Anda di halaman 1dari 28

TUGAS MATA KULIAH

Perkembangan Arsitektur
Sejarah Arsitektur Asia Timur

OLEH

Haqqi Jati Kurniawan


013.101.0.007
Semester 5

PROGRAM STUDI ARSITEKTUR


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DWIJENDRA DENPASAR

PERKEMBANGAN ARSITEKTUR ASIA TIMUR


Asia Timur sendiri meliputi Cina , Jepang , Korea Utara , Kore Selatan , Taiwan , Mongolia
dan Hongkong . Masing masing dari Negara tersbut telah memiliki karakter atau ciri ciri
bangunan arsitektur baik dari peninggalan nenek moyang ataupun dari perkembangan
arsitektur yang telah terjadi sejak dahulu dan disini kita akan membahas tentang
perkembangan arsitektur di asia timur ini .
PE R K E M BAN GAN

AR S I T E K T U R

CHINA

A. Konsep dan Filosofi Arsitektur Cina


Filosofi arsitektur Cina sangat dipengaruhi oleh filosofi kepercayaan dan ajaran
Konfusianisme,Taoisme dan Budhisme. Terdapat simbol dan lambang-lambang dari bentuk
ideal dan keharmonisan dalam tatanan masyarakat. Bentuk ideal dan keharmonisan dalam
masyarakat dapat dilihat dari filosofi Tien-Yuan Ti-Fang yang berarti langit bundar dan bumi
persegi. Persegi melambangkan keteraturan, intelektualitas manusiasebagai manifestasi
penerapan keteraturan atas alam. Bundar melambangkan ketidakteraturan sifat alam.Filosofi
Tien-Yen-Chih-Chi, artinya di antara langit dan manusia, menggambarkan peralihan dua alam
yangdisimbolkan dalam bentuk bundar-segi empat-bundar.Konsep Keseimbangan dalam
kehidupan diatur dalam dualitas Yin dan Yang, hong Shui atau Feng Shui.Yang adalah sebagai
energi positif, jantan, terang, kuat, buatan manusia. Sementara, yin digambarkan sebagai
energi negatif, betina, gelap, menyerap elemen. Hong shui atau Feng Shui merupakan
kompas kehidupan yang mengaur keseimbangan elemen alamseperti angin, air, tanah dan
logam. Kompas merupakan adaptasi metodis karya manusia terhadap strukturalam raya
sehingga menjadi pedoman dalam pendayagunaan energi dan sumber alam untuk
penyelarasan nafas dunia. Feng shui membantu manusia memanfaatkan gaya-gaya alam dari
bumi dan menyeimbangkan Yindan Yang guna memperoleh Qi yang baik, yang
menggambarkan kesehatan dan vitalitas.Hal-hal yang mempengaruhi Hong Shui menyangkut
keseimbangan 5 (Lima) Unsur yaitu waktuKelahiran, kondisi tanah pada lokasi ( tapak), arah
dan ukuran bangunan, orientasi ruang dalam, polapenempatan ruang dalam. Dari filosofi
arsitektur yang dijelaskan sebelumnya maka prinsip-prinsip dasardalam arsitektur Cina
adalah sebagai berikut:

1. Memfokuskan pada bumi bukan surga, mengutamakan ilmu pengetahuan bukan


kemuliaan, seperti tidak ada pembedaan prinsip antara bangunan sakral/religius
dengan bangunan umum, hanya arah kegiatan, susunan ruang yang memiliki
penekanan berbeda, secara umum bersifat sequensial Horisontal, sacral Hirarkis
Konsentris, mengutamakan posisi, gerak dan orientasi manusia dalam ruang

Eksplorasi prinsip tersebut dalam arsitektural yaitu


Potensialitas Dinding
Penonjolan individualitas bangunan
Pengorganisasian susunan CourtYard
Permainan tinggi lantai
Bangunan dibatasi taman
Rumah utama bersumbu Utara-Selatan dan selalu memilih tempat yang
lebih tinggi
Interior dengan elemen utama perabot berukir dengan warna megah
sebagai lambing gengsi.
Pintu dan jendela menjadi elemen penunjang yang penting dalam
tatanan permukaan bangunan.
Adanya privasi berdasarkan rasa hormat dan keintiman tata laku/ Etiket
Bangsa Cina yang diterapkan secara vertikal dengan langit-langit, atap
dan secara horisontal dengan Court Yard dan Lantai
2. Hirarki dan Status, pada umumnya dicirikan oleh lokasi lahan terhadap jalan
Utama/Strategis, jumlah Court Yard, warna tiang, bentuk dan kerumitan ornamen atap, serta
jumlah trave hall : 9 (kaisar ) 7 (putra mahkota) 5 (Mandarin) 3 ( rakyat biasa)
3. Koordinasi atau orientasi, sebagai sikap dan pandangan terhadap rumah sebagai sel dasar
arsitektur dan
keluarga merupakan mikrokosmos dari tatanan masyarakat umum sehingga pengaturan dan
koordinasi sel dasar memiliki arti sebagai pengaturan dan koordinasi dunia
4. Tata Ruang Rumah
5. Struktur dan Konstruksi, konsep yang diterapkan pada rangka atap dengan sistem saling
tumpang, bukan kuda-kuda dengan penyangga miring, kolom sebagai pendukung beban atap,
dinding sebagai pembatas non struktural dan sistem bracket ( Tou Kung).
6. Stilistika, seluruh permukaan bangunan penuh dengan dekorasi, pola lantai : diagonal
( jen), hexagonal (Kou), Susunan Bata ( Ting), bangunan menggunakan konstruksi kayu dan
dengan kombinasi warna yang menyolok seperti merah, kuning dan hitam.

Hierarki pemerintahan administrasi perkotaan dan desa di Cina yang diterapkan sejak masa
dinasti China terdiri dari empat tingkat yaitu :
County town = kota ( xian )
Township = sub kota ( xiang )
Market Town = kota dagang ( zhen )
Village = desa ( cun )
Dalam perencanaan kota-kota awal di Cina terdapat beberapa prinsip sebagai berikut.
1. Kota Berdinding
Dinding sebagai unsur penting dalam formulasi bentuk/struktur kota
2. Konsep Keseimbangan
Kesan Stabil dengan Keseimbangan Dinamis
Komposisi Arsitektural
Konsepsi Confusius : Formal, Simetri, Garis Lurus, Beraturan, Kejelasan
Komposisi Lansekap
Komposisi Taoisme : Informal, Asimetri, Misteri, Garis Lengkung, Tak Beraturan, Romantis
dan Alam Liar
3. Prosedur Perancangan dan Perencanaan Kota
Pemilihan Tapak berdasarakan pengamatan Aspek Alami : Topografi, Geologi, Sumber Air,
Orientasi
Hubungan Lahan dengan Bentuk/Struktur Kota dimana bentuk ditentukan oleh hubungan
Simbolik,
Estetik dan Fungsional antara Kota dan Lingkungan
Berdasarkan Prinsip-prinsip Keseimbangan Yin dan Yang

B. Tipologi Arsitektur Cina

Dari perjalan sejarah yang panjang terhadap perkembangan arsitektur di Cina terdapat
beberapa tipologi arsitektur Cina seperti Istana, Kuil atau Kelenteng, Gerbang (Pai Lou),
Pagoda ( 5 7 tingkat), Tembok Raksasa sekitar 3000 kilometer, Kuburan yang memiliki
fungsi dan karakteristik sendiri. Pada dasarnya arsitektur Budha Cina terbagi atas arsitektur
pagoda, kuil budha, dan pahat dinding batu.

Dari bangunan arsitektur religius yang beragam dan dipengaruhi oleh Budha, Cina juga kaya
dengan arsitektur vernakular. Di wilayah bagian selatan, yang merupakan induk rumpun
Austronesia menjadi konsep awal dari aristektur Austronesia. Beberapa tipologi rumah
vernakular Cina yang ada di Cina dibagi atas beberapa tipe seperti :
Rumah bata dengan ruang terbuka persegi di sebelah utara China (siheyuan) (I)
Arsitektur subterranean di wilayah loess seperti Shanxi, Shaanxi dan provinsi Henan
(II) 8
Arsitektur dengan konstruksi kayu dan bata di sebelah barat dan barat daya
China(III)
Konstruksi kayu di sebelah timur china (IV)
Arsitektur tanah liat dan kayu di Hakka (Fujian), Guangdong dan Jiangxi (V)
Batu bata, kayu dan bangunan batu sepanjang selatan China (VI)

Tipikal rumah di China Bagian Utara ( Northern China)


Tipe rumah yang memiliki halamn tengah atau dijenal dengan sebutan siheyuan (Courtyard
house)
Adanya hutong (gang sempit sebagai frontage dari rumah )
Gerbang yang berornamen menuju ke court yard yang disebut dengan chuihuamen
( hanging flower gate)
Pada tipe dasar hanya terdapat satu ourt yard, sedangkan jumlah court yard bergantung pada
besar rumah.

Tipikal rumah dan desa di Loess Region


Cave dwelling (troglodytic houses)
Subterranean house (semi troglodytic house)
Adanya kang (tempat tidur yang terbuat dari tanah liat)
Desa gua

Desa gua di Gansu yang menunjukkan masing-masing rumah memiliki courtyard


Rumah Gua (cave dwelling) memiliki konsep arsitektur sebagai berikut:
Pintu masuk (Entriway) berbentuk vault
Adanya courtyard
Satu rumah biasanya terdiri atas dua atau tiga ruang

Tipe rumah Subterranean house (semitroglodytic houses)


Frontage rumah berada pada sisi sebuah tebing
Adanya close courtyard
Entryway memiliki vault
Keuntungannya, lebih banyak bukaan untuk sirkulasi udara dan angina dan lebih sedikit
resikonya terhadap gempa

Cina Bagian Timur (Eastern Cina)


Terbagi atas dua geografi :
Dataran landai (Jiangsu dan sebelah utara Zhejiang) dan
Berbukit (sebelah selatan Anhui dan Zhejiang)
Sepanjang sungai Yangtze, sebagai area paling subur di china
Courtyard brick gate
Suzhou house (row houses)
12
Cina Bagian Barat dan Barat Daya
(Western and South-Western Cina)
Brick house
Bentuk atap berundak atau bertingkat-tingkat
Small courtyard
Hakka Region
Besar, berbentuk persegi dan lingkaran
Terbuat dari bata (brick)
Adanya enclose structure (weizi)
Dataran pantai sebelah selatan (The Southern Coast)
Courtyard house
Material bangunan granite block dan bata merah dan kayu
Dekorasi biasanya pada bagian atap yang terbuat dari kayu Material Bangunan dan
Teknologi Pit dwelling
Rumah bawah tanah (yaodong):
Tanah kuning =tanah liat =huangtu ( clay brick)
Endapan lumpur sungai yang dikeringkan (mud brick)
Tanah lempung ( pounded earth) Setelah tahun 1949 :
Adobe brick = tanah liat dan jerami yang dipadatkan kemudian dibakar
Granite block dan Bata merah
Konstruksi atap : kayu dan genten Bentuk dan Ruang

Modul atau standar dimensi ruang adalah jian


Jian adalah ruang yang berada pada interval kolom yang memiliki ukuran tertentu (lebar
dan panjang) termasuk ukuran tingginya (volume ruang)
Banyaknya jian mulai dari satu, tiga dan lima. Jumlah jian yang genap dihindarkan karena
mewakili bentuk asimetri dan bentuk yang tidak tentu.
PE R K E M BAN GAN

AR S I T E K T U R

J E PAN G

B. Konsep dan Filosofi Arsitektur Jepang


Arsitektur tradisional Jepang banyak dipengaruhi oleh China dan budaya Asia lainnya selama
berabad-abad. Arsitektur tradisional Jepang dan sejarahnya didominasi oleh teknik/gaya Cina
dan Asia (bahkan hadir di Kuil Ise, dianggap intisari arsitektur Jepang) dengan variasi gaya
asli Jepang pada tema-tema di sisi tertentu.
Disamping itu adanya penyesuaian dengan berbagai iklim di negara Jepang dan pengaruh
budaya dari luar, hasilnya sangat heterogen, namun beberapa fitur praktis yang umum tetap
dapat ditemukan. Pemilihan bahan utama untuk hampir semua struktur, selalu kayu dalam
berbagai bentuk (papan, jerami, kulit kayu, kertas, dll). Tidak seperti Barat dan beberapa
arsitektur Cina, penggunaan batu dihindari kecuali untuk keperluan tertentu saja, misalnya
Candi podia dan yayasan pagoda.
Struktur umum hampir selalu sama dengan atap besar dan melengkung, sementara dinding
dengan rangka kayu yang dilapisi kertas tipis. Untuk desain interiornya, dinding-dindingnya
bersifat fleksibel, yang dapat digeser sesuai dengan keperluan.
Atap adalah komponen yang paling mengesankan secara visual, ukurannya hampir setengah
ukuran seluruh bangunan. Atap sedikit melengkung memperpanjang jauh melampaui dinding,
meliputi beranda, dan berat bangunan harus didukung oleh sistem braket kompleks yang
disebut Tokyo, seperti pada bangunan candi dan kuil. Solusi sederhana diadopsi dalam
struktur domestik. Atap besar dengan lengkungan yang halus memberikan karakteristik yang
khas pada bangunan Jepang, yang memberikan kontribusi ke atmosfer bangunan. Interior
bangunan biasanya terdiri dari satu kamar di pusat disebut moya. Ukuran ruangan dapat
dimodifikasi melalui penggunaan layar atau dinding kertas yang dapat digeser. Penggunaan
kertas pada dinding-dinding ini rumah Jepang terkesan ringan.

Beranda muncul untuk menjadi bagian dari bangunan untuk orang luar, Oleh karena itu
struktur yang dibuat sampai batas bagian tertentu dari lingkungan mereka. Ini untuk
memudahkan Perawatan bangunan secara keseluruhan.
Tokugawa Ieyasu, dibangun tahun

1617

Keharmonian bangunan secara keseluruhan didapatkan dari penggunaan konstruksi yang


proporsional antara bagian bangunan yang berbeda. Bahkan dalam kasus-kasus tertentu
seperti Nikko Tosho-gu, di mana setiap ruang yang tersedia dihiasi, ornamen cenderung
mengikuti, dan karena itu struktur dasar ditonjolkan, bukan disembunyikan.
Dalam arsitektur sakral dan profan, fitur ini membuatnya mudah mengkonversi pada sebuah
kuil atau sebaliknya. Hal ini terjadi misalnya pada Horyu-ji, di mana sebuah rumah
bangsawan itu berubah menjadi sebuah bangunan keagamaan .
Sifat dari Arsitektur Jepang:

Memiliki sifat ringan dan halus

Konstruksi kayu lebih menonjol dan diolah sangat halus dengan bentuk-bentuk
lengkung dan kesederhanaan.

Bentuk bangunan diatur dalam simetris yang seimbang.

Arsitektur tanaman, naturalis dan tidak dapat dipisahkan dengan design bangunan
(satu kesatuan)

Terlihat kesederhanaan bentuk dan garis.

Pada pengolahan taman lebih wajar, dan tidak banyak pengolahan tangan manusia
(lebih wajar)

Penghematan terhadap ruang lebih terlihat.

Sedikit penggunaan warna, kecendrungan ke arah warna politur dan lak.

Estetika tradisional Jepang

kesederhanaan,

kepolosan,

kelurusan dan

ketenangan batin,

Apa yang umumnya diidentifikasi sebagai

estetika Jepang dari cita-cita Taoisme,

didatangkan dari Cina pada zaman kuno. Budaya Jepang sangat beragam, meskipun
demikian, dalam hal interior, estetika adalah salah satu kesederhanaan dan minimalis.
Gagasan khusus keindahan ruang sejati adalah di ruang kosong di dalam atap dan dinding
berasal dari Laozi, seorang filsuf dan pendiri Taoisme, yang diadakan untuk aesthetic ideal
of emptiness, percaya bahwa suasana hati harus ditangkap dalam imajinasi, dan tidak begitu
banyak ditentukan oleh apa yang hadir secara fisik. Desain Jepang didasarkan kuat pada
keahlian, kecantikan, elaborasi, dan kelezatan. Desain interior sangat sederhana tapi dibuat
dengan perhatian terhadap detail dan kerumitan. Rasa kerumitan dan kesederhanaan dalam
desain Jepang masih dihargai di Jepang yang modern seperti Jepang tradisional.
Interior sangat sederhana, menyoroti minimal dekorasi dan alami. Interior tradisional Jepang
dan modern, menggabungkan terutama bahan alam termasuk kayu halus, bambu, sutra, tikar
jerami padi, dan layar kertas Shoji. Bahan-bahan alami yang digunakan untuk menjaga
kesederhanaan dalam ruang yang menghubungkan dengan alam. Skema warna alami yang
digunakan dan palet netral termasuk hitam, putih, off-white, abu-abu, dan coklat.
Ketidakkekalan adalah tema yang kuat di tempat tinggal tradisional Jepang. Ukuran kamar
dapat diubah oleh dinding geser interior atau layar, yang disebut Shoji. Lemari dibangun
mulus ke dinding menyembunyikan futon, kasur ditarik keluar sebelum tidur, memungkinkan
lebih banyak ruang untuk menjadi tersedia sepanjang hari. Fleksibilitas dari tempat tinggal ini
menjadi lebih nyata dengan perubahan musim. Di musim panas, misalnya, dinding eksterior
dapat dibuka untuk melihat taman dengan dekorasi yang minim.
Estetika Jepang dikembangkan lebih lanjut dengan perayaan ketidaksempurnaan dan
kekurangan , sifat yang dihasilkan dari proses penuaan alami atau efek gelap. Shinto, tradisi
agama asli Jepang, memberikan dasar untuk apresiasi pada kualitas ini, berpegang pada

filsafat dari penghayatan hidup dan dunia. Sei Shonagon adalah seorang wanita dari
pengadilan trend-setting abad kesepuluh yang menulis di The Pillow Book dari dirinya tidak
suka untuk new cloth screen with colorful paintings and lots of cherry blossoms falling
apart, bukannya memilih untuk melihat that ones elegant Chinese mirror has become
cloudy. Rasa nya tidak keluar dari tempat di pengadilan Jepang kuno dan pada abad ke-12,
seorang pensiunan biksu, Yoshida Kenko, memberikan pengaruh pada kepekaan estetika
Jepang akibat filosofi hidupnya. Dia bertanya, Apakah kita untuk melihat bunga sakura
hanya mekar penuh, bulan hanya ketika itu adalah berawan ? Cabang akan mekar atau
taman penuh dengan bunga memudar yang lebih layak kekaguman kami. yang tidak lengkap
juga dipuji oleh Kenko , keseragaman dan kelengkapan yang tidak diinginkan . Mendasari
atau memuji cita-cita estetika, adalah senilai kontras. Ketika ketidaksempurnaan atau miskin
dikontraskan dengan kesempurnaan atau kemewahan, setiap ditekankan dan sehingga lebih
dihargai.
Masa Prasejarah
Periode masa prasejarah (termasuk Jomon , Yayoi dan periode Kofun) sekitar 5000 SM
sampai awal abad ke delapan .
Tempat tinggal direkonstruksi di Yoshinogari
Selama tiga fase periode Jomon

terutama pemburu-pengumpul dengan beberapa

keterampilan pertanian primitif dan perilaku mereka terutama ditentukan oleh perubahan
kondisi iklim dan stimulan alami lainnya. Tempat tinggal awal yang terdiri dari rumah-rumah
pit dengan menggali lubang dangkal dengan lantai tanah dipadatkan dan atap dari rumput
dirancang untuk mengumpulkan air hujan dengan bantuan stoples. Kemudian dalam periode
ini, iklim yang lebih dingin dengan curah hujan yang lebih besar menyebabkan penurunan
populasi, yang
memberikan kontribusi untuk kepentingan ritual.
Konsentris lingkaran batu pertama kali muncul selama ini.
Selama periode Yayoi masyarakat Jepang mulai berinteraksi dengan Dinasti Han China,
pengetahuan dan keterampilan teknis tentang bangunan mulai mempengaruhi mereka. Orang
Jepang mulai membangun gudang dengan bentuk panggung sebagai lumbung yang dibangun

menggunakan alat seperti gergaji dan pahat yang mulai muncul saat itu. Sebuah rekonstruksi
di Toro , Shizuoka adalah kotak kayu yang terbuat dari papan tebal bergabung di sudut-sudut
dalam gaya log kabin dan didukung pada delapan pilar. Atap jerami, tetapi, tidak seperti atap
biasanya berpinggul dari tempat tinggal pit, itu adalah berbentuk V atap pelana sederhana.
Gudang gandum direkonstruksi
di Toro, Shizuoka
Periode Kofun ditandai munculnya banyak gundukan bilik pemakaman atau tumuli (Kofun
harfiah berarti gundukan lama). gundukan sejenis di Semenanjung Korea diperkirakan
telah dipengaruhi oleh Jepang. Pada awal periode makam , yang dikenal sebagai lubang
kunci Kofun atau zenpo koen Kofun, sering memanfaatkan topografi yang ada,
membentuk dan menambahkan parit untuk membentuk lubang kunci bentuk yang khas, yaitu
bahwa lingkaran saling berhubungan dengan segitiga. Akses adalah melalui poros vertikal
yang ditutup setelah pemakaman selesai. Ada ruang di dalam ruang untuk peti mati dan
barang kuburan. Gundukan sering dihiasi dengan batu nisan yang disebut Haniwa. Kemudian
dalam periode gundukan mulai berada di tanah datar dan skala mereka sangat meningkat . Di
antara banyak contoh di Nara dan Osaka, yang paling penting adalah Daisen-Kofun, ditunjuk
sebagai makam Kaisar Nintoku. Makam mencakup 32 hektar (79 hektar) dan diperkirakan
telah dihiasi dengan 20.000 angka Haniwa.
Menjelang akhir periode Kofun, makam penguburan berangsur-angsur menghilang dan
upacara kremasi Buddha mendapatkan popularitas.
Periode arsitektur Asuka dan Nara (550-794 M)
Penyumbang paling signifikan untuk perubahan arsitektur selama periode Asuka adalah
pengenalan Buddhisme. Candi menjadi pusat ibadah dengan praktek penguburan makam
perlahan menjadi dilarang. Buddhisme dibawa ke Jepang dan mereka bersembahyang di
bangunan kuil yang permanen dan memberikan kepada arsitektur Shinto.
Beberapa bangunan pertama yang didirikan masih ada di Jepang sampai saat ini adalah kuil
Buddha. Bangunan kayu tertua di dunia ditemukan di Horyu-ji, ke barat daya dari Nara.
Pertama dibangun pada awal abad ke-7 sebagai candi pribadi Putra Mahkota Shotoku, terdiri
dari 41 bangunan terpisah, yang paling penting, ruang ibadah utama atau Kon-DO (Golden

Hall), dan pagoda lima lantai), berdiri di tengah area terbuka yang dikelilingi oleh biara
beratap (Kairo). Kon-DO, dalam gaya ruang ibadah Cina, adalah struktur bertingkat dua
konstruksi pasca dan beam, dibatasi oleh irimoya atau berpinggul runcing, atap genteng
tanah.
Pagoda at Yakushi-ji,
Nara, Nara
pada abad ke-8
Kon-DO dan pagoda di Hry-ji,
Ikaruga, Nara
Dibangun pada abad ke-7
Hokked di Todai-ji,
Nara, Nara
Didirikan pada tahun 743
Kuil Emas di Tshdai-ji, Nara, NaraAwalnya
Dibangun pada abad ke-8
Heijo-kyo, Nara modern, didirikan pada tahun 708 sebagai ibukota tetap pertama negara
Jepang. Tata letak jalan dan bangunan dimodelkan setelah ibukota Cina Changan. Kota ini
segera menjadi pusat penting ibadah Buddha di Jepang. Yang paling megah dari candi ini
adalah Todaiji, dibangun untuk kuil saingan dari Tang Cina dan Sui Dinasti. Tepat, 16,2m
(53 ft) Buddha atau Daibutsu (selesai pada 752) diabadikan di aula utama adalah Buddha
Rushana, sosok yang mewakili esensi dari Buddha, seperti Todai-ji mewakili pusat agama
Buddha imperially disponsori dan penyebaran di seluruh Jepang. Hanya beberapa fragmen
patung asli yang bertahan, dan balai pusat Buddha sekarang adalah rekonstruksi dari periode
Edo. Berkerumun di sekitar ruang utama ( Daibutsuden ) di atas bukit landai sejumlah ruang
sekunder: Hokke-DO (Saddharma Pundarika Sutra Hall), yang Kofuku dan gudang, yang

disebut Shoso-in. Struktur terakhir adalah sangat penting sebagai cache seni-sejarah, karena
di dalamnya disimpan peralatan yang digunakan dalam upacara peresmian candi tahun 752,
serta dokumen-dokumen pemerintah dan benda sekuler banyak dimiliki oleh keluarga
Kekaisaran.
Periode Heian (794-1185 M)
Meskipun jaringan kuil Buddha di seluruh negeri sebagai katalis untuk eksplorasi arsitektur
dan budaya, hal ini juga menyebabkan ulama memperoleh peningkatan kekuasaan dan
pengaruh. Kaisar Kammu memutuskan untuk luput dari pengaruh ini dengan memindahkan
ibukotanya pertama yang Nagaoka-kyo dan kemudian ke Heian-kyo, yang dikenal hari ini
sebagai Kyoto. Meskipun tata letak kota itu mirip dengan Nara dan terinspirasi oleh preseden
Cina,istana, kuil dan tempat tinggal mulai menunjukkan contoh desain lokal Jepang.
Bahan seperti batu, semen dan tanah liat yang ditinggalkan sebagai elemen bangunan,
dinding/lantai kayu sederhana dan partisi lazim digunakan. Bahan kayu yang digunakan
umumnya pohon aras (sugi) digunakan untuk gudang gandung, sedangkan pinus (matsu) dan
larch (alias matsu) yang umum untuk keperluan struktural.Atap genteng tanah dan jenis
cemara disebut hinoki digunakan untuk atap.
Meningkatnya ukuran bangunan di ibukota menyebabkan arsitektur bergantung pada kolom
yang teratur dengan jarak yang sesuai dengan ken (tradisional ukuran dan proporsi). Imperial
Palace Shishinden menunjukkan gaya itu adalah pendahulu untuk kemudian aristokrat-gaya
bangunan yang dikenal sebagai shinden-zukuri. Gaya ini ditandai dengan bangunan simetris
ditempatkan sebagai lengan yang mendefinisikan sebuah taman. Taman ini kemudian
digunakan untuk melihat pemandangan yang tampaknya menyatu dengan lanskap yang lebih
luas.
Contoh dari arsitektur shinden-zukuri adalah ho-o-DO (Phoenix Hall, selesai 1053) dari
Byodo-in, sebuah kuil di Uji ke tenggara Kyoto. Ini terdiri dari sebuah struktur persegi
panjang utama diapit oleh dua koridor sayap berbentuk L dan koridor belakang, ditetapkan
pada tepi kolam buatan yang besar. Di dalam, gambar emas tunggal Amida (sekitar 1053 )
diletakkan pada tempat yang tinggi. Raigo ( Descent Sang Buddha Amida ) lukisan di pintu
kayu dari Ho-o-DO sering dianggap sebagai contoh awal dari Yamato-e, lukisan gaya Jepang,
karena mengandung representasi pemandangan sekitar Kyoto.

Phoenix Hall at Byodo-in, Uji, Kyoto


Dibangun pada 1053
Pagoda Ichij-ji, Kasai, Hyogo
Dibangun tahun 1171
Nageire-DO Sanbutsu-ji,
Kepala Kukai (paling dikenal oleh anumerta judul Kobo Daishi, 774-835) berangkat ke Cina
untuk mempelajari Shingon, bentuk Buddhisme Vajrayana, yang diperkenalkan ke Jepang
pada 806. Pada inti dari ibadah Shingon adalah berbagai mandala, diagram dari alam semesta
spiritual yang mempengaruhi desain candi. Kuil-kuil didirikan untuk sekte baru dibangun di
pegunungan, jauh dari pemukiman penduduk. Topografi tidak teratur dari lingkungan ini
memaksa desainer mereka untuk memikirkan kembali masalah bangunan candi, dan dengan
demikian memilih unsur desain asli.
Pada saat ini gaya arsitektur kuil Buddha mulai mempengaruhi bahwa kuil Shinto. Misalnya,
seperti rekan-rekan mereka Buddha kuil Shinto mulai melukis kayu biasanya belum selesai
dengan karakteristik warna merah cinnabar.
Selama bagian akhir dari Periode Heian ada yang didokumentasikan penampilan pertama dari
rumah vernakular di Minka gaya/bentuk. Ini ditandai dengan penggunaan bahan-bahan lokal
dan tenaga kerja, yang terutama terbuat dari kayu, setelah dikemas lantai tanah dan atap
jerami.
gaya Khas Minka Gassho-zukuri pertanian
Periode Edo (1573-1868 M)
Keshogunan Tokugawa mengambil kota Edo (kemudian menjadi bagian dari Tokyo modern)
sebagai modal mereka. Kota tumbuh di sekitar bangunan benteng yang dihubungkan oleh
jaringan jalan dan kanal. Karena pertambahan jumlah anggota keluarga, kemudian mereka
membangunan rumah bertingkat.

Meskipun machiya (townhouse) sudah ada sejak periode Heian mereka mulai disempurnakan
selama periode Edo. Machiya biasanya ditempati di dalam, plot sempit berbatasan denga
jalan (lebar plot itu biasanya menunjukkan kekayaan pemilik), seringkali dilengkapi toko di
lantai dasar. Genteng tanah yang digunakan pada atap dalam upaya untuk melindungi
bangunan terhadap kebakaran. Ruang Pameran yang dibangun menunjukkan kekayaan dan
kekuasaan kaum feodal, seperti Kamiyashiki dari Matsudaira Tadamasa atau Shimoyashiki
ozon.
Di dalam Shokintei di Katsura Imperial Villa, Kyoto
Dibangun pada abad ke-17
Edo menderita parah dari kebakaran yang menghancurkan dan 1657 Kebakaran Besar
Meireki adalah titik balik dalam desain perkotaan. Awalnya, sebagai metode untuk
mengurangi penyebaran api, pemerintah membangun tanggul batu dalam setidaknya dua
lokasi di sepanjang sungai-sungai di kota. Seiring waktu tersebut dirobohkan dan diganti
dengan gudang Dozo yang digunakan baik sebagai penahan api dan untuk menyimpan
barang-barang dibongkar dari kanal. Dozo dibangun dengan bingkai yang terbuat dari
struktural kayu dilapisi dengan sejumlah lapisan tanah plester di dinding, pintu dan atap. Di
atas atap tanah adalah kerangka kayu yang mendukung atap genting. Meskipun Jepang yang
pernah belajar dengan Belanda di pemukiman mereka dibangunan Dejima menganjurkan
dengan batu dan bata ini tidak dilakukan karena kerentanan mereka terhadap gempa bumi.
Machiya gudang dari bagian akhir dari periode yang ditandai dengan memiliki warna hitam
untuk dinding luar yang diplester. Warna ini dibuat dari tinta India ,kapur dan hancuran
cangkang tiram kemudian dibakar.
Hondo dari Kiyomizu-dera, Kyoto, Dibangun pada tahun 1633
Garis yang bersih dari arsitektur sipil di Edo dipengaruhi gaya Sukiya arsitektur hunian.
Katsura terpisah dari istana dan Villa Shugaku-in Imperial di pinggiran Kyoto adalah contoh
yang baik dari gaya ini. Arsitektur mereka memiliki garis sederhana dan dekorasi dan
menggunakan kayu pada keadaan aslinya.

Akhir dari periode Sankin Kotai, hukum membutuhkan daimyos untuk mempertahankan
tempat tinggal di ibukota dicabut yang mengakibatkan penurunan populasi di Edo dan
pengurangan sepadan dalam pendapatan bagi shogun.
Periode Showa Akhir
Setelah perang dan di bawah pengaruh Panglima Tertinggi Sekutu, Jenderal Douglas
MacArthur, kehidupan politik dan agama Jepang direformasi untuk menghasilkan sebuah
negara demiliterisasi dan demokratis. Meskipun konstitusi baru didirikan pada tahun 1947,
hal itu tidak sampai awal Perang Korea bahwa Jepang (sebagai sekutu Amerika Serikat)
melihat pertumbuhan ekonomi yang ditimbulkan oleh pembuatan barang-barang industri.
Pada tahun 1946 yang Pracetak perumahan Asosiasi dibentuk untuk mencoba dan mengatasi
kekurangan perumahan, dan arsitek seperti Kunio Maekawa menyampaikan desainnya.
Namun, itu tidak sampai lewat UU Perumahan Rakyat pada tahun 1951 bahwa perumahan
yang dibangun oleh sektor swasta didukung dalam hukum oleh pemerintah.Juga pada tahun
1946, Dewan Rehabilitasi Kerusakan Perang mengedepankan ide-ide untuk rekonstruksi tiga
belas kota di Jepang. Arsitek KENZO Tange mengajukan proposal untuk Hiroshima dan
Maebashi.
Pada tahun 1949, Tange menang kompetisi untuk merancang Hiroshima Peace Memorial
Museum memberinya pengakuan internasional. Proyek (selesai pada 1955) menyebabkan
serangkaian komisi termasuk Kagawa Prefectural Office Building di Takamatsu (1958) dan
Balai Kota Kurashiki Lama (1960). Pada saat ini kedua Tange dan Maekawa yang tertarik
dalam tradisi arsitektur Jepang dan pengaruh karakter lokal. Ini diilustrasikan di Kagawa
dengan elemen desain periode Heian menyatu dengan International Style.
Museum Peringatan Perdamaian Hiroshima, dibangun pada tahun 1955
Pada tahun 1955, Le Corbusier diminta oleh pemerintah Jepang untuk merancang Museum
Nasional Seni Barat di Tokyo. Ia dibantu oleh tiga mantan siswa : Maekawa, Sakakura dan
Takamasa Yoshizaka. Desain didasarkan pada museum Le Corbusier di Ahmedabab, dan
kedua museum persegi dan dibesarkan di piloti.
Karena sebagian besar pengaruh Tange, Desain Konferensi Dunia 1960 diadakan di Tokyo.
Sekelompok kecil desainer Jepang yang datang untuk mewakili Gerakan Metabolist disajikan

manifesto mereka dan serangkaian proyek. Kelompok ini termasuk arsitek Kiyonori
Kikutake, Masato Otaka, Kisho Kurokawa dan Fumihiko Maki. Awalnya dikenal sebagai
Sekolah Ash Burnt, yang Metabolists terkait diri dengan gagasan pembaruan dan regenerasi,
menolak representasi visual masa lalu dan mempromosikan ide bahwa individu, rumah dan
kota adalah semua bagian dari organisme tunggal. Meskipun masing-masing anggota
kelompok tidak sependapat, setelah beberapa tahun sifat abadi dari publikasi mereka berarti
bahwa mereka memiliki kehadiran lama di luar negeri. Simbol internasional Metabolists,
kapsul, muncul sebagai sebuah ide pada akhir tahun 1960 dan telah didemonstrasikan di
Kurokawa yang Nakagin Capsule Tower in Tokyo pada tahun 1972.]
Yoyogi National Gymnasium, built for the 1964 Summer Olympics
Pada tahun 1960 Jepang melihat kedua kenaikan dan perluasan perusahaan konstruksi besar,
termasuk Shimizu Corporation dan Kajima. Nikken Sekkei muncul sebagai perusahaan yang
komprehensif yang sering mencakup unsur-unsur desain Metabolist dalam bangunan.
Olimpiade Musim Panas 1964 di Tokyo melihat dorongan besar untuk desain baru. Venues
dibangun dan Yoyogi National Gymnasium, dibangun antara 1961 dan 1964 oleh Kenzo
Tange, menjadi struktur tengara terkenal dengan desain atap suspensi, mengingat unsur
tradisional kuil Shinto. Struktur lainnya termasuk Nippon Budokan, yang Komazawa
Gymnasium dan banyak lainnya. Olimpiade melambangkan munculnya kembali Jepang
setelah kehancuran Perang Dunia II, yang mencerminkan keyakinan baru dalam arsitektur.
Selama tahun 1960 ada juga arsitek yang tidak melihat dunia arsitektur dalam hal
metabolisme. Misalnya Kazuo Shinohara khusus dalam proyek perumahan kecil di mana ia
menjelajahi arsitektur tradisional dengan unsur-unsur sederhana dalam hal ruang, abstraksi
dan simbolisme. Dalam Umbrella Rumah (1961) ia menjelajahi hubungan spasial antara
doma (bumi-beraspal lantai internal) dan lantai tatami dibesarkan di ruang tamu dan ruang
tidur. Hubungan ini dieksplorasi lebih lanjut dengan DPR dengan lantai Farthen (1963) di
mana lantai tanah dipadatkan-down termasuk dalam area dapur. Ia menggunakan atap untuk
jangkar desain untuk Gedung Putih di (1966) telah dibandingkan dengan Prairie Houses
Frank Lloyd Wright. Shinohara dieksplorasi abstraksi ini sebagai Three Styles, periode ini
dimulai awal tahun enam puluhan untuk tujuh puluhan pertengahan.

Seorang mantan karyawan Kenzo Tange adalah Arata Isozaki yang awalnya tertarik pada
Gerakan Metabolist dan menghasilkan proyek teoritis inovatif untuk City di Air (1961) dan
Future City (1962). Namun ia segera pindah dari ini menuju pendekatan Mannerisme lebih
mirip dengan karya James Stirling. Ini sangat mencolok di Cabang Oita Fukuoka Mutual
(1967) dengan grid matematika, konstruksi beton dan jasa terkena. Di Prefektur Gunma
Museum (1971-1974) ia bereksperimen dengan elemen kubus (beberapa dari mereka dua
belas meter ke samping ) dilapis oleh jaringan sekunder diungkapkan oleh panel dinding
eksternal dan fenestration. Ini irama panel mungkin telah dipengaruhi oleh detail Corbusier di
Museum Seni Barat di Tokyo.
Kota di Jepang di mana mereka kekurangan Eropa seperti piazzas dan kotak sering
menekankan hubungan antara orang dengan cara kerja sehari-hari. Fumihiko Maki adalah
salah satu dari sejumlah arsitek yang tertarik pada hubungan arsitektur dan kota dan ini dapat
dilihat dalam karya-karya seperti Osaka Prefectural Sports Centre (1972) dan Spiral di Tokyo
(1985). Demikian juga, Takefuma Aida (anggota kelompok yang dikenal sebagai ArchiteXt)
menolak gagasan Gerakan Metabolist dan dieksplorasi semiologi perkotaan.
Pada akhir tahun tujuh puluhan dan awal tahun delapan puluhan arsitektur Tadao Ando dan
tulisan teoritis menjelajahi gagasan regionalisme Kritis gagasan untuk mempromosikan
budaya lokal atau nasional dalam arsitektur. Interpretasi Ando ini ditunjukkan oleh idenya
reacquainting rumah Jepang dengan alam, hubungan dia pikir telah hilang dengan arsitektur
modern. Proyek pertamanya adalah untuk rumah perkotaan kecil dengan halaman tertutup
(seperti Azuma rumah di Osaka pada tahun 1976). Arsitektur nya ditandai dengan
penggunaan beton, tetapi telah penting baginya untuk menggunakan interaksi cahaya, melalui
waktu, dengan ini dan lahan lainnya dalam karyanya. Ide-idenya tentang integrasi alam
dikonversi dengan baik menjadi lebih besar. proyek-proyek seperti Rokko Housing 1 (1983)
dan Gereja di Air ( 1988) di Tomamu, Hokkaido.
Akhir tahun delapan puluhan melihat karya pertama oleh arsitek dari apa yang disebut
sekolah Shinohara. Ini termasuk Toyo Ito dan Itsuko Hasegawa yang keduanya tertarik
pada kehidupan perkotaan dan kota kontemporer. Ito berkonsentrasi pada dinamika dan
mobilitas kota urban nomaden dengan proyek-proyek seperti Menara Angin (1986) yang
unsur-unsur alam terpadu seperti cahaya dan angin dengan orang-orang teknologi. Hasegawa
berkonsentrasi pada apa yang dia disebut architecture as the other nature. Pusat

Kebudayaan Shonandai nya di Fujisawa (1991) dikombinasikan lingkungan alam dengan


material berteknologi modern.
Arsitek yang sangat individualis akhir tahun delapan puluhan termasuk bangunan
monumental Shin Takamatsu dan cosmic karya Masaharu Takasaki Takasaki, yang bekerja
dengan arsitek Austria Gunther Domenig pada tahun 1970. Saham arsitektur organik
Domenig itu Nol Kosmologi House of 1991 di Prefektur Kagoshima dibangun dari beton
memiliki kontemplatif berbentuk telur space zero di pusatnya.
Periode Heisei Awal
Periode Heisei dimulai dengan runtuhnya yang disebut bubble economy yang sebelumnya
telah mendorong ekonomi Jepang.
Membangun elemen dari Shonandai Culture Centre, Itsuko Hasegawa melakukan sejumlah
budaya dan pusat komunitas di seluruh Jepang. Ini termasuk Cultural Centre Sumida (1995)
dan Pusat Komunitas Fukuroi (2001) di mana ia melibatkan masyarakat dalam proses desain
sementara menjelajahi ide-ide sendiri tentang penyaringan cahaya melalui dinding eksternal
ke dalam. Dalam karyanya 1995 menang kompetisi untuk Sendai Mediatheque, TOYO Ito
melanjutkan pemikiran sebelumnya tentang dinamika fluida di dalam kota modern dengan
seaweed-like kolom yang mendukung cerita bangunan tujuh dibungkus kaca. Karyanya
kemudian pada periode tersebut, misalnya, perpustakaan untuk Tama Art University di Tokyo
pada tahun 2007 menunjukkan bentuk yang lebih ekspresif, daripada estetika rekayasa karya
sebelumnya.
Meskipun Tadao Ando menjadi terkenal karena dia menggunakan beton, ia mulai merancang
paviliun Jepang di Seville Exposition tahun 1992, dengan bangunan yang dielu-elukan
sebagai The worlds largest wooden structure . Ia melanjutkan dengan media ini dalam
proyek-proyek untuk Museum Kayu Kebudayaan, Kami, Prefektur Hyogo (1994) dan Kuil
Komyo-ji di Saijo (2001).
Museum for Wood Culture, Kami, Hyogo Prefecture
Built in 1994

Klein Dytham Arsitektur adalah salah satu dari segelintir arsitek asing yang telah berhasil
memperoleh pijakan yang kuat di Jepang. Desain mereka untuk Moku Moku Yu ( harfiah
uap kayu kayu ), sebuah pemandian komunal di Kobuchizawa, Yamanashi Prefecture pada
tahun 2004 adalah serangkaian kolam saling melingkar dan ruang ganti, beratap datar dan
dinding dari kayu vertikal berwarna.
Setelah gempa bumi Kobe 1995, Shigeru Ban mengembangkan tabung karton yang dapat
digunakan untuk dengan cepat membangun tempat penampungan pengungsi yang dijuluki
Paper house. Juga sebagai bagian dari upaya bantuan yang dirancangnya gereja
menggunakan 58 tabung karton yang 5m tinggi dan memiliki atap tarik yang terbuka seperti
payung. Gereja ini didirikan oleh relawan Katolik Roma dalam lima minggu. Untuk Museum
Nomadic, Ban dinding yang digunakan terbuat dari kontainer pengiriman, ditumpuk empat
tinggi dan bergabung di sudut-sudut dengan twist konektor yang menghasilkan efek kotakkotak padat dan tidak berlaku. Ruang tambahan dibuat dengan tabung kertas dan panel sarang
lebah. Museum ini adalah desain untuk dibongkar dan kemudian pindah dari New York, ke
Santa Monica, Tokyo dan Meksiko.
Studi Sejarawan dan arsitek Terunobu Fujimori pada tahun 1980 menjadi apa yang disebut
arsitektur antik ditemukan di kota terinspirasi karya generasi muda arsitek seperti pendiri
Atelier Bow Wow . Yoshiharu Tsukamoto dan Momoyo Kajima disurvei kota untuk
arsitektur tidak baik untuk buku mereka Made in Tokyo pada tahun 2001 .
Arsitektur Sou Fujimoto bergantung pada manipulasi blok bangunan dasar untuk
menghasilkan primitivisme geometris. Bangunannya sangat sensitif terhadap bentuk
topografi dari konteksnya dan termasuk serangkaian rumah serta rumah anak-anak di
Hokkaido.
Sendai Mediatheque, Sendai, 2001
Dua mantan karyawan Toyo Ito, Kazuyo Sejima dan Ryue Nishizawa membentuk kemitraan
kolaboratif pada tahun 1995 disebut SANAA. Mereka dikenal untuk membuat ringan, ruang
transparan yang mengekspos fluiditas dan pergerakan penghuninya. Toko Dior mereka di
Shibuya, Tokyo, pada tahun 2001 itu mengingatkan Mediatheque Ito, dengan dingin putih
lembar akrilik pada fasad eksternal bahwa filter cahaya dan sebagian mengungkapkan isi
toko.Fluiditas dinamisditunjukkan oleh Rolex Learning Centre di cole Polytechnique

Fdrale de Lausanne, selesai pada tahun 2010. Bangunan ini memiliki lantai pesawat
bergelombang diatur di bawah atap shell beton berkelanjutan yang dituangkan dalam satu
pergi selama dua hari. Rencananya seperti sel biologis diselingi dengan meja dan halaman
yang sama. Pada tahun 2009 mereka merancang Serpentine Gallery di London Pavilion yang
terdiri reflektif, atap aluminium mengambang didukung oleh kolom ramping.
Pengaruh Barat
Setelah Restorasi Meiji tahun 1868, hubungan Jepang dengan kekuatan Eropa-Amerika
menjadi lebih menonjol dan terlibat. Hubungan ini turut mempengaruhi desain interior Barat
ke dalam desain interior Jepang. sedangkan gaya vernakular lebih terkait dengan tradisi dan
masa lalu, interior khas Jepang bisa ditemukan di rumah-rumah Jepang dan rumah barat di
akhir abad-19 dan awal abad-20 yang sangat berbeda dan hampir menentang dengan sistem
furnitur, fleksibilitas ruangan.
Banyak ruang publik mulai menggabungkan kursi dan meja pada akhir abad kesembilan
belas, department store mengadopsi menampilkan gaya barat, sebuah urban visual dan
konsumen budaya baru muncul. Dalam wilayah domestik, cara dan pakaian penduduk,
ditentukan oleh gaya interior Jepang atau Barat. Salah satu contoh adalah Homei Den dari
Meiji era Istana Kekaisaran Tokyo, yang menyatukan gaya Jepang seperti langit-langit
coffered dengan lantai parket barat dan chandelier.
Ada dorongan oleh birokrat Jepang untuk mengembangkan budaya yang lebih modern
(Barat). Modernisasi rumah dianggap cara terbaik untuk mengubah kehidupan sehari-hari di
masyarakat. Sebagian dari alasan untuk modernisasi adalah keinginan untuk menyajikan
sebuah beradab wajah ke seluruh dunia, sehingga membantu untuk mengamankan posisi
Jepang sebagai sebuah bangsa modern dalam tatanan dunia. Bahkan dengan dorongan
pemerintah untuk mengubah rumah, mayoritas orang-orang Jepang masih tinggal di tempat
tinggal tradisional yang baik ke tahun 1920-an. Sebagian karena situasi ekonomi di awal
1910-an gaya barat tidak terjangkau oleh sebagian masyarakat waktu itu. Hal ini juga sulit
untuk memasukkan perabotan ke tempat tinggal tradisional, karena ukurannya yang kecil dan
dimaksudkan

penggunaan

fleksibel

ruang,

fleksibilitas

yang

dibuat

sulit

untuk

mempertahankan ketika furnitur besar terlibat, itu tidak praktis, tapi secara estetis selaras
juga.

Beberapa pengaruh paling awal di barat datang dalam bentuk seni Jepang , yang
mendapatkan popularitas di Eropa khususnya, pada akhir abad kesembilan belas. Sebelum
abad kedua puluh, sangat sedikit pengetahuan barat tentang bangunan Jepang diperoleh di
Jepang. Sebaliknya itu diperoleh melalui pameran Jepang, seperti pada Pameran Centennial
Internasional di Philadelphia, tahun 1876 . Pengaruh awal pameran tersebut lebih dalam
penciptaan antusiasme untuk hal-hal yang lebih otentik.
Meskipun Selama abad ke-20, sejumlah arsitek terkenal mengunjungi Jepang termasuk Frank
Lloyd Wright, Ralph Adams Cram, Richard Neutra dan Antonin Raymond, mereka
memainkan peranan penting dalam membawa pengaruh Jepang modernisme Barat. Pengaruh
dari Timur Jauh bukan hal baru di Amerika saat ini. Selama abad ke-18 dan sebagian besar
dari abad-19, rasa untuk seni dan arsitektur Cina sering menghasilkan menyalin begitu saja
pengaruh Jepang. Berbeda, namun Modernis konteks, dan waktu yang mengarah ke sana,
berarti bahwa arsitek lebih peduli dengan masalah bangunan, daripada dalam seni
menghiasi. Kesederhanaan tempat tinggal Jepang sangat kontras dengan dekorasi berlebihan
gaya barat Barat. Pengaruh desain Jepang di barat tidak disalin begitu saja, melainkan, barat
menemukan kualitas ruang dalam arsitektur tradisional Jepang melalui filter nilai-nilai
arsitektur barat. Budaya yang menciptakan arsitektur tradisional Jepang begitu jauh dari
nilai-nilai filsafat Barat yang tidak dapat langsung diterapkan dalam konteks desainnya.
PE R K E M BAN GAN

AR S I T E K T U R

INDIA

B. Konsep dan Filosofi Arsitektur India


Arsitektur India memiliki keberagaman dalam sejarah, budaya dan geografi. Hal ini
menyebabkan sulitnya mengidentifikasi karakterisktik bentuk arsitektur India yang dapat
mewakili keseluruhannya. Arsitektur India merupakan hasil paduan berbagai tradisi baik
internal maupun eksternal yang datang dari Eropa, Asia Tengah dan Timur. Sejarah arsitektur
India dimulai dari masa peradaban lembah Indus ( Indus Valley Civilization), masa Vedik1,
hingga masa Maurya-Gupta atau dikenal dengan era perkembangan Budha melalui arsitektur
biara (monastery) dan batu/dinding pahat ( rock cut), kemudian diikuti dengan kemegahan
bangunan kuil pada masa pertengahan. Sementara, penguasa Turki dan Afghanistan di Utara
pada masa pertengahan telah membawa India kepada tradisi arsitektur kubah ( dome dan
vault). Munculnya arsitektur Mughal pada abad ke-16 menggambarkan penggabungan antara
elemen arsitektur regional India dengan elemen arsitektur Persia dan Asia Barat. Pengaruh
Barat terutama Eropa tak terelakkan pada masa kolonisasi Eropa di India termasuk gaya

Manneris, Barok, Neo-klasik, dan Neogotik mulai dari abad ke-16 hingga akhir abad ke-19,
yang kemudian dikenal dengan gaya Indo Saracenic. Arsitektur India telah membawa
pengaruh yang besar terutama ke Asia Timur sejak kelahiran dan penyebaran agama Budha.
Sejumlah elemen arsitektur India seperti stupa, sikhara, pagoda (meru), torana (gerbang)
telah menjadi simbol terkenal arsitektur Hindu dan Budha yang berkembang dan digunakan
di Asia Timur dan Asia Tenggara seperti yang terdapat pada bangunan candi Angkor Wat di
Kamboja dan Prambanan di Indonesia. Peradaban Lembah Indus, terdiri dari permukiman
perkotaan kuna termasuk kota metropolitan; Mahenjo Daro dan Harappa dengan berbagai
macam karakteristik rumah, tempat pemandian yang dihubungkan dengan sistem drainase
umum yang baik pada masa itu. Struktur kota berbentuk grid diikuti jalur drainase di
sepanjang jalan umum dikelilingi oleh benteng. Tipe bangunan penting lainnya adalah
lumbung, tempat berdagang, pemandian umum yang diyakini sebagai tempat pemujaan untuk
kesuburan. Keseragaman tatanan kota, tipologi bangunan, dan ukurannya yang terbuat dari
batu bata bakar menunjukkan koordinasi yang baik antara sosial dan politik pada saat itu