Anda di halaman 1dari 264

 

 
 
Dasar‐Dasar Asuransi Jiwa  
dan Asuransi Kesehatan  
 
 
edisi Perdana  
 
 
Tim Penyusun : 
Dr. H. Noor Fuad, M.Sc.,Ph.D., FLMI, AIAF, AAIJ, QIP 
H. Kasir Iskandar, MBA, M.Sc., FSAI, AAIJ, QIP 
Drs. Ketut Sendra, SH, MM, AAIJ, CLU, QIP 
Dr. Faustinus Wirasadi, FLMI, FIIS, AAIJ, QIP 
 
 
 
 
 
 
 
Penerbit : 
Bidang Penelitian dan Pengembangan 
Asosiasi Ahli Manajemen Asuransi Indonesia 
2010  
KATA PENGANTAR 
 
Puji  syukur  kehadiran  Tuhan  YME,  Buku  Dasar‐Dasar  Asuransi  Jiwa  dan  Asuransi 
Kesehatan  edisi  Perdana.  Merupakan  kebanggaan  bagi  kita  segenap  Pengurus  dan  Anggota 
AAMAI (Asosiasi Ahli Manajemen Asuransi Indonesia), karena dalam rangka mensosialisasikan 
wawasan  tentang  perasuransian  baik  itu  asuransi  jiwa  maupun  asuransi  kesehatan  sehingga 
kami dapat menerbitkan buku ini. 
  
Pada  Edisi  Perdana  ini,  buku  ini  terbagi  atas  empat  belas  Bab  pembahasan  yaitu 
pengenalan  tentang  asuransi    baik  jiwa  maupun  kesehatan,  aspek  teknis  asuransi,  manfaat 
dan hak‐hak pemegang polis, dan lain‐lain. 
  
Penjelasan dalam buku ini dibuat sederhana dan selengkap mungkin sehingga diharapkan 
pembaca  dapat  memahami  isi  buku  ini  secara  komprehensif.  Kemudian  dengan  adanya 
ilustrasi gambar alur proses pengajuan polis dan klaim dapat membantu pembaca memahami 
buku ini lebih mudah. 
 
Kami berharap buku ini bisa menjadi panduan yang tepat bagi pembca untuk memahami 
asuransi jiwa dan asuransi kesehatan, yang akhirnya menumbuhkan kesadaran bagi pembaca 
untuk memanfaatkan produk‐produk asuransi bagi dirinya maupun anggota keluarganya. 
 
Akhirnya pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang 
tidak  dapat  kami  sampaikan  satu  per  satu,  terutama  sudah  membantu,  baik  dalam  bentuk 
bahan  naskah,  saran  maupun  kritik,  sehingga  Buku  Dasar‐Dasar  Asuransi  Jiwa  dan  Asuransi 
Kesehatan edisi Perdana ini dapat diterbitkan.  
  
Salam dari kami, 
  
                                                                                                                  
 Redaksi 

i
DAFTAR ISI 
 
 
 
KATA PENGANTAR  ............................................................................................................   i 
 
DAFTAR ISI .........................................................................................................................   ii 
 
BAB I  MENGENAL ASURANSI JIWA ...........................................................................   1 
 
BAB II  RISIKO DAN ASURANSI ....................................................................................   37 
 
BAB III  KONTRAK ASURANSI  .......................................................................................   63 
 
BAB IV  POLIS ASURANSI  ..............................................................................................   101 
 
BAB V  ASPEK TEKNIS ASURANSI  ...............................................................................   127 
 
BAB VI  ASURANSI JIWA BERJANGKA ..........................................................................   145 
 
BAB VII  ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA  ...............................................   155 
 
BAB VIII  MANFAAT – MANFAAT TAMBAHAN  ...............................................................   175 
 
BAB IX  SYARAT – SYARAT UMUM POLIS ASURANSI PERORANGAN  ........................   187 
 
BAB X  HAK – HAK PEMEGANG POLIS ASURANSI  ......................................................   199 
 
BAB XI  ASURANSI JIWA KUMPULAN  ..........................................................................   207 
 
BAB XII  ASURANSI KESEHATAN  ...................................................................................   229 
 
BAB XIII  ASURANSI KESEHATAN PERORANGAN  ..........................................................   241 
 
BAB XIV  ASURANSI KESEHATAN KUMPULAN  ..............................................................   251 
 
  

ii
Mengenal Asuransi Jiwa

BAB I 
MENGENAL ASURANSI JIWA 
 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
Industri Asuransi Jiwa dan Kesehatan  Setelah membaca bab atau bagian ini 
¾ Asuransi Jiwa Individu/Perorangan  diharapkan dapat: 
(Individual Life Insurance)   
¾ Asuransi Jiwa Kumpulan (group life  o Mengenal Jenis‐jenis asuransi jiwa 
insurance)  perorangan; 
Bentuk‐Bentuk Organisasi Bisnis    
¾ Perseroan atau PT (Stock Insurance  o Mengenal Jenis‐jenis asuransi jiwa 
Companies)  kumpulan; 
¾ Usaha Bersama (Mutual Insurance   
Companies)  o Menjelaskan bentuk‐bentuk organisasi 
¾ Fraternal Benefit Society  bisnis dalam perusahaan Asuransi jiwa 
Distribusi bancassurance  berbentuk perseroan terbatas; 
¾ Regulasi bancassurance dalam UU   
Usaha Perasuransian.  o Menjelaskan bentuk‐bentuk organisasi 
¾ Regulasi bancassurance dalam  bisnis dalam perusahaan Asuransi jiwa 
peraturan perbankan  berbentuk usaha bersama;  
    
  o Menjelaskan bentuk‐bentuk organisasi 
bisnis dalam perusahaan Asuransi jiwa 
berbentuk fraternal; 
 
o Mengenal bancassurance merupakan 
salah satu bentuk distribusi produk 
asuransi melalui jasa perbankan. 
  
 
A. Industri Asuransi Jiwa dan Kesehatan 
Industri  asuransi  jiwa  merupakan  salah  satu  industri  yang  berhasil  guna  dan  tepat 
guna  dalam  mendukung  pertumbuhan  ekonomi  untuk  meningkatkan  kesejahteraan 
masyarakat.  Operasional  dan  cara  kerja  industri  ini  harus  dilakukan  sesuai  perundang‐
undangan  yang  berlaku  di  masing‐masing  Negara.  Sebuah  usaha  yang  memproduki 
barang atau jasa yang dibutuhkan konsumen/masyarakat, kemudian menjualnya ke pasar, 
pada  umumnya  bertujuan  untuk  menghasilkan  keuntungan  atau  Profit.  Profit  adalah 
pendapatan  berupa  sejumlah  uang  yang  diterima  dari  hasil  penjualan  barang  atau  jasa 
setelah  dikurangi  dengan  biaya‐biaya  yang  dikeluarkan  untuk  menghasilkan  dan 
memasarkan  barang  atau  jasa  tersebut.  Profit  adalah  hasil  penjualan  barang  atau  jasa 
setelah  dikurangi  dengan  biaya‐biaya  yang  dikeluarkan  untuk  menghasilkan  dan 

1
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

memasarkan barang atau jasa tersebut. Asuransi jiwa dan kesehatan, dimana di dalamnya 
termasuk bisnis annuitas  dan asuransi syariah, juga mempunyai tujuan yang sama yaitu 
memperoleh  keuntungan  dari  produk‐produk  yang  dipasarkan.  Asuransi  kesehatan, 
sebenarnya dapat dimasukkan dalam kelompok asuransi jiwa, karena produk‐produknya 
memberikan  proteksi  atas  aspek‐aspek  yang  berkaitan  dengan  kesehatan  seseorang, 
misalnya  Asuransi  Rawat  Inap  yang  memberikan  jaminan  perawatan  tertentu  apabila 
seorang  tertanggung  mengalami  atau  menderita  suatu  penyakit  dan  harus  dilakukan 
opname  di  rumah  sakit.  Khusus  mengenai  annuitas  dan  asuransi  syariah,  akan  dibahas 
secara khusus dalam bagian tersendiri.  
 
Ditinjau  dari  pasar  dan  produknya,  asuransi  jiwa  dan  kesehatan  dipasarkan  kepada 
konsumennya  berdasarkan  pada  segmentasi  pasar  (market  segmentation)  atau 
berdasarkan pada hasil pemetaan pasar (market mapping). 
 
Berdasarkan  pada  hasil  segmentasi  pasar  atau  pemetaan  pasar,  asuransi  jiwa 
dipasarkan melalui 2 (dua) jalur bisnis sebagai berikut: 
1. Asuransi Jiwa Individu/Perorangan (Individual Life Insurance) meliputi: 
ƒ Asuransi Jiwa Biasa (ordinary life insurance) 
ƒ Asuransi Jiwa Industrial (industrial life insurance) 
2. Asuransi Jiwa Kumpulan (group life insurance) 
 
1.  Asuransi Jiwa Perorangan 
Asuransi  jiwa  perorangan atau  individual  life  insurance    adalah  produk  asuransi 
jiwa yang dipasarkan secara individual (orang per orang). Oleh karena sifatnya yang 
demikian  maka  proses  underwriting  (seleksi)  terhadap  calon  tertanggung  juga 
dilakukan  secara  orang  per  orang  (person  by  person),  sehingga  sangat 
memungkinkan  tarif  preminya  menjadi  lebih  mahal  dikarenakan  oleh  biaya  proses 
seleksi  tersebut.  Selain  itu,  premi  asuransi  perorangan  juga  sangat  bervariasi 
dikarenakan  oleh  perbedaan  kondisi  dan  karakteristik  masing‐masing  individu  calon 
tertanggung.  Dalam  hal  penetapan  tarif  premi,  terkadang  ditetapkan  berdasarkan 
pada  visi,  misi  dan  strategi  pemasaran  yang  diaplikasikan  oleh  perusahaan.  Faktor 
yang  seringkali  juga  digunakan  dalam  menentukan  besaran  premi  adalah  biaya 
(loading  atau  expenses)  dan  keuntungan  atau  profit.  Semua  strategi  tersebut 
bertujuan  untuk  memenangkan  persaingan  dalam  industri.  Cost  reduction  concept 
atau  effisiensi  biaya  sering  dilakukan  untuk  menentukan  tarif  yang  murah,  sehingga 
dapat bersaing dalam memperebutkan pangsa pasar. 
 
Misalnya saja sebuah produk asuransi jiwa (life insurance plan) yang di dalamnya 
mengandung  unsur  proteksi  dan  tabungan  (protection  and  saving)  oleh  sebuah 
perusahaan  asuransi  jiwa  dinamakan  “dwiguna“,  dirancang  untuk  memberikan 
manfaat (benefit) sebagai berikut : 
“Apabila  tertanggung  meninggal  dunia  dalam  jangka  waktu  atau  kontrak 
asuransinya,  maka  kepada  ahli  waris  (beneficiary)  yang  ditunjuk  akan 
dibayarkan  manfaat  (santunan)  sebagaimana  ditetapkan  di  dalam  polis 
asuransinya,  dan  apabila  tertanggung  masih  hidup  (survive)  pada  saat 

2
Mengenal Asuransi Jiwa

berakhirnya kontrak asuransi, maka kepadanya juga akan dibayarkan manfaat 
atau santunan yang diperjanjikan dalam polis“. 
 
Di Indonesia istilah yang juga sering dipergunakan untuk menyebutkan santunan 
atau benefit adalah uang pertanggungan. 
 
Dalam  asuransi  perorangan,  setiap  polis  diterbitkan  atas  dasar  pertimbangan 
karakteristik  orang  per  orang,  sehingga  meskipun  beberapa  polis  diterbitkan  untuk 
individu  yang  usianya  relatif  sama,  uang  pertanggungannya  persis  sama  besarnya, 
jangka  waktu  asuransinya  juga  sama,  sangat  dimungkinkan  besaran  preminya 
berbeda,  misalnya  karena  kondisi  kesehatan  atau  hobinya  yang  berbeda.  Misalnya 
saja, bagi seorang tertanggung yang mengidap suatu penyakit tertentu yang sangat 
berpengaruh terhadap harapan hidupnya (life expectancy) akan dikenakan tarif premi 
yang lebih tinggi dibandingkan dengan premi yang dikenakan bagi tertanggung yang 
sehat.  Bahkan  bagi  orang‐orang  yang  termasuk  dalam  golongan  yang  sangat  sehat 
(super sehat), dikenakan tarif premi yang jauh lebih murah. Mereka yang digolongkan 
super sehat adalah mereka yang memiliki tingkat kesehatan yang prima, dan memiliki 
kebiasaan  berolahraga  dengan  teratur,  kebiasaan  makan  yang  sehat  dan  pola  tidur 
yang baik, dan juga tidak merokok (no smoker). 
 
Pada dasarnya, besarnya premi itu sama untuk orang‐orang yang berada dalam 
kelompok  usia  tertentu,  akan  tetapi  kondisi  spesifik  dari  masing‐masing  individu 
dapat menyebabkan besarnya premi yang harus dibayar menjadi berbeda. Bagi orang‐
orang  yang  dinilai  mempunyai  tingkat  risiko  yang  lebih  tinggi,  dikenakan  premi 
tambahan  (extra  premium  atau  additional  premium).  Sedangkan  bagi  orang‐orang 
yang memiliki risiko yang lebih rendah, dapat diberikan pengurangan premi (premium 
deduction  atau  premium  reduction),  sehingga  premi  yang  harus  dibayarnya  menjadi 
lebih murah. 
 
Faktor lain yang mempengaruhi besarnya premi adalah strategi pemasaran dan 
kebijakan  harga  (pricing  policy)  yang  diterapkan  oleh  perusahaan,  misalnya 
penerapan  strategi  pengenaan  harga  tinggi  (premium  pricing  strategy).  Dengan 
kebijakan  tersebut,  tarif  premi  menjadi  sangat  tinggi,  karena  faktor  biaya  (loading) 
untuk  mendanai  pelayanan  (service  expenses)  juga  tinggi.  Perusahaan  seperti  ini 
memiliki  komitmen  yang  tinggi  terhadap  kinerja  pelayanan,  dikarenakan  antara  lain 
oleh  pemilihan  target  pasarnya,  misalnya  orang‐orang  yang  termasuk  dalam 
kelompok berpenghasilan tinggi (upper class society). 
 
Hobi  seorang  tertanggung  dapat  mempengaruhi  tarif  premi  yang  dikenakan 
dalam  asuransi  perorangan.  Contoh  :  seseorang  yang  memiliki  hobi  terjun  payung 
(sky  diving)  dan  masih  sering  melakukan  aktifitas  hobinya,  akan  dikenakan  ekstra 
premi, sehingga tarif premi yang dikenakan menjadi lebih tinggi. 
 
Pelayanan  untuk  produk‐produk  asuransi  jiwa  perorangan  seperti  ini,  dilakukan 
secara  langsung  kepada  Pemegang  Polis  (Policyholder)  atau  Tertanggung  (The 

3
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

Insured Person). Sesuai dengan sifatnya, maka dalam asuransi jiwa perorangan, setiap 
customer atau prospek akan diperlakukan secara individual (treated personally). 
 
Sebuah  perusahaan  asuransi  jiwa,  dapat  memasarkan  produk‐produk  asuransi 
perorangan yang mempunyai manfaat (benefit) yang sama. Misalnya sebuah produk 
asuransi jiwa yang memberikan manfaat sebagai berikut : 

ƒ Jika Tertanggung meninggal dunia, maka kepada ahli waris (beneficiaries) yang 
ditunjuk  akan  diberikan  santunan/uang  pertanggungan  sebesar  US.$.  100,000 
(seratus ribu US Dollar) 
ƒ Apabila  sampai  dengan  akhir  masa  kontrak  asuransinya,  Tertanggung  masih 
tetap  hidup  (survived),  maka  Perusahaan  sebagai  Penanggung  akan 
membayarkan  uang  pertanggungan  sebesar  US.$.  100,000  kepada  Pemegang 
Polis yang bersangkutan. 
 
Produk seperti tersebut di atas itu banyak dipasarkan oleh berbagai perusahaan 
asuransi jiwa dengan nama produk atau “brand name“ yang berbeda‐beda. Ada yang 
memberi  nama  Asuransi  Dwiguna,  Asuransi  Ganda  Guna,  Proteksi  Ganda,  dan 
sebagainya. Kalau dikaitkan dengan produk‐produk dasar asuransi jiwa, maka produk 
tersebut  dapat  dikelompokkan  ke  dalam  produk  yang  disebut  dengan  nama 
“endowment“ yang mengandung unsur “pure endowment“ dan “term insurance“. 
 
Ada  juga  produk  asuransi  jiwa  yang  hanya  memberikan  santunan  jika 
Tertanggung  meninggal  dalam  masa  asuransinya,  dan  tidak  membayarkan  apapun 
jika  Tertanggung  masih  tetap  hidup  pada  saat  masa  asuransinya  berakhir.  Produk 
yang  kita  kelompokkan  ke  dalam  golongan  “term  insurance“  ini,  juga  dipasarkan 
dengan berbagai nama produk oleh perusahaan. Nama produk (plan name) memang 
diberikan oleh perusahaan dengan maksud agar terdapat ciri yang khas atau spesifik, 
sehingga  mudah  dikenal  dan  diingat  oleh  masyarakat  khususnya  prospek  dan 
Pemegang  Polis.  Pemberian  nama  tersebut  dimaksudkan  untuk  mempermudah  dan 
memperlancar proses pemasaran dan promosi. Contoh untuk nama produk asuransi 
jiwa  beasiswa  di  Indonesia,  ada  yang  memberi  nama  Asuransi  Dana  Beasiswa,  ada 
pula yang menamakannya Fulnadi, yang dimaksudkan sebagai singkatan dari Takaful 
Dana Pendidikan, dan ada pula yang memberi nama Mitra Beasiswa Prima, dan masih 
banyak lagi.  Komponen manfaat  yang terkandung  di  dalam  produk‐produk  tersebut 
pada  dasarnya  sama  yaitu  untuk  menyiapkan  dana  kelangsungan  belajar  bagi 
seseorang  (anak),  sehingga  biaya  sekolah  anak  tersebut  tidak  lagi  tergantung  pada 
hidup  Tertanggung,  artinya  jika  Tertanggung  meninggal  dunia,  anak  yang 
bersangkutan akan tetap memperoleh dana untuk kelangsungan belajarnya di masa 
yang akan datang. 

4
Mengenal Asuransi Jiwa

Asuransi  jiwa  perorangan  ini  dapat  dikelompokkan  ke  dalam  2  (dua)  golongan 
sebagai berikut: 
 
a. Asuransi Jiwa Biasa 
Asuransi  Jiwa  Biasa  atau  Asuransi  Jiwa  Besar  merupakan  terjemahan  dari 
Ordinary  Life  Insurance,  dipasarkan  kepada  masyarakat  secara  luas  dan 
pengertian inilah yang berkembang di masyarakat kita pada saat ini. Artinya kalau 
orang bicara tentang asuransi maka asuransi kelompok inilah yang dimaksudkan. 
Karakteristik asuransi jiwa biasa adalah sebagai berikut: 
Jumlah  Uang  Pertanggungan  (sum  insured  atau  benefit)  minimumnya 
dibatasi,  tetapi  manfaat  maksimumnya  justru  tidak  dibatasi  sepanjang 
Pemegang  Polisnya  mempunyai  kemampuan  finansial  yang  memadai  untuk 
membayar  premi.  Di  Indonesia,  beberapa  perusahaan  asuransi  jiwa 
menentukan  batas  uang  pertanggungan  minimum  untuk  produk‐produk 
yang  dijualnya  sebesar  Rp.  10.000.000  (sepuluh  juta  rupiah),  dan  ada  pula 
yang  menetapkan  besarnya  uang  pertanggungan  minimum  itu  sebesar  Rp. 
50.000.000  (lima  puluh  juta  rupiah).  Penentuan  batas  nilai  pertanggungan 
minimum ini biasanya didasarkan pada kebijakan pemilihan target pasar dari 
masing‐masing  perusahaan,  apakah  perusahaan  memilih  pasar  kelas 
menengah  atau  medium  income  bracket,  pasar  kelas  atas  atau  high  income 
bracket,  atau  bisa  juga  sebuah  perusahaan  memilih  pasar  ceruk  tertentu 
yang disebut dengan istilah niche market. 
Pembayaran  premi  untuk  kelompok  asuransi  ini  dapat  dilakukan  secara 
sekaligus  (lump  sum)  atau  yang  disebut  dengan  terminologi  premi  tunggal 
(single  premium),  secara  tahunan  (annual  premium),  premi  setengah 
tahunan (semi‐annual premium), pembayaran triwulanan (quarterly premium 
payment),  atau  bahkan  pembayaran  dilakukan  secara  bulanan  (monthly 
premium payment). 
 
b. Asuransi Jiwa Industrial 
Asuransi  Jiwa  Industrial  atau  Industrial  Life  Insurance  yang  dalam  bahasa 
sehari‐hari  sering  disebut  sebagai  asuransi  industri,  yang  juga  dikenal  dengan 
terminologi  “Debit  Life  Insurance“  dipasarkan  kepada  masyarakat  industri  atau 
orang‐orang  dalam  kelompok  industri  tertentu  yang  memiliki  kemampuan 
finansial  yang  relatif  masih  rendah,  misalnya  kelompok  nelayan  atau  kelompok 
petani  yang  berpenghasilan  hanya  cukup  untuk  memenuhi  kebutuhan  dasar 
hidup  keluarganya.  Menurut  Dr.  Abraham  H.  Maslow  kelompok  ini  termasuk 
dalam tingkatan “Psychological Needs“ yaitu kelompok masyarakat yang berada 
pada  tingkatan  memliliki  kebutuhan  fisik  saja  (sandang,  pangan,  sex,  dan 
“papan“ atau tempat tinggal). 
 
Uang pertanggungan maksimum untuk kelompok asuransi industrial ini pada 
umumnya  sangat  terbatas,  misalnya  saja  Rp.  1.000.000  (satu  juta  rupiah),  di 
Indonesia  berdasarkan  data  beberapa  perusahaan  asuransi  tahun  2007,  nyaris 
tidak  mengalami  peningkatan  dalam  3  tahun  terakhir.  Di  beberapa  negara 
asuransi  ini  hanya  dipasarkan  untuk  dapat  memenuhi  kebutuhan  dana 

5
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

penguburan  (burial  expense)  saja.  Premi  asuransi  jiwa  industrial  biasanya 


dikumpulkan  dan  ditagih  secara  mingguan  (weekly  premium  collection)  atau 
bulanan dan ditagih ke rumah Pemegang Polis masing‐masing, sehingga metode 
pengumpulan preminya disebut dengan istilah “Home Service System“. 
 
Dengan  perkembangan  masyarakat  yang  secara  finansial  menjadi  semakin 
baik,  berangsur‐angsur  asuransi  industrial  mulai  ditinggalkan  oleh  para  pelaku 
bisnis, karena secara bisnis, asuransi jenis ini memerlukan biaya operasional yang 
cukup  tinggi,  seperti  biaya  administrasi  dan  biaya  pengumpulan  preminya, 
sehingga  keuntungan  yang  diperoleh  menjadi  sangat  kecil.  Hal  ini  juga 
mengakibatkan  asuransi  ini  tidak  menarik  lagi,  baik  bagi  perusahaan  asuransi 
yang  memasarkan  maupun  bagi  masyarakat  itu  sendiri.  Pada  saat  buku  ini 
diterbitkan,  mungkin  sudah  tidak  ada  lagi  perusahaan  asuransi  yang  menjual 
produk‐produk asuransi industrial ini. 
 
2.   Asuransi Jiwa Kumpulan 
Asuransi Jiwa Kumpulan atau group  life  insurance, ada juga yang menyebutnya 
dengan  istilah  asuransi  jiwa  kolektif,  adalah  produk‐produk  asuransi  jiwa  yang 
dipasarkan  secara  kolektif  (bukan  orang  per  orang).  Oleh  karena  sifatnya  yang 
demikian  itu,  maka  proses  underwriting  atau  proses  seleksi  risiko  terhadap  calon 
tertanggungnya juga dilakukan secara kolektif, misalnya dalam menghitung usia calon 
tertanggung,  didasarkan  pada  usia  rata‐rata  dari  seluruh  usia  orang‐orang  yang 
dirinya akan dipertanggungkan. Misalnya dalam sebuah kelompok calon tertanggung 
dari sebuah perusahaan kecil yang anggotanya 25 orang dan berusia :  20, 20, 23, 24, 
25, 25, 25, 27, 27, 28, 30, 30, 30, 31, 32, 32, 32, 34, 35, 36, 38, 38, 39, 44, dan 48, maka 
usia yang dipakai dalam perhitungan premi adalah : 
 
20(2)+23+24+25(3)+27(2)+28+30(3)+31+32(3)+34+35+36+38(2)+39+46+48 
25  =    775  /  25    =    31  …….  dan  usia  rerata  yang  dipergunakan  dalam 
menghitung premi untuk kelompok ini adalah 31 tahun. 
 
Dalam prakteknya, ada pula perusahaan asuransi jiwa yang mempergunakan nilai 
median sebagai dasar perhitungannya. Dalam kasus asuransi di atas, maka nilai yang 
dipergunakan adalah = 30 tahun, karena nilai median dari 25 orang dalam kelompok 
tersebut  adalah  usia  orang  yang  ke13,  yaitu  30  tahun.  Tetapi  jika  nilai  median  itu 
terletak pada orang yang berusia 35 tahun, maka 35 tahun inilah yang akan dijadikan 
sebagai dasar perhitungan preminya. 
 
Penggunaan  metode  perhitungan  tersebut  tergantung  pada  kebijakan 
Manajemen  Perusahaan,  biasanya  ditetapkan  berdasarkan  pada  pengalaman  yang 
telah dilaluinya secara empirik dalam kegiatan operasionalnya.  
 
Dikarenakan  metode  yang  dipergunakan  dalam  menghitung  mortalita,  maka 
dalam  perhitungan  premi  asuransi  kumpulan  terjadi  subsidi  silang  atau  cross  sub 
sidization  antara mereka yang  berusia  muda  dengan mereka yang berusia  lebih  tua, 
dan juga antara mereka yang lebih sehat dengan mereka yang kurang sehat, sehingga 

6
Mengenal Asuransi Jiwa

proses  underwriting  lebih  sederhana.  Meskipun  demikian,  seorang  Aktuaris  yang 


telah  berpengalaman  akan  mampu  menentukan  tarif  yang  mendekati  ketepatan 
perhitungan  premi,  sehingga  tidak  merugikan  atau  menguntungkan  perusahaan 
terlalu  tinggi,  sehingga  tarif  premi  yang  dihitung  dan  ditetapkannya  menjadi  tidak 
kompetitif lagi, dan berdampak pada daya saing perusahaannya. 
 
Kalau asuransi jiwa perorangan merupakan “retail business“, maka asuransi jiwa 
kumpulan  dikelompokkan  dalam  golongan  “corporate  business“  yang  dipasarkan 
kepada  kelompok‐kelompok  orang  atau  perusahaan,  lembaga,  institusi,  atau 
organisasi, seperti asuransi‐asuransi kumpulan di bawah ini : 
Asuransi bagi Guru‐Guru di sebuah SMA di Jakarta 
Asuransi bagi Para Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Kabupaten Kutai 
Asuransi bagi Para Tenaga Honorer di Pemerintahan Kota Pontianak 
Asuransi bagi Para Pemegang KTP di Kabupaten Bengkayang 
Asuransi bagi Anggota Credit Union Sejahtera Bersama di Pontianak 
Asuransi bagi Anggota TNI yang akan ditugaskan ke PBB 
Asuransi bagi Para Petugas Honorer Kebersihan Kota 
Asuransi bagi Para Anggota Tim Kampanye Nasional Partai tertentu 
Dan lain sebagainya. 
 
Dalam jajaran bisnis asuransi kumpulan, hanya diterbitkan satu polis untuk setiap 
produk  yang  disebut  Polis  Induk  (Master  Policy)  atas  nama  pimpinan  atau  pejabat 
yang  ditunjuk  sebagai  Pemegang  Polis,  biasanya  Direktur  Utama  Perusahaan, 
Pimpinan  Lembaga  atau  Yayasan,  Pimpinan  Organisasi,  dan  sejenisnya.  Akan  tetapi 
ada  juga  yang  menunjuk  pejabat  lain  dalam  organisasi  yang  bersangkutan,  misalnya 
Bupati  menetapkan  Sekretaris  Daerahnya  sebagai  pemegang  polisnya.  Sedangkan 
orang‐orang  yang  atas  dirinya  dipertanggungkan  disebut  sebagai  Peserta  Asuransi 
(Participant).  Bagi  peserta  tersebut  akan  diterbitkan  sertifikat  atau  Insurance 
Certificate atas nama masing‐masing, jika jumlah pesertanya masih dalam jumlah yang 
layak menurut perusahaan yang menjual produk tersebut. 
 
Untuk Asuransi Kumpulan yang jumlah Pesertanya sulit untuk diinventarisir, atau 
hanya  didasarkan  pada  angka  perkiraan,  biasanya  diterbitkan  “no  name“  atau  “un‐
named  certificate“.  Misalnya  saja  dalam  kasus  asuransi  masyarakat  di  salah  satu 
Kabupaten  di  Indonesia,  baik  yang  telah  mempunyai  KTP  maupun  yang  belum, 
jumlahnya didasarkan pada angka perkiraan mencapai 1,5 juta orang, Jumlah populasi 
yang  diperkirakan  itulah  yang  dijadikan  sebagai  landasan  dalam  menghitung  premi 
yang  harus  dibayar  kepada  Penanggung  (perusahaan  asuransi).  Sudah  tentu  dalam 
hal  diterbitkan  “no  name  certificate“  tetap  dibutuhkan  selembar  surat  yang 
menunjukkan  identitas  bahwa  seseorang  yang  dinyatakan  sebagai  peserta  dalam 
perjanjian  asuransi  kumpulan  adalah  benar‐benar  anggota  atau  warga  masyarakat 
tersebut. Hal ini diperlukan pada saat mengajukan klaim atas asuransinya. 
 
Produk‐produk  asuransi  jiwa  perorangan  (individual  life  insurance)  maupun 
asuransi  jiwa  kumpulan  (group  life  insurance),  keduanya  dapat  dipasarkan  dalam 
berbagai bentuk asuransi jiwa (life insurance products/plans) maupun produk asuransi 
7
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

kesehatan (health insurance products/plans). Khusus mengenai asuransi kesehatan ini 
akan kita bahas secara mendalam dalam bab tersendiri. 
 
Dalam  perkembangan  industri  perasuransian  akhir‐akhir  ini,  asuransi  jiwa  dan 
kesehatan dikelompokkan ke dalam 3 (tiga) golongan besar sebagai berikut: 
ƒ Asuransi jiwa  (Life Insurance) 
ƒ Kontrak annuitas (Annuity Contract) 
ƒ Asuransi kesehatan (Health Insurance) 
 
a. Asuransi Jiwa 
Asuransi  Jiwa  akan  memberikan  benefit  (manfaat)  apabila  orang  yang 
ditunjuk  sebagai  tertanggung  dalam  kontrak  asuransinya  atau  dalam  polisnya, 
meninggal  dunia.  Dalam  kelompok  ini  terdapat  3  jenis  produk  (insurance  plan), 
yaitu: 
ƒ Term  Life  Insurance,  yaitu  asuransi  jiwa  yang  memberikan  manfaat  atau 
santunan jika tertanggung meninggal dunia dalam masa asuransinya atau di 
dalam periode kontrak asuransinya. 
ƒ Cash  Value  Life  Insurance  yang  juga  dikenal  sebagai  Permanent  Life 
Insurance,  merupakan  asuransi  jiwa  yang  memberikan  santunan  selama 
hidup  tertanggung  dan  juga  mengandung  unsur  tabungan/savings  element. 
Sejak  premi  dibayar,  maka  polis  ini  mengakumulasikan  nilai  yang  dikenal 
dengan  istilah  cash  value  (nilai  tunai)  yang  secara  bertahap  akan  menjadi 
semakin besar seiring dengan besarnya premi yang telah dikumpulkan. Nilai 
tunai  ini  merupakan  kekayaan  (assets)  yang  oleh  Pemegang  Polis  dapat 
dipergunakan untuk berbagai kebutuhan. 
ƒ Endowment Insurance, merupakan asuransi jiwa yang memberikan santunan 
kepada  ahli  waris  yang  ditunjuk  jika  tertanggung  meninggal  dunia  dalam 
masa kontrak asuransinya, atau memberikan sejumlah uang pertanggungan 
pada saat tertentu apabila tertanggung masih tetap hidup (survive).  
 
b. Kontrak Annuitas (Annuity Contract) 
Produk asuransi ini merupakan kontrak di mana perusahaan asuransi sebagai 
pihak  penanggung  menjanjikan  untuk  melakukan  pembayaran  secara  periodik 
kepada orang yang namanya ditunjuk dalam kontrak, sebagai imbalan atas premi 
yang  telah  diterima  oleh  perusahaan,  baik  secara  sekaligus  ataupun  secara 
angsuran (installment). 
 
c. Asuransi Kesehatan (Health Insurance) 
Kelompok  ini  merupakan  produk  asuransi  yang  memberikan  perlindungan 
atau  proteksi  atas  risiko  hilangnya  sumber  finansial  dikarenakan  oleh  kondisi 
tertanggung  yang  mengalami  suatu  penyakit  (illness),  kecelakaan  (accidental 
injury) atau karena ketidakmampuan (disability). Dalam kelompok ini terdapat 2 
jenis produk, yaitu: 
ƒ Medical  Expense  Coverage,  yaitu  jenis  produk  yang  memberikan  santunan 
guna  membayar  biaya  perawatan  tertanggung  yang  mengalami  suatu 
penyakit atau karena kecelakaan. 

8
Mengenal Asuransi Jiwa

ƒ Disability  Income  Coverage,  merupakan  produk  yang  memberikan  santunan 


sebagai  pengganti  atas  hilangnya  penghasilan  bagi  tertanggung  sebagai 
dampak dari ketidakmampuannya dalam bekerja. 
 
Berdasarkan pada penggolongan asuransi tersebut, kalau kita gambarkan dalam 
matriks akan nampak sebagai berikut: 
 
                                         
            Figure 1.1.  Jenis‐Jenis Asuransi Jiwa dan Kesehatan 
 
     
  1  Term Life Insurance, atau Asuransi Jiwa Berjangka merupakan asuransi 
    yang  akan  memberikan  santunan  jika  Tertangung  meninggal  dalam 
    masa asuransinya. 
     
  2  Cash  Value  Life  Insurance  atau  Asuransi  Jiwa  Nilai  Tunai,  yang  juga 
Life Insurance   dikenal  dengan  istilah  Permanent  Life  Insurance,  merupakan  asuransi 
  jiwa yang akan memberikan santunan seumur hidup Tertanggung dan 
  juga mengandung unsur tabungan (saving element), yang nilainya akan 
  semakin  membesar  seiring  dengan  semakin  besarnya  premi  yang 
  diterima oleh perusahaan / Penanggung. 
   
  Endowment  Insurance  atau  dikenal  dengan  istilah  Asuransi  Jiwa 
  Dwiguna, 
3  merupakan asuransi jiwa yang akan memberikan santunan kepada ahli 
waris  yang  ditunjuk  jika  Tertanggung  meninggal  dalam  masa  kontrak 
asuransinya,  dan  jika  Tertanggung  tetap  hidup  (survive)  pada  saat 
kontrak  asuransinya  berakhir,  maka  kepadanya  akan  dibayarkan 
benefit  sebesar  uang  pertanggungan  yang  diperjanjikan  dalam 
polisnya. 
 
     
    Merupakan  sebuah  perjanjian  di  mana  perusahaan  asuransi  sebagai 
    Penanggung  menjanjikan  untuk  membayarkan  sejumlah 
  Annuity Contract   dana/santunan  secara  angsuran  (installment)  dan  periodik  kepada 
    orang  yang  namanya  disebutkan  di  dalam  kontrak,  selama  jangka 
  waktu tertentu sebagai imbalan  
atas premi yang telah diterimanya. 
 
     
      1  Medical  Expense  Coverage,  atau  Asuransi  Cakupan  Biaya  Kesehatan 
      Health Insurance   merupakan  jenis  produk  asuransi  yang  akan  memberikan  santunan 
    untuk mengganti biaya perawatan atau pengobatan bagi Tertanggung 
    yang mengalami suatu penyakit atau karena kecelakaan. 
     
    Disability Income Coverage merupakan jenis produk asuransi yang akan 
  2  memberikan  santunan  sebagai  pengganti  penghasilan  bagi 
  Tertanggung yang mengalami ketidak‐mampuan (disability) 
    
 

9
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

Ketiga  jenis  produk  asuransi  dalam  matriks  itu  dapat  dipasarkan  dalam  bentuk 
Asuransi  Jiwa  Perorangan  (Individual  Insurance  Policy)  maupun  Asuransi  Jiwa 
Kumpulan (Group Insurance Policy). 
 
B. Bentuk‐Bentuk Organisasi Bisnis 
Di banyak negara di dunia, termasuk di Amerika Serikat dan juga di Indonesia, sebuah 
usaha dapat didirikan dalam bentuk sebagai berikut: 
a. Sole proprietorship 
b. Partnership 
c. Corporation 
 
Yang  dimaksud  dengan  sole  proprietorship,  adalah  sebuah  usaha  yang  dimiliki  dan 
dioperasikan oleh seorang individu (sendirian), misalnya sebuah kios rokok, kios sembako, 
warung  kopi,  warung  nasi  Tegal,  dan  sebagainya.  Jika  usaha  ini  memperoleh  sejumlah 
keuntungan,  maka  pemilik  usaha  yang  bersangkutan  berhak  atas  seluruh  keuntungan 
yang diperoleh. Demikian pula, jika usaha itu gagal atau memiliki hutang pada pihak lain, 
maka pemiliknya bertanggung‐jawab penuh atas kegagalan atau hutang‐hutang yang ada.  
 
Partnership,  merupakan  usaha  yang  dimiliki  oleh  dua  orang  atau  lebih  yang 
menjalankan usaha secara bersama‐sama sebagai mitra bisnis. Mereka itu secara bersama‐
sama  mengoperasikan  usaha,  berdasarkan  sebuah  perjanjian  yang  antara  lain  mengatur 
tentang porsi‐porsi permodalan yang dipergunakan dalam usaha, pembagian keuntungan 
yang  diperoleh,  cara‐cara  pengalihan  hak  kepemilikan  usaha,  dan  sebagainya.  Jika  salah 
seorang diantara mitra usaha tersebut meninggal dunia, maka usaha tersebut dapat terus 
dijalankan  oleh  mitra  usaha  yang  masih  hidup,  dan  selanjutnya  kemitraan  usaha  dapat 
dilakukan dengan mitra‐mitra usaha yang baru. 
 
Bentuk yang ke tiga, adalah Corporation, atau kita sebut sebagai Korporasi yang akan 
menjadi  fokus  dalam  bahasan  kita  selanjutnya.  Korporasi  merupakan  sebuah  badan 
hukum  (legal  entity)  yang  didirikan  berdasarkan  undang‐undang  suatu  negara,  yang 
kekayaannya  (assets)  dipisahkan  dari  kepemilikan  pribadi,  atau  kepemilikan  seseorang 
hanya  terbatas  pada  saham  yang  disertakannya  dalam  usaha  tersebut.  Korporasi  ini 
memiliki karakteristik yang sangat spesifik, berbeda dengan 2 bentuk usaha sebelumnya, 
yaitu: 
a. Korporasi  merupakan  badan  hukum  yang  kepemilikannya  terpisah  jelas  dari 
pemiliknya  (owner),  oleh  karenanya  Korporasi  dapat  menuntut  atau  dituntut, 
dapat mengadakan kontrak atau perjanjian, dan dapat pula memiliki property. 
 
b. Korporasi  tetap  dapat  terus  berjalan  meskipun  salah  seorang  atau  seluruh 
Pemegang Sahamnya meninggal dunia. 
 
Hutang‐hutang yang menjadi tanggung jawab sebuah korporasi, benar‐benar terpisah 
dari  tanggung  jawab  pribadi  para  pemiliknya.  Artinya  bahwa  urusan  hutang  piutang 
korporasi  terpisah  dari  tanggung  jawab  pribadi  orang‐orang  yang  menjadi  owners  dari 
perusahaan  tersebut.  Dikarenakan  karakteristiknya  yang  demikian,  dan  perusahaan 
perasuransian membutuhkan jaminan stabilitas yang berjangka panjang, maka beberapa 
10
Mengenal Asuransi Jiwa

negara  mempersyaratkan  agar  perusahaan  perasuransian  didirikan  dalam  bentuk 


korporasi ini. 
 
1. Bentuk Organisasi Perusahaan Asuransi Jiwa 
Meskipun  perusahaan‐perusahaan  asuransi  jiwa  dan  kesehatan  pada  umumnya 
berbentuk  korporasi  (corporation),  namun  perusahaan‐perusahaan  tersebut  dapat 
secara  luwes  dalam  menjalankan  bisnisnya.  Di  berbagai  negara,  bentuk  perusahan 
asuransi jiwa dan kesehatan dapat berupa: 
a. Perseroan atau PT (Stock Insurance Companies) 
b. Usaha Bersama (Mutual Insurance Companies) 
c. Fraternal Benefit Society 
 
ƒ Perusahaan Perseroan atau Perseroan Terbatas 
Perusahaan  Perseroan  atau  Perseroan  Terbatas  Asuransi  Jiwa  atau  bentuk‐
bentuk badan  hukum  yang  setara  dengan  itu,  secara  teoritis  juga  disebut  Stock 
Insurance Companies. Bentuk ini merupakan bentuk yang paling banyak didirikan, 
dan  dimiliki  oleh  beberapa  orang  dan  organisasi  yang  memiliki  saham  di 
dalamnya.  Para  investor  yang  membeli/memiliki  saham  perusahaan  itu  disebut 
sebagai  stockholders.  Dari  waktu  ke  waktu,  bagian/porsi  dari  keuntungan 
perusahaan itu dibagikan kepada para pemegang saham dalam bentuk dividend. 
 
ƒ Perusahaan Asuransi Bersama  
Perusahaan asuransi bersama yang juga kita kenal sebagai Mutual Insurance 
Companies,  contohnya  di  Indonesia  adalah  Asuransi  Jiwa  Bersama  Bumiputera 
1912 yang merupakan satu‐satunya perusahaan asuransi jiwa bersama yang telah 
didirikan  sejak  tanggal  12  Februari  1912  di  Magelang,  Jawa  Tengah  sekaligus 
merupakan perusahaan asuransi jiwa dalam negeri (domestik) yang pertama kali 
didirikan. Perusahaan asuransi seperti ini dimiliki oleh seluruh Pemegang Polisnya 
(Policyholders)  sehingga  keuntungan  perusahaan  tersebut  dibagikan  kepada 
para Pemegang Polis dalam bentuk dividend polis (policy dividends). 
 
Sebelum  perusahaan  bersama  ini  didirikan,  sejumlah  polis  dipasarkan  untuk 
mendapatkan dana operasi awal. Dikarenakan masyarakat pada umumnya tidak 
percaya pada perusahaan yang belum jelas eksistensinya (keberadaannya) maka 
perusahaan  asuransi  jiwa  pada  awalnya  didirikan  dalam  bentuk  PT  yang  secara 
legal telah diakui, baru kemudian setelah menjadi besar dikonversikan ke bentuk 
usaha bersama (mutual company). Proses konversi dari stock company ke mutual 
company  ini  disebut  dengan  istilah  mutualization.  Sedangkan  proses  sebaliknya 
yaitu  dari  mutual  company  ke  stock  company  disebut  demutualization,  yang 
akhir‐akhir  ini  banyak  dilakukan,  dikarenakan  untuk  memperbesar  modal  usaha 
akan  lebih  mudah  dilakukan  dengan  menjual  saham  ke  masyarakat  (publik). 
Demikian  pula,  sebuah  perusahaan  perseroan  atau  PT  akan  lebih  mudah  untuk 
membeli  perusahaan  lainnya,  misalnya  sebuah  perusahaan  asuransi  jiwa  ingin 
melakukan  diversifikasi  usaha  (business  diversification),  dalam  rangka 
memperbesar  kelompoknya  atau  konglomerasinya  dengan  membuka  bisnis‐
bisnis  yang  lain,  misalnya  membuka  bisnis  dalam  bidang  otomotive,  agribisnis, 

11
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

property, dan lain sebagainya. Tentang hal ini, banyak yang bisa kita lihat contoh‐
contoh  nyata  di  Indonesia.  Misalnya:  Perusahaan  Asuransi  Jiwa  Bersama  (AJB) 
Bumiputera  1912,  yang  telah  berkembang  sangat  pesat  menjadi  perusahaan 
konglomerat,  yang  memiliki  banyak  anak  perusahaan,  antara  lain  Perusahaan  di 
bidang  Percetakan  dan  Penerbitan,  Perusahaan  yang  bergerak  dalam  bidang 
Sekuritas,  Perkantoran,  Teknologi  Informasi,  Perhotelan,  dan  Perusahaan 
Konstruksi. 
 
                                         
            Figure 1.2.  Mutualization dan Demutualization 
 
     
    Merupakan proses konversi dari perusahaan yang 
        semula berbentuk badan hukum stock company 
Mutualization
    (Perseroan) menjadi mutual company (Perusahaan 
    Bersama) 
   
   
 
                         Mutualization
 
Stock Company Mutual Company
              
 
     
    Merupakan proses konversi dari perusahaan yang 
        semula berbebtuk badan hukum/legal sebagai mutual 
Demutualization
    company         (Perusahaan Bersama) menjadi stock 
    company (Perseroan) 
     
   
 
                                     Demutualization
  Stock Company
  Mutual Company
 
ƒ Fraternal Benefit Societies  
Bentuk  usaha  asuransi  jiwa  yang  satu  ini,  memang  sulit  kita  terjemahkan 
secara  harfiah,  akan  tetapi  merupakan  organisasi  masyarakat  yang  dibentuk 
untuk memberikan  santunan  kepada para  anggotanya  seperti  layaknya  asuransi 
jiwa.  Para  anggota  dalam  organisasi  seperti  ini,  pada  umumnya  memiliki  etnik, 
agama atau kepercayaan, dan latar belakang keahlian yang sama serta kesamaan 
karakter  yang  lain.  Namun  ada  pula  organisasi  seperti  ini  yang  terbuka  untuk 
masyarakat  umum.  Organisasi  seperti  ini  harus  dikelola  sebagaimana  layaknya 
sebuah rumah di mana hanya para anggota‐anggota organisasi dan keluarganya 
saja  yang  dapat  memiliki  “fraternal  society’s  insurance“.  Namun  demikian, 
dengan  semakin  tumbuh  dan  berkembangnya  manajemen,  maka  ada  beberapa 
organisasi  semacam  itu  yang  kemudian  membuka  pintu  bagi  masyarakat  yang 

12
Mengenal Asuransi Jiwa

lebih luas, sehingga memungkinkan orang yang tertarik menjadi anggota menjadi 
lebih terbuka. 
 
Dikarenakan  oleh  berbagai  pertimbangan  yang  stratejik,  maka  banyak 
perusahaan  asuransi  yang  didirikan  atau  dijalankan  dengan  mempergunakan 
bentuk  sebagai  perusahaan  Perseroan  Terbatas  (stock  insurance  companies). 
Misalnya  saja  di  Amerika  Serikat  pada  tahun  2003  (berdasarkan  data  yang 
disajikan oleh ACLI, American Council of Life Insurers, tahun 2004) adalah sebagai 
berikut: 
 

Bentuk  Portofolio Aktif  Pendapatan Premi  Kekayaan 


(Life Insurance In 
( Assets ) 
Perusahaan  force)  (Premium Income) 
       
       
Mutual Companies  1,852,574.00  69,838.00  634,365.00 
Stock Companies  14,910,932.00  416,043.00  3,159,215.00 
Fraternal Benefit  280,155.00  7,603.00  82,391.00 
       

Sumber  :  Washington, DC : American Council of Life Insurance, 2004 
 
Semua  data  keuangan  ini  adalah  dalam  hitungan  jutaan  US.$.,  dan  jika  kita 
hitung  akan  tampak  bahwa  untuk  Stock  Companies  besarnya  82%  atau  bahkan 
lebih, baik ditinjau dari besar portofolio aktifnya, pendapatan premi, maupun dari 
segi kekayaan atau assetnya. Sedangkan Fraternal Benefit Society, hanya memiliki 
pangsa  pasar  kurang  lebih  2%,  dan  pangsa  pasar  selebihnya  antara  11%  sampai 
dengan 16% adalah pasar yang diraih oleh Mutual Companies. 
 
Demikian  pula  di  Indonesia,  sejak  didirikannya  AJB  Bumiputera  1912  pada 
tahun  1912,  tidak  pernah  ada  lagi  perusahaan  asuransi  yang  berbentuk  mutual 
companies meskipun dalam Undang‐Undang Usaha Perasuransian, yaitu Undang‐
Undang Nomor 2 Tahun 1992, bentuk usaha bersama tersebut diperkenankan. 
 
2. Perusahaan Asuransi Jiwa sebagai Organisasi Bisnis Jasa Keuangan 
Perusahaan  Asuransi  Jiwa  pada  dasarnya  juga  merupakan  lembaga  keuangan, 
yang  dalam  sistem  perekonomian  negara  merupakan  bagian  dari  industri  jasa 
keuangan  (financial  services  industry).  Sebagai  sebuah  lembaga  keuangan, 
perusahaan  asuransi  jiwa  memiliki  kekayaan  utamanya  dalam  bentuk  “financial 
assets“  misalnya  saja  saham  dan  obligasi,  ketimbang  kekayaan  dalam  bentuk  aktiva 
tetap seperti mesin‐mesin (machinery and equipments). Akan tetapi juga tidak dapat 
dihindari  bahwa  sebagai  lembaga  keuangan  yang  semakin  lama  semakin  besar  dan 
modern,  perusahaan  asuransi  jiwa  dapat  memiliki  kekayaan  dalam  bentuk  mesin‐
mesin dan peralatan canggih (sophisticated equipments) yang dipergunakan sebagai 

13
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

sarana pendukung dalam menjalankan kegiatan operasionalnya, misalnya komputer, 
mobil‐mobil,  motor,  dan  bahkan  mungkin  sekali  pesawat  terbang  untuk  menangani 
pemasaran  dan  kegiatan  operasional  lainnya  seperti  investigasi  dan  pengendalian 
daerah operasional yang semakin luas. 
 
Industri  jasa  keuangan  terdiri  dari  berbagai  lembaga  keuangan,  yang  bertujuan 
untuk  membantu  masyarakat,  perusahaan/bisnis,  dan  juga  pemerintah,  dalam  hal 
menyimpan,  meminjam,  menginvestasikan  dana,  atau  kebijakan  pengelolaan  uang 
dalam bentuk yang lain. Singkatnya, lembaga jasa keuangan itu sangat penting bagi 
kehidupan masyarakat, misalnya saja untuk menyediakan dana pensiun, memproteksi 
kehilangan sumber mata pencaharian dikarenakan oleh ketidak‐mampuan (disability), 
meninggal  karena  kecelakaan,  karena  wabah  penyakit,  seperti  dikarenakan  oleh  Flu 
Babi  (Virus  H1N1)  yang  saat  ini  sedang  menjadi  pembicaran  masyarakat  kedokteran 
bahkan juga masyarakat secara global, dan sebagainya. 
 
Lembaga‐lembaga keuangan itu terdiri dari beberapa kelompok, yaitu: 
 
a. Perusahaan  Perasuransian  yang  menyediakan  proteksi  atas  risiko  hilangnya 
sumber  keuangan  karena  suatu  kejadian.  Dalam  hal  ini  terdapat  2  (dua)  bentuk 
utama Perusahaan Asuransi, yaitu : 
ƒ Perusahaan  Asuransi  Jiwa  dan  Kesehatan  (Life  and  Health  Insurance 
Companies)  yang  menyediakan  serta  menjual  produk‐produk  yang 
memproteksi  risiko‐risiko  personal  dari  kematian,  ketidakmampuan, 
penyakit, kecelakaan, dan sejenisnya. 
ƒ Perusahaan  Asuransi  Harta  Benda  (Property  or  Casualty  Insurance 
Companies) yang menyediakan proteksi atas rusaknya harta benda dan risiko 
dari pihak lain (liability risk), misalnya secara tidak disengaja, seseorang yang 
sedang  mengendarai  mobil  menabrak  kendaraan  orang  lain,  sehingga  ia 
harus memberikan ganti rugi. 
 
b. Lembaga  Depositori  (Depository  Institutions)  yang  merupakan  lembaga 
penerima  tabungan  dari  masyarakat,  perusahaan,  dan  juga  pemerintah  serta 
menyalurkannya  kembali  ke  masyarakat,  bisnis,  dan  ke  lembaga  pemerintah. 
Lembaga‐lembaga  di  sini  antara  lain  :  bank  komersial,  lembaga  penerima  dan 
penyalur  pinjaman,  bank‐bank  tabungan,  dan  juga  credit  unions,  seperti  Credit 
Union  Sejahtera  Bersama  di  Pontianak,  Kalimantan  Barat  yang  mulai  didirikan 
pada  pertengahan  tahun  2007,  dan  pada  saat  ini  anggotanya  telah  berjumlah 
sekitar 200 orang. 
 
c. Perusahaan Jasa Keuangan (Finance Companies) yang merupakan suatu lembaga 
khusus penyedia dana pinjaman berjangka pendek dan berjangka menengah bagi 
masyarakat  dan  perusahaan  saja  (tidak  menyediakan  dana  untuk  lembaga‐
lembaga pemerintah). 
 
d. Perusahaan  Reksadana  (Mutual  Fund  Companies)  yang  di  Indonesia  kita  kenal 
dengan  istilah  Perusahaan  Reksadana,  merupakan  sebuah  sarana  bagi  para 

14
Mengenal Asuransi Jiwa

Investors untuk mengumpulkan dana investasinya kemudian menggunakan dana 
tersebut  untuk  membeli  surat  berharga,  saham,  obligasi  atau  instrumen 
keuangan  lainnya  untuk  menciptakan  beragam  portofolio  investasi  yang 
diprediksikan akan dapat memberikan hasil yang optimal. 
e.  Perusahaan  Sekuritas  (Securities  Firms)  merupakan  perusahaan  yang 
menjalankan  fungsinya  untuk  memasarkan  surat‐surat  berharga,  baik  berupa 
saham,  obligasi  maupun  surat  berharga  dalam  bentuk  yang  lain.  Sekuritas  ini 
merupakan  instrumen  investasi  yang  diharapkan  akan  dapat  menghasilkan 
yield/interest  atau  tingkat  bunga  (dalam  istilah  syariah  dikenal  dengan  sebutan 
“al‐mudharabah“)  yang  berarti  bagi  hasil  (profit  sharing),  yang  pada  dasarnya 
baru akan  diperhitungkan  setelah hasil  usahanya  diketahui  atau  direalisir  secara 
nyata dan jelas. 
Lembaga  keuangan  termasuk  Perusahaan  Asuransi  yang  membantu 
pemerantaraan  transaksi  keuangan.  Financial  intermediaries/Pemerantara  Transaksi 
Keuangan    merupakan  organisasi  yang  menjembatani  transaksi  antara  masyarakat, 
bisnis  atau  lembaga‐lembaga  pemerintah  yang  memiliki  dana  berlebih  dan  tak 
tergunakan      (idle funds) untuk disalurkan sebagai pinjaman kepada pihak‐pihak lain 
yang  memerlukan  dana  atau  pihak  peminjam.  Dalam  proses  penyaluran  dana 
tersebut,  pihak  Pemerantara  Transaksi  Keuangannya  akan  memperoleh  transaction 
fee.  
 
Perusahaan  Asuransi  Jiwa  juga  merupakan  Perusahaan  Pemerantara 
Transaksi Keuangan, karena perusahaan tersebut memperoleh keuntungan dari dana 
yang  dikumpulkan  dari  para  Pemegang  Polis  dan  kemudian  dana  tersebut 
diinvestasikan  dalam  bisnis  dan  industri.  Investasi‐investasi  yang  dilakukan  dalam 
bisnis ini akan menghasilkan pendapatan untuk pengembangan perusahaannya.  
 
Perusahaan‐perusahaan  perasuransian  (termasuk  asuransi  jiwa,  asuransi 
harta benda, dana pensiun), merupakan lembaga‐lembaga keuangan yang signifikan 
bagi sebuah negara. Misalnya di Amerika Serikat pada tahun 2002 menunjukkan data 
sebagai berikut : 
 
  Sumber Dana  
                     Figure 1.3  di Pasar Keuangan Amerika Serikat  
  Tahun 2002 
  Commercial Banks  7,357.00  
  Private Pension Funds      3,686.00  
  Mutual Funds      3,635.00  
  Life Insurance Companies      3,380.00  
  Money Market Mutual Funds      2,224.00  
  State & Local Retirement  Funds      1,968.00  
  Securities Firms      1,359.00  
  Property / Casual Insurance         912.00  
   
 
 
 

15
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Sumber :  Washington, DC : American Council of Life Insurance, 2003 
 
Kalau  kita melihat Figure  1.3,  di  negara  Amerika  Serikat  yang  sudah  sedemikian 
maju,  nampak  bahwa  bisnis  jasa  keuangan  tidak  dapat  dilepaskan  dari  peran  usaha 
yang tergolong dalam bisnis perasuransian, antara lain Asuransi Jiwa, Asuransi Harta 
Benda,  dan  Dana  Pensiun,  baik  swasta  maupun  pemerintah.  Pension  Funds  dan 
Retirement  Funds,  merupakan  terminologi  yang  sama  dan  dapat  digunakan  secara 
bergantian (interchangable). 
 
Industri jasa keuangan mengalami kemajuan yang cukup signifikan dikarenakan 
oleh berbagai perubahan lingkungan terutama lingkungan perekonomian yang begitu 
dinamis.  Secara  garis  besar,  kemajuan  industri  jasa  keuangan  ini  ditandai  oleh 
terjadinya  konvergensi,  konsolidasi  dan  globalisasi,  yang  secara  singkat  dapat 
diuraikan sebagai berikut: 
ƒ Konvergensi.  Konvergensi  ini  merupakan  perubahan  di  mana  satu  lembaga 
keuangan  dapat  melayani  berbagai  kebutuhan  masyarakat  seperti  jasa 
perbankan, asuransi, dan surat berharga. Perusahaan‐perusahaan jasa keuangan 
tersebut  dapat  memberikan  berbagai  pelayanan  jasa,  sehingga  boleh  dikatakan 
perusahaan‐perusahaan  tersebut  saling  melengkapi  kebutuhan  masyarakat 
secara  simultan  dan  memberikan  kemudahan  bagi  kehidupan  masyarakat. 
Misalnya  saja,  dahulu  perusahaan  perbankan  hanya  diperkenankan  menjual 
produk  perbankan.  Oleh  karena  itu,  nasabah  dari  bank  tersebut  apabila 
menginginkan produk asuransi, harus membeli dari perusahaan asuransi. Dengan 
konvergensi  tersebut  maka  kebutuhan  masyarakat  dapat  terlayani  secara 
sekaligus  melalui  “one  stop  shoping  system“,  di  mana  nasabah  bank  juga  dapat 
membeli  produk  asuransi  di  bank  tersebut,  dengan  kata  lain  perusahaan 
perbankan dapat sekaligus menjual produk‐produk asuransi. Dalam hal seperti ini, 
sudah  barang  tentu  dilakukan  kerjasama  atau  afiliasi  terlebih  dahulu  diantara 
perusahaan‐perusahaan yang melakukan bisnis. 
 
Dengan  demikian  perbedaan antara  satu perusahaan  jasa keuangan dengan 
jenis  perusahaan  jasa  keuangan  lainnya  (  misalnya  antara  sebuah  bank  dan 

16
Mengenal Asuransi Jiwa

perusahaan  asuransi  jiwa  )  menjadi  sangat  tipis  atau  menjadi  kabur,  dan  untuk 
bersaing  perusahaan‐perusahaan  tersebut  berusaha  dengan  sangat  kreatif  dan 
innovatif,  dengan  mengaplikasikan  konsep  Q‐C‐F‐I‐D  yang  secara  ringkas  dapat 
diuraikan sebagai berikut : 
Q =  Quality. Kulaitas produk dan  jasa yang  dipasarkan  dijadikan  sebagai  faktor 
utama  dalam  bersaing.  Kualitas  barang  yang  dihasilkan  ditinjau  dari 
berbagai aspek diupayakan lebih baik atau bahkan jauh lebih baik dari yang 
dihasilkan  oleh  pesaing.  Demikian  halnya  dengan  kualitas  pelayanan, 
promosi, distribusi, purna jual, dan sebagainya. 
 
C =  Cost Efficiency. Efisiensi biaya dilakukan secara menyeluruh dalam berbagai 
aspek misalnya dalam biaya perolehan bahan baku (material), biaya tenaga 
kerja, biaya proses produksi, dan lain sebagainya. Dalam hal efisiensi biaya 
tenaga  kerja,  bukan  berarti  harus  pelit,  akan  tetapi  secara  keseluruhan 
diupayakan  tetap  efisien  dan  wajar.  Dengan  demikian  diharapkan 
perusahaan dapat membuat pricing strategy yang menarik. 
 
F =  Flexibility.  Dimaksudkan  bahwa  produk  yang  dihasilkan  oleh  perusahaan 
dapat dikombinasikan secara luwes dengan produk atau suku cadang yang 
lain  sehingga  produk  dapat  fleksibel  dalam  penggunaannya.  Contoh  yang 
nyata dapat kita lihat dalam industri otomotive, misalnya jika kita memiliki 
sebuah  mobil  Toyota  Avanza,  kita  dapat  mengganti  suku  cadangnya 
dengan suku cadang Daihatsu Xenia jika kita tidak dapat menemukan suku 
cadang Toyota Avanza. Demikian juga sebaliknya, jika kita memiliki Daihatsu 
Xenia  dan  kebetulan  sulit  menemukan  suku  cadang  Daihatsu  Xenia,  kita 
dapat  menggantinya  dengan  suku  cadang  Toyota  Avanza.  Begitu  pula 
antara mobil Toyota Rush dengan Daihatsu Terios. 
 
I =  Innovativeness.  Upaya‐upaya  perusahaan  untuk  menemukan  jenis‐jenis 
produk baru secara lebih inovativif menjadikan perusahaan tersebut dinilai 
lebih maju dari pada pesaing‐pesaingnya. Langkah ini dapat menaikkan citra 
perusahaan dalam bersaing. 
 
D =  Delivery.  Ini  dimaksudkan  agar  kualitas  penyampaian  dan  penyerahan 
produk (barang dan jasa) menjadi salah satu faktor keberhasilan kunci (key 
success  factor).  Misalnya  sebuah  Perusahaan  Asuransi  Jiwa  pesaing  dapat 
menyelesaikan  polisnya  dalam  waktu  5  (lima)  hari,  maka  untuk  dapat 
memenangkan  persaingan,  kita  harus  mampu  menyelesaikan  dan 
menyerahkan  polis  dalam  waktu  lebih  singkat  andaikan  saja  hanya  dalam 
waktu 3 (tiga) hari. Sudah barang tentu ketepatan serta kecermatan dalam 
proses penyerahan juga harus dipertimbangkan. 
 
Konvergensi  seperti  ini  di  Akerika  Serikat  diformalkan  melalui  Undang‐
Undang  tahun  1999  yaitu  undang‐undang  yang  dinamakan  Gramm‐Leach‐Bliley 
(GLB)  Act  atau  dikenal  sebagai  Financial  Services  Modernization  Act.  yang 
menghilangkan  hambatan  (barriers)  diantara  jenis‐jenis  usaha  tersebut  dalam 

17
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

menjalankan  kegiatan  operasinya,  sehingga  perusahaan‐perusahaan  itu  menjadi 


terbuka untuk membentuk sebuah perusahaan induk (holding companies) untuk 
jasa‐jasa  keuangan.  Masing‐masing  bisnis  tetap  berfokus  pada  satu  jenis  usaha, 
akan tetapi mereka dapat melayani masyarakat secara terintegrasi. 
 
Perusahaan‐perusahaan  yang  berafiliasi  dalam  sebuah  holding  company 
dapat saling memasarkan produk‐produk dari perusahaan rekan seinduknya. 
 
Konvergensi  ini  dapat  dilakukan  melalui  cara  :  ekspansi  usaha,  merger  atau 
melalui akuisisi. Holding companies merupakan suatu bentuk usaha yang memiliki 
kendali  terhadap  beberapa  perusahaan  lain  yang  merupakan  anak  perusahaan 
(subsidiary  companies).  Untuk  mempermudah  para  pembaca  memahami 
bagaimana  hubungan  antara  perusahaan  induk  (holding  company)  dengan  anak 
perusahaan (subsidiary company), kiranya dapat dilihat dalam diagram berikut: 

Figure 1.4. Skema Perusahaan Induk dan Anak Perusahaan

Perusahaan Induk Jasa Keuangan DEF


( DEF Financial Service Holding Company )

Perusahaan Asuransi Bank GHI Reksa Dana DEF

Perusahaan Leasing DEF Perusahaan Sekuritas MNO

Sebagaimana telah kita bahas sebelumnya, bahwa faktor kunci keberhasilan 
bisnis  yang  perlu  diperhatikan  oleh  setiap  perusahaan  untuk  memenangkan 
persaingan, dapat dilihat dalam matriks sebagai berikut : 

Figure 1.5. Faktor Kunci Keberhasilan Bisnis

Kualitas produksi barang dan jasa menjadi faktor yang


Quality uatma dalam memenangkan persaingan dalam berbisnis.

Efisiensi biaya di setiap langkah, baik dalam pengadaan


Cost Efficency bahan baku, perisapan proses produksi, proses produksinya,
biaya tenaga kerja, proses distribsi, promosi, penjualan dsb.

18
Mengenal Asuransi Jiwa

Produk yang dihasilkan termasuk suku cadangnya


Flexibility diupayakan dapat dikombinasikan dengan produk-produk
lain, baik yang berasal dari satu perusahaan maupun dari
perusahaan lain.

Innovasi-innovasi untuk menemukan variasi baru merupakan


Innovativeness salah satu faktor yang signifikan dalam berbisnis.

Proses penyampaian produk, baik ditinjau dari sudut pandang


Delivery waktu maupun ketepatan produknya merupakan faktor yang
tidak dapat dikesampingkan.

 
Dalam  perkembangan  bisnis  dewasa  ini,  konvergensi  di  lembaga  keuangan 
semakin  tumbuh  dan  berkembang,  misalnya  saja  di  Indonesia,  Bank  BNI  yang 
semula  hanya  menyediakan  jasa  perbankan,  kini  dapat  memasarkan  asuransi 
kepada  para  nasabahnya.  Contohnya  produk  Tapenas  (Tabungan  Pendidikan 
Nasional) dipasarkan oleh Bank BNI, dan setiap nasabahnya akan secara otomatis 
mendapatkan proteksi (asuransi) yang diberikan oleh PT. Cigna Life Insurance. Ini 
berarti  bahwa  Bank  BNI  berafiliasi  dengan  PT.  Cigna  Life  Insurance,  sehingga 
produk  dari  perusahaan  asuransi  PT.  Cigna  Life  Insurance  tersebut  dapat 
dipasarkan oleh Bank BNI. Selain dengan PT. Cigna Life Insurance, Bank BNI juga 
bekerjasama  dengan  PT.  Sun  Life  Financial  dan  AIG  Life,  sehingga  perusahaan‐
perusahan  tersebut  dapat  saling  memperkuat  jaringan  pemasaran  produknya 
secara  sinergi.  Kasus  seperti  ini  pada  saat  ini  semakin  banyak  terjadi,  misalnya 
saja  sebuah  perusahaan  leasing,  yang  semula  hanya  memasarkan  produknya 
berupa  kendaraan  bermotor,  kemudian  perusahaan  leasing  itu  bekerjasama 
dengan perusahaan asuransi kendaraan bermotor, yang selanjutnya perusahaan 
itu  selain  memasarkan  produk  motor,  sekaligus  dapat  memasarkan  produk 
asuransi kendaraan bermotor kepada para nasabah yang membeli motor secara 
leasing dari perusahaan tersebut. Demikian pula, bank yang semula menyedikan 
produk KPR (Kredit Pemilikan Rumah), kini sekaligus dapat memasarkan produk 
Asuransi Kreditnya kepada nasabah‐nasabah yang mendapatkan KPR tersebut.  
 
ƒ Konsolidasi 
Konsolidasi  merupakan  terminologi  yang  sering  digunakan  di  lingkungan 
industri  jasa  keuangan,  di  mana  dua  atau  lebih  perusahaan  bergabung  dan 
bekerjasama dalam menjalankan bisnisnya. Wujud dari kerjasama ini bisa merger 
ataupun akuisisi. Dalam merger, kekayaan (assets) dan hutang‐hutang (liabilities) 

19
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

dari masing‐masing perusahaan digabungkan menjadi satu dan terbentuklah satu 
perusahaan. 
 
Sedangkan  dalam  akuisisi,  satu  perusahaan  membeli  sebagian  dari  saham 
perusahaan  lain,  sehingga  perusahaan  yang  membeli  saham  tersebut  akan 
memiliki  otoritas  dan  hak  untuk  mengendalikan  (mempunyai  controlling 
authority)  pada  perusahaan‐perusahaan  yang  sahamnya  telah  dibeli,  dan 
keberadaan perusahaan tersebut tetap ada (eksis). 
 
Dengan  konsolidasi  tersebut  jumlah  perusahaan  yang  beroperasi  akan 
menurun, tetapi ukuran perusahaannya akan semakin besar. Di tahun 2008 yang 
lalu,  di  Indonesia  juga  diterbitkan  Peraturan  Pemerintah  R.I.  Nomor  39  yang 
mengatur  kembali  tentang  besarnya  modal  yang  harus  dipenuhi  oleh  setiap 
perusahaan perasuransian, di mana pada akhir tahun 2008 yang baru lalu, modal 
perusahaan harus telah menjadi Rp. 40 milyard, kemudian disusul menjadi Rp. 70 
milyard yang harus dicapai pada akhir tahun 2009 mendatang, kemudian di akhir 
tahun  2010  harus  menjadi  Rp.  100  milyard.  Ternyata  berdasarkan  data  dari 
Lembaga Riset Media Asuransi, terhitung pada tanggal 31 Desember 2007, masih 
terdapat 11 perusahaan asuransi jiwa dan 36 perusahaan asuransi kerugian yang 
modalnya  masih  kurang  dari  Rp.  40  milyar.  Hal  itu  sungguh  sangat  berat  untuk 
dipenuhi, apalagi kondisi perekonomian di masa kini yang sangat sulit bagi dunia 
bisnis  untuk  dapat  tumbuh  dan  berkembang  dengan  baik,  karena  untuk  tetap 
survive pun sudah harus kita syukuri.  
 
Dikarenakan  kondisi  yang  demikian,  dan  masukan‐masukan  yang  diberikan 
oleh para pelaku dan pakar perasuransian di Indonesia kepada pemerintah, maka 
akhirnya  Pemerintah  R.I.  melakukan  revisi  atas  Peraturan  tersebut,  dengan 
memberikan  perpanjangan  waktu  untuk  pemenuhan  kewajiban  modal  tersebut 
selama 5 tahun. Apakah hal tersebut akan dapat dipenuhi, tergantung dari situasi 
perekonomian negara dan juga pertumbuhan bisnis perasuransian. 
 
ƒ Globalisasi 
Dewasa  ini  lembaga‐lembaga/perusahaan‐perusahaan  jasa  keuangan  telah 
banyak  yang  beroperasi  secara  global/internasional,  bahkan  perusahaan‐
perusahaan  asuransi  jiwa  dan  kesehatan  yang  besar,  baik  dari  Eropa  Timur  dan 
Amerika  Utara  seperti  Canadian  Life  and  Health  Insurer,  pada  tahun  2002  saja 
telah mendapatkan preminya sebesar 58% dari nasabah‐nasabah di luar negerinya 
sendiri. Di tahun 1996, perusahaan asuransi jiwa asing yang beroperasi di Amerika 
Serikat  hanya  4%,  dan  di  tahun  2003  telah  mengalami  peningkatan  yang  cukup 
signifikan  menjadi  11%.  Di  Indonesia  hal  ini  juga  terjadi  dalam  bidang 
perasuransian, baik di bidang asuransi jiwa maupun di bidang asuransi kerugian. 
Misalnya  saja,  perusahaan‐perusahaan  asuransi  asing  yang  telah  beroperasi  di 
Indonesia,  antara  lain  Prudential  Life  Assurance,  AXA  Life  Indonesia,  Manulife 
Financial, Great Eastern Life Indonesia, Asuransi Allianz Life Indonesia, dan masih 
banyak  lagi  yang  lain.  Demikian  juga  di  lingkungan  perbankan  dan  usaha  lain, 
misalnya  RBS  (Royal  Bank  of  Scotland),  HSBC  (Hongkong  and  Shanghai  Bank), 

20
Mengenal Asuransi Jiwa

Citibank, American Express, Fed‐Ex (Federal Express) yang bergerak dalam bidang 
pengiriman  barang  dan  dokumen  (forwarder),  J.W.  Marriott  dan  Ritz  Carlton 
yang  bergerak  di  bidang  perhotelan,  beberapa  perusahaan  asing  yang  menjual 
franchise  kepada  para  investor  dalam  negeri  antara  lain  KFC  (Kentucky  Fried 
Chicken),  CFC  (California  Fried  Chicken)  dan  A.W.  Root  Beer  yang  merupakan 
pengusaha  makanan,  seperti  ayam  dan  kentang  goreng,  dan  softdrink,  dan  lain 
sebagainya.  
 
Dengan  berdirinya  usaha‐usaha  asing  tersebut,  sebenarnya  merupakan 
keuntungan bagi kedua negara, baik Indonesia maupun negara Investornya. Bagi 
Indonesia, antara lain terbukanya lapangan kerja bagi masyarakat. Dan bagi para 
Investornya  sudah  barang  tentu  keuntungan  yang  cukup  besar,  karena 
terbukanya  pasar  bagi  produknya  yang  semakin  luas,  terlebih  lagi  sejak 
disepakatinya  perjanjian  perdagangan  bebas  (Free  Trade  Agreement),  yang 
memberikan  kesempatan  kepada  negara‐negara  yang  telah  siap  untuk 
melakukan  perdagangan  lintas  batas  (Cross  Border  Supply).  Sedangkan  bagi 
negara‐negara  di  mana  para  investor  itu  berasal,  keuntungannya  adalah 
diperolehnya  pajak  penghasilan  dari  usaha‐usaha  yang  dijalankan  di  negara  lain. 
Selain  itu,  masyarakat  di  Indonesia  terutama  yang  berpendidikan  dan 
berpenghasilan  cukup  tinggi  lebih  percaya  kepada  lembaga‐lembaga  asing, 
meskipun  lembaga‐lembaga  di  dalam  negeri  kita  sudah  banyak  yang  telah 
dikelola secara professional dan dapat dipercaya.  
 
3. Peran Pemerintah dalam Bidang Perasuransian 
Perusahaan  Perasuransian  berfungsi  untuk  memberikan  perlindungan  kepada 
masyarakat  luas  terhadap  hilangnya  sumber  penghasilan  (economic  loss)  serta 
menawarkan  kesempatan  untuk  menabung  dan  menginvestasikan  uangnya.  Oleh 
karena  itu,  kesehatan  keuangan  perusahaan  perasuransian  sangatlah  penting  dan 
kredibilitasnya  sangat  dipertaruhkan.  Atas  dasar  pertimbangan  tersebut,  maka 
pemerintah  mempunyai  peran  yang  sangat  penting  untuk  mengatur  usaha‐usaha 
perasuransian. 
 
Tujuan utama diaturnya usaha perasuransian itu adalah: 
a. Untuk  memelihara  tingkat  solvency  perusahaan,  yaitu  kemampuan  finansial 
perusahaan  agar  tetap  mampu  memenuhi  kewajiban  finansialnya,  membayar 
hutang serta membayar manfaat asuransi pada saat jatuh temponya. 
b. Agar  perusahaan  mampu  melaksanakan  kegiatan  bisnisnya  secara  adil  dan 
santun (fair and etical). 
 
Di beberapa negara seperti di Kanada dan Amerika Serikat, Peraturan‐peraturan 
yang mengatur tentang usaha perasuransian dibuat secara desentralisasi, ada Aturan 
Nasional  (Federal  Regulation)  dan  ada  Aturan  Lokal  (State  Regulation/  Provincial 
Regulation).  Jika  digambarkan  di  Indonesia,  hal  ini  seolah‐olah  dibuat  sebagai 
Peraturan Negara, misalnya dalam bentuk Undang‐Undang, dan setiap  provinsi juga 
membuat  peraturan  masing‐masing  seperti  Peraturan  Daerah  atau  PERDA  atau 

21
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

Peraturan Provinsi, di mana masing‐masing daerah itu mempunyai kepentingan yang 
berbeda‐beda. 
 
Di India, usaha perasuransian  ini diatur  melalui  peraturan  yang  diterbitkan  oleh 
Insurance  Regulatory  and  Development  Authority  (IRDA).  Sedangkan  di  negara  kita, 
usaha  perasuransian  ini  diatur  melalui  perundang‐undangan  dan  peraturan 
pelaksanaannya.  Pada  saat  ini,  Undang‐undang  yang  diberlakukan  untuk  mengatur 
usaha  perasuransian  adalah  Undang‐Undang  Nomor  2  Tahun  1992,  yang  mengatur 
tentang  Usaha  Perasuransian.  Selain  Undang‐Undang  Usaha  Perasuransian  yang 
mengatur tentang usaha yang berorientasi bisnis ini, juga diterbitkan Undang‐Undang 
Nomor 3 Tahun 1992 tentang Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Jamsostek) dan Undang‐
Undang Nomor 11 Tahun 1992 tentang Dana Pensiun. Khusus mengenai substansi dari 
Undang‐Undang  ini  akan  dibahas tersendiri  dalam  bab khusus,  termasuk  membahas 
berbagai Peraturan Menteri Keuangan yang terkait dengan Undang‐Undang tersebut. 
 
Dalam kontrak asuransi jiwa, disebutkan bahwa kontrak yang dilakukannya yaitu 
antara Penanggung (Perusahaan asuransi) dengan Pemegang Polis. Pemegang polis 
adalah  orang  atau  badan  hukum  yang  mengadakan  penjanjian  tersebut.  Sedangkan 
Tertanggung  adalah  orang  atas  jiwanya  diadakan  pertanggungan,  artinya  secara 
individu Tertanggung dapat menjadi atau dalam kedudukan sebagai Pemegang polis. 
Adapun  yang  dimaksud  Penanggung  adalah  Badan  usaha  perusahaan  asuransi  itu 
sendiri, jadi bukan dalam bentuk perorangan atau individu. 
 
Berdasarkan  pasal  20  dari  Ordonantie  op  het  Levenvensverzekerings  bedrijf 
tanggal  15  April  1941  yang  diundangkan  di  dalam  Stb.  1941  –  101  mulai  berlaku  pada 
tanggal  1  Mei  1941,  ditetapkan  bahwa  perusahaan  asuransi  jiwa  harus  berbentuk 
badan usaha sebagai berikut;  
1.  Perseroan Terbatas (PT);  
2.  Maskapai Saling Menanggung (orderlingen‐maatschappij);  
3.  Maskapai Indonesia Atas Saham (Indonesche Maatschappij op Aandeelen).  
 
Dengan  keluarnya  surat  keputusan  Menteri  Keuangan  RI  No:  Kep.‐ 
168/MK/IV/2/1974  tanggal  8  Februari  1974  tentang  perizinan  usaha  perusahaan 
asuransi  di  Indonesia,  pada  pasal  2,  menyebutkan  “Perusahaan‐perusahaan  asuransi 
jiwa  yang  didirikan  setelah  SK  ini  ditetapkan,    hanya  diizinkan  dengan  bentuk  badan 
hukum Perseroan Terbatas”.   
 
Berdasarkan UU No. 2 tahun 1992 tanggal 11 Februari 1992 pasal 7 ayat 1 Bab VI 
tentang  Bentuk  Hukum  Usaha  Perasuransian,  menyebutkan  bahwa  usaha 
perasuransian hanya dapat dilakukan oleh badan hukum yang berbentuk:  
a.  Perusahaan Perseroan (Persero);  
b.  Koperasi;  
c.  Perseroan Terbatas (PT); dan  
d.  Usaha Bersama (Mutual). 
 

22
Mengenal Asuransi Jiwa

Khusus  badan  hukum  atau  perusahaan  asuransi  yang  didirikan  dalam  bentuk 
badan hukum usaha bersama (mutual), akan diatur lebih lanjut dalam undang‐undang 
tersendiri. 
 
Agar  operasional  usaha  perasuransi  berjalan  dengan  benar,  maka  Menteri  RI 
memiliki kewajiban untuk membina dan pengawasinya, sesuai yang diatur dalam Bab‐
IX pasal 10‐19 antara lain: Pembinaan dan pengawasan usaha perasuransian meliputi:  
(a)  Kesehatan  keuangan  yang  terdiri  dari:  Batas  tingkat  solvabilitas;  Retensi 
sendiri; Reasuransi; Investasi; Cadangan teknis; dan Ketentuan‐ketentuan lain 
yang berhubungan dengan kesehatan keuangan;  
(b)  Penyelenggaraan usaha, yang terdiri dari: Syarat‐syarat polis asuransi; Tingkat 
premi; Penyelesaian klaim; Persyaratan keahlian di bidang perasuransian; dan 
Ketentuan‐ketentuan  lain  yang  berhubungan  dengan  penyelenggaraan 
usaha. 
 
Adapun kewenangan Menteri adalah diatur dalam Bab‐X tentang Kepailitan dan 
Likuidasi  serta  Bab‐XI  tentang  ketentuan  Pidana,  yaitu  dengan  tidak  mengurangi 
berlakunya  ketentuan  dalam  Peraturan  Kepailitan,  dalam  hal  terdapat  pencabutan 
izin usaha, maka Menteri berdasarkan kepentingan umum dapat memintakan kepada 
Pengadilan  agar  perusahaan  yang  bersangkutan  dinyatakan  pailit.  Pasal  18  Bab‐IX 
menyatakan dengan tegas Menteri memiliki kewenangan untuk mencabut izin usaha 
perusahaan. 
 
1. Peraturan Pemerinatah (PP) No. 81 tahun 2008 
PP Nomor: 81 Tahun 2008 tanggal 31 Desember 2008 sebagai perubahan ke 
tiga  atas  PP No.  73  Tahun  1992  tanggal  30  Oktober 1992,  sedangkan  perubahan 
pertama diubah dengan PP No. 63 Tahun 1999 tanggal 2 Juli 1999 dan  perubahan 
kedua dengan PP Nomor: 39 Tahun 2008 tanggal 19 Mei 2008. 
 
PP ini lebih banyak mengatur tentang Penyelenggaraan Usaha Perasuransian 
yaitu  mengatur  tentang:  Ketentuan  umumnya;  Penutupan  obyek  asuransi, 
Perizinan  usaha  perasuransian;  Kepemilikan  perusahaan  perasuransian; 
Kesehatan  keuangan;  Penyelenggaraan  usaha;  Penyelenggaraan  program 
asuransi  sosial;  Merger  dan  konsolidasi;  Saksi;  Ketentuan  peralihan;  dan 
Ketentuan penutup. 
 
Perubahan  pertama  dengan  PP  No.  63  hanya  menegaskan  perubahan  pada 
persyaratan  modal  disetor  bagi  pendirian  perusahaan  asuransi  atau  reasuransi. 
Penambahan bab tersendiri tentang Kepemilikan perusahaan perasuransian serta 
menegaskan masalah ketentuan sanksi termasuk sanksi administratif. 
 
Perubahan  kedua  dengan  PP  No.  38  tidak  ada  penambahan  bab  tersendiri, 
akan  tetapi  lebih  banyak  menambahkan  ketentuan  baru  seperti  pembukaan 
Perusahaan  Asuransi  Syariah  dan  atau  dalam  bentuk  Cabang  atau  Unit; 
Ketentuan modal disetor untuk perusahaan penunjang serta adanya pentahapan 
kepemilikan  modal  sendiri  sampai  dengan  tahun  2010;  Masalah  dana  jaminan 

23
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

yang  merupakan  jaminan  terakhir  dalam  rangka  melindungi  kepentingan 


pemegang  polis;  Masalah  sanksi  administratif  bukan  saja  dikenakan  terhadap 
perusahaan asuransi dan reasuransi akan tetapi termasuk perusahaan penunjang. 
 
2. Keputusan Menteri Keuangan (KMK) atau Peraturan Menteri Keuangan (PMK). 
o Peraturan  Menteri  Keuangan  Nomor:  78/PMK.05/2007  tangal,  31  Juli  2007 
merupakan  penyempurnaan  dan  mengganti  Keputusan  Menteri  No. 
421/KMK.06/2003  tanggal  30  September  2003.  PMK  ini  mengatur  tentang 
Penilaian Kemampuan dan Kepatuhan bagi Direksi dan Komisaris Perusahaan 
Perasuransian,  yang  mengatur  tentang:  Maksud  dari  PMK  ini  yang  diatur 
dalam Ketentuan umum; Kewajiban memenuhi persyaratan kemampuan dan 
kepatuhan;  faktor  penilaian;  Tahapan  penilaian;  Komite  evaluasi;  Prosedur 
penilaian; Hasil penilaian dan tindak lanjut; Kerahasiaan; Ketentuan peralihan; 
dan Ketentuan penutup. 
 
Adapun  Pedoman  penilaian  kemampuan  dan  kepatuhan  bagi  direksi  dan 
komisaris  perusahaan  perasuransian  diatur  dalam  peraturan  Ketua  Badan 
Pengawas  Pasar  Modal  dan  Lembaga  Keuangan  (Bapepam‐LK)  No:  PER‐
04/BL/2009  tanggal  24  April  2009.  Peraturan  ini  merupakan  perbaikan  dari 
peraturan sebelumnya yaitu No: PER‐03/BL/2009.  
 
o Kepmen  No.  422/KMK.06/2003  tanggal  30  September  2003,  tentang 
Penyelenggaraan  usaha  Perusahaan  Asuransi  dan  Perusahaan  Reasuransi. 
Kepmen  ini  sebagai  penyesuaian  secara  menyeluruh  terhadap  Kepmen  No. 
225/KMK.017/1993  tanggal  26  Pebruari  1993.  Adapun  Kepmen  ini  mengatur 
tentang:  Maksud  dari  Kepmen  ini  yang  diatur  dalam  Ketentuan  umum; 
Produk asuransi baru; Polis; Premi; Penghentian pertanggungan; Reasuransi; 
Pengalihan portofolio pertanggungan; Penyelesaian klaim; Pelaporan; Denda 
administratif; Ketentuan peralihan; dan Ketentuan penutup. 
 
Khusus tentang produk Unit‐link diatur berdasarkan Keputusan Ketua Badan 
Pengawas  Pasar  Modal  dan  Lembaga  Keuangan  No.  Kep‐104/BL/2006 
tanggal, 31 Oktober 2006. 
 
o Kepmen  No.  423/KMK.06/2003  tanggal  30  September  2003,  tentang 
Pemeriksaan  Perusahaan  Perasuransian,  yang  mengatur  tentang:  Maksud 
dari  Kepmen  ini  yang  diatur  dalam  Ketentuan  umum;  Fungsi,  dasar  dan 
rencana  pemeriksaan;  Tata  cara  pemeriksaan;  Tahapan  pemeriksaan; 
Pembahasan laporan hasil pemeriksaan; Sanksi; dan Penutup. 
 
o Kepmen  No.  424/KMK.06/2003  tanggal  30  September  2003,  tentang 
Kesehatan  Keuangan  Perusahaan  Asuransi  dan  Perusahaan  Reasuransi. 
Kepmen  ini  sebagai  penyesuaian  secara  menyeluruh  terhadap  Kepmen  No. 
481/KMK.017/1993  tanggal  7  Oktober  1999.  Khusus  tentang  peraturan 
pelaksanaan  dari  kepmen  No.  481  tetap  berlaku  sepanjang  tidak 
bertentangan dengan kepmen No. 424 (baru). 

24
Mengenal Asuransi Jiwa

 
Ketentuan  Kepmen  ini  mengatur  tentang:  Maksud  dari  Kepmen  ini  yang 
diatur  dalam  Ketentuan  umum;  Tingkat  solvabilitas;  Kekayaan  yang 
diperkenankan;  Kewajiban;  Perimbangan  kekayaan  dan  kewajiban;  Retensi 
sendiri;  Deposito  jaminan;  Larangan;  Ketentuan  peralihan  dan  Ketentuan 
penutup. 
 
Kepmen  ini  sangat  menekankan  mengenai  batas  tingkat  solvabilitas  yang 
wajib  dipenuhi  sampai  tenggat  waktu  akhir  tahun  2004  sebesar  120%  dari 
batas tingkat solvabilitas minimum. 
 
Kepmen No. 424 ini dilakukan perubahan beberapa pasal menjadi kelompok 
pasal‐I yaitu pasal 11, 13,14, 16,17, dan 21 dan pasal‐II yang diatur dengan PMK 
No. 135/PMK.05/2005 tanggal 27 Desember 2005. 
 
Kepmen  ini  telah  ditindaklanjuti  dengan  beberapa  keputusan‐keputusan 
antara lain:  
ƒ Keputusan  DLK  No.  6096/LK/2001  tanggal  28  Desember  2001  sebagai 
perubahan  atas  Keputusan  DLK  No.  5314/LK/1999  tanggal  31  Desember 
1999,  tentang  Pedoman  Perhitungan  Batas  Tingkat  Solvabilitas  (BTS) 
Perusahaan Asuransi dan Perusahaan Reasuransi. 
 
Ketentuan  tentang  pedoman  perhitungan  BTS  minimum  bagi 
perusahaan asuransi dan reasuransi yang baru dan diberlakukan saat ini 
adalah  ketentuan  yang  diatur  dalam  Keputusan  Dirjen  LK  No:  Kep‐
3607/LK/2004 tanggal 19 Agustus 2004. 
 
ƒ Keputusan  DLK  No.  6097/DL/2001,  tanggal  28  Desember  2001  tentang 
Perubahan atas Keputusan DLK No. 1297/LK/2000 tanggal 23 Maret 2000, 
tentang  Retensi  Sendiri  Perusahaan  Asuransi  dan  Perusahaan 
Reasuransi. 
 
Mengenai  dukungan  reasuransi  otomatis  dalam  negeri  dan  retensi 
sendiri  mengacu  pada  keputusan  Dirjen  LK  No:  Kep‐5443/LK/2004 
tanggal  25  Oktober  2004,  Keputusan  ini  adalah  penyempurnaan  dari 
keputusan Dirjen LK No: Kep‐2149/LK/2004. 
  
ƒ Keputusan  DLK  No.  6098/LK/2001  tanggal  28  Desember  2001  tentang 
perubahan kedua atas keputusan DLK No. 5289/LK/1993 tentang Bentuk 
dan  Susunan  Laporan  serta  Pengumuman  Laporan  Keuangan 
Perusahaan Perasuransian. 
 
o Kepmen  No.  425/KMK.06/2003  tanggal  30  September  2003,  tentang 
Perizinan  dan  Penyelenggaraan  Kegiatan  Usaha  Perusahaan  Penunjang 
Usaha  Asuransi.  Kepmen  ini  sebagai  penyesuaian  secara  menyeluruh 
terhadap  Kepmen  No.  226/KMK.017/1993  tanggal  26  Pebruari  1993.  Adapun 

25
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

hal‐hal  yang  diatur  dalam  kepmen  ini  adalah:  Maksud  dari  Kepmen  ini  yang 
diatur  dalam  Ketentuan  umum;  Izin  usaha;  Persyaratan  umum;  Laporan 
perubahan;  Penggabungan  badan  usaha;  Penyelenggaraan  usaha;  Laporan 
operasional  dan  keuangan;  Ketentuan  lain;  Ketentuan  peralihan;  dan 
Ketentuan penutup. 
 
o Kepmen  No.  426/KMK.06/2003  tanggal  30  September  2003,  tentang 
Perizinan  Usaha  dan  Kelembagaan  Perusahaan  Asuransi  dan  Perusahaan 
Rasuransi.  Kepmen  ini  sebagai  penyesuaian  secara  menyeluruh  terhadap 
Kepmen  No.  223/KMK.017/1993  tanggal  26  Pebruari  1993.  Adapun  hal‐hal 
yang  diatur  dalam  kepmen  ini  adalah:  Maksud  dari  Kepmen  ini  yang  diatur 
dalam  Ketentuan  umum;  Izin  usaha;  Kelembagaan;  Kantor  Cabang  dan 
Kantor  pemasaran;  Pemasaran  melalui  jasa  Agen  dan  melalui  kerjasama 
dengan  pihak  Bank;  Laporan  perubahan;  Merger,  konsolidasi,  dan  akuisisi; 
Ketentuan lain‐lain; Ketentuan peralihan; dan Ketentuan penutup. 
 
o Kepmen  No.  45/KMK.06/2003  tanggal  30  Januari  2003  tentang  Penerapan 
Prinsip Mengenal Nasabah bagi Lembaga Keuangan Non‐Bank (LKNB). Untuk 
Perbankan  sesuai  Peraturan  BI  No.  3/10/PBI  2001  tanggal  18  Juni  2001  yang 
selanjutnya  diperbaiki  dengan  No.  3/23/PBI/2001  tanggal  13  Desember  2001. 
Demikian  juga  pada  Badan  Pengawas  Pasar  Modal  (Bapepam)  sesuai 
Keputusan Ketua Bapepam No. Kep‐02/PM/2003 tanggal 15 Januari 2003. 
 
Sebagai  penyempurnaan  dari  Kepmen  No’  45  diatas,  terbitlah 
Peraturan  Menkeu  No:  74/PMK.012/2006  tanggal,  31  Agustus  2006,  yang 
mengatur tentang: Maksud dari PMK ini yang diatur dalam Ketentuan umum; 
Prinsip  mengenal  nasabah;  Pelaksana dan  fasilitas pendukung;  Pemeriksaan 
ketaatan; Sanksi; Ketentuan peralihan; dan Ketentuan penutup. 
 
Diterbitkannya  berbagai  peraturan  negara  tersebut,  terutama  adalah  bertujuan 
agar  perusahaan‐perusahaan  asuransi  di  Indonesia  dapat  memelihara  solvency‐nya 
serta  mampu  menjalankan  bisnisnya  secara  adil  dan  santun,  serta  dapat 
dipertanggung‐jawabkan secara legal. 
 
4. Perusahaan‐Peruahaan Asuransi Jiwa Di Indonesia 
Perusahaan Asuransi Jiwa di Indonesia, berdasarkan data tahun 2008, terdapat 2 
kelompok,  yaitu  perusahaan  lokal  atau  domestik,  dan  perusahan  patungan  (joint 
venture company). Menyimak banyaknya perusahaan asing yang beroperasi di negeri 
kita, dapat disimpulkan bahwa pangsa pasar di Indonesia ini masih cukup luas karena 
tidak mungkin ada perusahaan asing yang bersedia masuk ke Indonesia kalau pangsa 
pasarnya  tidak  ada,  atau  ada  tetapi  dinilai  tidak  signifikan  untuk  digeluti.  Sebelum 
masuk  ke  negara  kita,  sudah  pasti  mereka  melakukan  studi  kelayakan  (feasibility 
study) terlebih dahulu. 
 
Perusahaan‐Perusahaan  Asuransi  Jiwa  yang  telah  beroperasi  di  Indonesia  pada 
akhir tahun 2009, berdasarkan laporan dari Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia adalah: 

26
Mengenal Asuransi Jiwa

1. Asuransi Jiwa Bersama Bumiputera 1912 
2. PT. ACE Life Insurance (d/h Bumiarta Reksatama Jiwa) 
3. PT. AIA Financial 
4. PT. Anugrah Life Insurance 
5. PT. Avrist Assurance (d/h PT. Asuransi AIA Indonesia) 
6. PT. Asuransi Allianz Life Indonesia 
7. PT. Asuransi Cigna 
8. PT. Asuransi CIMB Sun Life (d/h John Hancock) 
9. PT. Asuransi Mayapada Life (d/h Century Indoperdana Life) 
10. PT. Asuransi Multicor Life (d/h Indatamporok Life) 
11. PT. Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha 
12. PT. Asuransi Jiwa Bakrie 
13. PT. Asuransi Jiwa Bringin Jiwa Sejahtera 
14. PT. Asuransi Jiwa Bumi Asih Jaya 
15. PT. Asuransi Jiwa Central Asia Raya 
16. PT. Asuransi Jiwa Generali Indonesia ( d/h AMP Life) 
17. PT. Asuransi Jiwa Inhealth Indonesia 
18. PT. Asuransi Jiwa Manulife Indonesia 
19. PT. Asuransi Jiwa Mega Life 
20. PT. Asuransi Jiwa Kresnalife (d/h Mira Life) 
21. PT. Asuransi Jiwa Nusantara (d/h Askrida Jiwa) 
22. PT. Asuransi Jiwa Recapital (d/h Indrapura Jiwa) 
23. PT. Asuransi Jiwa Sequis Financial (d/h MetLife) 
24. PT. Asuransi Jiwa Sequis Life 
25. PT. Asuransi Jiwa Sinarmas (d/h Eka Life) 
26. PT. Asuransi Jiwa Tugu Mandiri 
27. PT. Asuransi Jiwasraya (Persero) 
28. PT. Asuransi Syari’ah Mubarokah 
29. PT. Asuransi Takaful Keluarga 
30. PT. Asuransi Winterthur Life Indonesia (d/h Credit Suisse Life) 
31. PT. Axa Financial Indonesia (d/h MLC Life) 
32. PT. AXA Life Indonesia 
33. PT. Axa Mandiri Financial Services 
34. PT. BNI Life Insurance 
35. PT. Commerce Internsional 
36. PT. Commonwealth Life (d/h Astra CMG Life) 
37. PT. Equity Life Indonesia 
38. PT. Great Eastern Life Indonesia 
39. PT. Heksa Eka Life Insurance 
40. PT. Indolife Pensiontama 
41. PT. MAA Life Assurance 
42. PT. Panin Life Tbk. 
43. PT. Pasaraya Life Insurance 
44. PT. Prudential Life Assurance 
45. PT. Sun Life Financial Indonesia 
46. PT. UOB Life ‐ Sun Assurance 

27
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

 
Berdasarkan daftar Perusahaan‐Perusahaan Asuransi Jiwa di Indonesia tersebut 
di atas, terdapat 47 perusahaan Asuransi Jiwa, 46 perusahaan diantaranya berbentuk 
badan  hukum  Perseroan  Terbatas,  sedangkan  1  perusahaan  berbentuk  “Usaha 
Bersama“ atau “Mutual Company“ yaitu Asuransi Jiwa Bersama Bumiputera 1912 yang 
biasanya disebut AJB Bumiputera 1912. 
 
C. Distribusi bancassurance 
Dalam  buku  Bancassurance=Bank+Asuransi  (Ketut  Sendra,  2007:1‐20)  menyebutkan 
bahwa bancassurance merupakan aktivitas kemitraan antara perusahaan asuransi dengan 
bank  untuk  mendistribusikan  produk‐produk  asuransi  melalui  jasa  bank.  Bancassurance 
bukan merupakan kegiatan usaha perusahaan penunjang usaha asuransi atau suatu unit 
usaha  perasuransian,  maka  pengadaan  produk‐produk  asuransi  yang  dipasarkan  melalui 
bank  harus  mengacu  pada  ketentuan  atau  regulasi  yang  mengatur  tentang  produk  dan 
saluran  distribusi,  artinya  harus  memenuhi  kesehatan  sesuai  ketentuan  regulasi  yang 
mengaturnya dan kesehatan perusahaan secara internal. 
 
Secara  umum  terdapat  pada  pengaturan  jenis  kegiatan  usaha  yang  dapat  dilakukan 
oleh  pihak  bank  sesuai  Undang‐undang  (UU)  No. 10  tahun  1998  tentang  perbankan,  yaitu 
pasal 10‐b: Bank umum dilarang melakukan usaha perasuransian, sedangkan pada UU no. 2 
tahun  1992  tentang  usaha  perasuransian,  pasal  3:  a.  Usaha  asuransi  (asuransi  kerugian, 
asuransi  jiwa  dan  reasuransi),  b.  Usaha  penunjang  asuransi  (pialang  asuransi,  pialang 
reasuransi, peniali kerugian asuransi, konsultan aktuaria dan agen asuransi). Pasal 5: Usaha 
penunjang  usaha  asuransi  sebagaimana  dimaksud  dalam  pasal  3‐b  hanya  dapat  dilakukan 
oleh perusahaan perasuransian. 
 
1. Regulasi bancassurance dalam UU Usaha Perasuransian 
Kesehatan berdasarkan regulasi, artinya perusahaan asuransi yang memasarkan 
produk  asuransi  melalui  saluran  distribusi  bank  harus  memenuhi  regulasi  yang 
mengatur  tentang  produk  asuransi  untuk  disalurkan  melalui  distribusi  perbankan, 
yaitu: 
 
a. Peraturan Pemerintah (PP) No. 63 tahun 1999, pasal 18 yang mengatur tentang: 
1. Perusahaan  asuransi  yang  akan  memasarkan  program  asuransi  baru  harus 
terlebih dahulu memberitahukan rencana tersebut kepada Menteri Keuangan 
2. Pemberitahuan  mengenai  rencana  memasarkan  program  asuransi  baru 
sebagaimana  dimaksud  dalam  ayat  1  harus  dilengkapi  dengan  spesifikasi 
program  asuransi  yang  akan  dipasarkan  berikut  program  reasuransinya  serta 
bukti‐bukti pendukungnya. 
3. Apabila dalam waktu 14 (empat belas) hari kerja sejak pemberitahuan diterima 
secara  lengkap  Menteri  tidak  memberikan  tanggapan,  Perusahaan  asuransi 
dapat memasarkan program asuransi dimaksud. 
4. Program  asuransi  sebagaimana  dimaksud  dalam  rencana  ayat  2  harus 
memenuhi  ketentuan  dalam  pasal  19  dan  pasal  20  peraturan  pemerintah  
nomor 73 tahun 1992 

28
Mengenal Asuransi Jiwa

5. Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  pemberitahuan  rencana  memasarkan 


program  asuransi  baru  sebagaimana  dimaksud  dalam  ayat  2  diatur  dengan 
keputusan menteri. 
 
b.  PP  No.  73  tahun  1992,  yang  mengatur  tentang  Penyelenggaraan  Usaha 
Perasuransian, Pasal 19  menyebutkan: 
1. Polis  atau  bentuk  perjanjian  asuransi  dengan  nama  apapun,  berikut 
lampiran  yang  merupakan  satu  kesatuan  dengannya,  tidak  boleh 
mengandung  kata,  kata‐kata  atau  kalimat  yang  dapat    menimbulkan 
penafsiran  yang  berbeda  mengenai  risiko  yang  ditutup  asuransinya, 
kewajiban  penanggung  dan  kewajiban  tertanggung,  atau  mempersulit 
tertanggung mengurus haknya. 
2. Dalam  polis  atau  dokumen  yang  merupakan  kesatuan  dengannya,  harus 
dimuat rincian mengenai bagian premi yang diteruskan kepada perusahaan 
asuransi  dan  bagian  premi  yang  dibayarkan  kepada  perusahaan  pialang 
asuransi. 
3. Ketentuan lebih lanjut mengenai ayat 1 ditetapkan oleh Menteri. 
 
c. Menurut Surat Keputusan Menteri Keuangan RI No. 426/KMK. 06/2003, tertanggal 
30  September  2003  tentang  Perizinan  usaha  dan  kelembagaan  perusahaan 
asuransi dan perusahaan reasuransi, Bab‐V: 
ƒ Bagian  Pertama  tentang  Pemasaran  melalui  jasa  agen,  ayat  (3)  menyebutkan 
bahwa:  dalam  hal  perusahaan  asuransi  menggunakan  jasa  pemasaran  selain 
agen asuransi sebagimana dimaksud dalam ayat (1) yaitu perusahaan asuransi 
wajib  memiliki  perjanjian  keagenan  dengan  agen  asuransi  yang  memasarkan 
produk  asuransinya,  maka  perusahaan  asuransi  tersebut  bertanggung  jawab 
penuh terhadap konsekuensi yang timbul dari penutupan asuransi dimaksud. 
 
ƒ Bagian Kedua tentang Pemasaran Melalui Kerjasama dengan Bank, KMK 426, 
antara lain: 
 
1. Pasal 39: 
(1).  Perusahaan  Asuransi  dapat  melakukan  pemasaran  melalui  kerjasama 
dengan bank (bancassurance). 
 
(2).  Perusahaan  asuransi  dapat  melakukan  pemasaran  melalui  kerjasama 
dengan  bank  sebagaimana  dimaksud  dalam  ayat  (1)  bertanggung 
jawab  atas  semua  tindakan  bank  yang  berkaitan  dengan  transaksi 
asuransi yang dipasarkan melalui kerjasama dengan bank dimaksud. 
 
2. Pasal 40: 
(1).  Perusahaan  asuransi  yang  akan  melakukan  pemasaran  melalui 
kerjasama dengan bank harus memperoleh persetujuan Menteri. 
 
(2).  Untuk  memperoleh  persetujuan  Menteri,  Perusahaan  asuransi  yang 
akan  melakukan  pemasaran  melalui  kerjasama  dengan  bank  harus 

29
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

mengajukan  permohonan  kepada  Menteri  dengan  menyampaikan:  a. 


produk  yang  akan  dipasarkan;  b.  prosedur  penutupan  dan 
pembayaran  premi;  c.  prosedur  penyelesaian  klaim;  dan  d.  konsep 
perjanjian kerjasama dengan bank yang telah diparaf oleh para pihak. 
 
(3). Perugas bank yang akan melakukan pemasaran produk asuransi harus 
memenuhi ketentuan sebagai berikut: a. memiliki sertifikasi keagenan 
asuransi  yang  dikeluarkan  oleh  asosiasi  terkait;  dan  b.  telah 
memperoleh  pelatihan  mengenai  produk  asuransi  yang  akan 
dipasarkan. 
 
(4).  Perusahaan  asuransi  sebagaimana  dimaksud  dalam  ayat  (1)  wajib 
menyampaikan  perjanjian  kerjasama  dengan  pihak  bank  yang  telah 
ditandatangani, paling lambat 14 (empat belas) hari sejak memperoleh 
persetujuan Menteri. 
 
Selain  perusahaan  asuransi  dapat  memenuhi  persyaratan  tersebut  di 
atas, perusahaan asuransi harus sehat secara korporat, artinya sehat secara 
internal  dalam  arti  korporat  atau  perusahaan,  minimal  sebagai  perusahaan 
dapat  memenuhi  atau  memiliki  tingkat  sovabilitas  yang  memadai,  artinya 
tingkat  risk  based  capital  (RBC)  telah  dipenuhi  sesuai  ketentuan  tentang 
Kesehatan Keuangan Perusahaan Asuransi dan Perusahaan Reasuransi yang 
diatur dalam KMK No. 424/KMK.06/2003. 
 
2. Regulasi bancassurance dalam UU atau peraturan perbankan 
Peran  dari  dunia  perbankan  untuk  turut  serta  dalam  memasarkan  produk 
asuransi  bukanlah  merupakan  praktek  baru.  Bermula  dari  kesuksesan  penerapan 
bancassurance  di  Prancis,  Kolaborasi  komersial  antara  perusahaan  asuransi  dengan 
bank  dalam  menjual  produk  asuransi  ini  menjadi  sangat  berkembang  di  Eropa  dan 
juga  di  banyak  negara  di  Asia.  Artinya,  berdasarkan  alasan  komersial  bancassurance 
sangat  membantu  perusahaan  asuransi  dan  bank  dalam  meningkatkan 
penghasilannya masing‐masing. 
 
Sama seperti praktek sebelumnya di beberapa negara, keterlibatan bank dalam 
memasarkan  produk  non  perbankan  ini,  tidak  diperbolehkan,  karena  produk 
pertanggungan  memang  telah  dialokasikan  sebagai  produk  usaha  perasuransian. 
Akan  tetapi,  ketika  masyarakat  internasional  semakin  menyadari  jangkauan  pasar 
yang  begitu  kuat  setelah  menggabungkan  kekuatan  pasar  asuransi  dan  bank,  maka 
ramai‐ramailah  perusahaan  asuransi  mencari  mitra  bank  termasuk  juga  melakukan  
akusisi  pada  bank‐bank  yang  akan  dibuat  menjadi  saluran  distribusi  produk 
bancassurance tersebut.  
 
Menyadari  fakta  positif  dari  bancassurance  tersebut  banyak  negara  yang 
kemudian mencabut larangan tersebut diatas. Contohnya di Amerika  Serikat, telah di 
berlakukan  Billey  Act  of  1999    seperti  juga  India  yang  memberlakuan  IRDA  Bill  tahun 

30
Mengenal Asuransi Jiwa

2000 yang telah memperbolehkan kolaborasi pemasaran antara bank dan perusahaan 
asuransi ini.  
 
Memang,  di  Indonesia  sampai  saat  ini  keberadaan  bancassurance  masih  belum 
diatur secara hukum. Dalam pasal 10 (b) UU. Perbankan memang dengan tegas diatur 
bahwa bank tidak diperbolehkan melakukan usaha perasuransian. Akan tetapi dalam 
Bancassurance  pihak  bank  bukanlah  sebagai  pihak  yang  memproduksi  jasa 
pertanggungan  tersebut  dan  kemudian  menjualnya  kepada  para  konsumen  atau 
nasabahnya,  akan  tetapi  hanya  sebagai  alat  ataupun  agen  yang  merupakan 
perpanjangan  tangan  dari  perusahaan  asuransi  kepada  calon  tertanggung  potensi  
yang memang  ada dalam  jangkauan pasar bank tersebut, dan terhadap konsekuensi 
produk  yang  dijual  tersebut  bukanlah  merupakan  kewajiban  dari  bank  untuk 
memenuhinya,  akan  tetapi  perusahaan  asuransi  yang  menjadi  mitra  bank  dalam 
perjanjian bancassurance tersebut. 
 
Sebenarnya,  aktivitas  “mengageni”  produk  untuk  dijual  kepada  nasabah  bank, 
bukan hanya terlihat dalam bancassurance, akan tetapi juga dalam penggunaan Bank 
sebagai  alat  penjualan  produk‐produk  yang  dikemas  bersamaan  dengan  peluncuran 
produk‐produk  perbankan  tersebut,  seperti  misalnya  reksa  dana,  dan  lain‐lain.  Oleh 
karena  itu,  langkah  Bank  untuk  menjadi  saluran  distribusi  (channel  distribution) 
produk  asuransi  seharusnya  tidak  mendapat  larangan,  karena  secara  komersial 
mampu  meningkatkan  kinerja  dan  pencapaian  keuntungan  dari  kedua  pelaku 
lembaga keuangan tersebut. 
 
Akan  tetapi,  walaupun  secara  komersial  keberadaan  bancassurance  tersebut 
memang  dibutuhkan  dan  juga  tidak  dilarang,  sebaiknya  peraturan  yang  mengatur 
tata  cara  pelaksanaan  bancassurance  tersebut  dalam  UU  Pokok  perbankan  dan  UU 
Usaha  perasuransian  haruslah  merupakan  agenda  yang  mutlak  dan  segera  agar  hak 
dan kewajiban dari seluruh pihak yang terlibat dalam bancassurance ini dapat secara 
jelas dan tegas terlindungi. 
 
Dengan  kondisi  di  atas,  Pemerintah  melalui  Bank  Indonesia  sebagai  pengawas 
dan pembina perbankan telah menerbitkan perangkat regulasinya yaitu melalui Surat 
Edaran  No:  6/43/DPNP  tertanggal,  7  Oktober  2004  perihal:  “Penerapan  Manajemen 
Risiko  pada  Bank  yang  Melakukan  Kerjasama  Pemasaran  dengan  Perusahaan  Asuransi 
(Bancassurance)”,  yang  ditujukan  kepada  Semua  Bank  Umum  di  Indonesia.  SE  ini 
dikeluarkan  oleh  BI  agar  sejalan  dengan  Keputusan  Menteri  Keuangan  No. 
426/KMK.06/2003  tertanggal  30  September  2003  tentang  Perizinan  Usaha  dan 
Kelembagaan  Perusahaan  Asuransi  dan  Perusahaan  Reasuransi  serta  sebagai 
pelaksanaan  lebih  lanjut  dari  Peraturan  BI  No.  5/8/PBI/2003  tanggal  19  Mei  2003 
tentang Penerapan Manajemen Risiko bagi Bank Umum (Lembaran Negara RI tahun 
2003  No.  56,  Tambahan  Lembaran  Negara  RI  No.  4292).  Ketentuan  ini  diterbitkan 
dalam rangka mendukung perkembangan pasar keuangan, meningkatkan penerapan 
manajemen  risiko  oleh  bank  dan  melindungi  kepentingan  nasabah  bank.  Demikian 
juga  sehubungan  dengan  semakin  berkembangnya  kegiatan  pemasaran  perusahaan 
asuransi  melalui  kerjasama  dengan  bank  (bancassurance),  maka  disadari  bahwa 

31
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

kegiatan tersebut selain memberikan manfaat juga berpotensi menimbulkan berbagai 
risiko bagi bank, terutama risiko hukum dan risiko reputasi. 
 
Bagian I (Umum) point 1, menyebutkan bahwa kerjasama pemasaran antara Bank 
dengan perusahaan asuransi (bancassurance) dapat dilakukan melalui: 
a. Perjanjian  pemasaran  (distribution  agreement)  yaitu  kesepakatan  Bank 
dengan  perusahaan  asuransi  untuk  memasarkan  asuransi  kepada  nasabah 
yang dapat dilakukan oleh Bank melalui penawaran secara tatap muka (direct 
marketing),  mengunakan  sarana  komunikasi  (telemarketing),  atau  melalui 
pengiriman surat kepada nasabah (direct mailing). 
b. Perjanjian  aliansi  strategis  (strategic  alliance  agreement)  yaitu  kesepakatan 
Bank dengan perusahaan asuransi untuk memasarkan asuransi dengan cara: 
(i)  memodifikasi  asuransi  dengan  produk  Bank  untuk  memenuhi  kebutuhan 
nasabah  atau  (ii)  melalui  penggunaan  saluran  pemasaran  termasuk 
penggunaan  sebagian  ruang  bank  oleh  perusahaan  asuransi  (channel 
management). 
c. Kepemilikan  bersama  (joint  venture)  yaitu  Bank  dan  perusahaan  asuransi 
mendirikan bersama suatu perusahaan untuk memasarkan asuransi; 
d. Kelompok  jasa  keuangan  (financial  services  group)  yaitu  bentuk  kerjasama 
yang  lebih  terintegrasi  antara  Bank  dengan  perusahaan  asuransi  dimana 
perusahaan asuransi dapat mendirikan atau membeli Bank atau sebaliknya. 
 
Sedangkan  point  3,  menyebutkan  bahwa:  dalam  melakukan  aktivitas 
bancassurance,  Bank  dilarang  menanggung  atau  turut  menanggung  risiko  yang 
timbul dari asuransi. 
 
SE ini juga mempertegas tentang bagaimana Bank menerapkan manajemen risiko 
secara  efektif  dalam  penyelenggaraan  aktivitas  bancassurance  sesuai  dengan 
Peraturan  BI  No.  5/8/PBI/2003  tentang:  Penerapan  Manajemen  risiko  bagi  Bank 
Umum mengingat Bank menghadapi risiko hukum dan risiko reputasi. 
 
Penerapan  manajemen  risiko  tersebut  antara  lain  meliputi  namun  tidak 
terbatas pada: 
 
1. Penetapan  perusahaan  asuransi  yang  menjadi  mitra  Bank,  maksudnya  adalah 
Bank  wajib  melakukan  seleksi  terhadap  perusahaan  asuransi  yang  akan 
menjadi  mitra  Bank  dalam  aktivitas  bancassurance  dengan  memperhatikan 
hal‐hal sebagai berikut: 
b. Perusahaan  asuransi  yang  dapat  dijadikan  mitra  adalah  perusahaan 
asuransi  yang  memenuhi  tingkat  solvabilitas  minimal  sesuai  ketentuan 
yang berlaku; 
c. Bank  wajib  memastikan  bahwa  perusahaan  asuransi  mitra  telah 
memperoleh  izin  dari  Menteri  Keuangan  untuk  melakukan  aktivitas 
bancassurance sesuai ketentuan yang berlaku; 

32
Mengenal Asuransi Jiwa

d. Bank  wajib  memantau,  menganalisis  dan  mengevaluasi  kinerja  dan 


reputasi  perusahaan  asuransi  mitra  secara  berkala  sekurang‐kurangnya 
sekali dalam 1 (satu) tahun; 
e. Bank  wajib  mengakhiri  kerjasama  sebelum  berakhirnya  perjanjian  atau 
tidak memperpanjang kerjasama apabila: 1) kinerja perusahaan asuransi 
mitra  tidak  lagi  memenuhi  persyaratan  sebagaimana  dimaksud  dalam 
huruf a di atas; atau 2) menurunnya reputasi perusahaan asuransi mitra 
yang secara signifikan mempengaruhi profil risiko Bank. 
f. Dalam hal asuransi yang dipasarkan terkait dengan investasi (investment 
link/unit link), Bank wajib memastikan bahwa perusahaan asuransi mitra 
telah  memenuhi  syarat  yang  ditetapkan  oleh  Menteri  Keuangan  antara 
lain:  1)  memiliki  tenaga  ahli  dengan  kualifikasi  wakil  manajer  investasi 
dan  berpengalaman  dibidangnya  sekurang‐kurangnya  3  (tiga)  tahun;  2) 
memisahkan  kekayaan  dan  kewajiban  perusahaan  asuransi  yang 
bersumber dari asuransi yang terkait dengan investasi dengan kekayaan 
dan  kewajiban  yang  bersumber  dari  asuransi  jiwa  lainnya;  dan  3) 
melaksanakan  hal‐hal  lain  yang  diperlukan  untuk  pengelolaan  dana 
investasi  yang  dipercayakan  oleh  nasabah  secara  optimal,  professional 
dan independent. 
 
2. Penyusunan  perjanjian  kerjasama,  maksudnya  dalam  penyusunan  perjanjian 
kerjasama  dengan  perusahaan  asuransi  mitra,  Bank  wajib  memperhatikan 
hal‐hal sebagai berikut: 
a. Kejelasan  hak  dan  kewajiban  masing‐masing  pihak  (Bank  dan 
perusahaan asuransi, termasuk nasabah tertanggung); 
b. Setiap perjanjian hanya memuat satu kerjasama sebagaimana dimaksud 
dalam  SE  No.  6/43/DPNP  bagian‐I  point‐1  dengan  menyebutkan  secara 
spesifik jenis‐jenis asuransi yang dipasarkan; 
c. Penetapan secara jelas jangka waktu perjanjian kerjasama; 
d. Penetapan klausula yang memuat kondisi batalnya perjanjian kerjasama 
termasuk  kausula  yang  memungkinkan  Bank  menghentikan  kerjasama 
sebelum  berakhirnya  jangka  waktu  perjanjian  antara  lain  sebagaimana 
dimaksud dalam poin (2‐d) di atas;  
e. Kejelasan  penyelesaian  hak  dan  kewajiban  masing‐masing  pihak  (Bank 
dan  perusahaan  asuransi,  termasuk  nasabah  tertanggung)  apabila 
perjanjian kerjasama berakhir. 
 
3.   Penerapan  ketentuan  rahasia  Bank,  maksudnya  Bank  wajib  memastikan 
bahwa  penggunaan  data  nasabah  tidak  melanggar  ketentuan  mengenai 
rahasia bank sebagaimana dimaksud dalam Pasal‐1 butir 28 dan Pasal‐ 40 UU 
No. 7 tahun 1992 tentang Perbankan sebagaimana telah diubah dengan UU 
No.  10  tahun  1998  dan  peraturan  perundang‐undangan  terkait  lainnya. 
Adapun  langkah‐langkah  yang  perlu  diperhatikan  oleh  Bank  antara  lain 
sebagai berikut: 
a. Memenuhi ketentuan yang berlaku mengenai persyaratan dan tata cara 
pemberian perintah atau izin tertulis membuka rahasia Bank, antara lain 

33
Dasar-dasar Asuransi Jiwa dan Asuransi Kesehatan

berdasarkan  permintaan,  persetujuan  atau  kuasa  yang  dibuat  secara 


tertulis  dari  nasabah  untuk  menggunakan  data  nasabah  dengan 
menyebutkan  secara  spesifik  tujuan,  jenis  data  nasabah  dan  asuransi 
yang diminati; 
b. Memberitahukan  kepada  perusahaan  asuransi  mitra  agar  tidak 
menggunakan  data  nasabah  sebagaimana  dimaksud  dalam  poin  3‐a  di 
atas, selain untuk tujuan yang telah disetujui oleh nasabah; 
c. Mewajibkan  perusahaan  asuransi  mitra  untuk  tetap  merahasiakan  data 
nasabah  sebagaimana  dimaksud  dalam  poin  3‐a  di  atas,  walaupun 
perjanjian kerjasama dihentikan atau telah berakhir; dan 
d. Tidak  memberikan  data  nasabah  kepada  pihak  ketiga  (outsourcing) 
dalam hal Bank menggunakan jasa pihak ketiga dalam rangka kerjasama 
pemasaran asuransi. 
 
4.  Penerapan prinsip perlindungan nasabah, maksudnya Bank wajib menerapkan 
prinsip‐prinsip  pokok  transparansi  berkaitan  dengan  asuransi  yang 
dipasarkan, antara lain: 
a. Menjelaskan secara lisan dan tertulis kepada nasabah antara lain sebagai 
berikut:  1) asuransi  yang  dipasarkan  bukan  merupakan  pokok Bank  dan 
tidak  termasuk  dalam  cakupan  program  penjaminan  pemerintah;  2) 
penggunaan  logo  dan  atau  atribut  Bank  lainnya  dalam  brosur  atau 
dokumen  pemasaran  (marketing)  lainnya  tidak  dapat  diartikan  bahwa 
asuransi  tersebut  merupakan  produk  Bank;  3)  karakteristik  asuransi 
seperti  fitur,  persyaratan,  risiko,  manfaat,  biaya‐biaya  asuransi  serta 
prosedur klaim oleh nasabah; 
b. Dalam  hal  asuransi  yang  dipasarkan  merupakan  hasil  pengembangan 
dengan  produk  Bank  (bundling  product),  maka:  1)  Bank  wajib 
menjelaskan  kepada  nasabah  secara  lisan  dan  tulisan  bagian  yang 
menjadi  hak  dan  kewajiban  masing‐masing  pihak;  2)  nasabah  secara 
individual  harus  mendapatkan  polis  asuransi  atau  tanda  bukti 
kepesertaan  dalam  hal  nasabah  diikutsertakan  dalam  produk  asuransi 
kumpulan/kolektif; 
c. Dalam  hal  yang  dipasarkan  merupakan  asuransi  yang  terkait  dengan 
investasi  (investment  link/unit  link),  maka:  1)  Bank  wajib  menjelaskan 
secara  lisan  dan  tulisan  kepada  nasabah  karakteristik  investasi  tersebut 
yang sekurang‐kurangnya mencakup portofolio asset investasi, prosedur 
dan  pihak  yang  melakukan  valuasi  nilai  unit,  manajer  investasi,  bank 
custodian,  risiko  investasi  yang  dihadapi,  persyaratan  dan  tata  cara 
untuk penjualan kembali (redeem) serta pihak yang bertanggung jawab 
untuk menyampaikan laporan valuasi nilai unit kepada nasabah; 2) Bank 
dilarang  memberikan  jaminan  atau  turut  memberikan  jaminan  baik 
secara  langsung  maupun  tidak  langsung,  apabila  asuransi  yang  terkait 
investasi  tersebut  menawarkan  jaminan  tingkat  penghasilan  atau 
pengembalian tertentu. 
d. Penjelasan  oleh  Bank  sebagaimana  dimaksud  dalam  poin  (4‐a)  sampai 
dengan  poin  (4‐c)  di  atas,  wajib  dilakukan  oleh  petugas  Bank  yang 

34
Mengenal Asuransi Jiwa

memenuhi  kualifikasi  sesuai  ketentuan  yang  berlaku  antara  lain:  1) 


memiliki sertifikasi keagenan yang dikeluarkan oleh asosiasi terkait; dan 
2) telah memperoleh pelatihan mengenai asuransi yang akan dipasarkan. 
e. Bank  wajib  pula  meminta  petugas  asuransi  yang  melakukan  pemasaran 
asuransi di kantor‐kantor bank (in‐branch sales) untuk memenuhi hal‐hal 
sebagaimana diatur dalam poin (4‐a) sampai dengan poin (4‐c) di atas; 
f. Dalam  hal  Bank  memutuskan  untuk  menghentikan  atau  mengakhiri 
perjanjian  kerjasama,  maka  Bank  wajib  segera  memberitahukan 
keputusan  tersebut  secara  tertulis  kepada  seluruh  nasabah,  termasuk 
kelanjutan penyelesaian hak dan kewajiban sehubungan dengan asuransi 
yang telah dipasarkan.  

35
Risiko dan Asuransi

BAB II 
RISIKO dan ASURANSI 
 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
Manajemen risiko  Setelah mempelajari bab atau bagian ini 
¾ Konsep risiko  diharapkan dapat: 
¾ Bentuk‐bentuk risiko    
¾ Pengelolaan Risiko  1. Membedakan risiko yang dapat dan 
¾  Risiko yang dapat diasuransikan  tidak dapat diasuransikan; 
(insurable risk)   
¾ Risiko Spesifik yang Perlu  2. Menguraikan beberapa cara dalam 
Dipertimbangkan  mengelola risiko finansial; 
¾ Proses Seleksi Risiko Awal   
Pengertian Asuransi  3. Mendifinisikan beberapa 
¾ Asuransi berdasarkan Undang‐ karakteristik risiko yang dapat 
undang (UU)  diasuransikan; 
¾ Pengertian asuransi jiwa   
¾ Pengertian asuransi kesehatan  4. Mendifinisikan pengertian asuransi 
¾ Pengertian para pihak dalam  jiwa; 
pertanggungan asuransi   
Fungsi dan Manfaat asuransi  5. Menguraikan perbedaan usaha 
¾ Fungsi primer  asuransi jiwa, umum dan reasuransi; 
¾ Fungsi skunder   
¾ Fungsi Tambahan  6. Menguraikan peristiwa‐peristiwa 
¾ Manfaat asuransi  yang dapat menimbulkan risiko yang 
¾ Stop Loss Coverage  dapat diasuransikan; 
¾ Program Jasa Administrasi    
 
 
A. Manajemen risiko 
 
1. Konsep risiko 
Pada  hakekatnya  asuransi  adalah  suatu  perjanjian  antara  nasabah  asuransi 
(Pemilik  atau  Pemegang  polis/tertanggung)  dengan  perusahaan  asuransi 
(Penanggung/asuradur)  mengenai  pengalihan  risiko  dari  nasabah  asuransi  kepada 
perusahaan asuransi. 
 
Risiko yang dialihkan meliputi: kemungkinan kerugian material yang dapat dinilai 
dengan  uang  yang  dialami  nasabah,  sebagai  akibat  terjadinya  suatu  peristiwa  yang 
mungkin  atau  belum  pasti  akan  terjadi  (uncertainty  of  accurence  and  uncertainty  of 
loss).  Peristiwa  yang  mungkin  terjadi  dan  belum  pasti  akan  terjadi  seperti  sakit  atau 

37
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

cidera  karena  kecelakaan,  dan  pasti  terjadi  tetapi  kapan  peristiwa  itu  terjadi  yaitu 
kematian. 
 
Jenis‐jenis  asuransi  yang  dipasarkan  oleh  perusahaan  asuransi  jiwa  akan 
mengakomodasi  pengalihan  risiko  tersebut  sesuai  dengan  ruang  lingkup  dan  obyek 
asuransinya.  Dengan  membayar  premi  asuransi,  nasabah  akan  mendapatkan 
penggantian  kerugian  keuangan  dari  perusahaan  asuransi  apabila  risiko  yang 
diperjanjikan  tersebut  benar‐benar  terjadi  akibat  peristiwa  yang  termasuk  dalam 
jaminan  polis  asuransi  yang  bersangkutan.  Dalam  asuransi  jiwa  yang  mengakut 
meninggalnya tertanggung dalam periode asuransi atau hidupnya seseorang sampai 
akhir periode polis asuransi jiwa yang bersangkutan. 
 
Cukup  banyak  pengertian  tentang  risiko,  dalam  buku:  Introduction  to  insurance 
(Gordon  CA  Dicson  M.  Litt.  PhD,  FCII)  memberikan  pengertian  tentang  risiko  antara 
lain: 
a. Risiko  adalah  ketidakpastian  akan  terjadinya  peristiwa  yang  menimbulkan 
kerugian ekonomis; 
b. Risiko  adalah  suatu  yang  tidak  dapat  dipridiksi,  dimana  kadangkala  kenyataan 
yang terjadi berbeda dengan hasil‐hasil pridiksinya; 
c. Risiko adalah kemungkinan terjadinya peristiwa yang tidak menguntungkan; 
d. Risiko adalah kemungkinan kerugian (risk is the chance of loss); 
e. Risiko  adalah  kombinasi  dari  berbagai  keadaan  yang  mempengaruhinya  (risk 
combination of hazards), dan lain‐lain. 
 
Pengertian  risiko  dalam  kaitannya  dengan  Asuransi  dapat  dirumuskan  bahwa: 
Risiko  adalah  suatu  keadaan  yang  tidak  pasti.  Ketidakpastian  yang  dominan  adalah 
ketidakpastian  akan  selalu  menghadapi  semua  manusia  dalam  seluruh  aktivitas 
kehidupannya, baik kehidupan pribadi (personal) maupun kegiatan usaha (business). 
Ketidakpastian  yang  dominan  adalah  ketidakpastian  akan  terjadinya  peristiwa  dan 
ketidakpastian akan dialaminya kerugian (uncertainty of accurence and uncertainty of 
loss) dari konsep inilah titik awal untuk mempelajari asuransi. 
 
2. Bentuk‐bentuk risiko 
Bentuk‐bentuk risiko antara lain: 
1. Risiko murni (pure risk) adalah bentuk risiko yang kalau terjadi akan menimbulkan 
kerugian  (loss)  atau  tidak  menimbulkan  kerugian  (no  loss  or  breakeven),  seperti 
kematian, kecelakaan, kebakaran. 
 
Pure  risk  tidak  memiliki  kemungkinan  untuk  mendapatkan  keuntungan; 
timbul  kerugian  atau  tidak  timbul  kerugian.  Adapun  contohnya  adalah 
diprediksikan  akan  mengalami  ketidakmampuan  atau  “disability“,  dan  ia 
kemudian  benar‐benar  mengalami  ketidakmampuan,  maka  ia  akan  kehilangan 
sumber  penghasilan  karena  ketidakmampuannya,  atau  ia  akan  mengeluarkan 
biaya  untuk  pengobatan  atau  perawatan  (medical  care  expenses).  Kalau 
ketidakmampuan  tersebut  tidak  terjadi,  maka  iapun  tidak  akan  memperoleh 
keuntungan  secara  finansial,  atau  kemungkinan  bahwa  setiap  orang  akan 

38
Risiko dan Asuransi

mengalami  cacat;  Jika  seseorang  tidak  dapat  bekerja,  maka  akan  mengalami 
kerugian finansial. Atau sebaliknya yaitu jika tidak pernah mengalami cacat, maka 
tidak  pernah  mengalami  kerugian  dari  risiko  tersebut;  Kemungkinan  kerugian 
finansial  tersebut  tanpa  kemungkinan  untuk  mendapatkan  keuntungan.  Tujuan 
asuransi  adalah  bagaimana  dapat  memberikan  kompensasi  atas  kerugian 
finansial,  dan  tidak  memberikan  kesempatan  untuk  mendapatkan  keuntungan 
finansial. 
  
Risiko Murni  seperti inilah yang  dapat diasuransikan.  Tujuan  asuransi  adalah 
untuk  memberikan  kompensasi  atas  kehilangan  sumber  keuangan  tetapi  tidak 
memberikan kesempatan kepada orang tersebut untuk memperoleh keuntungan 
secara finansial.  
 
2. Risiko spekulatif (speculative risk) adalah risiko kalau terjadi dapat menimbulkan 
kerugian  (loss),  tidak  menimbulkan  kerugian  (no  loss)  dan  mendatangkan 
keuntungan (gain/profit), seperti produksi, usaha dagang. 
 
Speculative risk memiliki 3 (tiga) kemungkinan hasil yaitu: Rugi, Untung atau 
tidak  ada  perubahan.  Adapun  contohnya  yaitu  pada  saat  seseorang  membeli 
saham, maka mereka akan melakukan spekulasi bahwa nilai saham tersebut akan 
naik  dan  dimungkinkan  akan  mendapatkan  laba  dari  investasinya,  atau  nilai 
saham  dapat  juga  turun  ataupun  jatuh  dengan  harga  serendah‐rendahnya 
sehingga akan mengalami risiko rugi dan bahkan hilangnya seluruh atau sebagian 
dari uang yang diinvestasikan. Jika nilai saham tersebut tidak naik ataupun tidak 
turun  atau  tidak  mengalami  perubahan,  maka  mereka  tidak  akan  kehilangan 
maupun tidak memperoleh keuntungan dari uang yang diinvestasikan. 
 
3. Risiko  mendasar  atau  fundamental  (fundamental  risk)  adalah  risiko‐risiko  yang 
kalau  terjadi  dampak  kerugiannya  sangat  luas  atau  berfifat  catastrophic,  seperti 
gempa bumi, banjir, Polusi udara, gunung meletus, perang. 
 
4. Risiko  khusus  (particular  risk)  adalah  risiko  yang  kalau  terjadi  dampak 
kerugiannya  bersifat  lokal,  tidak  menyeluruh  (non  catastrophic),  seperti  sakit, 
kecelakaan, kematian, pencurian ataupun kebakaran. 
 
Dari keempat bentuk‐bentuk risiko tersebut di atas, hanya 2 (dua) bentuk risiko 
yang dapat dialihkan kepada perusahaan asuransi yaitu risiko murni dan risiko khusus.  
 
Dimana saja dan kapan saja setiap hidup manusia akan dihadapkan pada risiko, 
dan  tidak  semua  risiko  dapat  dikelola  dengan  baik.  Karena  keterbatasannya 
sebagaian  pengelolaan  risiko  dapat  dialihkan  kepada  suatu  badan  atau  perusahaan 
yang  dapat  menerima  atau  menanggung  risiko  tersebut  atau  dapat  diistilahkan 
dengan ”risk is the very center of insurance and the very center of life”. 

39
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

3.  Pengelolaan Risiko 
Pada  dasarnya  setiap  manusia  senantiasa  berhadapan  dengan  risiko  dalam 
menjalankan  berbagai  aktifitasnya.  Pada  saat  orang  berangkat  ke  kantor  untuk 
bekerja,  ada  risikonya.  Saat  orang  akan  berekreasi  atau  berwisata  ke luar  kota,  juga 
ada risikonya. Kalau kita memutuskan untuk meninggalkan sebuah payung di rumah 
di  musim  penghujan,  berarti  kita  telah  mengambil  risiko  bahwa  kita akan  kehujanan 
dan  kebasahan  jika  di  jalan  nanti  benar‐benar  terjadi  hujan.  Risiko‐risiko  seperti  ini 
dapat dikatakan tidak terlalu signifikan. Bagaimanakah dengan risiko‐risiko di bawah 
ini : 
 
a.  Reyza,  seorang  Sarjana  Teknologi  Informasi  yang  berusia  24  tahun  dan  memilih 
bekerja  paruh  waktu  di  sebuah  universitas.  Bagaimanakah  jika  suatu  hari  Reyza 
mengalami  suatu  penyakit,  memerlukan  perawatan  dalam  jangka  panjang 
dengan biaya pengobatan yang cukup besar? 
 
b.  Bapak Suharno dan Ibu Suharni adalah suami istri yang bekerja sebagai pegawai 
di  sebuah  perusahaan  swasta,  dan  mereka  mempunyai  3  orang    anak,  yang 
terkecil sudah duduk di kelas 3 sebuah SMA di kota Surabaya. Bagaimanakah jika 
suatu saat mereka mengalami ketidakmampuan atau sehingga tidak lagi mampu 
memenuhi kebutuhan keuangan keluarga? 
 
c.  Bapak Marzuki Abdullah memiliki dan mengelola sebuah mini market yang diberi 
nama  Marzuki  Mart,  dan  menjual  barang‐barang  kebutuhan  sehari‐hari. 
Bagaimanakah  bisnis  Bapak  Marzuki  ini  jika  pada  suatu  hari  terjadi  kebakaran 
yang menghabiskan seluruh mini marketnya? 
 
d.  PT.  Jakarta  Agribisnis,  merupakan  sebuah  perusahaan  yang  mengelola  usaha 
pengembangan  produk‐produk  seperti  keripik  pisang,  keripik  salak,  keripik 
nangka,  keripik  singkong,  keripik  ubi,  dan  sebagainya.  Perusahaan  ini  sangat 
tergantung  pada  seorang  karyawan  yang  bernama  Abdul  Hadi  yang  memiliki 
keahlian  handal  dalam  mengembangkan  berbagai  produk.  Bagaimanakah 
kelanjutan perusahaan ini jika Abdul Hadi meninggal dunia karena sakit? 
 
e.  Bapak Abu Bakar adalah seorang pegawai sebuah perusahaan swasta dan beliau 
merupakan  satu‐satunya  sumber  keuangan  bagi  keluarganya.  Bagaimanakah 
nasib keluarga ini apabila Bapak Abu Bakar pensiun dan penghasilannya tidak lagi 
cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga? 
 
Dalam  kasus‐kasus  sebagaimana  telah  diuraikan  sebelumnya,  baik  dalam  kasus 
Reyza  yang  masih  muda,  kasus  keluarga  Bapak  dan  Ibu  Suharno,  kasus  bisnis  mini 
market  dan  agribisnis,  serta  kasus  keluarga  Bapak  Abu  Bakar,  semuanya  dapat 
dikelola dengan menerapkan ilmu manajemen risiko (Risk Management). Dengan ilmu 
manajemen  risiko  kita  dapat  melakukan  upaya  untuk  mengeliminir  risiko  yang 
mungkin terjadi. 
 

40
Risiko dan Asuransi

Untuk meminimalisasi atau mengeliminasi terjadinya suatu risiko finansial 
tertentu, maka ada beberapa altertatif atau opsi yang dapat dipilih yaitu: 
 
1. Menghindari  risiko  (avoiding  risk),  yaitu  suatu  metode  pengelolaan  risiko  yang 
pertama  dan  mungkin  yang  paling  murah.  Menghindari  kerugian  dari  investasi 
pasar  modal  atau  saham,  maka  tidak  perlu  menempatkan  investasinya  di  pasar 
saham; mengindari dari kejatuhan buah duren, maka jangan beristirahat dibawah 
pohon  duren  yang  lagi  dipanen.  Akan  tetapi  usaha  untuk  menghindar  bukan 
suatu  cara  pengelolaan  risiko  yang  efektif  atau  praktis,  karena  seseorang  akan 
menjadi tidak ada usaha atau diam dan senantiasa menghindar. 
 
2. Mengendalikan risiko (controlling risk). Usaha untuk mengendalikan risiko dapat 
dilakukan  dengan  mengambil  langkah‐langkah  dengan  mencegah  agar  risiko 
tidak  terjadi  atau  mengurangi  risiko  tersebut.  Adapun  salah  satu  usaha  untuk 
mengendalikan  risiko  adalah  dilarang  merokok  diruangan  kerja  ber  AC  atau 
dengan  memasang  filter  udara;  Seorang  Ibu  yang  melarang  anak‐anaknya 
bermain  didekat  sumur  pompa  air,  maka  dipasang  pagar  atau  tembok  setinggi 
satu  meter.  Usaha  untuk  mengendalikan  risiko  ini  agar  dapat  mengurangi 
kemungkinan  risiko  atau  kerugian  dan  menekan  kemungkinan  risiko  agar  tidak 
menimbulkan kerugian yang sangat besar. 
 
3. Menerima  risiko  (accepting  risk).  Metode  pengelolaan  risiko  dengan  menerima 
risiko  berarti  menerima  atau  menahan  risiko  tersebut.  Secara  sederhana 
menerima risiko berarti menanggung seluruh tanggung jawab finansial atas risiko 
tersebut.  Menerima  risiko  sama  dengan  mengasuransikan  diri  sendiri  (self 
insurance)  yaitu  seseorang  atau  perusahaan  dapat  mengelola  risikonya  dengan 
menerima  seluruh  tanggung  jawab  finansialnya  atau  kerugian‐kerugiannya  yang 
terkait dengan risiko‐risiko tersebut. 
 
Mengelola  risiko  dengan  menerimanya  atau  sef  insurance  dapat  dilakukan  oleh 
setiap  orang  ataupun  perusahaan,  yaitu  dengan  menanggung  segala  biaya  atau 
tanggung  jawab  finansial  yang  dapat  ditimbulkan  oleh  risiko  tersebut,  seperti 
biaya  perawatan  jalan  untuk  diri  sendiri,  keluarga  maupun  karyawan  suatu 
perusahaan.  Menerima  risiko  dapat  dilakukan  oleh  setiap  orang  ataupun 
perusahaan untuk menanggung kerugian‐kerugian yang sederhana ataupun kecil 
dan atau bentuk‐bentuk risiko yang benar‐benar dapat diterima atau dikerjakan. 
 
4. Mengalihkan  risiko  (transferring  risk).  Usaha  untuk  mengalihkan  suatu  risiko 
merupakan  salah  satu  usaha  pengelolaan  risiko  dengan  cara  mengalihkan  atau 
melimpahkan  tanggung  jawab  finansial  kepihak  lain.  Mengalihkan  suatu  risiko 
kepada  pihak  lain  maka  dengan  sendirinya  akan  terdapat  biaya  atau  imbalan 
untuk  mengelola  pengalihan  risiko  tersebut.  Usaha  untuk  mengalihkan  risiko 
dapat dilakukan oleh seseorang, keluarga dan perusahaan yaitu dengan membeli 
pertanggungan atau asuransi. 
 

41
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

Imbalan  ayau  biaya  sebagai  prestasi  atau  pengalihan  risiko  yang  disebut 
dengan  premi  (premium)  yang  diterima  oleh  penangggung  (perusahaan 
asuransi),  maka  penanggung  mewajibkan  untuk  mengeluar  dokumen  tertulis 
berupa  polis  asuransi  (insurance  policy)  yang  berisikan  ketentuan‐ketentuan 
perjanjian  antara  penanggung  dan  pemegang  polis.  Perjanjian  tersebut 
merupakan  kontrak  yang  dapat  diberlakukan  secara  hukum  dimana  di  dalam 
perjanjian tersebut penanggung setuju untuk membayar sejumlah uang jika risiko 
yang  diperjanjian  tersebut  terjadi  dalam  masa  waktu  yang  diperjanjikan  yang 
disebut dengan manfaat polis (policy benefit) atau klaim (claim). 
 
4.  Risiko yang dapat diasuransikan (insurable risk) 
Bentuk‐bentuk risiko yang dapat diasuransikan tersebut dapat dijabarkan, antara 
lain: 
a. Risiko  tersebut  harus  bersifat  homogen  atau  dalam  jumlah  yang  cukup  banyak 
(homogeneus similarly). 
b. Risikonya harus murni (pure risk). 
c. Selain  bentuk  risikonya  murni,  harus  merupakan  suatu  risiko  khusus  atau 
partikular. 
d. Kerugian  atau  kerusakan  yang  diakibatkannya,  terjadi  dari  suatu  peristiwa  yang 
bersifat kebetulan (fortuitous) dan merupakan suatu hal yang dapat terjadi, dan 
atau dapat juga tidak terjadi. 
e. Risikonya  bukan  suatu  hal  yang  bertentangan  dengan  kebijakan  umum  atau 
kebijakan pemerintah (not against public policy). 
f. Obyek risiko dan dampak kerugian yang mungkin timbul, harus dapat diukur atau 
dinilai dengan uang (financial value). 
g. Mereka yang akan mengalihkan risiko tersebut kepada perusahaan asuransi atau 
akan  mengasuransikan,  harus  mempunyai  kepentingan  (insurable  interest)  atau 
kepentingan yang melekat pada obyek atau orang yang diasuransikan. 
h. Premi yang ditetapkan atas dialihkannya suatu risiko yang dimilikinya ditetapkan 
dengan wajar (reasonable premium). 
 
Dari beberapa bentuk‐bentuk risiko yang dapat diasuransikan di atas, maka ada 
beberapa  karakteristik  dari  risiko‐risiko  tersebut  yang  sesungguhnya  dapat 
diasuransikan yaitu: 
1. Kerugian terjadi secara kebetulan (fortuitous). 
2. Kerugiannya riil atau nyata (definite). 
3. Kerugiannya harus berarti (significant). 
4. Tingkat kerugian harus dapat diperkirakan atau terprediksi (predictable). 
5. Kerugian tidak menjadi bencana atau katastrofis (catastrophic) bagi penanggung. 
 
Kelima  karakteristik  tersebut  menjadi  dasar  yang  menentukan  bahwa  risiko 
tersebut  dapat  diasuransikan  atau  yang  menjadi  dasar  dari  bisnis  asuransi. 
Kemungkinan  kerugian  yang  tidak  mengandung  atau  memiliki  salah  satu  dari 
karakteristik  tersebut, dianggap  tidak  layak  untuk  diasuransikan  atau  bukan  sebagai 
suatu risiko yang dapat diasuransikan. 
 
42
Risiko dan Asuransi

1. Kerugian terjadi secara kebetulan (fortuitous) 
Agar  kerugian  potensial  layak  di  asuransikan,  harus  mengandung  atau 
memiliki  unsur  ketidakpastiaan  artinya  terjadinya  harus  kebetulan  (fortuitous). 
Kerugian  harus  disebabkan  oleh  karena  suatu  kejadian  yang  tidak  diharapkan 
ataupun  tidak  sengaja  dilakukan,  sebagai  contoh,  umumnya  orang  tidak  dapat 
mengetahui  mereka  akan  menjadi  cacat  atau  tidak  dapat  bekerja  akibat 
kecelakaan/sakit. Dalam hal ini, Perusahaan Asuransi dapat menawarkan asuransi 
cacat untuk melindunginya dari kerugian finansial yang disebabkan oleh peristiwa 
yang  tidak  pasti  tersebut.  Jika  Asuransi  jiwa  menerapkan  secara  tegas  prinsip 
kerugian  ini  timbul  persoalan  lain  yaitu  bahwa  kematian  adalah  peristiwa  yang 
pasti  terjadi.  Namun  kapan  tepatnya  saat  kematian  terjadi  seseorang  tetap 
berada  diluar  kendali  orang  itu.  Karenanya  walaupun  peristiwa  yang 
dipertanggungkan,  yakni  kematian  merupakan  peristiwa  yang  pasti  saat 
terjadinya peristiwa itu biasanya betul‐betul mengandung ketidakpastian. 
 
2. Kerugiannya riil atau nyata (definite) 
Kerugian  yang  dapat  di  asuransikan  harus  riil  atau  nyata  artinya  dapat 
dibatasi  dari  segi  waktu  (time)  dan  jumlah  (amount).  Perusahaan  asuransi  harus 
mampu  menetapkan  kapan  manfaat  polis  dibayarkan  dan  berapa  besar  atau 
jumlah  manfaat  yang  harus  dibayarkan.  Kematian,  cacat,  ketidakmampuan  dan 
usia  lanjut  atau  tua,  merupakan  suatu  keadaan  yang  umum  dan  dapat 
diidentifikasikan.  Namun  demikian besarnya kerugian  ekonomi  yang disebabkan 
oleh  kejadian  tersebut  tergantung  pada  penafsirannya  dan  keadaan  inilah  yang 
menjadi pokok permasalahannya.  
 
Manfaat  asuransi  atau  jumlah  (amount)  yang  ditentukan  dalam  polis  dapat 
dibayarkan  oleh  perusahaan  asuransi  jika  risiko  yang  diperjanjikan  terjadi  pada 
waktu  (time)  kontrak  asuransi  masih  berlaku  (inforce).  Jumlah  dan  waktu 
senantiasa akan menjadi batasan‐batasan dalam kontrak asuransi, sehingga dari 
jumlah  dan  waktu  ini  akan  menentukan  hal‐hal  yang  akan  dibatasi  atau 
dikecualikan  dan  diperkenankan.  Adapun  kontrak  asuransi  dapat  dikelompokan 
sebagai  Kontrak  nilai  atau  kontrak  sejumlah  uang  (valued  contrac)  dan  kontak 
indemnitas atau ganti rugi (contrac of indemnity).  
 
Value  contract  adalah  kontrak  dengan  manfaat  polis  yang  jumlah  atau 
besarannya  ditetapkan  sebelumnya,  atau  jumlah  manfaat  yang  akan  dibayarkan 
apabila  terjadi  suatu  kerugian  yang  diasuransikan  tidak  memperhatikan  besar 
atau  jumlah  kerugian  yang  dideritanya.  Dalam  polis  asuransi  jiwa  besarnya 
santunan  meninggal  telah  dicantumkan  sejak  polis  diterbitkan.  Misalnya,  jika 
seorang  Bapak  sebagai  tertanggung  dan  sekaligus  pemegang  polis 
mengasuransikan  jiwanya    sebesar  Rp.  50  juta  yang  disebut  dengan  sejumlah 
uang  pertanggungan  (UP)  atau  disebut  face  amount  “atau  “face  value”,  maka 
jumlah UP tersebut akan dituliskan atau dicantumkan dalam polis asuransi yang 
diperjanjikannya  tersebut.  Jika  risiko  yang  diperjanjikan  dalam  polis  terjadi  yaitu 
meninggal dunia, maka nilai atau besaran UP yang tercantum dalam polis menjadi 
kewajiban  perusahaan  asuransi  untuk  membayarkannya.  Jumlah  UP  yang 
43
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

dibayarkan  tidak  dikaitkan  dengan  besarnya  kerugian  sesungguhnya  yang 


ditimbulkan akibat kematiannya si wanita atau tertanggung tersebut.  
 
Contract of indemnity adalah kontrak asuransi dengan besarnya jumlah atau 
manfaat santunan yang akan dibayarkan didasarkan atas jumlah aktual kerugian 
finansial yang diakibatkan oleh kerugian tersebut, atau sebagaimana ditentukan 
pada saat kerugian tersebut terjadi. 
       
Kontrak  idemnitas  adalah  suatu  kontrak  yang  menyatakan  bahwa  jumlah 
manfaat  setara  dengan  jumlah  kerugian  finansial  yang  ditanggung  atau  jumlah 
maksimum sebagaimana dinyatakan dalam kontrak tergantung mana yang lebih 
kecil. Karena itu, pemegang polis tidak dapat mengajukan tuntutan kerugian atau 
klaim  (claim),  atas  jumlah  manfaat  yang  lebih  tinggi  dari  nilai  kerugian  yang 
sesungguhnya. 
 
Prinsip  indemnitas  berlaku  pada  asuransi  kesehatan  yaitu  perusahaan 
asuransi menanggung semua besarnya biaya rumah sakit yang dikeluarkan untuk 
membiayai  pengobatan  dan  perawatan  seseorang  di  Rumah  Sakit,  oleh 
karenanya  hal  ini  termasuk  dalam  kontrak  indeminitas.  Misalnya,  jika  seseorang 
membeli  polis  asuransi  kesehatan,  maka  dalam  polisnya  akan  di  cantumkan 
jumlah maksimum yang dapat diberikan untuk membayar biaya Rumah Sakitnya. 
Apabila  biaya  perawatanya  kurang  dari  jumlah  maksimum,  perusahaan  asuransi 
tidak  akan  membayar  ganti  rugi  sejumlah  maksimum  tersebut,  tetapi  asuransi 
hanya  akan  membayar  ganti  rugi  sejumlah  uang  biaya  perawatan  yang 
sebenarnya  sesuai  dengan  kuitansi  atau  bukti  tagihan  yang  dikeluarkan  Rumah 
Sakit. 
 
3. Kerugian harus berarti (significant) 
Kehilangan  sesuatu  menimbulkan  kekecewaan  berkepanjangan.  Seringkali 
kita  lupa  meletakkan  Pulpen,  Payung,  Kunci  mobil  atau  Kacamata.  Dari  segi 
finansial  kehilangan  seperti  ini  tidak  dapat  disebut  sebagai  sesuatu  yang  sangat 
berarti.  Mengganti  pena  atau  pulpen,  bukanlah  sesuatu  yang  berat  bagi 
kebanyakan  orang.  Kerugian  kecil  itu  akan  membuat  biaya  perlindungan 
demikian tinggi, dan tidak ekonomis. 
 
Sebaliknya  ,  beberapa  jenis  kerugian  menimbulkan  beban  keuangan  yang 
berat  bagi  kebanyakan  orang. Misalnya,  jika  seorang  buruh  terluka  dalam  suatu 
kecelakaan  kerja  yang  menyebabkan  orang  itu  tidak  dapat  bekerja  selama 
setahun,  maka  risiko  hilangnya  penghasilan  termasuk  sesuatu  hal  yang  sangat 
penting. Kerugian semacam inilah yang layak diasuransikan. 
 
4. Tingkat kerugian harus dapat diperkirakan atau terprediksi (predictable) 
Perusahaan  asuransi  harus  dapat  memperkirakan  kemungkinan  tingkat 
kerugian  (loss  rate)  yang  akan  dialami  oleh  tertanggung.  Artinya  perusahaan 
asuransi  harus  dapat  memperkirakan  tingkat  kerugian  kelompok  atau  sejumlah 
orang tertentu dalam jumlah dan waktu kerugian yang akan diasuransikan dapat 
44
Risiko dan Asuransi

terjadi terhadap kelompok tertanggung tersebut. Jika perusahaan asuransi dapat 
memperkirakan tingkat kerugiaan tersebut maka besaran premi yang layak untuk 
dikenakan  kepada  setiap  pemeggang  polis  akan  dapat  ditentukan,  sehingga 
perusahaan  asuransi  akan  dapat  memastikan  cukupnya  jumlah  dana  yang  akan 
dicadangkan untuk membayarkan klaim atau jika risiko yang diperjanjikan terjadi. 
       
Meski sepanjang tahun, manusia telah mencoba meramal dengan bola kristal, 
kartu  tarot  dan  daun  lontar  untuk  mengetahui  nasibnya  dikemudian  hari,  akan 
tetapi  dari  sudut  pandang  individu,  kerugian  yang  mungkin  dideritanya  tidak 
dapat diduga sebelumnya. Demikian pula manusia maupun perusahaan asuransi 
tidak  ada  yang  dapat  meramalkan  saat  yang  pasti  (time)  seseorang  itu  akan 
meninggal,  akan  menjadi  cacat,  atau  harus  dirawat  dirumah  sakit.  Namun,  dari 
sekelompok  tertentu  orang  dapat  diperkirakan  secara  akurat,  berapa  jumlah 
yang akan meninggal, cacat atau butuh perawatan rumah sakit dalam waktu atau 
periode tertentu. 
 
Perkiraan mengenai kerugiaan dimasa yang akan datang tersebut didasarkan 
atas  konsep  bahwa  walaupun  kejadian  secara  perorangan,  misalnya  kematian 
dimasa  yang  lalu  timbul  atau  tampaknya  tidak  beraturan,  namun  pada 
hakekatnya mengikuti suatu pola. Apabila pola masa lalu tersebut dapat dikenal 
melalui  observasi,  kemungkinan  bahwa kejadian  tersebut  akan dipastikan  dapat 
terjadi  dimasa  yang  akan  datang  atau  disebut  dengan  probabilitas  (probability). 
Adapun  hal  yang  dapat  membantu  keakurasian  prediksi  terhadap  probalitas 
suatu kejadian adalah hukum bilangan besar (the law of large numbers). 
        
Menurut  the  law  of  large  numbers  menyatakan  bahwa:  semakin  banyak 
jumlah  observasi  yang  dilakukan  atas  suatu  peristiwa  atau  kejadian,  maka 
semakin  besar  kemungkinan  observasi  tersebut  menghasilkan  estimasi 
probabilitas yang sesungguhnya bahwa kejadian tersebut akan terjadi. Misalnya, 
jika anda melempar koin, maka kemungkinan koin jatuh dengan sisi atau bagian 
muka  berada  di  atas  atau  bagian  belakang  ada  di  atas,  sehingga  probalitasnya 
adalah  50  :  50,  contoh  ini  merupakan  probabilitas  yang  dapat  dikalkulasikan 
(calculable  probability).  Jika  dua  atau  bahkan  12  kali  lemparan,  belum  tentu 
menghasilkan hasil yang sama antara bagian muka dan bagian belakang dari koin 
tersebut. Tetapi jika anda melempar koin itu 1000 kali, anda dapat mengharapkan 
adanya  hasil  kemungkinan  bagian  muka  500  dan  kemungkinan  bagian  belakang 
juga  500.  Makin  sering  anda  melempar  koin,  maka  kemungkinan  bahwa  anda 
dapat  mengamati  proporsi  yang  kira‐kira  setara  antara  bagian  muka  berada  di 
atas dan bagian belakang berada diatas adalah sama, dengan demikian anda akan 
mencapai  atau  mendapatkan  suatu  kemungkinan  yang  sesungguhnya  semakin 
besar. 
         
Hukum  bilangan  besar  diterapkan  di  perusahaan  asuransi  sebagai  metode 
untuk  memprediksi mengenai  kemungkinan  kerugian  di  hari  depan.  Perusahaan 
asuransi  mengumpulkan  informasi  tertentu  tentang  sekelompok  orang  agar 
dapat  mengenali  atau  mengidentifikasikan  pola  kerugian  yang  dialami  oleh 

45
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

orang‐orang  tersebut.  Berdasarkan  keterangan  dan  data  yang  dikumpulkan  ini, 


Perusahaan asuransi dapat memprediksi jumlah kerugian yang akan timbul dalam 
kelompok  tertentu  dengan  lebih  akurat,  artinya  perusahaan  asuransi  dapat 
memprediksi  jumlah  yang  akan  meninggal,  cacat  atau  sakit  dari  kelompok 
tertentu tersebut.  
 
Perusahaan  asuransi  telah  mencatat  dan  mengamati  berapa  jumlah 
tertanggung yang meninggal pada kelompok‐kelompok usia tertentu, kemudian 
perusahaan  asuransi  tersebut  membandingkan  data  yang  diperolehnya  dengan 
data  kematian  penduduk  nasional.  Berpedoman  pada  data  statistik  ini, 
perusahaan  asuransi  dapat  menyusun  tabel  atau  bagan‐bagan  yang  disebut 
dengan  tabel  mortalitas  (mortality  tables)  yang  sangat  akurat  dalam 
mengidentifikasikan  jumlah  orang  dalam  kumpulan  yang  besar  (100.000  atau 
lebih)  yang  mungkin  akan  meninggal  pada  usia  tertentu.  Tabel  mortalita 
menggambarkan  tingkat  kematian  (rate  of  mortality)  atau  banyaknya  kematian 
menurut  usia,  diantara  sekumpulan  orang  tertentu.  Perusahaan  asuransi  dapat 
juga mengembangkan tabel yang sama yang di sebut Tabel morbiditas (morbidity 
tables)  yang  menggambarkan  tingkat  morbiditas  (rate  of  morbidity)  atau 
timbulnya penyakit atau kecelakaan, berdasarkan usia, yang dialami atau terjadi 
diantara sekelompok orang tertentu. 
         
Dengan  menggunkan  tabel  mortalita  dan  tabel  morbiditas  yang  akurat, 
perusahaan  asuransi  jiwa  dan  kesehatan  dapat  memprediksi  tingkat 
kemungkinan  kerugian  untuk  kumpulan  tertanggung;  menetapkan  premi  yang 
layak  untuk  membayar  klaim.  Cara‐cara  perusahaan  asuransi  menggunakan 
statistik  ini  untuk  menetapkan  premi  (pricing  of  life  insurance)  akan  dibicarakan 
lebih lengkap dalam bab selanjutnya. 
 
5. Kerugian  tidak  menjadi  bencana  atau  katastrofis  (catastrophic)  bagi 
penanggung 
Kemungkinan  suatu  kerugian  yang  tidak  dapat  diasuransikan,  jika  risiko 
tersebut dapat menimbulkan kerugian finansial yang sangat besar atau luar biasa 
atau katastropik. Kerugian tersebut tidak dapat diasuransikan karena perusahaan 
asuransi  tidak  bisa  memberikan  janjinya  untuk  membayar  manfaat  kerugian 
tersebut.  Contoh:  Perusahaan  asuransi  umum  tidak  akan  mau  menerima 
pelimpahan risiko untuk rumah‐rumah yang lokasinya bedekatan dengan Gunung 
merapi,  mobil‐mobil    atau  kendaraan  bermotor  yang  lokasinya  rendah  atau 
senantiasa  kebanjiran.  Adapun  obyek‐obyek  tersebut  dapat  diasuransikan  jika 
bersedia  membayar  premi  besar  dengan  beberapa  pengecualian‐pengecualian. 
Perusahaan asuransi dapat mengasuransikan sesuatu, jika kerugian finansial yang 
diakibatkan  oleh  suatu  risiko  dapat  diprediksi.  Contoh:  dari  1000  orang  dengan 
usia  tertentu  yang  membeli  polis  asuransi  kematian  diasumsikan  10  orang  akan 
meninggal  dinia,  akan  tetapi  jika  yang  meninggal  melebihi  dari  prediksi  yaitu 
sampai  dengan  200  orang,  maka  dianggap  sebagai  suatu  peristiwa  kataspropik 
yang disebabkan oleh virus SARS, Flu burung, gempa bumi, ataupun peperangan. 
Risiko‐risiko  seperti  ini  dapat  dikatakan  sebagai  risiko  katastropik.  Perusahaan 
46
Risiko dan Asuransi

asuransi jiwa dapat juga mengamati seorang atau beberapa calon nasabah yang 
membeli  polis‐polis  kematian  dengan  uang  pertanggungan  besar  sekali  (over 
insurance)  atau    tidak  wajar  yang  dapat  mengakibatkan  kerugian  fatal  bagi 
penanggung. 
       
Alternatif  lain,  perusahaan  asuransi  dapat  menekan  kemungkinan  kerugian 
yang  fatal  dengan  mengalihkan  risiko  (risk  transferring)  kepada  perusahaan 
asuransi lain, artinya perusahan asuransi lain tersebut menerima tanggung jawab 
untuk  membayar  seluruh  atau  sebagian  klaim  jika  risiko  itu  terjadi  atau  sesuai 
dengan bagian premi yang diterimanya. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Perusahaan  asuransi  (insurer,  ceding  company)  yang  mengalihkan  (cede) 
kerugiaan  finansial  tersebut  dapat  dilakukan  dengan  mengalihkan  atau 
mengasuransikan kembali kepada perusahaan asuransi kedua yaitu dengan istilah 
reasuransi  (reinsurance)  dan  perusahaan  yang  menerima  reasuransi  tersebut 
dinamakan  reasuradur  atau  reinsurer  (Perusahaan  Reasuransi).  Perusahaan 

47
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

asuransi  jiwa  biasanya  menetapkan  jumlah  asuransi  maksimum  atau  retensi 


sendiri  (retention  limit)  yang  akan  ditanggung  oleh  perusahaan  asuransi  atas 
risikonya  sendiri  untuk  setiap  jiwa  tanpa  mengalihkan  sebagian  dari  risiko 
tersebut kepada perusahaan reasuransi. 
 
Perusahaan  reasuransi  kadang‐kadang  dapat  juga  mengalihkan  risikonya 
kepada  perusahaan  reasuransi  lainnya  dalam  suatu  transaksi  yang  disebut 
retrosesi (retrocession). Perusahaan reasuransi yang mereasuransikan risiko yang 
dialihkan  oleh  perusahaan  asuransi  dalam  suatu  transaksi  retrosesi  disebut 
retrocessionaire 
 
5.   Risiko Spesifik yang Perlu Dipertimbangkan 
Telah kita bahas secara cukup mendalam 5 (lima) karakteristik risiko yang harus 
dipenuhi  agar  sebuah  obyek  layak  untuk  diasuransikan.  Namun  demikian,  karena 
produk asuransi itu dipasarkan secara kasus per kasus (case‐by‐case), sehingga sering 
kita  temukan  berbagai  kondisi  atau  faktor  yang  sangat  spesifik  yang  memerlukan 
kecermatan  dalam  mempertimbangkan  kondisi  yang  mungkin  dapat  menimbulkan 
risiko di kemudian hari. 
 
Sehubungan dengan kondisi yang demikian itu, kita harus memahami beberapa 
faktor  yang  perlu  dipertimbangkan  sebelum  kita  memutuskan  untuk  menutup 
asuransi untuk seorang calon tertanggung. 
 
Applicant,  adalah  individu  atau  badan  usaha  (bisnis)  yang  mengajukan 
permohonan  asuransi,  dan  jika  permohonan  tersebut  diterima  dan  kemudian 
perusahaan asuransi menerbitkan polisnya, maka status applicant ini berubah menjadi 
pemegang polis atau policyowner atau disebut juga dengan policyholder. Sedangkan 
orang  yang  atas  jiwanya  dipertanggungkan  dalam  perjanjian  asuransi,  disebut 
tertanggung atau the insured person, di Kanada disebut sebagai the life assured, dan 
di beberapa negara lain dikenal dengan nama the assured saja. 
 
Dalam banyak kasus asuransi, pemegang polis, yang dikenal juga dengan istilah 
policyholder  atau  policyowner,  juga  sering  berstatus  sekaligus  sebagai  Tertanggung. 
Istilah  yang  dipakai  untuk  Pemegang  Polis  yang  sekaligus  juga  sebagai  Tertanggung 
adalah policyowner‐insured. 
 
Jika seseorang membeli polis asuransi perorangan (polis asuransi individu) untuk 
orang lain, maka polisnya disebut dengan third party policy, dan orang yang namanya 
ditunjuk  untuk  menerima  manfaat  asuransi  disebut  sebagai  termaslahat/ahli  waris 
atau beneficiary. 
 
Dalam  lingkungan  asuransi  kesehatan,  manfaat  asuransinya  dapat  dibayarkan, 
baik kepada tertanggung maupun langsung kepada rumah sakit atau ke dokter, atau 
ke  instansi‐instansi  perawatan  kesehatan  yang  telah  merawat  tertanggung  sesuai 
dengan  kesepakatan  sebagaimana  ditetapkan  dalam  syarat‐syarat  umum  polis  atau 

48
Risiko dan Asuransi

general  policy  condition  atau  syarat‐syarat  khusus  polis  yang  juga  dikenal  dengan 
sebutan special policy condition. 
 
6.   Proses Seleksi Risiko Awal 
Orang‐orang yang merasakan bahwa dirinya mempunyai risiko yang lebih tinggi 
dari  orang‐orang  lain  yang  berada  dalam  kondisi  normal  terutama  jika  ditinjau  dari 
sudut  pandang  kesehatannya,  akan  memiliki  kecenderungan  yang  lebih  untuk 
mengambil  asuransi.  Kecenderungan  seperti  ini  disebut  dengan  istilah  anti‐seleksi 
yang  dalam  Bahasa  Inggris  dikenal  dengan  antiselection,  adverse  selection,  atau 
selection  against  the  insurer.  Hal  ini  merupakan  alasan  utama  bagi  perusahaan 
asuransi  untuk  melakukan  seleksi  risiko  awal  yang  sering  kita  sebut  dengan  istilah 
underwriting  secara  cermat  agar  tingkat  risiko  yang  ditaksir  mendekati  risiko  yang 
sebenarnya  terjadi,  sehingga  tidak  terjadi  kesalahan  yang  fatal  dalam 
mengestimasikan  besarnya  risiko  yang  akan  ditanggung  dan  berdampak  pada 
kesalahan  dalam  menetapkan  besarnya  premi  yang  harus  dibayar  oleh  Pemegang 
Polis. 
 
Underwriting atau proses seleksi risiko awal merupakan kegiatan yang dilakukan 
untuk  mengidentifikasi  risiko  yang  diperkirakan  dapat  terjadi  pada  diri  calon 
tertanggung,  kemudin  mengklasifikasikannya  ke  dalam  beberapa  tingkatan  atau 
golongan. Pegawai atau tenaga ahli di perusahaan asuransi jiwa yang diberi tanggung 
jawab untuk melakukan seleksi risiko ini dinamakan underwriter yang tugas pokoknya 
adalah: 
Melakukan identifikasi risiko para calon tertanggung. 
Mengklasifikasikan risiko para calon tertanggung yang telah diidentifikasi. 
 
a. Identifikasi risiko 
Meskipun  tidak  seorangpun  dapat  memastikan  kapan  waktunya  seseorang 
akan  meninggal,  mengalami  kecelakaan  dan  ketidakmampuan,  atau  akan 
mengalami  suatu  penyakit,  akan  tetapi  untuk  dapat  menerima  seorang  calon 
tertanggung  diperlukan  seleksi  awal  terhadap  faktor‐faktor  yang  dapat 
menambah atau mengurangi risiko yang mungkin akan terjadi dan harus menjadi 
tanggungan  perusahaan.  Dalam  hubungan  dengan  bisnis  asuransi  jiwa,  faktor‐
faktor yang perlu dicermati itu adalah: 
ƒ Physical hazards (bahaya fisik), yaitu ciri‐ciri fisik seseorang yang mungkin 
akan  berpengaruh  terhadap  tingkat  risikonya,  misalnya  saja  seseorang 
yang  pernah  mengalami  suatu  penyakit  tertentu  seperti  tekanan  darah 
tinggi  (high  blood  pressure),  gula  darah  (diabetes  melitus)  dan  lain 
sebagainya  yang  berpotensi  untuk  terjadinya  gangguan  kesehatan  pada 
diri orang tersebut. 
ƒ Moral  hazards  (bahaya  moral),  yaitu  berbagai  faktor  yang  antara  lain 
dapat  dilihat  reputasi  seseorang,  posisi  keuangan/kekayaan,  catatan‐
catatan  tentang  kriminalitas  yang  pernah  dilakukannya,  dan  sebagainya. 
Orang‐orang  seperti  itu  membeli  asuransi  bukan  untuk  memproteksi  diri 
dari  hilangnya  sumber  finansial,  akan  tetapi  mungkin  untuk  mencari 
keuntungan pribadi melalui asuransi. 
49
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

 
Berdasarkan  hasil  identifikasi  yang  telah  dilakukan,  underwriter  selanjutnya 
akan  mengklasifikasikan  risiko‐risiko  para  calon  tertanggung  yang  akan 
mengambil asuransi di perusahaannya. 
 
b. Klasifikasi risiko 
Sebagaimana  telah  kita  bahas  sebelumnya  bahwa  tanggung  jawab  utama 
dari  seorang  underwriter  adalah  mengidentifikasikan  risiko  para  calon 
tertanggung,  kemudian  setelah  itu  akan  dilanjutkan  dengan  tugas  berikutnya 
yaitu melakukan klasifikasi para calon tertanggung ke dalam golongan‐golongan 
atau  kelas  tertentu  sesuai  dengan  tingkat  risiko  masing‐masing,  untuk 
menetapkan tarif premi yang tepat. 
 
Dalam mengklasifikasikan tingkat risiko para calon tertanggung, underwriter 
akan  menerapkan  aturan  yang  dituangkan  dalam  buku  panduan  yang  disebut 
Underwriting  Guidelines,  dan  berdasarkan  panduan  tersebut,  risiko‐risiko  akan 
dikelompokkan ke dalam golongan / kelas sebagai berikut : 
ƒ Standard Risk (risiko standard) 
ƒ Preferred Risk (risiko yang lebih baik) 
ƒ Substandard Risk (risiko di bawah standard) 
ƒ Decline Risk (risiko buruk) 
 
Standard Risks, merupakan kelompok tertanggung yang risikonya dinilai rata‐
rata  untuk  usia  tertentu,  dan  untuk  usia  yang  berbeda  memang  risikonya  pun 
berbeda.  Premi  yang  dikenakan  pada  kelompok  ini  disebut  “standard  premium 
rate“ atau dapat disebut sebagai tarif premi standar. 
Preferred  Risks.  Kelompok  ini  merupakan  golongan  dari  calon  tertanggung 
yang risikonya  dinilai  lebih  rendah  dari mereka  yang  tergolong  dalam  kelompok 
standard  risks,  dan  oleh  karena  itu  premi  yang  dikenakan  untuk  kelompok 
preferred  risks  ini  juga  lebih  rendah.  Dalam  prakteknya,  ada  juga  perusahaan 
asuransi jiwa yang membuat kelompok tertanggung yang disebut dengan istilah 
super‐preferred  risk  class.  Sudah  barang  tentu  untuk  golongan  ini  premi  yang 
dikenakan  lebih  rendah  dari  premi  yang  dikenakan  untuk  kelompok  preferred 
risks.  
 
Contoh  untuk  mereka  yang  termasuk  dalam  preferred  risk  class,  antara  lain 
mereka  yang  tidak  merokok  dan  tidak  minum  minuman  keras.  Sedangkan  bagi 
mereka yang tidak merokok dan tidak minum minuman keras, dan rutin berolah 
raga  serta  rutin  menjalani  medical  check‐up,  dikelompokkan  ke  dalam  golongan 
super‐preferred risk class. 
 
Substandard  Risks,  merupakan  golongan  tertanggung  yang  risikonya  lebih 
tinggi  dari  mereka  yang  berada  dalam  kelompok  standard  risk  class.  Untuk 
asuransi  jiwa,  mereka  yang  termasuk  dalam  kelompok  ini  akan  dikenakan 
substandard  premium  rate  atau  tingkat  premi  substandar  yang  lebih  mahal  dari 

50
Risiko dan Asuransi

premi  standar.  Sedangkan  dalam  asuransi  kesehatan,  mereka  akan  dilayani 


dengan 2 (dua) cara pengenaan premi, yaitu: 
ƒ Premi Substandard seperti dalam asuransi jiwa. 
ƒ Kondisi yang dimodifikasikan atau modified policy condition misalnya dengan 
mengecualikan suatu penyakit dari cakupan asuransinya, antara lain dengan 
tidak  memberikan  biaya  penggantian  medical  check‐up,  tidak  memberikan 
penggantian biaya operasi jantung, pemasangan ring dan sebagainya. 
 
Declined Risks, adalah kelompok dari orang‐orang yang risikonya dinilai terlalu 
besar  bagi  perusahaan  asuransi,  sehingga  tidak  layak  untuk  diasuransikan,  atau 
kalau  diterima  sebagai  tertanggung  oleh  perusahaan  asuransi  akan  dikenakan 
premi  yang  sangat  tinggi.  Pada  umumnya  seorang  pemohon  disability  income 
insurance diklasifikasikan ke dalam golongan declined risk class ini. 
 
B. Pengertian Asuransi 
 
1.  Asuransi berdasarkan Undang‐undang (UU) 
Menurut  D.S.  Hansel,  disebutkan  bahwa  asuransi  merupakan  suatu  cara  untuk 
mengumpulkan  dana  dari  masyarakat  (pemegang  polis)  dalam  bentuk  premi  dan 
sebagai  imbalannya  setiap  peserta  berhak  memperoleh  pembayaran  sejumlah  dana 
apabila  terjadi  peristiwa  atau  musibah  tertentu  (insurance  may  be  defined  as  asocial 
device  providing  financial  compensasion  for  the  effects  of  misfortunes,  the  payment 
being  made  from  the  accumulated  contribution  of  all  parties  participating  in  the 
scheme)  
 
Asuransi atau pertanggungan (verzekering) merupakan suatu gejala hukum atau 
fenomena  hukum.  Bila  ditinjau  dari  segi  hukum,  asuransi  merupakan  suatu 
persetujuan.  Sebagai  suatu  persetujuan,  asuransi  harus  tunduk  kepada  ketentuan‐
ketentuan hukum perjanjian.  
 
Kitab  Undang‐undang  Hukum  Perdata  (KUHPdt)  atau  Burgerlijk  Wetboek  (BW) 
dan  Kitab  Undang‐undang  Hukum  Dagang  (KUHD)  atau  Wetboek  van  Koophandel 
mulai  diberlakukan  di  Indonesia  (baca  Hindia  Belanda)  pada  tahun  1847  dengan 
pengumumannya  pada  tanggal  30  April  1847  dan  dimuat  dalam  staatsblaad  tahun 
1847  no.  23  staatsblaad  sekarang  menjadi  lembaran  negara.  KUHPdt  dan  KUHD  ini 
mulai diberlakukan bagi orang‐orang Indonesia sesuai Lembaran Negara No. 12 tahun 
1917 tentang penundukan diri secara sukarela kepada hukum Eropa. 
 
KUHPdt dan KUHD sampai sekarang masih berlaku sekalipun tidak secara mutlak 
adalah berkat pasal II aturan peralihan dalam UUD 1945 yang berbunyi: 
 
“Segala  badan  negara  dan  peraturan  yang  ada  masih  langsung  berlaku,  selama 
belum diadakan yang baru menurut undang‐undang dasar ini”. 
 

51
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

Jadi  karena  sampai  saat  ini  KUHPdt  dan  KUHD  yang  baru  belum  ada,  maka 
dengan  segala  kekurangannya  KUHPdt  dan  KUHD  warisan  dari  pemerintah  Belanda 
masih  kita  gunakan,  artinya  asuransi  yang  merupakan  bagian  dari  hukum  perikatan 
akan banyak di atur pada KUHPdt dan KUHD. 
 
Mempelajari  hukum  asuransi,  berarti  mempelajari  ketentuan  hukum  yang 
mengatur tentang perjanjian, Oleh karena itu sumber hukum asuransi adalah:  
1. KUHPdt  terdiri  dari  4  (empat)  buku,  yang  masing‐masing  mengatur  hal‐hal 
sebagai berikut ini, yaitu: 
Buku ke I mengatur tentang orang (van personen), dibagi dalam 18 bab 
(title), yang terdiri dari pasal 1 sampai dengan pasal 198 (198 pasal). 
Buku  ke  II  mengatur  tentang  kebendaan  (van  zaken),  dibagi  dalam  21 
bab, yang terdiri dari pasal 199 sampai dengan pasal  1232 (1.034 pasal) 
Buku  ke  III  mengatur  tentang  perikatan  (van  verbintenissen),  dibagi 
dalam 18 bab, yang terdiri dari pasal 1233 sampai dengan pasal 1864 (632 
pasal). 
Buku  ke  IV  mengatur  tentang  pembuktian  dan  Daluarsa  (van  bewijs  en 
verjaring), dibagi dalam 7 bab, yang terdiri dari pasal 1865 sampai dengan 
pasal 1993 (129 pasal). 
 
Bab atau title dibagi lagi dalam bagian‐bagian. Bagian‐bagian tersebut terdiri  
atas  pasal‐pasal  dan  sebuah  pasal  terdiri  dari  satu  atau  beberapa  ayat.  KUHPdt 
terdiri dari 1993 pasal. 
 
Produk asuransi merupakan produk janji artinya yang dijual adalah suatu janji‐
janji  yang  harus  ditepati  apabila  risiko  yang  diperjanjikan  terjadi.  Untuk  itu 
perjanjian asuransi hanya diatur dalam satu‐satunya pasal 1774 (Buku III tentang: 
Perikatan,  Bab‐XV  tentang  ”perjanjian‐perjanjian  untung‐untungan”  bagian  ke‐1 
tentang ketentuan umum), yang menyebutkan bahwa:  
 
”suatu  perjanjian  untung‐untungan  adalah  suatu  perbuatan  yang  hasilnya, 
mengenai  untung  ruginya,  baik  bagi  semua  pihak,  maupun  bagi  sementara 
pihak, bergantung pada suatu kejadian yang belum tentu. Demikian adalah: 
perjanjian  pertanggungan;  bunga  cagak  hidup;  perjudian  dan  pertaruhan. 
Perjanjian yang pertama diatur didalam KUHD”.  
 
Kalimat  terakhir  dari  pasal  ini  memberikan  pengertian  bahwa  tentang 
asuransi  atau  pertanggungan  berlaku  asas  ”lex  specialis  derogaat  lex  generale” 
artinya  undang‐undang  yang berlaku  khusus  mengesampingkan  undang‐undang 
yang  berlaku  umum.  Apabila  pertanggungan  dapat  memenuhi  ketentuan  yang 
diatur  dalam  KUHD,  maka  pertanggungan  bukan  merupakan  perjanjian  untung‐
untungan. 
 
2. KUHD  terdiri  atas  2  (dua)  buku,  yang  masing‐masing  mengatur  hal‐hal 
sebagai berikut ini, yaitu: 

52
Risiko dan Asuransi

Buku ke I mengatur tentang perdagangan pada umumnya, yang dibagi 
dalam  10  bab,  dan  terdiri  dari  pasal  1  sampai  dengan  pasal  308  (308 
pasal). 
Buku  ke  II  mengatur  tentang  hak  dan  kewajiban  yang  timbul  dari 
pelayanan,  yang  terbagi  dalam  13  bab,  dan  terdiri  dari  pasal  309 
sampai dengan pasal 754 (446 pasal). 
 
Dari  2  (dua)  buku  dalam  KUHD  yang  terdiri  atas  754  pasal,  ada 
beberapa ketentuan yang mengatur tentang asuransi, antara lain: 
Buku  ke‐I,  bab  ke  9  tentang  asuransi  atau  pertanggungan  pada 
umumnya  (pasal  246  –  pasal  286);  pada  bab  ke‐10  tentang 
pertanggungan  terhadap  bahaya  kebakaran,  terhadap  bahaya  yang 
mengancam hasil pertanian di sawah dan tentang pertanggungan jiwa 
(pasal 287 – pasal 308).  
Buku ke‐II, bab ke 9 tentang pertanggungan terhadap bahaya‐bahaya 
laut dan bahaya‐bahaya perbudakan (pasal 592 – pasal 685); bab ke 10 
tentang  pertanggungan  terhadap  bahaya‐bahaya  pengangkutan  di 
darat dan di sungai‐sungai serta perairan pedalaman (pasal 686 – pasal 
695); bab 11 yang mengatur tentang avarij atau kerusakan (pasal 696 – 
pasal  740)  dan  bab  12  tentang  ketentuan  hapusnya  perikatan‐
perikatan  dalam  perniagaan  laut  (pasal  741‐  pasal  747)  sedangkan 
gugurnya tuntutan asuransinya (pasal 746). 
 
Dalam  KUHD  pasal  246  memberikan  pengertian  tentang  ”asuransi  atau 
pertanggungan  adalah  suatu  perjanjian,  dengan  mana  seorang  penanggung 
mengikatkan  diri  kepada  seorang  tertanggung,  dengan  menerima  suatu  premi,  untuk 
memberikan penggantian kepadanya karena suatu kerugian, kerusakan atau kehilangan 
keuntungan  yang  diharapkan,  yang  mungkin  akan  dideritanya  karena  suatu  peristiwa 
yang  tak  tentu”.  Pertanggungan‐pertanggungan  itu  antara  lain  dapat  mengenai: 
bahaya  kebakaran;  bahaya  yang  mengancam  hasil‐hasil  pertanian  yang  belum 
dipaneni; jiwa; satu atau beberapa orang; bahaya laut dan perbudakan; bahaya yang 
mengancam pengangkutan didarat, disungai‐sungai, dan diperairan darat (pasal 247). 
 
Pengertian  asuransi  pada  pasal  246  lebih  menekankan  pada  pengertian  untuk 
asuransi  umum  saja  dan  tidak  berlaku  untuk  asuransi  sejumlah  uang  atau  asuransi 
jiwa  karena  dalam  asuransi  jiwa  tidak  ada  ganti  rugi.  Dengan  lahirnya  tentang 
Undang‐undang  Usaha  Perasuransian  No.  2  tahun  1992  pasal  1,  Bab‐I  memberikan 
pengertian  tentang  asuransi  yaitu:  “Asuransi  atau  pertanggungan  adalah  perjanjian 
antara dua pihak atau lebih, dengan mana pihak penanggung mengikatkan diri kepada 
tertanggung, dengan menerima premi asuransi, untuk memberikan penggantian kepada 
tertanggung karena kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan, 
atau  tanggung  jawab  hukum  kepada  pihak  ketiga  yang  mungkin  akan  diderita 
tertanggung, yang timbul dari suatu peristiwa yang tidak pasti, atau untuk memberikan 
suatu  pemvbayaran  yang  didasarkan  atas  meninggal  atau  hidupnya  seseorang  yang 
dipertanggungkan”.  
 

53
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

Dari  pengertian  asuransi  pasal  1  UU  No.  2  diatas,  maka  yang  menjadi  obyek 
asuransi adalah ”benda dan jasa, jiwa dan raga, kesehatan manusia, tanggung jawab 
hukum,  serta  semua  kepentingan  lainnya  yang  dapat  hilang,  rusak,  rugi,  dan  atau 
berkurang  nilainya”.  Pasal  3  ayat‐a  UU  No  2  tahun  1992  menyebutkan  tentang  jenis 
usaha  asuransi  meliputi  usaha  asuransi  kerugian,  usaha  asuransi  jiwa  dan  usaha 
reasuransi.  
 
Pasal  1  ayat  6  UU  No.  2  tahun  1992  menyebutkan  bahwa  “Perusahaan  asuransi 
jiwa  adalah  perusahaan  yang  memberikan  jasa  dalam  penanggulangan  risiko  yang 
dikaitkan  dengan  hidup  atau  meninggalnya  seseorang  yang  dipertanggungkan”. 
Sedangkan  ruang  lingkup  perusahaan  asuransi  jiwa  hanya  dapat  menyelenggarakan 
usaha  dalam  bidang  asuransi  jiwa,  dan  asuransi  kesehatan,  asuransi  kecelakaan  diri 
dan  usaha  anuitas,  serta  menjadi  pendiri  dan  pengurus  dana  pensiun  sesuai  dengan 
peraturan perundang‐undangan dana pensiun yang berlaku (pasal 4 ayat‐b). 
 
2. Pengertian asuransi jiwa 
Asuransi  jiwa pada  hakekatnya  adalah  suatu  pengalihan  atau  pelimpahan  risiko 
(risk  shifting)  atas  kerugian  keuangan  (financial  loss)  oleh  tertanggung  kepada 
penanggung. Risiko yang dilimpahkan kepada penanggung bukanlah risiko hilangnya 
jiwa  seseorang,  melainkan  kerugian  keuangan  akibat  hilangnya  jiwa  seseorang  atau 
karena mencapai usia lanjut sehingga tidak produktif lagi. 
 
Nilai  hidup  manusia  tercermin  dalam  besarnya  proteksi  atau  lebih  tepatnya 
dalam jumlah uang pertanggungan (sum insured) atau UP. Secara teoritis jumlah UP 
ditetapkan  sesuai  dengan  nilai  ekonomi  hidup  manusia,  hal  ini  dimaksudkan  agar 
tidak  terjadi  UP  terlalu  besar  (over  insured)  atau  jumlah  UP  terlalu  kecil  (under 
insured). 
 
Sepanjang  hidup  manusia  selalu  dihadapkan  kepada  kemungkinan  terjadinya 
peristiwa‐peristiwa  yang  dapat  menyebabkan  hilangnya  atau  berkurangnya  nilai 
ekonomis  seseorang  yang  dapat  mengakibatkan  kerugian  bagi  diri  sendiri  dan 
keluarganya atau orang lain yang berkepentingan. 
 
Adapun peristiwa‐peritiwa tersebut yang dapat menimbulkan risiko antara lain: 
a. Meninggal dunia (death) baik secara alamiah (natural death) atau meninggal 
pada  usia  muda  yang  dapat  disebabkan  oleh  karena  sakit,  kecelakaan 
(accidental death), dan lain‐lain. 
b. Cacat badan (disability, invalidity, incapasity) karena sakit atau kecelakaan. 
c. Hilangnya atau merosotnya keadaan kesehatan (loss of health). 
d. Usia langjut atau umur tua (old age), dan  
e. Pengangguran (unemployment). 
 
Asuransi  jiwa  pada  umumnya  hanya  mengelola  risiko  butir  (a)  dan  butir  (d), 
sedangkan butir (b), (c) pada umumnya dikelola oleh perusahaan asuransi kesehatan, 
akan  tetapi  perusahaan  asuransi  jiwa  akan  memasukan  sebagai  jaminan  tambahan 
(rider)  dalam  produk  utamanya.  Sedangkan  butir  (e)  pada  umumnya  menjadi 

54
Risiko dan Asuransi

pengelolaan  perusahaan  asuransi  jaminan  sosial  pemerintah,  dan  masalah  Sistem 


Jaminan Sosial Nasional (SJSN) di ataur dalam UU No. 40 tahun 2004. 
 
Pada hakekatnya dasar dari asuransi jiwa adalah adanya sekelompok orang yang 
menyadari bahwa: 
1. Setiap  orang  pasti  akan  meninggal  dunia,  tetapi  tidak  pasti  kapan  kematian 
tersebut terjadi; 
2. Kematian  pencari  nafkah  (saka  guru)  akan  mengakibatkan  hilangnya  sumber 
pendapatan  bagi  yang  berkepentingan.  Oleh  karena  itu  diperlukan  atau 
dibutuhkan  jaminan  keuangan  dalam  jangka  waktu  tertentu  selama  yang 
ditinggalkan belum dapat menyesuaikan diri dengan kondisi baru; 
3. Usia  lanjut  dapat  mengakibatkan  hilang  atau  berkurangnya  pendapatan  bagi 
yang  berkepentingan,  oleh  karena  itu  diperlukan  jaminan  keuangan  pada  hari 
tuanya sampai meninggal dunia. 
 
3. Pengertian asuransi kesehatan 
Asuransi  Kesehatan  (Healt  Insurance)  menyediakan  manfaat  tertentu  apabila 
tertanggung jatuh sakit atau mengalami kecalakaan. Ada 2 bentuk asuransi kesehatan 
yaitu:  Santunan  biaya  pengobatan  (medical  expense  coverage)  dan  santunan 
pendapatan  karena  cacat  (disability  income  coverage).  santunan  biaya  pengobatan 
meliputi  pembayaran  biaya:  Rumah  sakit,  biaya  bedah/opersi  dan  kuitansi  Dokter 
serta  biaya  pengobatan  lain  yang  tekait,  sepanjang  manfaatnya  dituangkan  dalam 
polis.  Santunan  pendapatan  cacat  (Disability  Income  Coverage)  menyediakan 
pembayaran sejumlah income tertentu sepanjang teranggung tidak dapat bekerja lagi 
karena  cacat.  Annuitas  menyediakan  pembayaran  sejumlah  manfaat  sacara  berkala 
baik dalam jangka waktu tertentu tersebut masih hidup. 
 
Perlindungan asuransi kesehatan lahir pada pertengahan 1800‐an. Perlindungan 
ini dalam bentuk polis kecelakaan yang hanya di keluarkan oleh biro perjalanan pang 
selama  perjalanan  tertentu.  Awalnya  polis  kecelakaan  disediakan  untuk  2  hal,  yaitu: 
Klaim  meninggal  apabila  penumpang  meninggal  kecelakaan  dan  pengembalian 
sejumlah  uang  apabila  yang  bersangkutran  luka‐luka  akibat  kecelakaan  dalam 
perjalanan dengan kereta api atau kapal.  
 
Keberhasilan  polis  kecelakaan  ini  menggiring  para  penanggung  menerbitkan 
polis  kecelakaan  yang  hanya  memberikan  satu  bentuk  perlindungan,  yaitu:  apabila 
terjadi  kecelakaan  atau  kematian  yang  tidak  ada  hubungannya  dengan  risiko 
perjalanan. Banyak polis asuransi jiwa yang diterbitkan selama periode itu mengganti 
klaim cacat. Dan perusahaan asuransi kecelakaan menggunakan ide ini  sebagai dasar 
pengembangan polis yang membayar santunan selama masa cacat akibat kecelakaan. 
 
Asuransi  kesehatan  disebabkan  oleh  penyakit  yang  bukan  kecelakaan  belum 
dipasarkan  pada  awal  asuransi  kesehatan.  Namun,  sekitar  1900‐an  beberapa 
perusahaan  asuransi  kecelakaan  menyediakan  pertanggungan  penyakit  bagi 
pemegang  polis  asuransi  kecelakaan  pada  masa  itu,  kebanyakan  asuransi  penyakit 

55
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

memberikan  santunan  hanya  jika  mengalami  cacat  meskipun  sebgian  kecil 


memasukan juga pengobatan. 
 
Baru pada 1930 perusahaan asuransi mempromosikan dengan serius pemasaran 
asuransi kesehatan dengan biaya pengobatan. Pada waktu itu diperkenalkan bentuk‐
bentukasuransi  kelompok,  dan  beberapa  rumah  sakit  mulai  menawarkan  pelayanan 
rumah sakit kepada orang – orang dengan imbalan pembayaran teratur pada setiap 
bulan.  Konsep  pemasarannya  berkembang  pesat  selama  periode  perang  dunia‐II 
disamping itu, pemasaran polis asuransi jiwa perorangan meningkat dengan cepat.  
 
4. Pengertian para pihak dalam pertanggungan asuransi 
Sebelum membicarakan tentang adanya insurable interest dan anti seleksi dalam 
asuransi jiwa, manfaatnya serta landasan hukum suatu usaha perasuransian sungguh 
penting  bagi  kita  untuk  dapat  membedakan  antara:  Penanggung,  Pemegang  polis, 
Tertanggung dan Penerima manfaat.  
 
ƒ Pemegang  polis  (Policy  owner,  Policy  holder)  adalah  orang  atau  badan  yang 
mengadakan  perjanjian  asuransi  dengan  perusahan  asuransi  jiwa  atau 
penanggung.  
 
ƒ Penanggung  (Asuradur,  Assurer,  Ceding  company)  adalah  perusahaan  asuransi 
jiwa  yang  memberikan  pertanggung  dan  mengadakan  perjanjian  tanggung 
menanggung  dengan  Pemegang  polis.  Perusahaan  asuransi  adalah  perusahaan 
asuransi  yang  mendapatkan  izin  usaha  perasuransian  dari  pemerintah  atau 
regulator. 
 
ƒ Tertanggung (Insured) adalah orang yang atas jiwanya diasuransikan atau pihak 
yang  ditanggung  oleh  polis  asuransi  jiwa.  Sering  kali  pemegang  polis  sekaligus 
sebagai tertanggung. Jika Tn. Protekno membeli polis kematian atas dirinya dan 
polis  diterbitkan,  maka  Tn.  Protekno  adalah  pemegang  polis  sekaligus 
tertanggung. Namun jika Bapak anda membeli polis asuransi atas jiwa anda dan 
diterbitkan  polis,  maka  Bapak  anda  adalah  pemegang  polis  sedangkan  anda 
sendiri  sebagai  tertanggung.  Apabila  tertanggung  meninggal  dalam  masa 
asuransi, maka perusahan asuransi jiwa akan membayar santunan, dan jika Bapak 
anda sebagai pemegang polis meninggal dunia maka perusahaan asuransi tidak 
akan melakukan pembayaran santunan atau klaim apapun.  
 
ƒ Penerima manfaat (Beneficiary, Termaslahat) adalah seseorang atau badan yang 
ditunjuk dalam polis oleh pemegang polis asuransi jiwa untuk menerima manfaat 
atau maslahat polis. 
 
C. Fungsi dan Manfaat asuransi 
Berdasarkan pada sifatnya fungsi dan peranan asuransi, menurut Dickson CA Gordon, 
Introduction to Insurance (Study Course 010, London, The Chartered Insurance Institute of 
London Tuition Service, 1984) membedakannya dalam tiga kategori yaitu fungsi – fungsi 
primer, fungsi sekunder dan fungsi tambahan, sebagai berikut: 
56
Risiko dan Asuransi

 
1. Fungsi primer 
 
a) Risk transfer mechanism 
Asuransi adalah suatu mekanisme peralihan risiko, dengan mana seseorang atau 
perusahaan  dapat  memindahkan  beberapa  ketidakpastian  hidupnya  kepada 
bahu orang lain. Dengan membayar suatu premi yang telah diketahui jumlahnya 
(umumnya  suatu  jumlah  yang  sangat  kecil  dibandingkan  dengan  kerugian 
potensial), kerugian tersebut dapat dialihkan kepada penanggung. 
 
Tanpa  asuransi,  seseorang  atau  suatu  perusahaan  akan  menghadapi  banyak 
ketidakpastian,  baik  tentang  apakah  suatu  kerugian  akan  terjadi,  maupun 
tentang berapa besar kerugian yang timbul jika kerugian tersebut benar – benar 
terjadi. 
 
b) The common pool 
Premi  yang  diterima  penanggung  dari  tertanggung  dihimpun  oleh  penanggung 
sebagai suatu dana (fund) atau pool untuk jenis risiko yang sama dan klaim yang 
akan terjadi akan diberikan ganti rugi dimana dananya berasal dari pool tersebut. 
 
c) Eqitable premium 
Dalam  menetapkan  premi  ,  seorang  underwriter  harus  yakin  bahwa  kontribusi 
premi yang dibayarkan oleh seorang tertanggung harus seimbang dibandingkan 
dengan  resiko  yang  dipikul/diterimanya  akibat  adanya  mekanisme  pengalihan 
risiko, kontribusi premi yang dibayarkan oleh tertanggung lainnya, sesuai dengan 
frekuensi dan severity klaim yang mungkin diajukan oleh tertanggung tersebut. 
 
2. Fungsi sekunder 
 
a. Merangsang pertumbuhan usaha (Stimulus to business enterprise). Jumlah premi 
yang  dibayarkan  kepada  penanggung  hanyalah  sebagian  kecil  dari  dana  yang 
perlu disediakan untuk pembentukan dana diluar metode asuransi. Oleh karena 
itu dengan membeli jaminan asuransi sebagian dari dana yang dihimpun dengan 
cara  diluar  asuransu  dapat  diinvestasikan  dalam  pertumbuhan  usaha  yang  lain 
seperti pembangunan pabrik, bangunan – bangunan dan stok barang. 
 
b. Keamanan  (Security).  Kerugian  dapat  mengakibatkan  operasi  perusahaan 
terganggu  terutama  bagi  perusahaan  yang  masih  berukuran  kecil.  Dengan 
mengansuransikan  risiko  itu,  perusahaan  sudah  merasa  aman  (secure)  bahwa 
nanti  pihak  asuransi  yang  akan  menanggung  kerugian,  dengan  demikian  para 
eksekutif  perusahaan  tersebut  dapat  lebih  mengkonsentrasikan  diri  kepada 
peningkatan produksi dan pengembangan usaha tanpa kekahawatiran terhadap 
kerugian  yang  mungkin  timbul  risiko,  yang  tentunya  dapat  mengurangi  tingkat 
keuntungan perusahaan. 
 

57
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

c. Pencegahan  kerugian  (Loss  prevention).  Perusahaan  –  perusahaan  asuransi 


memiliki  surveyor  yang  terlatih,  dalam  hal  mana  surveyor  itu  berdasarkan 
pengalamannya dapat mengindikasikan dengan baik risiko – risiko potensial baik 
dalam  proses  produksi,  penyimpanan  barang,  penggunaan  listrik  dan 
sebagainya. 
 
Fungsi  pencegahan  ini  dilakukan  surveyor  pada  saat melakukan  survey  risiko  di 
lokasi  obyek  pertanggungan,  mengingat  selain  guna  menilai  risiko  yang 
dipertanggungkan maka surveyor ini umumnya memberikan petunjuk cara yang 
baik guna mencegah risiko – risiko potensial tersebut. 
 
d. Pengendalian  kerugian.  Disamping  berperan  dalam  pencegahan  kerugian  (Loss 
prevention)  para  surveyor  asuransi  tersebut  diatas  dapat  membantu  para 
tertanggung dalam usaha mereka untuk mengendalikan kerugian (Loss control) 
pada saat risiko terjadi. 
 
e. Manfaat  sosial  (Social  benefit).  Jumlah  ganti  rugi  dalam  jumlah  yang  memadai 
memungkinkan  tertanggung  untuk  membangun  kembali  dengan  cepat 
bangunan  yang  musnah  terbakar.  Hal  ini  berarti  bahwa  pekerjaan  para 
karyawannya  dapat  diciptakan  kembali  dengan  cepat,  sehingga  mereka  tidak 
perlu  menganggur  dalam  waktu  yang  cukup  lama  atau  tidak  perlu  adanya 
Pemutusan Hubunga Kerja (PHK). 
 
f. Tabungan (Savings). Fungsi terutama dilakukan dalam asuransi jiwa tertanggung 
biasanya  membayar  premi  secara  cicilan  per  bulan,  atau  per  periode  tertentu. 
Premi  ini  akan  diterima kembali selurhnya  setelah  periode  waktu  tertentu  yang 
telah diperjanjikan. 
 
3. Fungsi tambahan 
 
a. Investasi  dana  (Investment  of  funds).  Agar  premi  –  premi  yang  terhimpun  dari 
Tertanggung  dapat  berdaya  guna  yang  kemudian  dapat  memperkuat  posisi 
keuangan Penanggung, maka penanggung akan menginvestasikan sebagian dari 
premi – premi tersebut pada beberapa investasi yang berbeda. 
 
b. Invisible  earning.  Risiko  –  risiko  tertentu  (besar)  dipertanggungkan  kepada 
seorang  penanggung  di  suatu  Negara  dan  sebagian  dari  risiko  tersebut 
selanjutnya  akan  dipertanggungkan  ualang  (reasuransi)  oleh  penanggung 
tersebut  (mengingat  kapasitasnya  terbatas)  kepada  para  penanggung  ulang  di 
Negara – Negara lain. 
 
Hal ini merupakan suatu pendapatan, sedangkan bagi masyarakat di Negara 
tersebut  hal  ini  dianggap  sebagai  invisible  earning  (pendapatan  yang  tidak 
terlihat/  tercatat).  Karena  invisible  earning  umumnya  tidak  tercatat  sebagai 
neraca suatu Negara. 
 

58
Risiko dan Asuransi

4. Manfaat asuransi 
Kemungkinan‐kemungkinan  yang  terjadi  atas  hidup  manusia  yaitu  tidak 
seorangpun  akan  tahu  risiko  yang  akan  terjadi  pada  dirinya  sendiri,  seperti  masa 
depan seseorang yang tidak pasti. Salah satu yang menyebabkan ketidakpastian masa 
depan seseorang adalah berkurang atau hilangnya nilai ekonomi hidupnya. 
 
Ketidakpastian  masa  depan  yang  akan  dihadapi  oleh  setiap  orang  dapat 
diakibatkan oleh 3 (tiga) faktor yaitu: 
a. Meninggal terlalu cepat atau meninggal muda (dies too soon). Setiap orang pasti 
meninggal,  tetapi  tidak  seorangpun  akan  mengetahui  kapan  waktu  meninggal 
itu  terjadi.  Jika  meninggal  terlalu  cepat  atau  meninggal  muda  (dies  too  soon) 
dapat menyebabkan hilangnya nilai finansial atau ekonomisnya seseorang. 
 
Ada 6 (enam) macam kebutuhan pokok karena meninggalnya pencari nafkah 
(saka guru) pada usia produktif antara lain: 
 
1. Dana pemutihan (clean up fund). Banyak kekayaan atau aset‐aset keluarga 
atau  waris  keluarga  dan  leluhur  wajib  dipertahankan  keluarganya  karena 
telah diwasiatkan dan menjadi waris keluarga. 
 
Adapun  dana‐dana  yang  dibutuhkan  atau  diperlukan  sebagai  biaya 
pemutihan antara lain: 
ƒ Biaya penguburan; 
ƒ Rekening  tagihan  mendiang  yang  belum  dibayar  (Kartu  kredit,  listrik, 
air, saluran TV, dan lain‐lain); 
ƒ Hutang‐hutang  pribadi  (kredit  rumah,  kredit  kendaraan  bermotor, 
modal  kerja  dan  lain‐lain)  atau  pinjaman  perusahaan  milik  pribadi  atau 
keluarga (saham, kredit usaha, hutang kerja dan lain‐lain); 
ƒ Biaya perawatan sebelum meninggal seperti biaya rawat inap di Rumah 
Sakit (rawat inap, obat, dokter dan perawatan lainnya) dan biaya rawat 
jalan (obat, dokter dan perawatan lainnya); 
ƒ Biaya konsultan hukum dan biaya‐biaya untuk pelaksanaan wasiat atau 
waris serta hutang‐hutang pajak dan lain‐lain. 
 
2. Dana  penyesuaian  (readjustment  fund).  Biaya‐biaya  penyesuaian  akan 
menjadi beban yang sangat berat setelah mampunya seseorang mengatasi 
biaya‐biaya  pemutihan.  Adapun  dana‐dana  yang  dibutuhkan  atau 
diperlukan sebagai biaya penyesuaian antara lain: 
ƒ Biaya  kebutuhan  hidup  yang  telah  menjadi  kebiasaan  keluarga  sehari‐
hari seperti uang belanja untuk kebutuhan makan sehari‐hari; 
ƒ Biaya atau uang saku bagi anak‐anak setiap hari; dan 
ƒ Biaya‐biaya lain yang telah menjadi kebiasaan keluarga untuk seminimal 
mungkin dapat disesuaikan dan atau masih dapat dipertahankan. 
 
3. Pendapatan  keluarga  (family  income).  Pendapatan  atau  penghasilan  yang 
menjadi  sumber  pendanaan  kebutuhan  keluarga.  Adapun  dana‐dana  yang 

59
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

dibutuhkan  atau  wajib  dipikirkan  oleh  keluarga  yang  ditinggalkan  antara 


lain: 
ƒ Modal  kerja  atau  modal  usaha  untuk  mendapatkan  penghasilan 
keluarga; 
ƒ Pendidikan  atau  pelatihan‐pelatihan  untuk  meningkatkan  keterampilan 
kerja atau usaha; 
ƒ Mencari  pekerjaan  yang  dapat  memberikan  hasil  untuk  memenuhi 
kebutuhan hidup keluarga. 
 
4. Biaya  hidup  menduda  atau  menjanda  (life  income  for  widow  or  widower). 
Hidup  menjanda  atau  menduda  akan  merubah  kepemimpinan  keluarga 
artinya berfungsi ganda dan memberikan tanggung jawab ganda, sehingga 
cukup  biaya  atau  dana  yang  dibutuhkan  untuk  membiasakan  ataupun 
mengubah  tanggung  jawab  dalam  keluarga.  Adapun  dana‐dana  yang 
dibutuhkan atau diperlukan sebagai biaya hidup ini adalah: 
ƒ Biaya  untuk  membayar  pihak  ketiga  yaitu  sebagai  pembantu  rumah 
tangga untuk dapat dan mampu merawat anak‐anak; 
ƒ Biaya  untuk  melatih  anak‐anak  belajar  (guru  kursus)  di  rumah  atau 
mengantar dan menjemput anak‐anak sekolah dan kursus, dan banyak 
sekali biaya‐biaya untuk ini. 
 
5. Dana pendidikan anak‐anak (educational fund). Kewajiban orang tua adalah 
bagaimana  kelangsungan  pendidikan  anak‐anak  dapat  terjamin,  sehingga 
menjadi harapan masa depannya. 
 
Tidak  ada biaya  pendidikan  murah,  sehingga  cukup  dana  yang  dibutuhkan 
untuk  kelangsungan  pendidikan  anak‐anak,  karena  anak‐anak  adalah 
harapan dan kekayaan keluarga yang tidak ternilai. Memiliki anak‐anak yang 
cerdas dan terampil merupakan cita‐cita luhur keluarga. Adapun dana‐dana 
yang dibutuhkan atau diperlukan sebagai biaya pendidikan ini adalah: 
ƒ Biaya  rutin  sekolah;  uang  saku  harian;  SPP  bulanan;  uang  semesteran; 
uang  pembangunan  sekolah;  uang  buku  dan  fotocopy  serta  alat‐alat 
tulis lainnya; uang seragam sekolah, olah raga dan seragam lainnya; 
ƒ Uang kursus‐kursus dan pelatihan lainnya; 
ƒ Uang  untuk  kegiatan  ekstra  kurikuler  atau  praktek  sekolah  atau 
kampus; 
ƒ Uang untuk mencari sekolah atau masuk perkuliahan, dan banyak sekali 
biaya‐biaya yang dibutuhkan untuk kepentingan pendidikan. 
 
6. Dana hipotik (mortgage fund). Kebutuhan perumahan untuk hidup di kota‐
kota besar ataupun hidup di Kota senantiasa masalah tempat tinggal untuk 
berteduh menjadi masalah utama keluarga. Rumah selain dijadikan tempat 
berteduh dapat digunakan untuk melindungi diri dan keluarga serta tempat 
bersosialisasi  dengan keluarga  dan  menjadi  domisili  dalam  kependudukan, 
sehingga  memiliki  rumah  tempat  tinggal  menjadi  kebutuhan  setiap  orang. 

60
Risiko dan Asuransi

Adapun dana‐dana yang dibutuhkan untuk keperluan rumah tempat tinggal 
antara lain: 
ƒ Biaya  perawatan  rumah  seperti  genteng  atau  atap  bocor,  dinding 
tembok rumah atau pagar rusak, kran dan mesin atau pompa air rusak, 
instalasi listrik rusak dan lain‐lain; 
ƒ Biaya  renovasi  rumah  yang  belum  dibayar  dan  biaya  lain  yang  masih 
harus diperlukan karena saat ini sedang direnovasi; 
ƒ Cicilan  kredit  rumah  yang  belum  diselesaikan  dan  atau  hutang‐hutang 
untuk pembelian rumah ataupun biaya renovasi rumah, dan lain‐lain. 
 
b. Jika hidup terlalu lama (life too long). Hidup terlalu lama atau berusia lanjut akan 
menjadi beban dalam kehidupan keluarga atau menurunkan produktivitas kerja 
serta  meningkatkan  beban  finansial  hidup  seseorang  atau  meningkatkan 
kebutuhan hidup (living need) pribadi dan keluarga. 
 
Adapun  kebutuhan‐kebutuhan  hidup  diusia  lanjut  umumnya  dana  pension 
(pension fund), antara lain: 
1. Biaya perawatan kesehatan baik rawat jalan maupun rawat inap; 
2. Biaya perawat untuk memberikan perawatan; 
3. Biaya‐biaya pelatihan untuk melatih syaraf ingat dan penglihatan; dan 
4. Biaya‐biaya lainnya yang diperlukan untuk masa lanjut atau pensiun. 
 
c. Hilangnya  kemampuan  (disability).  Kemampuan  seseorang  dapat  hilang  karena 
sakit, kecelakaan dan cacat. Adapun hilangnya kemampuan seseorang ini dapat 
diakibatkan oleh: 
 
1. Setiap orang tidak dapat terhindar dari sakit karena flu, demam, sakit kepala 
dan  mungkin  sakit‐sakit  berat  yang  dapat  diderita  seseorang,  sehingga 
peluang atau kesempatan untuk menghasilkan menjadi hilang, karena harus 
mendapatkan  perawatan  dan  atau  harus  beristirahat  karena  sakit  yang 
dideritanya. Akibat sakit ini tidak cukup dana sedikit yang dibutuhkan. 
2. Kecelakaan dapat juga menghilangkan kemampuan untuk menghasilkan dan 
akibat  kecelakaan  dapat  menyebabkan  cacat  sementara,  sebagian  dan 
bahkan  cacat  tetap.  Semua  ini  membutuhkan  biaya  sangat  besar  untuk 
perawatan  dan  atau  pengobatannya.  Jika  seseorang  mendapatkan  cacat 
tetap  maka  harapan  dan  atau  usaha  untuk  mendapatkan  penghasilan 
menjadi hilang sama sekali. 
3. Sakit dan kecelakaan dapat mengakibatkan kematian. Jika hal ini yang terjadi 
dan  menimpa  hidup  seseorang,  maka  bukan  saja  hilangnya  kemampuan 
untuk  menghasilkan  dan  bahkan  putus  atau  berakhirnya  sumber  finansial 
keluarga.  

61
Kontrak Asuransi

BAB III 
KONTRAK ASURANSI 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
Kontrak dan Asuransi  Setelah membaca bab atau bagian ini 
¾ Pengertian kontrak  diharapkan dapat untuk: 
¾ Asuransi adalah perjanjian   
¾ Bentuk Kontrak (Contract form)  ƒ Menjelaskan pengertian dari suatu 
Syarat‐syarat Umum Kontrak  kontrak; 
¾ Status hukum dari kontrak   
¾ Syarat‐syarat umum kontrak  ƒ Mengenal bahwa asuransi adalah 
Tipe Kontrak Asuransi  suatu perjanjian atau kontrak; 
¾ Formal contracts dengan Informal   
contracts.  ƒ Menyebutkan bentuk‐bentuk dari 
¾ Bilateral contracts dengan Unilateral  suatu kontrak; 
contracts.   
¾ Commutative contracts dengan  ƒ Menjelaskan syarat‐syarat dari suatu 
Aleatory contracts.  kontrak; 
¾ Bargining contracts dengan   
Contracts of adhesion.  ƒ Menyebutkan tipe‐tipe dari suatu 
o Prinsip‐prinsip Asuransi  kontrak asuransi; 
¾ Prinsip ”Itikad baik”   
¾ Prinsip ”Kepentingan” yang dapat  ƒ Menjelaskan perbedaan kontrak 
diasuransikan  asuransi dengan kontrak lainnya; dan 
¾ Pemahaman prinsip ”Ganti‐rugi”   
¾ Prinsip proksima atau ”Penyebab  ƒ Menjabarkan prinsip‐prinsip dari 
utama terjadinya risiko”  kontrak asuransi. 
¾ Prinsip ”Kontribusi”   
¾ Prinsip “subrogasi”    
o Hak‐hak Properti dalam Polis Asuransi    
Jiwa 
¾ Property law 
¾ Rights under life Insurance policy 
terms 
¾ Rights by operation of law 
¾ Community property rights (Hak‐hak 
property bersama) 
¾  
 

63
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

A. Kontrak dan Asuransi 
Hukum kontrak (contract of law, overeenscomstrecht) merupakan ”perangkat hukum 
yang hanya mengatur aspek tertentu dari pasar dan mengatur jenis perjanjian tertentu” 
(Lawrence  M.  Friedman,  2001  :  196).  Menurut  Michael  D.  Bayles  mengartikan  bahwa 
hukum  kontrak  adalah  sebagai  aturan  hukum  yang  berkaitan  dengan  pelaksanaan 
perjanjian atau persetujuan (Michael D. Bayles, 1987 : 143). 
 
Hukum  kontrak  dapat  dikatakan  sebagai  keseluruhan  kaidah‐kaidah  hukum  yang 
mengatur hubungan hukum antara dua pihak atau lebih berdasarkan kata sepakat untuk 
menimbulkan akibat hukum. 
 
Hukum kontrak diatur dalam buku III KUHPdt, yang terdiri dari 18 Bab, mulai dari pasal 
1233 sampai dengan pasal 1864 (632 pasal). Adapun hal‐hal yang diatur dalam buku III ini, 
sebagai berikut: 
a. Perikatan  pada  umumnya  (pasal  1233  sampai  dengan  pasal  1312)  yang  meliputi: 
sumber  perikatan;  prestasi;  penggantian  biaya,  rugi,  dan  bunga  karena  tidak 
dipenuhinya suatu perikatan; dan jenis‐jenis perikatan. 
b. Perikatan  yang  dilahirkan  dari  perjanjian  (pasal  1313  sampai  dengan  pasal  1351)  yang 
meliputi  ketentuan  umum,  syarat‐syarat  sahnya  perjanjian;  akibat  perjanjian,  dan 
penafsiran perjanjian. 
c. Hapusnya  perikatan  (pasal  1381  sampai  dengan  pasal  1456)  yang  hapusnya  dapat 
disebabkan  oleh:  karena  pembayaran;  penawaran  pembayaran  tunai  yang  diikuti 
dengan  penyimpanan  atau  penitipan;  pembaruan  utang;  perjumpaan  utang  atau 
kompensasi;  percampuran  utang;  pembebasan  utang;  musnahnya  barang  terutang; 
kebatalan atau pembatalan; berlakunya syarat batal; kedaluarsa. 
d. Jual  beli  (pasal  1457  sampai  dengan  pasal  1540)  yang  meliputi:  ketentuan  umum; 
kewajiban sipenjual; kewajiban sipembeli; hak membeli kembali; jual beli piutang, dan 
lain‐lain hak tak bertubuh. 
e. Tukar menukar (pasal 1541 sampai dengan pasal 1546). 
f. Sewa  menyewa  (pasal  1547  sampai  dengan  pasal  1600)  yang  meliputi:  ketentuan 
umum; aturan‐aturan yang sama berlaku terhadap penyewaan rumah dan penyewaan 
tanah, aturan khusus yang berlaku bagi sewa rumah dan perabot rumah. 
g. Persetujuan untuk melakukan pekerjaan (pasal 1601 sampai dengan pasal 1617) yang 
meliputi:  ketentuan  umum;  persetujuan  perburuhan  pada  umumnya;  kewajiban 
majikan;  kewajiban  buruh;  macam‐macam  cara  berakhirnya  hubungan  kerja  yang 
diterbitkan karena perjanjian; dan pemborongan pekerjaan. 
h. Persekutuan (pasal 1618 sampai dengan pasal 1652) yang meliputi: ketentuan umum; 
perikatan  antara  para  sekutu;  perikatan  para  sekutu  terhadap  pihak  ketiga;  dan 
macam‐macam cara berakhirnya persekutuan. 
i. Badan hukum (pasal 1653 sampai dengan pasal 1665). 
j. Hibah  (pasal  1666  sampai  dengan  pasal  1693)  yang  meliputi:  ketentuan  umum; 
kecakapan  untuk  memberikan  hibah  dan  menikmati  keuntungan  dari  suatu  hibah; 
cara mengibahkan sesuatu; penarikan kembali dan penghapusan hibah. 
k. Penitipan  barang  (pasal  1694  sampai  dengan  pasal  1739)  yang  meliputi:  penitipan 
barang pada umumnya dan macam penitipan; penitipan barang sejati; sekestrasi dan 
macamnya. 
64
Kontrak Asuransi

l. Pinjam pakai (pasal 1740 sampai dengan pasal 1753) yang meliputi: ketentuan umum; 
kewajiban orang yang menerima pinjaman; dan kewajiban orang meminjamkan. 
m. Pinjam  meminjam  (pasal  1754  sampai  dengan  pasal  1769)  yang  meliputi:  pengertian 
pinjam  meminjam;  kewajiban  orang  yang  meminjamkan;  kewajiban  sipeminjam;  dan 
meminjam dengan bunga. 
n. Bunga tetap atau abadi (pasal 1770 sampai dengan pasal 1773). 
o. Perjanjian  untung‐untungan  (pasal  1774  sampai  dengan  pasal  1791)  yang  meliputi: 
pengertiannya  (dalam  pengertian  inilah  yaitu  pada  pasal  1774  menyebutkan  bahwa 
pertanggungan  atau  asuransi  menjadi  bagian  dari  perjanjian  untung‐untungan); 
persetujuan bunga cagak hidup dan akibatnya; perjudian dan pertaruhan. 
p. Pemberian  kuasa  (pasal  1792  sampai  dengan  pasal  1819)  yang  meliputi:  sifat 
pemberina kuasa; kewajiban sikuasa (penerima kuasa); kewajiban pemberi kuasa; dan 
macam‐macam cara berakhirnya pemberian kuasa. 
q. Penanggung  utang  (pasal  1820  sampai  dengan  pasal  1850)  yang  meliputi:  sifat 
penanggungan,  akibat‐akibat  penanggungan  antara  siberutang  dan  sipenanggung; 
akibat‐akibat  penanggungan  antara  siberutang  dan  sipenanggung,  dan  antara  para 
penanggung sendiri; hapusnya penanggungan utang. 
r. Perdamaian  (pasal  1851  sampai  dengan  pasal  1864).  Perdamaian  atau  perjanjian 
perdamaian  merupakan  perjanjian  yang  dibuat  oleh  para  pihak  yang  bersengketa. 
Kedua  belah  pihak  sepakat  untuk  mengakhiri  suatu  konflik  atau  perselisihan  yang 
timbul diantara mereka, baru dikatakan sah damai jika dibuat dalam bentuk tertulis. 
 
1. Pengertian kontrak 
Kontrak atau perjanjian adalah suatu persetujuan yang mengikat secara hukum 
antara  dua  pihak  atau  lebih.  Perjanjian  itu  meliputi  suatu  janji  atau  serangkaian  janji 
untuk  melakukan  satu  atau  beberapa  tindakan,  dimana  janji  atau  janji‐janji  tersebut 
dibuat oleh hanya satu pihak pada kontrak, atau semua pihak yang terlibat.  
 
Istilah  kontrak  sering  diartikan  sebagai  suatu  perjanjian  yang  dapat  dipaksakan 
secara  hukum  (an  agreement  enforceable  at  law)  dan  banyak  juga  suatu  perjanjian 
yang tidak dapat dipaksakan didepan hukum, sebagai contoh apabila seorang setuju 
untuk  makan  malam  di  rumah  makan  dan  mengingkari  janji  atau  kontrak  tersebut, 
dalam hal ini hukum tidak dapat dipaksakan dalam perjanjian tersebut. Apabila suatu 
kontrak dengan bentuk perjanjian khusus, maka dapat dipaksakan secara hukum.  
 
Pengadilan  sering  menyatakan  bahwa  sebuah  kontrak  memerlukan  suatu 
“wujud  kesepakatan  bersama  (manifestation  of  mutual  assest)”  untuk  menyatakan 
ide  dari  persetujuan  dan  untuk  memperjelas  bahwa  hukum  tidak  mencoba  untuk 
menegaskan  pernyataan  pikiran  yang  aktual  dari  pihak‐pihak  yang  melakukan 
kontrak.  Hukum  hanya  berkaitan  dengan  kata‐kata  atau  tindakan‐tindakan  yang 
dapat  dilihat.  Biasanya  adanya  kata  sepakat  dapat  dibuktikan  dengan  pembuatan 
tawar menawar dari masing‐masing pihak.  

65
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

2. Asuransi adalah perjanjian 
Pasal  246  KUHD  dan  UU  No.  2  Tahun  1992  Bab‐I,  pasal  1,  menyebutkan  bahwa 
asuransi  atau  pertanggungan  adalah  suatu  perjanjian  ......,  dan  perjanjian  ini  harus 
dibuat  secara  tertulis  dalam  suatu  akte  yang  dinamakan  polis  (pasal  255  KUHD). 
Sebagai  suatu  perjanjian  ia  tunduk  pada  ketentuan‐ketentuan  yang  terdapat  dalam 
buku III KUHPdt yang dimulai dari pasal 1313. 
 
Pasal  1313  (Buku‐III,  Bab‐2,  Bagian‐1)  KUHPdt  menyebutkan  bahwa:  “suatu 
persetujuan  adalah  suatu  perbuatan  dengan  mana  satu  orang  atau  lebih  mengikatkan 
dirinya terhadap satu orang lain atau lebih”. 
 
Dalam  hal  perjanjian  asuransi  pihak‐pihak  yang  saling  mengikat  diri  tersebut 
adalah penanggung dan tertanggung. Setelah kedua belah pihak saling mengikatkan 
diri  maka  antara  kedua  belah  pihak  terjadi  suatu  perikatan.  Perikatan  adalah 
hubungan hukum antara dua pihak yang saling mengikatkan diri melalui perjanjian. 
 
Dalam  perjanjian  atau  persetujuan  kedua  belah  pihak  saling  berjanji  untuk 
memberikan sesuatu, berbuat sesuatu, atau tidak berbuat sesuatu janji yang demikian 
itu  dinamakan  perjanjian  atas  beban.  Bila  kewajiban  itu  hanya  ada  pada  satu  pihak 
saja, maka perjanjian tersebut dinamakan perjanjian cuma‐cuma. 
 
Perjanjian atau persetujuan adalah suatu peristiwa, sesuatu yang kongkrit yang 
dapat  kita  lihat,  kita  dengar  bahkan  kalau  perjanjian  itu  dituangkan  dalam  suatu 
naskah dan dapat dijadikan pegangan. 
 
Sebaliknya  suatu  perikatan  adalah  suatu  hubungan  hukum.  Sesuatu  yang 
abstrak,  jadi  tidak  dapat  kita  lihat  atau  kita  dengar.  Hubungan  kedua  belah  pihak 
dalam  suatu  perikatan  adalah  hubungan  hukum,  karena  hak  kedua  belah  pihak 
dijamin oleh hukum atau undang‐undang. 
 
Kata  kontrak  yang  sering  kita  jumpai  dalam  kehidupan  sehari‐hari,  adalah 
perjanjian atau persetujuan yang mempunyai arti lebih sempit, karena yang dimaksud 
disini adalah perjanjian atau persetujuan yang tertulis saja. 
 
Kontrak  sering  diartikan  sebagai  suatu  perjanjian.  Ada  kontrak  yang  dapat 
dipaksakan  dan  tidak  dapat  dipaksakan  didepan  hukum,  tetapi  kontrak  dalam 
asuransi sangat berbeda dalam penerapannya.  
 
Salah satu aspek yang amat penting dalam kontrak adalah pelaksanaan kontrak 
itu  sendiri,  bahkan  dapat  dikatakan  justru  pelaksanaan  kontrak  inilah  yang  menjadi 
tujuan  orang‐orang  mengadakan  kontrak,  karena  dengan  pelaksanaan  kontrak 
tersebut  pihak‐pihak  yang  membuatnya  akan  dapat  memenuhi  kebutuhannya, 
kepentingannya serta pengembangannya. 
 
Kontrak  kalau  dilihat  dari  wujudnya  merupakan  rangkaian  kata‐kata  yang 
mengandung  janji‐janji  atau  kesanggupan‐kesanggupan  yang  diucapkan  atau 

66
Kontrak Asuransi

dituangkan dalam bentuk tulisan oleh pihak‐pihak yang membuat kontrak, dan dalam 
kontrak tercantum hak‐hak dan kewajiban‐kewajiban dari pihak yang membuatnya. 
 
Dalam kontrak asuransi jiwa, disebutkan bahwa kontrak yang dilakukannya yaitu 
antara Penanggung (Perusahaan asuransi) dengan Pemegang Polis. Pemegang polis 
adalah  orang  atau  badan  hukum  yang  mengadakan  penjanjian  tersebut.  Sedangkan 
Tertanggung  adalah  orang  atas  jiwanya  diadakan  pertanggungan,  artinya  secara 
individu Tertanggung dapat menjadi atau dalam kedudukan sebagai Pemegang polis. 
Adapun  yang  dimaksud  Penanggung  adalah  Badan  usaha  perusahaan  asuransi  itu 
sendiri, jadi bukan dalam bentuk perorangan atau individu. 
 
3. Bentuk Kontrak (Contract form) 
Terdapat  sejumlah  alasan‐alasan  teknis  untuk  menyatakan  bahwa  kontrak 
informal  harus  dibuat  secara  tertulis,  sebab  manusia  sering  tidak  dapat  dipercaya. 
Kontrak  yang  dibuat  secara  tertulis  akan  lebih  aman  bagi  para  pihak  dan  juga  lebih 
mudah untuk membuktikannya. 
 
Dalam praktek khususnya pada kontrak asuransi yang temporer pada umumnya 
kontrak  yang  ditegakkan  secara  lisan,  contoh  pada  asuransi  cargo,  sehingga  jika 
terjadi klaim maka proses pembuktiannya akan dapat menimbulkan sengketa. 
 
Sebuah kesepakatan dapat menjadi ilegal karena kesepakatan itu pertentangan 
dengan  hukum,  dilarang  oleh  UU.  Pertentangan  aturan‐aturan  yang  dinyatakan 
secara  jelas,  melawan  kebijaksanaan  umum  atau  kepentingan  umum.  Adapun 
kesepakatan  dapat  dikatakan  elegal  seperti:  kesepakatan  dalam  pengendalian 
perdagangan  atau  monopoli;  kesepakatan  yang  sangat  memberatkan;  Kesepakatan 
dalam  judi/pertaruhan  dan  kesepakatan‐kesepakatan  untuk  merugikan  atau 
menghilangkan  nyawa  orang  lain  adalah  merupakan  kesepakatan‐kesepakatan  yang 
tidak  sah  secara  umum.  Hukum  tidak  akan  membantu  pihak  manapun  juga  dalam 
sebuah kesepakatan  yang  tidak  sah, dalam kedua belah pihak tidak dapat memaksa 
pihak lain yang manapun juga untuk memenuhi perjanjian dalam kontrak tersebut.   
 
Namun  bagaimana  pun  juga  UU  kadang‐kadang  dibuat  atau  ditulis  untuk 
melindungi  pihak‐pihak  tertentu,  sebagai  contoh  yang  menentukan  keabsahan 
kontrak  asuransi  adalah  kontrak  yang  dikeluarkan  oleh  penanggung,  sedangkan 
pemegang  polis,  tertanggung  atau  termaslahat  diwajibkan  untuk  memenuhi  atau 
mematuhi  aturan‐aturan  dalam  kontrak  tersebut.  Bentuk  dari  kontrak  tersebut 
menjadi kontrak sepihak (unilateral contract). 
 
B. Syarat‐syarat Umum Kontrak  
 
1. Status hukum dari kontrak 
Prinsip‐prinsip  undang‐undang  kontrak  menentukan  status  hukum  dari  suatu 
kontrak, yaitu yang mengatakan apakah suatu persetujuan merupakan kontrak yang 
secara  hukum  mengikat  pihak  yang  terlibat  dan  dapat  memaksa  para  pihak  di 

67
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

pengadilan. Untuk menjelaskan status hukum dari kontrak sering dipergunakan istilah 
valid, void dan voidable. 
 
 Valid (berlaku). Valid contract adalah sesuatu yang dapat memaksa secara hukum. 
Sebuah  kontrak  yang  sah  adalah  kontrak  dimana  masing‐masing  pihak  dapat 
melaksanakan  kontraknya  didepan  hukum  atau  dapat  memaksakan  kontrak 
tersebut dengan keputusan‐keputusan pengadilan. 
 
 Void (batal). Istilah void dipergunakan dalam undang‐undang untuk menjelaskan 
sesuatu yang tidak pernah berlaku. Istilah umum yang dipergunakan adalah “void 
ad  initio”  artinya  “batal  dari  semula”  (void  from  start).  Kontrak  batal  adalah 
sesuatu yang tidak pernah dapat memaksa secara hukum. Beberapa kontrak dari 
orang‐orang yang mempunyai kapasitas kontraktual yang terbatas menjadi batal 
atau dapat dibatalkan.  Sebuah kontrak yang batal adalah persetujuan yang tidak 
dapat  dipaksakan/tidak  dapat  dinyatakan,  dilaksanakan  secara  hukum  dengan 
keputusan dari pengadilan. 
 
 Voidable (dapat dibatalkan). Pada waktu tertentu, mungkin ada dasar hukum bagi 
satu  pihak  dapat  memaksa  pihak  lain  untuk  membatalkan  atau  menghentikan 
kontrak.  Kontrak  tersebut  dikatakan  dapat  dibatalkan.  Kontrak  yang  dapat 
dibatalkan,  merupakan  kontrak  yang  dapat  secara  hukum  untuk  membatalkan 
kontrak tersebut untuk beberapa tindakan dalam situasi dimana sebuah kontrak 
dilakukan  oleh  orang  yang  tidak  kompeten  secara  hukum.  Kontrak  dapat 
dibatalkan  atau  diperbaiki,  namun  apabila  tidak  dibatalkan  maka  kontraknya 
tetap berlaku. Kekuatan dari beberapa orang dengan kapasitas kontraktual yang 
terbatas  itu  untuk  membatalkan  atau  untuk  menghindari  beberapa  kontrak 
setelah  melakukan  kontrak,  merupakan  hal  yang  penting  untuk  siapa  saja  yang 
bermaksud  membuat  sebuah  kontrak,  pihak  yang  kompoten  akan  terikat. 
Sedangkan  orang  yang  mempunyai  kontraktual  terbatas  mempunyai  hak  untuk 
menentukan apakah dia melakukan kontrak/membatalkan kontraknya. 
 
Suatu kontrak harus ditafsirkan yang benar sesuai ketentuan pasal 1342 sampai 
dengan  1351  bab  kedua,  bagian  keempat,  Buku  III  KUHPdt  yang  isinya  dapat 
disimpulkan: 
1. Apabila  kata‐kata  suatu  perjanjian  sudah  jelas  maka  kata‐kata  itu  tidak  boleh 
disimpangkan dengan jalan menafsirkannya (pasal 1342) 
2. Jika  kata‐kata  suatu  perjanjian  dapat  diberikan  belbagai  penafsiran  maka  kata‐
kata dalam perjanjian tersebut harus ditafsirkan dengan jalan menyelidiki maksud 
kedua belah pihak yang membuat perjanjian sewaktu perjanjian itu dibuat (pasal 
1343 dan 1350) 
3. Bilamana  suatu  perjanjian  mengandung  dua  macam  pengertian  maka  harus 
dipilih pengertian yang memungkinkan perjanjian itu dilaksanakan (pasal 1344) 
4. Seandainya  dalam  suatu  perjanjian  terdapat  kata‐kata  yang  mengandung  dua 
macam pengertian maka harus dipilih pengertian yang paling selaras dengan sifat 
perjanjian (pasal 1345) 

68
Kontrak Asuransi

5. Sekiranya dalam suatu perjanjian terdapat suatu hal yang meragukan maka hal itu 
harus  ditafsirkan  menurut  apa  yang  menjadi  kebiasaan  dalam  suatu  daerah 
dimana  perjanjian  itu  dibuat  (pasal  1346),  dan  perjanjian  tersebut  harus 
ditafsirkan  atas  kerugian  pihak  kreditur  dan  untuk  keuntungan  pihak  debitur 
(pasal 1349) 
6. Segala  sesuatu  yang  menurut  kebiasaan  selamanya  diperjanjikan,  dianggap 
secara  diam‐diam  dimasukkan  dalam  perjanjian,  meskipun  tidak  dinyatakan 
denga tegas dalam perjanjian yang bersangkutan (pasal 1347) 
7. Semua  janji‐janji  yang  dibuat  dalam  perjanjian  harus  diartikan  dalam  hubungan 
satu  sama  lain  dan  harus  ditafsirkan  dalam  rangka  perjanjian  seluruhnya  (pasal 
1348). 
 
Dengan  mempergunakan  cara‐cara  penafsiran  tersebut,  suatu  perjanjian  yang 
semula isinya kurang lengkap dan kurang jelas, akan dapat ditafsirkan menjadi jelas. 
Namun hal ini belumlah menjamin suatu perjanjian dapat dilaksanakan dengan sebaik‐
baiknya.  Bahkan  perjanjian  yang  sudah  dirumuskan  dengan  syarat  baku  sekalipun, 
belum  menjamin  perjanjian  itu  pasti  dapat  dilaksanakan  sebagaimana  mestinya, 
kecuali  perjanjian  itu  dilaksanakan  dengan  itikad  baik  (Goede  trouw,  utmost  good 
faith). 
 
Itikad baik yang dimaksud adalah itikad baik seperti yang diatur dalam pasal 1338 
ayat  (3)  KUHPdt,  yang  menyebutkan  bahwa:  ”Perjanjian  harus  dilaksanakan  dengan 
itikad  baik”  artinya  bahwa  para  pihak  harus  melaksanakan  substansi  kontrak 
berdasarkan  kepercayaan  atau  keyakinan  yang  teguh  atau  kemauan  baik  dari  para 
pihak. 
 
2. Syarat‐syarat umum kontrak 
Ada  4  persyaratan  umum  yang  harus  dipenuhi  agar  kontrak  informal  mengikat 
semua pihak (legal status of a contract), yaitu: 
 
1) Harus  ada  manifestasi  kesepakatan  bersama  atas  syarat‐syarat  kontrak  masing‐
masing pihak (mutual assent). 
2) Masing‐masing  pihak  dalam  kontrak  harus  mempunyai  “legal  capcity”  atau 
contractual  capacity  (wewenang  atau  kompetensi  hukum)  untuk  membuat 
kontrak. 
3) Masing‐masing pihak dalam kontrak harus saling memberi dan menerima sesuatu 
yang bernilai sama (legally adequate consideration). 
4) Kontrak tidak bertentangan dengan hukum (lawful purpose). 
 
Dalam  hak  polis  asuransi  jiwa  sebagai  kontrak  informil,  keempat  persyaratan 
tersebut harus dipenuhi. 
 
Menurut  Prof.  Subekti,  SH  dalam  bukunya  yang  berjudul  “Hukum  Perjanjian” 
(2005 : 17) menyebutkan bahwa: sahnya suatu perjanjian diperlukan 4 (empat) syarat: 
1) Sepakat mereka yang mengikat dirinya; 
2) Cakap untuk membuat suatu perjanjian; 

69
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

3) Mengenai suatu hal tertentu; 
4) Suatu sebab yang halal. 
 
Demikian  menurut  pasal  1320  KUHPdt.  Selanjutnya  Prof.  Subekti,  SH. 
menjelaskan  bahwa  dua  syarat  yang  pertama,  dinamakan  syarat  subyektif,  karena 
mengenai  orang‐orangnya  atau  subyeknya  yang  mengadakan  perjanjian,  sedangkan 
dua  syarat  yang  terakhir  dimakan  syarat‐syarat  obyektif  karena  mengenai 
pekerjaannya sendiri atau obyek dari perbuatan hukum yang dilakukan itu. 
 
a.  Kesepakatan bersama (mutual assent) 
Apakah  satu  kontrak  dibuat  oleh  beberapa  pihak  dengan  menanda‐tangani 
persetujuan  formil  tertulis  atau kedua  belah  pihak  saling  bersalaman,  semua  itu 
menunjukkan bahwa pihak yang bersangkutan telah sepakat menyetujui sesuatu 
yang  diperjanjikan.  Ini  merupakan  dasar  persyaratan  hukum  dari  kesepakatan 
bersama  yang  menganggap  bahwa  satu  pihak  telah  membuat  penawaran  dan 
pihak  lain  telah  menerima  penawaran.  Jika  tidak  ada  manifestasi  kesepakatan 
bersama  oleh  pihak‐pihak  yang  bersangkutan  terhadap  janji  dan  syarat‐syarat 
persetujuan  berarti  tidak  ada  yang  dapat  memaksa  secara  hukum  adanya 
kontrak.  Manifestasi  kesepakatan  berarti  dapat  memberikan  kelayakan  bagi 
setiap orang sehingga ada persetujuan antara pihak‐pihak yang bersangkutan. 
   
ƒ Penawaran (offer) 
Sebuah  penawaran  adalah  sebuah  proposal  yang  apabila  diterima  oleh 
pihak  lain  sesuai  dengan  syarat‐syaratnya  akan  dapat  menciptakan 
persetujuan yang mengikat. Apabila kuasa yang diberikan kepada orang lain, 
apabila  dicabut  maka  tidak  memiliki  kekuatan  hukum.  Orang‐orang  yang 
membuat  penawaran  disebut  Offeror  dan  orang  menerima  penawaran 
disebut Offeree.   
 
Apabila  penerima  penawaran  bermaksud  untuk  memberi  jawaban  ada 
beberapa pilihan, yaitu:  
(1)  Penerima dapat menolak penawaran;  
(2)  Membatalkan  dan  meminta  penawaran  baru  yaitu  dengan  penawaran 
ulang,  yang  dalam  hukum  berarti  sebuah  penolakan  dari  penawaran 
yang pertama dan pemberian penawaran baru; atau  
(3)  Menerima penawaran sesuai dengan syarat‐syaratnya.  
 
Suatu penawaran dapat berbentuk sebuah janji atau sebuah tindakan (a 
promise or an act). Dapat juga berbentuk janji untuk melakukan sesuatu atau 
tidak  melakukan  sesuatu.  Sebagai  contoh,  sebuah  penawaran  dapat 
berbentuk  sebuah  janji  untuk  membayar  sejumlah  uang  apabila  penerima 
penawaran  melakukan  tindakan  atau  membuat  janji  yang  diminta  oleh 
pemberi  penawaran.  Apabila  pemberi  penawaran  meminta  dilakukannya 
semua tindakan atas janjinya, maka kontraknya akan menjadi sebuah kontrak 
unilateral karena  hal ini  hanya  melibatkan  dari pemberi  penawaran.  Apabila 

70
Kontrak Asuransi

pemberi  penawaran  meminta  sebuah  janji  dari  orang  yang  membuat 


penawaran maka kontraknya menjadi kontrak bilateral.   
 
Sebuah  tindakan  dapat  ditukarkan  untuk  sebuah  penawaran  dengan 
sebuah  janji.    Hal  ini  sering  terjadi  dalam  asuransi  jiwa  atau  kesehatan. 
Tindakan  tersebut  adalah  penyerahan  dari  permohonan  untuk  asuransi  dan 
pembayaran dari premi pertama.   
 
Jadi  kontrak  asuransi  jiwa  atau  kesehatan  anuitas  seperti  kontrak‐
kontrak informal yang lain terjadi dari satu pihak melakukan penawaran dan 
pihak yang lain menerima penawaran tersebut.  
 
Penawaaran  harus  jelas  dalam  syarat‐syarat  materialnya  (atau  harus 
memenuhi  kejelasan  dalam  penerimaan)  bahwa  syarat‐syarat  dari  kontrak 
dapat ditegaskan secara pasti (a definite commitment).  
 
Sebuah  prinsip  dasar  dari  hukum  kontrak  adalah  bahwa  seseorang 
dapat  memilih  kepada  siapa  dia  akan  melakukan  kontrak,  untuk  alasan  ini 
komunikasi  berkontrak  dari  sebuah  penawaran  mensyaratkan  bahwa 
pemberi  penawaran  memberitahu  mengenai  penawarannya  kepada  orang 
yang dia inginkan untuk melakukan kontrak (communication to the offeree). 
Apabila penawarannya dikirim melalui surat maka penawaran tersebut harus 
diterima oleh penerima penawaran. 
 
Pemberi  penawaran  dapat  menjelaskan  batas  waktu  penawaran 
(duration  of  the  offer)  apabila  dia  menginginkannya.  Penawaran  dapat 
kemudian  menjadi  tertutup  secara  otomatis  pada  saat  waktu  berakhirnya 
atau  penawaran  setelah  waktunya  dilewati  menjadi  tidak  efektif  atau  tidak 
sah, sebab waktu yang ditentukan dalam penawaran tersebut tidak dipenuhi.   
 
Pemberi penawaran biasanya mempunyai hak untuk membatalkan atau 
mencabut  penawarannya  (withdrawal  of  the  offer)  kapan  saja  selama 
penawaran tersebut diterima.   
 
Apabila  penerima  penawaran    tak  ingin  menerima  penawaran  seperti  yang 
ditawarkan tetapi ingin memperbaiki kontrak dengan syarat‐syarat yang berbeda 
maka  penerima  penawaran  dapat  menolak  penawaran  (rejection  and  counter 
offer)  yang  pertama  dan  membuat  penawaran  ulang.  Dan  kematian  salah  satu 
yang  memberikan  penawaran  sebelum  penawaran  tersebut  diterima  juga 
menyebabkan gugurnya penawaran (death or incapacity of offeror or offeree). 
 
ƒ Penerimaan (acceptance) 
Penerimaan yang dilakukan oleh penerima penawaran harus merupakan hal 
yang  positif  dan  tanpa  syarat  dan  harus  menyatakan  persetujuan  terhadap 
penawaran.  Sebab  penerimaan  harus  secara  cukup  dan  positif  menyatakan 

71
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

persetujuan  dengan  jelas  terhadap  syarat‐syarat  yang  diajukan  oleh  pemberi 


penawaran, bahwa penerima penawaran harus mempunyai niat untuk menerima.   
 
Pernyataan  yang  sederhana  yang  menyatakan  saya  setuju  sudah  cukup 
dijadikan  referensi  terhadap  penawaran  dan  apabila  pemberi  penawaran  telah 
meminta  sebuah  janji  sebagai  bayarannya  atau  sebagai  pertukarannya. 
Pemenuhan  dari  tindakan  yang  diminta  penawaran  untuk  sebuah  kontrak 
bilateral adalah penerimaan yang cukup secara hukum apabila hanya orang yang 
diberi  penawaran  oleh  pemberi  penawaran  dapat  menerima  penawaran 
tersebut.    Untuk  hal  ini,  dalam  aturan‐aturan  yang  umum  diam  tidak  dapat 
dianggap sebagai penerimaan.   
 
Sebagai  contoh,  apabila  seorang  calon  tertanggung  asuransi  jiwa 
menyerahkan aplikasi dan juga membayar premi pertama terhadap penanggung 
maka tindakan itu biasanya merupakan sebuah penawaran. Perusahaan asuransi 
mengkomunikasikan  persetujuannya  dengan  menerbitkan  polis  calon 
tertanggung  tersebut.  Namun  bagaimana  pun  juga  apabila  perusahaan  asuransi 
menyatakan  bukti‐bukti  penerimaan  premi  atau  sebaliknya  bahwa  asuransinya 
berlaku  pada  saat  persetujuan  dari  aplikasi  tersebut,  maka  komunikasi  kepada 
tertanggung  mengenai  penerimaan  asuransi  tersebut  bukanlah  merupakan  hal 
yang penting dalam membuat kontrak yang mengikat. 
 
Perusahaan  asuransi  tersebut  akan  terikat  dalam  kontrak  segera  pada  saat 
perusahaan  menyetujui  apliksi  tersebut  walaupun  calon  tertanggungnya  belum 
mengetahui penerimaan tersebut.   
 
Sepakat mereka yang mengikatkan dirinya mengandung makna bahwa para 
pihak  yang  membuat  perjanjian  telah  sepakat  atau  ada  persesuaian  kemauan 
atau saling menyetujui kehendak masing‐masing, yang dilahirkan oleh para pihak 
dengan  tiada  paksaan  atau  ketakutan  (dwang),  kekeliruan  atau  kekhilafan 
(dwaling),  dan  penipuan  (bedrog).  3  hal  tersebut  yang  mengakibatkan 
kesepakatan tidak sempurna (pasal 1321 – 1328 KUHPdt). 
 
Untuk  perjanjian‐perjanjian  yang  tunduk  pada  asas  konsensualitas, 
menyebutkan bahwa perjanjian terjadi  pada  saat kesepakatan  terjadi  atau  telah 
dimulai,  sehingga  dengan  teori  ini  dalam  kontrak  asuransi  banyak  menerapkan 
bahwa  kontrak  asuransi  dimulai,  sesuai  teori‐teori  yang  diterapkannya  sebagai 
berikut:  
(1) Perjanjian  terjadi  apabila  atas  penawaran  telah  dilahirkan  kemauan 
menerimanya  dari  pihak  lain  atau  tanggal  atau  hari  ditandatanganinya  SPA 
(Uitings theorie),  
 
(2)  Perjanjian terjadi pada saat surat penerimaan dikirimkan kepada si penawar 
atau saat SPA dan premi pertama dikirim ke Penanggung atau diterima oleh 
Agen atau tenaga penjual asuransi (Verzend theorie),  

72
Kontrak Asuransi

(3)  Perjanjian pada saat menerima surat penerimaan/sampai di alamat penawar 
atau  tanggal  atau  hari  SPA  dan  premi  pertama  diterima  Penanggung 
(Onvangs theorie), dan  
 
(4)  Perjanjian  baru  terjadi,  apabila  si  penawar  telah  membuka  dan  membaca 
surat  penerimaan  itu  atau  SPA  telah  diterima  dan  diakseptasi  secara 
underwriting (Vernemings theorie). 
 
Dalam  hal  polis  asuransi  jiwa,  sebagaimana  kontrak  lainnya,  persyaratan 
kesepakatan  bersama  itu  dipenuhi  melalui  adanya  proses  penawaran  dan 
persetujuan.  Akan  tetapi  dalam  asuransi  jiwa  terdapat  beberapa  variabel  yang 
harus  dipertimbangkan  dalam  menentukan  siapa  offeror,  yaitu  orang  yang 
sesungguhnya  membuat  penawaran  dan  siapa  offeree  yaitu  kepada  siapa 
penawaran dibuat. Persyaratan penawaran dan persetujuan di dalam pembuatan 
kontrak asuransi jiwa akan dibicarakan kemudian dalam bab atau bagian ini pada 
waktu membahas surat permintaan yang diisi oleh seseorang yang mau membeli 
polis asuransi jiwa. 
 
Dari  sudut  hukum  perjanjian,  suatu  kontrak  dinyatakan  sah  apabila  kontrak 
tersebut  telah  memenuhi  ketentuan  pasal  1320  KUHPdt  di  atas.  Adanya 
“kesepakatan”  yang  merupakan  salah  satu  syarat  dari  sahnya  suatu  kontrak 
tersebut  dalam  perjanjian  asuransi,  secara  lebih  khusus  diatur  dalam  pasal  257 
KUHD  yang  menyatakan  bahwa  perjanjian  asuransi  antara  penanggung  dan 
tertanggung  telah  terjadi  dan  mengikat  kedua  belah  pihak  atau  diterbitkan 
seketika setelah ia ditutup; sedangkan pasal 1338 ayat (1) KUHPdt, menyebutkan 
bahwa  semua perjanjian yang dibuat secara sah berlaku sebagai UU bagi mereka 
yang membuatnya. 
 
b.   Wewenang hukum (legal capacity) 
Kewenangan  hukum  sangat  berkaitan  dengan  pihak‐pihak  yang  Kompeten 
(competent parties) dalam melakukan kontrak, dan seseorang dengan umur yang 
secara hukum diakui tanpa mempunyai keterbatasan mental, mempunyai kelainan, 
secara  hukum  kompeten  untuk  melakukan  kontrak,  atau  orang  seperti  itu 
dinyatakan  mempunyai  kapasitas  dalam  kontrak  atau  mempunyai  kompetensi 
hukum untuk membuat sebuah kontrak yang sah.   
 
Namun  bagaimana  pun  juga  kapasitas  kontrak  dari  kelas  tertentu  dari  orang‐
orang  yang  mempunyai  keterbatasan,  seperti  orang  yang  dibawah  umur,  orang 
yang secara mental lemah, orang yang mabuk, narapidana, orang‐orang asing, dan 
perusahaan‐perusahaan.  Beberapa  kontrak  dari  orang‐orang  seperti  ini  menjadi 
batal (void) atau dapat dibatalkan (voidable).   
 
o Orang yang dibawah umur (minors) 
Seorang yang dibawah umur tidak dapat memberikan kepastian hukum 
yang tidak dapat dibatalkannya, sehingga pihak‐pihak yang kompeten sering 

73
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

menolak  melakukan  kontrak  dengan  seorang  yang  dibawah  umur  hal  ini 
merupakan kerugian dari orang dibawah umur tersebut.   
 
Kontrak‐kontrak  yang  tidak  dapat  dihindari  oleh  orang‐orang  yang 
dibawah umur (contracts that the minor cannot avoid). Orang‐orang dibawah 
umur  juga  bertanggung‐jawab  atas  nilai‐nilai  yang  wajar  terhadap 
kebutuhan‐kebutuhan yang dibelinya untuk mereka sendiri. Dengan catatan: 
mereka  tidak  bertanggung  jawab  atas  nilai  kontrak  tetapi  lebih  pada  nilai 
yang wajar dari barang‐barang tersebut.   
 
Bagi  orang‐orang  yang  lemah  mental,  baik  apakah  mereka  dibawah 
perwaliannya  atau  tidak  akan  bertanggung  jawab  atas  nilai‐nilai  yang  wajar 
dari  kebutuhannya,  dibelinya  asuransi  bukanlah  merupakan  sebuah 
kebutuhan  maka  kontrak‐kontrak  asuransi  bagi  orang  yang  secara  lemah 
mental dapat dibatalkan. 
 
Dalam  praktek  telah  diberlakukan  dan  memberikan  hak  pada  orang‐
orang  yang  dibawah  umur  diatas  umur  yang  sudah  ditentukan  untuk 
membuat  kontrak  asuransi  jiwa  atau  kontrak  asuransi  kesehatan  dalam 
kondisi  dan  syarat‐syarat  tertentu,  contoh:  kontrak  asuransi  jiwa/asuransi 
kesehatan dan asuransi kecelakaan untuk jiwa mereka sendiri untuk benefit 
yang  diberikan  kepada  mereka  sendiri/kepada  ayahnya,  ibunya,  suaminya, 
istrinya,  anaknya,  saudara  laki‐laki  atau  saudara  perempuannya  dan  dapat 
melakukan/mendapatkan  semua  hal‐hal  kekuatan‐kekuatan  kontraktual 
seperti itu terhadap kontrak apa pun juga terhadap kontrak asuransi seperti 
itu  yang  mungkin  dilakukan/dilaksanakan  oleh  orang  yan  berumur  cukup 
secara hukum.  
 
Usia  yang  sah  untuk  membuat  kontrak  Biasanya  tiap  individu 
mempunyai  wewenang  hukum  untuk  membuat  kontrak  jika  telah  berumur 
dewasa menurut hukum dan mempunyai kompetensi (kecakapan/ kemauan) 
mental.  Tiap  orang  yang  belum  mencapai  umur  dewasa  secara  hukum  atau 
tidak  mempunyai  kecapakan  mental,  tidak  dapat  membuat  kontrak  kecuali 
kontrak  penyediaan  dana  untuk  menutupi  biaya  kebutuhan  yang  rasionil. 
Biaya  kebutuhan  yang  dimaksudkan  adalah  kebutuhan  untuk  hidup  sehari‐
hari,  seperti  makanan,  perumahan,  pakaian.  Kontrak  untuk  kebutuhan 
tersebut  tetap  berlaku  meskipun  salah  satu  pihak  tidak  mempunyai 
wewenang  hukum  terhadap  kontrak.  Kontrak  polis  asuransi  jiwa  belumlah 
dianggap sebagai kebutuhan pokok oleh pengadilan. 
 
Kecuali  untuk  kontrak  kebutuhan  pokok  dan  jika  tidak  bertentangan 
dengan hukum dan peraturan yang berlaku, kontrak yang dibuat oleh orang 
yang  masih  di  bawah  umur  hanya  dapat  dibatalkan  atas  permintaan  dari 
orang yang di bawah umur tersebut. 
 

74
Kontrak Asuransi

Orang  yang  dibawah  umur  ialah  orang  yang  belum  mencapai  umur 
dewasa menurut hukum untuk membuat kontrak. Umur sah menurut hukum 
untuk  dapat  membuat  kontrak  adalah  umur  dewasa  secara  hukum.  Di 
Amerika Serikat dan Canada umumnya umur dewasa adalah 18 tahun, tetapi 
ada  juga  di  negara  bagian  tertentu  yang  menganggap  umur  16,  15  atau  14 
tahun sudah dewasa dan dapat membeli polis asuransi jiwa. 
 
Undang‐undang  perlu  menetapkan  umur  dewasa  menurut  hukum  pada 
saat  pembelian  asuransi  jiwa  untuk  melindungi  perusahaan  asuransi  dari 
kemungkinan  adanya  orang  di  bawah  umur  yang  menolak  kontrak  di 
kemudian  hari  dengan  alasan  belum  mempunyai  wewenang  (kapasitas) 
hukum. Jika seandainya perusahaan asuransi jiwa menjual polis kepada orang 
yang masih dibawah umur maka perusahaan asuransi harus mendukungnya 
sampai akhir kontrak. Akan tetapi, orang yang masih dibawah umur tersebut 
dapat  menuntut  untuk  membatalkan  polis  dan  perusahaan  asuransi  harus 
mengembalikan  premi  yang  telah  dibayar  untuk  polis  tersebut  walaupun 
polis tersebut telah lama berjalan aktif. 
 
o Orang yang secara mental tidak mampu (mentally infirm persons)  
Orang yang secara mental tidak mampu dapat disebabkan oleh kegilaan, 
keterbelakangan  mental,  penyakit,  luka  atau  umur  yang  sudah  tua,  tingkat 
dari  ketidakmampuan/kelemah  mental  berkisar  dari  keterbelakangan  yang 
ringan  sampai  dari  tingkat  yang  fungsi  atau  koma  yang  tetap  yang  sering 
terjadi pada saat seseorang menerima luka yang sangat berat di kepalanya. 
Kapasitas  kontraktual  dari  orang  yang  lemah  mental  tergantung  apakah 
pengadilannya  telah  memutuskan  bahwa  orang  tersebut  secara  mentalnya 
telah  kompeten  dan  telah  menunjuk  wali  atas  kekayaan  orang  itu  atau  jika 
tidak apakah orang itu dapat secara wajar memahami sifat‐sifat atau akibat‐
akibat dari persetujuan itu. 
 
Apabila  seorang  wali  telah  ditunjuk  (If  a  guardian  has  been  appointed). 
Tujuan  dari  penunjukkan  wali  adalah  untuk  menjaga  kekayaan  dari  orang 
yang  lemah  mental  tersebut  dari  penyimpangan  yang  dilakukannya  sendiri 
dan  tujuannya  ini  akan  dikalahkan  apabila  orang  yang  lemah  mental  itu 
mempunyai  kekuatan  untuk  melakukan  kontrak.  Wali  tersebut  mempunyai 
kontrol terhadap properti dari orang yang lemah mental tersebut dan tunduk 
pada supervisi dari Pengadilan. 
 
Apabila  belum  ada  wali  yang  ditunjuk  (if  no  guardian  has  been 
appointed).  Apabila  belum  ada  wali  yang  ditunjuk,  maka  kemampuan  dari 
orang  yang  lemah  mental  tersebut  untuk  memahami  kompleksitas  dari 
perjanjian/persetujuan  biasanya  akan  menentukan  apakah  kontraknya 
batal/dapat  dibatalkan.  Sebagai  contoh  orang  yang  lemah  mental  mungkin 
dapat  memahami  apa  yang  termaksud  dalam  pembelian  sebuah  sepeda 
tetapi  tidak  memahami  apa  yang  termasuk  dalam  kaitan  membeli  saham 
dalam  perusahaan.  Apabila  orang  yang  lemah  mental  tidak  mempunyai 

75
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

pemahaman secara total sama sekali mengenai karakteristik/sifat dan akibat‐
akibat  dari  persetujuan  maka  kontraknya  batal  untuk  dilaksanakan.  Namun 
bagaimana  pun  juga,  orang  yang  lemah  mental  tersebut  masih  mempunyai 
pemahaman  atau  tidak  secara  total  tidak  tau  tetapi  secara  wajar  tidak 
mengetahui  sifat‐sifat/esensi  dan  akibat‐akibat  dari  perjanjiannya  maka 
kontraknya  menjadi  dibatalkan  dan  oleh  orang  yang  lemah  mental  itu 
seorang  wali  yang  kemudian  ditunjuk  dapat  membatalkan  sebuah  kontrak 
bagi orang dibawah umur.   
 
Jika orang tersebut kemudian dinyatakan cakap mental oleh pengadilan, 
maka  yang  bersangkutan  dapat  membatalkan  kontrak  atau  minta  terus 
dilanjutkan.  Pihak  lainnya  pada  kontrak  tidak  mempunyai  hak  untuk 
membatalkan  kontrak  dan  harus  melaksanakan  ketentuan‐ketentuan 
tersebut dalam kontrak jika diminta.  
 
Lebih  jauh  Prof.  Subekti,  SH  di  dalam  bukunya  sehubungan  dengan 
persyaratan  yang  kedua  untuk  sahnya  perjanjian  adalah  sebagai  berikut: 
Cakap untuk membuat suatu perjanjian; atau sama dengan pengertian tentang 
masing‐masing  pihak  dalam  kontrak  harus  mempunyai  legal  capacity  atau 
wewenang hukum untuk membuat kontrak. 
 
Pada  pasal  1330  KUHPdt  disebut  sebagai  orang‐orang  yang  tidak  cakap 
untuk membuat suatu perjanjian ialah: 
1)  Orang‐orang yang belum dewasa; yaitu anak yang belum mencapai umur 
18 tahun atau belum pernah melangsungkan perkawinan (pasal 47 UU No. 1 
tahun  1774  tentang  UU  Perkawinan),  sedangkan  dalam  pasal  330  BW 
menyebutkan belum dewasa dengan belum mencapai umur 21 tahun. 
2)  Mereka  yang  ditaruh  di  bawah  pengampuan;  yaitu  yaitu  orang‐orang 
dewasa  tetapi  dalam  keadaan  dungu,  gila,  mata  gelap,  dan  pemboros 
(pasal 433 KUHPdt) 
3)  Orang perempuan dalam hal‐hal yang ditetapkan oleh undang‐undang dan 
semua  orang  kepada  siapa  undang‐undang  telah  melarang  membuat 
perjanjian‐perjanjian tertentu; misalnya pailit. 
 
Yang  dimaksud  dengan  “mereka  yang  ditaruh  di  bawah  pengampuan“ 
adalah  orang  yang  tidak  sehat  pikirannya,  tidak  mampu  menginsyafi 
tanggung  jawab  yang  dipikul  oelh  seorang  yang  mengadakan  suatu 
perjanjian. Orang yang ditaruh di bawah pengampuan menurut hukum tidak 
dapat  berbuat  bebas  dengan  harta  kekayaannya.  Ia  berada  di  bawah 
pengawasan pengampuan. Kedudukannya sama dengan seorang anak yang 
belum dewasa. Kalau seorang anak belum dewasa harus diwakili oleh orang 
tua atau walinya, maka seorang dewasa yang ditaruh di bawah pengampuan 
harus diwakili oleh pengampuan atau oratornya. 
 

76
Kontrak Asuransi

Menurut  pasal  108  KUHPdt,  seorang  perempuan  yang  bersuami,  untuk 


mengadakan suatu perjanjian, memerlukan bantuan atau izin (kuasa tertulis) 
dari suaminya. 
 
Akan  tetapi  dalam  praktek  para  notaris  sekarang  sudah  mulai 
mengizinkan  seorang  isteri,  yang  tunduk  kepada  Hukum  Perdata  Barat 
membuat suatu perjanjian dihadapannya, tanpa bantuan suaminya. Juga dari 
Surat  Edaran  Mahkamah  Agung  No.  3/1963  tanggal  4  Agustus  1963  kepada 
Ketua  Pengadilan  Negara  dan  Pengadilan  Tinggi  di  seluruh  Indonesia 
ternyata,  bahwa  Mahkamah  Agung  menganggap  pasal‐pasal  108  dan  110 
KUHPdt  tentang  wewenang  seorang  isteri  untuk  melakukan  perbuatan 
hukum dan untuk menghadap di depan pengadilan tanpa izin atau bantuan 
suaminya, sudah tidak berlaku lagi. 
 
o Orang‐orang yang mabuk (intoxicated persons) 
Sebuah  kontrak  dapat  menjadi  batal  apabila  satu  daripara  pihak  begitu 
sangat  mempengaruh  dengan  alkohol  atau  obat‐obatan  pada  saat 
kontraknya  dibuat  sehingga  membuatnya  tidak  dapat  memahami 
karakteristik dari akibat dari kontrak tersebut dengan sembuhnya pihak yang 
dibawah  pengaruh  alkohol  atau  obat‐obatan  tersebut  maka  dia  dapat 
membatalkan  kontraknya  namun  bagaimana  pun  juga  dia  akan  tetap 
bertanggung  jawab  atas  nilai  yang  wajar  dari  kebutuhan‐kebutuhan  yang 
dibelinya.   
 
o Para Narapidana (convicts) 
Seorang  narapidana  tidaklah  secara  keseluruhan  tidak  mempunyai 
kapasitas  dalam  melakukan  kontrak.  Seorang  narapidana,  bertanggung 
jawab atas nilai wajar kebutuhannya.  
 
o Orang asing (aliens) 
Warga negara dari negara‐negara berbeda sering membuat kontrak satu 
sama  lain  kontrak‐kontrak  ini  biasanya  sah  dan  dapat  dipaksakan  secara 
hukum  dilaksanakan.  Namun  sebuah  kontrak  yang  dilakukan  oleh  2  orang 
warga negara dari 2 negara yang melakukan perang dinyatakan batal.  
 
o Badan hukum (corporations) 
Dari  kapasitas  Kontraktual,  perusahaan  ditentukan  oleh  aturan‐aturan 
dari anggaran dasarnya dan UU dari negara dimana perusahaan itu didirikan 
yaitu negara domisilinya.   
 
Sebuah perusahaan mempunyai kekuasaan yang jelas diberitakan dalam 
anggaran  dasarnya  dan  dalam  UU  dimana  perusahaan  itu  didirikan  dan 
sebuah  perusahaan  juga  mempunyai  kekuasaan/kekuatan  yang  tersirat  dan 
kekuatan  yang  sekali‐kali  diperlukan  untuk  digunakan  dalam  memperjelas 
kekuasaan‐kekuasaannya.   
 

77
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

Perusahaan  asuransi  yang  melakukan  bisnis  disebuah  negara  tanpa 


mendapatkan  lisensi  atau  ijin,  maka  seorang  agen  asuransi  dari  perusahaan 
asuransi tersebut dapat diberikan penalti atau sanksi. 
 
Supaya  kontrak  mengikat  semua  pihak,  masing‐masing  harus 
mempunyai  wewenang  (kapasitas)  hukum  untuk  membuat  kontrak.    Jika 
persyaratan  ini  diaplikasikan  pada  kontrak  asuransi  jiwa  berarti  perusahaan 
asuransi  harus  mempunyai  wewenang  hukum  untuk  menerbitkan  polis  dan 
pemohon harus mempunyai wewenang hukum untuk membeli polis. 
 
Penanggung  mempunyai  wewenang  hukum  untuk  membuat  kontrak 
polis  karena  ada  izin  usaha  atau  izin  operasi  dari  pemerintah  dalam 
mengelola  usaha  asuransi  jiwa.  Perusahaan  asuransi  jiwa  tidak  mempunyai 
wewenang  hukum  untuk  membuat  kontrak  asuransi.    Seandainya  ada 
Penanggung  yang  tidak  mempunyai  izin  usaha  menerbitkan  polis  kepada 
seseorang  yang  tidak  mengetahui  bahwa  Penanggung  tidak  mempunyai 
wewenang  hukum  untuk  membuat  kontrak  asuransi,  maka  polis‐polis 
tersebut memiliki kekuatan hukum untuk memproteksi orang yang memiliki 
polis tersebut. Jadi polis tersebut hanya dapat dibatalkan oleh Pemilik Polis. 
 
c.   Konsiderasi hukum (legal consideration) 
 Pertimbangan  merupakan  nilai  atau  hal  yang  dipakai  oleh  orang  yang 
berjanji. Pertimbangan juga termasuk sebuah tawar‐menawar untuk pertukaran. 
Dalam  hal  kontrak  asuransi  jiwa  pertimbangannya  adalah  aplikasi  dan  premi 
pertama  yang  diberikan  oleh  calon  tertanggung  kepada  perusahaan  asuransi 
sebagai  penukar  dari  janji  untuk  membayar  manfaat  kematian  dalam  situasi 
tertentu yang dijelaskan dalam polis.  
 
Sesuatu  yang  mempunyai  nilai  terhadap  seseorang  mungkin  mempunyai 
nilai‐nilai  yang  sedikit  atau  tidak  mempunyai  nilai  sama  sekali  bagi  orang  lain 
dengan  adanya  pengelapan  atau  penipuan  pengadilan  mengambil  posisi  bahwa 
para pihak tau apa yang mereka lakukan dan bahwa pemberi janji sudah tau apa 
yang  diinginkannya  sebagai  balasan  dari  janji  tersebut,  jadi  merupakan 
pertimbangan yang cukup menurut hukum (legally adequate consideration).   
 
Jadi apabila A meminta sebauh tindakan dan B melakukan tindakan itu maka 
dilakukannya tindakan itu merupakan pertimbangan yang cukup untuk janji si A.  
Inilah  yang  diminta  oleh  A  dan  diterimanya  sebagai  balasan  dari  janji  si  A,  yang 
merupakan permintaan sebuah tindakan atau Janji (a requested act or promise).  
 
Manfaat  atau  kerugian  (a  benefit  or  detriment).  Sebuah  ganti  kerugian 
hukum  tidak  perlu  diberikan  kerugian  aktual  kepada  yang  menerima  janji.  
Ikhtisar  klasik  dari  point  ini  mengenai  seorang  paman  yang  menjanjikan  kepada 
keponakannya  untuk  memberikan  sejumlah  uang  pada  ulang  tahun  yang  ke  25 
apabila  berhenti  merokok  sampai  tanggal  itu.    Pertimbangan  janji  paman 

78
Kontrak Asuransi

tersebut  adalah  berhentinya  merokok  bukanlah  merupakan  ganti  kerugian 


terhadap keponakan itu, sebenarnya sebagian besar merupakan manfaat.   
 
Sebuah  janji  yang  bersyarat  (a  conditional  promise),  secara  umum  saling 
berjanji merupakan pertimbangan secara cukup dan secara hukum bagi masing‐
masing  sebagai  sebuah  kontrak  bilateral.  Sebagai  contoh,  sebuah  janji  untuk 
membayar manfaat asuransi merupakan janji yang disertai dengan syarat karena 
hal  ini  disyaratkan  apabila  terjadi  kerugian.    Pembayaran  akan  dilakukan  hanya 
apabila  terjadi  kerugian.  Banyak  polis‐polis  asuransi  berjangka  berakhir  tanpa 
pembayaran  dari  manfaat  kematian.  Penanggung  berjanji  untuk  membayar 
manfaat  kematian  dengan  syarat  tertanggung  meninggal  selama  jangka  waktu 
polis,  jika  tidak  maka  pembayaran  tidak  dilakukan.    Hal  ini  tidak  berarti  bahwa 
kontraknya  tidak  sah  atau  tetapi  janjinya  tidak  mengikat  artinya  hanya  bahwa 
kondisi  yang  disyaratkan  tidak  terjadi.  Persyaratan  yang  diperlukan  tidak 
dipenuhi.  Terdapat  2  situasi  dimana  pengadilan  menyatakan  pertimbangannya 
tidak  cukup  (legally  inadequate  consideration),  situasi  ini  adalah  pertimbangan 
yang berlaku dan kewajiban hukum yang masih ada sebelumnya.  
 
1. Pertimbangan  yang  lalu  (past  consideration),  seperti  ini  umumnya  tidak 
cukup untuk membuat sebuah kontrak yang mengikat, karena pertimbangan 
masa  lalu  tidak  menimbulkan  ganti  rugi  dan  pertimbangan  yang  cukup 
memerlukan sebuah tawar‐menawar.  
2. Kewajiban  hukum  (preexisting  legal  duty)  yang  masih  dilakukan  secara 
hukum  yaitu  janji  untuk  melakukan  atau  memenuhi  kewajiban  hukum  yang 
sebelumnya  harus  dijalankan  dan  tidak  akan  menjadi  pertimbangan  yang 
cukup untuk menciptakan kontrak yang terikat.  
 
Secara hukum, pihak‐pihak yang bersangkutan dalam kontrak informil harus 
saling menukar konsiderasi, artinya masing‐masing pihak harus memberikan atau 
menjanjikan  sesuatu  yang  bernilai  kepada  pihak  lain.  SPA  dan  uang  premi 
pertama yang dibayarkan oleh Pemilik Polis merupakan konsiderasi hukum untuk 
kontrak  asuransi  jiwa.    Pertimbangan  ini  sebagai  imbalan  janji  dari  pihak 
Penanggung untuk membayar manfaat jika Tertanggung meninggal dalam masa 
pertanggungan. Jika uang premi tidak dibayar maka kontrak yang berlaku antara 
pemohon  dan  perusahaan  asuransi  masih  belum  ada  karena  pemohon  belum 
memenuhi persyaratan pertimbangan.  Premi renewal, yaitu premi yang dibayar 
setelah premi pertama, merupakan persyaratan untuk berlanjutnya kontrak polis 
dan bukan merupakan pertimbangan untuk polis. 
 
d.   Tidak bertentangan dengan hukum (lawful purpose) 
Kontrak tidak dapat dibuat untuk tujuan yang ilegal atau untuk tujuan yang 
bertentangan  dengan  kepentingan  umum.  Kontrak  harus  sesuai  dengan  tujuan 
hukum.  Pengadilan  tidak  akan  mengesahkan  suatu  persetujuan  yang 
mengarahkan  seseorang  untuk  berbuat  sesuatu  yang  bertentangan  dengan 
undang‐undang  yang  berlaku,  umpamanya  kontrak  yang  meminta  seseorang 
untuk membunuh orang lain. 

79
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

Persyaratan tidak bertentangan dengan hukum dalam kontrak asuransi jiwa 
dipenuhi dengan adanya unsur interest. Tujuan utama dari semua asuransi adalah 
untuk  proteksi  terhadap  kerugian  finansial.  Bukan  untuk  kemungkinan 
pendapatan  finansial.  Persyaratan  harus  adanya  insurable  interest  pada  waktu 
membuat  permohonan  asuransi  memberikan  jaminan  bahwa  kontrak  asuransi 
jiwa  adalah  sesuai  dengan  tujuan  hukum,  untuk  proteksi  terhadap  kerugian 
finansial  akibat  kematian.  Bukan  untuk  tujuan  yang  bertentangan  dengan 
undang‐undang seperti, contohnya perjudian.  Syarat tidak bertentangan hukum 
merupakan dasar dalam pembuatan kontrak.  Pada saat kontrak telah terbentuk, 
bukti  insurable  interest  tidak  diperlukan  lagi  pada  saat  pertanggungan  asuransi 
jiwa atau Pemilik Polis tidak diharuskan menunjukkan insurable interest lagi untuk 
perpanjangan kontrak. 
 
Untuk sahnya kontrak diperlukan 2 (dua) macam syarat yaitu:  
1. Mengenai  subyek  perjanjian  atau  kontrak,  yaitu  kecakapan  melakukan 
perbuatan  hukum;  Kesepakatan  (consensus)  yang  menjadi  dasar  kontrak 
yang  harus  dicapai  atas  dasar  kebebasan  menentukan  kehendak  (tidak  ada 
paksaan, kekhilafan ataupun penipuan). 
2. Mengenai  obyek  dari  kontrak,  yaitu  ditentukan  bahwa  apa  yang  dijanjikan 
harus  cukup  jelas;  yang  dijanjikan  harus  sesuatu  yang  halal  dalam  arti  tidak 
bertentangan  dengan  undang‐undang,  ketertiban  umum  dan  kesusilaan. 
Demikian juga tidak dipenuhinya syarat pertama berakibat dapat dimintakan 
pembatalannya kepada Hakim sedangkan dalam hal tidak dipenuhinya syarat 
kedua akan berakibat batalnya perjanjian demi hukum. 
 
C. Tipe Kontrak Asuransi 
Bahwa  kontrak  asuransi  adalah  “value  contract”.  Value  contract  adalah  kontrak 
sejumlah  nilai  yaitu  sejumlah  uang  pertanggungan  (UP)  atau  sebesar  ganti  rugi. 
Pengertian kontrak dapat diuraikan dengan beberapa cara, tergantung pada bentuk 
nyata  dari  kontrak,  tipe  janji  yang  dibuat  dalam  kontrak  dan  sifat  hubungan  antara 
pihak‐pihak  yang  bersangkutan  dalam  kontrak.  Untuk  mengetahui  bagaimana  polis 
asuransi  jiwa  berfungsi  sebagai  suatu  kontrak,  maka  berikut  ini  akan  dikaji  atau 
dibahas  masing‐masing  pasangan  istilah  yang  dipakai  untuk  menggolongkan  dan 
menguraikan  kontrak‐kontrak  tersebut,  yaitu:  kontrak  formal  dan  kontrak  informal; 
kontrak  bilateral  dengan  kontrak  unilateral;  kontrak  kommutatif  dengan  kontrak 
aleatory; dan kontrak bargaining dengan kontrak adhesi. 
 
Berikut  ini  akan  menentukan  istilah  mana  dari  tiap  pasangan  tersebut  yang 
diaplikasikan pada kontrak asuransi jiwa dan mengapa istilah tersebut sesuai. 
 
1. Formal contracts dengan Informal contracts 
Ada  kontrak  yang  disebut  formal  (formil)  atau  kontrak  informal  (informil).  
Suatu  kontrak  disebut  formil  jika  bentuknya  mengikat  secara  hukum.  Kontrak 
formil harus memenuhi persyaratan khusus, yaitu: dibuat secara tertulis, ditanda‐

80
Kontrak Asuransi

tangani secara khusus atau dibubuhi cap ibu jari di atas segel atau materai yang 
sah dan bahkan dilakukan dihadapan pejabat perbuat akte.  
 
Hanya  karena  seseorang  yang  berjanji  suatu  hal  ini  tidaklah  berarti  bahwa 
janji  itu  akan  bisa  dipaksakan  secara  hukum.  Namun  apabila  sebuah  kontrak 
sudah dimaksudkan sebagai sebuah janji seperti dibuat menjadi mengikat dalam 
dua  cara.    Metode  yang  satu  menyangkut  hubungan  dari  bentuk  instrumen 
dimana janji tersebut dinyatakan.   
 
Instrumen‐instrumen  yang dapat  dirundingkan,  sebagai  contohnya; memiliki 
instrumen  sebagai  akibat  kontrak‐kontrak  yang  mengikat  hanya  apabila  mereka 
mematuhi  syarat‐syarat  khusus  sebagai  suatu  bentuk  sebuah  instrumen. 
Instrumen  yang  dapat  dirundingkan  harus  dalam  bentuk  tertulis  dan 
ditandatangani  oleh  pembuatnya.  Cheqeu/cek  adalah  salah  satu  instrumen  yang 
dapat  dirundingkan.  Sebuah  instrumen  yang  dapat  dirundingkan  bersifat 
mengikat karena bentuknya dan oleh karena itulah maka disebut kontrak formal.  
 
Dari  persyaratan  tersebut,  kontrak  asuransi  jelas  bukan  kontrak  formil. 
Kontrak  asuransi  jiwa  (polis)  adalah  kontrak  informil.    Disebut  informil  apabila 
kekuatan  hukumnya  tidak  tergantung  dari  bentuk  tertulis,  tetapi  lebih 
tergantung  pada  pemenuhan  persyaratan  mutlak  yang  menyebabkan  kontrak 
memiliki kekuatan hukum. 
 
Kontrak  informil  dapat  dinyatakan  secara  lisan  maupun  secara  tertulis.  
Persetujuan  yang  dibuat  secara  tertulis  semata‐mata  sebagai  bukti  adanya 
kontrak.  Dalam hal tertentu, persetujuan lisan atau kontrak dapat diikat secara 
hukum.  Umpamakan:  anda  setuju  membayar  kepada  Sdr.  Anton  sebesar  Rp 
50.000,‐  untuk  upah  memotong  rumput  pekarangan  pada  hari  Minggu,  maka 
secara  hukum  kita  wajib  membayar  Rp.  50.000,‐  kepada  Sdr.  Anton.    Hal  ini 
berlaku tanpa melihat apakah persetujuan itu dibuat tertulis ataupun tidak.  Jika 
hal itu tidak dibuat secara tertulis maka persetujuan itu adalah lisan. 
 
Dari  persyaratan  sahnya  suatu  kontrak  atau  perjanjian,  dapat  diketahui  dari 
elemen‐elemen  yang  penting  dalam  kontrak  asuransi  sebagai  suatu  kontrak 
informal yang dapat dilaksanakan antara lain:  
 
1. Adanya suatu penawaran (offer) dan suatu penerimaan;  
2. Pertimbangan‐pertimbangan  yang  cukup  secara  hukum  atau  pihak‐pihak 
yang melakukan kontrak kompeten secara hukum;  
3. Sebuah bentuk kontrak yang diperkenankan oleh UU; dan  
4. Para  pihak  yang  mengadakan  kontrak  tidak  dibawah  paksaan  atau  akibat‐
akibat yang tidak semestinya. 
 
Dalam  teori,  sebagai  kontrak  informal,  kontrak  asuransi  jiwa  dibuat  secara 
tertulis ataupun secara lisan. Akan tetapi, karena beberapa alasan praktis kontrak 
asuransi jiwa harus dibuat dalam bentuk tertulis, yaitu:  

81
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

ƒ Pertama, pada umumnya, undang‐undang peradilan tidak mempersyaratkan 
secara  khusus  supaya  polis  asuransi  jiwa  dibuat  tertulis  karena  undang‐
undang peradilan bertindak dengan merujuk pokok masalah tersebut sesuai 
dengan perjanjian yang dipergunakan dalam polis asuransi jiwa, sebagaimana 
pokok  masalah  lainnya  yang  menganggap  bahwa  polis  itu  adalah  dokumen 
tertulis.  
ƒ Kedua mengapa polis itu harus dibuat tertulis adalah karena polis itu memuat 
banyak ketentuan‐ketentuan. Ketentuan‐ketentuan ini menerangkan kondisi 
dan  syarat‐syarat  dari  kontrak  yang  memungkinkan  perusahaan 
melaksanakan  keinginan  Pemilik  Polis.  Jika  kontrak  tidak  tertulis,  dapat 
menimbulkan  masalah  hukum  akibat  adanya  perbedaan  pengertian  antara 
pihak‐pihak yang bersangkutan mengenai isi persetujuan.  
ƒ Ketiga mengapa polis itu harus tertulis adalah karena polis asuransi memuat 
catatan‐catatan yang dibuat saat perjanjian. Adalah sulit, atau tidak mungkin 
untuk  percaya  atau  mengingat  janji  lisan  yang  dibuat  seseorang  50  tahun 
yang lalu.  Dengan demikian maka kontrak asuransi jiwa harus dalam bentuk 
tertulis. 
   
2. Bilateral contracts dengan Unilateral contracts 
Seseorang  yang  membuat  suatu  janji  dibawah  kontrak  disebut  Promisor, 
sedangkan  yang  menerima  janji  disebut  Promisee.  Perihal  orang  dalam  nuansa 
hukum  sering  diartikan  sebagai  manusia  dan  organisasi‐organisasi  seperti 
perusahaan  atau  Korporasi.  Pengertian  orang  sering  digunakan  dalam  buku  ini, 
karena membahas tentang asuransi jiwa dan kesehatan.  
 
Kontrak atau janji‐janji kadang‐kadang dibuat atau dilakukan oleh dua orang 
atau  pihak  dan  satu  pihak.  Bilamana  kontrak  dilakukan  oleh  dua  pihak  yang 
membuat  janji  disebut  kontrak  bilateral  yaitu  kontrak‐kontrak  yang  mempunyai 
janji‐janji  atau  hak  dan  kewajiban  bagi  kedua  belah  pihak,  umpamakan:  kita 
mengadakan  kontrak  dengan  perusahaan  konstruksi  PT.  AGUNG  untuk 
mendirikan  satu  gedung  dengan  harga  yang  disetujui  bersama.  Perusahaan  PT. 
AGUNG  berjanji  untuk  menyelesaikan  kontruksi  gedung  tersebut  dengan  harga 
tertentu dan kita berjanji untuk membayar sejumlah harga tersebut, dan apabila 
hasilnya  tidak  sesuai  dengan  kontrak  tersebut  kontrak  dapat  dibatalkan  atau 
tidak  dibayar  lunas  sesuai  kontrak  yang  disepakati.  Kontrak  ini  adalah  kontrak 
bilateral  sebab  kita  maupun  perusahaan  kontruksi  PT.  AGUNG  telah  membuat 
perjanjian hukum yang memaksa.   
 
Prinsip  sama‐sama  memenuhi  kewajiban  dalam  perjanjian  timbal‐balik, 
misalnya pada jual beli ditetapkan pada pasal 1478 KUHPdt yang menyatakan: “Si 
penjual tidak diwajibkan menyerahkan barangnya, jika si pembeli belum membayar 
harganya  sedang  si  penjual  tidak  telah  mengizinkan  penundaan  pembayaran 
kepadanya”. 
 
Sedangkan kontrak yang hanya terjadi dan dilakukan oleh satu pihak disebut 
Kontrak  unilateral  yaitu  kontrak  yang  hanya  satu  sisi.  Mengkaji  tentang  kontrak 

82
Kontrak Asuransi

unilateral  sangatlah  menarik,  sebab  kontrak  asuransi  adalah  kontrak  unilateral. 


Pemegang/pemilik  polis  tidak  hanya  berjanji  untuk  melakukan  sesuatu  atau 
membayar  sesuatu  dibawah  kontrak  asuransi  Jiwa  dan  Kesehatan.  Kontraknya 
dapat  berjalan  hanya  apabila  preminya  dibayar  pada  saat  jatuh  tempo,  tetapi 
pemilik  polis  tidak pernah  berjanji  untuk  melakukan pembayaran.  Apabila  premi 
asuransinya  tidak  dibayar  oleh  pemilik  polis,  perusahaan  asuransi  tidak  dapat 
menuntut pemilik polis atas ketidakmampuannya memenuhi kontrak tersebut.  
 
Sebaliknya perusahaan asuransi jiwa membuat janji yang secara hukum dapat 
dipaksakan  untuk  membayar  sejumlah  tertentu,  apabila  perusahaan  asuransi 
tersebut  menerima  bukti  kematian  dari  tertanggung.  Sebagian  besar  kontrak‐
kontrak  asuransi  jiwa  juga  mencantumkan  janji  lain  seperti  membayar  manfaat 
karena  kecelakaan,  cacat  total  atau  janji  dengan  beberapa  pengecualian‐
pengecualian.  Apabila  syarat‐syarat  yang  diminta  telah  terpenuhi  maka 
perusahaan asuransi wajib memenuhi janjinya dan pemegang polis atau penerima 
manfaat/termaslahatnya  mempunyai  hak  untuk  mendapatkan  penggantian  atas 
kerugian  tersebut.  Pelanggaran  kontrak  adalah  ketidakmampuan  satu  pihak 
untuk memenuhi janjinya sesuai dengan syarat‐syarat, tanpa alasan hukum yang 
dapat diterima. 
 
3. Commutative contracts dengan Aleatory contracts 
Kontrak dapat juga digolongkan sebagai commutative atau aleatory.  Kontrak 
commutative adalah suatu persetujuan dimana masing‐masing pihak menentukan 
lebih  dahulu  nilai  yang  akan  dipertukarkan,  artinya  masing‐masing  pihak  saling 
menukarkan  barang  yang  mempunyai  nilai  (harga)  yang  sama.  Suatu  contoh 
untuk  kontrak  kerja  pembangunan  gedung,  maka  pihak  kontraktor  akan 
melakukan  tawar‐menawar  dengan  pemilik  gedung  atas  barang  dan  jasa  yang 
ditawarkan  sampai  kata  sepakat,  Kontrak  untuk  mendirikan  gedung  tersebut 
adalah  contoh  kontrak  commutative.  Pada  waktu  konrak  dibuat,  kedua  belah 
pihak menentukan jasa atau barang yang akan dipertukarkan dan masing‐masing 
pihak  menerima  barang/jasa  yang  disetujui  oleh  mereka  sebagai  barang  bernilai 
yang  sama  sebagaimana  ditentukan  dalam  isi  kontrak.    Pada  umumnya  kontrak 
seperti  itu  termasuk  kategori  “suka  sama  suka”  dan  digolongkan  sebagai 
commutative. 
 
Dalam kontrak aliatoris atau aleatory contract, adalah suatu kontrak dimana 
suatu pihak memberikan atau menyediakan sesuatu yang berharga atau bernilai 
kepada  pihak  lainnya  sebagai  pertukaran  atau  imbalan  janji‐janji  yang  telah 
diberikan,  yaitu  janji‐janji  bahwa  pihak  lainnya  akan  melakukan  tindakan  atau 
perbuatan tertentu jika sesuatu ketidak‐pastian tertentu terjadi atau timbul. Jika 
kejadian  tersebut  timbul  maka  apa  yang  telah  dijanjikan  harus  dilaksanakan. 
Dengan  demikian,  pada  kontrak  aleatory,  jika  suatu  peristiwa  itu  terjadi  maka 
satu pihak dapat menerima sesuatu yang lebih besar nilainya dari satu pihak yang 
memberi. 
 

83
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

Dalam  sebuah  kontrak  aleatori,  janji  oleh  satu  pihak  disyaratkan  atas 
terjadinya  suatu  kejadian  yang  tidak  dapat  diduga.  Beberapa  perjanjian  aleatori 
merupakan  perjanjian  tidak  sah  namun  beberapa  yang  lain  sah.    Perjanjian‐
perjanjian  pertaruhan  atau  judi  merupakan  perjanjian/  kesepakatan  yang  tidak 
sah.  Kontrak‐kontrak  asuransi  merupakan  kesepakatan‐kesepakatan  yang  sah 
dan dapat ditegakkan oleh pengadilan. 
 
Kejadian  yang  tidak  terduga  dalam  persyaratan  judi  atau  pertaruhan  dapat 
berarti  salah  satu  kuda  berlari  cepat  dari  yang  lain  dalam  sebuah  balapan  atau 
lemparan  dadu.  Kejadian  yang  tidak  diduga  dimana  hal  yang  disyaratkan  oleh 
kontrak  asuransi  dapat  berbentuk  kebakaran,  kecelakaan  kendaraan,  kematian 
sakit,  tergantung  dari  jenis  kontrak  asuransinya.  Perusahaan  asuransi  berjanji 
untuk membayar uang dengan terjadinya kejadian yang diasuransikan. 
 
Polis  asuransi  jiwa  adalah  kontrak  aleatory  karena  pelaksanaan  janji 
Penanggung  untuk  membayar  Uang  Pertanggungan  polis  adalah  tidak  pasti, 
tergantung  pada  kapan  peristiwa  yang  tidak  pasti  itu  terjadi,  yaitu  kapan 
meninggalnya  Tertanggung.  Tidak  satu  orang  pun  yang  dapat  mengatakan 
dengan pasti kapan seseorang yang jiwanya dipertanggungkan akan meninggal. 
Pada  kenyataannya,  jika  polis  berakhir  atau  batal  sebelum  meninggalnya 
Tertanggung  maka  apa  yang  dijanjikan  tidak  harus  dibayarkan,  sekalipun 
sejumlah  premi  tertentu  telah  pernah  dibayar.  Sebaliknya,  meninggalnya 
Tertanggung  dapat  saja  terjadi  segera  atau  beberapa  saat  setelah  polis 
diterbitkan  dan  karenanya  Uang  Pertanggungan  harus  dibayar.  Ahli  waris  akan 
menerima  jumlah  Uang  Pertanggungan  yang  jauh  lebih  besar  dari  premi  yang 
telah dibayar/disetorkan. 
 
4. Bargining contracts dengan Contracts of adhesion 
Selanjutnya  kontrak  dapat  digolongkan  sebagai  bargaining  contracts  atau 
contracts  of  adhesion.  Anggaplah  umpamanya  pada  waktu  anda  membuat 
kontrak  dengan  perusahaan  kontruksi  A  untuk  membangun  gedung,  dilakukan 
pembicaraan mengenai isi kontrak. Anda meminta perusahaan kontruksi supaya 
menentukan jadwal waktu penyelesaian gedung, material yang dipakai dan cara 
penyelesaian  dan  penyerahan  kontruksi  terakhir.  Sebaliknya  pihak  kontraktor 
memberikan penawaran untuk semua itu. Misalkan anda kemudian bernegosiasi 
dengan perusahaan kontruksi hingga tercapai persetujuan kontrak dengan anda.  
Maka  cara  seperti  ini  merupakan  contoh  bargaining,  dimana  kedua  belah  pihak 
secara bersama‐sama menetapkan syarat‐syarat dan ketentuan kontrak. 
 
Polis  asuransi  jiwa  bukanlah  kontrak  bargaining.  Asuransi  jiwa  termasuk 
contracts of adhesion, yaitu kontrak yang dipersiapkan oleh satu pihak dan harus 
diterima  atau  ditolak  secara  keseluruhan  oleh  pihak  lain.  Pemohon  berhak 
memilih  syarat‐syarat  atau  ketentuan  tersebut  dalam  kontrak  dan  kemudian 
kontrak dapat disetujui atau ditolak secara tertulis oleh perusahaan asuransi jiwa. 
 

84
Kontrak Asuransi

Oleh  karena  polis  asuransi  jiwa  merupakan  kontrak  adhesion  dan  Pemilik 
Polis tidak diperkenankan ikut serta dalam menentukan syarat‐syarat umum polis 
dan  pembuatan  tulisan  dari  kontrak,  maka  bagian  polis  yang  tidak  jelas  isinya 
biasanya  ditafsirkan  oleh  pengadilan  dengan  sangat  menguntungkan 
kepentingan Pemilik Polis atau Penerima Manfaat/Ahli Waris. 
 
D. Prinsip‐prinsip Asuransi 
Pada  bagian  sebelumnya  telah  dijabarkan  tentang  polis  asuransi  sebagai  suatu 
kontrak,  antara  lain  klasifikasinya  dan  penerapannya  dalam  kontrak  asuransi  itu 
sendiri. Ada pepatah lama mengatakan bahwa “janji adalah utang”. Padahal asuransi 
adalah  suatu  produk  janji  yaitu  berjanji  akan  membayar  sejumlah  ganti‐rugi  atau 
sejumlah  uang  kepada  tertanggung  atau  termaslahat  (claimant)  jika  risiko  yang 
diperjanjikan  terjadi,  dan  bahkan  janji  yang  diperjanjikan  dalam  polispun  tidak  akan 
dapat  dinikmati  oleh  orang  yang  menerima  janji,  jika  risiko  yang  diperjanjikan  yaitu 
risiko meninggal  dunia  itu  terjadi. Janji  harus  dipenuhi,  dan  mengingkari  janji  adalah 
hutang  atau  suatu  perbuatan  atau  tindakan  penipuan,  tetapi  mengapa  tidak  selalu 
harus dipenuhi janji tersebut ?, apakah janji yang dibuat sejak awal sudah ada unsur‐
unsur  kebohongan,  penipuan  ataupun  kecurangan  ?  atau  dengan  sengaja  janji 
tersebut tidak dipenuhi atau diindahkan ?, atau hal‐hal yang diperjanjikan tidak sesuai 
dengan harapan atau maksudnya diadakan suatu perjanjian ? 
 
Polis  asuransi  adalah  bukti  perjanjian  itu,  dan  memuat  berbagai  janji  berikut 
batasan atau pengecualiannya serta benefit yang diperjanjikan. Jika salah satu syarat 
saja  tidak  dapat  dipenuhi  maka  janji  pun  dapat  tidak  dipenuhi.  Tetapi,  mengapa 
syarat‐syarat tidak dapat dipenuhi ?, berikut ini perlu memahami prinsip‐prinsip yang 
melandasi perjanjian atau janji‐janji yang akan disepakati menjadi polis asuransi.  
 
Dalam buku Klaim asuransi GAMPANG (Ketut Sendra 2009 : 53‐73) menjabarkan 
tentang  prinsip‐prinsip  asuransi  dengan  segala  permasalahannya.  Adapun  prinsip‐
prinsip  yang  diharapkan  untuk  dapat  dipahami  adalah:  prinsip  itikad  baik;  prinsip 
kepentingan  yang  dapat  diasuransikan;  prinsip  ganti‐rugi;  prinsip  proksima;  prinsip 
kontribusi; dan prinsip subrogasi. 
 
Pada  umumnya  prinsip‐prinsip  yang  disebutkan  di  atas  berlaku  untuk  asuransi 
jiwa,  akan  tetapi  dapat  berlaku  untuk  asuransi  kesehatan  dan  kecelakaan  diri 
(personal accident). Adapun prinsip‐prinsip tersebut, yaitu: 
 
1.   Prinsip ”Itikad baik”  
Prinsip  mendasar  yang  harus  dimiliki  adalah  prinsip  adanya  itikad  baik  atau 
“utmost  good  faith”  atau  “uberrimai  fides”.  Sedangkan  dalam  jual‐beli  produk 
nyata  (tangible  product)  berlaku  prinsip  “caveat  emptor”  atau  “let  the  buyer 
beware”  yaitu  bahwa  “pembelilah  yang  harus  berhati‐hati”  sebelum  melakukan 
pembelian atas suatu barang dan jasa.  
 
Dengan demikian dapat diketahui bahwa penanggung sebagai ‘penjual’ polis 
perlu  dilindungi  terhadap  kemungkinan  adanya  kesalahan  informasi  yang 
85
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

diberikan oleh calon tertanggung mengenai obyek pertanggungan, sehingga jika 
penanggung  mengetahuinya  ia  tidak  akan  menerima  pertanggungan  tersebut 
atau menerimanya tetapi dengan kondisi yang berbeda. 
 
Untuk  melindungi  kepentingan  tersebut,  Kitab  Undang‐undang  Hukum 
Dagang (KUHD) pasal 251 mengaturnya yaitu bahwa:  
“setiap  keterangan  yang  keliru  atau  tidak  benar,  ataupun  setiap  tidak 
memberitahukan hal‐hal yang diketahui oleh si tertanggung, betapapun itikad baik 
ada  padanya.  Yang  demikian  sifatnya,  sehingga  seandainya  si  penanggung  telah 
mengetahui keadaan yang sebenarnya, perjanjian itu tidak akan ditutup, atau tidak 
ditutup dengan syarat‐syarat yang sama, mengakibatkan batalnya pertanggungan”  
 
Pelanggaran atas prinsip itikad baik ini dapat mengakibatkan pertanggungan 
menjadi batal atau batal sejak awal dan atau dilakukan perbaikan dengan kondisi 
yang berbeda. Kesalahan ini dapat terjadi karena: 
1) Tidak  menggungkapkan  informasi  material  secara  benar  dan  lengkap  (non‐
disclosure)  yang  dilakukannya  dengan  tidak  sengaja.  Apabila  penanggung 
menerima aplikasi asuransi atau Surat Permintaan Asuransi Jiwa (SPAJ) dari 
calon  tertanggung,  tidak  dapat  mengungkapkan  informasi  material  secara 
benar dan lengkap (non disclosure of material facts) tentang obyek yang akan 
dipertanggungkan  akan  dapat  menyebabkan  batalnya  perjanjian  asuransi 
tersebut. 
 
  Informasi material (material facts) merupakan informasi penting yang dapat 
menyebabkan  ditolaknya  suatu  permohonan  pertanggungan,  atau  diterima 
tetapi  dengan  syarat  pertanggungan/  premi  yang  berbeda.  Memang  tidak 
semua  informasi  merupakan  informasi  yang  material,  tetapi  tidak  mudah 
untuk  menentukan  apakah  sesuatu  informasi  merupakan  informasi  yang 
material  atau  bukan.  Oleh  karena  itu  sangat  dianjurkan  agar  tertanggung 
menyampaikan  semua  informasi  yang  diketahuinya  dan  yang  seharusnya 
diketahuinya  tentang  obyek  yang  akan  dipertanggungkan  tersebut. 
Pelanggaran dapat terjadi karena beberapa hal, misalnya;  
Tidak mengungkapkan informasi secara benar dan lengkap,  
Menyembunyikan informasi,  
Informasi yang diungkapkannya keliru, atau  
Dengan sengaja memberikan informasi yang tidak benar. 
 
Pengungkapan  atau  penyampaian  informasi  biasanya  dilakukan  dengan 
pengisian aplikasi asuransi (SPAJ) yang akan dipersiapkan oleh penanggung, 
bahkan  tertanggung  sering  kali  diperingatkan  agar  menyampaikan  segala 
informasi  yang  diketahui  dan  yang  seharusnya  diketahui.  Namun  demikian 
berdasarkan  pengalaman  dapat  dikatakan  bahwa  “informasi  yang  meterial” 
merupakan  informasi  yang  diketahui  atau  yang  seharusnya  diketahui  oleh 
tertanggung  mengenai  obyek  pertanggungan  yang  dapat  mempengaruhi 
sikap penanggung tentang penerimaan obyek pertanggungan tersebut. 
 

86
Kontrak Asuransi

2) Menyembunyikan  informasi  (concealment).  Concealment  terjadi  jika  calon 


tertanggung  dalam  pengisian  formulir  permintaan  asuransi  dengan  sengaja 
menyembunyikan  atau  tidak  menyampaikan  suatu  informasi  yang  material 
mengenai  obyek  pertanggungan  kepada penanggung  maka  pertanggungan 
tersebut juga dapat menjadi batal. 
 
3) Informasi  yang  diungkapkan  keliru  (innocent  misrepresentation).  Kekeliruan 
penyampaian  informasi  dapat  terjadi  karena  cara  penyampaian  informasi 
yang salah ataupun isi/materi dari informasi tersebut tidak benar. Walaupun 
calon  tertanggung  tidak  bermaksud  merugikan  penanggung,  misalnya 
karena tidak/kurang teliti dalam cara penyampaian informasi ataupun kurang 
teliti, sehingga terjadi kekeliruan mengenai informasi tersebut.  
 
4) Memberikan  informasi  yang  salah  dengan  tujuan  penipuan  (fraudulen 
misrepresentation).  Pemberian  informasi  dengan  tujuan  penipuan  dapat 
dilakukan  pada  waktu  penutupan  asuransi,  dapat  juga  terjadi  pada  saat 
pengajuan klaim. 
 
Dalam  proses  pemasaran  ini  masing‐masing  pihak  yang  mengadakan 
perjanjian  harus  sama‐sama  memiliki  itikad  baik  untuk  perjanjian  itu 
diadakan,  dan  masing‐masing  pihak  harus  dapat  mengungkapkan  atau 
menyampaikan data dan informasi yang dibutuhkan utuk perjanjian tersebut 
sesuai dengan keadaan yang sebenarnya (duty of disclosure), yaitu dengan: 
 
Petugas  pemasaran  atau  Agen  kurang  profesional.  Pada  umumnya 
mereka  dilatih  mengenai  cara  berjualan  yang  baik  dan  efektif  oleh 
perusahaan  tempat  mereka  bekerja.  Mereka  juga  diajarkan  prinsip‐
prinsip yang mendasari bisnis asuransi. Tetapi mereka tidak menjalankan 
semuanya  atau  adakalanya  sengaja  mengabaikan  apa  yang  telah 
dipelajarinya.  Mereka  kurang  memahami  isi  dari  produk  asuransi  yang 
dijual.  Mereka  lebih  cenderung  mengungkapkan  tentang  apa  yang 
dijamin  (benefits)  tetapi  sedikit  sekali  tentang  apa  yang  tidak  dijamin 
atau  yang  dikecualikan,  lehih‐lebih  tentang  syarat‐syarat  dan  kewajiban 
yang harus dipenuhi Tertanggung baik sebelum, selama pertanggungan 
berjalan atau setelah terjadinya peristiwa yang menimbulkan kerugian. 
 
Petugas  pemasaran  atau  Agen  selalu  tidak  mempunyai  cukup  waktu 
untuk  menjelaskan  isi  produk  asuransi  yang  ditawarkannya  dengan 
lengkap.  Mereka  selalu  ingin  agar  jualannya  cepat  dibeli.  Mereka 
terdorong  oleh  keinginan  untuk  secepatnya  mencapai  target  produksi, 
menerima komisi, bonus dan berprestasi. 
 
Jawaban  atas  pertanyaan‐pertanyaan  dalam  aplikasi  permohonan 
asuransi atau Surat Permohonan Penutupan Asuransi (SPPA) atau Surat 
Permintaan  Asuransi  Jiwa  (SPAJ)  kurang  lengkap,  bahkan  kadang‐
kadang  tidak  sesuai  dengan  fakta.  Hal  ini    dapat  diartikan  sebagai 

87
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

penyembunyian  fakta  atau  pembohongan.  Mereka  mungkin  lupa  atau 


menggampangkan    dampak  yang  mungkin  akan  timbul  dari  jawaban‐
jawaban yang tidak benar itu. Acapkali SPPA/SPAJ tidak diisi sendiri oleh 
Calon Tertanggung. SPPA/SPAJ dapat saja diisi oleh petugas pemasaran 
atau  agen,  tetapi  jawabannya  harus  datang  dari  Calon  Tertanggung. 
Jawaban‐jawaban  itu  harus  dikonfirmasikan  kebenarannya  oleh  Calon 
Tertanggung sebelum SPPA/SPAJ ditanda tanganinya. Tertanggung atau 
ahli warisnya tidak dapat menggunakan dalih bahwa SPPA/SPAJnya diisi 
oleh  Petugas  penjualan  atau  Agen  perusahaan  asuransi  jika  pada  saat 
pengajuan  klaim  di  kemudian  hari  klaimnya  ditolak  dengan  alasan 
jawaban atas pertanyaan SPPA/SPAJ yang tidak benar. 
 
Pembeli  atau  Calon  Tertanggung  selalu  kekurangan  waktu  untuk 
mendengarkan penjelasan petugas pemasaran atau agen. Mereka selalu 
sibuk  dengan  kegiatan  usahanya  sendiri.  Asuransi  bukan  suatu  topik 
yang  menarik  untuk  didengarkan  karena  seringkali  Calon  Tertanggung 
tidak  membeli  asuransi  atas  kemauannya  sendiri  akan  tetapi  terpaksa 
membeli.  Mereka  dipaksa  membeli,  misalnya,  oleh  institusi  keauangan 
pemberi  kredit  atau  mereka  terpaksa  membeli  demi  menghindari 
desakan dan bujukan terus menerus dari petugas pemasaran atau agen. 
Adakalanya,  mungkin  karena  petugas  pemasaran  atau  agennya  perlu 
disenangkan  hatinya  karena  ia  menarik  atau  cantik  atau  membeli 
asuransi karena faktor kedekatan hubungan kekerabatan dan atau untuk 
membantu  kinerja  petugas  pemasaran  atau  agen  belaka.  Tertanggung 
cenderung  mengingat  apa  yang  dijamin  (benefits)  dan  melupakan  apa 
yang dikecualikan termasuk apa yang merupakan kewajibannya.  
 
Tertanggung    tidak  meluangkan  waktu  untuk  membaca  polis  asuransi. 
Ketika  polis  asuransi  diserahkan  kepadanya,  tindakan  pertama  yang 
diambil  ialah  segera  membayar  premi  asuransi  lalu  dokumennya 
disimpan. Atau jika preminya telah dibayar maka polis langsung disimpan 
saja.  Dokumen  ini  akan  dilihat  lagi  ketika  terjadi  suatu  peristiwa  yang 
mungkin  menimbulkan  klaim  atau  pada  saat  mendapat  pemberitahuan 
dari perusahaan asuransi bahwa masa pertanggungan telah berakhir dan 
perlu  diperpanjang.  Tertanggung  mungkin  juga  telah  membaca  polis 
asuransi tetapi tidak sepenuhnya memahami isinya namun enggan untuk 
meminta  klarifikasi  atau  penjelasan  dari  perusahaan  asuransi  atau 
agennya.  Walhasil,  hanya  ada  kekecewaan,  penyesalan  dan  cerca  maki 
tatkala  perusahaan  asuransi  menolak  membayar  klaim  dengan  alasan 
yang jelas tertera di dalam polis asuransi.  
 
2.  Prinsip ”Kepentingan” yang dapat diasuransikan 
Pemahaman  tertanggung  tentang  kepentingan  yang  dapat  diasuransikan 
(insurable interst) merupakan prinsip yang harus ditegakkan sejak awal perjanjian 
asuransi. Kepentingan finansial yang dapat diasuransikan dalam kehidupan bisnis 
sehari‐hari,  dapat  dikatakan  bahwa  seorang  pengusaha  mempunyai  ‘interest’ 
88
Kontrak Asuransi

dalam  beberapa  perusahaan  tertentu,  berarti  ia  mempunyai  keterlibatan 


keuangan  dengan  perusahaan‐perusahaan  tersebut,  dalam  arti  bahwa  ia 
mempunyai  kepentingan  finansial.  Dengan  demikian  jika  terjadi  suatu  peristiwa 
merugikan  yang  menimpa  obyek  pertanggungan,  tertanggung  akan  mengalami 
kerugian keuangan.  
 
Dari  pengertian  tersebut  di  atas,  dapat  dikatakan  bahwa  asuransi  atas 
kehidupan  seseorang  tidak  sah  apabila  tertanggung/pemegang  polis  tidak 
mempunyai  “insurable  interest”  atas  hidup  atau  kehidupan  dari  orang  yang 
menjadi  obyek  pertanggungan,  demikian  juga  terhadap  harta  benda  yang 
diasuransikan.  Tertanggung  akan  menderita  kerugian  apabila  terjadi  kerusakan 
atau  kehilangan,  atau  menghadapi  kemungkinan  tuntutan  ganti  rugi  dari  pihak 
ketiga. 
 
Insurable  interest  dapat  timbul  sesuai  ketentuan  yang  diatur  dalam  KUHD 
pasal 250, yaitu bahwa :  
“Apabila seseorang yang telah mengadakan suatu pertanggungan untuk diri 
sendiri,  atau  apabila  seorang,  yang  untuknya  telah  diadakan  suatu 
pertanggungan,  pada  saat……  diadakannya  pertanggungan  itu  tidak 
mempunyai  suatu  kepentingan  terhadap  barang  yang  dipertanggungkan  itu 
maka sipenanggung tidaklah wajib memberikan ganti rugi”. 
 
Insurable interest ini dapat timbul atau ada karena beberapa hal antara lain;  
a. Karena  hubungan  kerja,  yaitu  majikan  dengan  karyawannya  atau  karena 
perjanjian pekerjaan;  
b. Hubungan perkawinan atau hubungan darah, yaitu karena hubungan suami‐
istri yang terjadi dari perkawinan, sudah  sejak lama dianggap sebagai suatu 
kesatuan;  
c. Hubungan  hutang  piutang,  yaitu  karena  pihak  yang  meminjamkan  uang 
(kreditur) akan menderita kerugian sebesar hutang yang belum dilunasi oleh 
peminjam (debitur), jika debitur tersebut meninggal dunia;  
d. Karena  penunjukan  perjanjian,  yaitu  karena  seseorang  atau  badan  dapat 
diberi  kuasa/ditunjuk  oleh  orang/badan  lainnya  untuk  mewakilinya 
melakukan penutupan asuransi;  
e. Karena  Kewajiban,  yaitu  karena  adanya  ‘kewajiban’,  misalnya  kewajiban 
untuk memberikan ganti rugi kepada pihak ketiga karena pemilikan ataupun 
penggunaan sesuatu harta benda yang menimbulkan kerugian kepada pihak 
ketiga seperti misalnya penggunaan kendaraan bermotor;  
f. Karena  sebab‐sebab  lain  yaitu  karena  adanya  ketentuan  perundang‐
undangan; dan  
g. Karena  Pemilikan,  yaitu  karena  pemilikan  merupakan  penyebab  yang  paling 
utama, paling lazim dan dikenal oleh masyarakat pada umumnya. Pemilikan 
dapat terjadi karena pembelian, hibah, warisan, dan sebagainya. 
 
 
 

89
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

3. Pemahaman prinsip ”Ganti‐rugi” 
Prinsip ganti‐rugi (indemnity) adalah prinsip yang memberikan ganti rugi atas 
kerugian yang sebenarnya, artinya tidak akan terjadi pembayaran suatu kerugian 
atas  risiko  yang  direncanakan,  maka  dikenal  dengan  prinsip  “volenti  nonfit 
injuria”  atau  suffer  of  a  loss  without  a  remedy”.  Bahwa  prinsip  indemnity 
merupakan  suatu  mekanisme  yang  akan  menempatkan  kembali  tertanggung 
kepada  posisi  semula  sesaat  sebelum  terjadinya  kerugian,  dengan  menerima 
pembayaran  ganti  rugi  dari  penanggung  setelah  terjadinya  suatu  kerugian. 
Besarnya  ganti  rugi  yang  diberikan  tidak  boleh  melebihi  kerugian  yang 
sebenarnya diderita (atau tidak boleh melebihi jumlah penggantian penuh/jumlah 
uang pertanggungan). 
 
Prinsip ganti‐rugi ini diataur dalam pasal 253, 273 dan 275 KUHD, yang dapat 
disimpulkan bahwa: 
(1).  Jumlah  uang  pertanggungan  (JUP)  harus  sama  dengan  jumlah  harga  yang 
sebenarnya dari obyek pertanggungan. 
(2).  Bila  terjadi  kerugian,  maka  jumlah  pemberian  ganti  rugi  akan  dilakukan 
sepenuhnya  (sesuai  dengan  kerugian  yang  diderita)  sampai  jumlah  yang 
dipertanggungkan. 
 
Menghitung  atau  menakar  besaran  ganti‐rugi  (indemnity)  selalu  menjadi 
berdebatan, perbedaan perhitungan, dan bahkan akhirnya menjadi pertentangan 
atau  perselisihan  atau  sengketa.  Akan  tetapi  dalam  perjanjian  asuransi  yang 
tertuang  dalam  polis  akan  ditentukan  lembaga  independen  dan  imparsial  yang 
akan  ditunjuk  untuk  melakukan  besarnya  perhitungan  suatu  kerugian  yang 
disebut  lembaga  Loss  Adjuster.  Demikian  juga  dalam  polis  asuransi  kesehatan 
yang  menetapkan  besarnya  biaya  perawatan  kesehatan  yang  dapat  dijamin 
perusahaan  asuransi  sesuai  penilaian  provider  kesehatan  yang  ditunjuk.  Khusus 
untuk kerugian yang diakibatkan oleh suatu kecelakaan sehingga berakibat pada 
hilangnya  ketidakmampuan  seseorang  pada  umumnya  ditentukan  besarannya 
sejak awal. 
 
Mengulas  tentang  ganti‐rugi,  senantiasa  melahirkan  kekecewaan  atau 
kekurang  puasan  dari  salah  satu  pihak,  atas  dasar  tersebut  karena  penanggung 
yang memiliki produk serta menguasai ruang lingkup dari produk yang dibeli oleh 
nasabah,  berkewajiban  untuk  memberikan  penjelasan  atau  sosialisasi  secara 
berkala dan berkesinambungan agar nasabah asuransi memahami benar tentang 
apa  yang  menjadi  hak  dan  kewajibannya,  benefit  yang  akan  didapatkan  serta 
proses untuk mendapatkannya, pengecualian yang wajib diketahui; artinya tahu 
benar tentang polis yang dibelinya. 
 
Perasaan  kecewa  dapat  diartikan  secara  bebas  yaitu  perasaan  yang  dialami 
oleh  seseorang  ketika  kenyataan  tidak  sesuai    dengan  harapan.  Hal  inilah  yang 
sering  terjadi  tatkala  tertanggung  mengetahui  besarnya  jumlah  ganti  rugi  yang 
dapat dibayarkan oleh penanggung. Tertanggung tidak dapat mengerti mengapa 
jumlah  ganti  rugi  oleh  Penanggung  lebih  kecil  dari  pada  jumlah  yang  ia  klaim. 

90
Kontrak Asuransi

Tertanggung mungkin tak pernah membaca polisnya atau jika ia pernah, mungkin 
ia tidak memahami sepenuhnya, atau ia keliru menginterpretasikannya.  
 
Teranggung  acapkali  tidak  memahami  prinsip‐prinsip  asuransi  yang 
mendasari penghitungan ganti rugi tersebut. Prinsip ganti‐rugi (indemnity) yaitu 
prinsip  dimana  penaggung  akan  memberikan  ganti  rugi  kepada  tertanggung 
sejumlah  uang  yang  besarnya  sama  dengan  posisi  kekayaan  yang  dimiliki 
tertanggung  sesaat  sebelum  risiko  yang  menimbulkan  kerugian  terjadi.  Dari 
pengertian indemnity ini, orang akan bertanya;  
o Berapa  sesungguhnya  besar  kekayaan  seseorang  Tertanggung  sesaat 
sebelum  risiko  yang  menimbulkan  kerugian  terjadi  ?,  Jawabannya  adalah 
bahwa besarnya ialah sama dengan harga barang itu jika dijual secara wajar, 
tanpa  adanya  desakan  kebutuhan  akan  uang,  yaitu  harga  pasar  barang  itu 
sesaat sebelum terjadinya risiko yang menimbulkan kerugian.  
o Mengapa harus harga pasar ?, Jawabannya adalah, sebab seandainya sesaat 
sebelum  risiko  penyebab  kerugian  terjadi    barang  itu  dijual,  maka 
tertanggung mempunyai kekayaan sebesar harga pasar barang tersebut.  
o Mengapa  harus  harga  pasar  dan  bukan  besarnya  nilai  yang 
dipertanggungkan  ?,  Jawabannya  adalah,  sebab  tujuan  berasuransi  ialah 
untuk  mempertahankan  tingkat  kekayaan/kesejahteraan  Tertanggung  dan 
bukan untuk memperkaya dirinya.  
 
Seandainya tidak demikian, maka pastilah banyak orang akan menjadi kaya‐
raya mendadak setelah klaim asuransinya dibayar. 
 
4. Prinsip proksima atau ”Penyebab utama terjadinya risiko” 
Prinsip  proksima  dalam  asuransi  adalah  penyebab  utama  terjadinya  risiko 
(proximate  cause),  sering  juga  timbul  perselisahan  karena  kesalahan  dalam 
penafsiran terhadap penyebab terjadinya risiko. Dalam polis‐polis asuransi selalu 
tercantum  penyebab‐penyebab  apa  saja  yang  dijamin.  Pernyataan  ini 
mengandung  arti  bahwa  perusahaan  akan  membayar  ganti  rugi  terhadap 
kerugian  obyek yang dipertanggungkan  apabila  kerugian  tersebut timbul  akibat 
salah satu sebab yang dijamin. 
 
Sebelum  seorang  Tertanggung  dapat  mengklaim  kerugian  yang  dideritanya 
dari  Penanggung,  terlebih  dahulu  harus  ditetapkan  apa    penyebab  kerugian 
tersebut.  Artinya  Tertanggung  dapat  mengklaim  hanya  jika  kerugian  yang 
dideritanya  disebabkan  oleh  suatu  risiko  yang  dijamin  polis.  Penyebab  yang  
dijamin  itu  haruslah  “penyebab  terdekat”  (proximate  cause).  Kausa  Proxima 
adalah:  Suatu  penyebab  aktif  dan  efisien  yang  bergerak  dalam  suatu  rantai 
peristiwa yang membawa suatu akibat tanpa intervensi sesuau penyebab lain yang 
bekerja secara aktif dan yang datang dari suatu sumber baru dan independen. 
 
Doktrin  ini  menyatakan  bahwa  agar  seseorang  Tertanggung  dapat 
mengklaim,  maka  rantai  peristiwa  sejak  penyebab  yang  dijamin  polis  hingga 
kerugian  financial  yang  diderita  Tertanggung  tidak  boleh  terputus.  Jika  rantai 

91
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

peristiwa  itu  terputus  oleh  suatu  penyebab  baru  yang  dikecualikan  dari  polis 
maka  kerugian  yang  dijamin  hanyalah  kerugian  yang  diderita  hingga  penyebab 
baru itu mulai bekerja.  Kerugian yang diderita setelah terjadinya risiko yang tidak 
dijamin tidak dapat diklaim. 
 
Selain  itu,  asuransi  juga  mengenal  istilah  perluasan  jaminan  (extension  of 
cover). Apabila suatu sebab tidak dijamin dalam polis standar, tidak berarti sebab 
itu  tidak  boleh  ditanggung,  melainkan  masuk  dalam  perluasan  jaminan.  Dari 
kasus  berikut  misalnya,  SRCC  (Strike,  Riot,  Civil  Commotion)  termasuk  perluasan 
untuk  asuransi  kendaraan  bermotor  dan  asuransi  kebakaran.  Tertanggung  akan 
memperoleh ganti rugi bila polis diperluas dengan jaminan itu, misalnya peristiwa 
Mei  1998  di  Jakarta  pada  umumnya,  banyak  kendaraan  bermotor  dan  rumah 
yang  rusak  serta  terbakar  akibat  huru‐hara  dan  kerusakan  yang  terjadi  saat  itu. 
Kendaraan  dan  rumah  tersebut  sebenarnya  sudah  diasuransikan,  namun  ketika 
klaimnya  diajukan,  ditolak  oleh  perusahaan  asuransi.  Perusahaan  menolak 
membayar ganti rugi karena didalam Polis Standar Asuransi Kendaraan Bermotor 
dan  Polis  Standar  Asuransi  Kebakaran  (PSKI),  kerusakan  atau  kerugian  yang 
timbul  akibat  pemogokan,  kerusuhan,  huru‐hara  atau  SRCC  tidak  dijamin.  Akan 
tetapi,  Nasabah  terlanjur  berpikir  bahwa  mobil  atau  rumahnya  sudah 
diasuransikan,  oleh  karena  itu  harus  memperoleh  ganti  rugi,  tidak  peduli  apa 
penyebabnya.  Untuk  itu  prinsip  ini  perlu  diketahui,  secara  sederhana,  hal  ini 
dapat  diketahui  dalam  klasula  sebab‐sebab  yang  dijamin  yang  tercantum  dalam 
kontrak.  
 
Untuk  memudahkan  pemahaman  beberapa  ilustrasi  berikut  dapat 
memberikan kejelasan tentang prinsip kausa proksima ini, sebagai berikut: 
 
Asuransi jiwa atau kecelakaan diri (personal accident)  
Seorang pemburu mendapat kecelakaan waktu ia berburu. Oleh karena 
kecelakaan itu, ia tidak dapat berjalan dan terbaring di tanah yang basah dan 
berlumpur, akibatnya ia menderita sesak napas (pneumonia) dan meninggal. 
Rangkaian  peristiwa  antara  penyebab  (kecelakaan)  yang  dijamin  dan  akibat 
(kematian)  tidak  terputus.  Pneumonia  bukan  penyebab  baru  melainkan 
sebagai akibat, sehingga kematian si pemburu adalah akibat kecelakaan. 
 
Asuransi Kesehatan dan kecelakaan 
Seorang  mendapat  kecelakaan  tertusuk  paku  sedalam  0,5  cm  dengan 
robek  1  cm  pada  paha  kakinya  yang  berakibat  pada  membusuknya  kaki. 
Dalam  beberapa  hari  perawatan  di  Rumah  Sakit,  kakinya  harus  diamputasi 
dan tidak ada alternatif lainnya. Dari hasil medis bahwa membusuknya paha 
akibat tertusuk paku, bukan akibat terinfeksi titanus melainkan penyakit gula 
yang  dideritanya  selama  ini  yang  sudah  pada  tingkat  membahayakan 
(stadium IV). Rangkaian peristiwa antara penyebab teramputasinya kaki yang 
tertusuk  paku  bukan  akibat  tertusuk  paku,  melainkan  akibat  penyakit  gula 
yang dideritanya selama ini, karena tertusuk paku adalah penyebab barunya. 
Penanggung hanya dapat membayar biaya perawatan karena tertusuk paku 

92
Kontrak Asuransi

dan bukan biaya perawatan akibat penyakit gula serta menolak pembayaran 
ganti rugi akibat hilangnya fungsi salah satu kakinya karena diamputasi. 
 
5.   Prinsip ”Kontribusi” 
Dalam  kehidupan  sehari‐hari  kontribusi  dapat  berarti  sumbangan,  iuran, 
pembayaran, ataupun dapat juga merupakan sesuatu yang dapat diberikan untuk 
mencapai  tujuan  bersama,  misalnya  kontribusi  dalam  membangun  sebuah 
tempat ibadah. Kontribusi adalah hak penanggung untuk “menagih” bagian yang 
menjadi  tanggung  jawab  penanggung  lain  atas  ganti  rugi  yang  telah  dibayarkan 
kepada tertanggung. Dalam praktek perasuransian, kita melihat bahwa kontribusi 
tidaklah  selamanya  dilakukan  sesuai  dengan  cara  “bayar  dulu”  kepada 
tertanggung  “baru  tagih”  kepada  penanggung  lainnya,  hal  ini  tergantung  dari 
bagaimana  cara  penutupan  asuransi  dilakukan.  Pada  umumnya,  kita  mengenal 
beberapa  cara  penutupan  asuransi  yang  dengan  sendirinya  mempengaruhi  cara 
kontribusi dalam pembayaran klaim. 
 
Cara penutupan asuransi (atas obyek pertanggungan yang sama) antara lain: 
1.   Penutupan asuransi bersama (co‐insurance). Dalam co‐insurance ini, beberapa 
asuradur bersama‐sama menutup pertanggungan atas obyek pertanggungan 
yang sama dengan mengeluarkan satu polis saja. Polis akan dikeluarkan oleh 
“leading  insurer”  yang  biasanya  mempunyai  bahagian  (share)  terbesar  dan 
penanggung  lainnya  juga  turut  menandatangani  polis  tersebut  dengan 
mencantumkan  bahagian  mereka  masing‐masing.  Dalam  hal  terjadi  klaim 
asuransi, maka kontribusi dapat dilakukan dengan dua cara yaitu: 
Leading  insurer  menagih  bahagian  masing‐masing  penanggung,  setelah 
itu  baru  pembayaran  kepada  tertanggung  dapat  dilakukan.  Cara  ini 
terutama  dilakukan  jika  menyangkut  jumlah  pembayaran  yang  cukup 
besar. 
Leading  insurer  membayar  klaim  kepada  tertanggung  baru  melakukan 
tagihan kepada penanggung lainnya. 
 
2.  Penutupan  asuransi  sendiri‐sendiri.  Suatu  obyek  pertanggungan  yang  sama 
dapat  dipertanggungkan  oleh  beberapa  penanggung.  Penutupan  dapat 
dilakukan  serentak  pada  saat  yang  sama  ataupun  pada  saat  yang  berbeda‐
beda  dengan  mencantumkan  atau  menyebutkan  bahwa  polis  yang 
dikeluarkan  itu  “berjalan  bersama”  dengan  polis  yang  dikeluarkan  oleh 
penanggung  lainnya  dengan  nomor  dan  jumlah  pertanggungan  masing‐
masing. 
 
Dalam  hal  terjadi  klaim  asuransi,  tidak  lazim  “adanya”  kontribusi  cara 
“mengumpulkan”  pembayaran,  lalu  selanjutnya  menyerahkannya  kepada 
tertanggung, melainkan tertanggung langsung menerima pembayaran klaim 
asuransi dari masing‐masing asuradur. 
 
Prinsip kontribusi diatur dalam KUHD pasal 252, yang menetapkan bahwa: 

93
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

 “Kecuali  dalam  hal‐hal  yang  disebutkan  dalam  ketentuan  UU,  maka  tak 
bolehlah  suatu  pertanggungan  kedua,  untuk  jangka  waktu  yang  sudah 
dipertanggungkan  untuk  harganya  penuh,  dan  demikian  itu  atas  ancaman 
batalnya  pertanggungan  yang  kedua  tersebut”,  dan  Pasal  277  ayat  (1). 
“Apabila  berbagai  penanggung,  dengan  itikad  baik  telah  diadakan  mengenai 
satu‐satunya barang, sedangkan dalam pertanggungan yang pertama itu tidak 
dipertanggungkan  harga  sepenuhnya,  maka  penanggung  yang  berikut 
bertanggung jawab untuk harga selebihnya, menurut tertib waktu ditutupnya 
pertanggungan‐pertanggungan yang berikut ini”. 
 
Dalam  praktek  perasuransian,  kita  menemui  beberapa  modifikasi 
berbeda dari yang ditetapkan dalam KUHD, yaitu:  
(1) Kontribusi  proportional  (prorata).  Jika  suatu  objek  dipertanggungkan 
atas dasar “concurrent cover” (berjalan bersama) berarti bahwa luasnya 
risiko yang dijamin, syarat‐syarat pertanggungan, dan kepentingan yang 
diasuransikan  harus  juga  sama.  Jika  terjadi  sesuatu  kerugian,  maka 
masing‐masing penanggung akan bertanggung jawab sebanding dengan 
bahagiannya masing‐masing secara proporsional atau prorata. 
(2) Kontribusi non‐proporsional (excess). Kontribusi non‐proporsional terjadi 
karena  masing‐masing  penanggung  mempunyai  kewajiban  sendiri‐
sendiri  terhadap  asuradur  (independent  liability),  misalnya;  Sesuai 
dengan  ketentuan  polis  “Health  care”,  Biaya  perawatan  tertanggung 
yaitu  Kamar  dan  pengobatan  ditanggung  oleh  Salah  satu  Penanggung, 
sedangkan  Secara  kebetulan  kamera  tersebut  Biaya  operasi  penyakit 
kritisnya ditanggung oleh Penanggung lainnya. 
 
Dalam  underinsurance,  tertanggung  seringkali  mengira  bahwa  jumlah 
ganti  rugi  yang  akan  diterimanya  adalah  sebesar  jumlah  kerugian  yang 
dideritanya,  sepanjang  jumlah  tersebut  masih  berada  di  bawah  harga 
pertanggungan  polisnya.  Oleh  karena  berasuransi  adalah  proses 
memindahkan  risiko  dari  tertanggung  kepada  penanggung  dan  jika  risiko 
tidak dipindahkan seutuhnya, yang diwujudkan dalam bentuk underinsurance 
(harga  pertanggungan  lebih  rendah  dari  harga  sesungguhnya),  maka  risiko 
tersisa  menjadi  tanggungan  tertanggung  sendiri,  dengan  perkataan  lain 
”tertanggung  menjadi  penanggungnya  sendiri”.  Oleh  karena  itu,  jika  terjadi 
kerugian, jumlah ganti rugi harus dibagi menurut prinsip kontribusi. 
 
Jadi  dalam  prinsip  kontribusi,  jika  sebuah  obyek  diasuransikan  pada 
beberapa  perusahaan  asuransi  terhadap  suatu  risiko  atau  beberapa  risiko 
yang  sama  dan  pada  saat  terjadinya  risiko  yang  menyebabkan  kerugian 
(semua polis tersebut masih berlaku), maka setiap perusahaan asuransi yang 
bersangkutan  wajib  membayar  ganti  rugi  yang  sebanding  artinya  sebesar 
harga pertanggungan polis yang diterbitkannya dibandingkan dengan jumlah 
harga pertanggungan semua polis yang tengah berjalan tersebut. 
  
 

94
Kontrak Asuransi

6.   Prinsip “subrogasi” 
Subrogasi atau ‘subrogation’ (to subrogate) yang berarti menggantikan atau 
menempatkan  diri  pada  tempat  orang  lain.  Dalam  asuransi  subrogasi  berarti 
bahwa penanggung menempatkan diri atau menggantikan tempat – tertanggung 
dengan  maksud  untuk  memperoleh/menuntut  ganti  kerugian  dari  pihak  ketiga 
atas kerugian yang diderita oleh tertanggung. 
 
Dalam  Kitab  Undang‐undang  Hukum  Perdata  (KUHPdt)  pasal  1382, 
disebutkan  bahwa  kemungkinan  pembayaran  yang  dilakukan  oleh  pihak  ketiga, 
pembayaran yang dilakukan oleh pihak ketiga kepada kreditur atas nama debitur 
mengakibatkan  terjadinya  penggantian  kedudukan  debitur  disebut  subrogasi. 
Ada  subrograsi  yang  terjadi  karena  perjanjian  (pasal  1401)  dan  ada  karena 
undang‐undang (pasal 1402). 
 
Hal tersebut dapat dijelaskan dengan contoh sebagai berikut; Jika kendaraan 
tertanggung  ditabrak  oleh  kendaraan  lainnya  sehingga  mengalami  kerusakan, 
maka pemilik kendaraan yang ditabrak berhak menuntut pembayaran ganti rugi 
atas  biaya  perbaikan  dari  si  penabrak.  Sebagai  tertanggung,  ia  dapat  memilih 
apakah akan menuntut biaya perbaikan dari penabrak atau dari penanggung. Jika 
ia  memutuskan  untuk  menuntut  ganti  rugi  dari  sipenabrak,  maka  berdasarkan 
prinsip indemnitas, ia tidak diperkenankan lagi untuk menuntut biaya perbaikan 
dari penanggung.  
 
Jika  memilih  untuk  menuntut  ganti  rugi  kepada  penanggung,  maka 
penanggung  menggantikan  pihak  ketiga  tersebut  dengan  mengganti  biaya 
kerusakan tersebut dan tertanggung diminta untuk menandatangani tanda bukti 
penyelesaian  pembayaran  klaim  (loss  subrogation  receip)  tersebut.  Ini  berarti 
bahwa  tertanggung  tidak  akan  mengajukan  tuntutan  lagi  atas  kerugian  yang 
ditimbulkan  oleh  peristiwa  yang  sama,  dan  tertanggung  menyerahkan  kepada 
asuradur  segala  haknya  yang  mungkin  timbul  untuk  memperoleh  penggantian 
kerugian  dari  pihak  ketiga  lainnya  yang  menyebabkan  terjadinya  kerugian 
tersebut.  Penyerahan  “hak”  dari  tertanggung  kepada  penanggung  inilah  yang 
dinamakan subrogasi.  
 
Dengan  kata  lain  subrogasi  dapat  dikatakan  sebagai;  ”penyerahan  hak  dari 
tertanggung kepada penanggung untuk menggantikannya memperoleh/ menuntut 
pembayaran  ganti  kerugian  yang  dideritanya  dari pihak ketiga  yang  menimbulkan 
kerugian  tersebut”.  Dengan  demikian,  seakan‐akan  penanggung  ditempatkan 
pada  posisi  tertanggung.  bahwa  prinsip  subrogasi  sangat  erat  hubungannya 
dengan  prinsip  indemnitas,  Jika  pada  prinsip  indemnitas  dikatakan  bahwa 
tertanggung  berhak  untuk  memperoleh  ganti  rugi,  tetapi  tidak  boleh  melebihi 
jumlah kerugian yang sebenarnya diderita oleh tertanggung tersebut. 
 
Prinsip subrogasi yaitu prinsip apabila kerugian yang timbul diakibatkan oleh 
perbuatan  kelalaian  orang  lain.  KUHPdt  pasal  1365  menetapkan  bahwa:  ”Tiap 
perbuatan  melanggar  hukum  yang  membawa  kerugian  kepada  seorang  lain, 

95
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

mewajibkan  orang  yang  karena  salahnya  menerbitkan  kerugian  itu,  mengganti 


kerugian  tersebut”.  Setelah  Penanggung  membayar  ganti  rugi  kepada 
Tertanggung,  hak  Tertanggung  untuk  menuntut  ganti  rugi  dari  orang  yang  lalai 
itu, secara otomatis, berpindah kepada Penanggung.  
 
Adapun  prinsip  subrograsi  diatur  dalam  pasal  284  KUHD,  yang  menyatakan 
bahwa  “Seseorang  penanggung  yang  telah  membayar  kerugian  sesuatu  barang 
yang  dipertanggungkan,  menggantikan  sitertanggung  dalam  segala  hak  yang 
diperolehnya terhadap orang‐orang ketiga berhubung dengan penerbitan kerugian 
tersebut dan sitertanggung itu adalah bertanggung jawab untuk setiap perbuatan 
yang dapat merugikan hak sipenanggung terhadap orang‐orang ketiga itu”.  
 
Dari  ketentuan  KUHD  di  atas,  dapat  disimpulkan  bahwa:  Penanggung  yang 
membayar kerugian atas  sesuatu  “obyek pertanggungan”  berhak menggantikan 
tertanggung  untuk  menuntut  penggantian  kerugian  dari  pihak  ketiga; 
Tertanggung  wajib  membantu  penanggung  dalam  rangka  merealisasikan  hak 
tersebut,  dan  Tertanggung  tidak  akan  melakukan  sesuatu  perbuatan  apapun 
yang merugikan hak penanggung tersebut. 
 
Dalam  praktek  di  asuransi  umum,  banyak  ditemui  bermacam‐macam  cara 
dan  upaya  yang  dilakukan  oleh  penanggung  untuk  mewujudkan  hak  
subrogasinya tersebut, antara lain: 
ƒ Penguasaan  obyek  pertanggungan  (subject  matter).  Dalam  asuransi 
pengangkutan (marine cargo) sisa barang sering kali masih mempunyai nilai 
yang  cukup  berarti,  misalnya  gulungan  plat  baja  yang  penyok/bengkok. 
Dalam  asuransi  rangka  kapal  (marine  hull),  kapal  kandas  masih  mempunyai 
harga  cukup  tinggi  untuk  “dibesi  tuakan”.  Demikian  juga  dalam  asuransi 
kebakaran dengan membayar klaim atas peristiwa kebakaran yang menimpa 
persediaan  barang‐barang  pecah  belah,  maka  sisa‐sisa  yang  berupa 
gelas/piring yang pecah masih dapat dijual kepabrik gelas.  
ƒ Karena  ketentuan  UU,  dan  karena  perjanjian.  Hak  subrogasi  juga  dapat 
timbul  karena  perjanjian,  seperti;  Pada  bon  binatu  (loundry)  tercantum 
kalimat “jika terjadi sesuatu kerusakan/kerugian pada pakaian yang dititipkan 
untuk  dibersihkan,  pihak  binatu  akan  bertanggung  jawab  sampai  10  kali 
biaya/ongkos binatu”.  
 
Jika  seseorang  pemegang  polis  asuransi  jiwa  dan  atau  asuransi  kecelakaan 
diri  meninggal  dunia  karena  kecelakaan  pesawat  udara  yang  ditumpanginya, 
maka  asuradur  tidak  dapat  melakukan  subrogasi  terhadap  perusahaan 
penerbangan setelah ia membayar klaim kepada penerima manfaat tertanggung 
seandainya  ditentukan  bahwa  perusahaan  penerbangan  harus  memberi  ganti 
rugi/santunan,  maka  yang  berhak  menerimanya  adalah  penerima  manfaat 
korban,  bukan  penanggungnya.  Demikian  juga  jika  dikemudian  hari  mayat 
tertanggung  diketemukan,  maka  pihak  asuransi  tidak  diperkenankan  untuk 
menguasai/mengambil mayat tersebut. 
 

96
Kontrak Asuransi

Untuk  tidak  membingungkan  penerapan  dari  prinsip  kontribusi  dan  prinsip 


subrogasi,  berikut  ini  akan  dijabarkan  perbedaan  dan  persamaan  dari  masing‐
masing prinsip tersebut, antara lain:  
ƒ Persamaannya: 
a. Kedua  azas  tersebut  bertujuan  agar  pemberian  ganti  rugi  (indemnitas) 
kepada  tertanggung  tidak  melebihi  “insurable  interest”  atau  tidak 
melebihi ganti rugi penuh (full value). 
b. Untuk  melindungi  penanggung  dari  kemungkinan  usaha‐usaha 
tertanggung untuk mencari keuntungan dari berasuransi. 
c. Kedua  prinsip  terbebut  diterapkan  pada  waktu  atau  setelah  terjadinya 
klaim. 
d. Sama‐sama  tidak  berlaku  untuk  asuransi  jiwa  dan  asuransi  kecelakaan 
diri. 
ƒ Perbedaannya: 
a. Subrogasi  ditujukan  terhadap  pihak  ketiga  yang  karena  telah 
menimbulkan  kerugian  terhadap  tertanggung.  Sedangkan  kontribusi 
ditujukan  terhadap  sesama  penanggung,  agar  secara  bersama‐sama 
memberikan ganti rugi atas kerugian yang diderita tertanggung. 
b. Hak  subrogasi  pada  umumnya  timbul  setelah  dilakukan  pembayaran 
ganti rugi kepada tertanggung. Hak kontribusi timbul bersama‐sama. 
c. Hak  subrogasi  “asalnya”  adalah  dari  tertanggung  yang  diserahkan 
kepada  penanggung  dengan  menandatangani  “loss  subrogation 
receipt”. Hak kontribusi adalah hak “asli” penanggung. 
d. Kontribusi timbul karena adanya lebih dari satu penanggung atas obyek 
pertanggungan  yang  sama.  Subrogasi  biasanya  hanya  melibatkan  satu 
penanggung. 
 
E.   Hak‐hak Properti dalam Polis Asuransi Jiwa 
 
1. Property law 
Untuk memahami hak‐hak properti dalam polis asuransi jiwa, terlebih dahulu 
harus  dimengerti  tentang  hukum  properti.  Istilah  Property  secara  umum  adalah 
segala  sesuatu  yang  berhubungan  dengan  hak  kepemilikan,  penggunaan, 
penguasaan  dan  pemindahan.  Dalam  pengertian  hukum,  properti  lebih 
menekankan kepada hak kepemilikan itu sendiri.  
 
Property  dapat  dibedakan  menjadi  dua  jenis:  real  property  dan  personal 
property.  Hal  ini  dibedakan  berdasarkan  bentuk  legal  action  yang  dapat 
diberlakukan terhadap dua jenis properti tersebut.  
 
a. Real property 
Real  property  adalah  hak  kepemilikan  atas  tanah  dan  segala  sesuatu 
yang berada diatasnya yang tidak dapat dipindahkan (contoh: tanah, rumah, 
pohon, dan lain‐lain)  
 

97
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

b.   Personal property 
Personal property adalah hak atas sesuatu yang dapat dipindahkan selain 
tanah  dan  segala  sesuatu  yang  berada  diatasnya  (contoh:  kursi,  perhiasan, 
uang,  dan  lain‐lain).    Kursi  dan  perhiasan  dapat  juga  disebut  “chose  in 
possession”.  Chose  in  possession  adalah  hak  kepemilikan  sesungguhnya  atas 
suatu  hal  yang  nyata.  Sebaliknya,  kontrak  perjanjian  atau  hutang  disebut 
“chose  in  action”.  Chose  in  action  adalah  suatu  hak  yang  dapat  dijalankan 
dengan legal action atau dengan tuntutan pengadilan.  
 
b. Rights under life Insurance policy terms 
Polis  asuransi  “whole  life”  biasanya  memberikan  sejumlah  hak‐hak  dini 
sebelum  masa  habis  kontrak  (“prematurity  rights”)  kepada  pemegang  polis. 
Diantaranya adalah hak untuk peminjaman polis, menerima deviden/bunga, atau 
membatalkan polisnya untuk mendapatkan nilai tunai yang telah terkumpul.  
 
Pada  kasus‐kasus  perceraian,  polis  asuransi  yang  dimiliki  oleh  salah  satu 
pasangan  seringkali  dijadikan  bagian  dari  perjanjian  property/harta  milik.  Pihak 
termaslahat  juga  memiliki  prematurity  rights  dalam  sebuah  polis.  Jika  pihak 
tertanggung  hendak  mengajukan  pinjaman  polis  atau  bermaksud  untuk 
membatalkan  polisnya  maka  ia  harus  memiliki  ijin  dari  pihak  termaslahat.  Jika 
tertanggung  meninggal  dunia,  termaslahat  akan  memiliki  suatu  chose  in  action. 
Artinya,  pihak  termaslahat  memiliki  hak  dengan  kekuatan  hukum  untuk 
menerima manfaat asuransi.  
 
c. Rights by operation of law 
Pihak  ketiga  selain  pemegang  polis  dan  termaslahat  kadang‐kadang  dapat 
juga memiliki hak dari kontrak perjanjian asuransi jiwa,  hal ini lebih berdasarkan 
landasan  hukum  dari  pada  berdasarkan  ketentuan‐ketentuan  asuransi. 
Contohnya,  pihak  istri  atau  suami  mengakui  property  bersama  (community 
property  states)  atau  hak  gono‐gini,    pihak  kreditur  (yang  membayarkan  premi 
Asuransi)  dari  pemegang  polis  atau  termaslahat,  pengawas  dari  kepailitan, 
pasangan‐pasangan  yang  bercerai,  kadang‐kadang  menuntut  hak‐hak  yang 
sebenarnya tidak terdapat pada polis asuransi jiwa.  
 
d. Community property rights (Hak‐hak property bersama) 
Hukum  community  property  dapat  berpengaruh  terhadap  hak‐hak  dalam 
polis asuransi jiwa. 
 
a. General rules of community property law. 
Pada  negara‐negara  bagian  yang  mengakui  properti  bersama/ 
”community  property”,  seorang  suami  dan  seorang  istri  akan  membentuk 
suatu community. Community property adalah property tertentu yang dimiliki 
oleh suami atau istri yang tinggal di suatu wilayah (harta gono‐gini). Masing‐
masing  memiliki  setengah  bagian  tak  terpisahkan  dari  properti  bersama 
karena  status  pernikahan  mereka.  Community  property  yang  dimaksud 
adalah  harta  yang  didapat  selama  perkawinan,  kecuali  properti  yang 
98
Kontrak Asuransi

diperoleh  salah  satu  pasangan  karena  pemberian  seseorang  atau  yang 


didapat  dari  warisan.  Sedangkan  harta  yang  dimiliki  sebelum  pernikahan 
biasanya disebut “separate property” (property terpisah).  
 
Jika  seorang  pemegang  polis  membayar  premi  asuransinya  dengan 
menggunakan dana bersama (community property funds), dan pasangannya 
(istri/suaminya)  adalah  pihak  termaslahat,  maka  hasil  pendapatan  dari  polis 
asuransi  biasanya  adalah  properti  terpisah  (separate  property)  dari  pihak 
termaslahat. 
 
b.   The policy or proceeds as community property 
Ketika  seseorang  membeli  polis  asuransi  jiwa  sebelum  perkawinannya, 
polis  tersebut  adalah  properti  terpisah.  Di  Indonesia,  polis  tersebut  akan 
tetap  merupakan  properti  terpisah  meskipun  setelah  perkawinan,  kecuali 
suami  sebagai  pemegang  polis  mengajukan  permohonan  kepada 
penanggung  untuk  menambahkan  nama  istrinya  sebagai  pihak  termaslahat 
baru.  Jika  Tertanggung/  pemegang  polis  meninggal  dunia,  pasangannya 
berhak atas manfaat polis walaupun namanya tidak tercantum sepagai pihak 
termaslahat  dengan  syarat  dapat  menunjukkan  keabsahannya  sebagai 
pasangan almarhum. 
 
c.  A third person as beneficiary 
Seorang  pemegang  polis  kadang‐kadang  menunjuk  orang  lain  selain 
pasangannya  sebagai  pihak  termaslahat.  Pihak  lain  yang  dimaksud  adalah 
anak‐anaknya,  saudaranya  atau  orang  tuanya  atau  yang  memiliki 
kepentingan atas hidupnya. Jika orang lain yang tidak memiliki kepentingan 
atas  hidupnya,  harus  dapat  menunjukkan  alasan‐alasannya,  sehingga  jika 
risiko  yang  diperjanjikan  terjadi  dapat  menghindari  sengketa  atau 
perselisihan. 
 
d.   Termination of the community by divorce. 
Properti  bersama  yang  dimiliki  oleh  seorang  suami  dan  istri,  pada  saat 
perceraian  akan  dibagi,  baik  melalui  perjanjian  atau  melalui  sidang 
perceraian.  Pengadilan  dapat  menentukan  atau  memutuskan  bahwa  nilai 
tunai atau manfaat Asuransi dari polis asuransi jiwa adalah properti bersama 
(community funds). 
 
e.  Exoneration statutes 
Suatu  keuntungan  bagi  pihak  asuransi,  bahwa  dalam  praktek  bisnis 
perasuransian  penanggung  dibebaskan  dari  tuntutan  karena  memiliki 
kewajiban  untuk  membayar  manfaat  Asuransi  terhadap  nama  termaslahat 
yang  tercantum  dalam  polis.  Jika  ada  pihak‐pihak  yang  menuntut  manfaat 
tersebut  karena  mengakui  sebagai  properti  bersama  (community  property 
states),  maka  penanggung  dibebaskan  dari  tuntutannya.  Ketentuan 
perundang‐undang  menyatakan  bahwa  pembayaran  manfaat  asuransi 

99
Dasar-dasar asuransi jiwa dan asuransi kesehatan

meninggal  kepada  pihak  penerima  manfaat  atau  termaslahat  sudah  cukup 


untuk membebaskan pihak asuransi dari tanggung jawab selanjutnya.  
 
 
  

100
POLIS ASURANSI

BAB IV 
POLIS ASURANSI 
 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
Dasar‐Dasar Hukum Perjanjian  Setelah membaca bab atau bagian ini 
¾ Polis Asuransi  diharapkan dapat untuk: 
¾ Penafsiran isi polis.   
¾ Penerbitan dan berlakunya polis  ƒ Menjelaskan pengertian dari polis 
Syarat‐Syarat Umum Polis  asuransi; 
¾ Entire  contract  (Kontrak   
keseluruhan)  ƒ Mengenal isi polis asuransi; 
¾ Incotestability  (Tidak  dapat   
disanggah)  ƒ Mengenal proses penerbitan polis 
¾ Grace Period (masa tenggang)  asuransi; 
¾ Non‐forfeiture benefits   
¾ Policy loan (pinjaman polis),  ƒ Menjelaskan syarat dasar dari polis 
¾ Reinstatement (pemulihan)  asuransi; 
¾ Misstatement of age   
¾ Dividends  ƒ Menyebutkan kemudahan‐
¾ Settlement options  kemudahan yang didapatkan 
¾ Settlement options  pemegang polis dari kontrak polis 
¾ Perubahan Jenis Polis Asuransi  asuransi; 
Ketentuan  Pengecualian  (Optional   
provisions)  ƒ Mengenal hal‐hal yang dikecualikan 
¾ Suicide clause  dalam kontrak asuransi 
¾ War exclusion   
¾ Aviation exclusion     
 
 
 
A. Dasar‐Dasar Hukum Perjanjian 
 
1. Polis Asuransi 
Pada pasal 255 KUHD menyebutkan bahwa ”Suatu kontrak pertanggungan harus 
dibuat  secara  tertulis  dalam  suatu  akta  yang  dinamakan  polis”.  Jadi  polis  asuransi 
adalah  kontrak  tertulis  yang  memuat  fakta‐fakta  secara  langsung  mengenai  pemilik 
polis,  penerima  manfaat  (termaslahat)  asuransi,  orang  yang  dipertanggungkan 
(tertanggung)  dan  penanggung.  Polis  asuransi  jiwa  juga  memuat  hak‐hak  dan 
kewajiban  penanggung  dan  pemilik  polis  serta  memuat  semua  informasi  yang 
diperlukan  untuk  melengkapi  kontrak.  Polis  itu  juga  memuat  copy  surat  permintaan 
asuransi (SPA) yang dianggap sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari kontrak. 

101
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Kontrak  asuransi  jiwa  tidaklah  sesederhana  dokumen  kontrak  secara  umum. 


Untuk memberikan penjelasan yang lengkap atas semua aspek transaksi, polis harus 
memuat  dan  mencantumkan  tentang  syarat‐syarat  umum  dan  ketentuan‐ketentuan 
asuransi. Kontrak asuransi jiwa bersifat jangka panjang, yang rentangnya bisa puluhan 
tahun  lamanya  bahkan  seumur  hidup.  Selanjutnya,  kontrak  asuransi  jiwa  bersifat 
teknis,  sehingga  orang  yang  tidak  biasa  dengan  istilah‐istilah  asuransi  akan  sulit 
mengerti  makna  yang  sebenarnya  dari  istilah,  ketentuan,  atau  syarat‐syarat  umum 
tersebut.  Selama  bertahun‐tahun  polis  dibuat  tertulis  dalam  bahasa  hukum,  bahasa 
yang dirancang sebagai pedoman dalam undang‐undang peradilan. Akan tetapi, pada 
umumnya  pengadilan  menghendaki  supaya  polis  diterbitkan  dengan  bahasa  yang 
mudah,  yaitu  bahasa  yang  dapat  dimengerti  oleh  pemilik  polis  tanpa  bantuan  ahli 
hukum  atau  pengadilan,  namun  demikian  polis  asuransi  jiwa  tetap  harus  memenuhi 
suatu kontrak yang legal. 
 
Sebagaimana kita ketahui, bahwa polis asuransi jiwa adalah contracts of adhesion, 
yaitu ditulis oleh satu pihak dalam hal ini penanggung saja dan tidak bisa ditawar oleh 
pihak pembeli. Walaupun demikian, perusahaan asuransi dalam membuat polis tetap 
memperhatikan hak‐hak pemilik polis. Demikian juga regulator atau pemerintah tetap 
memperhatikan,  menjamin  dan  melindungi  hak‐hak  pemilik  polis  dan  penerima 
manfaat polis asuransi jiwa. 
 
Dalam  Kitab  Undang‐Undang  pasal  304  KUHD  menyebutkan  bahwa  “polis 
asuransi jiwa harus memuat:  
1. hari ditutupnya pertanggungan;  
2. nama si tertanggung;  
3. nama orang yang jiwanya dipertanggungkan; 
4. saat mulai berlaku dan berakhirnya bahaya bagi si penanggung;  
5. jumlah uang untuk mana diadakan pertanggungan;  
6. premi pertanggungan tersebut”.  
 
Sedangkan  isi  polis  asuransi  umum  (kerugian)  menurut  pasal  256  KUHD 
menyebutkan  bahwa  ”Setiap  polis,  kecuali  yang mengenai  suatu  pertanggungan  jiwa, 
harus  menyatakan:  1.  hari  ditutupnya  pertanggungan;  2.  nama  orang  yang  menutup 
pertanggungan  atas  tanggungan  sendiri  atau  atas  tanggungan  orang  ketiga;  3.  suatu 
uraian yang cukup jelas mengenai barang yang dipertanggungkan; 4. jumlah uang untuk 
diadakan  pertanggungan;  5.  bahaya‐bahaya  yang  ditanggung  oleh  si  penanggung;  6. 
pada  saat  mana  bahaya  mulai  berlaku  sebagai  tanggungan  si  penanggung  dan  saat 
berakhirnya; 7. premi pertanggungan tersebut, dan 8. pada umumnya, semua keadaan 
yang  kiranya  penting  bagi  si  penanggung  untuk  diketahuinya,  dan  segala  syarat  yang 
diperjanjikan  antara  para  pihak.  Polis  tersebut  harus  ditandatangani  oleh  tiap‐tiap 
penanggung”. 
 
2. Penafsiran isi polis 
Dalam  buku  ”Klaim  asuransi  GAMPANG”  (Ketut  Sendra,  2009  :  73‐80) 
menjabarkan  tentang  bagaimana  menafsirkan  isi  polis  asuransi.  Polis  asuransi 
diterbitkan  oleh  perusahaan  asuransi  berdasarkan  permintaan/permohonan  yang 

102
POLIS ASURANSI

dilengkapi  dalam  aplikasi  asuransi  (SPPA/SPAJ).    Polis  yang  diterbitkan  harus  sesuai 
dengan yang diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP) No. 73 tahun 1992 pasal 19 ayat 
(1) tentang ”bentuk dan isi polis”, yang menetapkan bahwa:  
“Polis atau bentuk perjanjian asuransi dengan nama apapun, berikut lampiran yang 
merupakan  satu  kesatuan  dengannya,  tidak  boleh  mengandung  kata,  kata‐kata, 
atau  kalimat  yang  dapat  menimbulkan  penafsiran  yang  berbeda  mengenai  risiko 
yang ditutup asuransinya, kewajiban penanggung dan kewajiban tertanggung, atau 
mempersulit tertanggung mengurus haknya”.  
 
Lebih jelasnya diatur lebih lanjut dalam Keputusan Menteri Keuangan (KMK) No. 
422/KMK.06/2003 Bab‐III tentang ”Polis” mulai pasal 7 – 18. 
o Pasal‐8,  menyebutkan  bahwa  ada  sekurang‐kurangnya  14  (empat  belas) 
ketentuan (a sampai dengan n) yang harus dimuat dalam polis;  
o Pasal‐9, menyebutkan bahwa: ’Polis asuransi harus dicetak dengan jelas, sehingga 
dapat dibaca dengan mudah dan dimengerti baik langsung maupun tidak langsung 
oleh pemegang polis dan atau tertanggung’;  
o Pasal‐11 menyebutkan bahwa: (1) Apabila dalam polis asuransi terdapat perumusan 
yang dapat ditafsirkan sebagai pengecualian atau pembatasan penyebab risiko yang 
ditutup  berdasarkan  polis  asuransi  yang  bersangkutan,  bagian.........  (2) 
Apabila......ditafsirkan  sebagai  pengurangan,  pembatasan,  atau  pembebasan 
kewajiban  penanggung,  bagian  perumusan  dimaksud  harus  ditulis  atau  dicetak 
sedemikian  rupa  sehingga  dapat  dengan  mudah  diketahui  adanya  pengecualian, 
pengurangan, pembatasan, atau pembebasan penangung tersebut’. 
 
Bahasa  maupun  tata  letak  dari  tulisan‐tulisan  yang  dicantumkan  dalam  polis 
harus  mudah  dimengerti  dan  tidak  menyesatkan  pemegang  polis  atau  konsumen. 
Dalam  UU  No.  8  tahun  1999  tentang  ”Perlindungan  Konsumen”,  pasal  18  ayat  (2) 
menyebutkan  bahwa:  “Pelaku  usaha  dilarang  mencantumkan  klasula  baku  yang  letak 
atau  bentuknya  sulit  terlihat  atau  tidak  dapat  dibaca  secara  jelas,  atau  yang 
pengungkapannya  sulit  dimengerti”.  Adapun  konskuensi  yuridisnya  terhadap 
pelanggaran pasal 18 UUPK ayat (1) dan ayat (2) diatur dalam ayat (3) pasal ini yaitu 
“dinyatakan batal demi hukum”. 
 
Realitanya  masih  saja  terdengar  keluhan  klasik  tentang  polis  asuransi  yang 
menggunakan bahasa dan kalimat berbelit‐belit, istilah‐istilah yang sulit dipahami dan 
hurufnya  yang  kecil‐kecil.  Akibatnya  para  tertanggung  menjadi  enggan  untuk 
membaca  polis  dan  seandainya  mereka  membaca,  mereka  tidak  menghubungi 
penanggung untuk kejelasannya. 
 
Saat  pertanggungan  berakhir.  Tanggal  berakhirnya  suatu  pertanggungan 
memang jelas tertera di dalam polis, tetapi orang bertanya: Pada jam berapa dan 
di  tempat  mana?.  Tentang  jam  berapa,  rasanya  tidak  perlu  dipersoalkan  karena 
akhir dari setiap hari adalah jam 24.00. Tentang di tempat mana, perlu penegasan 
dalam  polis  dengan  menyatakan  misalnya,  ”jam  24.00  waktu  di  tempat  polis 
diterbitkan”  atau  pilihan  lain  ialah  ”waktu  di  tempat  obyek  pertanggungan 
berada”. Jika dikehendaki waktu yang lain, maka waktu yang lain itu harus ditulis, 

103
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

misalnya  ”jam  12.00  siang  waktu  ditempat  polis  diterbitkan”  atau  ”waktu  di 
tempat obyek pertanggungan berada”. 
 
”waktu”  dapat  menimbulkan  sengketa,  Contoh  kasus:  Polis  asuransi  perawatan 
kesehatan  kontrak  berakhir  hari  ini  (pastinya  jam  24  malam  nanti),  dalam  polis 
ditetapkan biaya perawatan dijamin penanggung selama 60 hari terhitung mulai 
hari  pertama  tertanggung  dirawat  di  RS.  Tertanggung  masuk  Rumah  Sakit  (RS) 
hari ini jam 16.00, berdasarkan ketentuan dalam polis bahwa polis masih berlaku, 
sehingga  hak  atau  jaminan  wajib  didapatkan,  tetapi  karena  kekurangpahaman 
tentang  waktu,  hak  jaminan  yang  seharusnya  diterima  tertanggung  tidak 
dibayarkan, dengan alasan kontrak dinyatakan berakhir pada hari itu. Benar dari 
segi  waktu  kontrak  berakhir  hari  ini  jam  24.00,  tetapi  jaminan  tetap  harus 
dibayarkan  karena  tertanggung  dirawat  di  RS  pada  saat  polis  masih  berlaku 
(inforce). 
 
Saat pertanggungan dimulai. Tanggal mulainya suatu pertanggungan juga tertera 
dengan  jelas  di  dalam  polis,  tetapi  apakah  pertanggungan  benar‐benar  telah 
dimulai  sejak  detik  pertama  pada  hari  yang  tanggalnya  disebutkan  dalam  polis. 
Polis  asuransi  jiwa  belum  mulai  berlaku  jika  penanggung  belum  menyatakan 
menerima  premi  pertama  yang  disepakati.  Pada  Asuransi  Umum, 
pemberlakuannya  agak  berbeda  dan  beragam.  Ada  polis  yang    memberikan 
tenggang waktu pembayaran premi selama 14 hari, 30 hari atau bahkan 90 hari. 
Oleh  sebab  itu  pertanggungan  sudah  mulai  berlaku  sejak  tanggal  yang 
disebutkan  dan  akan  terus  berlaku  jika  premi  dibayarkan  dalam  masa  tenggang 
waktu  (grace  period).  Ada  juga  polis  yang  tidak  mengatur  tentang  tenggang 
waktu pembayaran premi dan oleh karenanya pertanggungan belum berlaku jika 
premi  belum  diterima  penanggung.  Sengketa  timbul  ketika  terjadi  klaim  tetapi 
premi belum dibayar sesuai ketentuan polis. 
  
Ketentuan  tentang  grace  period  merupakan  jangka  waktu  tambahan  untuk 
membayar premi setelah jatuh tempo. Selama jangka waktu tersebut, polis akan 
tetap  berlaku  (inforce)  dan  premi  tetap  terhutang  dan  jika  tertanggung 
meninggal  dunia  penanggung  harus  tetap  membayar  dengan  dikurangi  premi 
yang  terhutang.  Jika  grace period berakhir  dan  premi  belum  dibayar maka  tidak 
ada proteksi yang berlaku. 
 
Saat premi benar‐benar telah diterima. Premi dapat dibayar dengan berbagai cara 
yaitu  tunai,  cek  tunai,  giro,  transfer  melalui  kantor  bank  atau    melalui  ATM. 
Pembayaran dengan tunai, cek tunai dan melalui ATM kiranya tidak bermasalah, 
akan  tetapi  bagaimana  dengan  transfer  melalui  kantor  bank?  “Tertanggung  bisa 
berpendapat bahwa ia telah membayar premi ketika proses transfer di kantor bank 
selesai  dilakukan”,  padahal  saat  itu  rekening  bank  penanggung  belum  terisi 
dengan jumlah uang yang ditransfer itu. Oleh sebab itu bagi penanggung, premi 
masih  belum  dibayar  dan  akibatnya  klaim  ditolak  dengan  alasan  tersebut.  Polis 
seharusnya  dengan  tegas  menyatakan  bilamana  premi  sungguh  telah  diterima 
apabila  dibayar  dengan  berbagai  cara  disebut  diatas.  Polis‐polis  standar  AAUI 

104
POLIS ASURANSI

dewasa  ini  pada  umumnya  telah  mencantumkan  ketentuan  mengenai  hal  ini, 
akan  tetapi  masih  terdapat  banyak  polis  lain  yang  belum  mengaturnya,  contoh 
lain  yaitu:  “Pembayaran  premi  melalui  broker  asuransi  dan  belum  diteruskan 
kepada penanggung adalah sama dengan belum membayar”. 
 
Penggunaan  obyek  pertanggungan  (okupasi).  Tertanggung  tidak  atau  kurang 
menyadari  bahwa  perubahan  fungsi  atau  penggunaan  obyek  pertanggungan 
(bangunan atau mobil) yang diasuransikan dapat berdampak terhadap tanggung 
jawab polis. Oleh karenanya, mereka tidak melaporkan kepada penanggung jika 
terjadi  perubahan  itu.  Rumah  tinggal  telah  berubah  menjadi  toko,  gudang  atau 
bengkel  mobil.  Mobil  yang  awalnya  untuk  penggunaan  pribadi  kemudian 
disewakan.  Masalah  ini  sering  terjadi  ketika  tertanggung  tidak  memiliki  polis 
asuransi  melainkan  sertifikat  asuransi,  dan  oleh  karenanya  ia  tidak  dapat 
mengetahui  syarat‐syarat  dan  ketentuan‐ketentuan  polis,  karena  ia  membeli 
mobil dengan cara leasing. 
 
Dalam  asuransi  jiwa  pemegang  polis  tidak  memberitahukan  adanya  perubahan 
(penambahan,  penggantian)  penerima  manfaat  atau  termaslahat,  sehingga 
dapat  mempersulit  penyelesaian  haknya  dikemudian  hari.  Jika  ada  perubahan 
penerima  manfaat,  pemegang  polis  wajib  mengajukan  permohonan  tertulis 
kepada  penanggung,  yang  selanjutnya  penanggung  akan  mengeluarkan 
adendum polis sebagai bagian tidak terpisahkan dari polis tersebut. 
 
Uraian tentang obyek pertanggungan. Seringkali polis tidak menguraikan dengan 
jelas  tentang  obyek  yang  dipertanggungan.  Menyebut  “Bangunan”  saja  tidak 
cukup  tetapi  perlu  ditambahkan  dengan  “termasuk  semua  perlengkapan  yang 
biasanya melekat padanya, pagar yang mengitarinya,  bangunan tambahan  yang 
berada  di  dalam  halaman  rumah  yang  sama”  atau  keterangan  apa  saja  agar 
intensi berasuransi menjadi jelas. “Isi rumah” tanpa uraian, maka sepeda pun bisa 
termasuk  di  dalamnya.  Demikian  juga  ketika  menyebut  “Stok”  saja,  maka  akan 
berakibat stok apa saja termasuk bahan baku, bahan pembantu, bahan setengah 
jadi, bahan jadi, persediaan suku cadang dan lain sebagainya. 
 
Definisi  atas  kata  atau  istilah.  Jika  suatu  kata  atau  istilah  tidak  didefinisikan  di 
dalam polis, maka pengertian terhadap kata atau istilah adalah pemahaman yang 
berlaku  dan  dianut  masyarakat  umum  dalam  kehidupan  sehari‐hari.  Oleh 
karenanya, ketika ada suatu kata atau istilah yang ingin diartikan berbeda dengan 
pemahaman  masyarakat  umum,  maka  kata  atau  istilah  tersebut  harus 
didefinisikan  dengan  jelas.  Kita  masih  ingat,  industri  perasuransian  umum 
Indonesia  mengalami  kegalauan  ketika  perusahaan‐perusahaan  reasuransi  luar 
negeri  menolak  membayar  klaim  akibat  kerusuhan  12‐13  Mei  1998.  Tertanggung 
melihat kejadian itu sebagai “Kerusuhan” dan oleh karenanya ia menuntut ganti 
rugi berdasarkan jaminan klasul SRCC. Perusahaan‐perusahaan asuransi umum di 
Indonesia  pun  cenderung  mempunyai  pengertian  serupa.  Inilah  sebabnya  kata‐
kata  dan  istilah‐istilah  seperti  :  “Kerusuhan”,  “Pemogokan”,  “Penghalangan 

105
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Bekerja”, “Perbuatan Jahat”, “Huru‐Hara”, “Terorisme”, “Sabotase” dan lain‐lain 
telah digunakan oleh AAUI. 
 
Dalam asuransi jiwa banyak istilah‐istilah yang telah ditetapkan menjadi kata‐kata 
baku, padahal nasabah  asuransi belum  tentu  membaca  ataupun  memahaminya, 
seperti  klausula  tidak  dapat  dibantah  (incontestable  clause),  yaitu  klasula  yang 
menyatakan  bahwa  setelah  polis  berlaku  efektif  selama  2  (dua)  tahun  dan 
tertanggung  tetap  hidup,  penanggung  tidak  akan  membantah  keabsahan 
keterangan  yang  diberikan  tertanggung  yang  dijadikan  sebagai  dasar  terbitnya 
polis  tersebut.  Hal  ini  dilakukan  oleh  penanggung  untuk  menguji  kebenaran 
keterangan yang diberikan oleh tertanggung (contestable) dengan tujuan untuk 
menjaga prinsip itikad baik (utmost good faith). 
 
Dalam  asuransi  kesehatan,  dikenal  dengan  istilah  “pre‐existing  period”  atau 
periode  polis  pra‐kondisi  yaitu  masa/periode  tertentu  yang  diberikan  kepada 
tertanggung, dimana penanggung tidak akan membayar manfaat/maslahat untuk 
setiap  kondisi  kesehatan  (penyakit)  yang  tadinya  sudah  ada  sebelum  polis 
diterbitkan dan tidak diungkapkan didalam aplikasi asuransi (SPPA/SPAJ).  
 
Untuk itu pemegang polis/termaslahat harus dapat memahami, mempelajari dan 
tahu  benar  tentang  ketentuan‐ketentuan  yang  diatur  dalam  polis  yang 
dimilikinya,  antara  lain:  hal‐hal  yang  dijamin,  yang  dikecualikan  atau  adanya 
pengurangan,  pembatasan,  atau  pembebasan  penanggung  dari  kewajibannya 
untuk  membayar  klaim  asuransi  seperti  polis  dalam  masa  contestable,  pre‐
existing, dan lain‐lain.  
 
3. Penerbitan dan berlakunya polis 
Polis  asuransi  jiwa  adalah  kontrak  yang  ditulis  dalam  tata  bahasa  yang  mudah 
dimengerti, sesuai dengan ketentuan atau hukum yang berlaku dimana kontrak polis 
itu  diterbitkan.  Pada  umunya,  polis  disertai  blanko  kosong  pada  bagian  tertentu 
dimana  perusahaan  mencatat  informasi  khusus  dan  yang  membuat  formulir  polis 
khusus  ini  menjadi  satu  kontrak  bagi  pemilik  polis.  Contoh  polis  dimasukkan  dalam 
lampiran tambahan. 
 
Sebelum  penanggung  menerbitkan  polis,  semua  berkas‐berkas  permohonan 
dimasukkan  dahulu  ke  dalam  catatan  buku  induk  (master  records)  perusahaan 
asuransi.  Tiap  polis  harus  mempunyai  berkas  catatan  polis  atau  file  tersendiri,  yang 
akan  diperbaharui  setiap  tahun,  sehingga  perusahaan  mempunyai  sejarah  yang 
akurat mengenai polis tersebut. Catatan file polis ini akan menunjukkan pembayaran 
premi, Penerima manfaat yang di tunjuk, hak (option) yang ada, alamat sekarang dan 
informasi  lain  yang  diperlukan  untuk  memberikan  pelayanan  yang  efektif  kepada 
pemilik  polis  dan/atau  penerima  manfaat.  Tergantung  pada  perusahaan  sampai 
berapa  banyak  informasi  ini  disimpan  dalam  master  file  di  komputer.  Walaupun 
beberapa catatan polis, seperti berkas‐berkas SPA dan penilaian underwriting masih 
tetap  tersimpan  dengan baik, biasanya perusahaan  membuat komputerisasi  catatan 

106
POLIS ASURANSI

pembuatan  kuitansi  premi  dan  pembayaran  premi  serta  evaluasi  cadangan  pada 
waktu penerbitan polis. 
 
a. Mulai berlakuknya polis 
Mulai berlakunya polis asuransi jiwa tergantung pada faktor‐faktor  yaitu : 
1) Tanggal pada surat perrmintaan asuransi (SPA); 
2) Tanggal pemeriksaan medical dilakukan; 
3) Tanggal risiko disetujui oleh underwriting perusahaan asuransi; 
4) Tanggal polis diterbitkan; 
5) Tanggal polis diserahkan; atau 
6) Tanggal uang premi pertama (UPP) dibayar atau diterima di kas. 
 
Kadang‐kadang ada pemohon yang meminta supaya polis diterbitkan dengan 
tanggal  mulai  berlakunya  lebih  awal  dari  tanggal  permintaan  yang  sebenarnya, 
artinya pemohon minta kepada penanggung untuk memundurkan tanggal mulai 
berlakunya polis. Dalam hal tertentu, ada keuntungan finansial bagi pemilik polis 
jika  tanggal  mulai  berlakunya  polis  itu  dibuat  mundur.  Misalnya  Polis  Asuransi 
Seumur  Hidup  dimundurkan  tanggal  mulai  berlakunya,  sehingga  umur 
tertanggung menjadi lebih rendah. Dengan cara ini, tarif premi yang dibayar akan 
lebih  murah,  karena  dihitung  berdasarkan  umur  lebih  rendah.  Sebaliknya, 
kerugiannya  adalah  bahwa  pemilik  polis  harus  membayar  selisih  premi  masa 
lampau  pada  waktu  mana  pertanggungan  tidak  berjalan  aktif  sampai  tanggal 
permintaan  sekarang.  Pada  umumnya,  pengadilan  menentukan  bahwa  tanggal 
mulai  berlakunya  polis  tidak  dapat  dimundurkan  lebih  dari  6  bulan  dari  tanggal 
berlakunya polis yang sebenarnya. 
 
b. Pemeriksaan Polis (Policy Inspection) : 
Ada  suatu  keadaan  dimana  pemohon  sudah  memiliki  polis  tetapi 
pertanggungan  belum  berlaku.  Hal  seperti  ini  bisa  terjadi  apabila  polis  yang 
diserahkan masih dalam periode pemeriksaan. Dalam masa ini biasanya pemohon 
harus  menandatangani  surat  tanda  terima  pemeriksaan  polis  yang  menyatakan 
bahwa  polis  masih  belum  berlaku.  Selama  periode  pemeriksaan,  pemohon 
berhak  menyetujui  atau  menolak  polis.  Tanda  terima  pemeriksaan  polis 
menyatakan bahwa pertanggungan tidak berlaku selama periode pemeriksaan. 
 
Keadaan  tersebut  di  atas  dapat  menimbulkan  masalah  hukum  jika 
seandainya Calon Tertanggung meninggal selama periode pemeriksaan polis. Jika 
masalah tersebut sampai ke pengadilan maka keputusan hakim akan dipengaruhi 
oleh: 
1) Isi  keterangan  atau  ketentuan  yang  tertulis  dalam  surat  tanda  terima 
pemeriksaan polis. 
2) Apakah uang premi pertama telah dibayar. 
 
Dengan  demikian, ada kemungkinan  pengadilan  akan memaksa perusahaan 
supaya membayar klaim walaupun pemohon telah menandatangani surat tanda 
terima pemeriksaan polis. 

107
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Masa  bebas  penyelidikan  polis:  Pemilik  polis  juga  dapat  mempelajari  isi  polis 
yang  diserahkan  oleh  perusahaan  asuransi  jiwa  dalam  masa  “free  examination 
period” (masa bebas penyelidikan polis). Ada beberapa pokok antara masa bebas 
penyelidikan  dan  pemeriksaan  polis,  yaitu  pada  masa  bebas  penyelidikan  polis, 
pertanggungan  asuransi  tetap  berlaku  sesuai  dengan  yang  ditentukan,  atau 
hingga pemilik polis menolak polis sebelumnya. Masa tertentu tersebut biasanya 
adalah 10 hari dan karena itu sering disebut istilah “10 day free look”. 
 
Contoh isi surat masa bebas penyelidikan polis adalah sebagai berikut: 
Masa  bebas  penyelidikan  10  Hari.    “Mohon  meneliti  polis  anda.    Dalam 
waktu  10  hari setelah  penyerahan polis,  anda  dapat  mengembalikan  polis 
kepada perusahaan atau kepada agen penutup dengan surat permohonan 
pengembalian premi sepenuhnya. Atas adanya surat permohonan tersebut 
maka polis akan batal dari semula”. 
  
Sesudah  Pemilik  Polis  membayar  uang  premi  pertama  dan  menerima  polis, 
Pemilik Polis dapat memanfaatkan batas waktu yang diberikan untuk mengambil 
keputusan  terakhir  apakah  menerima  atau  membatalkan  polis.    Sebelum  atau 
pada  akhir  batas  waktu  masa  bebas  penyelidikan  polis,  Pemilik  Polis  berhak 
mengembalikan  polis  yang  dibatalkan  kepada  penanggung  dan  menerima 
pengembalian  premi  pertama  sepenuhnya.  Para  konsumen  asuransi  menyukai 
sistem  masa  bebas  penyelidikan  polis  karena  hal  ini  memberikan  kesempatan 
kepada  mereka  untuk  memikirkan  kembali  keputusan  membeli  polis.  Tanggung 
jawab  penanggung  selama  masa  penyelidikan  polis  tetap  ada  karena 
pertanggungan  dianggap  berlaku  dan  setiap  klaim  yang  timbul  akibat 
meninggalnya tertanggung dalam masa penyelidikan tersebut akan dibayar oleh 
penanggung. 
 
c. Panduan pembeli dan ringkasan polis 
Di  Amerika  Serikat,  diharuskan  perusahaan  asuransi  untuk  memberikan 
publikasi  yang  disebut  “Panduan  Pembeli”  bersama‐sama  dengan  penjelasan 
ringkas  polis  kepada  pemohon  pada  waktu  penyerahan  polis,  jika  polis  itu 
mengandung  ketentuan  masa  bebas  penyelidikan  atau  ketentuan  masa  bebas 
penyelidikan tidak diberikan. 
 
Panduan Pembeli adalah suatu brosur yang dirancang sedemikian rupa untuk 
membantu  pembeli  asuransi  jiwa  memutuskan  berapa  banyak  uang 
pertanggungan yang dibutuhkan dan tipe polis mana yang paling baik dan cocok 
untuk  memenuhi  kebutuhan  tertentu.  Panduan  pembeli  menguraikan  program 
dasar asuransi jiwa secara sederhana, ringkas dan mudah dimengerti. 
 
Ringkasan  Polis  adalah  suatu  dokumen  yang  sering  dibuat  dalam  bentuk 
cetakan  komputer,  berisi  data‐data  yang  diperlukan  secara  hukum  dan 
berhubungan  dengan  polis  khusus  yang  dipertimbangkan  oleh  pemohon.  Data‐
data tersebut meliputi besarnya premi yang dibayar, jumlah uang pertanggungan 
yang diberikan, nilai tunai dan petunjuk atau indeks biaya. Figur dan data ini akan 

108
POLIS ASURANSI

memungkinkan  Calon  Pembeli  atau  Nasabah  untuk  membandingkan  biaya  dan 


manfaat polis yang sama yang dijual oleh perusahaan asuransi jiwa yang lain. 
 
Perusahaan yang menjual asuransi jiwa dimana negaranya tidak meharuskan 
memberikan  atau  melampirkan  brosur  dan  ringkasan  polis,  pada  umumnya 
mengikuti  prosedur  yang  sama  dengan  memberikan  brosur  dan  ringkasan  polis 
untuk  memberikan  pelayanan  polis  dan  untuk  memelihara  keseragaman 
prosedur  mereka  sendiri  di  seluruh  wilayah  pemasarannya.  Di  Kanada 
umpamanya,  meskipun  undang‐undang  tidak  mengharuskan  perusahaan 
asuransi  untuk  memberikan  dokumen  ringkasan  polis  atau  brosur  panduan 
pembeli,  perusahaan  asuransi  umumnya  secara  sukarela  menyediakan  atau 
melampirkannya. 
 
d. Penyerahan Polis : 
 
Pasal  257  KUHD  menyatakan  bahwa  perjanjian  asuransi  antara  penanggung 
dengan  tertanggung  telah  terjadi  dan  mengikat  kedua  belah  pihak  seketika 
setelah  perjanjian  tersebut  ditutup,  walaupun  polis  belum  terbit  atau 
ditandatangani.  Dengan  demikian  polis  tidak  mutlak  merupakan  bukti  bahwa 
telah  ditutupnya  asuransi,  karena  bila  polis  tersebut  terlambat  atau  belum 
diterbitkan pada saat sesuatu terjadi pada tertanggung, tertanggung tetap dapat 
meminta  perusahaan  asuransi  untuk  menanggung  kerugian  tersebut 
berdasarkan kontrak asuransi yang telah sah. 
 
Akan tetapi walaupun polis bukanlah satu‐satunya syarat pembuktian bahwa 
telah terikatnya penanggung dengan tertanggung dalam suatu kontrak asuransi, 
kedudukan  polis  dalam  asuransi  adalah  sangat  penting,  karena  dalam  polis 
tersebutlah  tercantum  semua  bentuk  perikatan‐perikatan  yang  telah  disepakati 
dan  berlaku  sebagai  hukum  bagi  pihak  yang  berkontrak.  Oleh  sebab  itu  dalam 
pasal 259 KUHD menyebutkan:  
“Bilamana  pertanggungan  diadakan  langsung  antara  tertanggung,  atau  yang 
mempunyai  kuasa  atau  kewenangan  untuk  itu,  dan  penanggung,  maka  polis 
harus ditandatangani dan diserahkan dalam 24 jam setelah penawarannya oleh 
yang  disebut  terakhir  ini,  kecuali  bilamana  atas  ketentuan‐ketentuan 
perundangan‐undangan  dalam  suatu  hal  khusus,  ditentukan  tenggang  yang 
lebih lama”.  
 
Ini  berarti  polis  harus  segera  diserahkan  dalam  24  jam  apabila 
pertanggungan diadakan secara langsung, kecuali telah diatur lebih awal bahwa 
pertanggungan akan dimulai dalam tenggang waktu tertentu. Lebih lanjut diatur 
dalam  KUHD  ini  yaitu  apabila  menggunakan  tenaga  perantara  atau  agen  penjual 
asuransi,  maka  polis  harus diserahkan  paling  lama  dalam  waktu  8  (delapan)  hari 
setelah  pembuatan  perjanjian  (pasal  260).  Bilamana  ada  kealpaan  untuk 
menerbitkan  dan  atau  menyerahkan  dalam  waktu  tersebut  di  atas,  maka 
penanggung  memiliki  kewajiban  untuk  menanggung  risiko  tertanggung  apabila 
peristiwa yang diperjanjiakan terjadi (pasal 261). 

109
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Secara  hukum  penyerahan  polis  dapat  dilakukan  dalam  beberapa  bentuk, 


yaitu : 
1) Actual Delivery : 
Actual  delivery  (penyerahan  yang  sesungguhnya)  atau  manual  delivery  yaitu 
penyerahan  yang  terjadi  pada  waktu  polis  diserahkan  secara  fisik  kepada 
pemohon atau disebut sebagai Pemilik Polis atau Pemegang Polis oleh agen 
penutup. 
 
2) Constructive Delivery : 
Dalam  pengertian  undang‐undang  ada  suatu  proses  yang  dikenal  sebagai 
constructive  delivery  (penyerahan  secara  tidak  langsung).    Pada  situasi 
tertentu polis dapat dianggap sudah diserahkan walaupun Pemilik Polis baru 
tidak secara nyata mengambil polis.  Penyerahan secara tidak langsung dari 
polis bisa terjadi pada waktu perusahaan mengirimnya kepada Pemilik Polis 
melalui pihak ketiga (pos/agen) atau melalui wakil Pemilik polis jika tidak ada 
lagi  cara  lain  yang  dilakukan  dan  menunggu  hingga  polis  diterima  oleh 
Pemilik Polis.   
 
Dalam hal tersebut, cara penyerahan tidak langsung sudah terlaksana sesuai 
prosedur  hukum  meskipun  pemegang  polis  tidak  pernah  menerima  polis 
secara  nyata.  Dengan  kata  lain,  jika  penanggung  menyerahkan  polis  yang 
sudah  berada  dalam  pengawasannya,  seperti  melalui  kantor  pos,  biro  jasa 
pengiriman, isteri/suami pemilik polis, maka penyerahan polis dianggap telah 
terlaksana. 
 
B. Syarat‐Syarat Umum Polis 
Undang‐Undang Republik Indonesia No. 2 Tahun 1992 tentang Usaha Perasuransian. 
Pada Bab IX tentang: Pembinaan dan Pengawasan; dimana dalam Pasal 11 ayat (1), butir b: 
menyebutkan bahwa Penyelenggaraan Usaha, yang terdiri dari : 
1) Syarat‐syarat polis asuransi; 
2) Tingkat premi; 
3) Penyelesaian klaim; 
4) Persyaratan keahlian di bidang perasuransian; dan 
5) Ketentuan‐ketentuan lain yang berhubungan dengan penyelenggaraan usaha. 
 
Pada  butir  b.1  diatas,  dapat  diartikan  bahwa  di  dalam  polis  asuransi  jiwa  harus 
mencatumkan “syarat‐syarat Umum Polis”. 
 
Sebagian  besar  syarat‐syarat  umum  polis  yang  secara  khusus  dimasukkan  dalam 
kontrak  polis,  yang  berhubungan  dengan  aspek‐aspek  polis  asuransi  jiwa  perorangan 
adalah: 
1) Unsur yang membentuk kontrak keseluruhan antara pemilik polis dan perusahaan 
asuransi jiwa. 
2) Incontestability dari kontrak setelah polis berjalan aktif selama periode tertentu. 
3) Grace period (tenggang waktu) yang diberikan perusahaan kepada pemilik polis 
untuk membayar premi renewal. 
110
POLIS ASURANSI

4) Non‐forfeiture  benefit  yang  tersedia  bagi  pemilik  polis  asuransi  jiwa  yang  telah 
mempunyai nilai tunai polis. 
5) Policy  loan  (hak  pinjaman  polis)  yang  diberikan  kepada  pemilik  polis  yang  telah 
mempunyai nilai tunai polis. 
6) Hak  reinstatement  (pemulihan)  polis,  yang  sudah  batal  yang  diberikan  kepada 
pemilik polis. 
7) Metode penyesuaian yang dipakai untuk memperbaiki kesalahan umur. 
8) Cara penggunaan dividen oleh pemilik polis partisipasi. 
9) Settlement  options  (hak  memilih)  cara  pembayaran  uang  pertanggungan  yang 
ditawarkan oleh perusahaan asuransi. 
10) Syarat‐syarat  yang  harus  dipenuhi  oleh  pemilik  polis  dalam  hal  perubahan  tipe 
asuransi. 
 
Penggunaan  istilah  khusus  tersebut  dalam  polis  asuransi  jiwa  adalah  berbeda‐beda 
antara satu perusahaan asuransi dengan perusahaan lainnya, akan tetapi isi syarat‐syarat 
umum  polis  pada  dasarnya  adalah  tetap.  Berikut  ini  akan  dibahas  satu  persatu  istilah‐
istilah tersebut di atas. 
 
1. Entire contract (Kontrak keseluruhan)  
Ketentuan  entire  contract  (kontrak  keseluruhan)  menyatakan  bahwa  polis  itu 
sendiri  bersama‐sama  dengan  surat  permintaan  asuransi  (SPA)  beserta  surat 
keterangan  lain  yang  disediakan  untuk  itu,  jika  terlampir,  akan  membentuk  entire 
contract  dan  menjadi  bagian  tidak  terpisahkan  dari  polis.  Ketentuan  ini  menjamin 
bahwa tidak ada dokumen resmi lainnya seperti undang‐undang perusahaan asuransi 
atau  keterangan  lisan  lainnya  yang  dapat  dipergunakan  untuk  merubah  polis  atau 
mempengaruhi  manfaat.    Ketentuan  ini  juga  menyebutkan  bahwa  hanya  pejabat 
khusus yang ditunjuk perusahaan asuransi yang berhak merubah syarat‐syarat umum 
polis,  dan  apabila  setiap  setiap  diadakannya  perubahan  polis  harus  terlebih  dahulu 
mendapat  persetujuan  tertulis  dari  Pemilik  Polis.  Contoh  ketentuan  entire  contract 
yang sederhana adalah sebagai berikut: 
 
Entire contract.  Entire contract terdiri dari polis dan melampirkan copy SPA. 
Hanya  Komisaris,  Direktur    Utama  atau  pejabat  yang  ditunjuk  khusus  yang 
berhak merubah kontrak dan setiap perubahan yang ada harus dibuat secara 
tertulis. Tidak ada perubahan dalam kontrak, sebelum mendapat persetujuan 
tertulis dari Pemilik Polis. 
 
Meskipun  halnya  sama  dengan  syarat‐syarat  umum  polis,  istilah  dan  ketentuan 
dalam  entire  contract  itu  adalah  dibuat  oleh  pihak  penanggung  sendiri,  meskipun 
demikian harus mengikuti dan memenuhi ketentuan yang berlaku. 
 
Ada  2  (dua)  alasan  utama  mengapa  ketentuan  entire  contract  itu  penting  bagi 
penanggung maupun bagi pemilik polis, karena: 
a) Umumnya  polis  asuransi  jiwa  itu  bersifat  jangka  panjang,  sehingga  tidaklah 
mungkin untuk mengingat sesuatu yang dilengkapi, diputuskan dalam SPA atau 
diperjanjiakan untuk 30 atau 40 tahun mendatang. 

111
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

b) Ketentuan  entire  contract  menjamin  hak‐hak  pemilik  polis  sebagaimana 


tercantum  dalam  syarat‐syarat  umum  polis,  misalnya  tidak  satupun  pemilik 
polis  maupun  penerima  manfaat  yang  diperkenankan  memeriksa  anggaran 
dasar atau peraturan internal perusahaan asuransi, atau memeriksa perubahan 
dokumen‐dokumen tersebut.  
 
Adapun  tujuan  dilampirkannya  copy  SPA  pada  polis  adalah  untuk  mencegah 
timbulnya  perselisihan  antara  penanggung  dengan  pemilik  polis  atas  keterangan‐
keterangan  dalam  dokumen  polis,  karena  semua  keterangan  dalam  SPA  merupakan 
dasar  pertimbangan  utama  bagi  penanggung  untuk  memutuskan  apakah  menerima 
atau  menolak  risiko  yang  hendak  diasuransikan.  Pada  umumnya  pada  setiap  syarat‐
syarat  umum  polis  asuransi  Jiwa  mencantumkan  atau  menuliskan  ketentuan  ini 
sebagai dasar dari pertanggungan. 
 
2. Incotestability (Tidak dapat disanggah)  
Menurut hukum perjanjian yang berlaku umum adalah wajar untuk menguji atau 
menyangsikan  berlakunya  suatu  kontrak,  atas  adanya  pemberian  keterangan  yang 
tidak  benar,  yang  merupakan  data  penting  bagi  perusahaan  asuransi  dalam 
penerbitan  polis  atau  adanya  penyembunyian  fakta  setelah  kontrak  dibuat.  Kontrak 
asuransi  jiwa  juga  wajar  untuk  diuji  atau  disangsikan  berlakunya.  Undang‐undang  di 
Amerika  Serikat  dan  Canada  menyebutkan  bahwa  polis  mengandung  ketentuan 
incontestability  (tak  tersanggahkan)  dimana  polis  tak  dapat  dibantah  kebenarannya 
setelah  lewat  batas  waktu  hak  menguji  yang  ditentukan.  Contoh  ketentuan 
incontestability yang sederhana adalah: 
 
Incontestability.  Polis  tidak  dapat  disanggah  kebenarannya  setelah 
pertanggungan berjalan aktif selama 2 (dua) tahun berturut‐turut terhitung 
dari tanggal penerbitan polis. 
   
Batas  jangka  waktu  2  tahun  incontestability  yang  dipergunakan  pada  contoh 
tersebut di atas adalah jangka waktu maksimum yang diperbolehkan, jika kurang dari 
2  tahun  kontrak  asuransi  dapat  diuji  kebenarannya  atau  disanggah  (contestable 
period).  Artinya  apabila  risiko  yang  diperjanjikan  terjadi  dalam  masa  contestability, 
maka kebenarannya  dapat  disanggah  kecuali  risiko  tersebut  tidak  disengaja,  contoh 
meninggal karena kecelakaan murni. Apabila risiko meninggalnya terjadi setelah masa 
contestability  maka  penanggung  tidak  mempunyai  hak  menyanggah  polis  lagi  dan 
klaim meninggal wajib dibayarkan. 
 
Tujuan  dan  ketentuan  incontestability  ini  adalah  untuk  melindungi  pemilik  polis 
dan penerima manfaat, artinya bahwa setelah lewatnya masa  penyanggahan polis itu 
maka  tidak  dapat  dibatalkan  atas  dasar  ketidakbenaran  keterangan  yang  diberikan 
dalam  SPA  dan  keterangan  lain  yang  berhubungan  dengan  itu.  Adanya  ketentuan 
incontestability  ini  mencegah  perusahaan  asuransi  yang  mau  membatalkan  polis 
asuransi  jiwa  setelah  lewatnya  contestability  period,  walaupun  surat  permintaan 
memuat keterangan yang tidak benar. 
 

112
POLIS ASURANSI

Sebagai  contoh,  Tn.  Abi  menyatakan  dalam  SPAnya  bahwa  dia  tidak  pernah 
menderita  penyakit  jantung.  Jika  penanggung  percaya  atas  keterangan  Tn.  Abi 
tersebut  lalu  polis  asuransi  diterbitkan,  dan  3  tahun  kemudian  Tn.  Abi  meninggal 
karena  serangan  jantung,  maka  perusahaan  tidak  berhak  untuk  menyanggah  polis 
dan menolak pembayaran klaim, sebab contestability period sudah lewat atau berlalu.  
Jika  Tn.  Abi  meninggal  satu  tahun  setelah  polis  terbit  atau  sebelum  2  tahun, 
penanggung  berhak  untuk  menyanggah  klaim  berdasarkan  penyembunyian 
keterangan  dalam  SPA.  Di  negara  tertentu  seperti  di  Canada,  undang‐undang 
mengizinkan  perusahaan  asuransi  jiwa  untuk  menyanggah  kontrak  setiap  saat 
kendatipun  contestability  period  telah  berakhir,  apabila  keterangan  dalam  surat 
permohonan  adalah  keterangan  palsu.    Keterangan  palsu  adalah  keterangan  yang 
tidak  benar  dengan  maksud  untuk  menipu  dan  merugikan  orang  lain.  Perusahaan 
berhak  menyanggah  polis  berdasarkan  keterangan  palsu  walaupun  surat  bukti 
penipuan sulit diperoleh sehingga sulit mendukung kasus seperti itu. 
 
Di Indonesia menganut semua ketentuan di atas, yaitu setiap polis diberlakukan 
ketentuan contestability period, dan hal‐hal yang menyimpang dari prinsip itikad baik 
(pasal  251  KUHD)  tetap  diperhatikan  sepanjang  kontrak  asuransi,  artinya  ada  unsur‐
unsur kesengajaan untuk mendapatkan keuntungan dari kontrak asuransi tersebut. 
 
3. Grace Period (masa tenggang) 
Polis  asuransi  jiwa  biasanya  mencantumkan  ketentuan  tenggang  waktu  (grace 
period) pembayaran premi lanjutan. Premi lanjutan adalah premi yang harus dibayar 
setelah premi pertama. Grace period adalah jangka waktu tertentu, biasanya 30 atau 
31 hari setelah tanggal jatuh tempo pembayaran premi lanjutan dalam jangka waktu 
mana premi  dapat   dibayar   tanpa sanksi.    Pada  umumnya  diperadilan,  grace  period 
selama  30  atau  31  hari  tersebut  adalah  minimum  tenggang  waktu  yang 
diperbolehkan.  Ada  juga  perusahaan  yang  memberikan  grace  period  lebih  lama 
umpamanya  2  bulan.  Selama  grace  period  tersebut  polis  tetap  aktif  berlaku  dan  jika 
premi  dibayar  dalam  waktu  grace  period,  perusahaan  asuransi  akan  menyetujui 
sebagai  pembayaran  tepat  waktu.  Jika  Tertanggung  meninggal  dalam  waktu  grace 
period,  perusahaan  akan  membayar  polis  dengan  mengurangi  premi  yang  belum 
dibayar. Contoh grace period adalah: 
 
Grace  Period.  Batas  waktu  tenggang  selama  31  hari  untuk  pembayaran  premi 
lanjutan  terhitung  dari  tanggal  jatuh  tempo  pembayaran,  dan  pertanggungan 
berlaku aktif (inforce) selama grace period tersebut. 
 
 
Jika premi lanjutan polis tidak dibayar selama grace period, maka polis tersebut 
disebut  batal  (lapse).  Akan  tetapi,  dalam  hal  polis  telah  mempunyai  nilai  tunai,  ada 
beberapa  penanggung  menetapkan  bahwa  polis  belum  dianggap  batal  walaupun 
tidak  membayar  premi selama  grace period.  Dalam  buku  ini  pengertian  lapse  adalah 
setiap polis yang preminya tidak dibayar sampai akhir grace period. 
 
 

113
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

4. Non‐forfeiture benefits 
Perusahaan asuransi jiwa memberikan manfaat tertentu bagi pemilik polis untuk 
polisnya  yang  sudah  memiliki  nilai  tunai  dan  perusahaan  tidak  menyerahkan  nilai 
tunainya, maka pemilik polis akan mengalami kerugian. Untuk menghindari hal itu di 
negara tertentu termasuk Indonesia perusahaan memberikan non‐forfeiture benefits 
dimana  nilai  tunai  yang  ada  dapat  dipergunakan  untuk  membeli  Asuransi  Jangka 
Warsa.  Ada  juga  beberapa  perusahaan  asuransi  yang  merasa  layak  mengembalikan 
nilai tunai yang ada meskipun hal itu tidak diharuskan. 
 
Pada  tahun  1948,  National  Association  of  Insurance  Commissioners  (NAIC)  di 
Amerika  Serikat  mengeluarkan  “Standard  non‐forfeiture  law”  dan  pada  tahun  1980 
diadakan  perubahan  yang  antara  lain  menentukan  setiap  polis  yang  mempunyai 
kewajiban  cadangan  harus  menyediakan  nilai  tunai.  Non‐forfeiture  benefits  meliputi 
reduced  paid  up  atau  extended  term  insurance.  Di  Canada  ketentuan  APL  atau 
automatic premium loan (pinjaman premi otomatis) termasuk non‐forfeiture benefits.  
Dibawah ini akan diuraikan lebih lengkap masing‐masing non‐forfeiture benefits atau 
sering disebut non‐forfeiture options, antara lain: 
 
Cash value (nilai tunai): 
Standard  NonForfiture  Law  mengatur  bahwa  penanggung  memberikan  nilai 
tunai  setelah  hal  iu  tersedia  menurut  fomula/rumus  yang  ditetapkan  dalam 
undang‐undang.  Perhitungan  nilai  tunai  tersebut  tergantung  pada  program 
asuransi,  umur  polis  dan  lamanya  masa  pembayaran  premi.  Beberapa  polis, 
seperti polis asuransi dwi guna yang preminya besar sesuai dengan jumlah uang 
pertanggungan  (JUP)  akan  segera  mempunyai  nilai  tunai.  Polis  yang  preminya 
lebih  kecil  seperti  asuransi  seumur  hidup,  memerlukan  waktu  yang  lebih  lama 
untuk membentuk nilai tunai. Biasanya, jika tipe polis itu merupakan tipe asuransi 
yang menghasilkan cadangan, oleh undang‐undang diatur bahwa nilai tunai harus 
di  adakan  setelah  polis  berjalan  aktif  selama  3  tahun.  Walaupun  demikian,  ada 
juga perusahaan yang menyediakan nilai tunai setelah polis berjalan aktif 1 tahun 
atau 2 tahun. 
 
Rumus  yang  dinyatakan  dalam  undang‐undang  dipergunakan  sebagai  dasar 
untuk  menghitung  nilai  tunai  minimum  yang  diperlukan.    Perusahaan  asuransi 
diperkenankan memberikan nilai tunai yang lebih tinggi dari ketentuan minimum. 
Kadang‐kadang  pemberian  nilai  tunai  yang  lebih  tinggi  ini  dipakai  sebagai  alat 
persaingan dalam penjualan polis. 
 
Dalam polis harus dinyatakan cara menghitung nilai tunai beserta daftar nilai 
tunai  yang  ada  tiap  akhir  tahun  selama  20  tahun  pertama  polis  berjalan  aktif. 
Daftar nilai tunai ini adalah jumlah yang diterima oleh pemilik polis jika polis dijual. 
 
Sebagai  contoh  dibawah  ini  terdapat  daftar  nilai  tunai  untuk  3  jenis  polis 
yang diterbitkan atas seorang laki‐laki yang berumur 35 tahun: 

114
POLIS ASURANSI

Nilai Tunai Per 1.000 UP Pada Setiap Akhir 
  Jenis Polis 
Tahun Polis Ke : 

  1  5  10  20  30 


53
Seumur Hidup  0  50  145  340 

1.0
Dwi Guna s/d usia 65 tahun  10  110  250  600 
00 
Jangka Warsa s/d usia 65 tahun  0  20  55  95  0 
 
Jumlah  nilai  tunai  yang  sesungguhnya  tersedia  bagi  pemilik  polis  tidaklah 
persis  sama  dengan  jumlah  pada  daftar  nilai  tunai  yang  tercantum  pada  polis. 
Jumlah yang sesungguhnya diterima pemilik polis tersebut nilai tunai netto (net 
cash value). Penambahan dividen, premi yang dibayar dimuka, pinjaman polis dan 
bunga  pinjaman  polis  yang  jatuh  tempo  akan  mempengaruhi  penambahan  dan 
pengurangan dari daftar nilai tunai. 
 
Sebagaimana disebutkan sebelumnya, polis partisipasi biasanya memberikan 
dividen  kepada  pemilik  polis.  Pada  bab  berikutnya  akan  kita  lihat  satu  cara 
pemanfaatan  dividen  ini  yang  dapat  digunakan  untuk  membeli  tambahan  uang 
pertanggungan.  Tambahan  uang  pertanggungan  yang  dibeli  dengan  dividen 
disebut  “paid  up  additions”  atau  “dividend  additions”  dan  setiap  paid  up 
insurance  akan  mempunyai  nilai  tunai.  Sebagai  contoh  perhitungan  nilai  tunai 
netto adalah sebagai berikut: 
o Daftar Nilai Tunai dalam polis ………..……..  Rp. 5.000.000,‐ 
o Nilai tunai dividen tambahan …………………  Rp.    150.000,‐ (+) 
  Rp. 5.150.000,‐ 
9 Pinjaman polis yang belum dibayar   Rp.500.000,‐   
9 Bunga pinjaman jatuh tempo  Rp.50.000,‐(+)  Rp.    550.000,‐ (‐) 
     
Nilai tunai netto  Rp.4.600.000,‐ 
 
Oleh  krena  itu,  pada  polis  ini,  jumlah  nilai  tunai  yang  tersedia  bagi  pemilik 
polis adalah nilai tunai netto, yaitu Rp. 4.600.000,‐. 
 
Apabila pemilik polis menarik nilai tunai seluruhnya, maka polis akan berakhir 
dan tidak  ada lagi pertanggungan asuransi. Dalam hal ini biasanya pemilik polis 
menebus  atau  menjual  polis,  yaitu  mengembalikan  polis  kepada  penanggung. 
Undang‐undang  di  Amerika  Serikat  dan  Canada  mengizinkan  penanggung 
dengan  hak‐hak  yang  ada  padanya  untuk  mengangsur  nilai  tunai  polis  selama  6 
bulan  setelah  adanya  permohonan  pembayaran  nilai  tunai.  Akan  tetapi  praktek 
peradilan telah  mempersingkat periode  tersebut.    Bahkan  nilai  tunai  polis  harus 
segera  dibayarkan  sebab  penebusan  polis  yang  tertunda  kadang‐kadang 
menyebabkan penumpukkan kewajiban dalam waktu bersamaan. 

115
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Ada kejadian tertentu dimana pemilik polis yang tidak dapat atau tidak mau 
lagi  membayar  premi  polisnya  tetapi  masih  menginginkan  pertanggungan 
asuransi.  Menurut  peraturan/undang‐undang,  nilai  tunai  yang  ada  dapat 
dipergunakan  untuk  membeli  pertanggungan  bebas  premi  dengan  uang 
pertanggungan  baru  yang  telah  berkurang  dari  semula  (reduced  paid  up 
insurance) atau asuransi perpanjangan jangka warsa (extended term insurance). 
 
Reduced paid up insurance : 
Pada ketentuan non‐forfeiture option berupa reduced paid up insurance, nilai 
tunai  netto  polis  dipergunakan  sebagai  premi  tunggal  untuk  membeli  asuransi 
bebas premi yang sama dengan polis semula. Premi yang dibebankan pada paid 
up  insurance  tersebut  didasarkan  pada  umur  tertanggung  pada  saat  option  itu 
dilakukan. Jumlah uang pertanggungan paid up insurance yang dapat dibeli pada 
option  ini  akan  lebih  dari  uang  pertanggungan  polis  asal  dan  itulah  sebabnya 
disebut “reduced paid up insurance”. 
 
Sebagaimana  persyaratan  nilai  tunai,  polis  harus  memuat  daftar  jumlah 
reduced paid up insurance yang ada tiap‐tiap tahun selama 20 tahun pertama polis 
berjalan  aktif.  Jumlah  sesungguhnya  reduced  paid  up  yang  ada  tersebut  harus 
lebih besar  atau  lebih kecil dari jumlah  dalam  daftar,  tergantung pada  besarnya 
nilai tunai netto. Jumlah daftar reduced paid up untuk tiap tahun didasarkan pada 
daftar nilai tunai polis tahun yang bersangkutan. Jika nilai tunai netto lebih besar 
dari jumlah nilai tunai pada daftar, kemungkinan hal itu adalah karena termasuk 
dividen,  sehingga  jumlah  reduced  paid  up  yang  tersedia  akan  lebih  tinggi  dari 
jumlah reduced paid up dalam daftar. 
 
Jika ada  pinjaman  polis yang  belum  lunas,  maka  nilai  tunai  netto  akan  lebih 
kecil, karena penanggung akan mengurangkan sisa pinjaman tambah bunga yang 
jatuh tempo dari nilai tunai netto tersebut, sehingga jumlah uang pertanggungan 
pada  polis  asal.  Akan  tetapi,  pemilik  polis  dapat  memohon  supaya  penanggung 
menggunakan nilai tunai yang sesungguhnya tanpa mengurangkan jumlah uang 
pinjaman  untuk  membeli  reduced  paid  up  insurance.  Ini  berarti,  bahwa 
penanggung akan terus membebankan bunga pada pinjaman polis dan pinjaman 
itu akan dibayar kembali pada suatu saat dikemudian hari atau dipotong langsung 
dari  uang  pertanggungan  jika  tertanggung  meninggal.  Dengan  melanjutkan 
pinjaman polis berarti jumlah asuransi jiwa paid up yang dibeli akan lebih besar. 
 
Asuransi  yang  dibeli  atas  reduced  paid  up  option  mempunyai  masa 
pertanggungan  yang  sama  dengan  polis  semula.  Jadi  jika  polis  asal  adalah 
asuransi  seumur  hidup  maka  pertanggungan  reduced  paid  up  tetap  berlaku 
seumur hidup. Bilamana polisnya adalah dwi guna maka pertanggungan reduced 
paid  up  option  baik  manfaat  asuransi  jiwa  dan  pure  endowment‐nya  akan 
dikurangi  dengan  jumlah  yang  sama.  Masa  pertanggungan  polis  dwi  guna  tidak 
berubah bilamana pertanggungan dilanjutkan atas reduced paid up. 
 

116
POLIS ASURANSI

Jumlah  premi  yang  dibebaskan  oleh  penanggung  untuk  pertanggungan  ini 


didasarkan  pada  tarif  premi  netto,  artinya  penanggung  tidak  menambahkan 
jumlah lain pada premi sebagai biaya. Pembelian asuransi dengan cara ini adalah 
lebih  murah  daripada  mengambil  nilai  tunai  polis  dengan  tunai  kemudian 
membeli polis paid up insurance yang lain. Polis asuransi baru reduced paid up ini 
akan  terus  mempunyai  dan  membentuk  nilai  tunai,  serta  pemilik  polis  tetap 
mempunyai  hak‐hak  sebagai  pemilik  polis  asuransi  jiwa,  termasuk  hak  menebus 
polis untuk mengambil nilai tunai dan hak menerima dividen jika polis asal adalah 
polis  partisipasi.  Akan  tetapi,  manfaat  tambahan  seperti  Asuransi  Kecelakaan, 
yang  ada  pada  polis  asal  biasanya  akan  dihentikan  jika  polis  dilanjutkan  sebagai 
reduced paid up insurance. 
 
Dengan diagram ini akan diterangkan jumlah paid up insurance yang tersedia 
bagi  seorang  pemohon  laki‐laki  yang  berumur  40  tahun,  atas  2  (dua)  jenis  polis 
asuransi seumur hidup. 
  Paid Up Insurnace Per 1.000 Uang 
Jenis Polis  Pertanggungan Tiap Akhir Tahun 
5  10  20 
a) Continous Premium Whole Life  178  368  613 

b) 20 Payment Whole Life  283  557  1.000 


   
Extended term insurance (Asuransi perpanjangan jangka warsa) 
Hak  asuransi  perpanjangan  jangka  warsa  (extended  term  insurance) 
memungkinkan pemilik polis menggunakan nilai tunai netto polis untuk membeli 
Asuransi jangka warsa dengan jumlah uang pertanggungan yang sama pada polis 
semula. Asuransi jangka warsa  ini  akan  berlaku  dalam  waktu  yang  lebih  pendek 
dari masa pertanggungan polis semula. Lamanya masa pertanggungan tersebut 
tergantung  pada  besarnya  pertanggungan,  besarnya  nilai  tunai  netto,  jenis 
kelamin  tertanggung  dan  umur  tertanggung  pada  saat  option  dilaksanakan. 
Suatu  polis  yang  mempunyai  nilai  tunai  tinggi  dapat  membeli  extended  term 
insurance  untuk  masa  pertanggungan  yang  lebih  lama.  Umumnya,  polis 
menyebutkan  bahwa  tidak  ada  yang  dipilih  oleh  pemilik  polis  maka  secara 
otomatis yang dianggap dipilih adalah hak extended term insurance.  Sedangkan 
di  Indonesia  adalah  “reduced  paid  up  insurance”.  Jumlah  uang  pertanggungan 
extended  term  insurance  yang  tersedia  (dapat  diberikan)  adalah  sama  dengan 
uang pertanggungan pada polis semula. Uang pertanggungan pada polis semula 
kemungkinan  dikurangi  dengan  jumlah  sisa  hutang  pinjaman  polis,  ditambah 
jumlah  dividen  yang  ada,  maka  pengurangan  dan  penambahan  tersebut  harus 
dibuat oleh penanggung pada waktu menghitung uang pertanggungan extended 
term  insurance  yang  ada.  Sebaliknya,  penanggung  dapat  memberikan  uang 
pertanggungan  yang  telah  berjalan  sebelum  dilakukannya  non‐forfeiture  option. 
Mari  kita  lihat  contoh  dibawah,  bagaimana  cara  menghitung  uang 
pertanggungan extended term insurance. 
 

117
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Jumlah uang pertanggungan asuransi jangka warsa yang tersedia: 
9 Uang Pertanggungan Polis  Rp. 10.000.000,‐   
9 Uang Pertanggungan dari dividen  Rp.     200.000,‐  (+) 
Jumlah  Rp.10.200.000,‐   
9 Uang Pertanggungan dari sisa pinjaman  Rp.  1.000.000,‐  (‐) 
Jumlah  Rp.  9.200.000,‐   
 
Jumlah nilai tunai netto: 
Daftar Nilai Tunai  Rp.  2.500.000,‐   
Nilai tunai dari tambahan dividen  Rp.       50.000,‐   (+) 
Jumlah  Rp.  2.550.000,‐   
Nilai tunai dari sisa pinjaman polis  Rp.  1.000.000,‐   (‐) 
Jumlah  Rp.  1.550.000,‐   
 
Jadi, jika yang dipilih adalah extended term insurance maka pemilik polis akan 
mendapat  UP  Asuransi  Jangka  Warsa  sejumlah  Rp.  9.200.000,‐  untuk  masa 
pertanggungan  yang  dapat  diberikan  dengan  nilai  tunai  netto  sejumlah  Rp. 
1.550.000,‐.    Bilamana  polis  asuransi  dwi  guna  dilanjutkan  dengan  hak  extended 
term  maka  nilai  tunai  netto  akan  dipergunakan  untuk  membeli  extended  term 
insurance  sebesar  uang  pertanggungan  polis  semula.  Jika  nilai  tunai  netto  tidak 
cukup  untuk  membeli  sepenuhnya  uang  pertanggungan  dengan  masa 
pertanggungan  seperti  tersebut  pada  polis  semula,  maka  masa  pertanggungan 
akan  disesuaikan  dengan  masa  pertanggungan  yang  dapat  dibeli  dengan 
besarnya nilai tunai netto. Bilamana jumlah nilai tunai netto melebihi jumlah yang 
dibutuhkan untuk membeli extended term insurance sesuai masa pertanggungan 
pada  polis  semula,  maka  sisa  jumlah  itu  akan  dipergunakan  untuk  menyediakan 
manfaat  endownment  yang  akan  dibayarkan  pada  tanggal  habis  kontrak 
pertanggungan  polis  semula.  Uang  pertanggungan  Endowment  tersebut, 
walaupun  lebih  kecil  daripada  uang  pertanggungan  semula  tetapi  pembayaran 
premi lanjutan telah dilunasi. 
 
Pada umumnya, bilamana polis dilanjutkan atas dasar extended term, pemilik 
polis  tidak  dapat  lagi  menggunakan  hak  pinjaman  polis  atau  hak  menerima 
dividen.  Akan    tetapi,  pemilik  polis  dapat  membatalkan  extended  term  dan 
menebus  polis  untuk  mengambil  nilai  tunai  yang  ada.  Di  samping  itu, 
sebagaimana  halnya  hak  reduced  paid  up,  setiap  manfaat  tambahan  yang  ada 
dalam  polis  semula  biasanya  akan  hilang  bila  polis  yang  dipilih  adalah  extended 
term  insurance.  Sama  halnya  dalam  penebusan  nilai  tunai  dan  reduced  paid  up, 
polis asuransi jiwa itu harus memuat daftar yang menunjukkan manfaat yang ada 
pada  extended  term  insurance.  Lamanya  masa  berjalan  aktif  dengan  uang 
pertanggungan seperti pada polis semula, pada extended term yang dipilih harus 
ditunjukkan dalam 20 tahun pertama. 
 
 
 
Automatic premium loan : 
118
POLIS ASURANSI

Ketentuan  automatic  premium  loan  (APL)  atau  pinjaman  premi  otomatis 


menyatakan  bahwa  asuransi  secara  otomatis  akan  membayar  tunggakan  premi 
Pemilik  Polis  dengan    cara  melakukan  pinjaman  polis  terhadap  nilai  tunai  polis. 
Penggunaan cara pinjaman premi otomatis ini akan menjamin polis tetap berjalan 
aktif  dengan  uang  pertanggungan  tetap  termasuk  pertanggungan  manfaat 
tambahan.  Sebagaimana  dikatakan  sebelumnya,  ketentuan  APL  harus 
dicantumkan dalam polis yang diterbitkan. Di beberapa negara tertentu (Canada 
dan  Amerika  Serikat)  hal  ini  dianggap  sebagai  non‐forfeiture  option.  Ketentuan 
itu  juga  dipergunakan  secara  luas  di  negara  lain  walaupun  ketentuan  tersebut 
tidak  diharuskan  tercantum  dalam  polis.  Ada  ketentuan  bahwa  pemilik  polis 
harus  mengajukan  permohonan  automatic  premium  loan  dahulu  kepada 
penanggung dapat memberlakukan ketentuan tersebut. 
 
5. Policy loan: 
Ketentuan  policy  loan  (pinjaman  polis)  memberikan  hak  kepada  pemilik  polis 
untuk  meminjam  uang  dari  perusahaan  asuransi  dengan  menggunakan  nilai  tunai 
sebagai jaminan/agunan.  Pinjaman polis dapat ditentukan sampai sebesar jumlah nilai 
tunai netto dari polis dikurangi bunga pinjaman selama satu tahun. Hingga sekarang 
besarnya tingkat bunga yang dibebankan oleh penanggung terhadap pinjaman polis 
ditetapkan  dan  dijamin  dalam  polis.  Akan  tetapi  di  kebanyakan  negara,  pemerintah 
mengizinkan  penanggung  untuk  menyebutkan  di  dalam  polis  yang  diterbitkannya 
bahwa besarnya tingkat bunga berubah‐ubah artinya bunga yang dibebankan dapat 
berubah  setiap  tahun  tergantung  pada  keadaaan  ekonomi  pada  saat  pinjaman  polis 
dibuat. Di samping polis yang mencantumkan tingkat bunga yang berubah‐ubah juga 
menentukan bahwa bunga  yang  dibebankan  tidak  melebihi  tingkat  maksimum  yang 
ditentukan.  Dalam  hal  pengembalian  (pelunasan)  pinjaman  polis  sangat  berbeda 
dengan  cara  pengembalian  pinjaman komersial  biasa. Uang  pinjaman  polis  dan/atau 
bunga  dapat  dibayar  setiap  saat,  seluruhnya  atau  sebagian,  tidak  ditentukan  jadwal 
pelunasannya.  Jika  pinjaman  polis  belum  dibayar  lunas  pada  saat  terjadinya  klaim 
meninggal,  maka  jumlah  pinjaman  polis  tambah  bunga  yang  jatuh  tempo  akan 
dikurangkan dari uang pertanggungan yang akan dibayarkan. 
 
Dalam  syarat‐syarat  umum  polis  biasanya  disebutkan  bahwa  bunga  pinjaman 
polis  dibebankan  secara  tahunan.  Jika  bunga  ini  tidak  dibayar  maka  jumlah  pokok 
pinjaman  polis  akan  ditambahkan  dengan  bunga.  Jika  besar  pinjaman  polis 
bertambah  sampai  titik  dimana  jumlah  nilai  tunai  yang  ada  tidak  cukup  lagi  untuk 
membayar  bunga  yang  jatuh  tempo,  maka  polis  akan  berakhir  tanpa  sisa  nilai  tunai 
dan  polis  akan  berakhir  tanpa sisa nilai  tunai  dan  polis  menjadi  tidak aktif  lagi/batal. 
Penanggung  akan  memberitahukan  pemilik  polis  secara  tertulis  bilamana  polis 
berakhir. Di beberapa negara tertentu, undang‐undang membolehkan pinjaman polis 
dimaksudkan untuk membayar premi lanjutan biasanya masa cicilan hanya berlaku 6 
bulan. 
 
 
 
Pinjaman  polis,  di  atur  dalam  Keputusan  Menteri  Keuangan  (KMK)  No. 

119
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

424/KMK.06/2003  tentang  Kesehatan  keuangan  perusahaan  Asuransi  dan 


perusahaan Reasuransi, Bab‐III tentang Kekayaan yang diperkenankan, pada 
pasal 14 (1)‐h untuk perusahaan yang menerapkan prinsip konvensional, dan 
pada pasal 18 (1)‐g untuk perusahaan yang menerapkan prinsip syariah.  
 
 
Pilihan pinjaman polis sangat bermanfaat bagi pemilik polis. Jika pinjaman polis 
tidak dibayar kembali maka jumlah uang pertanggungan polis akan dikurangi jumlah 
pinjaman  polis  dan  bunganya,  karena  jumlah  tersebut  harus  dikurangi  dari  uang 
pertanggungan apabila terjadi klaim. 
 
6. Reinstatement 
Polis  asuransi  jiwa  yang  tidak  mempunyai  nilai  tunai  tidak  mempunyai  non‐
forfeiture options; jadi jika premi tidak dibayar, maka polis menjadi lapse (batal) dan 
pertanggungan  akan  berhenti.  Pemilik  polis  yang  sudah  batal,  apabila  ingin  kembali 
mengambil  asuransi,  dapat  mengajukan  permohonan  untuk  membeli  polis  asuransi 
yang  baru.  Dengan  memenuhi  beberapa  syarat  tertentu,  polis  semula  yang  sudah 
batal  dapat  diaktifkan  kembali  dengan  cara  “reinstatement”.    Reinstatement 
(pemulihan polis) polis asuransi jiwa adalah proses pemulihan polis yang sudah batal 
karena tidak membayar premi lanjutan menjadi aktif kembali. Dengan reinstatement, 
polis  semula  yang  sudah  lapse  menjadi  aktif  kembali  tanpa  menerbitkan  polis  yang 
baru.  Ketentuan  umum  polis  yang  membolehkan  reinstatement  tidak  diatur  dalam 
undang‐undang,  tetapi  pada  umumnya  dalam  praktek  sehari‐hari  meskipun  tidak 
diatur  dalam  undang‐undang,  semua  polis  asuransi  jiwa  mencantumkan  ketentuan 
reinstatement. 
 
Di  beberapa  negara  tertentu  (Amerika  Serikat  dan  Canada)  peraturan/undang‐
undang  non‐forfeiture  menetapkan  suatu  batas  waktu  maksimum  3  tahun  diberikan 
kepada  pemilik  polis  untuk  menggunakan  hak  memulihkan  polis  yang  sudah  batal, 
termasuk juga polis‐polis yang dilanjutkan dengan extended term, atau reduced paid 
up  insurance.  Di  negara  lain,  seperti  di  Canada,  Indonesia,  batas  maksimum  waktu 
pemulihan  polis  batal  adalah  2  tahun.  Walaupun  demikian,  penanggung 
diperbolehkan  memperpanjang  batas  masa  pemulihan  polis  batal  tersebut  jika 
dikehendaki.  Batas masa pemulihan 5 tahun biasanya tidak lazim diberikan. Beberapa 
perusahaan tertentu tidak menentukan batas waktu pemulihan polis batal. 
 
Sebagaimana  disebutkan  diatas,  bahwa  polis  asuransi  yang  sudah  dirubah 
menjadi  extended  term  atau  reduced  paid  up  yang  sudah  batal,  dapat  dipulihkan 
kembali. Akan tetapi, jika suatu polis telah ditebus nilai tunainya berarti polis tersebut 
dianggap telah batal dan tidak dapat dipulihkan. Untuk dapat memulihkan polis yang 
sudah batal, maka harus dipenuhi syarat‐syarat tertentu, yaitu: 
 
a) Evidence of insurability : 
Tertanggung  harus  menunjukkan/memberikan  bukti  dapat  diasuransikan 
(evidence  of  insurability)  kepada  penanggung.  Syarat  ini  sangat  perlu  untuk 
menghindari anti‐seleksi. Sebab jika tanpa syarat ini, maka orang yang tidak dapat 

120
POLIS ASURANSI

lagi  diasuransikan  dimana‐mana  karena  kesehatan  yang  jelek  atau  faktor  lain 
akan  lebih  menyukai  pemulihan  polis  daripada  mereka  yang  kesehatannya  baik. 
Berapa banyak dan apa jenis evidence of insurability yang diperlukan, tergantung 
pada  keadaan  masing‐masing  polis  individu  dan  praktek  masing‐masing 
perusahaan  penanggung.  Jika  satu  polis  telah  batal  dalam  waktu  yang  belum 
lama dan tidak ada alasan/sebab yang mencurigakan, perusahaan tertentu akan 
menyetujui  dan  mensyaratkan  surat  keterangan  dokter  biasa  mengenai 
tertanggung  untuk  membuktikan  bahwa  yang  bersangkutan  dalam  keadaan 
sehat.  Jika  ternyata  permintaan  pemulihan  dan  penunggakan  premi  lanjutan 
hanya  satu  bulan  atau  lewat  grace  period,  maka  penanggung  tidaklah 
mengharuskan  evidence  of  insurability.  Akan  tetapi  jika  tunggakan  premi 
melewati  masa  grace  period,  maka  umumnya  Penanggung  tidaklah 
mengharuskan evidence of insurability.       
      
b) Monetary 
Setelah  polis  berjalan  aktif  kembali,  maka  harus  tersedia  cadangan  yang 
jumlahnya  sama  dengan  jumlah  cadangan  untuk  polis  yang  berjalan  aktif  tanpa 
tunggakan  pembayaran  premi.  Apabila  premi  tidak  dibayar  selama  polis  tidak 
aktif, maka pada saat reinstatement pemilik polis harus membayar semua premi 
masa lampau yang tertunggak ditambah bunga. Dalam transaksi ini bunga yang 
dibebankan  adalah  tingkat  bunga  yang  ditentukan  dalam  polis.  Di  samping  itu, 
ada  beberapa  polis  tertentu  yang  menentukan  bahwa  setiap  pinjaman  polis 
ditambah bunga harus dibayar lunas sebelum polis dipulihkan. Untuk pemulihan 
polis  diperlukan  sejumlah  uang  yang  besarnya  telah  ditentukan,  untuk  itu  maka 
setiap  pemilik  polis  harus  memutuskan  apakah  pemulihan  polis  yang  ada 
(semula) lebih menguntungkan daripada permohonan polis baru. 
 
Keuntungan pemulihan polis semula (asal) adalah: 
(1) Tarif premi polis asal dihitung berdasarkan umur tertanggung pada saat polis 
dibeli.  Sedangkan  jika  dibeli  polis  baru  maka  tarif  premi  menjadi  lebih  mahal, 
karena dihitung berdasarkan umur yang dicapai saat ini, yang tentu lebih tinggi 
dari umur tertanggung pada saat polis asal dibeli. Sebagai tambahan, polis asal 
memuat  ketentuan‐ketentuan  yang  lebih  luwes,  misalnya  tingkat  bunga 
pinjaman  polis  pada  polis  asal  mungkin  lebih  rendah  daripada  tingkat  bunga 
pinjaman polis yang diberikan pada polis baru. 
(2) Dalam  peradilan  pada  umumnya,  masa  contestability  period  (jangka  waktu 
yang  dapat  disanggah)  pada  polis  yang  baru  dimulai  pada  tanggals  saat  polis 
dipulihkan.  Selama  contestable  period  yang  baru,  perusahaan  dapat 
menyanggah  polis  hanya  atas  dasar  keterangan  yang  dibuat  dalam  surat 
permohonan  reinstatement.  Penanggung  tidak  dapat  menyanggah  polis  atas 
dasar keterangan yang dibuat dalam surat keterangan yang dibuat dalam surat 
permohonan polis asal, kecuali jika contestable period tersebut belum habis. 
 
 
 
7. Misstatement of age 
121
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Pada  suatu  saat,  mungkin  penanggung  atau  pemilik  polis  menemukan  fakta 
bahwa umur tertanggung yang dicantumkan dalam polis tidak benar. Jika kesalahan 
menyatakan umur itu adalah akibat kesalahan ketik dan kesalahan itu terjadi setelah 
ditandatangani  dan  premi  dihitung,  maka  perubahan  yang  diperlukan  akan  lebih 
mudah dibandingkan jika kesalahan itu terjadi sebelum premi ditetapkan. Pemilik polis 
mungkin akan membayar premi yang tidak benar untuk jumlah uang pertanggungan 
yang  dibeli;  jika  umur  tertanggung  dinyatakan  lebih  tinggi  pada  saat  permohonan 
polis,  berarti  bahwa  pemilik  polis  telah  membayar  premi  yang  terlalu  tinggi  dan  jika 
umur  dinyatakan  lebih  rendah,  maka  pemilik  polis  telah  membayar  premi  terlalu 
rendah (kurang cukup). 
 
Dibeberapa  negara  tertentu,  undang‐undang  dan  peraturan  perasuransian 
menyatakan  bahwa  polis  asuransi  jiwa  harus  mencantumkan  ketentuan  kesalahan 
umur. Ketentuan ini menyebutkan bahwa jika umur ini menimbulkan kesalahan umur, 
sehingga  menimbulkan  kesalahan  perhitungan  jumlah  premi  untuk  Uang 
Pertanggungan  yang  dibeli,  maka  jumlah  pertanggungan  polis  yang  dibeli  akan 
disesuaikan dengan umur Tertanggung yang dinyatakan dengan sebenarnya. Dengan 
demikian,  sesuai  dengan  syarat‐syarat  umum  polis  jika  seseorang  yang  berumur  30 
tahun  dinyatakan  berumur  25  tahun  dalam  surat  permohonan  polis,  maka  besarnya 
uang  pertanggungan  polis  akan  dikurangi.  Jika  seseorang  yang  berumur  30  tahun 
dinyatakan  berumur  35  tahun  dalam  surat  permohonan  maka  besarnya  Uang 
Pertanggungan akan ditambah. 
 
Prosedur  yang  ditetapkan  dalam  ketentuan  kesalahan  umur  itu  tetap  diikuti 
walaupun  kesalahan  umur  itu  baru  ditemukan  setelah  meninggalnya  tertanggung. 
Akan  tetapi,  jika  kesalahan  itu  ditemukan  sebelum  meninggalnya  tertanggung, 
Penanggung dapat memberikan pilihan tertentu kepada pemilik polis, untuk: 
a) Membayar  atau  menerima  selisih  jumlah  premi  yang  timbul  karena  kesalahan 
umur, atau  
b) Mengikuti  jumlah  uang  pertanggungan  polis  yang  disesuaikan  dengan  umur 
tertanggung yang sebenarnya pada waktu polis diterbitkan. 
 
8. Dividends: 
Sebelumnya  dalam  buku  ini  telah  dibahas  mengenai  dividen  yang  dibayarkan 
kepada polis partisipasi. Ada beberapa pilihan Pemilik Polis yang dapat diambil untuk 
memanfaatkan dividen‐dividen ini. Ketentuan yang menjelaskan pilihan dividen dalam 
polis  partisipasi  merupakan  ketentuan  standard  yang  disyaratkan  oleh  undang‐
undang perasuransian pada umumnya.   
 
9. Settlement options : 
Ketentuan  lain  yang  dimaksudkan  penanggung  sebagai  standar  praktis  adalah 
ketentuan  yang  memberikan  beberapa  pilihan  kepada  pemilik  polis  dan/atau 
penerima  manfaat  dalam  penyaluran  hasil‐hasil  (dividen)  yang  diperoleh  dari  polis. 
Pilihan ini akan dijelaskan lebih detil dalam ketentuan pilihan (settlement options).  
 
Settlement option.  Ketentuan lain yang diberikan kepada Pemegang polis tidak 
122
POLIS ASURANSI

saja hanya untuk menerima deviden dan manfaat polis lainnya akan tetapi harus 
memenuhi relevansi dan kewajaran dalam proses penyelesaiannya.  
 
KMK No: 422/KMK.06/2003 Bab‐III tentang Polis, yaitu: 
o Pasal 15 yang mengatur tentang larangan untuk mencantumkan suatu ketentuan 
yang dapat ditafsirkan bahwa tertanggung tidak dapat melakukan upaya hukum, 
sehingga tertanggung harus menerima penolakan pembayaran klaim. 
o Pasal 16 yang mengatur tentang larangan untuk mencantumkan suatu ketentuan 
yang dapat ditafsirkan sebagai pembatasan upaya hukum bagi para pihak dalam 
hal terjadi perselisihan mengenai ketentuan polis. 
o Pasal  17  yang  mengatur  mengenai  pemilihan  pengadilan  dalam  hal  terjadi 
perselisihan  yang  menyangkut  perjanjian  asuransi,  tidak  boleh  membatasi 
pemilihan  pengadilan  hanya  pada  pengadilan  negeri  di  tempat  kedudukan 
penanggung.  
  
Penanggung  dalam  mengatur  tentang  ketentuan  lain  dalam  polis,  tidak  dalam 
usaha  untuk  membatasi  pihak  pemegang  polis/tertanggung  atau  termaslahat  dalam 
upaya  mendapatkan  haknya  dengan  benar  sesuai  yang  diperjanjikan  dalam  polis, 
seperti  ketentuan  dalam  pasal  17  di  atas  yaitu  penanggung  tidak  hanya  membatasi 
pada  pengadilan  di  tempat  kedudukan  penanggung,  bahkan  tidak  hanya  untuk 
membatasi pada pegadilan negeri saja melain diberikan kebebasan kepada pemegang 
polis/tertanggung  atau  termaslahat  untuk  mengunakan  tempat  penyelesaian 
sengketa/perselisihan  sebelum  ke  pengadilan  seperti  ke  Badan  Mediasi  atau  BMAI, 
Badan Arbitrase atau BANI.  
 
10. Perubahan Jenis Polis Asuransi : 
Polis  asuransi  yang  dibeli  dengan  maksud  untuk  memenuhi  kebutuhan.  Sering 
sekali  kebutuhan‐kebutuhan  tersebut  berubah.  Jabatan/pekerjaan  baru, 
pertambahan  keluarga  dan  perubahan  keadaan  keuangan  dapat  menjadikan  polis 
yang  sudah  dibeli  menjadi  tidak  sesuai  lagi.    Banyak  polis  yang  memuat  ketentuan 
yang  membolehkan  pemilik  polis  untuk  merubah  polis  yang  ada  menjadi  salah  satu 
jenis  polis  yang  lebih  baik,  untuk  memenuhi  kebutuhan  pmilik  polis  karena  adanya 
perubahan kebutuhan. 
   
Jika  pemilik  polis  ingin  merubah  ke  jenis  yang  mengharuskan  tarif  premi  lebih 
mahal  tetapi  dengan  uang  pertanggungan  yang  sama,  maka  perusahaan  asuransi 
biasanya hanya memerlukan syarat bahwa pemilik polis membayar: 
a) Selisih premi masa lampau ditambah bunga. 
b) Suatu jumlah tertentu yang akan membentuk cadangan pada polis sampai jumlah 
cadangan diperlukan pada polis yang baru. 
 
Jumlah cadangan polis adalah lebih tinggi pada polis yang preminya lebih mahal, 
sehingga net amount at risk pada polis baru akan lebih rendah dari pada net amount 
at  risk  pada  polis awal.  Evidence  of insurability  tidak diperlukan  apabila  Pemilik  Polis 
merubah  polis  dari  polis  yang  preminya  lebih  rendah  ke  polis  yang  preminya  lebih 
tinggi. 

123
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

 
Akan  tetapi,  jika  perubahan  itu  terhadap  suatu  polis  dengan  jumlah  uang 
pertanggungan  yang  sama  tetapi  dengan  premi  yang  lebih  rendah,  misalnya 
perubahan  dari  polis  whole  life  dengan  batasan  20  tahun  pembayaran  kepada 
continous  premium  Whole  Life,  maka  net    amount  at  risk  akan  meningkat,  karena 
jumlah  cadangan  akan  berkurang.    Dalam  hal  ini  biasanya  perusahaan  membayar 
kekurangan dana sebesar selisih nilai tunai pada kedua polis tersebut. Di samping itu, 
karena adanya net amount at risk yang lebih besar bagi penanggung, maka diperlukan 
evidence  of  insurability.  Dengan  demikian,  perubahan  jenis  polis  hanya  dapat 
dilakukan  atas  persetujuan  penanggung.    Misalnya  Harem  berumur  25  tahun  pada 
waktu  membeli  Rp.  50.000.000,‐  U.P  polis  Dwi  Guna  untuk  dirinya  sendiri,  dengan 
kontrak  sampai  mencapai  usia  65  tahun  dari  perusahaan  asuransi  Unbre  Life.  Jika  6 
tahun  kemudian  ia  memutuskan  untuk  merubah  polis  menjadi  Rp.  50.000.000,‐  U.P 
polis  Whole  Life  dengan  10  tahun  batasan  pembayaran  premi  yang  mempunyai 
tingkat  premi  lebih  tinggi,  maka  Harem  harus  membayar  selisih  premi  masa  lampau 
dengan  bunganya  kepada  perusahaan  asuransi  Unbre  Life.  Sebaliknya,  jika  Harem 
memutuskan  merubah  polisnya  kepada  U.P  Rp.  50.000.000,‐  polis  continuous 
premium Whole Life yang preminya lebih rendah dari polis Dwi Guna sampai umur 65 
tahun, maka perusahaan asuransi Unbre Life akan membayar kekurangan dana selisih 
nilai  tunai  kedua  polis  tersebut,  akan  tetapi  Harem  harus  menyerahkan  evidence  of 
insurability agar perubahan polis dapat dilakukan. 
 
C. Ketentuan Pengecualian (Optional provisions) 
Polis  asuransi  jiwa  yang  berisi  beberapa  ketentuan  yang  dimaksudkan  untuk 
membatasi kewajiban penanggung dalam hal‐hal tertentu. Ketentuan yang paling umum 
terdapat adalah: 1). Suicide clause; 2). War exclusion; dan 3). Aviation exclusion. 
 
Ketentuan‐ketentuan  ini  agak  bersifat  persetujuan  daripada  persyaratan  yang 
ditetapkan oleh undang‐undang, yang tercantum dalam polis. 
 
1. Suicide clause: 
Polis  asuransi  jiwa  yang  paling  dahulu  pada  umumnya  juga  memuat  pernyataan 
yang  berlaku  bahwa  uang  pertanggungan  tidak  akan  dibayarkan  jika  tertanggung 
sengaja  bunuh  diri  (suicide).  Dalam  hal  tersebut  berarti  penerima  manfaat  menolak 
proteksi  yang  dimaksudkan  pada  waktu  pembelian  polis.  Dengan  berkembangnya 
industri  asuransi  jiwa,  sikap  perusahaan  menjadi  berubah  dan  syarat‐syarat  umum 
ditetapkan  bahwa  jika  tidak  terbukti  bahwa  tertanggung  membeli  polis  dengan 
maksud  sengaja  bunuh  diri,  maka  uang  pertanggungan  harus  dibayar.  Sekarang  ini 
banyak  perusahaan  asuransi  berusaha  mencegah  kemungkinan  adanya  anti‐seleksi 
dengan  memuat  perkecualian  bunuh  diri  sebagai  suatu  risiko  pertanggungan  yang 
terjadi  dalam  waktu  tertentu,  yang  biasanya  2  tahun.    Menurut  pendapat  umum, 
waktu  perkecualian  ini  sudah  cukup  lama  untuk  menghindari  bunuh  diri  yang 
direncanakan.  Jika  seorang  tertanggung  sengaja  bunuh  diri  selama  periode 
perkecualian  itu,  maka  penerima  manfaat  (termaslahat)  akan  menerima  nilai  tunai 
yang  lebih  besar,  atau  suatu  pengembalian  premi  seluruhnya  yang  dibayar  tanpa 

124
POLIS ASURANSI

bunga (tergantung pada syarat‐syarat umum polis). Contoh klausul bunuh diri adalah 
sebagai berikut: 
 
Suicide  exclusion.    Bunuh  diri  dari  tertanggung  sengaja  atau  tidak  sengaja  yang 
terjadi dalam waktu 2 tahun sejak tanggal penerbitan polis atau pemulihan polis 
batal  tidak  dijamin  dalam  polis  ini.  Dalam  hal  tersebut  terjadi  polis  ini  akan 
berakhir  dan  premi  yang  dibayar  kepada  perusahaan  dikurangi  pinjaman  polis 
yang ada akan dikembalikan kepada penerima manfaat. 
 
Ketentuan  bunuh  diri  dalam  hukum  syariah  tidak  memberikan  batas  waktu, 
artinya usaha untuk bunuh diri saja sudah dilarang, apalagi bunuh diri telah dilakukan, 
sehingga dalam hukum syariah manfaat asuransi bunuh diri tidak dapat dibayarkan. 
 
2. War exclusion 
Dalam  masa  perang  yang  lampau  atau  dalam  ancaman  perang  yang  ada, 
perusahaan  seringkali  mencantumkan  ketentuan  yang  menyatakan  bahwa  manfaat 
polis  tidak  akan  dibayarkan  jika  kematian  terjadi  akibat  perang.  Klausul  ini  jarang 
dimasukkan  dalam  polis  yang  mencantumkan  atau  memberlakukan  klausul 
perkecualian perang. 
 
Ada 2 tipe dari klausul perkecualian perang yang umum dipergunakan yaitu yang 
disebut: 
1. Status  type  yaitu  yang  menyatakan  bahwa  penanggung  tidak  akan  membayar 
manfaat  meninggal  jika  tertanggung  ikut  sebagai  anggota  militer  tanpa 
memperhatikan sebab‐sebab meninggalnya tertanggung. 
2. Result type yaitu yang menyatakan bahwa penanggung tidak akan membayar klaim 
manfaat  meninggal  jika  tertanggung  meninggal  sebagai  akibat  langsung  dari 
perang atau akibat hal‐hal yang berhubungan dengan peperangan. Oleh karena itu, 
jika  seseorang  anggota  tentara  yang  terbunuh  akibat  kecelakaan  di  rumah  akan 
ditanggung jika polis itu memuat perkecualian result type, tetapi tidak ditanggung 
jika klausul perkecualian adalah status type. 
 
3. Aviation exclusion 
Pada  permulaan  adanya  perjalanan  melalui  udara  perusahaan  asuransi  jiwa 
umumnya  mencantumkan  ketentuan  dalam  polis  yang  menyatakan  bahwa  uang 
pertanggungan  polis  tidak  akan  dibayarkan  jika  tertanggung  meninggal  sebagai 
akibat dari kegiatan yang berhubungan dengan penerbangan. Akan tetapi, sekarang 
ini  perkecualian  tersebut  hanya  dipakai/diberlakukan  terhadap  kegiatan  yang 
berhubungan  dengan  kemiliteran  atau  percobaan  pesawat  terbang.  Penumpang‐
penumpang  dari  penerbangan  pesawat  udara  yang  sudah  terdaftar  atau  tidak 
(regulary scheduled or non‐scheduled) sepenuhnya adalah ditanggung/dijamin. Sampai 
pilot  pesawat  terbang  komersil  pribadi‐pun  adalah  dianggap  insurable  walaupun 
mereka  mungkin  harus  membayar  premi  yang  lebih  tinggi  dari  pada  mereka  yang 
mempunyai pekerjaan yang tidak begitu berbahaya.

125
ASPEK TEKNIS ASURANSI JIWA

BAB V 
 ASPEK TEKNIS ASURANSI JIWA 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
Dasar Pembentukan Dana Kematian  Setelah mempelajari bab atau bagian ini 
Metode Pendanaan Asuransi Jiwa  diharapkan dapat: 
¾ Sistem Cadangan  o Memahami dasar pembentukan dana dan 
Para Pihak dalam Perusahaan  metode pendanaan pada perusahaan 
Asuransi  asuransi jiwa serta model sistem 
Faktor‐Faktor yang Mempengaruhi  pendanaannya. 
Besaran Premi   
¾ Umur  o Mengidentifikasi kepentingan para pihak 
¾ Jenis Kelamin  dalam perusahaan asuransi. 
¾ Lama Masa Asuransi   
¾ Persistensi  o Mengenal Faktor‐Faktor yang 
¾ Hasil Underwriting  mempengaruhi besaran Premi. 
Prinsip‐Pinsip Penetapan Tarif Premi   
¾ Kecukupan  o Mengerti prinsip‐prinsip yang berlaku 
¾ Kewajaran  dan elemen‐elemen terkait dalam 
¾ Persaingan  menentukan besaran tarif premi. 
¾ Strategi Perusahaan   
Elemen‐Elemen dalamPenentuan Tarif  o Mengetahui sistem perhitungan/ 
Premi Asuransi Jiwa  pembentukan tarif premi tetap pada 
Sistem Tarif Premi Tetap  produk konvensional asuransi jiwa. 
Polis dengan Hak Pembagian Laba (   
Deviden)  o Mengerti hak pembagian laba antara 
perusahaan asuransi dengan pemegang 
Cadangan Asuransi Jiwa 
polis. 
Cadangan Tak Terduga (contingency 
 
reserves) 
o Mengetahui konsep dasar perhitungan 
Pembayaran Premi Berhenti dalam 
cadangan  untuk setiap pertanggungan. 
Masa Kontrak 
 
 
o Mengidentifikasi dampak berhentinya 
sekelompok pemegang polis. 
  
                    
A.  Dasar Pembentukan Dana Kematian 
Sudah menjadi tradisi masyarakat kita, apabila ada kerabat yang meninggal dunia kita 
memberikan  sumbangan  sukarela  sebagai  santunan  yang  jumlahnya  tidak  menentu. 
Model  pendanaan  tersebut  tidak  dapat  ditentukan  baik  dalam  besaran  sumbangan 
maupun  total  yang  diterima.  Berbeda  dengan  model  tersebut,  di  masyarakat  kita  juga 
terdapat  pembentukan  dana  kematian  atau  dana  sosial  yang  bersumber  dari  iuran  yang 
127
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

dikutip dari tiap‐tiap kepala keluarga. Apabila terjadi musibah dimana salah seorang warga 
kampung tersebut meninggal dunia, maka diberikan bantuan biaya pemakaman dari dana 
yang  terkumpul.  Konsep  tersebut  memiliki  kesamaannya  dengan  konsep  pendanaan 
perusahaan  asuransi  modern  yaitu  dana  dikumpulkan  sebelum  terjadinya  kematian. 
Besarnya  iuran  ditetapkan  atas  dasar  musyawarah  warga.  Besarnya  santunan  juga 
berdasarkan kesepakatan antar warga, biasanya tidak ada biaya administrasi, karena para 
pengurus  perangkat  desa  atau  pengurus  rukun  tetangga  (RT)  tidak  diberikan  gaji. 
Biasanya dana yang terkumpul relatif kecil begitu juga besarnya santunan duka yang bisa 
diberikan relatif sangat kecil, namun konsep tersebut jauh lebih baik dibandingkan apabila 
iuran atau sumbangan baru diberikan pada saat terjadi kematian. 
 
B.  Metoda Pendanaan Asuransi Jiwa 
Anggota  perkumpulan  dana  kematian  pada  organisasi  desa  dalam  konsep  asuransi 
disebut  tertanggung  sedangkan  pengelolanya  yaitu  perusahaan  asuransi  disebut 
penanggung.  Hak  dan  kewajiban  kedua  belah  pihak  yaitu  tertanggung  dan  penanggung 
dituangkan  dalam  sebuah  kontrak  yang  disebut  polis.  Hak  tertanggung  adalah 
mendapatkan  pembayaran  manfaat  sesuai  dengan  jenis  risiko  yang  ditanggung, 
sedangkan  hak  dari  penanggung  adalah  mendapatkan  pembayaran  premi  dari 
tertanggung. Dana untuk membayar besarnya manfaat asuransi diperoleh dari iuran atau 
premi  yang  dibayar  oleh  para  tertanggung.  Besarnya  iuran  atau  premi  tergantung  pada 
besarnya santunan atau uang pertanggungan yang dikehendaki oleh Tertanggung setelah 
mempertimbangkan  faktor‐faktor  risiko  tingkat  kematian,  seperti  umur,  pekerjaan,  jenis 
kelamin, riwayat kesehatan dan lain sebagainya. Para pengelola asuransi harus membayar 
gaji  karyawannya  dan  juga  harus  membiayai  operasional  perusahaan,  sehingga  premi 
yang dibebankan kepada tertanggung sudah termasuk unsur biaya. Perusahaan asuransi 
juga  memerlukan  biaya  distribusi  atau  biaya  penjualan  berupa  komisi  yang  diberikan 
kepada agen.  
 
Pada  umumnya  perusahaan  asuransi  jiwa  didirikan  juga  bertujuan  untuk  mencari 
keuntungan.  Sumber‐sumber  keuntungan  lain  bagi  perusahaan  asuransi  adalah  sebagai 
berikut.  Pertama  adalah  sumber  keuntungan  dari  hasil  investasi,  dimana  premi  yang 
terkumpul  harus  diinvestasikan,  sehingga  menghasilkan  keuntungan  yang  maksimal. 
Kedua,  sumber  keuntungan  dari  faktor  mortalita,  yaitu  selisih  dari  perhitungan  tingkat 
kematian yang diasumsikan, contoh: jika dalam tiap seribu tertanggung diasumsikan yang 
meninggal dalam satu tahun sebanyak 3 (tiga) orang, ternyata pada tahun tersebut yang 
meninggal hanya 2 (dua) orang, maka perusahaan asuransi mendapatkan keuntungan dari 
selisih  asumsi  tersebut.  Ketiga,  sumber  keuntungan  dari  alokasi  biaya  dibandingkan 
dengan  realisasi.  Jika  realisasi  biaya  administrasinya  lebih  kecil  dari  alokasi  biaya  yang 
dianggarkan, maka perusahaan akan memperoleh keuntungan.  
 
Pada  awalnya  ada  2  (dua)  model  sistem  pendanaan  perusahaan  asuransi,  yaitu 
metode manfaat bersama dan metode penilaian. 
 
Metode  manfaat  bersama  (mutual  benefit  method)  pertama  kali  diterapkan  pada 
perusahaan‐perusahaan  mutual  benefit  societies  di  Amerika  dan  Eropa.  Iuran  baru 
diberikan pada saat terjadi kematian. Para anggota sepakat untuk membayar iuran ketika 
128
ASPEK TEKNIS ASURANSI JIWA

ada anggota yang meninggal dunia. Para pengelolanya mendapat upah yang bersumber 
dari  iuran  tersebut.  Iuran  yang  dikumpulkan  akan  dikurangi  dengan  biaya  administrasi 
kemudian  diberikan  kepada  ahli  waris  anggota  yang  meninggal  dunia.  Misalkan  suatu 
perkumpulan mempunyai 1000 anggota sepakat memberikan iuran Rp. 10.000‐ per orang 
jika  ada  anggota  yang  meninggal  dunia,  maka  total  dana  yang  terkumpul  adalah  Rp. 
10.000.000,‐. Dana tersebut digunakan untuk biaya penagihan dan biaya pegawai sebesar 
Rp. 1.000.000,‐ maka besarnya manfaat yang diberikan kepada ahli waris adalah sebesar 
Rp. 9.000.000.‐. 
 
Ada  beberapa  masalah  yang  berkaitan  dengan  metode  manfaat  bersama  ini. 
Organisasi  pengelola  mengalami  kesulitan  dalam  hal  menagih  iuran  dan  tidak  bisa 
memaksa,  sehingga  besarnya  manfaat  yang  dapat  diberikan  juga  tidak  bisa  dijamin 
tentang  besarnya  manfaat  tersebut.  Apabila  organisasi  tidak  menambah  anggota  baru, 
maka  semakin  lama  akan  semakin  sedikit  jumlah  anggotanya,  sehingga  dana  yang 
terkumpul  juga  semakin  berkurang.  Para  anggota  yang  meninggal  belakangan  semakin 
tidak  terjamin.  Masalah  berikutnya  adalah  para  anggota  semakin  tua  usianya  sehingga 
jumlah  yang  meninggal  semakin banyak, akibatnya  frekuensi  pembayaran  iuran  semakin 
tinggi  sementara  jumlah  anggota  semakin  sedikit.  Untuk  mengatasi  masalah  ini 
organisasi‐organisasi  melakukan  metode  pendanaan  dengan  metode  penilaian,  yaitu 
menarik  iuran  sebelum  terjadi  kematian.  Organisasi  membuat  perkiraan  jumlah  anggota 
yang  meninggal  dan  biaya  operasional  dalam  satu  tahun.  Jumlah  dana  yang  diperlukan 
dibagi rata kepada para anggota. Misalnya ada suatu organisasi yang jumlah anggotanya 
1000 orang, diperkirakan dalam satu tahun ada yang meninggal sebanyak 3 orang. Setiap 
anggota yang meninggal dunia diberikan santunan sebesar Rp. 10.000.000, dan organisasi 
memerlukan  biaya  Rp.  5.000.000  untuk  biaya  operasional,  sehingga  total  dana  yang 
diperlukan  dalam  satu  tahun  adalah  Rp.  35.000.000,  kemudian  dibagi  dengan  1000 
anggota,  maka  setiap  anggota  harus  membayar  iuran  sebesar  Rp.  35.000,  untuk  satu 
tahun kebelakang. 
 
Jika  dalam  kenyataannya  jumlah  dana  yang  diperlukan  lebih  kecil  misalnya  yang 
meninggal dunia hanya 2 (dua) orang, maka setiap anggota akan menerima pengembalian 
iuran, sedangkan jika dana yang diperlukan ternyata lebih besar misalkan yang meninggal 
sebanyak  4  (empat)  orang,  maka  kekurangannya  dikutip  dari  para  anggota  yang  masih 
hidup.  
 
Meskipun  metode  penilaian  lebih  baik  daripada  metode  manfaat  bersama,  tetapi 
masih ditemukan banyak kesulitan antara lain jika mengalami kekurangan dana, ternyata 
sulit  menagih  iuran  tambahannya.  Jumlah  kematian  semakin  tahun  semakin  banyak, 
sehingga iuran yang diperlukan juga semakin besar. Biaya yang semakin besar membuat 
para  anggota  enggan  bertahan  menjadi  anggota,  sehingga  biaya  untuk  membayar 
kematian harus ditanggung oleh jumlah orang yang semakin sedikit jumlahnya. 
 
1.   Sistem Pencadangan 
Sistem  modern  untuk  menetapkan  besarnya  premi  asuransi  jiwa  dikembangkan 
dari metode pendanaan awal. Sistem penetapan premi masa kini dikenal sebagai legal 

129
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

reserve system. Adapun prinsip dasarnya menurut Harriet E. Jones dan Dani L. Long 
dari LOMA, adalah sebagai berikut. 
a. Manfaat  kematian  yang  harus  dibayar  berdasarkan  polis  asuransi  jiwa  harus 
dirinci dan dapat dihitung sebelum kematian tertanggung. 
b. Dana  yang  dibutuhkan  untuk  membayar  manfaat  kematian  harus  dipungut 
dimuka,  sehingga  perusahaan  asuransi  akan  memiliki  dana  yang  tersedia  untuk 
membayar klaim dan biaya‐biaya yang timbul. 
c. Premi yang dibayar oleh seseorang untuk polis asuransi haruslah relevan  dengan 
nilai risiko yang ditanggung oleh perusahaan.  
 
Perusahaan  asuransi  jiwa  dituntut  untuk  menjaga  setiap  saat  agar  jumlah 
kekayaannya  melebihi  jumlah  kewajibannya.  Di  Indonesia  jumlah  selisih  antara 
kekayaan dan kewajiban harus melebihi 120% dari jumlah risiko‐risiko yang ditanggung 
perusahaan.  Metode  tersebut  terkenal  dengan  Risk  Based  Capital  (RBC).  Tentang 
pencadangan  ini  telah  diatur  dalam  Undang‐Undang  Usaha  Perasuransian  yang 
diperjelas  dengan  Peraturan  Pemerintah  serta  aturan  teknisnya  yang  dituangkan 
dalam Keputusan Menteri Keuangan.  
 
C.  Para Pihak dalam Perusahaan Asuransi 
Pada  perusahaan  asuransi  terdapat  empat  pihak  utama  pemangku  kepentingan. 
Pihak pertama adalah para pemegang saham yang menginginkan mendapat keuntungan 
setinggi‐tingginya secara berkesinambungan, juga menginginkan perusahaan tetap dalam 
kondisi  sehat,  sehingga  dapat  memberikan  keuntungan  yang  selalu  bertambah  di  masa 
datang.  Pihak  kedua  adalah  para  pengelola  perusahaan  yang  mengharapkan  mendapat 
imbalan  setinggi‐tingginya  beserta  fasilitas  yang  memadai.  Para  pekerja  juga 
mengharapkan posisi perusahaan dalam keadaan sehat, sehingga dapat dijadikan sumber 
penghasilan di masa depan bahkan sampai pensiun. Pihak ketiga adalah para penjual atau 
distributor.  Sebagian  besar  perusahaan  asuransi  jiwa  menggunakan  jalur  keagenan 
sebagai  jalur  distribusi  utamanya.  Para  penjualnya  diberi  nama  agen  atau  istilah  lain 
seperti : Petugas Dinas Luar, Field Undewriter, Marketing Executive, Financial Planner dan 
Sales  Executive.  Pada  umumnya  para  penjual  tidak  mendapatkan  gaji,  akan  tetapi 
mendapatkan  komisi  sejumlah  persentase  dari  premi  yang  diperoleh.  Sebagian 
perusahaan asuransi jiwa memberikan bantuan transpor, sebagian lagi tidak memberikan 
bantuan apapun kecuali hanya bantuan pendidikan. Para penjual tentunya mengharapkan 
mendapat komisi yang sebesar‐besarnya. Pihak keempat adalah para pembeli atau calon 
pembeli yang disebut prospek, pada umumnya menginginkan premi yang murah dengan 
pelayanan  yang  prima.  Layaklah  kiranya  harapan  ini,  karena  setiap  pembeli  ingin 
mendapatkan barang yang berkualitas, harga yang terjangkau dan pelayanan yang prima. 
 
Untuk memenuhi harapan keempat pihak tersebut, maka perusahaan harus membuat 
tarif  premi  sedemikian  rupa,  sehingga  dapat  memuaskan  ke  empat  pihak  tersebut.  Bisa 
jadi  perusahaan  mengharapkan  keuntungan  yang  sebesar‐besarnya  dengan  cara 
memberikan  komisi  yang  serendah  rendahnya.  Masalahnya  adalah  apakah  para  penjual 
bersedia  menjual  produk  yang  komisinya relatif  kecil.  Bisa  saja  perusahaan  menciptakan 
premi  yang  serendah  mungkin  untuk  menarik  banyak  pembeli,  akan  tetapi  bagaimana 

130
ASPEK TEKNIS ASURANSI JIWA

biaya  pegawai  dan  komisi  serta  peluang  untuk  meraih  keuntungan.  Semua  harus 
dipertimbangkan secara cermat dan seimbang. 
 
D.   Faktor‐Faktor yang Mempengaruhi Besaran Premi    
Premi  asuransi  jiwa  perorangan  adalah  sejumlah  uang  yang  harus  dibayar  oleh 
tertanggung  atau  pemegang  polis,  sebagai  imbalan  atas  santunan  yang  akan  diberikan 
sesuai dengan ketentuan polis. Besarnya premi dipengaruhi oleh banyak faktor antara lain 
besarnya uang pertanggungan, umur, pekerjaan,  kondisi fisik, berat badan, tinggi badan, 
riwayat  kesehatan,  gaya  hidup  dan  faktor‐faktor  lainnya  tergantung  dari  kebijakan 
perusahaan.   
 
1. Besarnya Uang Pertanggungan  
Sejumlah  nilai  kontrak  pada  polis  asuransi  jiwa  disebut  Uang  Pertanggungan, 
semakin  besar  Uang  Pertanggungan  semakin  besar  pula  premi  yang  harus  dibayar 
oleh pemegang polis. 
 
2. Umur  
Sejalan dengan tingkat risiko yang tercermin dalam tabel mortalita, semakin tua 
umur  tertanggung  semakin  besar  tingkat  premi  yang  harus  dibayar  oleh  pemegang 
polis atau tertanggung. Pada umumnya, pada asuransi jiwa perorangan, tertanggung 
sekaligus  adalah  pemegang  polis.  Dalam  asuransi  keluarga  biasanya  yang  menjadi 
pemegang polis adalah kepala keluarga, sedangkan yang menjadi tertanggung adalah 
dirinya  sendiri  dan  para  anggota  keluarganya.  Premi  dihitung  berdasarkan  umur 
masing‐masing tertanggung. 
 
3. Jenis Kelamin 
Sebagian  perusahaan  asuransi  membedakan  tingkat  premi  antara  pria  dan 
wanita, akan tetapi di Indonesia pada umumnya tidak dibedakan tingkat premi antara 
pria dan wanita. Beberapa negara melarang perusahaan asuransi untuk membedakan 
tarif  antara  pria  dan  wanita,  karena  dianggap  melakukan  diskriminasi  gender  atau 
jenis  kelamin.  Perbedaan  tersebut  dimungkinkan  karena  pada  umumnya  wanita 
mempunyai pengharapan hidup yang lebih panjang dari pria. 
 
4. Lama Masa Asuransi 
Tarif  premi  dapat  berbeda  untuk  usia  yang  sama,  karena  semakin  lama  masa 
asuransi  atau  masa  pertanggungan,  maka  semakin  besar  pula  premi  yang  harus 
dibayar. 
 
5. Persistensi 
Tidak semua polis berakhir sesuai dengan kontraknya, kontrak polis bisa berhenti 
ditengah jalan atau lapse. Jika banyak polis yang lapse maka yang tersisa adalah para 
tertanggung  yang  mempunyai  tingkat  risiko  yang  lebih  tinggi.  Sedangkan 
tertanggung  yang  merasa  sehat  dan  akan  panjang  umur,  merasa  tidak  perlu 
melanjutkan polisnya. Perusahaan asuransi jiwa dalam melakukan perhitungan premi 
dan  perhitungan  proyeksi  telah  memasukkan  asumsi  tingkat  pembatalan  atau  lapse 

131
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

ini.  Tingkat  pembatalan  pada  awal  tahun  relatif  tinggi  dan  akan  semakin  menurun 
sejalan dengan bertambahnya usia polis. 
 
6. Hasil Underwriting  
Besarnya  premi  yang  harus  dibayar  oleh  pemegang  polis  juga  tergantung  dari 
hasil seleksi risiko yang dikenal dengan istilah underwriting. Keputusan yang diambil 
oleh  underwriter  adalah  menerima  calon  tertanggung  menjadi  tertanggung  tanpa 
tambahan  premi,  atau  calon  tertanggung  diterima  dengan  syarat  harus  membayar 
premi tambahan atau dan calon tertanggung ditolak karena data kesehatannya tidak 
baik. 
 
E.   Prinsip‐Prinsip Penetapan Tarif Premi  
Salah  satu  obyekivitas  perusahaan  asuransi  jiwa  adalah  memperoleh  keuntungan. 
Agar  perusahaan  asuransi  jiwa  memperoleh  keuntungan,  maka  dalam  menetapkan  tarif 
premi harus memperhatikan prinsip kecukupan, kewajaran, keadilan dan persaingan. 
 
1. Kecukupan  
Premi‐premi yang akan diterima perusahaan harus cukup untuk membayar klaim 
sesuai dengan ruang lingkup santunan. 
 
2. Kewajaran dan keadilan  
Setiap  pemegang  polis  harus  dikenakan  tarif  yang  wajar  dan  adil,  bagi  yang 
mempunyai  risiko  lebih  tinggi  dikenakan  premi  yang  lebih  tinggi  pula  begitu  juga 
sebaliknya.  Jadi  setiap  pemegang  polis  akan  dikenakan  premi  yang  mencerminkan 
tingkat  risiko  yang  ditanggung  oleh  perusahaan  asuransi  dalam  memberikan 
pertanggungan.   
 
3.   Persaingan  
Tarif  yang  ditawarkan  ke  masyarakat  harus  mampu  bersaing  dengan  premi 
perusahaan  asuransi  lain  atau  kompetitif.  Premi  yang  murah  akan  laku  namun 
berdampak  merugikan  perusahaan,  sebaliknya  premi  yang  terlalu  tinggi  akan  tidak 
laku untuk dijual. 
 
4.   Strategi Perusahaan  
Ada kemungkinan, perusahaan asuransi membuat tarif premi yang relatif murah 
dalam  rangka  merebut  ceruk  pangsa  pasar  yang  lebih  besar.  Perusahaan  yang 
menerapkan strategi demikian biasanya ditopang dengan modal yang cukup besar. 
 
F.  Elemen‐Elemen dalam Penentuan Tarif Pemi Asuransi Jiwa 
Tarif  premi  asuransi  jiwa  dibangun  atas  tiga  elemen  utama  yaitu  tingkat  mortalita, 
tingkat  bunga  dan  biaya,  dengan  menggunakan  prinsip  dasar  hak  sama  dengan 
kewajiban.  Dalam  menentukan  premi  suatu  produk  asuransi  jiwa,  digunakan  kesamaan 
nilai sekarang dari manfaat yang akan diterima pada masa yang akan datang sama dengan 
nilai sekarang dari premi‐premi yang akan dibayar. 
 

132
ASPEK TEKNIS ASURANSI JIWA

1. Tingkat Mortalita  
Salah  satu  produk  asuransi  jiwa  adalah  menjanjikan  manfaat  berupa  sejumlah 
uang  yang  diberikan  manakala  Tertanggung  meninggal  dunia  dalam  masa  asuransi. 
Untuk  bisa  menentukan  besarnya  premi,  maka  perusahaan  asuransi  harus  dapat 
memperhitungkan  berapa  banyak  tertanggung  yang  akan  meninggal  dalam  satu 
tahun.  Untuk  setiap  1000  tertanggung,  berapa  orang  yang  akan  meninggal  dalam 
satu tahun. Jika bisa memprediksi angka kematian, maka bisa dihitung besarnya klaim 
yang akan dibayar. Total klaim yang akan dibayar dibagi rata ke setiap tertanggung, 
sehingga  diperoleh  premi  netto.  Misalya  diketahui  bahwa  untuk  setiap  1000  orang 
tertanggung  terdapat  3  (tiga)  orang  yang  meninggal  dunia,  jika  setiap  tertanggung 
yang meninggal dunia diberikan santunan sebesar Rp. 10.000.000,  maka dana klaim 
yang  dibutuhkan  adalah  sebesar  3  (tiga)  kali  sepuluh  juta  yaitu  sebesar    Rp. 
30.000.000.  Dana  tersebut  dibebankan  kepada  1000  tertanggung  atau  masing‐
masing besarnya Rp. 30.000. Angka Rp. 30.000 ini disebut sebagai premi netto dan 3 
(tiga)  permil  disebut  tingkat  premi.  Angka  tersebut  didapat  dari  hasil  pengamatan 
beberapa  tahun  dengan  menggunakan  data  dari  industri  asuransi  jiwa  yang  dikenal 
dengan tabel mortalita yang berisikan tabel tingkat kematian untuk setiap umur. Pada 
umumnya tingkat kematian pada satu kelompok manusia, tinggi pada awal kelahiran, 
kemudian  menurun  sejalan  dengan  bertambahnya  umur  hingga  umur  antara  23  ‐  27 
tahun, kemudian naik terus sejalan dengan bertambahnya umur. 
 
Sebelum  terbentuknya  Tabel  Mortalita  Indonesia  I  pada  tahun  1993  dan  Tabel 
Mortalita  Indonesia  II  tahun  1999,  perusahaan  asuransi  jiwa  di  Indonesia  pada 
umumnya  menggunakan  Tabel  Mortalita  CSO  (Commisioner  Standard  Ordinary) 
tahun  80.  Sebelumnya  menggunakan  CSO  58  dan  CSO  41  yaitu  tabel  mortalita  yang 
disusun oleh para aktuaris Amerika. 
 
Dalam  tabel  mortalita  terdapat  simbol‐simbol  yang  dapat  dijelaskan  sebagai 
berikut : 
 x     menyatakan umur. 
 lx    sebagai simbol jumlah orang yang berusia x tahun. Sedangkan kumpulan 
bayi yang baru lahir disebut radix yang dilambangkan dengan lo. 
 lx+1   adalah  banyaknya  orang  yang  hidup  pada  usia  x+1  tahun,  lx+t    adalah 
banyaknya orang yang hidup pada usia x+t.   
 dx    sebagai  simbol  jumlah  orang  yang  meninggal  antara  usia  x  dan  (x+1) 
tahun 
 qx     sebagai simbol probabilitas seseorang yang berumur x tahun meninggal 
antara umur x dan (x+1) tahun. 
nqx   menyatakan  probabilitas  seseorang  berumur  x  tahun  meninggal  antara 
umur x dan x+n tahun. 
 px     sebagai simbol probabilitas seseorang yang berumur x tahun akan hidup 
sampai usia x+1 tahun. 
npx      sebagai simbol probabilitas seseorang yang berumur x tahun akan hidup 
sampai usia x+n tahun.  
ex      menyatakan pengharapan hidup seseorang yang berumur x tahun. 
 

133
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Persamaan‐Persamaan 
px =  lx+1/ lx 
npx =  lx+n  / lx  
qx =dx/lx =( lx – lx +1)/lx 
 nqx = ndx/ lx 
dx = lx ‐ lx +1 
px + qx =1 
e x  =  p x  + 2 p x  + 3 p  x   + ..........w‐1 p x 
 
Pada  mulanya  dari  hasil  penelitian  diperoleh  data  yang  tidak  teratur,  kemudian 
dilakukan teknik graduasi yaitu suatu proses untuk mendapatkan variabel yang halus, 
reguler  dan  kontinyu  serta  tetap  konsisten  pada  hasil  observasi.  Secara  lengkapnya 
definisi  teknik  graduasi  adalah  suatu  proses  penghalusan  dari  sekelompok  angka‐
angka  pengamatan  yang  tidak  beraturan  menjadi  serangkaian  angka‐angka  yang 
halus,  yang  teratur  dan  kontinyu,  yang  bersesuaian  dalam  cara  yang  umum  dengan 
serangkaian  angka‐angka  hasil  pengamatan.  Tabel‐tabel  mortalita  yang  telah 
dipublikasikan adalah tabel mortalita yang telah mengalami teknik graduasi.  
Tabel penduduk  merupakan  hasil  yang diperoleh  dari observasi  mengenai  mati  atau 
hidup seluruh penduduk dalam jangka waktu tertentu. Sedangkan tabel pengalaman 
diperoleh dari data Pemegang Polis seluruh atau sebagian besar perusahaan asuransi 
jiwa dalam jangka waktu tertentu. Biasanya tabel dibedakan menurut jenis kelamin.  
 
Karena pada tabel penduduk tidak menggambarkan lebih jelas tentang keadaan 
Pemegang  Polis,  maka  dibuatlah  tabel  pengalaman  dari  asuransi,  dimana  yang 
menjadi obyek penelitian hanya para pemegang polis asuransi jiwa. 
Berikut sebagian Tabel Mortalita Indonesia II Pria tahun 1999: 
  
TABEL MORTALITA INDONESIA II (TMII‐II) PRIA TAHUN 1999 
x  lx  dx  qx  px  ex 

0  1.000.000  3.210  0,003  0,99679  72,22 


1  996.790  817  0,00082  0,99918  71,45 
2  995.973  757  0,00076  0,99924  70,51 
3  995.216  746  0,00075  0,99925  69,56 
4  994.469  726  0,00073  0,99927  68,62 
5  993.743  686  0,00069  0,99931  67,67 
…….  …….  …….  …….  …….  ……. 
35  960.475  1.575  0,00164  0,99836  39,41 
…….  …….  …….  …….  …….  ……. 
100  978  489  0,49945  0,50055  1,00 
101  490  490  1,000  0,00000  0,50 

134
ASPEK TEKNIS ASURANSI JIWA

                                                                                
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Pada  Tabel  Mortalita  Indonesia  II  dapat  dijelaskan  bahwa  sejumlah  orang  yang 
berumur  nol  tahun  berjumlah  1.000.000  orang  setelah  diamati  dalam  satu  tahun 
terdapat 3.210 anak yang  meninggal dunia  sehingga  q0  =  3.210/1.000.000  =  0,003210 
yang menyatakan probabilitas meninggalnya seseorang yang berumur 0 tahun dalam 
kurun waktu satu tahun. Sedangkan p0  = 1‐ q0 = 1‐ 0,003210 = 0,99679. Jumlah orang 
yang  hidup  berumur  1  tahun  menjadi  1.000.000  ‐  3.210  =  996.790  .  Setelah  diamati 
dalam satu tahun terdapat 817 orang yang meninggal dunia sehingga q1 = 817/996.790 
= 0,00082. Proses selanjutnya dilakukan hal yang sama dan akhirnya pada kelompok 
usia 101 tinggal  490 dan dalam satu tahun semuanya meninggal dunia. 
 
Berikut  adalah  bagian  dari  tabel  mortalita  yang  disusun  berdasarkan  data  dari 
seluruh  perusahaan  asuransi  jiwa  di  Jepang  pada  tahun  1984  –  1985  untuk  jenis 
kelamin pria.  
X  lx  dx  qx  px  ex 

0  100.000  137  0,99863  0,00137  75,99 

1  99.863  98  0,99902  0,00098  75,09 


2  99.765  67  0,99933  0,00067  74,16 
…….  …….  …….  …….  …….  ……. 
…….  …….  …….  …….  …….  ……. 
50  94.353  417  0,99558  0,00442  28,55 
51  93.936  464  0,99506  0,00494  27,67 
…….  …….  …….  …….  ……..  ……. 
105  0,8165  0,8165  1,00000  0,0000  0,50 
 

135
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

 
Salah  satu  penggunaan  tabel  mortalita  adalah  untuk  menghitung  pengharapan 
klaim.  Misalkan  seorang  tertanggung  yang  berumur  35  tahun,  jika  meninggal  dunia 
dalam kurun waktu satu tahun diberikan santunan atau manfaat asuransi sebesar Rp. 
10.000.000,‐  maka  pengharapan  klaimnya  adalah  probabilitas  meninggalnya 
seseorang  berumur  35    dikalikan  besarnya  manfaat  asuransi.  Dengan  menggunakan 
tabel  mortalita  Indonesia  II  maka  pengharapan  klaim  adalah  sebesar  0,00169  x  Rp. 
10.000.000,‐  =  Rp.16.900,‐,  atau  angka  tersebut  juga  merupakan  premi  neto  bagi 
seseorang  berusia  35  tahun  untuk  masa  asuransi  1  tahun  dengan  Uang 
Pertanggungan sebesar Rp. 10.000.000,‐. Premi yang harus dibayar oleh tertanggung 
tersebut adalah sejumlah premi neto ditambah beban (biaya).  
  
2. Tingkat bunga 
Jika  kita  menabung  pada  suatu  bank  maka  kita  akan  mendapatkan  bunga. 
Besarnya  bunga  atau  hasil  investasi  tergantung  besarnya  modal  yang  di  tabung, 
lamanya menabung dan tingkat bunga.  
 
Besarnya  pembayaran  yang  dilakukan  oleh  pengguna  modal  kepada  pemilik 
modal  biasanya  sudah  diberikan  jaminan  atas  besarnya  bunga  yang  akan 
ditambahkan. 
 
Besarnya pendapatan bunga tergantung besarnya Pokok, jangka waktu investasi 
dan tingkat bunga.  
 
Sebagai  contoh  besar  pokok  Rp.1.000.000,‐  bunga  tabungan  10%  dalam  jangka 
waktu  satu  tahun,  maka  besar  dana  pada  akhir  tahun  menjadi  Rp.  1.100.000,  yang 
terdiri dari modal atau pokok Rp. 1.000.000,‐ ditambah bunga Rp. 100.000,‐. 
 

136
ASPEK TEKNIS ASURANSI JIWA

Cara perhitungan bunga yang hanya berdasarkan pada perbandingan Pokok dan 
jangka  waktu  investasinya  dinamakan  bunga  sederhana  atau  bunga  tunggal.  Misal 
besar pokok P, tingkat bunga i, jangka waktu investasi n tahun, maka besarnya bunga 
adalah  I = P n i 
 
Setelah beberapa waktu kemudian total pokok berikut bunganya adalah sebesar  
S  = P + I = P (1 + n i) 
Contoh  
Pokok sebesar  I = Rp. 1.000.000,‐ 
Tingkat bunga  i = 5 %  
Jangka waktu   n  = 5 tahun  
Setelah 5 tahun jumlah pokok berikut bunga adalah Rp. 1.250.000,‐ 
 
Di  dalam  asuransi  jiwa,  hasil  pemupukan  dana  segera  dibungakan  lagi  sehingga 
bunga yang diperoleh pada akhir tahun pertama itu digabungkan dengan pokoknya, 
menjadi  pokok  baru,  untuk  kemudian  dibungakan  kembali  dan  seterusnya.  Cara 
pembungaan semacam ini disebut bunga majemuk. 
 
Misalkan  pokok  sebesar  P  dibungakan  setahun  sebesar  i,  setelah  satu  tahun 
uangnya  menjadi  P  +  Pi,  dana  ini  menjadi  pokok  baru  pada  awal  tahun  ke  dua, 
sehingga  pada  akhir  tahun  kedua  dananya  menjadi  P(1+  i)  +  P(1  +  i)i    atau  menjadi 
P(1+i)2  dan  seterusnya  sehingga  apabila  uang  pokok  P  ditabung  dengan  bunga  i 
pertahun, maka setelah n tahun dananya menjadi P (1+ i)n. 
 
Sering  timbul  pertanyaan,  jika  kita  menginginkan  dana  pada  akhir  n  tahun 
sebesar  A  rupiah  berapakah  uang  yang  harus  saya  tabung  sekarang.  Misalkan  uang 
pokok kita adalah sebesar P maka pada akhir tahun ke n  adalah P (1 + i)n  = A atau P = 
A/(1 + i)n  atau P = A (1 + i)–n  
Jika v =  1/(1+i ) maka P = Av n 
 
Dapat  dikatakan  bahwa  nilai  sekarang  dari  uang  1  yang  akan  terjadi  n  tahun 
kemudian adalah vn  
 
Semakin  besar  tingkat  bunga  atau  hasil  investasi  perusahaan  asuransi  semakin 
murah pula premi yang harus dibayar oleh tertanggung atau pemegang polis.   
 
Pada  plan  asuransi  dwiguna  dengan  masa  asuransi  10  tahun  dan  uang 
pertanggungan  Rp.  10.000.000,‐  menjanjikan  manfaat  jika  terjadi  risiko  kepada  ahli 
warisnya  dibayarkan  sebesar  Rp.10.000.000  dan  jika  hidup  sampai  akhir  tahun  ke 
sepuluh  dibayar  sebesar  Rp.  10.000.000,‐  Premi  dibayar  secara  tahunan  selama  10 
tahun. Seandainya tidak memasukkan unsur bunga, maka besarnya premi lebih besar 
dari  Rp.1.000.000,‐  dengan  adanya  unsur  bunga,  maka  besarnya  premi  tahunan 
selama 10 tahun kurang dari Rp.1.000.000,‐. 
 
 
 

137
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

3. Biaya 
Premi neto adalah jumlah premi yang  cukup  untuk  membayar  manfaat‐manfaat 
asuransi apabila: 
a. bunga  yang  dihasilkan  oleh  perusahaan  asuransi  dalam  mengivestasikan  dana‐
dananya  berdasar  pada  tingkat  bunga  yang  diasumsikan  dalam  perhitungan 
premi neto. 
b. angka kematian yang terjadi dalam perusahaan asuransi jiwa sama dengan  angka 
kematian  dalam  tabel  mortalita  yang  dipergunakan  untuk  menghitung  premi 
neto. 
c. Manfaat kematian dibayarkan pada akhir tahun polis dimana kematian itu terjadi. 
d. Tidak ada biaya‐biaya apapun.  
 
Guna  menjalankan  operasional  perusahaan  perlu  adanya  biaya,  seperti  biaya 
komisi,  biaya  seleksi,  biaya  cetak  polis,  biaya  penagihan  dan  biaya  administrasi 
pemeliharaan  polis.  Jelaslah  bahwa  hanya  dengan  premi  neto  perusahaan  asuransi 
tidak bisa beroperasi, oleh karenanya premi yang dibebankan kepada pemegang polis 
adalah premi bruto dimana didalamnya mengandung unsur biaya. 
              
Premi Bruto  = Premi Neto + Biaya
 
 
Persamaan pokok dalam perhitungan premi bruto adalah : 
            Nilai sekarang dari premi bruto harus sama dengan nilai sekarang dari manfaat 
dan biaya    
 
Biaya  secara  keseluruhan  dapat  digolongkan  menjadi  dua  yaitu  biaya  investasi 
dan biaya operasional asuransi. Biaya investasi antara lain perencanaan, pelaksanaan 
dan pemilihan instrumen investasi serta biaya‐biaya penempatan investasi yang dapat 
dikurangkan dari hasil investasi.  
 
Biaya  keseluruhan  operasional  perusahaan  asuransi  jiwa  dapat  dikelompokan 
dalam 3 kategori biaya yaitu, biaya awal atau biaya tahun pertama, biaya inkaso dan 
biaya  administrasi.  Pada  prinsipnya  seluruh  biaya  operasional  dibebankan  kepada 
para  pemegang  polis.  Premi  yang  dibayar  oleh  tertanggung  atau  pemegang  polis 
didalamnya  termasuk  komponen  biaya  operasional.  Biaya‐biaya  yang  dibebankan 
kepada  para  pemegang  polis  lebih  tepat  menggunakan  biaya‐biaya  yang  riil 
berdasarkan pengalaman dan kebijakan serta strategi perusahaan yang ditempuh.     
 
Yang  dimaksud  biaya  awal  adalah  biaya  yang  dikeluarkan  pada  tahun  pertama 
penerbitan  polis  misalnya  biaya  komisi  penutupan  polis,  biaya  underwriting,  biaya 
iklan dan biaya penerbitan polis. 
 
Biaya  inkaso  atau  biaya  administrasi  penagihan  adalah  biaya  yang  dikeluarkan 
untuk mengumpulkan premi, sedangkan  biaya  administrasi  atau  biaya  pemeliharaan 
polis adalah biaya yang dikeluarkan secara rutin selama masa asuransi. 
 
    

138
ASPEK TEKNIS ASURANSI JIWA

G.  Sistem Tarif Premi Tetap   
Jika seorang pemegang polis membeli polis secara tahunan maka premi akan berubah 
setiap  tahun,  besarnya  premi  bertambah  sejalan  dengan  bertambahnya  umur 
tertanggung.  Banyak  orang  yang  tidak  mampu  membayar  premi  asuransi  ketika 
seseorang  mencapai  usia  tua  karena  preminya  sangat  tinggi.  Guna  menyediakan 
perlindungan  asuransi  jiwa  untuk  masa  asuransi  yang  lebih  dari  satu  tahun  dengan  tarif 
premi yang tidak bertambah setiap tahun seiring dengan bertambahnya usia tertanggung, 
maka  industri  asuransi  jiwa  mengembangkan  sistem  penetapan  premi  tetap.  Pada  awal‐
awal  pertanggungan  premi  yang  dibayar  oleh  tertanggung  lebih  besar  dari  tarif  premi 
yang  diperlukan,  kelebihan  premi  tersebut  digunakan  untuk  menutup  pada  periode 
terjadinya kekurangan premi.   
 
Produk konvensional asuransi jiwa dapat digolongkan dalam 4 produk yaitu asuransi 
jiwa berjangka, asuransi seumur hidup, asuransi dwiguna dan asuransi anuitas (pensiun). 
Masa  pembayaran premi asuransi bisa sekaligus atau selama n tahun. Lama pembayaran 
premi tidak harus sama dengan lama masa pertanggungan atau masa asuransi. 
  
H.  Polis Dengan Hak Pembagian Laba (Dividen)  
Pada  umumnya  perusahaan  yang  berbadan  hukum  usaha  bersama  selalu  menjual 
polis  asuransi  dengan  hak  pembagian  laba  yang  berarti  bahwa  jika  perusahaan 
mendapatkan  laba  maka  pemegang  polis  berhak  mendapatkan  sebagian  keuntungan, 
polis tersebut dikenal sebagai Participating policy atau par policy. Sedangkan perusahaan 
yang berbadan hukum perseroan terbatas pada umumnya menjual polis nonparticipating 
policy atau dikenal sebagai non‐par policy adalah polis yang tidak memberikan hak kepada 
pemegang polis untuk ikut menikmati surplus perusahaan asuransi. Dalam perkembangan 
lebih lanjut perusahaan asuransi yang berbadan hukum perseroan terbatas juga menjual 
polis participating policy. Pada umumnya asumsi‐asumsi yang digunakan pada perhitungan 
polis dengan hak pembagian laba relatif agak tinggi bila dibandingkan dengan polis yang 
tidak memberi hak pembagian laba. Laba diperoleh dari tiga sumber yaitu mortalita, hasil 
investasi  dan  efisiensi  biaya.  Perusahaan  asuransi  harus  memastikan  bahwa  dana  yang 
terkumpul  cukup  untuk  membayar  klaim‐klaim  yang  akan  timbul,  untuk  itu  pemilihan 
tabel  mortalita,  asumsi  tingkat  bunga  dan  biaya  harus  dibuat  secara  hati‐hati.  Jika 
perusahaan asuransi mampu melakukan seleksi sehingga tingkat kematian bisa lebih kecil 
dari  yang  diasumsikan,  maka  perusahaan  akan  memperoleh  keuntungan  dari  mortalita. 
Sumber  keuntungan  yang dominan  bagi  polis  yang  berunsurkan  tabungan  adalah  selisih 
antara  tingkat  bunga  riil  hasil  investasi  dengan  tingkat  bunga  yang  digunakan  dalam 
perhitungan premi. 
 
I. Cadangan Asuransi Jiwa 
Setelah  perusahaan  asuransi  jiwa  menerima  pembayaran  premi,  maka  secara 
otomatis  perusahaan  mempunyai  kewajiban  untuk  membayar  klaim  yang  akan  timbul 
dikemudian  hari.  Sumber  dana  untuk  membayar  klaim  adalah  akumulasi  premi  yang 
dibukukan  sebagai  cadangan  atau  kewajiban  masa  depan.  Istilah  cadangan  dalam 
perusahaan asuransi jiwa sangat penting namun sering disalahartikan. Pada neraca selain 
perusahaan  asuransi  jiwa  juga  terdapat  cadangan,  namun  mempunyai  arti  yang 

139
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

berlawanan  dengan  cadangan  pada  perusahaan  asuransi  jiwa.  Secara  umum  pengertian 
cadangan adalah dana yang tersedia untuk keperluan lain‐lain, sedangkan cadangan pada 
neraca perusahaan asuransi jiwa berarti dana minimal yang harus disediakan perusahaan 
untuk  memenuhi  kewajiban‐kewajiban  di  masa  yang  akan  datang  antara  lain  untuk 
membayar klaim kematian, pembayaran nilai tunai dan klaim habis kontrak sesuai dengan 
besar  jaminan  yang  tertera  pada  kontrak  asuransi  atau  polis.  Perusahaan  asuransi  jiwa 
harus  memiliki  kekayaan  yang  melebihi  kewajibannya,  sehingga  perusahaan  mempunyai 
dana  untuk  membayar  klaim‐klaim  yang  jatuh  tempo.  Perhitungan  cadangan  diatur  oleh 
pemerintah  misalnya  penggunaan  tingkat  bunga  dalam  menghitung  cadangan  setinggi‐
tingginya  9%,  begitu  juga  metode  perhitungan  aktuarianya.  Perusahaan  asuransi  juga 
diwajibkan  menempatkan  dananya  sebesar  5%  dari  cadangan  pada  deposito  atas  nama 
pemerintah.  Guna  menjamin  keamanan  kekayaan  perusahaan  asuransi  yang  menyangga 
cadangan,  maka  penempatan  dana  investasi  diatur  oleh  pemerintah  dengan  batasan‐
batasan yang diperkenankan pada instrumen investasi. 
 
Untuk suatu polis, cadangan diakumulasikan dari tahun ke tahun sehingga pada akhir 
tahun  polis  dwiguna  misalnya,  besarnya  cadangannya  sama  dengan  nilai  kontrak  pada 
akhir  tahun  polis.  Selisih  antara  jumlah  uang  pertanggungan  pada  suatu  titik  tertentu 
dikurangi  besarnya  cadangan disebut  jumlah  risiko  neto  (Net amount at risk).  Pada  awal 
masa  asuransi  jumlah  risiko  neto  tinggi  dan  terus  berkurang  sejalan  dengan 
bertambahnya cadangan untuk plan asuransi yang dibayar tahunan. Untuk polis asuransi 
dwiguna  yang  dibayar sekaligus  maka  jumlah  risiko  neto  relatif  sangat  kecil  .  Bila  terjadi 
klaim maka dana cadangan dipergunakan untuk membayar klaim sedangkan jumlah risiko 
neto merupakan risiko perusahaan. Untuk polis asuransi dwiguna pada akhir tahun polis 
jumlah risiko sama dengan nol sedangkan besarnya cadangan sama dengan nilai kontrak. 

1000

800

600

400

200

0 30 40 50 60 70 80 90 100

140
ASPEK TEKNIS ASURANSI JIWA

Ketika  nilai  akhir  kontrak  diserahkan  kepada  pemegang  polis,  maka  besarnya  cadangan 
sama dengan nol sehingga selesailah transaksi asuransi untuk polis tersebut .  
 
Tehnik  menghitung  cadangan  bisa  digunakan  restrospektip  dan  prospektip.  Pada 
perhitungan  cadangan  secara  restrospektip  dapat  dijelaskan  sebagai  berikut  :  jumlah 
cadangan akhir tahun pertama adalah jumlah premi dibungakan dalam setahun kemudian 
dikurangi  dengan  jumlah  klaim.  Cadangan  premi  akhir  tahun  pertama  untuk  setiap  polis 
adalah jumlah cadangan premi dibagi dengan jumlah tertanggung yang masih hidup pada 
awal tahun berikutnya. Jumlah cadangan akhir tahun kedua adalah jumlah dana pada awal 
tahun yaitu premi tahun tersebut ditambah cadangan pada awal tahun dibungakan dalam 
satu  tahun  kemudian  dikurangi  klaim  tahun  kedua  tersebut.  Cadangan  premi  pada  akhir 
tahun  untuk  setiap  polis  adalah  jumlah  cadangan  premi  dibagi  dengan  jumlah 
tertanggung yang masih hidup pada awal tahun berikutnya, demikian dan seterusnya. 
 
Pada perhitungan cadangan dengan cara prospektip adalah melihat keadaan‐keadaan 
yang  akan  datang.  Setelah  pertanggungan  asuransi  berjalan,  maka  nilai  pada  suatu  saat 
dari  premi‐premi  yang  akan  datang  menjadi  berkurang  bila  dibandingkan  dengan  nilai 
pada  saat  yang  sama  untuk  manfaat  yang  akan  datang.  Sehingga  perusahaan  asuransi 
harus  mempunyai  dana  untuk  menutup  kekurangan  ini,  dana  tersebut  adalah  cadangan 
premi yang nilainya sama dengan nilai sekarang dari manfaat yang akan datang dikurangi 
dengan nilai sekarang dari premi yang akan dibayarkan. Besarnya cadangan retrospektip 
sama  dengan  besarnya  cadangan  prospektip.  Cadangan    premi  pada  akhir  tahun 
didefinisikan  sebagai  cadangan  premi  pada  akhir  tahun  itu  sesaat  sebelum  premi  untuk 
tahun  berikutnya  dibayar.  Cadangan  premi  awal  tahun  didefinisikan  sebagai  cadangan 
premi pada permulaan tahun itu sesaat setelah premi tahun tersebut diterima, besarnya 
cadangan  awal  tahun  sama  dengan  cadangan  premi  akhir  tahun  ditambah  premi  neto. 
Perusahaan asuransi harus membuat laporan ke Biro Asuransi setiap tiga bulan sekali dan 
setiap  tahun  sekali  harus  membuat  laporan  keuangan  termasuk  didalamnya  adanya 
perhitungan besarnya kewajiban serta perhitungan Risk Based Capital  (RBC). 
 
J.  Cadangan Tak Terduga ( contingency reserves ) 
Angka  kematian  yang  digunakan  dalam  perhitungan  premi  adalah  data  yang 
dikumpulkan dalam keadaan situasi normal. Kejadian tsunami pada tanggal 26 Desember 
2004 di Aceh telah meluluhlantakkan semua benda yang ada dan menelan korban ratusan 
ribu jiwa. Jika hal demikian terjadi dan menimpa perusahaan asuransi, maka perusahaan 
asuransi pasti tidak mampu membayar klaim.  Sebagai  jalan  keluar  untuk  menanggulangi 
kejadian  diluar  dugaan,  maka  perusahaan  perlu  membangun  cadangan  tak  terduga 
sebagai  katup  pengaman.  Sebuah  perusahaan  asuransi  harus  dapat  membayar  klaim 
kematian  walaupun  seandainya  situasi  tidak  sebaik  yang  diharapkan  ketika  tarif    premi 
diperhitungkan. 
 
K.  Pembayaran Premi Berhenti dalam Masa Kontrak  
Plan  asuransi  konvensional  kelompok  seumur  hidup,  dwiguna  dan  asuransi  pensiun 
pada umumnya mempunyai kontrak dengan jangka waktu yang panjang misalnya 5 tahun, 
10  tahun  atau  20  tahun  bahkan  seumur  hidup.  Dalam  perjalanannya  tidak  semua  polis 
asuransi  jiwa  berakhir  sampai  batas  waktu  kontrak,  tetapi  bisa  saja.  berhenti  sebelum 
141
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

jangka  waktu  kontrak  berakhir  dan  pemegang  polis  menyerahkan  kembali  polisnya 
kepada  perusahaan  asuransi.  Atas  premi  yang  telah  dibayar  pemegang  polis  meminta 
haknya  ketika  polis  diserahkan,  hal  ini  dikenal  dengan  istilah  nilai  tebus  atau  nilai  tunai. 
Dalam  menentukan  nilai  polis  tersebut  perlu  diperhatikan  beberapa  faktor  dari  dampak 
atas berhentinya sekelompok pemegang polis yaitu : 
  
a. Mortalita  
Para tertanggung yang menyerahkan polisnya dapat diduga mempunyai tingkat 
mortalita  yang  relatip  rendah.  Bila  banyak  terjadi  penyerahan  polis,  maka  akan 
mempengaruhi  tingkat  mortalita  yang  masih  ada  pada  perusahaan,  dimana  para 
tertanggung yang masih hidup mempunyai tingkat mortalita yang relatip lebih tinggi. 
Hal ini akan merugikan perusahaan asuransi jiwa. 
 
b. Tingkat Bunga  
Perusahaan mengharapkan adanya sumber keuntungan dari selisih antara tingkat 
bunga    aktuarial  dan  tingkat  bunga  hasil  investasi  riil  atas  dana  cadangan  yang 
dipupuk  dari  akumulasi  premi  masa  lalu  maupun  yang  akan  datang.  Dengan  adanya 
penyerahan  polis,  maka  perusahaan  akan  kehilangan  kesempatan  untuk 
mendapatkan  hasil  keuntungan  dari  investasi.  Hal  tersebut  akan  merugikan 
perusahaan. 
  
c. Biaya                
Pada  umumnya  pada  awal  penutupan  polis  perusahaan  mengeluarkan  biaya 
ekstra, dengan harapan dapat ditutupi dari pembayaran premi selanjutnya. Jika polis 
diserahkan  sebelum  habis  kontrak,  maka  perusahaan  kehilangan  kesempatan  untuk 
menutupi  biaya‐biaya  yang  telah  dikeluarkan.  dengan  demikian  akan  merugikan 
perusahaan. Apabila premi‐premi dibayar sampai habis kontrak, tentulah biaya ekstra 
itu sepenuhnya akan kembali.  
 
Guna menutupi kerugian yang diakibatkan oleh berhentinya polis ditengah jalan 
yaitu  sebelum  habis  kontrak  maka  perhitungan  besarnya  nilai  penyerahan  harus 
memperhitungan  ketiga  faktor  tersebut.  Besar  nilai  tunai  lebih  kecil  dari  nilai 
cadangan. 
 
Dalam hal penyerahan polis, terdapat tiga pilihan bagi pemegang polis yaitu : 
i. Pemegang polis dapat menerima sejumlah uang tunai yang disebut nilai tunai. 
ii. Pemegang  polis  tidak  menerima  uang  tunai  melainkan  mendapatkan 
perlindungan asuransi dengan program yang sama sampai habis kontrak dengan 
uang  pertanggungan  yang  lebih  kecil,  sebab  pemegang  polis  tidak  membayar 
premi lanjutan. Hal semacam ini disebut asuransi bebas premi (Reduced Paid Up 
Insurance). 
iii. Pemegang  polis  tidak  menerima  uang  tunai  akan  tetapi  masih  mendapat 
perlindungan  asuransi  dengan  plan  asuransi  jiwa  berjangka  serta  uang 
pertanggungan  tetap  tetapi  tidak  ada  lagi  pembayaran  premi.  Jangka  waktu 
asuransinya  dapat  kurang  dari  sisa  jangka  waktu  asuransi  yang  diperjanjikan, 
dapat  pula  sama  dan  bila  sama  masih  mungkin  ada  sejumlah  uang  yang  akan 
142
ASPEK TEKNIS ASURANSI JIWA

diberikan bila tertanggung tidak meninggal dalam jangka waktu asuransinya. Hal 
semacam  ini  disebut  perluasan  dengan  asuransi  berjangka  (Extended  Term 
Insurance).   
 
L.  Penutup  
Aspek  Teknis  dalam  Asuransi  Jiwa  mencakup  beberapa  komponen  seperti  Metoda 
Pendanaan  Asuransi  Jiwa,  Penetapan  Premi  dan  Sistem  Pencadangan,  Pada  umumnya 
perusahaan asuransi jiwa didirikan bertujuan untuk mencari keuntungan. Sumber‐sumber 
keuntungan  lain  bagi  perusahaan  asuransi  adalah  sebagai  berikut.  Pertama  adalah  
sumber  keuntungan  dari  hasil  investasi,  dimana  dana  yang  terkumpul  harus 
diinvestasikan,  sehingga  menghasilkan  keuntungan  yang  maksimal.  Kedua,  sumber 
keuntungan  dari  faktor  mortalita,  yaitu  jika  dalam  tiap  seribu  tertanggung  diasumsikan 
yang  meninggal  dalam  satu  tahun  sebanyak  3  (tiga)  orang,  tetapi  apabila  kenyataannya 
yang  meninggal  hanya  2  (dua)  orang,  maka  perusahaan  asuransi  mendapatkan 
keuntungan dari selisih asumsi mortalita tersebut. Ketiga, sumber keuntungan dari unsur 
biaya yaitu alokasi biaya dibandingkan dengan realisasi. Jika realisasi biaya administrasinya 
lebih  kecil  dari  alokasi  biaya  dalam  perhitungan  premi,  maka  perusahaan  akan 
memperoleh keuntungan,  
 
Ada  banyak  faktor  yang  harus  dipertimbangkan  ketika  mengembangkan  tarif  premi 
dalam  asuransi  jiwa,  gross  premi  selain  harus  mempertimbangkan    kepentingan  para 
pihak  dalam  Perusahaan  Asuransi  juga  harus  memperhatikan    klaim,  cadangan,  biaya, 
margin  dan    faktor‐faktor  seperti  Uang  Pertanggungan,  umur,  jenis  kelamin,  lamanya 
asuransi.  Menetapkan  prinsip‐prinsip  penetapan  tarif  premi,  perusahaan  asuransi  harus 
menyeimbangkan  faktor‐faktor  tersebut  untuk  mengembangkan  tarif  premi  yang  tidak 
hanya  fair  dan  wajar  bagi  pihak  tertanggung,  tetapi  juga  dapat  bersaing  di  pasar  dan 
cukup  memberikan  kesempatan  bagi  perusahan  untuk  mendapatkan  keuntungan  yang 
layak.

143
ASURANSI JIWA BERJANGKA

BAB VI 
ASURANSI JIWA BERJANGKA 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
Karakteristik Asuransi Jiwa Berjangka  Setelah mempelajari bab atau bagian ini 
Klasifikasi Asuransi Jiwa Berjangka  diharapkan dapat: 
¾ Asuransi Jiwa Berjangka Tetap   
¾ Asuransi Jiwa Berjangka Menurun  o Menjelaskan karakteristik asuransi 
¾ Asuransi Jiwa Hipotik  jiwa berjangka; 
¾ Asuransi Jiwa Kredit   
¾ Asuransi Jiwa Penghasilan Keluarga  o Menyebutkan jenis‐jenis asuransi jiwa 
(Family Income Coverage)  berjangka; 
¾ Asuransi Jiwa Berjangka Meningkat   
Fitur‐Fitur Asuransi Jiwa Berjangka  o Membedakan antara asuransi jiwa 
¾ Renewable Term Life Insurance  berjangka yang dapat diperpanjang 
¾ Convertible Term Life Insurance  dengan asuransi jiwa berjangka yang 
Kebutuhan Masyarakat Akan Asuransi  dapat dikonversi; 
Jiwa   
  o Menjelaskan kebutuhan individu atau 
  bisnis atas proteksi asuransi jiwa 
berjangka  
 
 
Produk  asuransi  jiwa  dapat  dibagi  menjadi  3  (tiga)  kelompok  besar  yaitu  asuransi  jiwa 
berjangka,  cash  value  insurance,  dan  asuransi  dwiguna.  Dalam  bab  ini,  kita  akan  membahas 
tentang asuransi jiwa berjangka. 
 
A. Karakteristik Asuransi Jiwa Berjangka 
Asuransi jiwa berjangka mengandung unsur (1) asuransi jiwa dan (2) berjangka. Dalam 
hal ini, berjangka berarti “periode waktu tertentu”, misalnya 1 tahun, 5 tahun, 10 tahun, 
atau  sampai  dengan  usia  70  tahun.  Dengan  demikian,  asuransi  jiwa  berjangka  adalah 
produk  asuransi  jiwa  yang  akan  memberikan  santunan  kematian  apabila  tertanggung 
meninggal dunia dalam periode waktu yang dijanjikan dan polis masih dalam status aktif. 
Jika  tertanggung  masih  hidup  pada  akhir  periode  waktu  yang  diperjanjikan,  maka  polis 
menjadi gugur dan perusahaan tidak membayarkan manfaat atau santunan. 
 
Pemegang Polis dapat memperpanjang polis asuransi jiwa berjangka yang dimilikinya 
pada  setiap  tanggal  ulang  tahun  polis  sesuai  dengan  ketentuan  polis.  Biasanya  tanggal 
efektif polis dan tanggal ekspirasi polis dicantumkan dalam Polis (face page).  
 
Asuransi  jiwa  dapat  dijual  sebagai  asuransi  tunggal  (stand  alone)  atau  asuransi  yang 
dikaitkan  dengan  investasi  (unit  link)  atau  sebagai  asuransi  tumpangan  (rider)  pada 
produk asuransi jiwa lain seperti asuransi jiwa seumur hidup atau asuransi jiwa dwiguna.  
145
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

B. Klasifikasi Asuransi Jiwa Berjangka 
Asuransi Jiwa Berjangka adalah produk asuransi jiwa yang memberikan perlindungan 
maksimum  dibandingkan  dengan  premi  yang  harus  dibayar.  Ini  berarti  tingkat  premi 
(premium  rate)  produk  ini  biasanya  rendah  (atau  murah)  dibandingkan  produk  asuransi 
jiwa lain. 
 
Asuransi jiwa berjangka dapat dibagi menjadi 3 kelompok besar, yaitu : asuransi jiwa 
berjangka  tetap  (level  term  life  insurance),  asuransi  jiwa  berjangka  menurun  (decreasing 
term life insurance) dan asuransi jiwa berjangka meningkat (increasing term life insurance). 
 
1. Asuransi Jiwa Berjangka Tetap  
Besarnya  uang  pertanggungan  pada  asuransi  jiwa  berjangka  tetap  selalu  sama 
sepanjang  masa  asuransi  yang  diperjanjikan.  Sehingga  kapanpun  tertanggung 
meninggal  dunia  selama  masa  asuransi,  maka  penanggung  akan  memberikan 
santunan  kematian  yang  besarnya  sama  dengan  uang  pertanggungan.  Contoh:  Ny. 
Shanti membeli produk asuransi jiwa berjangka tetap dengan masa asuransi selama 5 
(lima)  tahun  dengan  uang  pertanggungan  sebesar  Rp.  100.000.000.    Dalam  periode 
waktu  5  tahun  tersebut,  kapanpun  Ny.  Shanti  meninggal  dunia,  apabila  klaim  telah 
disetujui untuk dibayar, maka pihak yang ditunjuk akan menerima santunan kematian 
sebesar Rp. 100.000.000.  
 
Pada  umumnya  premi  dibayar  secara  tahunan.  Besar  premi  tahunan  yang 
dibayarkan  adalah  tetap  selama  masa  asuransi.  Bila  Ny.  Shanti  membayar  Premi 
Pertama sebesar Rp. 200.000 per tahun, maka untuk tahun ke 2 (dua) sampai dengan 
tahun ke 5 (lima), premi lanjutan yang harus dibayar juga berjumlah sama, yakni Rp. 
200.000  per  tahun.  Jumlah  premi  lanjutan  yang  harus  dibayar  tidak  meningkat, 
meskipun usia Ny. Shanti bertambah selama masa asuransi. 
 
Asuransi  jiwa  berjangka  tetap  biasa  dibeli  oleh  nasabah  untuk  memperbesar 
jumlah  santunan  kematian  dengan  biaya  yang  relatif  murah,  dan  memenuhi 
kebutuhan tunggal seperti biaya penguburan. 
 
2. Asuransi Jiwa Berjangka Menurun 
Uang  pertanggungan  asuransi  jiwa  berjangka  menurun  akan  berkurang  sesuai 
dengan berlalunya masa asuransi. Jumlah uang pertanggungan yang terbesar adalah 
pada saat awal masa asuransi dan mencapai nilai nol pada saat akhir masa asuransi. 
Contoh,  Ny.  Gina  membeli  produk  asuransi  jiwa  berjangka  menurun  dengan  masa 
asuransi 10 tahun dan uang pertanggungan sebesar Rp. 500.000.000 (lima ratus juta 
rupiah).  Kita  asumsikan  penurunan  nilai  uang  pertanggungan  adalah  proporsional, 
artinya uang pertanggungan akan berkurang Rp. 50.000.000 (lima puluh juta rupiah) 
per  tahun.  Apabila  Ny.  Gina  meninggal  dunia  pada  tahun  ke  8,  maka  santunan 
kematian  yang  akan  dibayarkan  berjumlah  Rp.  150.000.000  yang  berasal  dari  Rp. 
500.000.000 dikurangi dengan Rp. 50.000.000 x 7 = Rp. 350.000.000.  
 

146
ASURANSI JIWA BERJANGKA

Asuransi jiwa berjangka menurun biasa dibeli oleh nasabah sebagai proteksi atas 
sebuah pinjaman (misalnya kredit pemilikan rumah). Biasanya premi yang dibayarkan 
berupa Premi Tunggal.  
 
Asuransi  jiwa  berjangka  menurun  dijual  dalam  3  bentuk  yaitu  asuransi  jiwa 
hipotik, asuransi jiwa kredit, dan asuransi penghasilan keluarga, yang dapat dijelaskan 
sebagai berikut. 
 
3. Asuransi Jiwa Hipotik 
Asuransi  Jiwa  Hipotik  dirancang  khusus  untuk  memberikan  perlindungan  bagi 
nasabah yang mengambil hipotik (kredit pemilikan rumah). Jika Anda membeli rumah 
secara kredit, maka pokok utang yang harus dibayarkan akan semakin mengecil dari 
waktu ke waktu. Cicilan bulanan terdiri dari dua komponen yakni cicilan pokok utang 
dan  cicilan  bunga  atas  pokok  utang  yang  masih  tersisa.  Di  awal  masa  kredit,  cicilan 
bulanan  didominasi  oleh  cicilan  bunga  utang.  Dengan  berlalunya  waktu,  cicilan 
bulanan  akan  didominasi  oleh  cicilan  pokok  utang,  sedangkan  cicilan  bunga  utang 
akan  semakin  mengecil  (Periksa  tabel  dan  grafik).  Pokok  utang  akan  semakin 
mengecil  seiring  dengan  berlalunya  waktu.  Ini  berarti  bahwa  besar  uang 
pertanggungan yang dibutuhkan apabila tertanggung meninggal dunia akan semakin 
mengecil sesuai dengan jumlah pokok utang yang semakin menurun.   
 
Di  luar  negeri,  jika  tertanggung  meninggal  dunia,  maka  penanggung  akan 
membayar  santunan  kematian  kepada  ahli  waris  tertanggung  sebagai  pihak  yang 
ditunjuk  dalam  polis.  Setelah  itu,  diharapkan  agar  ahli  waris  tersebut  menggunakan 
santunan kematian yang diterima untuk membayar pokok utang yang masih tersisa, 
sehingga  rumah  yang  dihipotik  dapat  dilunasi.  Dengan  skema  ini,  sebenarnya  ahli 
waris  bebas  menentukan  penggunaan  santunan  kematian  tersebut,  ia  bisa 
menggunakannya  untuk  melunasi  pokok  utang  atau  menggunakannya  untuk 
keperluan lain namun tetap membayar cicilan rumah seperti yang telah diperjanjikan.  
 
Praktek  yang  umum  terjadi  di  Indonesia  adalah  nasabah  menerima  kredit 
pemilikan rumah dari bank. Nasabah juga membeli asuransi jiwa berjangka menurun 
dengan  uang  pertanggungan  yang  besarnya  sama  dengan  jumlah  kredit  pemilikan 
rumah. Pemegang polisnya adalah bank, Tertanggung adalah nasabah (debitur), dan 
pihak  yang  ditunjuk  adalah  bank.  Jika  tertanggung  meninggal  dunia,  penanggung 
akan membayar  santunan  kematian kepada bank  selaku  pihak  yang  ditunjuk. Dalam 
hal  ini,  rumah  yang  dibeli  secara  kredit  menjadi  lunas  karena  pokok  utang  telah 
dibayar  dengan  santunan  kematian.  Dengan  demikian  keluarga  tertanggung  dapat 
tetap tinggal di rumah tanpa khawatir disita oleh bank. 
 
4. Asuransi Jiwa Kredit 
Asuransi  jiwa  kredit  mirip  dengan  asuransi  jiwa  hipotik,  bedanya  adalah  pada 
asuransi  jiwa  kredit,  pemberi  pinjaman  selalu  merupakan  pihak  yang  ditunjuk.  Bila 
Tertanggung  meninggal  dunia,  maka  santunan  kematian  harus  diserahkan  kepada 
pemberi pinjaman untuk pelunasan pokok utang yang masih tersisa.  
 
147
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Asuransi  jiwa  kredit  digunakan  untuk  memberikan  perlindungan  untuk  kredit 


berjangka  panjang,  misalnya  10  tahun  atau  lebih.  Asuransi  jiwa  kredit  biasa  dijual 
secara  kolektif  (kumpulan),  bukan  secara  perorangan.  Asuransi  jiwa  kredit  bisa 
digunakan  untuk  kredit  pemilikan  mobil,  kredit  pemilikan  furnitur,  dan  kredit 
perorangan lainnya. Di Indonesia, asuransi jiwa kredit jarang ditemukan karena jangka 
waktu kredit umumnya pendek, tidak lebih dari 5 tahun, sehingga pemberi pinjaman 
biasanya menanggung sendiri risiko gagal bayar akibat meninggalnya debitur.  
 
5. Asuransi Jiwa Penghasilan Keluarga (Family Income Coverage) 
Manfaat asuransi adalah memberikan sejumlah dana tertentu secara rutin selama 
periode  tertentu  misalnya  10  tahun,  kepada  istri  atau  suami  yang  ditinggalkan. 
Dengan  berlalunya  waktu,  jumlah  dana  yang  akan  diserahkan  oleh  penanggung 
kepada pihak yang ditunjuk akan bertambah kecil, sehingga asuransi ini termasuk ke 
dalam  kelompok  asuransi  jiwa  berjangka  menurun.  Contoh,  Tuan  Alex  membeli 
asuransi  jiwa  penghasilan  keluarga  yang  akan  menyediakan  dana  sebesar  Rp 
5.000.000 per bulan jika Tuan Alex meninggal dunia dalam masa asuransi (10 tahun). 
Jika Tuan Alex meninggal pada akhir tahun ke 2, maka total dana yang akan diberikan 
berjumlah  (10  ‐  2)  x  12  bulan  x  Rp.  5.000.000  =  Rp.  48.000.000.  Bila  Tuan  Alex 
meninggal pada akhir tahun ke 6, maka total dana yang akan diberikan berjumlah (10 ‐ 
6) x 12 bulan x Rp. 5.000.000 = Rp. 24.000.000. Namun jika Tuan Alex meninggal pada 
tahun  ke  11,  maka  tidak  ada  manfaat  asuransi  yang  akan  dibayarkan  kepada  pihak 
yang ditunjuk. 
 
Asuransi  jenis  ini  dapat  digunakan  untuk  memenuhi  kebutuhan  dalam 
mempertahankan  standar  hidup  keluarga  selama  jangka  waktu  tertentu,  apabila 
pencari nafkah (sebagai tertanggung) meninggal dunia.  
 
6. Asuransi Jiwa Berjangka Meningkat 
Uang  pertanggungan  produk  ini  akan  selalu  meningkat  setiap  tahun  sesuai 
dengan  yang  diperjanjikan  pada  awal  masa  asuransi.  Peningkatan  ini  dapat  berupa 
persentase  tertentu  (misalnya  5%  per  tahun)  atau  berupa  sejumlah  nilai  tertentu 
(misalnya  Rp.  10.000.000  per  tahun)  atau  sesuai  dengan  kenaikan  inflasi  yang 
ditunjukkan  oleh  indeks  harga  konsumen.  Premi  yang  dibayarkan  akan  meningkat 
sesuai dengan besarnya kenaikan uang pertanggungan tersebut. 
 
C. Fitur‐Fitur Asuransi Jiwa Berjangka 
Asuransi  jiwa  berjangka  memberikan  perlindungan  asuransi  untuk  jangka  waktu 
tertentu.  Setelah  lewat  masa  asuransi,  polis  menjadi  gugur  dan  tidak  tersedia  lagi 
perlindungan  asuransi.  Asuransi  jiwa  berjangka  umumnya  memiliki  fitur  yang 
memperbolehkan  pemegang  polis  untuk  mendapatkan  perlindungan  asuransi  setelah 
masa asuransi berakhir (renewable term life insurance polic) atau memberikan hak kepada 
pemegang  polis  untuk  mengubahnya  menjadi  asuransi  yang  memiliki  fitur  tabungan 
(convertible term life insurance policy).  
 

148
ASURANSI JIWA BERJANGKA

1. Renewable  Term  Life  Insurance  (Asuransi  Jiwa  Berjangka  yang  dapat 


diperpanjang) 
Polis  Renewable  Term  Life  Insurance  mengandung  renewable  provision  yang 
memberikan  hak  kepada  pemegang  polis  dalam  batas‐batas  tertentu,  untuk 
memperpanjang  perlindungan  asuransi  pada  akhir  masa  asuransi  tanpa  perlu 
melampirkan  bukti‐bukti  insurabilitas  (evidence  of  insurability)  atau  bukti  yang 
menyatakan  bahwa  tertanggung  masih  memenuhi  persyaratan  untuk  dapat 
diasuransikan. Dengan kata lain, tertanggung tidak diwajibkan menjalani pemeriksaan 
medis  atau  membuktikan  ia  masih  dalam  keadaan  sehat,  sehingga  layak 
diasuransikan. Biasanya, tindakan satu‐satunya yang perlu dilakukan oleh pemegang 
polis untuk memperpanjang polisnya adalah dengan membayar premi lanjutan.   
 
Hampir  semua  polis  yang  mengandung  ketentuan  ini  akan  memberikan  hak 
kepada  pemegang  polis  untuk  memperpanjang  polisnya  degan  jumlah  uang 
pertanggungan  dan  atau  masa  asuransi  yang  sama  dengan  polis  awal.  Tentu  saja, 
pemegang polis dapat memperpanjang polis dengan uang pertanggungan yang lebih 
kecil  atau  masa  asuransi  yang  lebih  singkat.  Jarang  sekali,  penanggung 
memperbolehkan  pemegang  polis  untuk  memperpanjang  polis  dengan  uang 
pertanggungan  yang  lebih  tinggi  dan  atau  masa  asuransi  yang  lebih  lama  dari  polis 
awal.  
 
Pada  umumnya  polis  memiliki  batasan‐batasan  bagi  pemegang  polis  yang  ingin 
memperpanjang  polisnya.  Tujuan  dari  pembatasan  ini  adalah  untuk  mencegah 
antiseleksi. Batasan yang paling sering adalah Pertanggungan dapat diperbarui hanya 
apabila tertanggung mencapai usia yang telah ditetapkan atau Pertanggungan dapat 
diperbarui  beberapa  kali  sampai  dengan  jumlah  maksimum  tertentu.  Contoh,  polis 
dapat  diperbarui  sampai  dengan  tertanggung  mencapai  usia  70  tahun  atau  polis 
dapat diperpanjang paling banyak tiga kali.  
 
Jika  polis  telah  diperpanjang,  maka  premi  asuransi  yang  harus  dibayar  akan 
disesuaikan berdasarkan usia tertanggung pada saat perpanjangan. Ini berarti premi 
asuransi  menjadi  lebih  besar.  Usia  yang  bertambah  menyebabkan  tingkat  mortalita 
juga bertambah, sehingga premi yang harus dibayar pun menjadi lebih besar.  
 
Perpanjangan  polis  dapat  memicu  terjadinya  antiseleksi.  Tertanggung  dengan 
kondisi  kesehatan  yang  buruk  akan  cenderung  memperpanjang  polis  karena  bila  ia 
tidak  memperpanjang,  maka  ada  risiko  bahwa  di  kemudian  hari  ia  tidak  dapat 
diterima  lagi  menjadi  tertanggung.  Oleh  sebab  itu,  premi  dari  polis  yang  dapat 
diperpanjang  biasanya  lebih  tinggi  dibandingkan  dengan  premi  dari  polis  yang  tidak 
dapat diperpanjang secara otomatis.  
 
Contoh:  Tuan  Ponijan  membeli  polis  asuransi  jiwa  berjangka  untuk  tiga  tahun, 
uang  pertanggungan  Rp.  100.000.000  dan  premi  sebesar  Rp.  4.500.000  per  tahun. 
Untuk tiga tahun pertama, Ponijan harus membayar premi sebesar Rp. 4.500.000 per 
tahun.  Oleh  karena  polis  memberikan  kesempatan  untuk  perpanjangan  otomatis, 
maka  Ponijan  memperpanjang  polis  untuk  tiga  tahun  berikutnya.  premi  yang  harus 
149
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

dibayar  adalah  Rp.  5.750.000  per  tahun  selama  tiga  tahun  berikutnya.  Untuk 
selanjutnya, polis dapat diperpanjang sampai usia Ponijan mencapai 65 tahun. 
 
2. Asuransi  Jiwa  Berjangka  yang  dapat  dikonversi  (Convertible  term  life 
insurance) 
Convertible  Term  Life  Insurance  memiliki  ketentuan  conversion  privilege 
(ketentuan khusus konversi) yang membolehkan pemegang polis mengkonversi polis 
asuransi  jiwa  berjangka  miliknya  menjadi  polis  dengan  fitur  tabungan  tanpa  harus 
menunjukkan  bukti‐bukti  bahwa  tertanggung  masih  layak  untuk  dipertanggungkan. 
Dalam  hal  ini,  betapapun  buruk  kondisi  kesehatan  tertanggung,  penanggung  tetap 
dapat  melakukan  konversi  tersebut.  Premi  yang  dibebankan  akan  bertambah  tetapi 
tidak  dimaksudkan  untuk  mencerminkan  kondisi  kesehatan  tertanggung  atau  risiko 
mortalita  tertanggung,    namun  semata‐mata  karena  usia  tertanggung  bertambah, 
untuk itu tingkat premi yang dibebankan juga harus bertambah.  
 
Proses  antiseleksi  juga  dapat  terjadi,  sehingga  premi  yang  dibebankan  pastilah 
lebih tinggi dibandingkan dengan premi dari polis‐polis yang tidak memiliki ketentuan 
konversi ini.  
 
Batasan‐batasan dalam melakukan konversi juga ditetapkan, misalnya polis tidak 
dapat  dikonversi  apabila  tertanggung  telah  mencapai  usia  tertentu,  misalnya  65 
tahun,  atau  polis  telah  aktif  selama  jangka  waktu  tertentu.  Polis  asuransi  jiwa 
berjangka 10 tahun  hanya dapat dikonversi pada kurun waktu 7 ‐ 8 tahun pertama.  
 
Uang pertanggunganpun dapat dibatasi, misalnya bila dikonversi dalam 5 tahun 
pertama,  maka  uang  pertanggungan  polis  baru  bisa  sama  dengan  polis  awal.  Bila 
dikonversi  dalam  5  tahun  ke  dua,  maka  uang  pertanggungan  polis  baru  dibatasi 
maksimum 75 % dari uang pertanggungan polis awal, begitu seterusnya.  
 
Premi  baru  hasil  konversi  pasti  lebih  tinggi  dibandingkan  dengan  polis  awal 
karena polis baru memiliki nilai tunai. Ini berarti premi polis baru memiliki dua unsur 
yakni unsur proteksi dan unsur pembentukan tabungan (nilai tunai). Polis awal hanya 
memiliki satu unsur yakni proteksi, tanpa mengandung unsur tabungan.  
 
Pembebanan  premi  untuk  polis  baru  hasil  konversi  dapat  menggunakan  dua 
metode  yakni  metode  usia  awal  (original  age  conversion)  dan  metoda  usia  saat  ini 
(attained age conversion). Jika menggunakan metode usia saat ini, maka tingkat premi 
polis baru didasarkan pada usia saat terjadi konversi. Jika menggunakan metode usia 
awal, maka tingkat premi polis baru didasarkan pada usia awal saat penutupan polis 
lama. Contoh, Ny. Sarah, berusia 25 tahun, saat membeli polis asuransi jiwa berjangka. 
Pada usia 35 tahun, Ny. Sarah melakukan konversi polis sehingga polis baru memiliki 
unsur  tabungan.  Jika  menggunakan  metode  usia  saat  ini,  maka  pada  saat  konversi 
dan selanjutnya, Ny Sarah harus membayar premi berdasarkan usia 35 tahun. Namun 
jika  menggunakan  metode  usia  awal,  maka  Ny.  Sarah  harus  membayar  premi 
berdasarkan  usia  30  tahun.  Tentu  saja,  tingkat  premi  polis  baru  pada  usia  30  tahun 
akan lebih rendah bila dibandingkan dengan tingkat premi usia 35 tahun. Penanggung 
150
ASURANSI JIWA BERJANGKA

sering  melakukan  pembatasan  atas  metode  usia  awal,  misalnya  metode  ini  hanya 
dapat digunakan pada lima tahun pertama masa asuransi polis awal.  
 
Jika polis baru menggunakan metode usia saat ini, maka pembentukan nilai tunai 
juga  baru  dimulai  pada  saat  itu,  sehingga  nilai  tunai  terbentuk  seiring  berlalunya 
waktu.  Bila  polis  baru  menggunakan  metode  usia  saat  awal  maka  pada  saat  terjadi 
konversi, polis seharusnya sudah memiliki nilai tunai. Oleh karena itu, pemegang polis 
biasanya harus menyerahkan sejumlah uang yang besarnya sama dengan jumlah nilai 
tunai  yang  semestinya  telah  terbentuk.  Dapat  dimengerti  bahwa  pemegang  polis 
biasanya  lebih  menginginkan  metoda  usia  saat  ini,  karena  tidak  perlu  lagi 
menyediakan  sejumlah  uang  untuk  membentuk  nilai  tunai  seperti  yang  terjadi  pada 
metode usia saat awal.  
 
Misalnya, Ny. Sarah (25 tahun) membeli polis asuransi jiwa berjangka selama 30 
tahun  pada  tanggal  1  Januari  1995,  uang  pertanggungan  Rp.  150.000.000  dengan 
premi  sebesar  Rp.  750.000  per  tahun,  masa  asuransi  akan  berakhir  pada  tanggal  1 
Januari  2025.  Pada  tanggal  1  Januari  2005,  Ny.  Sarah  melakukan  konversi  menjadi 
polis  yang  memiliki  unsur  tabungan  dengan  masa  asuransi  20  tahun.  Jika  ia 
menggunakan  metode  usia  saat  ini  maka  ia  harus  membayar  premi  polis  baru 
berdasarkan usia 35 tahun, yaitu sebesar Rp. 6.000.000 per tahun. Pembayaran premi 
selama  20  tahun  (mulai  dari  tanggal  1  Januari  2005  sampai  dengan  1  Januari  2025). 
Akan  tetapi  jika  ia  menggunakan  metode  usia  saat  awal,  maka  ia  cukup  membayar 
premi polis baru sebesar Rp. 4.500.000 (tingkat premi usia 30 tahun), Masa Asuransi 
mulai dari 1 Januari 1995 sampai dengan 1 Januari 2025 (30 tahun). Oleh karena Polis 
sudah berjalan selama  10  tahun,  maka pada  tanggal  1  Januari  2005,  seharusnya  nilai 
tunai  sudah  terbentuk,  sehingga  Ny.  Sarah  harus  menyerahkan  sejumlah  uang  yang 
besarnya sama dengan nilai tunai yang terbentuk.  
 
Perpanjangan  polis  dan  konversi  polis  menguntungkan  kedua  belah  pihak, 
pemegang  polis  dan  penanggung.  Pemegang  polis  diuntungkan  karena  dapat 
memperpanjang perlindungan asuransi yang akan berakhir. Penanggung diuntungkan 
karena  dapat  mempertahankan  portofolio  polis  tanpa  perlu  mengeluarkan  biaya 
besar seperti pada penutupan polis baru.  
 
D. Kebutuhan Masyarakat Akan Asuransi Jiwa 
Semua  produk  asuransi  jiwa  akan  memberikan  santunan  kematian  apabila 
tertanggung  meninggal  dunia.  Santunan  kematian  ini  dapat  diberikan  secara  sekaligus 
(lump sum) atau secara bertahap, misalnya setiap bulan selama sepuluh tahun.  
 
Dibandingkan  dengan  produk  asuransi  jiwa  lain,  maka  asuransi  jiwa  berjangka 
memiliki keunggulan utama yakni menyediakan uang pertanggungan yang sama dengan 
biaya  premi  yang  paling  rendah.  Secara  umum,  kebutuhan  yang  dapat  dipenuhi  oleh 
produk‐produk asuransi jiwa dapat dibagi menjadi kebutuhan perorangan dan kebutuhan 
bisnis.  
 
 
151
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

1. Kebutuhan Perorangan 
Setiap  orang  memiliki  kebutuhan  yang  berbeda‐beda.  Kebutuhan  atas  asuransi 
jiwa  pada  umumnya  terdiri  dari  biaya  rumah  sakit  dan  penguburan,  pengembalian 
utang, tunjangan keluarga, dan estate planning. 
  
2. Biaya Rumah Sakit dan Penguburan  
Selain kecelakaan,  meninggal  dunia  juga  bisa disebabkan  karena sakit.  Lamanya 
sakit  juga  bervariasi,  bisa  satu  hari,  satu  minggu,  atau  bahkan  bisa  berbulan‐bulan 
baru meninggal dunia. Biaya perawatanpun bisa jadi sangat besar terutama jika sakit 
dalam jangka waktu lama. Ketika meninggalpun manusia masih membutuhkan biaya 
yang cukup besar, biaya kremasi atau biaya pemakaman. Biaya yang dikeluarkan bisa 
sangat  besar,  sehingga  keluarga  yang  ditinggalkan  terpaksa  meminjam  uang  untuk 
menutupi biaya tersebut. Adanya santunan kematian sangat membantu pembiayaan 
perawatan rumah sakit maupun proses penguburan. Bahkan jika masih ada sisa dana, 
dapat dipergunakan untuk biaya hidup keluarga yang ditinggalkan.  
 
3. Pengembalian Utang 
Orang yang meninggal dunia mungkin saja mempunyai utang kepada orang lain 
atau bank. Utang tersebut harus dibayar oleh keluarganya. Santunan kematian dapat 
digunakan  untuk  pembayaran  utang.  Contoh,  Tuan  Agus  membeli  rumah  dengan 
kredit pemilikan rumah senilai Rp. 500.000.000. Pada saat ia meninggal, pokok utang 
yang  masih  belum  lunas,  sisanya  berjumlah  Rp.  200.000.000.  Bila  keluarga  yang 
ditinggalkan tidak mampu membayar utang sebesar Rp. 200.000.000 maka bank akan 
menyita dan menjual rumah itu, misalnya dengan harga Rp. 275.000.000. Bank akan 
menyimpan  Rp.  200.000.000  sebagai  pengembalian  utang,  sedangkan  Rp. 
75.000.000 akan diberikan kepada keluarga Tuan Agus. Dalam hal ini, keluarga Tuan 
Agus akan kehilangan rumah tempat tinggal dan hanya menerima uang sebesar Rp. 
75.000.000.  Jika  ada  santunan  kematian,  misalya  berjumlah  Rp.  225.000.000,  maka 
keluarga Tuan Agus bisa membayar utang sebesar Rp. 200.000.000 kepada bank, dan 
mereka masih memiliki sebuah rumah ditambah dengan uang Rp. 25.000.000.  
 
4. Tunjangan Keluarga 
Santunan  kematian  dapat  dipergunakan  untuk  mempertahankan  kualitas  hidup 
keluarga  yang  ditinggalkan  oleh  pencari  nafkah.  Sumber  penghasilan  keluarga  yang 
mendadak  berhenti  untuk  sementara  dapat  digantikan  oleh  santunan  kematian. 
Keluarga segera menyesuaikan diri dengan kualitas hidup yang mungkin lebih rendah 
dan  berupaya  untuk  mendapatkan  penghasilan  pengganti  akibat  meninggalnya 
pencari nafkah utama.  
 
5. Estate Planning 
Di Amerika Serikat, bila seseorang meninggal dunia, maka harta yang dimilikinya 
akan  dikenakan  pajak  (estate  tax)  sebelum  dapat  dibagi‐bagikan  kepada  ahli  waris 
sesuai  keinginannya.  Santunan  kematian  dapat  digunakan  sebagai  dana  untuk 
membayar  pajak,  sehingga  harta  yang  diwariskan  akan  tetap  utuh  tanpa  perlu 
khawatir tergerus oleh pajak.  

152
ASURANSI JIWA BERJANGKA

6. Kebutuhan Bisnis 
Kebutuhan  bisnis  dapat  dibagi  menjadi  dua  bagian  yakni  kebutuhan  pemegang 
saham atau pengelola bisnis dan kebutuhan untuk kesejahteraan karyawan (employee 
benefit).  
 
Bila  pemegang  saham  suatu  perusahaan  hanya  terdiri  dari  beberapa  orang  dan 
salah  satu  dari  mereka  meninggal  dunia,  maka  pemegang  saham  yang  masih  hidup 
kemungkinan  tidak  bersedia  menjalin  hubungan  bisnis  dengan  ahli  waris  pemegang 
saham  yang  meninggal.  Dalam  hal  ini,  pemegang  saham  akan  berupaya  membeli 
saham  dari  ahli  waris  dan  dana  yang  digunakan  adalah  Santunan  kematian  dari 
perusahaan asuransi. Hal ini dikenal sebagai perjanjian jual‐beli (buy‐sell agreement).  
 
Contoh, Ny. Hera dan Ny. Esther berkongsi membentuk sebuah perusahaan. Ny 
Esther  akan  membeli  asuransi  jiwa  atas  diri  Ny.  Hera  dengan  uang  pertanggungan 
sebesar  nilai  saham  Ny.  Hera.  Sebaliknya,  Ny.  Hera  akan  membeli  asuransi  jiwa  atas 
diri  Ny. Esther  dengan uang  pertanggungan  sebesar  nilai  saham  Ny. Esther.  Bila  Ny. 
Hera meninggal dunia, maka Ny. Esther akan mendapatkan santunan kematian yang 
akan digunakan untuk membeli saham Ny. Hera sehingga Ny. Esther akan menguasai 
seluruh  saham  perusahaan  itu,  sedangkan  ahli  waris  Ny.  Hera  akan  mendapatkan 
sejumlah uang seharga nilai saham Ny. Hera. 
 
Key  Person  Life  Insurance  adalah  asuransi  jiwa  atas  diri  seorang  karyawan  atau 
pengelola  bisnis  yang  apabila  ia  meninggal  dunia,  maka  perusahaan  mengalami 
kerugian.  Santunan  kematian  akan  diberikan  kepada  perusahaan  sebagai 
penggantian  kehilangan  penghasilan  dan  juga  berfungsi  sebagai  dana  rekrutmen 
orang  baru  yang  memiliki  kualitas  setara  atau  lebih  baik  dari  karyawan  yang  telah 
meninggal dunia. 
 
Asuransi  Jiwa  Berjangka  sebagai  bagian  dari  program  kesejahteraan  karyawan 
(employee  benefits)  adalah upaya  perusahaan  untuk  meningkatkan  kompetisi  dalam 
merekrut karyawan‐karyawan  bermutu sekaligus  untuk memberikan  rasa  aman  bagi 
karyawan yang bekerja pada perusahaan tersebut. Santunan kematian tidak diberikan 
kepada  perusahaan  tetapi  kepada  ahli  waris  karyawan  yang  meninggal.  Premi 
asuransi  jiwa  berjangka  dapat  dianggap  sebagai  biaya,  yang  merupakan  komponen 
pemotong pajak sehingga memperkecil jumlah pajak penghasilan yang harus dibayar 
oleh perusahaan.  
 
‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐ 
Santunan kematian = santunan meninggal ? = death benefit 
Aktif = inforce ? 
Term insurance = asuransi jiwa berjangka  
Cash value insurance  
Endowment insurance = asuransi dwiguna  
Expire = gugur ? 
Tanggal ulang tahun polis = policy anniversary ? 
Ketentuan polis = policy’s terms and conditions ? 

153
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Tanggal efektif polis = effective date 
Tanggal ekspirasi polis = expiration date 
Polis = face page 
Tunggal = stand alone = mandiri ??? 
Asuransi jiwa berjangka menetap = level term life insurance 
Asuransi jiwa berjangka meningkat = increasing term life insurance 
Asuransi jiwa berjangka menurun = decreasing term life insurance 
Uang pertanggungan = sum assured 
Penanggung = insurer 
Tingkat premi = premium rate 
Pihak Yang Ditunjuk = Beneficiary = ahli waris. 
Premi pertama = initial premium 
Premi lanjutan = renewal premium  
Premi tunggal = single premium  
Mortgage insurance = asuransi jiwa hipotik 
Credit life insurance = asuransi jiwa kredit 
Family income insurance = asuransi penghasilan keluarga 
Fitur tabungan = cash value policy = cash value feature ??? 
 

154
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA

BAB VII 
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
 Asuransi Jiwa Dengan Tabungan  Setelah mempelajari bab atau 
¾ Asuransi Jiwa Seumur Hidup Tradisional  bagian ini diharapkan dapat: 
¾ Pembayaran Premi   
¾ Pembayaran Premi secara terus menerus  1. Mengenal fitur‐fitur asuransi 
atau berkelanjutan  jiwa dengan tabungan; 
¾ Pembayaran Premi Berkala   
¾ Asuransi Jiwa Seumur Hidup Dimodifikasi  2. Mengidentifikasi karakteristik 
¾ Asuransi Jiwa Seumur Hidup Berpasangan  dari berbagai jenis asuransi 
¾ Last Survivor Life Insurance  jiwa seumur hidup; 
¾ Polis Keluarga   
¾ Polis Debit Bulanan  3. Menyebutkan karakteristik 
¾ Pre‐Need Funeral Insurance  asuransi jiwa dwiguna; 
 Asuransi Jiwa Dwiguna (Endowment)   
Asuransi Jiwa Tabungan Generasi Baru.  4. Membedakan karakteristik 
¾ Asuransi Jiwa Universal (Universal Life  asuransi jiwa dengan tabungan 
Insurance)  generasi baru 
¾ Unbundled pricing factors   
¾ Fleksibilitas Polis Asuransi Jiwa Universal  5. Mengenal produk asuransi 
¾ Cara Kerja Polis Asuransi Jiwa Universal  jiwa unit‐link 
¾ Pengaruh regulasi pada asuransi jiwa   
universal di Amerika Serikat    
¾ Laporan‐laporan periodik 
¾ Indeterminate Premium Life Insurance 
Produk Unit‐link 
¾ Produk asuransi yang cenderung dikaitkan 
dengan ekuitas atau saham. 
 
 
A. Asuransi Jiwa Dengan Tabungan  
Jika  seseorang  membeli  produk  asuransi  jiwa  berjangka  berarti  ia  membeli  proteksi 
atas  kerugian  ekonomi  yang  timbul  apabila  ia  mengalami  musibah.  Proteksi  ini  bisa 
berjangka  waktu  sangat  pendek,  misalnya  proteksi  untuk  penerbangan  dari  Jakarta  ke 
Surabaya, bisa juga berjangka waktu sangat panjang, misalnya selama 30 tahun. Bila tidak 
terjadi  risiko  maka  polis  akan  menjadi  gugur  pada  akhir  masa  asuransi.  Pemegang  polis 
tidak  menerima  uang  dalam  bentuk  apapun  pada  akhir  masa  asuransi.  Produk  asuransi 
jiwa  jenis  ini  serupa  dengan  produk  asuransi  umum  seperti  asuransi  kebakaran  atau 
asuransi  kendaraan  bermotor.  Masyarakat  menyebutnya  sebagai  produk  asuransi  yang 
bisa “hangus”.  

155
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Produk asuransi jiwa dapat berfungsi sebagai investasi. Produk asuransi jiwa jenis ini 
memiliki  dua  unsur  yaitu  unsur  proteksi  dan  unsur  tabungan  (investasi).  Dengan  adanya 
unsur  tabungan,  maka  pemegang  polis  memiliki  tabungan  yang  sewaktu‐waktu  dapat 
ditarik  untuk  digunakan  sesuai  keinginannya.  Penarikan  dana  ini  disebut  sebagai 
penebusan dan dana yang ditarik disebut nilai tunai. Apabila dana tersebut tidak ditarik, 
maka pada akhir masa asuransi, penanggung akan mengembalikan dana tersebut dalam 
bentuk manfaat habis kontrak.  
 
Premi  produk  asuransi  jiwa  tabungan  merupakan  gabungan  dua  unsur  yakni  premi 
risiko  dan  premi  tabungan.  Premi  risiko  berguna  untuk  memberikan  santunan  apabila 
tertanggung  mengalami  musibah  sesuai  dengan  yang  diperjanjikan.  Premi  tabungan 
sesungguhnya  merupakan  investasi  bagi  pemegang  polis.  Pada  produk‐produk  asuransi 
jiwa konvensional, imbal hasil investasi ini dijamin oleh penanggung. Dengan jaminan ini, 
maka  pemegang  polis  bisa  mendapatkan  kepastian  berapa  jumlah  uang  yang  akan  ia 
terima  pada  waktu  tertentu  (misalnya  beasiswa  anak)  atau  pada  akhir  masa  asuransi 
(Manfaat Habis Kontrak).  
 
Produk asuransi jiwa modern menawarkan keleluasaan kepada pemegang polis untuk 
turut  serta  dalam  melakukan  pilihan‐pilihan  investasi,  misalnya  di  pasar  uang,  obligasi, 
saham,  atau  campuran  ketiganya.  Akibatnya,  imbal  hasil  investasi  tidak  lagi  dijamin  oleh 
penanggung. Dengan skema ini, pemegang polis turut bertanggung jawab atas imbal hasil 
investasi yang diinginkan, karena penanggung hanya berperan sebagai manajer investasi. 
Di  Indonesia,  produk  jenis  ini  dikenal  dengan  nama  unit  link  sedangkan  di  Singapura 
disebut investment link. 
 
Asuransi jiwa tabungan memiliki 2 (dua) karakteristik yang berbeda dengan asuransi 
jiwa berjangka yakni: 
1) Asuransi jiwa berjangka memberikan proteksi dalam kurun waktu tertentu, misalnya 1 
sampai  dengan  30  tahun.  Sedangkan  asuransi  jiwa  tabungan  dapat  memberikan 
proteksi sampai dengan seumur hidup (lifetime coverage) sepanjang polis masih tetap 
aktif.  
2) Asuransi  jiwa  tabungan  akan  memberikan  proteksi  bila  terjadi  musibah  dan 
mengandung  tabungan  yang  befungsi  sebagai  investasi.  Sedangkan  asuransi  jiwa 
berjangka  tidak  memiliki  unsur  tabungan,  sehingga  tidak  bisa  berfungsi  sarana 
investasi. 
 
Asuransi  jiwa  tabungan  biasanya  berbentuk  asuransi  jiwa  seumur  hidup  dengan 
segala variasinya, seperti asuransi jiwa seumur hidup tradisional, asuransi jiwa seumur 
hidup yang dimodifikasi, asuransi jiwa seumur hidup berpasangan, dan lain‐lain.  
 
1. Asuransi Jiwa Seumur Hidup Tradisional 
Produk asuransi jiwa seumur hidup akan memberikan santunan kematian apabila 
tertanggung meninggal dunia dengan masa asuransi seumur hidup tertanggung. Hal 
ini  berarti  penanggung  pasti  memberikan  santunan  kematian  kepada  setiap 
tertanggung  yang  meninggal  dunia  di  dalam  masa  asuransi.  Penanggung  sering 
mengasumsikan bahwa tertanggung pasti meninggal dunia pada ulang tahun ke‐100. 

156
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA

Berdasarkan asumsi ini, pada saat tertanggung berusia 100 tahun, santunan kematian 
akan  dibayarkan  dan  polis  menjadi  gugur.  Saat  ini,  penanggung  jarang 
memberlakukan ulang tahun ke 100, namun lebih sering memberlakukan ulang tahun 
ke  80,  ke  85,  ke  90  atau  ke  95  sebagai  akhir  masa  asuransi.  Dengan  bertambahnya 
usia  harapan  hidup,  maka  diharapkan  tertanggung  masih  hidup  pada  usia  80  dan 
dapat menikmati dana tersebut sewaktu ia masih hidup.  
 
Penanggung  dapat  membayar  santunan  kematian  pada  akhir  masa  asuransi, 
karena  penanggung  secara  teratur  menyisihkan  premi  tabungan  dalam  suatu  akun 
tertentu yang dikenal sebagai cadangan premi (cadangan teknis). Premi tabungan ini 
diinvestasikan  oleh  penanggung  demikian  juga  dengan  imbal  hasil.  Hal  ini  serupa 
dengan  deposito  jangka  panjang  dengan  tingkat  bunga  tetap,  sehingga  cadangan 
premi  akan  selalu  bertambah  besar  sesuai  dengan  imbal  hasil  yang  dijanjikan  oleh 
penanggung.  Cadangan  premi  akan  mencapai  jumlah  maksimum  tepat  pada  akhir 
masa  asuransi  dan  besarnya  sama  dengan  jumlah  uang  pertanggungan  yang 
diperjanjikan.  
 
Dari sudut pandang pemegang polis, asuransi jiwa seumur hidup dapat berfungsi 
sebagai  instrumen  investasi  dengan  imbal  hasil  tetap,  seperti  yang  dijanjikan  oleh 
Penanggung. Hal ini membawa dua konsekuensi penting. Imbal hasil tetap, terutama 
bila  berjangka  waktu  lama,  akan  dianggap  riba  oleh  agama  Islam,  dan  ini  berarti 
haram. Imbal hasil tetap juga membebani penanggung untuk menemukan instrumen 
investasi  yang  akan  memberikan  imbal  hasil  yang  sama  atau  lebih  besar  dari  yang 
dijanjikan  kepada  pemegang  polis.  Hal  ini  tidak  mudah,  karena  polis  ini  berjangka 
waktu panjang, sehingga bila terjadi krisis ekonomi yang mengakibatkan suku bunga 
rendah,  maka  penanggung  berisiko  menanggung  selisih  tingkat  bunga  yang  bisa 
berakibat fatal (bangkrut), seperti yang dialami oleh perusahaan‐perusahaan asuransi 
jiwa besar di Jepang.  
 
Tabel  xxx  memberikan  gambaran  tentang  jumlah  nilai  tunai  yang  tersedia  pada 
setiap  akhir  tahun  pertanggungan  dari  sebuah  polis  asuransi  jiwa  seumur  hidup. 
Apabila  pemegang  polis  ingin  menghentikan  pertanggungan,  maka  ia  akan 
mendapatkan  nilai  tebus.  Besarnya  nilai  tebus  adalah  sebesar  nilai  tunai  dikurangi 
dengan pinjaman polis dan bunga, jika ada. 
 
Hubungan  antara  cadangan  premi,  nilai  tunai  dan  nilai  tebus  adalah  sebagai 
berikut : 
Nilai Tunai = Cadangan Premi ‐ biaya administrasi 
Nilai Tebus = Nilai Tunai ‐ Pinjaman Polis  
Nilai Tebus = Cadangan Premi ‐ biaya administrasi ‐ Pinjaman Polis 
 
Besarnya nilai tunai pada suatu waktu tertentu bergantung pada beberapa faktor 
berikut  yakni  :  uang  pertanggungan,  premi,  besarnya  lama  aktif  polis,  dan  masa 
pembayaran premi.   
 

157
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Apabila  Pemegang  Polis  membutuhkan  uang,  tetapi  tidak  ingin 


menghentikan  pertanggungan,  maka  ia  dapat  mengajukan  pinjaman  polis.  Jumlah 
uang  yang  dapat  dipinjam  maksimum  adalah  80%  dari  nilai  tunai  (sesuai  dengan 
Keputusan Menteri Keuangan RI nomor : 424/KMK.06/2003 ‐ Pasal 18). Atas pinjaman 
polis,  pemegang  polis  akan  dikenakan  bunga  yang  besarnya  lebih  besar  dari  imbal 
hasil yang digaransi dalam polis. Pemegang polis tidak wajib membayar bunga namun 
ini  akan  menyebabkan  pinjaman  polis  yang  terutang  akan  bertambah  besar  karena 
menjadi  bunga‐berbunga.  Pemegang  polis  itu  juga  tidak  wajib  mengembalikan 
pinjaman polis  hanya cukup membayar bunga,  sehingga  jumlah  pinjaman  polis  yang 
terutang selalu tetap. Jika tertanggung meninggal dunia atau masih hidup pada akhir 
masa  asuransi,  maka  santunan  kematian  atau  manfaat  habis  kontrak  yang  akan 
diterima  dikurangi  dengan  jumlah  pinjaman  polis  yang  masih  terutang  ditambah 
bunga yang belum terbayar (jika ada).  
 
2. Pembayaran Premi 
Pembayaran  premi  polis  Asuransi  Jiwa  Seumur  Hidup  dapat  dilakukan  dengan 
tiga cara yaitu : pembayaran premi tunggal atau premi sekaligus, pembayaran premi 
secara  terus‐menerus  atau  berkelanjutan,  dan  pembayaran  premi  secara  berkala. 
Perbedaan cara bayar premi ini akan mempengaruhi jumlah premi yang harus dibayar 
dan  kecepatan  pembentukan  nilai  tunai.  Jika  kita  membeli  polis  dengan  masa 
pembayaran premi yang panjang, maka premi per tahun yang dibayar akan lebih kecil 
dan  nilai  tunai  yang  terbentuk  akan  lebih  lambat,  dibandingkan  dengan  polis  yang 
masa pembayaran preminya lebih pendek. 
 
3. Pembayaran Premi secara terus menerus atau berkelanjutan 
Masa  pembayaran  premi  untuk  produk  ini  sama  dengan  masa  asuransi,  artinya 
premi  akan  tetap  dibayar  sepanjang  tertanggung  masih  hidup.  Jumlah  premi  per 
tahun yang harus dibayar akan lebih rendah jika dibandingkan dengan jumlah premi 
per tahun pada pembayaran premi berkala. Namun jumlah premi yang harus dibayar 
bisa  lebih  tinggi  jika  dibandingkan  dengan  jumlah  premi  pada  pembayaran  premi 
berkala.  Contoh  :  Nyonya  Desi,  berusia  35  tahun,  mengambil  polis  asuransi  jiwa 
seumur  hidup  dengan  pembayaran  premi  secara  terus‐menerus.  Jika  akhir  masa 
asuransi adalah 90 tahun, maka masa pertanggungan adalah 90 tahun ‐ 35 tahun = 55 
tahun. Premi yang harus dibayar adalah Rp. 2.000.000 per tahun. Jumlah maksimum 
premi  yang  harus  dibayar  adalah  Rp.  2.000.000  x  55  tahun  =  Rp.  110.000.000.  Tuan 
Kenneth,  usia  35  tahun,  membeli  polis  asuransi  jiwa  seumur  hidup  yang  serupa 
dengan  Ny.  Desi.  Pembayaran  premi  berkala  (10  tahun)  sebesar  Rp.  4.000.000  per 
tahun.  Jumlah  maksimum  uang  premi  yang  harus  dibayar  adalah  sebesar  Rp. 
4.000.000  x  10  tahun  =  Rp.  40.000.000.  Contoh  di  atas  memperlihatkan  bahwa 
semakin panjang periode pembayaran premi, maka premi per tahunnya akan semakin 
kecil dan jumlah maksimum premi yang harus dibayar akan semakin tinggi.  
 
Untuk  setiap  masa  asuransi  yang  telah  terlampaui,  nilai  tunai  yang  terbentuk 
pada  polis  dengan  pembayaran  premi  secara  terus‐menerus  adalah  lebih  kecil 
dibandingkan  dengan  nilai  tunai  pada  polis  dengan  pembayaran  premi  berkala. 
Melanjutkan  contoh  di  atas,  maka  pada  tahun  ke‐5,  misalnya,  nilai  tunai  polis  milik 
158
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA

Tuan Kenneth pasti akan lebih besar dari nilai tunai polis milik Ny. Desi. Hal ini logis, 
karena  Tuan  Kenneth  sudah  membayar  premi  sebesar  Rp.  20.000.000  (5  x  Rp. 
4.000.000).  Sedangkan  Ny.  Desi  baru  membayar  premi  sebesar  Rp.  10.000.000  (5  x 
Rp. 2.000.000).  
 
4. Pembayaran Premi Berkala 
Pembayaran  premi  berkala  berarti  masa  pembayaran  premi  bersifat  terbatas, 
misalnya  selama  10  tahun.  Pemegang  polis  harus  membayar  premi  selama  10  tahun 
atau  sampai  tertanggung  meninggal  dunia,  yang  mana  yang  terjadi  lebih  dahulu. 
Contoh: Tuan Hasyim, usia 30 tahun membeli polis asuransi jiwa seumur hidup dengan 
pembayaran premi  10 tahun. Jika  Tuan Hasyim  meninggal  dunia  pada  usia  37  tahun, 
maka  santunan  meninggal  dunia  dibayarkan,  polis  menjadi  gugur,  sehingga  premi 
tidak perlu dibayar lagi. Bila Tuan Kenneth tetap hidup sampai dengan usia 40 tahun, 
maka  ia  tidak  perlu  lagi  membayar  premi  namun  pertanggungan  tetap  berlanjut 
sampai dengan ia berusia 90 tahun atau pada saat ia meninggal dunia.  
 
Pembayaran  premi  berkala  dapat  dibagi  menjadi  dua  yaitu  pembayaran  premi 
sampai  dengan  mencapai  usia  tertentu,  misalnya  usia  65  tahun,  atau  pembayaran 
premi selama kurun waktu tertentu, misalnya 5 tahun, 10 tahun, dan seterusnya.  
 
Kemampuan ekonomi seseorang semakin berkurang dengan bertambahnya usia, 
terutama bila telah memasuki usia pensiun (55 tahun). Bila premi harus tetap dibayar 
seumur  hidup,  maka  semakin  tua  usia  pemegang  polis  semakin  tidak  mampu  untuk 
membayar premi. 
 
Pembayaran premi  secara berkala  akan  sangat  menguntungkan  bagi  pemegang 
polis,  karena  memberikan  kesempatan  untuk  merencanakan  kemampuannya  dalam 
membayar  premi.  Logikanya  adalah  pembayaran  premi  dilakukan  pada  saat 
pemegang polis masih mampu mendapatkan penghasilan yang layak, dan tidak perlu 
lagi  membayar  premi  pada  saat  kemampuannya  untuk  berpenghasilan  telah 
berkurang secara drastis.  
 
Nilai  tunai  yang  terbentuk  pada  polis‐polis  dengan  pembayaran  premi  berkala 
akan lebih cepat dibandingkan dengan pembayaran premi secara terus‐menerus atau 
berkelanjutan. 
 
Premi  Tunggal,  Pembayaran  premi  tunggal  adalah  salah  satu  bentuk  dari 
pembayaran  premi  berkala.  pemegang  polis  cukup  membayar  satu  kali  dan 
selanjutnya tidak  perlu lagi membayar premi. Nilai  tunai  polis  dengan  premi  tunggal 
langsung terbentuk pada awal masa asuransi.  
 
5. Asuransi Jiwa Seumur Hidup Dimodifikasi 
Asuransi  jiwa  seumur  hidup  tradisional  memiliki  uang  pertanggungan  yang 
besarnya  sama  sepanjang  masa  asuransi.  Pada  pembayaran  premi  berkala,  jumlah 
premi yang dibayar pun selalu sama. Penanggung dapat mengadakan modifikasi, baik 
pada premi maupun pada uang pertanggungan sesuai kebutuhan pemegang polis. 
159
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

a. Modifikasi Premi 
Premi yang dibayar pada tahun‐tahun pertama masa asuransi berjumlah lebih 
kecil  dibandingkan  dengan  tahun‐tahun  selanjutnya.  Contoh:  Nona  Shinta, 
berusia 25 tahun, membeli sebuah polis asuransi jiwa seumur hidup dengan uang 
pertanggungan Rp. 50.000.000 per tahun dan masa pembayaran premi 30 tahun. 
Pada  5  tahun  pertama,  Nona  Shinta  membayar  Rp.  2.000.000  per  tahun, 
sedangkan dari tahun ke 6 sampai dengan ke 30, Premi yang dibayar adalah Rp. 
2.750.000  per  tahun.  Jumlah  uang  pertanggungan  tetap  sama  selama  masa 
pertanggungan, yang berbeda hanya jumlah premi yang harus dibayarkan dalam 
5 tahun pertama.  
 
Dengan  modifikasi  premi  seperti  ini,  diharapkan  pemegang  polis  dengan 
kemampuan terbatas dapat membeli polis asuransi dengan uang pertanggungan 
yang  lebih  tinggi.  Di  masa  mendatang,  diharapkan  pemegang  polis  dapat 
membayar premi yang lebih besar seiring dengan peningkatan penghasilannya.  
 
Skema  modifikasi  Premi  bisa  sangat  bervariasi.  Misalnya  5  atau  10  tahun 
pertama,  Premi  yang  dibayarkan  berjumlah  “Rp.  x”,  setelah  itu  Premi  akan 
menjadi “Rp. x+y” yang akan dibayarkan sampai dengan akhir masa pembayaran 
premi.  Bisa  juga,  premi  akan  meningkat  setiap  interval tahun  tertentu,  misalnya 
setiap 3 tahun naik 10%. Contoh : Premi 3 tahun pertama adalah Rp. 1.000.000, 3 
tahun ke dua naik 10%, menjadi Rp. 1.100.000,‐, 3 tahun ke tiga naik 10% menjadi 
Rp. 1.200.000,‐  dan seterusnya.  
 
Satu  kelemahan  mencolok  dari  modifikasi  premi  adalah  pembentukan  nilai 
tunai yang relatif kecil di awal masa pertanggungan.   
 
b. Modifikasi Uang Pertanggungan 
Bila  modifikasi  premi  fokus  pada  kemampuan  pemegang  polis  untuk 
membayar  premi,  maka  modifikasi  uang  pertanggungan  fokus  pada 
pemegang  polis  yang  membutuhkan  uang  pertanggungan  besar  di  awal 
masa  asuransi  dan  semakin  berkurang  seiring  dengan  berlalunya  masa 
asuransi.  
 
Secara  logis,  kebutuhan  orang  akan  asuransi  jiwa  akan  semakin 
berkurang dengan bertambahnya usia. Di saat usia muda, tatkala kebutuhan 
masih  banyak,  maka  proteksi  finansial  sangat  dibutuhkan.  Misalnya  untuk 
membayar cicilan mobil, cicilan rumah, biaya sekolah anak, biaya gaya hidup 
dan  lain  sebagainya.  Semakin  tua,  kebutuhan  itu  semakin  berkurang, 
sehingga proteksi finansial pun semakin surut. 
 
Modifikasi uang pertanggungan dibuat sedemikian dimana jumlah uang 
pertanggungan  lebih  tinggi  di  awal  masa  asuransi  lalu  berkurang  secara 
bertahap  sampai  dengan  akhir  masa  asuransi.  Contoh,  Tuan  Francis,  40 
tahun,  membeli  polis  asuransi  jiwa  seumur  hidup  dengan  uang 
pertanggungan  Rp.  500.000.000,‐  untuk  10  tahun  pertama  (atau  sampai 

160
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA

dengan usia 50 tahun), lalu menjadi Rp. 400.000.000,‐ untuk 10 tahun ke dua 
(atau sampai dengan usia 60 tahun), dan akhirnya menjadi Rp. 300.000.000,‐ 
sampai dengan akhir masa pertanggungan atau sampai ia meninggal dunia.  
 
Dengan  modifikasi  uang  pertanggungan,  premi  yang  dibayar  menjadi 
lebih  rendah  dibandingkan  dengan  produk  yang  sama  namun  uang 
pertanggungan tetap selama masa pertanggungan. Hal ini berarti pemegang 
polis  yang  kurang  mampu  dapat  membeli  asuransi  dengan  uang 
pertanggungan  yang  cukup  besar  atau  dengan  kata  lain  pemegang  polis 
membayar premi yang lebih murah untuk uang pertanggungan yang sama.  
 
6. Asuransi Jiwa Seumur Hidup Berpasangan  
Produk  asuransi  jiwa  seumur  hidup  berpasangan  memiliki  fitur‐fitur  yang  sama 
dengan polis asuransi jiwa seumur hidup. Yang membedakan hanyalah ada dua orang 
tertanggung  yang  dipertanggungkan  dalam  produk  asuransi  jiwa  seumur  hidup 
berpasangan,  sedangkan  jumlah  tertanggungan  pada  asuransi  jiwa  seumur  hidup 
hanya satu orang. Biasanya para tertanggungan adalah suami‐istri. 
 
Santunan  kematian  akan  dibayarkan  apabila  salah  satu  tertanggung  meninggal 
dunia, untuk selanjutnya polis menjadi gugur. Tujuan dari polis ini adalah memberikan 
santunan kematian kepada pasangan hidup yang ditinggalkan.  
 
Bila  dilihat  sepintas  lalu,  polis  ini  mirip  dengan  dua  buah  polis  digabungkan 
menjadi  satu.  Polis  pertama  adalah  suami  sebagai  tertanggung  dengan  ahli  waris 
adalah  istri.  Polis  kedua  adalah  istri  sebagai  tertanggung  dengan  ahli  waris  adalah 
suami. Pada kenyataannya, memang polis ini adalah gabungan kedua polis tersebut. 
Keuntungan  yang  paling  utama  dengan  menggabungkan  ke  dua  polis  adalah 
penghematan biaya, baik biaya administrasi maupun biaya pemasaran.  
 
Bila  salah  satu  tertanggung  meninggal  dunia,  polis  menjadi  gugur,  akibatnya 
tertanggung  yang  masih  hidup  tidak  lagi  diproteksi  oleh  asuransi  jiwa.  Beberapa 
penanggung  menawarkan  peluang  kepada  tertanggung  yang  masih  hidup  untuk 
membeli asuransi jiwa untuk dirinya sendiri dengan jumlah uang pertanggungan yang 
sama.  Pembelian  polis  ini  tidak  memerlukan  bukti‐bukti  layak  asuransi  dan  harus 
dilakukan  dalam  waktu  60  atau  90  hari  sejak  meninggalnya  tertanggung  pertama. 
Bahkan  beberapa  penanggung  yang  kreatif  memberikan  asuransi  jiwa  berjangka 
secara gratis dengan masa asuransi 60 atau 90 hari kepada tertanggung kedua yang 
masih hidup.  
 
Di  Amerika  Serikat,  produk  asuransi  jiwa  seumur  hidup  berpasangan  ini  dikenal 
juga sebagai first‐to‐die life insurance. 
 
7. Last Survivor Life Insurance 
Berbeda  dengan  asuransi  jiwa  seumur  hidup  berpasangan  yang  membayar 
santunan kematian pada saat tertanggung pertama meninggal dunia, maka produk ini 
akan  membayar  santunan  kematian  pada  saat  tertanggung  kedua  meninggal  dunia. 
161
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Tidak ada pembayaran santunan kematian pada saat tertanggung pertama meninggal 
dunia. 
 
Pembayaran  premi  berakhir  pada  saat  tertanggung  pertama  meninggal  atau 
pada  sampai  dengan  tertanggung  kedua  meninggal.    Apapun  metoda  pembayaran 
premi yang dipilih, jumlah premi yang dibayar selalu lebih murah dibandingkan apabila 
pasangan  suami‐istri  membeli  dua  buah  polis  asuransi  jiwa  seumur  hidup  untuk  diri 
masing‐masing  atau  membeli  satu  buah  polis  asuransi  jiwa  seumur  hidup 
berpasangan.  
 
Di  Amerika  Serikat,  produk  ini  dirancang  terutama  untuk  membayar  pajak 
warisan  tatkala  suami  dan  istri  tersebut  telah  meninggal  dunia  dan  hartanya  akan 
diwariskan kepada anak‐anak mereka.  
 
8. Polis Keluarga 
Polis  keluarga  adalah  pertanggungan  asuransi  jiwa  seumur  hidup  ditambah 
dengan pertanggungan  asuransi  jiwa berjangka  bagi  pasangan  hidup  dan  anak‐anak 
mereka.  Uang  pertanggungan  bagi  pasangan  hidup  dan  anak‐anak  biasanya  adalah 
persentase dari tertanggung.  
 
Contoh, Tuan Iskandar membeli Polis Keluarga dengan Uang Pertanggungan Rp. 
100.000.000,‐ dengan Uang Pertanggungan 50% (Rp. 50.000.000,‐) untuk istri dan 10% 
(Rp. 10.000.000,‐) untuk masing‐masing anak.  
 
Polis  Keluarga  umumnya  mensyaratkan  seluruh  tertanggung  harus 
menyampaikan  bukti‐bukti  layak  asuransi  setelah  polis  efektif,  namun  tidak 
diperlukan untuk anak yang baru lahir. Khusus untuk anak baru lahir, sering ada masa 
tenggang berlaku asuransi selama 15 hari pertama, artinya apabila bayi itu meninggal 
sebelum berusia lebih dari 15 hari maka uang pertanggungan tidak akan dibayarkan. 
Premi  untuk  anak  yang  baru  lahir  dapat  dibebankan,  artinya  total  premi  menjadi 
bertambah, atau dapat digratiskan artinya total premi tidak berubah.  
 
9. Polis Debit Bulanan (Monthly Debit Ordinary)  
Polis  Asuransi  Jiwa  Seumur  Hidup  dengan  pembayaran  premi  secara  bulanan. 
Pada  umumnya  polis  dijual  melalui  sistem  distribusi  layanan  rumah  (home  service 
distribution  system).  Jadi  secara  fitur,  tidak  berbeda  dengan  polis  asuransi  jiwa 
seumur  hidup  tradisional.  Yang  berbeda  hanyalah  sistem  distribusi  yang  digunakan 
dan  interval  pembayaran  premi.  Umumnya  uang  pertanggungan  yang  ditawarkan 
jauh lebih kecil daripada polis asuransi jiwa seumur hidup tradisional.  
 
Sistem distribusi layanan rumah adalah satu sistem distribusi yang mengandalkan 
agen  layanan  rumah  (home  service  agents),  yang  menjual  produk‐produk  asuransi 
jiwa  dan  melayani  nasabahnya,  termasuk  penagihan  premi,  dalam  satu  wilayah 
tertentu.   
 
 
162
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA

10. Pre‐Need Funeral Insurance 
Asuransi  jiwa  seumur  hidup  akan  mengganti  biaya‐biaya  penguburan  atau 
kremasi  apabila  tertanggung  meninggal  dunia.  Di  Amerika  Serikat,  perjanjian  antara 
pemegang  polis  dengan  rumah  duka  menyebutkan  bahwa  penanggung  akan 
membayar  santunan  kematian  kepada  rumah  duka,  sehingga  rumah  duka  dapat 
menyiapkan seluruh jasa layanan yang berkaitan dengan penguburan atau kremasi.   
 
Besarnya  uang  pertanggungan  disesuaikan  dengan  kebutuhan  dana  untuk 
mengurus proses penguburan atau kremasi.  
 
Di  Indonesia,  praktik  yang  sering  terjadi  adalah  rumah  duka  membeli  asuransi 
kumpulan  dari  penanggung.  Rumah  duka  bertindak  selaku  pemegang  polis.  Rumah 
duka  menjual  program  kepesertaan  (keanggotaan)  kepada  masyarakat  luas.  Orang 
yang  menjadi  peserta  atau  anggota  rumah  duka  akan  menikmati  fasilitas  layanan 
penguburan  atau  kremasi  dari  rumah  duka  sesuai  paket  –paket  yang  berlaku.  Jadi 
apabila  peserta  meninggal  dunia,  maka  dana  untuk  pengurusan  penguburan  atau 
kremasi  akan  ditanggung  oleh  pihak  penanggung  sesuai  paket  yang  dibeli.  Dalam 
konteks  ini,  rumah  duka  dapat  bertindak  sebagai  pemegang  polis  dan  ahli  waris 
sekaligus. Premi sudah dibebankan ke dalam iuran kepesertaan (keanggotaan).  
 
B. Asuransi Jiwa Dwiguna (Endowment) 
Asuransi  Jiwa  Dwiguna  memiliki  dua  manfaat  yakni  membayar  santunan  kematian 
apabila  tertanggung  meninggal  dalam  masa  asuransi  dan  membayar  manfaat  habis 
kontrak apabila tertanggung masih hidup pada akhir masa asuransi.  
 
Masa asuransi dari asuransi jiwa dwiguna adalah 5, 10, 15 atau bahkan 30 tahun, bisa 
pula berakhir pada usia tertentu, misalnya pada usia 55, 60, 65 atau 70 tahun.  
 
Contoh,  Ny.  Crescenzia,  38  tahun,  membeli  polis  asuransi  jiwa  dwiguna  yang  akan 
berakhir pada saat ia berusia 65 tahun. Apabila Ny. Crescenzia meninggal sebelum usia 65 
tahun,  maka  penanggung  akan  membayar  santunan  kematian  kepada  ahli  warisnya, 
sedangkan apabila Ny. Crescenzia berumur panjang dan tetap hidup sampai dengan usia 
65  tahun,  maka  penanggung  akan  membayar  manfaat  habis  kontrak  sebesar  uang 
pertanggungan.  
 
Contoh lain, Tuan Marpaung, 42 tahun, membeli polis asuransi jiwa dwiguna dengan 
masa  asuransi  20  tahun.  Ini  berarti  penanggung  akan  membayar  manfaat  habis  kontrak 
pada akhir tahun ke 20, kecuali bila Tuan Marpaung meninggal dunia terlebih dahulu.   
 
Asuransi  jiwa  dwiguna  memiliki  fitur‐fitur  yang  hampir  sama  dengan  asuransi  jiwa 
seumur  hidup  tradisional,  misalnya  pembayaran  premi  berkala  dan  memiliki  nilai  tunai. 
Karena masa asuransi lebih pendek, maka pembentukan nilai tunai asuransi jiwa dwiguna 
lebih  cepat  dibandingkan  dengan  asuransi  jiwa  seumur  hidup  tradisional.  Polis  asuransi 
jiwa seumur Hidup akan berakhir apabila tertanggung berusia 99 tahun, sedangkan polis 
asuransi jiwa dwiguna akan berakhir pada usia yang jauh lebih muda.  
 
163
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Di  Amerika  Serikat,  akibat  perlakuan  pajak  yang  berbeda,  penjualan  polis‐polis 
asuransi    jiwa  dwiguna  semakin  menurun.  Sebaliknya  di  beberapa  negara,  polis‐polis 
asuransi jiwa dwiguna masih tetap populer. Di Indonesia, polis‐polis asuransi jiwa dwiguna 
pernah sangat populer sampai dengan tahun 2003 – 2005. Setelah itu, polis‐polis unit link 
lebih  mendominasi  penjualan.  Namun  pada  tahun  2007  –  2009,  terjadi  krisis  keuangan 
global,  banyak  pemegang  polis  mulai  melirik  lagi  polis  asuransi  jiwa  dwiguna  karena 
memberikan imbal hasil yang lebih pasti dibandingkan polis‐polis unit  link yang terpuruk 
karena memberikan imbal hasil yang cenderung stagnan atau bahkan negatif.  
 
C. Asuransi Jiwa Tabungan Generasi Baru 
Di  Amerika  Serikat,  pada  tahun  1970‐1980an,  banyak  penanggung  harus  mengkaji 
ulang produk‐produk  asuransi jiwa tabungan  yang mereka  tawarkan kepada masyarakat 
luas. Inflasi tinggi, suku bunga tabungan naik dan pinjaman konsumer  meningkat. Tingkat 
imbal  hasil  yang  dijanjikan  oleh  produk‐produk  asuransi  jiwa  jauh  lebih  rendah 
dibandingkan  dengan  tingkat  suku  bunga  tabungan.  Kondisi  ini  memaksa  penanggung 
mulai  memasarkan  produk‐produk  generasi  baru  yang  dapat  memenuhi  kebutuhan 
nasabah,  seperti  universal  life,  adjustable  life,  variable  life,  variable  universal  life,  interest‐
sensitive whole life, dan indeterminate premium products.  
 
Di  Indonesia,  asuransi  jiwa  tabungan  generasi  baru,  umumnya  berupa  asuransi  jiwa 
unit link (variable life) dan saving plans yakni produk asuransi jiwa dwiguna dengan jangka 
waktu  pendek,  biasanya  3‐5  tahun.  Imbal  hasil  produk  saving  plans  ada  yang  digaransi 
selama  masa  auransi  atau  digaransi  hanya  selama  periode  waktu  tertentu,  misalnya  3 
bulan atau 12 bulan pertama, setelah itu imbal hasil akan ditetapkan lagi oleh penanggung 
sesuai kondisi saat itu.  
 
1. Asuransi Jiwa Universal (Universal Life Insurance)  
 Asuransi  jiwa  universal  dikenal  karena  fleksibilitasnya.  Ini  tercermin  dari 
fleksibilitas jumlah premi yang dibayar, jumlah nilai tunai yang tersedia dan besarnya 
uang  pertanggungan  yang  diperjanjikan.  Hal  ini  dimungkinkan  karena  polis  asuransi 
jiwa  universal  merincikan  tiga  faktor  harga  secara  terpisah  yakni  faktor  mortalita, 
faktor  bunga,  dan  faktor  biaya.  Semakin  besar  premi  yang  dibayar,  maka  nilai  tunai 
dan uang pertanggungan akan meningkat pula.  
 
Bila  pemegang  polis  menebus  polisnya,  jumlah  uang  yang  diterima  (nilai  tebus) 
biasanya  lebih  kecil  daripada  jumlah  nilai  tunai  yang  tersedia,  karena  penanggung 
akan membebankan biaya penebusan. Jadi nilai tebus = nilai tunai – biaya penebusan. 
Agar  lebih  sederhana,  dalam  buku  ini  kita  tidak  membedakan  istilah  nilai  tunai  dan 
nilai tebus, namun hanya menggunakan istilah nilai tunai saja.  
 
2. Unbundled pricing factors 
 
a. Biaya mortalita (mortality charges) 
Secara  periodik,  penanggung  akan  membebankan  biaya  mortalita  atas  nilai 
tunai, artinya jumlah nilai tunai yang tersedia akan berkurang sesuai dengan biaya 
mortalita  yang  dibebankan.  Biaya  mortalita  adalah  sejumlah  uang  yang 
164
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA

dibutuhkan  oleh  penanggung  untuk  menanggung  risiko  kematian  atas  diri 


tertanggung.  Besarnya  biaya  mortalita  tergantung  pada  klasifikasi  risiko 
tertanggung  dan  selalu  meningkat  seiring  dengan  bertambahnya  usia 
tertanggung.  
 
Asuransi jiwa unviversal menjamin biaya mortalita tidak akan melampaui nilai 
tertentu. Bahkan biaya mortalita dapat berkurang dari jumlah maksimum apabila 
pengalaman mortalita penanggung jauh lebih baik daripada asumsi semula.  
 
Biaya  mortalita  dinyatakan  dalam  bentuk  biaya  per  seribu  rupiah  jumlah 
risiko  bersih  (net  amount  at  risk).  Jumlah  risiko  bersih  adalah  dana  yang  harus 
disediakan  oleh  penanggung  untuk  membayar  santunan  kematian.  Umumnya 
jumlah risiko bersih sama dengan jumlah uang pertanggungan dikurangi dengan 
jumlah  nilai  tunai  yang  tersedia  pada  saat  itu.  Jumlah  nilai  risiko  bersih  pada 
universal  life  insurance  tergantung  dari  apakah  jumlah  uang  pertanggungan 
selalu  tetap  atau  dapat  berubah  sesuai  dengan  jumlah  nilai  tunai  yang  tersedia 
pada saat itu.  
 
b. Bunga  
Di  Amerika  Serikat,  polis  asuransi  jiwa  universal  umumnya  memberikan 
jaminan tingkat suku bunga minimum pada nilai tunai. Tingkat suku bunga dapat 
bertambah  tergantung  dari  kondisi  ekonomi  dan  persaingan.  Ada  yang 
memberikan  tingkat  bunga  sesuai  pasar  dan  ada  yang  mengacu  kepada  US 
government  Treasury  Bills.  Biasanya  bunga  akan  dibayarkan  sampai  dengan 
jumlah  uang  tertentu,  misalnya  USD  1,000.  Bila  ada  pinjaman  polis,  maka  nilai 
tunai yang dijadikan jaminan akan mendapatkan tingkat bunga yang lebih rendah 
namun tidak lebih rendah daripada tingkat suku bunga minimum yang dijamin.  
 
c.  Biaya  
Setiap  polis  asuransi  jiwa  universal  akan  merincikan  biaya‐biaya  yang  akan 
dibebankan seperti (1) biaya inisial atau biaya akuisisi, berupa sejumlah nilai uang 
tertentu  untuk  penerbitan  polis,  (2)  biaya  pemeliharaan,  berupa  persentase 
tertentu  terhadap  premi  tahunan,  (3)  biaya  administrasi  bulanan,  (4)  biaya 
transaksi, seperti perubahan polis, penarikan uang atau penebusan.  
 
3. Fleksibilitas Polis Asuransi Jiwa Universal 
Pemegang polis asuransi jiwa universal diberikan kebebasan dalam menentukan 
jumlah  premi  yang  akan  dibayar,  jumlah  uang  pertanggungan  dan  jumlah  santunan 
kematian  yang  diinginkan.    Batas‐batas  fleksibilitas  ditetapkan  oleh  penanggung. 
Kebebasan  pemegang  polis  ini  berlaku  sejak  awal  penutupan  asuransi  maupun 
sepanjang  berlakunya  pertanggungan  terebut.  Namun  untuk  beberapa  perubahan, 
tetap dibutuhkan persetujuan penanggung.  
 
a. Uang Pertanggungan dan Santunan Kematian 
Pada  saat  awal  penutupan  asuransi,  pemegang  polis  harus  menentukan 
jumlah  uang  pertanggungan  yang  diinginkan  dan  menetapkan  apakah  santunan 

165
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

kematian  bersifat  tetap  atau  dapat  berubah  sesuai  dengan  besarnya  nilai  tunai 
yang tersedia.  
 
Pada  opsi  A  (opsi  1),  santunan  kematian  bersifat  tetap  yakni  selalu  sama 
dengan uang pertanggungan. Jumlah risiko bersih akan berkurang seiring dengan 
naiknya  nilai  tunai  yang  tersedia.  Pada  opsi  B  (opsi  2),  santunan  kematian 
merupakan  penjumlahan  dari  uang  pertanggungan  dengan  nilai  tunai  yang 
tersedia pada saat tertanggung meninggal dunia. Jumlah risiko bersih selalu sama 
dengan nilai uang pertanggungan.  
 
Setelah  polis  melewati  tenggang  waktu  tertentu,  biasanya  satu  tahun, 
pemegang  polis  dapat  meminta  perubahan  uang  pertanggungan.  Syarat‐syarat 
perubahan  ditentukan  oleh  penanggung.  Bila  terjadi  kenaikan  uang 
pertanggungan, maka bukti‐bukti layak asuransi mungkin diperlukan. 
 
Bila  terjadi  penurunan  uang  pertanggungan,  maka  penanggung  harus 
memastikan bahwa nilai uang pertanggungan yang baru tidak boleh lebih rendah 
dari  yang  dipersyaratkan  oleh  peraturan  perundangan.  Sebab  bila  nilai  uang 
pertanggungan terlalu rendah, maka produk ini akan berubah sifatnya, bukan lagi 
sebagai produk asuransi jiwa melainkan menjadi produk investasi.  
 
b. Premi fleksibel 
Premi  asuransi  jiwa  universal  sangat  fleksibel.  Pemegang  polis  dapat 
menentukan  berapa  jumlah  premi  inisial  dan  premi  lanjutan  yang  akan  dibayar, 
bahkan  pemegang  polis  dapat  menentukan  kapan  ia  akan  membayar  premi 
lanjutan.  Jumlah  premi  inisial  harus  lebih  dari  jumlah  premi  minimum  yang 
disyaratkan.  Penanggung  menetapkan  jumlah  maksimum  premi  yang  dapat 
dibayar. Ini untuk menghindari agar polis tidak berubah sifatnya menjadi produk 
investasi. 
 
Walaupun  pemegang  polis  tidak  membayar  premi  lanjutan,  namun  selama 
nilai tunai masih mencukupi untuk membayar biaya mortalita dan biaya lain yang 
dibebankan  oleh  penanggung,  maka  polis  akan  tetap  aktif.  Bila  nilai  tunai  tidak 
lagi  mencukupi,  maka  polis  otomatis  menjadi  lapse,  untuk  mencegah  hal  ini 
terjadi maka pemegang polis membayar premi lanjutan.  
 
4. Cara Kerja Polis Asuransi Jiwa Universal 
 
Premi yang diterima oleh penanggung akan dikurangi terlebih dahulu dengan 
biaya‐biaya, sisa premi akan dimasukkan ke dalam rekening nilai tunai. Setiap bulan, 
penanggung  akan  membebankan  biaya  mortalita  dan  biaya  lain‐lain  serta 
menambahkan  bunga  pada  rekening  nilai  tunai.  Proses  ini  akan  selalu  berulang 
sepanjang rekening nilai tunai masih memiliki dana untuk membayar biaya mortalita, 
bilsa sudah tidak cukup, maka polis akan lapse.  
 

166
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA

Untuk  mempertahankan  agar  rekening  nilai  tunai  selalu  tersedia  dana  yang 
cukup,  maka  pemegang  polis  harus  membayar  premi  lanjutan  dalam  jumlah  yang 
cukup  untuk  membayar  biaya  mortalita  dan  biaya  lain‐lain.  Bila  rekening  nilai  tunai 
sudah tidak memiliki cukup dana untuk membayar biaya mortalita, maka penanggung 
akan  memberitahu  pemegang  polis  untuk  segera  membayar  premi  lanjutan.  Bila 
pemegang polis tidak membayar premi lanjutan, maka polis akan lapse.  
 
Nilai  tunai  yang tersedia  dapat  juga  digunakan  untuk  jaminan  dari pinjaman 
polis yang dilakukan pemegang polis. Hal ini mirip dengan pinjaman polis pada polis 
asuransi jiwa seumur hidup atau dwiguna. Bila pemegang polis melakukan pinjaman 
polis,  maka  penanggung  akan  mengurangi  nilai  tunai  sebesar  pinjaman  polis  dan 
biaya‐biaya terkait.   
 
1. Pengaruh regulasi pada asuransi jiwa universal di Amerika Serikat 
 
Karena  pemegang  polis  dapat  membayar  premi  sesuai  keinginannya,  maka 
terbuka  peluang  premi  yang  dibayarkan  akan  jauh  melebihi  biaya  mortalita  yang 
dibebankan.  Bila  jumlah  nilai  tunai  terlalu  berlebihan,  maka  produk  ini  akan  lebih 
menyerupai produk investasi dibandingkan sebagai produk asuransi jiwa.  
 
Peraturan  perpajakan  Amerika  Serikat  memberikan  berbagai  kemudahan 
atas  produk‐produk  asuransi  jiwa  dibandingkan  dengan  produk‐produk  investasi. 
Untuk  memastikan  agar  polis  asuransi  jiwa  universal  tetap  merupakan  produk 
asuransi jiwa dan bukan beralih menjadi produk investasi, maka pemerintah Amerika 
Serikat  menetapkan  batas  maksimum  nilai  tunai  dibandingkan  dengan  uang 
pertanggungan polis itu. Bila nilai tunai melampaui batas maksimum yang ditetapkan, 
dari  sudut  pandang  perpajakan,  produk  itu  akan  dianggap  sebagai  produk  investasi 
dan  bukan  lagi  sebagai  produk  asuransi  jiwa.  Selisih  antara  uang  pertanggungan 
dengan  jumlah  nilai  tunai  maksimum  agar  polis  tetap  dianggap  sebagai  produk 
asuransi  jiwa  disebut  dengan  section  7702  corridor.  Nama  ini  berasal  dari  Internal 
Revenue  Code  Section  7702  yakni  pasal  yang  mengatur  batas  maksimum  nilai  tunai 
polis asuransi jiwa universal agar dapat tetap dianggap sebagai produk asuransi jiwa.  
 
Penanggung  biasanya  tidak  akan  mengijinkan  pemegang  polis  untuk 
membayar premi, sehingga nilai tunai yang tersedia akan melampaui batas maksimum 
seperti  yang  dimaksud  dalam  peraturan  perundangan.  Penanggung  bisa  juga 
menerapkan bahwa apabila nilai tunai meningkat sejumlah persentase tertentu, maka 
uang  pertanggungan  polis  secara  otomatis  juga  akan  meningkat  sehingga  tetap 
sesuai dengan peraturan perundangan.  
 
a. Laporan‐laporan periodik 
 
Karena  fleksibel,  maka  terbuka  peluang  terjadi  berbagai  transaksi  yang 
mengakibatkan  perubahan‐perubahan  pada  polis.  Oleh  karena  itu,  biasanya 
penanggung akan membuat laporan‐laporan secara periodik kepada pemegang polis, 
misalnya setiap triwulan, semester atau tahunan.  

167
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

 
Laporan‐laporan yang dimaksud antara lain : 
Jumlah santunan kematian yang tersedia 
Jumlah nilai tunai yang tersedia 
Jumlah nilai tebus yang tersedia, bila nilainya berbeda dengan nilai tunai 
Jumlah bunga yang dikredit pada nilai tunai 
Jumlah biaya mortalita yang dibebankan  
Jumlah biaya‐biaya yang dibebankan.  
Jumlah premi yang dibayar  
Jumlah pinjaman polis  
Jumlah nilai tebus yang diterima 
 
b. Indeterminate Premium Life Insurance 
 
Indeterminate  premium  life  insurance  adalah  salah  satu  bentuk  dari  polis 
asuransi  jiwa  seumur  hidup  non‐partisipasi.  Polis  ini  memiliki  dua  macam  tingkat 
premi  yakni  tingkat  premi  maksimum  garansi  (maximum  guaranteed  premium  rate) 
dan tingkat premi yang lebih rendah.  
 
Pada awal penutupan, pemegang polis harus membayar premi berdasarkan 
tingkat premi yang lebih rendah. Penanggung menjamin tingkat premi untuk jangka 
waktu minimum satu tahun, atau bisa pula selama dua, tiga, lima atau bahkan selama 
sepuluh tahun. Setelah itu, penanggung dapat mengenakan tingkat premi yang baru 
berdasarkan mortalita, tingkat suku bunga dan biaya yang dialami oleh penanggung. 
Premi yang baru dapat lebih tinggi atau lebih rendah dari premi sebelumnya, namun 
tidak  boleh  melampaui  tingkat  premi  maksimum  garansi.  Perubahan  tingkat  premi 
berlangsung  terus  sampai  dengan  akhir  masa  asuransi.  Umumnya,  tingkat  premi 
maksimum  garansi  sedikit  lebih  tinggi  dibandingkan  dengan  tingkat  premi  polis 
asuransi jiwa seumur hidup non‐partisipasi.  
 
Sesungguhnya  polis  jenis  ini  adalah  polis  asuransi  jiwa  seumur  hidup  non‐
partisipasi  namun  lebih  fleksibel  karena  penanggung  dapat  mengubah  mortalita, 
biaya dan bunga sesuai dengan kondisi yang sebenarnya. Satu hal yang perlu diingat 
adalah  perubahan  tingkat  premi  harus  berlaku  untuk  seluruh  polis  dalam  kelompok 
atau  kelas  yang  sama.  Perubahan  tidak  boleh  dilakukan  hanya  pada  polis‐polis 
tertentu.  
 
a. Asuransi jiwa seumur hidup sensitif‐bunga (Interest Sensitive Whole Life Insurance)  
 
Polis  ini  hampir  sama  dengan  indeterminate  premium  life  insurance, 
dengan satu tambahan fitur yakni jumlah nilai tunai dapat bertambah bila terjadi 
kenaikan tingkat suku bunga. Jadi polis ini dapat mengalami dua perubahan yakni 
perubahan tingkat premi dan perubahan nilai tunai.  
 
Bila terjadi kenaikan tingkat suku bunga, maka pemegang polis memiliki 
dua  opsi  yakni  mengubah  jumlah  premi  yang  harus  dibayar  atau  menaikkan 
168
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA

jumlah  nilai  tunai.  Perubahan  ini  dapat  dilakukan  sepanjang  polis  masih  tetap 
aktif. Bila pemegang polis tidak menyatakan pilihannya, maka penanggung akan 
berasumsi bahwa pemegang polis telah memilih opsi menaikkan nilai tunai.  
 
Bila  perubahan  yang  terjadi  mengakibatkan  jumlah  premi  yang  harus 
dibayar meningkat, maka pemegang polis memiliki dua opsi yakni (1) mengurangi 
jumlah  uang  pertanggungan  dan  mempertahankan  jumlah  premi  yang  harus 
dibayar  atau  (2)  membayar  premi  yang  lebih  besar  dan  mempertahankan  uang 
pertanggungan  agar  tetap  sama  seperti  semula.  Polis  ini  juga  menjamin  bahwa 
tingkat premi yang dibebankan tidak boleh melampaui tingkat premi maksimum 
garansi.  
 
b. Asuransi jiwa variabel (Variable Life Insurance)  
 
Asuransi  jiwa  variabel  adalah  salah  satu  bentuk  dari  asuransi  jiwa 
tabungan  dengan  fitur  premi  tetap  namun  uang  pertanggungan  dan  nilai‐nilai 
fitur lainnya dapat berubah sesuai dengan kinerja investasi subakun (subaccount) 
yang dipilih oleh pemegang polis. Subakun adalah kumpulan beberapa alternatif 
investasi  yang  dipilih  oleh  pemegang  polis  sebagai  dasar  alokasi/premi  dan 
akumulasi nilai tunai.  
 
Subakun  berisikan  premi  dan  nilai  tunai  polis  yang  diinvestasikan  dan 
merupakan  bagian  dari  akun  terpisah  (separate  account)  penanggung,  disebut 
juga dengan akun segregasi (segregate account). Investasi dana subakun dikelola 
secara  terpisah  dengan  dana  akun  umum  (general  account).  Untuk  memenuhi 
kewajiban  kontrak  asuransi  dengan  imbal  hasil  tetap  dan  digaransi,  misalnya 
manfaat  habis kontrak,  maka penanggung  mengelola dana  tersebut  dalam  satu 
buah  akun  yang  disebut  dengan  akun  umum.  Dana  ini  biasanya  diinvestasikan 
pada  instrumen  investasi  yang relatif  aman,  sehingga  memberikan  jaminan  bagi 
penanggung  untuk  dapat  membayar  manfaat  asuransi  sesuai  dengan  kontrak 
asuransi.  
 
Pemegang  polis  berhak  untuk  mengalokasikan  dananya  ke  dalam 
beberapa  rekening  subakun  sekaligus.  Misalnya,  pemegang  polis  dapat 
mengalokasikan  dananya  ke  dalam  rekening  subakun  saham  dan  subakun 
obligasi. Pemegang polis juga berhak untuk mengubah alokasi dana. Perubahan 
biasanya  hanya  dapat  dilakukan  sekali  dalam  satu  tahun.    Jumlah  santunan 
kematian dan nilai tunai tergantung dari kinerja investasi subakun. Bila imbal hasil 
subakun tinggi, maka santunan kematian dan nilai tunai akan meningkat, begitu 
sebaliknya.  
 
Kebanyakan polis asuransi jiwa variabel akan menjamin bahwa santunan 
kematian tidak boleh lebih rendah daripada jumlah santunan kematian pada saat 
awal  penutupan  polis.  Namun  penanggung  tidak  menjamin  nilai  tunai  yang 
tersedia, hal ini mutlak tergantung dari kinerja investasi.  
 

169
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Pemegang  polis  bertanggung  jawab  atas  kinerja  investasi,  bukan 


penanggung.  Oleh  karena  itu,  di  Amerika  Serikat,  produk  asuransi  jiwa  variabel 
dianggap  sebagai  produk  sekuritas.  Akibatnya  produk  ini  tunduk  pada  dua 
macam regulasi yakni regulasi yang berkaitan dengan asuransi jiwa dan sekuritas 
sekaligus.  
 
c. Asuransi jiwa variabel universal (variable universal life insurance) 
 
Di  Indonesia,  produk  ini  dikenal  dengan  nama  unit  link.  Produk  ini 
menggabungkan  fleksibilitas  polis  asuransi  jiwa  universal  dengan  fleksibilitas 
polis  asuransi  jiwa  variabel.  Pemegang  polis  dapat  menentukan  jumlah  premi 
yang harus dibayar dan jumlah uang pertanggungan yang diinginkan. Nilai tunai 
diinvestasikan  dalam  subakun.  Pemegang  polis  dapat  mengalokasikan  premi  ke 
dalam  beberapa  rekening  subakun  sesuai  pilihannya.  Jumlah  nilai  tunai  yang 
tersedia  tergantung  pada  kinerja  investasi  subakun.  Di  Amerika  Serikat,  produk 
ini  dianggap  sebagai  produk  sekuritas,  sehingga  tunduk  pada  regulasi  yang 
berkaitan dengan asuransi jiwa dan sekuritas sekaligus.  
 
D. Produk Unit‐link 
 
Pada  umumnya  perusahaan  asuransi  jiwa  memasarkan  produk‐produk  dasar 
seperti:  jangka  warsa  (term  life),  dwi  guna  (endowment)  dan  permanen  atau  seumur 
hidup (whole life), akan tetapi dalam perkembangannya produk asuransi jiwa dasar atau 
disebut dengan istilah produk konvensional atau tradisional berkembang menjadi produk‐
produk yang lebih bervariasi atau lebih maju atau non‐tradisional seperti produk asuransi 
unit‐link atau invesment‐link. 
 
Produk  asuransi  jiwa  unit‐link  (invesment‐link)  adalah  produk  asuransi  jiwa 
individu  yang  memberikan  proteksi  asuransi  jiwa  dimana  setiap  saat  nilainya  bervariasi 
sesuai  dengan  nilai  aset  investasi  tersebut.  Produk  unit‐link  juga  disebut  equality‐linked 
yaitu  dana  investasi  yang  pada  umumnya  digunakan  untuk  mendukung  produk‐produk 
unit‐link  dan  cenderung  dikaitkan  dengan  ekuitas  atau  saham.  Ada  juga  yang  menyebut 
variable  life  karena  menggambarkan  hasil  investasi  yang  bervariasi  sesuai  dengan  jenis 
investasi tersebut (Asuransi jiwa unit‐link, Ketut Sendra:22) 
 
Adapun  ketentuan‐ketentuan  yang  mengatur  tentang  produk  asuransi, 
khususnya  tentang  produk  unit‐link,  telah  diatur  dalam  UU  Usaha  perasuransian,  antara 
lain: 
 
1.  Menurut  Surat  Keputusan  Menteri  Keuangan  RI  No.  422/KMK.  06/2003,  tentang: 
Penyelenggaraan  Usaha  Perusahaan  Asuransi  dan  Perusahaan  Reasuransi,  yang 
menetapkan: 
Bab  –  I,  pasal‐1  ayat‐1,  yang  mengatur  tentang  ketentuan  umum:  Polis  asuransi 
adalah  polis  atau  perjanjian  asuransi,  atau  dengan  nama  papun,  serta  dokumen 
lain  yang  merupakan  satu  kesatuan  yang  tidak  terpisahkan  dengan  perjanjian 

170
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA

asuransi,  termasuk  tanda  bukti  kepesertaan  asuransi  bagi  pertanggungan 


kumpulan, antara pihak penanggung dan pihak pemegang polis atau tertanggung. 
 
Bab  –  II,  pasal‐2,  KMK  422  tentang  produk  asuransi  baru,  yaitu  menyebutkan 
bahwa: suatu produk asuransi dinyatakan sebagai produk asuransi baru apabila: (a) 
produk asuransi tersebut belum pernah dipasarkan oleh perusahaan asuransi yang 
bersangkutan;  atau  (b)  produk  asuransi  tersebut  merupakan  perubahan  atas 
produk  asuransi  yang  sudah  dipasarkan,  yang  perubahannya  meliputi  risiko  yang 
ditutup, ketentuan polis, rumusan premi, metode cadangan premi atau nilai tunai.  
 
Bab – II, Pasal‐3 ayat (2); yang menyebutkan bahwa: Pelaporan mengenai rencana 
memasarkan produk asuransi baru sebagaimana dimaksud dalam pasal 18 PP No. 
73 tahun 1992 tentang Penyelenggaraan Usaha Perasuransian sebagaimana telah 
diubah  dengan  PP  No.  63  tahun  1999,  untuk  produk  asuransi  jiwa  harus 
dilengkapi dengan:  
a. specimen polis asuransi; 
b. pernyataan  tenaga  ahli  yang  berisi  uraian  dan  dasar  perhitungan 
mengenai: i. tarif premi, cadangan teknis, berikut asumsi aktuaria dan data 
pendukungnya;  ii.  Nilai  tunai,  dividen  polis  atau  yang  sejenis  dalam  hal 
produk asuransi tersebut mengandung nilai tunai, dividen polis atau yang 
sejenis; 
c. profit testing atau asset share;  
d. dukungan reasuransi untuk produk asuransi dimaksud; 
e. uraian cara pemasaran dan contoh brosur yang dipergunakan; 
f. perjanjian  kerjasama  dalam  hal  produk  asuransi  dimaksud  dipasarkan 
bersama pihak lain; 
g. pengesahan oleh Dewan Pengawas Syariah bagi perusahaan asuransi atau 
kantor  cabang  perusahaan  asuransi  yang  diselenggarakan  dengan  prinsip 
syariah. 
 
Bab  –  II,  Pasal‐5;  yang  menyebutkan  bahwa:  Ayat  (1)  Perusahaan    asuransi  jiwa 
yang  akan  memasarkan  produk  asuransi  baru  yang  dikaitkan  dengan  investasi, 
antara lain harus memenuhi  ketentuan sebagaimana dimaksud dalam pasal‐3 ayat 
(2),  harus  memenuhi  ketentuan  sebagai  berikut:  a.  memiliki  tenaga  ahli  dengan 
kualifikasi  wakil  manajer  investasi  dengan  pengalaman  di  bidangnya  sekurang‐
kurangnya  3  (tiga)  tahun;  b.  memiliki  sistem  informasi  yang  memadai.  Ayat  (2) 
Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  produk  asuransi  baru  sebagaimana  dimaksud 
dalam ayat (1) di atur dengan Keputusan Direktur Jenderal Lembaga Keuangan. 
 
Bab  –  II,  Pasal‐6;  yang  menyebutkan  bahwa:  Perusahaan  asuransi  yang  akan 
memasarkan  produk  asuransi  baru  sebagaimana  dimaksud  dalam  pasal‐3,  pasal‐4, 
dan  pasal‐5  harus  memenuhi  ketentuan  tingkat  solvabilitas  dan  tidak  sedang 
dikenakan sanksi administratif. 
 

171
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Bab  –  III,  tentang  Polis,  pasal‐7  yaitu;  Dalam  setiap  penutupan  asuransi,  polis 
asuransi  harus  sesuai  specimen  polis  asuransi  yang  dilaporkan  kepada  Menteri 
sebagaimana dimaksud dalam pasal‐3. 
 
Bab  –  III,  Pasal‐8,  yang  menyebutkan  bahwa:  Polis  asuransi  harus  memuat 
sekuarang‐kurangnya ketentuan mengenai:  
a. Saat berlakunya pertanggungan, 
b. Uraian manfaat yang diperpanjang, 
c. Cara pembayaran premi, 
d. Tenggang waktu (grace period) pembayaran premi, 
e. Kurs  yang  digunakan  untuk  polis  asuransi  dengan  mata  uang  asing  apabila 
pembayaran premi dan manfaat dikaitkan dengan mata uang rupiah, 
f. Waktu yang diakui sebagai alat diterimanya pembayaran premi, 
g. Kebijakan  perusahaan  yang  ditetapkan  apabila  pembayaran  premi  dilakukan 
melewati tenggang waktu yang disepakati; 
h. Periode  dimana  pihak  perusahaan  tidak  dapat  meninjau  ulang  keabsahan 
kontrak asuransi (incostestable period); 
i. Table nilai tunai, bagi polis asuransi jiwa yang mengandung nilai tunai; 
j. Perhitungan dividen polis atau sejenis, bagi polis asuransi jiwa yang menjanjikan 
dividen polis atau yang sejenis; 
k. Penghentian  pertanggungan,  baik  dari  pihak  penanggung  maupun  dari  pihak 
pemegang polis, termasuk syarat dan penyebabnya; 
l. Syarat  dan  tata  cara  pengajuan  klaim,  termasuk  bukti  pendukung  yang 
diperlukan dalam pengajuan klaim; 
m. Pemilihan tempat penyelesaian perselisihan; 
n. Bahasa  yang  dijadikan  acuan  dalam  hal  terjadi  sengketa  atau  beda  pendapat, 
untuk polis asuransi yang dicetak dalam 2 (dua) bahasa atau lebih. 
 
2. Sesuai ketentuan pada Bab‐II, pasal 5 KMK No. 422, pada ayat 2 menyebutkan bahwa: 
Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  produk  asuransi  baru  sebagaimana  dimaksud  dalam 
ayat (1) di atur dengan Keputusan Direktur Jenderal Lembaga Keuangan. 
 
Ketentuan  tentang  produk  unit‐link  diatur  dalam  Keputusan  Bapepam‐LK, 
No: KEP‐104/BL/2006 tanggal 31 Oktober 2006 sebagai sebagai surat keputusan yang 
mengganti  surat  keputusan  sebelumnya  yaitu  surat  keputusan  DLK  No.  KEP  – 
2475/LK/2004 tentang Produk Asuransi yang Dikaitkan dengan Investasi (PADI).  
 
Surat keputusan ini mengatur tentang:  
1. Kriteria dari suatu produk unit‐link; 
2. Ketentuan yang wajib dipenuhi; 
3. Nama dan strategi investasi produk unit‐link; 
4. Nilai aset sub‐dana; 
5. Brosur pemasarannya; 
6. Informasi  yang  wajib  disediakan  untuk  publik  mengenai  harga  unit  subdana  yang 
dikelolanya setiap hari kerja; 
7. Ketentuan yang wajib dipenuhi oleh polis asuransi untuk produk unit‐link; 

172
ASURANSI JIWA TABUNGAN DAN DWIGUNA

8. Pelaporan perkembangan dana kepada pemegang polisnya; dan 
9. Kewajiban  seorang  agen  atau  tenaga  pemasaran  untuk  memiliki  sertifikasi 
keagenan. 
 
  
 
  
 
  
 
Penebusan = surrender  
Nilai Tunai = surrender value. 
Nilai Tebus = cash surrender value 
Manfaat Habis Kontrak = maturity benefit 
Premi Risiko = risk premium 
Premi Tabungan = saving 
Asuransi jiwa Tabungan = cash value life insurance 
Aktif = inforce. 
Asuransi jiwa Seumur Hidup Berpasangan = Joint Whole Life Insurance. 
Cadangan Premi = Premium Reserve 
Cadangan Teknis = Technical Reserve 
Uang Pertanggungan = sum assured 
Pinjaman Polis = Policy loan 
Masa Pembayaran Premi = Premium Payment Periods 
Premi tunggal = premi sekaligus = single premium 
Premi secara terus menerus = premi berkelanjutan = continuous premium (policies) 
Premi berkala = limited payment (policies) 
Pasangan hidup = spouse 
Bukti‐bukti layak asuransi = evidence of insurability 
Pajak Warisan = estate tax 
Polis Keluarga = family policies 
Home service distribution system = sistem distribusi layanan rumah 
Home service agents = agen layanan rumah.  
Funeral home = Rumah Duka 
Endowment= asuransi jiwa dwiguna 
Surrender charges = biaya penebusan 
Nilai tebus = net cash value atau cash surrender value 
Nilai tunai = cash value, account value, reserve value, accumulation value. 
Pengalaman mortalita = mortality experience 
Jumlah risiko bersih = net amount at risk.  
Non participating whole life policy = polis asuransi jiwa seumur hidup non‐partisipasi. 
Subakun = subaccount 
Akun terpisah = separate account 
Akun segregasi = segregated account 
Akun umum = general account 
 

173
MANFAAT-MANFAAT TAMBAHAN

BAB VIII 
MANFAAT‐MANFAAT TAMBAHAN 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
 Manfaat Asuransi Cacat Tetap (Supplemental disability  Setelah mempelajari bab atau 
benefits)  bagian ini diharapkan dapat: 
¾ Asuransi Bebas Premi Akibat Cacat Tetap (waiver   
of premium for disability benefit)  1. Mengenal berbagai jenis 
¾ Asuransi Bebas Premi bagi Pemegang Polis  manfaat asuransi tambahan; 
(Waiver of premium for payor benefit)   
 Manfaat Asuransi Cacat Tetap (Disability income  2. Menyebutkan berbagai jenis 
benefit)  asuransi jiwa kecelakaan diri 
Manfaat Asuransi Kecelakaan Diri  beserta manfaatnya; 
¾ Asuransi Kematian akibat kecelakaan   
(accidental death benefit = Risiko A)  3. Mengidentifikasi berbagai 
¾ Asuransi cacat tetap akibat kecelakaan  jenis manfaat asuransi 
(dismemberment benefit = Risiko B)  tambahan akselerasi berserta 
Manfaat Kematian Akselerasi (Accelerated Death  manfaatnya. 
Benefits)   
¾ Manfaat Penyakit Terminal    
¾ Manfaat Penyakit Kritis 
¾ Long Term Care Insurance Benefit 
Asuransi Untuk Tertanggung Tambahan 
¾ Asuransi tumpangan pasangan hidup dan anak 
(spouse and children’s insurance rider) 
¾ Asuransi tumpangan anak (children’s 
insurance rider) 
¾ Asuransi tumpangan tertanggung kedua 
(second insured rider) 
Manfaat Layak Asuransi (Insurability Benefits) 
¾ Manfaat jaminan layak asuransi (guaranteed 
insurability benefit) 
¾ Manfaat opsi tambahan uang 
pertanggungan (paid up additions option 
benefit) 
 
 
Pada dasarnya asuransi jiwa akan memberikan perlindungan terhadap kerugian ekonomi 
akibat meninggalnya tertanggung. Bila tertanggung meninggal dunia, maka ia tidak dapat lagi 
mencari  penghasilan,  sehingga  keluarga  yang  ditinggalkan  secara  mendadak  kehilangan 
sumber penghasilan. Produk‐produk asuransi jiwa akan membayar santunan kematian dalam 
upaya memberikan penggantian penghasilan bagi keluarga yang ditinggalkan.  
 
175
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Saat  ini,  kita  mengenal  berbagai  asuransi  tambahan  yang  memberikan  manfaat  asuransi 
bukan dalam bentuk santunan kematian, misalnya santunan cacat tetap total. 
 
Asuransi tambahan biasanya dijual secara bersamaan dengan asuransi pokok – sehingga 
disebut  sebagai  asuransi  tumpangan  (riders).  Premi  untuk  asuransi  tumpangan  dapat  dirinci 
sesuai dengan jumlah asuransi tambahan yang ditumpangkan kepada asuransi pokok. Analogi 
yang  dapat  digunakan  adalah  kita  membeli  sebuah  mobil  (asuransi  pokok)  lalu  kita  ingin 
menambah berbagai variasi mobil (asuransi tumpangan) seperti TV, DVD player, dan jok kulit. 
Kita  dapat  membeli  TV  saja,  TV  tambah  DVD  player,  dan  semua  kombinasi  yang  mungkin. 
Begitu  pula  dengan  asuransi  tumpangan,  kita  dapat  membeli  jenis  asuransi  tumpangan  dan 
besarnya  uang  pertanggungan  yang  sesuai  dengan  kebutuhan  kita.  Fleksibilitas  ini 
menguntungkan bagi penanggung maupun pemegang polis.  
 
Pada umumnya premi asuransi tumpangan tidak akan berpengaruh pada jumlah nilai tunai 
dari  asuransi  pokok.  Pembayaran  premi  asuransi  tumpangan  akan  berakhir  pada  saat  akhir 
masa asuransi masing‐masing asuransi tumpangan sesuai ketentuan yang berlaku.  
 
A. Manfaat Asuransi Cacat Tetap (Supplemental disability benefits) 
Asuransi  cacat  umumnya  diklasifikasikan  ke  dalam  kelompok  asuransi  kesehatan. 
Manfaat  asuransi  cacat  adalah  untuk  melindungi  kerugian  finansial  akibat  sakit  atau 
cedera tubuh yang diderita oleh tertanggung, jadi bukan karena tertanggung meninggal. 
 
1. Asuransi Bebas Premi Akibat Cacat Tetap (waiver of premium for disability benefit) 
Asuransi  tambahan  yang  paling  sering  dijual  sebagai  tumpangan  dari  polis 
asuransi  jiwa  perorangan  adalah  asuransi  bebas  premi  akibat  cacat  tetap.  Bila 
tertanggung  menderita  cacat  tetap  total,  maka  pemegang  polis  tidak  perlu  lagi 
membayar  premi  lanjutan  yang  jatuh  tempo  setelah  tertanggung  menderita  cacat 
tetap  total.  Sebenarnya  premi  lanjutan  tetap  harus  dibayar  agar  polis  pokok  tetap 
aktif,  namun  kewajiban  membayar  premi  tersebut  beralih  dari  pemegang  polis 
kepada  penanggung.  Jadi  penanggung  akan  membayar  premi  lanjutan  asuransi 
pokok agar polis tersebut tetap aktif. Bila polis pokok memiliki nilai tunai, maka nilai 
tunai  tersebut  tetap  bertambah  sesuai  dengan  yang  diperjanjikan  dalam  ketentuan 
polis karena premi lanjutan tetap dibayar oleh penanggung. Begitu pula dengan polis 
partisipasi,  pemegang  polis  tetap  dapat  menerima  dividen  polis,  karena  seolah‐olah 
pemegang polis tetap membayar premi lanjutan.  
 
Untuk  menerima  manfaat  asuransi  bebas  premi  akibat  cacat  tetap,  pemegang 
polis harus memberitahu penanggung secara tertulis bahwa tertanggung menderita 
cacat  tetap  total  sesuai  dengan  ketentuan  polis  asuransi  tumpangan.  Definisi  cacat 
tetap  total  yang  paling  sering  digunakan  adalah  cacat  tetap  yang  menyebabkan 
tertanggung  tidak  dapat  mengerjakan  tugas‐tugas  penting  dalam  pekerjaannya 
sebelum  menderita  cacat  atau  tidak  dapat  mengerjakan  pekerjaan  apapun  yang 
sesuai  dengan  pendidikan,  pelatihan  dan  pengalaman  tertanggung.  Penanggung 
memiliki  hak  untuk  memeriksa  tertanggung  apakah  ia  benar  menderita  cacat  tetap 
total atau tidak, dan memeriksa secara periodik kondisi tertanggung bahwa ia tetap 
menderita  cacat  tersebut.  Premi  asuransi  pokok  tidak  perlu  dibayar  lagi  sepanjang 
176
MANFAAT-MANFAAT TAMBAHAN

masa  pembayaran  premi  yang  masih  tersisa,  selama  tertanggung  menderita  cacat 
tetap total.  
 
Paling  sedikit  ada  4  limitasi  pada  manfaat  asuransi    bebas  premi  akibat  cacat 
tetap yakni :  
a. Tertanggung harus tetap terbukti cacat selama masa tunggu 3‐6 bulan sebelum 
manfaat  asuransi  bebas  premi  ini  berlaku.  Dalam  masa  tunggu,  pemegang  polis 
harus tetap membayar premi yang jatuh tempo. Polis baru menjadi bebas premi 
setelah  masa  tunggu  terlampaui.  Kadang‐kadang  ada  polis  yang  menetapkan 
manfaat asuransi bebas premi terhitung saat tertanggung menderita cacat tetap, 
sehingga penanggung akan mengembalikan premi yang telah dibayarkan selama 
masa  tunggu.  Contoh,  Tuan  Benny  menderita  cacat  tetap  total  pada  tanggal  01 
Februari. Pembayaran premi secara bulanan dengan masa tunggu 6 bulan. Tuan 
Benny harus tetap membayar premi selama 6 bulan, yakni bulan Februari s/d Juli. 
Bila  Tuan  Benny  masih  menderita  cacat  tetap  total  pada  tanggal  01  Agustus, 
maka manfaat asuransi bebas premi akibat cacat tetap total menjadi efektif. Jadi 
terhitung  mulai  tanggal  01  Agustus  sampai  dengan  akhir  masa  pembayaran 
premi, Tuan Benny tidak perlu lagi membayar premi yang jatuh tempo.  
 
b. Cacat tetap total yang ditanggung adalah cacat tetap total yang terjadi sebelum 
tertanggung  mencapai  usia  tertentu,  misalnya  sebelum  usia  65  tahun.  Ini  logis, 
karena  peluang  untuk  menderita  cacat  tetap  total  semakin  meningkat  dengan 
bertambahnya usia. Bila masih mau ditanggung, maka premi pun akan melonjak 
sangat tinggi sehingga pemegang polis pun akan enggan untuk membeli asuransi 
ini. 
 
c. Metode  pembayaran  premi  tidak  dapat  diubah.  Bila  pembayaran  premi  awal 
adalah tahunan, maka interval pembayaran premi tetap berlaku tahunan. Hal ini 
untuk mencegah pemegang polis mengganti metode pembayaran premi menjadi 
lebih  sering,  misalnya  dari  tahunan  menjadi  bulanan.  Contoh  Tuan  Paulus 
menderita  cacat  tetap  total  dari  tanggal  01  Maret  2007  s/d  01  Desember  2007. 
Pembayaran premi secara tahunan dengan masa tunggu 6 bulan. Dalam kasus ini, 
Tuan Paulus tetap menderita cacat tetap total setelah melewati masa tunggu (01 
September  2007),  dan  seyogyanya  premi  yang  jatuh  tempo  pada  tanggal  01 
Maret  2008,  tidak  perlu  lagi  dibayar.  Namun  karena  ia  sembuh  dari  cacat  tetap 
total  pada  tanggal  01  Desember  2007,  maka  premi  yang  jatuh  tempo  pada 
tanggal 01 Maret 2008 tetap harus dibayar dan pertanggungan berlanjut seperti 
semula.  Bila  premi  tahunan  dapat  diubah  menjadi  premi  bulanan,  maka  Tuan 
Paulus tidak perlu bayar premi untuk bulan September 2007 s/d  November 2007. 
Namun  ia  tetap  harus  membayar  premi  lanjutan  terhitung  sejak  tanggal  01 
Desember  2007.  Untuk  mencegah  terjadinya  hal  di  atas,  maka  pembatasan  ini 
diberlakukan.  
 
d. Cacat  tetap  total  akibat  sebab‐sebab  tertentu  dikecualikan  dari  pertanggungan 
ini,  misalnya  akibat  dari  (a)  sengaja  melukai  diri  sendiri,  (b)  cedera  tubuh  pada 
saat  tertanggung  sedang  melakukan  tindakan  kriminal,  (c)  akibat  dari  kondisi 

177
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

kesehatan  tertentu  seperti  pre‐existing  conditions,  yakni  kondisi  yang  telah  ada 
sebelum asuransi tumpangan ini efektif, (d) cedera tubuh akibat tindakan perang 
(act of war) pada saat tertanggung menjalani tugas militer.  
 
Manfaat  asuransi  bebas  akibat  cacat  tetap  total  dapat  ditumpangkan  kepada 
hampir  seluruh  produk  asuransi  jiwa,  termasuk  asuransi  jiwa  berjangka  yang  dapat 
diperpanjang  otomatis  (renewable)  atau  yang  dapat  dikonversikan  menjadi  asuransi 
jiwa seumur hidup (convertible).  
 
Biasanya  manfaat  asuransi  bebas  premi  ini  akan  tetap  melekat  pada  polis 
asuransi  jiwa  yang  dapat  diperpanjang  otomatis,  artinya  polis  dapat  diperpanjang 
tanpa  perlu  membayar  premi  lagi.  Pembebasan  pembayaran  premi  tetap  berlaku 
sampai  tertanggung  sembuh  dari  cacat  tetap  total  atau  sampai  polis  tidak  dapat 
diperpanjang lagi sesuai ketentuan yang berlaku.  
 
Manfaat  asuransi  bebas  premi  pada  asuransi  jiwa  berjangka  yang  dapat 
dikonversi  terbagi  dua,  yakni  melekat  pada  asuransi  jiwa  seumur  hidup  hasil  dari 
konversi atau tidak harus melekat pada polis baru. Bila melekat, maka premi asuransi 
jiwa  seumur  hidup  yang  jatuh  tempo  tidak  perlu  dibayar  lagi  selama  ia  masih 
menderita  cacat  tetap  total.  Bila  manfaat  asuransi  bebas  premi  ini  tidak  melekat, 
maka  pemegang  polis  tetap  harus  membayar  premi  yang  jatuh  tempo  agar  polis 
asuransi jiwa seumur hidup itu tetap aktif.  
 
Asuransi  bebas  premi  akibat  cacat  tetap  total  biasanya  tidak  dapat  dimasukkan 
kedalam  polis  asuransi  jiwa  universal,  karena  jumlah  premi  yang  harus  dibayarkan 
tidak pasti. Sebagai gantinya adalah asuransi tumpangan ini akan menanggung biaya 
mortalita yang dibebankan pada polis asuransi jiwa universal  
 
2. Asuransi Bebas Premi bagi Pemegang Polis (Waiver of premium for payor benefit) 
Biasanya  orang  membeli  polis  asuransi  jiwa  untuk  dirinya  sendiri.  Ini  berarti 
pemegang  polis  dan  tertanggung  adalah  orang  yang  sama.  Jadi  bila  tertanggung 
mengalami  cacat  tetap,  berarti  pemegang  polis  mengalami  cacat  tetap,  akibatnya 
pemegang  polis  bisa  jadi  tidak  lagi  mampu  berpenghasilan.  Atas  dasar  ini,  asuransi 
bebas  premi  akibat  cacat  tetap  akan  bermanfaat  karena  membebaskan  pemegang 
polis dari kewajiban membayar premi.  
 
Pada  beberapa  jenis  polis,  pemegang  polis  dan  tertanggung  adalah  orang  yang 
berbeda,  misalnya  pada  asuransi    juvenil  (juvenile  insurance).  Tertanggung  adalah 
anak,  sedangkan  pemegang  polis  adalah  orang  tuanya.  Pembayaran  premi  dapat 
terhenti  apabila  orang  tua  anak  (pemegang  polis)  meninggal  dunia  atau  mengalami 
cacat  tetap  total.  Agar  polis  tetap  dapat  aktif,  maka  asuransi  bebas  premi  bagi 
pemegang polis dapat dibeli untuk mengantisipasi situasi tersebut.  
 
Asuransi bebas premi bagi pemegang polis biasanya terdiri dari dua bagian yakni 
(1)  dalam  dua  tahun  pertama,  pemegang  polis  akan  dianggap  cacat  tetap  total 
apabila  ia  tidak  dapat  melaksanakan  fungsi‐fungsi  penting  dari  pekerjaannya  sehari‐

178
MANFAAT-MANFAAT TAMBAHAN

hari,  dan  (2)  setelah  dua  tahun,  pemegang  polis  akan  dianggap  cacat  tetap  total 
apabila  ia  tidak  dapat  melaksanakan  pekerjaan  yang  sesuai  dengan  pendidikan, 
pelatihan dan pengalaman yang dimilikinya.  
 
Polis  yang  memiliki  manfaat  tambahan  asuransi  bebas  premi  bagi  pemegang 
polis memiliki dua orang tertanggung, yakni tertanggung dan pemegang polis, karena 
keduanya  merupakan  dua  orang  yang  berbeda.  Dalam  konteks  ini,  penanggung 
biasanya  juga  mewajibkan  pemegang  polis  untuk  mengajukan  bukti‐bukti  layak 
asuransi kepada penanggung.  
 
B. Manfaat Asuransi Cacat Tetap (Disability income benefit)  
Manfaat  asuransi  cacat  tetap  adalah  asuransi  yang  menyediakan  sejumlah  uang 
dalam kurun waktu tertentu apabila tertanggung (sekaligus pemegang polis) mengalami 
cacat tetap total. Jumlah uang pertanggungan biasanya berupa persentase tertentu dari 
uang pertanggungan polis pokok. Masa tunggu biasanya berkisar antara 3 – 6 bulan.  
 
Contoh,  Tuan  Hendra  membeli  polis  asuransi  jiwa  dengan  uang  pertanggungan  Rp. 
500.000.000,‐  dan  manfaat  asuransi  cacat  tetap  Rp  10.‐  untuk  setiap  Rp.  1.000.‐  uang 
pertanggungan  polis  pokok.  Manfaat  asuransi  cacat  tetap  total  akan  dibayarkan  setiap 
bulan. Tuan Hendra mengalami kecelakaan berakibat cacat tetap total. Setelah melewati 
masa tunggu 6 bulan, Tuan Hendra akan menerima manfaat asuransi cacat tetap sebesar 
Rp. 10,‐ x (Rp. 500.000.000,‐ : Rp. 1.000,‐) = Rp. 5.000.000,‐ per bulan sepanjang ia masih 
menderita  cacat  tetap  total  sesuai  persyaratan  yang  tercantum  dalam  polis.  Bila  ia 
meninggal  dunia,  maka  pihak  yang  ditunjuk  akan  menerima  santunan  kematian  sebesar 
Rp. 500.000.000,‐.  
 
C. Manfaat Asuransi Kecelakaan Diri 
Asuransi  kecelakaan  diri  adalah  asuransi  yang  menyediakan  santunan  apabila 
tertanggung  mengalami  kecelakaan.  Ada  4  komponen  asuransi  kecelakaan  diri  dikenal 
dengan (1) risiko A, (2) risiko B, (3) risiko C, dan (4) risiko D. Risiko A memberikan santunan 
kematian  apabila  tertanggung  meninggal  dunia  akibat  kecelakaan.  Risiko  B  memberikan 
santunan  cacat  tetap  apabila  tertanggung  menderita  cacat  tetap  (kehilangan  anggota 
tubuh  atau  kehilangan  fungsi  anggota  tubuh)  akibat  kecelakaan.  Risiko  C  memberikan 
santunan  cacat  sementara  akibat  kecelakaan.  Risiko  D  memberikan  penggantian  biaya 
pengobatan bila tertanggung mengalami kecelakaan.  
 
Uang  pertanggungan  asuransi  kecelakaan  diri  biasanya  sama  dengan  uang 
pertanggungan polis pokok.  Ini berlaku untuk risiko A dan risiko B. Saat ini risiko C sudah 
jarang  di  jual  di  Indonesia.  Uang  pertanggungan  risiko  D,  biasanya  berkisar  antara  10%  ‐ 
20% dari risiko A untuk setiap kali kecelakaan.  
 
1. Asuransi Kematian akibat kecelakaan (accidental death benefit = Risiko A) 
Uang  pertanggungan  risiko  A  biasanya  sama  dengan  uang  pertanggungan  polis 
pokok. Bila tertanggung meninggal dunia, maka pihak yang ditunjuk akan menerima 
santunan  kematian  sebesar  200%  dari  uang  pertanggungan  polis  pokok.  Dalam 

179
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

beberapa  kasus,  uang  pertanggungan  dapat  mencapai  3  –  5  kali  dari  uang 


pertanggungan polis pokok. 
 
Definisi  kecelakaan  diri  harus  tercantum  di  dalam  syarat‐syarat  umum  polis. 
Memastikan  bahwa  tertanggung  meninggal  dunia  akibat  kecelakaan  atau  bukan, 
dapat merupakan pekerjaan yang tidak mudah.  
 
Contoh,  Tuan  Indra,  seorang  penderita  penyakit  jantung  koroner,  sedang 
menyetir  seorang  diri  saat  mobilnya  menabrak  pohon  besar.  Tuan  Indra  meninggal 
seketika  di  lokasi.  Bila  ia  meninggal  dunia  akibat  kecelakaan,  misalnya  kepalanya 
terbentur  kemudi  mobil,  maka  pihak  yang  ditunjuk  akan  menerima  santunan 
kematian  polis  pokok  dan  asuransi  kematian  akibat  kecelakaan  (risiko  A).  Bila  ia 
meninggal  dunia  akibat  serangan  jantung  mendadak  lalu  meninggal,  sehingga 
mobilnya  tidak  dapat  dikendalikan  dan  menabrak  pohon  besar,  maka  pihak  yang 
ditunjuk hanya akan menerima santunan kematian dari polis pokok. Penetapan sebab 
kematian  Tuan  Indra,  apakah  ia  meninggal  dunia  sebelum  tabrakan  atau  setelah 
tabrakan merupakan tugas yang tidak mudah.  
 
Ada  beberapa  pengecualian  yang  sering  ditemukan  pada  asuransi  kematian 
akibat kecelakaan antara lain : 
1. Akibat tindakan atau perbuatan diri sendiri 
2. Terlibat dalam perang atau peristiwa yang dapat dianggap sebagai perang. 
3. Ikut dalam penerbangan, bukan dalam kapasitas sebagai penumpang. 
 
Seringkali tertanggung tidak langsung meninggal dunia akibat kecelakaan. Dalam 
hal ini, penanggung biasanya memberikan batas waktu maksimum misalnya 90 hari. 
Ini berarti bila seorang tertanggung mengalami kecelakaan, menderita luka‐luka atau 
sakit akibat kecelakaan lalu meninggal dunia dalam waktu kurang dari 90 hari setelah 
kecelakaan, maka santunan kematian tetap diberikan oleh penanggung. Batas waktu 
ini  penting  karena  semakin  lama  tertanggung  dapat  bertahan  hidup,  semakin  tidak 
jelas  penyebab  kematian  tertanggung  apakah  akibat  kecelakaan  ataukah  akibat 
sebab‐sebab  lain.  Saat  ini,  kemajuan  ilmu  kedokteran  dapat  memperpanjang  hidup 
tertanggung  sedemikian  rupa,  yang    di  masa  lalu  dengan  kondisi  yang  sama, 
tertanggung sudah pasti meninggal dunia dalam waktu yang singkat. 
 
2. Asuransi cacat tetap akibat kecelakaan (dismemberment benefit = Risiko B) 
Kecelakaan  tidak  selalu  menyebabkan  kematian.  Kecelakaan  lebih  sering 
menyebabkan  hilangnya  anggota  tubuh  (dismemberment)  atau  hilangnya  fungsi 
anggota tubuh (disability). AD & D atau accidental death and dismemberment adalah 
gabungan dari asuransi kematian dan cacat tetap akibat kecelakaan.  
 
Maksimum  uang  pertanggungan  risiko  B  biasanya  sama  dengan  uang 
pertanggungan risiko A. Biasanya penanggung akan menyediakan sebuah tabel yang 
berisikan persentase uang pertanggungan untuk kehilangan anggota tubuh tertentu. 
Misalnya, kehilangan ibu jari tangan kanan (bukan kidal) sama dengan 10% dari uang 
pertanggungan  asuransi  kematian  akibat  kecelakaan  (risiko  A).  Tertanggung  akan 

180
MANFAAT-MANFAAT TAMBAHAN

dianggap  cacat  tetap  total  bila  jumlah  persentase  mencapai  100%  uang 
pertanggungan.  Tertanggung  juga  dianggap  cacat  tetap  total  apabila  kehilangan 
fungsi penglihatan kedua mata atau kehilangan dua anggota tubuh (satu lengan dan 
satu tungkai, dua lengan, atau dua tungkai).  
 
Uang  pertanggungan  maksimum  yang  dapat  dibayarkan  adalah  100%.  Sehingga 
bila tertanggung mengalami cacat tetap dan kehilangan anggota tubuh, misalnya 20%, 
lalu  tertanggung  meninggal  dunia,  maka  santunan  kematian  yang  akan  dibayarkan 
hanya  tersisa  80%.  Begitu  pula,  bila  kehilangan  anggota  tubuh  mencapai  lebih  dari 
100%,  maka  uang  pertanggungan  yang  akan  dibayarkan  adalah  maksimum  100%. 
Pertanggungan menjadi gugur apabila 100% uang pertanggungan sudah dibayarkan.  
 
D. Manfaat Kematian Akselerasi (Accelerated Death Benefits) 
Santunan kematian hanya diberikan apabila tertanggung meninggal dunia. Santunan 
kematian  tidak  akan  dibayarkan  selama  tertanggung  masih  hidup.  Saat  ini,  usia  harapan 
hidup  semakin  tinggi,  ilmu  kedokteran  berkembang  pesat  dan  biaya  pengobatan  pun 
semakin meningkat. Bila seorang tertanggung menderita sakit yang cukup parah namun 
hidupnya masih dapat diperpanjang berkat pengobatan mutakhir, maka kebutuhan akan 
dana  pengobatan  pun  semakin  mendesak.  Di  lain  pihak,  manfaat  asuransi  (berupa 
santunan kematian) hanya dapat dibayarkan apabila tertanggung telah meninggal dunia. 
Hal ini menciptakan kebutuhan akan dana yang dapat diterima selama tertanggung masih 
hidup dengan konsekuensi mengurangi santunan kematian yang akan diterima bila kelak 
tertanggung meninggal dunia. Dalam bahasa Inggris, manfaat asuransi ini sering disebut 
dengan living benefit. 
 
Pada  hakikatnya  santunan  kematian  akselerasi  adalah  sebuah  pilihan  bagi 
tertanggung  untuk  menerima  dana  selama  ia  masih  hidup  (sesuai  syarat  dan  ketentuan 
yang berlaku) dengan konsekuensi mengurangi santunan kematian apabila ia meninggal 
dunia  kelak  kemudian  hari.    Biasanya  santunan  kematian  akselerasi  ini  diberikan  apabila 
uang pertanggungan polis cukup besar.  Hal ini untuk efisiensi dalam proses administrasi.  
 
Ada  tiga  jenis  santunan  kematian  akselerasi  yaitu  (1)  manfaat  penyakit  terminal  = 
terminal  illness  benefit,  (2) manfaat penyakit kritis  = dread disease benefit,  dan  (3)  long 
term care insurance benefit  
 
1. Manfaat Penyakit Terminal 
Bila  seorang  tertanggung  menderita  sakit  yang  parah  sehingga  diperkirakan 
hanya  dapat  bertahan  hidup  kurang  dari  12  bulan,  maka  pemegang  polis  dapat 
memilih untuk menerima manfaat penyakit terminal.  
 
Manfaat  penyakit  terminal  dapat  dibayarkan  apabila  penanggung  telah 
menerima surat keterangan dokter yang menyatakan bahwa tertanggung menderita 
sakit  parah  dengan  harapan  hidup  kurang  dari  12  bulan.  Besarnya  manfaat  penyakit 
terminal  berkisar  antara  25%  ‐  75%  dari  uang  pertanggungan  polis  pokok,  dan  tidak 
melebihi  jumlah  maksimum  tertentu.  Manfaat  penyakit  terminal  dapat  diberikan 
sekaligus bila diperbolehkan oleh ketentuan polis yang berlaku.  
181
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Penanggung tidak membebankan premi atas manfaat penyakit terminal, namun 
membebankan biaya administrasi pada saat pembayaran manfaat tersebut.  
 
2. Manfaat Penyakit Kritis 
Dalam  bahasa  Inggris  disebut  sebagai  dread  disease  benefit  atau  critical  illness 
benefit.  Penanggung  bersedia  membayar  bagian  dari  santunan  kematian  apabila 
tertanggung  menderita  sakit  atau  menjalani  prosedur  medis  tertentu  seperti  yang 
tercantum  dalam  ketentuan  polis.  Sisa  uang  pertanggungan  akan  dibayarkan  pada 
saat tertanggung meninggal dunia.  
 
Contoh kondisi sakit atau prosedur medis yang dijalani adalah : 
1. Kanker 
2. AIDS (acquired immunodeficiency syndrome) 
3. Gagal ginjal stadium akhir 
4. Infark miokard akut (serangan jantung) 
5. Stroke 
6. Operasi bypass arteri koroner jantung 
7. Transplantasi organ tubuh penting seperti paru dan hati 
8. Penyakit Alzheimer’s  
 
Untuk  memperoleh  manfaat  penyakit  kritis,  biasanya  penanggung 
membebankan  premi  dan  hanya  diberlakukan  kepada  tertanggung  yang  sehat  dan 
berusia kurang dari 70 tahun.   
 
Manfaat  penyakit  kritis  biasanya  dibayarkan  sekaligus,  walau  kadang‐kadang 
penanggung membayar dalam bentuk cicilan selama 6 – 12 bulan. Manfaat penyakit 
kritis  hanya  dibayarkan  satu  kali.  Bila  tertanggung  menderita  sakit  yang  berbeda 
walau  tercantum  dalam  tabel,  penanggung  tidak  akan  membayar  lagi  manfaat 
penyakit kritis untuk kedua kali. Manfaat penyakit kritis juga dapat digunakan untuk 
membebaskan pemegang polis dari kewajiban membayar premi lanjutan.  
 
3.  Long Term Care Insurance Benefit 
Penanggung akan membayar manfaat long term care setiap bulan apabila kondisi 
kesehatan tertanggung membutuhkan perawatan medis yang teratur dan memenuhi 
ketentuan  polis  yang  berlaku.  Penanggung  juga  akan  membebaskan  pembayaran 
premi polis pokok dan asuransi long term care. 
 
Besarnya  manfaat  asuransi  long  term  care  biasanya  berupa  persentase  tertentu 
dari uang pertanggungan. Bila tertanggung dirawat di panti, maka manfaat long term 
care yang dibayarkan setiap bulan adalah 2% dari uang pertanggungan. sedangkan bila 
tertanggung  di  rawat  di  rumah,  maka  manfaat  long  term  care  hanya  sebesar  1%  dari 
uang pertanggungan. Manfaat asuransi long term care akan tetap dibayarkan sampai 
mencapai jumlah persentase tertentu, misalnya 50% atau 100% uang pertanggungan. 
apabila tertanggung meninggal dunia, dan uang pertanggungan masih tersisa, maka 
akan dibayarkan kepada pihak yang ditunjuk.  
 
182
MANFAAT-MANFAAT TAMBAHAN

Manfaat  asuransi  long  term  care  baru  dapat  dinikmati  apabila  pertanggungan 
telah  berlangsung  untuk  jangka  waktu  tertentu,  misalnya  1  tahun  atau  lebih.  Di 
samping  itu  terdapat  pula  masa  tunggu  (biasanya  90  hari).  Tidak  ada  pembayaran 
manfaat asuransi long term care dalam masa tunggu. 
 
E. Asuransi Untuk Tertanggung Tambahan 
Pemegang  polis  dapat  membeli  pertanggungan  tambahan  atas  diri  tertanggung, 
seperti asuransi jiwa berjangka, asuransi kecelakaan diri dan lain‐lain. Pemegang polis juga 
dapat  membeli  pertanggungan  tambahan  atas  diri  orang  lain  selain  dari  tertanggung. 
Orang tersebut biasa disebut dengan tertanggung tambahan.  
 
Asuransi  tertanggung  tambahan  dapat  berupa  (1)  asuransi  tumpangan  pasangan 
hidup  dan  anak  (spouse  and  children’s  insurance  rider),  (2)  asuransi  tumpangan  anak 
(children’s insurance rider), dan (3) asuransi tumpangan tertanggung kedua (the second 
insured rider).  
 
1. Asuransi tumpangan pasangan hidup dan anak (spouse and children’s insurance rider) 
Asuransi  tumpangan  ini  sesungguhnya  adalah  asuransi  jiwa  berjangka  bagi 
pasangan  hidup  dan  anak‐anak  mereka.  Uang  pertanggungan  biasanya  berupa 
persentase  dari  uang  pertanggungan  polis  pokok  atau  berupa  jumlah  unit  tertentu, 
misalnya 1 unit untuk pasangan hidup bernilai Rp. 5.000.000,‐ sedangkan 1 unit untuk 
anak  bernilai  Rp.  1.000.000,‐.  Jumlah  uang  pertanggungan  yang  dapat  dibeli  untuk 
masing‐masing  tertanggung  tambahan  biasanya  dibatasi  sampai  jumlah  maksimum 
tertentu.  
 
Besarnya  premi  yang dibebankan  untuk  tertanggung  anak  besifat  tetap,  artinya 
jumlah premi tidak bertambah meskipun jumlah anak bertambah. Jumlah premi yang 
dibebankan  untuk  1  orang  anak  akan  sama  dengan  jumlah  premi  yang  dibebankan 
untuk  5  orang  anak,  misalnya.  Dengan  demikian,  pertanggungan  untuk  anak‐anak 
yang  baru  dilahirkan  setelah  polis  pokok  efektif  tidak  akan  mengubah  jumlah  premi 
yang  harus  dibayarkan.  Usia  minimum  anak  adalah  15  hari  agar  pertanggungan 
menjadi efektif.  
 
Pertanggungan  untuk  anak  akan  gugur  secara  otomatis  apabila  anak  telah 
mencapai  usia  21  atau  25  tahun,  sesuai  ketentuan  polis.  Penanggung  dapat 
menambahkan ketentuan konversi khusus bagi anak yang telah mencapai usia 21 atau 
25  tahun  sehingga  ia  dapat  mengkonversikan  pertanggungannya  menjadi 
pertanggungan asuransi jiwa atas nama diri sendiri. Konversi ini tidak membutuhkan 
bukti‐bukti layak asuransi.  
 
2. Asuransi tumpangan anak (children’s insurance rider) 
Di  Amerika  Serikat,  produk  ini  diluncurkan  untuk  mengantisipasi  semakin 
banyaknya  orang  tua  tunggal.  Proses  kerja  sama  dengan  asuransi  tumpangan 
pasangan  hidup  dan  anak,  hanya  saja  pada  asuransi  tumpangan  ini  tidak  disertakan 
pasangan hidup.  
 
183
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Jumlah  premi  yang  dibebankan  pun  selalu  sama,  tidak  mengacu  kepada  usia, 
jenis kelamin maupun jumlah anak yang dipertanggungkan.  
 
3. Asuransi tumpangan tertanggung kedua (second insured rider) 
Asuransi  tumpangan  ini  mempertanggungkan  diri  seseorang  yang  bukan 
merupakan  tertanggung  dalam  polis  pokok.  Tertanggung  kedua  bisa  berupa 
pasangan  hidup  tertanggung,  keluarga  tertanggung  atau  bahkan  rekan  kerja 
tertanggung. Jumlah  uang  pertanggungan  untuk  tertanggung  kedua  tidak  dikaitkan 
dengan  jumlah  uang  pertanggungan  bagi  tertanggung  dalam  polis  pokok.  Jumlah 
premi  yang  dibebankan  didasarkan  atas  karakteristik  risiko  tertanggung  kedua,  dan 
bukan atas karakteristik risiko tertanggung pada polis pokok.  
 
Di  Indonesia,  jarang  atau  tidak  pernah  terdengar  adanya  asuransi  tumpangan 
yang dimaksud.  
 
F. Manfaat Layak Asuransi (Insurability Benefits) 
Penanggung  dapat  pula  menawarkan  2  jenis  manfaat  layak  asuransi  yakni  manfaat 
jaminan layak asuransi (guaranteed insurability benefit) dan manfaat opsi tambahan uang 
pertanggungan (paid up additions option benefit). 
 
1. Manfaat jaminan layak asuransi (guaranteed insurability benefit) 
Manfaat  ini  memberikan  kesempatan  bagi  pemegang  polis  untuk  membeli 
asuransi tambahan  dari jenis  yang  sama  dengan  polis  pokok  pada waktu  yang  telah 
ditetapkan  tanpa  perlu  memberikan  bukti‐bukti  layak  asuransi.  Dengan  adanya 
manfaat  ini  maka  pemegang  polis  dapat  membeli  asuransi  tambahan  walaupun 
kondisi  kesehatannya  sudah  tidak  baik  lagi.  Uang  pertanggungan  dari  polis  asuransi 
yang  baru  adalah  maksimum  sama  dengan  uang  pertanggungan  polis  pokok  atau 
sama  dengan  jumlah  uang  pertanggungan  yang  ditetapkan,  yang  mana  yang  lebih 
kecil.  
 
Contoh, Nyonya Susi, 30 tahun, membeli polis asuransi jiwa seumur hidup dengan 
uang pertanggungan Rp. 100.000.000‐. Setiap 5 tahun, sampai dengan usia 45 tahun, 
ia berhak untuk membeli asuransi tambahan dengan uang pertanggungan maksimum 
Rp. 10.000.000,‐. Pada saat nyonya Susi berusia 35 tahun, ia menderita sakit, namun ia 
tetap  berhak  untuk  membeli  asuransi  jiwa  seumur  hidup  dengan  nilai  maksimum 
sebesar Rp. 10.000.000,‐. Ia juga harus membayar premi atas polis asuransi yang baru.  
 
Penanggung  hanya  menjamin  hak  untuk  membeli  asuransi  tambahan  pada 
waktu‐waktu  yang  telah  ditetapkan.  Bila  hak  tersebut  tidak  digunakan,  maka 
pemegang  polis  kehilangan  hak  untuk  pembelian  asuransi  tambahan.  Ia  dapat 
menggunakan lagi hak tersebut pada periode berikutnya, bila masih tersedia. 
 
 
 

184
MANFAAT-MANFAAT TAMBAHAN

2. Manfaat  opsi  tambahan  uang  pertanggungan  (paid  up  additions  option 


benefit) 
Pemegang  polis  dapat  menambah  uang  pertanggungan  dari  polis  asuransi  jiwa 
seumur  hidup  yang  dimilikinya  tanpa  harus  melampirkan  bukti‐bukti  layak  asuransi. 
Penambahan  ini  biasanya  dilakukan  pada  setiap  ulang  tahun  polis.  Premi  yang 
dibayarkan adalah premi tunggal dan didasarkan atas usia tertanggung pada saat itu. 
Beberapa  polis  menentukan  bila  pemegang  polis  tidak  menggunakan  haknya 
beberapa kali, maka hak pembelian selanjutnya dapat menjadi gugur. 
 
 
========= 
Supplemental benefits = asuransi tambahan 
Riders = asuransi tumpangan 
Limitations = limitasi = pembatasan  
Waiting period = masa tunggu 
 
 
 
 

185
SYARAT-SYARAT UMUM POLIS ASURANSI PERORANGAN

BAB IX 
SYARAT‐SYARAT UMUM POLIS ASURANSI 
PERORANGAN 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
 Ketentuan Umum Polis Standar  Setelah mempelajari bab atau bagian ini 
¾ Free Look Provision  diharapkan dapat: 
¾ Ketentuan satu‐kesatuan kontrak   
(entire contract provision)  1. Menyebutkan fitur‐fitur yang 
¾ Ketentuan inkontesabilitas  terdapat di ketentuan umum polis 
(incontestability provision)  standar; 
¾ Misrepresentasi yang bersifat material   
(material misrepresentation)  2. Menyebutkan fitur‐fitur unik yang 
¾ Ketentuan Masa Tenggang / Masa  hanya terdapat di ketentuan 
Leluasa (grace period provision)  umum polis asuransi jiwa dengan 
¾ Ketentuan pemulihan (reinstatement  tabungan; 
provision)   
¾ Pernyataan salah usia atau jenis kelamin  3. Menjabarkan ketentuan 
(misstatement of age or sex provision)  penebusan nilai tunai; 
 Ketentuan Unik Pada Polis Asuransi Jiwa Dengan   
Unsur Tabungan  4. Mengidentifikasi pengecualian‐
¾ Pinjaman polis dan penebusan sebagian  pengecualian yang sering terdapat 
¾ Ketentuan penebusan nilai tunai  di polis standar. 
(Nonforfeiture provision)   
¾ Pengecualian Dalam Polis Asuransi Jiwa    
 
 
Polis  asuransi  jiwa  individu  pada  hakikatnya  merupakan  sebuah  kontrak  antara 
penanggung  dengan  pemegang  polis.  Sebuah  kontrak  pasti  berisikan  hak  dan  kewajiban 
masing‐masing  pihak. Di  seluruh  dunia,  hak  dan kewajiban  yang  tercantum  dalam ketentuan 
polis  asuransi  jiwa  individu  pada  hakikatnya  adalah  sama,  yang  berbeda  hanyalah  susunan 
redaksi kontrak.  
 
Pada  bab  ini,  kita  akan  mendiskusikan  ketentuan‐ketentuan  yang  umum  berlaku  pada 
seluruh  polis  asuransi  jiwa  individu.  Lalu  kita  akan  membahas  ketentuan‐ketentuan  khusus 
yang  berlaku  hanya  untuk  polis‐polis  asuransi  jiwa  tabungan,  termasuk  pula  ketentuan‐
ketentuan mengenai dividen polis dan opsi pengaturan (settlement options). 
 
A. Ketentuan Umum Polis Standar 
Seluruh  jenis  polis  asuransi  jiwa  individu  memiliki  ketentuan‐ketentuan  yang 
menjelaskan  mekanisme  kerja  dan  dampak  polis  sebagai  dokumen  kontrak  yang 
187
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

berkekuatan hukum dan mengikat para pihak. Ketentuan‐ketentuan yang bersifat umum 
harus  ada  pada  seluruh  polis  asuransi  jiwa  individu,  walau  dengan  susunan  redaksi  yang 
dapat berbeda antara satu polis dengan polis yang lain. Ketentuan‐ketentuan umum yang 
dimaksud antara lain, ketentuan free look (free look provision), ketentuan satu‐kesatuan 
kontrak (entire contract provision), ketentuan inkontestabilitas (incontestability provision), 
ketentuan  masa  tenggang  (masa  leluasa)  atau  grace  period  provision,  ketentuan 
pemulihan polis (reinstatement provision), dan ketentuan pernyataan salah usia atau jenis 
kelamin (misstatement of age or sex provision). Seluruh ketentuan polis harus tunduk pada 
peraturan perundangan yang berlaku di negara yang bersangkutan.  
 
Di  Amerika  Serikat,  peraturan  perundangan  yang  mengatur  bisnis  asuransi  jiwa 
terutama diatur oleh peraturan perundangan di tingkat negara bagian, dan hanya bagian 
kecil diatur oleh pemerintah federal. Dengan demikian, polis‐polis asuransi jiwa individu di 
Amerika  Serikat  dapat  berbeda‐beda  antara  satu  negara  bagian  dengan  negara  bagian 
yang  lain.  Walaupun  demikian,  para  komisioner  (pengawas)  industri  asuransi  jiwa  di 
Amerika Serikat selalu merancang model peraturan perundangan yang diharapkan dapat 
diterima  oleh  seluruh  negara  bagian.  Prakteknya,  banyak  negara  bagian  mengadopsi 
model  itu  dan  hanya  melakukan  modifikasi  seperlunya  untuk  menyesuaikan  dengan 
peraturan perundangan yang umum berlaku di negara bagian itu.  
 
Di Indonesia, peraturan perundangan yang berlaku didasarkan atas Undang Undang 
Dasar  1945,  Undang‐Undang  (saat  ini  yang  berlaku  adalah  UU  No:  2  tahun  1992  tentang 
Perasuransian),  Peraturan  Pemerintah,  dan  Keputusan  Menteri  Keuangan  (KMK),  Kitab 
Undang‐Undang  Hukum  Perdata,  dan  Kitab  Undang‐Undang  Hukum  Dagang  (KUHD). 
Secara  umum,  peraturan  perundangan  yang  berlaku  lebih  banyak  mengatur  tentang 
bisnis  asuransi  jiwa  secara  institusional  seperti  permodalan,  kesehatan  keuangan 
perusahaan  asuransi  jiwa,  uji  layak  dan  kepatutan  bagi  direksi  asuransi  jiwa.  Peraturan 
perundangan yang mengatur tentang mekanisme kerja asuransi jiwa masih sangat minim 
dan  bersifat  umum,  sehingga tidaklah  heran  sering  terjadi  perbedaan  pandangan  antara 
penanggung  dengan  pemegang  polis  dalam  menafsirkan  ketentuan‐ketentuan  polis 
asuransi jiwa.  
 
1. Free Look Provision 
Polis  asuransi  jiwa  individu  umumnya  mengandung  free  look  provision  yakni 
ketentuan yang memberikan kesempatan kepada pemegang polis untuk mempelajari 
polis asuransi jiwa yang dibelinya dalam tenggang waktu tertentu – biasanya berkisar 
antara 7 – 10 hari sejak polis diterima. Selama masa itu, pemegang polis berhak untuk 
membatalkan  polis  dan  menerima  pengembalian  premi  inisial  secara  penuh. 
Pertanggungan  asuransi  jiwa  tetap  berlaku  selama  masa  free  look  atau  sampai 
dengan tanggal pembatalan polis, yang mana yang lebih dahulu.  
 
Contoh, Nyonya Dewi menerima polis asuransi jiwa seumur hidup pada tanggal 1 
Maret  2009.  Masa  free  look  adalah  sejak  tanggal  1  Maret  2009  sampai  dengan  10 
Maret  2009.  Bila  nyonya  Dewi  membatalkan  polis  tersebut  pada  tanggal  07  Maret 
2009, maka pertanggungan polis tersebut menjadi batal pada tanggal 07 Maret 2009, 
bukan  pada  tanggal  10  Maret  2009.  Bila  nyonya  Dewi  tidak  melakukan  tindakan 

188
SYARAT-SYARAT UMUM POLIS ASURANSI PERORANGAN

apapun,  maka  dianggap  nyonya  Dewi  menerima  polis  itu  dan  polis  berlaku  sejak 
tanggal  1  Maret  2009.  Namun  bila  nyonya  Dewi  meninggal  pada  tanggal  5  Maret 
2009,  maka  pertanggungan  tetap  efektif,  penanggung  akan  membayar  santunan 
kematian kepada pihak yang ditunjuk.  
 
2. Ketentuan satu‐kesatuan kontrak (entire contract provision) 
Ketentuan satu‐kesatuan kontrak adalah ketentuan yang menetapkan jenis‐jenis 
dokumen  sebagai  bagian  dari  kontrak  antara  penanggung  dengan  pemegang  polis. 
Dengan penetapan ini, para pihak harus merujuk arti istilah dan ketentuan‐ketentuan 
kontrak  yang  didasarkan  atas  pernyataan  tulisan  yang  tercantum  dalam  dokumen 
tersebut.  Hal  ini  penting  untuk  mencegah  pernyataan‐pernyataan  lisan  yang  dapat 
menimbulkan kontroversi bila digunakan untuk menafsirkan maksud kontrak.  
 
Redaksi kontrak yang spesifik sangat tergantung dari sifat kontrak, bisa bersifat 
kontrak tertututp atau kontrak terbuka.  
 
Dalam  kontrak  tertutup,  syarat  dan  ketentuan  yang  berlaku  adalah  yang 
tercantum dalam dokumen‐dokumen yang dicetak atau yang dilekatkan pada kontrak 
tersebut.  Ketentuan  satu‐kesatuan  kontrak  menyatakan  bahwa  fotokopi  surat 
permohonan  asuransi  jiwa,  polis  asuransi  jiwa,  endorsemen‐endorsemen,  dan 
lampiran‐lampiran  yang  ada  merupakan  satu  kesatuan  kontrak.  Untuk  memahami 
maksud  dan  tujuan  kontrak,  maka  para  pihak  harus  menafsirkan  isi  dari  dokumen‐
dokumen  tersebut  sebagai  satu  kesatuan.  Pemegang  polis  harus  memiliki  akses 
penuh  atas  dokumen‐dokumen  tersebut  untuk  menjamin  adanya  kesetaraan  posisi 
para pihak.  
 
Dalam  kontrak  terbuka,  misalnya  pada  polis  asuransi  jiwa  yang  diterbitkan  oleh 
perkumpulan  fraternal,  satu‐kesatuan  kontrak  meliputi  polis  asuransi  jiwa, 
endorsemen‐endorsemen  dan  lampiran‐lampiran,  akta  pendirian  perkumpulan 
fraternal,  anggaran  dasar  dan  anggaran  rumah  tanggal  fraternal,  fotokopi  surat 
permohonan  keanggotaan  fraternal,  dan  pernyataan  layak  asuransi  (declaration  of 
insurability) yang ditandatangani oleh pemohon. Dalam hal ini, perkumpulan fraternal 
tidak perlu melampirkan akta pendirian, anggaran dasar dan anggaran rumah tangga 
pada  polis  asuransi  jiwa  yang  diterbitkannya.  Ini  dimungkinkan  karena  pada  saat 
tertanggung menjadi anggota perkumpulan, maka ia sudah pasti akan mendapatkan 
salinan akta pendirian, anggaran dasar dan anggaran rumah tangga perkumpulan itu, 
sehingga dapat memeriksa isi dari seluruh dokumen dimaksud.  
 
Ketentuan  satu‐kesatuan  kontrak  sering  mencantumkan  pernyataan  (1)  hanya 
orang‐orang  dengan  wewenang  tertentu  yang  dapat  mengubah  isi  kontrak,  (2) 
perubahan  kontrak  hanya  akan  berlaku  efektif  bila  dilakukan  secara  tertulis  dan  (3) 
perubahan  kontrak  tidak  akan  dibuat  apabila  tidak  disetujui  secara  tertulis  oleh 
pemegang polis.  
 
 
 

189
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

3. Ketentuan inkontesabilitas (incontestability provision) 
Ketentuan ini mengatur tentang hak penanggung untuk membatalkan polis dan 
atau menghindarkan diri dari kewajiban terhadap kontrak asuransi. Hak ini timbul bila 
pemegang  polis  dan  atau  tertanggung  melakukan  tindakan  misrepresentasi  yang 
bersifat material (material misrepresentation). Hak penanggung ini hanya efektif pada 
beberapa  tahun  pertama  sejak  polis  berlaku,  biasanya  berkisar  dua  atau  tiga  tahun. 
Setelah waktu yang telah ditetapkan, penanggung tidak dapat lagi menggunakan hak 
tersebut.  
 
4. Misrepresentasi yang bersifat material (material misrepresentation) 
Surat  permohonan  asuransi  jiwa  (SPAJ)  selalu  mengandung  pertanyaan‐
pertanyaan yang harus dijawab oleh pemegang polis dan atau tertanggung. Jawaban 
dari  pertanyaan‐pertanyaan  tersebut  merupakan  sumber  informasi  yang  benar  dan 
relevan  yang  dibutuhkan  oleh  penanggung  untuk  memutuskan  apakah  ia  akan 
mengambil  alih  risiko  tersebut  atau  tidak.  Bila  jawaban  tersebut  tidak  benar,  maka 
penanggung  dapat  berbuat  salah  dalam  proses  pengambilan  putusan.  Penanggung 
bisa  bersedia  untuk  menerima  risiko  tersebut,  padahal  bila  penanggung  tahu 
informasi  yang  sesungguhnya  maka  penanggung  akan  menolak  untuk  menanggung 
risiko  itu.  Informasi  salah  yang  meyebabkan  penanggung  mengambil  putusan  yang 
berbeda disebut informasi yang material.  
 
Dalam  hukum  kontrak,  pernyataan  yang  dibuat  oleh  para  pihak  dapat  bersifat 
‘warranty’ atau  representasi  (representation).  Disebut  ‘warranty’  apabila  pernyataan 
itu  harus  benar  secara  harafiah,  bila  tidak  benar  maka  kontrak  dapat  dibatalkan. 
Disebut  representasi  apabila  pernyataan  itu  harus  benar  secara  substansi,  bila  tidak 
benar maka kontrak dapat dibatalkan.  
 
Contoh: Dalam SPAJ, Tuan Mahavira menyatakan bahwa dua tahun lalu ia pernah 
mengajukan klaim kecelakaan atas luka robek pada betis kiri, padahal semestinya luka 
robek  tersebut  terdapat  pada  betis  kanan.  Oleh  karena  hal  ini  tidak  berpengaruh 
besar  pada  proses  seleksi  risiko  asuransi  jiwa  berjangka  yang  ia  ajukan,  maka 
informasi ini bersifat tidak material.  
 
Misrepresentasi disebut material apabila kondisi yang sebenarnya diketahui oleh 
penanggung,  sehingga  penanggung  tidak  akan  mengambil  risiko  tersebut  atau 
mengambil  risiko  dengan  syarat  tertentu,  misalnya  uang  pertanggungan  yang  lebih 
rendah  atau  dilakukan  pembebanan  premi  ekstra.  Seringkali  penanggung  tidak 
memiliki  kesempatan  untuk  mengetahui  kondisi  yang  sebenarnya,  untuk  itu 
penanggung diberikan hak untuk membatalkan polis atas dasar misrepresentasi yang 
bersifat material. Dalam kondisi ini, penanggung diberikan kesempatan untuk kembali 
kepada posisi semula, sehingga ia dapat melakukan seleksi risiko ulang. Bila ia tetap 
tidak  mau  mengambil  risiko  tersebut,  maka  polis  menjadi  batal.  Bila  ia  mau 
mengambil  risiko  itu  maka  penanggung  menganggap  informasi  itu  bersifat  tidak 
material.  
 

190
SYARAT-SYARAT UMUM POLIS ASURANSI PERORANGAN

Contoh: Nyonya Kartika menyatakan bahwa pada tanggal 05 September 2003, ia 
melakukan  pemeriksaan  kesehatan  rutin  di  rumah  sakit.  Kondisi  sebenarnya  adalah 
nyonya  Kartika  berobat  ke  rumah  sakit  pada  tanggal  06  September  2003  untuk 
penyakit  jantung  koroner.  Kesalahan  penyebutan  tanggal  05  September  2003  tidak 
bersifat  material,  apabila  nyonya  Kartika  benar‐benar  melakukan  pemeriksaan 
kesehatan  rutin,  karena  perbedaan  tanggal  (hanya  1  hari)  tidak  bersifat  material. 
Pernyataan bahwa ia melakukan pemeriksaan kesehatan rutin padahal sesungguhnya 
ia berobat bersifat material, karena bila penanggung mengetahui bahwa ia menderita 
penyakit  jantung  koroner,  maka  penanggung  bisa  meminta  pemeriksaan  tambahan 
atau  membebankan  premi  ekstra  atau  mengurangi  uang  pertanggungan  yang 
diminta, bahkan menolak pengajuan asuransi jiwa yang diminta.  
 
Bila misrepresentasi material diketahui oleh penanggung pada saat mengevaluasi 
SPAJ,  maka  penanggung  dapat  menolak  risiko  tersebut.  Bila  penanggung  baru 
mengetahui adanya misrepresentasi material setelah polis efektif, maka penanggung 
berhak  untuk  membatalkan  polis  dalam  kurun  waktu  tertentu  (misalnya  dua  tahun) 
setelah  polis  efektif.  Kurun  waktu  ini  disebut  sebagai  periode  kontes  (contestable 
period).  Penanggung  tidak  berhak  untuk  membatalkan  polis  karena misrepresentasi 
material apabila telah melampaui kurun waktu tersebut, kecuali bila pemegang polis 
bermaksud  untuk  melakukan  penipuan  (fraud).  Biasanya  penanggung  tetap  akan 
membayar  manfaat  pertanggungan,  meskipun  ada  unsur  penipuan,  karena 
penanggung seringkali sulit mendapatkan bukti‐bukti yang meyakinkan bahwa telah 
terjadi penipuan oleh pemegang polis untuk mendapatkan manfaat pertanggungan. 
Hal ini perlu diperhatikan oleh praktisi klaim asuransi, karena hak penanggung untuk 
membatalkan polis tetap berlaku bila dapat dibuktikan bahwa pemegang polis telah 
melakukan penipuan.  
 
Klausula  misrepresentasi  material  perlu  untuk  melindungi  kepentingan 
pemegang  polis  dan  ahli  waris  karena  penanggung  tidak  dapat  menghindar  dari 
kewajiban untuk membayar manfaat asuransi (walaupun telah terjadi misrepresentasi 
material) asalkan polis telah berusia dua tahun atau lebih.  
 
Contoh  klausula  baku  untuk  inkontesabilitas  adalah  “penanggung  tidak  akan 
membatalkan  polis  bila  telah  berlangsung  lebih  dari  dua  tahun  sejak  tanggal  polis 
diterbitkan  dan  tertanggung  masih  tetap  hidup  dalam  masa  tersebut.”  atau  dalam 
bahasa  Inggris  dinyatakan  sebagai  “we  will  not  contest  this  policy  after  it  has  been 
inforce during the lifetime of the insured for two years from the date of issue.” 
 
Frasa  “tertanggung  masih  tetap  hidup  dalam  masa  tersebut”  atau  “during  the 
lifetime  of  the  insured”  menyebabkan  penanggung  dapat  membatalkan  polis  kapan 
saja  apabila  tertanggung  meninggal  dunia  dalam  periode  kontes  dan  terbukti  telah 
terjadi  misrepresentasi  material.  Tanpa  frasa  tersebut,  apabila  tertanggung 
meninggal  dunia  dalam  periode  kontes  dan  pihak  yang  ditunjuk  baru  mengajukan 
klaim setelah periode kontes dilampaui, maka penanggung harus membayar manfaat 
pertanggungan  walaupun  telah  terjadi  misrepresentasi  material.  Dengan  demikian 

191
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

frasa  itu  berguna  untuk  melindungi  penanggung  atas  potensi  kerugian  yang 
ditimbulkan misrepresentasi material.   
 
Di  Amerika  Serikat,  salinan  SPAJ  harus  dilampirkan  di  dalam  polis  apabila 
penanggung  ingin  menggunakan  misrepresentasi  material  sebagai  dasar  untuk 
pembatalan  polis.  Salinan  SPAJ  adalah  satu  kesatuan  dan  merupakan  bagian  yang 
tidak terpisahkan dari kontrak asuransi. Apabila salinan SPAJ tidak dilampirkan, maka 
ia  bukan  merupakan  bagian  dari  kontrak,  sehingga  tidak  dapat  digunakan  sebagai 
dasar pembatalan polis. di Kanada, SPAJ merupakan bagian dari kontrak asuransi, jadi 
salinan SPAJ tidak perlu dilampirkan dalam kontrak asuransi.  
 
5. Ketentuan Masa Tenggang / Masa Leluasa (grace period provision) 
Ketentuan  masa  tenggang  menyatakan  suatu  periode  waktu  tertentu  dimana 
pertanggungan  masih  berlaku  walaupun  premi  lanjutan  yang  telah  jatuh  tempo 
belum dibayar.  Biasanya masa tenggang adalah 30 atau 31 hari setelah tanggal jatuh 
tempo  premi  lanjutan.  Bila  tertanggung  meninggal  pada  masa  tenggang,  maka 
penanggung  akan  membayar  manfaat  pertanggungan  setelah  dikurangi  dengan 
premi lanjutan yang jatuh tempo.  
 
Jika premi lanjutan tidak dibayar walaupun telah melewati masa tenggang, maka 
pertanggungan  berhenti  atau  lapse.  Apabila  polis  memiliki  nilai  tunai,  maka 
pertanggungan dapat dilanjutkan sesuai opsi yang tersedia (non‐forfeiture option).  
 
Beberapa  jenis  polis,  seperti  polis  asuransi  jiwa  universal,  tidak  mewajibkan 
pembayaran  premi  lanjutan  secara  teratur.  Dalam  hal  ini,  masa  tenggang  baru  akan 
berlaku  apabila  nilai  tunai  polis  itu  tidak  lagi  mencukupi  untuk  membayar  beban 
mortalita dan biaya bulanan. Masa tenggang dapat dimulai dari (1) tanggal pada saat 
nilai  tunai  tidak  mencukupi  untuk  membayar  beban  mortalita  dan  biaya  bulanan, 
masa tenggang yang berlaku adalah 61 atau 62 hari, atau (2) tanggal pada saat nilai 
tunai  adalah  nihil,  masa  tenggang  yang  berlaku  adalah  30  atau  31  hari.  Polis 
menyatakan  bahwa  paling  sedikit  30  atau  31  hari  sebelum  pertanggungan  berakhir, 
penanggung  harus  memberitahukan  secara  tertulis  kepada  pemegang  polis  bahwa 
nilai tunai polis yang tersedia tidak lagi mencukupi untuk membayar beban mortalita 
dan biaya bulanan.  
 
6. Ketentuan pemulihan (reinstatement provision) 
Apabila  premi  lanjutan  tidak  dibayar  setelah  masa  tenggang  dilampaui,  maka 
pertanggungan  akan  terhenti  pada  polis  yang  tidak  mengandung  unsur  tabungan. 
Sedangkan  pada  polis  dengan  unsur  tabungan,  polis  diubah  menjadi  (1)  polis  bebas 
premi dengan uang pertanggungan yang lebih kecil dari semula atau (2) polis asuransi 
berjangka  dengan  uang  pertanggungan  yang  sama.  Penanggung  biasanya  tidak 
memperkenankan  pemulihan  polis  bila  polis  ditebus  dan  pemegang  polis  telah 
menerima nilai tebus.  
 
Pemegang  polis  dapat  melanjutkan  pertanggungan  yang  terhenti  dengan 
mengajukan  pemulihan  polis  kepada  penanggung  apabila  memenuhi  syarat‐syarat 
192
SYARAT-SYARAT UMUM POLIS ASURANSI PERORANGAN

tertentu  seperti  (1)  mengajukan  permohonan  pemulihan  polis  dalam  kurun  waktu 
tertentu  seperti  yang  tercantum  dalam  polis,  (2)  melampirkan  bukti‐bukti  layak 
asuransi, (3) membayar premi yang tertunggak dan bunganya (bila ada).  
 
Bukti‐bukti  layak  asuransi  sangat  diperlukan  dalam  proses  pemulihan  polis. 
Pemegang  polis  yang  memiliki  kesehatan  kurang  baik  cenderung  akan  memulihkan 
polis, karena tidak  dapat menjadi  tertanggung  dengan  kualifikasi  standar.  Kebijakan 
masing‐masing  penanggung  dalam  menetapkan  bukti‐bukti  layak  asuransi  bisa 
berbeda‐beda,  mulai  dari  hanya  membuat  pernyataan  sehat  sampai  dengan 
pemeriksaan  kesehatan  yang  lebih  lengkap.  Biasanya  pemeriksaan  kesehatan  akan 
diminta  apabila  (1)  jangka  waktu  antara  permohonan  pemulihan  polis  dengan  akhir 
masa  tenggang  lebih  dari  satu  bulan,  (2)  kesehatan  tertanggung  diduga  menurun, 
atau (3) uang pertanggungan yang tinggi.  
 
Pada  polis  dengan  pembayaran  premi  fleksibel  seperti  polis  asuransi  jiwa 
universal, premi yang dibayarkan paling sedikit sama dengan dua kali premi bulanan. 
Jumlah  ini  diperkirakan  cukup  untuk  membayar  beban  mortalita  dan  biaya  bulanan. 
Pada polis dengan pembayaran premi tetap seperti polis asuransi jiwa seumur hidup, 
premi yang  dibayarkan  adalah  premi  yang  tertunggak  ditambah  dengan  bunga  (bila 
ada).  
 
Pemegang  polis  seyogyanya  mempertimbangkan  untung  rugi  pemulihan  polis 
dibandingkan  bila  ia  membeli  polis  baru.  Keuntungan  pemulihan  poils  adalah  (1) 
tingkat  premi  yang  dibebankan  adalah  berdasarkan  usia  masuk,  bukan  berdasarkan 
pada  usia  saat  pemulihan,  dan  (2)  nilai  tunai  langsung  terbentuk  sesuai  yang 
dijanjikan.  
 
Pada  pemulihan  polis,  berlaku  periode  kontes  baru  yang  didasarkan  atas 
pernyataan‐pernyataan  yang  tercantum  dalam  surat  permohonan  pemulihan  polis. 
Penanggung  tidak  dapat  membatalkan  polis  berdasarkan  misrepresentasi  material 
yang tercantum pada SPAJ bila periode kontes awal telah terlampaui.  
 
7. Pernyataan  salah  usia  atau  jenis  kelamin  (misstatement  of  age  or  sex 
provision) 
Usia  dan  jenis  kelamin  adalah  faktor  penting  dalam  menetapkan  jumlah  premi 
yang harus dibayar. Semakin tinggi usia maka semakin besar jumlah premi yang harus 
dibayar.  Penanggung  sering  menemukan  terjadi  kesalahan  usia  tertanggung  yang 
tercantum dalam SPAJ.  
 
Bila  penanggung  menemukan  kesalahan  usia  setelah  tertanggung  meninggal 
dunia,  maka  jumlah  uang  pertanggungan  akan  disesuaikan  berdasarkan  usia 
sesungguhnya.  Pada  umumnya  penanggung  akan  menyesuaikan  jumlah  uang 
pertanggungan, bila usia sesungguhnya lebih besar daripada usia yang tercantum di 
SPAJ. Bila sebaliknya, maka jumlah uang pertanggungan akan tetap dan penanggung 
akan mengembalikan kelebihan premi yang telah dibayarkan.  
 
193
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Contoh:  Nyonya  Lisa,  usia  50  tahun,  uang  pertanggungan  Rp.  100.000.000,‐ 
tingkat  premi  8  per  mil,  premi  yang  dibayarkan  berjumlah  Rp.  800.000,‐  per  tahun. 
Pada  tahun  ke  empat,  nyonya  Lisa  meninggal  dunia  dan  baru  diketahui  usia 
sesungguhnya pada saat awal pertanggungan adalah 51 tahun. Tingkat premi usia 51 
tahun adalah 10 per mil.  
 
Perhitungan : 
a. Jumlah  premi  (usia  51  tahun)  =  10  per  mil  x  Rp.  100.000.000,‐  =  Rp. 
1.000.000,‐ x 4 tahun = Rp. 4.000.000,‐ 
b. Jumlah premi (usia 50 tahun) = 8 per mil x Rp. 100.000.000,‐ = Rp. 800.000,‐ 
x 4 = Rp. 3.200.000,‐  
c. Uang pertanggungan yang disesuaikan = (Rp. 3.200.000,‐ / Rp. 4.000.000,‐) x 
Rp. 100.000.000,‐ = Rp. 80.000.000,‐  
 
Bila nyonya Lisa berusia 51 tahun, tapi tertulis usia 50 tahun, maka jumlah premi 
yang  telah  dibayarkan  adalah  Rp.  4.000.000,‐  untuk  uang  pertanggungan  Rp. 
100.000.000,‐ Bila berdasarkan usia 50 tahun, maka jumlah premi yang harus dibayar 
adalah  Rp.  3.200.000,‐.  Penanggung  akan  membayar  uang  pertanggungan  Rp. 
100.000.000,‐  dan  mengembalikan  premi  sebesar  Rp.  800.000,‐  (=  Rp.  4.000.000,‐  ‐ 
Rp. 3.200.000,‐)  
 
Bila  penanggung  menemukan  kesalahan  pada  saat  tertanggung  masih  hidup, 
maka  penanggung  biasanya  akan  memberikan  pilihan  yakni  (1)  penyesuaian  uang 
pertanggungan atau (2) pengembalian kelebihan premi yang telah dibayarkan  
 
Contoh:  Apabila  kesalahan  usia  ditemukan  pada  saat  nyonya  Lisa  masih  hidup 
dan  usia  sesungguhnya  adalah  50  tahun,  sedang  yang  tercantum  adalah  51  tahun, 
maka  nyonya  Lisa  akan  menerima  pengembalian  premi.  Sebaliknya  bila  usia 
sesungguhnya  adalah  51  tahun  dan  yang  tercantum  adalah  50  tahun,  maka  nyonya 
Lisa bisa menambah jumlah premi yang harus dibayar agar uang pertanggungan tetap 
sama,  atau  meminta  penyesuaian  uang  pertanggungan  dan  jumlah  premi  yang 
dibayar akan tetap sama.  
 
B. Ketentuan Unik Pada Polis Asuransi Jiwa Dengan Unsur Tabungan 
Ada dua ketentuan yang khas pada polis asuransi jiwa dengan unsur tabungan yakni 
(1) pinjaman polis dan penebusan dan (2) nonforfeiture options 
 
1. Pinjaman polis dan penebusan sebagian 
Bila  pemegang  polis  asuransi  jiwa  dengan  unsur  tabungan  membutuhkan  uang, 
maka  ia  dapat  meminjam  dari  penanggung  dengan  jaminan  nilai  tunai  polis  yang 
tersedia. Biasanya nilai pinjaman yang diberikan tidak boleh lebih dari 80% nilai tunai 
polis  saat  itu. Penanggung akan membebankan  bunga atas  pinjaman  polis  tersebut. 
Yang  unik  adalah  pemegang  polis  tidak  perlu  mencicil  atau  bahkan  tidak  perlu 
mengembalikan pinjaman polis sepanjang nilai tunai yang tersedia masih lebih besar 
daripada saldo pinjaman polis ditambah bunga (bila ada). Bila tertanggung meninggal 
dunia,  pihak  yang  ditunjuk  akan  menerima  santunan  kematian  yang  akan  dikurangi 
194
SYARAT-SYARAT UMUM POLIS ASURANSI PERORANGAN

dengan  saldo  pinjaman  polis  ditambah  bunga  (bila  ada).  Pada  saat  habis  kontrak, 
pemegang polis juga akan menerima nilai habis kontrak yang akan dikurangi dengan 
saldo  pinjaman  polis  ditambah  bunga  (bila  ada).  Oleh  karena  itu,  ada  yang 
berpendapat bahwa istilah pinjaman polis sebenarnya kurang tepat karena dana yang 
diterima lebih tepat dianggap sebagai pembayaran dimuka atas manfaat asuransi.  
 
Pemegang  polis  dapat  mengembalikan  sebagian  atau  seluruh  pinjaman  polis. 
Apabila saldo pinjaman polis masih ada, maka akan dikenakan bunga pinjaman polis. 
Bila  saldo  pinjaman  polis  sama  dengan  jumlah  nilai  tunai  yang  tersedia,  maka 
pertanggungan  polis  itu  akan  berhenti.  Untuk  menghindari  terhentinya 
pertanggungan, biasanya penanggung akan memberitahukan pemegang polis bahwa 
saldo  pinjaman  polis  hampir  menyamai  jumlah  nilai  tunai  yang  tersedia  dan 
menganjurkan  pemegang  polis  untuk  membayar  pinjaman  polis  sebagian  atau 
seluruhnya.  
 
Berbeda  dengan  bank,  penanggung  tidak  perlu  repot  meneliti  kemampuan 
pemegang  polis  untuk  mengembalikan  pinjaman,  karena  nilai  tunai  polis  adalah 
jaminan  dari  pinjaman  polis.  Tetapi  dapat  juga  mirip  dengan  bank,  dimana  bunga 
pinjaman polis ditetapkan dari waktu ke waktu sesuai kondisi pasar. 
 
Pada  polis  asuransi  jiwa  universal  atau  unit‐link,  dimana  pemegang  polis  dapat 
menarik dana yang bersumber dari dana investasi polis disebut penebusan sebagian, 
karena saldo dana investasi akan berkurang sesuai dengan jumlah dana yang ditarik. 
Dana  yang  diambil  tidak  dibebankan  bunga,  sedangkan  penanggung  dapat 
membebankan  biaya  penebusan  atas  transaksi  tersebut  dan  membatasi  jumlah 
transaksi dalam satu periode waktu tertentu, misalnya maksimum satu kali per bulan.  
 
2. Ketentuan penebusan nilai tunai (Nonforfeiture provision) 
Nonforfeiture  provision  adalah  ketentuan  yang  mengatur  opsi‐opsi  yang  dapat 
dipilih oleh pemegang polis bila premi lanjutan tetap tidak dibayar setelah melampaui 
masa  tenggang.  Tersedia  empat  opsi  yakni  (1)  pembayaran  nilai  tebus  secara  tunai 
dan  sekaligus,  (2)  melanjutkan  pertanggungan  dengan  jumlah  uang  pertanggungan 
yang  disesuaikan,  (3)  pertanggungan  diubah  menjadi  asuransi  berjangka,  dan  (4) 
pinjaman  premi  otomatis.  Jika  pemegang  polis  tidak  memilih  salah  satu  opsi  yang 
tersedia, pada umumnya penanggung akan memberlakukan pinjaman premi otomatis 
yakni  nilai  tunai  yang  tersedia  akan  dikurangi  untuk  membayar  premi  yang 
tertunggak. 
 
a. Pembayaran nilai tebus secara tunai 
Peraturan  perundangan  biasanya  mengatur  jumlah  nilai  tunai  yang  harus 
tersedia  dari  waktu  ke  waktu  bila  pertanggungan  tetap  berlanjut.  Penanggung 
harus  mencantumkan  nilai  tunai  yang  tersedia  dalam  lampiran  polis  tersendiri. 
Jumlah  nilai  tunai  yang  tersedia  tergantung  dari  (1)  jenis  polis,  (2)  jumlah  premi 
yang dibayar, dan (3) usia polis.  
 

195
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Jumlah  nilai  tebus  yang  diterima  oleh  pemegang  polis  tidak  harus  sama 
dengan  jumlah  nilai  tunai  yang  tersedia.  Jumlah  nilai  tebus  yang  diterima  sama 
dengan  nilai  tunai  ditambah  dengan  dividen  polis,  premi  dibayar  dimuka  dan 
dikurangi dengan saldo pinjaman polis.  
 
Bila  nilai  tebus  telah  diterima  seluruhnya  maka  pertanggungan  akan 
berhenti.  
 
b. Pertanggungan  dengan  jumlah  uang  pertanggungan  yang  disesuaikan  (reduced 
paid up).  
Polis dengan unsur tabungan biasanya akan memiliki nilai tunai setelah polis 
berusia  dua  tahun  atau  lebih.  Bila  premi  lanjutan  tidak  dibayar,  pemegang  polis 
memiliki opsi untuk mengurangi jumlah uang pertanggungan polis (reduced paid 
up).  Logika  yang  digunakan  adalah  polis  asli  “ditebus”,  nilai  tebus  langsung 
digunakan  sebagai  premi  tunggal  untuk  membeli  polis  baru  dengan  jenis 
pertanggungan yang sama dengan polis asli. Tingkat premi polis baru didasarkan 
atas usia tertanggung saat itu. Seluruh asuransi tumpangan tidak diikutsertakan.  
 
Metoda  ini  menjamin  pemegang  polis  memiliki  polis  dengan  jenis 
pertanggungan dan masa pertanggungan yang sama, tanpa harus membayar lagi 
premi lanjutan, namun dengan jumlah uang pertanggungan yang lebih rendah.  
 
c. Pinjaman premi otomatis (automatic premium loan) 
Opsi  ini  menjamin  bahwa  polis  asli  tetap  memiliki  karakteristik  semula 
walaupun premi lanjutan tidak dibayar. Sesungguhnya pinjaman premi otomatis 
adalah pinjaman polis dimana uang pinjaman yang diterima, langsung digunakan 
untuk  membayar  premi  lanjutan  yang  telah  jatuh  tempo.  Pada  pinjaman  polis, 
pemegang polis berhak untuk menggunakan uang tersebut untuk keperluan apa 
saja sesuai kehendaknya.  
 
Pinjaman  premi  otomatis  akan  berlangsung  terus  sampai  dengan  nilai  tunai 
yang  tersedia  tidak  lagi  mencukupi  untuk  membayar  premi  lanjutan.  Pada  saat 
itu, polis otomatis akan mengalami penebusan dan sisa nilai tunai yang tersedia 
akan diserahkan kepada pemegang polis.  
 
Setiap bulan, polis asuransi jiwa universal akan memotong biaya asuransi dari 
nilai  investasi  yang  ada.  Mekanisme  ini  secara  hakiki  adalah  sama  dengan 
pinjaman premi otomatis.  
 
3. Pengecualian Dalam Polis Asuransi Jiwa  
Pengecualian‐pengecualian  yang  terdapat  pada  polis  asuransi  jiwa  menjelaskan 
tentang kondisi‐kondisi yang apabila terjadi klaim, maka manfaat asuransi tidak akan 
dibayarkan  oleh  penanggung.  Biasanya  pengecualian‐pengecualian  mencantumkan 
kondisi‐kondisi yang bila terjadi akan menyebabkan kerugian masif bagi penanggung 
seperti perang, huru hara, dan lain sebagainya.  
 

196
SYARAT-SYARAT UMUM POLIS ASURANSI PERORANGAN

Salah  satu  pengecualian  yang  unik  adalah  meninggal  dunia  karena  bunuh  diri. 
Klausula pengecualian meninggal karena bunuh diri biasanya berbunyi  : 
 
Bunuh  diri,  baik  dalam  kondisi  waras  atau  tidak  waras,  dalam  waktu  dua  tahun 
setelah  polis  terbit,  tidak  ditanggung  dalam  polis  ini.  Penanggung  akan 
mengembalikan premi yang telah dibayar dikurangi dengan pinjaman polis dan bunga 
pinjaman polis (bila ada) dan selanjutnya polis menjadi gugur.  
 
Suicide of the insured, while sane or insane, within two years of the date of issue, is 
not  covered  by  this  policy.  In  that  event,  this  policy  will  end  and  the  only  amount 
payable will be the premiums paid to us, less any loan. 
 
Ada  pandangan  yang  menyatakan  bahwa  sesungguhnya  bunuh  diri  tidak 
termasuk  dalam  pengecualian,  namun  manfaat  asuransi  yang  dibayarkan  tidak 
berupa  uang  pertanggungan  penuh  melainkan  nilai  tunai  yang  telah  tersedia  pada 
saat itu atau seluruh jumlah premi yang telah dibayar.  
 
 
========== 
Opsi pengaturan = settlement options  
Ketentuan polis standar = standard policy provisions 
Free look provision = ????? 
Ketentuan masa tenggang = ketentuan masa leluasa = grace period provision 
Ketentuan pemulihan polis = reinstatement provision 
Ketentuan pernyataan salah usia atau jenis kelamin = misstatement of age or sex provision 
Ketentuan satu‐kesatuan kontrak = entire contract provision 
Ketentuan inkontesabilitas = incontestability provision  
Penyataan layak asuransi = declaration of insurability 
Charter = akta pendirian 
Constitution = anggaran dasar 
Bylaws = anggaran rumah tangga 
 
 

197
HAK-HAK PEMEGANG POLIS ASURANSI

BAB X 
HAK HAK PEMEGANG POLIS ASURANSI 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
 Penamaan Pihak Yang Ditunjuk  Setelah mempelajari bab atau bagian ini 
¾ Pihak yang ditunjuk primer dan  diharapkan dapat: 
pihak yang ditunjuk sekunder   
¾ Klausula fasilitas pembayaran  1. Mengidentifikasi hak‐hak pemegang 
(facility‐of‐payment clause)  polis yang berkaitan dengan polis yang 
¾ Penggantian pihak yang ditunjuk  dimilikinya seperti penunjukan 
 Pembayaran Premi  termaslahat, pembayaran premi, dan 
¾ Frekuensi pembayaran premi  lain‐lain; 
¾ Metoda pembayaran premi   
¾ Dividen polis  2. Menjelaskan bagaimana penunjukan 
¾ Pembayaran manfaat asuransi  termaslahat,  
(Settlement options)   
Alih Kepemilikan Polis  3. Membedakan antara termaslahat primer 
¾ Alih kepemilikan dengan cara  dan sekunder; 
penetapan (assignment)   
¾ Jenis‐jenis penetapan (assignment)  4. Menyebutkan frekuensi dan moda 
¾ Alih kepemilikan dengan cara  pembayaran premi; 
endorsemen   
  5. Menyebutkan karakteristik dividen polis; 
 
6. Mengenal berbagai opsi untuk 
pembayaran manfaat asuransi 
 
7. Mengenal tentang alih kepemilikan polis 
  
 
Pada  dasarnya,  polis  asuransi  jiwa  adalah  sebuah  kontrak  antara  penanggung  dengan 
pemegang  polis.  Kedua  pihak  memiliki  hak  dan  tanggungjawab  yang  diatur  dalam  kontrak 
tersebut.  Dalam  bab  ini,  kita  akan  membahas  hak‐hak  pemegang  polis  seperti  (1)  penamaan 
pihak  yang  ditunjuk,  (2)  pembayaran  premi,  (3)  opsi  pengaturan,  dan  (4)  alih  kepemilikan 
polis. 
 
A. Penamaan Pihak Yang Ditunjuk 
Pemegang polis adalah pemilik polis asuransi jiwa dan tertanggung adalah orang yang 
atas  dirinya  diadakan  perjanjian  asuransi,  sedangkan  pihak  yang  ditunjuk  adalah  orang 
atau  badan  yang  akan  menerima  manfaat  asuransi  bila  tertanggung  meninggal  dunia 
(biasanya  berupa  santunan  meninggal).  Hal  ini  berarti  pihak  yang  ditunjuk  bisa  berupa 
orang  perorang  atau  badan  seperti  misalnya  perusahaan,  organisasi,  gereja  atau  masjid, 
yayasan, dan lain‐lain.  
199
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Pihak yang ditunjuk dapat didasarkan atas nama orang secara spesifik, misalnya Budi, 
Tuti, atau dapat didasarkan atas kelompok atau kelas seperti “anak‐anak saya”.  
 
Satu  syarat  penting  agar  dapat  menjadi  pihak  yang  ditunjuk  adalah  terdapat 
“kepentingan  asuransi”  (insurable  interest).  Syarat  ini  hanya  berlaku  pada  awal 
penerbitan  polis,  setelah  itu  perubahan  nama‐nama  pihak  yang  ditunjuk  tidak  lagi 
memerlukan  syarat  “kepentingan  asuransi”.  Di  Indonesia,  dianjurkan  agar  syarat 
“kepentingan  asuransi”  tetap  harus  diberlakukan  terhadap  masing‐masing  pihak  yang 
ditunjuk baik pada awal penerbitan polis maupun periode‐periode selanjutnya.  
 
1. Pihak yang ditunjuk primer dan pihak yang ditunjuk sekunder 
Pihak  yang  ditunjuk  primer  (primary  beneficiary)  adalah  orang  atau  badan  yang 
akan menerima manfaat asuransi bila tertanggung meninggal dunia. Pemegang polis 
dapat  mengatur  pembagian  manfaat  asuransi  yang  akan  diterima  oleh  pihak  yang 
ditunjuk. Bila ini tidak dilakukan, maka penanggung akan membagi manfaat asuransi 
secara  merata  untuk  masing‐masing  pihak  yang  ditunjuk.  Di  Indonesia,  jarang 
dilakukan  penetapan  pembagian  manfaat  asuransi  pada  saat  pengajuan  polis. 
Penanggung  biasanya  mewajibkan  seluruh  pihak  yang  ditunjuk  untuk 
menandatangani  berita  acara  penerimaan  manfaat  asuransi,  selanjutnya  pembagian 
manfaat asuransi dilakukan sesuai kesepakatan di antara mereka.  
 
Tindakan ini juga perlu agar penanggung terhindar dari tuntutan salah satu pihak 
yang ditunjuk, karena merasa belum menerima pembayaran manfaat asuransi.  
 
Bagaimana  bila  pihak  yang  ditunjuk  primer  meninggal  lebih  dulu  daripada 
tertanggung? Dalam hal ini, manfaat asuransi akan diterima oleh pihak yang ditunjuk 
sekunder  (contingent  beneficiary).  Bila  tertanggung  meninggal  dunia,  manfaat 
asuransi  bukan  menjadi  bagian  dari  harta  warisan  (estate)  namun  menjadi  hak  dari 
pihak yang ditunjuk.  
 
Bila  seluruh  pihak  yang  ditunjuk  telah  meninggal  sebelum  tertanggung 
meninggal,  maka  manfaat  asuransi  baru  dapat  dijadikan  bagian  dari  warisan 
almarhum  tertanggung.  Di  Ameriksa  Serikat,  bila  pemegang  polis  dan  tertanggung 
berbeda,  maka  manfaat  asuransi  akan  dibayarkan  kepada  pemegang  polis  atau 
menjadi bagian dari warisan pemegang polis bila ia telah meninggal dunia.  
 
2. Klausula fasilitas pembayaran (facility‐of‐payment clause) 
Di Amerika Serikat, penanggung dapat membayar sebagian atau seluruh manfaat 
asuransi kepada pihak lain, selain dari pihak yang ditunjuk. Hal ini hanya berlaku pada 
polis‐polis  dengan  jumlah  uang  pertanggungan  kecil,  misalnya  pada  asuransi  jiwa 
kumpulan.  Manfaat  asuransi  akan  diberikan  kepada  pihak  yang  diyakini  telah 
menanggung  biaya  penguburan  atau  biaya  perawatan  rumah  sakit  selama 
tertanggung dirawat. Hal ini perlu apabila pihak yang ditunjuk adalah anak‐anak yang 
masih di bawah umur atau pihak yang ditunjuk telah meninggal dunia.  
 
 
200
HAK-HAK PEMEGANG POLIS ASURANSI

3. Penggantian pihak yang ditunjuk 
Pemegang  polis  dapat  mengganti  pihak  yang  ditunjuk  setiap  saat  yang  dikenal 
sebagai revocable beneficiary, sedangkan bila  tidak dapat  diganti  disebut  irrevocable 
beneficiary. 
 
Revocable  beneficiary  tidak  memiliki  hak  apapun  dalam  polis.  Hak  mereka  akan 
timbul  pada  saat  tertanggung  meninggal  dunia.  Oleh  karena  itu,  pemegang  polis 
dapat  mengganti  revocable  beneficiary  kapanpun  sepanjang  tertanggung  masih 
hidup.  
 
Pemegang  polis  tidak  dapat  mengganti  irrevocable  beneficiary  yang  telah 
ditetapkan. Ini berarti pemegang polis melepaskan hak untuk mengganti pihak yang 
ditunjuk  kecuali  dengan  persetujuan  dari  irrevocable  beneficiary.  Dalam  hal  ini, 
irrevocable beneficiary memiliki hak penuh untuk mendapatkan manfaat asuransi bila 
tertanggung meninggal dunia.  
 
Penetapan  irrevocable  beneficiary  juga  membatasi  hak‐hak  pemegang  polis 
seperti pinjaman polis, penebusan polis, atau mengalihkan kepemilikan polis kepada 
pihak  lain.  Hak  irrevocable  beneficiary  akan  berakhir  bila  ia  meninggal  dunia  dan 
pemegang polis dapat menunjuk orang lain sebagai pihak yang ditunjuk.  
 
Pada  umumnya  disepakati  bahwa  penetapan  pihak  yang  ditunjuk  selalu 
merupakan revocable beneficiary kecuali dinyatakan secara khusus bahwa pihak yang 
ditunjuk akan merupakan irrevocable beneficiary.  
 
Penggantian  pihak  yang  ditunjuk  dapat  dilakukan  dengan  dua  cara  yakni  (1) 
metode pencatatan dan (2) metode endorsemen.  
 
Bila  menggunakan  metode  pencatatan,  maka  pemegang  polis  cukup 
memberitahukan secara tertulis kepada penanggung bahwa ia akan mengganti pihak 
yang  ditunjuk  sambil  mencantumkan nama‐nama yang akan  diganti  dan  nama‐nama 
baru  yang  akan  menjadi  pihak  yang  ditunjuk.  Bila  diperlukan,  pemberitahuan  secara 
tertulis harus ditandatangani di atas surat bermaterai atau dalam bentuk akta notaris.  
 
Bila  menggunakan  metoda  endorsemen,  penggantian  pihak  yang  ditunjuk  baru 
akan menjadi efektif setelah penanggung menerbitkan endorsemen sebagai lampiran 
dari kontrak asuransi jiwa.  
 
B.  Pembayaran Premi 
Hak  pemegang  polis  dalam  pembayaran  premi  berkaitan  dengan  frekuensi 
pembayaran premi dan metoda pembayaran premi. 
 
1. Frekuensi pembayaran premi 
Pemegang  polis  dapat  membayar  premi  secara  sekaligus,  biasa  disebut  dengan 
premi  tunggal  atau  premi  sekaligus  atau  single  premium.  Umumnya  premi  akan 
dibayar  secara  tahunan,  walau  kadang‐kadang  dapat  dibayar  secara  semesteran, 
201
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

kuartalan  atau  bulanan.  Frekuensi  pembayaran  premi  biasanya  dinyatakan  dalam 


surat permohonan asuransi  jiwa  (SPAJ). Pemegang polis  dapat  mengubah  frekuensi 
pembayaran  premi  selama  pertanggungan  masih  aktif.  Biasanya  penanggung  akan 
menetapkan  besar  premi  minimum  yang  harus  dibayarkan  pada  setiap  frekuensi 
pembayaran premi. Hal ini penting sebagai upaya untuk menekan biaya. Bila frekuensi 
pembayaran  premi  semakin  tinggi,  maka  biaya  penagihan  pun  akan  meningkat. 
Dengan  kondisi  yang  sama,  jumlah  premi  yang  dibayarkan  selama  satu  tahun  pada 
pembayaran premi bulanan akan lebih besar dibandingkan dengan jumlah premi yang 
dibayarkan bila pembayaran premi adalah tahunan. 
 
2. Metoda pembayaran premi 
Pembayaran  premi  dapat  dilakukan  secara  tunai,  cek,  giro,  transfer  langsung, 
debit  otomatis,  kartu  kredit,  atau  pemotongan  gaji  (biasanya  pada  asuransi  jiwa 
kumpulan atau worksite insurance).  
 
Biasanya  premi  lanjutan  tidak  dibayarkan  melalui  agen  namun  bisa  melalui 
kolektor, langsung ke kantor penanggung atau melalui sistem perbankan.  
 
3. Dividen polis 
Polis  partisipasi  (participating  policy)  adalah  polis  yang  memberikan  hak  kepada 
pemegang  polis  untuk  mendapatkan  pembagian  keuntungan  yang  didapat  oleh 
penanggung.  Pembagian  ini  sering  pula  disebut  sebagai  dividen.  Dividen  ini  tidak 
dapat  disamakan  dengan  dividen  sebagai  pembagian  keuntungan  dari  sebuah 
perusahaan  kepada  pemegang  saham.  Dividen  polis  tidak  dapat  dianggap  sebagai 
pembagian  laba  perusahaan  asuransi  jiwa,  tapi  lebih  merupakan  pengembalian 
sebagian  premi  kepada  pemegang  polis.  Polis  partisipasi  biasanya  menggunakan 
asumsi  tingkat  bunga  digaransi  yang  lebih  rendah  dibandingkan  dengan  polis  non‐
partisipasi (non‐participating policy). Sebagai imbalan, penanggung akan memberikan 
dividen bila ternyata hasil investasi jauh melebihi dari asumsi tingkat bunga digaransi. 
Pada  polis  non‐partisipasi,  penanggung  akan  menanggung  rugi  bila  asumsi  tingkat 
bunga  digaransi  tidak  tercapai  namun  menikmati  untung  bila  imbal  hasil  investasi 
yang  sesungguhnya  jauh  melebihi  tingkat  bunga  digaransi.  Pada  polis  partisipasi, 
penanggung menanggung risiko lebih kecil, karena tingkat bunga digaransi biasanya 
lebih  rendah  dibandingkan  pada  polis  non‐partisipasi.  Konsekuensinya  adalah 
penanggung  biasanya  akan  memberikan  dividen  bila  imbal  hasil  investasi  yang 
sesungguhnya jauh melebih tingkat bunga digaransi. Dividen polis akan dihitung dan 
dibagi  pada  setiap  ulang  tahun  polis  dan  biasanya  polis  harus  tetap  aktif  minimum 
dalam dua tahun pertama.  
 
Jumlah  dividen  yang  dibayarkan  akan  sangat  bergantung  pada  faktor‐faktor 
seperti  (1)  tingkat  mortalitas,  bunga,  dan  biaya  dalam  tahun  berjalan,  (2)  jenis 
asuransi,  (3)  jumlah  premi  yang  dibayar,  dan  (4)  masa  pertanggungan  yang  telah 
dijalani. Umumnya  semakin  tua usia  polis  maka  jumlah dividen  yang dibayarkan  pun 
akan semakin besar.  
 

202
HAK-HAK PEMEGANG POLIS ASURANSI

Pemegang polis dapat menerima dividen polis dalam berbagai bentuk seperti (1) 
uang tunai, (2) pengurangan premi yang jatuh tempo, (3) diinvestasikan kembali, (4) 
untuk  membeli  polis  jenis  sama  sehingga  menambah  uang  pertanggungan  (paid‐up 
additional insurance option), dan (5) untuk membeli polis asuransi jiwa berjangka.  
 
Pilihan  dividen  polis  biasanya  dinyatakan  pada  SPAJ.  Pemegang  polis  dapat 
mengubah  pilihan  ini  dari  waktu  ke  waktu  sesuai  ketentuan  yang  berlaku.  Bila 
pemegang  polis  tidak  membuat  pilihan,  maka  pilihan  otomatis  akan  diberlakukan 
yakni dividen akan digunakan untuk membeli polis dengan jenis yang sama.  
 
Penanggung membatasi penggunaan dividen polis sebagai premi untuk membeli 
polis  asuransi  jiwa  berjangka  karena  (1)  uang  pertanggungan  polis  baru  maksimum 
berjumlah  sama  dengan  nilai  tunai  polis  dan  (2)  tertanggung  harus  melampirkan 
bukti‐bukti layak asuransi untuk mencegah anti‐seleksi.  
 
4. Pembayaran manfaat asuransi (Settlement options) 
Bila  tertanggung  meninggal  dunia,  penanggung  akan  membayar  santunan 
meninggal dan manfaat asuransi lain secara sekaligus (lump sum) kepada pihak yang 
ditunjuk.  Di  Amerika  Serikat,  penanggung  menyediakan  beberapa  alternatif 
pembayaran  manfaat  asuransi  disebut  dengan  settlement  options.  Di  Indonesia, 
settlement options tampaknya belum ada atau tidak populer.  
 
Pemegang  polis  dapat  memilih  salah  satu  alternatif  pembayaran  manfaat 
asuransi  pada  saat  pengajuan  SPAJ  dan  dapat  mengubahnya  dari  waktu  ke  waktu 
selama polis masih tetap aktif. Pemegang polis dapat menetapkan bahwa pilihan ini 
bersifat  tidak  dapat  diubah  atau  irrevocable,  dalam  hal  ini  pihak  yang  ditunjuk  tidak 
dapat  mengubah  alternatif  yang  telah  ditetapkan  menjadi  alternatif  yang  sesuai 
keinginannya.  
 
Ada  empat  opsi  pembayaran  manfaat  asuransi  yakni  (1)  opsi  bunga  (2)  opsi 
periode tetap (3) opsi jumlah tetap dan (4) opsi seumur hidup. 
 
a. Opsi Bunga 
Opsi  bunga  menjamin  bahwa  penanggung  akan  menginvestasikan  manfaat 
asuransi  dan  membayar  bunga  secara  teratur  kepada  pihak  yang  ditunjuk. 
Penanggung  biasanya  menjamin  tingkat  bunga  minimum.  Penanggung  dapat 
memberikan  tingkat  bunga  yang  lebih  tinggi,  jika  hasil  investasi  lebih  tinggi 
daripada yang diharapkan.  
 
Pembayaran bunga dilakukan per tahun. Frekuensi pembayaran dapat lebih 
sering bila bunga yang dihasilkan berjumlah cukup besar.  
 
Kadang‐kadang,  bunga  dapat  diinvestasikan  kembali  dan  menghasilkan 
bunga  majemuk.  Hal  ini  sering  terjadi  bila  pihak  yang  ditunjuk  adalah  anak  di 
bawah  umur.  Dengan  menginvestasikan  kembali  bunga  yang  diterima,  maka 
jumlah dana akan semakin membesar yang nanti akan dapat ditarik oleh anak itu 

203
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

bila  ia  sudah  dewasa.  Penanggung  biasanya  membatasi  jangka  waktu  untuk 
menginvestasikan kembali bunga yang diperoleh, misalnya sampai dengan pihak 
yang  ditunjuk  meninggal  dunia  atau  selama  30  tahun,  yang  mana  yang  lebih 
dahulu.  
 
b. Opsi periode tetap 
Pemegang  polis  atau  pihak  yang  ditunjuk  menetapkan  jangka  waktu 
pembayaran  manfaat  asuransi.  Penanggung  akan  menghitung  berapa  besar 
jumlah  uang  yang  harus  dibayarkan  kepada  mereka  untuk  setiap  periode. 
Penanggung akan menginvestasikan manfaat asuransi dengan tingkat imbal hasil 
investasi  minimum.  Total  jumlah  uang  yang  dibayarkan  selama  periode  waktu 
tersebut pasti lebih besar daripada jumlah manfaat asuransi awal. Selisih jumlah 
tersebut mencerminkan hasil investasi dari manfaat asuransi.  
 
Jumlah  manfaat  asuransi  yang  dibayarkan  untuk  setiap  periode  tergantung 
pada (1) jumlah manfaat asuransi awal, (2) tingkat suku bunga, (3) periode waktu 
pembayaran.  
 
Pihak  yang  ditunjuk  tidak  berhak  untuk  mengambil  sebagian  dari  manfaat 
asuransi  yang  sedang  diinvestasikan,  karena  dapat  menyebabkan  berkurangnya 
jumlah uang yang diterima untuk setiap periode.  
 
c. Opsi jumlah tetap 
Pemegang  polis  atau  pihak  yang  ditunjuk  menetapkan  jumlah  manfaat 
asuransi  yang  akan  diterima  per  periode.  Penanggung  akan  menginvestasikan 
manfaat  asuransi  dengan  menjamin  tingkat  imbal  hasil  minimum.  Penanggung 
akan terus membayar manfaat asuransi sampai dengan saldo menjadi nihil. Lama 
periode  pembayaran  tergantung  pada  (1)  jumlah  manfaat  asuransi  awal,  (2) 
tingkat suku bunga, (3) jumlah pembayaran per periode. Bila pihak yang ditunjuk 
meninggal  dunia  sebelum  saldo  menjadi  nihil,  maka  seluruh  saldo  yang  tersisa 
akan dibayarkan secara sekaligus kepada ahli warisnya.  
 
Pihak  yang  ditunjuk  diperbolehkan  untuk  menarik  sejumlah  uang  dari  saldo 
yang  masih  tersedia.  Penanggung  tetap  membayar  dengan  jumlah  yang  sama 
untuk setiap periode, sehingga jumlah periode pembayaran akan berkurang bila 
terjadi penarikan dana.  
 
c. Opsi seumur hidup  
Mekanisme  opsi  ini  adalah  penanggung  akan  menggunakan  manfaat 
asuransi  sebagai  premi  tunggal  untuk  membeli  anuitas  seumur  hidup  (life 
annuity). Hal ini berarti pihak yang ditunjuk akan menerima uang dengan jumlah 
tetap sampai dengan ia meninggal dunia.  
 
Ada  empat  jenis  anuitas  yang  umum  diberlakukan  yakni  (1)  straight  life 
annuity,  (2)  life  income  annuity  with  period  certain,  (3)  life  income  with  refund 
annuity, (4) joint and survivor annuity.  

204
HAK-HAK PEMEGANG POLIS ASURANSI

Straight  life  annuity  adalah  anuitas  yang  menjamin  pembayaran  manfaat 


anuitas sepanjang hidup anuitan.  
 
Life  income  annuity  with  period  certain  adalah  anuitas  yang  menjamin 
pembayaran  manfaat  anuitas  sepanjang  hidup  anuitan  dan  sepanjang  periode 
waktu tertentu, yang mana yang lebih panjang.  
 
Life  income  with  refund  annuity  adalah  anuitas  yang  menjamin  pembayaran 
manfaat  anuitas  sepanjang  hidup  anuitan  dan  menjamin  paling  sedikit  jumlah 
manfaat yang dibayarkan harus sama dengan premi tunggal yang dibayarkan.  
 
Joint  and  survivor  annuity  adalah  anuitas  yang  melibatkan  dua  orang  atau 
lebih  dan  akan  terus  membayar  manfaat  anuitas  sampai  seluruh  anuitan 
meninggal dunia.  
 
C. Alih Kepemilikan Polis 
Pemegang  polis  adalah  pemilik  dari  polis  asuransi  jiwa,  sehingga  ia  berhak  untuk 
mengalihkan  polis  miliknya  kepada  orang  lain.  Metoda  pengalihan  hak  milik  dapat 
dilakukan dengan cara penetapan (assignment) atau cara endorsemen.  
 
1. Alih kepemilikan dengan cara penetapan (assignment) 
Assignment  adalah  perjanjian  yang  mengatur  pengalihan  sebagian  atau  seluruh 
hak  atas  benda  yang  dimiliki  oleh  satu  pihak  kepada  pihak  lain.  Pihak  yang 
mengalihkan  disebut  dengan  assignor  dan  pihak  yang  menerima  pengalihan  disebut 
dengan  assignee.  
 
Untuk mengalihkan hak kepemilikan sebuah polis asuransi jiwa perlu diperhatikan 
bahwa  (1)  pemegang polis harus  berusia dewasa,  (2)  ijin  dari irrevocable beneficiary, 
(3) harus untuk tujuan yang bersifat sah atau legal.  
 
Penanggung  tidak  terlibat  dalam  perjanjian  alih  kepemilikan  ini.  Penanggung 
tetap  akan  membayarkan  seluruh  manfaat  asuransi  kepada  pihak  yang  berhak  yang 
tercantum  dalam  polis,  kecuali  bila  alih  kepemilikan  ini  diberitahukan  secara  tertulis 
kepada penanggung. Bila telah diberitahukan, maka penanggung akan menyesuaikan 
pembayaran  manfaat  asuransi  sesuai  dengan  perjanjian  alih  kepemilikan  ini. 
Penanggung  tidak  perlu  memeriksa  keabsahan  perjanjian  alih  kepemilikan  ini  dan 
penanggung  tidak  dapat  dipersalahkan  dan  dituntut  ganti  rugi  bila  ternyata  kelak 
dikemudian hari perjanjian alih kepemilikan itu ternyata tidak sah secara hukum.   
 
2. Jenis‐jenis penetapan (assignment) 
Ada  dua  jenis  penetapan  yakni  (1)  penetapan  mutlak  (absolute  assignment)  dan 
(2) penetapan kolateral (collateral assignment).  
 
Pada absolute assignment, pemegang polis mengalihkan seluruh hak yang dimiliki 
atas  polis  tersebut  kepada  pihak  lain,  yang  selanjutnya  menjadi  pemegang  polis 
berikutnya. Bila pengalihan ini tidak mendapatkan kompensasi secara finansial, maka 
205
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

pengalihan hak ini akan dianggap sebagai pemberian hadiah, misalnya dari orang tua 
kepada  anak.  Sebaliknya  bila  pengalihan  ini  menuntut  adanya  kompensasi  secara 
finansial,  maka  ini  adalah  transaksi  jual  beli,  misalnya  dari  perusahaan  kepada 
karyawan yang akan pensiun.  
 
Pada collateral assignment, pengalihan hak bersifat sementara karena polis akan 
menjadi  jaminan  bagi  kreditur  bila  debitur  meninggal  dunia  atau  tidak  sanggup  lagi 
membayar hutangnya.  
 
Pada  collateral  assignment,  hak‐hak  kepemilikan  polis  hanya  berkaitan  dengan 
unsur  finansial  sedangkan  unsur  lain  tidak  dialihkan,  misalnya  hak  untuk  mengubah 
nama  pihak  yang  ditunjuk  tetap  merupakan  hak  pemegang  polis.  Kreditur  hanya 
berhak  atas  nilai  finansial  yang  setara  dengan  saldo  hutang  yang  masih  tersisa.  Bila 
manfaat  asuransi  yang  akan  diterima  lebih  besar  daripada  saldo  hutang,  maka 
kelebihan  manfaat  asuransi  tersebut  tidak  dapat  dimiliki  oleh  kreditur.  Collateral 
assignment tidak bersifat permanen karena akan berakhir bila hutang telah lunas.   
 
3. Alih kepemilikan dengan cara endorsemen 
Penanggung biasanya menetapkan bahwa bila terjadi alih kepemilikan, maka hal 
tersebut  harus  diberitahukan  secara  tertulis  dan  penanggung  akan  menerbitkan 
endorsemen sebagai bukti alih kepemilikan polis tersebut. Hal ini biasanya terjadi bila 
polis  diberikan  sebagai  hadiah  kepada  pihak  lain.  Dengan  metoda  ini,  kedua  belah 
pihak dapat yakin bahwa proses alih kepemilikan telah sesuai dengan ketentuan polis 
dan diketahui pula oleh penanggung.   
 

206
ASURANSI JIWA KUMPULAN

BAB XI 
ASURANSI JIWA KUMPULAN 
 
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
Kontrak Asuransi Jiwa Kumpulan  Setelah mempelajari bab atau bagian ini 
Underwriting Dalam Asuransi Jiwa  diharapkan dapat: 
Kumpulan   
¾ Alasan tentang terbentuknya  1. Mendefinisikan kontrak Asuransi jiwa 
kelompok  kumpulan; 
¾ Besar Kecilnya Anggota kelompok   
¾ Aliran Masuk dan Keluarnya  2. Menjelaskan bagaimana proses 
Anggota Kelompok  underwriting dalam Asuransi jiwa 
¾ Stabilitas Kelompok  kumpulan,  
¾ Tingkat Kepesertaan   
¾ Penentuan Tingkat Santunan  3. Mengenal pembentukan premi asuransi 
¾ Kegiatan/Aktifitas Kelompok  jiwa kumpulan; 
Premi Asuransi Jiwa Kumpulan   
¾ Manual Rating  4. Menjabarkan proses administrasi 
¾ Experience Rating  asuransi jiwa kumpulan; 
¾ Blended Rating   
¾ Pengembalian Premi (Premium  5. Menyebutkan karakteristik dividen polis; 
Refund)   
Administrasi Asuransi Jiwa Kumpulan  6. Mengidentifikasi syarat‐syarat umum 
Syarat‐Syarat Umum Polis Asuransi  polis asuransi jiwa kumpulan; 
Jiwa Kumpulan   
¾ Eligible members provision  7. Membedakan syarat‐syarat umum dan 
¾ Policy’s grace provision  syarat‐syarat khusus asuransi jiwa 
¾ Incontestability provision  kumpulan; 
¾ Group insurance termination   
provision  8. Mengenal produk‐produk inti dari 
Syarat‐Syarat Khusus Asuransi Jiwa  asuransi jiwa kumpulan. 
Kumpulan   
Produk‐Produk Inti Asuransi Jiwa    
Kumpulan 
 
 
A.  Kontrak Asuransi Jiwa Kumpulan  
Di  berbagai  negara  termasuk  di  Indonesia,  asuransi  jiwa  kumpulan  atau  “Group  Life 
Insurance“  merupakan  bagian  bisnis  asuransi  jiwa  yang  paling  cepat  tumbuh  dan 
berkembang. Pada  tahun 1950  di Amerika Utara,  asuransi  jiwa  kumpulan  baru  mencapai 
angka 20% dari seluruh nilai bisnis asuransi jiwa di sana. Pada tahun 1970, bisnis asuransi 

207
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

jiwa kumpulan di seluruh Amerika Serikat telah meningkat menjadi 3 kali lebih besar jika 
kita  bandingkan  dengan  volumenya  20  tahun  sebelumnya.  Pada  tahun  2003,  nilai  yang 
dicapai  oleh  bisnis  ini  telah  meraih  angka  lebih  dari  42%  dari  total  nilai  yang  diraih  oleh 
seluruh bisnis asuransi jiwa di negara itu. Sedangkan di Kanada pada tahun 2003 tersebut, 
bisnis asuransi jiwa kumpulan ini telah mencapai angka lebih dari 50% dari seluruh bisnis 
asuransi jiwanya. 
 
Kontrak  asuransi  jiwa  kumpulan,  dalam  terminologi  aslinya  disebut  master  group 
insurance contract. Polis yang diterbitkan untuk sejumlah Peserta asuransi jiwa kumpulan 
ini hanya satu polis untuk setiap kelompok, misalnya polis asuransi jiwa kumpulan untuk 
para  karyawan  PT.  Pesona  Khayangan  Estate,  sebuah  perusahaan  yang  bergerak  dalam 
bidang perumahan (property development) di kota Depok Jawa Barat. Akan tetapi, bukan 
berarti  bahwa  perusahaan  asuransi  jiwa  hanya  boleh  menerbitkan  satu  polis  untuk  PT. 
Pesona  Kahayangan  Estate.  Ada  kemungkinan  perusahaan  asuransi  jiwa  yang 
menerbitkan  polis  untuk  para  karyawan  PT.  Pesona  Kahayangan  Estate  tersebut, 
menerbitkan polis asuransi jiwa kumpulan yang lain, bagi para Manager atau untuk para 
Direktur di nasabah tersebut, meskipun individu yang ditunjuk sebagai Pemegang Polisnya 
sama,  misalnya  Sekretaris  Perusahaan  (Corporate  Secretary)  atau  salah  seorang  dari 
Anggota Direksi, atau Presiden Direkturnya (Chief Executive Officer). 
 
Di  Indonesia,  bisnis  asuransi  jiwa  kumpulan  yang  juga  sering  disebut  dengan  istilah 
asuransi  jiwa  kolektif  ini,  telah  dimulai  sejak  tahun  1960‐an  atau  beberapa  tahun  sejak 
Indonesia  merdeka.  Dan  sejak  tahun  1970‐an,  setelah  beberapa  orang  dari  perusahaan 
asuransi  jiwa  dikirim  untuk  studi  di  luar  negeri  antara  lain  ke  Amerika  Serikat,  bisnis 
asuransi jiwa kumpulan ini mulai dikembangkan dan terus tumbuh sampai dengan tahun 
1997. 
 
Dalam  tahun  1997  yang  lalu  terjadilah  Global  Economic  Crisis,  dan  Indonesia 
merupakan  salah  satu  negara  yang  terimbas  petaka  ekonomi  ini.  Sebagai  dampak  dari 
krisis  ekonomi  tersebut,  banyak  perusahaan  yang  kemudian  mengalami  kebangkrutan 
dan  tidak  mampu  lagi  membayar  premi  asuransi  jiwa  kumpulan  bagi  karyawannya.  Ada 
perusahaan asuransi jiwa kemudian kehilangan lebih dari 1 (satu) juta peserta asuransinya, 
bahkan  ada  satu  perusahaan  yang  kehilangan  lebih  dari  2  (dua)  juta  orang  pesertanya. 
Sayangnya,  pencatatan  data  asuransi  kumpulan  di  Indonesia  tidak  terlalu  detail  dan 
cermat, sehingga sulit untuk melakukan kajian secara statistikal. Untuk keperluan analisis 
di  masa  yang  akan  datang,  nampaknya  secara  administratif  cara  pencatatan  atau 
Recording Management System dalam bidang asuransi kumpulan ini harus ditata kembali. 
 
Terminologi  yang  dipergunakan  untuk  menyebutkan  kelompok  orang‐orang  yang 
diasuransikan  pada  asuransi  jiwa  kumpulan,  di  Amerika  Serikat  adalah  Group  Insureds. 
Sedangkan di Kanada, peserta asuransi jiwa kumpulan ini disebut dengan istilah Group Life 
Insured,  dan  khusus  bagi  peserta  asuransi  kesehatan  kumpulan,  disebut  Group  Person 
Insured, karena meskipun secara sederhana, kondisi kesehatan para peserta asuransi akan 
di  cek  satu  persatu.  Oleh  karena  itu,  untuk  jenis  asuransi  kesehatan  kumpulan  yang 
komprehensif  pada  umumnya  jumlah  pesertanya  dibatasi,  sepanjang  dapat  dilakukan 
underwriting  terhadap  kondisi  kesehatan  yang  diperlukan.  Di  Indonesia,  kita  hanya 

208
ASURANSI JIWA KUMPULAN

mengenal  1  (satu)  terminologi  bagi  individu‐individu  yang  diasuransikan  dalam  asuransi 


jiwa kumpulan, yaitu Peserta atau juga dikenal dengan istilah Participants. 
 
Polis  yang  diterbitkan  untuk  asuransi  jiwa  kumpulan  dinamakan  Master  Policy  atau 
polis induk, dan bagi para peserta asuransi diterbitkan sertifikat peserta. Peserta asuransi 
jiwa  kumpulan  itu,  pada  umumnya  tidak  ikut  merancang  kontrak  asuransinya.  Mereka 
hanya  memperoleh  hak  tertentu  sebagaimana  diatur  dalam  kontrak  asuransinya,  dan 
sebagai bukti atas keikutsertaannya itu, kepada para peserta akan diberikan Certificate of 
Insurance, yang menjelaskan tentang: 
ƒ Cakupan (coverage) dari kontrak asuransi yang diikutinya. 
ƒ Hak yang dimiliki oleh para peserta yang bersangkutan dalam kontrak tersebut. 
 
Peserta asuransi jiwa kumpulan ini juga dikenal dengan istilah Certificate Holder atau 
Pemegang Sertifikat Asuransi Kumpulan. 
 
Asuransi jiwa kumpulan, pada dasarnya diperuntukkan bagi sekelompok orang yang 
tergabung dalam organisasi yang jelas keanggotaannya. Misalnya saja bagi para Pegawai 
Negeri  Sipil  atau  PNS di  sebuah  kabupaten  atau  provinsi,  dimana Bupati,  Wali Kota  atau 
Gubernur,  atau  dapat  pula  pejabat  lainnya  ditunjuk  untuk  bertindak  sebagai  pemegang 
polis.  Pemegang  polis  inilah  yang  nantinya  akan  bertindak  mewakili  kelompok  dalam 
organisasi  yang  akan  menjadi  peserta  asuransi  kumpulan.  Jadi  dalam  asuransi  jiwa 
kumpulan, yang bertindak sebagai pemegang polis hanya satu orang yang mewakili para 
peserta  asuransinya,  meskipun  dalam  asuransi  jiwa  tersebut  pesertanya  adalah  seluruh 
anggota  masyarakat,  misal  jumlahnya  mencapai  500.000  orang  atau  bahkan  lebih. 
Meskipun  pemegang  polis  asuransi  jiwa  kumpulan  hanya  satu  orang,  namun  dalam 
melakukan  negosiasi  kontraknya,  dapat  ditugaskan  beberapa  orang  yang  benar‐benar 
profesional,  misalnya  untuk  asuransi  masyarakat,  dapat  ditunjuk  Kepala  Dinas 
Kependudukan yang sangat menguasai tentang berbagai persoalan terkait, untuk produk 
asuransi  kesehatan  masyarakat,  dapat  ditunjuk  Kepala  Dinas  Kesehatan  Daerah,  yang 
benar‐benar memahami masalah kesehatan penduduk daerah tersebut, dan sebagainya. 
 
Kepada para peserta asuransi jiwa kumpulan, akan diterbitkan kartu identitas peserta 
yang dinamakan kartu peserta yang pada umumnya akan diperlukan pada saat terjadinya 
klaim.  
 
Asuransi  jiwa  kumpulan  ini  sangat  dibutuhkan  oleh  setiap  perusahaan,  untuk 
menyiapkan santunan bagi para karyawannya, yang sudah sering kita kenal dengan istilah 
“Employee  Benefit“,  dan  karena  asuransi  jiwa  yang  satu  ini  berkaitan  dengan 
kesejahteraan  masyarakat  yang  cukup  luas,  maka  di  beberapa  negara  diatur  dengan 
undang‐undang yang berhubungan dengan masalah hubungan industrial atau hubungan 
antara pengusaha dan karyawannya. 
 
Dalam konteks cara pembayaran premi, asuransi jiwa kumpulan dapat dikelompokkan 
ke dalam 2 (dua) golongan sebagai berikut: 

209
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

ƒ Non‐contributory  plan,  yaitu  produk  asuransi  jiwa  kumpulan  yang  pembayaran 


preminya  secara  keseluruhan  dibayar  oleh  majikan  atau  perusahaan.  Dalam  hal 
seperti ini, seluruh karyawan harus diikutsertakan dalam asuransi. 
 
ƒ Contributory plan, adalah asuransi jiwa kumpulan yang pembayaran preminya berasal 
sebagian  dari  kontribusi  perusahaan  dan  sebagian  lagi  merupakan  kontribusi 
karyawan,  yang  pada  umumnya  dipotong  langsung  dari  gaji  bulanan  masing‐masing 
karyawan  melalui  “Salary  Deduction  System“.  Dalam  prakteknya  banyak  dilakukan 
dengan  komposisi  25  persen  dari  pihak  karyawan  dan  75  persen  merupakan 
kontribusi  perusahaan.  Akan  tetapi  dapat  pula  ditentukan  berdasarkan  kesepakatan 
lain,  antara  perusahaan  dengan  karyawannya  melalui  organisasi  Serikat  Buruh  atau 
Serikat  Pekerja  di  perusahaan  tersebut,  misalnya  masing‐masing  berkontribusi  50 
persen, dan sebagainya. 
 
Untuk  terealisasikannya  sebuah  kontrak  asuransi  jiwa  kumpulan  yang  sah  secara 
hukum  (valid  group  insurance  contract),  maka  pemegang  polis  dan  perusahaan  asuransi 
yang bertindak selaku Penanggung (Insurer) harus memenuhi 4 (empat) kriteria sebagai 
berikut: 
 
Tabel A: Syarat Sahnya Kontrak Asuransi Jiwa Kumpulan 
 
1. Adanya dua fihak yang bersama‐sama dapat menyepakati kondisi yang diatur di 
dalam kontrak, dan kedua belah fihak dapat saling bernegosiasi untuk mencapai 
kata sepakat. 
 
2. Kedua  belah  fihak  mempunyai  legal  capacity  seperti  sudah  cukup  dewasa  dan 
tidak  dalam  pengampuan,  sehingga  dianggap  telah  cakap  dalam  melakukan 
tindakan hukum. 
3. Kedua  belah  fihak  mempertukarkan  sesuatu  yang  bernilai  seimbang,  misalnya 
tentang  besarnya  premi  yang  harus  dibayar  oleh  Pemegang  Polis,  dan  berapa 
besarnya nilai santunan yang harus dibayar oleh Perusahaan jika terjadi klaim. 
 
4. Secara  legal,  kontrak  dituangkan  dalam  dokumen  yang  sah,  misalnya  dibuat 
dalam bahasa hukum, bermeterai cukup, atau menggunakan kertas segel. 
 
 
B.  Underwriting Dalam Asuransi Jiwa Kumpulan  
Dalam  asuransi  jiwa  perorangan,  setiap  calon  tertanggung  akan  diseleksi  risikonya 
secara  individual,  untuk  menentukan  besarnya  risiko  yang  terdapat  pada  calon  yang 
bersangkutan,  kemudian  besarnya  riskio  ini  akan  dipergunakan  untuk  menentukan 
besarnya  premi  yang  harus  dibayar  untuk  mendapatkan  santunan  (benefit)  yang 
diinginkan.  Sedangkan  dalam  konteks  asuransi  jiwa  kumpulan,  proses  underwriting  ini 
dilakukan  untuk  menilai  seberapa  besar  risiko  yang  terdapat  dalam  kelompok  Peserta 
asuransinya. Misalnya saja untuk suatu kelompok yang usianya berbeda‐beda, maka usia 
yang  akan  dipergunakan  dalam  perhitungan  premi  adalah  usia  rata‐rata  dari  kelompok 

210
ASURANSI JIWA KUMPULAN

tersebut.  Tingkat  risikonyapun  akan  diambil  secara  prorata  dari  total  risiko  seluruh 
peserta. 
 
Tujuan underwriting yang dilakukan dalam asuransi jiwa kumpulan, tidak jauh berbeda 
dengan  underwriting  dalam  asuransi  jiwa  perorangan,  yaitu  untuk  dapat  menemukan 
risiko yang tepat dan secara kuantitatif dapat dipergunakan untuk menentukan besarnya 
tarif premi yang dikenakan untuk suatu kelompok. 
 
Untuk menentukan risiko yang mendekati ketepatan, ada beberapa faktor yang perlu 
dipertimbangkan dalam asuransi jiwa kumpulan, antara lain : 
 
Tabel B:  Dasar Terbentuknya Kelompok Dalam A.J. Kumpulan 
 
a. Alasan tentang terbentuknya satu kelompok 
b. Ukuran atau banyaknya orang yang tergabung dalam kelompok 
c. Aliran masuk dan keluarnya anggota kelompok 
d. Stabilitas kelompok 
e. Persentase tertentu dari kelompok yang dapat diasuransikan 
f. Cara yang dapat dipergunakan sebagai dasar menentukan santunan 
g. Kegiatan‐kegiatan dari kelompok, apakah sesuai ketentuan hukum 
 
 
Selain itu dalam prakteknya dapat dipertimbangkan pula faktor‐faktor lain yang dinilai 
terkait  dengan  permohonan  asuransi  jiwa  kumpulan  tertentu  yang  dijaukan  kepada 
perusahaan asuransi jiwa. 
 
Mengenai faktor‐faktor tersebut di atas dapat dijelaskan sebagai berikut : 
 
1. Alasan tentang terbentuknya kelompok 
Suatu  kelompok  akan  dapat  dipertimbangkan  untuk  dapat  diasuransikan  jika 
alasan‐alasan didirikannya merupakan salah satu dari alasan di bawah ini : 
ƒ Kelompok  yang  bernaung  di  bawah  satu  majikan  atau  pengusaha  dan 
mempunyai  tujuan  yang  tidak  bertentangan  dengan  perundang‐undangan  atau 
hukum.  Kelompok  seperti  ini  disebut  dengan  istilah  single‐employer  group. 
Pemegang polisnya bisa majikan dari organisasi atau kuasa khusus yang ditunjuk 
oleh majikan. Misalnya saja seorang pengusaha property yang memberikan kredit 
(seperti kredit pemilikan rumah), maka layaklah jika ia menjadi Trust Beneficiary 
(ahli waris yang ditunjuk, meskipun ia bukan anggota keluarga) atau orang yang 
akan menerima santunan  jika  tertanggung  (sebagai  orang  yang  telah  menerima 
kredit)  meninggal  dunia.  Trust  beneficiary  ini  juga  dikenal  dengan  sebutan 
Fiduciary. 
 
ƒ Kelompok  Serikat  Buruh  (Labor  Union  Group)  yaitu  kelompok  yang  terdiri  atas 
pegawai‐pegawai atau karyawan‐karyawan yang tergabung dalam serikat pekerja 
di satu perusahaan. 
 
211
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

ƒ Multiple‐Employer  Group  yang  terdiri  atas  orang‐orang  dari  2  atau  lebih 


perusahaan,  atau  dari  2  atau  lebih  serikat  pekerja,  atau  dari  1  atau  lebih 
perusahaan dan 1 atau lebih serikat pekerja. 
 
ƒ Association  Group  atau  sebuah  asosiasi  yang  terdiri  atas  orang‐orang  yang 
mempunyai  visi,  misi  dan  tujuan  yang  sama,  misalnya  mereka  yang  tergabung 
dalam  AAMAI  (Asosiasi  Ahli  Manajemen  Asuransi  Indonesia),  AMA  (American 
Management Association), dan sebagainya. 
 
ƒ Debitor‐Creditor Group yang terdiri atas mereka yang memperoleh pinjaman dana 
dari sebuah lembaga pemberi pinjaman seperti Bank. 
 
ƒ Credit‐Union  Group  yang  anggotanya  terdiri  dari  para  anggota  organisasi  Credit 
Union,  semacam  koperasi  dan  di  Indonesia  kini  mulai  berkembang.  Kita  dapat 
menemukan organisasi seperti ini misalnya C.U. Sejahtera Bersama di Pontianak 
atau di daerah Kalimantan Barat lainnya. 
 
ƒ Discretionary  Group  yaitu  kelompok‐kelompok  tertentu  yang  dapat 
dipertimbangkan  memenuhi  syarat  untuk  diasuransikan  (memiliki  insurable 
interest). 
 
Dintinjau  dari  keanggotaannya,  suatu  asosiasi  dapat  dikelompokkan  ke  dalam 
dua  golongan,  yaitu  Trade  Association  dan  Association  of  Individuals,  yang  secara 
singkat dapat dijelaskan sebagai berikut:  
a. Trade  Association  atau  asosiasi  perdagangan,  atau  lebih  tepat  kalau  dinamakan 
Industry  Association,  di  mana  anggota  adalah  perusahaan‐perusahaan  dalam 
industri  yang  sama,  misalnya  Asosiasi  Perusahaan  Teh,  Asosiasi  Peternak  Ikan, 
Asosiasi Industri Kerajinan Kulit, Asosiasi Asuransi Jiwa Indoneia (AAJI), Asosiasi 
Asuransi Umum Indonesia atau AAUI, Asosiasi Asuransi Syariah Indonesia (AASI), 
dan lain‐lain. 
 
b. Association of Individuals, yang kepesertaannya dalam asosiasi bersifat individual, 
dan mereka itu dinilai layak untuk diasuransikan, misalnya : 
Professional Association yang terdiri dari para profesional antara lain seperti 
Asosiasi Ahli Manajemen Asuransi Indonesia, Ikatan Akuntan Indonesia (IAI), 
Ikatan  Dokter  Indonesia  (IDI),  Persatuan  Aktuaris  Indonesia  (PAI),  dan  lain 
sebagainya. 
 
Public  Employee  Association  yang  anggotanya  terdiri  atas  para  pegawai 
pemerintahan,  baik  pegawai  kantor  Pusat  Pemerintahan  maupun  Kantor‐
Kantor Daerah.  
 
Common  Interest  Association,  anggotanya  terdiri  dari  orang‐orang  yang 
memiliki  tujuan  atau  status  yang  sama,  seperti  Asosiasi  Alumni  OLIS 
Indonesia, yaitu para Staf Perusahaan Asuransi Jiwa yang pernah mengikuti 
training di Jepang yang diselenggarakan oleh Oriental Life Insurance Cultural 

212
ASURANSI JIWA KUMPULAN

Development  Center/OLICD  Center  di  Tokyo,  Jepang.  Juga  Asosiasi  Alumni 


TldJOG70,  yang  anggotanya  adalah  para  alumni  SMA  Negeri  I  Teladan 
Jogyakarta Angkatan 1970, yang beranggotakan hampir 250 orang. 
 
2. Besar Kecilnya Anggota kelompok 
Besar  kecilnya  suatu  kelompok  yang  mengajukan  permohonan  asuransi  jiwa 
kumpulan, akan sangat mempengaruhi akseptasi permohonannya. Pada saat pertama 
kali  asuransi  jiwa  kumpulan  ini  diperkenalkan,  hanya  kelompok  yang  anggotanya  50 
orang  atau  lebih  yang  dapat  diterima  untuk  diasuransikan.  Hal  ini  cukup  rasional, 
karena asuransi jiwa memang didasarkan pada hukum law of the large numbers. Akan 
tetapi,  semakin  banyak  pengalaman  yang  telah  dilalui  oleh  suatu  perusahaan  dalam 
menjalankan asuransi jiwa kumpulan, terlebih lagi jika pengalaman menunjukkan hal 
yang  positif  dan  tidak  merugikan  perusahaan  maka  jumlah  minimum  peserta  yang 
dapat  diterima  untuk  diasuransikan  agak  diperlonggar,  tergantung  dari  pengalaman 
tersebut.  Dalam  praktek  di  Indonesia,  kita  dapat  menemukan  contoh  asuransi  jiwa 
kumpulan dengan peserta hanya 25 orang dan bahkan ada yang hanya dengan jumlah 
peserta  10  orang.  Dalam  asuransi  kesehatan  kumpulan  pada  umumnya  peserta 
asuransi  minimum  ditentukan  25  orang,  dan  dalam  proses  underwriting  dilakukan 
investigasi secara lebih cermat. 
 
3. Aliran Masuk dan Keluarnya Anggota Kelompok 
Keluar  dan  masuknya  anggota  kelompok  dalam  asuransi  jiwa  kumpulan  perlu 
juga  dijadikan  sebagai  salah  satu  pertimbangan  untuk  akseptasi,  khususnya  untuk 
menjaga  stabilitas  kelompok,  baik  dari  jumlah  peserta  asuransinya  maupun  jika 
ditinjau dari aspek distribusi usia para peserta.  
 
Jika  peserta  baru  adalah  individu‐individu  yang  secara  relatif  masih  muda, 
menggantikan  peserta  lama  yang  telah  berusia  pensiun  misalnya,  diharapkan 
kelompok  tersebut  akan  lebih  stabil,  dan  preminyapun  secara  relatif  tidak  banyak 
mengalami perubahan. Akan tetapi jika peserta yang baru justru relatif berusia lebih 
tinggi,  maka  risikonya  juga  akan  meningkat  dan  hal  itu  akan  berpengaruh  pada 
besarnya  premi  yang  harus  dibayar.  Dari  pertimbangan  yang  demikian,  maka  perlu 
juga  diketahui  bagaimana  pola  penambahan  dan  pengurangan  anggota  kelompok 
yang diasuransikan. 
 
4. Stabilitas Kelompok 
Meskipun  realitanya  dalam  asuransi  jiwa  kumpulan  berbagai  perubahan  sering 
terjadi,  misalnya  berkurangnya  peserta  karena  meninggal  dunia,  mengundurkan  diri 
dari  keanggotaan  organisasi  sehingga  tidak  lagi  menjadi  peserta  asuransi  kumpulan 
kumpulan  tersebut,  bertambahnya  peserta  karena  adanya  anggota‐anggota  baru 
organisasi, serta berbagai perubahan lain yang memang dapat diakomodasikan dalam 
kontrak  asuransinya,  akan  tetapi  perusahaan  asuransi  harus  dapat  memprediksikan 
stabilitas  kelompok  yang  dijamin  asuransinya.  Semakin  banyaknya  perubahan  yang 
akan  terjadi,  biaya  administrasi  yang  terkait  dengan  tutupan  (coverage)  asuransi 
tersebut akan semakin tinggi pula. Oleh karena itu, underwriter pada umumnya akan 
menghindari  (menolak)  untuk  menerima  kelompok‐kelompok/organisasi  yang 
213
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

cenderung tidak stabil (unstable) atau tingkat perubahannya diperkirakan akan tinggi. 
Misalnya  saja  untuk  kelompok‐  kelompok  pegawai  musiman  yang  berjangka  waktu 
kontrak pendek atau pegawai temporer. 
 
5. Tingkat Kepesertaan 
Telah kita bahas sebelumnya bahwa dalam asuransi jiwa kumpulan, ada yang non‐
contributory  product  dan  ada  pula  yang  contributory  product.  Untuk  yang  non‐
contributory product, seluruh anggota organisasi harus menjadi peserta asuransi jiwa 
kumpulan  yang  diambil,  karena  perlakuan  majikan/pengusaha  tidak  boleh 
diskriminatif  kepada  para  pegawainya  yang  akan  diasuransikan.  Akan  tetapi  dalam 
contributory  product,  pada  umumnya  perusahaan  asuransi  mempersyaratkan 
pegawai  yang  diasuransikan  minimum  75%  dari  jumlah  pegawai  yang  layak  untuk 
diasuransikan (memiliki insurable interest). Hal ini bertujuan untuk meminimalisir anti‐
selection. 
 
6. Penentuan Tingkat Santunan 
Dalam  asuransi  jiwa  kumpulan,  pemegang  polis  bersama‐sama  perusahaan 
asuransi  menentukan  metoda  untuk  menetapkan  besarnya  santunan  (benefit)  yang 
adil  dan  tidak  diskriminatif  bagi  peserta  asuransinya,  dan  pada  umumnya  meliputi 
penentuan jenis serta besarnya santunan. Besarnya manfaat asuransi pada umumnya 
sama  untuk  setiap  peserta  asuransi,  tidak  memandang  jabatan,  jenis  kelamin 
(gender),  suku  dan  sebagainya.  Hal  ini  dapat  kita  lihat  di  sebuah  perusahaan  di 
Jakarta,  besarnya  santunan,  baik  untuk  seorang  kerani  (office  boy,  atau  cleaning 
service),  pegawai  biasa,  staff,  manager,  apapun  jabatannya  akan  sama‐sama 
memperoleh  santunan  sebesar  Rp.10.000.000  pada  saat  pensiun.  Akan  tetapi  bagi 
pejabat  yang mempunyai  tanggung‐jawab  yang  lebih  tinggi  disediakan  asuransi  jiwa 
kumpulan  yang  lain,  yang  besarnya  santunan  akan  disesuaikan  dengan  tanggung‐
jawab masing‐masing. 
 
7. Kegiatan/Aktifitas Kelompok 
Faktor  lain  yang  perlu  dipertimbangkan  adalah  kegiatan/aktifitas  yang  biasa 
dilakukan  oleh  kelompok  calon  peserta.  Suatu  kelompok  dalam  kaitannya  dengan 
permohonan asuransi jiwa kumpulan akan diklasifikasikan ke dalam 3 (tiga ) golongan 
risiko yaitu : standard, sub‐standard dan declined. Untuk kelompok‐kelompok normal, 
seperti  golongan‐golongan  pegawai  yang  melakukan  kegiatan  administrasi,  pada 
umumnya digolongkan ke dalam kelompok risiko standar. Sedangkan bagi kelompok‐
kelompok buruh pertambangan, seperti pegawai tambang batubara, tambang emas, 
dan sejenisnya, dikarenakan oleh pekerjaannya yang berisiko lebih tinggi, atau risiko 
yang tergolong sub‐standard, maka kepada mereka akan dikenakan tarif premi yang 
lebih tinggi. 
 
Pada prinsipnya, untuk dapat menentukan apakah suatu kelompok bisa diterima 
menjadi  Peserta  asuransi  jiwa  kumpulan  atau  tidak,  underwriter  perlu 
mempertimbangkan  secara  cermat  berbagai  hal  sebagaimana  telah  kita  uraikan  di 
atas.  Jadi  para  pemohon  asuransi  jiwa  kumpulan  harus  memahami  benar‐benar 
kualifikasi yang harus dipenuhi.  
214
ASURANSI JIWA KUMPULAN

C.  Premi Asuransi Jiwa Kumpulan  
Perusahaan asuransi pada umumnya menentukan besarnya premi yang harus dibayar 
oleh  pemegang  polisnya.  Demikian  pula  dalam  asuransi  jiwa  kumpulan,  atau  dalam 
asuransi  kesehatan  kumpulan.  Dalam  menentukan  besarnya  premi  yang  harus  dibayar, 
perusahaan akan menghitung terlebih dahulu 2 (dua) faktor sebagai berikut: 
ƒ Berapa besarnya santunan yang akan dibayarkan kepada peserta jika terjadi klaim. 
 
ƒ Berapa  besarnya  biaya  administrasi  yang  akan  dikeluarkan  untuk  melakukan 
pengelolaan asuransi tersebut. 
 
Dalam  kaitannya  dengan  penentuan  besarnya  premi,  kita  mengenal  beberapa 
terminologi  yaitu  :  manual  rating,  experience  rating  dan  blended  rating,  yang  dapat  kita 
jelaskan sebagai berikut : 
 
1. Manual Rating 
Merupakan  metoda  yang  dipergunakan  oleh  perusahaan  asuransi  untuk 
menentukan  besarnya  premi  tanpa  mempertimbangkan  pengalamannya,  dan  pada 
umumnya hal ini dipergunakan pada saat yang bersangkutan memang belum memiliki 
pengalaman  sebelumnya,  atau  untuk  menentukan  premi  bagi  kelompok‐kelompk 
baru yang berbeda karakteristiknya dengan pelanggan‐pelanggan terdahulu.  
 
2. Experience Rating 
Metoda yang satu ini dipergunakan untuk menentukan besarnya premi yang akan 
dikenakan pada pelanggan baru, berdasarkan pada pengalaman yang pernah dilalui, 
baik oleh perusahaannya sendiri, maupun pengalaman dari perusahaan asuransi lain 
yang  pernah  memberikan  proteksi  yang  serupa.  Misalnya  perusahaan  asuransi  jiwa 
PT.  Megah  Sejahtera  pernah  menutup  asuransi  jiwa  kumpulan  untuk  karyawan  PT. 
Bumi  Kencana  yang  merupakan  sebuah  Badan  Usaha  Milik  Negara  atau  BUMN.  4 
(empat)  tahun  kemudian  PT.  Bumi  Kencana  harus  melakukan  tender  ulang  untuk 
asuransi  jiwa  kumpulan  bagi  karyawannya.  Dalam  tender  tersebut,  terpilihlah 
perusahaan  asuransi  yang  lain,  misalnya  PT.  Awan  Biru  Life  Insurance.  Karena  PT. 
Awan  Biru  Life  baru  pertama  kali  menggarap  asuransi  jiwa  kumpulan  ini,  maka 
manager perusahaan bekerjasama dengan PT. Megah Sejahtera, untuk mendapatkan 
berbagai  data  dan  informasi  tentang  pengalaman  sebelumnya  dengan  PT.  Bumi 
Kencana.  Data  dan  informasi  tersebut  akan  dijadikan  pertimbangan  dalam 
menentukan premi yang akan dikenakan bagi PT. Bumi Kencana. 
 
3. Blended Rating 
Dalam  realita  bisnis,  banyak  Perusahaan  Asuransi  yang  memiiki  pengalaman 
menggarap  kelompok‐kelompok  kecil,  sehingga  sulit  untuknya  memperoleh 
pengalaman  yang  signifikan  dalam  menghitung  besarnya  premi  yang  tepat  untuk 
kelompok yang jumlah Pesertanya cukup besar. Misalnya saja ada sebuah perusahaan 
asuransi  yang  sudah  sangat  berpengalaman  menangani  produk‐produk  asuransi 
kumpulan,  akan  tetapi  nasabah  yang  digarapnya  itu  pada  umumnya  terdiri  paling 
banyak  20  orang.  Pada  suatu  saat,  Agen  dari  perusahaan  tersebut  menemukan 

215
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

prospek  yang  calon  pesertanya  mencapai  lebih  dari  930  ribu  orang,  yaitu  asuransi 
kumpulan  masyarakat  dari sebuah kabupaten  di  Indonesia.  Untuk  menggarap  bisnis 
yang  demikian,  perusahaan  menerapkan  Blended  Rating  atau  kombinasi  dari 
Experinece Rating dan Manual Rating. Untuk kelompok‐kelompok prospek yang besar, 
perusahaan  mempergunakan  experience  rating,  meskipun  data  dan  informasi 
diperoleh dari pengalaman perusahaan lain, dan untuk calon nasabah dengan jumlah 
peserta  sampai  dengan  angka  tertentu  misalnya  25  orang,  perusahaan  akan 
menerapkan manual rating. 
 
Pada dasarnya, menentukan tarif premi asuransi kumpulan tidak semudah seperti 
dalam menentukan tarif premi asuransi perorangan. Lebih banyak faktor yang perlu 
dipertimbangkan  dalam  menentukan  tarif  premi  kumpulan,  selain  harus 
mempertimbangkan  besarnya  santunan  yang  diperjanjikan  untuk  dibayarkan  dan 
besarnya biaya administrasi dalam pengelolaan bisnis. 
 
Umumnya premi asuransi kumpulan dibayar setiap bulan sekali. Akan tetapi ada 
juga  yang  dibayarkan  setahun  sekali  atau  satu  semester  sekali.  Contoh:  PT.  Bumi 
Kencana Propertindo, mempunyai karyawan tetap sebanyak 900 orang. Kepada para 
karyawannya diasuransikan dengan santunan yang besarnya sama yaitu sejumlah Rp. 
25.000.000, dengan premi sebesar Rp. 1.250 per Rp. 1.000.000 santunan. Berapakah 
besarnya  premi  yang  harus  dibayar  oleh  PT.  Bumi  Kencana  Propertindo  selama  3 
bulan sejak diterbitkannya polis asuransi ? 
 
Perhitungannya : 
Rp.         25.000.000  nilai santunan per karyawan 
                        x 900  jumlah karyawan tetap PT. Bumi Kencana Prop. 
Rp.  22.500.000.000  jumlah santunan seluruh Peserta 
 
Rp.                  1.250  premi bulanan per Rp. 1.000.000 santunan   
                   x 22.500  Jumlah  unit  santunan  =  22.500.000.000  dibagi  dengan 
1.000.000 
Rp.         28.125.000  ini adalah premi per bulan untuk 900 karyawan 
 
Premi yang harus dibayarkan untuk 3 bulan adalah = 
3  x  Rp. 28.125.000    =   Rp. 84.375.000 
 
Jika  selama  tiga  telah  berlalu,  dan  kemudian  perusahaan  menambah  Pegawai 
baru  sebanyak  100  orang,  berapakah  besarnya  premi  yang  harus  dibayar  ? 
(asumsinya  bahwa  tidak  ada  penambahan  besar  santunan  dan  juga  belum  ada 
pengurangan jumlah Peserta). 
 
Rp.                  1.250  premi bulanan per Rp. 1.000.000 santunan   
                   x 25.000  Jumlah  unit  santunan  =  25.000.000.000  dibagi  dengan 
1.000.000 

216
ASURANSI JIWA KUMPULAN

Rp.         31.250.000  ini      adalah    besar    premi    per  bulan,    dan    karena 


pembayaran  premi  disepakati  3  bulan  sekali,  maka 
preminya =  Rp. 93.750.000 
 
4. Pengembalian Premi (Premium Refund) 
Dalam  bisnis  asuransi  jiwa  perorangan  yang  terdapat  kepesertaannya  atau 
dikenal  dengan  istilah  participating  policy,  kita  mengenal  dividend  yang  diberikan 
kepada  Pemegang  Polisnya.  Dalam  asuransi  jiwa  kumpulan,  hal  ini  disebut  dengan 
istilah  premium  refund  atau  experience  refund.  Besarnya  nilai  premi  yang 
dikembalikan ini dihitung berdasarkan besarnya klaim yang telah dibayarkan dan juga 
biaya yang telah dikeluarkan oleh perusahaan. Jika klaim yang telah dibayarkan lebih 
kecil  dari  jumlah  yang  diprediksikan,  dan  pengeluaran  berbagai  biaya  dapat 
diefisienkan,  maka  sebagian  dari  nilai  yang  dapat  dihemat  itu  akan  dikembalikan 
kepada Pemegang Polis, meskipun jenis  asuransi kumpulannya contributory plan. Jika 
jumlah  premium  refund  itu  lebih  besar  dari  kontribusi  premi  yang  dibayar  oleh 
perusahaan,  maka  kelebihan  dari  premium  refund  tersebut  dapat  dijadikan  reduksi 
bagi  kontribusi  Peserta  untuk  periode  asuransi  selanjutnya  atau  untuk  menambah 
besarnya nilai santunan yang diberikan. 
 
D.  Administrasi Asuransi Jiwa Kumpulan  
Pengelolaan  administrasi  asuransi  jiwa  kumpulan,  dapat  dilakukan  oleh  perusahaan 
asuransi  maupun  oleh  perusahaan  yang  menjadi  nasabahnya.  Jika  pengelolaan 
administrasi  dilakukan  oleh  perusahaan  asuransi,  maka  sistemnya  dinamakan  Insurer‐
Administered  Plan,  dan  jika  hal  ini  dilakukan  oleh  perusahaan  nasabah,  maka  sistemnya 
disebut  Self‐Administered  Plan.  Dalam  kedua  sistem  tersebut,  perusahaan  asuransinya 
akan mendapatkan laporan rutin bulanan yang berisi tentang komposisi peserta asuransi 
serta  perubahan‐perubahan  yang  terjadi  dalam  kelompok  peserta  masing‐masing. 
Perubahan‐perubahan  yang  terjadi,  misalnya  tentang  berkurangnya  peserta  karena 
meninggal dunia, karena mengundurkan diri dari perusahaan, atau karena sebab lain. Juga 
akan  dilaporkan  mengenai  terjadinya  penambahan  peserta  baru,  misalnya  karena  ada 
pengangkatan pegawai baru, yang pada akhirnya bermuara pada perubahan perhitungan 
tarif premi. 
  
E.  Syarat‐Syarat Umum Polis Asuransi Jiwa Kumpulan  
Syarat‐syarat  umum  polis,  berlaku  baik  dalam  polis  asuransi  jiwa  kumpulan  maupun 
dalam  polis  asuransi  kesehatan  kumpulan.  Dan  dalam  polis  asuransi  kumpulan  ini,  yang 
menjadi syarat‐syarat umum adalah :   
Eligible members provision 
Policy’s grace provision 
Incontestability provision  
Group insurance termination provision 
 
1. Eligible Members Provision 
Dalam  asuransi  kumpulan,  baik  asurani  jiwa  maupun  asuransi  kesehatan,  perlu 
ditetapkan kapan  seseorang anggota kumpulan  mempunyai  hak  untuk  memperoleh 

217
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

jaminan  (coverage)  dari  asuransi.  Misalnya  saja,  dalam  satu  perusahaan  yang 
mengajukan  permohonan  asuransi  kesehatan  kumpulan,  jumlah  karyawannya  523 
orang.  Apakah  seluruh  karyawan  tersebut  telah  berhak  menjadi  peserta  asuransi 
kesehatan  yang  diajukan?  Pada  umunya  dalam  polis  ditentukan  syarat‐syarat  yang 
harus dipenuhi oleh calon peserta asuransi tersebut, antara lain bahwa peserta telah 
diangkat  menjadi  pegawai  tetap  (full‐time  employee).  Bagi  karyawan  yang  masih 
berstatus part‐timer, belum mempunyai hak untuk menjadi peserta. 
   
Beberapa  produk  asuransi  jiwa  kumpulan,  menawarkan  cakupan  yang  sedikit 
lebih  luas,  selain  bagi  para  karyawan  yang  telah  berstatus  sebagai  full‐timer,  juga 
mencakup keluarga mereka.  
 
Dalam  kaitannya  dengan  eligibility  provision  ini,  ada  kalanya  diatur  tentang 
actively‐at‐work,  yang  menyatakan  bahwa  asuransi  hanya  berlaku  jika  Peserta 
berstatus aktif bekerja di perusahaan. Jika Peserta dalam keadaan sakit, tidak dapat 
melakukan tugasnya di perusahaan, maka asuransinya untuk sementara waktu tidak 
berlaku,  dan  akan  diberlakukan  kembali  setelah  yang  bersangkutan  dapat  kembali 
bekerja di perusahaan.  
 
Hal lain yang juga sering diberlakukan dalam kaitannya dengan eligibility provision 
ini  adalah  probationary  period,  yang  dalam  bahasa  kita  dikenal  dengan  masa 
percobaan,  yang  lamanya  bervariasi,  antara  1  (satu)  hingga  6  (enam)  bulan.  Selama 
masa  percobaan  ini,  pada  umumnya  calon  pegawai  belum  berhak  menjadi  peserta 
asuransi  kumpulan  di  perusahaan,  karena  statusnya  masih  belum  pasti.  Apakah 
setelah  berakhirnya  masa  percobaan  ini  secara  otomatis  seseorang  akan  berhak 
menjadi peserta? Belum tentu, tergantung dari sistem pembayaran yang diaplikasikan 
di perusahaan. Jika sistem yang diterapkan adalah non‐contributory, maka seseorang 
yang  telah  melalui  masa  percobaan  dan  ditetapkan  menjadi  pegawai  tetap,  secara 
otomatis  ia  berhak  menjadi  peserta.  Sedangkan  jika  sistem  yang  diterapkan  adalah 
contributory, maka diperlukan waktu tambahan kepada calon peserta apakah ia akan 
ikut serta dalam asuransi kumpulan itu atau tidak, biasanya diberi kesempatan untuk 
berfikir  selama  jangka  waktu  tertentu,  biasanya  31  hari.  Jika  dalam  jangka  waktu 
tersebut  ia  memutuskan  untuk  berpartisipasi,  maka  ia  harus  memberikan 
kewenangan  kepada  majikan/perusahaan  untuk  memotong  gaji  guna  membayar 
kontribusi preminya. Waktu tambahan ini disebut dengan istilah enrollment period.  
 
2. Policy’s Grace Provision 
Asuransi  jiwa  kumpulan  pada  umumnya  menentukan  tenggat  waktu  (grace 
period) selama 31 hari. Selama 31 hari setelah berakhirnya masa berlakunya polis, polis 
dinyatakan tetap berlaku (inforce). Jika tenggat waktu tersebut terlewati dan premi 
perpanjangannya belum dibayar, maka polisnya akan dinyatakan batal (expired), dan 
jika  hal  ini  terjadi,  secara  hukum  Pemegang  Polis  diwajibkan  untuk  melunasi  premi 
selama masa tenggat atau grace period yang telah dilalui. 
 
 
 

218
ASURANSI JIWA KUMPULAN

3. Incontestability Provision 
Dalam  asuransi  jiwa  kumpulan  juga  dikenal  incontestability  yang  menentukan 
bahwa selama jangka waktu tertentu, pada umumnya sampai dengan 1 (satu) atau 2 
(dua) tahun sejak diterbitkannya polis induk (group master policy), perusahaan dapat 
melakukan  pemeriksaan  /  pengecekan  kembali  terhadap  data  yang  tertulis  dalam 
polis induk dan selama incontestable period terebut, data masih dapat dikoreksi atau 
dibicarakan  oleh  perusahaan  asuransi  dengan  pemegang  polisnya.  Ada  kalanya 
perusahaan  asuransi  juga  perlu  melakukan  pemeriksaan  kembali  terhadap  peserta 
asuransinya  hanya  untuk  meyakini  kebenaran  data  yang  diajukan,  akan  tetapi 
biasanya  tidak  akan  merubah  kontrak  yang  telah  dibicarakan  dan  disepakati  antara 
pemegang polis dengan perusahaan asuransi.  
 
Misalnya dalam kontrak asuransi kesehatan kumpulan, ada salah seorang peserta 
yang  menyatakan  bahwa  dirinya  tidak  pernah  menderita  suatu  penyakit  tertentu, 
akan  tetapi  realitanya  peserta  itu  pernah  menderita  suatu  penyakit  yang  sama. 
Beberapa bulan kemudian, dalam masa contestable, di mana kondisi polis masih dapat 
diuji  atau  dicek  kembali,  ternyata  peserta  tersebut  menderita  sakit  yang  berkaitan 
dengan  penyakitnya  terdahulu.  Dalam  hal  demikian,  keabsahan  polis  induknya  tidak 
terganggu  dan  tetap  dinyatakan  sah  (valid).  Pernyataan  yang  salah  dalam  pengisian 
formulir  atau  questioner  yang  diisi  oleh  para  Peserta  pada  umumnya  tidak 
mempengaruhi  keabsahan  polis  induk  yang  telah  diterbitkan.  Kesalahan  seperti  ini 
disebut  misrepresentation,  dan  kesalahan  yang  agak  berat,  misalnya  kesalahan  data 
tanggal lahir, yang benar seharusnya 20‐06‐1963 (20 Juni 1963) tertulis 20‐08‐1983 (20 
Agustus  1983),  dan  kesalahan  tidak  menyebutkan  penyakit  yang  pernah  diderita, 
dinamakan material misrepresentation. 
 
4. Group Insurance Termination Provision 
Dalam asuransi jiwa perorangan, perlindungan atau coverage akan tetap berlaku 
selama  polis  dalam  keadaan  in  force,  dan  perlindungan  akan  batal  demi  hukum  jika 
polis  perorangan  tersebut  batal.  Demikian  halnya  dalam  asuransi  jiwa  kumpulan, 
proteksi bagi para peserta juga akan batal, jika polis induknya batal. Akan tetapi jika 
kepesertaan  dari  salah  seorang  peserta  yang  batal,  tidak  secara  otomatis 
membatalkan  berlakunya  polis  induknya.  Oleh  karena  itu,  dalam  asuransi  jiwa 
kumpulan  dan  asuransi  kesehatan  kumpulan  dikenal  2  (dua)  jenis  pembatalan 
(termination) yaitu: 
 
ƒ Termination of the Group Insurance Policy 
Dalam  hal  ini,  polis  induknya  dinyatakan  batal,  baik  atas  permintaan 
pemegang  polis,  mungkin  dikarenakan  adanya  perusahaan  lain  yang  dapat 
memberikan  proteksi  yang  lebih  berkualitas,  atau  dibatalkan  oleh  perusahaan 
asuransi  karena  pemegang  polis  tidak  memenuhi  salah  satu  persyaratan  yang 
telah ditentukan atau disepakati. 
 
ƒ Termination of a Group Insured’s Coverage 
Batalnya  proteksi  yang  berlaku  bagi  peserta  asuransi  jiwa  kumpulan  atau 
asuransi kesehatan kumpulan dapat disebabkan oleh 3 (tiga) hal, yaitu : 
219
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

o Peserta yang bersangkutan tidak lagi elgible (memenuhi syarat) sebagai 
peserta,  misalnya  seseorang  menyatakan  bahwa  dirinya  tidak  ingin  lagi 
diberikan proteksi oleh asuransi tersebut, misalnya dengan alasan bahwa 
yang memberikan proteksi bukan asuransi syariah. 
 
o Peserta  tersebut  tidak  lagi  bekerja  pada  kelompok/perusahaan  yang 
memberikan jaminan asuransi kumpulan. 
 
o Dalam  asuransi  jiwa  kumpulan  yang  contributory,  peserta  tidak  lagi 
mampu memberikan kontribusi pembayaran preminya. 
 
F.  Syarat‐Syarat Khusus Asuransi Jiwa Kumpulan  
Syarat‐syarat  umum  dalam  polis  asuransi  jiwa  kumpulan,  pada  umumnya  tidak 
berbeda  dengan  syarat‐syarat  umum  polis  asuransi  jiwa  perorangan.  Akan  tetapi  ada 
beberapa  ketentuan  khusus  yang  berlaku  pada  asuransi  jiwa  kumpulan  antara  lain  yang 
mengatur tentang : 
ƒ Besarnya santunan (benefit amount) 
ƒ Penunjukan ahli waris (beneficiary designation) 
ƒ Konversi polis (conversion) 
ƒ Kesalahan data usia (misstatement of age) 
ƒ Cara pembayaran klaim (settlement option) 
 
1. Besarnya santunan dalam asuransi jiwa kumpulan pada dasarnya tidak boleh dibeda‐
bedakan  berdasarkan  kondisi  perorangan  dari  peserta  asuransinya,  karena  hal  itu 
akan  menyalahi  aturan  underwriting  asuransi  jiwa  kumpulan.  Pembedaan  besar 
kecilnya santunan hanya boleh dilakukan berdasarkan sasaran asuransinya, misalnya 
untuk  memotivasi  para  karyawan  untuk  berkinerja  secara  lebih  optimal.  Untuk 
membedakannya,  santunan  didasarkan  pada  klasifikasi  jabatan  (job  classification) 
atau  pada  perbedaan  tingkat  gaji  (salary  level).  Contoh  asuransi  jiwa  kumpulan  di 
salah satu perusahaan di kota Jakarta yang bergerak di bidang usaha sepatu dan tas 
kulit, dibedakan sebagai berikut: 
 
KLASIFIKASI JABATAN    BESARNYA SANTUNAN 
  Direktur Muda, Kepala Divisi                     Rp.  750.000.000 
  Kepala Departemen                   Rp.  600.000.000 
  Kepala Bagian                   Rp.  450.000.000 
  Kepala Seksi                   Rp.  350.000.000 
  Pejabat Fungsional                   Rp.  300.000.000 
  Karyawan Biasa                   Rp.  200.000.000 
 
 
Di  perusahaan  lain  yang  juga  berkantor  pusat  di  Jakarta,  menetapkan  besarnya 
santunan atau employee benefit itu berdasarkan pada besarnya gaji di luar tunjangan‐
tunjangan seperti tunjangan jabatan, uang makan dan uang transport harian sebagai 
berikut: 
 
220
ASURANSI JIWA KUMPULAN

TOTAL ANNUAL SALARY    EMPLOYEE BENEFIT 
    Lebih dari Rp. 240 juta                      Rp.  750.000.000 
    Rp. 150 juta ‐ Rp. 240 juta                   Rp.  600.000.000 
    Rp.   90 juta ‐ Rp. 150 juta                   Rp.  450.000.000 
    Rp.   60 juta ‐ Rp.   90 juta                   Rp.  350.000.000 
    Rp.   36 juta ‐ Rp.   60 juta                   Rp.  300.000.000 
    Rp.   24 juta ‐ Rp.   36 juta                   Rp.  200.000.000 
    Kurang dari Rp. 24 juta                   Rp.  120.000.000 
 
 
Kedua  contoh  di  atas  ini  menerapkan  contributory  plan.  Dikarenakan  oleh 
kontribusi  karyawan  dihitung  berdasarkan  persentase  dari  gaji  masing‐masing, 
nampaknya  besarnya  santunan  yang  ditetapkan  itu  dapat  diterima  oleh  para 
karyawan  dan  sekaligus  memacu  dan  memotivasi  kinerja  para  karyawan  tersebut, 
meskipun  ada  pula  beberapa  karyawan  yang  merasa  bahwa  ketentuan  tersebut 
kurang  adil  karena  bagi  karyawan  atau  pejabat  yang  semakin  besar  gajinya 
dikarenakan oleh posisi/jabatan mereka, akan mendapatkan kontribusi yang semakin 
besar dari perusahaan. 
 
Selain  kedua  contoh  tersebut,  ada  pula  besar  santunan  yang  ditetapkan  tanpa 
mempertimbangkan  jabatan,  statusnya  di  masyarakat,  ataupun  faktor‐faktor  yang 
lain. Misalnya saja asuransi jiwa kumpulan yang diperuntukkan bagi masyarakat kota 
Depok Jawa Barat. Apabila anggota masyarakat kota Depok meninggal dunia, maka 
kepada ahli waris yang ditinggalkan (yang ditunjuk) akan diberikan uang asuransi atau 
santunan  sebesar  Rp.  2.000.000  (dua  juta  rupiah)  oleh  Pemerintah  Kota  Depok. 
Asuransi  jiwa  kumpulan  seperti  ini,  juga  diberikan  kepada  masyarakat  di  berbagai 
kabupaten,  kota,  dan  provinsi  lainnya,  dengan  premi  yang  dibayar  dengan 
menggunakan dana anggaran belanja daerah. Besarnya santunan sangat tergantung 
dari anggaran belanja daerah yang disediakan, dan besarnya anggaran untuk ini juga 
ditentukan  oleh  besarnya  Pendapatan  Asli  Daerah  (PAD)  atau  sumber‐sumber  lain 
dari daerah tersebut. Untuk daerah yang PAD‐nya besar, biasanya santunan ini cukup 
besar pula. 
 
2. Penunjukan  Ahli  Waris  (beneficiaries).  Dalam  asuransi  jiwa  kumpulan,  kecuali  jika 
produknya  Asuransi  Jiwa  Kredit  kumpulan  atau  Creditor  Group  Life  Plan,  setiap 
peserta  berhak  menunjuk  ahli  waris  yang  akan  menerima  santunan  jika  peserta 
tersebut meninggal  dunia.  Peserta  inilah  yang  berhak menunjuk  ahli  waris,  dan  juga 
merupakan  fihak  yang  berhak  merubah  ahli  waris,  bukannya  pemegang  polis.  Perlu 
digarisbawahi  bahwa  pemegang  polis  asuransi  jiwa  kumpulan  juga  tidak  boleh 
ditunjuk  menjadi  ahli  waris,  kecuali  jika  produknya  adalah  Asuransi  Jiwa  Kredit 
Kumpulan. 
 
Dalam  asuransi  jiwa  kumpulan  terdapat  ketentuan  yang  mengatur  tentang 
preference  beneficiary clause  yang menyatakan  bahwa  jika  tidak  ada ahli  waris  yang 
ditunjuk,  maka  perusahaan  asuransi  dapat  membayar  santunan  kepada  fihak  yang 
ditentukan berdasarkan preferensi yang diatur di dalam polis. Selain itu, dalam polis 

221
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

asuransi  jiwa  kumpulan  juga  ditetapkan  facility‐of‐payment  clause  yang 


memperbolehkan  perusahaan  untuk  membayarkan  sebagian  atau  seluruh  dana 
santunan  kepada  keluarga  peserta  atau  kepada  seseorang  yang  secara  hukum 
memiliki keabsahan untuk mengajukan klaim. 
 
3. Conversion Privilege (Kebebasan Melakukan Konversi). Polis asuransi jiwa kumpulan 
pada  umumnya  memberikan  kebebasan  atau  kemudahan  kepada  pesertanya  untuk 
mengkonversikan  kepesertaannya  menjadi  tertanggung  pada  asuransi  jiwa 
perorangan,  jika  yang  bersangkutan  batal  atau  membatalkan  diri  dari  partisipasinya 
dalam  asuransi  jiwa  kumpulan  tanpa  harus  menunjukkan  bukti  kelayakan  untuk 
berasuransi (evidence of insurability). 
 
Terminasi peserta dari asuransi jiwa kumpulan pada umumnya dikarenakan oleh 2      
(dua)  hal  pokok,  yaitu  karena  peserta  menjadi  tidak  eligible  atau  tidak  layak  lagi 
menjadi  Peserta  asuransi  jiwa  kumpulan  yang  dipilihnya,  misalnya  karena 
mengundurkan diri dari perusahaan yang mengasuransikan dirinya, dan Polis asuransi 
jiwa  kumpulannya  menjadi  batal  atau  expired,  karena  berbagai  sebab  seperti  habis 
masa kontraknya dan tidak diperpanjang lagi.  
 
Di Amerika Serikat, NAIC (National Association of Insurance Commissioners) Group 
Life  Insurance  Model  Act.  mengatur  bahwa  jika  seseorang  menjadi  batal  atau 
berhenti  dari  kepesertaannya  dari  asuransi  jiwa  kumpulan,  maka  berlaku  conversion 
privilege selama 31 hari, dan dalam konversi tersebut hanya diperbolehkan mengambil 
uang pertanggungan tidak lebih besar dari santunan yang diperolehnya dari asuransi 
jiwa  kumpulan  sebelumnya.  Dan  jika  dengan  terminasi  seseorang  memperoleh 
sejumlah  santunan,  maka  uang  pertanggungan  yang  dapat  diperoleh  pada  asuransi 
jiwa perorangan adalah sebesar maksimum = uang pertanggungan pada asuransi jiwa 
kumpulan ‐ santunan yang telah diterimanya. Misalnya jika uang pertanggungan pada 
asuransi jiwa kumpulan adalah US.$. 120.000, dan karena terminasi peserta menerima 
sebesar  US.$.  70.000,  maka  uang  pertanggungan  dalam  asuransi  jiwa  perorangan 
yang diajukan maksimum sebesar US.$. 50.000. Ini adalah uang pertanggungan baru 
yang  bisa  diperoleh  tanpa  evidence  of  insurability.  Akan  tetapi  jika  peserta  ini 
mengajukan  permohonan  baru  dengan  evidence  of  insurability  yang  baru,  sudah 
barang tentu bukan alasan untuk ditolak. 
 
Dalam beberapa hal, di negara kita masih perlu diperbaiki pengaturannya. Sering 
kita temukan Undang‐Undang yang dalam pasalnya menyebutkan bahwa : mengenai 
hal ini, akan diatur lebih lanjut dalam ketentuan tersendiri. Akan tetapi ketentuan yang 
dimaksud,  sampai  bertahun‐tahun  ditunggu  tidak  kunjung  diterbitkan,  dan  sering 
menjadi sesuatu yang abu‐abu (gray area). 
 
4. Perpanjangan Waktu Proteksi (Extension of Death Benefit). Kelebihan yang lain dari 
asuransi jiwa kumpulan adalah adanya perpanjangan waktu proteksi atau extension of 
death  benefit,  yang  di  Amerika  Serikat  diatur  oleh  NIAC  Group  Life  Insurance  Model 
Act.  selama  31  hari  setelah  kontrak  asuransinya  berakhir.  Jika  peserta  asuransi  jiwa 
kumpulan  meninggal  dalam  waktu  yang  dinamakan  extension  of  death  benefit 

222
ASURANSI JIWA KUMPULAN

tersebut,  meskipun  premi  perpanjangannya  belum  dibayar,  dan  peserta  belum 


mengajukan  konversi  ke  asuransi  jiwa  perorangan,  maka  perusahaan  asuransi  akan 
membayarkan santunan kepada ahli waris dari peserta yang bersangkutan. 
 
5. Misstatement  of  Age  (Kekeliruan  Menyatakan  Usia).  Kalau  dalam  asuransi  jiwa 
perorangan  berlaku  misstatement  of  age  and  sex  provision,  dalam  asuransi  jiwa 
kumpulan tidaklah demikian. Yang berlaku dalam asuransi jiwa kumpulan hanya satu, 
yaitu  misstatement  of  age  saja.  Jika  seorang  peserta  meninggal  dunia  dan  ternyata 
terjadi  kesalahan  dalam  mengisi  data  tanggal  lahirnya,  sehingga  terjadi  kesalahan 
dalam  menghitung  usia  peserta  tersebut,  maka  perusahaan  asuransi  akan  segera 
menyesuaikan perhitungan preminya sesuai dengan data yang benar. Santunan yang 
akan dibayarkan kepada ahli waris tidak mengalami perubahan. Sedangkan jika terjadi 
kesalahan dalam menyebutkan jenis kelamin, misalnya jenis kelamin yang seharusnya 
perempuan  tetapi  dalam  formulir  data  isian  disebutkan  laki‐laki,  hal  ini  tidak  akan 
berpengaruh  terhadap  besarnya  premi  yang  harus  dibayar  oleh  pemegang  polis, 
karena  dasar  yang  dipakai  dalam  menghitung  premi  pada  umumnya  adalah  unisex 
basis. 
 
6. Opsi Pembayaran Santunan (Settlement Options). Jika seorang peserta asuransi jiwa 
kumpulan  meninggal  dunia,  maka  kepada  ahli  waris  yang  ditunjuk  akan  dibayarkan 
santunan  secara  lump  sum.  Akan  tetapi  ada  kalanya  diperjanjikan  atau  disepakati 
dalam  syarat‐syarat  khusus  polis,  bahwa  cara  pembayaran  santunan  itu  tidak 
dibayarkan secara lump sum, akan tetapi dibayarkan secara angsuran sesuai dengan 
kebutuhan hidup ahli warisnya, yang kita kenal dengan istilah life income option. Opsi 
ini  tidak  secara  otomatis  berlaku  demikian,  tergantung  dari  kesepakatan.  Namanya 
saja opsi, artinya boleh diadakan, dan boleh juga tidak diatur.  
 
G.  Produk‐Produk Inti Asuransi Jiwa Kumpulan  
Produk‐produk  asuransi  jiwa  kumpulan,  pada  umumnya  berbentuk  asuransi 
berjangka waktu satu tahun dan dapat diperpanjang yang dalam bahasa asuransinya kita 
kenal  dengan  terminologi  Yearly  Renewable  Term  (YRT)  Insurance  Plan.  Ada  kalanya 
diterbitkan  pula  Group  Accidental  Death  and  Dismemberment  Plans  yang  dapat 
diterjemahkan dalam istilah keseharian kita menjadi asuransi kumpulan kematian karena 
kecelakaan  dan  asuransi  kumpulan  karena  cacat  sementara,  misalnya  dikarenakan  oleh 
satu  kecelakaan,  seseorang  tidak  meninggal  dunia  tetapi  mengalami  ketidakmampuan 
untuk menjalankan tugasnya. Kedua produk ini dapat dipasarkan secara terpisah sebagai 
produk yang berdiri sendiri, atau dipasarkan sebagai bagian (supplementary) dari produk 
asuransi jiwa kumpulan yang lain. Ada pula produk yang dikenal sebagai Group Cash Value 
Life  Insurance  Plan,  yang  memberikan  santunan  berupa  nilai  tunai,  meskipun  produk 
seperti  ini  jarang  dipasarkan  dalam  kelompok  asuransi  jiwa  kumpulan.  Di  Indonesia 
produk  yang  bernilai  tunai  ini,  banyak  dipasarkan  untuk  kelompok‐kelompok  kecil 
tertentu, misalnya untuk direksi sebuah perusahaan yang terdiri atas 5 atau 6 orang saja. 
Yang  jelas  untuk  produk  yang  bernilai  tunai  ini  preminya  cukup  signifikan  sehingga 
layaklah jika pasarnya juga sangat terbatas. 
 

223
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Secara  lebih  detail  mengenai  produk‐produk  asuransi  jiwa  kumpulan  ini  dapat 
diuraikan sebagai berikut : 
 
1. Group Term Life Insurance 
Group  term  life  insurance  atau  asuransi  jiwa  kumpulan  berjangka  ini  pada 
dasarnya sama seperti asuransi  jiwa berjangka perorangan.  Bukti  tentang  kelayakan 
berasuransi  tidak  diperlukan  pada  saat  dilakukan  perpanjangan.  Polis  asuransi  jiwa 
kumpulan berjangka tersebut tidak ada nilai tunainya dan perusahaan asuransi yang 
bersangkutan  berhak  merubah  (menaikkan)  tarif  premi  setiap  tahun  karena  usia 
peserta yang semakin meningkat. 
 
Kaitannya dengan masalah perpajakan, di Amerika Serikat ada ketentuan bahwa 
seorang  karyawan  yang  menerima  santunan  asuransi  sampai  dengan  US.$.  50.000  
(lima puluh ribu US Dollar) atau setara dengan kurang lebih Rp. 470.000.000 (empat 
ratus tujuh puluh juta rupiah) pada saat ini di Indonesia dari asuransi jiwa kumpulan 
yang  non‐contributory  plan,  tidak  diwajibkan  membayar  pajak  pendapatan.  Premi 
seluruhnya ditanggung oleh perusahaan, peserta hanya diwajibkan untuk membayar 
Federal  Income  Tax  (Pajak  Pendapatan  Nasional)  atas  biaya  yang  dibayarkan  oleh 
majikan atau pengusahanya sebagai premi asuransi jiwa kumpulan yang manfaatnya 
tidak lebih dari US.$. 50.000. Hal ini memang pada saat ini belum diatur secara spesifik 
dalam ketentuan perundang‐undangan di Indonesia. Contoh kasus di Amerika Serikat 

 
Charlie dan Armando bekerja di Atrium Corporation dan mereka berdua 
mendapatkan  asuransi  jiwa  kumpulan  yang  non‐contributory.  Karena 
perbedaan posisi dan tanggung jawabnya, maka Charlie mendapatkan uang 
pertanggungan  (benefit)  sebesar  US.$.  80.000  sedangkan  Armando 
memperoleh benefit senilai US.$. 40.000. Bagaimanakah solusinya? 
 
Dalam  hal  seperti  kasus  ini,  karena  ketentuan  yang  berlaku  adalah 
bahwa  kedua  orang  itu  berhak  mendapatkan  santunan  tanpa  harus 
membayar  pajak,  sampai  dengan  US.$.  50.000,  maka  jelaslah  bahwa 
Armando tidak diwajibkan membayar pajak pendapatan. Akan tetapi Charlie 
yang memperoleh benefit sampai dengan US.$. 80.000, maka ia diwajibkan 
membayar  Federal  Income  Tax  atas  kelebihan  jumlah  santunan  yang  senilai 
US.$.  30.000  sebesar  ketentuan  dalam  tabel  yang  dibuat  oleh  pemerintah 
berdasarkan premi yang dibayarkan oleh perusahaan yang mengasuransikan 
karyawannya.  Dalam  kasus  ini,  pajaknya  didasarkan  pada  besaran  premi 
untuk  kelebihan  nilai  manfaat  bukan  dari  nilai  keseluruhan  manfaat  yang 
akan  diperolehnya,  yaitu  berdasarkan  nilai  premi  untuk  manfaat  yang 
sebesar US.$. 30.000. 
 
 
Tentang  hal  ini,  tidak  perlu  dikhawatirkan,  karena  sejauh  ini  sebagaimana  telah 
kita sebutkan, memang belum diatur secara spesifik di Indonesia. 
 

224
ASURANSI JIWA KUMPULAN

2. Survivor Income Plan 
Produk  ini  akan  memberikan  santunan  secara  periodik  kepada  keluarga  atau 
orang  yang  menjadi  tanggungan  peserta,  yang  ditunjuk  untuk  menerimanya  apabila 
peserta  meninggal  dunia,  yang  besarnya  didasarkan  pada  gaji  atau  penghasilan 
terakhir  peserta  sebelum  meninggal  dunia  serta  pertimbangan  jumlah  keluarga 
tersebut.  Misalnya  saja  Tn.  Ahmad  yang  sudah  mendapatkan  green  card  di  Amerika 
Serikat dan bekerja di sebuah perusahaan di San Fransisco, diikutsertakan dalam polis 
asuransi jiwa kumpulan dengan produk Survivor Income Plan. Tn. Ahmad mempunyai 
isteri  Stefani  dan  2  orang  anak  Sandra  dan  Sandrina.  Dalam  produk  asuransinya 
ditentukan apabila Peserta meninggal dunia maka kepada keluarga (dependent) akan 
diberikan: 
 
Jika keluarga yang ditinggalkan hanya seorang isteri atau hanya anak‐anak 
saja,  maka  santunan  periodiknya  adalah  sebesar  20%  dari  gaji  terakhir 
peserta. 
 
Jika keluarga yang ditinggalkan adalah seorang isteri dan anak‐anak, maka 
santunan periodiknya adalah sebesar 30% dari gaji terakhir peserta. 
 
Santunan  akan  dibayarkan  sampai  dengan  waktu  tertentu,  atau  sampai 
dengan sesaat sebelum isteri yang ditinggalkan itu menikah kembali, atau 
jika tidak menikah kembali sampai dengan isteri mencapai usia 65 tahun. 
 
Apabila  hanya  anak‐anak  saja  yang  ditinggalkan,  maka  santunan  akan 
dibayarkan  sampai  sesaat  sebelum  anaknya  menikah,  atau  anaknya 
mencapai usia 23 tahun, mana yang dicapai terlebih dahulu. 
 
Ketentuan  ini  akan  dijadikan  sebagai  panduan  bagi  perusahaan  asuransi  dalam 
membayarkan santunan jika peserta meninggal dunia. Di Indonesia produk seperti ini 
pada  umumnya  hanya  diberlakukan  atau  diterapkan  pada  asuransi  jiwa  perorangan      
(individual life insurance plan). 
 
Dalam  kaitannya  dengan  pajak  pendapatan,  untuk  Survivor  Income  Plan  juga 
berlaku  ketentuan  sebagaimana  diberlakukan  dalam  ketentuan  perpajakan  untuk 
Group Term Life Insurance. 
 
3. Accidental Death and Dismemberment Insurance (AD & D) 
Produk  ini  dapat  dipasarkan  sendiri‐sendiri  atau  dapat  pula  menjadi  bagian  dari 
asuransi  jiwa  kumpulan  yang  lain  atau  bagian  dari  asuransi  kesehatan  kumpulan. 
Biaya yang rendah (low cost) dari jenis produk asuransi yang ini merupakan daya tarik 
tersediri  terutama  bagi  asuransi  jiwa  kumpulan  yang  disebut  Employer‐Employee 
Group Plans  atau  asuransi jiwa kumpulan bagi  para karyawan  perusahaan  (employee 
benefit). 
Jika  Accidental  Death  Benefit  menjadi  bagian  dari  asuransi  jiwa  kumpulan, 
misalnya saja jika  peserta  akan diberikan santunan  sebesar Rp.  100.000.000 sebagai 

225
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

santunan  dasar  asuransi  jiwa  kumpulannya,  dan  santunan  AD  &  D  sebesar  juga  Rp. 
100.000.000, maka jika peserta meninggal karena sebuah kecelakaan, maka santunan 
yang akan dibayarkan adalah Rp. 200.000.000. 
 
Ada  kalanya  perusahaan  asuransi  jiwa  yang  memberikan  additional  travel 
accident  benefit,  yang  akan  memberikan  tambahan  santunan  jika  seorang  peserta 
mengalami  suatu  kecelakaan  atau  meninggal  karena  kecelakaan  dalam  perjalanan 
dinas  dari  perusahaannya.  Jika  peserta  tersebut  meninggal  dalam  dalam  perjalanan 
sebuah wisata bukan karena dinas, maka santunan tambahan ini tidak diberikan. 
 
Contoh untuk sebuah kasus : 
Catherine  adalah  seorang  Ibu  yang  single  parent,  mempunyai  putra  bernama 
Dani. Catherine bekerja di perusahaan otomotive sebagai Manajer Pemasaran. Di 
perusahaan  ini  ia  diberikan  Group  Term  Life  Insurance  dengan  manfaat  Rp. 
200.000.000. Selain itu juga mendapat Group AD & D senilai Rp. 100.000.000 dan 
Business Travel Accident Insurance senilai Rp. 75.000.000. 
 
Pada  saat  Ibu  Catherine  menjalankan  tugasnya  dari  Kantor  Pusat  di  Jakarta  ke 
Bandung  dalam  rangka  promosi  produksi  perusahaan  di  sana,  sekembalinya 
mobil  sedan  yang  dibawanya  ditabrak  oleh  sebuah  truk  yang  membawa 
container,  dan  beliau  meninggal  beberapa  saat  setelah  dirawat  di  rumah  sakit. 
Kepada  ahli  warisnya,  perusahaan  asuransi  kemudian  membayarkan  santunan 
sebesar (Rp. 200.000.000 + Rp. 100.000.000 + Rp.75.000.000) = Rp. 375.000.000. 
 
Produk  Accidental  Death  and  Dismemberment    juga  sering  dijadikan  bagian  dari 
asuransi  jiwa  kumpulan  yang  diambil  oleh  sekumpulan  orang  yang  berwisata, 
kelompok  penggemar  mobil  seperti  Mercy  Club  dan  Morris  Club,  dan  juga 
perusahaan‐perusahaan  transportasi  seperti  PT.  Eurasia  Wisata,  perusahaan  kereta 
api, perusahaan angkutan laut, dan tidak ketinggalan pula perusahaan penerbangan. 
 
4. Group Cash Value Life Insurance  
Produk  asuransi  jiwa  kumpulan  ini,  di  Amerika  Serikat  memang  kurang  diminati 
masyarakat  jika  dibandingkan  dengan  group  term  life  insurance,  terutama 
dikarenakan  oleh  tidak  adanya  perlakuan  istimewa  dalam  hal  perpajakan.  Meskipun 
demikian,  baik  di  Amerika  Serikat  yang  sudah  menjadi  negara  maju  dalam  bidang 
perasuransian maupun di negara‐negara lain termasuk Indonesia, banyak perusahaan 
yang  mulai  membantu  memikirkan  masa  depan  karyawannya,  utamanya  setelah 
pensiun. Dalam hal seperti ini, pada umumnya group cash value insurance ditawarkan 
sebagai  supplemental  coverage,  yang  sifatnya  opsional  bagi  karyawan,  karena  untuk 
memperoleh  santunan  produk  ini,  karyawan  harus  menentukan  sendiri  dan 
membayar tambahan premi yang cukup signifikan. Oleh karena itu, pasar dari produk 
ini sangat kecil jika dibandingkan dengan produk‐produk asuransi jiwa kumpulan yang 
lain. 
 
Dalam group cash value life insurance ini terdapat 3 jenis produk: 
 

226
ASURANSI JIWA KUMPULAN

ƒ Group Paid‐Up Plan 
Produk ini merupakan kombinasi antara paid‐up wholelife insurance dengan 
decreasing amount term insurance (asuransi jangka waktu dengan manfaat yang 
semakin  menurun),  dan  merupakan  contributory  plan  di  mana  :  premi  dari 
kontribusi  karyawan  merupakan  premi  tunggal  untuk  mendapatkan  paid‐up 
whole  life  insurance  dan  premi  dari  kontribusi  perusahaan  merupakan  premi 
untuk  membeli  group  term  insurance  guna  memperoleh  santunan  dalam  jumlah 
tertentu. 
 
Nilai  santunan  yang  berasal  dari  kontribusi  karyawan  akan  semakin 
meningkat  setiap  tahun,  sedangkan  nilai  santunan  yang  berasal  dari  kontribusi 
perusahaan  akan  semakin  menurun  setiap  tahun,  sehingga  besar  santunannya 
tetap  stabil.  Yang  membedakan  dengan  produk  asuransi  jiwa  kumpulan  lainnya 
adalah  bahwa  jaminan  atau  proteksi  dari  produk  ini  akan  tetap  inforce  selama 
individu  yang  menjadi  peserta  asuransinya  masih  tetap  hidup  meskipun  telah 
pensiun atau tidak bekerja lagi di perusahaan yang mengasuransikannya. 
 
ƒ Level Premium Whole Life Plan 
Beberapa  perusahaan  asuransi  jiwa  juga  memasarkan  produk  asuransi  jiwa 
kumpulan  seumur  hidup  dengan  premi  tetap  ini,  dan  biasanya  santunan  yang 
disediakan dalam jumlah terbatas untuk waktu tertentu misalnya sampai dengan 
peserta berusia 65  tahun.  Karena produk ini  mempunyai  nilai  tunai  (cash value), 
maka  pada  umumnya  oleh  perusahaan/pengusaha  dipergunakan  untuk 
menyiapkan santunan pensiun karyawannya. 
 
Jika  dalam  group  whole  life  insurance  plan  dipilih  yang  bersifat  non‐
contributory,  maka  jika  peserta  mengundurkan  diri  atau  meninggalkan 
perusahaan akan menyebabkan hilangnya hak kepesertaan dalam asuransi dan ia 
tidak  berhak  atas  nilai  tunai  yang  ada  dalam  asuransi  tersebut.  Nilai  tunai  yang 
telah  ada  menjadi  hak  perusahaan  yang  membayar  premi  asuransinya.  Akan 
tetapi  jika  produk  asuransinya  bersifat  contributory,  dimana  peserta  turut  serta 
memberikan  kontribusi  dalam  pembayaran  premi,  maka  peserta  itu  juga 
mempunyai  hak  atas  nilai  tunai  yang  besarnya  adalah  proporsional  dengan 
kontribusi  yang  disertakannya  dalam  pembayaran  premi.  Mudahnya  dapat  kita 
gambarkan,  kalau  peserta  memberikan  kontribusi  25%  dan  pengusaha 
memberikan kontribusi 75%, maka pada saat meninggalkan perusahaan, dan nilai 
tunai  yang  telah  terkumpul  adalah  Rp.  20.000.000,  maka  peserta  itu  berhak 
mendapatkan nilai tunai sebesar 25% dari nilai tunai, yaitu sebesar Rp. 5.000.000. 
 
ƒ Group Universal Life Plan 
Produk  asuransi  jiwa  universal  kumpulan  ini  dipasarkan  segera  setelah 
produk asuransi jiwa universal perorangan ditemukan. Produk ini juga dapat kita 
sebut sebagai produk asuransi jiwa kumpulan serba guna, yang selanjutnya kita 
pergunakan  dalam  berbagai  pembahasan.  Pengusaha  atau  majikan  sering 
memperguanakan  produk  ini  untuk  membantu  para  karyawannya  untuk 
mempersiapkan  diri  menghadapi  pensiunnya.  Dalam  group  universal  life  plan, 

227
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

pada umumnya peserta menentukan sendiri berapa premi yang akan dibayarnya, 
dan  majikan  atau  pengusahanya  tidak  berkontribusi  dalam  pembayaran  premi, 
sehingga  nilai  tunai  atau  santunan  yang  akan  dibayarkan  oleh  perusahaan 
asuransi  seluruhnya  menjadi  hak  peserta  asuransinya.  Meskipun  uang 
pertanggungan  atau  benefit  yang  akan  dicakup  cukup  besar/tinggi,  akan  tetapi 
karena  ini  merupakan  produk  asuransi  jiwa  kumpulan,  maka  proses 
underwritingnyapun mengikuti prinsip‐prinsip asuransi jiwa kumpulan yang lebih 
longgar.  Ada  kalanya,  peserta  diminta  untuk  menyerahkan  bukti  kelayakan 
diasuransikan apabila uang pertanggungan yang diminta cukup signifikan. Angka 
claim  experience  sering  dipakai  sebagai  dasar  dalam  menentukan  tingkat 
mortalita.  Pada  umumnya  premi  yang  dikenakan  dalam  asuransi  jiwa  kumpulan 
serba  guna  ini  lebih  murah  jika  dibandingkan  dengan  premi  asuransi  jiwa 
perorangan  serba  guna,  karena  biaya  administrasi  yang  rendah.  Administrasi 
dalam produk ini banyak dilakukan oleh Pemegang Polis, bukan oleh perusahaan 
asuransi. 
 
Yang  membedakan  produk  asuransi  jiwa  kumpulan  serba  guna  ini  dengan 
asuransi jiwa  kumpulan lainnya, adalah jika seorang peserta mengundurkan diri, 
ia akan tetap berhak menjadi peserta asuransi ini. Sedangkan dalam asuransi jiwa 
kumpulan yang lain, Peserta harus terlebih dahulu mengkonversi kepesertaannya 
ke  dalam  polis  asuransi  jiwa  perorangan.  Keistimewaan  seperti  ini,  peserta 
dinamakan  memiliki  Portable  coverage  atau  proteksi  yang  dapat  dipindah‐
pindahkan. 
 
ƒ Group Variable Universal Life Plan 
Produk  ini  mempunyai  satu  keistimewaan  yaitu  bahwa  peserta  dapat 
memilih  beberapa  opsi  yang  berbeda  untuk  menginvestasikan  nilai  tunai  yang 
diperoleh dari asuransinya.  
 
5. Group Creditor Life Insurance (Asuransi Jiwa Kredit Kumpulan) 
Produk  asuransi  jiwa  kumpulan  yang  satu  ini,  diterbitkan  oleh  perusahaan 
asuransi bagi para kreditur, seperti bank‐bank untuk memberikan jaminan atas dana 
pinjaman  yang    telah  diberikannya  kepada  para  penerima  pinjaman  (debitur). 
Berbeda dengan asuransi jiwa kumpulan yang lain, asuransi jiwa kredit kumpulan ini, 
ahli warisnya adalah pemegang polis yang merupakan kreditur yang nantinya berhak 
menerima  manfaat  asuransi  apabila  peserta  asuransinya  meninggal  dunia.  Manfaat 
asuransinya,  pada  umumnya  semakin  menurun  (decreasing  benefit)  sesuai  dengan 
saldo pinjaman yang belum terselesaikan (belum dibayar). Premi untuk asuransi jiwa 
kredit  kumpulan  ini  menjadi  beban  peserta  selaku  debitur,  tetapi  juga  sebagai  daya 
tarik dari pinjaman yang diberikan. Ada kalanya bank tersebut sebagai kreditur akan 
berpartisipasi  memberikan  kontribusi  pada  pembayaran  preminya.  Jika  premi  yang 
akan  dikenakan  untuk  asuransi  jiwa  kredit  kumpulan  tersebut  dinilai  terlalu  mahal 
oleh  calon  penerima  pinjaman,  maka  calon  kreditur  dapat  mengajukan  keberatan, 
selanjutnya kreditur dapat memilih asuransi jiwa kredit lain yang ia yakini lebih murah 
atau lebih baik.

228
ASURANSI KESEHATAN

BAB XII 
ASURANSI KESEHATAN  
                                              
IHTISAR BAB  TUJUAN 
   
Ragam Jaminan Asuransi Kesehatan di  Setelah mempelajari bab atau bagian ini 
Indonesia   diharapkan dapat: 
Program‐Program Asuransi Kesehatan   
Khusus  1. Mengenal ragam jaminan asuransi 
¾ Asuransi Kesehatan Pegawai Negeri  kesehatan di Indonesia; 
Sipil   
¾ Jaminan Pemeliharaan Kesehatan  2. Mengidentifikasi berbagai program 
Jaminan Sosial Tenaga Kerja  asuransi kesehatan khusus yang 
¾ Jaminan Kesehatan Masyarakat  diterapkan di Indonesia;  
(Jamkesmas)   
Produk‐Produk Asuransi Kesehatan  3. Menjelaskan manfaat berbagai produk 
¾ Santunan Tunai Harian Rumah Sakit  asuransi kesehatan; 
¾ Asuransi Perawatan di Rumah Sakit   
atau Asuransi Kesehatan rawat  4. Membedakan asuransi kesehatan 
Inap  dengan kecelakaan diri; 
¾ Asuransi Kesehatan Pensiun   
¾ Asuransi Penyakit Kritis  5. Mengenal hal‐hal yang dikecualikan dan 
¾ Asuransi Perawatan Jangka  dibatasi dalam asuransi kesehatan; 
Panjang (Long Term Care)   
¾ Asuransi Kesehatan Unit Link  6. Menjelaskan apa yang dimaksud dengan 
¾ Asuransi Perjalanan  jaminan pemeliharaan kesehatan 
Asuransi Kecelakaan Diri  masyarakat (JPKM); 
Pengecualian dan Pembatasan   
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan  7. Menentukan berapa besar kontribusi 
Masyarakat (JPKM)  atau partisipasi biaya dalam asuransi 
Partisipasi Biaya.  kesehatan; 
Penetapan Premi Asuransi Kesehatan   
  8. Menjelaskan berapa besar penetapan 
besarnya premi asuransi kesehatan 
yang dikontribusikan. 
  
 
A.  Ragam Jaminan Asuransi Kesehatan di Indonesia 
Jika  dilakukan  pemetaan  berdasarkan  jenis  pekerjaan  dan  pemberian  jaminan 
kesehatan, ternyata banyak ragam dan sistem jaminan kesehatan yang dimiliki oleh setiap 
kelompok pekerja. Kelompok pertama adalah pegawai negeri, pensiunan pegawai negeri, 
pensiunan TNI dan POLRI beserta keluarganya serta mantan pejabat negara dengan hak 
pensiun,  akan  mendapatkan  jaminan  kesehatan  secara  komprehensif  dalam  bentuk 
pelayanan. Kelompok kedua adalah tenaga kerja Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan 
229
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

Badan Usaha Milik Pemerintah Daerah (BUMD) serta para tenaga kerja formal mendapat 
jaminan  kesehatan  sesuai  dengan  peraturan  perusahaan  atau  minimal  sama  dengan 
program  jaminan  pemeliharaan  kesehatan  Jamsostek.  Sebagian  perusahaan 
mempercayakan  pengelolaan  kesehatannya  pada  PT  Jamsostek,  PT  Askes  dan 
perusahaan  asuransi  swasta  baik  asuransi  kerugian  maupun  asuransi  jiwa.  Sebagian  dari 
para  pekerja  juga  menambah  asuransi  kesehatan  perorangan.    Kelompok  ketiga  adalah 
pekerja  informal  seperti  pedagang  kecil  di  pasar,  pedagang  kaki  lima,  petani  dan  buruh 
tani, nelayan dan buruh nelayan pada umumnya tidak memiliki sistem jaminan kesehatan, 
artinya jika sakit dan memerlukan biaya kesehatan maka biayanya ditanggung sendiri, dan 
sebagian kecil  saja  yang  memiliki  asuransi  kesehatan  perorangan.  Selanjutnya  kelompok 
keempat  yaitu  masyarakat  yang  tergolong  miskin  mendapat  jaminan  kesehatan  secara 
komprehensif  dari  pemerintah  dengan  anggaran  premi  setiap  bulan  pada  tahun  2005 
sampai  dengan  tahun  2009  sebesar  Rp.  5.000  per  orang  setiap  bulan  yang  jumlah 
pesertanya  pada  tahun  2009  ini  mencapai  76,4  juta  orang  lebih.  Di  beberapa  daerah 
tingkat  kabupaten  mendirikan  Badan  Pelaksana  Jaminan  Pemeliharaan  Kesehatan 
Masyarakat  yang  disponsori  oleh  Pemerintah  Kabupaten  maupun  Provinsi.  Beberapa 
daerah/kota  juga  mengembangkan  asuransi  kesehatan  sosial  dengan  nama  asuransi 
kesehatan sosial (Askesos) yang dimotori oleh Departemen Sosial.   
 
Kelompok  yang  tidak  memiliki  sistem  asuransi  atau  jaminan  kesehatan  adalah 
kelompok yang terbesar yang terdiri dari para pengusaha kecil, petani, nelayan, buruh tani 
dan  buruh  nelayan,  pedagang  kecil  dan  pedagang  kaki  lima  dan  para  pekerja  sektor 
informal  lainnya.  Selanjutnya  pada  bab  ini  akan  mengupas  tentang  program‐program 
jaminan  kesehatan  yang  disponsori  oleh  pemerintah  maupun  produk‐produk  asuransi 
swasta. 
         
B.   Program‐Program Asuransi Kesehatan Khusus   
Program‐program  asuransi/jaminan  kesehatan  khusus  ini  meliputi  berbagai  variasi 
yang secara ringkas dapat kami jelaskan sebagai berikut: 
 
1. Asuransi Kesehatan Pegawai Negeri Sipil 
Peserta  Asuransi  Kesehatan  yang  dikelola  oleh  PT.  Asuransi  Kesehatan          
(Persero) meliputi calon dan Pegawai Negeri Sipil (PNS), Penerima Pensiun, Veteran 
dan  perintis  kemerdekaan.  Penerima  pensiun  terdiri  dari  PNS  yang  berhenti  dengan 
hak pensiun, Prajurit Tentara Nasional Indonesia dan POLRI serta PNS di lingkungan 
Departemen  Pertahanan  dan  Keamanan  dan  Kepolisian  Republik  Indonesia  yang 
berhenti  dengan  hak  pensiun,  Pejabat  Negara  yang  berhenti  dengan  hak  pensiun, 
janda  atau  duda  atau  anak  yatim  piatu  dari  PNS,  TNI  dan  Polri  serta  pejabat  negara 
yang  berhenti  dengan  hak  pensiun.  Keluarga  yang  ditanggung  meliputi  istri  atau 
suami dari peserta dan anak yang sah atau anak angkat dari peserta sesuai peraturan 
perundangan yang berlaku. 
 
Kepesertaannya  bersifat  wajib  dengan  pembayaran  premi  yang  dipotong 
langsung  dari  gaji  atau  uang  pensiun.  Besarnya  premi  yang  dibayar  oleh  pegawai 
sebesar  2%  dari  gaji  pokok  dan  sumbangan  pemerintah  sebesar  2%    sehingga  total 
preminya adalah 4% dari gaji pokok. 
230
ASURANSI KESEHATAN

Dalam kelompok ini, jaminan yang diperoleh oleh setiap peserta adalah Program 
Jaminan Kesehatan  secara komprehensif  yang  meliputi  upaya  peningkatan/promosi, 
pencegahan,  penyembuhan  dan  pemulihan.  Jaminan  yang  diberikan  dalam  bentuk 
pelayanan,  pemeriksaaan  dan  pengobatan  rawat  jalan  tingkat  pertama  harus 
dilakukan  di  puskesmas.  Setiap  peserta  yang  telah  mendaftarkan  diri,  dengan 
membawa  bukti‐bukti  bahwa  yang  bersangkutan  adalah  berhak  menjadi  peserta 
memilih satu puskesmas dimana ia akan berobat. Pelayanan kesehatan rujukan adalah 
pelayanan  kesehatan  yang  diberikan  melalui  sarana  pelayanan  kesehatan  rujukan 
antara lain dokter spesialis, dokter gigi, rumah sakit dan sarana pelayanan kesehatan 
khusus  lainnya.  Persalinan  dapat  dilayani  di  Puskesmas,  balai  pengobatan  ibu  dan 
anak, rumah sakit bersalin dan rumah sakit.  
 
Peserta  yang  memerlukan  rawat  inap  harus  mendapatkan  surat  rujukan  dari 
puskesmas  dapat dilakukan di rumah sakit pemerintah, termasuk rumah sakit tentara 
dan Polri atau di rumah sakit swasta yang ditunjuk.  Untuk pegawai negeri golongan I 
dan II, kelas perawatan yang diberikan adalah kelas III, golongan III mendapatkan hak 
kelas  II  dan  golongan  IV  memperoleh  kelas  I  di  rumah  sakit  pemerintah.  Operasi 
jantung,  tindakan  hemodialisa,  cuci  darah,  dan  transplantasi  ginjal  juga  ditanggung 
oleh PT Askes. Apabila biaya perawatan ternyata melebihi dari yang dijamin oleh PT 
Askes,  misalnya  karena  peserta  meminta  perawatan  di  kelas  yang  lebih  tinggi  atau 
menerima  obat  diluar  Daftar  Pelafon  Harga  Obat  (DPHO)  maka  peserta  harus 
membayar  kelebihan  biayanya.  Obat‐obatan  yang  diperlukan  dapat  diperoleh  pada 
apotik  yang  ditunjuk  berdasarkan  resep  yang  dibuat  oleh  dokter,  jika  obat  yang 
diperlukan  terdapat  pada  DPHO  maka  peserta  itu  tidak  perlu  membayar  obat 
tersebut. Jika tidak ada dalam daftar DPHO, maka peserta yang bersangkutan harus 
membayar sendiri.  
      
2. Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Jaminan Sosial Tenaga Kerja   
PT  Jaminan  Sosial  Tenaga  Kerja  (Jamsostek)  melaksanakan  4  (empat)  program 
yaitu  program  Jaminan  Hari  Tua  (JHT),  Jaminan  Kematian  (JK),  Jaminan  Kecelakaan 
Kerja  (JKK)  dan  Jaminan  Pemeliharaan  Kesehatan  (JPK).  Setiap  institusi  yang 
memperkerjakan tenaga kerja minimal 10 orang atau lebih atau membayar upah satu 
juta  rupiah  setiap  bulan  wajib    menjadi  peserta  program  Jamsostek.  Khusus  untuk 
JPK, suatu institusi diperbolehkan untuk tidak mengikuti program JPK dari Jamsostek 
dengan syarat tenaga kerja mendapatkan jaminan minimal sama atau lebih baik dari 
program JPK Jamsostek. 
 
Ruang  Lingkup  JPK  Jamsostek  ini  berupa  pelayanan  pada  pemberi  pelayanan 
yang  ditunjuk  pada  saat  pekerja  masih  aktif  bekerja  dan  tidak  ada  pelayanan  bagi 
pekerja yang tidak bekerja atau yang telah menjalani masa pensiun. Pelayanan yang 
dilakukan  di  luar  pemberi  pelayanan  kesehatan  yang  ditunjuk  tidak  diberikan 
santunan  kecuali  gawat  darurat.  Jaminan  yang  diberikan  meliputi  aspek  promotif, 
pencegahan, penyembuhan dan pemulihan. Paket JPK Jamsostek meliputi: 
1) Rawat jalan tingkat pertama 
2) Rawat jalan tingkat lanjutan 

231
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

3) Pelayanan  rawat  inap  Rumah  Sakit  Umum  Pusat  dan  Daerah  serta  rumah  sakit 
swasta yang ditunjuk . 
4) Pemeriksaan  kehamilan  dan  pertolongan  persalinan  baik  persalinan  normal 
maupun persalinan patologis dan atau gugur kandungan. 
5) Penunjang diagnostik yang dipandang perlu oleh pelaksana pelayanan kesehatan 
yang  meliputi  pemeriksaan  laboratorium,  radiologi  dan  pemeriksaan  penunjang 
lainnya. 
6) Pelayanan  khusus  yang  meliputi  kacamata,  prothese  gigi,  alat  bantu  dengar, 
prothese anggota gerak dan prothese mata. 
7) Pelayanan  gawat  darurat  yang  merupakan  pelayanan  yang  harus  segera 
dilakukan untuk menghindari hal yang fatal bagi penderita. 
 
Besarnya premi bagi tenaga kerja lajang sebesar 3% dari upah dan untuk pekerja 
yang  sudah  berkeluarga  preminya  sebesar  6%  dari  upahnya,  dengan  batasan 
maksimum  upah  yang  digunakan  sebesar  satu  juta  rupiah.  Jumlah  yang  ditanggung 
dalam  satu  keluarga  adalah  suami/istri  dan  anak  maksimum  tiga  orang.  Bagi  tenaga 
kerja  yang  sudah  berkeluarga  jika  memiliki  upah  sebesar  tiga  juta  rupiah,  maka 
besarnya  premi  yang  harus  dibayar  adalah  sebesar  6%  dari  satu  juta  rupiah  yaitu 
sebesar  Rp.  60.000  setiap  bulan.  Semua  premi  ditanggung  oleh  majikan  atau 
perusahaan, dan tidak ada kontribusi dari tenaga kerja.    
 
3. Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas)  
Sebagai cikal bakal pelaksanaan Undang‐Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang 
Sistem  Jaminan  Sosial  Nasional  atau  UU  SJSN,  pada  tahun  2005  Departemen 
Kesehatan  Republik  Indonesia  mencetuskan  asuransi  kesehatan      bagi  orang  miskin 
(Askeskin)  yang  sekarang  berubah  nama  menjadi  Jaminan  Kesehatan  Masyarakat 
(Jamkesmas).  Syarat  menjadi  peserta  Jamkesmas  adalah  penduduk  yang  tergolong 
miskin atau tidak mampu. Total peserta Jamkesmas pada tahun 2009 mencapai 76,4 
juta  jiwa.  Besarnya  premi  Rp.  5.000  per  bulan  yang  semuanya  ditanggung  oleh 
pemerintah pusat yang  dananya  diambilkan  dari Anggaran Pendapatan dan Belanja 
Pemerintah (APBN).  
 
Ruang  Lingkup  Jaminan  yang  diberikan  cukup  komprehensif  mulai  dari  rawat 
jalan, gigi, kacamata, melahirkan, ambulan, perawatan di rumah sakit. Jaminan yang 
diberikan  dalam  bentuk  pelayanan  pada  Pemberi  Pelayanan  Kesehatan  (PPK)  yang 
ditunjuk yaitu Puskesmas untuk pelayanan rawat jalan tingkat satu. Untuk rawat inap 
diberikan pada Rumah Sakit Umum Daerah. 
 
 
C.  Produk‐Produk Asuransi Kesehatan  
Di  Indonesia,  produk  asuransi  kesehatan  dipasarkan  oleh  perusahaan  asuransi  jiwa 
maupun asuransi umum dalam bentuk asuransi perorangan dan  asuransi kumpulan atau 
kelompok atau kolektif. Pada umumnya asuransi yang ditawarkan secara perorangan atau 
keluarga hanya asuransi rawat inap sedangkan untuk asuransi kesehatan kumpulan dapat 
diperluas meliputi rawat jalan, melahirkan, gigi dan kacamata. 
 
232
ASURANSI KESEHATAN

1. Santunan Tunai Harian Rumah Sakit 
Bentuk paling sederhana dari produk asuransi kesehatan adalah Santunan Tunai 
Harian  Rumah  sakit  atau  dengan  istilah  HCP  (Hospital  Cash  Plan)    atau  DHB  (Daily 
Hospitalization  Benefit).  Produk  ini  dipasarkan  sebagai  asuransi  perorangan  dengan 
jalur  distribusi  agen  atau  bancassurance.  Perusahaan  asuransi  akan  membayar  biaya 
perawatan sesuai yang tercantum dalam polis untuk setiap hari perawatan di rumah 
sakit,  tanpa  memperhatikan  biaya  perawatan  aktual  yang  dibayarkan  tertanggung 
kepada  rumah  sakit.  Untuk  asuransi  perorangan  tertanggung  sekaligus  sebagai 
pemegang polis. Beberapa perusahaan asuransi membuat paket asuransi untuk satu 
keluarga dimana pemegang polisnya adalah kepala keluarga biasanya suami dan para 
tertanggungnya adalah dirinya sendiri ditambah istri dan anak. Jumlah harian bisanya 
dibatasi  60  hari  atau  90  hari  akan  tetapi  ada  juga  perusahaan  asuransi  yang  tidak 
memberikan batasan jumlah santunan  harian dalam satu tahun.  
 
2. Asuransi Perawatan di Rumah Sakit atau Asuransi Kesehatan rawat Inap  
Dalam hal tertanggung menderita sakit, baik akibat suatu penyakit maupun suatu 
kecelakaan maka biaya selama perawatan di rumah sakit sesuai kuitansi  akan diganti 
dengan  batasan  maksimum  sebagaimana  tercantum  dalam  polis.  Biaya‐biaya  yang 
dijamin oleh program asuransi kesehatan di Indonesia adalah sebagai berikut:  
*    Biaya  kamar  dan  biaya  makan  per  hari  di  rumah  sakit.  Manfaat  dibatasi 
maksimum  per  hari  sesuai  dengan  kelas  kamar  yang  menjadi  hak  tertanggung, 
sedangkan batasan dari jumlah hari per tahun atau per perawatan dicantumkan 
dalam polis misalnya 60 hari atau 90 hari. 
*   Biaya  kunjungan  dokter  umum  selama  dirawat  di  rumah  sakit.  Manfaat  ini 
dibatasi  maksimum  per  hari  sesuai  dengan  manfaat  yang  menjadi  hak 
tertanggung sebagaimana yang tercantum dalam polis. 
*   Biaya kunjungan dokter spesialis. 
*   Biaya pembedahan, yang meliputi : 
Dokter  bedah.  Penggantian  biaya  untuk  dokter  bedah  tergantung  dari  jenis 
operasi  yang  dilakukan  sesuai  dengan  yang  ditetapkan  pada  daftar 
pembedahan dengan batas maksimum santunan yang telah ditetapkan. 
Kamar  Bedah.  Penggantian  kamar  bedah  diberikan  hanya  sebatas  santunan 
yang  telah  ditetapkan  untuk  tertanggung  dengan  batas  maksimum 
penggantian, biasanya 30% dari biaya dokter bedah. 
Anestesi.  Penggantian  biaya  ahli  anestesi  diberikan  hanya  sebatas  kelas 
santunan  yang  telah  ditetapkan  untuk  tertanggung  dengan  batasan 
penggantian, biasanya sebesar 25% dari biaya dokter bedah. 
*   Biaya obat‐obatan selama perawatan dan biaya penunjang diagnosa. 
*   Biaya pengobatan untuk kejadian darurat akibat kecelakaan, termasuk perbaikan 
segera terhadap gigi yang rusak akibat kecelakaan. 
*   Biaya  ambulan,  biaya  yang  dibebankan  kepada  tertanggung  oleh  rumah  sakit 
atau  suatu  institusi  untuk  mengangkut  pasien  dari  rumah  ke  rumah  sakit  atau 
sebaliknya,  atau  dari  rumah  sakit  ke  rumah  sakit  lainnya  pada  saat  diperlukan 
tindakan  secara  medis  dengan  batasan  maksimum  yang  dicantumkan  dalam 
polis. 

233
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

*   Biaya perawatan intensif, yang terdiri dari perawatan intensif umum      (ICU) atau 
perawatan  intensif  penyakit  jantung  (ICCU).  Besarnya  manfaat  biasanya  sampai 
maksimum  jumlah  hari  atau  rupiah  tertentu  atau  kombinasi  keduanya 
sebagaimana ditetapkan dalam polisnya. 
 
Asuransi  kesehatan  rawat  inap  ini  bisa  dipasarkan  secara  kumpulan  atau 
perorangan.  Untuk  asuransi  kumpulan  bisa  diperluas  rawat  jalan,  rawat  gigi, 
melahirkan dan kacamata. Asuransi kesehatan rawat inap juga bisa diperluas sampai 
ke jaminan kecelakaan. Bagi perusahaan asuransi jiwa bisa diperluas dengan asuransi 
jiwa.  Pada  umumnya  asuransi  perorangan  tidak  diperluas  dengan  rawat  jalan,  gigi, 
dan kacamata. 
 
Variasi  asuransi  kesehatan  atau  asuransi  biaya  medis.  Variasi  menurut  metode 
penyelesaian  klaim  yaitu  ganti  rugi  dan  pelayanan,  atau  kombinasi  dari  dua  model 
tersebut.    
 
Ganti rugi  (reimbursement). Dalam hal tertanggung dirawat di rumah sakit, maka 
semua biaya ditanggung terlebih dahulu oleh tertanggung, baru kemudian ditagihkan 
ke  perusahaan  asuransi,  selanjutnya  perusahaan  asuransi  melakukan  verifikasi  klaim 
dan membayar semua tagihan sesuai batasan yang tercantum dalam polis.  
 
Jaminan berupa pelayanan. Perusahaan asuransi mengadakan kontrak kerjasama 
dengan  pemberi  pelayanan  kesehatan  (PPK)  seperti  poliklinik,  rumah  sakit  dan 
apotik.  Bagi  peserta  atau  tertanggung  perusahaan  asuransi,  jika  memerlukan 
perawatan  maka  langsung  datang  ke  PPK  tanpa  dipungut  biaya,  apabila  datang  ke 
PPK di luar yang telah ditentukan maka tertanggung harus membayar sendiri bahkan 
ada  perusahaan  yang  tidak  memberikan  ganti  rugi.  Kontrak  antara  perusahaan 
asuransi  dan  PPK  bisa  dalam  model  kapitasi  atau  borongan  dan  juga  bisa  dalam 
bentuk  pembayaran  sesuai  jasa  yang  diberikan  (fee  for  services).  Rumah  sakit  pada 
umumnya  kurang  senang  dengan  kontrak  model  kapitasi  ini,  sedangkan  poliklinik 
banyak yang telah bersedia bekerjasama dengan perusahaan asuransi dalam bentuk 
kapitasi.  
 
Kombinasi  ganti  rugi  dan  pelayanan.  Perusahaan  asuransi  di  Indonesia  telah 
mengembangkan kombinasi antara sisitem berdasarkan ganti rugi dan dalam bentuk 
pelayanan.  Misalnya  untuk  rawat  jalan  menggunakan  sistem  pelayanan,  sedangkan 
rawat  inap  dalam  bentuk  sistem  klaim  ganti  rugi.  Perusahaan  asuransi  swasta  lebih 
fleksibel  dalam  menerapkan  sistem  klaim  jika  dibandingkan  dengan  asuransi  sosial 
yang  menerapkan  konsep  sistem  klaim  dalam  bentuk  mutlak  pelayanan  dimana 
apabila  tertanggung  berobat  di  luar  PPK  yang  ditunjuk,  tidak  mendapatkan 
penggantian sama sekali kecuali dalam keadaan darurat. 
 
Variasi Batasan Manfaat. Ditinjau dari sisi besarnya manfaat yang diberikan oleh 
perusahaan  asuransi  dapat  dibedakan  secara  per  komponen  unit  pelayanan,  per 
penyakit per tahun atau sesuai dengan tagihan (as charged ). 
 

234
ASURANSI KESEHATAN

3. Asuransi Kesehatan Pensiun  
Para  pegawai  negeri  TNI  dan  POLRI  mendapat  jaminan  kesehatan  secara 
komprehensif  pada  masa  pensiun  yang  dikelola  oleh  PT.  Askes.  Sebagian  BUMN 
mendirikan  Yayasan  untuk  mengelola  program  jaminan  kesehatan  bagi  para 
pensiunannya,  sebagian  dipercayakan pada  perusahaan  asuransi.  Premi  dibayar  saat 
aktif  bekerja  sedangkan  jaminan  diberikan  sejak  pekerja  mulai  pensiun  sampai  usia 
tertentu bahkan ada yang sampai meninggal dunia. 
  
4. Asuransi Penyakit Kritis  
Produk ini dipasarkan oleh perusahaan asuransi jiwa sebagai manfaat tambahan 
pada  produk  asuransi  perorangan.  Asuransi  Penyakit  Kritis  atau  juga  sering  disebut 
critical illness.  Dalam  hal tertanggung, berdasarkan  hasil  diagnosa  dokter  menderita 
salah  satu  penyakit  kritis  yang  terdaftar  dalam  polisnya,  maka  tertanggung  akan 
menerima  manfaat  asuransi  sebesar  50%  sampai  dengan  100%  dari  uang 
pertanggungan. 
 
5. Asuransi Perawatan Jangka Panjang (Long Term Care)  
Produk  asuransi  perawatan  jangka  panjang  di  Indonesia  belum  begitu  populer 
seperti di Amerika Serikat dan Kanada. Jaminan yang diberikan adalah berupa biaya 
perawatan  ketika  tertanggung  menderita  sakit  akibat  suatu  penyakit  maupun 
kecelakaan  yang  memerlukan  bantuan  perawatan  tingkat  dasar  misalnya  dalam  hal 
mandi,  makan,  minum,  berpakaian,  menggunakan  toilet.  Perawatan  spesialis, 
misalnya dalam perawatan mental dan melakukan suntikan atau pengambilan darah 
dan urine untuk diagnosis. 
   
6. Asuransi Kesehatan Unit Link  
Asuransi  Kesehatan  Unit  Link  adalah  perluasan  dari  produk  Asuransi  Jiwa  Unit 
Link.  Premi  yang  dibayarkan  oleh  tertanggung  didistribusikan  ke  dalam  rekening 
asuransi  kesehatan  dan  rekening  unit  investasi.  Pada  umumnya  produk  asuransi 
kesehatan  yang  ditawarkan  adalah  rawat  inap  perorangan.    Dalam  hal  tertanggung 
sakit  akibat  suatu  kecelakaan  atau  suatu  penyakit  sedemikian  rupa  sehingga  harus 
dirawat  di  rumah  sakit,  maka  perusahaan  asuransi  akan  membayar  ganti  rugi  atas 
biaya‐biaya yang dikeluarkan yang besarnya sesuai dengan batasan dalam polis, atau 
bisa berupa pemberian santunan uang tunai per hari perawatan yang besarnya sesuai 
dengan ketentuan yang tercantum dalam polis. Dana investasi tidak akan berkurang 
akibat tertanggung menerima pembayaran klaim asuransi kesehatan tersebut.  
  
7. Asuransi Perjalanan  
Asuransi  perjalanan  (Travel  Insurance)  banyak  dipasarkan  oleh  perusahaan 
asuransi kerugian yang terdiri dari asuransi kesehatan dan kecelakaan, keterlambatan 
pesawat  (delay  schedule)  dan  kecurian  atau  kehilangan  barang  selama  dalam 
perjalanan, termasuk biaya evakuasi dan juga santunan meninggal akibat kecelakaan 
selama dalam perjalanan.   
 
 

235
DASAR-DASAR ASURANSI JIWA DAN ASURANSI KESEHATAN

D.  Asuransi Kecelakaan Diri 
Asuransi kecelakaan diri memberikan jaminan atas peristiwa yang terjadi secara tiba‐
tiba,  tidak  terduga  sebelumnya,  datang  dari  luar  diri  tertanggung,  bersifat  kekerasan, 
tidak  dikehendaki  dan  tidak  ada  unsur‐unsur  kesengajaan  dalam  peristiwa  tersebut. 
Asuransi kecelakaan diri dapat dipasarkan oleh perusahaan asuransi jiwa maupun asuransi 
umum  (kerugian).  Asuransi  kecelakaan  diri  menjamin  tertanggung  akibat  dari  suatu 
kecelakaan  yang  menimpa  dirinya  selama  24  jam  dalam  masa  asuransi.  Biasanya 
pertanggungan berlaku di seluruh dunia dan masa asuransi biasanya satu tahun dan juga 
selama beberapa hari misalnya asuransi kecelakaan dalam perjalanan. Masa asuransi yang 
terpendek adalah asuransi dalam waktu satu kali penerbangan yang menjamin kecelakaan 
diri  mulai  di  bandara  keberangkatan  sampai  mencapai  bandara  yang  menjadi  tempat 
tujuan. Pada Umumnya risiko kecelakaan yang ditanggung dibagi dalam 3 atau 4 macam 
yaitu: 
a. Risiko  A  :  Risiko  Meninggal  Dunia.  Dalam  hal  tertanggung  meninggal  dunia  akibat 
sebuah kecelakaan, maka kepada ahli warisnya akan diberikan santunan sebesar uang 
pertanggungan sebagaimana tercantum dalam polis. 
b. Risiko  B  :  Risiko  Cacat  Tetap.  Dalam  hal  tertanggung  mengalami  cacat  tetap  akibat 
suatu  kecelakaan,  maka  kepadanya  diberikan  santunan  cacat  tetap  yang  besarnya 
sesuai tabel cacat tetap sebagaimana yang tercantum dalam polis. 
c. Risiko C : Cacat Sementara. Dalam hal tertanggung mengalami cacat sementara akibat 
suatu kecelakaan, maka kepadanya akan diberikan santunan mingguan atau bulanan 
selama tertanggung mengalami cacat sementara.  
d. Risko  D  :  Risiko  Pengobatan.  Dalam  hal  tertanggung  sakit  sebagai  akibat  suatu 
kecelakaan  maka  diberikan  penggantian  biaya  pengobatan  biasanya  maksimum 
sebesar 10% dari uang pertanggungan.  
 
Pada asuransi jiwa perorangan biasanya produk asuransi kecelakaan sebagai produk 
tambahan,  sehingga  dalam  hal  terjadi  tertanggung  meninggal  dunia  akibat  kecelakaan 
maka kepada ahli warisnya diberikan santunan sebesar 2 sampai 3 kali atau lebih dari uang 
pertanggungan.       
 
E.  Pengecualian dan Pembatasan  
Pada umumnya tidak ada pembayaran manfaat asuransi kecelakaan diri akibat: 
a. secara sengaja melukai diri sendiri, percobaan bunuh diri, 
b. perang atau ikut perang, 
c. penggunaan obat‐obatan kecuali dengan resep dokter, 
d. kecelakaan yang disebabkan mabuk minuman keras, 
e. terjadi  pada  saat  tertanggung  menjadi  penumpang  pesawat  yang  mempunyai 
jadwal penerbangan secara tidak rutin (non‐scheduled flight). 
f. terlibat aksi penyerangan atau pembunuhan. 
g. penyakit dan pengobatan medis dan pembedahan. 
   
F.   Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat (JPKM) 
Asuransi  kesehatan  tradisional  khususnya  di  Amerika  mendapat  kritikan  dari  para 
konsumen  mau