Anda di halaman 1dari 49

LAPORAN PRAKTIK UMUM

PEMBENIHAN IKAN MAS MERAH NAJAWA(Cyprinus carpio)


DI UNIT KERJA BUDIDAYA AIR TAWAR
CANGKRINGAN, YOGYAKARTA

Oleh
SEPTI DIAH PALUPI
1214111058

JURUSAN BUDIDAYA PERAIRAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
2015

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Praktik Umum

Pembenihan Ikan Mas Merah Najawa (Cyprinus


carpio) di Unit Kerja Buddidaya Air Tawar
Cangkringan, Yogyakarta

Nama Mahasiswa
No. Pokok Mahasiswa
Program Studi
Fakultas
Perguruan Tinggi

:
:
:
:
:

Septi Diah Palupi


1214111058
Budidaya Perairan
Pertanian
Universitas Lampung

Menyetujui,
Ketua Jurusan Budidaya Perairan

Dosen Pembimbing Praktik Umum

Ir. Siti Hudaidah, M.Sc.


NIP 19640215 1996032 001

Limin Santoso, S.Pi., M.Si.


NIP 197703272005011001

Mengetahui,
Dekan Fakultas Pertanian
Universitas Lampung

Prof. Dr. Ir. Irwan Sukri Banuwa, M.Si.


196110201986031002

KATA PENGANTAR

Segala puji dan rasa syukur penulis persembahkan kepada Allah SWT yang telah
memberikan rahmat dan hidayahNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
laporan praktik umum yang berjudul Pembenihan Ikan Mas Merah Najawa
(Cyprinus Carpio) di Unit Kerja Budidaya Air Tawar Cangkringan, Yogyakarta.
Laporan praktik umum ini disusun sebagai syarat yang harus dipenuhi untuk
mengikuti mata kuliah praktik umum dengan judul Pembenihan Ikan Mas Merah
Najawa (Cyprinus Carpio) di Unit Kerja Budidaya Air Tawar Cangkringan,
Yogyakarta

Penulis mengucapkan terima kasih kepada :


1. Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan Hidayah-Nya, sehingga
Laporan ini dapat terselesaikan.
2. Keluarga yang selalu mendoakan dan memberikan dukungan selama
terlaksananya kegiatan praktik umum.
3. Ibu Ir. Siti Hudaidah, M.Sc. selaku Ketua Jurusan Budidaya Perairan
Fakultas Pertamiam Universitas Lampung.
4. Bapak Limin Santoso, S.Pi., M.Si. selaku dosen pembimbing praktik
umum di Budidaya Perairan Fakultas Pertamiam Universitas Lampung.
5. Ibu Berta Putri, S.Si., M.Si selaku penanggung jawab praktik umum.

6. Bapak Ir. Dwijo Priyanto BS, MMA selaku kepala Balai Unit Kerja
Budidaya Air Tawar, Cangkringan yang telah memberikan izin
melaksanakan Praktik Umum.
7. Bapak Sunaryo selaku Pemimpin Unit Kerja Budidaya Air Tawar,
Cangkringan yang telah banyak membimbing pelaksanaan Praktik Umum
8. Bapak Heri,Bapak Jumono, Bapak Sumar, Bapak Jamin, Mbak Atul, dan
seluruh staf yang telah membantu dalam pelaksanaan praktik umum.
9. Teman-teman sepenanggungan dari Universitas Lampung, Universitas
Brawijaya dan Universitas Mulawarman yang telah banyak membantu dan
menghibur selam kegiatan praktik umum.

Bandar Lampung, September 2015

Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. i
KATA PENGANTAR ........................................................................................ ii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vii
I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ....................................................................................... 1
1.2 Tujuan .................................................................................................... 2
1.3 Waktu, Tempat dan Metode Pelaksanaan Praktik Umum ..................... 3
II. GAMBARAN UMUM LOKASI
2.1 Sejarah Berdirinya UKBAT Cangkringan. ............................................ 4
2.2 Letak Geografis dan Topografis ............................................................ 5
2.3 Tugas dan Fungsi .................................................................................... 6
2.4 Struktur Organisasi dan Tenaga Kerja .................................................... 6
2.5 Fasilitas Fisik .......................................................................................... 8
2.6 Fasilitas Pendukung ................................................................................ 9
2.7 Fasilitas Penunjang ............................................................................... 10
III. HASIL KEGIATAN
3.1 Persiapan Kolam ................................................................................... 11
3.2 Pemeliharaan Induk .............................................................................. 14
3.3 Seleksi Induk ......................................................................................... 16
3.4 Pemijahan .............................................................................................. 18
3.5 Penetasan Telur ..................................................................................... 20
3.6 Pendederan ............................................................................................ 23
3.7 Pemanenan ............................................................................................ 26
IV. ANALISIS USAHA
4.1 Pemasaran ............................................................................................. 28
4.2 Prospek Usaha ....................................................................................... 28
4.3 Biaya Investasi ...................................................................................... 28
4.4 Biaya Penyusutan .................................................................................. 29

4.5 Biaya Tetap ........................................................................................... 30


4.6 Biaya Operasional ................................................................................. 31
4.7 Biaya Total ............................................................................................ 31
4.8 Penerimaan ............................................................................................ 31
4.9 Keuntungan ........................................................................................... 32
4.10 Analisis R/C Ratio .............................................................................. 32
4.11 Break Avent Point (BEP) .................................................................... 33
4.12 Payback Period (PP) .......................................................................... 33
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1. Pendidikan dan Status Kepegawaian di UKBAT Cangkringan ............ 7
Tabel 2. Kandungan nutrisi pakan ikan ............................................................ 14
Tabel 3. Kualitas air pada kolam pemijahan ikan mas merah najawa .............. 15
Tabel 4. Kualitas air pada kolam penetasan telur ikan mas merah najawa ...... 15
Tabel 5. Kualitas air kolam pemeliharaan induk ikan mas merah najawa ........ 15
Tabel 6. Data berat induk betina sebelum dan setelah memijah ....................... 20
Tabel 7. Data berat rata-rata induk jantan sebelum dan setelah memijah......... 21
Tabel 8. Kualitas air pada kolam pendederan ikan mas merah najawa ............ 24
Tabel 9. Biaya Investasi usaha pembenihan ikan mas merah najawa ............... 29
Tabel 10. Biaya Penyusutan usaha pembenihan ikan mas merah najawa ........ 30
Tabel 11. Biaya Tetap usaha pembenihan ikan mas merah najawa .................. 30
Tabel 12. Biaya Operasional usaha pembenihan ikan mas merah najawa........ 31

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1.Unit Kerja Budidaya Air Tawar Cangkringan ................................... 4
Gambar 2. Kolam Penyaringan Aliran Sungai.................................................... 8
Gambar 3. Kolam Pemijahan Ikan Mas Merah Najawa ................................... 11
Gambar 4. Pemasangan Hapa ........................................................................... 12
Gambar 5. Pengapuran ...................................................................................... 13
Gambar 6. Pemupukan Menggunakan Nitrea ................................................... 13
Gambar 7. Pemupukan Menggunakan Kotaran Ayam ..................................... 13
Gambar 8. Pemberian Pakan Induk .................................................................. 14
Gambar 9. Pengukuran Kualitas Air ................................................................. 16
Gambar 10. Urogenital ikan betina dan Urogenital ikan jantan....................... 18
Gambar 11. Penimbangan Induk ....................................................................... 18
Gambar 12. Pemasangan Kakaban.................................................................... 18
Gambar 13. Proses Pemijahan .......................................................................... 19
Gambar 14. Kakaban yang ditempeli Telur Ikan Mas Merah Najawa ............. 20
Gambar 15. Penimbangan Berat Telur Ikan Mas .............................................. 22
Gambar 16. Penetas Telur Ikan di Laboratorium Pakan Alami ........................ 23
Gambar 17. Pemberian Pakan Benih Ikan ........................................................ 24
Gambar 18. Argulus sp. pada Induk Ikan Mas Merah Najawa ......................... 25
Gambar 19. Pemanenan Benih .......................................................................... 27
Gambar 20. Packing Benih ............................................................................... 27

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ikan mas merupakan ikan adalah salah satu jenis ikan budidaya air tawar yang
paling banyak dibudidayakan petani baik budidaya pembenihan maupun
pembesaran. Ikan mas memiliki banyak keunggulan, diantaranya pertumbuhannya
cepat dan mudah dipelihara. Keunggulan tersebut menjadikan masyarakat tertarik
untuk melakukan budidaya ikan mas. Ikan mas (Cyprinus carpio) dikenal sebagai
salah satu komoditas budidaya perairan tawar karena nilai jualnya yang cukup
baik di pasaran. Menurut Rukmana (2006), ikan mas merupakan salah satu dari 15
jenis komoditas ikan yang ditujukan untuk peningkatan produksi dan pendapatan
petani, serta pemenuhan sasaran dalam peningkatan gizi masyarakat.

Keberhasilan usaha pembenihan tidak lagi banyak bergantung pada kondisi alam
namun manusia telah banyak menemukan kemajuan diantaranya pemijahan
dengan hipofisisasi, peningkatan derajat pembuahan telur dengan teknik
pembenihan buatan, penetesan telur secara terkontrol, pengendalian kuantitas dan
kualitas air, teknik kultur pakan alami dan pemurnian kualitas induk ikan. Untuk
peningkatan produksi benih perlu dilakukan penyeleksian terhadap induk ikan
mas (Gunawan, 1998). Salah satu jenis ikan mas adalah ikan mas meah (Cyprinus
carpio) yaitu ikan mas yang dibudidayakan di Unit Kerja Budidaya Air Tawar
(UKBAT) Cangkringan, Yogyakarta.

Ikan Mas Merah Najawa selain ikan konsumsi juga dimanfaatkan sebagai ikan
hias. Metode yang digunakan adalah metode seleksi warna. Hasil warna merah
menyala pertumbuhannya lebih baik. Ikan mas merah najawa (Cyprinus carpio)
memiliki keunggulan, antara lain; memiliki ciri khas warna Merah Menyala dan
bentuk tubuh bulat memanjang, pertumbuhannya cepat, tahan terhadap penyakit,
toleran terhadap lingkungan, memiliki nilai ekonomis tinggi.

Pembenihan ikan adalah suatu kegiatan pemeliharaan yang bertujuan untuk


menghasilkan benih dan selanjutnya benih yang dihasilkan menjadi komponen
input bagi kegiatan pembesaran. Oleh karwna itu, informasi teknologi
pengelolahan usaha pembenihan ikan mas yang mencakup rasras ikan mas yang
potensial, pemilihan lokasi yang tepat, pengelolahan induk yang baik, pemijahan,
penetasan telur, pendederan, pasca panen, analisis kelayakan dan pemasaran
sangatlah diperlukan.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari praktik umum ini adalalah sebagai berikut :
(1) Mempelajari teknik pembenihan ikan mas (Cyprinus carpio) yang
mencakup pemeliharaan induk, pemijahan, penetasan telur, pemeliharaan
larva hingga pemanenan di Unit Kerja Budidaya Air Tawar Cangkringan,
Yogyakarta
(2) Mempelajari dan menganalisa aspek usaha pembenihan ikan mas
(Cyprinus carpio).

1.3 Waktu, Tempat dan Metode Pelaksanaan Praktik Umum


Kegiatan Praktik Umum Ikan Mas Merah Najawa dilaksanakan di Unit Kegiatan
Budidaya Air Tawar Cangkringan, Cangkringan, Sleman, Yogyakarta selama 30
hari kerja mulai tanggal 27 Juli sampai dengan 25 Agustus 2015.

Kegiatan Praktik Umum ini meliputi beberapa kegiatan seperti pengumpulan data
primer dan data sekunder yang dilakukan melalui pendekatan sebagai berikut :
1. Mengikuti secara aktif seluruh kegiatan di lapangan yang berhubungan
dengan pembenihan ikan mas merah najawa di lokasi praktik umum dan
membantu pelaksanaan kegiatan di lokasi praktik umum.
2. Melakukan kegiatan observasi terhadap kegiatan budidaya ikan mas merah
najawa.
3. Melakukan wawancara kepada pemimpin operasional, teknisi lapangan,
staf pegawai, dan pihak-pihak lain yang berkompeten di bidangnya.
4. Melakukan studi pustaka dengan cara mencari informasi atau keterangan
ilmiah yang bersumber dari literature baik jurnal hasil penelitian dan lainlain yang berhubungan dengan masalah yang dihadapi di bidang budidaya
ikan mas.
5. Mendokumentasikan proses pembenihan ikan mas merah (Cypirus carpio)
dan peralatan yang digunakan selama kegiatan pembenihan.

II.GAMBARAN UMUM LOKASI

2.1 Sejarah Berdirinya UK BAT Cangkringan, Sleman


Unit Kerja Budidaya Air Tawar terletak di Desa Argomulyo, Kecamatan
Cangkringan, Kabupaten Sleman, Yogyakarta

Gambar 1. Unit Kerja Budidaya Air Tawar Cangkringan

Unit Kerja Budidaya Air Tawar (UKBAT) Cangkringan adalah balai budidaya
ikan air tawar yang sebelumnya bernama Balai Benih Ikan Sentral (BBIS)
didirikan pada tahun 1953 dengan luas areal 0,9750 ha. Kegiatannya saat itu
memijahkan ikan jenis mujahir dengan teknik pembenihan secara alami
(tradisional) yang berlangsung sampai tahun 1967 dengan produksi benih 616.000
ekor per tahun. Kemudian pada tahun 1967 dikembangkan teknik pembenihan
dengan sistem kantong dan produksi benih mencapai 2.000.000 ekor per tahun.

Sejalan dengan upaya pengembangan mutu benih dan induk unggul jenis ikan air
tawar, berbagai usaha telah dilakukan untuk meningkatkan teknik pembenihan.
Sehingga tugas dan fungsi BBIS Cangkringan mengalami peningkatan dan pada
tahun anggaran 1997/1998 dengan luas areal 7,5169 ha yang terdiri dari kolam
efektif 5,0388 ha, gedung dan rumah jaga 0,1805 ha, jalan pematang saluran dan
lingkungan 3,1976 ha. Pada tahun 2003 BBIS berubah menjadi Unit Kerja
Budidaya Air Tawar Cangkringan pada balai perekayasaan Teknologi Perikanan
dan Kelautan Provinsi DIY pada tahun 2009 berubah lagi menjadi Unit Kerja
Budidaya Air Tawar pada Balai Pengembangan Teknologi Kelautan dan
Perikanan.

2.2 Letak Geografis dan Topografis


UK BAT Cangkringan terletak di kaki gunung Merapi, dengan kemiringan tanah
5%, dan berlokasi di Desa Argomulyo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten
Sleman, Provinsi DI Yogyakarta.

Di tinjau dari topografinya, UKBAT Cangkringan terletak pada ketinggian 330 m


dpl dan mempunyai topografi landai sampai dasar dengan suhu udara berkisar 2533 C. Keadaan tanah banyak mengandung pasir berbatu, jenis tanahnya vulkanis
muda dan bersifat porous sehingga air mudah meresap.

Sumber air yang dipergunakan sebagai air baku perbenihan dan budidaya UK
BAT Cangkringan berasal dari Sungai opak dengan debit air pada musim kemarau
hanya 5-10 liter/detik. Suhu air 19-28C dan pH air berkisar antara 7-7,5.

2.3 Tugas dan Fungsi


Tugas dan fungsi UK BAT Cangkringan sebagai salah satu unit kerja dari seksi
Budidaya Air Tawar pada Balai Pengembangan Teknologi Kelautan dan
Perikanan Provinsi DIY Dinas Kelautan dan Kelautan Provinsi Daerah Istimewa
Yogyakarta adalah sebagai sarana bimbingan langsung kepada UPR dalam
pengadaan dan pengendalian mutu benih dan mempunyai tugas pokok
melaksanakan peningkatan produksi induk dalam jumlah dan mutu. Tugas pokok
sesuai fungsinya, meliputi:
1. Memproduksi induk ikan bermutu dalam rangka menunjang usaha perbenihan
rakyat dan pengendalian mutu benih.
2. Memproduksi benih ikan untuk keperluan mengisi kekurangan benih yang
dihasilkan oleh UPR.
3. Melaksanakan perekayasaan dan adaptasi teknologi budidaya air tawar yang
lebih baik dan sekaligus penyebarannya kepada UPR berupa pelayanan informasi
teknologi dan bimbingan teknis pembenihan budidaya air tawar.
4. Sebagai sumber pendapatan asli daerah.

2.4 Struktur Organisasi dan Tenaga Kerja


2.4.1 Struktur Organisasi
Susunan organisasi UK BAT Cangkringan terdiri dari unsur pimpinan serta unsur
pembantu pimpinan yang terdiri atas sub koordinator induk, koordinator calon
induk, serta koordinator administrasi. Unsur pimpinan di pimpin oleh seorang
kepala yang memiliki tugas melaksanakan prinsip koordinasi, integrasi, dan
sinkronisasi dengan instansi dari luar UKBAT sesuai dengan tugas pokoknya. Sub

bagian koordinator administrasi yang dipimpin oleh seorang kepala sub bagian
yang memiliki tugas melaksanakan penyusunan rencana, program dan anggaran,
pengelolaan administrasi keuangan, kepegawaian, dan jabatan fungsional,
persuratan, barang kekayaan milik negara, dan rumah tangga serta pelaporan.
Seksi koordinator induk yang dipimpin oleh seorang kepala seksi yang memiliki
tugas melaksanakan pelayanan teknis kegiatan pengujian, pengembangan,
penerapan teknik, dan pemantauan serta pengawasan sumber daya induk dan ikan
air tawar. Seksi Koordinator calon induk yang dipimpin oleh seorang kepala seksi
yang memiliki tugas melaksanakan penyiapan berbagai standart meliputi teknik,
alat, dan mesin pembenihan, pembudidayaan, pengendalian hama dan penyakit
ikan, dan pengendalian lingkungan.

2.4.2 Tenaga Kerja


Jumlah tenaga kerja yang berada di UKBAT Cangkringan yaitu sebanyak 17
orang terdiri dari 6 enaga kontrak dan 11 pegawai dengan status kepegawaian dan
tingkat pendidikan sebagai berikut:
Tabel 1. Jumlah Pegawai UK BAT Cangkringan berdasarkan Tingkatan
Pendidikan
No

Pendidikan

Status Kepegawaian
PNS

Jumlah

PTT

S1

SLTA

SLTP

SD

3.5 Fasilitas Fisik


Sumber air yang digunakan untuk kegiatan budidaya dan pembenihan di UKBAT
Cangkringan berasal dari sungai Opak dengan debit air pada musim kemarau
berkisar hanya 5 10 liter/detik. Aliran air sungai tersebut diarahkan masuk ke
dalam kolam penampungan air (Gambar 2). kolam filter tersebut berupa kolam
beton yang berukuran 2,8 m x 2,8 m x 1,16 m. Air yang mengalir di kolam
tersebut akan membentuk aliran zig- zag yang bertujuan agar pasir yang terbawa
dari sungai akan mengendap di kolam tersebut.

Aliran zig- zag terjadi karena ada sekat yang terbuat dari beton dengan ukuran
panjang 44 cm dan ketinggian 1,16 m. Kolam filter tersebut dilengkapi dengan
inlet dan outlet yang terbuat dari pipa PVC dengan diameter 4 inci . Selain dari
sungai sumber air juga diperoleh dari sumur dan hanya digunakan waktu musim
kemarau.

Gambar 2. Kolam Penyaringan Aliran Air Sungai

2.6 Fasilitas Pendukung


2.6.1 Tenaga Listrik
Sumber energi listrik yang digunakan di UKBAT Cangkringan berasal dari
Perusahaan Listrik Negara (PLN) Kabupaten Sleman yang digunakan untuk
semua kegiatan di UKBAT Cangkringan. Selain dari PLN sumber listrik
cadangan yang digunakan adalah generatot set sebanyak satu unit.

2.6.2 Transportasi
Alat transportasi yang digunakan di UKBAT Cangkringan untuk kelancaran
budidaya dan pemasaran berupa 2 buah tossa serta sebuah mobil datsun yang
berfungsi untuk mengangkut barang baik pakan, kapur, pupuk, kayu, dll. Jalan
merupakan salah satu prasarana yang diperlukan untuk mendukung kegiatan
budidaya dan pembenihan. Jalan yang baik dan mudah dijangkau akan
mempermudah proses budidaya serta akan berdampak terhadap efisiennya
kegiatan pembenihan yang dilakukan.

2.6.3. Komunikasi
Alat komunikasi yang digunakan di UKBAT Cangkringan yaitu berupa telephone,
handphone, dan faximile. Kelengkapan prasarana komunikasi ini akan
memperlancar kegiatan budidaya, pembenihan maupun pemasaran yang dilakukan
di UKBAT Cangkringan. Sarana komunikasi merupakan suatu hal yang mutlak
dimiliki oleh setiap instansi atau balai bahkan setiap pegawai. Melihat semakin
majunya teknologi yang semakin cepat dan pesat, keperluan komunikasi tidak
hanya untuk kepentingan pribadi tetapi digunakan untuk kepentingan kelompok,

instansi atau balai untuk memudahkan pengenalan komoditas yang unggul dan
fasiliatas yang ada di UKBAT Cangkringan.

2.7 Fasilitas Penunjang


Fasilitas penunjang lain yang dimiliki UKBAT Cangkringan untuk mendukung
keberhasilan budidaya di antara adalah kantor, aula pertemuan, perpustakaan,
laboratorium, rumah dinas, mushola, asrama, gudang hatchery, gudang pakan,
gudang pembuatan pakan, rumah jaga, gudang peralatan, dan tempat pemasaran
benih. Beberapa fungsi dari bangunan yang ada di UKBAT Cangkringan yaitu :
a. Kantor untuk pengurusan administrasi dan arsip-arsip UKBAT Cangkringan.
b. Aula pertemuan sebagai tempat workshop atau pelatihan dan seminar baik yang
diadakan oleh UKBAT Cangkringan itu sendiri maupun dari luar UKBAT
Cangkringan.
c. Perpustakaan untuk menyimpan koleksi buku-buku bacaan maupun buku-buku
literatur lainnya yang dimiliki UKBAT Cangkringan.
d. Laboratorium penyakit ikan digunakan untuk meneliti dan mengidentifikasi
penyebab penyakit ikan serta sebagai tempat untuk menyimpan alat-alat medis
untuk kegiatan pengukuran kualitas air kolam yang ada di UKBAT Cangkringan.
e. Laboratorium pakan alami yang digunakan untuk kultur pakan alami dan
penyedia pakan alami.
f. Gudang peralatan tempat menyimpan semua perlatan yang digunakan untuk
budidaya.
g. Gudang pembuatan pakan untuk membuat pakan ikan budidaya.

III. HASIL KEGIATAN

3.1 Persiapan Kolam


Kegiatan pembenhan yang dilakukan di Unit Kerja Budidaya Air Tawar
Cangkringan meliputi beberapa persiapan kolam, diantaranya persiapan kolam
pemijahan, kolam penetasan telur, kolam pendederan dan kolam pemberokan.

3.1.1 Kolam Pemijahan


Kolam pemijahan terbuat dari semen sehingga bersifat permanen, terdapat satu
inlet dan satu outlet. Persiapan kolam pemijah diawali dengan pengeringan kolam
dengan cara membuka outlet dan membersihkan kotoran-kotoran yang ada di
dalam kolam pemijahan. Pengisian air dengan ketinggaian mencapai 60 80 cm
setelah itu memasang Happa dengan ukuran 2 4 1 m sebanyak 1 buah
kemudian diletakkan 8 kakaban yang digunakan sebagai tempat untuk melekatkan
telur ikan mas.

Gambar 3. Kolam Pemijahan Ikan Mas Merah Najawa (Cyprinus carpio)

3.1.2 Kolam Penetasan Telur


Persiapan kolam penetasan telur dimulai dari pengeringan kolam dengan
membuka outlet dan membersihkan sisa kotoran yang ada di dalam kolam.
Setelah itu dilakukan pengisian air dengan ketinggian 30 40 cm. Kemudian hapa
dipasang dengan ukuran hapa 2 4 1 m2 dan memeberikan aerasi. Setelah
pemasangan hapa dan pemberian aerasi seleai, kemudian kakaban yang sudah
ditempeli telur dalam kolam pemijahan dipindahkan ke dalam kolam penetasan
telur.

Gambar 4. Pemasangan Hapa

3.1.3 Kolam Pendederan


Persiapan kolam pendederan diawali dengan proses pengeringan kolam selama
2-3 hari. Kemudian dilanjutkan dengan pengapuran kolam, kapur yang digunakan
di Unit Kerja Budidaa Air Tawar Cangkringan adalah kapur dolomit
(CaMg(CO3)2). Pemberian kapur dilakukan dengan cara menebar kapur secara
merata pada seluruh bagian dasar dan tepi kolam. Dosuis pemberia kapur yang
digunakan sebanyak 150 gram/m2.

Pengapuran dilakukan bertujuan untuk menetralkan pH agar menstabilkan kualitas


air dan dapat membunuh hama di dalam kolam.

Proses persiapan kolam pendederan dilanjutkan dengan pemupukan, pupuk yang


digunakan berasal dari kotoran ayam, dengan menggunakan dosis pemberian
sebanyak 500 gram/m2. Pemupukan dilakukan dengan cara meletakkan pupuk
pada bagian sudut dan sisi kolam. Selain menggunakan kotoran ayam, di UKBAT
Cangkringan menggunakan pupuk anorganik seperti pupuk Nitrea yang disebar
rata di kolam dengan dosis pemberian sebanyak 9 gram/m2. Pemupukan dilakukan
dengan tujuan untuk menumbuhkan plankton yang dapat dimanfaatkan oleh benih
agar benih ikan memiliki nutrisi yang cukup selama proses pendederan.

Proses terakhir dalam proses persipan kolam pendederan adalah pengisian air.
Jika warna air dalam kolam sudah berwarna menjadi hijau kecoklatan, maka benih
ikan sudah dapat ditebar je dalam kolam. Saringan di saluran outlet dan inlet
dipasang dengan tujuan untuk menahan sampah dan ikan liar tang akan masuk ke
lingkungan kolam pendederan.

Gambar 5. Pengapuran

Gambar 6. Pemupukan menggunakan Nitrea

Gambar 7. Pemupukan menggunakan kotoran ayam

3.2 Pemeliharaan Induk


Pemeliharaan induk di UKBAT Cangkringan dimulai dari pemisahan induk ikan
mas merah najawa jantan dan induk betina, manajemen pakan dan manajemen
kualitas air.

3.2.1 Manajemen Pakan


Manajemen pakan terdiri dari jenis pakan, jumlah pakan dan frekuensi pemberian
pakan. Jenis pakan yang digunakan memiliki kandungan nutrisi seperi Tabel 3.
Tabel 3. Kandungan nutrisi pakan ikan
No
Kandungan Nutrisi
Persentase
1
Protein
Min 38
2
Lemak
Min 5
3
Serat Kasar
Max 6
4
Abu
Max 16
5
Kadar Air
Max 11
Sumber : Tertera pada kemasan pakan
Feeding Frequency (FF) atau pemberian pakan dilakukan setiap satu kali sehari
pada pagi hari sebanyak 2 3% dari bobot ikan yaitu 5 kg untuk setiap kolam
ukuran 250 m2, kepadatan tebar induk 2 kg/m2 dengan induk jantan dan betina
terpisah. Cara pemberian pakan dilakukan dengan cara ditebar secara merata pada
kolam.

Gambar 8. Pemberian Pakan Induk

3.2.2 Manajemen Kualitas Air


Pengukuran kualitas air dilakukan dengan menggunakan DO meter dan pH meter
yang dilakukan setiap satu minggu sekali (Gambar 8). Pengukuran dilakukan pada
kolam pemeliharaan induk dan kolam pemeliharaan larva, adapun parameter
kualitas air yang diamati yaitu DO, pH dan suhu (Gambar 9).
Tabel 4. Kualitas air pada kolam pemijahan ikan mas merah najawa
No

Parameter Kualitas Air

1
2
3

Suhu
Oksigen terlarut (ppm)
pH

Pengukuran dilakukan pada pagi hari


25
6.2
7.16

Tabel 5. Kualitas air pada kolam penetasan telur ikan mas merah najawa
No
1
2
3

Parameter Kualitas Air


Suhu
Oksigen terlarut (ppm)
pH

Pengukuran dilakukan pada pagi hari


24
6.3
7.13

Tabel 6. Kualitas air pada kolam pemeliharaan induk ikan mas merah najawa
No

Parameter
Kualitas Air

1 Suhu (C)
2 DO (ppm)
3 pH

Minggu I
D3
2,.4
4,8
7,8

E7
28,4
4,8
7,8

Minggu II
D3
28,4
4,8
7,8

E7
28,7
4,8
7,4

Minggu III

Minggu IV

D3
28,7
2,6
7,6

D3
28,9
2,5
7,7

E7
28,7
2,6
7,6

E7
28,9
2,5
7,7

Keterangan :
D3 = kolam induk jantan
E7 = kolam induk betina
Suhu merupakan faktor lingkungan yang secara langsung mempengaruhi
kehidupan ikan. Suhu berpengaruh terhadap laju metabolisme dan kelangsungan
hidup (Panjaitan, 2004). Suhu optimum untuk kehidupan organisme akuatik

adalah 25-35 C, sedangkan suhu untuk pertumbuhan ikan mas adalah 20-350 C
(Panjaitan, 2004). pH merupakan faktor pembatas dan sebagai indeks keadaan
lingkungan (Siregar, 2008). Menurut Effendie (2002), bahwa pada pH netral baik
untuk budidaya yaitu antara 7-8. pH yang optimal untuk mendukung kehidupan
ikan mas berkisar antara 6,5-8,5 (Mukti, 2007).

Suhu di UKBAT Cangkringan selama pelaksanaan praktik umum berkisar antara


28,428,9 C, DO (Disolved Oxygen) berkisar antara 2,5-4,8 ppm dan pH berkisar
antara 7,4-7,7. Menurut Tun et al. (1988), kondisi perairan yang baik untuk
pertumbuhan ikan mas adalah perairan yang mengandung oksigen terlarut ratarata 3 ppm, dengan nilai pH 78 dan temperatur antara 25-350 C. Kisaran
parameter kualitas air seperti suhu, DO dan pH di Unit Kerja Budidaya Air Tawar
Cangkringan masih dalam kondisi yang baik.

Gambar 9. Pengukuran kualitas air

3.3 Seleksi Induk


Seleksi induk ikan mas merah najawa yang akan dipijahkan harus baik dan telah
matang gonad. Hal ini bertujuan agar proses pemijahan dapat berjalan dengan

baik, dengan cara menyeleksi ikan dan mengamati morfologi serta melakukan
stripping di bagian perut ikan untuk memastikan gonad ikan yang siap dipijahkan.

Menurut Abbas (2007), ikan mas betina sudah dapat dipijahkan setelah berumur
1,5-2 tahun dengan bobot > 2 kg, sedangkan induk mas jantan berumur 8 bulan
dengan bobot > 0,5 kg. Pemilihan induk di Unit Kerja Budidaya Air Tawar
Cangkringan menggunakan induk ikan mas betina berumur 12 bulan dengan berat
rata-rata 2,75 dan induk jantan berumur 9 bulan dengan bobot rata-rata 2 kg.

Menurut Bachtiar (2002), beberapa cara untuk memilih ikan mas yang akan
dijadikan calon indukan yaitu :
a) Ditinjau dari morfologinya calon indukan yang baik untuk ikan mas
dipilihdengan
ciri-ciri yang dimilikinya berkualitas baik, seperti ikan mas dalam keadaan
sehat, tidak cacat tubuh, tidak terluka, atau tidak sedang menderitasuatu
penyakit. Tubuh ikan mas jika ditekan menggunakan jari-jari tangan orang
dewasa tidak terlalu keras atau terlalu lembek.
b) Menentukan

jenis

kelamin

ikan

mas

dilakukan

dengan

cara

menekan bagian perut ke arah ekor. Bila dari lubang kelamin ikan mas yang
sedang di stripping mengeluarkan cairan berwarna putih susu (sperma), maka
dapat dipastikan ikan mas tersebut jantan (Gambar 10 b) . Sedangkan ikan
mas betina ditentukan dengan cara melihat bagian perut ke arah lubang
kelamin (uroginetal ). Bila di bagian tersebut terlihat seperti membengkak dan
dari lubang kelamin keluar cairan berwarna kuning bening, maka dapat
dipastikan ikan mas tersebut betina (Gambar 10 a).

Gambar 10. Urogenital ikan betina (a) dan urogenital ikan jantan (b)

3.4 Pemijahan
Proses pemijahan ikan mas diperlukan beberapa alat seperti hapa dengan ukuran 4
2 1 m, kakaban, tali rapia, krembeng dan 2 bilah bambu untuk menahan
kakaban, sedangkan bahannya adalah induk ikan mas merah najawa dengan
perbandingan 1 : 1 berdasarkan bobot ikan. Menurut Mantau (2004) untuk proses
pemijahan, dipilih induk yang sudah matang gonad dan siap memijah. Setelah
seleksi induk dilakukan, selanjutnya induk ditimbang untuk mengetahui bobot
induk (Gambar 11). Kemudian induk yang sudah di timbang dimasukkan kedalam
kolam pemijahan, dilanjutkan dengan pemasangan kakaban sebanyak 8 kakaban
(Gambar 12).

Gambar 11. Penimbangan Indukan

Gambar 12. Pemasangan kakaban

Pemijahan dilakukan pada hari kamis, 6 Agustus 2015. Sistem pemijahan di Unit
Kerja Budidaya Air Tawar Cangkringan yaitu pemijahan secara alami
(tradisional), artinya proses pemijahan yang dilakuka tanpa menggunakan hormon
perangsang untuk merangsang kematangan gonad. Induk ikan mas akan
melakukan proses pemijahan antara pukul 23.00-03.00 WIB.

Proses pemijahan ikan mas diawali dengan perilaku induk ikan yang agresif,
induk jantan dan betina berenang beringan dengan posisi induk ikan mas jantan
yang selalu berada di belakang induk ikan mas betina. Saat akan memijah, induk
ikan mas jantan akan menggosok-gosokkan kepalanya pada bagian perut induk
ikan mas betina yang bertujuan untuk merangsang induk ikan mas betina
megeluarkan telurnya. Ketika induk ikan mas jantas menngosokkan kepalanya
pada perut induk ikan mas betina, induk ikan mas betina akan membalikkan
badannya hingga bagian urogenital induk betina mendekati kakaban dan
mengeluarkan telurnya pada kakaban (Gambar 14). Telur ikan mas yang sudah
menempel pada kakaban akan dibuahi oleh induk jantan dengan menyemprotkan
spermanya pada telur sehingga terjadi pembuahan di luar tubuh induk ikan mas
(Gambar 15).

Gambar 14. Proses pemijahan

Telur
ikan mas

Gambar 15. Kakaban yang ditempeli telur ikan mas

3.5 Penetasan Telur


Setelah proses pemijahan berakhir, dilanjutkan pada tahapan penetas telur pada
hari Jumat, 7 Agustus 2015 pukul 07.00 WIB. Tahapan penetasan telur diawali
denagn pemindahan kakaban yang telah ditempeli tempeli telur dari kolam
pemijahan ke kolam penetasan. Kakaban diangkat satu per satu dengan hati-hati,
setelah pemindahan kakaban selesai diberikan aerasi pada kolam penetasan telur
untuk menjaga kualitas air. Selanjutnya telur yang telah menetas didiamkan dalam
kolam penetasan selama 45 hari, setelah itu larva dipindah ke kolam
pemeliharaan larva yang telah disediakan. Larva ikan mas merah najawa yang
berumur 45 hari memiliki panjang 75 mm.

Induk ikan mas yang sudah memijah di timbang berat tubuhnya, untuk di hitung
fekunditasnya, kemudian induk ikan yang telah dipijahkan dikembalikan pada
kolam induk semula.
Tabel 7. Data Berat induk betina sebelum dan setelah memijah
No.
1
2

Berat sebelum (kg)


2,5
2

Berat setelah (kg)


2
2

Berat Gonad keluar (kg)


0,5 kg
0

Tabel 8. Data Berat rata-rata induk jantan sebelum dan setelah memijah
No.
1

Berat sebelum (kg)


2

Berat setelah (kg)


2

Berdasarkan tabel 4, induk betina ikan mas hanya 1 ekor saja yang memijah
dengan berat gonad yang dikeluarkan sebanyak 0,5 kg atau 500 gram. Induk ikan
mas betina yang tidak memijah dapat disebabkan oleh ukuran induk atau
penurunan kualitas air. Setelah itu untuk mengetahui fekunditas yang dihasilkan
ikan mas yang memijah, dilakukan dengan cara menimbang sampel telur
sebanyak 50 butir dengan menggunakan timbangan elektrik dan diperoleh berat
yaitu 0,1 gram (Gambar 15). Jadi berat telur/gram nya yaitu 0,002 gram, sehingga
fekunditas yang dihasilkan yaitu sebagai berikut :
Fekunditas

=
=



0,5
0,002

= 250.000 butir
Menurut Khairuman et. al., (2008) setiap 1 kilogram induk ikan mas yang
berpijah mampu menghasilkan telur sebanyak 84.000 sampai 110.000. sedangkan
ikan mas merah najawa di UKBAT Cangkringan menghasilkan telur sebanyak
250.000 butir dari total bobot induk betin ikan mas 5,5 kg. Artinya setiap 1
kilogram induk betina hanya dapat menghasilkan telur sebanyak 45.454 butir
telur. Hasil tersebut sesuai dengan literatur yang ada dikarenakan kondisi induk
yang masih muda, sehingga jumlah telurnya pun masih belum maksimal.

Setelah menghitung fekunditas ikan mas, kemudian di lakukan pengukuran daya


tetas telur (Hatching Rate) dengan mengambil 300 butir sampel telur dan

diteteaskan pada wadah yang diberi aerasi di laboratorium pakan alami (Gambar
16). Telur ikan mas akan menetas menjadi larva selama 4 hari. Setelah menetas
larva ikan tidak perlu diberi makan karena masih memilih cadangan makanan
berupa kuning telur (yolk egg). Telur ikan mas yang menetas di lab pakan alami
dihitung untuk mengetahui Hatching Rate (HR), dan diperoleh hasil sebagai
berikut :
HR

=
=

251
300

100%

100%

= 84%
Jadi dengan fekunditas yang dihasilkan ikan mas sebanyak 250.000 dan HR 84%,
maka total telur yang menetas sebanyak 210.000 butir telur. Hatching Rate ikan
mas sebesar 82,51-88,86%. HR yang dihasilkan di UKBAT Cangkringan sudah
sesuai dengan literature, hal ini disebabkan telur ikan mas dibuahi dengan baik
dan mendapatkan suplai oksigen yang cukup (Hariani, 2008).

Gambar 15. Pengukuran berat telur ikan mas

Gambar 16. Penetasan telur di laboratorium pakan alami

3.6 Pendederan
Telur ikan mas merah najawa yang telah menetas menjadi larva dipelihara sampai
menjadi benih ukuran B1 (2-3 cm) atau disebut dengan pendederan I yang
membutuhkan waktu selama 10 hari. Pada tahapan pendederan ini perlu dilakukan
beberapa hal seperti manajemen pakan, manajemen kualitas air, dan manajemen
kesehatan ikan.

3.6.1 Manajemen Pakan


Pakan yang diberikan pada larva ikan di kolam pendederan berbentuk bubuk dan
ditambahkan dengan Inovit (antibodi) untuk menaikkan nafsu makan ikan dan
melancarkan sisitem pencernaan ikan. Dosis pemakaiannya yaitu dengan
mememberikan satu sendok makan (5 gram) dan ditambahkan air secukupnya
kedalam 2 kg pellet ikan. Kemudian diangin-anginkan selama 30 menit dan
diberikan pada ikan. Frekuensi pemberian pakan pada pagi dan sore hari (Gambar
17).

Gambar 17. Pemberian pakan benih ikan

3.6.2 Manajemen Kualitas Air


Manajemen kualitas air dilakukan dengan pengontrolan kualitas air yang
dilakukan setiap satu minggu sekali. Parameter yang diamati adalah suhu, DO dan
pH. Pengukuran kualitas air dilakukan pada siang hari.

Tabel 9. Kualitas air pada kolam pendederan ikan mas merah najawa
No
1
2
3

Parameter Kualitas Air

Nilai

Suhu (C)
DO (ppm)
pH

28,6
4,8
7,42

Pengelolaan kualitas air merupakan kunci keberhasilan pemeliharaan ikan. Salah


satu pengelolaan kualitas air adalah suhu dan pH. Suhu yang baik bagi
pemeliharaan benih ikan umumnya adalah 28-31C. Nilai pH sekitar 7-8,5. Nilai
pH sangat mempengaruhi proses biokimiawi perairan, misalnya proses nitrifikasi
akan berakhir jika pH rendah (Novotny dan Olem, 1994 dalam Effendi, 2003).
Afrianto dan Liviawaty (1999) dalam Agustina (2004) menyatakan bahwa pada
perairan dengan konsentrasi < 4 mg/l ikan masih mampu bertahan hidup tetapi
nafsu makan rendah sehingga pertumbuhannya menjadi lambat dan ikan akan
mati bila konsentrasi oksigen mencapai 0 ppm. Untuk itu air budidaya perlu

diaerasi untuk suplai oksigen. Jadi dapat diartikan bahwa kolam pendededran di
UKBAT Cangkringan layak untuk larva ikan mas berkembang biak hingga
menjadi benih.

3.6.3 Manajemen Kesehatan Ikan


Manajemen kesehatan adalah hal yang juga perlu diperhatikan dalam proses
budidaya ikan. Manajemen kesehatan yang dilakukan di UKBAT Cangkringan
adalah dengan cara mengontrol kondisi kolam, apabila terjadi serangan penyakit
maka ikan akan segera dipisahkan dan ditangani di laboratorium hama dan
penyakit ikan

Penyakit yang ditemukan pada saat kegiatan praktik umum di UKBAT


Cangkringan adalah penyakit ektoparasit yang disebabkan oleh Argulus sp. yang
ditandai dengan beberapa sisik tubuh ikan terlepas, terdapat titik-titik merah pada
kulit, dan timbulnya lendir (mukus) yang berlebih pada sirip. Pertahanan pertama
ikan terhadap serangan penyakit berada di permukaan kulit, yaitu mucus (Gambar
18). Pengendalian penyakit yang disebabkan oleh Argulus sp. ini adalah dengan
mengganti air kolam dan menghindari terjadinya pemberian pakan yang
berlebihan.

Gambar 18. Argulus sp. pada induk ikan mas merah najawa.

3.7 Pemanenan
Pemanenen benih ikan mas merah najawa dilakukan pada pukul 07.00 WIB.
Pemilihan waktu pemanenan yang tepat adalah saat suhu masih rendah, yaitu,
pada waktu pagi atau sore hari. Benih ikan akan mengalami stres ketika terkena
sengatan panas matahari. Jika panen belum selesai sementara suhu udara mulai
tinggi, sebaiknya kegiatan panen dihentikan dan kolam harus diairi kembali
hingga penuh (Kahiruman dkk, 2005).

Pemanenan dilakukan dengan membuka pembuangan air yang telah diberi kawat
strimin yang ukurannya lebih kecil agar benih-benih ikan tidak ikut keluar
bersamaan dengan air yang terbuang. Benih ikan diambil dengan menggunakan
waring dan dipindahkan ke dalam krembeng untuk diangkat kemudian
dipindahkan pada hapa yang telah disiapkan untuk disortir (Gambar 19). Benih
yang dipanen berumur 10 hari (ukuran B1) dengan panjang 2-3 cm dan harga jual
benihnya Rp.20,-/ekor. jumlah benih yang dipanen sebanyak 174.300 ekor.

Sehingga dapat diketahui SR (Survival Rate) benih ikan mas merah najawa
menggunakan rumus :
SR =

SR =



174.300
250.000

100%

100%

SR = 70%
Menurut Harton dan Dinarti (2008), Survival Rate ikan mas bekisar antara 7080%. Sedangkan Survival Rate yang didapatkan dalam pelaksanaan praktik umum
adalah 70%. Hasil tersebut sesuai dengan literature yang ada, hal ini dikarenakan

kualitas telur ikan yang baik dan lingkungan kolam yang mendukung sehingga
pembenihan di UKBAT Cangkringan memiliki nilai Survival Rate yang baik.

Benih ikan mas merah najawa yang akan dijual diletakkan pada happa yang telah
diikatkan dalam kolam yang berada di bangsal perikanan. Packing dan
pengangkutan yang dilakukan di UK BAT Cangkringan dilakukan secara tertutup.
Wadah yang digunakan dalam pengangkutan benih ikan mas merah najawa secara
tertutup ini adalah plastik dengan ukuran 5 kg. Kantong plastik yang digunakan
memiliki kualitas yang baik. Packing benih ikan mas merah najawa dilakukan
dengan memberi air pada plastik kurang lebih 4/5 bagian dan diberi oksigen agar
benih ikan mas merah najawa mendapatkan suplai oksigen selama proses
pengangkutan sehingga meminimalisir terjadinya kematian (Gambar 20).

Gambar 19. Pemanenan Benih

Gambar 20. Packing Benih

IV. ANALISIS USAHA

4.1 Pemasaran
Proses pemasaran di UKBAT Cangkringan dilakukan dengan cara memesan dan
membeli benih secara langsung. Pembelin benih ikan mas merah najawa biasanya
berasal dari petani sekitar UKBAT Cangkringan atau berasal dari luar daerah.
Benih ikan mas merah najawa yang dihasilkan berukuran 2-3 cm dengan harga Rp
20,- per ekor.

4.2 Prospek Usaha


Prospek usaha diketahui dengan melakkukan analisis usaha dengan untuk
mengetahui tingkat kelayakan usaha. Adapun analisis usaha pembenihan ikan mas
merah najawa adalah sebagai berikut :
a) 1 tahun melakukan 6 siklus pemijahan
b) Harga benih per ekor Rp. 20,- dengan ukuran 2-3 cm
c) HR yang digunakan sebesar 83% dan SR sebesar 71%
d) Total telur yang dihasilkan induk sebanyak 250.000 butir
4.3 Biaya Investasi
Biaya investasi adalah biaya yang dikeluarkan pada saat dimulainya investasi.
Biaya investasi dalam usaha pembenihan ikan mas merah najawa mencapai
Rp.48.210.000,- (Tabel 10).

Tabel 10. Biaya investasi pembenihan ikan mas merah najawa


No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Uraian
Jumlah Satuan
Induk Jantan
4
Ekor
Induk Betina
2
Ekor
Kolam Induk
2
Unit
Kolam Pemijahan
1
Unit
Kolam Larva/Benih
1
Unit
Tabung Oksigen
1
Buah
Waring
2
Buah
Timbangan
1
Buah
Kakaban
8
Buah
Sewa Tanah
1000
m2
Genset
1
Buah
Krembeng
3
Buah
Instalasi Listrik
1
Unit
Ember
2
Buah
Happa
2
Buah
Bak Gading (2-3 cm)
1
Buah
Cangkir Hitung
2
Buah
Meteran
1
Buah
Cangkul
2
Buah
Instalasi Aerasi
1
Paket
Total Biaya Investasi

Harga Satuan (Rp)


150.000
200.000
6.000.000
4.000.000
10.000.000
10.000.000
300.000
1.000.000
50.000
5.000
500.000
50.000
2.000.000
10.000
200.000
10.000
5.000
20.000
50.000
1.000.000

Jumlah (Rp)
600.000
400.000
12.000.000
4.000.000
10.000.000
10.000.000
600.000
1.000.000
400.000
5.000.000
500.000
150.000
2.000.000
20.000
400.000
10.000
10.000
20.000
100.000
1.000.000
48.210.000

4.4 Biaya Penyusutan


Biaya penyusutan adalah biaya yang ada akibat terjadinya pengurangan nilai dari
barang investasi (asset) sebagai akibat penggunaannya dalam produksi. Setiap
barang investasi yang telah dipakai dalam proses produksi akan mengalami
penyusutan nilai, baik karena makin usang atau karena mengalami kerusakan
fisik. Rincian biaya penyusutan yang dikeluarkan dalam usaha pembenihan ikan
mas merah najawa terdapat pada tabel 11.

Tabel 11. Biaya penyusutan usaha pembenihan ikan mas merah najawa
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Uraian
Jumlah (Rp)
Umur Teknis (th)
Induk Jantan
600.000
2
Induk Betina
400.000
2
Kolam Induk
12.000.000
10
Kolam Pemijahan
4.000.000
10
Kolam Larva/Benih
10.000.000
10
Tabung Oksigen
10.000.000
5
Waring
600.000
3
Timbangan
1.000.000
5
Kakaban
400.000
2
Sewa Tanah
5.000.000
10
Genset
500.000
2
Krembeng
150.000
2
Instalasi Listrik
2.000.000
10
Ember
20.000
1
Happa
400.000
2
Bak Gading (2-3 cm)
10.000
1
Cangkir Hitung
10.000
1
Meteran
20.000
1
Cangkul
100.000
1
Instalasi Aerasi
1.000.000
10
Total Biaya Penyusutan

Penyusutan (Rp)
300.000
200.000
1.200.000
400.000
1.000.000
2.000.000
200.000
200.000
200.000
500.000
250.000
75.000
200.000
20.000
200.000
10.000
10.000
20.000
100.000
100.000
7.185.000

4.5 Biaya Tetap


Biaya tetap adalah biaya yang dikeluarkan untuk pengadaan sarana dalam proses
produksi. Sarana tersebut digunakan atau dipakai selama beberapa kali masa
produksi tetapi tidak mengalami penyusutan nilai (Tabel 12).
Tabel 12. Biaya tetap usaha produksi pembenihan ikan mas merah najawa
No.
1
2
3
4
5

Jenis
Jumlah
Gaji Pegawai
12 x 2 x 1000000
Biaya Telepon
Biaya Listrik
PBB
Biaya Penyusutan
Total Biaya Tetap

Jumlah
24.000.000
200.000
200.000
100.000
7.185.000
31.685.000

4.6 Biaya Operasional


Biaya operasional adlah biaya yang dikeluarkan dalam waktu satu periode untuk
kebutuhan pembenihan. Rincian biaya operasional terdapat pada tabel 13.

Tabel 13. Biaya operasional usaha pembenihan ikan mas merah najawa
No.
1
2
3
4
5
6
7

Jenis
Jumlah
Satuan
Pupuk
200
kg
Pakan
800
kg
Kapur
100
kg
Plastik Packing
10
pcs
Isi Tabug Gas O2
1
tabung
Bensin/Solar
30
liter
Obat-Obatan
5
bungkus
Total Biaya Operasional

Harga (Rp)
8.000
8.000
5.000
10.000
100.000
6.500
100.000

Total (Rp)
1.600.000
6.400.000
500.000
100.000
100.000
195.000
500.000
9.395.000

4.7 Biaya Total


Biaya total adalah biaya yang dikeluarkan dalam usaha pembenihan ikan mas
merah najawa selam satu tahun atau jumlah biaya investasi dan biaya operasional.

Biaya Total Produksi = Biaya Tetap + Biaya Operasional


= Rp. 31.685.000 + (Rp. 9.395.000 6)
= Rp. 88.055.000
4.8 Penerimaan
Penerimaan adalah nilai penjualan benih ikan mas merah najawa dalam waktu
satu tahun.
a.

Total larva dalam satu tahun

= total telur 1 induk siklus pemijahan


induk derajat penetasan (HR)
= 250.000 6 8 83%
= 9.960.00 ekor

b. Total benih ukuran


2-3 cm dalam 1 tahun

= jumlah larva kelulushidupan (SR)


= 9.960.000 70%
= 6.972.000 ekor

c. Hasil Penjualan Benih

= total benih harga benih


= 6.972.000 Rp. 20,= 139.440.000

4.9 Keuntungan
Keuntungan adalah selesih penerimaan dengan pengeluaran selama satu tahun.
Keuntungan

= Penerimaan Biaya Total Produksi


= Rp. 139.440.000 Rp. 88.055.000
= Rp. 51.395.000

4.10 Analisis R/C Ratio


Menurut Effendi dan Oktariza (2006) dalam Ngamel (2012), menjelaskan bahwa
analisis Revenue Cost Ratio (R/C Rasio) merupakan alat analisis untuk melihat
keuntungan relatif suatu usaha dalam satu tahun terhadap biaya yang dipakai
dalam kegiatan tersebut. Kriteria yang digunakan dalam analisis R/C rasio sebagai
berikut:
- Jika nilai R/C rasio > 1 usaha dikatakan layak dan menguntungkan,
- Jika nilai R/C rasio < 1 usaha dikatakan tidak layak dan tidak menguntungkan,
- Jika nilai R/C rasio = 1 usaha dikatakan impas (tidak untung dan tidak rugi).
Untuk menghitung Cost Ratio (R/C) dapat menggunakan rumus sebagai berikut:
R/C

= Penerimaan/Biaya Total Produksi


= Rp. 139.440.000/ Rp. 88.055.000
= Rp. 1,58

Jadi, setiap pengeluaran sebesar 1 rupiah akan memberikan keuntungan sebesar


Rp. 1,58 dan nilai R/C rasio > 1 maka usaha dikatakan layak dan menguntungkan.

4.11 Break Event Point (BEP)


Analisis Break Even Point merupakan suatu analisis yang digunakan oleh
manajemen sebagai acuan pemberian keputusan terhadap perencanaan keuangan,
khususnya pada tingkat laba yang ingin dicapai serta berhubungan dengan tingkat
penjualannya. BEP atau analisatitik impas adalah jumlah unit produksi atau
jumlah penerimaan pada saat modal usaha yang dikeluarkan telah terbayar. Nilai
titik impas dari suatu usaha pembenihan ikan mas merah najawa selama 1 periode
yaitu :

a. BEP (Rp)

=
=
=


1( / )
.31.685.000
1(9.395.000/139.440.000)
.31.685.000
10,06
.31.685.000
0,94

= Rp. 33.707.447
Artinya untuk mencapai keadaan seimbang usaha pembenihan ikan mas merah
najawa perusahaan/instansi
33.707.447.

harus mendapatkan pendapatan sebesar Rp.

b. BEP (unit)


( /

.31.685.000
.20( .9.395.000/6.972.000)
.31.685.000
18,56

= 1.707.166 ekor
Artinya untuk mencapai keadaan seimbang perusahaan/instansi akan menca[ai
titik seimang atau titik impas setelah menjual benih sebanyak 1.707.166 ekor.

4.12 Payback Period (PP)


PP

= biaya investasi/keuntungan
= 48.210.000/51.395.000
= 0,94

Jadi, modal yang dikeluarkan dalam usaha pembenihan ikan mas merah najawa
ini akan dapat dikembalikan dalam waktu 0,94 siklus.

DAFTAR PUSTAKA

Abbas, M. 2007. Ikan Mas. Penebar Swadaya. Depok. 82 Hlm


Afrianto, E., dan Liviawaty, E. 1999. Pengendalian Hama & Penyakit Ikan.
Cetakan Pertama. Penerbit Kanisisus : Yogyakarta
Agustina R.S. 1995. Pengaruh Agroxone-4 terhadap Struktur Mikroanatomi
Insang Ikan Mujair. Skripsi. Fakultas matematika dan Ilmu Pengetahuan
Alam Universitas Diponegoro, Semarang.
Bachtiar, Y. 2002. Pembesaran Ikan Di Kolam Pekarangan. Jakarta : AgroMedia
Pustaka
Efendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumber Daya dan
Lingkungan Perairan. Yogyakarta: Penerbit Kanasius.
Effendie, M. I. 2002. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama, Jakarta.
Hariani, D. 2008. Daya Tetas Ikan Mas (Cyprinus carpio) Hasil Triploidi
Menggunakan Larutan Kolkhisin. WAHANA. Volume 51, Nomor 2 :
72-80.
Khairuman, Dkk, 2005. Budidaya Ikan Mas Secara Intensif. Agromedia Pustaka,
Jakarta.
Khairuman, Dodi, S dan Bambang, G. 2008. Budidaya Ikan Mas Secara Intensif.
Agromedia Pustaka. Jakarta. 99 Hlm.
Mantau, Z. 2004. Pembenihan Ikan Mas yang Efektif dan Efisien. Jurnal Litbang
Pertanian. 23(2) : 68-67

Mukti, T. A. 2007. Perbandingan Pertumbuhan dan Perkembangan Gonad Ikan


Mas (Cyprinus carpio Linn.) Diploid dan Tetraploid. Skripsi. Program
Studi Budidaya Perairan & Laboratorium Pendidikan Perikanan FKH.
Universitas Airlangga, Surabaya.
Novotny, V. and Olem, H. 1994. Water Quality, Prevention, Identification and
Management of Diffuse Pollution. New York: Van Nostrans Reinhold.

LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi Ukbat Cangkringan

PIMPINAN
Sunaryo, SP

KOORDINATOR
INDUK

KOORDINATOR CALON
INDUK

KOORDINATOR
ADMINISTRASI

Jumana

Sartono

Tugiyati

PELAKSANA

PELAKSANA

PELAKSANA

Mezzan Ardhanu Asagabaldan, S.Pi

Suyanto

Kasmanto

Wagiran

Sugiman

Kasido

Sumarjiyo

Icshan

Mulyanto

Jamin

Roudlatul Maqom, S.Pi

Sigit

Ari

Lampiran 2. Denah Lokasi Unit Kegiatan Kerja Budodaua Air Tawar,


Cangkringan

Lampiran 3. Peralatan Teknik Pembenihan

Krembeng

Jaring

Hapa

Skopnet

Kakaban

Bak Grading

Timbangan Analitik

Angkong

Timbangan

Lampiran 4. Bahan-Bahan dalam Kegiatan Praktik Umum

Pakan Benih Ikan

Pakan Induk Ikan

Pupuk Nitrea

Kapur Dolomit

Fish Imunovit