Anda di halaman 1dari 7

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pemeriksaan anti streptolisin O merupakan suatu uji laboratorium (rapid)
untuk menentukan ada atau tidaknya antibodi streptolisin O dalam serum baik
secara kualitatif maupun kuantitatif. Infeksi ini disebabkan oleh bakteri
Streptococcus beta hemolytic , streptolisin O ini merupakan salah satu
eksotoksin yang dilepaskan oleh bakteri yang merangsang pembentukan
antibodi streptolisin O.
ASTO ( anti-streptolisin O) merupakan antibodi yang paling dikenal dan
paling sering digunakan untuk indikator terdapatnya infeksi streptococcus.
Lebih kurang 80 % penderita demam reumatik / penyakit jantung reumatik
akut menunjukkan kenaikkan titer ASTO.
Reagen lateks ASTO merupakan suspensi yang stabil dari partikel lateks
polystiren yang telah dilapisi oleh streptolisin O. Ketika lateks ini dicampur
dengan serum yang mengandung antibodi streptolisin O, makan akan terjadi
aglutinasi. Sensitivitas dari reagen ASTO ini telah disesuaikan untuk
menghasilkan aglutinasi ketika nilai antibodi lebih besar dari 200 IU/ml.
B. Tujuan
Untuk mengetahui adanya antibodi terhadap streptococcus beta
hemolisa group A dalam serum penderita.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Dasar Teori
Demam rematik adalah suatu peyakit sistematis yang disebabkan oleh
infeksi streptokokus grup A. Demam rematik mempengaruhi semua
persendian, menyebabkan poliarthritis. Penyakit demam rematik diawali
dengan infeksi bakteri Streptococcus beta-hemolyticus golongan A pada
kerongkongan.

Infeksi

ini

menyebabkan

kerongkongan dan demam. Jika

penderita

mengeluh

nyeri

infeksi tidak segera diobati, bakteri

Streptococcus yang ada akan melakukan perlengketan yang kuat (adherence)


di daerah sekitarnya dan merangsang pengeluaran antibodi (Ig-G). Antibodi
yang dihasilkan akan mengikat kuman Streptococcus dan membentuk suatu
kompleks imun dan akan menyebar ke seluruh tubuh, terutama ke jantung,
sendi, dan susunan saraf. Jantung juga merupakan organ sasaran dan
merupakan bagian yang kerusakannya paling serius. Diagnosa demam
rematik/ melewati beberapa fase dan manifestasi klinisnya kurang spesifik.
Pada fase awal, penderita biasanya mengalami keluhan yang tidak khas,
seperti nyeri kerongkongan, demam, kesulitan makan dan minum, lemas,
sakit kepala, dan batuk. Pada fase ini, kebanyakan penderita hanya didiagnosa
mengalami penyakit flu atau amandel (tonsilitis) dan biasanya diberikan obatobat penurun panas dan penghilang rasa sakit.
Streptolisin O adalah suatu toksin yang terdiri protein dengan berat
molekul 60.000 dalton, aktif dalam suasana aerob yaitu melisiskan sel darah
merah. Toksin ini menyebabkan dibentuknya zat anti streptolisin O (ASO)
dalam darah jika titer ASO diatas 166, maka dapat berarti bahwa baru terjadi
infeksi streptococcus yang telah lama dengan kadar yang tinggi. Penetapan
ASO umumnya hanya member petunjuk bahwa telah terjadi infeksi oleh
streptococcus. streptolisin O bersifat sebagai hemolisin dan pemeriksaan ASO
umumnya berdasarkan sifat ini. Ada beberapa cara penetapan ASO, tetapi
biasanya hanya merupakan modifikasi dari cara Todd yang asli, perbedaan
hanya dalam pengenceran plasma menurut Rantz dan Randall yang banayk
dipakai menetapkan titer 100 IU sebagai keadaan tidak ada demam rematik

atau glomerulonefritis akut, sedangkan titer 250 IU atau lebih perlu


diwaspadai terhadap kemungkinan infeksi streptococcus dan mungkin
pencegahan terhadap timbulnya penyakit demam rematik dapat dilakukan
lebih dini.

BAB III
METODOLOGI
A. Pra Analitik
1. Alat
Alat-alat yang digunakan dalam pemeriksaan ASO adalah glass
slide ASO berwarna hitam, pipet ukur 0,1 ml, pushball, pengaduk
disposible, timer dan tabung serologi.
2. Bahan dan Reagen
Bahan dan reagen yang digunakan dalam pemeriksaan ASO adalah
reagen latex, Glycin dan serum.
3. Probandus
Nama
:Mr/Mrs X
Umur
:X
Jenis kelamin
:X
B. Analitik
1. Prinsip
Reaksi aglutinasi antara antibodi streptolisin O yang terdapat dalam
serum dengan streptolisin O yang diletakkan pada latex.
2. Prosedur Kerja
Prosedur Kerja
1. Kualitatif
- 0,05 ml serum dipipet, ditambah 1
-

tetes reagen latex ASO,


Diaduk dan dibaca adanya aglutinasi
tepat setelah 1-2 menit.

2. Semi Kuantitatif
Pengenceran

1/4

1/8

Glycin (ml)

0,05

0,05

0,05

Serum (ml)

0,05

0,05

0,05

Vol.Sampel (ml)

0,05

0,05

0,05

400 IU/ml

800 IU/ml

1.600

Hg/N/ml

IU/ml
-

0,5 dibuang

BAB IV
HASIL
A.
1.

Pasca Analitik
Interpretasi Hasil
Kualitatif
1. Positif (+) adanya aglutinasi
2. Negatif (-) tidak terjadi aglutinasi.
Semikuantitatif
1. Positif (+) kadar ASO dalam sampel >200 IU/ml.
2. Negatif (-) kadar ASO dalam sampel <200 IU/ml

2.

Hasil
Dari pemeriksaan RF yang telah dilakukan didapatkan hasil
negatif sehingga tidak perlu diakukan tes semikuantitatif.

3.

Pembahasan
Pada praktikum kali ini dilakukan pemeriksaan ASO,
pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui adanya antibodi terhadap
streptococcus beta hemolisa group A dalam serum penderita. Cara
kerja metode ini adalah jika ada ASO dalam serum maka penambahan
reagen latex yang mengandung streptolisin O akan terjadi aglutinasi.
Pada pemeriksaan kali ini diperoleh hasil negatif (-) dengan ditandai
dengan tidak adanya aglutinasi. Hasil ini menunjukkan bahwa tidak
terdapat antibodi streptolisin O pada sampel serum. Sehingga dapat
diketahui bahwa penderita tidak mengalami penyakit demam
rheumatik atau penyakit infeksi yang disebabkan oleh streptococcus.
Hasil negatif bisa juga dikarenakan infeksi telah mereda, karena titer
ASO akan meningkat 1-4 minggu stelah infeksi dan kembali normal
jika infeksi telah mereda kira kira 6 bulan.

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Jadi , dari pemeriksaan ASO yang telah dilakukan didapatkan hasil
negatif (-) yang berarti tidak ditemukan antibodi streptolisin O pada serum
penderita.
B. Saran
1. Para praktikan disarankan menggunkan APD yang lengkap dan sesuai.
2. Diharuskan melakukan praktikum sesuai prosdur.

DAFTAR PUSTAKA
Purbani, Syafitriani. 2012. ASO Anti Streptolisin O. Available :
http://syafitrianispurbani.wordpress.com/2012/09/06/ASO-antistreptolisin-o/.diakses tanggal 1 Desember 2015
Ridwan.2012. Imunologi dan Serologi, online, http://ridwananalis.wordpress.com,
diakses tanggal 1 Desember 2015.
Veronica, 2013, Laporan Praktikum Imunologi(Pemeriksaan ASO), online,
http://veronica-nina-miyora-situmorang.blogspot.com, diakses tanggal
1 Desember 2015.