Anda di halaman 1dari 73

DIKTAT KULIAH TEKNOLOGI BAHAN II

Ir. Dwi Heru S, MT

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
*)Hanya digunakan untuk kalangan intern FT-Unesa

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT. yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahnya, sehingga
penulis dapat menyelasaikan Buku Teknologi Bahan, sebagai acuan Mata Kuliah Ilmu Bahan
dikalangan Fakultas Teknik Universitas Negeri Surabaya..
Buku ini dibuat sebagai bahan kajian dan acuan pada mahasiswa jurusan teknik agar dapat
meningkatkan pengetahuan dalam bidang Ilmu Bahan yang selama ini saya ampu sebagai
pembelajaran saat mahasiswa mengambil Kuliah Ilmu Bahan. Dalam kesempatan kali ini tidak lupa
kami mengucapkan banyak terima kasih kepada Bapak pimpinan fakultas/jurusan dan teman teman
sejawat FT- Unesa yang memberi motivasi, dukungan agar semarak proses pembelajaran dijurusan
teknik lebih bergairah untuk mencapai kompetensi bidang keteknikkan dan pendidikan keteknikan
secara umum maupun permesinan secara khusus untuk mencapai tujuan pendidikan yang ideal.
Penulis menyadari bahwa penyusunan buku ini jauh dari kesempurnaan dan masih banyak kekurangan
serta perlu adanya perbaikan. Oleh karena itu kami sangat mengharapkan saran dan kritik yang
membangun dari pembaca untuk kesempurnaan Buku Kuliah tentang Teknologi Bahan
Akhir kata, penulis berharap semoga Buku Kuliah tentang Teknologi Bahan yang sedarhana
ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua. Amien

Surabaya : 20-oktober-2009
penyusun
Dwi Heru Sutjahjo

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR.......................................................................

Bab.1 Klasifikasi Bahan Teknik .....................................................

BAB. 2 Kristal ................................................................................. 7


BAB 3 Teori Pengujian Bahan ..................................................... 13
BAB.4 Diagram Fase..................................................................... 19
Sifat-sifat Umum Bahan Teknik ...................................................... 25
BAB.5 Polimer/Plastik .................................................................... 30
Karet ................................................................................................ 36
Komposit .......................................................................................... 37
BAB.6 Pembagian Bahan Teknik.................................................... 39
Sifat-Sifat Logam Secara Umum ...................................................

40

Baja dan Jenis Jenisnya ................................................................. 47


Logam-Logam Bukan Besi ............................................................. 53
Tembaga dan Paduannya ................................................................ 54
DAFTAR PUSTAKA....................................................................... 72

Bab.1
Pengertian Bahan-Material
1.PENDAHULUAN
Bahan atau material merupakan kebutuhan bagi manusia mulai zaman dahulu
sampai sekarang. Kehidupan manusia selalu berhubungan dengan kebutuhan bahan
seperti pada transportasi, rumah, pakaian, komunikasi, rekreasi, produk makanan dan
sebagainya. Perkembangan peradaban manusia juga bisa diukur dari kemampuannya
memproduksi dan mengolah bahan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. (jaman batu,
perunggu dsb). Pada tahap awal manusia hanya mampu mengolah bahan apa adanya
seperti yang tersedia dialam misalnya : batu, kayu, kulit, tanah dan sebagainya. Dengan
perkembangan peradaban manusia bahan-bahan alam tersebut bisa diolah sehingga bisa
menghasilkan kualitas bahan yang lebih tinggi. Pada 50 tahun terakhir para saintis
menemukan hubungan sifat-sifat bahan dengan elemen struktur bahan. Sehingga bisa
diciptakan puluhan ribu jenis bahan yang mempunyai sifat-sifat yang berbeda.
2. Ilmu dan Rekayasa Material Material science (Ilmu Material): disiplin ilmu yang
mempelajari hubungan antara struktur material dengan sifatsifat material. Material
engineering (Rekayasa Material) : dengan dasar hubungan struktur dan sifat bahan,
mendisain struktur bahan untuk mendapatkan sifatsifat yang diinginkan. Struktur
bahan : pengaturan/susunan elemenelemen di dalam bahan. Tinjauan struktur bahan
dibedakan atas : Struktur subatonik : ditinjau dari susunan elektron dengan inti Level
atom : ditinjau dari pengaturan atom atau molekul satu sama lain Mikroskopik : ditinjau
dari kumpulan groupgroup atom Makroskopik : ditinjau dari struktur yang bisa dilihat
dengan mata telanjang.
Sifat bahan : dilihat dari kemampuan bahan menerima perlakuan dari luar. Sifatsifat
bahan padat bisa di kelompokkan atas 6 kategori : sifat mekanik sifat listrik sifat
termal / panas sifat magnet sifat optik sifat deterioratif (penurunan kualitas).

Mengapa belajar tentang bahan ? Beberapa alasan mengapa belajar tentang bahan :
Banyak masalah bahan yang ditemui oleh kalangan teknik di lapangan
Contoh : masalah transmisi roda gigi. Untuk bisa memilih bahan sesuai dengan
spesifikasi aplikasi.
3. Klasifikasi Bahan Teknik
Gambar 1. Klasifikasi Bahan Dalam Industri Bahan bisa diklasifikasikan sebagai berikut : - Logam :
konduktor yang baik, tidak transparan.
Besi/ Ferrous
Baja Karbon
Baja Paduan
Baja Tuang
Baja spesial, dll.

Logam
Non Besi/Non Ferrous
Alumunium dan paduannya
Tembaga dan paduannya
Seng dan paduannya
Nikel dan paduannya, dll.

Material Teknik

Keramik
NonLogam
Polimer
Komposit

Bagan Klasifikasi Bahan Teknik Dalam Industri


- Keramik : campuran / senyawa logam + non logam.

Polimer : adalah senyawa karbon dengan rantai molekul panjang, termasuk bahan
plastik dan karet.
- Komposit : adalah campuran lebih dari satu bahan. (misal: keramik dengan polimer)
- Semi konduktor : adalah bahan-bahan yang mempunyai sifat setengah menghantar.
Elektronik : IC, transistor

- Biomaterial : bahan yang digunakan pada komponen-komponen yang dimasukkan


ketubuh manusia untuk menggantikan bagian tubuh yang sakit atau rusak.
a. Logam Logam besi (ferrous): logam dan paduan yang mengandung besi (Fe) sebagai
unsur utama; Contoh : besi, baja Logam non-besi (non-ferrous): logam yang
mengandung sedikit atau sama sekali tanpa kadar besi. Contoh : Al, Cu, Zn, Ni, dan
lain-lain. Logam terutama logam ferrous merupakan bahan yang paling banyak dipakai
dalam dunia teknik mesin, karena pada umumnya kuat, ulet, dan mudah dibuat dalam
berbagai bentuk praktis
b. Keramik Keramik adalah bahan yang terbentuk dari hasil senyawa (compound)
antara satu atau lebih unsur-unsur logam (termasuk Si dan Ge) dengan satu atau lebih
unsur-unsur anorganik bukan logam; Contoh keramik : silikon oksida, aluminium
oksida, kalsiumoksida, magnesium oksida, kalium oksida dan natrium oksida.
c. Polimer Polimer merupakan bahan yang memiliki berat molekul > 10.000 , tersusun
dari monomer yang saling berikatan kovalen. Contoh polimer : polietilen,
polipropilen, polivinilklorid dan lain-lain. Polimer yang dapat dibentuk kembali
dengan pemanasan disebut termoplastik, sedangkan yang tidak dapat dibentuk
kembali disebut termoset.
KOMPOSIT :
Komposit merupakan campuran bahan yang tersusun dari dua/lebih bahan dasar
dalam skala makroskopis yang sifatnya sangat berbeda dengan sifat masing-masing
bahan pembentuknya, contohnya : fiberglass, tripleks, semen-pasir, dan lain-lain. Bahan
komposit alam contohnya : kayu, terdiri dari serat selulose yang berada dalam matriks
lignin.
d. Latihan
1. Apa yang dimaksud dengan ilmu bahan?
2. Apa yang dimaksud dengan rekayasa bahan/material?
3. Mengapa orang teknik harus mempelajari ilmu bahan?
6

4. Jelaskan klasifikasi bahn teknik.


5. Apa yang dimaksud dengan bahan logam?
6. Apa yang dimaksud dengan bahan polimer?
7. Apa yang dimaksud dengan bahan keramik?
8. Apa yang dimaksud dengan bahan komposit?
9. Beri contoh komponen yang memakai bahan logam.
10. Beri contoh komponen yang menggunakan bahan komposi.
e. Rangkuman :
Perkembangan peradaban manusia juga bisa diukur dari kemampuannya
memproduksi dan mengolah bahan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. (jaman batu,
perunggu dsb). Material science (Ilmu Material): disiplin ilmu yang mempelajari
hubungan antara struktur material dengan sifatsifat material. Material engineering
(Rekayasa Material) : dengan dasar hubungan struktur dan sifat bahan, mendisain
struktur bahan untuk mendapatkan sifat sifat yang diinginkan. Bahan bisa
diklasifikasikan menjadi : Logam, non logam dan polimer. Bahan non logam terdiri
dari: Keramik dan Polimer.

Bab.2.
KRISTAL
Kristal : adalah material padat dimana atom-atomnya tersusun dalam susunan yang
berulang dan periodik pada dimensi yang besar yaitu atom-atom berada pada kondisi
keteraturan jarak panjang. Untuk material non-kristal atau amorfus, keteraturan atom
jarak panjang tidak muncul.
SEL SATUAN
Ketika menerangkan struktur kristal, atom (atau ion) dilukiskan sebagai bola
padat dan model ini disebut dengan model bola keras atom dimana setiap bola akan
menyinggung bola terdekat. Susunan atom pada kristal padat memperlihatkan bahwa
sekelompok kecil atom membentuk pola yang berulang. Karena itu dalam menerangkan
struktur kristal, lebih mudah untuk membagi struktur ke dalam kesatuan kecil yang
berulang yang disebut sel satuan. Sel satuan pada sebagian besar struktur kristal
berbentuk jajaran genjang atau prisma yang mempunyai tiga set permukaan yang sejajar
(gambar 3.1c), dimana dalam hal ini sebuah kubus.

Sel satuan bisa kadang-kadang digambarkan dengan model sel satuan bola diperkecil
seperti terlihat pada gambar 3.1b.

SISTEM KRISTAL

Jika dilihat dari geometri sel satuan, ditemukan bahwa kristal mempunyai tujuh
kombinasi geometri yang berbeda seperti diperlihatkan pada tabel 3.2.

Pada sebagian besar logam, struktur kristal yang dijumpai adalah: kubus pusat sisi, FCC
(face-centered cubic), kubus pusat ruang, BCC (body-centered cubic) dan tumpukan
padat heksagonal, HCP (hexagonal close-packed).
Beberapa logam, dan juga non-logam, bisa mempunyai lebih dari satu struktur kristal,
fenomena ini disebut polimorfisme. Jika kondisi ini dijumpai pada bahan padat
elemental maka disebut alotropi.
KUBUS PUSAT SISI, FCC
Struktur kristal ini termasuk kristal kubus dimana terdapat atom disetiap sudut kubus
ditambah masing-masing satu buah atom di setiap permukaan/sisi kubus. Sifat ini
banyak dijumpai pada logam seperti tembaga, aluminium, perak dan emas. Gambar 3.1
memperlihatkan kristal jenis ini. Panjang sisi kubus a dan jari-jari atom R dihubungkan
dengan persamaan:
a = 2 RV 2
Fraksi volume bola padat di dalam sel satuan atau disebut faktor penumpukan atom,
FP dirumuskan:
FP = volume atom didalam sel satuan
volume total sel satuan
Untuk struktur FCC, Faktor Penumpukan Atom adalah 0,74. Logam umumnya
mempunyai faktor penumpukan atom yang relatif besar untuk memaksimalkan efek
pembungkusan oleh elektron bebas.
KUBUS PUSAT RUANG, BCC
Struktur kristal ini mempunyai atom di setiap sudut kubus ditambah sebuah atom
didalam kubus, seperti yang ditunjukkan gambar 3.2.
10

Panjang sel satuan dirumuskan dengan:

a = 4R/ V 3

Faktor Penumpukan Atom kristal ini adalah 0,68.

TUMPUKAN PADAT HEKSAGONAL, HCP

Gambar 3.3 memperlihatkan sel satuan jenis ini. Sel satuan jenis ini adalah jenis sel
satuan heksagonal. Permukaan atas dan bawah sel satuan terdiri dari enam atom yang
membentuk heksagonal yang teratur dan mengelilingi sebuah atom ditengah-tengahnya.
Bidang lain yang mempunyai tiga atom tambahan pada sel satuan terletak antara bidang
atas dengan bidang bawah. Enam atom ekivalen dipunyai oleh setiap sel satuan ini.

Faktor penumpukan atom untuk sel satuan HCP adalah sma dg sel satuan FCC. Logam
yg mempunyai struktur kristal ini antara lain: cadmium, magnesium, titanium dan seng.
KERAPATAN ATOM
Kerapatan atom struktur kristal bisa dicari dengan persamaan: =nAVNCA
dimana : n = jumlah atom yang terkait dengan sel satuan
11

A = berat atom VC = volume sel satuan NA = bil. avogadro (6,023 x 1023 atom/mol)
ARAH KRISTALOGRAFI
Ketika berurusan dengan material kristal, sering diperlukan untuk menentukan beberapa
bidang kristalografi atau arah kristalografi. Arah kristalografi didefinisikan sebagai
sebuah garis antara dua titik, atau sebuah vektor. Langlah-langkah dalam menentukan
indeks arah:
1. Sebuah vektor dengan panjang tertentu diletakkan sedemikian sehingga vektor
tersebut melewati titik asal sistem koordinat. Vektor bisa ditranlasikan di sepanjang kisi
kristal tanpa perubahan, jika keparalelannya dijaga.
2. Tentukan panjang proyeksi vektor pada masing-masing sumbu; Proyeksi diukur
dalam dimensi sel satuan yaitu a, b, dan c.
3. Ketiga angka ini dikali atau dibagi dengan suatu faktor untuk mendapatkan bilangan
bulat terkecil.
4. Tiga indeks yang didapat, ditulis tanpa memakai koma dan diberi tanda kurung
persegi, [u v w]. u, v, dan w adalah harga proyeksi pada sumbu x, y dan z.
Catatan: Jika indeks negatif, tanda negatif ditulis dengan strip diatas indeks.

12

Jawab:
Vektor melewati titkk awal sistem koordinat, karena itu tidak dibutuhkan translasi.
Proyeksi vektor pada sumbu x, y dan z masing-masing adalah a/2, b dan 0c, yang
menjadi , 1 dan 0 dalam satuan parameter sel satuan( a, b, c). Untuk mendapatkan
bilangan bulat terkecil, angka-nagka dikalikan dengan 2 sehingga didapatkan 1, 2, 0
yang kemudian diberi tanda kurung menjadi [1 2 0]. Prosedur ini bisa ditunjukkan
sebagai berikut:
X

proyeksi

a/2

0c

proyeksi (dalam satuan a,b,c)

pembulatan

diberi kurung

[1 2 0]

BIDANG KRISTALOGRAFI
Bidang kristalografi dituliskan dengan indeks Miller dalam format (h k l).
Bidang-bidang yang paralel satu sama lain adalah ekivalen dan mempunyai indeks yang
identik.
Prosedsur dalam menentukan indeks Miller adalah sebagai berikut:
1. Jika bidang melalu titik awal, buat bidang paralel lainnga di dalam sel satuan dengan
translasi. Atau dengan membuat titik awal lain di sudut lain sel satuan.
2. Bidang yang dicari bisa berpotongan atau sejajar dengan sumbu. Panjang bidang
yang berpotongan ditulis dalam satuan parameter kisi a, b dan c.
3. Ambil kebalikan dari angka-angka perpotongan tersebut. Bidang yang sejajar dengan
sumbu dianggap berpotongan di tak berhingga sehingganya kebalikannya adalah nol.
4. Bila perlu robah ketiga bilangan ini ke bilangan bulat terkecil dengan mengali atau
membaginya dengan suatu faktor tertentu.
5. Tulis indeks ini tanpa koma dengan diapit tanda kurung biasa, (h k l).
Catatan: Jika indeks negatif, tanda negatif ditulis dengan strip diatas indeks.

13

Bab.3
TEORI PENGUJIAN BAHAN
2. Pengujian Kekerasan Bahan
2.1 Tujuan Pengujian
1. Mengetahui angka kekerasan suatu bahan.
2. Mengetahui pengaruh perlakuan panas terhadap kekerasan bahan.
3. Mengetahui salah satu cara pengukuran kekerasan.
2.2 Teori Dasar Pengujian
Dalam ilmu metalurgi terdapat teoriteori tentang sifat mekanik logam termasuk
kekerasan Karena hal tersebut erat hubungannya dengan praktikum pengujian kekerasan
maka sebaiknya kita dapat memahami teori tersebut.
2.2.1 Definisi Kekerasan
Kekerasa adalah kemampuan suatu bahan untuk menahan tusukan (penetrasi) benda
yang lebih keras dari luar, dpt dikatakan kemampuan untuk menahan deformasi plastis.
2.2.2 Metode Pengujian Kekerasan
Secara garis besar pengukuran kekerasan dibagi menjadi 3 jenis, yaitu :
1.
Resistance to Cutting or Abration yaitu dengan cara Morhs, Pengukuaran
kekerasan dilakukan dengan menggoreskan suatu material dengan mineral standar
yang telah diketahui nilai kekerasannya. Urutan kekerasan mineral berdasarkan cara
Mos adalah :
1. Talk
6. Feldspar
2. Gips
7. Kwarsa
3. Kalsit
8. Topas
4. Fluorite
9. Titanium
5. Apatik
10. Intan
Skala Mohs jarang digunakan dalam pengujian bahan karena interval skalanya yang
tinggi. Sehingga hasilnya kurang tepat, terutama untuk logam. Logam umumnya
memiliki skala Mohs 4-8
14

2.

Resistance to Indentation yaitu dengan cara :


Cara Brinell
Pengukuran ini dilakukan dengan cara menekan secara tegak lurus

menggunakan bola baja (sebagai Identor) yang sudah diketahui diameternya pada
permukaan benda uji. Bekas yang ditimbulkan diukur dan kekerasannya dihitung
dengan rumus :
BHN

Pengujian kekerasan dengan cara brinell biasanya menggunakan Electrical


Brinell hardness Tester (mesin uji kekerasan brinell) Seperti gambar di bawah

ini :
Gambar 2.1 Mesin Uji Kekerasan Binell
Sumber : Lab. Pengujian Bahan Universitas Brawijaya

Gambar 2.2 Brinell Test

15

Untuk mendapatkan hasil yang akurat, pengukuran harus dilakukan pada


permukaan yang datar. Terak dan kotoran pada permukaan benda sangat mempengaruhi
hasil pengukuran.
Cara Vickers
Prinsipnya sama dengan pengujian Brinell, hanya saja menggunakan indentor yang
berbentuk piramid beralas bujur sangkar dngan sudut puncak antara dua sisi berhadapan
136 o, tapak tekan berbentuk bujur sangkar. Beban yang diberikan antara lain 5, 10, 20,
30, 50, 100 atau 120 kg. Angka kekerasan dinyatakan oleh :

VHN =

Gambar 2.3 Vickers Test


Cara Vickers merupakan cara pengujian kekerasan yang paling sensitive. Cara ini
memilliki satu skala kontinyu untuk semua material dan angka kekerasan Vickers
tergantung dari beban yang diberikan. Sangat memungkinkan sekali penggunaan beban
yang ringan pada pengujian cara Vickers oleh karena itu cara permukaan logam. Setelah
menyentuh permukaan, intan akan memantul. Ketinggian pantulan menunjukan
kekerasan yang diukur. Semakin tinggi pantulan menunjukkan kekerasan yang semakin
besar. Prinsipnya ini bisa digunakan untuk pengujian kekerasan pada material yang tipis
sampai 0,005in.

Cara Rockwell

16

Cara Rockwell menggunakan prinsip yang sama dengan cara Brinell hanya saja
indentor yang dipakai ada 2 jenis dan berukuran lebih kecil daripada indentor pada
Brinell. Indentor yang digunakan yaitu :
1. Menggunakan keucut intan, dengan sudut puncak 120 o, ujung agak bulat, berjari jari 0,2 mm.
2. Menggunakan bola baja bediameter 1/16 in, 1/8 in, in, dan 1/2in.

Rumus yang digunakan

HRC =

Gambar 2.4 Rockwell Test


Dalam cara Rockwell terdapat beberapa skala yaitu A sampai V. Masing masing skala
memiliki beban serta indentor tersendiri dan digunakan untuk kebutuhan tertentu. Skala
A digunakan untuk material yang sangat keras, skala B untuk material dengan kekerasan
medium , skala C untuk material dengan kekerasan rendah, dan seterusnya sampai skala
V untuk plastic dan soft metal sprt timbal. Terdpt jga superficial Rockwell untuk
menguji spesimen yang tipis sampai 0,006 in dan juga utk powdered metal.
3.

Elastic Hardness yaitu dengan cara Share Scleroscop


Disebut juga sebagai metode pantulan. Pengujian dengan menggunakan intan

Tipped Hommers (palu hitam) yang dapat dinaikkan pada ketinggian tertentu dan
dijatuhkan secara bebas pada adalah konversi energi dari energi potensial menjadi
energi kinetik, sebagaian energi diserap oleh material dan sisanya menyebabkan
terjadinya pantulan. Energi yang diserap sebenarnya menunjukkan resilience. Yaitu
17

energi yang dapat diserap oleh material pada daerah elastik nya. Keuntungan dari cara
ini adalah peralatan kecil dan bekas penetrasinya kecil, sehingga hampir tidak merusak
bahan yang diukur.

Gambar 2.5 Shore Schleroscop Test


2.2.3 Faktor Faktor yang mempengaruhi kekerasan.
Kekerasan suatu material logam dipengaruhi oleh beberapa hal diantaranya :
1. Kadar Karbon
Semakin tinggi kadar karbon, maka logam akan semakin keras namun rapuh.
Kadar karbon sebesar 0,6 1% merupakan kadar karbon yang sangat berpengaruh
pada kekerasan logam. Setelah lebih dari 1% maka kadar karbon tidak berpengaruh
pada nilai kekerasannya.
2. Unsur paduan
Unsur paduan akan mempengaruhi sifat mekanik baja, beberapa unsure paduan
yang terdapat pada baja beserta pengaruhnya pada sifat mekanik antara lain:
a.

b.

Nikel, fungsi:

Meningkatkan kekuatan dan kekerasan baja

Meningkatkan ketahanan korosi

Meningkatkan keuletan dan tahan gesek


Chromium, fungsi:
18

Menambah kekerasan baja


Membentuk karbida
Menambah keelastisan, sehingga baik buat pegas
c. Mangan, fungsi:
Meningkatkan kekerasan
Meningkatkan ketahanan terhadap suhu tinggi
Membuat baja mengkilap

3. Perlakuan panas
Pengaruh perlakuan akan mempengaruhi kekerasan logam tergantung dari
perlakuan apa yang diberikan. Annealing akan menurunkan kekerasan baja.
Hardening akan meningkatkan kekerasan baja. Tempering akan menurunkan
kekerasan baja dibawah perlakuan panas Hardening. Normalising akan
meningkatkan kekerasan baja dibandingkan keadaan awal baja atau baja tanpa
perlakuan panas.
4. Bentuk dan dimensi butir
Material dengan ukuran butir kecil akan memiliki kekerasan yang tinggi
sedangkan butir besar akan memiliki kekerasan yang rendah. Material dengan
butir halus akan memiliki kekerasan tinggi dibandingkan dengan material
dengan butir kasar.

19

Bab. 4
DIAGRAM FASE
Perubahan Struktur pada bahan paduan terdiri dari phase tunggal, serta phase
campuran, dimana phase adalah bagian dari perubahan sistem kimia untuk
menghasilkan paduan dengan karakter khusus bergantung pada komposisi dan
temperatur pendinginannya. Phase berada selama pendinginan dan pada temperatur
ruangan serta tergantung pula pada perilaku susunan unsur-unsur lainnya. Perilakunya
Struktur logam paduan pada temperatur ruangan dapat diklasifikasikan ke dalam :
Larutan padat penuh (terjadi persenyawaan penuh)
Bukan larutan padat penuh (tidak terjadi persenyawaan penuh)
Larutan padat terbatas (terjadi persenyawaan terbatas)
Membentuk formasi antar campuran bahan logam.
a. Persenyawaan penuh dalam larutan padat Ketika paduan berada dalam keadaan
cair (liquid) atom logam yang tersususun akan menyebar dan membentuk larutan cair
(Liquid solution),dan ketika proses pemadatan terjadi, atom-atom akan menyusun
diri, susunan atom ini yang disebut space lattice. Atom-atom yang tersusun dan
berukuran sama akan mengambil tempat dari susunan atom lainnya pada spacelattice. Ini akan menghasilkan single phase. Jika dilihat secara microscopic ini tidak
mungkin menemukan susunan dari paduan sebelumnya dimana mikrostrukturnya
akan menyerupai logam murni. Sedangkan larutan padat juga akan tetap ada dimana
dihasilkan dari susunan atom yang memiliki ukuran sama dan ini yang disebut larutan
padat pengganti. b. Tidak terjadi persenyawaan dalam keadaan padat Pada kasus
yang jarang terjadi dimana susunan paduan tidak membentuk larutan dan setiap
butiran terdiri atas lapisan dari setiap logam murni. Bahan ini tidak termasuk paduan
yang memenuhi syarat sebagai bahan teknik.
b. Terjadi batas persenyawaan dalam keadaan padat Sangat sering terjadi dalam
pembentukan logam paduan terjadi batas persenyawaan satu dengan yang lainnya.
Hal ini terjadi jika sejumlah kecil dari logam ditemukan terbentuk larutan padat,
tetapi sebagian diantaranya melapisi batas dari kedua bagian larutan padat tersebut. d.
Membentuk formasi antar campuran bahan logam Pada logam tertentu akan
terbentuk dari campuran antar logam, dua jenis logam memiliki valensi normal
20

sangat rendah rendah dan terbentuk seperti campuran, atau berada pada perbandingan
yang sama pada setiap molekul serta jumlah atom dari setiap molekul tersebut. Hal
ini merupakan campuran antar logam, sifatnya sangat keras dan rapuh dan tidak
memenuhi syarat kebutuhan bahan.

Gambar 4.1 Diagram keseimbangan thermal untuk logam A dan logam B


2. Diagram Phasa

Diagram keseimbangan thermal merupakan sistem yang menunjukkan indikasi


prilaku dari unsur paduan paduan selama proses pemadatan serta perubahan bentuk
struktur sebagai hasil dari pendinginan lambat dalam keadaan padat. Perilaku dua unsur
paduan (untuk paduan yang terdiri dari dua jenis logam) akan sangat mudah
diperlihatkan melalui diagram ini, akan tetapi untuk paduan yang kompleks
memerlukan
metoda tiga dimensi dan lebih rumit, jadi dalam hal ini hanya diperlihatkan diagram
keseimbangan untuk paduan yang hanya terdiri atas dua unsur paduan sebagai
bahan pemahaman tentang karakteristik logam paduan yang digunakan sebagai bahan
teknik serta proses perlakuan panas pada beberapa jenis paduan.
Paduan dapat dikelompokan berdasarkan prilakunya terhadap paduan lain,
Diagram keseimbangan thermal menunjukkan hubungan setiap kelompok paduan pada
21

bentuk yang sama (lihat gambar 4.1)


Diagram keseimbangan untuk dua jenis logam larut secara penuh disetiap
proporsi dalam keadaan padat
Terjadi dua phase pada sistem ini yakni larutan cair dan larutan padat, pada
diagram keseimbangan diperlihatkan dua bidang single phase dipisahkan oleh bidang
double phase garis liquidus dan garis solidus juga terjadi perubahan dalam komposisi
larutan cair dan larutan padat dari masing-masing paduan tersebut. Pada diagram ini
menunjukkan bahwa proses pemadatan terjadi pada logam B sebesar 60% dan logam
Bahan Berfasa tunggal dan ganda
Banyak jenis logam yang digunakan secara meluas tapi hanya terdiri dari satu fasa.
Seperti logam murni logam murni komersial satu komponen contohnya ; kawat listrik
dari tembaga, aluminium untuk rumah tangga dan seng lembaran untuk saluran air atap
bangunan. Bisa juga untuk menambah kekuatan ditambah dengan logam lain seperti
kuningan dan perunggu, paduan antara tembaga dan seng, tembaga dan timah putih
Paduan adalah : logam fasa tunggal bila batas larutnya tidak dilampaui.
Sifat paduan fasa tunggal :
Sifat paduan berbeda dengan sifat logam murninya, karena untuk kuningan
peningkatan kekuatan dan kekerasan karena adanya atom-atom terlarut menghambat
pergerakan dislokasi dalam kristal sewaktu deformasi plastis. Ketidak murnian sedikit
saja akan mengurangi daya hantar listrik dan daya hantar panas.
0,4

Ag

(Watt/m2) 0,3
(oC/mm)

Mg

Al
Mg
kuningan
perunggu
Fe
Pb

0,2
0,1
0

50

100

Daya hantar listrik , 106 ohm-1 m-1


Pemrosesan Paduan fasa Tunggal.
22

Pross permulaan yang dialami logam adalah pengecoran. Dalam keadaan cair logamlogam tersebut dimurnikan secara kimia, untuk menghilangkan ketidak murnian. Pada
paduan seperti kuningan dan perunggu seng atau timah putih ditambahkan pada
tembaga cair, pada keadaan cair Zn atan Sn dapat bercampur secara merata. Proses
berikutnya logam cairan dimasukkan dalam cetakan dan dibiarkan membeku. Cetakan
dapat berupa ingot maupun benda akhir jika diperlukan pengolahan lanjutan berupa
pengerjaan mekanik menjadi batang, kawat, pipa, pelat, benda tempa, dan sebagainya.
Keseimbangan Bahan Berfasa ganda
Sekarang beralih dari logam berfasa tunggal ke bahan berfasa ganda. Kita akan
mempelajari penggunaan diagram fasa serta kegunaannya:

Untuk meramalkan fasa apa yang berada dalam keseimbangan untuk komposisi
paduan tertentu pada suhu yang telah ditentukan.

Untuk menentukan komposisi kimia setiap fasa.

Untuk menghitung kuantitas dari setiap fasa yang ada.

Untuk merancang

penggunaan khusus/mengetahui

stabilitas

bahan bila

merancang produk untuk lingkungan tertentu.


Banyak sekali bahan teknik yang terdiri dari satu fasa akan tetapi banyak pula yang
terdiri dari beberapa fasa seperti Baja, timah pateri, Batu gerinda, cat dan plastik.
Campuran yang terdiri dari dua fasa atau lebih memungkinkan terjadinya interaksi antar
fasa, dan sifat yang dihasilkan umumnya berbeda sifat masing-masing fasa, juga
merubah sifat tersebut dengan merubah bentuk atau distribusi fasa-fasa tadi.
Laruta dan Campuran :
Komposisi larutan banyak ragamnya karena :
a)

Atom dapat digantikan oleh atom lainnya pada letak kisi dari
struktur fasa.

b)

Atom dapat menempati tempat sisipan dalam struktur

Suatu campuran mengandung lebih dari satu fasa (pola struktur ) contoh pasir dan air,
karet dengan bahan pengisi karbon, carbida tungsten dengan pengikat cobalt.
Batas Daya Larut :
23

Kurva daya larut dibawah antara gula dalam air. Semua komposisi yang berada
disebelah kiri garis lengkung hanya membentuk satu fase, karena gula seluruhnya larut
dalam air membentuk sirop. Bila kadar gula tinggi sebelah kanan garis lengkung tidak
mungkin dapat melarutkan gula seluruhnya. Hasilnya kita akan dapatkan campuran dari
dua fasa, gula padat dan sirop cair. (contoh ini memperlihatkan hubungan daya larut dan
suhu dan memperlihatkan suatu cara yang mudah untuk menggambarkan suhu (atau
variabel lain) sebagai fungsi komposisi.
100
Batas daya larut
Suhu oC
50

Larutan cair (sirop)

Cairan +
Gula

padat
0
80

10

20

40

60

100
% gula

Komposisi

100

Larutan Cair
(Air garam)
Batas daya larut
50
Cairan + garam padat

24

20

40

60

80

100

NaCL

10
Larutan cair (Air
Garam)
0
Suhu oC -10

23,3 % Garam
Es + Air Garam -21 oC

NaCl +Air Ga
-20
ram
Es dan
Garam
0
25

10

15

20

30
% NaCl

Komposisi

Gambar diatas terlihat batas daya larut NaCl dalam air. Terdapat suatu daerah
yang mengandung larutan cair, yang lebih rendah dari pada es murni. Terdapat batas
daya larut yang meningkat dengan naiknya suhu. Sebelah kanan batas daya larut
terdapat daerah cairan ditambah garam padat.
-- Batas daya larut NaCl dalam air garam turun dengan turunnya suhu.
-- Batas daya larut H2O dalam air garam juga turun dengan turunnya suhu.
25

-- Komposisi antara mempunyai titik cair yang lebih rendah dari pada es murni (0oC)
Suhu Eutektik dan Komposisi :
Kedua garis solubilitas diatas akan berpotongan pada suhu -21oC dan pada 76,7
H2O 23,3 NaCl. Ini adalah suhu terrendah dimana larutan garam masih berupa cairan
dan dinamakan suhu eutektik. Dengan komposisi eutektik.
Paduan Eutektik :
Sejak dulu sudah diketahui bahwa dari campuran dua atau lebih jenis logam
tertentu dapat dibuat paduan dengan titik cair yang lebih rendah. Contoh paduan Timah
patri (60 Sn dan 40 Pb) Paduan ini mempunyai titik cair pada 183 oC dengan komposisi
eutektik. Timah patri banyak digunakan pa mematri rangkaian listrik, karena diperlukan
pemanasan yang minimal. Bila paduan mengandung (80 Pb 20 Sn), cairan akan jenuh
dengan timah hitam pada suhu 280 oC dan 183 oC terdapat daerah dimana dijumpai
campuran cairan dan padat.
Timah, % (atom)
0 10 20
350

30

40 50

60

70

80

90

100

327 oC

300oC
250

+cairan
183oC

200
150

232 oC

+ Cairan
61,9

97,5

19,2

100

50
0
0
Pb

20

40
80

60
60

80
40

Sn %berat
20

0
26

Sifat Umum Bahan Teknik


Alam disekitar kita terdiri dari berbagai jenis bahan (material) dan merupakan
sumber potensial yang dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan hidup
manusia. Jauh sebelum revolusi industri manusia telah merasakan manfaat material
dan menyadari bahwa pemanfaatan material mampu mengubah peradaban manusia,
oleh karena itu material (bahan) menjadi sangat penting artinya dan senantiasa
berkembang sesuai dengan perkembangan peradaban, Ilmu Pengetahuan serta
Teknologi manusia itu sendiri. Untuk itulah maka berbagai sumber daya alam
dieksplorasi dan diolah secara besar - besaran. Teknologi informasi berpengaruh
besar terhadap Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi secara global dan
menjadikan persaingan ekonomi yang sangat ketat, sementara ketersediaan
sumber daya alam akan bahan (material) menjadi sangat terbatas, tentu saja hal ini
menuntut inovasi dan efisiensi pemanfaatan bahan alam secara optimal. Bahan bahan Teknik (Materrials for Engineering) dan cara pemilihannya Yang
dimaksud dengan bahan - bahan teknik ialah bahan (material) yang dapat
digunakankan baik secara langsung maupun melalui proses pengolahan dan berfungsi
sebagai bahan baku suatu produk yang bermanfaat. Keragaman kebutuhan manusia
akan suatu produk baik kualitas maupun kuantitasnya maka diperlukan pula
keragaman dari bahan-bahan Teknik itu sendiri sebagai bahan bakunya, kendati
semua material diperoleh dari alam namun untuk mempermudah dalam pemilihannya
maka bahan teknik ini dikelompokkan berdasarkan pemakaiannya baik sebagai
prduk jadi maupun sebagai bahan baku, dimana bahan-bahan digunakan secara
langsung dan dipilih sesuai dengan sifat dan karakteristik alami dari bahan tersebut,
bahan ini yang kita sebut sebagai bahan alam, namun ada juga bahan yang diolah
terlebih dahulu agar memiliki sifat dan karakteristik secara spesifik atau menyerupai
sifat dan karakteristik bahan-bahan alam tertentu sehingga memenuhi syarat
kebutuhan sifat dan karakterristik suatu produk yang diinginkan dan bahan dari
kelompok ini yang kita sebut sebagai bahan tiruan atau syntetic materials.
Macam-Macam Sifat Logam
Dalam pemakaianya semua partikel dan struktur logam akan terkena pengaruh gaya
luar yang dapat menimbulkan tegangan-tegangan sehingga menimbulkan deformasi
atau perubahan bentuk. Untuk menjaga terhadap akibat yang timbul dari adanya
tegangan-tegangan tersebut serta mempertahankannya pada batas-batas yang
27

diperbolehkan bagi suatu pembebanan, maka diperlukan pemahaman tentang bahanbahan yang cocok untuk suatu keperluan dari berbagai perencanaan.
Pembuatan barang jadi atau setengah jadi, mestinya sudah didasarkan atas sifat-sifat
dari bahan, baik kekerasan, keuletan, kekuatan dan sebagainya. Pengetahuan yang
mendalam dari sifat-sifat bahan tersebut didasarkan pada hasil percobaan yang
dilakukan dalam berbagai keadaan beban, arah beban, besarnya beban, serta waktu
pembebanan. Percobaan bahan untuk mengetahui sifat-sifat yang dimiliki itu dapat
dilakukan dengan beban statis, dinamis atau kedua-duanya. Percobaan dengan beban
statis ialah apabila beban ditingkatkan secara teratur sedikit demi sedikit. Misalnya
pada percobaan tarik, puntir, bengkok, dan percobaan tekan. Percobaan dengan beban
dinamis ialah apabila beban ditingkatkan secara cepat dan mendadak. Percobaan
berulang-ulang atau fatique (gabungan antara beban statis dan dinamis, diberikan
secara berulang-ulang dan berubah-ubah arahnya maupun besarnya beban. Dalam
pembahasan ini kita akan membicarakan tentang beberapa sifat logam yang erat
kaitanya dengan pemakaiannya, tanpa menjelaskan percobaan yang dilakukan.
Beberapa sifat logam yaitu :
Sifat Mekanis
Sifat mekanis suatu logam adalah kemampuan bahan untuk menahan beban, baik
beban statis, dinamis, atau berubah-ubah pada berbagai keadaan, dengan suhu tinggi
maupun dibawah nol derajat. Sifat mekanis dari logam tersebut berupa kekenyalan,
kekuatan, keuletan, kekerasan, kegetasan, ketahanan ausnya, batas penjalaran, dan
kekuatan tekan. Ketentuan mengenai sifat mekanis itu menyangkut lamanya
menerima beban, keadaan lingkungan, frekuensi pembebanan dan kecepatannya,
keadaan suhu pada waktu pembebanan, besarnya beban dan kekuatan menekan bahan
percobaan.
Sifat Fisis
Sifat fisis suatu logam adalah bagaimana keadaan logam itu apabila mengalami
peristiwa fisika, misalnya keadaan pada waktu terkena pengaruh panas dan pengaruh
listrik. Karena pengaruh panas yang diterimanya pada suhu tertentu, bahan akan
mencair atau hanya mengalami perubahan bentuk dan ukuranya. Dari sifat fisis ini
dapat ditentukan titik cair suatu bahan dan titik didihnya, sifat menghantarkan panas,
keadaan pemuaian pada waktu menerima panas, perubahan bentuknya karena panas,
dan sebagainya. Pengaruh panas yang diterima oleh suatu bahan dengan sendirinya
dapat berhubungan dengan sifat mekanis.
Misalnya dalam proses penyepuhan, bahan yang dipanaskan pada suhu tertentu
dan kemudian didinginkan dengan cepat, bahan tersebut akan menjadi keras atau
28

apabila bahan yang dipanaskan kemudian didinginkan dengan perlahan-lahan akan


menjadi lebih lunak.
Sifat Kemis
Sifat kemis atau sifat kimia adalah dimana bahan tersebut mampu menahan adanya
zat kimia yang dikenakan pada bahan tersebut. Misalnya apakah bahan itu larut atau
terjadi reaksi apabila terkena larutan asam, basa, dan garam. Apakah terjadi oksidasi
bila terkena larutan atau bahan lain. Kelarutan bahan tersebut terhadap zat kimia
berhubungan erat dengan ketahanan bahan terhadap lingkungannya. Misalnya korosi
pada logam, peristiwa ini disebabkan oleh reaksi kimia langsung dan elektro kimia,
maka sifat kimia dari suatu logam sangat perlu diketahui dalam hal pemilihan bahan
untuk suatu konstruksi.

Sifat teknologis
Sifat teknologis merupakan kemampuan suatu bahan dalam proses pengerjaannya
secara teknis. Sifat-sifat itu meliputi ; kemampuan bahan untuk dilas, kemampuan
untuk dikerjakan dengan mesin, kemampuan untuk bahan tuangan dan kemampuan
untuk penempaan. Sifat-sifat teknologis dari suatu bahan itu perlu diketahui sebelum
pengolahan bahan dilakukan, misalnya mampukah bahan itu dikerjakan dengan
mesin bubut dengan hasil yang baik, dapatkah bahan itu dituang atau di cor tanpa
penyusutan ukuran dan sebagainya. Dalam hubungannya dengan sifat mekanis suatu
logam, dapat dibedakan dalam berbagai keadaan beban sebagai berikut :
Sifat Mekanis dalam Pembebanan Tarik
Bila suatu logam menerima beban tarik, maka logam tersebut akan mengalami
perubahan bentuk dan ukuran akibat beban yang diterima, jika perubahan bentuk dan
ukuran tersebut menjadi hilang kembali setelah beban dilepaskan, bahan tersebut
dikatakan memiliki sifat elastis dan perubahan bentuknya disebut deformasi elastis.
Jika perubahan bentuk dan ukuran tersebut tetap ada meskipun beban telah
dilepaskan dan mengalami pertambahan panjang atau pengecilan penampang, bahan
tersebut bersifat plastis dan perubahan bentuknya disebut deformasi palstis.
Sifat Mekanis dalam Pembebanan Dinamis
Kekuatan suatu logam dalam menerima beban bolak-balik, serta kemampuan untuk
menahannya dalam beberapa kali, bahan tersebut dikatakan tahan patah (ulet). Beban
yang diterima disebut beban dinamis, sedangkan tegangan bolak-balik tertinggi yang
29

mampu ditahan oleh bahan itu disebut batas kelelahan atau tegangan patah. Pada
beban tarik dan beban dinamis, apabila patahanya berserat halus, berbentuk lancip
dan adakalanya berbentuk mangkuk dinamakan patahan liat. Apabila patahanya
hampir rata berkristal kasar dikatakan patahan getas.
Sifat Mekanis pada Beban kejut
Beban kejut umumnya diterima oleh bahan pada saat ada gaya pukul atau beban yang
diterima secara tiba-tiba. Suatu bahan yang memiliki ketahanan patahan pada beban
kejut dan pada suhu yang tinggi, disebut bahan itu liat atau ulet. Dalam suatu
pembebanan sampai patah apabilah berlangsung pada suhu yang lebih tinggi dan
besarnya gaya yang diterima lebih besar, bahan itu dikatakan lebih liat. Apabila gaya
yang diterima lebih kecil dan dengan suhu yang lebih rendah dikatakan bahan itu
lebih getas.

Sifat Mekanis untuk Kekerasan Bahan


Kekerasan adalah sifat mekanis dari suatu bahan terhadap perubahan bentuk karena
suatu goresan atau penekanan. Suatu bahan yangmampu menahan goresan dari bahan
lain dan tidak tergores, berarti bahan itu lebih keras. Jika bahan tersebut mampu
menahan goresan, berarti akan mampu digunakan untuk menahan beban gesek yang
berarti tahan terhadap keausan dan dapat dikerjakan dengan mesin.
Sifat Mekanis terhadap Beban Geser dan Puntiran
Beban geser adalah pembebanan yang terjadi pada tempat yang berlainan pada arah
yang berbeda atau pada arah berlawanan. Pada pembebanan yang demikian ini bahan
akanmendapat kemungkinan pembengkokan dan memuntir. Suatu bahan dikatakan
memiliki kekuatan bengkok yang besar atau memiliki kekuatan puntir yang besar,
apabila bahan tersebut mampu menahan gaya puntiran yangbesar serta memiliki
struktur kristal yang homogen (rapat), bengkokan dan puntiran ini berhubungan erat
dengan sifat ketahanan tarik dan kekerasan bahan.
Sifat Mekanis dalam Peredaman
Sifat redam suatu bahan adalah sifat bahan dalam menerima beban kejut atau getaran.
Bahan memiliki sifat redam yang baik apabila tahanan redamnya besar. Tahanan
redam adalah kemampuan bahan untuk meredam getaran dan beban yang tiba-tiba,
sedangkan tahanan redam suatu bahan dikatakan tinggi apabila bahan tersebut dapat
lebih besar menahan suatu getaran. pengetahuan mengenai sifat redam dari suatu
30

bahan akan memberikan kemunngkinan pemilihan bahan yang baik untuk penumpu
atau badan perkakas mesin dan alat-alat lain yang dalam kerjanya banyak menerima
getaran.
Sifat Mekanis terhadap Pengubahan Bentuk
Sifat ini penting sekali diketahui untuk pertimbangan dalam pengolahan bahan
mengubah bentuk. Kemampuan suatu bahan dalam keadaan padat untuk dapat diubah
ke bentuk yang tetap tanpa retak dan pecah disebut sifat plastis. Apabila bahan
tersebut mudah dibentuk dengan baik tanpa retak, dikatakan bahan tersebut memiliki
sifat plastis yang baik. Sebaliknya apabila sukar diolah menjadi suatu bentuk baru
atau dapat dibentuk tetapi retak, dikatakan bahan tersebut kurang plastis. Logam yang
tidak plastis pada suhu tinggi disebut getas panas, yaitu mudah retak karena
perubahan bentuk akibat beban pada suhu tersebut. Apabila gejala ini terjadi pada
suhu normal disebut getas dingin. Kurangnya sifat plastis bisa disebabkan karena
letak atom-atom dari kisi yang tidak teratur, atau pada paduan logam yang tidak
homogen, sehingga kandungan beberapa logam itu mempunyai titik cair yang sama,
fase yang lain mempunyai titik cair yang rendah dan fase lainnya mempunyai titik
cair yang lebih tinggi.
Sifat Penjalaran
Sifat penjalaran adalah pertambahan panjang secara terus-menerus pada beban yang
konstan. Bila suatu bahan mengalami pembebanan tarik tertentu dan tetap, maka
pertambahan panjangnya tidak akan berhenti sampai batas putusnya. Sifat penjalaran
ini juga berhubungan dengan keuletan dan kekerasannya.
Sifat Penekanan
Bahan dikatakan getas apabila sifat tekanannya lebih tinggi dari pada sifat tariknya,
bahan yang keras lebih kuat menahan beban tekan dari pada menahan beban tarik,
sebaliknya beban yang lunak tetapi ulet akan lebih mampu beban tarik dari pada
menahan beban tekan.

Bahan alam
Bahan alam merupakan bahan baku prorduk yang diperoleh dan digunakan
secara langsung dari bahan alam, oleh karena itu produk akhir yang menggunakan
bahan baku ini akan memiliki sifat yang sama dengan bahan asalnya, yang termasuk
dalam kelompok ini antara lain kayu, batu, karet, kulit, keramik, Celulosa dan lain-lain.

31

B. Bahan-bahan tiruan (syntetic materials)


Bahan-bahan tiruan (syntetic materials) biasanya diperoleh dari senyawa kimia dengan
komposisi berbagai unsur akan diperoleh suatu sifat tertentu secara spesifik atau sifat
yang menyerupai sifat bahan alam.

Bab.5
PLASTIK :
Bahan ini dikenal sebagai bahan plastic (Plastics Materrials), yakni suatu bahan yang
pertama kali dibuat oleh Leo Baekeland seorang Belgia tahun 1907 dan dipatenkan
dengan nama Baklite. Molekul yan kita sebut sebagai Polymer yang berarti, Materials
Plastics yang terbentuk dari ikatan rantai atom-atom serta terdiri atas beberapa Unit
ikatan rantai atom-atom tersebut. oleh karena itu proses pengikatan dengan molekulmolekul kecil ini dikenal sebagai Polymerization. Contoh dari bahan jenis ini
ialah Polythene yakni Polymer yang terdiri atas 1200 atom Carbon pada setiap 2 atom
Hydrogen sehingga memiliki tegangan serta keuletan yang tinggi.dan pada beberapa
jenis plastic memiliki regangan yang besar yang dakibatkan oleh rantai ikatan yang
panjang.
1. Thermoplastics :
Thermoplastics dapat mencair melalui proses pemanasan dan dapat diubah
bentuknya melalui pencetakan sebagaimana yang dilakukan pada bahan seperti
Polythene, Polystyrene, Poly Vinyl Cloride (PVC), Nylon, Perspex, Propylene dan
lain-lain
32

2. Thermosetting
Thermosetting memiliki perbedaan dengan thermoplastics dimana pemanasan akan
hanya dapat melakukan perubahan formasi rantai molekul secara kimiawi dalam
bentuk ikatan melintang tiga dimensi. Gaya tarik antara rantai Molekul dapat
terbentuk oleh pergeseran tempat molekul dalam pemisahan diri akibat larutan dari
bahan tersebut. Tempat plastisizer memberikan pengaruh terhadap sifat
polymer. Contohnya penambahan kapur barus pada Cellulose nitrate
yang menghasilkan suatu zat yang perdagangan diketahui sebagai celluloid dan
dapat dicetak melalui pemanasan. Sifat-sifat mekanik dari bahan-bahan plastic dapat
diperbaiki dengan penguatan oleh bahan tambah (filler material), serat fibre,
serbuk gergaji,
sampah
kertas,
majun
dan
lain-lain
dapat
meningkatkan tegangannya, serat asbes dapat meningkatkan ketahanan
panasnya dan untuk resistensi arus listrik dapat digunakan mica. Bahan pelapis
digunakan lembaran plastic (Plastic-impregnated paper) dengan lapisan Cotton
untuk pemakaian pada penguatan panel. Atau lapisan kayu untuk memperbaiki
performanya. Serat
penguat
plastic
(Fibre-reinforced)
dicoba
untuk
meningkatkan tegangan dari keadaan rapuh dan lembek. Fibre-glass telah digunakan
sejak beberapa tahun yang lalu sebagai bahan pembuat body perahu, body kendaraan
dan lain-lain. Penambahan unsur Carbon menjadikannya sebagai bahan composite
yang ringan namun memiliki tegangan yang tinggi. Plastik merupakan bahan yang
sangat penting dalam dunia permesinan dan industri modern. Plastik adalah bahan
sintetis berasal dari minyak mineral, gas alam, atau dibuat dari bahan asal batu bara,
batu kapur, udara, air dan juga dari binatang dan tumbuh-tumbuhan. Pengolahannya
dapat dikerjakan pada proses panas dan tekanan. Sifat-sifat plastik pada umumnya
adalah sebagai berikut.
a. Tahan korosi oleh atmosfer ataupun oleh beberapa zat kimia.
b. Berat jenisnya cukup rendah, sebagian dapat mengapung dalam air.
c. Cukup ulet dan kuat, tetapi kekuatannya di bawah logam.
d. Bahan termoplastik mulai melunak pada suhu yang rendah, sedikit
mempunyai wujud yang menarik dan dapat diberi warna, ada yang
transparan. Sifat mekanik dari plastik adalah tidak mudah pecah dan rapuh.
Beberapa bahan plastik koefisien geseknya sangat rendah sehingga sering digunakan
sebagai bantalan kering. Keburukan-keburukan dari plastik adalah sebagai berikut.
a. Kecenderungan memuai yaitu menjadi lebih panjang dengan adanya beban.
b. Suhu diatas 2000 C sifatnya menjadi kurang baik.
c. Terjadi perubahan polimer selama pemakaian yang kemungkinan
33

sekali karena aksi dari sinar ultra violet.


Bahan plastik dibagi dalam dua golongan yaitu plastik termoseting dan
thermoplastik.
(a). Termoseting
Bahan ini keras dan mempunyai daya tahan panas yang tinggi. Proses pengerjaan
plastik termoseting adalah sebagai berikut. Bahan baku (resin) berbentuk biji-biji
kering dan bahan tambahan dimasukkan kedalam cetakan lalu dipanaskan hingga
1500 C, kemudian ditekan dengan gaya kira-kira 150 atm. bAhan ini akan mencair
dan memenuhi model. Selanjutnya dipanasi lagi hingga bahan tersebut mengeras,
lalu tutup cetakan dibuka dan benda tersebut diangkat. Proses itu berlangsung pada
temperatur tinggi. Untuk mendapatkan permukaan benda yang halus cetakan harus
dipoles, terutama digunakan dalam pembuatan alat-alat listrik, tread bushing, dan
bearing bushing.

(b). termoplastik
Thermoplastik tersusun dari molekul-molekul panjang. Jikalau molekul panjang itu
diumpakan sebagai sebuah garis yang ditarik dan kita letakkan dua buah molekul
panjang berdampingan maka memperlihatkan suatu gambaran dari suatu termoplas
dalam keadaan padat. Jika termolas dipanaskan untuk menjaga keseimbangan maka
molekul panjang akan bergerak lebih banyak. Suhu pemanasan yang menyebabkan
proses ini dinamakan suhu pelunak. Bila termoplastik dipanaskan lebih lama,
molekul panjang akan bergerak keluar dari keseimbangannya dan berpindah tempat
terhadap satu sama lain. suhu pada saat tersebut dinamakan suhu lumer dan bahan
menjadi cair. Antara fasa padat dan cair terdapat fasa antara tambahan, saat itu bahan
berada dalam keadaan lunak. Dalam keadaan itu bahan dikatakan plastik. Jadi
termoplastik adalah bahan yang menjadi plastis karena pemanasan dan bentuknya
dapat diubah dalam keadaan plastis itu. Bahan-bahan termoplastik adalah polietilen,
polivinil khlorida, polistiren, poliamide dan poliester. ? Metode pembentukan
termoplastik yaitu.
Proses pembentukan vakum, pembentukan cara ini dilakukan untuk komponen yang
relatif besar, dalam metode ini tidak dibutuhkan cetakan yang mahal ataupun mesin
yang mahal.

34

Pembentukan dengan injeksi, pembentukan injeksi khususnya dilakukan untuk


polistiren, politilen, poliamide. Resin tersebut pertama-tama dipanaskan pada
silinder pemanas kemudian ditekan melalui lubang laluan menuju ke cetakan yang
mana dengan pendinginan akan menjadi cepat padat.
Pembentukan dengan proses ekstrusi, mesin extruder dapat juga digunakan untuk
pembentukan injeksi tetapi terutama untuk menghasilkan bahan-bahan yang panjang
seperti lembaran plastik, pelapis kabel, pipa plastik, dan film. Ekstrusi adalah proses
yang menggunakan panas dan tekanan untuk melelehkan polietilen dan polivinil
klorida yang didorong melewati cetakan dengan ukuran yang sangat teliti pada
produksi bersambung.
(2). Bahan Isolasi
Bahan isolasi adalah bahan yang menyekat, artinya yang tidak menghantarkan.
Bahan isolasi dibedakan atas bahan penyekat listrik, penyekat suara, penyekat
getaran, penyekat panas, penyekat bangunan, dan bahan penyekat konstruksi
bangunan mesin.
(a). Bahan penyekat listrik, bahan ini harus tahan terhadap tegangan, arus listrik dan
tidak boleh menghantarkan listrik, walaupun lembabnya udara dan buruknya
keadaan suhu. Bahan-bahan penyekat listrik yaitu sebagai berikut.
-- Produk alam yaitu mika (kolektor) dan asbes (oven listrik).
-- Bahan keramik yaitu porselen dan steatif (isolator) dan kaca (lampu
dan pipa).
-- Zat cair yaitu minyak isolasi (transformator dan kabel) dan lak
isolasi (kawat).
-- Lapisan tekstil dan kertas yang diintgrasikan yaitu prespan (isolasi
alur), kertas isolasi (kondensator), dan tekstil isolasi (kumparan).
-- Produk organik sintetis yaitu polieten, polivinil klorida, polisterin
dan karet (kawat dan kabel), dan formaldehid (bahan penghubung).
Pemakaian secara umum dari bahan-bahan plastic Poly Vinyl Cloride (PVC)
Dalam keadaan tidak plastis PVC sangat kenyal dan keras, namun apabila melembek
maka PVC akan menjadi plexible dan mengaret, ini sifat yang baik dari PVC yang
memberikan dimensi yang stabil serta sifatnya yang lain ialah tahan terhadap air,
asam, alkalis dan bahan pelarut lainnya. Pemakaian : Sifatnya yang kaku (rigid) dan
dapat mempertahankan bentuknya PVC sangat cocok digunakan pada berbagai
bahan tuangan (Moulding). Sifatnya yang plexible dari PVC sangat baik digunakan
35

sebagai pelapis permukaan serta pelapis bocor. PVC juga digunakan sebagai bahan
pipa, saluran dan kotak kabel, safety helmet serta bahan pelapiss tangki bahan kimia.
Polytetraflouroethylene (PTFE atau Teflon) Teflon sangat kenyal dan flexible serta
unggul dalam ketahanan panas dimana Teflon tidak dapat terbakar, tidak dapat
diserang oleh berbagai reaksi bahan pelarut serta bahan isolator listrik yang
baik, koefisien gesek yang rendah dengan harga yang relative murah. Pemakaian :
Sebagai bantalan (Bearing), pipa-pipa bahan baker, gasket dan pita, serta peralatan
bahan kimia dimana PTFE sangat tahan terhadap pengruh bahan kimia. Polyamides
(Nylons) Polyamides (Nylons) sangat kuat dan ulet namun flexible, tahan terhadap
abrasi serta dimensi yang stabil, Nylon dapat meredam air dan bahan pelarut secara
umum, memiliki sifat yang baik sebagai bahan isolasi listrik (Electrical
insulation. Polyamides (Nylons) akan memburuk jika ditempatkan ditempat terbuka.
Pemakaian : Nylon digunakan sebagai bahan roda gigi, Valves, kelengkapan
alat listrik, handle, knob, bearing, Cams, Shock absorber, Combs, pembalut dan
pembungkus obat, jas hujan, serabut sikat, nat dan textile. Phenol formaldehyde
(Bakelite) Pada keadaan mentah Phenolic sangat rapuh, oleh karenannya dapat
bercampur dengan bahan serat untuk meningkatkan kekuatannya dan akan diperoleh
diversifikasi sifat dari sifat asaalnya tergantung pada komposisi bahan tambah.
Benda yang dibuat dari bahan ini akan rapuh jika bentuk/ukuran benda sangat tipis.
Bakelite menyerap air namun tahan terhadap alcohol, oli serta bahanbahan pelarut
lainnya. Pembentukannya tidak melalui pencairan melainkan dipadatkan pada
temperature 2000C. Pemakaian : Peralatan listrik, tobol, handle, box radio, mebel
(furniture), Vacumm Cleaner part, kamera, assbak rokok, kelengkapan kelistrikan
automotive dan pemakaian lainnya seperti hiasan, ornament, bahan pelapis
bahkan roda gigi,bantalan peralatan aircraft juga peralatan kesehatan,
pelapis kopeling dan rem kendaraan. Polyethylene (Polythene) Polyethylene
(Polythene) merupakan salah satu dari jenis Thermoplastic serbaguna karena sifatnya
yang istimewa kenyal dan flexible pada berbagai perubahan rentang temperature
serta memperrtahankan kestabilan dimensinya. Sifat yang lain dari Polyethylene
(Polythene) ialah sangat mudah dicetak dan tahan terhadap berbagai jenis unsur
pelarut juga tahan terhadap kelembaban cuaca, akan tetapi untuk jangka waktu yang
lama tiddak tahan terhadap cahaya. Pemakaian : Polyethylene (Polythene) digunakan
secara luas sebagai bahan pembungkus serta penutup botol, juga sangat baik
digunakan dalam kebutuhan rumah tangga seperti ember,mangkok dan lainlain disamping pemipaan, kelengkapan kesehatan,serta pelindung kawat atau kabel.
3. Karet sintetis (Synthetic-rubbers)
36

Karet alam diproduksi dari cairan latex atau getah pohon karet polymer yang
panjang dengan rantai molekul yang berserakan, Karet alam memiliki kedua sifat
yakni elastic dan thermoplastic, deformasi permanent dapat terjadi apabila diregang
secara perlahan dengan peningkatan temperature. Charles Goodyer (1839)
mengolahnya dengan mencampurkan latek dengan sulphur dan menghasilkan karet
dengan sifat yang lebih kenyal dan elastic lembut serta tahan terhadap
temperature tinggi dan dikembangkan menjadi faberik Vulcanizing sebagai
mana yang kita kenal saat ini sebagai faberik ban (manufacture of tyre). The
American-developed syntetic rubber, GR-S, yang merupakan polymer hasil
pencampuran antara Butadiene dengan styrene, bahan ini memiliki sifat dan
karakteristik yang sama dengan karet alam dengan harga yang lebih murah juga
digunakan di paberik ban (manufacture of tyre), alas kaki (foot wear),pipa karet
(hosepipe) sabuk konveyer serta isolasi kabel. Neoprene ialah jenis lain dari karet
syntetis yang memiliki sifat sama dengan karet alam dengan sifatnya yang sangat
tahan terhadap minyak nabati dan oli mineral serta tahan terhadap
temperature tinggi. Neoprene merupakan bahan yang relative mahal, pemakaiannya
adalah sebagai bahan pipa, sabuk konveyer serta lapisan kabel. Butyl-rubber
merupakan co-polymer dari isobutylene dan isoprene, bahan ini sangat stabil
terhadap bahan kimia dan temperratur tinggi, harganya sedikit lebih murah dari karet
alam namun kurang tahan, kendati demikian karret ini tidak tembus udara dan gas
dan digunakan sebagai bahan innertube, tubeless tyre, air bag peralatan olah raga,
cetakan diapragma juga digunakan sebagai bahan hose, lapisan tangki serta sabuk
konveyor (Conveyor belts).

Komposit
Kata komposit dalam pengertian bahan komposit berarti dua atau lebih material /
bahan yang digabung atau dicampur secara makroskopis untuk mendapatkan kekuatan
yang spesifik. Dimana pengertian makroskopis ini yaitu penggabungan material dimana
masih dapat dilihat sifat-sifat unsur-unsur pembentuknya. Perbedaan yang mendasar
antara material komposit dengan material alloy yaitu kalau pada material alloy
penggabungan materialnya dilakukan secara mikroskopis, sehingga tidak bisa dilihat
sifat-sifat dasar dari unsur-unsur pembentuknya.
Struktur dan Unsur Utama Pada Bahan Komposit
37

Pada umumnya bahan material komposit terdiri dari dua bahan utama, yaitu :
Serat ( fiber )
o Sebagai unsur utama pada komposit
o Menentukan karakteristik bahan komposit, seperti kekuatan, kekauan, daan sifat
mekanik lainnya.
o Menahan sebagian besar gaya yang bekerja pada material komposit.
o Bahan yang dipilih harus kuat dan getas, seperti carbon, glass, boron, dll.
Matrik ( resin )
o Melindungi dan mengikat serat agar dapat bekerja dengan baik.
o Bahan yang dipilh bahan yang lunak.
Dari pengertian di atas dan unsur-unsur utamanya, maka dapat diamati bahwa sebagian
besar struktur alami yang terdapat di alam adalah dalam bentuk komposit, contohnya :
Daun padi : Terdiri dari serat daun yang dibungkus oleh matrik yaitu lychin
Batang bambu : Batangnya terdiri dari bahan serat yang diikat dengan matrik dengan
kuat sehingga kaku dan ringan.
Klasifikasi Bahan Komposit
Secara umum bahan komposit yang digunakan dapat diklasifikasikan berdasarkan
geometri dan jenis seratnya. Sebab sifat-sifat mekanik bahan komposit tergantung pada
geometri dan jenis seratnya. Dimana klasifikasi dari bahan komposit dapat dilihat pada
gambar dibawah.

38

Gambar Klasifikasi bahan komposit


Secara garis besar bahan komposit dapat dibagi atas dua, yaitu
Bahan komposit partikel
Bahan komposit serat
Bahan Komposit Partikel
Bahan komposit partikel merupakan jenis dari bahan komposit dimana bahan
penguatnya adalah terdiri dari partikel-partikel. Secara definisi partikel itu sendiri
adalah bukan serat, sebab partikel itu tidak mempunyai ukuran panjang. Sedangkan
pada bahan komposit ukuran dari bahan penguat menentukan kemampuan bahan
komposit menahan gaya dari luar. Dimana semakin panjang ukuran serat maka semakin
39

kuat bahan menahan beban dari luar, begitu juga dengan sebaliknya. Bahan komposit
partikel pada umumnya lemah dan fracture-toughness-nya lebih rendah dibandingkan
dengan serat panjang, namun disisi lain bahan ini mempunyai keunggulan dalam
ketahanan terhadap aus. Pada bahan komposit keramik ( Ceramix Matrix Composite ),
partikel ini umumnya digunakan sebagai pengisi dan penguat, sedangkan keramik
digunakan sebagai matrik. Dengan menggunakan mekanisme penguatan tertentu
partikel ini berguna untuk mencegah perambatan retak, sehingga fracture-toughness-nya
baik. Partikel-partikel dari bahan logam yang keras seperti tungsten, chorium dan
molybdenum juga biasa dicampur dengan logam lunak seperti aluminium, tembaga atau
perak yang berfungsi sebagai matrik. Proses pembentukan merupakan salah satu proses
manufaktur untuk dihasilkannya produk dengan cara memberikan deformasi plastis
pada material kerja tanpa dihasilkannya geram.
Bab.6
Pembagian bahan teknik

Bahan
teknik
Loga
m

Bukan
logam
Alam
Karet
cellul
ose

Buatan
Plast
ik
Kare
t
synte
tic
Kera
mik

Bukan
besi
Logam
berat
Temb
aga
Timb
al
Nikel
Chro
m

Logam
besi
Logam
ringan
Alumin
ium
Magne
sium
Titaniu
m

Besi baja
Baja
halus
Baja
mesin
Baja
alat
Baja
tuang

Besi
tuang
Besi
tuang
kelabu
Besi
tuang
nodule
r
Besi
tuang
paduan

40

Sifat-Sifat Logam Secara Umum :


Klasifikasi Proses Pembentukan
Terdapat bermacam-macam jenis proses pembentukan. Untuk mudah dipahami, proses
pembentukan diklasifikasikan sebagai berikut :
1. Pembentukan berdasarkan temperatur pengerjaan
Pengerjaan panas ( Hot Working )
Proses pembentukan dilakukan pada daerah temperatur rekristalisasi. Pada daerah
rekristalisasi terjadi peristiwa pelunakan secara terus menerus hingga menyebabkan
material mudah untuk dideformasi. Karena sifat material tersebut ulet dan relatif
lebih lunak maka tidak dibutuhkan gaya yang terlalu besar untuk mendeformasi
material sekaligus dapat dihindari terjadinya retak pada produk.
Pegerjaan dingin ( Cold Working )
Proses pembentukan dilakukan dibawah temperatur rekristalisasi. Terjadi peristiwa
strain hardening (pegerasan regangan) dimana logam hasil akan bersifat makin kuat
dan makin keras, tetapi seiring dengan hal tersebut akan menyebabkan produk
bersifat relatif lebih getas sehingga apabila dideformasi akan mudah meyebabkan
terjadinya retak.
2. Pembentukan berdasarkan gaya pembebanan
Pembentukan dengan tekanan

: Bekerja tegangan tekan contohnya penempaan

(forging) dan pengerolan


Pembentukan dengan tekanan dan tarikan : Pada daerah deformasi bekerja tegangan
tekan dan tarik. Gaya yang diberikan merupakan gaya tarik, meyebabkan terjadinya
gaya tekan dari perkakas terhadap daerah deformasi. Contoh : wire drawing, deep
drawing
Pembentukan dengan tekukan : Contoh : proses bending
Pembentukan dengan tarikan : Contoh : tarik regang ( stretching )
Pembentukan dengan geseran : Terjadi proses pengguntingan yang melibatkan
gaya geser yang cukup besar untuk memotong pada bidang geser.

41

3. Pembentukan berdasarkan bentuk benda kerja


Pembentukan benda kerja masif atau pejal : Terjadi perubahan tebal benda kerja
selama dilakukan proses. Contoh : pengerolan, tempa dan penarikan kawat.
Pembentukan benda kerja plat : Benda kerja yang akan dibentuk adalah plat yang
dideformasi menjadi bentuk tertentu dan tebalnya dianggap tetap.
4. Pembentukan berdasarkan tahapan dalam menghasilkan produk
Proses pembentukan primer
Dihasilkannya produk setengah jadi. Contoh : pengerolan yang menghasilkan pelat,
ekstrusi yang menghasilkan batang.
Proses pembentukan sekunder
Proses lanjutan dari proses pembentukan primer dimana bentuk setengah jadi diubah
menjadi bentuk akhir sebagaimana yang diinginkan. Contoh : penarikan kawat yang
diproses menjadi diameter yang lebih kecil, penarikan plat menjadi tabung.
Secara garis besar material mempunyai sifat-sifat yang mencirikannya, pada bidang
teknik mesin umumnya sifat tersebut dibagi menjadi tiga sifat. Sifat sifat itu akan
mendasari dalam pemilihan material, sifat tersebut adalah:
Sifat mekanik
Sifat fisik
Sifat teknologi
Dibawah ini akan dijelaskan secara terperinci tentang sifat-sifat material tersebut
1. Sifat Mekanik
Sifat mekanik material, merupakan salah satu faktor terpenting yang
mendasari pemilihan bahan dalam suatu perancangan. Sifat mekanik dapat diartikan
sebagai respon atau perilaku material terhadap pembebanan yang diberikan, dapat
berupa gaya, torsi atau gabungan keduanya. Dalam prakteknya pembebanan pada
material terbagi dua yaitu beban statik dan beban dinamik. Perbedaan antara
keduanya hanya pada fungsi waktu dimana beban statik tidak dipengaruhi oleh fungsi
waktu sedangkan beban dinamik dipengaruhi oleh fungsi waktu.

42

Untuk mendapatkan sifat mekanik material, biasanya dilakukan pengujian


mekanik. Pengujian mekanik pada dasarnya bersifat merusak (destructive test), dari
pengujian tersebut akan dihasilkan kurva atau data yang mencirikan keadaan dari
material tersebut.
Setiap material yang diuji dibuat dalam bentuk sampel kecil atau spesimen.
Spesimen pengujian dapat mewakili seluruh material apabila berasal dari jenis,
komposisi dan perlakuan yang sama. Pengujian yang tepat hanya didapatkan pada
material uji yang memenuhi aspek ketepatan pengukuran, kemampuan mesin,
kualitas atau jumlah cacat pada material dan ketelitian dalam membuat spesimen.
Sifat mekanik tersebut meliputi antara lain: kekuatan tarik, ketangguhan, kelenturan,
keuletan, kekerasan, ketahanan aus, kekuatan impak, kekuatan mulur, kekeuatan leleh
dan sebagainya.
Sifar-sifat mekanik material yang perlu diperhatikan:
Tegangan

yaitu gaya diserap oleh material selama berdeformasi persatuan luas.


Regangan

yaitu besar deformasi persatuan luas.


Modulus

elastisitas yang menunjukkan ukuran kekuatan material.


Kekuatan

yaitu besarnya tegangan untuk mendeformasi material atau kemampuan


material untuk menahan deformasi.
Kekuatan

luluh yaitu besarnya tegangan yang dibutuhkan untuk mendeformasi


plastis.
Kekuatan

tarik adalah kekuatan maksimum yang berdasarkan pada ukuran mula.


Keuletan

yaitu besar deformasi plastis sampai terjadi patah.


Ketangguhan yaitu besar energi yang diperlukan sampai terjadi perpatahan.
Kekerasan

yaitu kemampuan material menahan deformasi plastis lokal akibat


penetrasi pada permukaan.

43

2. Sifat Fisik
Sifat penting yang kedua dalam pemilihan material adalah sifat fisik. Sifat fisik
adalah kelakuan atau sifat-sifat material yang bukan disebabkan oleh pembebanan
seperti pengaruh pemanasan, pendinginan dan pengaruh arus listrik yang lebih
mengarah pada struktur material. Sifat fisik material antara lain : temperatur cair,
konduktivitas panas dan panas spesifik.
Struktur material sangat erat hubungannya dengan sifat mekanik. Sifat mekanik
dapat diatur dengan serangkaian proses perlakukan fisik. Dengan adanya perlakuan fisik
akan membawa penyempurnaan dan pengembangan material bahkan penemuan material
baru.

3. Sifat Teknologi
Selanjutnya sifat yang sangat berperan dalam pemilihan material adalah sifat
teknologi yaitu kemampuan material untuk dibentuk atau diproses. Produk dengan
kekuatan tinggi dapat dibuat dibuat dengan proses pembentukan, misalnya dengan
pengerolan atau penempaan. Produk dengan bentuk yang rumit dapat dibuat dengan
proses pengecoran. Sifat-sifat teknologi diantaranya sifat mampu las, sifat mampu cor,
sifat mampu mesin dan sifat mampu bentuk. Sifat material terdiri dari sifat mekanik
yang merupakan sifat material terhadap pengaruh yang berasal dari luar serta sifat-sifat
fisik yang ditentukan oleh komposisi yang dikandung oleh material itu sendiri.
PEMBUATAN BESI DAN PADUANNYA
Diperkirakan bahwa besi telah dikenal manusia sekitar tahuan 1200 SM. Proses
pembuatan baja diperkenalkan oleh Sir Henry Bessemer dari Inggris sekitar tahun
1800, sedang William Kelly dari Amerika pada waktu yang hampir bersamaan berhasil
membuat besi mampu tempa (Malleable iron). Hal ini menyebabkan timbulnya
persengketaan mengenai masalah paten. Dalam siding pengadilan terbukti bahwa
William Kelly lebih dulu mendapatkan hak paten.

44

Pembuatan Besi Kasar


Bahan utama besi dan paduannya adalah besi kasar, komposisi kimia besi yang
dihasilkan tergantung pada jenis bijih yang digunakan. Jenis bijih besi yang lazim
digunakan adalah ; hematite, magnetit, siderite dan himosit. Hematit (Fe2O3) adalah
bijih besi yang paling banyak dimanfaatkan karena kadar besinya tinggi, sedangkan
kadar kotorannya relative rendah.
Tanur Tinggi
Diameter tanur sekitar 8 m dan tingginya mencapai 60 m
Kapasitas perhari dari tanur tinggi berkisar antara 700 1600 Mg besi kasar.
Bahan baku terdiri dari campuran bijih besi, kokas, batu kapur.
Untuk menghasilkan 1000 Mg besi kasar diperlukan sekitar 2000 Mg bijih besi,
800 Mg Kokas dan 500 Mg batu kapur.

Proses ;
Bahan baku yang terdiri dari campuran bijih besi, kokas dan batu kapur, dinaikkan
kepuncak tanur dengan pemuat otomatis, kemudian dimasukkan kedalam hopper.
Udara panas dihembuskan melalui tuyer sehingga memungkinkan kokas terbakar
secara efektif dan untuk mendorong terbentuknya karbon monoksida (Co).
Karbon monoksida bereaksi dengan bijih besi dan kemudian menghasilkan besi
dan gas karbon dioksida (Co2).
Dengan digunakan udara panas dapat dihemat penggunaan kokas sebesar 30 %, udara
dipanaskan dalam pemanas mula yang berbentuk menara silindris sampai sekitar
500 oC.
Batu kapur digunakan sebagai fluks yang mengikat kotoran-kotoran yang terdapat
dalam bijih-bijih, dan membentuk terak cair., Terak cair ini lebih ringan dari besi
cair yang menyebabkan terak terapung diatasnya dan secara berkala disadap.
Disamping setiap Mg besi dihasilkan pula 0,5 Mg terak dan 0,6 Mg gas panas.
Besi cair yang telah bebas dari kotoran-kotoran dialirkan ke dalam cetakan setiap 5
atau 6 jam.

Reduksi Langsung

Pada proses reduksi langsung bijih besi bereaksi dengan gas alam atau bahan
padat reduksi membentuk besi spon, Besi spon yang dihasilkan mempunyai komposisi
kimia sebagai berikut :

45

Fe (88-91%), C (1.50-2.50%), SiO2 (1.25-3.43%), Al2O3 (0.61-1.63%), CaO (0.202.10%), MgO (0.31-1.62%), P (0.014-0.027%), Cu (0.001-0.004%) dan kotoran
(0ksida-oksida lainnya) (0.10-0.50%). Tingkat metalisasinya 86 90 %. Proses ini
diterapkan di PT Krakatau Steel Cilegon. Untuk menghasilkan 63 Mg besi spon
diperlukan sekitar 100 Mg besi pellet, proses ini sangat efektif untuk mereduksi oksidaoksida dan belerang sehingga dapat dimanfaatkan bijih besi berkadar rendah.
Jangan menyepelekan hal yang tampaknya kecil. Ujaran itu berlaku pada
teknologi nano. Rekayasa pada unsur seukuran 10 pangkat (-9) meter ini telah banyak
mengubah tatanan terkait materi. Kiprahnya pun telah merambah berbagai sudut segi
kehidupan. Jurnal ilmiah Nature baru-baru ini memuat hasil penelitian para ahli materi
tentang bagaimana suatu materi logam bisa menjadi lebih kuat dan sekaligus lentur.
Para ahli ilmu materi sudah mengetahui bahwa kekuatan logam atau kerapuhan
logam ditentukan oleh interaksi dislokasi. Proses interaksi dislokasi ini merupakan
sebuah pertukaran tak beraturan dari garis-garis bersilangan yang bergerak, berlipat di
dalam kristal-kristal metalik. Apa yang terjadi pada logam ketika dilakukan rekayasa
pada skala nano? Adakah cara tertentu, dengan memanipulasi struktur nano, bisa
menghasilkan logam yang lebih kuat dan lebih lentur?
Seperti dirilis oleh situs ScienceDaily.com pada Jumat (9/4) lalu, para ilmuwan
dari Brown University ternyata telah menemukan caranya. Dalam paper dalam majalah
ilmiah Nature, Huajian Gao dan sejumlah peneliti dari University of Alabama dan China
menuliskan laporan mereka tentang mekanisme yang mengatur tercapainya puncak
kekuatan (tertinggi) dari logam dalam struktur nano.
Mereka menunjukkan dengan membuat simulasi tiga dimensi (3-D) yang
memperlihatkan butir-butir yang terbelah dari logam dalam struktur nano. Dengan cara
itu, Gao serta timnya mengetahui bahwa proses dislokasi tersebut ternyata mampu
mengatur dirinya sendiri dengan tingkat keteraturan yang tinggi (highly ordered).

46

Bak untaian kalung


Bentuk keteraturan itu tampak seperti pola untaian kalung (mutiara) di sepanjang
materi (logam). Proses nukleasi (menjadi seperti nukleus-inti atom) pola dislokasi
tersebut menurut para ilmuwan adalah merupakan bagian paling dominan dalam
menentukan puncak kekuatan (the peak strength). Menurut Gao, profesor dari Brown
University, penemuan tersebut akan membuka pintu ke arah terciptanya suatu jenis
logam yang lebih lentur. Ini adalah sebuah teori baru mengenai cara mengatur
kekuatan materi dalam ilmu materi. Penemuan ini penting karena dia berhasil
menyingkap suatu mekanisme dari kekuatan materi yang sifatnya amat unik dalam
bentuk struktur nano, katanya. Dengan membelah butiran logam menggunakan teknik
khusus, potongan-potongannya kemungkinan menunjukkan batas-batas dalam butiran
yang dirujuk oleh para ilmuwan sebagai batas-batas kembar (twin boundaries).
Penyusun laporan dari China menciptakan batas kembar dalam tembaga (copper) dan
menganalisis ruang yang tercipta di antara batas-batas tersebut saat mereka melakukan
penelitian. Hasilnya ternyata amat menarik: tembaga menjadi lebih kuat ketika ruang
antarbatas-batas tersebut ukurannya kurang dari 100 nanometer dan akhirnya mencapai
puncak kekuatan pada ukuran 15 nanometer. Meski demikian, ketika ruang tersebut
mengecil sampai lebih kecil dari 15 nanometer, kekuatan logam tersebut justru
berkurang. Ini sungguh membingungkan, tutur Gao.
Komputer super
Karena menjumpai teka-teki baru, Gao dan seorang mahasiswa dari Brown
University, Xiaoyan Li, merasa penasaran. Mereka mencoba menggali informasi lebih
dalam lagi. Para ilmuwan di Brown University mengulang lagi penelitiannya dengan
menggunakan 140 juta atom. Untuk penelitian yang berskala lebih besar ini, mereka
membutuhkan komputer super dari the National Institute for Computational Sciences di
Tennessee, yang memungkinkan mereka melakukan penelitian pada batas-batas kembar
itu dalam level atom (lebih besar dari skala nano). Mereka terkejut dengan temuan
berikutnya. Dari penelitian tersebut, mereka mendapati suatu fenomena yang sama
47

sekali baru, yaitu suatu dislokasi dengan tingkat keteraturan amat tinggi yang
dikendalikan oleh nukleasi telah mendikte (perannya amat menentukan) kekuatan
tembaga. Ciri pola tersebut, yaitu nukleasi, berupa sebuah kelompok atom-atom di
dekat pusat dislokasi dan tertata dengan tingkat keteraturan tinggi, dengan pola seperti
untaian kalung. Mereka tidak berubah, tidak saling mengikuti bentuk yang lain.
Mereka amat tertata, ujar Gao. Dari percobaan-percobaan mereka dan pemodelan
komputer, mereka menyusun teori bahwa pada tingkat skala nano, nukleasi dislokasi
bisa menjadi sebuah prinsip pengaturan untuk menetapkan kekuatan atau kelemahan
logam. Mereka telah menetapkan sebuah persamaan matematis baru untuk menjelaskan
prinsip tersebut. Penelitian kami ini untuk pertama kalinya berhasil menyuguhkan
sebuah contoh konkret suatu mekanisme deformasi (perubahan bentuk) dalam materi
yang berstruktur nano. Hasil penelitian ini bisa diharapkan berdampak secara signifikan
dalam bidang ilmu materi, ungkap Gao. Peneliti lain yang berkontribusi pada makalah
yang dimuat di Nature tersebut adalah Yujie Wei dari University of Alabama dan Ke Lu
serta Lei Lu dari Chinese Academy of Sciences. Apa yang dikatakan Gao telah
melahirkan sebuah harapan di mana suatu kali nanti di masa depan, kita bisa lebih
banyak lagi menciptakan jenis logam berkualitas dengan pilihan yang lebih luas lagi.
Itulah manfaat penelitian dan pengembangan ilmu dasar. Sumbangan teknologi nano
sejauh ini telah demikian banyak dan merambah segala bidang, mulai dari ilmu materi
hingga ilmu medis. Sementara itu, masih banyak lorong ilmu yang masih gelap yang
membutuhkan penelusuran dan perjalanan pencarian yang panjang.
BAJA
Baja kasar mengandung banyak carbon, maka getas. Untuk memperoleh baja,
carbon dikeluarkan (maksimum kadar carbon 2%) dan menambahkan unsur-unsur lain.
Ada 3 macam proses:
1. Proses Oxy

48

Besi kasar daimasukkan kedalam reaksi, dialiri O2 murni. O2 ini membakar besi dan
unsur lainya. Panas yang timbul besar sekali, sehingga perlu ditambahkan serpihanserpihan baja dari luar untuk pendingin. Kapasitas 250 ton.
2. Proses Siemen Martin
Panas untuk proses diberi dari luar dengan pembakaran gas atau minyak. Jalan
peleburan dan reduksi lamban, tetapi mudah dikontrol. Kapasitas 400 ton.
3. Proses baja elektro
Panas untuk melebur dan mereduksi diperoleh dari busur listrik antara carbon
batangan dan isi tungku. Kualitas sangat tinggi. Kapasitas 300 ton.
Baja dikelompokkan dalam :
1. Baja konstruksi.
2. Baja mesin.
3. Baja alat.
4. Baja tuang.
1. Baja konstruksi
Kadar carbon 0-0,3% C
Kadar carbonnya rendah maka liat, renggang besar. Mudah diubah bentuknya.
Mudah dilas, tak mudah disayat. Karena liatnya, bentuk asalnya tidak bagus.
Dipakai pada: pagar, jembatan, rangka atap, derek dst.
2. Baja mesin
Kadar carbon 0,3-0,6%
Kadar carbon lebih tinggi, sehingga lebih kuat dan keras dibanding baja konstruksi.
Mudah disayat dan tidak mudah di las. Jenis ini sukar diuabah bentuknya, renggang
lebih kecil dibanding baja konstruksi. Dipakau untuk : bagian-bagian dari mesin
misalnya: roda gigi, as, pasak-pasak, kopling dll. Baja ini dikeraskan dan
dimuliakan.
3. Baja liat
Untuk alat pukul, kadar carbon 0,6-0,9%

49

Baja ini dipakai dalam keadaan dikeraskan dan dimuliakan baja keras dan liat.
Gunanya untuk: bor, palu, pahat dll.
a. Untuk perkakas sayat.
Kadar carbon 0,4-1,2%
Baja ini keras dan sangat liat.
Gunanya untuk : gunting pisau, gergaji dll.
b. Untuk alat ukur.
Kadar carbon 1,2-1,5%
Baja ini harus sangat tahan terhadap keausan, jadi harus sekeras mungkin:
keliatan tidak diperlukan, oleh karena beban tidak besar.
Gunanya untuk : mistar ingsut (caliper), kikir.
4. Baja tuang
Kadar C = 0,15-0,35%.
a. Lebih kuat dan liat dari besi tuang biasa.
b. Susut tuang 2%.
c. Titik lebur tinggi.
d. Ditambah Mn untuk menaikkan kekuatan tanpa mengurangi keliatan.
Pemberian nama pada baja :
Baja paduan bisa didefinisikan sebagai baja memiliki sifat berbeda dari penyusunpenyusunannya. Ternary steel adalah baja yang sifatnya tergantung dari adanya
tambahan elemen dari luar, selain carbon dan besi. Quarternary steel adalah baja yang
sifatnya tergantung dari dua elemen lain.
Ternary alloy :

50

a. Baja nikel
b. Baja mangan
c. Baja silikon
d. Baja wolfram
e. Baja tembaga
f. Baja molybden
g. Baja chrom
h. Baja vanadium
Baja Quarternary steel :
a. Baja chrom nikel
b. Baja chrom vanadium
c. Baja chrom molybden
d. Baja chrom wolfram
e. Baja chrom silikon
f. Baja chrom aluminium
g. Baja aluminium chrome
h. Baja nikel molybdenum
Elemen-elemen pencampur ini dibedakan menjadi dua golongan. Golongan pertama
yang membentuk carbide, mislnya : mangan, chroom, wolfram, molybdenum dan
anadium. Golongan kedua yang tidak membentuk carbide : nikel, silikon, Cu. Paduan
lebih dari dua elemen dapat dibuat, yaitu dengan heat treatmen.
BESI TUANG
Besi (Iron) Besi kasar yang diperoleh melalui pencairan didalam dapur tinggi
dituangkan kedalam cetakan yang berbentuk setengah bulan dan diperdagangkan
51

secara luas untuk dicor ulang pada cetakan pasir yang disebut sebagai Cast Iron
(besi tuang) sebagai bahan baku produk, dimana besi tuang akan diproses
menjadi baja pada dapur-dapur baja yang akan menghasilkan berbagai jenis baja.
Jenis-jenis utama :
1. Besi tuang abu-abu.
2. Besi tuang putih.
3. Besi tuang noduler.
4. Besi tuang yang dapat ditempah.

1. Besi tuang abu-abu


a. Bidang patah berwarna abu-abu.
b. Grafit berupa celah-celah kelabu. Adanya celah-celah ini menyebabkan terjanya
konsentrasi tegangan sehingga kuat tarik rendah.
c. Modulus elastilitas tarik rendah, karena adanya celah-celah sehingga
kelihatannya regangan besar.
Gunanya untuk : kepala silinder, motor diesel, penyangga jembatan dll.
2. Besi tuang putih
a. Bidang patah berwarna putih.
b. Grafit terdapat dalam bentuk cementitie.
c. Keras (karrena adanya grafit sebagai cementitie), sehingga hanya dapat
dikerjakan dengan mengasah.
d. Tahan ausan.
e. Didapat dengan pendinginan mendadak.
f. Didapat dengan pendinginan mendadak dengan Mn yang tinggi, kadar silikon
rendah.
Gunanya untuk : bola canai, pelat-pelat yang tahan aus.
52

3. Besi tuang noduler


a. Mudah dituang.
b. Harga relatif murah.
c. Dibuat dengan menambahkan Mg (dalam bentuk paduan), kebahan dasar murni
(besi kasar yang kotorannya hanya sedikit). Proses pelebuuran dengan busur
listrik.
d. Grafir terpisah dalam bentuk bulat.
Daerah pemakaian luas.
4. Besi tuang dapat ditempa
Besi tuang putih mengandung carbon dalam bentuk cementite. Carbon ini dapat
ditransformasikan. Pada transformasi ada dua hal sebagai berikut:
a. Carbon bergerak kepinggiran benda dan hilang (kelur dari benda tuang), jenis
ini disebut besi tuang murni.
b. Carbon melepas diri dari cementite, membentuk carbon bebas. Jenis ini disebut
besi tuang muda.
Besi tuang murni :
Carboan telah keluar dari benda tuang sehingga benda tuang murni. Bahan ini liat
(kareana tidak adanya cementite dan kuat karena tidak ada lamel-lamel). Dapat
dibentuk (karena rengangan besar), oleh karena itu dapat ditempa. Kadar carbon kecil
sehingga sifat mekanik hampir seperti baja.
Besi tuang muda :
Carbon melepaskan diri dalam bentuk repih-repih. Repih lebih menguntungkan dari
pada lamel. Repih tersebut diseluruh badan, sehingga lebih kuat dan liat, maka dapat
di tempa.
Sifat-sifat dari besi tuang yang merugikan
53

1. Kekuatan rendah (kecuali besi murni dan besi tuang muda).


2. Getas (kecuali besi tuang murni, muda dan noduler).
3. Tak dapat dilas (kecuali besi tuang murni).
4. Pemijaran mahal.
Sifat-sifat yang menguntungkan
1. Penyusutan kecil pada penuangan, karena rongga-rongga grafit (kecuali besi tuang
murni dan besi tuang muda).
2. Mudah dituang.
3. Sifat luncur yang baik, karena rongga-rongga grafit berfungsi sebagai minyak,
selain grafit sendiri mempunyai efek pelumasan.
4. Harga murah.
5. Mudah dikerjakan.
6. Mudah dikeraskan.
7. Tahan korosi.
LOGAM-LOGAM BUKAN BESI
Tembaga dan Paduannya

Tembaga digunakan secara luas sebagai salah satu bahan teknik, baik dalam
keadaan murni maupun paduan. Tembaga memiliki kekuatan tarik hingga 150
N/mm2 dalam bentuk tembaga tuangan dan dapat ditingkatkan

hingga

390

N/mm2 melalui proses pengerjaan dingin dan untuk jenis tuangan aangka
kekerasanya hanya mencapai 45 HB namun dapat ditingkatkan menjadi 90
HB melalui pengerjaan
ini

akan

dingin,

mereduksi

dimana

dengan proses

pengerjaan

dingin

keuletan, walaupun demikian keuletannya dapat

ditingkatkan melalui proses annealing (lihat proses perlakuan panas) dapat


menurunkan angka kekerasan serta tegangannya atau yang disebut proses
54

temperature dimana dapat dicapai melalui pengendalian jarak pengerjaan setelah


annealing. Tembaga memiliki sifat thermal

dan

dua

digunakan sebagai penghantar listrik

setelah

Silver.

Tembaga

yang

electrical

conduktifitas nomor

banyak digunakan dalam keadaan tingkat kemurnian yang tinggi hingga


99,9 %. Sifat lain dari tembaga ialah sifat ketahanannya terhadap korosi
atmospheric serta berbagai serangan media korosi lainnya. Tembaga sangat mudah
disambung melalui proses penyoderan, Brazing serta

pengelasan. Tembaga

termasuk dalam golongan logam berat dimana memiliki berat jenis 8,9 kg/m3
dengan titik cair 10830C. Pembuatan tembaga Unsur dasar tembaga diperoleh
dalam bentuk bijih tembaga dengan kadar yang rendah dengan rata-rata kurang
dari 4%. Proses pemecahan dan pembubukan
unsur

tembaga

dari

butiran-butiran

dilakukan

untuk memisahkan

pengikat melalui pengapungan serta

untuk menghilangkan butiran-butiran yang tidak berguna Butiran-butiran yang


mengandung

unsur

tembaga

dipanasakan didalam

dapur

pemanas

untuk

melepaskan ikatannya dengan unsur batuan serta persenyawaan dengan unsur


sulphide besi. Unsur ini kemudian diolah didalam converter untuk pemisahan
besi dan sulphur. Proses pemurnian api (Fire-refining) Dari proses tersebut diatas
akan dihasilkan tembaga untuk dilakukan proses pemurnian api (Fire-refining)
dimana tembaga yang dalalm keadaan tidak murni dicairkan dan dilakukan proses
oksidasi untuk melepaskan berbagai unsur lainnya yang terkandung didalam
Tembaga tersebut. Selanjutnya dengan menggunakan batang

kayu

yang

ditekankan kedalam larutan untuk menggerakkan oxygen oleh pembakaran


dan selanjutnya dituangkan kedalam cetakan dan menghasilkan tembaga dalam
bentuk

batangan. Electrolytic

pemurnian

dengan

cara

refining

Electrolytic

elektrolit yang

refining

yaitu

proses

akan menghasilkan tembaga murni,

prosesnya ialah tembaga yang berbentuk batangan yakni tembaga yang akan
dimurnikan

berfungsi sebagai

anoda

digantungkan

didalam

cairan

panas
55

asam

sulphuric dan cooper sulphate dan dihubungkan melalui plat tembaga

murni sebagai katoda, dengan demikian unsur tembaga ini akan mngendap pada
cathode dan unsur-unsur lainnya akan mengendap pada kubangan dari larutan
elektrolite. Kadar Tembaga Kadar Tembaga ialah derajat kemurnian tembaga
yang berhubungan dengan proses pembuatan serta fungsi pemakaiannya, yang
meliputi Cathode Copper Kadar Tembaga diperoleh dari proses electrolisa
(electrolytic refining) yang digunakan sebagai raw material untuk penghantar arus
listrik serta tembaga paduan dan bahan tuangan. Electrolytic Tough High
Conductivity Copper Tembaga ini ialah dimana Cathode copper dicairkan dan
dituangkan kedalam cetakan dengan bentuk yang sesuai dengan kebutuhan
pekerjaan, kadar oxygen atau Pitch harus dikendalikan secarahati - hati karena
dapat

mengakibatkan

timbulnya

efek

yang

merugikan

terhadap

sifat

kemurniannya.Fire refined Tough Pitch High Condictivity Copper Conduktifitas


Tembaga ini lebih baik dari pada electrolytic Tough Pitch Copper, akan tetapi tingkat
kemurniannya lebih rendah dimana sebagian kecil dari unsur-unsur lain tidak sapat
dihilangkan melalui proses ini.
1.

Tembaga
Tembaga (Copper) Tembaga murni digunakan secara luas pada industri

perlistrikan, dimana salah satu sifat yang baik dari Tembaga (Copper) ialah
merupakan logam conductor yang baik (Conductor Electricity) kendati tegangannya
rendah. Pada jenis tertentu tembaga dipadukan dengan seng sehingga tegangannya
menjadi kuat, paduan Tembaga Seng ini yang dikenal dengan nama Kuningan
(Brass), atau dicampur Timah (Tin) untuk menjadi Bronze. Brass diextrusi
kedalam

berbagai

bentuk

komponen peralatan

listrik

atau

peralatan

lain

yang memerlukan ketahanan korosi. Produk Brass yang berbentuk lembaran (sheet)
sangat liat, dibentuk melalui pressing dan deep-drawing. Bronze yang diproduksi
56

dalam bentuk lembaran memiliki tegangan yang cukup baik dan sering ditambahkan
unsur Phosporus

yang

dikenal

dengan

Phosphor-Bronze.

Bahan

ini sering

digunakan sebagai bantalan dan dibuat dalam bentuk tuangan dimana bahan ini
memiliki tegangan dan ketahanan korosi yang baik. Sifat-sifat :
a. Masa jenis 8900 kg/m3. Titik lebur 1083C.
b. Penghantar baik untuk panas dan listrik.
c. Tahan korosi.
d. Tembaga murni mudah dibentuk (cocok untuk bahan perapat).
e. Sukar dilas (karena penghantar panas sehingga panas sukar terkumpul).
f. Tidak dapat dipotong (disayat).
g. Tidak dapat dituang, sebab waktu dalam keadaan cair menyerap gas, waktu
dingin berpori-pori.
h. Dapat dilas dan ditarik dingin, karena renggangan besar.
Penggunaan :
a. Industri (tahan korosi)
b. Alat-alat (konduktor)
Paduan-paduan tembaga :
a. Perunggu : paduan antara Cu dan Sn (Sn max 20%)
Supaya mudah dihitung ditambah Zn dan Pb (contoh perunggu universal) :
Cu = 85%, Zn = 5%, Sn = 5%.
Gunanya untuk : bantalan, pitting pipa, mur poros, roda gigi cacing,
balingbaling kapal. Sifat mudah dituang.
b. Kuningan : paduan Cu + Zn (Zn maximum 40%)
1) Mudah dituang
2) Mudah ditempah
3) Tahan terhadap korosi
Gunanya : extrusi kuningan, kran gas, kran air kempaan panas, dll.
57

c. Monel : paduan antara {Cu (30%) + Ni (67%) + Fe dll}


Sifat : warna putih, tahan korosi
Gunanya : instalatair sanitair
2.

Timbal (timah hitam)


Timah hitam sangat sangat lunak, lembek tetapi ulet, memiliki warna putih
terang yang sangat jelas terlihat pada patahan atau pecahannya. Timah Hitam
memiliki berat jenis () yang sangat tinggi yaitu =11,3 kg/dm3 dengan titik
cair 3270C, digunakan sebagai isolator anti radiasi Nuclear. Timah hitam
diperoleh dari senyawa Plumbum-Sulphur (PbS)
yang disebut Gelena dengankadar yang sangat kecil.Proses

pemurniannya

dilakukan dengan memanaskannya didalam dapur tinggi, proses pencairan


untuk menghilangkan oxides serta unsur lainnya. Selain untuk pemakaian
sebagai isolator radiasi, Timah hitam digunakan juga sebagai bahan pelapis
pada bantalan luncur, bahan timah pateri serta sebagai unsur paduan dengan
baja atau logam Non Ferro lainnya yang menghasilkan logam dengan sifat Free
Cutting atau yang disebut sebagai baja Otomat.
Timah hitam atau Timbal (Lead) memiliki ketahanan terhadap serangan
bahan kimia terutama larutan asam sehingga cocok digunakan pada Industri
kuningan

(Brass).

Dengan

menambah

berbagai

unsur

bahan ini sering

digunakan sebagai cetakan Kimia. Bahan Timah Hitam (Plumber) juga sering
digunakan sebagai bahan flashing serta bahan paduan solder Juga digunakan
sebagai lapisan bantalan paduan dengan penambahan free- cutting steel akan
menambah sifat mampu mesin (Machinability).
Sifat-sifat :
a. Masa jenis 11350 kg/m3.
b. Titik lebur 327C.
c. Kekuatan rendah, tidak dapat dipakai sebagai bahan konstruksi.
58

d. Merayap karena beratnya sendiri.


e. Tahan korosi, baik untuk penutp atap, alat-alat industri kimia.
f. Berrat jenisnya besar, dipakai untuk pemberat.
g. Tahan sinar radio aktif.
h. Peredam yang baik terhadap suara dan geteran.
i. Tidak larut dalam logam lain.
j. Titik lebur rendah, dipakai sebagai patri dan bahan bantalan (sebagai pelumas
darurat).
3.

Aluminium
Aluminium (Aluminium) Paduan Alumunium (Aluminium Alloy) digunakan
sebagai peralatan aircraft, automobiles serta

peralatan

teknik

secara

luas

karena sifatnya yang kuat dan ringan. Aluminium juga digunakan secara
luas sebagai bahan struktur peralatan dapur saerta berbagai pembungkus yang
tahan panas. 6. Nickel dan Chromium (Nickel and Chromium) Nickel dan
Chromium (Nickel and Chromium) digunakan secara

luas

sebagai

paduan

dengan baja untuk memperoleh sifat khusus juga digunakan sebagai lapisan
pada berbagai dengan warna putih kelabu dengan kekuatan setara baja dan stabil
hingga temperature 4000C memiliki berat jenis 4,5 kg/dm3. Titanium
digunakan sebagai pemurni baja atau digunakan sebagai unsur paduan pada
Aluminium. Sifat-sifat :
a. Masa jenis 2700 kg/m3, temasuk logam ringan (masa jenis logam ringan lebih
kecil dari 5000 kg/m3).
b. Titik lebur 658C.
c. Kekuatan aluminium rendah. Dinaikkan dengan Age hardening.
d. Tahan korosi (baik untuk dinding luar, bingkai jendela dll).
e. Tidak beracun (dipakai untuk panci-panci dll), dan tidak berbau.
f. Tahan terhadap zat-zat kimia (dipakai sebagai bahan dalam industri kimia).
59

g. Penghantar listrik yang baik.


h. Tak dapat dituang, karena susutnya besar.
i. Mudah ditempa dan digilas.
j. Tak dapat dilas.
Paduan-paduan aluminium :
a. Duraluminium : paduan (Al + Cu dll)
(Cu 5%, Si 1,5%, Zn 1,5%, dan Mg 2,5%)
1) Masa jenis 2800 kg/m3.
2) Tak adapat dilas, harus dikeling.
3) Tahan terhadapat korosi berkurang dibandingkan Al, maka bagian luar
dilapisi aluminium.
Gunanya : bagian pesawat terbang.
b. Silumin
1) Paduan Al + Si (12-13%).
2) Kekuatan lebih kecil dari duraluminium.
3) Dapat dituang.
4) Tahan korosi.
Gunanya : torak, kepala silinder, pelek dll.
c. Alumag
1) Tahan korosi.
2) Banyak digunakan dalam arsitektur.
4.

Magnesium
Magnesium ialah logam yang berwarna putih perak dan sangat mengkilap
dengan titik cair 6510C yang dapat digunakan sebagai bahan paduan ringan,
sifat dan karakteristiknya sama dengan Aluminium. Perbedaan titik cairnya
sangat

kecil

tetapi

sedikit

berbeda dengan

Aluminium

terutama pada
60

permukaannya

yang

mudah keropos

udara.

film

yang melapisi permukaan Magnesium hanya cukup

Oxid

bila

terjadi

oxidasi

dengan

melindunginya dari pengaruh udara kering, sedangkan udara lembab dengan


kandungan unsur garam kekuatan oxid dari Magnesium akan menurun, oleh
kerana

itu perlindungan

dengan

cat

atau

lac

(pernis)

merupakan

metoda dalam melidungi Magnesiumdari pengaruh korosi kelembaban udara.


Sifat-sifat Magnesium :
a. Masa jenis 1740 kg/m3.
b. Titik lebur 650C.
c. Kekuatan rendah (Mg murni tidak berarti apa-apa). Mg selalu dipakai dalam
paduan.
d. Mudah terbakar (harus hati-hati dalam pengerjaan).
e. Tidak tahan korosi (harus dicat).
Sebagai konstruksi dipakai sebagai bahan pesawat, mobil balap. Juga dalam
industri petasan, lampu kilat.
5.

Titan
Titanium (Ti) memiliki warna putih kelabu, sifatnya yang kuat seperti
baja dan stabil hingga temperature 4000C, tahan korosi dan memiliki berat jenis
() = 4,5 kg/dm3. Titanium (Ti) digunakan sebagai unsur pemurni pada
baja

serta sebagai

bahan

paduan

dengan Aluminium dan logam lainnya.

Titanium (Ti) memiliki titik cair 16600C dan kekuatan tarik 470 N/mm2 serta
densitas 56 %. Titanium (Ti) tidak termasuk logam baru walaupun
pengembangannya baru dilakukan pada tahun 1949, karena sebenarnya Titanium
(Ti) telah terdeteksi sejak tahun 1789 dalam bentuk Oxide Silicon, karena
pengaruh oxygen maka pada saat itu tidak memungkinkan untuk dilakukan
extraction, dimana Titanium (Ti) merupakan bagian penting dari Oxygen,
61

namun pada akhirnya ditemukan

metoda

pemurnian

Titanium

(Ti)

ini

melalui pemanasan dengan Carbon dan Clorine, kemudian dengan Magnesium


dan denganSodium pada suhu pemanasan antara 8000C hingga 9000C yang
menghasilkan Titanium Tetraclorite sebagai produk awal dari Titanium
(Ti)

yang selanjutnya menggunakan Magnesiumcloride atau Sodiumcloride.

Proses pencairan dan penuangan Titanium (Ti) kedalam bentuk Ingot


memerlukan teknik tersendiri karena proses pemanasan pada Titanium dapat
mengikat oxides dari dapur pemanas itu sendiri dimana Titanium cair
berhubungan dengan udara (Oxygen) yang merupakan komponen dari proses
pencairan tersebut. Titanium cair mengikat electrode yang merupakan larutan
Titanium kasar, sedangkan electrode itu sendiri tergantung pada bagian atas
dari dapur pemanas, dalam keadaan

yang demikian ini gas argon

dihembuskan untuk memvacumkan ruangan serta cairan, bersamaan dengan itu


dialirkan pula air pendingin. Dengan

demikian

serbuk

Titanium

akan

terkumpul dibagian dasar dari dapur pemanas tersebut, selanjutnya setelah


membentuk ingot diproses lagi melalui proses tempa (Forging), rolling,
drawing atau extrusing. Dapur pemanas ini biasanya berkapasitas sampai 2 Ton.
Sifat :
a. Masa jenis 4500 kg/m3.
b. Titik lebur 1668C.
c. Sangat kuat.
d. Tahan panas (sampai suhu 500C).
e. Tahan korosi.
f. Sukar disayat, sukar dituang, diremas.
g. Sangat mahal (karena ongkos pembuatannya yang mahal) pembuatan dari bijih
dilebur dalam vacum.
62

Gunanya : untuk penyambung tulang dan pesawat ruang angkasa.


6.

Nikel
Nickel, Nickolium merupakan unsur penting yang terdapat pada endapan terak

bumi yang biasanya tercamppur dengan bijih tembaga. Oleh kerena itu diperlukan
proses pemisahan dan pemurnian dari berbagai unsur yang akan merugikan sifat
Nickel tersebut. Dalam beberapa hal Nickel memiliki kesamaan dengan bijih
logam yang lain seperti juga besi selalu memiliki sifat-sifat yang buruk seperti titik
cair

yang

rendah

kekuatan

dan

memiliki keunggulan sebagaimana

kekerasannya
pada

juga rendah,

Nickel

ini ialah

tetapi

juga

ketahanannya

terhadap berbagai pengaruh korosi dan dapat mempertahankan sifatnya pada


temepratur tinggi. Oleh karena itu Nickel banyak digunakan sebagai pelapis
dasar

sebelum

pelapisan dengan

Chromium,

dimana

Nickel

dapat

memberikan perlindungan terhadap berbagi pengaruh gangguan korosi pada baja


atau logamlogam lainnya. Bijih Nickel mengandung 2,5 % Nickel yang bercampur
bersama-sama unsur lain yang sebagian besar terdiri atas besi dan silica serta
hampir 4 % Tembaga dan sedikit Cobalt, Selenium, Tellurium, Silver, Platinum
dan Aurum. Sedangkan Tembaga, besi dan Nicel berada pada bijih itu sebagai
Sulfida. Setelah proses penambangan bijih itu dipecah dan dilakukan pemisahan
dari berbagai unsur yang mengandung batuan yang mengapung. Kemudian sulfide
Nickel dan Sulfide Tembaga dipisahkan melalui proses pengapungan.
berikutnya

ialah pemanggangan

Sulfide

Nicel

untuk

Proses

menggerakan

Sulphur, selanjutnya dituangkan kedalam bejana, untuk selnjutnya dilakukan


pemurnian melalui proses oxidasi sebagaimana dalam proses Bessemer dalam
pemurnian baja. Dari proses ini akan diperoleh 48 % Nickel dan 27 %
Tembaga. Selanjutnya dipanaskan bersama Sodium Sulfat dengan pemanasan
kokas untuk memperoleh larutan Tembaga Nickel dan Sulfide Besi, kemudian
63

dituangkan kedalam ladle untuk dilakukan pemadatan, Selama pendinginan


Tembaga dan Sodium mengapung keatas dan ketika terjadi pemadatan Nickel
dan Tembaga akan terpisah oleh tiupan atau pemukulan. Proses pemurnian lajut
dilakukan dengan electrolisa dengan terlebih dahulu disinter sehingga berbentuk
Briket, atau dapat juga dengan proses carbonil jika tresedia cukup daya listrik
dimana serbuk Nickel dipanggang untuk menhilangkan sisasisa Sulphur dan Besi
kemudian direduksi oleh Hydrogen. Dengan demikian maka oxide logam akan
keluar dan membentuk uap, akan terbang dan membentuk gas Nickel carbonil yang
kemudian mencair karena pengaruk Carbonmonoxide serta akan mengalir melalui
kulit endapan Nickel.
digunakan

secara

Pemakaian Nickel secara

komersial

murni terutama untuk peralatan-peralatan

Nickel

banyak

yang menuntut

ketahanan korosi yang tinggi, seperti peralatan dalam industri makanan , industri
kimia, obat- obatan serta peralatan kesehatan, industri petroleum dan lainlain.
Nickel dapat dibentuk melalui proses panas

maupun

dingin, memiliki

sifat

mampu tempa, mampu mesin dengan pemotong HSS. Dapat dikerjakan dengan
Cupping, Drawing, Spining, Swaging, Bending, dan Forming. Penyambungan dapat
dilakukan dengan
pengelasan, penyolderan, Brazing dan welding.
a. Penting untuk ketahanan terhadap korosi (tahan terhadap larutan soda kausatik,
sedikit asam dan netral). Tahanjuga terhadap stress corotion.
b. Tidak tahan terhadap sulfur.
c. Tidak tahan terhadap larutan yang mengandung oksidator.
d. Liat.
Gunanya untuk industri bahan makanan.
7.

Molybden
a. Tahan terhadap HF, HCl dan H2SO4.
64

b. Teroksidasi dalam HNO3.


c. Merupakan MoO3 (volatile) di udara pada suhu 1300F.
d. Modulus elastisitasnya tinggi sekali.
e. Tahan benturan (dibanding baja).
8.

Chrom
a. Pada baja alat, struktur halus.
b. Pengerasan mudah.
c. Dapat ditempa.
d. Kuat, tahan ausan.
e. Tahan korosi (oleh lapisan pasifasi).
f. Warna bagus.
Gunanya : lapisan pada logam lain, inhibitor korosi.

9.

Wolfram
a. Titik lebur sangat tinggi dibanding semua logam.
b. Pada suhu tinggi tetap kuat.
c. Tahan asam dan basa.
d. Tetap keras pada suhu tinggi dan putaran cepat (pada baja pelat).
Gunanya : antara lain untuk filamen pada lampu listrik.

10.

Mangan
Pada baja tuang dan baja konstruksi menaikkan kekuatan tarik, tanpa mengurangi
keliatan.

11.

Timah putih, Tin, Stannum (Sn) ialah logam yang berwarna putih
mengkilap, sangat lembek dengan titik cair yang rendah yakni 2320C. Logam
ini memiliki sifat ketahanan korosi yang tinggi sehingga bnayak digunakan
65

sebagai bahan pelapis pada plat baja, digunakan sebagai kemasan pada
berbagai produk makanan karena Timah putih ini sangat tahan terhadap asam
buah dan Juice. Fungsi kegunaan yang lain ialah sebagai bahan pelapis pada
bantalan luncur serta sebagai unsur paduan pada bahan- bahan yang memiliki
titik cair rendah. Timah putih, Tin, Stannum (Sn) paling banyak digunakan
sebagai timah pateri serta paduan pada logam-logam bantalan seperti Bronzes
dan gunmetal atau ditambahkan sedikit pada paduan Tembaga Seng (Kuningan,
Brasses) untuk memperoleh ketahanan korosi. Timah putih, Tin, Stannum (Sn)
diproses dari bijih timah (Tinstone), extracsinya dilakukan melalui pencairan
dengan temperature

tinggi

sehingga

timah

dapat

mengalir

keluar

dari

berbagai unsur pengikatnya.

12.

Seng, Zincum (Zn) ialah logam yang berwarna putih kebiruan memiliki titik
cair 4190C, sangat lunak dan lembek tetapi akan menjadi rapuh ketika
dilakukan pembentukan dengan temperature pengerjaan antara 1000C sampai
1500C tetapi sampai temperature ini masih baik dan mudah untuk dikerjakan.
Seng memiliki sifat tahan terhadap korosi sehingga banyak digunakan dalam
pelapisan plat

baja sebagai pelindung baja tersebut dari pengaruh gangguan

korosi, selain itu Seng juga digunakan sebagai unsur paduan dan sebagai bahan
dasar paduan logam yang dibentuk melalui pengecoran. Sekalipun Seng
merupakan bahan yang lembek akan tetapi peranannya sangat penting sekali
sebagai salah satu bahan Teknik yang memilki berbagai keunggulan, baik
digunakan sebagai

bahan pelapis pada baja

yang tahan terhadap korosi,

misalnya untuk atap bangunan, dinding serta container yang juga harus tahan
terhadap pengaruh air dan udara serta serangga dan binatang. Seng juga
merupakan unsur paduan untuk bahan pengecoran. Bahan baku Seng adalah
Sulfida Carbonate, biasanya berada berdekatan dengan Lead atau Timah Hitam
66

atau kadang-kadang juga dengan Silver. Konsentrat biasanya dilakukan dengan


Grafitasi atau pengapungan.
Proses produksi awal dilakukan dengan mengurangi kadar Asam sulfat yang
terkandung pada Oxide Seng melalui penggarangan. Langkah selanjutnya ialah
menggunakan satu Thermal untuk menghasilkan penguapan serta kondensat,
dari proses ini akan diperolah 1 hingga 2 % Lead yang diketahui sebagai
Spelter atau Seng kasar dengan 99,99 % yang akan diproses lanjut dengan cara
elektrolisa serta proses penggarangan, dan melalui proses ini bijih Seng
akan melarut didalam Asam Sulphuric sesuai dengan kebutuhannya. Proses
berikutnya ialah penggarangan agar unsur Carbon bercampur didalam Briket
sebelum pemanasan melalui pengolperasian didalam retor Vertical secara
Continyu.
13.

Antimony, Stibium (Sb)


Antimony, Stibium (Sb) ialah logam yang berwarna putih kelabu terang,
Antimony, Stibium memiliki titik cair 6300C, Logam ini diperoleh dari
mineral

Stibnite

(Sb2S3),

Tetrahednite

(Cu3SbS3) dan Famantinite

(Cu3SbS4) dan dari kedua bahan mineral inilah Antimony, Stibium (Sb) dibuat
melalui penguapan,
dilakukan

extracsi

akan

tetapi

karena

tidak mencukupi

maka

terpaksa

pada Stibinite. Antimony, Stibium (Sb) digunakan dalam

pemenuhan kebutuhan bahan yang digunakan pada temperature rendah, sebagai


logam-logam bantalan yang dipadu dengan lead (timah hitam) dan akan
mempengaruhi kekerasan dari Timah hitam itu sendiri.
14.

Bismuth (Bi)
Bismuth ialah logam berwarna putih kelabu kemilau, sifat Bismuth sangat keras
dan rapuh dan tidak dapat ditemnpa. Titik Cairnya 2710C dan keadaannya
relative murni. Bismuth diperoleh dari campuran berbagai unsur dalam kondisi
alami. Proses Pemisahannya dilakukan dengan pembersihan terlebih dahulu
67

dimana Bismuth ini terdapat dalam keadaan kurang bersih, sehingga


diperlukan berbagai perlakuan.
15.

Boron (B)
Boron (B) memiliki titik cair 23000C dan Boron-Carbide sangat keras dan
tahan terhadap pengaruh kimia. Proses pemurnian Boron termasuk sangat sulit
akan tetapi kerap kali Boron ditemukan dalam keadaan

murni

sehingga

disebut sebagai logam Murni atau logam langka (rare-metal). Boron tidak
digunakan sebagai element akan tetapiu Boron digunakan sebagai bahan
pembuatan Dies, Nozle untuk Injection moulding, perlatan cetakan pasir Sand
Blasting Gauge, pivot serta permukaan bearing. Boron dibuat dlkam bentuk
bubukan sehingga pembentukannya dilakukan dengan proses Sintering.
16.

Cadmium (Cd)
Cadmium (Cd) ialah logam yang berwarna putih kebiruan sifatnya sangat
lunak dan lembek dengan titik cair hanya 3210C, sebagai bahan dasar dari
Cadmium ini ialah endapan Seng. Endapan pekat dari Cadmium terdapat
dibagian tertentu dari instalasi pengolahan Seng (Zn), Cadmium digunakan
dalam paduan yang memiliki titik cair rendah serta bahan tambah pada
Tembaga. Yang penting dalam pemakaian Cadmium ini ialah sebagai lapisan
pelkindung pada Baja atau Kuningan (Brasses).

17.

Cerium (Ce)
Cerium (Ce) disebut sebagai logam langka (rare earth-metal), memiliki
titik cair 6400C dapat ditambahkan kedlam besi tuang untuk pembuatan
electrode, pembuatan busur listrik atau sebagai bahan batu pemantik (lighter
flints).

18. Cobalt (Co)


Cobalt (Co) ialah LOgam yang brwarna putih silver ini memilki titik cair 14900C
dan bersifat magnetic tinggi. Cobalt diperoleh bersama unsur Nickel serta
68

element-element mineral tertentu dan dipisahkan selama proses pemurnian pada


unsur Nickel.
17. Iridium (Ir)
Iridium (Ir) ini disebut sebagai baja putih ini adalah logam dari kelompok
Platinum yg memiliki titik cair
Platinum-Alloy

yang

kuat

2454C
dank

sebagai

bahan paduan

dngn

unsur

eras serta meningkatkan titik cairnya.

18. Germanium (Ge)


Germanium (Ge) merupakan logam dengan sifat kelistrikan yang spesifik
sehingga digunakan sebagai komponen adalam Teknik Kelistrikan.
19. Mercury, Hydragirum (Hg)
Mercury, Hydragirum (Hg) ialah salah satu jenis logam murni yang diperoleh
dalam skala kecil dengan logam murni lainnya serta Sulphide (HgS) yang dapat
dilakukan extraksi melalui pemanasan sederhana yang kemudian diproses secara
destilasi, jika perlu dilakukan penegrjaan lanjut untuk menghilangkan kadar
Seng dan Cadmium. Mercury digunakan dalam Thermometer dan Barrometer
serta saklar atau electrical Switches.
20. Molybdenum (Mo)
Molybdenum (Mo) ialah Logam yang berwarna putih Silver dengan titik Cair
26200C. Terdapat dalam bentuk Sulphide serta berbagai Oxid pada berbagai jenis
Logam. Molybdenum (Mo) digunakan sebagai unsur paduan pada baja dan Besi
Tuang (Cast Iron).
21. Platinum (Pt)
Platinum (Pt) adalah salah satu jenis logam berat yang berwarna putih kelabu
dan sangat mengkilap dengan titik cair 17730C dan memiliki sifat yang mudah
dibentuk, ulet dan tidak mengandung Oxide atau tar dalam udara bebas.
Platinum (Pt) sangat cocok digunakan dalam paduan dengan Iridium yang
dapat meningkatkan kekerasannya.

Platinum

(Pt) terdapat

dalam

paduan
69

logam

mulia

serta

endapan

Tembaga- Nickel. Platinum (Pt) dapat pula

diperoleh melalui proses extraksi pada mas (gold) dan Nickel.


22. Palladium (Pd)
Palladium (Pd) termasuk dalam kelompok Platinum yakni logam yang berwarna
putih dan sangat ulet, mudah dibentuk dan tahan terhadap oxidasi. Palladium (Pd)
memiliki titik cair 15550 C. Palladium (Pd) sering dipadukan dengan Silver yang
dapat menggantikan Platinum dalam pembuatan Contact Point dan akan memiliki
sifat kekerasan yang tinggi dengan ketahanan korosi yang berbeda dengan Silver.
23. Rhodium (Rh)
Rhodium (Rh) juga merupakan salah satu dari logam dalam kelompok
Platinum, Rhodium (Rh) memiliki titik cair 19850C sangat tahan terhadap
berbagai bentuk pengaruh asam. Digunakan sebagai bahan pelapis logam
lain serta sebagai unsur paduan pada Platinum dalam pembuatan kawat tahanan
(Resisitor) pada Thermocouple.
24. Silver, Argentum (Ag)
Silver, Argentum (Ag) adalah salah satu logam mulia yang memiliki titik cair
9600C terdapat dalam skala kecil dan terpadu pada Tembaga dan mas. Silver
memiliki conduktifitas listrik yang paling tinggi disbanding dengan logam
lainnya dan digunakan dalam kontak listrik juga dalam Siver solders serta
bahan pelapis logam lain.
25. Selenium (Se)
Selenium (Se) memiliki titik cair 2200 C dan dapat diperoleh melalui proses
extraksi dari logam lain termasuk pada Tembaga. Sifat yang lain dari
Selenium ialah memiliki sifat hantaran listrik yang baik dan menjadi
alternative pilihan dalam pemakaian ringan serta digunakan pula dalam
photoscell serta digunakan sebagai unsur paduan pada Tembaga untuk
meningkatkan sifat mampu mesin dari tembaga tersebut.
70

26.Tantalum (Ta)
Tantalum (Ta) logam yang berwarna putih dan dapat dibentuk melalui proses
pengerjaan dingin. Proses pengerjaan panas dapat meningkatkan angka
kekerasannya secara drastic. Tantalum (Ta) memiliki titik cair 32070C dan
digunakan dalam perkakas Cementite Carbide dan sebagai tambahan
unsur paduan pada logam non-Ferro.
27.Tellurium (Te)
Tellurium (Te) memiliki titik cair 4520C sedikit ditambahkan pada Timah
Hitam akan meningkatkan kekerasannya, dan jika ditambahkan pada Tembaga
akan memberikan sifat free-Cutting.
28. Thorium (Th)
Thorium (Th) sangat lunak seperti timah hitam (Lead) dan dapat mencair pada
temperature 18270C. Thorium (Th) digunakan sebagai unsur paduan pada
Tungsten dalam pembuatan kawat filament serta digunakan pula dalam paduan
Magnesium untuk menghasilkan sifat Creep resistance.
29.Tungten, Wolfram (W)
Tungten, Wolfram (W) memiliki titik cair 34100C berwarna kelabu, sangat
keras

dan

rapuh

pada temperature ruangan, tetapi ulet dan liat pada

Temperatur tinggi. Bahan dasar dari Tungten, Wolfram (W) ini ialah Oxide
mineral dan diperoleh melalui proses reduksi. Tungten, Wolfram (W) digunakan
sebagai bahan pembuatan filament, untuk kwat radio dan lampu serta
digunakan pula sebagai unsur paduan pada alat potong (Tool Steel) yakni
sebagai bahan High Speed Steel (HSS) atau baja kecepatan tinggi, baja Magnet
serta dibentuk melalui proses sintering untuk bahan perkakas.
30. Vanadium (V)
Vanadium (V) akan mencair pada Temperatur diatas 19000C, logam yang
berwarna putih ini sangat keras, jika ditambahkan pada baja sebagai unsur
paduan akan menambah kekenyalan dari baja tersebut.
71

31. Beryllium (Be)


Beryllium (Be) Logam yang berwarna kelabu ini memiliki sifat yang sangat
keras dengan titik cair12850C tetapi lebih ringan dari pada Aluminium.
Beryllium memiliki sifat yang rendah dalam peredaman Neutronnya pada arah
memotong sehingga tidak bereaksi terhadap berbagai bentuk dan derajat Neutron
yang dilaluinya. Beryllium (Be) merupakan logam yang memiliki sifat thermal
konduktor serta tegangan yang baik dan stabil pada Temperatur tinggi namun
keuletannya rendah. Oleh karena itu proses metallurgy bubukan (Powder
metallurgy) bukan metoda yang baik dalam pembentukan dengan bahan
Beryllium ini.dengan puitaran yang sangat rendah sebagaimana pemotongan pada
Aluminium.Proses fabrikasi Zirconium harus dilakukan secara hati-hati
terhadap kemungkinan terjadinya kontaminasi dengan oxygen, Nitrogen serta
Hydrogen akibat pemanasan.Zirconium kadang-kadang digunakan sebagai
unsur paduan padan Magnesium dalam memenuhi kebutuhan dalam
Teknologi Nuclear dimana Zirconium dapat meredam unsur Neutron secara
melintang dengan kekuatan tarik yang stabil didalam suhu runagan, tahan
terhadap korosi air , uap serta berbagai media pendingin. Pemakaian Zirconium
juga sebagai unsur paduan dengan bahan-bahan lain seperti timah putih (Tin),
Besi, Chromium, Nickel, Tembaga dan Molybdenum.
34. Niobium (Nb)
Niobium ialah logam yang sangat ulet (ductile) dan lunak dengan kekuatan tarik
280 N/mm2 dan titik cairnya 24690C. Keuletan dari sifat Niobium ini ialah
karena pengaruh Oxygen dan Carbon, pengerjaan panas serta udara. Niobium
yang dibentuk menjadi plat tipis dapat dilas dengan resistance-Welding,
sedangkan untuk bahan yang tebal diatas 0,5 mm harus dilas dengan Argon-arc
atau

Argon-arc

Spot welding. Niobium digunakan dan dikembangkan

pemakaiannya untuk memenuhi kebutuhan bahan dlam Teknologi Nuclear serta


bahan pembuatan Turbine gas.

72

Daftar Pustaka :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Dwi Heru Sutjahjo Buku Ajar Ilmu Bahan I FT- Unesa 2008
H.A Muhaimin, Bahan-Bahan Listrik, Pradnya Paramitha,2005
Mardjono, S, Prof,Dr,Ir, Teknik Pembentukan Logam, Diktat, Teknik Mesin ITB
Sumanto, Pengetahuan Bahan untuk Mesin & Listrik, Penerbit Andi, 2005
Smallman Phd et all : Metalurgy fisik Modern
Sriati Japri : Ilmu dan Ilmu Bahan I
Tata Surdia, Pengetahuan Bahan Teknik, Cetakan keenam, Pradnya Paramita, 2005

73