April 2016

Free Issue 75

RIO

HARYANTO

Cover Story

INDONESIA'S
FIRST F1 DRIVER

The SIGIT

Australia
Tour 2016

RANI P COLLABORATIONS

Sedih//Sunno

Fashion
Muslim Clothing
Goes Global

Chokolait.

JULIANTO
FIRMAN
Area Manager
0406 998 800
Ray White
Glen Waverley

Julianto Firman has the
Ray White _Know How
Introducing a local high achiever
As one of Ray White’s top performers,
we’re proud to have Area Manager
Julianto Firman as part of the
outstanding team at Ray White Glen
Waverley.

Sell your property in
2016 with a Ray White
Premier Agent

Achieved his premier status in his first
year, Julianto offers invaluable insight
and continuous committment. His
passion for innovation and dedication
to building strong relationships with
the local community makes Julianto a
client favourite.
And as a standout member of Australasia’s largest real estate group,
Julianto has the Ray White Know How
that guarantees unrivalled levels of
expertise, knowledge and access to
more immediate buyers to help you
sell your property at the best possible
price.

0406 998 800
julianto.firman@raywhite.com
www.raywhitegw.com
169 Coleman Parade
Glen Waverley VIC 3150

Suite 10, Level 1
17 Carrington road Box Hill 3128
F +613 9890 9899
E info@armultifinance.com.au
W www.armultifinance.com.au

WE WILL FIND THE BEST SUITED LOAN FOR YOU
• Home loan/investment loan

• Non-Resident lending (foreign investor/income)
• Refinance

• Self-Employed & Low Doc

• Business/Commercial loan
• Multi Unit development
• Construction loan

Andyputra Tjandra Wisata
M: +61450 420 908
E: andyputra@armultifinance.com.au

CALL US FOR A FREE

CONSULTATION

Free converyancing for first home buyers.

14

Daftar Isi

18

12 OPINI NUIM Menteri DesaTtertinggal Ditinggal
Pesawat
14 COVER STORY Di Balik Persiapan Indonesia Film
Festival 2016
16 EVENT Sedih / Sunno : Mendengar Suara Kesedihan
Persembahan Rani P Colaboration
18 LIPUTAN Rio Haryanto : Kebanggaan Indonesia di
Ajang Formula 1 Australian Grand Prix 2016
19 PRE-EVENT The Sigit : Indo Hard Psych Rock
20 EVENT Kemeriahan Moomba Festival 2016
21 EVENT Mudika Cup 2016
22 WISATA Pelancong Asing di Indonesia : Keindahan
Alam Lombok dan Kemacetan Jogjakarta
24 RENUNGAN PASKAH 2016
28 BAHASA Ada Apa?
30 LIPUTAN Menyelamatkan Bahasa Indonesia di
Victoria
32 INFO LPDP Awardee
34 LIPUTAN Mendag RI Arahkan Kerjasama Bilateral ke
Bidang Jasa
35 EVENT South East Asia Festival 2016
36 FEATURE Yang Muda Yang Berjaya
38 APA KABAR JAKARTA Kontroversi Angkutan Online
vs Konvensional
42 CATATAN HARIAN WISATA INDONESIA Kepulauan
Riau
43 WISATA Burung dalam Sangkar Alam
44 BEAUTY & HEALTH Skin Reaction
45 EVENT Parahyangan Night Market
45 EVENT Batik Girl
46 FASHION Restu Anggraini : Modest Fashion Takes on
Australia
47 EVENT Victoria's Multicultural Festival 2016
50 FASHION Succeeding Together : An Australia Indonesia Collaboration

19

20

42

37

43
4

16

ozip.com.au

46

50

ADVERTISEMENT

SELAMAT DATANG
DI IDEAS BOOM
(LEDAKAN IDE-IDE)

Pemerintah Australia berkomitmen untuk menjadikan negeri ini suatu pusat inovasi—
di mana kita mengubah ide-ide menjadi produk-produk dan layanan yang sukses.
Ini akan menghasilkan era baru pekerjaan dan kemakmuran bagi semua.
Agenda Inovasi & Sains Nasional meliputi inisiatif yang mendorong ide-ide dan
menciptakan peluang, antara lain:
• mempermudah bisnis inovatif untuk menemukan investor dan mendapatkan dana
• mempertemukan penelitian dan bisnis agar ide-ide berhasil
• membantu mempersiapkan ide-ide untuk pasar dengan hibah dan nasihat pakar
• mempermudah bagi orang untuk mengambil risiko dan merealisir ide-ide mereka
• memastikan kaum muda Australia untuk memiliki keterampilan yang mereka butuhkan
dalam teknologi dan ilmu pengetahuan untuk pekerjaan masa depan.

Ideas Boom. Membangun masa depan yang bergairah bagi setiap warga Australia.

innovation.gov.au

#ideasboom
Authorised by the Australian Government, Capital Hill, Canberra.

We offer a big variety of other tours. Please
come in and talk to our friendly consultants.
We do Visa Application to any countries
*Conditions Apply

Melboure

Theme Park Tickets

fr

Special Price

Sydney

Package

$19 $99
50

$69

Theme Park Package

Special Price

Gold Coast

$88

Theme Park Package
Package 1

+

+

Package 2

+

$3900

14 Days World Heritage
Scenic Wonders Tour

AIRFARE !!

Lowest Price
Guarantee

+

From

$2XX*

STUDENT SPECIALS

Unlimited Entry Valid until 2016 June

*All Prices Excluding Taxes

Melbourne to Denpasar

*

From

pp

$318*

From

Jiuzhaigou Maoxian Mt. Emei Chengdu
Zhangjiajie Fenghuang Changsha

From

1 Apr - 23 Jun 2016

From

$360*

From

1 Apr - 31 Mar 2017

Inclusions:
• Return international economy class air ticket &
airport related taxes with Sichuan Airlines
• All domestic economy class air tickets from
Chengdu to/ from Changsha with Sichuan Airlines
• 12 nights accommodation in the 4 star hotels,
as per itinerary

Promo special

FREE

untuk pelajar-pelajar.

$759*

From

pp

Tasmania 5 Days

Abalone, Chocolate
& Cheese

Accommodations in Tasmania
Accommodations on Spirit of Tasmania
Breakfasts*
Professional tour guide*
Sightseeing with Luxury Coach

Great Ocean Road
Day Tour *Condition Apply

Departure
y
Every Saturda

Melbourne One Day Tour

$285*

From

*Condition Apply

pp

Tasmania 3/4/5 Days Tour

Sydney, Canberra 4 Days Tour

NEW ZEALAND

$675

NORTH ISLAND

From

4 DAYS TOUR

*

pp

Twin Share

★ Auckland ★ Taupo ★ Rotorua
★ Skyline Gondola

From

$

5 DAY TOUR

6 DAYS TOUR

$1033

Price Includes
3 nights accommodation
(1 night in Canberra & 2 nights in Sydney)
3 breakfasts*
Coach transportation & sightseeing

880*

pp

The Best Tour
in the World

Transfers

Ayers Rock & Uluru

$580*

Hamilton Island + Cairns 7 Day Tour

Sydney+Canberra+Hamilton Island 7 Day Tour

$865*

Fraser Island 3/4 Day Tour

Gold Coast + Hamilton Island 7 Day Tour

$979*

Tangalooma 2 Day Tour

Daily Departure
Price Includes
3 night accommodation

$538*

$1079*
fr$549*
$260*

4 Days Fully Guided Tour

From

$ 490*
pp

From

Daily Departure
Price Includes
3 nights accommodation
(one night on Fraser Island)
Daily Breakfast
1 Dinner (Day 2) & 1 Lunch (Day 3)
on Fraser Island
Coach & Ferry transportation
Professional tour guide
GST

(one night Tangalooma Resort)

pp

Accommodation at 4.5 Star
Desert Garden Hotel Breakfast
Admission to all sight seeing
Wine & Nibbles, Coffee/Tea
Professional Tour Guide

Hamilton Island 4 Day Tour

4 Days Fully Guided Tour

2 Days Fully Guided Tour
Daily Departure

pp

Hamilton Island

pp

From

Price Includes
4 Nights accommodation at the 3-4 Star Hotels
Daily breakfast
English speaking local tour guide
All sightseeing as per itinerary
All meals as per itinerary

$380*

From

Extragreen & Queensland Tourism
Offer Best Promotional Tours to

Twin Share

3 - 3.5 Star Accommodation
Daily Breakfast Sightseeing

Departure Every Friday

Accommodations
Daily breakfasts*
Coach transportation &
sightseeing
Airport Transfer

*

★ Christchurch ★ Timaru ★ Lake Te Anau
★ Dunedin ★ Milford Sound ★ Queenstown
★ Cromwell ★ Mount Cook National Park

4 Star Accommodation Daily Breakfast
Sightseeing Transfers Skyline buffet

KOREA

SOUTH ISLAND

From

FREE Tasting

Guided Cruise Tour

Buy 2 Get 1 Free

Tunjukkan kartu pelajar kepada staff
kami dan akan kami berikan harga
special untuk produk-produk Extragreen.

$438*

21 Apr - 25 Jun 2016

Departure Date:
8 Apr, 28 May, 24 Jun, 1 Jul 2016

• All transportation in China, as per itinerary
• All admission/attractions, as per itinerary
• All meals, as per itinerary
• English speaking tour guides
• Tipping for drivers and guides

$250*

25 Apr - 26 Jun 2016

(return)

Departure Date: 24 Oct 2016

$360*

1 Apr - 31 Mar 2017

Melbourne to Jakarta
From

$250*

25 Apr - 26 Jun 2016

(return)

Daily Breakfast
Coach & Ferry transportation
Professional Tour Guide

(Not on Tangalooma)

GST

$

660*

pp

China, Singapore and
Malaysia Office

Melbourne City

Box Hill

Glen Waverley

260 Swanston St,
Melbourne VIC 3000
Tel: 03 9623 9900

5 Market St,
Boxhill VIC 3128
Tel: 03 9899 2788

Shop 2B IKON,
39 Kingsway,
Glen Waverley
VIC 3150
Tel: 03 9561 0311

extragreenholidays

ExtragreenLtd#

ibooking-extragreen

Free call from Hong Kong: 3500 2143

Free call from China: 9504 038 2643

Sydney City

Shop G1B
Citymark Building,
683 - 689 George St
NSW 2000
Tel: 02 8324 5628

Eastwood

Gold Coast

Shop 47,
Eastwood Shopping Ctr,
160 Rowe St,
Eastwood NSW 2122
Tel: 02 8026 7010

extragreenholidays

Outbound Dep: 9623 9911

extragreen

Brisbane

Shop2,
12 Elkhorn Avenue,
Surfers Paradise
QLD 4217
Tel: 07 5538 0725

1010670567

Domestic Dep: 1300 006 888

Shop A,
9 Lewina Street,
Sunnybank
QLD 4109
Tel: 07 3105 1450

Shenzhen
+86 755 2224 9332
Beijing
+86 135 2288 2454
+86 10 8460 8802
Malaysia
+60 8824 0305
Singapore
+65 6534 0818

1296239900

*Conditions Apply

E-mail: enquiries@extragreen.com.au

Extragreen Holidays

1196239900

Forsper Victoria Pty Ltd
P.O.Box 3211
Wheelers Hill, VIC 3150
t. 61 3 9780 7677
info@ozip.com.au | www.ozip.com.au
EXECUTIVE EDITOR
EDITOR
ASSISTANT EDITOR
MARKETING/SALES
DESIGNERS
ADMINISTRATION
JOURNALISTS

PHOTOGRAPHERS

Lydia Johan
Katrini Nathisarasia
Tim Flicker
Windu Kuntoro
Widi Baskoro
Patricia Vonny
Inez Johan
Katrini Nathisarasia
Ketut Efrata
Windu Kuntoro
Rio S. Migang
Fiyona Alidjurnawan
Windu Kuntoro
Ineke Iswardojo
Steven Tandijaya
Breggy Anderson

Advertorial and Sales Related Enquiries
Lydia
Phone: 0430 933 778
E-mail: lydia@ozip.com.au

FROM THE
EDITOR
Basa-Basi Redaksi

Pembaca tercinta,
Bulan Maret dan April ini berbagai kegiatan menyemarakkan aktivitas kita sebagai warga
Victoria. Bagaimana tidak? Mulai dari kunjungan-kunjungan Menteri Perdagangan dan
Menteri Pemuda dan Olahraga ke Melbourne, hingga hingar bingar penuh kebanggaan
menyambut Rio Haryanto, pembalap muda Formula 1 (F1) yang dibanggakan oleh Indonesia
untuk maju ke debut F1 Australian Grand Prix 2016. Belum lagi parade Moomba Festival
2016 yang mewarnai long weekend menyambut Labour Day. Penampilan komunitas
Indonesia yang mewakili keragaman budaya dari Sabang hingga Merauke menambah warna
tersendiri bagi ajang tahunan yang selalu ditunggu-tunggu oleh warga Melbourne tersebut.
Begitu juga dengan festival budaya Victoria’s Multicultural Festival dan South East Asia
Festival yang tak kalah memeriahkan Melbourne di awal musim gugur ini. Di bidang fashion
pun Indonesia menggeliat di kancah fashion bergengsi Virgin Australia Melbourne Fashion
Festival (VAMFF) 2016 dengan menghadirkan perancang muda Indonesia berbakat – Restu
Anggraini – dengan label ETU yang berhasil memenangkan ajang ANZ Australia – Indonesia
Young Designer Award 2016.
Tidak kalah membanggakan juga adalah sosok seniman Indonesia, Rani Pramesti, yang
akan menghadirkan karyanya Sedih//Sunno di Next Wave Festival 5 – 15 Mei 2016 dan patut
mendapat dukungan dan sambutan yang sama.

Windu Kuntoro
Phone: 0433 452 234
E-mail: adsales@ozip.com.au

Berbagai berita positif tentang prestasi anak bangsa, sekiranya dapat menambah
optimisme (dan tentunya nasionalisme) ke depan. Di tengah permasalahan-permasalahan
yang tengah dihadapi Indonesia, masih banyak hal-hal baik yang patut ditonjolkan untuk
lebih diketahui oleh dunia.

Articles Related and General Enquiries
Katrini Nathisarasia
E-mail: ozipeditor@gmail.com

Akhir kata, kami harap apa yang kami sajikan di edisi ini dapat memberi manfaat sekaligus
penyemangat bagi semua pembaca OZIP tercinta.
Selamat membaca!

Design Contributors:
Adela Saputra
Column Contributors:
Adrian Pranata | Andrie Wongso | Jane Lim | Patricia Dara
Dewi Anggraeni | Nuim Khaiyath | Priscilla Handoko
Yapit Japoetra | Hendrarto Darudoyo | Bintang Marisi
Maria Serenade Sinurat | Illian Deta Arta Sari | Deasi Widya
Bayun Binantoro | Santi Whiteside | Fiyona Alidjurnawan
Ineke Iswardojo | Dewi Ratih Naim
Photographers (Contributors):
Andrew S | Andreas Budiman | Widi Baskoro | Priscillia Lucky
Bayun Binantoro
The views and reviews expressed in this publication are not
necessarily those of the OZIP Magazine and the publisher,
nor do we endorse the advertisements or the contents.
Any materials (statements, views, opinions, articles, photographs,
advertisements) supplied to OZIP magazine by any contributor
or advertiser are at their own risk or responsibility and do not
necessarily represent the views of the publisher,
OZIP magazine and its staff. As we accept no liability for any
inaccuracy, misstatement, misrepresentations or omissions.
No part of this publication can be produced in whole part or
part without permission of OZIP.

DISTRIBUTION POINTS

VICTORIA: ABBOTSFORD: Ying Thai Rest | BRUNSWICK: Mix
Groceries | CARLTON: Killiney Kopitiam | CARNEGIE: Kimchi Grandma
Rest | CAULFIELD: Nusantara Rest, Caulfield Grocery | IPC Church |
CHADSTONE: Bamboe Café & Rest | CITY: KJRI Melbourne, Mid City
Internet, Laguna Oriental Market, Nelayan Indo Rest, Kantor Garuda
Indonesia, Blok M Express, Shalom Rest, Bali Bagus Rest, Extragreen,
Batavia Café | CLAYTON: Hui Li Asian Groceries, Warung Gudeg,
Dapur Indo, Pondok Bamboe Noodle House, Hongkong Supermarket |
DONCASTER : Bakmie Kitchen | FOOTSCRAY: KFL Groceries | GEELONG:
Geelong International Fellowship | Indonesian Association of Geelong|
HAWTHORN: Laguna, Nelayan Rest | LAVERTON: QC Groceries | MT
WAVERLEY: Alfamart NORTHCOTE: Yuni’s Kitchen | POINT COOK:
Glory Asian Grocery, Point Cook Town Center | SOUTH MELBOURNE:
Garamerica Rest, Meetbowl Rest, Ayam Penyet Ny. Ria | RESERVOIR:
Broadway Asian Toko
SYDNEY: CITY: Shalom Indo Rest, Garuda Indonesia | KINGSFORD:
White Lotus Grocery, Shalom Indo Rest, Ayam Goreng 99, Rest Indorasa
| MAROUBRA: KJRI Sydney, Mie Kocok Bandung Rest | RANDWICK:
Randwick Oriental Supermarket
CANBERRA: Indonesian Embassy
ADELAIDE: CITY: 5EBI Radio Station, Pondok Daun, Radio Indonesia,
SPT Tax Office | SOUTH ADELAIDE: Bakulan Indonesian/Asian Groceries |
ROSE PARK Café Gembira | ST.MARYS Bakulan

Cover Photo: Breggy Anderson
Model: Raditya Widjojo,Alya Nabyla,Felicia Levina Lazuardi,
Nasya Amalina Matram
Cover Graphic: Patricia Vonny
Wardrobe: AVNI Batik Melbourne

“Experience does matter”
Lending Specialist & Property Development Services
Pengalaman adalah keunggulan kami! Dengan pengalaman lebih dari 20 tahun dibidang property, banking
and finance, kami memberikan jasa konsultasi dan pengelolaan Property Development serta mencarikan
pembiayaan yang terbaik sesuai dengan kebutuhan & kemampuan anda.
Hubungin kami segera untuk dapatkan “Free Consultation” dan “Free Conveyancing*” di 0433558858
Overseas Income
Construction Loans
Debt Consolidation

Home Loans
Investment Loans
Lo Doc & No Doc

Business Loans
Refinance
Bad Credit History

Commercial Loans
First Home Buyer
Non-Conforming Loans
Moses Paramon
CRN 397 336

We are MFAA approved broker!

Original

4/9 Greenwood Street
Burwood Victoria 3125

Original

Mobile 0433 55 88 58
Fax 03 9888 8893
Email mosesparamon@yahoo.com
ABN 87 670248513

“Full Member” 16701

Our lenders ...

Proposed

Proposed

... and many more lenders ...

WIN
R E T U RA
T R I P TN
O

ba l i

INDONESIAN SATAY FESTIVAL 2014

TH AN KS

1022 WHITEHORSE ROAD, BOX HILL 3128

INDONESIAN SATAY FESTIVAL 2014

SUNDAY, 4th May 2014, 11am – 6pm

2014

INDONESIAN SATAY FESTIVAL
BOX HILL TOWN HALL
COME AND VISIT THE INDONESIAN SATAY FESTIVAL AND TRY OUR FAMOUS SATAY.
BOX HILL TOWN HALL
WHITEHORSE ROAD, BOX HILL 3128
FOR SALE AND INFORMATION ADVICE ON THE DAY: VARIETY INDONESIAN FOODS, DRINKS, FAMOUS
1022 WHITEHORSE ROAD, BOX HILL 3128
BATIK TEXTILE,thART & CRAFTS, TRAVEL INFORMATION, REAL ESTATE INFORMATION AND MANY MORE.

1022

SUNDAY, 4 May 2014, 11am – 6pm

th May
THERE WILL BE INDONESIAN MUSIC, POET READING,
TRADITIONAL
MARTIAL
ART
AND DANCING
SUNDAY,
2014
, 11am
– 6pm

4

PERFORMANCES
TO ENTERTAIN
AND
TO LET AUDIENCES SEE GLIMPSES OF INDONESIAN
COME AND VISIT THE INDONESIAN
SATAY FESTIVAL
AND TRY AUDIENCES
OUR FAMOUS
SATAY.
CULTURE AND GET TO KNOW
ABOUT
INDONESIA.SATAY FESTIVAL AND TRY OUR FAMOUS SATAY.
COMEMORE
AND VISIT
THE INDONESIAN

INDONESIAN SATAY FESTIVAL 2014

STALLS &
WORKSHOPS

FOR SALE AND INFORMATION ADVICE ON THE DAY: VARIETY INDONESIAN FOODS, DRINKS, FAMOUS
ENTRANCE FEE:
FOR
SALEESTATE
AND INFORMATION
ADVICE
ON
THE MORE.
DAY:
VARIETY INDONESIAN FOODS, DRINKS, FAMOUS
BATIK TEXTILE, ART & CRAFTS, TRAVEL INFORMATION,
REAL
INFORMATION
AND
MANY
BOX
HILL
TOWN
HALL
ADULT
: $3
BATIK TEXTILE, ART & CRAFTS, TRAVEL INFORMATION, REAL ESTATE INFORMATION AND MANY MORE.
CHILD/PENSION
: $2 ART
THERE WILL BE INDONESIAN- MUSIC,
POET READING, TRADITIONAL MARTIAL
AND DANCING
1022
WHITEHORSE
ROAD, BOX HILL 3128
WILL BE INDONESIAN
READING, TRADITIONAL MARTIAL ART AND DANCING
FAMILY (2 AND
ADULTS
& 2AUDIENCES
CHILDREN)
$8 MUSIC,
PERFORMANCES TO ENTERTAIN
AUDIENCES
TO THERE
LET
SEE :GLIMPSES
OFPOET
INDONESIAN
PERFORMANCES TO ENTERTAIN AUDIENCES
AND TO LET AUDIENCES SEE GLIMPSES OF INDONESIAN
CULTURE AND GET TO KNOW MORE ABOUT INDONESIA.
SUNDAY,
4th May
2014
, 11am – 6pm
CULTURE
AND GET
TO KNOW
MORE
ABOUT
INDONESIA.
FOR FURTHER INFORMATION,
PLEASE
CONTACT
NUNUNG
BONSER
0401358179 OR SEND EMAIL TO
ENTRANCE FEE:
info@perwira.org.au COME
AND VISIT
THE INDONESIAN SATAY FESTIVAL AND TRY OUR FAMOUS SATAY.
ENTRANCE
FEE:
ADULT
: $3
ADULT
: $3
SALE AND INFORMATION ADVICE ON THE DAY: VARIETY INDONESIAN FOODS, DRINKS, FAMOUS
CHILD/PENSION
: $2 TOFOR
- YOU
CHILD/PENSION
$2 WHILE ENJOYING OUR FAMOUS
LOOKING FORWARD
SEE
ALL THERE AND HAVE A GREAT:DAY
BATIK TEXTILE, ART & CRAFTS, TRAVEL INFORMATION, REAL ESTATE INFORMATION AND MANY MORE.
FAMILY (2 ADULTS & SATAY,
2 CHILDREN)
: $8
- LEARN
FAMILY
(2 ADULTS
2 CHILDREN) CULTURE
: $8
ENTERTAINMENT,
MORE
ABOUT &INDONESIAN
AND GET OTHER INFORMATION.
THERE WILL BE INDONESIAN MUSIC, POET READING, TRADITIONAL MARTIAL ART AND DANCING

PERFORMANCES TO ENTERTAIN AUDIENCES AND TO LET AUDIENCES SEE GLIMPSES OF INDONESIAN
FOR FURTHER INFORMATION, PLEASE CONTACT NUNUNG
BONSERINFORMATION,
0401358179 OR
SEND
EMAIL TO
FOR FURTHER
PLEASE
CONTACT
NUNUNG BONSER 0401358179 OR SEND EMAIL TO
CULTURE AND GET TO KNOW MORE ABOUT INDONESIA.
info@perwira.org.au
info@perwira.org.au
ENTRANCE FEE:
ADULT

: $3

LOOKING
FORWARD
TO SEE
YOU ALL
THERE AND HAVE A GREAT DAY WHILE ENJOYING OUR FAMOUS
LOOKING FORWARD TO SEE YOU ALL THERE AND HAVE
ACHILD/PENSION
GREAT
DAY WHILE
ENJOYING
: $2OUR FAMOUS
ENTERTAINMENT,
LEARN
MORE
ABOUT INDONESIAN CULTURE AND GET OTHER INFORMATION.
- SATAY,
FAMILY
(2 ADULTS &
2 CHILDREN)
: $8 INFORMATION.
SATAY, ENTERTAINMENT, LEARN MORE ABOUT INDONESIAN
CULTURE
AND
GET
OTHER

S P O N S O R E D BY

FOR FURTHER INFORMATION, PLEASE CONTACT NUNUNG BONSER 0401358179 OR SEND EMAIL TO
info@perwira.org.au
SAMSONITE

AUSTRALIA
 TO SEE YOU ALL THERE AND HAVE A GREAT DAY WHILE ENJOYING OUR FAMOUS
LOOKING FORWARD
SATAY, ENTERTAINMENT, LEARN MORE ABOUT INDONESIAN CULTURE AND GET OTHER INFORMATION.

CHRIS TANG &
ASSOCIATES LAWYERS

S’ Market

S’ Market


Hawthorn

S’ Market

Hawthorn

TO

EXTRA
TRAVEL

BOX HILL TOWN HALL

SAMSONITE
AUSTRALIA

SAMSONITE
AUSTRALIA
SAMSONITE
AUSTRALIA

Ketika pertama kali menjadi perdana menteri Australia Kevin Rudd pernah
mencetuskan kehebohan di kalangan media Australia karena ketika dalam
penerbangan dari Papua Nugini ke Australia dengan pesawat perdana menteri ia
disuguhi oleh pramugari hidangan sandwich bukan ayam atau ikan yang menjadi
kesukaannya (waktu itu ia sedang diet dan memantangkan daging merah). Ia
melampiaskan kejengkelannya terhadap sang pramugari yang sempat terisak-isak
karena dimarahi sang perdana menteri.
Akhirnya PM Rudd minta maaf. Katanya perdana menteri juga bisa berbuat
kesalahan dan kalau ada yang tersinggung maka dia minta maaf.
Mungkin karena itulah ketika berkunjung ke Afghanistan dia harus naik pesawat
Hercules militer yang dilantainya digelar kasur, PM Rudd tidak menyuarakan
amarah, bahkan tidak juga keluhan.
Di abad ke-12 Inggris diperintah oleh Raja Canute Yang Agung. Ia sering mendapat
pujian-pujian yang berlebihan dari bawahannya.

MENTERI DESA TERTINGGAL
DITINGGAL PESAWAT
Sekiranya apa yang dilaporkan media di Indonesia mengenai Menteri Pembangunan
Desa dan Daerah Tertinggal Marwan Ja’far, memang tepat sebagaimana kejadian
yang sesungguhnya, maka wajarlah kalau rakyat Indonesia mengurut dada, melihat
ulah pembantu Presiden Joko Widodo tersebut.
Sebagaimana dilaporkan berbagai media: “Jadi ceritanya Marwan ini kemarin
ketinggalan pesawat Garuda dari Jakarta menuju Yogyakarta karena terlambat
tiba di bandara. Jadwal pesawatnya jam 08:05, tapi Marwan baru tiba jam 08:00.
Padahal penumpang yang lain sudah berada di dalam pesawat sehingga pesawat
harus sudah berangkat,” kata Juru Bicara Garuda Indonesia Benny S. Butarbutar
dalam keterangan resmi seperti dikutip Kompas.
Akhirnya, pesawat jam 08:05 itu berangkat tepat waktu, meninggalkan Marwan dan
rombongannya.
Nah, sebetulnya nasib Marwan masih lebih beruntung dibanding kita yang kalau
ketinggalan pesawat harus beli tiket lagi. Garuda Indonesia mengalihkan Marwan,
yang dinilai penumpang VIP, ke penerbangan selanjutnya, jam 10:05.
Sayangnya pesawat jam 10:05 itu mengalami gangguan teknis jadi keberangkatannya
delay satu jam.
"Proses pergantian pesawat memerlukan waktu untuk memindahkan penumpang,
bagasi, kargo, catering serta kebutuhan lainnya, sehingga pesawat mengalami delay
sekitar 1 jam dan pesawat akhirnya baru dapat berangkat pukul 11.05 WIB,” jelas
Benny.
Delay ini bikin Marwan telat sekitar empat jam ke acara seminar di Universitas Gajah
Mada, Yogyakarta. Di depan peserta seminar, Marwan curhat dengan kemarahan.
"Kalau kita ketinggalan dua sampai tiga menit saja sudah ditinggal, tapi kalau delay
bisa dua sampai tiga jam kita tidak dapat apa-apa,” kata Marwan berapi-api seperti
dikutip (koran) Tribun.
Sayangnya sang menteri bukannya dengan rendah hati minta maaf di depan
seminar karena keterlambatannya, malah menghina Garuda Indonesia dengan
bilang kinerjanya bobrok dan belum memberikan keuntungan untuk negara.”
Kasus pejabat berperilaku seenaknya dalam peraturan penerbangan kayak gini
sebetulnya bukan pertama kalinya di Indonesia. Pada 2013 lalu, seorang pejabat
memukul pramugari dengan koran yang digulung karena diminta matikan HP. Di
tahun yang sama juga ada  pejabat yang memerintahkan penutupan bandara
di daerahnya karena dia kesal gak dapat tiket pulang dari tugas dinas.” Demikian
dilaporkan koran Kompas beberapa waktu silam.
Sidang pembaca Ozip yang budiman, arif lagi bijaksana:
Bagaimana kita rakyat kecil harus menyikapi angkara murka sang Menteri
Pembangunan Daerah dan Desa Tertinggal yang ketinggalan pesawat itu?
Seharusnya Sdr. Menteri bangga karena Garuda – yang menurut istilah penerbangan
komersial adalah Flag Carrier – pengusung Sang Saka Merah Putih dalam hal Garuda
– tepat waktu. Jelek-jelek Garuda membawa nama Indonesia (Garuda Indonesia),
sebagaimana halnya dengan Qantas (Australia) Air India, British Airways (Inggris).
Amerika Serikat tidak punya Flag Carrier.
Menteri ditinggal pesawat tersebut perlu dianjurkan agar menghafal ungkapan
“Time and Tide wait for no man”, begitu pula dengan jadwal penerbangan. Menteri
adalah abdi rakyat (public servant), bukan rakyat abdi menteri.

12

ozip.com.au

Suatu kali ia memerintahkan agar kursi kerajaannya dibawa ke tepi pantai, setelah
mana ia pun duduk menunggu air pasang. Ketika ombak mulai bergulung menuju
pantai ia memerintahkan kepada ombak agar berhenti. Namun ombak terus
bergulung dan akhirnya merendam kedua belah kakinya.
Raja Canute Yang Agung kemudian kasih kuliah kepada bawahannya bahwa segala
pujian-pujian mereka selama itu adalah tidak benar. Manusia itu, bahkan raja, punya
keterbatasan.
Katanya, “Ketahuilah wahai manusia betapa hampa dan sia-sianya kekuasaan para
raja, karena tidak ada yang lebih layak disebut raja kecuali Dia (Tuhan) yang dipatuhi
oleh langit dan bumi secara kekal abadi.” Kemudian Raja Canute mencopot
mahkota emasnya dan meletakkannya di atas salib dan sejak itu tidak pernah lagi
dipakainya sebagai bentuk “penghormatannya kepada Tuhan yang Maha Segalagalanya.”
Raja Canute sadar “time and tide wait for no man” – waktu dan air pasang tidak akan
menunggu manusia – begitu juga umumnya pesawat penumpang.
Ini baru ketinggalan pesawat karena kesalahannya sendiri, sudah mencak-mencak
minta pimpinan Garuda dilengserkan,
Bagaimana kalau seandainya yang salah memang adalah Garuda?
Di negara-negara hukum, rakyat (termasuk menteri) harus menyesuaikan diri
dengan peraturan, bukan sebaliknya.
Seharusnya anda sebagai seorang menteri memberi contoh kepada bawahan
anda bagaimana harus bersikap kesatria kalau berbuat kesalahan, jangan berusaha
menutupi kesalahan itu dengan amukan amarah.
Ingatlah wahai sang menteri rakyat itu lebih sering harus menunggu daripada
ditunggu. Dan tindakan anda niscaya akan lebih menggeramkan banyak rakyat yang
hidupnya masih Senin-Kemis.
Cobalah camkan peri kehidupan Presiden Uruguay (Amerika Selatan) Jose Mujica
yang terus tinggal di gubuknya; cucian dijemur di kawat biasa di luar gubuk; air
diperoleh dari sumur; untuk keperluan keamanan hanya dua orang polisi dan seekor
anjing berkaki tiga yang menjaga gubuknya; sebagian besar gajinya disumbangkan
kepada rakyat.
Kami sebagai rakyat tidak tega menuntut agar anda hidup “semelarat” itu, karena
kami sadar Indonesia adalah sebuah negara besar yang kaya sumber alam.
Cuma sebagaimana dipesankan pujangga besar kita Chairil Anwar:
Kami sudah coba apa yang kami bisa
Tapi kerja belum selesai, belum apa-apa
Kami sudah beri kami punya jiwa
Kerja belum selesai, belum bisa memperhitungkan arti 4-5 ribu jiwa
Kami cuma tulang-tulang berserakan
Tapi adalah kepunyaanmu
Kaulah lagi yang tentukan nilai tulang-tulang berserakan
Ataukah jiwa kami melayang untuk kemerdekaan, kemenangan dan harapan
Atau tidak untuk apa-apa......(Petikan dari “Karawang Bekasi”).
Para pejuang pendahulu kita sudah “memberikan jiwa” mereka. Apakah
pengorbanan ini tidak bisa kita imbangi dengan sedikit timbang rasa dan kesabaran?
Wallahu a’lam#

Nuim Khaiyath
Writer

dari

PRE-EVENT

aN
Aly
aby
la

li
Fe
rd
ua

az
aL
vin
Le
cia

Last but not least adalah tim Liaison Officer dengan Allan
Pangaribuan sebagai koordinatornya. Tim inilah yang
bertanggungjawab untuk berhubungan langsung dengan artist
management, menyiapkan profile bintang tamu untuk booklet, hingga
mempersiapkan travel documents, akomodasi, transportasi, dan
itinerary selama IFF berlangsung.

i

IFF
Committees

Di OZIP edisi ini kalian bisa kenal lebih dekat dengan IFF Committee.
Kerja keras mereka dalam mempersiapkan IFF tak akan
berarti tanpa antusiasme kalian dalam meramaikan
pre-events dan main events IFF. Yuk, kita bantu film
Indonesia agar tidak hanya berjaya di negeri sendiri!
Katrini Nathisarasia
Photo by: Bayun Binantoro dan
Steven Tandijaya

Ingin tau apa saja yang dilakukan oleh IFF Committee dalam
menyiapkan event perfilman tahunan bergengsi ini? Bagaimana
Executives yang terdiri dari Raditya Widjojo (Project Manager),
Felicia Levina Lazuardi (VP Manager), Alya Nabyla (Secretary), dan
Nasya Amalina (Treasurer) menggerakkan tim agar selalu kompak
dan tetap fokus terhadap tujuan acara di sela kesibukan study?
Dari awal tim Program dengan koordinator Jessica Kok telah melakukan
tahap review dan screener. Film-film yang terpilih karena kualitasnya yang
istimewa kemudian diajak bergabung dalam IFF sebagai perwakilan industri
perfilman Indonesia.
Tidak hanya itu, rangkaian kegiatan pre-events seperti Short Film
Competition, Under the Stars, Gala Opening, Movie Marterclass dan
Educational Screening pun mereka persiapkan dengan sebaik mungkin.
Persiapan-persiapan yang dilakukan juga termasuk menyiapkan venue,
konsep, rundown, performer, hingga F&B.
Program yang baik tanpa didukung promosi yang mumpuni dengan
menggunakan media yang tepat akan terasa kurang greget. Untuk itu di
tim Media Marketing yang dikoordinir oleh Angeline Gloria seolah tidak
pernah berhenti untuk membuat IFF makin terdengar gaungnya. Persiapanpersiapan yang dilakukan mulai dari membuat kerjasama (media partner)
dengan berbagai media (cetak, online, elektronik), mempromosikan preevents dan main events melalui social media, meletakkan poster -poster di
lokasi yang strategis, menyiapkan artikel dan press release, hingga interview
radio.
Nah, acara yang top, publikasi canggih, tak akan bisa berjalan tanpa adanya
sumber dana yang kuat. Tim Sponsorship yang dikomandoi oleh Edward
Tanoto tak pernah lelah dalam mencari sponsor untuk mendukung sukses
IFF.
Yang tak kalah sibuk adalah tim Creative dengan motor Edwin Tang.
Edwin memimpin tim Creative dalam mempersiapkan berbagai promo
material, mulai dari design poster, design T-shirt, materi social media,
hingga melakukan liputan selama berjalannya acara (photo dan video).
Di belakang tim-tim yang telah disebut di atas masih ada tim Logistics
dengaan koordinator Adrian Darmali. Tugas utama tim Logistics adalah
menyiapkan ticketing, merchandise, equipment dan materi printing. Selain
itu pada saat event berlangsung, tim Logistics lah yang akan bekerjasama
denngan pihak ACMI untuk penjualan ticket, merchandise, hingga distribusi
printing materials.

14

ozip.com.au

IFF Pre-Events
IFF UNDER THE STARS
One of IFF’s pre event is “Under the
Stars”, an open-air cinematic experience aiming to
introduce Indonesian movie to public in a more casual
situation. Screening the film “Nagabonar becomes 2”
we hope to give a glimpse of a typical Indonesian family
culture depicted through a son and father relationship.
The event is free of charge and there will be photobooths, Indonesian
food and many more that will embrace festivity.
Location : Testing Grounds, 1-23 City Road, Southbank, VIC 3006
Time : 6PM-10PM
MOVIE MASTERCLASS
To all of you aspiring film-makers and movie enthusiasts, here's a BIG
opportunity we are offering you!
MOVIE MASTERCLASS is open for all who are keen to learn  about
the process of movie-making from our panel of guests consisting of
Indonesian film industry professionals!
The session details are as follow:
- Thursday, 14 April: Pre-Production and Production (Directing &
Acting), with guests: Satria Kurnianto, Chicco Jerikho & Tara Basro.
- Friday, 15 April: Production (Camera & Sound) and Post-Production
with guests: Satria Kurnianto
- Monday, 18 April: Low-Budget Moviemaking - with guests: Andri
Cung & Djaenar Maesa Ayu

All 3 sessions will be held at Superstar Education office (Upper level, 108
Bourke St, Melbourne VIC 3000), 11am - 1pm.
Registration fee is only $7 per class, and it includes lunch, materials
booklet and lots of discussion with our guests!
Note: the classes will be conducted in Indonesian
GALA
Every year, The Indonesian Film Festival (IFF) celebrates Gala as an
officialcommencement for the film festival. This year’s Gala opening for
11th IFF will take the concept of a cocktail party, and it will be held in one of
the best bar in Melbourne CBD, ‘The Crafty Squire’
The Gala is not only a space to engage in conversation, but also as an
interview session with the guests. Guests will have the freedom to engage
with one another while enjoying the refreshment. We want to let the
visitor to have a chance to feed their hunger for Indonesian film industry
by asking different types of questions with the figure representative.
The invited guests for this year’s Gala include:
Tara Basro, our official 11th IFF Brand Ambassador
Chicco Jerikho, actor of movie ‘Filosofi Kopi’
Satria Kurnianto, cinematographer of movie 'Another Trip to the Moon'
The Gala is open to public. Finger foods and refreshments will be provided.
When: Wednesday, 13 April 2016
Event Duration: 6 PM - 8 PM (door opens at 5.30 PM)
Entrance fee: $15
SFC
Screening of the SFC Winners will be held in the Under The Stars at 2 April
2016. Judges: Anggun Priambodo,Edwin Jurriëns, Gaston Soehadi. Eligible
to Compete: 60 Short Films, Shortlisted: Top 11 Short Films
For more information, please contact: program@iffaustralia.com

FILM LIST
1. Filosofi Kopi (Coffee Philosophy) - 14 April 2016
Adult: $20 | Concession: $18 | ACMI member: $17
Hundreds of million Rupiah debt threaten to force ‘Filosofi Kopi’, a café
established by Jody and Ben, into bankruptcy. Amidst of attempts in
getting themselves out of insolvency, a businessman comes with a
challenge that can save ‘Filosofi Kopi’.
With his expertise in brewing coffee, Ben successfully win a billion Rupiah.
However, El comes with a statement that crushes everything. Ben and
Jody have no choice but to embark on a journey to find Tiwus Coffee, a
cup better than ‘Ben’s perfecto’, that will determine their friendship and
the existence of ‘Filosofi Kopi’.
A box office hit in Indonesia, this intriguing story about soul­searching and
making peace with the past through coffee is adapted from Dee Lestari’s
witty best­selling novel.
2. Negeri Van Oranje (The Land of Orange) - 15 April 2016
Adult: $18 | Concession: $16 | ACMI member: $14
3. Another Trip to the Moon - 16 April 2016
Adult: $18 | Concession: $16 | ACMI member: $14
4. Nay - 17 April 2016
Adult: $18 | Concession: $16 | ACMI member: $14
5. Hijab – 18 April 2016
Adult: $18 | Concession: $16 | ACMI member: $14
6. The Sun, the Moon, and the Hurricane – 19 April 2016
Adult: $18 | Concession: $16 | ACMI member: $14

7. Badoet (The Clown) – 20 April 2016
Adult: $20 | Concession: $18 | ACMI member: $17
After three children are tragically murdered, a band of college students
conducts an investigation on the apartment complex where the murders
occured. When evidence against a mysterious clown figure starts to mount,
our heroes soon realize that what they are facing is a force that disguises its
darkness through laughter – A force so menacing that it will not hesitate to
kill to get what it wants...immortality.
8. EDUCATIONAL SCREENING: Negeri 5 Menara – 19 – 20 April 2016
Adult: $10 | Student: $10 | For every 10 tickets purchased will get 1 additional
ticket for free
For more information regarding the movies, please visit our website:
www.iffaustralia.com

PRE-EVENT

Sedih // Sunno
Mendengar Suara Kesedihan
Persembahan Rani P Collaborations

S

edih//Sunno adalah sebuah pertunjukan yang terinspirasi
kesedihan. Dipersembahkan oleh Next Wave, bekerja sama
dengan Arts House dan Metro Arts.

Rani Pramesti, seniman Indonesia dan warga Melbourne yang
memenangkan dua penghargaan untuk karyanya yang pertama,
Chinese Whispers, akan mempersembahkan karya baru, Sedih //
Sunno, di Next Wave Festival, dari tanggal 5-15 Mei 2016. Para penonton
Sedih // Sunno akan menempuh perjalanan dalam sebuah instalasi
ditemani oleh empat seniman perempuan seraya menelusuri kisahkisah pribadi yang diangkat dari perjalanan hidup Ibunda Rani.
‘Sunno’ berarti ‘mendengarkan’ dalam bahasa Hindi. Kali ini, Rani
bekerja sama dengan seorang seniman berlatar belakang Fiji-India.
Sebagai mantan pekerja sosial, Rani sering membahas tema-tema
yang mengenaskan melalui karya keseniannya. Untuk Sedih // Sunno,
Rani dengan persetujuan Ibunya, mengungkap pengalaman kekerasan
seksual yang dialami Ibunya di masa kecilnya.
Sebagai bagian dari proses penelitian untuk karya baru ini, Rani
menempuh perjalanan ke Solo, Jawa Tengah, bersama Ibunya. Di
tengah perjalanan inilah, Rani menemukan pengalaman pahit yang
dialami Ibunya ketika menetap di Solo pada pertengahan tahun 1960an.
Tergerak oleh keberanian Ibunya yang telah dengan lapang dada
bercerita mengenai traumanya, Rani bersama dengan seluruh tim
kreatifnya, memutuskan untuk membuat karya baru yang membujuk
para penonton untuk ‘mendengarkan kesedihan’.
Rani menyatakan, “Tujuan saya adalah mengambil inspirasi dari
kesedihan Ibu saya, dan membuat sebuah karya yang akan membantu
kami semua untuk dapat berbicara mengenai kekerasan seksual, yang
sering berdampak negatif, terutama bagi para korban yang merasa diri
mereka itu kotor, termasuk Ibu saya sendiri.
Melalui Sedih // Sunno, saya ingin menyerukan pesan bagi semua
korban kekerasan seksual, dari anak kecil sampai orang dewasa, bahwa
kalian tidak perlu merasa malu! Saya siap membela dan menemani

16

ozip.com.au

kalian dalam kepedihan dan kesedihan yang pasti kalian alami, dimulai
dengan menemani Ibu saya sendiri dalam kesedihan Beliau.”
Untuk Sedih // Sunno, para penonton akan memasuki instalasi yang
dibuat dari koleksi kain batik Ibunda Rani. Untuk setiap pertunjukan,
hanya dua belas orang yang dapat menempuh perjalanan istimewa
ini.
Komposisi musik oleh Ria Soemardjo mengiringi setiap langkah
penonton, bersama dengan visual design oleh Shivanjani Lal,
dilengkapi lighting design oleh Kei Murakami.

The team behind Sedih // Sunno are future leaders,
and artists to keep a close eye on. This performance
work is both powerful and contemplative in equal
measure. It is visually striking, and it has been
made with meticulous attention to detail, care and
generosity.
- Georgie Meagher, Next Wave Artistic Director -

...

Rani Pramesti’s live-art project [Chinese Whispers]
aims high and it hits the mark.
- Sydney Morning Herald and The Age -

PRE-EVENT

Nama pertunjukan: Sedih // Sunno
Venue: The Warehouse Space, Arts House, North Melbourne,
521 Queensberry St
Tanggal: 5-15 Mei, 2016
Jam Pertunjukan: Rabu-Jumat Pkl 18:30; Sabtu Pkl 15:00 dan Pkl 18:30;
Minggu Pkl 17:30
Durasi: 60 menit
Harga Tiket: $28/ $23 Conc. di nextwave.org.au

BIOGRAFI
Rani Pramesti adalah founder Rani P Collaborations. Pada tahun 2014, Rani
mementaskan Chinese Whispers, yang memenangkan dua penghargaan
Melbourne Fringe Festival: Best Live Art dan Innovation in Culturally
Diverse Practice Award dipersembahkan oleh Kultour. Chinese Whispers
menerima tunjangan dana dari University of Melbourne dan Creative
Victoria, melalui Graduate Mentorship Scholarship, sejumlah AU$25,000.
Melalui karya-karya seni pertunjukannya, Rani mengajak setiap penonton
untuk membahas dan merenungi segala sesuatu yang tabu, dimulai dari
pengalaman pribadi masing-masing.
Sejak tahun 2015, Rani bekerja sebagai Associate Producer di Footscray
Community Arts Centre, pusat kesenian yang giat menjalin hubungan
dengan seniman-seniman di Australi, Indonesia, negara ASEAN lainnya,
dan seluruh penjuru dunia. Rani adalah Seniman Utama atau Lead Artist
bagi pertunjukan/ instalasi, Sedih // Sunno , yang akan dipentaskan untuk
pertama kalinya di Next Wave Festival 2016.

Warning: Pertunjukan ini mengandung materi terkait kekerasan seksual.
Mohon tiba di gedung pertunjukan tepat waktu. Penonton yang datang
terlambat tidak diperbolehkan masuk.
Aksesibilitas: Wheelchair accessible. Tactile tour bagi penonton tuna
netra pada tanggal 7, 14 Mei Pkl 14:30. Pertunjukan bagi penonton cacat
mental/ Autis/ Asperger: Rabu 11 Mei, Pkl 13:00, $15.
Bincang Bersama Seniman: Minggu 8 Mei, Pkl 18:30, 45 menit, Gratis.
Keterangan lebih lanjut: http://nextwave.org.au www.ranip.com.au
Social Media: #nextwave16 / @next_wave / @ranipnews/ #ranipnews /
#SedihSunno

www.ranip.com.au

Sedih // Sunno was commissioned and developed through Next Wave’s Kickstart program for
Next Wave Festival 2016, co-presented with Metro Arts, with the support of the Australia Council
for the Arts, Creative Victoria, the Besen Family Foundation, Herb Feith Foundation and Creative
Partnerships Australia MATCH Program.
This project has been assisted by the Australian Government through the Australia Council, its
arts funding and advisory body. This project has also been supported by: Footscray Community Arts Centre,  Multicultural Arts Victoria's MTC Connect program, Urban Theatre Projects’
2015 _SPACE Residency Program, Polyglot Theatre's Space to Play Residency Program and
Lotus Asian-Australian Playwriting Project, a partnership between Playwriting Australia and
Performance 4a.
All photographs by Daniela Rodriguez.

ozip.com.au

17

LIPUTAN

RIO HARYANTO
Kebanggan Indonesia di Ajang Formula 1
Australian Grand Prix 2016
Rio Haryanto (23) resmi menjadi pembalap F1 pertama Indonesia
yang terjun di ajang F1 musim 2016. Debut pertama Rio diuji di sirkuit
Albert Park, Melbourne, pada 20/3 lalu. Tergabung dalam Manor Racing
team, memang Rio belum berhasil mencetak catatan terbaiknya di
ajang bergensi tersebut. Akibat masalah di mesinnya, Rio terpaksa
menghentikan pertaruhannya di lap ke-19, namun sekalipun begitu
dukungan Indonesia kepada Rio seolah tak pernah habis. Harapan dan
doa dari jutaan warga Indonesia tetap ditujukan kepada pembalap
muda yang dikenal santun, ramah, dan low-profile ini.
Pada hari Rabu (16/3), sebelum berlaga di ajang F1, pihak Konsulat
Jenderal Republik Indonesia di Melbourne sengaja mengundang
masyarakat Indonesia yang ada di wilayah Victoria untuk menunjukkan
dukungan langsung ke pembalap kelahiran Surakarta ini. Acara yang
berlangsung selama 30 menit ini mendapatkan antusiasme yang
luar biasa dari masyarakat Indonesia di Melbourne. Terbukti dengan
kehadiran sekitar 300 masyarakat yang tidak hanya untuk memberi
support, tetapi juga untuk berdoa bersama demi kesuksesan Rio di
ajang yang membanggakan Indonesia tersebut.

Rio Haryanto bersama Ibu Dewi Wahab dan Bapak Syahrir Wahab

Dalam sambutan singkatnya Rio Haryanto menyatakan terima kasih atas
dukungan warga Indonesia di Melbourne, “Terima kasih kepada pihak
KJRI dan masyarakat Indonesia di Melbourne. Mohon doa restu bagi
kelancaran debut pertama saya di F1 Australian Grand Prix, dan semoga
saya bisa mempersembahkan yang terbaik bagi seluruh masyarakat
Indonesia”.
Tak berhenti di situ, di kesempatan berikutnya
(20/3) kembali KJRI Melbourne mengundang
masyarakat untuk Nonton Bareng aksi Rio di
Ruang Bhinneka KJRI Melbourne. Kembali
sambutan yang luar biasa ditunjukkan oleh
masyarakat Indonesia di sini. Sekalipun
Rio belum berkesempatan memberikan
yang terbaik, tapi dukungan Indonesia
tidak akan pernah surut bagi siapapun
yang membawa nama harum Indonesia
di kancah dunia.

Doa bersama menjelang laga Formula 1

Katrini Nathisarasia
Photo: Windu Kuntoro dan
Bayun Binantoro
Rombongan Rio memasuki halaman
KJRI Melbourne

Dukungan warga Melbourne untuk Rio Haryanto

18

ozip.com.au

Kompak menjaga jalannya acara Meet and Greet

PRE - EVENT

THE SIGIT
INDO HARD PSYCH ROCK

ADITYA BAGJA
Bass

REKTI YOEWONO
Vocal, Guitar, Synths

DONAR ARMANDO
Drums

FARRI ICKSAN
Guitars, Synths

ABSAR LEBEH (Additional)
Guitars

In conjunction with this festival appearance. The SIGIT will be touring
West Coast Australia with the help and support from local Melbourne
band Devil Electric and Cherry Bar Booking.
There will be 7 shows in 10 days with Devil Electric and Kadavar (selected
shows). We're also planning to conduct Australian magazine and radio
interview to promote the tour.

I

ndonesian quartet The SIGIT which formed in the early of 2000’s
produce exhilarating mixture of hard-rock that has earned acclaim
from the likes of Rolling Stone Indonesia. The SIGIT was initiated in the
late ‘90s by four high school friends, who shared a mutual admiration for
rock gods of the ‘70s. The SIGIT’s wide range of stylistic interests made it
difficult initially to identify the music scene that would fit their inventive
material.
In response to the popular garage gigs, The SIGIT released their debut EP
in late 2004. Esteemed publications and labels like FFWD Records came
calling, providing The SIGIT opportunities to perform outside their garage.
With high-energy and passionate performances, their profile began to
rise rapidly through live shows, setting the stage for The SIGIT’s 2007
full-length debut, Visible Idea of Perfection. The album received glowing
reviews, especially from Australian publications like Faster Louder. This led
to The SIGIT’s first international gigs, when they toured Australia for Visible
Idea of Perfection. By 2009, The SIGIT were performing at US festivals like
SXSW. That June, they released a collection of ten diverse songs entitled
Hertz Dyslexia, which included a DVD of live footage and music videos. To
celebrate the release, The SIGIT held a solo concert in Bandung, which was
attended by a sold-out audience of over 3500 fans. A national tour would
follow, and The SIGIT’s national presence would increase significantly.

The SIGIT recently released their second full-length album, Detourn. The
title is a pun on the word “detournement”, a variation on a previous media
work where the newly created one has a meaning that is antagonist to the
original. The band started writing Detourn in 2009, and finally took to the
studio in late 2011. Recording and mixing ended in January, and Detourn was
released on March 16th via FFWD Records. Detourn has already received
significant acclaim. Rolling Stone Indonesia gave the album 4 out 5 stars,
praising Detourn for its mixture of anthemic rockers and intricately precise
orchestration. The album won ‘The Best Album of The Year 2013” in Rolling
Stone Indonesia magazine.

AUSTRALIA TOUR 2016
The SIGIT has been offered a slot in Cherry Rock Laneway Festival, an
annual festival in Melbourne Australia organized by Cherry Bar. This festival,
along with the bar, became a landmark for Australian rock music and it's
an obligatory for international touring bands to perform in the venue. 2016
sees the 10th anniversary of Cherry Rock Festival, with headliners from
Germany, USA and Australia.

Live music is one of the most important aspect in the music industry. It
is the most effective method to showcase the quality of the musicians,
and is the best way to reach out to the music fans. Since the very
beginning, The SIGIT always felt that live music performance is the key
to a successful musical career. Therefore playing live overseas in front
of foreign music fans would be the best way to overcome the challenge
of entering the foreign music industry.
One of the benefit of touring and performing overseas is that we could
build a relationship with musicians and industry practitioners. From
that very relationship, we could create a bilateral network of musicians,
record label, music venues, event organizers,   artist managements
and music publishers. The SIGIT Australian tour 2016 would be a great
opportunity both for the bands and the music community. Not only
because we can showcase Indonesian Rock music, but also because
there will be numerous of occasion and opportunity to discuss and
collaborate with the Australian bands and music practitioner.

EVENT

Komunitas Indonesia hadir menyemarakkan Moomba Festival 2016 pada hari Senin (14/3).Berbagai
representasi keragaman budaya Indonesia, dari Sabang sampai Merauke dipersembahkan dengan
cantik dan penuh semangat, dengan diiringi oleh rancak alunan suara gamelan Bali dari group Mahindra
Bali.
Latar belakang Moomba yang sebenarnya adalah perayaan Labour Day yang sudah ada sejak tahun 1995
ini, lebih menjadi ajang pesta rakyat yang mewakili keragaman kultur di Melbourne. Long week-end di hari
itu dimanfaatkan oleh warga Melbourne untuk berpartisipasi dan menyaksikan harmoni dari perbedaanperbedaan yang indah. Parade yang diawali oleh penduduk asli benua ini - kaum Aboriginal Australians,
dilanjutkan dengan kontingen dari negara-negara lain seperti Jepang, India, Brazil, China Vietnam,
termasuk Indonesia. Tak kalah meriah adalah tampilnya berbagai komunitas, kelompok kesenian
dan entertainment, yang menghadirkan berbagai pertunjukan yang seru seperti The Haunted House,
Pirates of the Caribbean, komunitas sepeda kuno, berbagai group tari dan music, hingga marching band.
Sambutan paling meriah dipersembahkan oleh warga Melbourne kepada rombongan Victoria State
Emergency Service dan Metropolitan Fire Brigade, yang selama ini banyak berperan dalam menjaga
keamanan dan keselamatan warga dari berbagai bencana.
Yang pasti di pagi itu, rute parade yang dimulai dari sekitar kawasan Shrine of Remembrance hingga
berakhir di depan National Gallery of Victoria (NGV) sangat ramai dipadati oleh pengunjung.
Melbourne dihiasi dengan wajah-wajah gembira dan antusias yang tidak pernah bosan
mensupport salah satu acara kebanggaan kota ini, Moomba Festival.
Katrini Nathisarasia
Photo: Windu Kuntoro

20

ozip.com.au

14 Hortense St. Glen Iris, VIC 3146

MUDIKA CUP
2016

M

udika Cup adalah sebuah acara tahunan yang diselenggarakan oleh organisasi anak muda Katolik di
Melbourne. Acara ini ditujukan untuk menggalang dana kegiatan Retret Mudika Melbourne yang akan
diselanggarakan pada tanggal 28 -31 Maret 2016. Diadakan pada hari Minggu (13/3) di Monash Clayton
Sport dari pagi hingga sore, acara kompetisi olah raga ini berlangsung meriah dan dihadiri oleh puluhan peserta
yang berasal dari berbagai negara seperti Tiongkok, Singapura, Malaysia, dan warga lokal Melbourne. Mudika Cup
mempertandingkan dua cabang olahraga yaitu Futsal dan Basket untuk pria dan wanita.
Selama berlangsungnya acara sorak sorai penonton dan panitia Mudika Cup sangat
meramaikan arena pertandingan. Pada babak final, euforia penonton dan panitia makin
bertambah, apalagi saat team andalan yang bertanding mampu mencetak skor.
Di akhir acara, pengumuman pemenang Mudika Cup juga mendapat sambutan yang tak
kalah seru. Untuk pemenang futsal diraih oleh team “Eternal” sedangkan untuk basket pria
diraih oleh team “Ballerz” dan basket wanita diraih oleh team “Selvia’s”. Masing-masing
pemenang mendapatkan medali dan piala untuk team.
Ricky Techrisna selaku ketua Mudika Cup mengatakan bahwa
acara Mudika Cup tahun ini berjalan lancar dan banyak mendapat
masukan dan response yang bagus dari peserta dan penonton. Untuk
persiapannya sendiri memang lumayan melelahkan karena harus
mempersiapkan banyak hal seperti penyediaan barang, konsumsi,
menggalang peserta, promosi acara, belum lagi urusan administrasi
yang harus dikerjakan dengan cepat untuk mengejar waktu agar acara
dapat terselenggara sebelum Paskah.
Ricky juga menyampaikan rasa terima kasih kepada pihak berbagai
pihak media dan sponsor yang membantu kelancaran Mudika Cup
sehingga acara ini bisa terlaksana dengan baik. Tanpa support dari
pihak sponsor seperti Superstar Education, Mono Apartments, WIN
Real Estate, Noval International Trading serta bantuan publikasi dari
pihak media seperti OZIP Magazine, Kopitoebruk.com, 94.1 Love and
Hate Radio, 92.3FM Radio Kita Melbourne, acara Mudika Cup tidak
akan berlangsung sesukses ini.

Text dan photo: Breggy Anderson
ozip.com.au

21

WISATA

Pelancong Asing di Indonesia:
Keindahan Alam Lombok dan Kemacetan Jogjakarta

T

anggal 12 - 21 Maret 2016 lalu, Rachel dan saya berkunjung
ke Indonesia. Di dalam perjalanan kami kali ini kami sempat
berjalan-jalan ke beberapa kota di Jawa (Jakarta, Bogor dan
Jogjakarta) serta pulau Lombok.
Pesawat berangkat dari Melbourne menuju Jakarta. Setibanya di
Jakarta kami bertemu dengan teman kami yang pernah tinggal
di Melbourne, yaitu Dwi. Walaupun hanya punya waktu dua hari,
kami sempat untuk menjelajah Jakarta dan sekitarnya. Rachel,
Dwi, Simone (teman dari Melbourne yang saat ini sedang bekerja di
Bogor) dan saya melihat beberapa tempat wisata termasuk Taman
Mini, Monumen Nasional (Monas), Grand Indonesia Mall dan Kota
Tua. Di Taman Mini (anjungan Propinsi Aceh) Rachel dan Simone
ikut menari Saman dengan beberapa anak sekolah dari Aceh yang
sedang berlibur di Jakarta. Saya sangat terharu melihat kekompakan
kelompok ini dalam menampilkan tarian dari propinsi mereka.
Yang paling terkesan bagi saya selama berada di Jakarta adalah
kemacetan, kesibukan dan keragaman di Ibu Kota Indonesia
tersebut. Namun, orang Jakarta masih tetap ramah dan murah
senyum dalam kehidupan sehari-harinya.
Selain Jakarta kami juga sempat pergi ke Bogor loh! Kami lihat secara
langsung tempat tinggal Presiden Joko Widodo di Istana Bogor
(sayangnya Presiden sedang di luar kota pada saat itu). Setelah
Bogor kami langsung diantar ke Bandara Soekarno-Hatta untuk
melanjutkan perjalanan kami ke pulau Lombok.

Keindahan Alam Lombok
Kesempatan ini adalah pertama kalinya saya mengunjungi pulau
Lombok. Saya telah banyak mendengar cerita tentang tempat
wisata, keragaman pakaian tradisional dan berbagai kelompok etnis
yang tinggal di Lombok. Di Lombok mayoritas penduduknya berasal
dari etnis Sasak. Sasak mempunyai beberapa tradisi yang unik. Salah
satunya bisa disaksikan di resepsi perkawinan, di mana perempuan
saat mau dinikahkan harus dilarikan dulu ke rumah keluarga pihak laki
laki. Ini yang dikenal dengan sebutan merarik atau pelarian. Malam
pertama di Lombok kami mencoba memakai pakaian tradisional
etnis Sasak yang biasanya digunakan untuk pernikahan di Lombok.
Bagi etnis Sasak adat dan tradisi budaya masih sangat diperhatikan
dan dilestarikan oleh mereka.
Selain budaya Sasak, kami juga melihat banyak pantai yang tak
kalah indah dengan pantai-pantai di Australia. Hari kedua berada di
Lombok kami pergi ke Pantai Pink. Terus terang saja, saya tidak tahu
kalau pasir pantai ini sebenarnya berwarna pink, tetapi yang jelas
pantai ini sangat indah dan damai. Selain Pantai Pink, kami juga pergi
ke Pantai Kuta dan Gili Trawangan. Setiap pantai yang kami kunjungi
di Lombok tampak begitu indah, tetapi menurut saya Gili Trawangan
adalah pantai yang terbagus. Di sini airnya begitu bening dan hangat,
kondisi yang sangat cocok untuk berenang. Bukan hanya pantainya
yang sangat indah di Lombok, sebenarnya kehijauan ladang-ladang
dan pohon-pohon yang bisa kita temui dimana-mana membuat
Lombok menjadi salah satu tempat yang sangat alami di Indonesia.
Banyak orang mengatakan keindahan alam Lombok mirip dengan
Bali di beberapa dekade yang lalu.

Jumping in front of Keong Emas Taman Mini (Jakarta)

22

ozip.com.au

WISATA

Di perjalanan kali
ini kami sangat
merasakan kota Jogja
telah berubah menjadi
kota besar.
Catching up with friends at Gudeg Sagan
(Jogjakarta)
At Aceh province of Taman Mini after watching tari Saman
performance (Jakarta)

Jogjakarta Semakin Padat
Setelah Lombok, Rachel dan saya memutuskan untuk kembali
mengunjungi Jogjakarta. Dulu, kami sempat tinggal di Jogja selama
setahun dalam sebuah kesempatan pertukaran pelajar. Kami ingin
kembali dan menemui kawan-kawan lama kami di situ. Banyak yang
menyampaikan bahwa Jogja saat ini semakin ramai dan padat. Tahun
2014, saya sempat ke Jogja dan melihat banyak hotel serta tempat
penginapan baru. Di perjalanan kali ini kami sangat merasakan kota
Jogja telah berubah menjadi kota besar. Jogja telah mulai banyak punya
jalan satu arah (seperti di Jakarta) dan bahkan banyak sekali restoran
dan café baru. Dulu jarang sekali mengalami jalanan macet di Jogja,
tetapi sekarang setiap kali jalan pasti jalanan penuh dengan kendaraan
bermotor dan mobil.

Rachel and Dwi in front of Istana Bogor

Menurut saya, pembangunan di Jogja mempunyai hal positif dan negatif.
Yang positif banyak tempat nongkrong atau hangout yang baru dan
membuat bisnis semakin berkembang. Namun, saya rasa keistimewan
kota ini sedikit turun dengan kemacetan yang lebih mirip kota Jakarta.
Dulu, saya sering melihat becak di pinggir jalan dan orang lebih senang
makan di burjo atau warung, tetapi sekarang para mahasiswa terlihat
lebih senang nongkrong di café atau restoran yang mewah. Meskipun
begitu, kami masih sangat menikmati Jogja dan menikmati moment
bertemu dengan kawan-kawan lama. Saya juga senang bisa makan
Gudeg lagi!
Sepuluh hari di Indonesia kali ini terasa sangat menarik, seru dan tetapi
juga melelahkan. Semoga tak lama lagi kami bisa kembali dan menikmati
keindahan dan keragaman Indonesia yang lain.
Text dan photo: Tim Flicker

The beautiful Pantai Pink (Lombok)
ozip.com.au

23

RENUNGAN
2016
PASKAH
Saya akan mulai dengan kisah dari sebuah buku yang ditulis
oleh CS. Lewis, yang berjudul The Chronicles of Narnia,
buku yang pernah difilmkan dengan judul yang sama. Buku
ini adalah cerita anak-anak tetapi berdasarkan kebenaran
Alkitab. Di dalam cerita itu dikisahkan seekor singa yang
melambangkan Kristus dan seorang anak, Edmund, yang
melakukan kejahatan yang besar yang patut dihukum
mati. Tetapi Edmund kemudian berhasil melarikan diri dan
meminta pertolongan singa yang bernama Aslan. The Witch
yang jahat itu menuntut Edmund mati karena berdasarkan
aturan yang Aslan berikan sendiri bahwa yang berbuat jahat
harus mati. Namun Aslan mengatakan bahwa Dia sendiri
yang akan menggantikan Edmund. Maka hari itu Aslan
ditangkap dan dibawa untuk dibunuh. Seluruh pengikut The
Witch bersorak sorai, mencaci maki, menggunting surai
Aslan, dan membawanya ke satu batu besar untuk diikat.
Adalah saudara Edmund yaitu Susan dan Lusi yang begitu
sedih sekali karena Aslan yang gagah itu dikalahkan. The
Witch berkata, “Siapa yang akhirnya menang hai kau orang
bodoh? Karena setelah engkau mati, Edmund pun tetap
akan kubunuh”. The Witch menikamkan pisau ke Aslan dan
matilah Aslan. Semua orang meninggalkan Aslan. Di tengahtengah kegelapan, Susan dan Lusi menangisi Aslan.
Kemudian tibalah fajar. Tiba-tiba mereka bangun dan sadar
sesuatu telah terjadi, batu tersebut retak, tali-tali ikatan
Aslan sudah terlepas dan ia tidak ada di situ. Tiba-tiba
muncullah Aslan, seluruh surai lambang keagungannya
sudah kembali dan ia berdiri gagah.

24

ozip.com.au

Susan dan Lusi menanyakan bagaimana semua itu bisa
terjadi? Aslan mengatakan suatu kalimat kepada mereka:
“The Witch hanya tahu sampai pada permulaan segala
penciptaan, kalau saja the Witch bisa melihat ke dalam
kekekalan dimana segala ciptaan belum ada, maka dia akan
mengetahui bahwa ketika seorang yang tak bersalah rela
mati menggantikan seorang pengkhianat, maka batu itu
akan retak dan kematian itu sendiri akan dikalahkan”.
CS. Lewis memang mengarang cerita ini berdasarkan
prinsip-prinsip Alkitab. Batu itu melambangkan tuntutan
keadilan Allah. Allah sudah meletakkan hukum-Nya dan
siapa melanggar hukum itu harus mati.
Manusia yang berdosa harus mati dan manusia yang sudah
mati di dalam dosa tidak memiliki pengharapan sampai
Kristus, Singa dari Yehuda itu datang ke dalam dunia. Ketika
Dia mati menanggung hukuman dosa, maka kematian
yang merupakan sengat daripada dosa sudah dikalahkan.
Keadilan Allah dipenuhi dan manusia diselamatkan.
Kita hari ini akan merayakan Paskah, hari kebangkitan
Kristus yang mengubah sejarah peradaban hidup manusia
secara radikal. Kebangkitan Kristus mengubah hidup muridmuridNya. Ketika Yesus mati di atas kayu salib, murid-murid
begitu sedih dan begitu ketakutan. Mereka sudah tidak
memiliki pengharapan lagi karena yang mereka harapkan
sebagai mesias itu sekarang mati. Tetapi ada sesuatu
yang sangat dahsyat yang tidak dapat dijelaskan dengan

apapun, kecuali Kristus telah bangkit mengalahkan kematian.
Murid-murid yang begitu ketakutan itu tiba-tiba menjadi sangat
berani. Jika sebelumnya Petrus yang tadinya sangat ketakutan
bahkan pada seorang budak perempuan yang menuduhnya
sebagai murid Yesus yang mati, tetapi ketika dia bertemu
dengan Kristus yang bangkit, maka dia betul-betul berubah.
Dalam Alkitab, perubahan radikal ini jelas terlihat ketika para
murid seperti Petrus, Thomas, Yohanes, Paulus dan yang lain
berdiri berhadapan penuh keberanian mengatakan kebenaran
kepada para pembesar, ahli agama bahkan raja.
Hari ini kita merenungkan bagaimana kebangkitan Kristus
merupakan suatu konfirmasi terhadap apa yang digenapi
melalui kematian-Nya.
Merenungkan Roma 3:21-26, ada empat hal yang dicapai Kristus
di dalam kematian-Nya.

1.

Kematian
Kristus
adalah
kematian yang
membenarkan
kita. Menurut Paulus, kematian Kristus
dimaksudkan untuk menunjukkan keadilan Tuhan.
Khususnya kalau kita membaca ayat 25-26
“Kristus Yesus telah ditentukan Allah menjadi jalan
pendamaian karena iman, dalam darah-Nya.
Hal ini dibuat-Nya untuk menunjukkan keadilanNya, karena Ia telah membiarkan dosa-dosa yang
telah terjadi dahulu pada masa kesabaran-Nya.
Maksud-Nya ialah untuk menunjukkan keadilanNya pada masa ini, supaya nyata, bahwa Ia benar
dan juga membenarkan orang yang percaya kepada
Yesus.”

2.
3.
4.

Salib
Kristus
menegakkan
keadilan
Allah
dan
jalan
pendamaian. Keadilan di sini adalah bahasa
dan istilah dalam pengadilan, tetapi Paulus juga
menggunakan bahasa lain untuk menggambarkan
berlimpahnya anugerah salib. Hal yang kedua adalah
ketika Paulus menggunakan bahasa bait Allah. Ayat
Roma 3:25a “Kristus Yesus telah ditentukan Allah
untuk menjadi pendamaian karena iman dalam
darah-Nya”. Jalan pendamaian atau “Sacrifice of
Atonement” adalah bahasa yang yg dipakai oleh
imam-iman di bait Allah. Kristus adalah domba
Paskah, dan di dalam bagian ini Paulus menekankan
bahwa Kristus adalah imam besar yang membawa
darah domba sebagai korban.
Melalui
darah
Kristus,
kita
ditebus dari perbudakan dosa. Hal
yang ketiga yang boleh kita renungkan adalah Paulus
memakai istilah dari pasar budak. Roma 3:23-24
mengatakan “Karena semua orang telah berbuat
dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah, dan
oleh kasih karunia telah dibenarkan dengan cumacuma karena penebusan dalam Kristus Yesus.”.
Melalui darah Kristus, manusia
diperdamaikan
dengan
Allah,
sesama dan diri sendiri. Hal yang
terakhir yang kita renungkan adalah ketika Paulus
menggunakan bahasa medan peperangan.

Ayat 25 mengatakan “Kristus Yesus telah ditentukan Allah
menjadi jalan pendamaian karena iman, dalam darah-Nya.” Kata
Pendamaian (atonement) mengacu kepada reconciliation. Kita
hidup di dalam dunia penuh dengan peperangan dan kebencian.
Sebelum kejatuhan di dalam dosa, persekutuan antara Adam
dan Allah, antara Adam dan Hawa begitu indah. Namun sejak
manusia jatuh di dalam dosa, maka Adam berkata kepada
Tuhan “Karena perempuan yang kamu tempatkan disisiku aku
jatuh di dalam dosa”. Adam menyalahkan Tuhan penciptanya
dan Hawa sesamanya. Sebelum jatuh ke dalam dosa, Adam
berkata-berkata kepada Allah bagaikan sabahat karib. Ketika
Tuhan menciptakan Hawa sebagai istri yang sepadan dengan
Adam, ia pun begitu bersuka cita dan berkata “Inilah tulang dari
tulangku dan daging dari dagingku”.
Tetapi ketika mereka sama-sama jatuh di dalam dosa,
kehadiran Tuhan menjadi sesuatu yang sangat menakutkan.
Mereka bersembunyi dan ketakutan. Ketika Tuhan berkata di
mana engkau Adam? Mengapa engkau bersembunyi? Apakah
engkau memakan buah yang Aku larang engkau memakannya?
Maka Adam berkata, “Perempuan yang engkau tempatkan
disisiku itu!”. Adam bukan hanya menyalahkan Hawa tetapi juga
menyalahkan Allah. Sejak manusia jatuh ke dalam dosa, maka
manusia hidup penuh dengan peperangan dan kebencian satu
dengan yang lain.
Sampai hari ini kita melihat peperangan dan kebencian
berlangsung terus menerus seperti bom di Indonesia, Brussel,
Irak, Pakistan bahkan di berbagai belahan dunia. Peperangan
dan kebencian tidak akan berhenti di dunia ini, sampai kita
menerima karya Kristus, Domba Agung yang tersembelih itu.
Kematian Kristus memperdamaikan manusia dengan Allah,
juga memperdamaikan manusia dengan sesamanya, juga
memperdamaikan manusia dengan dirinya sendiri. Dan melalui
Kebangkitan-Nya, Allah memproklamirkan bahwa kematian
telah dikalahkan (the death of death in the death of Christ).
Selamat Paskah 2016. Soli Deo Gloria. Segala Kemuliaan bagi
Allah.

"... melalui Kebangkitan-Nya, Allah
memproklamirkan bahwa kematian
telah dikalahkan (the death of death in
the death of Christ)."

Pdt. Budy Setiawan, M.Div

*Pdt. Budy Setiawan, M.Div adalah gembala sidang GRII Melbourne dan
MRII Auckland serta setia melayani mimbar gereja melalui berbagai
eksposisi kitab suci, melayani di persekutuan mahasiswa Kristiani
seperti Unimelb, Monash, RMIT, dll., serta pelayanan konseling keluarga.
Sabtu, 26 Maret 2016 di Gereja Reformed Injili Indonesia-Melbourne.
tautan www.griimelbourne.org

ozip.com.au

25

FINANCE

TRAVEL
ALLOWANCE

A

rtikel kali ini akan memberikan informasi mengenai tunjangan
makan dan perjalanan kerja (meal and travel allowance). Jika
anda merupakan karyawan yang bekerja untuk suatu perusahaan,
dan anda diharuskan untuk melakukan perjalanan jauh dalam rangka
melaksanakan pekerjaan anda, maka kemungkinan anda berhak untuk
mendapatkan tunjangan atas perjalanan tersebut.
Sebuah tunjangan perjalanan kerja adalah pembayaran yang diberikan
perusahaan kepada karyawan untuk menutupi biaya :
• yang terjadi ketika karyawan menempuh perjalanan jauh dari rumah
mereka dalam perjalanan tugas mereka
• akomodasi , makanan , minuman atau biaya lain yang berhubungan
dengan perjalanan tersebut.
Tarif Tunjangan Perjalanan yang “Wajar”
Setiap tahunnya, Australian Taxation Office menetapkan jumlah/tarif
yang dianggap ' wajar ' untuk mengklaim biaya tunjangan makan dan
perjalanan baik untuk domestik maupun luar negeri . Biaya ini meliputi:
- biaya tunjangan makan lembur (overtime meal allowance expenses)
- biaya tunjangan perjalanan domestic (domestic travel allowance
expenses)
- biaya tunjangan perjalanan untuk supir truk (travel allowance expenses
for employee truck drivers), dan
- biaya tunjangan perjalanan luar negeri (overseas travel allowance
expenses).
Overtime Meals
Untuk tahun keuangan 2015-16 jumlah biaya tunjangan makan lembur
yang wajar adalah $28.80.
Perjalanan Domestik
Tarif untuk perjalanan domestik hanya berlaku apabila karyawan
menginap di bangunan komersial , contohnya seperti :
• hotel
• motel
• serviced apartments .
Sehingga jika karyawan tersebut menginap di jenis akomodasi lainnya
maka tarif tersebut tidak berlaku.
Apabila jumlah tunjangan yang diberikan oleh perusahaan kepada
karyawan berjumlah sama ataupun di bawah jumlah tarif “ wajar”
tunjangan perjalanan kerja , maka tidak perlu adanya pemotongan pajak.
Selain itu juga tunjangan perjalanan kerja tersebut tidak perlu disertakan
pada ringkasan pembayaran (Payment Summary) si karyawan .

Karyawan dengan gaji tahunan kurang dari $115,450
Kota Tujuan

Akomodasi
$

Makan & Minum $
B'fast 25.90
Lunch 29.15
Dinner 49.65

Biaya
Lainnya

Total

Adelaide

157

104.70

18.75

280.45

Brisbane

205

104.70

18.75

328.45

Canberra

168

104.70

18.75

291.45

Darwin

216

104.70

18.75

339.45

Hobart

132

104.70

18.75

255.45

Melbourne

173

104.70

18.75

296.45

Perth

233

104.70

18.75

356.45

Sydney

185

104.70

18.75

308.45

Karyawan dengan gaji tahunan tahunan antara $115,451 - $205,300
Kota Tujuan

Akomodasi
$

Makan & Minum $
B'fast 25.90
Lunch 29.15
Dinner 49.65

Biaya
Lainnya

Total

Adelaide

208

124.00

26.80

358.80

Brisbane

257

124.00

26.80

407.80

Canberra

223

124.00

26.80

373.80

Darwin

287

124.00

26.80

437.80

Hobart

176

124.00

26.80

326.80

Melbourne

228

124.00

26.80

378.80

Perth

260

124.00

26.80

410.80

Sydney

246

124.00

26.80

396.80

Karyawan dengan gaji tahunan tahunan diatas $205,301
Kota Tujuan

Akomodasi
$

Makan & Minum $
B'fast 25.90
Lunch 29.15
Dinner 49.65

Biaya
Lainnya

Adelaide

209

146.20

26.80

382

Brisbane

257

146.20

26.80

430

Canberra

246

146.20

26.80

419

Darwin

287

146.20

26.80

460

Hobart

195

146.20

26.80

368

Melbourne

265

146.20

26.80

438

Perth

299

146.20

26.80

472

Sydney

265

146.20

26.80

438

Tunjangan Perjalanan Supir Truk
Untuk karyawan yang merupakan supir truk berhak menerima tunjangan
perjalanan apabila melakukan perjalanan jauh dari rumah. Jumlah tunjangan
makan yang wajar sebesar $95.40 per harinya.
Sopir Truk Makan dan Minum
B'fast $23.20

26

ozip.com.au

Lunch $26.50

Dinner $45.70

$95.40 per hari
Source : Australian Taxation Office
The Materials are provided for general information purposes only and are not intended as professional advice and should not
be substituted for, or replace, such professional advice.

Namun sebaliknya, apabila jumlah tunjangan yang diberikan perusahaan
kepada karyawan melebihi jumlah tarif tunjangan perjalanan yang “wajar”
( secara total) , maka terdapat persyaratan untuk menahan jumlah uang
yang melebihi tarif tunjangan yang “wajar” , dan juga jumlah total tunjangan
perjalanan tersebut harus disertakan pada ringkasan pembayaran
(Payment Summary) si karyawan didalam kotak tunjangan yang tersedia
dan harus disertai dengan penjelasan.
Jumlah tarif tunjangan yang berbeda berlaku untuk tiga tingkat gaji
tahunan yaitu :
- Sampai dengan $115,450
- Diantara $115,451 sampai $205,300; dan
- Diatas $205,301

Total

E virdaersan@seaaccountants.com.au
P 03 9689 8895
M 0434 378 718
A 17/31 Queen Street
Melbourne, VIC 3000
( With Appointment Only)

BAHASA

Apa yang terbersit dalam pikiran Anda kalau saya menyebut kata
‘ADA’?
Mungkin jawaban paling banyak ialah, ‘Eksistensi’. Manifestasinya
tampak pada penggunaan ‘ada’ pada skenario berikut,
‘Kamu ada di mana?’
‘Ada di Gedung Rumpi.’
‘Sudah ada berapa orang yang hadir?’
‘Tidak ada seorangpun.’
Penggunaan lainnya ialah yang mewakili makna ‘punya’, misalnya
dalam kalimat-kalimat
‘Kami ada cukup uang. Jangan khawatir.’
‘Jangan main-main kau. Dia sudah ada istri.’
‘Saya ada banyak acara hari Rabu ini. Apa tidak bisa diundurkan
sampai Rabu depan?’
Ada lagi fungsi ‘ada’ yang mirip arti kata ‘pernah’. Umpamanya pada
kalimat-kalimat
‘Memang saya ada mendengar kabar itu, tetapi waktu itu saya tidak
percaya.’
‘Dia tidak ada menelepon saya. Kapan katanya dia menelepon saya?’
Selain itu, ‘ada’ juga dipakai dalam situasi di mana si pembicara ingin
menekankan sesuatu, seperti dalam adegan,
‘Di mana rasa sakitnya?’ tanya dokter.
‘Di leher, di punggung, dan di bahu kanan,’ jawab si pasien.
‘Bagaimana dengan bahu kiri?’ tanya dokter lagi.
‘Bahu kiri? Ya, ada saya merasakannya, tapi tidak sesakit yang
sebelah kanan.’
Ada lagi yang menggunakan kata ‘ada’ seperti fungsi kata ‘masih’. Coba
simak skenario ini:
Andre tidak percaya pada apa yang dilihatnya. Kurang dari dua meter
dari tempatnya berdiri, dia berhadapan dengan sosok yang sudah
hampir limabelas tahun dilupakannya, Mira, mantan pacarnya.
Temannya yang berjalan di sisinya menyaksikan bagaimana Andre
menjadi tegang, lalu berubah salah tingkah. Andre dan Mira saling
menyalami, lalu meneruskan langkah masing-masing.
‘Mengapa kaku benar kau tadi?’ tanya temannya kepada Andre.
‘Kaku? Aku tadi kaku?’
‘Iyalah. Pokoknya tingkah-lakumu sesuatu bener! Kenapa sih?’
‘Ternyata aku ada merasa marah bercampur …,’
‘Cinta?’ temannya melengkapi kalimatnya.
‘Barangkali,’ jawab Andre agak ragu.
Sekarang saya akan mencoba menyusun sebuah kisah pendek dengan
memanfaatkan kata ‘ada’ dalam berbagai fungsi.
Sore itu Armando pulang dengan wajah sumringah. Dia baru diangkat
menjadi Menteri Urusan Tetek Bengek. Istrinya, Armadilla, menyambut

berita yang disampaikan suaminya dengan rasa tidak percaya. ‘Mana
ada sih port-folio Tetek Bengek. Di mana Kementeriannya?’ pikirnya.
Namun dia tidak mengatakan apa-apa, kalau-kalau memang dia yang
bodoh dan tidak pernah mendengar Kementerian Tetek Bengek.
Diapun memberi selamat pada suaminya.
‘Kapan kau mulai bekerja sebagai Menteri, eh, Tetek Bengek?’ tanya
Armadilla.
‘Bulan depan. Sementara itu, mari kita mencari rumah baru, yang ada
ruang penayangan filmnya dan ruang besar untuk menerima tamu
pentingnya,’ ujar Armando.
Armadilla berpikir sejenak. Ada apa ini sebenarnya? Apakah suaminya
sedang bermain lelucon pada dirinya? Namun dia tetap tidak berani
menunjukkan keraguannya.
‘Aku sudah mengatur dengan Tityo. Dia akan mengajak kita melihat
beberapa rumah yang kira-kira cocok dengan yang aku inginkan,’ kata
Armando lagi.
‘Kapan?’ tanya Armadilla.
‘Sepanjang minggu depan.’
Armadilla berupaya menyembunyikan keseganannya. ‘Tapi sayang,
aku sudah ada banyak acara selama minggu depan.’
Armando tampak tersinggung. ‘Tak ada terpikir olehmu bahwa ini
sangat penting buat aku? Batalkan semua acaramu!’ cetusnya.
Armadilla menjadi serba-salah. ‘Mengapa kau minta Tityo?’ tanyanya,
ingin menyelidiki lebih jauh sumber kecurigaannya.
‘Tityo ada cerita padaku beberapa waktu lalu, tentang koneksinya
dengan pentolan-pentolan pengembang properti kelas wahid di kota
ini. Maka aku pikir, dialah yang paling tepat aku mintai nasehat.’
Karena terpojok, Armadilla membatalkan semua acaranya pekan
itu, dan siap menemani suaminya mencari rumah yang layak untuk
seorang Menteri Tetek Bengek dan keluarganya.
Di mobil, dalam perjalanan menuju rumah pertama, Armadilla duduk
dengan muka agak masam. Bagaimanapun dia mencoba meyakinkan
dirinya, toh dia ada melihat kemungkinan tertipu.
Nah, kalau Anda sedang tidak ada kerjaan, silakan garis bawahi semua
kata ‘ada’ dalam kisah di atas dan tempatkan satu-satu pada kategori
yang tepat. Atau mungkin Anda ada contoh-contoh lain?

Penulis : Dewi Anggraeni

28

ozip.com.au

Yapit Japoetra – MARN 0213101 - YNJ Migration Consultants
Perpanjangan Visa Permanen Residen (Resident Return Visa/RRV)

RRV Untuk Lima Tahun
Banyak informasi simpang siur di masyarakat tentang bagaimana syarat
untuk perpanjangan PR (RRV). Ada yang mengatakan bahwa seseorang
harus tinggal minimum dua tahun terus-menerus di Australia untuk
memperpanjang PR mereka. Informasi ini sebenarnya tidak semuanya
benar. Jadi apa sebenarnya syarat-syarat untuk memperpanjang PR
anda?
Untuk memperpanjang PR anda, syaratnya sebetulnya sangat
gampang. Yang harus anda penuhi adalah anda tinggal selama 2 tahun
(730 hari) di Australia secara akumulasi sebagai PR di dalam 5 tahun
terkahir sebelum aplikasi perpanjangan PR anda dimasukkan. Jadi
anda tidak perlu tinggal terus-menerus selama dua tahun. Yang perlu
adalah total tinggal di Australia selama 730 hari dalam 5 tahun terakhir..
Jika masa tinggal anda di Australia dalam 5 tahun terakhir tidak
mencapai 730 hari, maka ada beberapa pengecualian yang bisa anda
pakai untuk mendapatkan RRV untuk masa berlaku maksimal 1 tahun,
yaitu:
1. Jika anda mempunyai hubungan yang substansial dengan Australia
dalam bentuk hubungan bisnis, pekerjaan, kultural (budaya) atau personal
yang menguntungkan Australia. Dalam hubungan bisnis, misalnya anda
mempunyai perusahaan di Australia yang berjalan dengan baik. Dalam
hubungan pekerjaan artinya adalah anda mempunyai pekerjaan tetap
di Australia. Dalam hubungan kultural itu artinya jika anda mempunyai/
memiliki nilai-nilai budaya yang menguntungkan Australia. Jika anda
memenuhi kriteria di atas dan anda telah tinggal di luar Australia selama
lebih dari lima tahun, anda harus bisa menunjukkan bukti-bukti yang
compelling kenapa anda harus berada di luar Australia.
2. Jika anda adalah anggota keluarga dari pemegang RRV yang
berlaku. Anggota keluarga di sini berarti istri/suami dari kepala keluarga
dan anak-anak yang masih tergantung dari kepala keluarga.
Untuk aplikan di luar Australia, jika pada saat keberangkatan terakhir
anda dari Australia bukan sebagai permanen residen atau warganegara

Australia, anda harus masih mempunyai kewarganegaraan atau
permanen residen Australia kurang dari 10 tahun sebelum memasukkan
aplikasi, dan anda tidak boleh keluar dari Australia untuk masa total
lebih dari 5 tahun sejak terakhir keluar dari Australia sebagai permanen
residen atau warganegara Australia kecuali ada alasan yang memaksa
(compelling) untuk kealpaan anda dari Australia.
RRV untuk 3 bulan
Untuk memenuhi persyaratan untuk mendapatkan RRV untuk 3 bulan,
anda harus:
 Tinggal di Australia sebagai PR kurang dari 2 tahun dalam 5 tahun
terakhir (minimum satu hari)
 Mempunyai alasan yang compelling dan compassionate untuk
meninggalkan Australia dan untuk kealpaan anda tinggal di Australia
untuk periode lebih dari tiga bulan.
Jika anda telah berada di luar Australia selama lebih dari tiga bulan
berturut-turut sebelum memasukkan aplikasi, anda harus mempunyai
alasan yang compelling dan compassionate kenapa anda harus berada
di luar Australia.
Artikel ini ditulis hanya sebagai informasi umum dari informasi yang ada
di website Imigrasi Australia sampai tanggal 29 Maret 2016 dan bukan
sebagai pengganti nasihat keimigrasian. Jika anda membutuhkan
informasi yang lebih akurat tentang kemungkinan anda mendapatkan
PR Australia, anda bisa menghubungi Yapit Japoetra, MARN 0213101
(YNJ Migration Consultants) di (03) 9650 0895 atau agen-agen
imigrasi terdaftar lainnya.
Yapit Japoetra (MARN 0213101) adalah agen imigrasi terdaftar asal
Indonesia yang memiliki lebih dari 13 tahun pengalaman dalam
hukum imigrasi dan dapat membantu anda dalam proses aplikasi
atau memberikan nasehat tentang bagaimana mendapatkan
permanent resident dan visa lainnya di Australia. Untuk informasi
lebih lanjut, hubungi Yapit Japoetra di YNJ Migration Consultants
di (03) 9650 0895 atau email yapit@tpg.com.au.

LIPUTAN

sudah saya presentasikan. Tapi tentu saja dengan
sedikit adaptasi.”
Menurut Kirsty konferensi VILTA membantu
menghasilkan ide-ide baru di kelas, tetapi yang
lebih penting dari itu adalah terciptanya jaringan
antar guru yang terbentuk dari konferensi.
"Setiap hari kami sharing ide bersama guru-guru
bahasa Indonesia yang lain, dan hal ini sangat
bagus untuk mengingkatkan kerjasama antar
guru-guru.”

W

ayang seringkali dikaitkan dengan
kebudayaan tradisional Indonesia.
Namun, beberapa guru Bahasa
Indonesia di Victoria ingin mengubah pemikiran
siswa-siswi Australia agar wayang juga bisa
mencerminkan kebudayaan modern. Ini adalah
salah satu cara baru untuk menarik perhatian
siswa-siswi Victoria untuk belajar Bahasa
Indonesia.
Di konferensi tahunan Victorian Indonesia
Languages Teachers Association (VILTA), pada
hari Jumat (11/03), pembicara tamu Tim Lindsey
menyampaikan pesan yang perlu mendapat
atensi khusus. Yaitu, bahwa pendidikan Bahasa
Indonesia di Australia semakin lama semakin
turun. Kalau hal ini tidak diatasi secara serius
masalah ini bisa menyebabkan hilangnya
pendidikan Bahasa Indonesia baik di Victoria,
maupun di seluruh Australia. Tim Lindsey
memperkirakan bahwa dalam sepuluh tahun
mendatang Bahasa Indonesia bisa punah di
Australia, apabila hal tersebut tidak teratasi
dengan baik.
Akan tetapi, guru-guru Bahasa Indonesia di
Victoria siap mengantisipasi penurunan bahasa
Indonesia tersebut. Di konferensi ini, guru-guru
VILTA belajar berbagai metode pengajaran
termasuk pendidikan berbasis teknologi seperti
menggunakan Google Apps dan Zine, pengajaran
lewat musik tradisional seperti gamelan dan cara
menggunakan video interaktif di kelas. Konferensi
VILTA sendiri dibuka secara resmi oleh Konsul
Pensosbud KJRI O’Conroy Doloksaribu.

Pembelajarannya. Iqbal Sudana dari Dromana
College dan Imam Ruslan dari Nhill College ingin
memperkenalkan wayang di sekolah supaya
wayang tidak punah.
"Wayang bisa menarik perhatian kawula muda,"
ujar Iqbal. Imam menambahkan wayang bisa
digunakan di dalam kelas, sebagai sarana
memperkenalkan budaya tradisional maupun
kontemporer.
Kirsty Kranz dari Mossgiel Primary School
mencontohkan penggunaan wayang dengan
cerita Kancil dan Buaya. Menurut Kirsty,
wayang adalah cara yang sangat efektif untuk
memperkenalkan budaya Indonesia di sekolah.
Dia akan menggunakan wayang dalam kelas
Sekolah Dasar (SD) mulai semester depan. Kirsty
mengatakan walaupun versi cerita asli agak rumit,
dia ingin membuat cerita yang lebih sederhana
agar lebih mudah dimengerti siswa-siswi SD.
“Harapan saya bisa menceritakan seluruh cerita
dalam Bahasa Indonesia, sama dengan yang
Pertunjukan Wayang Kancil dan Buaya
oleh guru Australia

W

ayang,
Indonesian
shadow
puppets, are often associated with
traditionalIndonesian culture. However,
several Indonesian teachers in Victoria want to
change the mindset of school children so that
wayang also reflects modern Indonesia. This is
one of the new ways to capture the interest of
Victorian students to study Indonesian.
At the annual Victorian Indonesian Language
Teachers Association (VILTA), on Friday
(11/3), guest speaker Tim Lindsey conveyed a
message that needs special attention. Namely,
that Indonesian language studies in Australia
continues to be in steady decline. If this trend is
not addressed, then this could lead to the loss
of Indonesian education both in Victoria, as well
ozip.com.au

Menurut Gede, dalam senam pagi dan kasti, para
murid bisa mempraktekan bahasa Indonesia
secara real.
"Belajar bahasa kalau hanya fokus pada kata-kata
dan kalimat akan sangat membosankan. Jadi
harus ada waktu, tempat, dan kesempatan untuk
mempraktekan bahasa secara real."
Presiden VILTA Susi Rekdale mengatakan
konferensi VILTA sangat penting untuk
membangun jaringan bagi guru-guru bahasa
Indonesia di Victoria.
Susi sangat mendukung ide seperti mengadaptasi
wayang agar mudah dimengerti oleh kaum muda.
Dan seperti wayang, VILTA juga harus berubah
untuk menginspirasi generasi baru untuk terus
belajar Bahasa Indonesia. Susi dan guru-guru
VILTA lain tidak akan putus asa untuk terus
menyelamatkan kelestarian bahasa Indonesia di
Victoria.

Wayang Kontemporer di Sekolah
Salah satu materi yang paling menonjol adalah
seminar yang berjudul Pementasan Wayang dan

30

Senam Pagi dan Kasti
Gede Marsaja dan Elie Cung dari Point Cook
College juga memperkenalkan ide baru untuk
mengajar Bahasa Indonesia. Namun, ide ini lebih
fokus ke belajar bahasa melalui budaya. Mereka
melakukan demonstrasi senam pagi dan bermain
kasti bersama dengan guru-guru VILTA lain.

as throughout Australia. Tim Lindsey predicts
that Indonesian studies could become extinct in
Australia within the next ten years, if the issue is
not dealt with properly.
However, Indonesian teachers in Victoria have
already anticipated this decline in the study
of Indonesian. At the conference, the VILTA
teachers discussed a variety of different teaching
methods; including technology-based education
including Google Apps and Zine, the teaching
of traditional music such as gamelan and how
to use interactive videos in the classroom. The
VILTA conference itself was officially opened
by O’Conroy Doloksaribu, Consul for the
Department of Information and Social Cultural
Affairs for the Indonesian Consulate General of
Victoria.

At the conference, the VILTA teachers
discussed a variety of different teaching
methods; including technology-based education
including Google Apps and Zine, the teaching
of traditional music such as gamelan and how to
use interactive videos in the classroom.
Contemporary Wayang in Schools
One seminar that stood out from the
conference was entitled, Wayang Performance
and Studies. Iqbal Sudana of Dromana College
and Imam Ruslan of Nhill College want to
introduce the study of wayang in schools so
that wayang does not become extinct.
“Wayang can capture the interest of young
people,” Iqbal said. While Imam added that
wayang can be utilised in class, as a means
for introducing traditional and contemporary
culture.
Kirsty Kranz of Mossgiel Primary School gave a demonstration of using
wayang with a performance of the Mouse Deer and the Crocodile (Kancil dan
Buaya). Kirsty believes that using wayang is a very effective way of introducing
Indonesian culture in schools.
Starting next semester, she will use wayang to teach her Primary School
students. Kirsty says that although the original story is quite complicated, she
wants to make the story simple so that it can be understood by primary school
students.
“My hope is to do the whole story in Indonesian, similar to what I presented, but
obviously with a few minor adaptations.”

Professor Tim Lindsey
mempresentasikan hubungan
Indonesia - Australia

Pembacaan Puisi oleh Yacinta Kurniasih

According to Kirsty the VILTA conference helps generate new ideas in the
classroom, but more important is the creation of a network between teachers
formed from the conference.
“On a daily level we’re sharing ideas with other Indonesian teachers, and this is
really useful for working together with other teachers.”
Aerobics and Rounders (Kasti)
Gede Marsaja and Elie Cung of Point Cook College also introduced new ideas for
teaching Indonesian language. However, their ideas focused more on learning
of language through culture. They did a demonstration of aerobics and playing
rounders along with other VILTA teachers.
Gede believes with aerobics and rounders, the students can practice their
Indonesian in a practical sense.“Studying language focusing only on words
and sentences can be really boring. So there needs to be a time, place, and
opportunity for the students to practice their language in a real way.”
VILTA President Susi Rekdale said the conference is very important to build a
network for Indonesian teachers in Victoria.
Susi is very supportive of ideas such as adapting wayang to be more easily
understood by young people. And like wayang, VILTA also must change to
inspire a new generation to continue to learn Indonesian. Susi and other VILTA
teachers will not give up hope in their mission to preserve Indonesian studies in
Victoria.
Billingual text: Tim Flicker
Photo: Steven Tandijaya & Tim Flicker

EVENT

Geliat Beasiswa LPDP
di Melbourne

Beasiswa LPDP adalah beasiswa yang cukup
popular belakangan ini, karena walaupun masih
terbilang muda (berdiri tahun 2012), namun
sudah memberangkatkan muda mudi Indonesia
ke hampir seluruh penjuru dunia. Meskipun saya
tidak tahu persis jumlah total penerima beasiswa
ini, untuk gambaran besar saja, pada periode
penerimaan tahun 2013-2014, LPDP memberi
4.580 orang kesempatan untuk melanjutkan
kuliah menggunakan dana abadi yang dikelola
Departemen Keuangan ini. Jumlah yang fantastis
untuk sebuah lembaga pengelola dana pendidikan
dalam kurun waktu yang singkat.
Mengapa beasiswa LPDP? Berikut 3 alasan yang
saya rasa akan menggugah Anda untuk mendaftar
beasiswa bergengsi ini:
1. Full Scholarship, alias komponen yang dibiayai
lengkap. Sudah sering kita mendengar beasiswa
yang mencakup biaya studi dan pendukungnya,
seperti konferensi, buku, biaya hidup, asuransi
kesehatan dan biaya tak terduga (force majeure).
Namun, LPDP tidak berhenti disitu, biaya sebelum
studi pun ikut dibiayai, seperti biaya pendaftaran,
visa, tiket pesawat pulang-pergi. Tambah lagi,
dana insentif tak segan-segan digelontorkan LPDP
bagi awardee yang menempuh pendidikan di
universitas peringkat terbaik dunia.
2. Penerimaan dibuka 4 (empat) kali dalam
setahun dan tanpa kuota. Tidak banyak
beasiswa yang dalam setahun membuka dan
memberangkatkan
awardee
segencar
ini,
ditambah lagi tidak ada pembatasan atau kuota
dari jumlah penerima beasiswa, dalam kata lain
jika 10.000 pendaftar sesuai kualifikasi LPDP, maka
keseluruhan 10.000 orang itu akan menerima
beasiswa tanpa kecuali.
3. Pelatihan kepemimpinan untuk calon
awardee dan Talent Pooling dan opsi
melanjutkan S3 untuk alumni. Sebelum

32

ozip.com.au

diberangkatkan, awardee akan menerima pelatihan
softskill internalisasi nilai-nilai LPDP dan networking
dengan tokoh-tokoh inspirasi dari Indonesia,
seperti Wakil Presiden Jusuf Kalla, Menteri
Pendidikan Anies Baswedan dan lain-lain. Setelah
lulus, alumni juga mendapatkan talent assessment
dan pooling dengan kerjasama dengan beberapa
perusahaan dalam negeri, hal ini masih dalam
tahap perkembangan dengan lahirnya organisasi
alumni LPDP bernama Mata Garuda.
Cukup menarik bukan? Lalu bagaimana dengan
profil awardee LPDP di kota ini? Apabila anda
mendapatkan beasiswa ini, anda tidak akan merasa
sendirian. Di kota Melbourne sendiri, menurut
database sekurang-kurangnya sudah ada 123
awardee yang menempuh studi di universitasuniversitas terbaik yang tersebar di kota ini.
Universitas favorit tujuan LPDP awardee antara
lain Monash University, yang dipilih kurang lebih
50% dari seluruh awardee, disusul oleh University
of Melbourne dan RMIT yang secara berturutturut menyumbang 40% dan 10% dari total
jumlah awardee LPDP Melbourne. Karena jumlah
awardee yang cukup banyak, maka dibentuklah
Tim koordinator LPDP Melbourne yang diketuai
oleh Vicca Maria, sekaligus perwakilan dari awardee
LPDP Monash University, dibantu oleh Bayun
Binantoro selaku koordinator LPDP University of
Melbourne dan Farahdiba Rahma Bachtiar sebagai
koordinator awardee LPDP di RMIT university.

1. Welcoming LPDP Melbourne, yakni penyambutan
awardee yang baru
2. Amazing Race LPDP Melbourne, yang bertujuan
untuk orientasi
3. Roundtable Discussion yang secara rutin
diadakan untuk memperluas
4. Blog LPDP dan Buku Saku Melbourne, yang
berisi wadah sharing tiba di Melbourne oleh
perwakilan awardee yang telah lebih dahulu
tinggal di Melbourne, biasanya diadakan pada
awal tahun (Januari-Februari). Acara ini bertujuan
untuk perkenalan dan silaturrahmi antar awardee.
awardee baru ke kota Melbourne dengan cara
yang seru sekaligus menghibur.wawasan dan
bertukar perspektif keilmuan antar awardee. dalam
bentuk online dan offline para awardee mengenai
kehidupan akademis dan non-akademis di kota
Melbourne, tujuannya untuk wadah komunikasi
dan sumber informasi antar awardee selama
menempuh studi di kota ini.

Organisasi LPDP Melbourne ini masih bersifat
primordial dan masih terus berkembang demi
memperbaiki kualitas kehidupan akademik
maupun non-akademik para awardee LPDP di
Melbourne. Harapan kedepannya, organisasi
ini dapat memfasilitasi awardee LPDP untuk
berkontribusi balik ke negara Indonesia secara
langsung ataupun tidak langsung dan memperbaiki
taraf hidup rakyat Indonesia, sehingga julukan “The
World Most Liveable City” tidak hanya disandang
Melbourne dan Vienna, tapi Jakarta, Bandung dan
Tujuan dibentuknya organisasi LPDP Melbourne Papua, misalnya.
secara khusus adalah untuk koordinasi dan wadah
komunikasi antar awardee LPDP di kota Melbourne, Apabila anda merasa penasaran dengan beasiswa
sedangkan secara luas adalah sebagai wadah ini kunjungi website-nya di http://www.lpdp.
komunikasi dengan awardee LPDP di negara kemenkeu.go.id/ untuk mengetahui lebih jauh
lain yang tersebar di seluruh penjuru dunia dan dan mendaftarkan diri anda untuk kesempatan
LPDP pusat di Indonesia, dibawah Kementerian bergabung dengan kami, keluarga besar LPDP dan
Keuangan Republik Indonesia. Demi tujuan bersama-sama ikut berkontribusi untuk Tanah Air!
tersebut, LPDP Melbourne mempunyai beberapa
program, antara lain:
Bayun Binantoro

LIPUTAN

Menteri Perdagangan Republik Indonesia Thomas Lembong sempat
memuji keunggulan Australia dalam industri-industri jasa pada
beberapa kesempatan selama lawatannya ke negeri kangguru mulai
pertengahan hingga menjelang penghujung Maret lalu. Menteri
Thomas Lembong, yang akrab dipanggil Tom ini, menggambarkan
betapa maraknya situs web dan lalu-lintas Internet di Indonesia yang
didominasi oleh topik gaya hidup, kesehatan, kebugaran dan properti.
Mendag RI berharap, kerjasama bilateral dapat diarahkan ke bidang jasa
sehingga dapat terjadi peningkatan dibandingkan dengan yang tengah
berjalan.
Dengan keunggulan lebih di industri-industri jasa ini, Australia memiliki
peluang besar untuk memperluas hubungan kerjasama ekonomi,
perdagangan dan investasi dengan Indonesia. Menilik pertumbuhan
Indonesia dengan perkembangan kelas menengahnya yang begitu
pesat, sisi permintaan (demand) di bidang jasa pun di Indonesia turut
membengkak. Permintaan di Indonesia akan barang-barang konsumsi
dan jasa utamanya mencakup makanan dan minuman premium,
pendidikan dan perawatan kesehatan, jasa keuangan, teknologi
informasi dan komunikasi, serta pariwisata sesuai dengan kemampuan
kalangan industri Australia.

Australia ada di bidang jasa sedangkan kurang dari 50 persen
perekonomian Indonesia bergerak di bidang ini. Perdagangan dua arah
di bidang jasa baru mendekati $4 miliar tahun 2014-2015. Ekspor utama
bidang jasa Australia ke Indonesia bukan lain adalah pendidikan ($585
juta), sementara impor utama bidang jasa dari negeri garuda ke negeri
kangguru tentu saja adalah pariwisata (hampir $2 miliar).
Dalam sambutannya di depan para pengurus dan anggota AIBC
(Australia-Indonesia Business Council) serta segenap hadirin lain
termasuk para petinggi kamar dagang, pejabat teras pemerintah
daerah, perbankan nasional Indonesia dan kalangan media di Australia,
pada acara business dinner di Melbourne, Mendag RI Tom Lembong,
yang sebelumnya banyak berkiprah selaku investment banker, tidak

Perdagangan dua arah (two-way trade) barang dan jasa antara
Indonesia dan Australia mencapai sekitar $15 miliar setahun,
menjadikan Indonesia sebagai mitra dagang Australia terbesar ke-12
dan pasar ekspor terbesarnya ke-11. Saat ini profil ekspor kedua negara
masih didominasi oleh komoditas, namun tidak terelakkan lagi tengah
menuju jasa. Berdasarkan laporan yang ada, 70 persen perekonomian

lupa menyinggung berbagai peluang bisnis di Tanah Air yang sekarang
ini terbuka bagi kalangan investor asing pada umumnya dan investor
Australia pada khususnya. Hadir pula pada acara ini Ketua Otoritas
Jasa Keuangan (OJK) Dr Muliaman Hadad, yang turut memberikan
sambutannya terutama menyangkut sektor jasa keuangan di Indonesia.
Kedatangan Mendag Tom Lembong menindaklanjuti kunjungan delegasi
Mendag Australia (waktu itu) Andrew Robb ke Indonesia November
lalu dalam rangka mengaktifkan kembali sekaligus mengembangkan
hubungan kerjasama dalam hal investasi dan perdagangan. Di Canberra,
Mendag RI dan mitranya, Menteri Perdagangan dan Investasi Australia
Steven Ciobo sepakat untuk mengaktifkan kembali perundinganperundingan menyangkut perjanjian kemitraan ekonomi komprehensif
Indonesia-Australia (IA-CEPA), yang dimulai September 2012.

34

ozip.com.au

Rangkaian perundingan soal perdagangan bebas antar kedua negara
bertetangga dekat ini belakangan sempat terganjal sekian waktu
lamanya dikarenakan ketegangan politik dan kebijakan proteksionis
yang sebelumnya diterapkan oleh pemerintah RI dengan Menteri
Perdagangan (waktu itu) Rachmat Gobel.
Tatkala memberi kuliah umum (public lecture) di Fakultas Bisnis
dan Ekonomi Kampus Caulfield Universitas Monash, Mendag Tom
Lembong mengulangi lagi keinginan pihaknya untuk mengajak
Australia memperlebar diskusi dalam hal sektor jasa, terutama pada
era perekonomian digital. Menanggapi presentasi Menteri Lembong
tentang bagaimana kedua bangsa dapat meraih keberhasilan bersama,
Direktur Australia-Indonesia Centre (AIC) Paul Ramadge mengatakan
bahwa kedua bangsa masing-masing dapat menjadi powerhouses di
kawasan ini.
Kunjungan Menteri Lembong dan rombongan ke Victoria bertepatan
dengan Victoria Invitation Program (VIP), yakni program pemerintah
negara bagian Victoria yang mengundang delegasi-delegasi bisnis dari
seluruh dunia untuk memberikan kesempatan kepada perusahaanperusahaan setempat memperoleh kontrak-kontrak baru,
mengembangkan ekspor, dan bertemu dengan para mitra mereka,
disamping mempertunjukkan teknologi, barang dan jasa Victoria

kepada kalangan investor, pembeli dan pemimpin bisnis internasional,
serta mencari jalan guna mengatasi kendala peraturan perdagangan
mancanegara.
Dalam sambutannya, wakil pemerintah Victoria pada acara business
dinner di gedung Investment Centre tersebut mengatakan bahwa
pihaknya menyambut baik investasi Indonesia di bidang jasa finansial.
Sebagaimana telah diketahui, Pemerintah Victoria juga membuka
kantor usaha (Victorian Business Office) di Jakarta.
Di kesempatan lain, pada 18/3 bertempat di Gedung Bhinneka KJRI
Melbourne, Mendag menjumpai perwakilan komunitas Indonesia di
Melbourne, dengan didampingi oleh Duta Besar RI untuk Indonesia,
Nadjib Riphat Kesoema, dan tentu saja Konsul Jenderal Indonesia untuk
Victoria dan Tasmania, Dewi Savitri Wahab. Acara dialog dan ramah
tamah tersebut berlangsung hangat dan diapresiasi dengan sangat
baik oleh segenap masyarakat Indonesia yang hadir pada kesempatan
tersebut.
Hendrarto Darudoyo

Vice Chairman AIJA (Association of Indonesian Journalists in Australia)
Photo: Windu Kuntoro dan Hendrarto Darudoro

Saman Melbourne ikut memeriahkan SEA Festival
(photo doc Saman Melbourne)

P

ara pecinta kuliner, pasti tak asing lagi
dengan acara yang satu ini! Ya, SouthEast
Asia Festival 2016 kembali hadir sebagai
wujud persembahan dari negara-negara
anggota ASEAN yang telah bekerja sama lebih
kurang selama 49 tahun dalam meningkatkan
perdamaian dan toleransi antara negara-negara
anggota dan dunia. Festival yang diselenggarakan
setiap tahun ini tidak pernah absen dari
antusiasme yang diberikan oleh masyarakat kota
Melbourne setiap kali datang berkunjung.
Berawal dari 5 negara yakni Indonesia, Filipina,
Malaysia, Singapura dan Thailand yang bertekad
untuk melakukan perubahan dibidang ekonomi,
kesejahteraan sosial, peningkatan perdamaian
hingga peningkatan kinerja kerjasama aktif dalam
anggota, memutuskan untuk membuat sebuah
asosiasi yang bernamakan ASEAN. Berdiri pada
tanggal 8 Agustus 1967 di Bangkok, Thailand,
membuat beberapa negara anggota lainnya
tertarik untuk ikut bergabung, seperti, Brunei
Darussalam, Vietnam, Laos, Myanmar, dan
Kamboja.
Hingga kini, ASEAN telah memiliki anggota tetap
berjumlah 10 negara. Acara yang berlangsung
dari tanggal 12-13 Maret 2016 ini menyuguhkan
berbagai macam hiburan berupa tarian,
nyanyian hingga paduan suara dari perwakilan

komunitas negara-negara anggota ASEAN.
Tak ketinggalan berbagai macam kuliner dari
negara-negara ASEAN yang autentik juga hadir
dan turut memeriahkan festival siang itu. Standstand makanan yang berdiri berdampingan
mengeluarkan aroma sedap dan memikat para
pengunjung untuk terus berdatangan. Dalam
satu hari, masyarakat kota Melbourne bisa
merasakan berkeliling negara-negara ASEAN
dengan cukup menikmati makanan khas negara
masing-masing. Bertempat di Argyle Square,
Lygon Street, festival ini dibuka untuk umum dari
pagi hingga petang hari.
Indonesia pun mengambil andil untuk turut
berpartisipasi
dalam
memperkenalkan
budayanya. Beberapa stand makanan khas
Indonesia hadir dengan tawaran makanan yang
berbeda-beda, seperti, risoles, sate, tempe
mendoan, kue dadar gulung, hingga es blewah
yang unik. Tidak hanya itu, komunitas Australia –
Indonesia Youth Association juga memeriahkan
festival ini dengan mengajak pengunjung untuk
belajar bahasa Indonesia, membuat topeng
tradisional hingga memakai pakaian adat
Indonesia.
Bagaimana, apakah Anda
berkunjung tahun depan?

tertarik

Sate kambing dari Sateplus, salah satu keragaman
kuliner ASEAN (foto by Ineke Iswardojo)

Suasana pengunjung SEA Festival

untuk

Alifia Wahyuningsih
ozip.com.au

35

FEATURE

A

pa yang muncul dalam pikiran Anda ketika mendengar atau
melihat kata ‘pemuda’? Dari satu survey kecil yang penulis
lakukan, kebanyakan informan mengatakan ‘orang muda’ dan
‘pelajar’.
Menurut Vina, siswa Indonesia yang belajar Diploma English Proficiency
di TAFE Adelaide, mengatakan laiknya seorang yang muda, penjabaran
umum ‘pemuda’ dapat digambarkan dengan kesan yang penuh
semangat dan produktif. “Bagi suatu bangsa, pemuda merupakan satu
elemen penting dalam roda pergerakan sejarah. Pemuda berperan
dalam menghasilkan dan mengkreasikan berbagai pemikiran untuk
pergerakan, perubahan dan kemajuan bangsa!” serunya.
Seirama dengan komentar di atas, aura ini nampaknya memberikan
gambaran bagaimana para pemuda yang memiliki visi misi tertentu
menjiwai pergerakan mereka untuk berkelompok dan membentuk
organisasi, yang kemudian disebut dengan organisasi kepemudaan.
Bagaimana pemuda Indonesia mencatat sejarah Indonesia?

Pemuda Sumatera yang bertujuan mempererat hubungan pelajar yang
berasal dari Sumatera. Selanjutnya, banyak organisasi kepemudaan
lainnya yang tumbuh dan berkembang untuk kemerdekaan Indonesia,
seperti Jong Indonesia (Pemuda Indonesia) yang melahirkan Sumpah
Pemuda pada 28 Oktober 1928. Indonesia Muda, organisasi nasional
yang muncul karena dorongan Sumpah Pemuda dan peleburan
organisasi pemuda daerah-daerah.
Lebih dari seabad berselang, organisasi kepemudaan Indonesia
bermodifikasi sesuai perkembangan jaman. Bentuk organisasi sebelum
kemerdekaan banyak didasarkan pada ide untuk mempersatukan
dan memerdekakan Indonesia. Setelah kemerdekaan, organisasi
kepemudaan Indonesia berkonsentrasi pada masa revolusi di tahun
1966 melawan PKI. Merespon pergerakan ini, pada masa Orde Baru,
pemerintah membentuk Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga
(Kemenpora) untuk mengatur pemuda.
Berselang lebih dari satu dekade setelah Kemenpora terbentuk,
pemerintah Indonesia berinisiasi untuk membangun, memperluas
dan memperdalam kualitas pemuda Indonesia melalui kerja sama
kepemudaan dengan banyak negara berpengaruh. Salah satu
kegiatannya adalah Pertukaran Pemuda Indonesia Australia (PPIA) atau
sering disebut AIYEP (Australia-Indonesia Youth Exchange Program).
Kegiatan yang berdiri sejak tahun 1981 ini, didanai oleh Kementerian
Luar Negeri dan Perdagangan (the Australian Department of Foreign
Affairs and Trade) melalui the Australia – Indonesia Institute dan
Kemenpora.
Penulis mendapatkan keterangan lebih lanjut mengenai AIYEP dari
Deane Edgecombe, the Australian supervisor The Communication
Network (TCN). Ia mengatakan program ini bertujuan untuk
memberikan kesempatan kepada para pemuda Indonesia dan
Australia untuk mengenal dan menghargai budaya dan cara hidup di
masing-masing negara. “AIYEP dikenal sebagai program yang signifikan
dan kontributif dalam mempertahankan hubungan baik Indonesia dan
Australia,” tambahnya.

Menurut catatan sejarah, organisasi kepemudaan Indonesia semakin
banyak berkembang pada masa pergerakan nasional. Namun,
sebelum merdeka, organisasi kepemudaan yang bersifat nasional
maupun daerah sudah ada. Kebanyakan organisasi diinisiasi oleh para
pelajar. Beberapa diantaranya adalah Budi Utomo yang berdiri sejak
tahun 1908. Lalu disusul oleh pemuda di Jawa pada tahun 1915 dengan
nama Tri Koro Dharmo. Berselang dua tahun kemudian lahir Persatuan

36

ozip.com.au

Deane juga dengan bang jurusan Politic and International Studies di
Adelaide University yang juga alumni AIYEP 2006/2007, mengatakan
kegiatan pertukaran pemuda seperti AIYEP merupakan program
yang sangat efektif dalam menciptakan calon-calon pemimpin yang
berpengalaman dan bijak.

Partisipan AIYEP bersama komunitas Aboriginal di Alice Spring

Ia juga menambahkan bahwa pemuda yang aktif cenderung memiliki
pola pikir kritis yang bermanfaat saat berkontribusi dalam pemecahan
permasalahan hubungan bilateral. “Mahasiswa Indonesia dan Australia
yang pernah atau memiliki pengalaman untuk belajar dan tinggal di
kedua negara dan mengerti budaya hidupnya, cenderung lebih kritis
dan kreatif dalam mencermati permasalahan dan mencari jalan keluar.
Terutama dalam menangani hubungan diplomatik bilateral yang kurang
baik di saat-saat genting seperti kasus Bali 9 yang terjadi pada April 2015
lalu,” tandasnya.
Organisasi kepemudaan lain, seperti Perhimpunan Pelajar Indonesia
Australia (PPIA) dan perhimpunan pelajar Indonesia di negara lainnya,
juga merupakan wadah serupa yang mewakili semangat dan jiwa
persatuan dan kesatuan pelajar Indonesia di Australia. Seperti tujuan
awal didirikannya organisasi kepemudaan Indonesia di masa lampau,
organisasi kepemudaan Indonesia dimanapun keberadaaannya
diharapkan dapat melahirkan pemimpin-pemimpin bangsa yang
paham akan, peduli dengan dan berkontribusi untuk kebutuhan dan
kesejahteraan rakyatnya.
Pemuda dan pelajar adalah garda terdepan bangsa yang membentuk
wajah dan masa depan bangsa. Sebagai generasi penerus dan penentu
kelangsungan hidup suatu bangsa, selaiknya pemuda diberikan
kesempatan seluas-luasnya untuk berkontribusi terhadap pergerakan
kemajuan bangsa. Mari bangun pemuda Indonesia!!
Bintang Marisi Butar Butar

FIRST HOME BUYER
INVESTMENT LOAN
REFINANCE
NON-RESIDENT INVESTOR LENDING

Level 50, Rialto South Tower
525 Collins Street, Melbourne, VIC 3000
Yantono Samara

Pemeran ragam kebudayaan Indonesia oleh peserta AIYEP di Alice Spring, NT

M +61 419 168 169
P +61 3 9629 3886
E info@navantifinance.com
W www.navantifinance.com

Australian Credit License Number: 383640

KABAR JAKARTA

Kontroversi
Angkutan Online
vs Konvensional
saat ini khususnya di Jakarta. Saya pun termasuk yang gemar
melakukan transaksi dengan mereka (walaupun bukan berarti saya
meninggalkan angkutan konvensional). Situasi kadang membuat
saya harus memilih apakah memesan menggunakan angkutan
online atau angkutan regular.
Saat ini, sudah banyak sekali aplikasi angkutan online yang
membantu memudahkan warga untuk beraktivitas. Mulai dari jasa
ojek, jasa antar kiriman barang dan pengambilan barang, taksi online
sampai ke jasa bongkar rumah online yang kesemuanya disediakan
oleh beberapa perusahaan aplikasi berbayar murah.

B

eberapa waktu lalu (22/3) masyarakat Ibukota dibuat kewalahan
akibat adanya aksi demo dari sebagian besar supir angkutan
taksi, sebagian kecil supir bus, mikrolet dan bajaj. Saya yang
kebetulan sedang bersama salah satu sopir Uber terpaksa harus
menempuh perjalanan yang lebih lama untuk menuju ke kantor. Saat
yang sama ternyata ada sweeping penumpang taksi oleh sebagian
besar sopir taksi yang demo, mereka memaksa pengemudi taksi yang
sedang bekerja untuk menurunkan penumpangnya.

Aksi diwarnai kekerasan di sana-sini, dengan pencegatan terhadap
mobil yang dicurigai sebagai taksi berbasis online, dan taksi biasa yang
tak ikut demo. Bahkan juga melebar kepada ojek beraplikasi.
Ribuan sopir taksi dan angkutan regular lainnya berkumpul di Silang
Monas Jakarta. Mereka membawa spanduk dan berbagai atribut demo
dengan berbagai tulisan yang menuntut pemerintah menghentikan
pengoperasian transportasi berbasis layanan online.
Berbagai macam tulisan sempat saya baca diantaranya “Bubarkan
Gojek, Grabtaksi, Uber Illegal!” termasuk meminta perhatian
pemerintah seperti “Pikirkan nasib anak istri kami sopir yang resmi!”
Tentu saja aksi mereka mengundang pro-kontra di tengah kebutuhan
angkutan yang mudah dan nyaman bagi warga Jakarta. “Kita cuma
mau keadilan saja pak. Kok kita yang resmi ga diperhatiin dibandingkan
yang illegal” ujar salah satu sopir taksi yang sempat saya temui saat itu.
Kebetulan penggunaan angkutan online berpelat hitam sudah marak

38

ozip.com.au

Yup, kehadiran layanan transportasi online yang marak 1-2 tahun
ini membuat angkutan transportasi regular harus bersaing ketat.
Tentunya hal ini terjadi karena merespon tuntutan konsumen yang
ingin mendapatkan akses transportasi hanya melalui genggaman
tangan. Konsumen tentunya lebih memilih yang mudah dengan
hanya menggunakan aplikasi dari handphonenya.
Ternyata kehadiran layanan transportasi dengan aplikasi yang
marak tadi sangat berimbas ke pendapatan para sopir angkutan
regular. Mau tidak mau mereka pasti akan tersisih dan membuat
pendapatan berkurang efek berkurangnya penumpang.
Menurut Iman Firmansyah yang setiap hari mengunakan jasa ojek
online, seharusnya perusahaan angkutan regular harus tanggap
terkait perubahan perilaku konsumennya. Lain halnya dengan
Riswandi yang sudah menjadi sopir taksi di Jakarta selama empat
tahun, menurutnya perusahaannya sudah menyediakan aplikasi
berbasis online cuma kurang efektif. Dikarenakan per-order
konsumen harus membayar tariff minimum yang tentu saja
memberatkan. Kadangkala konsumen kesal karena dalam jarak
yang pendek sudah terkena tarif yang lebih mahal ketimbang tanpa
melalui aplikasi yang dibuat perusahaan taksi tersebut.
“Ya gimana Pak, saya kan cuma mengikuti aturan perusahaan saja.
Tentunya konsumen lebih memilih yang tarif murah,’’ menurutnya.
Lain halnya dengan Kosim, warga Cianjur yang akhirnya pindah ke
Jakarta dan menjadi sopir taksi Uber. Awalnya dia cuma ditawari
oleh salah satu perusahaan angkutan berbasis online untuk

menjadi sopir dengan sistem sharing commission. Dia tak perlu repot
mencari penumpang karena perusahaan yang akan menjemput
bola calon penumpang. Berbekal satu mobil AVP miliknya akhirnya
dia memberanikan diri mendaftar. Kosim tak menyangka ternyata
banyak penumpang yang didapatkannya melalui aplikasi tersebut.
Bahkan dia mengaku yang tadinya gaptek sekarang makin melek
teknologi.

Keunggulan menggunakan angkutan berbasis aplikasi ini dirasakan
oleh Andian Sukma yang setiap hari berangkat kerja ke wilayah
Kuningan yang tergolong macet. Dahulu, saat sebelum ada taksi
Uber dia harus merogoh kocek lebih mahal untuk membayar taksi
karena argo tetap jalan walaupun kendaraan berhenti. Kini dengan
adanya angkutan online kejadian tersebut tidak lagi terjadi karena
tarif dihitung per kilometer sekalipun dalam kondisi terjebak macet
berjam-jam.
Mengenai aksi mogok sebagai respon maraknya jasa angkutan
online menurut Riswandi sendiri murni berasal dari para pengemudi
yang sudah kesal akibat menurunnya pendapatan. Dia berharap
perusahaan tempatnya bekerja mampu merespon kondisi
perubahan jaman dengan cara yang sama dilakukan oleh perusahaan
angkutan berbasis online. “Saya maunya sih tarif disesuaikan saja
dengan kemauan konsumen. Toh dengan tarif yang eksisting saja
pendapatan kami setiap harinya cuma bisa buat setoran dan kalau
lebih pun kadang tidak sampai 100 ribu per hari,’’ceritanya. Beda
halnya dengan Zury yang sudah lama menjadi sopir taksi dengan
berpindah-pindah operator, menurutnya pemerintah harus
melarang beroperasinya taksi dan angkutan berbasis online karena
illegal. “Gimana lagi, sepi banget sekarang. Beda dengan tahun
sebelumnya. Pendapatan saya berkurang 50% setiap harinya,” Zury
menambahkan.
Obrolan lain saya dapatkan saat naik angkot milik Johnny. Saat ini
angkot sudah kehilangan pamor, “Setiap hari saya harus ngetem
lebih lama agar bisa mengangkut penumpang lebih banyak.” Yang
terjadi justru semakin lama dia mencari penumpang di terminal agar
penuh membuat calon penumpang yang sudah duduk membatalkan
niatnya. Dahulu dia bisa “narik” sampai lima atau enam rit, sejak
pagi pukul 06.00 WIB hingga pukul 20.00 WIB. Tapi sekarang,
paling banyak cuma dapat tiga rit dengan kondisi penumpang tidak
maksimal penuh dan harus memperpanjang jam kerja hingga pukul
24.00 WIB.

Tak dapat dipungkiri sarana transportasi massal yang disediakan oleh
pemerintah masih dapat dikatakan kurang maksimal untuk menjawab
semua masalah, dalam hal ini kaitannya dengan kemacetan di jalan
raya. Kini pihak swastapun ikut berpartisipasi dalam meyediakan sarana
transportasi massal, termasuk maraknya angkutan dan jasa berbasis
aplikasi yang makin hari semakin lengkap dan canggih. Mudah-mudahan
pemerintah dan perusahaan angkutan regular segera menemukan
solusi terbaik terkait dengan kebutuhan masyarakat akan transportasi
yang sudah mendesak. Service yang cepat dan baik dengan harga yang
terjangkau, sangat dibutuhan oleh masyarakat pada saat ini.

Asril Wardhani
Blog: asrilwardhani.wordpress.com
IG:@asriel1606

ADVETORIAL

Staycation at Hotel
Brits Kawarang
Siapa yang menyangka Karawang yang dahulunya cuma desa dengan
pemandangan sawah disana sini kini telah berubah wujud menjadi
sebuah kota baru yang pesat pembangunannya. Kali ini saya mendapat
kesempatan untuk mengenal kota Karawang, yang berjarak 68 km dari
kota Jakarta dan 106 km dari Bandung.
Sebagai kota yang ditetapkan sebagai salah satu kawasan industri.
Kota Karawang terus bergerak membangun untuk menunjang berbagai
keperluan infrastruktur yang diperlukan baik buat warganya maupun
pendatang yang sebagian besar adalah pebisnis dan ekspatriat.
Dengan makin banyaknya investasi yang masuk ke kota industri ini,
maka kebutuhan akomodasi menjadi hal yang wajib untuk dipenuhi.
Terutama kebutuhan hotel. Disepanjang jalan saya menyaksikan
banyak pembangunan hotel yang seakan sedang berlomba-lomba,
dari yang sederhana hingga yang berbintang.

40

ozip.com.au

Ini menunjukkan bahwa kebutuhan akan tempat menginap cukup tinggi di
kawasan tersebut. Peluang ini tentu saja tidak disia-siakan oleh Bapak Emir
Zarry selaku CEO dari PT. Duta Wahana Karawang yang kemudian mencuri
start untuk membangun hotel bintang empat dengan nama Brits Hotel,
di kota yang sudah mengukuhkan diri sebagai kota industri paling pesat
pertumbuhannya di Tanah Air.
Nah, kebetulan punya waktu diakhir pekan, saya akhirnya bisa
memanfaatkan liburan dan mengunjungi Brits Hotel yang cukup mudah
dijangkau. Dari tol Jakarta - Cikampek keluar di pintu tol Karawang Barat,
kemudian ikuti satu jalur lurus menuju kota Karawang. Sekitar lima menit
kemudian akan tampak Brits Hotel sebagai salah satu bangunan tinggi
yang cukup menonjol di komplek Grand Taruma.

Dengan gaya bangunan modern yang dipadukan dengan corak warna
dominan putih, bangunan Brits Hotel terlihat cukup menonjol. Memasuki
lobi hotel kita akan disuguhkan interior yang menarik dengan salah satu
pemandangan tangga berlapis karpet merah memutar dari area lobby
menuju lantai atas. Pemilihan warna merah yang sangat dominan dengan
campuran coklat, hitam dan putih namun tetap lembut menjadikan saya
betah sejak menginjakkan kaki di hotel ini.
Di salah satu sudut sekitar lobby tampak deretan kursi dan sofa yang
bergaya elegan yang disediakan untuk bersantai. Kesan yang saya tangkap
adalah lobi hotel ini memang mengusung konsep minimalis modern
dengan kesan tegas, elegan dan mewah. Brits Hotel merupakan hotel yang
sering digunakan untuk keperluan travelling/business dibanding Ieisure.
Namun, meskipun begituBrits Hotel jauh dari kesan membosankan.
& afternoon tea di Brits Lounge yang terletak dilantai dua. Bar-nya terletak
memanjang di salah satu sudut, dengan kursi-kursi yang menyuguhkan spot
terbaik untuk menikmati suasana Karawang. Bagi yang datang untuk hang
out, Brits Lounge juga menyediakan beberapa sofa empuk yang nyaman.
Brits Hotel memiliki satu restoran utama, tempat dimana breakfast
disiapkan setiap harinya dan juga pool bar yang terletak di samping kolam
renang. Menu yang disajikan terdiri dari kombinasi masakan Indonesia,
western dan menu Jepang. Dibuka setiap harinya mulai dari jam 05.30 WIB
sampai dengan pukul 23.00 WIB.

Memiliki 150 kamar dengan empat tipe mulai dari Superior Room, Deluxe
Room, Business Room sampai Suite Room, masing-masing kamar
dibedakan dari luasnya dan tentu saja fasilitasnya. Saya berkesempatan
untuk mengunjungi keempat tipe kamar diatas. Rasanya cukup sulit untuk
menentukan mana kamar yang paling ideal.
Semua kamar mempunyai kesan homey. Penggunaan perabotan yang
tidak terlalu berlebihan dan proporsional membuat tampilannya cukup
berkelas. Perabotan di kamar yang bergaya modern ini sebagian besar
terbuat dari kayu sehingga saya bisa merasakan kesan hangat dan natural.
Tidak lama setelah puas bersantai-santai di kamar (yang dilengkapi free wifi
akses dengan koneksi yang sangat cepat!), saya menikmati cocktail class

Puas dengan makanan yang disajikan, saya coba mengintip fasilitas lain yang
ada disekitar hotel ini. Kebetulan saat itu saya sempat berbincang dengan
GM Brits Hotel yaitu Bapak Robby R Sadewa. Menurut Beliau Brits Hotel
adalah hotel yang memiliki ballroom terluas di Karawang. Ballroom ini sering
digunakan untuk acara corporate dengan daftar waiting-list yang panjang.
Selain ballroom pihak hotel juga menyediakan fasilitas meeting room yang
dilengkapi dengan sarana audio dan video terbaru.
Beberapa tamu yang menginap di Brits Hotel mengungkapkan rasa puas
dengan layanan Brits Hotel yang menurut mereka “value for money”.
Fasilitas cukup lengkap yang ditawarkan plus lokasi yang strategis memang
membuat Brits Hotel tidak pernah sepi, khususnya buat pelaku industri
yang pabriknya berada disekitar Karawang.
 Asril Wardhani
Blog: asrilwardhani.wordpress.com
IG:@asriel1606

ozip.com.au

41

TRAVEL

SERI KE-5

CATATAN HARIAN WISATA INDONESIA

Kepulauan Riau

Welcome to Batam

Pantai Lagoi
Pembaca Ozip tentu sudah familiar dengan kota Batam, salah
satu kota penting di Kepulauan Riau (Kepri). Kota yang digadanggadang untuk mampu menyamai Singapura dan Malaysia ini
membawa misi penting Indonesia di bidang perdagangan dan
pariwisata. Infrastrukturnya juga terbilang wow! Bayangkan
saja, kota ini memiliki 5 (lima) pelabuhan laut internasional,
seperti Sekupang, Marina, Harbour bay-Batuampar, Nongsa dan
Batam Centre yang seringkali mejadi tujuan wisata kapal pesiar
besar maupun yacht dari luar negeri. Demikian pula bandara
internasional Hang Nadim yang landasan pacunya hingga kini
dikenal terpanjang se-Asia Tenggara. Jalanannya pun asyik dan
asri, tak ada kabel berseliweran di jalan raya karena ditanam dalam
tanah. Batam memang luar biasa, BJ Habibie (mantan Presiden RI
ke-3 ) pernah memimpin Badan Otorita Batam dari tahun 19781998, mungkin karena itulah Batam didesain sangat detail sebagai
kota metropolitan Sumatera.
Kepulauan Riau tak hanya Batam, provinsi beribukota
Tanjung Pinang ini tersebar dalam bentuk gugusan pulau
yang membentang dari perairan Sumatra, Kalimantan hingga
Semenanjung Malaya. Pulau bersejarah tempat lahirnya bahasa
yang dipilih untuk mempersatukan bangsa Indonesia ini memiliki
berbagai daya tarik alam terutama pantai yang luar biasa. Selain
Kota Batam di pulau Batam, ada pula Pulau Abang dengan objek
wisata bawah laut “Bunaken-nya”. Gunung Daik bercabang 3 (tiga)
di pulau Lingga, pantai-pantai ciamik di Pulau Penjalin dan Pulau
Nongkat di Kepulauan Anambas, Pulau Setai dan Pulau Bunguran
di Kepulauan Natuna, Pulau Nipah, Pulau Tonton, Pulau Rempang,

Pulau Galang dan Pulau Galang Baru serta pulau eksotis lainnya.
Tak hanya alamnya yang ciamik, daya tarik ciptaan manusia (man
made) jangan sampai terlewatkan seperti Jembatan Barelang yang
ikonik, Mega Wisata Ocarina (semacam “Ancolnya” Jakarta), Vihara
Ksitigarbha Bodhisattva di Tanjung Pinang dengan ratusan ekspresi
wajah berbeda-beda patung Arahat. Crystal Lagoon di kawasan
resort Treasure Bay di Pulau Bintan, yaitu sebuah laguna buatan
yang berair sangat jernih seluas 6,3 hektar.
Pulau Penyengat tempat bersejarah Raja Ali Haji pengarang
Gurindam Dua Belas. Apalagi Nagoya Batam (semacam “Glodok”
elektronik Jakarta namun lebih besar lagi) tak boleh dilewatkan.
Ada pula Island Studio di Nongsa yang memproduksi serial animasi
televisi seperti ‘The Garfield Show’,'Lucky Luke’ dan ‘Franklin and
Friends’, pusat studio animasi terbesar dan terlengkap se Asia
Tenggara di bawah naungan Infinite Frameworks (IFW) ini memiliki
banyak fasilitas menarik di dalamnya seperti replika kota maupun
fasilitas efek visual.
Wisata kulinernya seperti Luti Gendang roti kecil khas Tarempa
berisi abon ikan tuna yang maknyus. Sop ikan batam, gulai siput,
mie siam kuning, gonggong, asam pedas sembilang, juga teh obeng!
Wah teh apalagi itu? Hmm, mungkin pembaca Ozip yang setia harus
datang sendiri untuk mencari tahu ya. Yuk kunjungi Indonesia!

Rio S. Migang

Praktisi dan Pemerhati Perencanaan Kawasan Wisata
Email: rio@eco-plan.com.au
Sumber foto: www.facebook.com/paperkampung/

Asam Pedas Sembilang

ry
Sekupang Fer

Jembatan Balerang
42

ozip.com.au

terminal

WISATA

ite
Wh

-fa
c

ed

Hero

ns

Udaranya selalu segar dan banyak burung­-burung terbang
dengan bebasnya hinggap di atap rumah-­
rumah dan
pohon-­
pohon. Bahkan nyaris di semua tempat di
Melbourne kita dapat menemukan beragam jenis burung.
Kalau pernah ke Victoria Market misalnya, kita tentu akan
familiar dengan dua jenis burung yang mendominasi pasar
tersebut, Silver Gull dan Little Raven.Area inner city juga
paling mudah menemukan burung Megpai, mirip dengan
burung Kacer diIndonesia tapi ukurannya lebih besar. Pergi
ke Flagstaf Garden yang tidak jauh dari Vicmart, kita bertemu
lagi dengan Silver Gull, Honey Eater, dan terkadang Crusted Pigeon
( jenis merpati berjambul).
Lebih jauh bergerak ke timur, di Kew East kita akan terkejut karena
banyak sekali burung Kakatua Jambul Kuning (Yellow­crested cacatua)
di area ini, kadang­-kadang di sore hari kawanan kakatua ini berjejer
rapi di sepanjang pinggir jalan eastern highway. Jenis burung
ini pernah menjadi perbincangan hangat di Indonesia
karena diselundupkan dalam botol minuman
melalui pesawat karena harga jualnya
sangat mahal sekitar 5­8 juta rupiah
per ekor. Nasib burung ini berbanding
terbalik dengan di Melbourne yang bisa
terbang bebas di alam terbuka tanpa diganggu pemburu
burung.

Bagaimana dengan Indonesia? Penulis hingga saat ini belum
menemukan penelitian sejauh itu di vIndonesia. Opini penulis,
mungkin masyarakat yang tinggal di area hutan perawan atau kawasan
hijau, kondisi fisiknya cenderung lebih sehat dibandingkan masyarakat
perkotaan yang setiap hari menghirup udara terpapar polusi asap
kendaraan.
Di kota Melbourne yang hampir setiap sudut bloknya terdapat taman
terbuka, preserve area, playground, sportsground dan jalanannya
ditanam berbagai pepohonan hijau lokal memang mengasyikan.

Australian King Parrot

Kookaburra

acat
ua

ted
c

es

Alam seringkali menyampaikan pesan kepada
manusia. Ketika manusia membuang sampah
ke sungai dan sembarang tempat kita bisa
merasakan alam memberikan sinyal negatif
melalui banjir atau longsor. Namun alam yang terjaga
kelestariannya pun dapat memberikan feedback positif
untuk manusia, misalnya warna hijau daun pepohonan atau
bentang rerumputan hijau yang luas,menurut penelitian bidang ilmu
mata ternyata memberikan efek positif bagi kesegaran dan kesehatan
mata. Di penelitian yang lain disebutkan bahwa penduduk Melbourne
wilayah timur (east suburb) kondisi fisik matanya jauh lebih sehat
dan lebih jarang terkena glaukoma atau katarak karena dikorelasikan
dengan taman­-taman terbuka hijau yang tersebar luas dan tanaman
hijau merata di seluruh area.

Jalan-­
jalan ke area playground Maranoa Garden di
Balwyn misalnya, kita akan menemukan banyak Parrot
warna warni berkejar­-kejaran diantara pepohonan yang
ada. Di area taman Surrey Dive, Boxhill pun kita akan
menemukan beragam jenis bebek danau dan terkadang
sekawanan
Cacatua Tenuirostris ( jenis kakatua yang
r
-c
paruhnya
agak
melesak ke dalam) berkumpul jelang sore hari
w
o
Yell
dengan suara berisiknya di taman ini. Semakin ke timur, seperti
area Camberwell, Surrey Hills bahkan hingga Dandenong Ranges
National Park, kita akan semakin mudah menemukan beragam jenis
kakatua lainnya seperti Sulphur­crested Cacatua dan beragam jenis
parrot seperti Eclectus Parrot, Rainbow Lorikeet hingga Kookaburra,
burung ikon Australia. Tak perlu modal teropong,spotting telescope
ataupun kamera telephoto yang sangat mahal untuk menikmati
keindahan burung-­burung ini. Dengan modal mata telanjang, duduk
sabar dengan biji­-bijian makanan burung di tangan dan kamera saku
untuk selfie, kita bahkan sudah bisa merasakan bagaimana rasanya
hidup dalam surga burung.
Ya, jikalau kita menjaga kelestarian lingkungan, alam pun akan
memberikan yang terbaik untuk manusia. Dan burung­-burung eksotis
itulah buktinya.
Rio S. Migang
Praktisi dan Pemerhati Perencanaan Kawasan Wisata
Web: www.eco­plan.com.au/study/australian­birds
Email: rio@eco­plan.com.au
Sumber foto: Koleksi Pribadi

Crimson Rosella

Cacatua roseicapilla
ozip.com.au

43

BEAUTY & HEALTH

Skin Reaction adalah Reaksi kulit terhadap obat-obatan/ chemical/
radiasi, makanan dll.
Kadang-kadang kita tidak mengetahui
penyebab reaksi yang timbul terhadap kulit, tetapi ada beberapa
factor lain yang menyebabkan reaksi kulit antara lain “Liver
diseases, Kidney diseases, Lupus dan Aids
Tipe-tipe Skin reaction antara lain :
1. Kulit kering
Kulit menjadi sedikit kasar, terasa kencang, gatal2, hal ini
disebabkan sel yang berada di lapisan teratas epidermis kehilangan
moisture. Facktor penyebab kulit kering ini termasuk : *dehydrasi,
* cuaca yang extreme * perfume product dan allergy
Gunakan moisturise secukupnya pagi dan malam hari untuk
mengurangi kekeringan dan hindari sementara penggunaan bubble
bath, perfume product ataupun perfumed soap. Juga tingkatkan
personal hygienes misalnya gunakan handuk yang lembut ,mandi
dengan air suam2 , hindari pemakaian baju wool, serta minum air
yang cukup banyak.
2. Flushing

4. Photosensitivity
Photosensitivity adalah adanya response kulit terhadap radiasi
ultraviolet.
Cara menghindari photosensitivity diantaranya penggunaan
sunscreen saat kita berada di udara terbuka sekalipun cuaca
mendung,
5. Radiation Recall
Ini adalah reaksi kulit karena adanya treatment radiasi, kulit
menjadi hitam terbakar, efek perubahan warna kulit akibat radiasi
ini bisa bertahun-tahun
6. Rash
Rash adalah reaksi kulit yang wajar, dan berakibat seperti kemerah
merahan, bisa berupa “macular ( small, distinct, flat areas) ataupun
“popular (small raised lesion)
Cara2 mengurangi rash antara lain gunakan pakaian yang longgar,
gunakan sabun mandi yang lembut .

Flushing adalah temporary redness pada leher dan muka karena
dilation of blood capillaries, bisa juga karena akibat chemotheraphy,
ataupun karena alcohol.
3. Hyperpigmentation
Hyperpigmentation adalah proses warna kulit menjadi gelap/
kehitam-hitaman, bisa terjadi keseluruhan kulit ataupun hanya
localized. Beberapa obat2 an juga dapat menjadikan kulit, kuku,
lidah ataupun gusi

44

ozip.com.au

Yanti (Jane Lim)
Beauty Therapist & Paramedical Aesthetics
Cantique Skin & Beauty Clinic

EVENT

Paguyuban Pasundan Victoria sukses menggagas
acara Parahyangan Night Market yang diadakan pada
hari Sabtu (5/3) bertempat di halaman Konsulat
Jenderal Republik Indonesia di Melbourne.
Acara yang diselenggakan mulai pukul 15:00 - 21:00 ini
berlangsung sangat meriah. Tidak hanya diramaikan
dengan berbagai stall makanan dan jajanan khas
Indonesia saja, tetapi ada juga fashion and art & craft
pop-up stalls, games, pertunjukan kesenian khas tanah
Pasundan, hingga workshop Angklung.
Ketua Paguyuban Pasundan, Satianugraha Saefullah
pun sempat beraksi memeragakan gerakan pencak
silat yang diiringi dengan kompaknya alunan kendang
dari Kendangers Pandan Melbourne.

Beruntung warga Victoria mempunya komunitas
- komunitas berlatar etnis yang cukup aktif dan
mempunyai
kegiatan-kegiatan
positif
seperti
Paguyuban Pasundan ini. Sekalipun sedang tinggal di
rantau, akar budaya asal tidak kemudian ditinggalkan
begitu saja. Salut!
Katrini Nathisarasia
Photo: Bayun Binantoro

salah satu tokoh wanita Indonesia yang cukup
berpengaruh dan menjadi inspirasi bagi banyak
orang di daerah asalnya, Batam.
Sederet prestasi telah diraihnya dan beberapa
media ternama di Indonesia pun sudah
seringkali meliput kegiatan wanita ini sehingga
popularitasnya sudah tidak diragukan lagi.
Salah satu peristiwa membuat nama wanita
ini melambung adalah prestasinya dalam
menjalankan bisnis “Batik Girl”, semacam boneka
barbie yang dibalut pakaian khas Indonesia, Batik.
Mendengar hal ini, mungkin timbul pertanyaan di
benak Anda, apa yang special dari seorang wanita
yang berjualan boneka?
Pada hari Rabu (30/3), sesi language exchange
yang rutin diadakan oleh AIYA (Australian
Indonesian Youth Association) kedatangan tamu
special. Seorang wanita yang dijuluki “Cinderella
from Indonesia”, Lusia Efriani Kiroyan menjadi
pembicara pada pertemuan kali ini. Sekilas
wanita rupawan dan murah senyum ini terlihat
layaknya wanita biasa pada umumnya, bagi
orang yang belum mengenalnya mungkin tidak
akan menyangka bahwa mbak Luisa ini adalah

Lusia Efriani (kiri) menjelaskan
tentang karyanya

Setidaknya ada 3 alasan yang membuat boneka
buatan Lusia ini unik, antara lain:
1. Promosi Batik, boneka ini memakai kain Batik
sebagai busana khasnya, memasarkan boneka
ini dengan pangsa pasar di dalam dan luar negeri
akan sekaligus mempromosikan Batik Indonesia
yang termasuk UNESCO World Heritage dalam
kancah nasional maupun internasional.

Sesi foto bersama

2. Pemberdayaan wanita, salah satu fitur menarik
dari boneka ini adalah mempekerjakan wanita
yang masih berstatus narapidana dan berada di
rumah tahanan sebagai pembuat busana batik
yang dikenakan sang boneka. Para napi ini selain
mendapatkan keahlian baru dan pendapatan
tambahan, juga mendapat pembekalan
kewirausahaan yang berguna untuk nantinya
membangun usaha sendiri begitu bebas dari
penjara.
3. Tanggung jawab sosial, 10% laba dari penjualan
boneka batik ini akan disalurkan untuk program
bantuan social bagi anak penderita kanker, AIDS
dan anak jalanan di Indonesia.
Tertarik membeli boneka “Batik Girl” ini? Beli
bonekanya untuk mendukung gerakan social
entrepreneurship yang dilancarkan “Cinderella
from Indonesia” ini dengan mengunjungi laman
facebook-nya di “Yayasan Cinderela from
Indonesia Center”.
Text dan photo: Bayun Binantoro

ozip.com.au
Beberapa karya
Batik Girl

45

FASHION

EVENT

Victoria`s Multicultural
Festival 2016

M

usim dingin di belahan Victoria sebentar akan tiba, seperti
biasa acara-acara panggung dengan konsep outdoor
akan berakhir juga. Banyak sekali yang sudah dilaksanakan
semenjak datangnya musim semi, sebut saja event-event besar
seperti Australia Day ataupun Moomba Festival yang memang menjadi
salah satu kekuatan dari Pemerintah Negara Bagian dalam menunjang
kerukunan antar komunitas dengan latar belakang etnis, suku, ras dan
agama yang berbeda.
Di awal musim gugur ini masih ada satu festival yang memang cukup
besar dan selalu digelar setiap tahunnya, Victoria`s Multiculral
Festival 2016. Festival dimana musik, seni dan budaya dirayakan oleh
masyarakat kota Melbourne yang memang terdiri dari berbagai latar
belakang yang berbeda.
Festival yang kali ini diselenggarakan pada Minggu, 20 Maret 2016
diramaikan oleh beberapa komunitas, sebut saja Serbia yang
menghadirkan tarian tradisionalnya atau komunitas Thailand yang
juga rajin diundang oleh pihak penyelenggara. Perayaan ini diramaikan
dengan tiga panggung yang sengaja di-design untuk mengakomodir
setiap komunitas yang ingin hadir untuk menunjukan kekayaan seni
dan budaya yang mereka punya.
Acara Victoria`a Multicultural yang diselenggarakan di Federation
Square ini terselenggara atas kerjasama Pemerintah Negara Bagian
Victoria
dengan
Multicultural
Commision dan juga Multicultural
Arts Victoria dengan Meg Larkin
Project Manager-nya.

Text and photo: Windu Kuntoro

ADVETORIAL

CENTRAL EQUITY MENYAMBUT 2016
dengan PROYEK RESIDENSIAL
YANG MENARIK

Berinvestasilah melalui perusahaan properti yang
berkualitas, membangun dengan desain terbaru dan memiliki
rekam jejak yang sangat baik.

dari lobi utama, kolam renang dalam ruangan, gym hingga Club
Penghuni di lantai 41 yang lengkap dengan bioskop, ruang rekreasi,
ruang makan megah dan teras barbecue dengan pemandangan yang
spektakular.

Developer Melbourne pemenang penghargaan, Central Equity,
kembali mempersilahkan para calon investor untuk melihat proyek
bangunan apartemen off-the-plan. Jangan lewatkan kesempatan
untuk menjadi yang pertama melihat proyek ini! Selain itu, Central
Equity juga memiliki berbagai pilihan rumah dan tanah (house and
land package) yang terletak di wilayah Melbourne yang sedang
berkembang pesat dan hanya berjarak 20km dari pusat kota.

Beberapa pilihan apartemen dengan 1, 2 dan 3 kamar tidur ini dijual
dengan harga mulai dari $439,000. Pembeli awal dapat menghemat
bea materai (Victorian Government stamp duty) hingga $53,000.
Jangan lewatkan kesempatan spesial ini untuk bisa mendapatkan
apartemen ini sebelum dirilis ke publik.

Sebagai salah satu developer properti residensial yang terbesar
dan paling berpengalaman di Australia, Central Equity telah berhasil
menyelesaikan lebih dari 70 proyek dengan nilai jual akhir lebih
dari $4 milyar. Perusahaan ini telah memiliki pengalaman di bidang
bangunan hunian selama sekitar 30 tahun, dan telah memenangkan
dua penghargaan bergengsi HIA Victorian Apartment Project of the
Year serta iProperty Best CBD Development (Australia) pada 2014
dan Asia Pacific Best Mixed Use Development (Australia) juga di
tahun 2014. Proyek yang dibangun termasuk apartemen dalam kota,
townhouse dan kompleks perumahan di wilayah suburb.

Central Equity juga berperan besar dalam perkembangan komunitas
baru Melbourne yang sedang naik daun, yakni di Featherbrook, Point
Cook dan Gateway & College Green, Truganina. Dengan rekam
jejak yang telah terbukti dalam mengembangkan komunitas baru,
perusahaan ini telah dua kali memenangkan UDIA Excellence Awards
untuk perumahan yang baru-baru ini di Melbourne. Daerah perumahan
tersebut diposisikan secara sempurna sehingga para penghuninya
dapat menjangkau berbagai penyedia jasadan produk secara mudah,
termasuk pusat medis, transportasi umum, institusi pendidikan, pusat
perbelanjaan dan banyak lainnya.Tidak lupa, kompleks perumahan
ini juga dilengkapi dengan taman, tempat pejalan kaki dan fasilitas
olahraga.

Perusahaan pengembang Australia ini juga menyediakan layanan
jasa lengkap, termasuk pengelolaan properti, penyewaan, pemilik
pengelola, dan layanan penjualan kembali.
Saat ini Central Equity sedang memasarkan proyek baru di tahun 2016
yang merupakan menara apartemen dengan desain modern dan
finishing yang trendi dengan lokasi premium di Southbank, pusat kota
bisa dicapai hanya dengan berjalan kaki. Penghuni apartemen dapat
menikmati fasilitas dan gaya hidup pinggir sungai Southbank yang
penuh dengan restoran kosmopolitan, kafe, bioskop dan galeri.
Menara ini terdiri dari 52 lantai dengan segala fasilitas yang impresif,

Ada berbagai pilihan yang tersedia bagi para calon penghuni atau
investor, yakni rumah dengan 3 atau 4 kamar tidur, satu atau dua
lantai, dan desain off-the-plan oleh beberapa home builder terbaik
Melbourne.
Untuk informasi lebih lanjut mengenai penjualan proyek off-theplan 2016 atau tanah dan rumah (house and land) di Point Cook
atau Truganina, silahkan kunjungi situs centralequity.com.au atau
9278 8888.Pengunjung juga dapat melihat display baru di kantor
pemasaran - 60 Kavanagh Street, Southbank.

FASHION
EVENT

50

ozip.com.au

ozip.com.au

51

AIRLINES & TRAVEL AGENTS

FINANCES & MORTGAGES

ORGANISATIONS

RESTAURANTS

GARUDA INDONESIA
A Lev 1, 30 Collins St, Melb VIC 3000
T 1300 365 330
F 1300 365 364

SEA Accountant
Registered Tax Agent & Public Accountant
A 17/31 Queen Street, Melbourne, VIC 3000
T 03 9689 8895 M 0434 378 718
E virdaersan@seaaccountants.com.au

IKAWIRIA INC
(IKATAN WARGA INDONESIA DI VICTORIA)
PO BOX 479, Glen Waverley, VIC 3150
T 9803 8388
F 9802 6996

WARUNG GUDEG
276 Clayton Rd, Clayton VIC 3168
(03) 9558 6409

AR HOMELOANS
2 EDINBURGH ST, CLAYTON VIC 3168
T +613 8510 9847
M 0450 420 908 and 0401 255 655
F +613 9478 0195

PERHIMPUNAN PELAJAR INDONESIA AUSTRALIA
(PPIA) Cab. Victoria
W www.ppia-vic.org

EXTRAGREEN
City Head Office / T 9623 9900
A 260 Swanston St, Melb VIC 3000
Glen Waverley / T 9561 0311
A Shop 3, 53 Kingsway, Glen Waverley VIC 3150
Box Hill / T 9899 2788
A 537 Station St Box Hill 3128
W www.extragreen.com
E enquiries@extragreen.com.au
EXTRA TRAVEL
4 Ashburn Grove
Ashburton VIC 3147
T 9885 0008
E info@extratravel.com.au
W www.extratravel.com.au

BEAUTY SALON
CANTIQUE SKIN & BEAUTY CLINIC
A 8 Albert Crescent, Mulgrave 3170
T 9755 6846
M 0413 770 929

CHURCHES/FELLOWSHIPS
Camberwell Indonesian Congregation
St.John’s Anglican Church
Kebaktian Minggu jam 3 sore
552 Burke Rd, Camberwell Vic 3124
Pdt. Kuncoro Rusman
M 0408 570 967
END-TIME CHURCH OF CHRIST
A Cnr. Willesdan Rd & Warrigal Rd, Oakleigh VIC 3166
M 0402 124 037
Emmanuel Baptist Church
Kebaktian Minggu: 10.30 am - 12.30 pm
524-530 Elizabeth St., Melbourne
Sony: 0425840823 Elvi: 0413557202
4:00pm - 5:30pm : 2 Lum Road, Wheelers Hill
Pdt. Victor Liu: 0416621226
ENSAMPLE CHURCH
- GEREJA KELUARGA KRISTEN INDONESIA Sunday Service: 11am
80 Ross Street, Port Melbourne VIC 3207
Contact: Ruth (0430155765), Siti (0432290722)
GEREJA BETHANY INTERNATIONAL
A 29-37 Ballantyne Street, South Melbourne
T 03 9699 9077
W www.bethanymelb.org.au
GEREJA REFORMED INJILI INDONESIA MELBOURNE
552 City Road, South Melbourne, VIC 3205
Pdt. Budy Setiawan, M.Div (0433 944 584)
www.griimelbourne.org

COMMUNITY NETWORK
T 9679 9672
F 9679 9684
M 0405 282 261
E robert_prasetyo@yahoo.com.au
YC FINANCES
T 9830 8010
F 9830 8381
W www.ycfinance.com.au
E info@ycfinance.com.au

FREIGHT
ALTRANS INDO CARGO
A 19 Cresswell Avenue, Williams Landing, VIC 3027
M 0401 586 721 / 0408 334 418 (Indria)
P/F (03) 8360 9848
W www.altransindocargo.com.au
E info@altransindocargo.com.au
UNIAIR CARGO AUSTRALIA - MELBOURNE
A Unit 6 / 25 Osarry St, Mascot, NSW 2020
M 0402 689 100 (Inge)
W www.uniaircargo.com.au
E melbourne@uniaircargo.com.au

KEDUTAAN BESAR RI UTK AUSTRALIA
A 8 Darwin Avenue, Yarralumia, ACT 2600
T 02 6250 8600
W www.kbri-canberra.org.au
KONSULAT JENDERAL RI UNTUK VICTORIA
& TASMANIA
A 72 Queens Road, Melbourne, VIC 3004
T 03 9525 2755
W www.kjri-melbourne.org
KONSULAT JENDERAL RI UNTUK NSW
A 236-238 Maroubra Rd, Maroubra, NSW 2035
T 02 9344 9933
W www.kjri-sydney.org

MIGRATION AGENTS

REPLIQUE INDONESIAN CHURCH
Sunday Service: 10.30am
58 Franklin Street, Melbourne CBD
www.repliqueministry.org

A 31 Nicholson St, Coburg 3058
Melway Ref: 29K4
T 9386 5324
M 0438 194 640

SIDANG BAPTIS INDONESIA
(Indonesian Baptist Congregation)
Sunday Service : 4.30pm
A 517 Whitehorse Rd, Surrey Hills VIC 3127
W www.sbimelbourne.org.au
E bpi@sbimelbourne.org.au

A 201 Sayers Rd, Truganina 3030
Melway Ref: 203C7
T 9369 6010

NEXT LINK
Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street
Melbourne VIC 3000 Australia
T 03 9077 6622
E info@nlstudy.com.au

A 320-324 Huntingdale Rd, Huntingdale 3167
Melway Ref: 69J10-J11
T 9543 8037
M 0409 313 786
A Hudson Circuit, Meadow Heights 3048
Melway Ref: 179H12
A 66-68 Jeffcott St, West Melb 3003
Melway Ref: 2EK2 43E7
T 9328 2067 / 9328 2382
A 90 Cramer St, Preston 3072
Melway Re: 18D12
T 9470 5936 / 9470 2424

52

ozip.com.au

REAL ESTATES
PENTA PROPERTIES
A Level 3 / 480 Collins Street, Melbourne, VIC 3000
P 03 8610 6952
E info@pentaproperties.com.au
W www.pentaproperties.com.au
CASA REAL ESTATE
A Suite 15 A&C, Ground Floor 566 St.Kilda Rd, Melb
VIC 3004
M 0422 234 725 (Mario Setiawan)
M 0423 801 300 (Ferdi Setiawan)
W www.casarealestate.com.au
iPROPERTY
Gus Koesasih
A Suite 307/227 Colliins St., Melbourne VIC 3000
T 9639 9280
M 0430 888 838

LOCKSMITHS
INDONESIAN EMBASSY

SOLA GRACIA MIGRATION
A Level 24, 570 Bourke Street, Melbourne VIC 3000
A 12 Vineyard Road, Wantirna South VIC 3152
T 03 8658 5966 / 8658 5968
INDONESIAN CHRISTIAN CHURCH (ICC)
Kebaktian pagi Bahasa Indonesia: Minggu, 10.30.am M 0423 093 668
E solagracia@ozemail.com.au
Werner Brodback Hall
156 Collin St, VIC 3000
YNJ MIGRATION CONSULTANT
M 0402 310 402
Suite 905, Level 9, 227 Collins Street
W www.icc-melbourne.org
Melbourne Victoria 3000
T 9650 0895
INDONESIAN PRAISE CENTRE (IPC)
M 0430 588 899
A 514 Dandenong Rd, Caulfield North 3161
E yapit@tpg.com.au
Melway Ref 59B10
Pendeta: Rev Agus Budiman
MIGRASI AUSTRALIA
M 0405 757 580
G10A/838 Collins Street
W www.ipc-online.net
Melbourne VIC 3008
T 0430 882 324
KELUARGA KATOLIK INDONESIA
E migration@migrasiaustralia.com
Gereja St. Joseph
Setiap minggu kedua 11.00am
JKN MIGRATION CONSULTANT
A 95 Strokes St, Port Melb, VIC 3207
Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street
Gereja St. Pascal
Melbourne VIC 3000 Australia
Setiap minggu keempat 11.00am
T 03 9008 9696
A 98-100 Albion Rd, Box Hill 3128
M 0404 284 500
M 0405 282 261 (Heru)
E jimmy@jknmigration.com.au
Melbourne Praise Centre
1536 Malvern Road
MOSQUE
Glen Iris VIC 3146
www.melbournepraisecentre.org.au
A 660 Sydney Rd, Brunswick 3056
Melway Ref:29H6
PLACE OF JOY (POJ)
T 9386 8423
Sunday 11.00am Victoria University
Conference Room Lv 12
A 19 Michael St, Brunswick 3056
A 300 Flinders St, Melb, VIC 3000
Melway Ref: 29G9
M 0431 155 886 (Pastor Yuwandi)
T 9387 8783 / 9387 1700
W www.placeofjoymelbourne.org

EDUCATION AGENT

PERWIRA INC.
(Perhimpunan Warga Indonesia di Victoria Inc)
PO BOX 71, Nunawading 3131
T 9701 5238
W www.perwira.com.au
E info@perwira.com.au

JULIUS LOCKSMITH AND HANDYMAN
24 hours service, MLAA member
Free quote, Lock out
T 9530 9326
M 0407 543 798 (Julius)

BAMBOE Cafe & Restaurant
643 Warrigal Rd, Chadstone
(03) 9568 5311 / (03) 9568 5377
Shalom Indo Restaurant
474 Little Lonsdale St.
Melbourne VIC 3000
Ph 9600 0802
Thaiger Rabbit
391 Victoria St.
Abbotsford, VIC 3067
(03) 9077 5891
Pondok Bamboe Kuning
354 Clayton Road, Clayton, VIC 3168
(03) 9544 2466
Nelayan Indonesian Restaurant
265 Swanston St, Melbourne VIC 3000
(03) 9663 5886
768 Glenferrie Rd, Hawthorn, VIC 3122
(03) 9819 3115
Sateplus
87 Peel Street, West Melbourne, VIC 3003
(03) 90770900
Chokolait
Shop 342 - Level 3, Emporium
287 Lonsdale Street, Melbourne, VIC 3000
(03) 9662 4235

DENTIST
Dr. Salim Sjaifuddin
1122 Burke Rd, Balwyn North VIC 3104
T 9859 3533
W www.beautifulsmile.com.au
E info@beautifulsmile.com.au

TRANSLATORS
DR. RON WITTON (Indonesia-Inggris)
A: 22 Moore St, Austinmer, NSW 2515
M: 0409399 752
E: rwitton44@gmail.com
Web: http://ronwitton.blogspot.com.au/
EXPRESS TRANSLATION - SEHARI JADI
Ratri Kumudawati - NAATI accreditation Level 3
1 Ironbank Grove
Bella Vista (Sydney) NSW 2153
M 0414 957 181
E: indooz@iinet.net.au

WANTED

KILLINEY KOPI TIAM
114 Lgon St., Carlton
(03) 9650 9980

The Dental Suites
Dr Donny Mandrawa
Balwyn, ph 98579966
Point Cook, ph: 9395 8388
Grey Street Dentist
Casa Milano Building, 20 Grey Street, St Kilda,
Melbourne
T (03) 9534 4017
E greydentist@gmail.com

AGGRAVATED BURGLARY/THEFT

Nicole SPENCE

MAIDSTONE – TUESDAY, 16 FEBRUARY 2016
DATE OF BIRTH:
4 September 1983
HEIGHT: 165cm
BUILD: Medium
EYES: Blonde
HAIR: Brown
COMPLEXION: Fair

Nicole SPENCE is wanted for
questioning in relation to breaching an
intervention order.
A warrant has been issued for her arrest
for failing to appear in the Dandenong
Magistrates Court in relation to alleged
threats to kill.
SPENCE is known to frequent the
Dandenong, Melbourne and Doveton
areas.

Police are searching for a
man who allegedly broke
into a residential address
whilst armed with a knife in
Maidstone on Tuesday, 16
February 2016.
It is alleged that the man
entered the Delacey Street
residence through the back
door at around 2.35pm,
making his way to the main
bedroom where a mother and
her baby were sitting.
Covering his face, the man allegedly pulled out a knife and made demands
for money.
After ransacking other areas of the house, then returned to the bedroom
and stole the woman’s handbag, which contained cash and bank cards.
The man then left the house, fleeing onto Delacey Street.Police have
released CCTV images of a man they believe may be able to assist in their
inquiries.
He is described as Caucasian, in his 40s with brown hair.

Dr. Donny Mandrawa
BDSc. (Melbourne) FICOI

General, Cosmetic and Family Dentistry
Invisalign • Myobrace • Braces
Dental Implants • Crowns and Bridges
Teeth Whitening • White Fillings
Sleep Apnoea and Snoring Therapies
Jaw Joint (TMJ) Therapy

BALWYN

9857 9966

Balwyn East Shopping Village
2 / 385 Belmore Road
Balwyn VIC 3103
thedentalsuites.com.au
facebook.com/thedentalsuites

Dentist

Dr. Salim Sjaifuddin
1122 Burke Road
Balwyn North VIC 3104

Melway reference (Mel 45K3)

Ph. 9859 3533
info@beautifulsmile.com.au
www.beautifulsmile.com.au

POINT COOK

9395 8338

3 Newminster Way
(Corner of Point Cook Road)
Point Cook VIC 3030
thedentalgallery.com.au
facebook.com/thedentalgallery

Advertise Here!
Melbourne
contact - Lydia
mobile - 0430 933 778
contact - Windu
mobile - 0433 452 234
Brisbane
contact - Aland
mobile - 0403 730 858
Adelaide
contact - Bintang
mobile - 0431 563 249
email:
adsales@ozip.com.au
ozip.com.au

53

54

ozip.com.au

THERE IS ONLY ONE

GENUINE BELGIAN

Chokolait.
PAVLOVA

Chokolait.

Shop 342 - Level 3, Emporium
287 Lonsdale Street, Melbourne VIC 3000
(+613) 9662 4235
chokolait.com.au