatan di tingkat individu, keluarga, kelompok dan
masyarakat.
1.3 Metode Penulisan

Metode penulisan yang digunakan oleh penulis yaitu berupa studi literatur dimana
pengumpulan data dengan cara mengumpulkan materi yang berhubungan dengan
penyakit yang dikaji guna dijadikan sebagai landasan teoritis dalam penulisan makalah
ini. Selain itu penulis juga mengumpulkan data dari media internet guna melengkapi
materi-materi yang disajikan oleh penulis.

BAB II

TINJAUAN TEORI
A. Definisi
Gagal jantung adalah keadaan patofisiologi dimana jantung sebagai pompa tidak mampu
memenuhi kebutuhan darah untuk metabolisme jaringan.(Ruhyanudin,2007).
Gagal jantung atau Decompensasi cordis adalah suatu keadaan patofisiologi adanya
kelainan fungsi jantung berakibat jantung gagal memompakan darah untuk memenuhi
kebutuhan metabolisme jaringan dan atau kemampuannya hanya ada kalau disertai
peninggian tekanan pengisian ventrikel kiri (Braundwald,2003).
Berdasarkan definisi patofisiologik gagal jantung (decompensatio cordis) atau dalam
bahasa inggris Heart Failure adalah ketidakmampuan jantung untuk memenuhi kebutuhan
metabolisme jaringan pada saat istirahat atau kerja ringan. Hal tersebut akan menyebabkan
respon sistemik khusus yang bersifat patologik (sistem saraf, hormonal, ginjal, dan lainnya)
serta adanya tanda dan gejala yang khas (Fathoni, 2007).
B. Prevalensi
1. Usia
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di Rumah Sakit Umum Pusat Haji
Adam Malik yang dilakukan pada 200 rekam medis pasien gagal jantung kongestif
dewasa (usia > 20 tahun) yang dirawat di unit rawat kardiovaskular pada tahun 2011,
didapatkan hasil bahwa pasien gagal jantung kongestif dengan kelompok usia 20 29
tahun merupakan sampel yang paling sedikit yaitu sebanyak 2 orang (1%), sedangkan
sampel terbanyak berasal dari kelompok usia 50 59 tahun yaitu sebanyak 74 orang
(37%).
Dalam Gopal (2009) dituliskan bahwa gagal jantung merupakan penyebab tersering
rawat inap pada pasien berusia 65 tahun keatas. Dalam Cowie (2008) dan Figueroa
(2006) juga dituliskan bahwa prevalensi gagal jantung meningkat seiring dengan
pertambahan usia dan terutama mengenai pasien dengan usia di atas 65 tahun.

Begitu juga dengan resiko untuk menderita gagal jantung, belum bergerak dari 10%
untuk kelompok di atas 70 tahun, dan 5% untuk kelompok usia 60-69 tahun serta 2%
untuk kelompok usia 40-59 tahun. (http://www.suaramerdeka.com).
2. Jenis Kelamin
Berdasarkan penelitian yang dilakukan pada 200 rekam medis pasien gagal
jantung kongestif dewasa (usia > 20 tahun) yang dirawat di unit rawat kardiovaskular
RSUP H.Adam Malik Medan pada tahun 2011, hasil penelitian terhadap jenis kelamin
sampel didapati bahwa pasien gagal jantung kongestif terbanyak adalah yang berjenis
kelamin laki laki, yaitu sebanyak 135 orang (67,5%) sedangkan sampel yang
berjenis kelamin perempuan hanya sebanyak 65 orang (32,5%). Hal ini sesuai dengan
Mann (2008) bahwa gagal jantung lebih sedikit terjadi pada perempuan daripada laki laki. Hal ini juga didukung oleh data European Heart Failure Survey pada tahun 2000
2001, bahwa 53% pasien gagal jantung yang dirawat di rumah sakit adalah berjenis
kelamin laki - laki (Cowie, 2008).
C. Epidemiologi
Masalah kesehatan dengan gangguan system kardiovaskuler termasuk didalammya
Congestive heart Failure (CHF) masih menduduki peringkat yang tinggi, menurut data
WHO dilaporkan bahwa sekitar 3000 penduduk Amerika menderita CHF. American Heart
Association (AHA) tahun 2004 melaporkan 5,2 juta penduduk Amerika menderita gagal
jantung, asuransi kesehatan Medicare USA paling banyak mengeluarkan biaya untuk
diagnosis dan pengobatan gagal jantung dan diperkirakan lebih dari 15 juta kasus baru gagal
jantung setiap tahunnya di seluruh dunia. (Cokat, 2008 dalam Necel, 2009).Walaupun angka
yang pasti belum ada untuk seluruh Indonesia, tetapi dengan bertambah majunya fasilitas
kesehatan dan pengobatan dapat diperkirakan jumlah penderita gagal jantung akan
bertambah setiap tahunnya. (Sitompul, 2004).
Saat ini CHF merupakan satu-satunya penyakit kardiovaskuler yang terus meningkat
insiden dan prevalensinya. Risiko kematian akibat gagal jantung berkisar antara 5-10%
pertahun pada gagal jantung ringan yang akan meningkat menjadi 30-40% pada gagal

jantung berat. Selain itu, CHF merupakan penyakit yang paling sering memerlukan
pengobatan ulang di rumah sakit, meskipun pengobatan rawat jalan telah diberikan secara
optimal. (Miftah, 2004 dalam Scribd 2010) Dari hasil pencatatan dan pelaporan rumah sakit
(SIRS, Sistem Informasi Rumah Sakit) menunjukkan Case Fatality Rate (CFR) tertinggi
terjadi pada gagal jantung yaitu sebesar 13,42%. (Riskesdas, 2007).
Menurut ahli jantung Lukman Hakim Makmun dari Divisi Kardiologi Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia-RS Cipto Mangunkusumo (FKUI-RSCM), di Indonesia
data prevalensi gagal jantung secara nasional memang belum ada. Namun, sebagai gambaran, di ruang rawat jalan dan inap Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Jakarta pada 2006
lalu didapati 3,23 % kasus gagal jantung dari total 11.711 pasien. (RM.Expose, 2006).
Sedangkan pada tahun 2005 di Jawa Tengah terdapat 520 penderita CHF yang pada
umumnya adalah lansia. Sebagian besar lansia yang didiagnosis CHF ini tidak dapat hidup
lebih dari 5 tahun. (Charlie, 2005 dalam Indowebster, 2010).
D. Etiologi
Gagal jantung kongestif dapat disebabkan oleh :
1. Kelainan otot jantung

Gagal jantung sering terjadi pada penderita kelainan otot jantung,


disebabkan menurunnya kontraktilitas jantung. Kondisi yang mendasari
penyebab kelainan fungsi otot mencakup ateriosklerosis koroner, hiprtensi
arterial, dan penyakit degeneratif atau inflamasi.
2. Aterosklerosis koroner

Mengakibatkan disfungsi miokardium karena terganggunya aliran darah


ke otot jantung. Terjadi hipoksia dan asidosis (akibat penumpuikan asam
laktat). Infark miokardium (kematian sel jantung) biasanya mendahului
terjadinya gagal jantung. Peradangan dan penyakit miokardium degeneratif,
berhubungan dengan gagal jantung karena kondisi yang secara langsung
merusak serabut jantung, menyebabkan kontraktilitaas menurun.
3. Hipertensi sistemik atau pulmonal (peningkatan afterload)

Meningkatkan beban

kerja

jantung

gilirannya mngakibatkan hipertrofi serabut otot jantung.

dan

pada

4. Peradangan dan penyakit myocardium degeneratif

Berhubungan

dengan gagal

jantung karena

kondisi ini

secara

langsung merusak serabut jantung, menyebabkan kontraktilitas menurun.


5. Penyakit jantung lain.

Gagal jantung dapat terjadi sebagai akibat penyakit jantung yang


sebenarnya, yang ssecara langsung mempengaruhi jantung. Mekanisme
biasanya terlibat mencakup gangguan aliran darah yang masuk jantung
(stenosis katup semiluner), ketidak mampuan jantung untuk mengisi darah
(tamponade,

perikardium,

perikarditif

konstriktif,

atau

stenosis

AV),

peningkatan mendadak afteer load.


6. Faktor sistemik

Terdapat sejumlah besar faktor yang berperan dalam perkembangan dan


beratnya gagal jantung. Meningkatnya laju metabolisme(mis : demam,
tirotoksikosis ), hipoksia dan anemia peperlukan peningkatan curah jantung
untuk memenuhi kebutuhan oksigen sistemik. Hipoksia dan anemia juga dapat
menurunkan suplai oksigen ke jantung. Asidosis respiratorik atau metabolik
dan abnormalita elekttronik dapat menurunkan kontraktilitas jantung.
E. Patofisiologi
Kelainan intrinsic pada kontraktilitas miokardium yang khas pada gagal jantung
iskemik, mengganggu kemampuan pengosongan ventrikel yang efektif. Kontraktilitas
ventrikel kiri yang menurun mengurangi curah sekuncup, dan meningkatkan volume residu
ventrikel. Dengan meningkatnya EDV (volume akhir diastolic ventrikel), maka terjadi pula
pengingkatan tekanan akhir diastolic ventrikel kiri (LVEDP). Derajat peningkatan tekanan
tergantung dari kelenturan ventrikel. Dengan meningkatnya LVEDP, maka terjadi pula
peningkatan tekanan atrium kiri (LAP) karena atrium dan ventrikel berhubungan langsung
selama diastole. Peningkatan LAP diteruskan ke belakang ke dalam anyaman vascular paruparu, meningkatkan tekanan kapiler dan vena paru-paru. Jika tekanan hidrostatik dari
anyaman kapiler paru-paru melebihi tekanan onkotik vascular, maka akan terjadi transudasi
cairan ke dalam intertisial. Jika kecepatan transudasi cairan melebihi kecepatan drainase

limfatik, maka akan terjadi edema intertisial. Peningkatan tekanan lebih lanjut dapat
mengakibatkan cairan merembes ke dalam alveoli dan terjadilah edema paru-paru.
Tekanan arteria paru-paru dapat meningkat sebagai respon terhadap peningkatan
kronis tekanan vena paru. Hipertensi pulmonary meningkatkan tahanan terhadap ejeksi
ventrikel kanan. Serentetan kejadian seperti yang terjadi pada jantung kiri, juga akan terjadi
pada jantung kanan, di mana akhirnya akan terjadi kongesti sistemik dan edema.
Perkembangan dari kongesti sistemik atau paru-paru dan edema dapat dieksaserbasi
oleh regurgitasi fungsional dari katup-katup trikuspidalis atau mitralis bergantian.
Regurgitasi fungsional dapat disebabkan oleh dilatasi dari annulus katup atrioventrikularis,
atau perubahan-perubahan pada orientasi otot papilaris dan korda tendinae yang terjadi
sekunder akibat dilatasi ruang (smeltzer 2001).

F. Faktor Risiko
Faktor risiko gagal jantung (Lecture Notes Kardiologi,2003) di antaranya :
1. Hipertensi (10-15%)
2. Kardiomiopati (dilatasi, hipertrofik,restriktif)
3. Penyakit katup jantung (mitral dan aorta)
4. Kongenital (defek septum atrium/ ASD,VSD (ventrikel septal defect)
5. Aritmia (pesisten)
6. Alkohol
7. Obat-obatan
8. Kondisis curah jantung
9.Perikard (konstriksi atau efusi)
10. Gagal jantung kanan (hipertensi paru)
G. Klasifikasi
Pada gagal jantung kongestif terjadi manifestasi gabungan gagal jantung kiri dan
kanan. New York Heart Association (NYHA) membuat klasifikasi fungsional dalam 4
kelas :
1. Kelas 1;Bila pasien dapat melakukan aktivitas berat tanpa keluhan.
2. Kelas 2;Bila pasien tidak dapat melakukan aktivitas lebih berat dari
aktivitas sehari hari tanpa keluhan.
3. Kelas 3;Bila pasien tidak dapat melakukan aktivitas sehari hari tanpa
keluhan.

4. Kelas 4;Bila pasien sama sekali tidak dapat melakukan aktivits apapun
dan harus tirah baring.

H. Manifestasi Klinis
Gagal jantung dapat mempengaruhi jantung kiri, jantung kanan, atau keduanya
(biventrikel), namun dalam praktik jantung kiri sering terkena. Gagal jantung kanan
terisolasi dapat terjadi karena embolisme paru mayor, hipertensi paru atau stenosis
pulmonal. Dengan adanya septum intraventrikel, disfungsi salah satu ventrikel potensial
dapat mempengaruhi fungsi yang lain. Pasien sering datang dengan campuran gejala dan
tanda yang berkaitan dengan kedua ventrikel, namun untuk memudahkan dapat dianggap
terjadi secara terpisah.
Gambaran klinis gagal jantung kanan :
Gejala :

Pembengkakan pergelangan kaki


Dispnu ( namun bukan ortopnu atau PND)
Penurunan kapasitas aktivitas
Nyeri dada

Tanda :

Denyut nadi (aritmia takikardia)


Peningkatan JVP
Edema
Hepatomegali dan asites
Gerakan bergelombang parasternal
S3 atau S4 RV
Efusi pleura

Gambaran klinis gagal jantung kiri :


Gejala :

Penurunan kapasitas aktivitas


Dispnu (mengi, ortopnu, PND)
Batuk (hemoptisis)

Letargi dan kelelahan


Penurunan nafsu makan dan berat badan

Tanda :

Kulit lembap
Tekanan darah (tinggi, rendah, atau normal)
Denyut
nadi
(volume
normal,

(alternasns/takikardi/aritmia)
Pergeseran apeks
Regurgitasi mitral fungsional
Krepitasi paru
( Efusi pleura)

atau

rendah),

I. Prognosa
Mortalitas 1 tahun pada pasian dengan gagal jantung cukup tinggi (20-26%) dan
berkaitan dengan derajat keparahannya. Data Farmingham yang dikumpulkan sebelum
penggunaan vasodilatasi untuk gagal jantung menunjukan mortalitas tahun rerata sebesar
30% bila semua pasien dengan gagal jantung dikelompokkan bersama, dan lebih dari
60% pada NHYA kelas IV. Maka kondisi ini memiliki prognosis yang lebih buruk
daripada sebagian besar kanker. Kematian terjadi karena gagal jantung progesif atau
secara mendadak (diduga aritmia) dengan frekuensi yang kurang lebih sama. Sejumlah
faktor yang berkaitan dengan prognosis pada gagal jantung :
1. Klinis : semakin buruk gejala pasien, kapasitas aktivitas,gambaran klinis,
semakin buruk prognosis.
2. Hemodinamik : semakin rendah indeks jantung, isi sekuncup, dan fraksi
ejeksi, semakin buruk prognosis.
3. Biokimia : terdapat hubungan terbalik yang kuat antara neropinefrin,
renin, vasopresin, dan peptida natriuretik plasma. Hiponatremia dikaitkan
dengan prognosis yang lebih buruk.
4. Aritmia : Fokus ektopik ventrikel yang sering atau takikardia ventrikel
pada pengawasan EKG ambulatori menandakan prognosis yang buruk.
Tidak jelas apakah aritmia ventrikel hanya merupakan penanda prognosis
yang buruk atau apakah aritmia merupakan penyebab kematian.

J. Diagnosa
No
.
1.

Diagnosa Medis
Penurunan

Diagnosa Keluarga /

Gerontik
curah 1. Kurangnya pengetahuan 1. Risiko terjadi kurangnya

jantung b/d respon tentang


fisiologis

Diagnosa Komunitas

penyakit

otot perkembangannya

dan penantisipasian penyakit gagal


pada jantung di desa X rw X

jantung,

Tn. A b/d ketidakmampuan berhubungan dengan kurangnya

peningkatan

keluarga dalam merawat pengetahuan keluarga mengenai

frekuensi,
hipertrofi
peningkatan

dilatasi, anggota

keluarga

yang penyakit gagal jantung dan

atau sakit yang ditandai dengan kurangnya penyuluhan tentang


isi kelurga mengatakan nafsu gagal jantung untuk usia lanjut

sekuncup.

makan

klien

menurun, yang dimanifestasikan dengan

sewaktu-waktu

dada penderita gagal jantung usia 60

sebelah kiri terasa nyeri, tahun keatas.


keluarga
cemas

mengatakan
dengan

klien,

keadaan
keluarga

mengatakan

kurang

mengerti bagaimana cara


merawat

klien

yang

memilki penyakit jantung.


2.

Kelebihan
cairan

volume
b/d

berkurangnya curah
jantung,

retensi

cairan dan natrium


oleh
hipoperfusi

ginjal,
ke

2. Resiko terjadinya penurunan


2. Resiko kambuh b.d
ketidaktahuaan mengenai
perawatan gagal jantung di
tandai

dengan

kilen

bertanya mengenai cara


untuk

mencegah

agar

derajat kesehatan pada usia


lanjut di desa X rw X
berhubungan dengan tidak
adanya pemitraan pada usia
lanjut untuk meningkatkan
kesehatan lansia, kurangnya

jaringan perifer dan


hipertensi pulmonal

informasi tentang kesehatan


penyakitnya tidak kambuh,
klien

mengatakan

tidak

tahu mengenai makanan


yang

tidak

boleh

usia lanjut yang


dimanifestasikan jumlah lansia
100 orang : 30% rematik, 50%
hipertensi berat, DM 5%.

dikonsumsi.

K. Penanganan Masalah Kesehatan


No.
1.

Medis
Komplementer terapi : al : Herbal
Pembedahan :
Makan kacang-kacangan 250 g
setiap hari akan meningkatkan
Memperbaiki penyempitan atau
kadar kolesterol baik dan dapat
kebocoran pada katup jantung
menurunkan radang, kacang
Memperbaiki hubungan abnormal
dapat menyehatkan jantung
diantara ruang-ruang jantung
karena memiliki asam lemak
Memperbaiki penyumbatan arteri
omega 3, tinggi protein dan
koroner
serat.
Pemberian obat gagal jantung :
Saos tomat, usahakan makan 10
Beta Bloker
sdm
saos
tomat
dalam
Carvedilol, Metoprolol, Bisoprol.
seminggu, saos tomat penuh
ACE inhibitor
dengan kalium yang bisa
Captopril,Enalapril,
Lisinopril,
menurunkan tekanan darah
pilihlah saos biasa yang sehat.
Ramipil
Strowbery,
Buah
strobery
Antagonis angiotensin II
mengandung anti peradangan
Losartan, Valsartan, Candesartan,
yang dapat menurunkan resiko
Irbesartan.
serangan penyakit jantung dan
Obat jantung
kangker dapat memperbaiki
Milrinone, Digoxin, Dopamin,
vaskuler.
Dobutamine, Amrinone.
Daun sukun ini mengandung
Antihipertensi golongan lain
flavonoid dan sitosterol yang
Sodium nitropruside, hydralazine.
berkhasiat untuk jantung dan
Obat anti angina
pembuluh darah yang mamapu
Nitroglicerin, Isosorbide dinitrate.
menurunkan kolesterol dan
Obat Vasodilator Perifer &
mampu menghambat akumulasi
Aktivator Serebral
pada dinding pembuluh darah
Nesiritide
aorta, caranya ambil 1 lembar
Diuretikum
daun sukun tua yang baru metik
Furosemide, Torsemide,
dari pohon lalu rebus dengan 5
Bumetanide,
gelas air hingga air berkurang
tinggal
setengahnya
lalu
Hydrochlorothiazide, Metolazone.

Antikoagulan, Antiplatelet &


Fibrinolitik
Warfarin.
Antagonis kalsium
Verapamil, Amlodipine,
Nifedipine, Diltiazem.
Obat-obat Anestesi Umum dan
lokal
Morphine.

L. System Rujukan ( Buat Skematik)

Rumah sakit tipe


A

Propinsi

Rumah sakit tipe


B

tambah lagi dengan 5 gelas air


rebus lagi hingga setengahnya
lalu saring dan minum airnya
untuk sehari lakukan hal ini
sampai seminggu.
Kunyit
ini berkhasiat
melarutkan kadar kolesterol
dalam darah yang menyumbat
pembuluh darah, caranya parut
4 ruas jari kunyit lalu seduh
parutan kunyit tadi dengan air
panas gelas selama 15 menit
lalu saring dan minum sarinya
bisa di tambah dengan gula
jawa atau madu secukupnya.
Alpukat
Buah ini dapat memperlambat
penyerapan
karotenoid
khususnya betakarotin dan
likopen sangat baik untuk
kesehatan
jantung
karena
mampu menurunkan LDL atau
kolesterol buruk sambil terus
bekerja menaikan kadar HDL
dalam tubuh.
Ubi jalar mengandung zat
fitonutrien
yang
mampu
memperlancar sel-sel tubuh
yang rusak dan melancarkan
peredaran darah, menekan gula
darah agar tetap normal dan
efektif menjauhkan penyakit
jantung.

Kabupaten

Rumah sakit tipe


C/D

Kecamatan

Puskesmas/Balkes
mas
Dokter praktek/Bidan

Kelurahan

Puskesmas
Pembantu

Posyando

Posyandu

Posyandu

Mayarakat

M. Promosi Kesehatan pada Masalah Kesehatan


1. Primer
Pencegahan pada tingkat ini dimaksudkan dengan melakukan promosi kesehatan
seperti penyuluhan tentang penyakit decompensasio cordis kepada masyarakat tahu dan
dapat melakukan pencegahan dengan memperbaiki pola hidup menjadi hidup sehat
sebelum terkena penyakit tersebut.

2. Sekunder
Pencegahn tingkat dua berupa melakukan deteksi dini dengan pemeriksaan rutin
tentang kerja jantung sehingga dapat segera melakukan penanganan medis bila terdapat

kelainan atau ketidakstabilan kerja jantung yang menjurus pada gejala atau tanda-tanda
penyakit decompensasio cordis.
3. Tersier
Yaitu berupa pengobatan yang terdiri dari :
a) Pengurangan kerja jantung
Pembatasan aktivitas fisik yang ketat merupakan tindakan awal
yang sederhana namun sangat tepat dalam penanganan gagal jantung.
Tetapi harus diperhatikan jangan sampai memaksakan larangan yang tak
perlu untuk menghindari kelemahan otot rangka dapat mengakibatkan
intoleransi terhadap latihan fisik. Tirah baring dan aktivitas yang terbatas
juga dapat menyebabkan flebotrombosis. Pemberian antikoagulansia
mungkin diperlukan pada pembatasan aktivitas yang ketat untuk
mengendalikan gejala.
b) Pengurangan beban awal
Pembatasan garam dalam makanan mengurangi beban awal
dengan menurunkan retensi cairan. Jika gejala-gejala menetap
dengan pembatasan garam yang sedang , maka diperlukan
pemberian diuretik oral untuk mengatasi retensi natrium dan air.
Biasanya

diberikan

rejimen

diuretik

maksimum

sebelum

dilakukan pembatasan asupan nutrisi yang ketat. Diet yang tidak


mempunyai rasa dapat menurunkan nafsu makan dan gizi yang
buruk.
Vasodilatasi dari anyaman vena dapat menurunkan beban
awal melalui redistribusi darah dari sentral ke sirkulasi perifer.
Venodilatasi menyebabkan mengalirnya darah ke perifer dan
mengurangi alir balik vena ke jantung. Pada situasi yang ekstrim,
pengeluaran cairan melalui hemodialisis mungkin diperlukan
untuk menunjang fungsi miokardium.
c) Peningkatan Kontraktilitas

Obat-obat inotropik meningkatkan kekuatan kontraksi


miokardium. Dua golongan obat inotropik yang dapat
dipakai adalah glikosida digitalis dan obat nonglikosida.
Obat-obat inotropik juga memperbaiki fungsi ventrikel kiri
ke atas dan ke kiri, sehingga curah jantung lebih besar pada
volume dan tekanan akhir diastolik tertentu. Peningkatan
aliran kr epan mengakibatkan penurunan dalam volume
ventrikel residu (EDV). Dengan menurunnya EDV, titik
optimal pada kurva fungsi ventrikel akan dicapai, yang
mana

gejala-gejala

mereda

dan

curah

jantung

dipertahankan.
d) Pengurangan beban awal
Dua respons kompensatorik terhadap gagal jantung yaitu
aktivasi

sistem

saraf

angiotensinaldosteron,

simpatik

menghasilakn

dan

sistem

renin-

vasokonstriksi

dan

selanjutnya meningkatkan tahanan terhadap ejeksi ventrikel dan


beban akhir. Dengan meningkatkan tahan terhadap ejeksi ventrikel
dan beban akhir. Dengan menigktnya beban akhir, kerja jantung
bertambah dan curah jantung menurun. Vasolidator arteria
mengurangi tahanan terhadap ejeksi ventrikel. Akibatanya ejeksi
ventrikel dapat lebih mudah dan leih sempurna. Dengan kata lain,
beban jantung berkurang dan curah jantung meningkat.
Penghambat enzim konversi angiotensin

termasuk

kaptopril, menghambat konversi angiotensin menjadi angiotensin


II. Efek ini mencegah vasokontriksi yang diinduksi angiotensin
dan juga menghambat produksi aldosteron dan retensi cairan.
Penghambat enzim konversi angiotensin memberikan harapan
besar dalam penanganan gagal jantung. Akibatnya, terapi
vasolidator oral dibrikan lebih awal.

BAB III
A. Peran Perawat terkait Kasus
1. Pelaksana pelayanan keperawatan ( provider of nursing care )
Peranan yang utama perawat komunitas sebagai pelaksana askep kepada individu,
keluarga, kelompok dan komunitas sehat atau sakit atau mempunyai masalah
kesehatan di rumah, di sekolah, di panti, tempat kerja dll.
2. Sebagai pendidik ( health educator )
Memberikan pendidikan kesehatan kepada individu, keluarga, kelompok dan
komunitas di rumah, di puskesmas, di komunitas secara terorganisir menanamkan

perilaku hidup sehat terjadi perubahan perilaku untuk mencapai tingkat kesehatan
optimal.
3. Koordinator Yankes ( coordinator of servises)
Mengkoordinir seluruh kegiatan upaya yankes masyarakat dalam mencapai tujuan
kesehatan melalui kerjasama dengan team kesehatan lainnya tercipta keterpaduan
dalam sistem yankes merupakan kegiatan yang menyeluruh dan tidak terpisahpisah.
4. Sebagai pembaharu ( inovator )
Pembaharu terhadap individu, keluarga, kelompok, komunitas merubah perilaku
dan pola hidup peningkatan dan pemeliharaan kesehatan.
5. Pengorganisir Yankes ( organisator )
Berperan serta dalam memberikan motivasi dalam rangka meningkatkan peran
serta individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat dalam setiap upaya yankes
yang dilaksanakan oleh masyarakat.
6. Sebagai panutan ( role model )
Dapat memberikan contoh yang baik dalam bidang kesehatan kepada individu,
keluarga, kelompok dan masyarakat tentang bagaimana tata cara hidup sehat yang
dapat ditiru dan dicontoh oleh masyarakat.
7. Sebagai tempat bertanya ( fasilitator )
Tempat bertanya oleh individu, keluarga, kelompok dan masyarakat untuk
memecahkan berbagai permasalahan dalam bidang kesehatan/keperawatan yang
dihadapi sehari-hari.
Dapat membantu memberikan jalan keluar dalam mengatasi masalah kesehtan dan
keperawatan yang mereka hadapi.
Penghubung antara masyarakat dengan unit yankes dan instansi terkait.
8. sebagai pengelola ( manager )
Dapat mengelola berbagai kegiatan yankes dan masyarakat sesuai dengan beban
tugas dan tanggung jawab yang diembankan kepadanya. Mengkoordinasikan
upaya-upaya kesehatan yang dijalankan melalui Puskesmas sebagai institusi
pelayanan dasar utama, baik di dalam atau di luar gedung ataukah di keluarga.
B. Rencana Penanganan Masalah Kesehatan melalui Peran Perawat,di tingkat
(NCP)
1. Rencana Keperawatan Individu
No.
1.

Diagnosa
Penurunan

Tujuan
Intervensi
Rasional
Stabilitas hemodinamik 1.Pertahanka 1. Mengurangi beban

curah

dapat dipertahankan.
Kriteria hasil :

jantung b/d
respon
fisiologis

1. Tanda vital dalam


rentang normal.

n
untuk

pasien jantung
tirah 2. Untuk mengetahui

baring

perfusi

2.Ukur

organ vital dan untuk

darah

di

otot

2. dapat mentoleransi parameter

mengetahui

PCWP,

jantung,

aktivitas,

CVP

sebagai

peningkatan

kelelahan.

frekuensi,

3. tidak ada edema paru, 3.Pantau


perifer, dan tidak ada EKG

peningkatan

asites.
terutama
4. Tidak ada penurunan
frekwensi
kesadaran.
dan irama.

3. Untuk mengetahui

dilatasi,
hipertrofi
atau
peningkatan

tidak

ada hemodinami
k

isi

indikator
beban

kerja jantung.

jika

terjadi

penurunan

Pantau kontraktilitas yang


dapat mempengaruhi
bunyi
jantung S-3 curah jantung.
4.

sekuncup.

dan S-4

4. Untuk mengetahui

gangguan
Periksa tingkat
sistole
BGA
dan pengisisna
ataupun diastole.
saO2
5.

6.

5. Untuk mengetahui

Pertahankan

perfusi jaringan di

akses IV

perifer.

Batasi 6.
Natrium dan maintenance
7.

jika

air

sewaktu

terjadi

8.

kegawatan vaskuler.

Kolaborasi

7.

Mencegah

:ISDN 3 X1 peningkatan
jantung
tab

Untuk

Spironelaton
50 0-0

beban

8.Meningkatkan
perfisu ke jaringan.
Kalium sebagai salah
satu

komponen

terjadinya konduksi

yang

dapat

menyebabkan
timbulnya kontraksi
otot jantung.
2.

Kelebihan

Keseimbangan

volume

cairan

cairan

b/d dipertahankan

berkurangn
ya

curah

jantung,
retensi
cairan

dan

natrium
oleh ginjal,
hipoperfusi
ke jaringan
perifer dan
hipertensi
pulmonal

volume 1.Pantau
dapat haluaran

1.

Haluaran

urine

mungkin sedikit dan

selama urine, cata pekat


karena
dilakukan
tindakan jumlah dan penurunan
perfusi
keperawatan.
warna saat ginjal.
2. Terapi diuretik
hari dimana
dapat
disebabkan
Kriteria Hasil:
diuresis
oleh
kehilangan
1.
Terbebas
dari terjadi.
cairan
tibaedema, efusi, anaskara
2.
Pantau tiba/berlebihan
2.
Bunyi
nafas
hitung
meskipun
bersih,
tidak
ada
keseimbanga edema/asiters ada.
dyspneu/ortopneu
n pemasukan 3. Posisi telentang
3.
Terbebas
dari
meningkatkan filtrasi
dan
distensi vena jugularis,
dan
pengeluaran ginjal
reflek hepatojugular (+)
selama
24 menurunkan
4.
Memelihara
produksi
ADH
jam.
tekanan vena sentral,
sehingga
tekanan kapiler paru, 3.
meningkatkan
Pertahankan
output jantung dan vital
diuresis.
duduk
atau
sign dalam batas normal
4. Melibatkan pasian
5.
Terbebas
dari tirah baring
dalam terpi dapat
kelelahan,
kecemasan dengan
meningkatkan
posisi
atau kebingungan
perasaan mengontrol
6.
Menjelaskanindika semifowler
selama fase dan kerjasama dalam
tor kelebihan cairan
pembatasan.
akut.

Buat 5. Catat perubahan


ada/hilangnya
jadwal
edema.
pemasukan
4.

cairan,

6. kelebihan volume

digabung

cairan

dengan

menimbulkan

keinginan

kongesti paru.

minum

bila

mungkin.

7.

sering

Hipertensi

peningkatan

dan
CVP

5. Timabang menunjukan
berat

badan kelebihan

tiap hari.

cairan

volume

dan

dapat

6. Auskultasi menunjukan
bunyi napas, terjadinya/peningkat
catat

an

penurunan

gagal jantung.

dan

atau

bunyi
tambahan.
7. Pantau TD
dan

CVP

(bila ada).

2. Rencana Keperawatan Keluarga

No

Diagnosa

Intervensi

kongesti

paru,

Tujuan dan
kriteria

Kurangnya pengetahuan
tentang penyakit dan
perkembangannyaberhu
bungan dengan
ketidakmampuan
keluarga dalam
merawat anggota
keluarga yang sakit

Setelah di
berikan
penyuluhan
2x30 menit
diharapkan
rasa cemas
klien
berkurang
Kriteria : Tidur
6-8 jam/hari,
gelisah hilang,
klien
kooperatif
dengan
petugas dan
tindakan yang
diprogramkan.

Rencana
Tindakan

Rasional

a. Lakukan
pendekata
n dan
komunika
si.

a. Untuk
membina
saling percaya

b. Berikan
penjelasa
n tentang
penyakit,
penyebab
serta
penangan
an yang
akan
dilakukan
.

b. Untuk
memberikan
jaminan
kepastian
tentang,
langkahlangkah
tindakan yang
akan
diberikan
sehingga klien
dan keluarga
lebih pasti.

c. Tanyakan
keluhan
dan
masalah
psikologis
yang
dirasakan
klien.

c. Untuk dapat
menemukan
jalan keluar
dari masalah
yang dihadapi
klien sehingga
dapat
mengurangi
beban
psikologis
klien.

2.

Resiko kambuh
sehubungan dengan
ketidak tahuan
mengenai perawatan
gagal jantung

Data obyektif
Klien bertanya
mengenai cara untuk
mencegah agar
penyakitnya tidak
kambuh

Data Subyektif.
Klien mengatakan tidak
tahu mengenai makanan
yang tidak boleh
dikonsumsi

Mengurangi
resiko untuk
kambuh
Kriteria :

a. Diskusikan
dengan klien
mengenai
fungsi normal
jantung

1. setelah b. Jelaskan
mengenai
dijelask
manfaat diet
an
rendah
klien
garam,rendah
dapat
lemak dan
menjela
mempertahank
skan
an berat yang
kembal
ideal ( 50 kg )
i.
2. Saat
kunjun
gan
rumah/
chek di
rumah
sakit
c. Diskusi dengan
tidak
klien
terdapa
mengenai
t tanda
jenis makanan
gagal
rendah garam
jantung
dan
seperti
rendahlemak
pening
katan
berat
badan,
odem
ekstrem d. Jelaskan
itas
kepada klien

a. Diharapkan
dapat
memprmudah
menerangkan
penyakitnya
b. Rendah garam
untuk
mengurangi
retensi
cairan,rendah
lemak untuk
mengurangiko
lesterol, dan
berat badan
ideal untu
mengurangi
beban
kerjajantung
c. Diharapkan
agar klien
dapat
mengurangi
konsumsi
makanan
tersebut untuk
mengurangi
resiko
kambuh
d. Agar klien
dapat
menghindari
faktor faktor

dan keluarga
mengenai
faktor faktor
yang

dapat
meningkatkan
resiko kambuh
seperti rokok,
konsumsi
garam yang

BAB IV

yang

meningkatkan
resiko kambuhdan
keluarga dapat
memberikan
lingkungan yang
mendudkung
penyembuhan.

PENUTUP
A. Kesimpulan
Gagal jantung merupakan suatu masalah kesehatan masyarakat yang banyak
dijumpai dan menjadi penyebab mortalitas utama baik di negara maju maupun di negara
sedang berkembang. Gagal jantung adalah keadaan patofisiologi dimana jantung sebagai
pompa tidak mampu memenuhi kebutuhan darah untuk metabolisme jaringan. Saat ini
CHF merupakan satu-satunya penyakit kardiovaskuler yang terus meningkat insiden dan
prevalensinya. Risiko kematian akibat gagal jantung berkisar antara 5-10% pertahun pada
gagal jantung ringan yang akan meningkat menjadi 30-40% pada gagal jantung berat.
Selain itu, CHF merupakan penyakit yang paling sering memerlukan pengobatan ulang di
rumah sakit, meskipun pengobatan rawat jalan telah diberikan secara optimal.
Terdapat tiga aspek penting dalam menanggulangi gagal jantung yaitu pengobatan
terhadap penyakit yang mendasari dan pengobatan terhadap faktor pencetus. Termasuk
dalam pengobatan medikamentosa dan perubahan gaya hidup masyarakat.
Dilihat dari banyaknya kasus gagal jantung kongestif yang terus meningkat
karena pola hidup yang tidak sehat, maka peran perawat sangat dibutuhkan untuk
penanggulangan penyakit gagal jantung, agar tidak menimbulkan komplikasi yang lebih
berat lagi yang dapat memperburuk keadaan penderita gagal jantung. Peran perawat
dalam memberikan pendidikan kesehatan diutamakan untuk menghindari faktor risiko
yang menyebabkan gagal jantung di masyarakat.
B. Saran
Bagi para pembaca di harapkan dengan adanya makalah ini maka para pembaca
bisa lebih tahu mengenai kasus decomp cordis di masyarakat. Makalah yang penulis
susun masih jauh dari sempurna oleh karena itu kritik dan saran sangat diharapkan guna
membangun penulisan selanjutnya lebih baik.

DAFTAR PUSTAKA

Doenges Marilynn E, Rencana Asuhan Keperawatan (Pedoman Untuk Perencanaan dan


Pendokumentasian Perawatan Pasien), Edisi 3, Penerbit Buku Kedikteran EGC, Tahun
2002, Hal ; 52 64 & 240 249.

Chandrasoma dan Taylor. 2006. Ringkasan Patologi Anatomi. Ed: ke-2. Jakarta :EGC.

Fathoni, Mochammad. 2007. Heart Failure Pathophysiologi and


Management.Dalam : CatKul IPD Jantung. Surakarta : Forrinsik 04 FKUNS.

Jota, Santa. 2002. Diagnosis Penyakit Jantung. Jakarta : Penerbit Widya Medika.

Harris, Hasan dan Waty. 2009. Prevalensi Penyakit Jantung Hipertensi pada Pasien Gagal
Jantung Kongestif di RSUP H.Adam. Departemen Kardiologi, F. Kedokteran USU.

KASUS

Perubahan pola hidup menyebabkan pola penyakit berubah, dari penyakit infeksi
dan penyakit rawan gizi ke penyakit-penyakit degeneratif kronik seperti penyakit jantung
dan pembuluh darah yang paling tinggi prevalensinya dalam masyarakat umum dan
berperan besar terhadap mortalitas dan mordibitas.
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di Rumah Sakit Umum Pusat Haji
Adam Malik yang dilakukan pada 200 rekam medis pasien gagal jantung kongestif
dewasa (usia > 20 tahun) yang dirawat di unit rawat kardiovaskular pada tahun 2011,
didapatkan hasil bahwa pasien gagal jantung kongestif dengan kelompok usia 20 29
tahun merupakan sampel yang paling sedikit yaitu sebanyak 2 orang (1%), sedangkan
sampel terbanyak berasal dari kelompok usia 50 59 tahun yaitu sebanyak 74 orang
(37%).
Dalam Gopal (2009) dituliskan bahwa gagal jantung merupakan penyebab tersering
rawat inap pada pasien berusia 65 tahun keatas. Dalam Cowie (2008) dan Figueroa
(2006) juga dituliskan bahwa prevalensi gagal jantung meningkat seiring dengan
pertambahan usia dan terutama mengenai pasien dengan usia di atas 65 tahun.
Begitu juga dengan resiko untuk menderita gagal jantung, belum bergerak dari 10%
untuk kelompok di atas 70 tahun, dan 5% untuk kelompok usia 60-69 tahun serta 2%
untuk kelompok usia 40-59 tahun. (http://www.suaramerdeka.com).