Anda di halaman 1dari 3

Nama: Apriza Marfina

NIM

: 4311413029
Prodi : Kimia 01

TUGAS 3 KIMIA KOMPUTASI


BAB 3
1.

1. E= (r - r0)2 + ( 0)2 + [1+ cos (n ] + i j + + i j


a. Makna masing-masing suku pada persamaan diatas
Jawab:
(r - r0)2
: rentangan ikatan dan persamaan energy rentangan
( 0)2
: energy sebagai fungsi sudut ikat
[1+ cos (n ]
:sudut torsi dan persamaan energy torsi
i j +
: suku van der waals
i j
: suku elektrostatik
b. Kekuatan dan kelemahan metode mekanika molekular dalam penentuan sifat
senyawa
Jawab :
Kelebihan :
1.
2.
3.
4.

Membutuhkan waktu relatif singkat


Tidak menggunakan komputer kapasitas tinggi
Dapat digunakan untuk menganalisis senyawa dengan massa molekul tinggi
Lebih sederhana karena metode ini menggunakan dasar hukum-hukum
fisika klasik sebagai perhitungannya.

Kekurangan:
1. Mekanika molekular secara umum tidak dapat digunakan untuk
menggambarkan struktur yang jauh dari kesetimbangan seperti keadaan
transisi
2. Hasil perhitungan kurang tepat apabila dibandingkan dengan metode yang
lain.
2.
BAB 5
1. Metode semiempiris merupakan suatu perhitungan kimia komputasi
yang dapat dijalankan lebih cepat daripada ab initio. Jelaskan mengapa
demikian. Jelaskan pendekatan/pentederhanaan perhitungan yang
digunakan pada metode semiempiris. Apakah metode semiempiris
memerlukan pemilihan himpunan basis? Jelaskan!
Jawab:
a. Karena dengan menggunakan metode ab initio, dibutuhkan waktu yang
lama dan kebutuhan yang besar terhadap kemampuan komputer. Dengan
metode semiempiris perhitungannya lebih cepat karena:

- Hanya memperhatikan elektron valensi


- Menggunakan minimum basis set (STO) dapat diterapkan dalam sistem
yang sedang dan menghasilkan fungsi gelombang elektronik yang
memadai untuk dapat memprediksi sifat elektronik. Metode semiempiris
memiliki realibilitas rendah.
b. Metode semiempiris berdasar pada pendekatan HF. Matrick fock
disusun dan persamaan HF diselesaikan secara iteratif. Pendekatan
dilakukan
terhadap
penyusunan
matrick
Fock,
atau
dalam
penyederhanaan pada pernyataan energi sistem. Ditinjau ulang
bagaimana elemen matrik Fock dinyatakan sebagai integral pada

keseluruhan fungsi basis atomik.


P adalah matrik kerapatan yang didefinisikan sebagai:

c. Metode semiempiris pemilihan basis set karena parameterisasi dari


metode ini bersumber dari data eksperimen maupun dari hasil
perhitungan ab initio yang lebih teliti sehingga harus diperhatikan
golongan senyawa yang ingin di analisis. Metode semiempiris
diparameterisasi berdasar pada sifat khas dari kumpulan molekul yang
mempunyai kesamaan sifat. Penerapan parameter ini dalam perhitungan
senyawayang sejenis dengan kelompok senyawa yang dipakai menyusun
parameter akan tinggi kebenarannya, tetapi untuk senyawa yang jauh
berbeda, maka realibilitasnya rendah, sehingga harus dipilih metode yang
sesuai.
2. Peristiwa hiperkonjugasi pada karbokation dapat digambarkan sebagai
berikut:

Mengacu

pada

hasil

perhitungan

dengan

menggunakan

metode

semiempirirs AM-1, untuk t-butil karbokation, jelaskan beberapa hal


berikut:
a. Apakah Anda dapat melihat perbedaan panjang ikatan C-H dari atom
yang terlibat? Bagaimana panjang ikatan dapat menunjukkan adanya
pengaruh

dari

hiperkonjugasi?

Berikan

penjelasan

dengan

menggambarkan struktur hasil hiperkonjugasi untuk t-butil karbokation.


b. Uji panjang ikatan C-C. Jenis ikatan C-C mana yang mempunyai ikatan
paling kecil? Apakah panjang ikatan C-C menunjukkan tentang derajat
hiperkonjugasi?
c. Uji sudut ikat dalam setiap karbokation. Bagaimana sudutr ikat yang
diharapkan pada karbokation (yaitu berdasarkan hibridisasi)? Adakah
terjadi deviasi dari sudut ikat tersebut dalam setiap nkarbokation? Berikan
penjelasan yang mungkin untuk terjadinya deviasi tersebut?
d. Uji muatan pada atom H. Apakah setiap atom H mempunyai muatan
tinggi? Apakah nilai positif dari atom H menunjukkan derajat partisipasi
dalam hiper konjugasi pada ikatan C-H?
Jawab:
a. Panjang ikatan C-H dari atom yang terlibat dalam hiperkonjugasi adalah
0,328747 dan yang tidak terlihat adalah 0,83053
b. Panjang ikatan C-C terkonjugasi adalah 1,52 yang tidak terkonjugasi
sebesar 1,54
c. Sudut ikatan dalam setiap karbokation adalah 1200, sedangkan pada
alkil sudutnya sebesar 109,4710.

Anda mungkin juga menyukai