Anda di halaman 1dari 7

Laporan Praktikum Pengukuran

Pengukuran Rugi Tegangan pada Konduktor

Disusun oleh :
Nama
NIM
Kelas

: Nia Lestiana
: 3.22.14.3.14
: KE-2D

PROGAM STUDI TEKNIK KONVERSI ENERGI


JURUSAN TEKNIK MESIN
POLITEKNIK NEGERI SEMARANG
2015

LAPORAN PERCOBAAN
Percobaan No.
Judul
Nama pelapor
Nama pathner

Kelas
Dosen pembimbing
Tanggal pengukuran
Tanggal penyerahan

:9
: Pengukuran Rugi Tegangan pada Konduktor
: Nia Lestiana
(3.22.14.3.14)
:1. Ah yani
2. M. Tamam Rosyadi
3.Radhitia Wicaksana
4. Riyan Nika
5. Rizki Faijur Rohman
: KE-2D
: 1. Wahyono, ST, MT
2. Suwarti , ST, MT
: 04 Januari 2016
: 11 Januari 2016

Pengukuran Rugi Tegangan Pada Konduktor


A. Tujuan
Dari praktek pengukuran ini mahasiswa di harapkan mampu menghitung rugi-rugi
tegangan pada konduktor.

B. Dasar Teori
Yang dimaksud dengan Rugi Tegangan didalam suatu penghantar (konduktor) ialah
tegangan yang hilang atau tegangan yang tidak dapat dimanfaatkan. Hal ini disebabkan
karena adanya arus listrik ( I ) ampere yang mengalir melalui penghantar ( konduktor ),
sedangkan penghantar itu sendiri mempunyai tahanan listrik sebesar ( R ) Ohm.
Jika besarnya tegangan yang terdapat pada gardu trafo cabang diberi tanda
dan
besarnya tegangan pada pemakai . Dimana tegangan
. Beda antara kedua tegangan tadi disebut rugi
tegangan kawat penghantar. Besarnya rugi tegangan ini dapat dihitung :

Bila dinyatakan dalam persen :

Kerugian tegangan dalam saluran listrik adalah berbanding lurus terhadap panjang
saluran dan beban, namun berbanding terbalik terhadap penampang saluran. Kerugian ini
harus tetap berada dalam batas-batas tertentu.
Dalam peraturan instalasi listrik, telah ditentukan bahwa rugi tegangan pada suatu titik
dari suatu instalasi, tidak boleh melebihi 2% dari tegangan yang dipakai untuk instalasi
penerangan dan 5% dari tegangan yang dipakai untuk instalasi tenaga seperti motor listrik
dan lain-lain.
Perhitungan-perhitungan menggunakan notasi berikut :

E = Tegangan antara 2 saluran (Volt)


q = Penampang saluran dalam (mm2)
N = Beban
(watt)
ev = Rugi tegangan
(Volt)
p = Rugi tegangan
(%)
L = Panjang saluran
(m)
= Daya hantara Jenis saluran, yaitu
Tembaga (Cu) = 56
Alumunium (Al) = 32.7
Besi (Fe)
=7

Untuk saluran bolak-balik tanpa beban induksi, umpamanya untuk beban penerangan (1
phase), kita gunakan rumus-rumus berikut :
1. Bila Kerugian dinyatakan dalam prosen (p)

(1)

..(2)

2. Bila Kerugian dinyatakan dalam volt (ev)

.(3)

(4)

Untuk saluran bolak-balik 3 phase, kita gunakan rumus-rumus berikut :


1. Bila Kerugian dinyatakan dalam prosen (p)

(5)

(6)
2. Bila Kerugian dinyatakan dalam volt (ev)

.(7)

................................................................(8)

C. Alat dan Bahan


1.
2.
3.
4.
5.

Resistor / Tahanan
Multitester
Ohmmeter
Kabel Secukupnya
Baterai dc

D. Gambar Rangkaian

Gambar 1

E. Langkah Kerja
1. Menyiapkan alat dan bahan
2. Mengukur dan menentukan tahanan yang akan di gunakan sebagai tegangan pada
kawat maupun yang di gunakan sebagai tahanan pada beban.
3. Membuat rangkaian seperti pada gambar 1
4. Mengukur besar tegangan pada sumber dc.
5. Mengukur besar tegangan pada tahanan yang digunakan sebagai beban.

6. Mencatat tiap hasil pengukuran.


7. Mengulangi langkah 2 sampai 6 dengan mengganti besar tahanan pada beban
sebanyak 8 kali.
F. Data Hasil Percobaan
No
.
1
2
3
4
5
6
7
8

Vs ( V sumber)

Vb (V beban )

R kawat

R beban

Rugi-rugi

2,8 Volt
2,8 Volt
2,8 Volt
2,8 Volt
2,8 Volt
2,8 Volt
2,8 Volt
2,8 Volt

2,76 Volt
2,6 Volt
2,58 Volt
2,52 Volt
2,28 Volt
2,21 Volt
2,12 Volt
0,013 Volt

60
78
210
280
600
680
700
100 k

3,3 k
3,3 k
3,3 k
3,3 k
3,3 k
3,3 k
3,3 k
3,3 k

2,8 2,76 = 0,04 V


2,8 2,6 = 0,2 V
2,8 2,58 = 0,22 V
2,8 2,52 = 0,28 V
2,8 2,28 = 0,52 V
2,8 2,21 = 0,59 V
2,8 2,12 = 0,68 V
2,8 0,013 = 2,7878

G. Pembahasan
Rugi tegangan pada konduktor dapat di hitung dengan cara menghitung tegangan
sumber dan tegangan pada beban terlebih dahulu, kemudian baru mengurangkannya. Jika
di tulis dengan rumus seperti di bawah ini.

dimana :
E1 = tegangan pada sumber
E2 = tegangan pada beban
Rugi tegangan atau tegangan yang tidak dapat di manfaatkan terjadi karena adanya
arus yang mengalir pada sebuah penghantar atau konduktor , dimana konduktor itu
sendiri memiliki besar tahanan (). Besar tegangan pada konduktor harus lebih kecil
daripada besar tegangan pada sumber.
Pada percobaan yang telah di lakukan rangkaian dihubung secara seri dan kita juga
menggunakan besar tahanan kawat yang berbeda beda, hal ini bertujuan agar dapat
mengetahui pengaruh besar tahanan pada rugi tegangan. Dimana kita tahu bahwa besar
tegangan pada rangkaian seri tidak sama antara tahanan satu dan tahanan lainnya,
tergantung dari besar tegangannya.
Dari data hasil percobaan dapat di ketahui jika rugi-rugi tegangan berbanding lurus
dengan besar tahanan pada kawat penghantar. Dimana rugi tegangan akan besar jika
tahanan pada kawat besar, begitupun sebaliknya. Pada kenyataan yang terjadi di
lapangan, untuk mengurangi besar rugi tahanan bisa di pasang gardu-gardu , supaya kabel
yang terpasang tidaklah sangat panjang, karena kabel yang terlalu panjang juga bisa
memperbesar rugi tegangan.

H. Kesimpulan
Dari percobaan yang telah di lakukan dapat di simpulkan beberapa hal antara lain :
1. Rugi tegangan atau tegangan yang hilang dapat terjadi selama proses pentransmisian
tegangan ke beban atau pemakai.
2. Rugi Tegangan didalam suatu penghantar (konduktor) ialah tegangan yang hilang atau
tegangan yang tidak dapat dimanfaatkan. Hal ini disebabkan karena adanya arus
listrik ( I ) ampere yang mengalir melalui penghantar ( konduktor ), sedangkan
penghantar itu sendiri mempunyai tahanan listrik sebesar ( R ) Ohm.
3. Besar rugi-rugi pada konduktor berbanding lurus dengan besar tahanan pada
konduktor, panjang kawat dan juga besar beban.

DAFTAR PUSTAKA
http://ismailteknik.blogspot.co.id/2013/05/rugi-tegangan-dalam-kawat-penghantar.html
di
unduh tanggal 09 januari 2016
https://rendemen.wordpress.com/2011/11/29/perhitungan-rugi-tegangan-pada-kabel/ di unduh
tanggal 09 januari 2016

Anda mungkin juga menyukai