Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PENDAHULUAN

ABSES MANDIBULA
RUANG KENANGA RS MARGONO SOEKARJO

STASE KEPERAWATAN MEDIKAL BEDAH


SEMESTER I

SABANI NUR ARDLIYAH

UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN


FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN
JURUSAN KEPERAWATAN
PURWOKERTO
2015

LAPORAN PENDAHULUAN
ABSES MANDIBULA
A. PENGERTIAN
Abses adalah kumpulan tertutup jaringan cair, yang dikenal sebagai nanah, di suatu
tempat di dalam tubuh. Ini adalah hasil dari reaksi pertahanan tubuh terhadap benda asing
(Mansjoer A, 2005).
Abses adalah tahap terakhir dari suatu infeksi jaringan yang diawali dengan proses yang
disebut peradangan (Bambang, 2005).
Abses adalah infeksi kulit dan subkutis dengan gejala berupa kantong berisi nanah.
(Siregar, 2004). Sedangkan abses mandibula adalah abses yang terjadi di mandibula. Abses dapat
terbentuk di ruang submandibula atau salah satu komponennya sebagai kelanjutan infeksi dari
daerah leher (Smeltzer dan Bare, 2001).
B. ETIOLOGI
Menurut Siregar (2004) suatu infeksi bakteri bisa menyebabkan abses melalui beberapa cara
antara lain:
1. Bakteri masuk kebawah kuit akibat luka yang berasal dari tusukan jarum yang tidak steril
2. Bakteri menyebar dari suatu infeksi dibagian tubuh yang lain
3. Bakteri yang dalam keadaan normal hidup di dalam tubuh manusia dan tidak
menimbulkan gangguan, kadang bisa menyebabkan terbentuknya abses.
Lebih lanjut Siregar (2004) menjelaskan peluang terbentuknya suatu abses akan meningkat
jika :
1. Terdapat kotoran atau benda asing di daerah tempat terjadinya infeksi
2. Darah yang terinfeksi mendapatkan aliran darah yang kurang
3. Terdapat gangguan sisitem kekebalan.
Menurut Hardjatmo Tjokro Negoro, PHD dan Hendra Utama, (2001), abses mandibula
sering disebabkan oleh infeksi didaerah rongga mulut atau gigi. Peradangan ini menyebabkan
adanya pembengkakan didaerah submandibula yang pada perabaan sangat keras biasanya tidak
teraba adanya fluktuasi. Sering mendorong lidah keatas dan kebelakang dapat menyebabkan
trismus. Hal ini sering menyebabkan sumbatan jalan napas. Bila ada tanda-tanda sumbatan jalan
napas maka jalan napas hasur segera dilakukan trakceostomi yang dilanjutkan dengan insisi

digaris tengah dan eksplorasi dilakukan secara tumpul untuk mengeluarkan nanah. Bila tidak ada
tanda- tanda sumbatan jalan napas dapat segera dilakukan eksplorasi tidak ditemukan nanah,
kelainan ini disebutkan Angina ludoviva (Selulitis submandibula). Setelah dilakukan eksplorasi
diberikan antibiotika dsis tinggi untuk kuman aerob dan anaerob.
Abses bisa terbentuk diseluruh bagian tubuh, termasuk paru-paru, mulut, rektum, dan
otot. Abses yang sering ditemukan didalam kulit atau tepat dibawah kulit terutama jika timbul
diwajah.
C. PATOFISIOLOGI
Jika bakteri menusup kedalam jaringan yang sehat, maka akan terjadi infeks. Sebgian sel
mati dan hancur, menigglakan rongga yang berisi jaringan dan se-sel yang terinfeksi. Sel-sel
darah putih yang merupakan pertahanan tubuh dalalm melawan infeksi, bergerak kedalam
rongga tersebut, dan setelah menelan bakteri.sel darah putih kakan mati, sel darah putih yang
mati inilah yang memebentuk nanah yang mengisis rongga tersebut.
Akibat penimbunan nanah ini, maka jaringan disekitarnya akan terdorong jaringan pada
akhirnya tumbuh di sekliling abses dan menjadi dinding pembatas. Abses hal ini merupakan
mekanisme tubuh mencefah penyebaran infeksi lebih lanjut jka suat abses pecah di dalam tubuh
maka infeksi bisa menyebar kedalam tubuh maupun dibawah permukaan kulit, tergantung
kepada lokasi abses.
D. ANATOMI DAN FISIOLOGI
1. Mulut (oris)
Proses pencernaan pertama kali terjadi di dalam rongga mulut. Rongga mulut dibatasi
oleh beberapa bagian, yaitu sebelah atas oleh tulang rahang dan langit-langit (palatum), sebelah
kiri dan kanan oleh otot-otot pipi, serta sebelah bawah oleh rahang bawah.
a. Rongga Mulut (Cavum Oris)

Rongga mulut merupakan awal dari saluran pencernaan makanan. Pada rongga mulut, dilengkapi
alat pencernaan dan kelenjar pencernaan untuk membantu pencernaan makanan, yaitu:

Gigi (dentis)

Memiliki fungsi memotong, mengoyak dan menggiling makanan menjadi partikel yang kecilkecil. Gigi tertanam pada rahang dan diperkuat oleh gusi. Bagian-bagian gigi adalah sebagai
berikut:
Mahkota Gigi
Bagian ini dilapisi oleh email dan di dalamnya terdapat dentin (tulang gigi). Lapisan email
mengandung zat yang sangat keras, berwarna putih kekuningan, dan mengilap. Email
mengandung banyak garam kalsium.
Tulang Gigi
Tulang gigi terletak di bawah lapisan email. Tulang gigi meliputi dua bagian, yaitu leher gigi dan
akar gigi. Bagian tulang gigi yang dikelilingi gusi disebut leher gigi, sedangkan tulang gigi yang
tertanam dalam tulang rahang disebut akar gigi. Akar gigi melekat pada dinding tulang rahang
dengan perantara semen.
Rongga gigi
Rongga gigi berada di bagian dalam gigi. Di dalam rongga gigi terdapat pembuluh darah,
jaringan ikat, dan jaringan saraf.oleh karena itu, rongga gigi sangat peka terhadap rangsangan
panas dan dingin.
menurut bentuknya, gigi dibedakan menjadi empat macam, yaitu:
(a)

Gigi seri (incisivus/I), berfungsi untuk memotong-motong makanan.

(b)

Gigi taring (caninus/ C), berfungsi untuk merobek-robek makanan.

(c)

Gigi geraham depan (Premolare/ P), berfungsi untuk menghaluskan makanan.

(d)

Gigi geraham belakang (Molare/ M), berfungsi untuk menghaluskan makanan.

Pada manusia, ada dua generasi gigi sehingga dinamakan bersifat diphydont. Generasi gigi
tersebut adalah gigi susu dan gigi permanen. Gigi susu adalah gigi yang dimiliki oleh anak
berusia 1-6 tahun. Jumlahnya 20 buah. Sedangkan gigi permanen dimiliki oleh anak di atas 6
tahun, jumlahnya 32 buah.
2. Lidah (lingua)
Lidah membentuk lantai dari rongga mulut. Bagian belakang otot-otot lidah melekat pada tulang
hyoid. Lidah tersiri dari 2 jenis otot, yaitu:
a. Otot ekstrinsik yang berorigo di luar lidah, insersi di lidah.
b. Otot instrinsik yang berorigo dan insersi di dalam lidah.

Kerja otot lidah ini dapat digerakkan atas 3 bagian, yaitu: radiks lingua (pangkal lidah), dorsum
lingua (punggung lidah), apeks lingua (ujung lidah). Lidah berfungsi untuk membantu
mengunyah makanan yakni dalam hal membolak-balikkan makanan dalam rongga mulut,
membantu dalam menelan makanan, sebagai indera pengecap, dan membantu dalam berbicara.
Sebagai indera pengecap,pada permukaan lidah terdapat badan sel saraf perasa (papila). ada tiga
bentuk papila, yaitu:
(1)

Papila fungiformis, berbentuk seperti jamur, terletak di bagian sisi lidah dan ujung lidah.

(2)

Papila filiformis, berbentuk benang-benang halus, terletak di 2/3 bagian depan lidah.

(3)

Papila serkumvalata, berbentuk bundar, terletak menyusun seperti huruf V terbalik di


bagian belakang lidah.

Lidah memiliki 10.000 saraf perasa, tapi hanya dapat mendeteksi 4 sensasi rasa: manis, asam,
pahit, dan asin.
3. Kelenjar Ludah
Makanan dicerna secara mekanis dengan bantuan gigi, secara kimiawi dengan bantuan enzim
yang dihasilkan oleh kelenjar-kelenjar ludah. Kelenjar ludah mengandung menghasilkan saliva.
Saliva mengandung enzim ptyalin atu amylase yang berfungsi mengubah zat tepung atau amilum
menjadi zat gula atau maltosa.
Kelenjar ludah terdiri atas tiga pasang sebagai berikut:
(1) Kelenjar parotis, terletak di bawah telinga. Kelenjar ini menghasilkan saliva berbentuk cair
yang disebut serosa. Kelenjar paotis merupakan kelenjar terbesar bermuara di pipi sebelah
dalam berhadapan dengan geraham kedua.
(2) Kelenjar submandibularis / submaksilaris, terletak di bawah rahang bawah.
(3) Kelenjar sublingualis, terletak di bawah lidah. Kelenjar submandibularis dan sublingualis
menghasilkan air dan lender yang disebut Iseromucus. Kedua kelenjar tersebut bermuara di
tepi lidah.

E. PENCEGAHAN

Menurut FKUI (1990), antibiotika dosis tinggi terhadap kuman aerob dan anaerob harus
diberikan secara parentral. Evaluasi abses dapat dilakukan dalam anasksi lokalal untuk abses
yang dangkal dan teriokalisasi atau eksplorasi dalam narkosis bila letak abses dalam dan luas.
Insisi dibuat pada tempat yang paling berfluktuasi atau setinggi 05 tiroid, tergantung letak dan
luas abses. Pasien dirawat inap sampai 1-2 hari gejala dan tanda infeksi reda.
Suatu abses seringkali membaik tanpa pengobatan, abses akan pecah dengna sendirinya
dan

mengeluarkan

isinya.kadang

abses

menghilang

secara

perlahan

karena

tubuh

menghancurkan. infeksi yang terjadi dan menyerap sisa-sisa infeksi, abses pecah dan bisa
meninggalkan benjolan yang keras.
Untuk meringankan nyeri dan mempercepat penyembuhan, suatu abses bisa ditusuk dan
dikeluarkan isinya. Suatu abses tidak memiliki aliran darah, sehingga pemberian antibiotik
biasanya sia-sia Antibiotik biasanya diberikan setelah abses mengering dan hal ini dilakukan
untuk mencegah kekambuhan. Antibiotik juga diberikan jika abses menyebarkan infeksi
kebagian tubuh lainnya.
F. MANIFESTASI KLINIK
Menurut Smeltzer dan Bare (2001), gejala dari abses tergantung kepada lokasi dan
pengaruhnya terhadap fungsi suatu organ saraf. Gejalanya bisa berupa :
1.

Nyeri

2.

Nyeri tekan

3.

Teraba hangat

4.

Pembengakakan

5.

Kemerahan

6.

Demam
Suatu abses yang terbentuk tepat dibawah kulit biasanya tampak sebagi benjolan. Adapun

lokasi abses antar lain ketiak, telinga, dan tungkai bawah. Jika abses akan pecah, maka daerah
pusat benjolan akan lebih putih karena kulit diatasnya menipis. Suatu abses di dalam tubuh,
sebelum menimbulkan gejala seringkali terlebih tumbuh lebih besar. Abses dalam lebih mungkin
menyebarkan infeksi keseluruh tubuh.
Adapun tanda dan gejala abses mandibula adalah nyeri leher disertai pembengkakan di
bawah mandibula dan di bawah lidah, mungkin berfluktuasi.

G. PEMERIKSAAN PENUNJANG
Menurut Siregar (2004), abses dikulit atau dibawah kulit sangat mudah dikenali.
Sedangkan abses dalam sering kali sulit ditemukan. Pada penderita abses, biasanya pemeriksaan
darah menunjukkan peningkatan jumlah sel darah putih. Untuk menetukan ukuran dan lokasi
abses dalam bisa dilkukan pemeriksaan rontgen, USG, CT, Scan, atau MR.
H. PENATALAKSANAAN
Menurut FKUI (1990), antibiotika dosis tinggi terhadap kuman aerob dan anaerob harus
diberikan secara parentral. Evaluasi abses dapat dilakukan dalam anasksi lokalal untuk abses
yang dangkal dan teriokalisasi atau eksplorasi dalam narkosis bila letak abses dalam dan luas.
Insisi dibuat pada tempat yang paling berfluktuasi atau setinggi 05 tiroid, tergantung letak dan
luas abses. Pasien dirawat inap sampai 1-2 hari gejala dan tanda infeksi reda.
Suatu abses seringkali membaik tanpa pengobatan, abses akan pecah dengna sendirinya
dan

mengeluarkan

isinya.kadang

abses

menghilang

secara

perlahan

karena

tubuh

menghancurkan. infeksi yang terjadi dan menyerap sisa-sisa infeksi, abses pecah dan bisa
meninggalkan benjolan yang keras.
Untuk meringankan nyeri dan mempercepat penyembuhan, suatu abses bisa ditusuk dan
dikeluarkan isinya. Suatu abses tidak memiliki aliran darah, sehingga pemberian antibiotik
biasanya sia-sia Antibiotik biasanya diberikan setelah abses mengering dan hal ini dilakukan
untuk mencegah kekambuhan. Antibiotik juga diberikan jika abses menyebarkan infeksi
kebagian tubuh lainnya.

KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN


ABSES MANDIBULA

1.

Pengkajian.
Pengkajian adalah usaha untuk mengumpulkan data-data sesuai dengan respon klien baik

dengan pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang, wawacara, observasi dan dokumentasi secara
bio-psiko-sosio-spiritual (Doenges, 2001).
Data yang harus dikumpulkan dalam pengkajian yang dilakukan pada kasus abses
mandibula menurut Doenges, (2001) adalah sebagai berikut :
a. Aktifitas/istirahat
Data Subyektif : Pusing, sakit kepala, nyeri, mulas.
Data Obyektif : Perubahan kesadaran, masalah dalam keseimbangan cedera (trauma).
b. Sirkulasi
Data Obyektif: kecepatan (bradipneu, takhipneu), pola napas (hipoventilasi, hiperventilasi,
dll).
c. Integritas ego
Data Subyektif: Perubahan tingkah laku/ kepribadian (tenang atau dramatis)
Data Obyektif : cemas, bingung, depresi.
d. Eliminasi
Data Subyektif : Inkontinensia kandung kemih/usus atau mengalami gangguan fungsi.
e. Makanan dan cairan
Data

Subyektif

Mual,

muntah,

dan

mengalami

perubahan

selera

makan.

Data Obyektif : Mengalami distensi abdomen.


f. Neurosensori.
Data Subyektif : Kehilangan kesadaran sementara, vertigo.
Data Obyektif : Perubahan kesadaran bisa sampai koma, perubahan status mental, kesulitan
dalam menentukan posisi tubuh.
g. Nyeri dan kenyamanan
Data Subyektif : nyeri pada rahang dan bengkak
Data Obyektif : Wajah meringis, gelisah, merintih.
h. Pernafasan
Data Subyektif : Perubahan pola nafas.
Data Objektif: Pernapasan menggunakan otot bantu pernapasan/ otot aksesoris.
i. Keamanan

Data Subyektif : Trauma baru akibat gelisah.


Data Obyektif : Dislokasi gangguan kognitif. Gangguan rentang gerak.
j. Prioritas keperawatan
1) Mengurangi ansietas dan trauma emosional
2) Menyediakan keamanan fisik
3) Mencegah komplikasi
4) Meredakan rasa sakit
5) Memberikan fasilitas untuk proses kesembuhan
6) Menyediakan informasi mengenai proses penyakit/prosedur pembedahan, prognosis dan
kebutuhan pengobatan
k. Tujuan pemulangan
1) Pasien menghadapi situasi yang ada secara realistis
2) Cidera dicegah
3) Komplikasi dicegah/diminimalkan
4) Rasa sakit dihilangkan/dikontrol
5) Luka sembuh/fungsi organ berkembang ke arah normal
6) Proses penyakit/prosedur pembedahan, prognosis, dan regimen terapeutik dipahami
Sedangkan menurut Dr. Rahajeng, (2006) pengkajian pada Abses Mandibula, adalah:
a.

Keadaan umum: lemah, lesu, malaise, demam

b.

Pemeriksaan Ekstra oral : asimetri wajah, tanda radang jelas, fluktuasi (+), tepi rahang teraba

c.

Pemeriksaan intra oral: Periodontitis akut, muccobuccal fold, fluktuasi (-)

2.

Diagnosa Keperawatan
Menurut T. Heather Herdman, et.al (2007), diagnosa keperawatan pada pasien dengan

abses mandibula adalah:


a.

Nyeri Akut yang berhubungan dengan egen injuri biologi

Menurut Carpenito (2000) nyeri akut adalah keadaan dimana individu melaporkan dan
mengalami adanya rasa ketidaknyamanan yang hebat atau sensasi yang tidak menyenangkan
selama enam bulan atau kurang.
b.

Hipertermi yang berhubungan dengan proses penyakit.

Menurut Carpenito (2000) Hipertermi adalah keadaan dimana seorang individu mengalami atau
berisiko untuk mengalami kenaikan suhu tubuh terus menerus lebih tinggi dari 37,5C peroral
atau 38,C per rektal karena faktorfaktor eksternal.
c.

Kerusakan Intergritas kulit yang berhubungan dengan trauma mekanik.

Menurut Carpenito (2000) kerusakan integritas kulit adalah suatu keadaan dimana seorang
individu mengalami atau beresiko mengalami kerusakan jaringan epidermis dan dermis.
Sedangkan menurut Doenges, (2001) diagnosa keperawatan yang muncul pada klien dengan
infeksi rongga mulut adalah:
a. Defisit volume cairan dan elektrolit berhubungan dengan perdarahan post operasi. Menurut
Carpenito (2000) defisit volume cairan dan elektrolit adalah Keadaan dimana seorang individu
yang tidak menjalani puasa mengalami atau beresiko mengalami dehidrasi vaskuler,
interstisial atau intravaskuler.
b. Nyeri berhubungan dengan adanya proses peradangan, luka insisi pembedahan. Menurut
Carpenito (2000) nyeri akut adalah keadaan dimana individu melaporkan dan mengalami
adanya rasa ketidaknyamanan yang hebab atau sensasi yang tidak menyenangkan selama
enam bulan atau kurang.
c. Resiko infeksi berhubungan dengan tindakan pembedahan, tidak adekuatnya pertahanan
tubuh. Menurut Carpenito (2000) resiko terhadap infeksi adalah keadaan dimana seorang
individu beresiko terserang oleh agen patogenik atau oportunis (virus, jamur, bakteri, protozoa
dan parasit lain) dari sumber-sumber endogen atau eksogen.
d. Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan ketidak mampuan menelan
makanan, nyeri area rahang. Menurut Carpenito (2000) Perubahan nutrisi kurang dari
kebutuhan suatu keadaan dimana individu yang tidak mengalami puasa atau yang beresiko
mengalami penurunan berat badan atau yang berhubungan dengan masukan yang tidak
adekuat
e. Gangguan pola tidur berhubungan dengan rasa nyeri pada area rahang dan luka operasi.
Menurut Carpenito (2000) perubahan pola tidur adalah keadaan di mana individu mengalami
atau berisiko mengalami suatu perubahan dalam kuantitas atau kualitas pola tidurnya yang
menyebabkan rasa tidak nyaman atau mengganggu gaya hidup yang diinginkannya

f. Gangguan komunikasi verbal berhubungan dengan adanya peradangan di area mulut. Menurut
Carpenito (2000) Gangguan komunikasi verbal adalah keadaan dimana seorang individu
mengalami, atau dapat mengalami penurunan kemampuan atau ketidakmampuan untuk
berbicara tetapi dapat mengerti orang.
g. Gangguan gambaran diri berhubungan dengan perubahan bentuk salah satu anggota tubuh.
Menurut Carpenito (2000) gangguan gambaran diri adalah suatu keadaan dimana individu
mengalami atau beresiko untuk mengalami gangguan dalam cara pencerapan citra diri
seseorang.
3. Rencana Keperawatan
Menurut Johnson, Marion Meridean Maas dan Sue Moorhead, ed (2000) rencana keperawatan
terdiri dari :
1.

Nyeri Akut yang berhubungan dengan Agen Injury Biologi

a. Tujuan
Level nyaman.
b. Kriteria hasil :
No
1.
2.
3.
4.

Indikator
Melaporkan secara fisik sehat
Meloporkan puas dapat mengontrol gejala
Mengekspresikan puas dengan fisiknya
Mengekspresikan kepuasan dengan berhubungan

Sosial
5. Mengekspresikan kepuasan secara spiritua
6. Melaporkan puas dengan kemandiriannya
7. Melaporkan puas dengan kontrol nyeri
Keterangan :
1

: Sangat tidak sesuai

: Sering tidak sesuai

: Kadang tidak sesuai

: Jarang tidak sesuai

: Sesuai

c. Intervensi (Joane C, Mc.Closkey, 1996)


1) Manajemen Nyeri

4 5

a) Kaji nyeri secara komprehensif meliputi lokasi, karakteristik durasi, frekuensi, dan faktor
presipitas.
b) Observasi reaksi non verbal dari ketidak nyamanan
c) Bantu pasien dan keluarga untuk mencari dan menemukan dukungan
d) Berikan analgesik untuk mengurangi nyeri, klabrasi dengan dokter jika ada komplai dan
tindakan nyeri yang tidak berhenti
e) Ajarkan teknik non farmakologi, lbiotedback, leahsasi, distraksi, anagenh administrasi
f) Tentukan lokasi, karakteristik, kualitas dan derajat nyeri sebelum obat
g) Cek riwayat alergi
h) Monitor vital sign sebelum dan sesudah pemberian analgesik pertama kali
i)

Berikan analgesik tepat waktu terutama saat nyeri hebat sesuai porgram

j)

Evaluasi efektifitas analgesik tanda dan gejala efek samping

k) Laksanakan terapi dokter untuk pemberian obat


2.

Hipertermi yang berhubungan dengan proses penyakit (Johnson, Marion Meridean Maas
dan Sue Moorhead, ed., 2000)

a. Tujuan :
Status termoregulasi
b. Kriteria hasil :
No
1.
2.
3.
4.
5.

Indikator
Suhu tubuh DBN
Perubahan warna kulit
Tidak ada kegelisahan kelelahan
Perubahan DBN
Tidak ada ditensi pernapasan

Keterangan :

1. Tidak pernah sesuai harapan


2. Jarang sesuai harapan
3. Kadang sesuai harapan
4. Sering sesuai harapan
5. Selalu sesuai harapan

c. Intervensi (Joane C, Mc.Closkey, 1996)


1) Menangani panas

4 5

a)

Monitor temperatur tiap 8 jam

b)

Monitor warna kulit dan temperatur tiap 8 jam

c)

Monitor TTV tiap 8 jam

d)

Tingkatkan pemasukan cairan melalui mulut

2)

3.

Pengaturan suhu
a)

Monitor suhu paling sedikit 2 hari sesuai kebutuhan

b)

Monitor temperatur baru sampai stabil

c)

Monitor gejala hipertermi

d)

Monitor TTV

e)

kolaborasi dalam pemberian antipiretik

f)

Atur suhu lingkungan sesuai kebtuhan pasien

g)

Berikan pemasukan nutrisi dan cairan yang adekuat.


Kerusakan Integritas kulit yang berhubungan dengan trauma mekanik (Johnson, Marion

Meridean Maas dan Sue Moorhead, ed., 2000)


a.

Tujuan

Integritas kulit dan jaringan yang normal setelah dilakukan perawatan


b.

Kriteria hasil :
Indikator
1. Temperatur jaringan DHYD
2. Sensasi DHYD
3. Elastisitas DHYD
4. hidrasi DHYD
5. Respiasi DHYD
6. warna DHYD
7. ketebalan DHYD
8. keutuhan kulit
Keterangan :

1.

Tidak Pernah sesuai Harpan

2.

Jarang Sesuai harapan

3.

Kadang Sesuai Harpan

4.

Sering Sesuai Harapan

5.

Selalu Sesuai Harapan

c. Intervensi (Joansone C, McCloskey, 1996)

1)

Perawatan luka
a)

Catat karakteristik luka

b)

Catat karakteristik drainese

c)

Gunakan saleb kulit atau isi

d)

Pakaikan pakaian yang longgar

e)

Gunakan prinsip steril untuk perawatan luka

f)

Ajarkan keluarga dan pasien prosedur perawatan luka

DAFTAR PUSTAKA
Harrison. Prinsip-prinsip ilmu penyakit dalam. Editor dalam bahasa Inggris : kurt J. Lessebacher.
Et. Al : editor bahasa Indnesia Ahmad H. Asdie. Edisi 13. jakarta : EGC.
NANDA, 2005
NIC, 2005
NOC2005
Siregar, R,S. Atlas Berwarna Saripati Kulit. Editor Huriawati Hartanta. Edisi 2.
Jakarta:EGC,2004.
Suzanne, C, Smeltzer, Brenda G Bare. Buku Ajar Keperawatan Medikal-Bedah Bruner and
Suddarth. Ali Bahasa Agung Waluyo. ( et,al) Editor bahasa Indonesia :Monica Ester.
Edisi 8 jakarta : EGC,2001.
Mansjoer, A. (2000). Kapita Selekta Kedokteran Edisi 3 Jilid 2. Jakarta: Media Aesculapius
FKUI.