Anda di halaman 1dari 28

BAB I

PENDAHULUAN
Kehamilan adalah pertumbuhan dan perkembangan janin intrauterin mulai
sejak konsepsi dan berakhir sampai permulaan persalinan. Masa kehamilan
dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin. Lamanya kehamilan normal adalah
280 hari dihitung dari hari pertama haid terakhir. Kehamilan merupakan suatu
perubahan dalam rangka melanjutkan keturunan yang terjadi secara alami,
menghasilkan janin yang tumbuh didalam rahim ibu, dan selanjutnya dapat
dijelaskan tingkat pertumbuhan dan besarnya janin sesuai usia kehamilan, pada
setiap dilakukan pemeriksaan kehamilan.,
Kehamilan dan persalinan merupakan proses alamiah, tetapi bukannya tanpa
risiko dan merupakan beban tersendiri bagi seorang wanita. Sebagian ibu hamil
akan mengahadapi kegawatan dengan derajat ringan sampai berat yang dapat
memberikan bahaya terjadinya ketidaknyamanan, ketidakpuasan, kesakitan,
kecacatan bahkan kematian bagi ibu dan bayinya. Komplikasi yang sering terjadi
adalah perdarahan pasca persalinan, janin mati, partus tak maju atau partus lama
serta infeksi.
Kista juga penyakit yang ditakuti pada kehamilan, selain kejadiannya cukup
banyak dan sering tanpa disadari atau gejala, kista juga dikhawatirkan dapat
menganggu kehamikan. Namun, bukan berarti seorang wanita hamil tidak dapat
mempertahankan janinnya. Selama pertumbuhan kista tersebut tidak menghambat
proses kehamilan, maka kehamilan bisa tetap terjadi.
Jika kista dijumpai pada kehamilan, maka kehamilan dan kista ini saling
dapat mempengaruhi karena kista sangat mungkin terus berkembang selam
kehamilan, dimana hormon hormon pada masa kehamilan dapat menjadi pemicu
bertambah besarnya kista. Gangguan terhadap kehamilan tersebut antara lain
dapat menyebabkan abortus dan persalinan prematur, terjadi kelainan letak janian,
gangguan terhadap proses persalinan, dan menimbulkan gejala sesak napas karena
dorongan pada diafragma. Pengangkatan kista bergantung dari besarnya kista dan

usia kehamilan. Jika ukurannya kurang dari 5 cm maka dapat dilakukan


pengangkatan kista saat kehamilan sudah memasuki usia 16 18 minggu. Operasi
kista yang dilakukan sekitar umur hamil 16 18 minggu ini perlu adanya
perlindungan hormon progesteron.
Berdasarkan survei yang dilakukan pada periode januari november 2015,
ibu hamil dengan kista ovarium berjumlah 34 orang.

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1.

Defenisi Kehamilan
Menurut Federasi Obstetri Gynekologi Internasional, kehamilan didefinsikan

sebagai fertilisasi atau penyatuan dari spermatozoa dan ovum dan dilanjutkan
dengan nidasi atau implamantasi. Bila di hitung dari saat fertilisasi hingga
lahirnya bayi, kehamilan normal akan berlangsung dalam waktu 40 minggu atau
10 bulan atau 9 bulan mneurut kalender internasional.
Kehamilan adalah rangkaian peristiwa yang baru terjadi bila ovum dibuahi
dan pembuahan ovum akhirnya berkembang sampai menjadi fetus yang aterm.
Kehamilan adalah pertumbuhan dan perkembangan janin intrauterin mulai
sejak konsepsi dan berakhir sampai permulaan persalinan. Masa kehamilan
dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin. Lamanya kehamilan normal adalah
280 hari dihitung dari hari pertama haid terakhir. Kehamilan merupakan suatu
perubahan dalam rangka melanjutkan keturunan yang terjadi secara alami,
menghasilkan janin yang tumbuh didalam rahim ibu, dan selanjutnya dapat
dijelaskan tingkat pertumbuhan dan besarnya janin sesuai usia kehamilan, pada
setiap dilakukan pemeriksaan kehamilan.
Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa kehamilan adalah peristiwa
yang dimulai dari konsepsi (pembuahan) dan berakhir dengan permulaan
persalinan.
2.2.

Fisiologi Kehamilan
Setiap bulan saat ovulasi seorang wanita melepaskan 1 atau 2 sel telur dari

ovarium yang ditangkap oleh fimbriae dan masuk kedalam sel telur. Sewaktu
persetubuhan, cairan semen tumpah kedalam vagina dan berjuta-juta sperma
bergerak memasuki rongga rahim lalu masuk ke saluran telur. Pembuahan sel telur
oleh sperma biasanya terjadi dibagian tuba uterina yang menggembung.

Disekitar sel telur banyak berkumpul sperma yang mengluarkan ragi untuk
mencairkan zat-zat yang melindungi ovum. Kemudian pada saat tempat yang
paling mudah dimasuki masuklah satu sel sperma untuk kemudian bersatu dengan
sel telur. Peristiwa ini disebut pembuhaan (konsepsi/fertilisasi).
Ovum yang telah dibuahi segera membelah diri sambil bergerak menuju
ruang rahim. Ovum yang telah dibuahi tadi kemudian melekat pada mukosa rahim
untuk selanjutnya bersarang diruang rahim. Peristiwa tersebut disebut nidasi
(implantasi). Dari pembuhan sampai nidasi diperlukan waktu kira-kira 6-7 hari.
Untuk menyuplai darah dan zat-zat makanan bagi mudigah dan janin,
dipersiapkan plasenta. Jadi dapat dikatakan bahwa untuk setiap kehamilan harus
ada ovum, spermatozoa, pembuahan (konsepsi), nidasi, dan plasentasi.,
2.2.1.Pembuahaan (Konsepsi)
Pembuhaan adalah suatu peristiwa penyatuan sel sperma dengan sel telur
dituba uterina. Hanya satu sperma yang telah mengalami proses kapasitasi yang
dapat melintasi zona pelusida dan masuk ke vitelus ovum. Setelah itu zona
pelusida mengalami perubahan sehingga tidak dapat dilalui oleh sperma lain.
Proses tersebut diikuti oleh penyatuan kedua pronuklei yang disebut zigot, yang
terdiri atas acuan genetik dari wanita dan pria. Pembuhaan mungkin akan
menghasilkan

zigot-XX

(menurunkan

bayi

perempuan)

atau

zigot-XY

(menurunkan bayi laki-laki). Sel laki-laki maupun perempuan mempunyai 46


kromosom. 22 pasang kromosom biasa dan sepasang kromosom seks. Dalam
beberapa jam setelah pembuahan, mulailah pembelahan zigot yang terjadi selama
3 hari sampai stadium morula. Hasil konsepsi tadi digerakkan ke arah rongga
rahim dan tiba dalam kavum uteri pada tingkat blastula. ,
2.2.2.Nidasi (Implantasi)
Nidasi adalah masuknya atau tertanamnya hasil konsepsi ke dalam
endometrium. Blastula diselubungi oleh suatu simpai disebut trofoblas yang
mampu menghancurkan dan mencairkan jaringan. Ketika blastula mencapai

rongga rahim, jaringan endometrium berada dalam masa sekresi. Jaringan


endometrium tersebut banyak mengandung sel-sel desidua, yaitu sel-sel besar
yang mengandung banyak glikogen serta mudah dibancurkan oleh trofoblas.
Jika nidasi telah terjadi, dimulailah diferensiasi sel-sel blastula. Sel-sel lebih
kecil yang terletak dekat ruang eksoselom membentuk entoderm dan kantong
kuning telur, sedangkan sel-sel lebih besar menjadi ektoderm danmembentuk
ruang manion (kavitas amniotika). Dengan demikian terbentuklah suatu lempeng
embrional (embryonal plate) daintara amnion dan yolk salk (sakus vitelinuskantong kuning telur).
Sel-sel trofoblas mesodermal yang tumbuh disekitar mudigah (embrio) akan
melapisi bagian dalam trofoblas. Dengan demikian terbentuklah chorionic
membrane yang kelak menjadi korion. Dalam perangkat nidasi trofoblas
dihasilakn hormon human chorionic gonadotropin (HCG).
2.2.3.Embriogenesis
Pertumbuhan mudigah (embrio) bermula dari lempeng embrional yang
selanjutnya berdiferensiasi menjadi tiga unsur lapisan sel, yaitu: sel-sel
ektodermal, sel mesodermal, dan sel entodermal. Ruang amnion akan tumbuh
bertumbuh pesat menjadi eksoselom sehingga dinding ruang amnion dan mudigah
menjadi padat, disebut body stalk, yang merupakan jembatan antara mudigah dan
trofoblas. Body stalk kelak menjadi tali pusat. Pada tali pusat ini terdapat:
1. Jelly Wharton : jaringan lembek yang berfungsi untuk melindungi
pembuluh darah.
2. 2 arteri umbilicalis dan 1 vena umbilicalis.
Peristiwa
Spermatogenesis
Oogenesis
Konsepsi
Pembelahan
Nidasi

Hasil
Sperma
Ovum
Zigot
Morula
Morula
Blastula

Tempat
Testis
Ovarium
Tuba
Tuba
Endometrium

Trofoblas
Desidua
Embriogenesis

Lempeng embrional
Mudigah (embrio)

Endometrium

Organogenesis

Janin

Rongga rahim
Rongga rahim

Plasenta
Tali pusat
Bayi (neonatus)

Persalinan

Jalan lahir

Tabel 1. Perkembangan Sejak Pembuahan Sampai Bayi

2.3. Lama Kehamilan


Usia haid atau usia gestasi diperkirakan dengan menghitung hari pertama
haid terakhir, yaitu suatu waktu yang mendahului konsepsi atau sekitar 2 minggu
sebelum ovulasi dan fertilisasi dan hampir 3 minggu sebelum implantasi ovum
yang sudah dibuahi. Terdapat selang waktu sekitar 280 hari (40 minggu) antara
hari pertama periode haid terakhir dan lahirnya janin.
2.3.

Diagnosis Kehamilan

2.3.1.Tanda Dan Gejala Kehamilan


1. Tanda-tanda presumtif
- Amenore
Mengetahui tanggal hari pertama haid terakhir supaya dapat ditaksir umur
kehamilan dan taksiran tanggal persalinan (TTP), yang dihitung dengan
menggunakan rumus Naegelle :

TTP = (hari +7) dan (bulan -3) dan (tahun +1)


Mual dan muntah
Biasanya terjadi pada bulan-bulan pertama kehamilan hingga akhir triwulan
pertama. Sering terjadi pada pagi hari. Apabila timbul mual dan muntah
berlebihan karena kehamilan disebut hiperemesis gravidarum.

Mengidam (ingin makan sesuatu)

Pingsan
Jika berada pada tempat-tempat ramai yang sesak dan padat seorang wanita

yang sedang hamil dapat pingsan.


Anoreksia
Fatigue
Payudara membesar, tegang dan sedikit nyeri
Disebabkan pengaruh estrogen dan progesteron yang merangsang duktus

dan alveoli payudara


Sering miksi
Konstipasi
Karena tonus otot-otot usus menurun oleh pengaruh hormon steroid.

2. Tanda tanda kemungkinan hamil


- Perut membesar
- Uterus membesar
- Tanda Hegar : ditemukannya serviks dan isthmus uteri yang lunak pada
pemeriksaan bimanual saat usia kehamilan 4-6 minggu
Tanda Chadwick : perubahan warna menjadi kebiruan yang terlihat di

porsio, vagina, dan labia. Tanda tersebut timbul akibat pelebaran vena
karena peningkatan kadar estrogen
Tanda Piskacek : pembesaran dan pelunakan rahim ke salah satu sisi rahim

yang berdekatan dengan tuba uterina. Biasanya tanda ini ditemukan pada
usia kehamilan 7-8 minggu
Kontraksi-kontraksi kecil uterus jika dirangsang
Reaksi kehamilan positif
3. Tanda pasti kehamilan
- Gerakan janin yang dapat dilihat, dirasa atau diraba, juga bagian-bagian
-

janin
Denyut jantung janin:
o Didengar dengan stetoskop monoaural Laennec
o Dicatat dan didengar dengan alat Doppler
o Dicatat dengan foto-elektrogram.
o Dilihat pada ultrasonografi
Terlihat tulang-tulang janin dalam foto rontgen

2.3.2. Pemeriksaan Fisik (Status Obstetrikus)


1. Inspeksi
- Wajah
Pada inspeksi wajah tentukan ada tidaknya kloasma gravidarum, edema
-

wajah, pucat, serta keadaan lidah dan gigi


Leher

Tentukan ada tidaknya bendunga dileher (misalnya pada penyakit jantung),


-

pembesaran kelenjar tiroid, atau pembesaran kelenjar limfa)


Dada
Meliputi bentuk buah dada, pigmentasi puting susu dan areola, keadaan

puting susu, serta ada tidaknya kolostrum


Perut
Pada inspeksi perut tentukan apakah perut membesar kedepan atau
kesamping (pada ascites membesar kesamping), keadaan pusat, pigmentasi
dilinea alba, penampakan gerakan anak atau kontraksi rahim, adanya striae

gravidarum atau bekas luka.


Vulva
Pada inspeksi vulva tentukan keadaan perineum, adanya varises, tanda

Chadwick, kondilomata atau fluor.


- Ekstremitas bawah
Ada tidaknya varises, edema, luka, atau sikatriks pada lipat paha.
2. Palpasi
Tujuan dari pemeriksaan palpasi adalah untuk menentukan besar rahim

sehingga dapat ditentukan tuanya kehamilan dan letak janin.


Palpasi menurut Leopold terdiri atas 4 bagian:
Leopold I
Untuk menentukan usia kehamilan dan bagian-bagian yang terdapat pada
fundus.
Leopold II
Untuk menentukan letak punggung janin dan bagian-bagian kecil
Leopold III
Untuk menentukan bagian terbawah janin dan menentukan apakah bagian
terbawah tersebut sudah masuk ke pintu atas panggul atau masih dapat

digerakkan.
Leopold IV
Untuk menentukan bagian terbawah janin dan seberapa jauh sudah masuk
pintu atas panggul.
3. Auskultasi
Untuk menilai bunyi jantung janin, bising tali pusat, bising rahim, bunyi

aorta dan bising usus.


4. Pemeriksaan dalam
- Vaginal tauche
- Rectal tauche
Guna pemeriksaan dalam adalah untuk mengetahui hal-hal berikut:

a. Bagian terbawah janin


b. Jika bagian terbawah adalah kepala, dapat ditentukan posisi UUK, UUB,
dagu, hidung, orbita, mulut dan sebagainya
c. Jika letak sungsang dapat teraba anus, sakrum dan tuber ischiadicum
d. Pembukaa serviks, turunnya bagian terbawah janin, dan sebagainya
e. Pelvimetri klinik:
Pemeriksaan dalam memakai jari telunjuk dan jari tengah dengan mencoba
meraba promontorium. Jika promontorium teraba, batasnya ditandai
dengan telunjuk tangan kiri lalu telunjuk dikeluarkan dan diukur. Hasil
pengukuran adalh konjugata diagonalis. Jika nilai tersebut kurang dari 1,5
cm, diperoleh kojugata vera (CV).
2.3.3. Reaksi Kehamilan
Terdapat dua cara pemeriksaan kehamilan dengan reaksi kehamilan:
1. Reaksi biologik
2. Reaksi imunologik
Dasarnya adalah reaksi antigen-antibodi dengan HCG bertindak sebagai
antigen. Perlu diperhatikan, pemeriksaan urine untuk mendeteksi
kehamilan sebaiknya dilakukan pada saat buang air kecil pertama kali
sesudah bangun tidur pagi. Karena pada saat itu kadar HCG tinggi
sehingga memberikan hasil yang lebih akurat.
2.3.4. Pemeriksaan Rontgen
Pemeriksaan rontgen dipakai sebagai penunjang diagnostik jika terdat
keragu-raguan pada pemeriksaan obstetrik. Untuk diagnosis kehamilan positif,
pemeriksaan boleh dilakukan pada kehamilan 4-5 bulan dan akan tampak tulangtulang janin. Pemeriksaan rontgen dapat pula memberikan informsi tentang
keadaan janin dalam kandungan, yaitu letak dan posisi janin dan tanda-tanda
kematian janin dalam kandungan.
2.3.5. Pemeriksaan Laboratorium
Ibu hamil hendaknya diperiksa urine dan darah sekurang-kurangnya 2 kali
selama kehamilan pada permulaan dan akhir kehamilan.

2.3.6. Ultrasonografi
Dibandingkan dengan pemeriksaan rontgen, USG tidak berbahaya untuk
janin karena memakai prinsip sonar (bunyi). Jadi boleh dipergunakan pada
kehamilan muda. Dapat dilihat letak, gerakan, dan gerakan jantung janin.
2.4. Asuhan Antenatal
Asuhan antenatal adalah upaya preventif program pelayanan kesehatan
obstetrik untuk optimalisasi luaran maternal dan neonatal melalui serangkaian
kegiatan pemantauan rutin selama kehamilan.
Tujuan asuhan antenatal terhadap ibu:
-

Untuk mengurangi penyulit-penyulit masa antepartum


Untuk mempertahankan kesehatan jasmani maupun rohani ibu
Agar persalinan dapat berlangsung dengan aman
Agar ibu sesehat mungkin pasca salin
Agar ibu dapat memenuhi segala kebutuhan janin.

Tujuan terhadap janin:


- Mengurangi prematuritas, kelahiran mati, kematian neonatal
- Janin dalam keadaan kesehatan yng optimal.
Bila kehamilan termasuk resiko tinggi perhatian dan jadwal kunjungan harus
lebih ketat. Namun bila kehamilan normal jadwal asuhan cukup empat kali.
Pemeriksaan antenatal yang lengkap adalah K1, K2, K3, dan K4. Hal ini berarti,
minimal dilakukan sekali kunjungan antenatal hingga usia kehamilan 28 minggu.
Sekali kunjungan antenatal selama kehamilan 28-36 minggu dan sebanyak dua
kali kunjungan antenatal pada usia kehamilan diatas 36 minggu.
Selama melakukan kunjungan untuk asuhan antenatal, para ibu hamil akan
mendapatkan serangakian pelayanan yang terkait dengan upaya memastikan ada
tidaknya kehamilan dan penelurusan berbagai kemungkinan adanya penyulit atau
gangguan kesehatan selama kehamilan yang mungkin dapat mengganggu kualitas
dan luaran kehamilan. Identifikasi kehamilan diperoleh melalui pengenalan

perubahan anatomi dan fisiologi kehamilan. Bila diperlukan dapat dilakukan uji
hormonal kehamilan dengan menggunakan berbagai metode yang tersedia.
2.5. Diagnosis Banding kehamilan
1. Hamil palsu ( Pseudocyesis= kehamilan Psuria ).
Gejala dapat sama dengan kehamilan , seperti amenorea, perut membesar ,
mual, muntah, air susu keluar, bahkan wanita tersebut merasakan gerakan
janin . Namun, pada pemeriksaan uterus tidak membesar, tanda kehamilan
lain dan reaksi kehamilan negatif
2. Mioma uteri
Perut dan rahim membesar, tetapi pada perabaan , rahim terasa padat,
kadang berbenjol- benjol. Tanda kehamilan negative dan tidak dijumpai
tanda-tanda kehamilan lainnya.
3. Kista ovarium
Perut membesar , bahkan makin bertambah besar, tetapi pada pemeriksaan
dalam, rahim teraba sebesar biasa. Reaksi kehamilan negative, tanda-tanda
kehamilan lain negatif
4. Kandung kemih penuh dan terjadi retensi urin. Pada pemasangan kateter ,
banyak keluar urin
5. Hematometra
Uterus membesar karena terisi darah yang disebabkan hymen imperforate,
stenosis vagina atau serviks
2.6. Ovarium
Ovarium adalah sepasang organ berbentuk buah kenari, fungsinya sebagai
tempat folikel, menghasilkan dan mensekresi estrogen dan progesteron yang
mempunyai panjang sekitar 2,5-5 cm, lebar 1,5-3 cm dan tebal 0.6-1,5 cm,
terletak di kiri dan kanan, dekat pada dinding pelvis di fossa ovarika.
Ovarium berhubungan dengan uterus dengan ligamentum ovarii proprium.
Pembuluh darah ke ovarium melalui ligamentum ovarii (ligamentum
infundibulopelvikum).
Ovarium terletak pada lapisan belakang ligamentum latum, sebagian besar
ovarium berada intraperitoneal dan tidak dilapisi oleh peritoneum. Bagian
ovarium kecil berada dalam ligamentum latum dengan ovarium dinamakan
mesovarium.

Bagian ovarium yang berada di dalam kavum peritonei dilapisi oleh epitel
kubik-silindrik, disebut epithelium germinativum. Dibawah epitel ini terdapat
tunika albuginea dan dibawahnya lagi baru ditemukan lapisan tempat folikelfolikel primordial. Pada wanita diperkirakan terdapat banyak folikel. Tiap bulan
satu folikel, kadang-kadang dua folikel, berkembang menjadi folikel de Graaf.
Folikel-folikel ini merupakan bagian ovarium yang terpenting, dan dapat
ditemukan di korteks ovarii dalam letak yang beraneka ragam, dan pula dalam
tingkat-tingkat perkembangan dari satu sel telur yang dikelilingi oleh satu lapisan
sel-sel saja sampai folikel de Graaf yang matang. Folikel yang matang ini terisi
dengan likuor follikuli yang mengandung estrogen, dan siap untuk berovulasi.
Ovarium merupakan sumber hormonal wanita yang paling utama, sehingga
mempunyai dampak kewanitaan dalam pengatur proses menstruasi. Pada waktu
dilahirkan bayi mempunyai sekurang-kurangnya 750.000 oogonium. Jumlah ini
berkurang akibat pertumbuhan dan degenerasi folikel-folikel. Pada umur 6-15
tahun ditemukan 439.000, pada 16-25 tahun 159.000, antara umur 26-35 tahun
menurun sampai 59.000, dan antara 34-35 tahun hanya 34.000. Pada masa
menopause semua folikel sudah menghilang.

Gambar 1. Organ reproduksi wanita

Struktur umum pada ovarium dapat dibedakan menjadi :


a. Korteks

Ketebalannya sesuai dengan usa dan menjadi semakin tipis dengan


bertambahnya usia. Dalam lapisan inilah ovarium dan folikel de Graaf.
Bagian yang paling luar dari korteks yang kusam dan keputih-putihan
dikenal sebagai tunika albuginea, dimana permukaannya terdapat lapisan
tunggal epitel muboid yaitu epitel germinal dari waldeyer
b. Medulla
Terdiri atas jaringan penyambung longgar yang berkesinambungan dengan
yang dari mesovarium. Terdapat sejumlah besar arteri dan vena dalam
medulla dan sejumlah kecil serat otot polos yang berkesinambungan, serat
otot berfungsi dalam pergerakan ovarium.

Gambar 2. Ovarium

Ovarium disuplai oleh saraf simpatis dan saraf parasimpatis. Saraf simpatis
berasal dari ovarica yang menyertai pembuluh ovarica, beberapa berasal dari
pleksus yang mengelilingi cabang ovarica dari arteri uterina.
2.7. Kista Ovarium
2.7.1. Definisi
Kista merupakam penyakit yang super halus, rumit dan unik, sebab
keberadaannya mirip dengan kehamilan, dimana semua wanita mempunyai resiko
akan hadirnya penyakit ini. Kista ovarium merupakan perbesaran sederhana
ovarium normal, folikel de Graaf atau korpus luteum atau kista ovarium dapat
timbul akibat pertumbuhan epithelium ovarium.

Kista ovarium merupakan suatu tumor, baik kecil maupun yang besar, kistik
atau padat, jinak atau ganas yang berada di ovarium. Dalam kehamilan, tumor
ovarium yang dijumpai paling sering ialah kista dermoid, kista coklat atau kista
lutein. Tumor ovarium yang cukup besar dapat menyebabkan kelainan letak janin
dalam rahim atau dapat menghalang-halangi kepala ke dalam panggul.

Gambar 3. Kista ovarium

Kistoma ovari adalah kista yang permukaannya rata dan halus, biasannya
bertangkai, bilateral dan dapat menjadi besar. Dinding kista tipis berisi cairan
serosa dan berwarna kuning. Pengumulan cairan tersebut terjadi pada indung telur
atau ovarium.
Disimpulkan bahwa kista ovarium adalah kantong abnormal yang berisi
cairan atau neoplasma yang timbul di ovarium yang bersifat jinak juga dapat
menyebabkan keganasan.
2.7.2. Etiologi dan Jenis
Etiologi dari kista ovarium sampai sekarang belum dapat diketahui secara
pasti akan tetapi dilihat menurut klasifikasinya yaitu tumor ovarium nonneoplastik
dan tumor ovarium neoplastik jinak maka penyebab kista ovarium adalah sebagai
berikut :
1. Tumor Nonneoplastik
Tumor Nonneoplastik jinak disebabkan karena ketidakseimbangan hormon
progesteron dan estrogen.
a. Tumor akibat radang

Termasuk disini abses ovarial, abses tubo-ovarial dan kista ovarial.


b. Tumor lain
1) Kista Folikel
Kista ini berasal dari folikel de Graaf yang tidak sampai berovulasi,
namun tumbuh terus menjadi kista folikel dari beberapa folikel
primer yang setelah bertumbuh dibawah pengaruh estrogen tidak
mengalami proses atresia yang lazim melainkan menjadi membesar
menjadi kista.
2) Kista Korpus Luteum
Kista ini terjadi akibat perdarahan yang sering terjadi di dalam korpus
luteum, berisi cairan yang berwarna merah coklat karena darah tua.
3) Kista Lutein
Kista ini biasanya bilateral dan menjadi membesar sebesar kepalan
tinju. Tumbuhnya kista ini adalah akibat dari pengaruh hormon
koriogonadotropin yang berlebihan.
4) Kista Inklusi Germinal
Kista ini terjadi karena invaginasi dan isolasi bagian bagian kecil
dari epitel germinativum pada permukaan ovarium.
5) Kista Endometrium
Belum diketahui penyebabnya dan tidak ada hubungannya dengan
endometroid.
6) Kista Stein-Laventhal
Kista ini dikenal sebagai sindrom Stein-Laventhal dan kiranya
disebabkan oleh ketidakseimbangan hormonal.
2. Tumor Neoplastik Jinak
Tumor neoplastik jinak terdiri dari :
a. Tumor Kistik
1) Kistoma Ovarii Simpleks
Kistoma ovarii simpleks diduga kista ini adalah suatu jenis
kistadenoma serosum yang kehilangan epitel kelenjarnya berhubung
dengan tekanan cairan dalam kista.
2) Kistadenoma Ovarii Musinosum
Asal kista ini belum pasti, menurut Mayer, mungkin kista ini berasal
dari suatu teratoma dimana dalam pertumbuhannya satu elemen
mengalahkan elemen lainnya.
3) Kistadenoma Ovarii Serosum

Pada umumnya kista ini berasal dari epitel permukaan ovarium


(germinal epithelium).
4) Kista Endometrioid
Kista ini tidak ada hubungannya dengan endometriois ovarii.
5) Kista Dermoid
Kista dermoid suatu teratoma kistik yang jinak dimana strukturstruktur ektodermal dengan diferensial sempurna, seperti epitel kulit,
rambut, gigi dan produk glandula sebasea berwarna putih kuning
menyerupai lemak nampak lebih menonjol daripada elemen-elemen
endoderm dan mesoderm. Bahan yang terdapat dalam rongga kista ini
ialah produk dari kelenjar sebasea berupa massa lembek seperti
lemak berscampur dengan rambut
Penyebab dari kista belum diketahui secara pasti, kemungkinan disebabkan
oleh beberapa faktor pendukung, yaitu:
1. Ketidakseimbangan hormon progesteron dan estrogen
2. Pertumbuhan folikel yang tidak terkontrol
3. Degenerasi ovarium
4. Gaya hidup tidak sehat yakni dengan:
a. Konsumsi makanan yang tinggi lemak, kurang serat dan makanan
berpengawet
b. Penggunaan zat tambahan pada makanan
c. Kurang berolahraga
d. Merokok dan mengkomsumsi alkohol
e. Terpapar dengan polusi dan agen infeksisus
f. Sering stress
5. Faktor genetik
Dalam tubuh kita terdapat gen-gen yang berpotensi memicu kanker yaitu
yang disebut protoonkogen, karena suatu sebab tertentu misalnya karena
makan makanan yang bersifat karsinogen, polusi atau terpapar zat kimia
tertentu atau karena radiasi, protoonkogen ini dapat berubah menjadi
onkogen yaitu gen pemicu kanker.
2.7.3. Patofisiologi
Banyak tumor tidak menunjukkan gejala dan tanda, terutama tumor ovarium
yang kecil. Sebagian besar gejala dan tanda adalah akibat dari pertumbuhan,
aktivitas endokrin dan komplikasi tumor-tumor tersebut.
1. Akibat pertumbuhan

Adanya tumor di dalam perut bagian bawah bisa menyebabkan


pembejolan perut. Tekanan terhadap alat-alat disekitarnya disebabkan
oleh besarnya tumor atau posisinya dalam perut. Apabila tumor mendesak
kandung kemih dan dapat menimbulkan gangguan miksi, sedang suatu
kista yang lebih besar tertapi terletak bebas di rongga perut kadang
kadang hanya menimbulkan rasa berat dalam perut serta dapat juga
mengakibatkan obstipasi, edema pada tungkai.
2. Akibat aktivitas hormonal
Pada umumnya tumor ovarian tidak mengubah pola haid kecuali jika
tumor itu sendiri mengeluarkan hormon.
3. Akibat komplikasi
a. Perdaraham ke dalam kista
Biasanya terjadi sedikit sedikit sehingga berangsur angsur
menyebabkan pembesaran luka dan hanya menimbulkan gejala- gejala
klini yang minimal. Akan tetapi kalau perdarahan terjadi dalam
jumlah yang banyak akana menimbulkan nyeri di perut.
b. Putaran tangkai
Terjadi pada tumor bertangkai dengan diameter 5cm atau lebih.
Adanya putaran tangkai menimbulkan tarikan melalui ligamentum
infundibulopelvikum terhadap peritoneum parietale dan ini
menimbulkan rasa sakit.
c. Infeksi pada tumor
Terjadi jika di dekat tumor ada sumber kuman patogen. Kista dermoid
cenderung mengalami peradangan disusul pernanahan.
d. Robek dinding kista
Terjadi pada torsi tangkai, akan tetapi dapat pula sebagai akibat
trauma, seperti jatuh atau pukulan pada perut dan lebuh sering pada
saat perserubuhan. Jika, robekan kista disertai hemorrargi yang timbul
secara akut, maka perdarahan bebas berlangsung ke uterus ke dalam
rongga peritoneum dan menimbulkan rasa nyeri terus menerus disertai
tanda tanda abdomen akut.
e. Perubahan Keganasan
Setelah tumor diangkat perlu dilakukan pemeriksaan mikroskopis
yang seksama terhadap kemungkinan perubahan keganasan. Adanya

ascites dalam hal ini mencurigakan, adanya anak sebar (metastasis)


memperkuat diagnosa keganasan.
Kista dermoid adalah tumor yang diduga berasal dari bagian ovum yang
normalnya menghilang saat maturasi. Asalnya tidak teridentifikasi dan terdiri atas
sel-sel embrional yang tidak berdiferensiasi. Kista ini tumbuh dengan lambat dan
ditemukan selama pembedahan yang mengandung material sebasea kental,
berwarna kuning, yang timbul dari lapisan kulit. Rambut,gigi, tulang dan banyak
jaringan lainnya ditemukan dalam keadaan rudimenter pada kista ini. Kista
dermoid hanya merupakan satu tipe lesi yang dapat terjadi. Banyak tipe lainnya
dapat terjadi dan pengobatannya tergantung pada tipenya.
2.7.4. Gejala Kehamilan dengan Kista Ovarium
Kebanyakan kista ovarium tidak menunjukkan gejala dan tanda. Sebagian
besar gejala dan tanda yang ditemukan adalah akibat pertumbuhan, aktivitas
hormonal atau komplikasi tumor tersebut. Gejala dan tanda tersebut berupa
benjolan di perut, mungkin ada keluhan rasa berat. Gangguan atau kesulitan
defekasi karena desakan, udem tungkai karena tekanan pada pembuluh balik atau
limfa dan rasa sesak karena desakan diafragma ke kranial.
Bila kista tersebut menghasilkan hormon, kadang ada gangguan hormonal
berupa gangguan haid. Mungkin timbul komplikasi berupa ascites, atau gejala
sindrom perut akut, akibatnya putaran taungkai tumor atau gangguan peredaran
darah karena penyebab lain.
Kista ovarium sering dijumpai selama masa kehamilan, dan telah dilaporkan
insiden terjadinya dan faktor faktor yang mempengaruhinya. Dilaporkan oleh
The California Cancer Registry setidaknya 1: 100 hingga 1 : 2000 kasus kista
ovarium pada kehamilan.
Jenis kista ovarium yang frekuensinya sering dijumpai selama masa
kehamilan adalah kista yang ganas dan yang potentsial rendah menjadi ganas
seperti korpus luteum, endometriomas, cystadenomas jinak, kista teratoma dan
kista dan tersering dijumpai pada wanita hamil dengan usia muda. Sebuah studi
kasus di Parkland Hospital dan Leiseroweitz Colleagues tahun 2006 sama-sama
melaporkan bahwa 1% dari 9375 kasus massa ovarium adalah yang ganas dan
yang berpotensial rendah menjadi ganas.

Kebanyakan massa ovarium bersifat asimtomatik selama masa kehamilan.


Beberapa dapat menimbulkan tekanan atau nyeri kronis dan nyeri akut abdomen
yang berhubungan dengan torsi, ruptur dan perdarahan. Kehilangan darah yang
signifikan juga cukup dapat mengakibatkan keadaan hipovolemia. Pada umumnya
kista terjadi pada trimester kedua kehamilan. Dan biasanya ukurannya kurang dari
6 cm dan bertahan selama masa kehamilan dan dapat sembuh dan hilang secara
alami sebelum atau setelah janin lahir. Namun apabila ukuran kista lebih dari 12
cm, harus segera di tatalaksana untuk mencegah komplikasi. Untuk kista yang
berukuran 5 10 cm, tatalaksananya masih kontroversial dan resiko untuk
timbulnya komplikasi dapat timbul dari rupturnya kista.
Ketika sebuah kista ovarium menimbulkan gejala nyeri pada abdomen atau
pelvis, nyeri tersebut dapat disebabkan dari :
a. Ruptur daripada kista
b. Pertumbuhan janin dan penarikan
c. Perdarahan kista
d. Torsi atau terpelintirnya kista
Apabila kista telah mencapai ukuran yang besar, gejala gejala lain dapat
timbul sebagai akibat daripada tekanan atau distorsi dari struktur anatomi
sekitarnya. Gejala gejala ini termasuk rasa penuh di abdomen atau perut
kembung, gangguan pencernaan, masalah perkemihan, merasa ingin tiba-tiba
defekasi atau masalah pada gerakan usus atau nyeri pada aktivitas seksual.
Beberapa keaadaan pada kehamilan dengan kista ovarium yang dapat muncul
termasuk hiperstimulasi ovarium, sindrom hiperstimulasi ovarium,
hyperreactioluteinalis, kista teca-lutein dan kehamilan luteoma. Hiperstimulasi
ovarium ditandai adanya respon normal ovarium terhadap sirkulasi dari level hCG
dan biasanya dapat dijumpai pada wanita hamil yang sedang induksi ovulasi.
2.7.5. Diagnosa
Suatu kista ovarium yang ukurannya besar dapat terpalpasi pada pemeriksaan
abdomen, namun demikian ovarium normal juga dapat terpalpasi selama
pemeriksaan pelvic. Pada umumnya karakteristik kista ovarium yang fisiologis
mungkin dapat terpalpasi dan akan nyeri saat dipalpasi. Serviks dan uterus akan
terdorong ke sisi kontralateralnya.
Perdarahan akibat rupturnya kista ovarium dapat menimbulkan takikardi dan
hipotensi. Pada monitoring tekanan darah akan tampak tanda hipotensi ortostatik.

Beberapa komplikasi lainnya daripada kista ovarium dapat berupa torsi ovarium,
yang dapat menimbulkan hiperpireksia. Jika perdarahan dan tanda infeksi
peritoneum muncul sebagai gejala dapat berupa nyeri tekan lepas yang menyebar
dan berbatas dan perut yang distensi. Dan untuk kista ovarium yang dicurigai
ganas akan menunjukkan gejala berupa kakeksia dan penurunan berat badan,
limfadenopati di kelenjar getah bening di leher, pernapasan pendek dan gambaran
dari effusi pleura.
Ultrasonography (USG) dan pemeriksaan pencitraan lainnya biasanya dapat
menunjukkan sebuah massa dan membantu mengidentifikasi apakah sebuah
massa jinak atau ganas. Namun pada prakteknya, kista ovarium secara tidak
disengaja diketahui pada kehamilan pada pemeriksaan rutin USG prenatal.
Telah ada perkembangan yang signifikan dalam kemajuan teknologi
ultrasound, yang dapat mengkarakteristikan kista ovarium. Bromley dan
Benaceraff melakukan evaluasi pada karakteristik ultrasound pada 131 lesi pada
125 pasien, 11% dari massa tersebut dicurigai sebagai suatu keganasan pada
ovarium. Dapat disimpulkan bahwa ultrasonography dapat digunakan untuk
menunjukkan kista ovarium pada kehamilan dan tindakan operatif antepartum
dapat dihindari pada beberapa kasus.
Sensitivitas dari ultrasound dengan resolusi tinggi terhadap kista ovarium
adalah sebesar 96,8%, dengan spesifitasnya sebesara 77%. Kebanyakan kista
ovarium didiagnosa selama masa kehamilan
Gambaran radiologis dari kista ovarium yang terpuntir dapat beragam, tetapi
umumnya akan tampak pelebaran daripada ovarium. Edema ovarium yang masif
akan tampak disertai dengan torsi, darinase daripada pembuluh limfatik dan aliran
vena ke ovarium akibat puntiran kista akan mengakibatkan pelebaran dari
ovarium.
Penggunaan Sonografi menggunakan pewarnaan Doppler juga dapat
menunjukkan hasil yang dapat membantu mengidentifikasi suatu kista ovarium,
berupa tidak tampaknya gambaran aliran darah intraparenkim ovarium yang
mengindikasikan sudah terjadinya torsi ovarium, penurunan gambaran ailiran
darah menunjukkan gambaran torsi yang inkomplit.
Torsi dapat hilang timbul dan berulang, dengan distorsi spontan. Dan pada
pemeriksaan ultrasonography dapat menunjukkan aliran arteri dan vena yang

menuju ovarium. Gambaran pembuluh darah arteri dan vena yang terpuntir atau
whirpool sign dapat tampak selama gejala torsi yang aktif.
Kista ovarium yang ruptur akan menunjukkan beberapa penampakan
tergantung pada lokasi ruptur dan apakah terjadi perdarahan kista atau
tidak,misalnya:
a. Dinding ovarium yang tipis
Apabila terdapat perdarahan, clot darah akan mengadhesi dinding kista,
namun tidak dijumpai darah pada foto Doppler.
b. Gambaran perdarahan pada dinding kista
c. Pada kavum Douglas, kavum Morrison pada kuadran kiri atas akan
tampak gambaran low-level echo hemoperitoneum.
Ultrasonograpy Transvaginal dapat meningkatkan ketajaman diagnosis
karena mampu menjabarkan morfologi kista ovarium dengan baik. Morfologi
kista ovarium yang diperiksa terdiri atas tiga kategori, yaitu volume tumor,
struktur dinding kista, dan struktur septum kista. Pemakaian USG transvaginal
dapat membedakan tumor ovarium jinak dan tumor ovarium ganas. Modalitas ini
didasarkan kepada analisis gelombang suara Doppler (resistance index atau RI,
pulsaty index atau PI, dan velocity) dari pembuluh pembuluh darah pada tumor
yang menunjukkan peningkatan arus darah diastolik dan perbedaan kecepatan arus
darah diastolik dan sistolik. Keganasan dicurigai jika RI < 0,4.
Computed Tomography Scanning (CT-Scan) pada pemeriksaan massa pda
ovarium juga sangat bermanfaat. Dengan CT-Scan dapat diketahui ukuran masa
primer, adanya metastasis ke hepar dan kelenjar getah bening, ascites dan
penyebaran ke dinding perut. Akan tetapi, CT-Scan kurang dianjurkan pada wanita
hamil karena resiko radiasi dan resiko alergi terhadap zat kontras.
Magnetic Resonance Imaging (MRI) jika dibandingkan dengan CT-Scan
tidak lebih baik dalam hal diagnostik, menggambarkan penjalaran penyakit dan
menentukan lokasi kista di abdomen atau pelvis. CT-Scan lebih dianjurkan dalam
evaluasi massa di ovarium.
Pemeriksaan tumor markers seperti pemeriksaan CA-125, CA 72-4 atau
TAG 72, M-CSF, OVX1, LPA, Proteasin, Osteopontin, Inhibin, dan Kalikrein juga
dapat membantu dalam menegakkan diagnostik. Namun demikian, pemeriksaan

tumor marker Serum CA-125 tidak direkomendasikan selama masa kehamilan,


disebabkan kadar dari serum ini dapat berfluktuasi selama masa kehamilan,
terutama pada trimester pertama.
2.7.6. Kegawatdaruratan Kehamilan Dengan Kista Ovarium
Wanita hamil dengan kista ovarium biasanya menunjukkan gejala yang
asimtomatik, dengan penampakan kista ovarium dijumpai secara tidak sengaja
pada pemeriksaan ultrasonography pada pemeriksaan rutin janin dan pemeriksaan
pelvic. Beberapa kista ovarium dapat juga disertai gejala-gejala, beberapa ada
yang parah, namun kista ovarium yang ganas umumnya tidak menyebabkan
gejala-gejala hingga mencapai stadium lanjut.
Nyeri dan rasa tidak nyaman dapat dialami pada bagian bawah abdomen. Torsi
(terpuntir) atau ruptur dapat mengakibatkan nyeri yang lebih parah. Rupturnya
kista ovarium dikarakteristikkan sebagai nyeri yang tiba-tiba, unilateral, nyeri
pelvis yang tajam. Hal ini dapat dikaitkan dengan nyeri trauma, saat berolahraga
atau koitus. Rupturnya kista dapat memicu timbulnya tanda dan gejala
peritoneum, distensi abdomen dan perdarahan yang umumnya dapat sembuh
sendiri.
Torsi dari ovarium diartikan sebagai rotasi total daripada kista ovarium
disekitar vaskularisasinya dan pembuluh limfatiknya. Torsi ovarium selama
kehamilan dilaporkan sebagai kasus gawat darurat pada bagian obstetri ginekologi
sebanyak 3% dari total kasus gawat daruratan obstetri dan ginekologi lainnya.
Torsi ovarium yang total dapat mengakibatkan sumbatan total daripada pembuluh
vena dan limfatik yang akan menyebabkan kongesti vena, perdarahan dan
nekrosis, akhirnya kista akan tertekan dan dapat ruptur. Umumnya pasien datang
dengan keluhan nyeri akut pada kuadran bawah abdomen dan pada pemeriksaan
pelvic akan tampak masa kistik yang menekan yang terpisah dari uterus. Dan
dilaporkan insiden torsi ovarium sebanyak 5 per 10.000 kehamilan. Torsi dari
kista ovarium lebih banyak dialami pada kehamilan pada usia reproduktif. Dan
kasus kista ovarium selama kehamilan ini dilaporkan sebanyak 22,7%
dibandingkan pada non-kehamilan sebanyak 6.1% .
2.7.7.

Komplikasi Kehamilan Dengan Kista Ovarium

Pada trimester pertama kehamilan, kista ovarium biasanya bersifat fungsional


tanpa komplikasi. Setelah 16 minggu kehamilan, frekuensi dari kista ovarium
dilaporkan sebanyak 0.5 3,0%. Hampir seluruh kista unilokuler dengan diameter
<5 cm dan persisten pada trimester kedua dan ketiga tidak diikuti dengan
komplikasi dan tidak bergejala selama masa kehamilan dan hanya perlu untuk
secara rutin diperiksa pada pemeriksaan kehamilan rutin. Jika kista berukuran
lebih besar daripada 5-6 cm dan multikistik, pasien harus direncanakan
pemeriksaan USG secara berkala pada 16 minggu gestasi karena
mempertimbangkan waktu terbaik untuk resolusi kista.
Kista ovarium selama kehamilan diyakini disebabkan oleh stimulasi daripada
sistem hormonal, seperti Fetal Gonadotropin, Maternal Estrogen dan hCG
Plasenta.
Beberapa komplikasi yang mungkin terjadi pada kehamilan dengan kista
ovarium:
1. Torsi Ovarium
Torsi ovarium merupakan komplikasi paling ditakuti dari kehamilan
dengan kista ovarium. Terutama torsi ovarium yang disertai dengan
terpuntirnya ovarium dapat menimbulkan manifestasi klinis berupa Fetal
tachicardy yang disebabkan oleh iritasi yang terjadi pada peritoneum.
2. Malpresentasi Janin
Hal ini dapat terjadi akibat proses impaksi dari kista ovarium pada rongga
pelvik.
3. Sumbatan pada jalan lahir
Kista ovarium yang berukuran besar dengan diameter lebih dari 8-10 cm,
dapat menimbulkan gejala dan menghambat jalan lahir terutama pada kista
yang terletak pada posterior cul-de-sac.
4. Instabilitas hemodinamik
Ruptur kista ovarium dapat menimbulkan perdarahan dan tanda tanda
infeksi intraperitoneum. Beberapa keadaan kehamilan dengan ruptur kista
ovarium dan dengan riwayat perdarahan yang berulang perlu dilakukan
transfusi darah dan perbaikan hemodinamik.
5. Retensi Urin.
2.7.8. Penatalaksaan Kehamilan Dengan Kista Ovarium
Kista ovarium selama masa kehamilan dapat diklasifikasikan berdasarkan
ukurannya : 5 cm (50%), 5-10 cm (25%), >10 cm (25%). Sebanyak 49% kista

ovarium yang berukuran >5cm dapat sembuh tanpa intervensi. Tindakan operatif
abdomen selama kehamilan dapat menimbulkan komplikasi, termasuk keguguran
spontan, ketuban pecah dini, persalinan preterm. Pemeriksaan USG telah sanggat
membantu dalam memberikan jaminan terhadap intervensi tindakan operatif pada
kehamilan dengan kista ovarium.
Intervensi operatif dianjurkan pada kondisi seperti :
- Dicurigai sebagai suatu keganasan
- Terdapat gejala dari komplikasi akut yang berkembang
- Terdapat kista >5cm yang menetap pada usia kehamilan 16-18 minggu
atau menunjukkan 30-50 % peningkatan ukuran selama masa
kehamilan.
Keuntungan dari tindakan operatif harus dipertimbangkan untuk kemungkinan
timbulnya komplikasi terhadap kehamilan. Namun pada prakteknya, beberapa
kista ovarium dijumpai secara tidak sengaja pada operasi sectio caesaria. Untuk
mengeliminasi kemungkinan tindakan operasi masa yang akan datang dan untuk
menghindari keterlambatan diagnosa dari suatu keganasan pada ovarium masa
kista ovarium di insisi pada seluruh wanita yang melakukan persalinan dengan
sectio caesaria.
Pada beberapa kasus, wanita hamil dengan gejala akut yang diakibatkan dari
torsi atau ruptur kista ovarium. Tindakan operatif darurat diperlukan untuk
menangani komplikasi dan kemungkinan terjadinya kematian janin.
Tindakan operatif secara umum tidak dianjurkan pada trimester pertama
karena kemiripan yang tinggi dari kista korpus luteum, dan kemiripan dari
keganasan dan kemungkinan dari kematian janin atau teratogenisitas.
Selama awal sampai pertengahan trimester kedua, tindakan operatif elektif
untuk penanganan kista ovarium dapat mengurangi indikasi dilakukan manipulasi
uterus dan dapat mengurangi resiko komplikasi terhadap kehamilan. Tindakan
operatif terhadap kista ovarium selama kehamilan selain dapat meningkatkan
resiko kematian janin juga dapat meningkatkan resiko IUGR (intrauterine growth
restriction.
Data menyebutkan bahwa laparascopy selama kehamilan pada trimester
pertama dan kedua lebih aman daripada pilihan laparatomy. Laparoscopy lebih
dianjurkan karena dapat mengurangi resiko manipulatif dari kehamilan intra

uterine selama operasi kista ovarium. Walaupun lebih sulit untuk menjangkau dan
mengangkat kista ovarium secara laparoscopy.
Laparoscopic cystectomy pada kehamilan pertama sekali dilaporkan pada
tahun 1991 oleh Nezhat et.al. dan kasus kedua pada tahun 1994 oleh Horward dan
Vill. Sejak saat itu, untuk berbagai indikasi, tindakan operatif laparoscopic pada
kehamilan telah meningkat secara signifikan diikuti dengan pemahaman para
dokter ahli bedah mengenani tingkat keamanan secara umum untuk kehamilan.
Kehamilan kemudian tidak lagi dianggap sebagai kontraindikasi absolut untuk
prosedur laparoscopic. Terdapat bukti yang menunjukkan bahwa laparoscopy dan
laparatomy tidak dikaitkan dengan kondisi janin berupa, berat badan lahir, usia
gestasi, hambatan perkembangan, daya tahan hidup bayi dan malformasi janin.

BAB III
ANALISA KASUS
Kista ovarium sering dijumpai selama masa kehamilan, dan telah dilaporkan
insiden terjadinya dan faktor faktor yang mempengaruhinya. Dilaporkan oleh
The California Cancer Registry setidaknya 1: 100 hingga 1 : 2000 kasus kista
ovarium pada kehamilan.
Kebanyakan massa ovarium bersifat asimtomatik selama masa kehamilan.
Beberapa dapat menimbulkan tekanan atau nyeri kronis dan nyeri akut abdomen
yang berhubungan dengan torsi, ruptur dan perdarahan. Pada umumnya kista
terjadi pada trimester kedua kehamilan.

Wanita hamil dengan kista ovarium biasanya menunjukkan gejala yang


asimtomatik, dengan penampakan kista ovarium dijumpai secara tidak sengaja
pada pemeriksaan ultrasonography pada pemeriksaan rutin janin dan pemeriksaan
pelvic.
Ultrasonography (USG) dan pemeriksaan pencitraan lainnya biasanya dapat
menunjukkan sebuah massa dan membantu mengidentifikasi apakah sebuah
massa jinak atau ganas. Namun pada prakteknya, kista ovarium secara tidak
disengaja diketahui pada kehamilan pada pemeriksaan rutin USG prenatal.
Beberapa komplikasi yang mungkin terjadi pada kehamilan dengan kista
ovarium:
1. Torsi Ovarium
Torsi ovarium merupakan komplikasi paling ditakuti dari kehamilan
dengan kista ovarium. Terutama torsi ovarium yang disertai dengan
terpuntirnya ovarium dapat menimbulkan manifestasi klinis berupa Fetal
tachicardy yang disebabkan oleh iritasi yang terjadi pada peritoneum.
2. Malpresentasi Janin
Hal ini dapat terjadi akibat proses impaksi dari kista ovarium pada rongga
pelvik.
3. Sumbatan pada jalan lahir
Kista ovarium yang berukuran besar dengan diameter lebih dari 8-10 cm,
dapat menimbulkan gejala dan menghambat jalan lahir terutama pada kista
yang terletak pada posterior cul-de-sac.
4. Instabilitas hemodinamik
Ruptur kista ovarium dapat menimbulkan perdarahan dan tanda tanda
infeksi intraperitoneum. Beberapa keadaan kehamilan dengan ruptur kista
ovarium dan dengan riwayat perdarahan yang berulang perlu dilakukan
transfusi darah dan perbaikan hemodinamik.
5. Retensi Urin.
Intervensi operatif dianjurkan pada kondisi seperti :
- Dicurigai sebagai suatu keganasan
- Terdapat gejala dari komplikasi akut yang berkembang
- Terdapat kista >5cm yang menetap pada usia kehamilan 16-18 minggu
atau menunjukkan 30-50 % peningkatan ukuran selama masa
kehamilan.

Namun pada prakteknya, beberapa kista ovarium dijumpai secara tidak


sengaja pada operasi sectio caesaria. Untuk mengeliminasi kemungkinan tindakan
operasi masa yang akan datang dan untuk menghindari keterlambatan diagnosa
dari suatu keganasan pada ovarium masa kista ovarium di insisi pada seluruh
wanita yang melakukan persalinan dengan sectio caesaria.
Pada kasus ini, Ny. N, 25 tahun, G2P1A0, Batak, Islam, SMA, IRT i/d Tn. B
31 thn, Batak, Islam, D3, wiraswasta datang ke RSUD Dr.Pirngadi Medan dengan
KDR (37-38) minggu dengan keluhan utama denyut jantung janin melambat, dan
tidak dijumpai tanda tanda inpartu. Pada pemeriksaan fisik status obstetrikus
pada pasien ini dijumpai abdomen membesar asimetris, dijumpai tinggi fundus
uteri 3 jari dibawah proc. Xypoideus (35 cm), dimana bagian yang teregang ada di
sebelah kiri dan bagian terbawah adalah kepala, dijumpai gerakan janin, denyut
jantung janin 70 x/menit dan irreguler, tidak dijumpai kontraksi, dengan estimasi
berat badan janin 3250 gram.
Dilakukan pemeriksaan USG TAS pada pasien ini dengan hasil janin tunggal,
letak kepala,anak hidup, dijumpai fetal movement, dijumpai Fetal heart rate,
plasenta fundal, biparietal diameter 91,4 mm, abdomen cavity 31,7 mm, femur
length 72,6 mm, estimated fetal weight 2890 gram, air ketuban cukup. Kesan
kehamilan dalam rahim (37-38) minggu dengan presentasi kepala dan anak hidup.
Kesimpulan tidak dijumpai tanda, gejala terpuntirnya kista dan tidak dijumpai
gambaran kista ovarium pada USG TAS.
Pada pasien yang di diagnosa dengan Secondary Gravida + Intra Uterine
Pregnancy (37-38) Week + Head Presentation + Live Fetus + Fetal Bradycardi
ini dilakukan Sectio Caesaria CITO, atas advice dari supervisor dr. Elida R.
Sidabutar, Sp.OG(K), dan lahir bayi perempuan , BB 3050 gr, PB 46 cm, AS 5/6,
anus (+), plasenta dilahirkan dengan secara perengangan tali pusat terkendali,
kesan lengkap, pada saat dilakukan evaluasi pada ovarium kanan ditemukan kista
sebesar kepalan tinju orang dewasa (>5cm). Kemudian diputuskan untuk
dilakukan salpingooforektomi dextra.

BAB IV
KESIMPULAN