Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PENDAHULUAN KATARAK PADA LANSIA

LAPORAN PENDAHULUAN
KATARAK
PADA LANSIA

A.Konsep Masalah Kesehatan


1.Pengertian
Katarak adalah keadaan dimana terjadi kekeruhan pada serabut dan bahan lensa
didalam kapsul mata.
Kapita Selekta
Katarak adalah suatu keadaan patologik lensa dimana lensa menjadi keruh akibat
hidrasi cairan lensa atau denaturasi protein lensa.Kekeruhan ini terjadi akibat gangguan
metabolisme normal lensa yang dapat timbul pada berbagai usia tertentu,katarak dapat terjadi
saat perkembangan seraf lensa masih berlangsung atau sesudah seraf berhenti dalam
perkembangan dan telah memenuhi proses degenerasi.
Doengoes
Katarak adalah kekeruhan pada serabut lensa dan di klasifikasikan sebagai berikut :
katarak perkembangan dan degenaratif ,katarak kongenital,juvenile,dan senille,katarak
komplikata,katarak traumatik.
Keperawatan Gerontik ,edisi 2
2.Patofisiologi
a.Etiologi

primer : berdasarkan gangguan perkembangan dan metabolisme dasar

sekunder: akibat pembedahan lensa

komplikasi penyakit lokal ataupun umum


Berdasarkan usia pasien ,katarak dapat dibagi dalam :

katarak kongenital : < 1 tahun

katarak juvenile : <20 tahun

katarak presenile : 20-50 tahun

katarak senille : > 50 tahun


Penyebab utama katarak adalah penuaan berbagai faktor yang dapat mempengaruhi kecepatan
perkembangan lensa seperti DM dan obat tertentu ,sinar ultraviolet dari matahari .
Efek racun bola mata ,obat yang dipergunakan untuk penyakit tersebut seperti betameson
,klorokoin ,kortizon,eryotamin,indometasin dll.
b.Proses penyakit
Lensa yang normal adalah struktur posterior iris yang jernih,transparan berbentuk kancing
baju ,mempunyai kekuatan reffaksi yang besar.
Dengan

bertambahnya

usia

nucleus

mengalami

perubahan

warna

menjadi

coklat

kekuningan.disekitar opasitas terdapat densitas seperti dianterior dan posterior nukleusopasitas


pada kapsul posterior merupakan bentuk katarak yang paling bermakna nampak seperti kristal
salju pada jendela perubahan fisik dan kimia dalam protein lensa dapat menyebabkan kongulasi
,sehingga menyebutkan pandangan dengan menghambatnya jalan cahaya beretina.
Proses ini mematahkan serabut lensa yang tegang dan mengganggu tranmisi sinar.
c.Manisfestasi Klinis

Penurunan ketajaman pengelihatan

Silau terhadap cahaya langsung

Pengembunan seperti mutiara keabuan pada pupil

Pandangan kabur dan redup

Pupil akan tampak kekuningan abu abu atau putih

Pengelihatan perlahan lahan berkurang tampa rasa sakit


d.Komplikasi

Gangguan pengelihatan

Kebutaan
3.Penatalaksanaan medis
a. pemeriksaan diagnostik

Keratometri

Pemeriksaan lampu slit

Oftalmoskopi

Ct - scan ultrasauna (echografi)

Perhitungan sel endotel penting untuk falkoemulsifikasi dan implantasi

Olkamoskopi tidak langsung menunjukan area gelap di reflek merah yang normalnya homogen.

Pemeriksaan slip lamp memastikan diagnosis kekeruhan lensa.


B. ASUHAN KEPERAWATAN GERONTIK
1. Definisi keperawatan gerontik
Keperawatan gerontik adalah cabang ilmu yang mempelajari proses menua dan masalah yang
mungkin terjadi pada lanjut usia.
Gerontologi (Miller, 1990)
Keperawatan gerontik adalah ilmu yang mempelajari tentang perawatan pada lansia.
(Kozier, 1987)

Keperawatan gerontik adalah suatu pelayanan profesional yang berdasarkan ilmu dan kiat atau
teknik keperawatan yang berbentuk biofisiko sosial, spiritual dan kultural yang holistik yang
ditujukan pada klien lanjut usia baik sehat maupun sakit pada tingkat individu, keluargga,
kelompok dan masyarakat.
(http : //www. Google. Com / keperawatan gerontik, html)
2. konsep proses keperawatan gerontik
a. pengkajian
pengumpulan data

Identitas / data biografis klien


Nama, TTl, pendidikan terakhir, gol darah, status perkawinan, alamat, telpon, orang yang dekat
dihubungi, hub dengan lansia, alamat dan keluarga klien tersebut.

Riwayat kesehatan
Tanyakan riwayat kesehatan masa lalu ?
Riwayat kesehatan saat ini yang dikeluhkan ?
Pengkajian sistem tubuh
Pengkajian pada lansia dengan gangguan sistem penglihatan meliputi :

Ukuran pupil mengecil

Pemakaian kaca mata

Penglihatan ganda

Sakit pada mata seperti glaukoma dan katarak

Mata kemerahan

Mengeluh ketidaknyamanan terhadap cahaya terang (menyilaukan)

Kesulitan memasukan benang kelobang jarum

Permintaan untuk membacakan kalimat

Kesulitan/ kebergantungan dalam melakukan aktivitas pemenuhan kebutuhan sehari-hari


(mandi, berpakaian, kekamar kecil, makan, BAB/BAK, serta berpindah)

Virus
b. diagnosa keperawatan

Gangguan persepsi sensorik : penglihatan

Resiko cidera : jatuh

Gangguan mobilitas fisik

Gangguan pemenuhan kebutuhan sehari-hari

Kurang pengetahuan

Kecemasan
c. perencanaan
intervensi keperawatan pada lansia dengan masalah penglihatan adalah sbb :

Kaji penyebab adanya gangguan penglihatan pada klien

Pastikan objek yang dilihat dalam lingkup lapang pandang klien

Beri waktu lebih lama untuk memfokuskan sesuatu

Bersihkan mata apabila ada kotoran gunakan kapas basah dan bersih

Kolaboasi untuk penggunaan alat bantu penglihatan seperti kacamata dan penatalaksanaan
medis untuk katarak

Berikan penerangan yang cukup

Hindari cahaya yang menyilaukan

Tulisan di cetak tebal dan besar untuk menghidari atau pemberian imformasi tertulis

Periksa kesehatan mata secara berkala


d. pelaksanaan
merupakan pelaksanaan perencanaan keperawatan oleh perawat dan pasien yang
diperhatikan dalam melakukan intervensi dilaksanakan sesuai dengan rencana yang
dilaksanakan validasi penguasaan keterampilan, intelektual dan intervensi dilakukan dengan
cermat dan efisien pada situasi yang tepat, keamanan fisik, psikologi serta dokumentasi berupa
pencatan dan pelaporan.
Tahap pelaksanaan didasarkan atas rencana kerja yang telah disepakati bersama,
disesuaikan dengan kebutuhan yang ada.
Pada setiap tindakan yang dilakukan harus dicantumkan tanggal,waktu, respon pasien,
paraf dan nama perawat yang melakukan.
e. evaluasi

Merupakan umpan balik untuk mengetahui nilai kebersihan pada pencapaian tujuan
keperawatan yang telah ditetapkan pada evaluasi.

Menilai efektivitas proses keperawatan minat dan tahap pengkajian ,perencanaan dan
pelaksanaan.
Evaluasi terbagi menjadi 2 yaitu :

Evaluasi proses (formatif)


Aktivitas dari proses keperawatan dan hasil kualitas pelayanan tindakan keperawatan.evaluasi
proses dilaksanakan segera setelah rencana keperawatan untuk membantu keaktivitas
terhadap tindakan.

Evaluasi hasil (sumatif)


Perubahan perilaku dan status kesehatan klien pada akhir tindakan keperawatan secara
sempurna.
https://muhammadananggadipa.wordpress.com/2012/01/12/lansia-dengan-katarak/

Carpenito, Lynda Juall, (1999), Rencana Asuhan dan Dokumentasi


Keperawatan, Edisi 6, EGC, Jakarta.
Doengoes, Mariyln E., (2000) Rencana Asuhan Keperawatan
Pedoman Untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan
Pasien, Edisi 3, EGC, Jakarta.
Sidarta Ilyas, (1997), Katarak, Balai Penerbit FKUI, Jakarta.
Tamim Radjamin RK, Dkk, (1993), Ilmu Penyakit Mata, Airlangga
University Press, Surabaya.

N PENDENGARAN PADA LANSIA


Lansia dengan Inkontinensia

LANSIA DENGAN KATARAK


Posted on 12 Januari 2012by Andi (Nurse Boy)

Disusun Oleh : Muhammad Ananggadipa


Institusi : Stikes Hang Tuah Surabaya
Nim : o81.xx62

Definisi

Katarak adalah kekeruhan pada lensa tanpa nyeri yang berangsur


angsur penglihatan kabur akhirnya tidak dapat menerima cahaya
(Barbara C.Long, 1996).
Katarak merupakan keadaan di mana terjadi kekeruhan pada serabut
atau bahan lensa di dalam kapsul lensa (Sidarta Ilyas, 1998).
Katarak adalah proses terjadinya opasitas secara progresif pada lensa
atau kapsul lensa, umumnya akibat dari proses penuaan yang terjadi
pada semua orang lebih dari 65 tahun (Marilynn Doengoes, dkk.
2000).
Katarak adalah suatu keadaan patologik lensa di mana lensa rnenjadi
keruh akibat hidrasi cairan lensa, atau denaturasi protein lensa.
Kekeruhan ini terjadi akibat gangguan metabolisme normal lensa yang
dapat timbul pada berbagai usia tertentu. Katarak dapat terjadi pada
saat perkembangan serat lensa masih berlangsung atau sesudah serat
lensa berhenti dalam perkembangannya dan telah memulai proses
degenerasi.
Katarak adalah kekeruhan pada lensa atau kapsul lensa mata,
penyebab umum kehilangan umum kehilangan pengelihatan yang
bertahap. Lensa yang keruh menghalangi cahay amenembus kornea,
yang pada akhirnya mengaburkan tangkapan bayangan pada retina.
Sebagai hasilnya otak menginterpretasikan bayangan yang kabur.
Katarak umumnya mempengaruhi kedua mata. Tetapi katarak masing
masing mata memburuk sendiri sendiri. Pengecualian pada
katarak traumatic yang biasanya unilateral dan katarak konginetal
yang kondisinya dapat tidak berubah. Katarak merupakan penyakit

yang paling sering dijumpai pada orang dengan usia diatas 70 tahun.
Pembedahan memperbaiki pengelihatan pada sekitar 95% pasien.
Tanpa pembedahan katarak akhirnya menyebabkan kehilangan
pengelihatan total.

Macam macam Katarak

Katarak dapat diklasifikasikan dalam golongan berikut :


1.
2.
3.
4.

Katarak perkembangan (developmenta!) dan degeneratif.


Katarak kongenital, juvenil, dan senil.
Katarak komplikata.
Katarak traumatik.

Berdasarkan usia pasien, katarak dapat di bagi dalam :

katarak kongenital, katarak yang terlihat pada usia di bawah 1

tahun

katarak juvenil, katarak yang terlihat pada usia di atas 1 tahun


dan di bawah 40 tahun

katarak presenil, yaltu katarak sesudah usia 30 40 tahun

katarak senil, yaitu katarak yang mulai terjadi pada usia lebih
dari 40 tahun

1)

Katarak kongenital

Adalah katarak sebagian pada lensa yang sdah idapatkan pada waktu
lahir. Jenisnya adalah:
a) Katarak lamelar atau zonular.

b) Katarak polaris posterior.


c) Katarak polaris anterior
d) Katarak inti (katarak nuklear)
e) Katarak sutural
2)

Katarak juvenil

Adalah katarak yang terjadi pada anak anak sesudah lahir.


3)

Katarak senil

Adalah kekeruhan lensa ang terjadi karena bertambahnya usia. Ada


beberapa macam yaitu:
a)

katarak nuklear

: Kekeruhan yang terjadi pada inti lensa

b) Katarak kortikal
lensa

: Kekeruhan yang terjadi pada korteks

c) Katarak kupliform
nuklear atau kortikal.

:Terlihat pada stadium dini katarak

Katarak senil dapat dibagi atas stadium:


a)
katarak insipiens : Katarak yang tidak teratur seperti bercak
bercak yang membentuk gerigi dengandasar di perifer dan daerah
jernih di antaranya.

b)
katarak imatur : Terjadi kekeruhan yang lebih tebal tetapi tidak
atau belum mengenai seluruh lensa sehingga masih terdapt bagianbagian yang jernih pada lensa.
c)
katarak matur : Bila proses degenerasi berjala terus maka akan
terjadi pengeluaran air bersama sama hasil desintegritas melalui
kapsul.
d)
katarak hipermatur : Merupakan proses degenerasi lanjut
sehingga korteks lensa mencair dan dapat keluar melalui kapsul lensa.
4)

Katarak komplikasi

Terjadi akibat penyakit lain. Penyakit tersebut dapat intra okular atau
penyakit umum.
5)

Katarak traumatik

Terjadi akibat ruda paksa atau atarak traumatik.

1.
2.
3.

Tanda dan Gejala

Kehilangan pengelihatan secara bertahap dan tidak nyeri.


Pengelihatan baca yang buruk.
Pandangan seilau yang mengganggu dan pengelihatan buruk
pada sinar matahari yang terang.
4.
Pandanga silau yang membutakan akibat lampu sorot mobil
pada pengemudi dimalam hari.
5.
Kemungkinan memiliki pengelihatan pada cahaya yang redup
dibandingkan dengan cahaya yang terang.

6.

Area putih keabu abuan dibelakang pupil.

Etiologi

1)

Ketuaan biasanya dijumpai pada katarak Senilis

2) Trauma terjadi oleh karena pukulan benda tajam/tumpul,


terpapar oleh sinar X atau benda benda radioaktif.
3)

Penyakit mata seperti uveitis.

4)

Penyakit sistemis seperti DM.

5)

Defek kongenital

Patofisiologi

Dalam keadaan normal transparansi lensa terjadi karena adanya


keseimbangan atara protein yang dapat larut dalam protein yang tidak
dapat larut dalam membran semipermiabel. Apabila terjadi
peningkatan jumlah protein yang tdak dapat diserap dapat
mengakibatkan penurunan sintesa protein, perubahan biokimiawi dan
fisik dan protein tersebut mengakibatkan jumlah protein dalam lens
melebihi jumlah protein dalam lensa melebihi jumlah protein dalam
bagian ynag lain sehingga membentuk suatu kapsul yang dikenal
dengan nama katarak. Terjadinya penumpukan cairan/degenerasi dan
desintegrasi pada serabut tersebut menyebabkan jalannya cahaya
terhambat dan mengakibatkan gangguan penglihatan.

Pemeriksaan

1)

Visus menurun bergantung pada :

2)

Tak ada tanda-tanda radang (hyperemia tak ada)

3)
Iluminasi oblik tampak kekeruhan yang keabu-abuan atau
putih dengan bayangan hitam disebut iris shadow.
4)
Pemeriksaan dengan optalmoskop tampak warna hitam diatas
dasar orange disebut fundus reflek.
5)
Pada katarak yang lebih lanjut, kekeruhan bertambah sehingga
iris shadow menghilang dan fundus reflek menjadi hitam saja
(negatif).

Pengobatan Katarak

Apabila penderita masih dapat dikoreksi kacamata, maka diberikan


dahulu kacamata. Akan tetapi ukuran kacamata penderita biasanya
sangat mudah / cepat berubah. Pengobatan yang paling baik dan tepat
saat ini adalah operasi.
Indikasi operasi yaitu :
6)
Visus yang menurun yang tak dapat dikoreksi dengan kacamata
dan mengganggu aktifitas.
7)
Dahulu penderita dioperasi bila visusnya 1/300 s/d tak
terhingga (LP+).

Akan tetapi dengan kemajuan tehnologi saat ini katarak dapat


dioperasi pada stadium apapun, bila penderita sudah terganggu
aktivitasnya.

Macam operasi :

1)
Intra Capsular : Intra catarax extraction (ICCE)
mengeluarkan lensa secara utuh.
2)
Ekstra Capsular : Extra capsular catarax extraction (ECCE) :
mengeluarkan lensa dengan merobek kapsul bagian anterior dan
meninggalkan kapsul bagian posterior.
Pada saat ini dimana kemajuan tehnologi yang sudah tinggi, tehnik
ECCE lebih disukai karena komplikasinya lebih kecil dan dapat
disertai pemasangan lensa implant intra okuler (IOL = intra okuler
lens). Sehingga hasil setelah operasi menjadi lebih baik.

Evaluasi sesudah operasi katarak :

Hari 1 sesudah operasi harus sudah dievaluasi yaitu :


1)

Perdarahan dibilik mata depan (hifema).

2)

Kamera okuli anterior jernih/keruh :

Bila mata depan keruh (flare/sel positif)

Bilik mata depan keruh (flare /sel positif)


Mungkin sampai terjadi pengendapan pus di bilik mata depan
(hipopion).


3)

Iris miossi disertai sinekia postrior


Perhatikan pupil miosis/midriasis/normal :
Miosis : biasanya dipergunakan miotikum pada waktu operasi

sehingga hari berikutnya pupil menjadi miosis. Miosis ini dapat


terjadi bila terjadi uveitis anterior, dan biasanya disertai adanya
sinekia posterior.

Midirasis : dapat terjadi bila ada peningkatan tekanan intra


okuler (glaucoma)

Pupil tidak bulat : terjadi bila pada waktu operasi terjadi


korpukasi (korpus viterius keluar).

Pengobatan Sesudah Operasi Katarak :


Setelah operasi dapat diberi :

Kacamata, diberikan bila tanda-tanda iritasi sudah hilang

(kurang lebih sesudah 1,5 bulan post op), sudah tidak ada
perubahan refraksi (3 x refraksi tiap minggu).

Lensa Kontak :
Penglihatan lebih baik daripada kacamata, dan dipakai pada operasi
katarak unilateral (satu mata).

Inolan Lensa Intra Okuli (IOL) :

Implan ini memasukkan ke dalam mata pada saat operasi,


menggantikan lensa yang diambil (ECCE).

Letaknya permanen

Tidak memerlukan perawatan.

Visus lebih baik daripada kacamata / lensa kontak.

Kerugian :

Merupakan benda asing, kemungkinan bereaksi / ditolak oleh

tubuh.

Tehnik operasi lebih sukar/canggih.