Anda di halaman 1dari 4

1

Pengertian Bubble Coloum


Kolom gelembung (bubble coloum) dapat berupa piringan dengan sejumlah lubang yang

di las pada risers atau chimney, dimana uap akan lewat melintas dari bagian bawah kolom. Tiap
risers dipenuhi oleh sejumlah cap berbentuk bell (genta) untuk mempercepat uap melalui risers
tersebut.
Dalam operasinya, uap (vapor) naik melalui chimney, menghasilkan sejumlah gelembung
dari slot dari bagian bawah cup didalam likuid, dimana level (ketinggian) likuid dijaga pada plate
oleh weir (dam) sehingga permukaan likuid adalah 2-2,5 inch diatas slot dari bubble cap. Likuid
diumpankan pada plate dan turun melintasi downspout menuju bagian bawah plate dimana uap
akan melintas naik melalui plate bercampur dengan likuid pada plate karena disperse yang
dihasilkan oleh slot dalam bubble cap. Uap kemudian terpisah pada permukaan likuid dan
melintasi bagian atas piringan (plate). Hal ini dapat dicapai dengan aliran berlawanan arah
(countercurrent) dari likuid yang melintas turun dengan uap yang melintas naik melalui kolom.

Gambar. Bubble Coloum

Peralatan pada Bubble Coloum

Kolom Piring Gelembung (Bubble Plate Coloum)


a

Dengan tanggul dan salauran limpah yang bundar


Kolom piring gelembung (bubble plate coloum), merupakan salah satu alat yang

digunakan pada kontak anatar fase dan pemisah fase dimana bentuk pemisahannya dilakukan
dengan cara destilasi. Alat ini terdiri dari tanggul (weit), dan pipa saluran limpah (downcomers).
Dalam kolom ini harus terjadi perpindahan massa dan panas antara uap yang naik dan
cairan yang mengalir turun. Sampel yang biasa digunakan alat ini adalah yang berupa liquid,
misalnya etanol dan air. Pada alat ini terdapat pelat-pelat yang berfungsi sebagai perlengkapan
dalam (internal fitting) berupa bidang yang letaknya mendatar dan disusun satu diatas yang lain
pada jarak-jarak tertentu di dalam pipa kolom. Pada setiap plat terdapat lapisan cairan dengan
ketinggian tertentu. Cairan ini diterobos oleh uap yang naik melalui lubang-lubang pada pelat.

Gambar. Plate Coloum dengan bermacam topi

b.

Piring aliran melintang yang menunjukkan jalan masuk dan jalan keluar tanggul

Alat ini digunakan untuk cairan, dimana cairan masuk melewati piring menuju ke piring berikut
di bawahnya. Cairan di dalam kolom dipindahkan dari pusat piring. Alat ini juga harus
mempunyai cairan yang dapat menahan pada piring yang lebih rendah untuk mencegah uap air
mengalir dari atas alat ini. Cairan pada piring yang lebih rendah ditahan oleh sebuah tanggul
(weit). Tanggul ini berfungsi untuk mendistribusikan cairan. Cairan yang masuk melalui tanggul
akan mengalir melintang sesuia dengan aliran pada piring untuk selanjutnya mengalir ke jalan
keluar tanggul.

Diagram cara kerja bubble coloum dengan tanggul


Bubble Cap (Pelat Genta)
Suatu bubble cap adalah suatu piringan yang dilebgkapi dengan sebuah lubang yang
menuju suatu pipa yang sesuai yaitu chimney, yang dilewati oleh uap dari bagian bawah
piringan. Tiap-tiap pipa arah naik ditutupi oleh sumbat berbentuk bel (genta). Sumbat-sumbat
tersebut diberi bingkai agar tersedia ruang yang cukup antara riser (pipa naik) dan sumbat
sebagai tempat keluarnya uap.

Gambar 1.3 Bubble cap


Pada operasinya, uap naik melalui chimney dan dialihkan ke bawah oleh sumbat.
Keluarnya berupa gelembung-gelembung kecil dari celah pada bagian bawah sumbat dibawah
cairan. Level cairan diduga diatas pinggiran oleh suatu alat yang berupa weit. Jadi, permukaan
weit sekitar 2-2,5 in diatas puncak celah dari bubble cap. Cairan memasuki piringan dan
melewatinya dan turun melalui pipa turun melalui piringan ke bagian bawah piringan (plate).
Sementara uap turun melalui piringan bercampur dengan cairan yang berada diatas piringan
karena hamburan dihasilkan dari celah bubble cap. Uap kemudian terpisah pada permukaan
cairan dan melewati bagian atas piringan, selanjutnya sejumlah aliran balik dari likuid melewati
bagian bawah dan uap melewati bagian atas, melewati kolom penampang hasil.