Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN PRAKTIKUM

MEKANIKA FLUIDA DAN HIDROLIKA

KELOMPOK 03 :
Nama PJ Modul H-06

ALIRAN MELALUI LUBANG

Dwi Heryanti

5101130065

Camelia Shandra

5101130070

Brian SP

5101130066

Budi Ismatulloh

5101130069

Nugraha

5101130064

Hari/Tanggal Praktikum
Asisten
Tanggal Disetujui
:
Nilai
Paraf

: Sabtu / 9 April 2016


: Baiti Rahma Maudina
:
:

LABORATORIUM HIDROLIKA, HIDROLOGI DAN SUNGAI


DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS INDONESIA
2016

Percobaan A
I. Tujuan Praktikum
Mendapatkan besaran koefisien kecepatan aliran melalui lubang kecil.
II. Dasar Teori
Kecepatan aliran melalui lubang (orifice) dapat dinyatakan sebagai berikut:

V Cv. 2.g.h
Sedangkan dari percobaan ini harga Cv diperoleh dari hubungan :
X
Cv
2 hY
dimana:
V = kecepatan aliran yang melewati lubang.
Cv = Koefisien Kecepatan.
g = gravitasi.
h = tinggi air terhadap lubang.
X = Jarak horizontal pancaran air dari bidang vena contracta.
Y = Jarak vertikal pancuran air.
Titik nol (0) untuk pengukuran sumbu X, diambil dari bidang vena contracta, demikian
juga dengan luas penampang yang dipakai adalah luas penampang pada bidang vena
contracta, dimana hubungan antara luas penampang lubang (Ap) dengan luas bidang vena
contracta (Av) dinyatakan sebagai berikut:

Av Cc.Ap
Dimana Cc adalah nilai koefisien kontraksi
III. Peralatan dan Bahan
1. Meja Hidrolika
2. Kertas Grafik
3. Perangkat alat percobaan aliran melalui lubang
4. Stop watch
5. Gelas Ukur
IV. Prosedur Pelaksaan

1. Menempatkan alat pada saluran tepi meja hidrolika. Menghubungkan pipa aliran
masuk dengan suplai meja hidrolika dan mengarahkan pipa lentur dari pipa pelimpah
ketangki air meja hidrolika.
2. Mengatur kaki peyangga sehingga alat terletak horizontal dan mengatur juga arah
aliran dari lubang bukaan sedemikian rupa sehingga menjadi sebidang dengan jajaran
jarum pengukur.
3. Menyelipkan selembar kertas pada papan belakang jajaran jarum dan menaikkan dulu
semua jarum untuk membebaskan lintasan air yang menyembur.
4. Menaikkan pipa pelimpah, membuka katup pengatur aliran dan mengalirkan air
masuk kedalam tangki utama
5. Mengatur katup pengatur aliran sedemikian rupa hingga air persis melimpah lewat
pipa pelimpah dan tidak ada gelombang pada permukaan tangki utama
6. Mencatat besarnya tinggi tekanan pada tangki utama
7. Menentukan letak terjadinya vena contracta saat diukur dari lubang bukaan (0,5
diameter bukaan)
8. Mengatur posisi jarum tegak secara berurutan untuk mendapatkan bentuk lintasan
aliran yang menyembur. Memberi tanda posisi ujung atas jarum pada kertas grafik
9. Mengulangi percobaan untuk setiap perbedaan tinggi tekanan pada tangki utama
10. Mengganti lempeng lubang bukaan dengan diameter yang lain dan ulangi langkah 1-9
V. Data Percobaan

Nilai y (mm) untuk diameter 6mm pada millimeter block.


Jarum

Jarum

Jarum

Jarum

Jarum

Jarum

Jarum

Jarum

400

10

13

20

22

26

29

380

12

14

18

22

23

360

14

15

20

22

24

340

10

16

19

24

28

Head

Nilai y(mm) untuk diameter 3mm pada millimeter block.

Head
400

Jarum
1
0

Jarum
2
7

Jarum
3
10

Jarum
4
21

Jarum
5
28

Jarum
6
38

Jarum
7
59

Jarum
8
61

380

10

19

25

38

55

61

360

11

15

26

34

49

52

340

15

23

34

43

61

320

15

21

33

43

57

VI. Pengolahan Data


A.

= 6 mm, h=400 mm

Sumber : Data pengamatan praktikan.


H (mm)

400

x(mm)

X= x2/H

X2

Y (mm)

XY

50

6,25

39,0625

43,75

100

25

10

625

250

150

56,25

21

3164,0625

1181,25

200

100

28

10000

2800
5937,5

250

156,25

38

24414,062
5

300

225

59

50625

13275

61

93789,062
5

18681,25

350

306,25

b=

XY
X2

Cv=

21193,75
182656,25
0,116

b=
b=

Cv =

1
2 b

1
0,681
1,468

Cv =

Grafik Fungsi x/h untuk = 6mm, h = 400mm


35
30

f(x) = 0.08x + 1.67


R = 0.98

25
20
15
10
5
0
0

50

100

150

200

250

300

350

400

Sumber : Data pengamatan praktikan


B.

= 6 mm, h = 380 mm
Sumber : Data pengamatan praktikan.

H
(mm)

380

x (mm)
0
50
100
150
200
250
300
350

X = x / H
0
6,579
26,316
59,211
105,263
164,474
236,842
322,368

Y (mm)
0
3
9
12
14
18
22
23

X
0
43,2825485
692,520776
3505,88643
11080,3324
27051,5928
56094,1828
103921,399
202389,197

XY
0
19,73684211
236,8421053
710,5263158
1473,684211
2960,526316
5210,526316
7414,473684
18026,31579

b=

XY
X2

Cv=

18026,315
8
202389,19
7
0,089

b=

b=

Cv =

Cv =

0,597
1,675

1
2 b

Grafik Fungsi x/h untuk = 6mm, h = 380mm


25
f(x) = 0.07x + 0.75
R = 0.98

20
15
10
5
0
0

50

100

150

200

250

300

350

400

C.

= 6 mm, h = 360 mm
Sumber : Data pengamatan praktikan.

H
(mm)

x (mm)
0
50
100
150
200
250
300
350

360

b=
b=

X = x / H

Y (mm)

0
6,944
27,778
62,500
111,111
173,611
250,000
340,278

19979,1667
225501,543
0,0885988

X
0
7
9
14
15
20
22
24

XY

0
48,2253086
771,604938
3906,25
12345,679
30140,8179
62500
115788,966
225501,543

Cv =

0
48,61111111
250
875
1666,666667
3472,222222
5500
8166,666667
19979,16667

1
0,595
1,680

Cv =

Grafik Fungsi x/h untuk = 6mm, h = 360mm


30
25

f(x) = 0.07x + 2.33


R = 0.97
f(x) = 9.08 ln(x) - 30.7
R = 0.92

20
15
10
5
0
0

50

100

150

200

250

300

350

400

= 6 mm, h = 340 mm

D.

Sumber : Data pengamatan praktikan.


H
(mm)

x (mm)
0
50
100
150
200
250
300
350

340

b=
b=
b=

X = x / H

xy
x

Y (mm)

0
7,353
29,412
66,176
117,647
183,824
264,706
360,294

Cv =

22772,0588
252811,419
0,09007528

X
0
8
8
10
16
19
24
28

0
54,0657439
865,051903
4379,32526
13840,8304
33791,09
70069,2042
129811,851
252811,419

XY
0
58,82352941
235,2941176
661,7647059
1882,352941
3492,647059
6352,941176
10088,23529
22772,05882

1
2b
Cv =

1
0,600
1,666

Cv =

Grafik Fungsi x/h untuk = 6mm, h = 340mm


30
f(x) = 0.08x + 1
R = 0.97

25
20
15
10
5
0
0

50

100

150

200

250

300

350

400

= 6 mm, h = 320 mm

E.

Sumber : Data pengamatan praktikan


H
(mm)

x (mm)
0
50
100
150
200
250
300
350

320

b=
b=
b=

X = x / H

xy
x

Y (mm)

0
7,813
31,250
70,313
125,000
195,313
281,250
382,813

Cv =

14062,5
138854,98
0,10127473

0
6
8
14
17
20
24
27

XY

0
61,0351563
976,5625
4943,84766
15625
38146,9727
79101,5625

0
46,875
250
984,375
2125
3906,25
6750

138854,98

14062,5

1
2b
Cv =

1
0,636
1,571

Cv =

Grafik Fungsi x/h untuk = 6mm, h = 320mm


30
f(x) = 0.08x + 1.25
R = 0.99

25
20
15
10
5
0
0

50

F.

100

150

= 3mm, h=400 mm

200

250

300

350

400

H (mm)

x (mm)
0

400

X= x2/H (mm)

50

6,25

39,0625

43,75

100

25

10

625

250

150

56,25

21

3164,0625

1181,25

200

100

28

10000

2800

250

156,25

38

24414,0625

5937,5

300

225

59

50625

13275

350

306,25

61

93789,0625

18681,25

182656,25

42168,75

XY
X2
Cv=

b=

b=

b=

XY

b=

X2

Y (mm)

xy
x

42168,75
182656,2
5
0,231

Cv =

1
2 b

1
2b

Cv =

Cv =

0,961
1,041

Grafik Fungsi x/h untuk = 3mm, h = 400mm


70
60

f(x) = 0.19x - 4.42


R = 0.96

50
40
30
20
10
0
0

50

100

150

200

250

300

350

400

= 3 mm, h = 380 mm

G.

Sumber : Data pengamatan praktikan


H
(mm)

x (mm)
0
50
100
150
200
250
300
350

380

b=
b=

xy
x
43000
202389,197

X = x / H

Y (mm)

0
6,579
26,316
59,211
105,263
164,474
236,842
322,368

Cv =

X
0
6
10
19
25
38
55
61

0
43,2825485
692,520776
3505,88643
11080,3324
27051,5928
56094,1828
103921,399
202389,197

1
2b
Cv =

1
0,922

XY
0
39,4736842
263,157895
1125
2631,57895
6250
13026,3158
19664,4737
43000

Grafik Fungsi x/h untuk = 3mm, h = 380mm


70
60
f(x) = 0.18x - 5
R = 0.96

50
40
30
20
10
0
0

50

100

150

200

250

300

350

400

= 3 mm, h = 360 mm

H.

Sumber : Data pengamatan praktikan


H
(mm)

x (mm)
0
50
100
150
200
250
300
350

360

b=
b=

b=

X = x / H

xy
x
40000
225501,54
3
0,177

Y (mm)

0
6,944
27,778
62,500
111,111
173,611
250,000
340,278

Cv =

0
3
11
15
26
34
49
52

1
2b
Cv =

Cv =

0,842
1,187

0
48,2253086
771,604938
3906,25
12345,679
30140,8179
62500
115788,966
225501,543

XY
0
20,8333333
305,555556
937,5
2888,88889
5902,77778
12250
17694,4444
40000

Grafik Fungsi x/h untuk = 3mm, h = 360mm


60
50

f(x) = 0.16x - 4.33


R = 0.97

40
30
20
10
0
0

50

100

150

200

250

300

350

400

= 3 mm, h = 340 mm

I.

Sumber : Data pengamatan praktikan


H
(mm)

x (mm)
0
50
100
150
200
250
300
350

340

b=
b=
b=

xy
x
43617,6471
252811,419
0,173

X = x / H

Y (mm)

0
7,353
29,412
66,176
117,647
183,824
264,706
360,294

Cv =

X
0
6
9
15
23
34
43
61

0
54,0657439
865,051903
4379,32526
13840,8304
33791,09
70069,2042
129811,851
252811,419

1
2b
Cv =
Cv =

1
0,831
1,204

XY
0
44,1176471
264,705882
992,647059
2705,88235
6250
11382,3529
21977,9412
43617,6471

Grafik Fungsi x/h untuk = 3mm, h = 340mm


70
60
50

f(x) = 0.17x - 5.08


R = 0.95

40
30
20
10
0
0

50

100

150

200

250

300

350

400

= 3 mm, h = 320 mm

J.

Sumber : Data pengamatan praktikan


H
(mm)

x (mm)
0
50
100
150
200
250
300
350

320

b=
b=
b=

X = x / H

xy
x
44281,25
285400,391
0,155

Y (mm)

0
7,813
31,250
70,313
125,000
195,313
281,250
382,813

Cv =

X
0
3
7
15
21
33
43
57

0
61,0351563
976,5625
4943,84766
15625
38146,9727
79101,5625
146545,41
285400,391

1
2b
Cv =
Cv =

1
0,788
1,269

XY
0
23,4375
218,75
1054,6875
2625
6445,3125
12093,75
21820,3125
44281,25

Grafik Fungsi x/h untuk = 3mm, h = 320mm


60
50

f(x) = 0.16x - 6.08


R = 0.96

40
30
20
10
0
0

50

100

150

200

250

Kesalahan relatif :
Cv 1+ Cv2 +Cv 3+Cv 4 +Cv 5 +Cv6 +Cv 7 +Cv8 +Cv 9 +Cv10
Cv=
10

Cv=12,703
KR

KR

KR

Cv

12,70
3

- Cvlit
Cvlit

- 0,97
0,97

12,09
6 %

X100%

300

350

400

VII. Analisis
1. Analisis percobaan
Percobaan H-06
Aliran melalui lubang bertujuan untuk mengetahui besarnya koefisien kecepatan dan
koefisien debit yang terjadi pada aliran air yang keluar dari sebuah lubang di sebuah
tangki. Pada percobaan ini, digunakan 2 lubang pada plat dengan diameter 3mm dan 6
mm. Langkah awal sebelum melakukan percobaan adalah praktikan menyiapkan alat-alat
yang digunakan seperti kertas millimeter block yang digunakan untuk mencatat kurva
aliran air yang keluar melalui lubang, 1 set peralatan aliran melalui lubang yang
diletakkan diatas meja hidrolika, gelas ukur dan stopwatch yang digunakan untuk
menghitung besarnya debit dari aliran yang terjadi.
Percobaan pertama dilakukan dengan menggunakan lubang berdiameter 6 mm. Pertamatama air ke dalam tangki utama hingga 400 ml. Langkah selanjutnya adalah mengatur
jarum jarum yang terletak di papan sejajar dengan aliran air namun tidak terkena oleh
aliran air yang keluar. Setelah itu praktikan memberikan tanda untuk setiap posisi jarum
pada millimeter block untuk perhitungan debit air.
Untuk menghitung debit air, praktikan menyiapkan gelas ukur dan stopwatch. Langkah
yang dilakukan adalah praktikan menampung aliran air yang keluar selamaa 5 detik ke
gelas ukur. Debit air diperoleh dengan membagi hasil volume air yang tertampung
dengan waktunya (5 detik).
Perhitungan debit air tersebut dilakukan dari 400 ml sampai 320 ml, yaitu penurunan
volume air sebesar 20ml. Setelah semua data diperoleh, praktikan mengganti pelat lubang
dari diameter 6 mm menjadi 3 mm dan melakukan percobaan dengan langkah-langkah
yang sama seperti saat menggunakan pelat lubang berdiameter 6 mm.

2. Analisis hasil
Pada percobaan ini, data-data yang diperoleh adalah data koordinat kurva dan debit air
saat kondisi constant head.
Setelah memperoleh data, praktikan menghitung koefisien kecepatan untuk lubang
berdiameter 6 mm dan 3 mm. Koefisien kecepatan diperoleh dengan menggunakan

koordinat-koordinat dari titik-titik penandaan pada setiap aliran air yang terjadi saat
praktikum.
Nilai b diperoleh dengan menggunakan least square. Berdasarkan dari perhitungan data
hasil praktikum, diperoleh Cv rata-rata untuk lubang berdiameter 6 mm sebesar 7,30.
Nilai Cv rata-rata untuk lubang diameter 3 mm sebesar 3,78. Kesalahan relatif kumulatif
dari percobaan ini sebesar 12.09%. Pada percobaan ini, didapatkan kesalahan relatif
kumulatif diatas 10%, yaitu 12,09%.
Hal ini dapat disebabkan oleh pipa yang tidak benar-benar sejajar dengan arah keluarnya
air dan tidak lurusnya jarum (bengkok) sehingga mengakibatkan perubahan letak titik
pada kertas milimeter. Selain itu, nilai kesalahan relatif dapat dipengaruhi
karena praktikan tidak tepat dalam menandai ujung jarum di kertam milimeter block tidak
tepat di ujung jarum. Selain itu ketidaktepatan dalam menandai di milimeter block juga
disebabkan oleh ketebalan pena dan pada saat memberikan tanda tidak tepat di titiknya.
Faktor lain yang menyebabkan adanya perbedaan antara nilai praktikum dengan nilai
teori dapat pula disebabkan karena kesalaahan membaca tanda pada kertas millimeter
block. Disamping itu, saat melakukan praktikum kondisi air di tangki tidak tenang
sehingga mengganggu dalam menghitung debit yang terjadi dan aliranair yang keluar dari
lubang
Analisa Hasil Cv adalah perbandingan antara kecepatan nyata aliran air yang keluar dari
lubang dengan kecepatan aliran secara teoritis. Dari percobaan pertama yaitu Cv,
diperoleh 5 data pengukuran debit aliran dan 40 data penandaan jajaran jarum untuk
masing-masing ukuran diameter lubang aliran. Dari perolehan debit aliran dari head =
400 mm hingga head = 320 mm terlihat bahwa volume airnya berkurang seiring dengan
penurunan headnya dalam kurun waktu yang sama yaitu 5 detik. Dan dari penandaan
jajaran jarum 1-8 di setiap penurunan head 20 mm juga mengalami penurunan letak
masing-masing jajaran jarum tersebut.
Pada pengolahan data percobaan pertama ini seluruhnya diperoleh nilai b praktikum
dengan b grafik adalah sama baik pada diameter = 3 mm maupun pada diameter = 6 mm.
praktikum diperoleh dari persamaan , sedangkan b grafik diperoleh dari equation
trendline pada grafik. Setelah itu dapat dihitung nilai Cv dengan persamaan, untuk
masing-masing head yaitu 400 mm, 380 mm, 360 mm, 340 mm, dan 320 mm. Dari
kelima nilai Cv tersebut kemudian diperoleh Cv rata-rata yang digunakan untuk
menghitung besar kesalahan relatif terhadap Cv teori = 0,97. Untuk diameter 3 mm
diperoleh kesalahan relatif sebesar 3.78 % sedangkan untuk diameter 6 mm diperoleh
kesalahan relatif sebesar 7.30 % Selain dengan metode regresi liner, kita juga membuat
grafik untuk melihat persamaan yang didapat, bila hasil regresi linier kita benar, maka

hasil dari regresi linier akan sama dengan persamaan yang didapat dari pembuatan grafik
menggunakan Microsoft Excel. Dari grafik terlihat bahwa data-data yang didapat
mendekati hasil sebuah garis lurus. Hal ini juga bisa terlihat dengan nilai koefisien
korelasi yang mendekati angka 1.
Sedangkan Cd adalah perbandingan debit aliran nyata yang keluar dari lubang dengan
debit aliran secara teoritis. Dari percobaan kedua yaitu Cd, hanya diperoleh 5 data
pencatatan waktu untuk satu ukuran diameter lubang alirannya. Pada praktikum ini juga
diperoleh nilai bpraktikum dan nilai bgrafik, namun lain halnya dengan percobaan
pertama karena perhitungan bpraktikum dengan bgrafik tidaklah sama. Namun demikian,
untuk menghitung nilai Cd constant head maupun Cd variable head tetap digunakan hasil
perhitungan bpraktikum. Cd constant head diperoleh dari persamaan , dengan b = b
constant head dan Cd variable head diperoleh dari persamaan , dengan b = b variable
head. Untuk masing-masing ukuran diameter lubang diperoleh nilai rata-rata Cd nya
dengan persamaan ;yang digunakan untuk menghitung besar kesalahan relatif terhadap
Cd teori = 0,69. Untuk diameter 3 mm diperoleh kesalahan relatif sebesar 26.72 %
sedangkan untuk diameter 6 mm diperoleh kesalahan relatif sebesar 22.64 % Selain
dengan metode regresi liner, kita juga membuat grafik untuk melihat persamaan yang
didapat, bila hasil regresi linier kita benar, maka hasil dari regresi linier akan sama
dengan persamaan yang didapat dari pembuatan grafik menggunakan Microsoft Excel.
Dari grafik terlihat bahwa data-data yang didapat mendekati hasil sebuah garis lurus. Hal
ini juga bisa terlihat dengan nilai koefisien korelasi yang mendekati angka 1.
3. Analisis kesalahan
Pada praktikum ini, terdapat beberapa yang dapat memengaruhi data hasil percobaan.
Beberapa kesalahan tersebut antara lain:
a. Kesalahan alat
Pada praktikum ini, kesalahan alat seperti pompa air yang tidak dapat memompa air
secara konstan sehingga volume air pada tangki utama berubah- ubah dan tidak
lurusnya jarum sehingga mempengaruhi letak ujung jarum b.
b. Kesalahan praktikan
Kesalahan yang disebabkan oleh praktikan adalah seperti ketika mengatur jarum yang
kurang sejajar dengan aliran air (terlalu tinggi atau terlalu rendah) sehingga
mengakibatkan titik posisi yang didapat kurang tepat.c.
Kesalahan pada saat pengukuran volume air yang diperoleh dalam waktu 5 detik
untuk perhitungan debit
Kesalahan pada saat pembacaan split timer pada percobaan koefisien Cd yang
dikarenakan gerak penurunan head pada tangki yang sangat cepat.

c. Kesalahan Paralaks (salahan yang disebabkan adanya penyimpangan ukuran yang


pada awal perencanaan diabaikan. Hal ini disebabkan ukuran tersebut biasanya sangat
kecil, bahkan mendekati nol)
Kesalahan paralaks adalah kesalahan pengamatan dan pembacaan pengukuran oleh
praktikan. Kesalahan paralaks meliputi kesalaahan dalam membaca volume tangki
utama dan kesalahan dalam pembacaan titik titik koordinat.
VIII. Kesimpulan
Dari percobaan A ini dapat disimpulkan bahwa:
1. Orifice merupakan salah satu metode yang digunakan dalam menentukan debit
air
2. Debit air merupakan jumlah/volume air per satuan waktu
3. Kecepatan aliran berbanding lurus dengan debit air yaitu semakin besar
kecepatan aliran maka semakin besar debit air.
4. Jarak garis berbanding lurus dengan debit air yaitu semakin jauh jarak garis
maka semakin besar debit air.
5. Grafik menunjukkan adanya peningkatan debit air pada ketinggian tertentu

IX.

Lampiran

Gambar 1 : Hasil Pengukuran di millimeter block

Gambar 2 : Meja hidrolika dan alat praktikum

Gambar 3 : Milimeterblock dan Tangki Utama


X.

Referensi
Laboratorium Hidrolika, Hidrologi dan Sungai Departemen Teknik SIpil UI
Pedoman Praktikum Mekanika Fluida dan Hidrolika

Mekanika Fluida dan Hidrolika, A. Soedradjat, 1983

Percobaan B
I. Tujuan Praktikum
Mendapatkan besaran koefiein debit aliran melalui lubang kecil dalam keadaan
1. Aliran dengan tekanan tetap
2. Aliran dengan tekanan berubah
II. Dasar Teori
Selain koefisien kecepatan (Cv) pada aliran melalui lubang dikenal juga dengan istilah
koefisien Cd, yaitu perbandingan antara debit yang sebenarnya dengan debit teoritis.

Aliran dengan tekanan tetap :

Q Cd.A. 2g.h
T

2A T
( h1 h 2 )
Cd.A 2g
Aliran dengan tekanan berubah :

dimana :
Q
= besarnya debit aliran yang melalui lubang
Cd
= koefisien debit
A
= luas penampang lubang
g
= percepatan gravitasi
h
= tinggi air terhadap lubang
T
= waktu pengosongan tabung / tangki (t2-t1)
AT
= luas tangki utama
h1
= tinggi air pada t1
h2
= tinggi air pada t2
III. Peralatan dan Bahan
1. Meja Hidrolika
2. Perangkat alat percobaan aliran melalui lubang
3. Stop watch
4. Gelas Ukur
IV. Prosedur Percobaan
Pendahuluan
1. Mengukur diameter tangki utama
2. Menempatkan alat pada saluran tepi meja hidrolika. Menghubungkan pipa aliran
masuk dengan suplai meja hidrolika dan mengarahkan pipa letur dan pipa pelimpah ke
tangki meja hidrolika.
3. Mengatur kaki penyangga sehingga alat terletak horizontal.
4. Menaikkan pipa pelimpah,membuka katup pengatur aliran pada meja hidrolika
Untuk keadaan aliran tetap:
1. mengatur katup pengatur aliran dan pipa pelimpah sedemikian, hingga tinggi muka air
pada tangki tetap ada ketinggian yang dikehendaki.
2. Mencatat tinggi tekanan air h pada skala mistar ukur, menghitung debit aliran yang
melewati lubang dengan menggunakan gelas ukur dan stop watch.
3. Mengulangi prosedur 1 s/d 2 tersebut untuk setiap perbedaan tinggi tekanan.
4. Mengganti lempeng lubang bukaan dengan diameter yang lain dan mengulangi
langkah 1 s/d 3

Untuk keadaan aliran dengan tekanan berubah:


I.
II.
III.
IV.
V.
VI.

V.

Data Percobaan
Constant Head

D (mm)

Menaikkan pipa pelimpah sampai ketnggian tekanan maksimum.


Membuka katup pengatur alirn, isi penuh tangki utama sehingga air persis melimpah
lewat pipa pelimpah pada ketinggian maksimum tersebut.
Menutup katup pengatur aliran.
Mencatat waktu yang dibutuhkan untuk mengosongkan tangki utama dari ketinggian
h1 hingga ketinggian h2, ambil setiap penurunan muka air 2 cm.
Mengulangi percobaan untuk h1 dan h2 yang lain.
Mengganti lempeng bukaan dan mengulangi lagi langkah 1 s/d 5

h1 (mm)

V (ml)

Q (ml/s)
56.89

Q2
3,236.47

400

t (sec)
165
02.90

380

165

03.08

53.57

2,869.74

360

160

02.94

54.42

2,961.53

340

150

03.03

49.50

2,450.25

320

165

03.07

53.74

2,887.98

400

52

03.32

15.66

245.23

380

55

03.10

17.74

314.70


D (mm)

360

50

03.02

16.55

273.90

340

45

03.02

14.90

222.01

320

40.5

03.14

12.89

166.15

Constant Head
h1 (mm)

340
320

h2 (mm)

t (sec)

400

380

380

360

360

340

340

320

320

300

400

380

380

360

360

340
320
300

T (sec)

02.90
03.08

0.18

02.94

0.14

03.03

0.09

03.07

0.04

03.32
03.10

0.22

03.02
03.02
03.14

0.08
0.00
0.12

VI.

Pengolahan Data
D tangki : 137mm
1
d2
A tangki : 4
=

1
x 3,14 x 137 2=
14733.665 mm
4

1
d2
=
4

1
x 3,14 x 62
= 28.26 mm
4

1
d2
A lubang 3mm : 4
=

1
x 3,14 x 3 2
= 7.065 mm
4

A lubang 6mm :

1. Constant Head, Diameter = 6mm


Sumber : Data pengamatan praktikan
V (mm3)

165000
165000
160000
150000
165000

t (sec)

Q2 (X)

2,9

323721759
8

3,08

286989795
9

2,94

296172890
9

3,03

245074012
4

3,07

288862481
3

h (mm)

X2

XY
1,29489E+1

400

1,05E+19

380

8,23631E+1 1,09056E+1
8

360

8,77184E+1 1,06622E+1
8

340

6,00613E+1 8,33252E+1
8

320

8,34415E+1
8

9,2436E+11

5,20928E+1
4,18E+19

b=

XY
X2
Cd=

5,2093E+12
4,18E+19
0,00000012

b=
b=

1
=
A 2 gb

Cd =

1
0,044
22,640

Cd =

450
400
350

f(x) = 0x + 158.13
R = 0.39

300
250
200
150
100
50
0
2400000000

2600000000

2800000000

3000000000

3200000000

3400000000

2. Constant Head, diameter =3 mm


Sumber : Data pengamatan praktikan
V (mm3)

t (sec)

52000

3,32

Q2
245318623,
9

h
(mm)
400

X2

XY

6,01812E+1
6

9812744955
7

b=

314776274,
7

380

9,90841E+1
6

1,19615E+1
1

55000

3,1

50000

3,02

274110784,
6

360

7,51367E+1
6

9867988246
1

45000

3,02

222029735,
5

340

4,92972E+1
6

7549011008
3

40500

3,14

166360704,
3

320

2,76759E+1
6

5323542537
2

3,11375E+1
7

4,45148E+1
1

XY
X2
Cd=

b=
b=

4,4515E+11
3,1138E+17
0,0000014

1
=
A 2 gb

Cd =
Cd =

1
0,037
26,726

Grafik Debit vs Head 2


450
400
f(x) = 270.47 exp( 0 x )
R = 0.53

350
300
250
200
150
100
50
0
150000000

200000000

250000000

300000000

350000000

3. Variable head, diameter = 6mm


Sumber : Data pengamatan praktikan

h1 (mm)

h2 (mm)
400
380
360
340
320

380
360
340
320
300

(h1-(h2))
(X)
19,507
19,001
18,481
17,947
17,398

T
(sec)
7,11
6,94
6,94
7,6
7,2

X2

XY

380,506

138,69
2

361,026

131,86
5

341,561

128,26
1

322,111

136,40
1

302,679

125,26
3

1707,88
5

660,48
1

b=

XY
X2
C d=

660,481
1707,885
0,387

b=
b=

2 Atangki
=
bxAlubang 2 g

Cd =
Cd =

29467,33
48,409
608,719

7.8

7.6

7.4
f(x) = - 0.16x + 10.11
R = 0.24

7.2

6.8

6.6
17.000

17.500

18.000

18.500

Sumber : Data pengamatan praktikan

19.000

19.500

20.000

4. Variable Head, diameter = 3mm

400

380

)) T
(sec)
19,50657354
23,31

380

360

19,00069299

27,35

361,0263

360

340

18,48136659

29,07

341,5609 537,2533

340

320

17,94746378

29,08

322,1115 521,9122

320

300

17,3976864

30,52

302,6795 530,9774

h1 (mm)

h2 (mm)

(h1-(h2
(X)

X2

XY

380,5064 454,6982

1707,885
b=

2564,51

XY
X2
C d=

b=
b=

519,669

2564,51014
1707,8846
1,502

Cd =
Cd =

2 Atangki
bxAlubang 2 g

29467,33
46,99023
627,0948

35
30
25

f(x) = - 3.05x + 84.1


R = 0.83

20
15
10
5
0
17.000

17.500

18.000

18.500

19.000

19.500

20.000

Sumber : Data pengamatan praktikan


Kesalahan relatif :
Cd 1+Cd2 +Cd3 +Cd 4
Cd=
4

lit
x 100
|CdCd
Cd lit |

KR=

22,64 +

26,73

608,719376
8
4

627,094
8

321,294
=
9
Cdlit
KR

Cd

- Cdlit
Cdlit

KR

= 321,295

KR

0,69

0,69

0,69

X100
%
X100
%

464,64

VII.
Analisis
1. Analisis percobaan
Percobaan dimulai dengan mengosongkan tangki utama dari ketinggian tertentu hingga
batas yang telah ditentukan. Pada praktikum ini, yang ingin diketahui adalah berapa lama
waktu yang dibutuhkan oleh air untuk mengosongkan tangki utama dari ketinggian 400
mm hingga 320 mm dengan mencatat waktu yang diperlukan setiap penurunan 20 mm.
Pertama, praktikan mengisi air dalam tangki utama hingga mencapai ketinggian 400 mm
setelah itu, mematikan mesin pompa dan mencatat waktu yang terjadi setiap penurunan
20 mm
2. Analisa Hasil
Pada percobaan kedua ini bertujuan untuk menentukan besar koefisien debit dari aliran
melalui lubang. Pada praktikum ini, diperoleh 2 nilai Cd untuk masing-masing lubang

yaitu Cd saat kondisi konstan dan Cd saat kondisi berubah. Cd pada kondisi konstan
adalah saat alat masih dinyalakan dan aliran air diusahakan konstan pada saat menghitung
debitnya, sedangkan Cd berubah diukur saat alat dimatikan dan dihitung berapa lama
waktu yang diperlukan untuk setiap penurunan 20 ml. Dari pengolahan data yang telah
dilakukan, diperoleh besarnya koefisien debit (Cd) yang terjadi pada pelat yang
berlubang 6 mm sebesar 0,98 dan koefisien debit (Cd) teori sebesar 0,69. Pada pelat
lubang yang berdiameter 3 mm, diperoleh Cd sebesar 2.26 dan koefisien debit (Cd) teori
sebesar 0,69. Besarnya kesalahan relatif kumulatifnya adalah sebesar 300%.
Besarnya kesalahan relative yang terjadi bias disebabkan karena beberapa hal diantaranya
kesalahan praktikan dalam menentukan waktu yang diperlukan air setiap penurunan 20
ml, kesalahan dalam menentukan waktu tersebut dapat dikarenakan saat penurunan dari
400 ml hingga 320 ml air menurun sangat cepat sehingga kesesuaian saat menekan
tombol pada stopwatch dengan penurunan setiap 20 ml sedikit diragukan.
3. Analisa Kesalahan
a. Kesalahan Alat
Pada percobaan ini terdapat beberapa kesalahan yang disebabkan karena alat seperti
pompa air yang tidak konstan memompa air sehingga aliran debit menjadi sedikit
berubah. Selain itu terdapat pula perbedaan prinsip pompa air pada
setiap percobaannya sehingga memengaruhi nilai b yang didapatkan.
b. Kesalahan Praktikan
Kesalahan yang disebabkan oleh praktikan seperti tidak tepatnya dalam menentukan
ukuran penurunan air setiap penurunan 20 mm, yaitu praktikan terlambat atau
kelebihan dalam menentukan penurunannya. Ketidaktepatan ini biasa dikarenakan
ketidaktelitian praktikan dalam melihat cekungan permukaan air pada tabung.
Selain itu, saat menentukan debit pada kondisi tekanan tetap, terkadang volume
air yang terbaca di gelas ukur tidak tepat, terutama saat ketinggian permukaan air
tidak segaris dengan garis ukur pada gelas ukur sehingga praktikan hanya menerkanerka besarnya. Selain itu terdapat pula kesalahan ketika mengatur debit aliran air.
Dalam hal ini praktikan seringkali tidak tepat dalam menghentikan stopwatch dan
menghentikan aliran air yang keluar dari lubang. Hal ini menyebabkan tidak
sesuainya data yang diperoleh antara waktudan debit air yang dihasilkan.
c. Kesalahan Paralaks (salahan yang disebabkan adanya penyimpangan ukuran yang
pada awal perencanaan diabaikan. Hal ini disebabkan ukuran tersebut biasanya sangat
kecil, bahkan mendekati nol)
Kesalahan paralaks merupakan kesalahan yang disebabkan oleh praktikan terutama
berkaitan dengan pengamatan dan pembacaan pengukuran seperti kesalahan saat
membaca ukuran volume air yang keluar dari aliran lubang di gelas ukur dan
kesalahan saat membaca skala ketinggian air ditangki utama.

VIII. Kesimpulan
Dari percobaan B dapat disimpulkan bahwa:
1. Aliran yang melalui lubang membentuk lintasan berupa parabola yang semakin
landai
2. Dengan meningkatnya tinggi tekan air. Bentuk ini juga dipengaruhi oleh
bentuk lubang yang digunakan, yang berdasarkan nilai Koefisien pengairannya
merupakan bentuk reentrant orifice.
IX.

Lampiran

Gambar 1. Milimeter block dan jarum diatas meja hidrolika

Gambar 2, Gelas Ukur


X.

Referensi
Laboratorium Hidrolika, Hidrologi dan Sungai Departemen Teknik SIpil UI
Pedoman Praktikum Mekanika Fluida dan Hidrolika
Mekanika Fluida dan Hidrolika, A. Soedradjat, 1983