Anda di halaman 1dari 134

HALAMAN DEPAN

SISTEM INSENTIF DAN DISINSENTIF


DALAM PERENCANAAN PEMBANGUNAN
KUALITAS PARIWISATA
Studi Kasus: Kawasan Wisata Alam Danau Linow, Kota Tomohon

DRAF DISERTASI

Oleh :
R. Y. BOKA
NIM.107150103112010

PROGRAM DOKTOR
KAJIAN LINGKUNGAN DAN PEMBANGUNAN
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2014

IDENTITAS TIM PENGUJI


1

DRAF DISERTASI :

SISTEM INSENTIF DAN DISINSENTIF


DALAM PERENCANAAN PEMBANGUNAN
KUALITAS PARIWISATA
Studi Kasus: Kawasan Wisata Alam Danau Linow, Kota Tomohon
Nama Mahasiswa
NIM
Program Studi
Minat

: R. Y. Boka
: 107150103112010
: Ilmu Lingkungan
: Kajian Lingkungan dan Pembangunan (PDKLP)

DOSEN PROMOTOR:
Promotor
: Prof. Dr. Maryunani., SE., ME., MS
Ko-Promotor
: Luchman Hakim, S.Si., M.Agr.Sc., Ph.D
Ko-Promotor
: Dr. Wiske Rotinsulu, SP., MES
DOSEN PENGUJI:
Dosen Penguji 1 : Prof. Dr. Ir. Soemarno, MS
Dosen Penguji 2 : Prof. Dr. Ir. Jeany Polii-Mandang., MS
Dosen Penguji 3 : Dr. Zetly Tamod, SP., MSi
Tanggal Ujian

SK Penguji

SISTEM INSENTIF DAN DISINSENTIF


DALAM PERENCANAAN PEMBANGUNAN
KUALITAS PARIWISATA
Studi Kasus: Kawasan Wisata Alam Danau Linow, Kota Tomohon

DRAF DISERTASI

Oleh:
Nama Mahasiswa
NIM
Program Studi
Minat

: R. Y. Boka
: 107150103112010
: Ilmu Lingkungan
: Kajian Lingkungan Dan Pembangunan

Menyetujui,
KOMISI PEMBIMBING
Ketua

(Prof. Dr. Maryunani, SE., MS)

Anggota

Anggota

(Luchman Hakim,S.Si.,M.Agr.Sc.,Ph.D) (Dr. Wiske Rotinsulu, SP., MES)

DAFTAR ISI

HALAMAN DEPAN................................................................................................
IDENTITAS TIM PENGUJI....................................................................................
DAFTAR ISI..........................................................................................................
DAFTAR TABEL..................................................................................................
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................
BAB I - PENDAHULUAN.......................................................................................

1.1 Latar Belakang.....................................................................................


1.2 Identifikasi Masalah Penelitian............................................................
1.3 Sintesis solusi untuk menjawab masalah / pertanyaan penelitian......
1.4 Rumusan masalah (pertanyaan) penelitian.........................................
1.5 Tujuan Penelitian.................................................................................
1.6 Kontribusi/Manfaat/Hasil Penelitian.....................................................
BAB II - TINJAUAN PUSTAKA............................................................................

2.1 Pengertian Insentif.............................................................................


2.2 Sistem Insentif Pengelolaan SDA......................................................
2.3 Pengertian Jasa Lingkungan.............................................................
2.4 Pengertian Pariwisata........................................................................
2.5 Jenis-Jenis Pariwisata.......................................................................
2.6 Pembangunan Pariwisata Berkelanjutan..........................................
2.7 Pengertian Danau..............................................................................
2.8 Ekosistem Danau...............................................................................
2.9 Pengertian Persepsi..........................................................................

2.10 Unsur-unsur Persepsi........................................................................


2.11 Hasil dari Persepsi.............................................................................
BAB III - WISATA ALAM......................................................................................

3.1 Ruang Lingkup Wisata Alam.............................................................


3.2 Jenis-jenis Obyek dan Daya Tarik Wisata Alam Indonesia...............
3.3 Jenis Obyek Daerah Tujuan Wisata Alam dan Produk Wisata
Alam...................................................................................................
3.4 Jenis-Jenis Kegiatan Wisata.............................................................
3.5 Sifat dan Karakter Pariwisata Alam...................................................
3.6 Positioning Pariwisata Alam Terhadap Pasar Pariwisata..................
BAB IV - KERANGKA KONSEP PENELITIAN....................................................

4.1 Landasan Teori..................................................................................


4.2 Kerangka Konsep Penelitian dan Hipotesis......................................
4.2.1 Aspek Ekonomi.......................................................................
4.2.2 Aspek Sosial...........................................................................
4.2.3 Aspek Lingkungan..................................................................
4.3 Definisi Operasional Variabel dan Pengukurannya...........................
4.4 Kerangka Analisis..............................................................................
BAB IV - METODE PENELITIAN........................................................................

5.1 Pendekatan Penelitian.......................................................................


5.2 Variabel; Data dan Sumber Data.......................................................
5.3 Metode, Instrumen dan Prosedur Pengumpulan Data......................
5.3.1 Sumber data............................................................................
5.3.2 Instrumen / Prosedur pengumpulan data...............................
5.4 Metode, Model, Instrumen dan Prosedur Analisis Data....................
5

5.4.1 Analisis deskriptif eksplanatori................................................


5.4.2 Analisis foto mapping..............................................................
5.4.3 Analisis

persepsi

dengan

teknik

analisis

deskriptif

klasifikasi.................................................................................
5.4.4 Analisis persepsi dengan teknik Importance Performance
Analysis...................................................................................
5.4.5 Analisis persepsi dengan teknik Customer Satisfaction
Index........................................................................................
5.5 Metode Penulisan Hasil Penelitian....................................................
5.6 Jadwal Penelitian...............................................................................
BAB V - HASIL DAN PEMBAHASAN..................................................................

6.1 Kajian Spasial Strategis.....................................................................


6.1.1 Positioning Kota Tomohon Terhadap Pariwisata Nusantara
................................................................................................
6.1.2 Positioning TWA Danau Linow Terhadap Tata Ruang Kota
Tomohon.................................................................................
6.1.3 Positioning TWA Danau Linow Terhadap Pariwisata Kota
Tomohon.................................................................................
6.2 Karakteristik TWA Danau Linow........................................................
6.2.1 Keanekaragaman Daya Tarik..................................................
6.2.2 Aksesibilitas............................................................................
6.2.3 Amenitas.................................................................................
6.2.4 Lingkungan..............................................................................
6.2.5 Sosial Masyarakat...................................................................

6.3 Identifikasi Penerapan Sistem Insentif-Disinsentif di Danau Linow


...........................................................................................................
6.3.1 Penilaian

Pemangku

Kepentingan

Terhadap

Kinerja

Sistem Insentif.........................................................................
6.3.2 Harapan Pemangku Kepentingan Terhadap Penerapan
Sistem Insentif.........................................................................
6.4 Evaluasi Penerapan Sistem Insentif-Disinsentif di Danau Linow
...........................................................................................................
6.4.1 Aspek Ekonomi.......................................................................
6.4.2 Aspek Sosial...........................................................................
6.4.3 Aspek Lingkungan..................................................................
6.5 Dominasi Penerapan Sistem Insentif-Disinsentif............................
6.6 Kesenjangan Penerapan Sistem Insentif-Disinsentif......................
6.7 Upaya Pengembangan Kualitas Pariwisata Melalui Penerapan
Sistem Insentif.................................................................................
6.7.1 Pentingnya Penerapan Sistem Insentif untuk Mendukung
Pariwisata..............................................................................
6.7.2 Tingkat

Kepuasan

Terhadap

Keseluruhan

Kualitas

Pariwisata..............................................................................
6.7.3 Prioritas Pengembangan Sistem Insentif yang Perlu
Ditempuh...............................................................................
6.7.4 Indikasi Program...................................................................
BAB VI - PENUTUP..........................................................................................

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Kriteria Sistem Insentif dan Disinsentif................................................


Tabel 4.2 Bentuk-Bentuk Insentif dan Disinsentif................................................
Tabel 5.1 Variabel, Data dan Sumber Data Penelitian........................................
Tabel 5.2 Metode Pengumpulan Data Primer.....................................................
Tabel 5.3 Metode Pengumpulan Data Sekunder................................................
Tabel 5.4 Jadwal Penelitian................................................................................
Tabel 6.1 Rencana Struktur Ruang Kota Tomohon.............................................
Tabel 6.2 Luas Menurut Profil Kelurahan Lahendong.........................................
Tabel 6.3 Kelompok Umur..................................................................................
Tabel 6.4 Penduduk Menurut Pekerjaan di Kelurahan Lahendong.....................
Tabel 6.5 Persepsi Pemangku Kepentingan Terhadap Penerapan Sistem
Insentif-Disinsentif di TWA Danau Linow...........................................100
Tabel 6.6 Orientasi Penerapan Sistem Insentif-Disinsentif di Danau Linow......102
Tabel 6.7 Hubungan Sistem Insentif Dengan Kualitas Pariwisata.....................105
Tabel 6.8 Analisis Customer Satisfaction Index (CSI) terhadap Danau Linow
.......................................................................................................... 106
Tabel 6.9 Usulan Pengembangan Bentuk-Bentuk Insentif dan Disinsentif........108
Tabel 6.10 Indikasi Program Terkait Pariwisata Kota Tomohon dan Kawasan
Danau Linow.....................................................................................110

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1

Proporsi PDRB Kota Tomohon Menurut Lapangan Usaha Tahun


2010 Atas Dasar Harga Berlaku.....................................................

Gambar 1.2

RPJMD Kota Tomohon Tahun 2011...............................................

Gambar 1.3

Tren Kunjungan Wisatawan ke Danau Linow, Kota Tomohon........

Gambar 2.1

Kerangka Perencanaan Pembangunan Kualitas Pariwisata


Berbasis Sistem Insentif (Pengaturan Pemanfaatan Potensi
SDA)............................................................................................

Gambar 3.1

Penggolongan Pasar Pariwisata..................................................

Gambar 4.1

Kerangka Penelitian.....................................................................

Gambar 4.2

Pembangunan Berkelanjutan.......................................................

Gambar 5.1

Kuadran Importance Performance Analysis (Rangkuti 2006).......

Gambar 6.1

Sebaran DPN dan KSPN Indonesia (Termasuk TomohonTondano dan sekitarnya)..............................................................

Gambar 6.2

KSPN Tomohon-Tondano (Termasuk Danau Linow)....................

Gambar 6.3

Rencana Struktur Ruang Kota Tomohon......................................

Gambar 6.4

Rencana Pola Ruang di Sekitar Kawasan Danau Linow..............

Gambar 6.5

Kawasan Strategis Nasional yang Berhubungan dengan Kota


Tomohon......................................................................................

Gambar 6.6

Kawasan Strategis PLTP Lahendong dan sekitarnya...................

Gambar 6.7

Tren Jumlah Kunjungan Wisatawan ke Kota Tomohon................

Gambar 6.8

Proporsi Jumlah Kunjungan Wisatawan Danau Linow Terhadap


Kota Tomohon..............................................................................

Gambar 6.9

Keadaan Lokasi Penelitian...........................................................

Gambar 6.10 Kawanan Burung Belibis Danau Linow........................................

10

Gambar 6.11 Aksesibilitas Menuju Danau Linow...............................................


Gambar 6.12 Infrastruktur Penunjang Pariwisata Danau Linow.........................
Gambar 6.13 Asap Belerang di Sekitar Danau Linow........................................
Gambar 6.14 Sumur Geothermal Lahendong....................................................
Gambar 6.15 Skema Klasifikasi Identifikasi Insentif Berdasarkan Aspek
Kajian...........................................................................................
Gambar 6.16 Grafik Kesenjangan Bentuk Insentif-Disinsentif Danau Linow
...................................................................................................103
Gambar 6.17 Diagram Penghitungan Importance Performance Analysis (IPA)
...................................................................................................107

BAB I

11

1.1

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Pembangunan dan lingkungan mempunyai hubungan timbal balik dan

interaksi yang sangat erat. Pelaku pembangunan sebagai subyek, berperan aktif
dalam pengambilan keputusan untuk menentukan penggunaan dan pemanfaatan
sumberdaya alam. Sumberdaya alam merupakan salah satu komponen pokok
dalam pembangunan dan kelestariannya sangat dipengaruhi oleh aktivitas
pembangunan itu sendiri.
Sapta Nirwandar, (2003), Pembangunan kepariwisataan pada dasarnya
ditujukan untuk: a) Persatuan dan Kesatuan Bangsa; b) Penghapusan
Kemiskinan

(Poverty

Alleviation);

c)

Pembangunan

Berkesinambungan

(Sustainable Development); d) Pelestarian Budaya (Culture Preservation); e)


Pemenuhan Kebutuhan Hidup dan Hak Azasi Manusia; f) Peningkatan Ekonomi
dan Industri; g) Pengembangan Teknologi. Kehadiran pariwisata pada dasarnya
dapat membuka peluang kerja bagi masyarakat, dalam menjalankan usaha yang
tumbuh dibutuhkan tenaga kerja. Semakin banyak wisatawan yang berkunjung
makin banyak pula jenis usaha yang tumbuh sehingga makin luas pula lapangan
kerja yang tercipta, baik yang langsung maupun yang tidak langsung
berhubungan dengan pariwisata. Dengan demikian, pariwisata mempunyai
potensi besar dalam menyediakan lapangan kerja.
Dalam rangka pembangunan daerah, maka sektor pariwisata memegang
peranan yang menentukan dan dapat sebagai katalisator untuk meningkatkan
pembangunan sektor-sektor lain secara bertahap. Keberhasilan pengembangan
sektor kepariwisataan, berarti akan meningkatkan perannya dalam penerimaan
daerah, dimana kepariwisataan merupakan komponen utama (Salah, 2003). Hal

tersebut sejalan dengan yang tercantum dalam Undang-Undang Nomor 10 tahun


2009 Tentang Kepariwisataan yang menyatakan bahwa Penyelenggaraan
Kepariwisataan ditujukan untuk meningkatkan pendapatan nasional dalam
rangka meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat, memperluas dan
memeratakan

kesempatan

berusaha

dan

lapangan

kerja,

mendorong

pembangunan daerah, memperkenalkan dan mendayagunakan obyek dan daya


tarik wisata di Indonesia serta memupuk rasa cinta tanah air dan mempererat
persahabatan antar bangsa. Secara luas pembangunan sektor pariwisata adalah
menyangkut pemberdayaan multidimensi yakni pada aspek sosial budaya,
ekonomi dan politik (Spillane, 1994).
Pemberlakuan otonomi daerah pada tahun 2001 menuntut pemerintah
daerah termasuk Kota Tomohon untuk mengoptimalkan setiap sumberdaya yang
dimiliki untuk mencapai pembangunan ekonomi yang kuat dan berkelanjutan.
Sektor pariwisata merupakan sektor yang potensial untuk dikembangkan sebagai
salah satu sumber pendapatan daerah. Usaha memperbesar pendapatan asli
daerah, maka program pengembangan dan pendayagunaan sumber daya dan
potensi pariwisata daerah diharapkan dapat memberikan sumbangan bagi
pembangunan ekonomi.

Gambar 1.1 Proporsi PDRB Kota Tomohon Menurut Lapangan Usaha Tahun
2010 Atas Dasar Harga Berlaku

Berdasarkan Gambar 1.1 tampak bahwa sektor pariwisata dengan jenis


lapangan usaha berupa Perdagangan, Hotel dan Restoran, menyumbang
sebesar 15.88 % dari PDRB Kota Tomohon, angka yang cukup besar untuk
pariwisata jika dibandingkan dengan daerah-daerah lain. Hal ini menjadi bukti
bahwa pariwisata dapat dipandang sebagai salah satu alternatif lapangan usaha
prospektif untuk meningkatkan pendapatan daerah. Kondisi ini merupakan salah
satu contoh yang menyebabkan berbagai organisasi dunia seperti PBB, Bank
Dunia dan World Tourism Organization (WTO), memberikan pengakuan bahwa
pariwisata merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari berbagai dimensi
kehidupan manusia, terutama menyangkut kegiatan sosial dan ekonomi.
Pada sisi lain, Pemerintah Kota Tomohon memiliki berbagai macam
program untuk pembangunan daerahnya, yang mana tertuang dalam dokumen
Rencana

Pembangunan

Jangka

Menengah

Daerah.

Dokumen

tersebut

menyebutkan secara rinci tentang visi daerah hingga implementasinya berupa


program-program, yang mana masing-masing program memiliki nilai anggaran
tertentu dan diamanatkan kepada SKPD terkait untuk melaksanakannya. Khusus
untuk kegiatan terkait pariwisata, Pemerintah Kota Tomohon mengagendakan 10
program kegiatan.

Gambar 1.2 RPJMD Kota Tomohon Tahun 2011

Gambar 1.2 menunjukkan bahwa posisi sektor pariwisata mendapatkan


1,69% dari total anggaran daerah yang diagendakan untuk beberapa program
yakni meliputi:

Wewenang Dinas Pariwisata dan Kebudayaan:

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Pariwisata / Budaya

Program pengembangan Kemitraan Pariwisata

Program Peningkatan Kualitas dan Akses Informasi Berbasis IT

Program Peningkatan Profesionalisme Aparatur Pemda

Program Pemasaran Pariwisata

Program Pengelolaan Kekayaan Budaya

Program Lintas SKPD:

Program Pengembangan Destinasi Pariwisata

Program Kewilayahan:

Program Pementasan Seni Budaya

Program Pelestarian Nilai-nilai Budaya

Program Promosi Pariwisata

Selain itu, konsep pengembangan sektor pariwisata juga disinggung dalam


RTRW Kota Tomohon tahun 2011-2031, yang tertuang pada bagian Rencana
Pola Ruang. Konsep tersebut menekankan pemaksimalan seluruh potensi
pariwisata yang ada yang memungkinkan wisatawan melakukan eksplorasi ke
setiap obyek wisata. Maka kawasan pengembangan direncanakan untuk
dikembangkan dengan alternatif pendekatan sebagai berikut:

Pengembangan kawasan dengan konsep Seisi Kota Untuk


Wisatawan.

Konsep ini meminimalisasi konsentrasi wisatawan yang berlebihan


pada satu kawasan (agar tidak melampaui carrying capacity) dan
secara simultan melakukan dispersi kontribusi ekonomi di seluruh
kawasan.

Tujuan berikutnya adalah memaksimalisasi pengalaman kunjungan


wisatawan Tourist Satisfaction yang konsekuensi logisnya akan
meningkatkan lama tinggal (length of stay) dan multiplier effect
ekonomi bagi perekonomian kota.

Bila misalkan bunga dapat dikembangkan sebagai Icon


pariwisata Kota Tomohon, maka ada beberapa alternatif
yang dapat disarankan.

Pertama, melalui Konsensus dari seluruh warga kota maupun


kompetisi, Tomohon dapat memilih salah satu bunga yang paling
menonjol untuk dijadikan Icon pariwisata, dan secara teknis seluruh
kawasan akan menanam bunga tersebut.

Kedua, Tomohon dapat membangun citra sebagai kota dengan


1000 bunga (persepsi yang dibangun untuk kota yang memiliki
berbagai variasi bunga dan ini dilakukan melalui inovasi di bidang
pertanian). Bila pendekatan ini yang dipilih, maka seluruh kawasan
dapat dikelompokkan secara tematis dalam kelompok yang berbeda
sesuai dengan nama bunga yang dipilih untuk dikembangkan.

Produk Penunjang Utama: Bila konsep Seisi Kota Untuk


Wisatawan yang ditonjolkan, maka produk lainnya seperti
Air Terjun Pinaras, Obyek wisata Kinilow, Danau Linow,
Pemandian Air Panas di Lahendong, Obyek wisata Temboan
Rurukan, Gunung Mahawu, Gunung Lokon, Woloan dan

kawasan Tinoor akan menjadi produk penunjang utama


yang

akan

memberikan

pengalaman

variatif

bagi

berdasarkan

kondisi

wisatawan.

Pengembangan

wisata

buatan

karakteristik alam sebagai upaya memaksimalkan potensi


alam yang ada seperti pengembangan kebun raya di
kawasan Tara-tara-Kayawu, dll.

Pengembangan wisata budaya di Kota Tomohon dengan


memanfaatkan amphitheatre yang ada di kawasan Woloan,
Bukit Inspirasi, dll.

Pengembangan kawasan gerbang kota yang ada di masingmasing SPPK untuk dikembangkan simbol image tentang
Kota Bunga dengan pengembangan yang berbeda beda
simbol bunga pada setiap gerbang tersebut.

Pada sisi lain, prospek pariwisata ke depan pun sangat menjanjikan


bahkan sangat memberikan peluang besar, terutama apabila menyimak angkaangka perkiraan jumlah wisatawan internasional (inbound tourism) berdasarkan
perkiraan WTO yakni 1,046 milyar orang (tahun 2010) dan 1,602 milyar orang
(tahun 2020), diantaranya masing-masing 231 juta dan 438 juta orang berada di
kawasan Asia Timur dan Pasifik. Dan akan mampu menciptakan pendapatan
dunia sebesar USD 2 triliun pada tahun 2020. Adapun tren kunjungan wisatawan
untuk Danau Linow dapat dilihat pada grafik berikut.

Sumber: Survey Primer

Gambar 1.3 Tren Kunjungan Wisatawan ke Danau Linow, Kota Tomohon


Grafik tersebut menunjukkan fluktuasi kunjungan wisatawan yang cukup
tajam terjadi pada bulan Agustus dan Desember, khususnya pada wisatawan
asing. Hal ini diperkirakan disebabkan oleh dampak penyelenggaraan event
wisata berskala internasional Kota Tomohon yang rutin diadakan setiap tahun.
1.2

Identifikasi Masalah Penelitian


Berdasarkan beragam fakta yang telah dipaparkan pada bagian Latar

Belakang, maka penelitian ini menemukan beberapa indikasi permasalahan pada


sektor pariwisata khususnya bagi Danau Linow sebagai salah satu Destinasi
Pariwisata di Kota Tomohon, yakni sebagai berikut:

Beragam

program pemerintah adalah bentuk insentif

terhadap pariwisata Kota Tomohon pada umumnya, dan


bagi Danau Linow khususnya.

Pariwisata cukup besar menyumbang pendapatan daerah


(16%), namun anggaran program yang kembali bagi
kepentingan pariwisata masih terlalu kecil (1,69%).

Danau Linow memiliki hubungan yang erat terhadap


pariwisata Kota Tomohon, namun program yang sesuai
dengan karakter wisata Danau Linow masih terlalu sedikit.

1.3

Sintesis solusi untuk menjawab masalah / pertanyaan penelitian


Indikasi permasalahan yang disebutkan pada bagian Identifikasi Masalah

Penelitian dapat disebabkan oleh berbagai hal, namun dengan melihat


kecenderungan program pemerintah yang seringkali bersifat pragmatis, maka
ditemukan bahwa permasalahan utama adalah minimnya kemampuan sektoral
dalam memahami permasalahan lokal, sehingga program yang direncanakan
lebih bersifat global dengan harapan mampu mengatasi semua permasalahan.
Oleh sebab itu, penelitian ini berusaha untuk memahami permasalahan
lokal secara lebih mendalam, yakni menjalin komunikasi dengan para pemangku
kepentingan dan menggali kebutuhan sebenarnya agar pariwisata menjadi lebih
dinamis. Dengan kata lain, pemerintah perlu memiliki variasi bentuk program
yang dapat diwujudkan dalam skema sistem insentif, namun dengan bentuk dan
sasaran yang lebih tepat dan sesuai, untuk mencapai pariwisata berkelanjutan.
1.4

Rumusan masalah (pertanyaan) penelitian


1

Apa saja ciri (karakteristik) unik dari Objek Wisata Danau Linow?

Faktor-faktor apa saja yang dominan (ekonomi, sosial dan


lingkungan) pada Objek Wisata Danau Linow dapat berkembang
dan tidak berkembang?

Kesenjangan apa saja yang muncul dalam meningkatkan kualitas


pariwisata sebagai tujuan objek wisata Danau Linow?

Bagaimana upaya-upaya peningkatan kualitas pariwisata Danau


Linow dalam perencanaan pembangunan pariwisata berwawasan

lingkungan.
1.5
1

Tujuan Penelitian
Mempelajari dan mengetahui ciri (karakteristik) keunikan dari Objek Wisata
Danau Linow;
5

Mengidentifikasi faktor-faktor yang dominan (ekonomi, sosial dan


lingkungan) pada Objek Wisata Danau Linow dapat berkembang
dan tidak berkembang;

Menganalisis kesenjangan dalam peningkatkan kualitas pariwisata


Danau Linow sebagai tujuan wisata;

Mempelajari dan mengetahui upaya-upaya peningkatan kualitas


pariwisata

Danau

Linow

dalam

perencanaan

pembangunan

pariwisata berwawasan lingkungan.


1.6
1

Kontribusi/Manfaat/Hasil Penelitian
Memberikan

informasi

tentang

perencanaan pembangunan, kondisi

daya dukung sumberdaya alam, sistem insentif kawasan objek wisata Danau
Linow yang optimal, peningkatan kualitas pariwisata di Kota Tomohon yang
mencerminkan aspek berkelanjutan.
8

Akan memberikan

sumbangsi

sistem insentif

terhadap

masyarakat setempat karena kondisi sumberdaya alam Kota


Tomohon sangat potensial untuk ditingkatkan kualitasnya sebagai
kawasan objek wisata.
9

Bahan

informasi kepada Pemerintah Kota Tomohon khususnya

Dinas Pariwisata sebagai acuan dalam mengambil statement


kebijakan perencanaan pembangunan, yang mengacu pada tata
kelola

kawasan

objek

wisata

yang

berbasis

pada

aspek

10

berkelanjutan.
10 Memberikan pemahaman pengetahuan bagi masyarakat Kota
Tomohon, tentang sistem insentif sebagai jalur peningkatan kualitas
pariwisata sehingga dapat dipertimbangkan jenis usaha yang dapat
dikembangkan.
11 Membuka peluang bagi investor dan sebagai bahan pertimbangan
dalam melakukan investasi di kawasan objek wisata Kota Tomohon.

11

BAB II
2

2.1

TINJAUAN PUSTAKA

Pengertian Insentif
Beberapa pengertian insentif dikemukakan oleh para ahli, diantaranya oleh

Henry Muganwa (2003), Insentif adalah menghasut atau memotivasi perilaku


yang diinginkan dari masyarakat lokal, pemerintah, LSM, dan organisasi
internasional untuk mengelola secara berkelanjutan lingkungan dan sumber daya
alam dasar. Harsono (1983), insentif adalah setiap sistem kompensasi dimana
jumlah yang diberikan tergantung dari hasil yang dicapai yang berarti
menawarkan suatu insentif untuk mencapai hasil yang lebih baik. Sedang
pendapat ahli lain tentang insentif sebagai sarana motivasi dapat diberikan
batasan perangsang ataupun pendorong yang diberikan dengan sengaja agar
dalam dirinya timbul semangat lebih besar untuk berprestasi (Sarwoto, 1983).
Lucy Emerton, (http://economics.iucn.org), mengatakan Insentif dapat
didefinisikan sebagai bujukan khusus dirancang dan diimplementasikan untuk
mempengaruhi atau memotivasi orang untuk bertindak dengan cara tertentu.
Tujuannya untuk mengatur tempat (lokasi) atau insentif positif, untuk konservasi
alam, untuk mencegah sifat degradasi melalui penggunaan denda dan
disinsentif, dan mengatasi kekuatan ekonomi yang lebih luas, atau insentif, yang
mendasari degradasi keanekaragaman hayati. Insentif ekonomi menyajikan
instrumen

konservasi

alam

dan

pengembangan

mata

pencaharian

berkelanjutan.
Wanhill (1984), insentif investasi adalah instrumen kebijakan yang dapat
digunakan untuk mengoreksi kegagalan pasar dan memastikan kemitraan antara
sektor publik dan swasta. Pendekatan kemitraan adalah besar dan penting untuk
pembangunan daerah, terutama di daerah pinggiran dengan besar jumlah

12

masyarakat kecil, kelangkaan sumber daya atau dengan penurunan ekonomi.


Dipihak lain, Insentif dapat digunakan untuk melakukan diskriminasi positif dalam
mendukung jenis tertentu dari pengembangan pariwisata ke daerah-daerah
geografis tertentu. Dengan demikian, menyediakan pasar internasional dengan
pariwisata, yang dibedakan produk dan pada saat yang sama mengembangkan
tujuan wisata baru yang kurang menarik bagi sektor swasta atau berkontribusi
terhadap revitalisasi tujuan mengalami saturasi, dengan menciptakan peluang
baru untuk investasi proyek.
Dari pengertian diatas, maka ada daya perangsang atau insentif untuk mau
bekerja dengan segala daya upayanya dalam suatu institusi, dorongan untuk
mau bekerja dengan sebaik-baiknya dalam hubungan suatu tempat yang
tergantung dari seberapa tinggi taraf perealisasian tujuan yang bersangkutan.
Henry Muganwa (2003), di sisi lain, disinsentif bertindak untuk memperbaiki
suatu negatif yang sudah diamati perilaku atau sikap. Insentif / disinsentif dapat
mengambil berbagai bentuk termasuk tetapi tidak terbatas menjadi ekonomi,
keuangan, sosial dan budaya. Apapun yang dimasukkan ke dalam tempat akan
bermakna atau diinginkan asalkan manfaat dari penggunaan sumber daya
karena intervensi yang sama atau lebih besar untuk biaya memulihkan sumber
daya yang pernah terdegradasi. Konsekuensi itu insentif sesat akan bertindak
sebaliknya, yang mengatakan itu akan mempengaruhi jenis perilaku yang
menyebabkan masyarakat untuk longgar lebih dari sumber daya daripada
keuntungan dari itu.
Dari uraian diatas, ada penyebab logis untuk terus memantau dan
memastikan bahwa insentif/disinsentif tidak berubah yang memutarbalikkan. Dan
itu, pada tingkat ini bahwa audit lingkungan dapat digunakan untuk menawarkan
sinyal.

Meskipun

penjangkauan

dan

program

insentif

yang

sangat

direkomendasikan di bawah hukum lingkungan dan kebijakan yang diusulkan,

13

cukup untuk menyebutkan pengalaman yang diperoleh sebelum perumusan dan


jalan ke depan untuk pemanfaatan lebih dari metode ini. Insentif di Uganda
memiliki dua jenis. Insentif Langsung yang terkait dengan penghargaan khusus
untuk mencapai tujuan khusus, dan Insentif Tidak Langsung yang tidak kontak
untuk cadangan keuangan langsung tetapi yang dapat datang melalui penerapan
fiskal, layanan, kebijakan serupa sosial dan lainnya). Kedua jenis insentif dapat
diterapkan kepada masyarakat lokal, oleh pemerintah (Henry Muganwa, 2003).
Jadi pada dasarnya insentif merupakan suatu bentuk kompensasi yang
diberikan, yang jumlahnya tergantung dari hasil yang dicapai baik berupa
penghargaan maupun non finasial lainya. Hal ini dimaksudkan untuk mendorong
atau merangsang seseorang atau institusi lebih giat dan lebih baik sehingga
prestasi dapat meningkat yang pada akhirnya tujuan dapat tercapai.
Sarwoto (1977), membedakan insentif dalam dua garis besar, berdasarkan
wujudnya, yaitu:
1

Insentif material; diberikan dalam bentuk jaminan sosial.


12 Insentif non material; dapat diberikan dalam berbagai bentuk, yaitu :
o

Pemberian gelar (title) secara resmi.

Pemberian tanda jasa / medali.

Pemberian piagam penghargaan.

Pemberian pujian lisan maupun tulisan secara resmi (di depan


umum) ataupun secara pribadi.

Ucapan terima kasih secara formal maupun informal.

Pemberian promosi (kenaikan pangkat atau jabatan).

Pemberian hak untuk menggunakan atribut jabatan.

Pemberian perlengkapan khusus pada ruangan kerja.

14

Pemberian hak apabila meninggal dunia dimakamkan ditaman


makam pahlawan.

2.2

Sistem Insentif Pengelolaan SDA


Dengan pendekatan regulasi dan instrumen suatu sistem insentif (dan

disinsentif)

untuk

mewujudkan

strategi

pembangunan

atau

pengelolaan

sumberdaya alam berkelanjutan, juga dapat ditempuh melalui penyampaian


informasi atas dasar kesukarelaan, seperti pemberian Anugerah Adipura dan
Kalpataru kepada perorangan dan lembaga. Pada prinsipnya, usaha mendukung
upaya transformasi strategi pelestarian lingkungan hidup berkelanjutan dan
konteks penetapan sistem insentif bagi masyarakat dalam pengelolaan
sumberdaya alam, dapat diidentifikasi dan dilakukan berdasarkan basis kerangka
kerja seperti yang dapat dilihat pada Gambar 2.1.

Keterangaan: (Diadopsi dari Adrianto, 2005b)

Gambar 2.4 Kerangka Perencanaan Pembangunan Kualitas Pariwisata Berbasis


Sistem Insentif (Pengaturan Pemanfaatan Potensi SDA)
Berdasarkan Gambar 2.1 dapat dilihat bahwa interaksi antara perencanaan
pembangunan kualitas pariwisata maupun sistem insentif dalam kerangka

15

pengaturan pemanfatan SDA dan lingkungannya menjadi fokus penting untuk


kemudian ditindaklanjuti dengan analisis kemungkinan dampak positif atau
negatif terhadap publik dan lingkungan (negative externalities). Dengan
demikian, sistem insentif untuk mengurangi kemungkinan eksternalitas positif
ataupun

negatif

tersebut

dapat

diidentifikasi,

misalnya

melalui

insentif

penghargaan sebagai input maupun output.


Beberapa hal penting yang harus menjadi pertimbangan dalam alokasi dan
ditribusi insentif atau disinsentif diantaranya adalah:
1

Insentif harus terjangkau terutama bagi penyedia artinya beban untuk


menyediakan insentif dihindari peningkatan nilai jasa lingkungan sehingga
akan menyulitkan pengguna;
13 Disisi lain alokasi insentif harus tepat sasaran, tepat wilayah dan
tepat guna bagi kepentingan publik, sehingga tetap menjadi
bahagian dari penyedia jasa lingkungan dalam pengaturan
pemanfaatan sumberdaya alam berbasis masyarakat.

2.3

Pengertian Jasa Lingkungan


Jasa lingkungan didefinisikan sebagai jasa yang diberikan oleh fungsi

ekosistem alam maupun buatan yang nilai dan manfaatnya dapat dirasakan
secara langsung maupun tidak langsung oleh para pemangku kepentingan
(stakeholder) dalam rangka membantu memelihara dan/atau meningkatkan
kualitas lingkungan dan kehidupan masyarakat dalam mewujudkan pengelolaan
ekosistem secara berkelanjutan (Sriyanto, 2007 Dalam Suprayitno, 2008).
Menurut Widarti dalam buku Pedoman Inventarisasi Potensi Jasa Lingkungan
(PHKA, 2003 Dalam Suprayitno, 2008) pengertian lain jasa lingkungan adalah
suatu produk yang dapat atau tidak dapat diukur secara langsung berupa Jasa

16

wisata

alam/rekreasi,

perlindungan

sistem

hidrologi,

kesuburan

tanah,

pengendalian erosi dan banjir, keindahan, keunikan dan kenyamanan.


2.4

Pengertian Pariwisata
Pariwisata sudah diakui sebagai industri terbesar abad ini, dilihat dari

berbagai indikator, seperti sumbangan terhadap pendapatan dunia dan


penyerapan tenaga kerja (Pitana dan Gayatri, 2005: 54). Pariwisata sangat
dinamis dan sangat dipengaruhi oleh faktor ekonomi, politik, sosial, lingkungan
dan perkembangan teknologi (Hall dan Page, 1999). Menurut beberapa sumber
mengenai pengertian pariwisata, yaitu sebagai berikut :
1

Pariwisata adalah keseluruhan rangkaian kegiatan yang berhubungan


dengan kegiatan manusia yang melakukan perjalanan atau persinggahan
sementara dan tempat tinggal, ke sesuatu atau beberapa tujuan di luar
lingkungan tempat tinggal yang didorong beberapa keperluan tanpa
bermaksud untuk mencari nafkah tetap (BPS 1981, 1984, 1991).
14 Pariwisata menurut E. Guyer-Freuler, yaitu pariwisata dalam artian
modern

merupakan

fenomena

dari

jaman

sekarang

yang

didasarkan atas kebutuhan akan kesehatan dan pergantian hawa


yang

menimbulkan

rasa

keindahan

alam

atau

mendapat

kesenangan.
15 Pariwisata menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor
10.Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan, yakni:
o

Wisata adalah kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang


atau sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu untuk
tujuan rekreasi, pengembangan pribadi, atau mempelajari keunikan
daya tarik wisata yang dikunjungi dalam jangka waktu sementara.

Wisatawan adalah orang yang melakukan wisata.

17

Pariwisata adalah berbagai macam kegiatan wisata dan didukung


berbagai fasilitas serta layanan yang disediakan oleh masyarakat,
pengusaha, Pemerintah, dan Pemerintah Daerah.

Kepariwisataan adalah keseluruhan kegiatan yang terkait dengan


pariwisata dan bersifat multidimensi serta multidisiplin yang muncul
sebagai wujud kebutuhan setiap orang dan negara serta interaksi
antara wisatawan dan masyarakat setempat, sesama wisatawan,
Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan pengusaha.

Daya Tarik Wisata adalah segala sesuatu yang memiliki keunikan,


keindahan, dan nilai yang berupa keanekaragaman kekayaan alam,
budaya, dan hasil buatan manusia yang menjadi sasaran atau
tujuan kunjungan wisatawan.

Daerah tujuan pariwisata yang selanjutnya disebut Destinasi


Pariwisata adalah kawasan geografis yang berada dalam satu atau
lebih wilayah administratif yang di dalamnya terdapat daya tarik
wisata, fasilitas umum, fasilitas pariwisata, aksesibilitas, serta
masyarakat yang saling terkait dan melengkapi terwujudnya
kepariwisataan.

Usaha Pariwisata adalah usaha yang menyediakan barang


dan/atau

jasa

bagi

pemenuhan

kebutuhan

wisatawan

dan

penyelenggaraan pariwisata.
o

Pengusaha Pariwisata adalah orang atau sekelompok orang yang


melakukan kegiatan usaha pariwisata.

Industri Pariwisata adalah kumpulan usaha pariwisata yang saling


terkait dalam rangka menghasilkan barang dan/atau jasa bagi

18

pemenuhan

kebutuhan

wisatawan

dalam

penyelenggaraan

pariwisata.
o

Kawasan Strategis Pariwisata adalah kawasan yang memiliki fungsi


utama pariwisata atau memiliki potensi untuk pengembangan
pariwisata yang mempunyai pengaruh penting dalam satu atau
lebih aspek, seperti pertumbuhan ekonomi, sosial dan budaya,
pemberdayaan sumber daya alam, daya dukung lingkungan hidup,
serta pertahanan dan keamanan.

2.5

Jenis-Jenis Pariwisata
Menurut Dalen, (1989) jika dilihat dari motif dan tujuan perjalanannya

pariwisata dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu:


A.

Pariwisata untuk menikmati perjalanan (pleasure tourism)


Jenis ini dilakukan oleh mereka yang meninggalkan tempat tinggalnya

untuk berlibur, mencari udara segar yang baru, memenuhi kehendak ingin
tahunya, mengendorkan ketegangan sarafnya, melihat sesuatu yang baru,
menikmati keindahan alam, mengetahui hikayat rakyat setempat, mendapatkan
ketenangan dan kedamaian di daerah luar kota, atau bahkan untuk menikmati
hiburan di kota-kota besar dan ikut serta dalam keramaian pusat-pusat
wisatawan. Jenis wisata ini menyangkut banyak unsur yang sifatnya berbeda,
karena pengertian pleasure berbeda kadar pemuasnya sesuai dengan karakter,
cita rasa, latar belakang kehidupan dan temperamen masing-masing individu.
B.

Pariwisata untuk rekreasi (recreation tourism)


Jenis ini dilakukan oleh mereka yang menghendaki pemanfaatan hari

liburnya untuk beristirahat, memulihkan kembali kesegaran jasmani dan


rohaninya, menyegarkan kelelahannya. Biasanya mereka tinggal selama
mungkin di tempat-tempat yang dianggap benar-benar menjamin tujuan rekreasi

19

tersebut. Dengan kata lain mereka lebih menyukai health resort. Termasuk dalam
kategori ini adalah mereka yang karena alasan kesehatan dan kesembuhan
harus tinggal di tempat-tempat khusus untuk memulihkan kesehatannya (seperti
daerah sumber air panas, dan lain sebagainya).
C.

Pariwisata untuk kebudayaan (cultural tourism)


Jenis ini ditandai oleh adanya rangkaian motivasi seperti keinginan untuk

belajar di pusat-pusat pengajaran dan riset, untuk mempelajari adat istiadat,


kelembagaan dan cara hidup rakyat di negara lain, untuk mengunjungi
monument bersejarah, peninggalan peradaban masa lalu atau sebaliknya untuk
mengunjungi penemuan-penemuan besar masa kini, pusat-pusat kesenian,
pusat-pusat keagamaan, atau juga untuk ikut serta dalam festival-festival seni
musik, teater, tarian rakyat dan sebagainya.
D.

Pariwisata untuk olah raga (sports tourism)


Jenis pariwisata untuk olahraga dapat dibagi ke dalam dua kategori utama,

yakni sebagai berikut:


a. Big Sports Events
Yaitu peristiwa-peristiwa olah raga besar (misalnya, Olipiade) yang menarik
perhatian tidak hanya olahragawan sendiri, tetapi juga ribuan penonton atau
penggemarnya.
b. Sporting Tourism of The Practicioners
Yaitu

peristiwa

olahraga

bagi

mereka

yang

ingin

berlatih

dan

mempraktekkan sendiri, seperti pendaki gunung, naik kuda, berburu, dan


sebagainya.
E.

Pariwisata untuk usaha dagang (business tourism)


Yaitu perjalanan usaha dalam bentuk professional travel atau perjalanan

karena ada kaitannya dengan pekerjaan atau jabatan yang tidak memberikan
kepada pelakunya baik pilihan daerah maupun pilihan waktu perjalanan. Tersirat

20

tidak hanya professional trip yang dilakukan kaum pengusaha atau industrialis,
tetapi juga mencakup semua kunjungan ke pameran, ke instalasi teknis yang
bahkan menarik orang-orang di luar profesi ini. Juga harus diperhatikan bahwa
kaum pengusaha tidak hanya bersikap dan berbuat sebagai konsumen, tetapi
dalam waktu sebebas-bebasnya, sering berbuat sebagai wisatawan biasa dalam
pengertian sosiologis karena mengambil dan memanfaatkan keuntungan dari
atraksi yang terdapat di negara tersebut.
F.

Pariwisata untuk berkonvensi (convention tourism)


Sekarang berbagai tourist resort atau daerah-daerah wisata banyak yang

menawarkan diri untuk dijadikan tempat konferensi. Bahkan untuk tujuan


tersebut sudah banyak negara-negara yang membentuk asosiasi-asosiasi
sebagai sarana yang dianggap penting untuk mencapai tingkat pengisian kamar
yang layak pada hotel-hotel mereka, terutama pada musim-musim menurunnya
jumlah wisatawan yang masuk ke dalam negara tersebut. Banyak negara yang
menyadari besarnya potensi ekonomi dari jenis pariwisata konferensi ini,
sehingga mereka saling berusaha untuk menyiapkan dan mendirikan bangunanbangunan yang khusus diperlengkapi untuk tujuan ini atau membangun pusatpusat konferensi lengkap dengan fasilitas mutakhir yang diperlukan untuk
menjamin efisiensi operasi konferensi.
2.6

Pembangunan Pariwisata Berkelanjutan


Pembangunan pariwisata berkelanjutan memperhitungkan penuh dampak

saat ini dan masa depan ekonomi, sosial dan lingkungan, menangani kebutuhan
pengunjung,

industri,

masyarakat

lingkungan.

Pedoman

pembangunan

berkelanjutan pariwisata dan praktek manajemen yang berlaku untuk semua


bentuk pariwisata di semua jenis tujuan, termasuk pariwisata massal dan
segmen niche berbagai pariwisata. Prinsip keberlanjutan mengacu pada aspek

21

lingkungan,

ekonomi,

dan

sosial-budaya

pembangunan

pariwisata,

dan

keseimbangan yang sesuai dan harus ditentukan antara ketiga dimensi untuk
menjamin keberlanjutan jangka panjangnya.
Dengan demikian, pariwisata berkelanjutan harus:
1

Melakukan penggunaan optimal sumber daya lingkungan yang merupakan


elemen kunci dalam pengembangan pariwisata, memelihara proses ekologi
penting

dan

membantu

untuk

melestarikan

warisan

alam

dan

keanekaragaman hayati.
16 Menghormati

keaslian

sosial-budaya

masyarakat

setempat,

menghemat dibangun dan warisan budaya yang hidup dan nilai-nilai


tradisional, dan berkontribusi untuk antar budaya pemahaman dan
toleransi.
17 Pastikan layak, operasi jangka panjang ekonomi, memberikan
manfaat sosial ekonomi bagi seluruh pemangku kepentingan yang
cukup

didistribusikan,

termasuk

pekerjaan

yang

stabil

dan

pendapatan-pendapatan peluang dan pelayanan sosial untuk


menjadi tuan rumah masyarakat, dan membantu mengurangi
kemiskinan.
Pengembangan pariwisata berkelanjutan membutuhkan partisipasi dari
semua pihak terkait, serta kepemimpinan politik yang kuat untuk memastikan
partisipasi yang luas dan membangun konsensus. Mencapai pariwisata
berkelanjutan merupakan proses yang berkesinambungan dan memerlukan
pemantauan konstan dampak, memperkenalkan pencegahan yang diperlukan
dan atau tindakan korektif bila diperlukan. Juga harus mempertahankan tingkat
tinggi kepuasan wisata dan memastikan pengalaman berarti bagi para
wisatawan,

meningkatkan

kesadaran

tentang

isu-isu

keberlanjutan

dan

mempromosikan praktek pariwisata yang berkelanjutan di antara mereka.

22

I Gusti Bagus Rai Utama, (2011), mengatakan prioritas yang segera


diwujudkan untuk mendukung pembangunan pariwisata berkelanjutan dapat
dijelaskan sebagai berikut:
1

Mengidentifikasi standar sosial dan sumber daya yang dapat diterima dan
dapat dicapai;
18 Mendokumentasikan kesenjangan antara keadaan yang diinginkan
dan yang sudah ada pada sebuah destinasi;
19 Mengidentifikasi tindakan manajemen untuk menutup kesenjangan
tersebut;
20 Monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas manajemen destinasi;
21 Mengidentifikasi perubahan yang tidak dapat diterima yang mungkin
terjadi

sebagai

akibat

dari

kedatangan

wisatawan

dan

pengembangan strategi manajemen untuk menjaga dampak


pariwisata dalam tingkat yang dapat diterima;
22 Mengintegrasikan dan mengelola dampak kunjungan wisatawan ke
dalam

perencanaan

instansi

yang

ada,

mendesain,

dan

mengelolanya;
23 Mendasarkan pengelolaan dampak kunjungan wisatawan pada
pemahaman ilmiah yang terbaik dan menyediakan informasi
situasional terkini;
24 Menentukan tujuan pengelolaan yang mengidentifikasi sumber daya
dan kondisi yang harus dicapai serta jenis daya tarik wisata yang
akan disediakan;
25 Mengidentifikasi

dampak

masalah

pengunjung

dengan

membandingkan standar kondisi yang dapat diterima dengan


indikator kunci dari dampak berdasarkan waktu dan lokasi;
26 Mendasarkan keputusan manajemen, untuk mengurangi dampak

23

atau

mempertahankan

kondisi

yang

dapat

diterima,

pada

pengetahuan tentang sumber-sumber kemungkinan dan hubungan


antara dampak yang tidak dapat diterima;
27 Mengatasi dampak pengunjung dengan berbagai teknik alternatif
pengelolaan; dan
28 Merumuskan tujuan pegelolaan destinasi, yang memasukan
berbagai tingkat dampak yang diterima, untuk mengakomodasi
keragaman lingkungan dan kesempatan pengalaman sekarang
dalam setiap pengaturan sumber daya alamiah.
David Martin Valles (2001), Laporan ini disusun kelompok kerja yang terdiri
dari para ahli Eksternal Resmi Komisi Eropa. Kelompok kerja menyetujui definisi
kualitas dalam pariwisata sejalan dengan Dunia Organisasi Pariwisata,
menekankan bahwa kualitas adalah persepsi oleh turis sejauh yang harapannya
terpenuhi oleh produk pengalamannya. Kualitas tidak bisa disamakan untuk
mewah, dan tidak boleh menjadi eksklusif, tetapi harus tersedia untuk semua
wisatawan, termasuk mereka yang kebutuhan khusus.
Analisis mendalam dari kebijakan mutu dan metodologi yang diadopsi
dalam berbagai Negara-negara Anggota, diidentifikasi antara strategi yang
relevan dan langkah-langkah: ISO 9000 dan 14000 seri; Metodologi EFQM,
tentang sistem klasifikasi berbagai kualitas tertentu. Pengkajian kontribusi
kebijakan yang relevan dengan masyarakat dan program untuk kualitas di bidang
pariwisata

yang

juga

sangat

relevan

dengan

kualitas

pembangunan,

mengungkapkan bahwa: kebijakan struktural, perlindungan konsumen, kebijakan


lingkungan, dan transportasi. Dari jumlah tersebut, paling potensial untuk
mempengaruhi peningkatan kualitas di bidang pariwisata.

24

2.7

Pengertian Danau
Keberadaan waduk dan danau sangat penting dalam turut menciptakan

keseimbangan ekologi dan tata air. Menurut Mutarga (2008), Ditinjau dari sudut
ekologi, waduk dan danau merupakan ekosistem yang terdiri dari unsur air,
kehidupan akuatik, dan daratan yang dipengaruhi tinggi rendahnya muka air,
sehingga kehadiran waduk dan danau akan mempengaruhi tinggi rendahnya
muka air. Selain itu, kehadiran waduk dan danau juga mempengaruhi iklim mikro
dan keseimbangan ekosistem di sekitarnya.
Ditinjau dari sudut tata air, waduk dan danau berperan sebagai reservoir
yang dapat dimanfaatkan airnya untuk keperluan sistem irigasi dan perikanan,
sebagai sumber air baku, sebagai tangkapan air untuk pengendalian banjir, serta
penyuplai air tanah. Untuk menjamin fungsi waduk dan danau yang tetap optimal
dan berkelanjutan, kegiatan pengelolaan harus ditekankan pada upaya
pengamanan waduk dan danau serta juga daerah di sekitarnya. Adanya ramburambu yang nyata, pada dasarnya merupakan salah satu faktor yang dapat
menghindarkan maupun mengantisipasi permasalahan pemanfaatan waduk dan
danau serta daerah sekitarnya yang tidak memperhatikan fungsi ekologis dari
waduk dan danau tersebut.
Berkaitan dengan hal tersebut, peranan tata ruang yang pada hakekatnya
dimaksudkan untuk mencapai pemanfaatan sumber daya optimal dengan
sedapat mungkin menghindari konflik pemanfaatan sumber daya, dapat
mencegah

timbulnya

kerusakan

lingkungan

hidup

serta

meningkatkan

keselarasan.
Dalam lingkup tata ruang itulah maka pemanfaatan dan alokasi lahan
menjadi

bagian

yang

tidak

terpisahkan

dengan

konsep

ruang

dalam

pembangunan baik sebagai hasil atau akibat dari pembangunan maupun

25

sebagai arahan atau rencana pembangunan yang dikehendaki, khususnya


dalam konteks ini adalah pemanfaatan dan alokasi lahan di daerah danau,
waduk, dan daerah sekitarnya.
2.8

Ekosistem Danau
Hanya 3% air muka bumi ini adalah air tawar. Sebagian besar (kira-kira

99%) dari padatnya dapat membeku dalam glasier dan es atau terbenam dalam
akuifer. Sisanya terdapat dalam danau, kolam, sungai, dan aliran, dan disitu
menyediakan bermacam habitat untuk komunitas hayati.
Danau yang dalam terdiri atas tiga zona utama, masing-masing dengan ciri
komunitas organisme. Tepian danau dinamakan Zona Litoral. Di sini cahaya
sampai di dasarnya. Produsen di Zona Litoral adalah tumbuhan yang berakar
sampi ke dasar dan juga algae yang menempel pada tumbuhan tadi dan pada
setiap subtrat lainnya. Ada berbagai macam konsumen, biasanya mencakup
krustasea kecil, cacing pipih, larva serangga, dan siput, demikian pula bentuk
yang lebih besar seperti katak, ikan, dan kura-kura.
Selanjutnya, Zona Limnetik, merupakan lapisan air terbuka dan di sini
masih dapat terjadi produksi primer. Makin ke dalam kita turun di Zona Limnetik,
jumlah cahaya yang tersedia untuk fotosintesis makin berkurang sampai sampai
pada kedalaman dengan laju fotosintesis produsen menjadi sama dengan laju
respirasinya. Pada tahapan ini, tidak terjadi produktifitas primer bersih. Zona
Limnetik lebih dangkal dalam air keruh daripada di air jernih, dan merupakan ciri
yang jauh lebih penting bagi danau daripada bagi kolam. Kehidupan dalam Zona
Limnetik didominasi oleh mikroorganisme terapung, disebut plankton, dan hewan
yang berenang secara aktif, disebut nekton. Produsen dalam ekosistem ini ialah
algae plankton. Konsumen primer mencakup krustasea terapung mikroskopik
(misalnya; daphnia cyclops) dan rotifera. Hewan-hewan ini adalah zooplankton.

26

Nekton cenderung merupakan konsumen sekunder (atau lebih tinggi). Tercakup


didalamnya ikan dan serangga yang berenang. Pada umumnya, nekton bergerak
bebas di antara Zona Litoral dan Zona Limnetik.
Banyak danau (tetapi sedikit kolam) yang sangat dalam sehingga tidak
cukup cahaya mencapai kedalaman yang lebih bawah untuk menunjang
produkfitas primer bersih. Zona ini dinamakan Zona Profundal. Karena tidak ada
produkfitas primer bersih, kehidupan dalam Zona Profundal untuk kalorinya
bergantung pada bahan organik yang dialirkan dari Zona Litoral dan Zona
Limnetik. Zona ini terutama dihuni oleh konsumen primer yang hidup dari
serasah. Istilah benthos digunakan untuk menggambarkan setiap organisme
yang hidup di dasar. Sedimen yang terdapat di dasar Zona Profundal juga
menunjang populasi besar dari bakteri dan fungi. Pembusuk ini menguraikan
bahan organik yang mencapainya, membebaskan nutrien organik untuk daur
ulang. Dengan aktifitas kedua mikroorganisme itu, bagian akhir energi yang
mengalir melalui jaring-jaring makan di danau dihamburkan ke sekitarnya. Di
daerah dengan perubahan musim yang kontras, pemanasan permukaan suatu
danau dalam musim panas mencegah airnya bercampur dengan air yang lebih
dalam. Hal ini disebabkan air hangat kurang padat atau pekat daripada yang
dingin. Air permukaan mampu memperoleh oksigen terlarut sebagian dari
udara diatas, dan juga karena terdapat di Zona Limnetik, sebagian dibebaskan
ke dalam air dalam fotositesis. Tetapi air di Zona Protofundal, karena ditiadakan
dari kedua sumber oksigen ini, menjadi tergenang. Akan tetapi, dalam musim
gugur ketika permukaan air menjadi sejuk, maka menjadi lebih pekat dan
mengendap di dasar danau, dan membawa oksigen bersamanya. Hal ini disebut
penjungkirbalikan musim gugur. Fenomena serupa, penjungkirbalikan musim
semi, terjadi bila es meleleh.

27

2.9

Pengertian Persepsi
Berbicara tentang persepsi, akan menyinggung tentang subyektifitas

individu/seseorang terhadap sesuatu hal. Menurut Ruch (1967: 300), persepsi


adalah suatu proses tentang petunjuk-petunjuk inderawi dan pengalaman masa
lampau yang relevan diorganisasikan untuk memberikan kepada kita gambaran
yang terstruktur dan bermakna pada suatu situasi tertentu. Karena persepsi
berhubungan dengan cara mendapatkan pengetahuan khusus tentang kejadian
pada saat tertentu, maka persepsi terjadi kapan saja stimulus menggerakkan
indera. Dalam hal ini persepsi diartikan proses mengetahui atau mengenali
obyek dan kejadian obyektif dengan bantuan indera (Chaplin, 1989: 358).
Sebagai cara pandang, persepsi timbul karena adanya respon terhadap
stimulus. Stimulus yang diterima seseorang sangat kompleks, stimulus masuk ke
dalam otak, kemudian diartikan, ditafsirkan serta diberi makna melalui proses
yang rumit baru kemudian dihasilkan persepsi (Atkinson dan Hilgard, 1991 :
209). Proses pembentukan persepsi dijelaskan oleh Feigi (1991: 108) sebagai
pemaknaan hasil pengamatan yang diawali dengan adanya stimuli. Setelah
mendapat stimuli, pada tahap selanjutnya terjadi seleksi yang berinteraksi
dengan interpretation (pemaknaan), begitu juga berinteraksi dengan closure
(penyimpulan). Proses seleksi terjadi pada saat seseorang memperoleh
informasi, maka akan berlangsung proses pemilihan pesan tentang mana pesan
yang dianggap penting dan tidak penting. Proses closure terjadi ketika hasil
seleksi tersebut akan disusun menjadi satu kesatuan yang berurutan dan
bermakna, sedangkan interpretation berlangsung ketika yang bersangkutan
memberi tafsiran atau makna terhadap informasi tersebut secara menyeluruh.
Menurut Asngari (1984: 12-13) pada fase interpretasi ini, pengalaman masa
silam memegang peranan yang sangat penting.

28

2.10 Unsur-unsur Persepsi


Dihadapan seseorang, persepsi dapat dinyatakan dalam tiga tahap
sebagaimana dinyatakan oleh Assael (1992:45) yaitu attention (perhatian),
comprehension (pemahaman), dan retention (ingatan).

Perhatian,

pada

dasarnya

perhatian

dapat

dikatakan

sebagai suatu proses pemberitahuan dan stimulus atau


rangsangan.
dicocokkan

Stimulus
apakah

tersebut

stimulus

disaring,

tersebut

sesuai

kemudian
dengan

keinginan dan pengalaman yang dimiliki oleh seseorang.

Pemahaman, merupakan penafsiran suatu simulus. Makna


atau arti ini akan bergantung pada bagaimana suatu
stimulus dikategorikan dan diuraikan berkenaan dengan
pengetahuan yang sudah ada. Sesuai dengan kategori
tersebut, maka terdapat dua aspek penting dari pemahaman
yaitu organisasi dan interpretasi.

Ingatan, pada prinsipnya pesan yang telah dicatat dan


dipahami mungkin akan dilupakan. Pesan harus benarbenar sesuai dengan keinginan atau kebutuhan masyarakat
sehingga akan lebih mudah untuk diingat. Perlu diketahui
bahwa setiap informasi yang bermakna bagi individu akan
disimpan di dalam otak dalam bentuk ingatan. Ingatan
merupakan fungsi tertebal dalam mengenang pengalaman
masa lalu, karena adanya pemindahan tafsiran stimulus ke
dalam ingatan jangka panjang.

29

2.11 Hasil dari Persepsi


Adapun hasil dari persepsi yaitu berupa tanggapan dan pembentukan sikap
yang selanjutnya menjadi dasar pengetahuan dalam proses persepsi. Sikap
adalah determinan perilaku, sebab sikap berkaitan dengan persepsi kepribadian
dan motivasi. Sikap adalah perasaan positif dan negatif atau keadaan mental
yang selalu disiapkan, dipelajari dan diatur melalui pengalaman yang
memberikan pengaruh khusus pada respon seseorang terhadap orang, obyekobyek, dan keadaan (Gibson:1991).
Sedangkan dampak dari adanya persepsi yang terdapat dalam diri
seseorang sangatlah beragam. Gibson (1991) menyebutkan bahwa persepsi
berperan dalam penerimaan rangsangan, mengaturnya dan menginterpretasikan
rangsangan yang sudah teratur itu untuk mempengaruhi perilaku dan
membentuk sikap. Dengan kata lain persepsi berpengaruh terhadap perilaku dan
dapat membentuk sikap.

30

BAB III
3

3.1

WISATA ALAM

Ruang Lingkup Wisata Alam


Menurut Pendit (1994), Wisata alam adalah salah satu bentuk pariwisata

yang memanfaatkan potensi Sumber Daya Alam (SDA) dan lingkungan untuk
kegiatan rekreasi/pariwisata. Selain itu, disebutkan oleh Suwantoro, 1997,
bahwa: (1) Wisata Alam adalah bentuk kegiatan wisata yang memanfaatkan
potensi sumberdaya alam dan tata lingkungan; (2) Obyek wisata alam adalah
sumber daya alam (SDA) yang berpotensi dan berdaya tarik bagi wisatawan
serta yang ditujukan untuk pembinaan cinta alam, baik dalam kegiatan alam
maupun setelah pembudidayaan; (3) Kegiatan wisata alam adalah kegiatan
rekreasi dan pariwisata, pendidikan, penelitian, kebudayaan, dan cinta alam yang
dilakukan di dalam obyek wisata.
Menurut Peraturan Pemerintah No. 50 Tahun 2011 tentang Rencana Induk
Pariwisata Nasional pada bagian Penjelasan, disebutkan bahwa yang dimaksud
Daya

Tarik

Wisata

Alam

adalah

Daya

Tarik

Wisata

yang

berupa

keanekaragaman dan keunikan lingkungan alam. Daya Tarik Wisata alam dapat
dijabarkan, meliputi:
1

Daya Tarik Wisata Alam yang berbasis potensi keanekaragaman dan


keunikan lingkungan alam di wilayah perairan laut, yang berupa antara lain:
o

bentang pesisir pantai, contoh: Pantai Kuta, Pantai Pangandaran,


Pantai Gerupuk Aan, dan sebagainya.

bentang laut, baik perairan di sekitar pesisir pantai maupun lepas


pantai yang menjangkau jarak tertentu yang memiliki potensi bahari,
contoh: perairan laut Kepulauan Seribu, perairan laut kepulauan
Wakatobi, dan sebagainya.

31

kolam air dan dasar laut, contoh: Taman Laut Bunaken, Taman Laut
Wakatobi, taman laut dan gugusan pulau-pulau kecil Raja Ampat,
Atol Pulau Kakaban, dan sebagainya.

29 Daya Tarik Wisata Alam yang berbasis potensi keanekaragaman


dan keunikan lingkungan alam di wilayah daratan, yang berupa
antara lain:
o

pegunungan

dan

hutan

alam/taman

nasional/taman

wisata

alam/taman hutan raya, contoh: Taman Nasional Gunung Rinjani,


Taman Nasional Komodo, Taman Nasional Bromo Tengger
Semeru, dan sebagainya.
o

perairan sungai dan danau, contoh: Danau Toba, Danau Maninjau,


Danau Sentani, Sungai Musi, Sungai Mahakam, Situ Patenggang,
dan sebagainya.

perkebunan, contoh: agro wisata Gunung Mas, agro wisata BatuMalang, dan sebagainya.

pertanian, contoh: area persawahan Jatiluwih, area persawahan


Ubud, dan sebagainya.

bentang alam khusus, seperti gua, karst, padang pasir, dan


sejenisnya, contoh: Gua Jatijajar, Gua Gong, Karst Gunung Kidul,
Karst

Maros,

gumuk

pasir

Barchan

Parangkusumo,

dan

sebagainya.
Secara umum, kegiatan wisata di obyek wisata alam dapat diklasifikasikan
ke dalam dua kelompok, yaitu : (1) wisata perairan atau wisata bahari; dan (2)
wisata daratan. (Fandeli, 1996) membagi aktivitas yang dapat dilakukan di pantai
menjadi aktivitas bentang laut (seascape) dan bentang daratan (coastal
lanscape). Aktivitas tersebut adalah:

32

Aktivitas bentang laut, yaitu berenang, memancing, berperahu yang meliputi


berdayung atau berlayar, menyelam yang meliputi diving dan snorkeling,
berselancar yang meliputi selancar air dan selancar angin serta berperahu
dengan parasailing;
30 Aktivitas bentang darat, yaitu rekreasi berupa olah raga susur
pantai, bersepeda, panjat tebing pada dinding terjal pantai dan
menelusuri gua pantai. Selain itu dapat pula dilakukan aktivitas
bermain layang-layang, berkemah, berjemur, berjalan-jalan melihat
pemandangan, berkuda atau naik dokar pantai.
Penyediaan fasilitas secara umum pada obyek wisata alam menurut

Fandeli, (1996) terdiri atas; (1) Fasilitas, meliputi persyaratan lokasi dan
kemampuan pencapaian, peruntukan lahan dan tata guna tanah (land use), jalan
umum, terminal dan parkir kendaraan, akomodasi, tempat rekreasi dan lain-lain;
(2) Prasarana meliputi sistem dan jaringan air bersih, drainase air hujan,
pembangunan limbah dan air kotor, suplai dan distribusi daya listrik, sistem dan
jaringan komunikasi serta fasilitas transportasi jalan, jembatan, drainase,
penerangan.
3.2

Jenis-jenis Obyek dan Daya Tarik Wisata Alam Indonesia


Potensi obyek dan daya tarik wisata alam di wilayah Indonesia sebagai

salah satu negara megabiodiversity tidak dapat dipungkiri. Dalam buku Rencana
pengembangan Pariwisata Alam Nasional di Kawasan Hutan, Ditjen PHKA
(2001), disebutkan bahwa potensi hutan Indonesia antara lain 27.000 tumbuhan
berbunga (10%) dari jumlah spesies di dunia, 515 jenis dari kelas mamalia (12%)
dari jumlah spesies di dunia, 1.539 jenis aves (17%) dari jumlah spesies di dunia,
511 jenis dari kelas Reptilia (16%) dari jumlah spesies di dunia, dan 8.270 jenis
dari kelas Amphibia (16%) dari jumlah spesies di dunia. Selain itu, Indonesia juga

33

memiliki 128 gunung berapi, fenomena alam seperti air terjun, sumber air panas,
kawah, sungai, gua, danau, perairan karang, hutan mangrove, padang laut dan
rumput laut. Kekayaan alam tersebut merupakan potensi ODTWA yang dalam
pengembangan Pariwisata Alam perlu penanganan yang serius agar tetap
terjaga kelestarian dan keberadaannya.
Sejalan dengan upaya penyelamatan hutan dan peningkatan nilai
manfaatnya. Pamanfaatan jasa lingkungan hutan diantaranya adalah kegiatan
pariwisata alam/wisata alam yang dinilai mempunyai prospek yang menjanjikan
bila dikaitkan dengan upaya pemberdayaan masyarakat, peningkatan ekonomi
masyarakat serta dalam rangka menekan laju kerusakan hutan. Ditinjau dari
jumlah wisatawan yang datang ke Indonesia, lebih rendah jika dibandingkan
dengan negara Singapura, Thailand dan Malaysia. Walaupun demikian apabila
kita dapat mengantisipasi dan membuat perencanaan dan pengelolaan yang
lebih baik, maka tidak mustahil jumlah wisatawan yang datang akan meningkat.
3.3

Jenis Obyek Daerah Tujuan Wisata Alam dan Produk Wisata Alam
Pengembangan produk wisata alam dimaksudkan untuk memperluas dan

memperbanyak produk wisata alam dengan melakukan diversifikasi objek wisata


alam, diantaranya adalah sebagai berikut:
a

Wisata Ilmiah, ditujukan kepada wisatawan yang mempunyai minat


dibidang penelitian.
c. Wisata Pendidikan, ditujukan bagi seluruh masyarakat yang
mempunyai minat menambah wawasan dan pengetahuan tentang
alam.
d. Wisata

Konvensi,

ditujukan

kepada

wisatwan

yang

akan

memanfaatkan sarana kawasan hutan untuk kepentingan konvensi.

34

e. Wisata Belanja : ditujukan untuk wisatawan yang ingin berbelanja


produk yang dihasilkan oleh masyarakat setempat/ sekitar kawasan
wisata,
f.

Wisata

alam

minat

khusus

lainnya

seperti

wisata

bahari,

penelusuran gua, arum jeram, dan lainnya, sebagai produk


penunjang pengembangan pariwisata alam.
3.4

Jenis-Jenis Kegiatan Wisata


Jenis-jenis kegiatan wisata alam yang dapat dikembangkan di lokasi/obyek

wisata contohnya antara lain: berkemah, mendaki gunung, menikmati keindahan


alam, mengamati kehidupan satwa liar, tracking, lintas alam jelajah hutan,
pengamatan burung, mendengarkan kicauan burung, memotret, dan lain-lain.
3.5

Sifat dan Karakter Pariwisata Alam


Menurut Fandeli (1999), sifat dan karakter kepariwisataan alam yaitu : In

situ, Perishable, Non recoverable dan Non substitutable.


a

In situ
Obyek dan daya tarik wisata alam hanya dapat dinikmati secara utuh dan

sempurna di ekosistemnya (in situ). Pemindahan obyek keluar habitatnya atau di


ex situ akan menyebabkan terjadinya perubahan obyek dan atraksinya. Pada
umumnya wisatawan kurang puas apabila tidak mendapatkan sesuatu secara
utuh dan apa adanya ditempat asalnya.
g. Perishable
Suatu gejala atau proses ekosistem hanya terjadi pada waktu tertententu.
Gejala atau proses alam ini berulang dalam kurun waktu tertentu. Siklusnya
dapat menjadi beragam, kadang siklusnya beberapa tahun bahkan ada yang
puluhan atau ratusan tahun. Obyek daya tarik wisata alam yang demikian

35

membutuhkan pengkajian dan pencermatan secara mendalam. Suatu proses


yang terjadi atau berlangsungnya pada saat tertentu perlu diketahui dan
dijadikan calendar of event yang dapat dipasarkan kepada calon wisatawan.
h. Non recoverable
Suatu ekosistem alam mempunyai sifat dan perilaku pemulihan yang tidak
sama. Pemulihan secara alami sangat tergantung dari faktor dalam (genotype)
dan faktor luar (phenotype). Pada umumnya di alam bila terjadi kerusakan,
pemulihan secara alami terjadi dalam waktu yang panjang bahkan ada suatu
obyek dan atraksi alam yang hampir tidak dapat dipulihkan jika sudah terjadi
perubahan, dan untuk mempercepat pemulihan biasanya dibutuhkan tenaga dan
dana yang besar. Apabila upaya ini berhasil, kondisinya tidak akan sama dengan
kondisi semula. Oleh karenanya pengembangan kepariwisataan alam perlu
dijaga agar tidak terjadi perubahan atau bahkan kerusakan.
i.

Non substitutable

Didalam suatu daerah atau kawasan terdapat banyak obyek alam, tetapi
jarang sekali memiliki kondisi yang sama. Obyek dan daya tarik wisata, misalnya
pantai antara satu tempat dengan tempat lainya pasti berbeda. Dalam
kepariwisataan alam pengembangan pola yang sama dari satu tempat dengan
tempat yang lainnya tidak akan memuaskan pengunjung. Karena pengunjung
menginginkan penonjolan terhadap setiap destinasi. Sebab kepariwisataan alam
tidak dapat diganti, tidak dapat disamakan dengan atraksi yang karakteristiknya
berbeda ditempat lain.
3.6

Positioning Pariwisata Alam Terhadap Pasar Pariwisata


Pariwisata dapat dibedakan jenisnya berdasarkan berbagai hal misalnya

berdasarkan motif tujuan perjalanan dan jenis pariwisata berdasarkan obyek

36

yang ditawarkan. Definisi jenis pariwisata dalam studi ini menggunakan definisi
menurut World Tourism Organization (WTO) yaitu :
1

Cultural Tourism, merupakan jenis pariwisata yang memiliki daya tarik utama
pada kebudayaan masyarakat setempatnya.
31 Rural Tourism, merupakan jenis pariwisata yang menjual suasana
pedesaan dan keadaan sosial ekonomi masyarakatnya yang
biasanya memiliki keunikan tersendiri.
32 Sun-beach Tourism, merupakan jenis pariwisata yang menjual
keindahan pantai sebagai daya tarik utamanya.
33 Business Travel, tempat yang menjadi daerah tujuan pariwisata
jenis ini biasanya memiliki fasilitas perdagangan yang lengkap,
dengan para pengunjungnya dan biasanya terkait dengan motif
Business Tourism.
34 Fitness-Wellness and Health Tourism, daya tarik utama yang dicari
oleh para pengunjung jenis pariwisata ini adalah berbagai fasilitas
yang

mendukung

kegitan

olahraga

maupun

pemeliharaan

kesehatan, contohnya fitness center dan health spa.


35 Nature Tourism, merupakan pariwisata yang memiliki sumber daya
alam dan keanekaragaman hayati yang sangat beragam dan unik
sebagai faktor daya tarik utama bagi pengunjungnya. Nature
Tourism terbagi atas dua jenis pariwisata yaitu:
o

Adventure Tourism, merupakan pariwisata yang memiliki sumber


daya alam yang relatif belum tersentuh atau rusak oleh manusia
dengan menawarkan berbagai kegiatan pariwisata yang bersifat
tantangan ataupun petualangan.

37

Ecotourism, merupakan pariwisata yang memiliki interaksi dengan


alam

yang

juga

digabungkan

dengan

keinginan

untuk

meminimalkan dampak negatif pariwisata.

Sumber : World Tourism Organization, 2001

Gambar 3.5 Penggolongan Pasar Pariwisata

BAB IV
4

4.1

KERANGKA KONSEP PENELITIAN

Landasan Teori
Bab ini menjelaskan tentang jawaban/pernyataan pentingnya dilakukan

penelitian ini. Beberapa pertimbangan pentingnya melakukan penelitian ini


adalah sebagai berikut:
1

Mengacu dari Sapta Nirwandar (2003), bahwa pembangunan kepariwisataan


pada dasarnya ditujukan untuk: a) Persatuan dan Kesatuan Bangsa; b)
Penghapusan

Kemiskinan

(Poverty

Alleviation);

c)

Pembangunan

Berkesinambungan (Sustainable Development); d) Pelestarian Budaya


(Culture Preservation); e) Pemenuhan Kebutuhan Hidup dan Hak Azasi
Manusia; f) Peningkatan Ekonomi dan Industri; g) Pengembangan Teknologi.
36 Mengacu dari Marpaung (2000), yang mengatakan bahwa pasar
pariwisata semakin diutamakan dan wisata alam dipandang secara
luas sebagai salah satu segmen permintaan pariwisata yang paling
cepat berkembang. Kekayaan sumberdaya alam Indonesia seperti

38

danau, gunung berapi, hutan, bukit dan pantai merupakan potensi


yang kaya untuk pengembangan wisata alam sehingga pada
gilirannya

akan

menghasilkan

aneka

ragam

produk

wisata

Indonesia, sekaligus menjadi aset dan peningkatan ekonomi daerah


tersebut (Davidson, 1993).
37 Terkait dengan sistem insentif-disinsentif, dikemukakan oleh para
ahli, diantaranya oleh Henry Muganwa (2003), bahwa Insentif
adalah menghasut atau memotivasi perilaku yang diinginkan dari
masyarakat lokal, pemerintah, LSM, dan organisasi internasional
untuk mengelola secara berkelanjutan lingkungan dan sumber daya
alam dasar. Harsono (1983), insentif adalah setiap sistem
kompensasi dimana jumlah yang diberikan tergantung dari hasil
yang dicapai yang berarti menawarkan suatu insentif untuk
mencapai hasil yang lebih baik.
38 Sistem insentif untuk mengelola lingkungan hidup dapat diberikan
dalam bentuk insentif fiskal, insentif pendanaan, dan insentif
pengembangan pasar jasa lingkungan. Insentif fiskal untuk
mengelola lingkungan hidup dapat berupa pengenaan pajak, tetapi
dapat pula dalam bentuk pemberian subsidi. Pedoman insentif fiskal
akan efektif jika parameter tentang marginal cost dan marginal
benefit, serta turunannya dapat dihitung dengan baik.
39 Menurut Henry Muganwa (2003), di sisi lain, disinsentif bertindak
untuk memperbaiki suatu perilaku atau sikap negatif yang sudah
diamati. Insentif / disinsentif dapat berupa berbagai bentuk tetapi
tidak terbatas pada ekonomi, keuangan, sosial dan budaya.
40 Sulawesi Utara adalah salah satu provinsi di Indonesia yang
memiliki potensi alam sebagai daerah tujuan wisata (wisata alam),

39

yang

sikap

masyarakatnya

ramah,

terbuka

dan

memiliki

beranekaragam adat istiadat, apalagi masyarakat yang terdapat di


sekitarnya merupakan penunjang kelangsungan wisata yang perlu
ditingkatkan keindahan panorama alamnya.
41 Kota Tomohon memiliki potensi SDA untuk dijadikan objek tujuan
wisata. Oleh karena itu perencanaan pembangunan pariwisata yang
tidak memperhitungkan daya dukung lingkungan, mengabaikan
sistem insentif, kurangnya pengetahuan dan rendahnya kesadaran
baik dari wisatawan maupun masyarakat setempat, penebangan
hutan secara liar, akan berdampak terhadap buruknya pelestarian
Iingkungan dan daya tarik objek wisata di sekitarnya. Termasuk juga
tata letaknya (layout) yang tidak beraturan dapat menurunkan
kualitas pariwisata, merusak pemandangan alam, keasrian dan
keindahan kawasan wisata. Perencanaan industri pariwisata
diharapkan berkontribusi terhadap pendapatan daerah, pendapatan
masyarakat, membuka lapangan pekerjaan dan kesempatan
berusaha di bidang pariwisata, sadar pelestarian dan sadar
lingkungan.
42 Disadari benar bahwa potensi SDA Kota Tomohon belum mencapai
titik ideal yang justru jika pembangunan pariwisata dilaksanakan
secara terpadu yang menekankan pada sistem insentif akan
meningkatkan kualitas objek wisata itu sendiri. Dipihak lain
pembangunan pariwisata, diduga akan menimbulkan peningkatan
resiko riil atau disinsentif sebagai tujuan wisata.
Atas dasar pertimbangan diatas, maka perlu penelitian yang menggali lebih
dalam kebutuhan pengembangan pariwisata Kota Tomohon, khususnya dalam
hal ini mengambil studi kasus di Danau Linow.

40

Dalam rangka pembangunan daerah, pemerintah pusat meyakini bahwa


sektor pariwisata memegang peranan penting dalam pertumbuhan ekonomi
kawasan dan dapat menjadi katalisator untuk meningkatkan pembangunan
sektor-sektor lainnya. Kehadiran pariwisata pada dasarnya dapat membuka
peluang kerja bagi masyarakat (Sharpley dan Telfer, 2002; Hall dan Page
(2012). Untuk benar-benar dapat mewujudkannya, perlu didukung oleh instrumen
kebijakan yang komprehensif. Hal ini dimaksudkan selain dalam rangka
optimalisasai keuntungan ekonomi, namun juga tetap memperhatikan kelestarian
lingkungan dan aspek budaya setempat (Berno and Bricker, 2001). Seperangkat
peraturan yang dibuat pemerintah untuk mendorong pembangunan selaras alam
adalah perangkat insentif yang diketahui cukup ampuh dalam mendorong
pembangunan selaras alam.
Di Indonesia, perangkat insentif tersebut muncul dalam Undang-Undang
Nomor 24 tahun 1992 tentang Penataan Ruang yang menjelaskan bahwa
perangkat insentif adalah pengaturan yang bersifat pemberian rangsangan
terhadap kegiatan yang seiring dengan tujuan pelestarian Ruang Terbuka Hijau.
Sebaliknya, pengaturan yang bertujuan membatasi pertumbuhan atau kegiatan
yang tidak sejalan dengan tujuan pelestarian RTH disebut disinsentif.

41

4.2

Kerangka Konsep Penelitian dan Hipotesis

Gambar 4.6 Kerangka Penelitian


4.2.1
1

Aspek Ekonomi

Perencanaan pembangunan yang ramah lingkungan dalam meningkatkan


kualitas pariwisata, akan dimanfaatkan untuk menarik wisatawan sebagai
bahagian

dari

sistem

insentif,

peningkatan

kesejahteraan

ekonomi

masyarakat terutama masyarakat setempat;


43 Peningkatan kualitas pariwisata sekaligus dapat meningkatkan
devisa negara, meningkatkan sistem insentif dan pendapatan asli
daerah;
44 Perencanaan pembangunan dalam peningkatan kualitas pariwisata

42

diharapkan membuka lapangan pekerjaan baru dan memberi


penghasilan tambahan (insentif) bagi masyarakat disekitarnya.
4.2.2
1

Aspek Sosial

Perencanaan pembangunan pariwisata, diharapkan dapat meningkat karena


adanya sistem insentif yang sehat, dan dengan demikian maka masyarakat
setempat lebih memiliki pola dasar pelestarian alam dan sadar lingkungan
yang sehat pula;
45 Perencanaan

pembangunan

dalam

meningkatkan

kualitas

pariwisata, pada akhirnya sistem insentif akan dimanfaatkan


masyarakat dalam pengembangan modal usaha;
46 Perencanaan

pembangunan

kualitas

pariwisata

dapat

meningkatkan pengetahuan dan pemahaman akan pentingnya


sistem insentif lingkungan yang ramah dan berbudaya, disamping
pengelolaan

Kawasan

objek

wisata

berkelanjutan

untuk

kelangsungan hidup jangka panjang.


4.2.3
1

Aspek Lingkungan

Kualitas pariwisata yang meningkat dapat memberikat manfaat ekologis


langsung kepada masyarakat setempat;
47 Kualitas pariwisata yang meningkat akan memberikan sumbangsi
positif bagi keberlanjutan lingkungan tempat kegiatan;
48 Sistem insentif dapat menjamin kelangsungan hidup jangka panjang
bagi masyarakat dan lingkungan sekaligus meningkatkan kualitas
pariwisata.
49 Proses

penyusunan

perencanaan

dan

pembangunan

pengambilan
khusunya

keputusan
dalam

tentang

meningkatkan

43

kualitas pariwisata, maka sistem insentif hendaknya dipaduhkan


keharmonisan pembangunan dan lingkungan sehingga ada nilai
keseimbangan yang berkelanjutan.
Dengan demikian, maka ketiga aspek diatas dapat dituangkan dalam
diagram seperti yang terlihat dibawah ini.
Ekonomi

Kebutuhan pokok
Pemerataan dalam generasi

Pertumbuhan
Efisiensi, stabilitas

Penilaian
Internalisasi

Governance/Budaya
Pemerataan antar generasi

Sosial
Kemiskinan, pengangguran
Pemberdayaan, kelembagaan

Lingkungan
Keanekaragaman Hayati
Polusi, preservasi, dan lain-lain

Gambar 4.7 Pembangunan Berkelanjutan


4.3

Definisi Operasional Variabel dan Pengukurannya


Berdasarkan berbagai pedoman dan didukung dengan sumber-sumber

literatur lain yang telah dipaparkan sebelumnya, dengan demikian diketahui


bahwa sistem insentif-disinsentif adalah suatu konsep stimulus yang pada
penerapannya

di

Indonesia

telah

mengalami

beberapa

adopsi

bentuk,

menyesuaikan dengan karakter sasarannya. Akan tetapi pada dasarnya terdapat


suatu konsep indikasi awal bahwa suatu program dapat dikatakan merupakan
penerapan sistem insentif jika memiliki/mengandung kriteria-kriteria tertentu,
yang diyakini menjadi tolak ukur keberhasilan penerapan sistem insentif, yakni
sebagai berikut.

44

Tabel 4.1 Kriteria Sistem Insentif dan Disinsentif


Kriteria
Berdasar Atas Rancangan/
Pengaturan
Bersifat Bujukan atau
Rangsangan
Berbentuk Kompensasi
Bermaksud Motivasi
Terjangkau Bagi Penyedia
Tepat Sasaran, Tepat Wilayah
dan Tepat Guna

Keterangan
Direncanakan sejak awal/bukan insidental.
Sebagai stimulus atas prestasi yang sudah
ada.
Besaran jumlah disesuaikan dengan capaian
yang diperoleh.
Bertujuan untuk peningkatan prestasi yang
lebih baik.
Pemberian dilakukan dengan perhitungan
sesuai kemampuan.
Perlu dilakukan kajian awal agar pemberian
insentif benar-benar tepat sasaran,
tepat wilayah dan hasilnya bermanfaat bagi
kepentingan publik.

Berdasarkan tabel diatas, diketahui bahwa suatu bentuk kompensasi yang


diberikan tergolong dalam sistem insentif ketika jelas latar belakangnya, sesuai
besarannya, direncanakan sejak awal dan diketahui dengan baik oleh pihak
sasaran. Pada penerapan yang lebih baik adalah ketika terdapat perjanjian
tertulis dan diketahui oleh kedua belah pihak, artinya terdapat kejelasan tentang
batasan hak dan kewajiban, serta prestasi maupun kontraprestasinya. Terdapat
perbedaan mendasar yang membedakan sistem insentif dengan pola reward.
Pemberian reward dilakukan secara insidental, tanpa didasari oleh perencanaan
terlebih dahulu atau tidak dirancang sejak awal, serta dengan penekanan
maksud cenderung bertujuan agar menjadi contoh/teladan bagi yang lain.
Sedangkan Insentif diberikan cenderung sebagai stimulus agar pihak yang
bersangkutan lebih semangat dalam bekerja dan terus berprestasi. Selain itu
pula terdapat perbedaan antara sistem insentif dengan konsep kemitraan secara
umum, bahwa konsep kemitraan dilakukan atas dasar saling membutuhkan (dua
arah), sedangkan sistem insentif cenderung berlaku satu arah.
Dalam konteks pembangunan berkelanjutan, proporsi antara insentif dan
disinsentif harus diupayakan sedemikian rupa, sehingga pembangunan sektor

45

pariwisata dapat menstimulasi pelestarian keseimbangan lingkungan (balanced


ecology) namun tetap tidak counter productive terhadap pembangunan
berkelanjutan (suistanable development) (Berno and Bricker, 2001). Menurut
Undang-Undang No. 24 tahun 1992 Republik Indonesia tentang Tata Ruang,
terdapat dua bentuk insentif yang dilakukan, yaitu insentif ekonomi dan insentif
fisik. Insentif ekonomi seringkali terkait dengan pemberian kompensasi atau
imbalan. Insentif fisik dapat berupa pembangunan infrastruktur, sarana dan
prasarana. Dalam menunjang pembangunan pariwisata, pemerintah seringkali
menyediakan

berbagai

infrastruktur,

sarana

dan

prasarana

penunjang

keberhasilan sektor pariwisata (Prideaux, 2000; Sharpley dan Telfer; Khadaroo


dan Seetanah, (2007).
Di negara berkembang, insentif daerah dalam pengembangan pariwisata
jarang dievaluasi sehingga menjadi salah satu faktor kelemahan dalam
perencanaan dan pengembangan kepariwisataan daerah. Kritik seringkali
diarahkan kepada ketidak singkronan antara kebijakan dan realita di lapangan.
Hal ini terjadi karena keputusan dibuat tanpa melalui prses kajian awal yang
komprehensif, sehingga kompensasi yang diberikan kerap kali tidak disadari
sebagai sebentuk rangsangan untuk lebih berprestasi, atau pada kasus lain
diberikan pada pihak yang belum membutuhkan, atau sasarannya sudah tepat
namun wujudnya bukanlah hal yang sebenarnya dibutuhkan. Oleh sebab itu,
penelitian ini dilakukan sebagai suatu upaya evaluasi terhadap sistem insentifdisinsentif yang telah diterapkan di Danau Linow.
4.4

Kerangka Analisis
Kerangka analisis ini menunjukkan skema analisis secara umum yang

dilakukan pada penelitian ini, yakni berfokus pada pencarian bentuk insentif-

46

disinsentif. Adapun beberapa bentuk sistem insentif dan disinsentif yang


umumnya diterapkan di Indonesia adalah seperti dirangkum dalam tabel 4.2.
Tabel 4.2 Bentuk-Bentuk Insentif dan Disinsentif
Wujud
Aspek
Aspek
Ekonom
i

Jenis
Dana
Langsung

Parameter

1
2

Diserahkan Kepada
Pengelola
Dikelola Secara
Mandiri

Insentif
-

Dana Tidak
Langsung

Aspek
Sosial

Diserahkan Kepada
Perantara/Profesion
al

Pengelola sebagai
Objek Program

Penghargaan/
Penganugerah 1
an
2

Tidak Tampak
Fisik/Intangible
Tanpa Manfaat
Turunan/Hanya
Kebanggaan

Kompensasi/
Imbalan
Jaminan
Sosial
Bantuan
Modal

Subsidi

Layanan
Tabungan
Pinjaman
Pengadaan
Bahan
Produksi

Gelar Resmi

Tanda
Jasa/Medali
Piagam
Penghargaa
n
Pujian
Lisan/Tulisan
(Publik/Pers
onal)
Ucapan
Terima Kasih
(Formal/Infor
mal)
Promosi
(Pangkat/Jab
atan)
Hak
Penggunaan
Atribut
Jabatan
Perlengkapa
n Ruang
Kerja
Hak
Pemakaman

Disi
nse
ntif
- Den
d
a

- Paja
k
- Retri
b
u
si

47

Peningkatan
Kapasitas

1
2

Pelayanan
Sosial
Aspek
Lingkun
gan

2
Pembangunan
Fisik Kawasan 1

Penyelenggaraan
Sosialisasi
Penyelenggaraan
Pembinaan
Kemudahan Akses
Kepemerintahan
Penerbitan Kebijakan
Berupa
Bangunan/Gedung

Pahlawan
Adipura dan
Kapataru

Penyuluhan

Pelatihan

Layanan
Peraturan
Daerah

Infrastruktur
Jalan,
Petunjuk
Lokasi,
Parkir
Pengaturan
Lokasi,
Penentuan
Zonasi
Peralatan/Te
knologi
Pengawasan
,
Inventarisasi
Kawasan
Renovasi,
Reboisasi

Berupa Akses
Transportasi
-

3
4

Berupa Penataan
Lapangan/Kawasan
Berupa Pengadaan
Sarana Penunjang

Perawatan
Fisik Kawasan

1
2

Berupa Program
Operasi Rutin
Berupa Perbaikan Atas
Fisik Eksisting

BAB IV
5

Metodologi

merupakan

METODE PENELITIAN

kerangka

teoritis

yang

digunakan

untuk

menganalisis, mengerjakan dan mengatasi permasalahan yang dihadapi


(Wardiyanta, 2006).
Penelitian pariwisata diperlukan untuk mengembangkan metode-metode
untuk memandu pengalokasian sumber daya supaya efisien, serta untuk
memprediksi kebutuhan produk wisata. Selain itu sebagai suatu fenomena
sosial, pariwisata memiliki cakupan yang luas, meliputi seluruh aspek kehidupan
manusia dalam kaitannya dengan kegiatan rekreatifnya, maka untuk memahami
pariwisata secara menyeluruh, diperlukan berbagai ilmu (Wardiyanta, 2006).

48

Pada bab ini dipaparkan berbagai metode dan langkah-langkah penelitian


secara sistematis, hingga tercapainya tujuan penelitian. Metode yang digunakan
terkait erat dengan telaah pustaka yang telah dilakukan (bab II). Langkahlangkah yang dimaksud meliputi: pendekatan penelitian; variabel, data dan
sumber data; metode pengumpulan data; instrumen/prosedur pengumpulan data,
metode dan model analisis data, instrumen/prosedur analisis data, serta metode
penulisan hasil penelitian.
5.1

Pendekatan Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif. Deskriptif artinya melukiskan

variabel demi variabel, satu demi satu. Penelitian deskriptif bertujuan untuk
memperoleh gambaran yang benar mengenai suatu obyek (Kusmayadi dan
Sugiarto, 2000). Pada penelitian dengan metode deskriptif, disyaratkan sebagai
berikut (Hasan, 2002):

Peneliti harus memiliki sifat represif, yaitu harus mencari,


bukan menguji.

Peneliti harus memiliki kekuatan integratif, yaitu untuk


memadukan berbagai macam informasi yang diterimanya
menjadi satu kesatuan penafsiran.

Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan kualitatif dan


kuantitatif. Menurut Sugiyono (2007), kualitatif disebut juga interpretif karena data
hasil penelitian lebih berkenaan dengan interpretasi terhadap data yang
ditemukan di lapangan. Sedangkan kuantitatif disebut juga ilmiah/scientific
karena data penelitian berupa angka-angka dan diproses dengan menggunakan
analisis statistik.
Pendekatan kualitatif pada penelitian ini digunakan untuk mengumpulkan
atau mencari informasi mengenai karakteristik pembangunan pariwisata di TWA

49

Danau Linow terutama hal-hal yang terkait dengan sistem insentif-disinsentif


yang

telah

dilakukan.

Adapun

pendekatan

kuantitatif

digunakan

untuk

merumuskan penggalian serta mengolah data persepsi pihak pengelola dan


masyarakat

tentang

penerapan

sistem

insentif-disinsentif

terhadap

perkembangan pariwisata di TWA Danau Linow. Hasilnya kemudian digunakan


untuk merumuskan konsep pengembangan sistem insentif-disinsentif yang lebih
tepat sasaran dan tepat guna.
5.2

Variabel; Data dan Sumber Data


Variabel merupakan operasionalisasi sebuah konsep supaya dapat diteliti

secara empiris (Wardiyanta, 2006). Sedangkan variabel penelitian merupakan


suatu atribut dari sekelompok obyek yang diteliti yang memiliki variasi antara
satu obyek dengan obyek yang lain dalam kelompok tersebut. Penentuan
variabel penelitian dilaksanakan dengan memilih beberapa indikator yang
diidentifikasikan secara jelas sehingga tiap variabel memiliki sub-sub variabel
yang diperlukan sesuai tujuan yang ingin dicapai. Hubungan variabel dan sub
variabel dapat memberikan makna strategis dalam penelitian (Sanusi, 2003).
Tabel 5.3 Variabel, Data dan Sumber Data Penelitian
Variabel
Karakteristik Danau
Linow

Persepsi terhadap
penerapan sistem
insentif-disinsentif
Konsep
pengembangan
sistem insentifdisinsentif

Data
Keanekaragaman Daya Tarik
Tingkat Aksesibilitas
Ketersediaan Amenitas
Karakteristik Lingkungan
Karakteristik Sosial Masyarakat
Tingkat Kepuasan/Kinerja
Tingkat Harapan/Kepentingan

Sumber
-

Profil Danau Linow


Observasi
Wawancara

Monografi Desa

Kuisioner

Aspek/Bentuk insentif dengan


kesenjangan tinggi

Peluang insentif dari pemerintah

Indikasi Program

Hasil Analisis IPA


Hasil Analisis CSI
Hasil Analisis
Crosstab
RIPN
RTRW Kota
Tomohon
RTRW Kota
Tomohon

50

RKPD Kota
Tomohon

5.3

Metode, Instrumen dan Prosedur Pengumpulan Data


Metode pengumpulan data merupakan cara mengumpulkan data yang

diperlukan untuk mendukung penelitian. Data yang dipergunakan mencakup data


primer dan sekunder. Data primer adalah data yang dikumpulkan langsung di
lapangan oleh peneliti atau yang bersangkutan. Adapun data sekunder adalah
data yang dikumpulkan dari sumber-sumber yang telah ada (Hasan, 2002).
5.3.1
A.

Sumber data
Data Primer

Wilayah studi

Wilayah studi dalam penelitian ini adalah TWA Danau Linow di Kelurahan
Lahendong, Kota Tomohon.

Responden

Responden
yang

dimaksud

adalah

pihak-pihak

yang

memberikan

tanggapan, preferensi dan persepsinya terhadap tujuan penelitian, yaitu


masyarakat sekitar Danau Linow, pihak pengelola dan pihak Dinas
Kebudayaan dan Pariwisata Kota Tomohon.
B.

Data Sekunder

Literatur/Pustaka

Literatur/pustaka merupakan materi bahasan yang sesuai dengan tujuan


penelitian dan dipergunakan baik itu sebagai data maupun dasar teori yang
keduanya dipergunakan dalam proses analisis. Materi tersebut dapat berupa
buku, penelitian terdahulu, artikel dan koran. Materi tersebut dapat diperoleh
di perpustakaan, toko buku dan melalui media internet.

51

Kantor Instansi Pemerintah

Instansi yang dimaksud adalah dinas/organisasi pemerintahan yang bidang


kerjanya berhubungan dengan tujuan penelitian. Adapun instansi yang
terkait meliputi Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Sulawesi Utara,
Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Tomohon, Badan Pembangunan
Daerah Kota Tomohon, Dinas Pekerjaan Umum Kota Tomohon, dan Dinas
Lingkungan Hidup Kota Tomohon.
5.3.2

Instrumen / Prosedur pengumpulan data


Berdasarkan jenis data yang dibutuhkan, teknik pengumpulan data dan

instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini meliputi :


A.

Data Primer

Pengamatan/Observasi

Metode observasi dilakukan dengan mengamati langsung wilayah studi


untuk mendapatkan informasi yang akurat mengenai kondisi TWA Danau
Linow. Pengamatan dilakukan di lokasi studi serta wilayah sekitarnya.
Instrumen penelitian yang digunakan pada kegiatan observasi adalah
berupa lembar panduan pengamatan dan peralatan mekanis berupa digital
camera untuk merekam kejadian/informasi yang diperlukan.

Wawancara

Wawancara/Interview
ditujukan

kepada

pejabat

pemerintah

serta

pengamat

pariwisata. Wawancara dilakukan untuk mendapatkan informasi pendukung


mengenai TWA Danau Linow. Instrumen yang digunakan adalah pedoman
wawancara, alat tulis untuk mencatat semua hasil wawancara dan didukung
alat perekam berupa digital camera.

52

Kuisioner

Kuisioner yang dimaksud adalah daftar pertanyaan untuk diisi oleh


responden. Adapun data yang ingin di dapatkan berupa persepsi pemangku
kepentingan terhadap penerapan sistem insentif-disinsentif di TWA Danau
Linow. Penyeragaman jenis kuisioner bagi responden yang berbeda
dimaksudkan untuk mendapatkan dan membandingkan variasi jawaban.
Penyebaran dilakukan dengan teknik pendampingan untuk memastikan
pemahaman responden. Instrumen yang digunakan yakni pilihan berganda.
Tabel 5.4 Metode Pengumpulan Data Primer
No.
1.

Metode
Pengamata
n/ Observasi

Sumber Data
TWA Danau Linow

Jenis Data yang Diperoleh


-

2.

Wawancara/
Interview

Pejabat instansi
pemerintah

3.

B.

Kuesioner

Pengamat
pariwisata

Responden
(pengelola TWA
Danau Linow)
Responden
(masyarakat/
penduduk sekitar)

Kondisi aktivitas pariwisata yang


berlangsung meliputi ragam
daya tarik, kemudahan
pencapaian (lokasi dan jarak),
kelengkapan infrastruktur.
Kondisi fisik TWA Danau Linow
yang meliputi komponen
hidraulik, sedimen, morfologi
dan ekologi danau.
Kondisi sosial masyarakat
sekitar.
Kebijakan pariwisata Kota
Tomohon.
Kebijakan dan peraturan daerah
terhadap TWA Danau Linow.
Profil secara umum obyek
wisata yang terdapat di Kota
Tomohon.
Profil secara detail TWA Danau
Linow.
Perkembangan yang terjadi di
sekitar TWA Danau Linow, baik
potensi maupun masalahnya.
Persepsi pengelola terhadap
penerapan sistem insentifdisinsentif yang telah dilakukan.
Persepsi masyarakat terhadap
penerapan sistem insentifdisinsentif yang telah dilakukan.

Data Sekunder

Studi Literatur/Pustaka

53

Literatur yang dimaksud dapat berupa buku, penelitian terdahulu, artikel dan
koran. Adapun fungsi dari studi literatur/pustaka antara lain sebagai berikut
(Hasan, 2002:45):
o

Untuk mempertajam permasalahan, artinya dengan adanya studi


kepustakaan,

maka

permasalahan

yang

dikemukakan

akan

semakin jelas arah dan bentuknya.


o

Untuk mencari dukungan fakta, informasi atau teori-teori dalam


menentukan landasan teori atau kerangka teori dalam penelitian.

Literatur yang diacu pada penelitian ini adalah beragam teori terkait konsep
sistem insentif-disinsentif berikut evaluasinya terhadap masing-masing
kasus yang terjadi di seluruh Indonesia. Selain itu juga teori pendukung
tentang konsep pariwisata alam berikut cara penangan pengelolaannya,
sesuai dengan karakteristik lokasi yang dimiliki. Hal ini mengingat setiap
lokasi memiliki karakter yang berbeda sehingga penanganannya dapat
menggunakan langkah-langkah yang berbeda. Akan tetapi literatur terkait hal
tersebut tetap diperlukan untuk melakukan pendekatan awal.

Teknik

survey

Survey Instansi
instansi

dilakukan

melalui

pengumpulan

data

dari

dinas/instansi pemerintah yang berhubungan dengan obyek penelitian. Data


yang dimaksud adalah berupa kebijakan pariwisata pemerintah Kota
Tomohon, Kebijakan dan peraturan daerah terhadap TWA Danau Linow.
Instrumen yang digunakan adalah surat survey yang dijadikan dasar bahwa
penelitian yang dilakukan telah sah, serta menyatakan peminjaman datadata yang dibutuhkan.
Tabel 5.5 Metode Pengumpulan Data Sekunder
Metode Survey

Sumber Data

Jenis Data

54

Studi literatur/
pustaka

Buku literatur/pustaka

Survey instansi

5.4

Internet

Dinas Pariwisata dan


Kebudayaan Provinsi
Sulawesi Utara
Bappeda Kota Tomohon
Dinas Pariwisata dan
Kebudayaan Kota
Tomohon

Dinas Lingkungan Hidup


Kota Tomohon
Dinas Pekerjaan Umum
Provinsi Sulawesi Utara

Tinjauan pustaka tentang


pariwisata.
Tinjauan pustaka tentang
sistem insentif-disinsentif.
Tinjauan pustaka tentang
danau.
Tinjauan pustaka tentang
teori dasar persepsi.
Penelitian terdahulu yang
terkait.
Profil TWA Danau Linow.
Fenomena yang terjadi di
sekitar TWA Danau Linow,
terutama terkait isu
lingkungan.
Profil obyek wisata Provinsi
Sulawesi Utara
RTRW Kota Tomohon.
Kebijakan pariwisata Kota
Tomohon.
Kenijakan pariwisata
terhadap TWA Danau Linow.
Rona Lingkungan sekitar
TWA Danau linow
Program pembangunan jalan
menuju lokasi TWA Danau
linow

Metode, Model, Instrumen dan Prosedur Analisis Data


Metode analisis merupakan suatu alat untuk mewujudkan dan membahas

sasaran yang ingin diwujudkan, baik dengan pendekatan kualitatif maupun


kuantitatif. Metode analisis yang digunakan pada penelitian ini meliputi dua jenis,
yaitu metode deskriptif dan metode evaluatif. Dalam penerapannya untuk
menyelesaikan alur penelitian, metode analisis tersebut dilakukan untuk
menjawab masing-masing rumusan masalah pada penelitian ini, yaitu:
5.4.1

Analisis deskriptif eksplanatori


Proses

analisis

deskriptif

menggunakan metode analisis deskriptif

eksplanatori, yaitu beberapa data yang diperoleh berdasarkan hasil survey akan
dijabarkan ke dalam bentuk narasi, dilengkapi tabel, diagram maupun grafik agar

55

informasinya dapat dengan mudah dibaca atau diamati. Data yang akan
dipaparkan adalah karakteristik TWA Danau Linow, meliputi (Yoeti, 1997):

Keanekaragaman daya tarik wisata

Aksesibilitas daerah wisata

Infrastruktur pendukung (amenitas)

Kondisi lingkungan

Kondisi sosial masyarakat

Selain itu juga akan dipaparkan tentang positioning TWA Danau Linow
dalam konstelasi pariwisata lokal hingga nasional. Hal ini dilakukan dengan
mendeskripsikan kebijakan-kebijakan terkait untuk mendapatkan peluang insentif
yang dapat diupayakan pada masa yang akan datang.
5.4.2

Analisis foto mapping


Proses analisis deskriptif dengan menggunakan foto mapping memiliki

keunggulan

karena

melakukan

pembahasan

serta

identifikasi

dengan

menggunakan gambar atau foto yang faktual. Kelebihan tersebut akan


memudahkan bagi peneliti khususnya serta para pembaca hasil penelitian untuk
lebih memahami kondisi secara lebih realistis. Analisis foto mapping yang
dilakukan dalam penelitian ini bertujuan untuk memberikan gambaran secara
nyata mengenai kondisi yang terjadi di TWA Danau Linow. Fokus analisis pada
jenis analisis ini diutamakan pada obyek/benda/bangunan yang merupakan hasil
penerapan sistem insentif. Hal-hal yang dapat dianalisis adalah yang memiliki
bentuk, menempati ruang dan waktu, sehingga dapat direkam dokumentasinya.
5.4.3

Analisis persepsi dengan teknik analisis deskriptif klasifikasi


Analisis ini digunakan untuk merangkum penilaian dari para pemangku

kepentingan dengan menggolongkannya ke dalam aspek yang diteliti, yakni

56

aspek ekonomi, aspek sosial dan aspek lingkungan. Penggolongan tersebut


didasarkan atas karakter yang melekat pada bentuk penerapan sistem insentif
yang dinilai. Bentuk penerapan yang dimaksud dapat dijabarkan berdasarkan
mekanisme, maksud, dan motif pemberiannya kepada sasaran program, yakni
sebagai berikut:

Dana Langsung;

Dana Tidak Langsung.

Aspek Sosial, yakni dapat berbentuk:

Penghargaan/Penganugerahan;

Peningkatan Kapasitas;

Pelayanan Sosial;

5.4.4

Aspek Ekonomi, yakni dapat berbentuk:

Aspek Lingkungan, yakni dapat berbentuk:

Pembangunan Fisik Kawasan;

Perawatan Fisik Kawasan;

Analisis persepsi dengan teknik Importance Performance Analysis


Analisis persepsi digunakan untuk menjaring aspirasi para pemangku

kepentingan terhadap penerapan sistem insentif-disinsentif yang telah dilakukan.


Adapun hal-hal yang menjadi pertimbangan dan yang diukur, yaitu:

Tinggi/rendahnya

tingkat

kepuasan

para

pemangku

kepentingan terhadap kinerja penerapan sistem insentifdisinsentif yang telah dilakukan;

Tinggi/rendahnya

tingkat

kepentingan

para

pemangku

kepentingan terhadap harapan penerapan sistem insentifdisinsentif yang dilakukan;

57

Kedua hal tersebut, baik tingkat kepuasan maupun tingkat harapan, diukur
berdasarkan bentuk insentif sebagaimana hasil dari analisis deskriptif klasifikasi.
Tinggi/rendahnya penilaian ditunjukkan dalam bentuk checklist questions/pilihan
berganda dengan skala likert yang mencakup 5 pilihan, yang menurut tujuan
pengukurannya adalah sebagai berikut:

Tingkat Kepuasan/Kinerja

Sangat Puas

= Diberi nilai 5

Puas

= Diberi nilai 4

Cukup Puas

= Diberi nilai 3

Tidak Puas

= Diberi nilai 2

Sangat Tidak Puas

= Diberi nilai 1

Tingkat Kepentingan/harapan

Sangat Penting

= Diberi nilai 5

Penting

= Diberi nilai 4

Cukup Penting

= Diberi nilai 3

Tidak Penting

= Diberi nilai 2

Sangat Tidak Penting

= Diberi nilai 1

Pilihan yang sederhana tersebut disiapkan sehingga memudahkan


masyarakat dalam memilih. Adapun pengolahan datanya, menggunakan teknik
Importance Performance Analysis (IPA). Teknik ini terdiri atas dua komponen
yaitu analisis kuadran dan analisis kesenjangan (gap). Dengan analisis kuadran
dapat diketahui respon teramati terhadap variabel yang dinilai berdasarkan
tingkat kepentingan (kondisi eksisting) dan kinerja (program ideal) dari variabel
tersebut.

Sedang

analisis

kesenjangan

(gap)

digunakan

untuk

melihat

kesenjangan antara kinerja suatu variabel dengan harapan konsumen terhadap


variabel tersebut (Supranto, 2004). Diasumsikan bahwa kepentingan sama

58

dengan kondisi eksisting dan perspektif, kinerja identik dengan program ideal
dan program riil, sedang harapan identik dengan bias program.
Langkah pertama analisis kuadran adalah menghitung rata-rata penilaian
kepentingan

X k

dan rata-rata kinerja untuk

Y k

setiap variabel dengan k =

1, 2,.......,p dan p merupakan banyaknya variabel.


Langkah selanjutnya adalah menghitung rata-rata tingkat kepentingan

dan rata-rata kinerja

untuk keseluruhan variabel. Nilai

ini

memotong tegak lurus pada sumbu horizontal yaitu sumbu yang mencerminkan
kinerja variabel (x) sedangkan nilai

memotong tegak lurus pada sumbu

vertikal yaitu sumbu yang mencerminkan kepentingan variabel (y). Setelah


diperoleh bobot kinerja dan kepentingan atribut serta nilai rata-rata kinerja dan
kepentingan variabel, kemudian nilai-nilai tersebut diplotkan ke dalam diagram
kartesius seperti pada gambar berikut ini.

Gambar 5.8 Kuadran Importance Performance Analysis (Rangkuti 2006)


Analisis ini menggunakan gambaran yang terdiri dari empat kuadran yang
menggambarkan pentingnya nilai pelanggan dan kinerja manajemen dalam
mengantarkan bentuk nilai tersebut bagi pelanggan. Langkah pertama untuk
analisis kuadran adalah menghitung rata-rata penilaian kepentingan dan kinerja
untuk setiap atribut dengan rumus:

59

..................................................................................
.... (2)
Dan

..................................................................................
.... (3)
Dimana :
Xi = bobot rata-rata tingkat penilaian kinerja atribut ke-i.
Yi = bobot rata-rata tingkat penilaian kepentingan atribut ke-i.
n = jumlah responden.
Langkah selanjutnya adalah menghitung rata-rata tingkat kepentingan dan
kinerja untuk keseluruhan atribut dengan rumus:

..................................................................................
.... (4)
Dan

..................................................................................
.... (5)

Dimana :

x i = nilai rata-rata kinerja atribut.

60

yi = nilai rata-rata kepentingan atribut.


n = jumlah atribut.
Berikut ini uraian pemaknaan keempat kuadran sebagai alternatif kondisi
untuk masing-masing komponen atribut yang dinilai (Rangkuti 2006):
1

Kuadran 1 (prioritas utama)


Kuadran ini memuat atribut-aribut yang dianggap penting oleh pelanggan
tetapi pada kenyataannya atribut-atribut tersebut belum sesuai dengan
harapan pelanggan. Tingkat kinerja dari atribut tersebut lebih rendah
daripada tingkat harapan pengunjung terhdap atribut tersebut. Atribut-atribut
dalam kuadran ini harus lebih ditingkatkan lagi kinerjanya agar dapat
memuaskan pelanggan.
50 Kuadran II (pertahankan prestasi)
Atribut-atribut yang terdapat dalam kuadran ini menunjukkan bahwa atribut
tersebut penting dan memliki kinerja yang tinggi. Atribut ini perlu
dipertahankan untuk waktu selanjutnya.
51 Kuadran III (prioritas rendah)
Atribut yang terdapat dalam kuadran ini dianggap kurang penting oleh
pengunjung dan pada kenyataannya kinerjanya tidak terlalu istimewa.
Peningkatan terhdap atribut yang masuk dalam kuadran ini dapat
dipertimbangkan kembali karena pengaruhnya terhadap manfaat yang
dirasakan oleh pelanggan sangat kecil.
52 Kuadran IV (berlebihan)
Kuadran ini memuat atribut-atribut yang dianggap kurang penting oleh
pengunjung dan dirasakan terlalu berlebihan. Peningkatan kinerja pada
atributatribut yang terdapat pada kuadran ini hanya akan menyebabkan
terjadinya pemborosan sumberdaya.

61

5.4.5

Analisis persepsi dengan teknik Customer Satisfaction Index


Customer Satisfaction Index (CSI) digunakan untuk mengetahui tingkat

kepuasan pengunjung secara menyeluruh dengan melihat tingkat kepentingan


dari atribut-atribut produk/jasa. Analisis persepsi ini digunakan untuk menjaring
aspirasi para pemangku kepentingan terhadap penerapan sistem insentifdisinsentif yang telah dilakukan. Untuk mengetahui besarnya CSI, terdapat
langkah-langkah yang harus dilakukan, yakni sebagai berikut (Aritonang, 2005):
1

Menentukan Mean Importance Score (MIS).


Nilai ini berasal dari rata-rata kepentingan tiap atribut atau variabel.

...............................................................................
.... (6)
Dimana :
Yi = nilai kepentingan atribut ke-i
n = jumlah konsumen
53 Membuat Weight Factors (WF) per variabel.
Bobot ini merupakan persentase nilai MIS per variabel terhadap total MIS
seluruh variabel.

.............................................................................
.... (7)

Dimana :
p = atribut kepentingan ke-p
54 Menentukan Mean Satisfaction Score (MSS) tiap atribut.
bobot ini merupakan perkalian antara WF dengan rata-rata tingkat kinerja
(mean satisfaction score = MSS).

62

...........................................................................
.... (8)
55 Membuat Weight Score (WSk) tiap variabel. Bobot ini merupakan
perkalian antara WFk dengan MSSk.
56 Menentukan Customer Satisfaction Index (CSI)

.............................................................
... (9)
dimana :
p = atribut kepentingan ke-p
HS = (Highest scale) skala maksimum yang digunakan yaitu 5.
Kriteria indeks kepuasan menggunakan kisaran 0,00 hingga 1,00 (tidak
puas hingga sangat puas), hal ini dapat dilihat pada tabulasi hasil analisis. Hasil
analisis, jika nila CSI menunjukan diatas 50 % maka dapat dikategorikan bahwa
objek wisata Danau Linow telah memenuhi kriteria kualitas, sebaliknya bila
analisis CSI diperoleh nilai dibawah 50 %, maka objek wisata Danau Linow
belum dapat dikategorikan berkualitas. Nilai CSI dalam penelitian ini dibagi ke
dalam empat kriteria dari tidak baik sampai dengan sangat baik dengan
mengikuti modifikasi kriteria yang dilaksanakan pada objek penelitian dalam
melakukan Survei Kepuasan.
5.5

Metode Penulisan Hasil Penelitian


Berdasarkan berbagai macam ulasan yang telah dipaparkan, penelitian ini

tergolong jenis penelitian dengan kombinasi pendekatan metode kuantitatif dan


kualititatif. Oleh sebab itu, penelitian ini berfokus pada pemaparan, deskripsi,
ulasan maupun uraian terhadap situasi sosial yang terjadi di TWA Danau Linow,
dan interpretasinya didukung dengan hasil perhitungan, terkait topik penelitian

63

berupa penerapan sistem insentif-disinsentif yang telah dilakukan. Pemaparan


tentang karakteristik ditinjau berdasarkan teori-teori pendukung yang telah
ditelaah pada bab II, penyesuaiannya dengan temuan lapangan dan hasilnya
disajikan secara sistematis dan mendalam. Sebagai upaya untuk memudahkan
pemahaman, maka setiap uraian disertai pula dengan berbagai bentuk rekayasa
visual seperti tabel, bagan/diagram, maupun foto-foto aktual sebagai pendukung
yang dapat memberi gambaran tentang kondisi di lapangan. Hal ini sangat perlu
dilakukan untuk menyederhanakan pemaparan, mengingat begitu kompleksnya
alur penelitian dengan kombinasi pendekatan metode kualitatif dan kuantitatif.
Sebagaimana disarankan bahwa dalam menyajikan data selain dengan teks
yang naratif, juga dapat berupa grafik, maktriks, network (jejaring kerja), dan
chart (Sugiyono, 2011: 249).
5.6

Jadwal Penelitian
Pada bab ini dipaparkan langkah-langkah yang ditempuh selama proses

penelitian berlangsung. Saat ini merupakan tahap analisis data menuju finalisasi
tujuan berupa konsep pengembangan sistem insentif-disinsentif yang sebaiknya
diterapkan. Adapun jadwal penelitian ini adalah sebagai berikut.
Tabel 5.6 Jadwal Penelitian
No

Kegiatan

Bulan
III
IV
V
VI
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
I

II

Persiapan
Survey Awal
Penyusunan Proposal
Survey Utama
Analisis Data
- Kajian Spasial
- Karakteristik Lokasi
- Evaluasi Persepsi
- Konsep Pengembangan
6 Pelaporan dan Diskusi:
- Laporan Proposal
- Uji Kelayakan
- Laporan Final
1
2
3
4
5

64

65

BAB V
6

6.1
6.1.1

HASIL DAN PEMBAHASAN

Kajian Spasial Strategis


Positioning Kota Tomohon Terhadap Pariwisata Nusantara
Kota Tomohon dan sekitarnya telah masuk sebagai salah satu dari 88

Kawasan Strategis Pariwisata Nasional, yang tertuang dalam Lampiran 3


Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 50 Tahun 2011 Tentang
Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional Tahun 2010 2025.
Kawasan Strategis Pariwisata Nasional yang selanjutnya disingkat KSPN adalah
kawasan yang memiliki fungsi utama pariwisata atau memiliki potensi untuk
pengembangan pariwisata nasional yang mempunyai pengaruh penting dalam
satu atau lebih aspek, seperti pertumbuhan ekonomi, sosial dan budaya,
pemberdayaan sumber daya alam, daya dukung lingkungan hidup, serta
pertahanan dan keamanan. Penentuan KSPN dilakukan dengan beberapa
kriteria tertentu, yaitu:
a

memiliki fungsi utama pariwisata atau potensi pengembangan pariwisata;


j.

memiliki sumber daya pariwisata potensial untuk menjadi Daya


Tarik Wisata unggulan dan memiliki citra yang sudah dikenal secara
luas;

k. memiliki potensi pasar, baik skala nasional maupun internasional;


l.

memiliki posisi dan peran potensial sebagai penggerak investasi;

m. memiliki lokasi strategis yang berperan menjaga keutuhan wilayah;


n. memiliki fungsi dan peran strategis dalam menjaga fungsi dan daya
dukung lingkungan hidup;

66

o. memiliki fungsi dan peran strategis dalam usaha pelestarian dan


pemanfaatan

aset

budaya,

termasuk

aspek

sejarah

dan

kepurbakalaan;
p. memiliki kesiapan dan dukungan masyarakat;
q. memiliki kekhususan dari wilayah;
r.

berada di wilayah tujuan kunjungan pasar wisatawan utama dan


pasar wisatawan potensial nasional; dan

s. memiliki potensi kecenderungan produk wisata masa depan.


KSPN merupakan bagian dari Destinasi Pariwisata berskala Nasional
(DPN), yang mana memiliki program pembangunan pariwisata bagi seluruh DTW
yang masuk dalam wilayah plottingnya. Pembangunan yang dimaksud meliputi
beberapa arahan sebagai berikut:
1

Pembangunan

Kawasan

DPN,

yang

meliputi: Arahan

perwilayahan

pembangunan DPN, Arahan pembangunan daya tarik wisata, Arahan


pembangunan aksesibilitas pariwisata, Arahan pembangunan prasarana
umum, fasilitas umum serta fasilitas pariwisata, Arahan pemberdayaan
masyarakat melalui kepariwisataan, dan Arahan pengembangan investasi di
bidang pariwisata.
57 Pembangunan Pemasaran Pariwisata Nasional, yang meliputi:
Arahan pengembangan pasar wisatawan, Arahan pengembangan
citra pariwisata, Arahan pengembangan kemitraan Pemasaran
Pariwisata; dan Arahan pengembangan promosi pariwisata.
58 Pembangunan Industri Pariwisata Nasional, yang meliputi: Arahan
penguatan struktur Industri Pariwisata, Arahan peningkatan daya
saing produk pariwisata, Arahan pengembangan kemitraan Usaha
Pariwisata, Arahan penciptaan kredibilitas bisnis, dan Arahan
pengembangan tanggung jawab terhadap lingkungan.

67

59 Pembangunan

Kelembagaan

Kepariwisataan

Nasional,

yang

meliputi: Arahan penguatan organisasi kepariwisataan, Arahan


pembangunan SDM pariwisata, dan Arahan penyelenggaraan
penelitian dan pengembangan.

Gambar 6.9 Sebaran DPN dan KSPN Indonesia (Termasuk Tomohon-Tondano


dan sekitarnya)
Berdasarkan Gambar 6.1, tampak bahwa lokasi Danau Linow masuk dalam
salah satu dari 50 DPN, yakni DPN Manado-Bunaken dan sekitarnya. Pada
Gambar 6.2, tampak lokasi Danau Linow masuk dalam KSPN Tomohon-Tondano
dan sekitarnya. Implikasi dari plotting tersebut adalah mendapatkan hak (insentif)
dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dalam program-program
tertentu.

68

Gambar 6.10 KSPN Tomohon-Tondano (Termasuk Danau Linow)


6.1.2
A.

Positioning TWA Danau Linow Terhadap Tata Ruang Kota Tomohon


Rencana Struktur Ruang
Rencana struktur ruang wilayah kota merupakan kerangka sistem pusat-

pusat pelayanan kegiatan kota yang berhierarki dan satu sama lain dihubungkan
oleh sistem jaringan prasarana wilayah kota. Rencana struktur ruang wilayah
kota berfungsi:
a

Sebagai arahan pembentuk sistem pusat-pusat pelayanan wilayah kota


yang memberikan layanan bagi wilayah kota;
t.

Sebagai arahan perletakan jaringan prasarana wilayah kota sesuai


dengan fungsi jaringannya yang menunjang keterkaitan antar pusatpusat pelayanan kota;

69

u. Sebagai dasar penyusunan indikasi program utama jangka


menengah lima tahunan untuk 20 (dua puluh) tahun.
Penentuan lokasi-lokasi yang layak untuk masuk dalam rencana struktur
ruang suatu wilayah kota/kabupaten dirumuskan dengan kriteria:
a

Memperhatikan rencana struktur ruang wilayah kota yang berbatasan;


v. Jelas, realistis, dan dapat diimplementasikan dalam jangka waktu
perencanaan pada wilayah kota bersangkutan;
w. Penentuan pusat-pusat pelayanan di dalam struktur ruang kota
harus berhirarki dan tersebar secara proporsional di dalam ruang
kota serta saling terkait menjadi satu kesatuan sistem;
x. Sistem jaringan prasarana kota dibentuk oleh sistem jaringan
transportasi

sebagai

sistem

jaringan

prasarana

utama

dan

dilengkapi dengan sistem jaringan prasarana lainnya.


Pusat pelayanan di wilayah kota merupakan pusat pelayanan sosial,
budaya, ekonomi, dan/atau administrasi masyarakat yang melayani wilayah kota
dan regional, yang meliputi:
1

Pusat Pelayanan Kota, melayani seluruh wilayah kota dan/atau regional.


60 Sub Pusat Pelayanan Kota, melayani sub-wilayah kota.
61 Pusat Lingkungan, melayani skala lingkungan wilayah kota.
Terdapat

beberapa

pertimbangan

utama

yang

diperhatikan

dalam

perencanaan struktur ruang Kota Tomohon, adalah:

Struktur ruang eksisting di wilayah Kota Tomohon;

Sistem transportasi dan rencana pengembangan jaringan


jalan kota;

Pola pergerakan di lingkup wilayah Kota Tomohon dan


regional Provinsi Sulawesi Utara;

70

Efisiensi

dan

efektifitas

pemanfaatan

ruang

di

Kota

Tomohon;

Sebaran fasilitas sosial/ekonomi di wilayah Kota Tomohon;

Pusat

kegiatan

yang

didorong

atau

dikendalikan

pengembangan

penduduk

berdasarkan

pertumbuhannya;

Arahan

daya

tampung lahan di wilayah Kota Tomohon.


Rencana pengembangan struktur sistem pusat-pusat pelayanan di wilayah
Kota Tomohon dilakukan dengan cara:

Membagi wilayah Kota Tomohon kedalam fungsi-fungsi


pelayanan yang terdiri atas fungsi PPK (Pusat Pelayanan
Kota), SPPK (Sub Pusat Pelayanan Kota), dan PPL (Pusat
Pelayanan Lingkungan).

Untuk wilayah pusat kota eksisting saat ini yang ada di


wilayah Kecamatan Tomohon Tengah dijadikan sebagai
Pusat Pelayanan Kota (PPK) dan pusat kecamatan yang
ada di keempat wilayah lainnya dijadikan sebagai Sub Pusat
Pelayanan Kota (SPPK).

Untuk wilayah yang rencananya untuk pengembangan


Kawasan Siap Bangun atau rencana pengembangan
kawasan hunian baru di wilayah Kota Tomohon (kawasan
Woloan-Walian Lansot) direncanakan akan dikembangkan
satu Sub Pusat Pelayanan Kota (SPPK).

Sedangkan

untuk

kawasan-kawasan

lainnya

dengan

mengacu pada tujuan pengembangan tata ruang Kota

71

Tomohon akan dikembangkan sebagai Pusat Pelayanan


Lingkungan (PPL).
Berdasarkan kriteria-kriteria dan penentuan tersebut, diketahui bahwa
wilayah Desa Lahendong, sebagai lokasi administratif TWA Danau Linow,
tergolong dalam hirarki Sub Pusat Pelayanan Kota (SPPK), yakni sebagai pusat
Kecamatan Tomohon Selatan. Implikasi dari penentuan hirarki ini adalah
Lahendong mendapatkan hak untuk pembangunan infrastruktur pendukung yang
melayani seluruh wilayah kecamatan. Sebagai pusat aktivitas kecamatan,
Lahendong berpotensi mengembangkan wilayahnya sesuai dengan karakter
yang ingin diciptakan. Termasuk Danau Linow berpeluang untuk mendapatkan
insentif dari pemerintah kecamatan sebagai sarana rekreasi masyarakat.
Tabel 6.7 Rencana Struktur Ruang Kota Tomohon

Sumber: RTRW Kota Tomohon 2011-2031

72

Sumber: RTRW Kota Tomohon 2011-2031

Gambar 6.11 Rencana Struktur Ruang Kota Tomohon


B.

Rencana Pola Ruang


Rencana Pola Ruang Kota Tomohon terdiri atas Rencana Pola Ruang

Kawasan Lindung; dan Rencana Pola Ruang Kawasan Budidaya. Kawasan


Lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumberdaya
buatan dan nilai sejarah serta budaya bangsa guna kepentingan pembangunan
berkelanjutan. Dalam penjelasan atas Undang-undang Republik Indonesia No.
26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun
2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan penjelasan UU No. 26

73

Tahun 2008 tentang Penataan Ruang, disebutkan bahwa yang termasuk dalam
kawasan lindung adalah:

Kawasan hutan lindung;

Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan


bawahannya;

Kawasan perlindungan setempat;

Kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya;

Kawasan rawan bencana alam;

Kawasan lindung geologi; dan

Kawasan lindung lainnya.

Terkait pola ruang yang terdapat di Kota Tomohon, terdapat beberapa jenis
kawasan lindung, yakni terdiri atas:

Kawasan hutan lindung;

Kawasan

yang

memberikan

perlindungan

kawasan

bawahannya meliputi kawasan resapan air;

Kawasan perlindungan setempat meliputi:

Sempadan danau;

Sempadan sungai; dan

Sempadan mata air.

Kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya


meliputi :

Cagar Alam Gunung Lokon; dan

Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan.

Kawasan rawan bencana alam terdiri atas:

Kawasan rawan bencana gunung berapi;

74

Kawasan rawan gempa bumi;

Kawasan rawan tanah longsor; dan

Kawasan rawan banjir.

Kawasan lindung geologi meliputi perlindungan terhadap


kawasan panas bumi di Lahendong.

Kawasan ruang terbuka hijau.

Berdasarkan jenis dan kriteria tersebut, diketahui bahwa Kawasan Danau


Linow memiliki karakter geografis yang dapat digolongkan ke dalam jenis
kawasan resapan air dan kawasan perlindungan setempat berupa sempadan
danau. Kawasan resapan air adalah kawasan yang mempunyai kemampuan
tinggi untuk meresapkan air hujan sehingga merupakan tempat pengisian air
bumi (aquifer) yang berguna sebagai sumber air. Perlindungan terhadap
kawasan resapan air bertujuan untuk memberikan ruang yang cukup bagi
peresapan air hujan pada daerah tertentu untuk keperluan penyediaan
kebutuhan air tanah dan penanggulangan banjir, baik untuk kawasan
bawahannya maupun kawasan yang bersangkutan.
Sebagian dari wilayah Kota Tomohon terdapat kolam/rawa di beberapa
lokasi seperti di Sineleyan, Lahendong dan Matani yang dapat berfungsi sebagai
penyuplai air tanah di Kota Tomohon. Kawasan resapan air dalam bentuk
kolam/rawa yang ada saat ini mulai berubah fungsi menjadi kawasan terbangun
seperti di Sineleyan. Sebagian kawasan resapan air di daerah ini juga termasuk
dalam kawasan hutan lindung. Kawasan kolam di sekitar Desa Lahendong
berada di sekitar Danau Linow yang perlu mendapatkan upaya perlindungan.
Berdasarkan RTRW Kota Tomohon, disebutkan bahwa kawasan dengan
fungsi kawasan resapan air, termasuk sekitar Danau Linow, direncanakan untuk
mendapat pengelolaan dalam bentuk beberapa alternatif sebagai berikut:

75

Penataan pemanfaatan kawasan resapan agar tidak beralih


fungsi menjadi lahan terbangun seperti di Kolam Sineleyan
agar dikembalikan fungsi awalnya sebagai daerah resapan
air.

Rehabilitasi lahan dan konservasi tanah, antara lain:


mempercepat

pemulihan

kawasan

resapan

dengan

penghijauan.

Pemantapan kawasan resapan air.

Pengembangan hutan rakyat pada kawasan resapan air


untuk

menyediakan

kebutuhan

domestik

akan

kayu

bangunan (untuk usaha industri rumah panggung) dan


melakukan penghijauan dengan menanam jenis-jenis kayu
hutan guna mengendalikan erosi, memperbesar infiltrasi
tanah, mencegah banjir di musim hujan dan kekeringan di
musim kemarau.

Percepatan

rehabilitasi

lahan

milik

masyarakat

yang

termasuk di dalam kriteria kawasan resapan air dengan


melakukan penanaman pohon lindung/penghijauan yang
dapat

di

gunakan

sebagai

perlindungan

kawasan

bawahannya, hasil yang dapat diambil berupa hasil nonkayu.

Pencegahan kegiatan pengurangan tutupan vegetasi.

Pembukaan
menanamkan

jalur
rasa

wisata

jelajah/pendakian

memiliki/mencintai

alam,

untuk
serta

pemanfaatan kawasan lindung untuk sarana pendidikan


penelitian dan pengembangan kecintaan terhadap alam.

76

Peningkatan kesejahteraan ekonomi masyarakat sekitar


kawasan resapan.

Terkait jenis kawasan lindung berupa kawasan perlindungan setempat


berupa Kawasan Sempadan Danau, terdapat tiga buah danau di Kota Tomohon,
yakni Danau Linow, Danau Pangolombian dan Danau Tampusu yang semuanya
terletak di kecamatan Tomohon Selatan. Diantara ketiga danau tersebut,
Kawasan Danau Linow merupakan kawasan yang paling menarik dikunjungi
untuk kegiatan pariwisata.
Luas kawasan yang ditetapkan sebagai batas area Sempadan Danau
adalah sekitar 52 ha. Perlindungan terhadap kawasan sekitar danau bertujuan
untuk melindungi danau dari kegiatan budidaya yang dapat mengganggu
kelestarian fungsi danau. Kawasan sekitar danau adalah daratan sepanjang
tepian danau yang lebarnya proposional dengan bentuk dan kondisi fisik
danau/waduk antara 50 100 m dari titik pasang tertinggi ke arah darat.
Sebagian kawasan sekitar danau termasuk dalam kawasan resapan air,
sehingga delineasi untuk kawasan sekitar danau hanya sekitar 4 ha. Penetapan
ini seharusnya diwujudkan dalam bentuk yang lebih kongkrit.
Adapun alternatif rencana upaya pengelolaan yang dapat dilakukan di
Kawasan Sekitar Danau adalah sebagai berikut:

Pencegahan kegiatan budidaya di sekitar danau yang dapat


mengganggu kuantitas air danau dan merusak kualitas air
dan kondisi fisik kawasan.

Penanaman kawasan sekitar danau dengan vegetasi


permanen.

77

Pengendalian kegiatan yang telah ada di kawasan sekitar


danau dengan mengarahkan penggunaan lahan yang
memiliki penutupan lahan tinggi.

Mengkaji kembali faktor kepemilikan lahan pada kawasan


sempadan danau agar pemanfaatan dan pengelolaannya
dapat

diatur

dan

dikendalikan

berdasarkan

prinsip

pembangunan yang berkelanjutan.

Sumber: RTRW Kota Tomohon 2011-2031

Gambar 6.12 Rencana Pola Ruang di Sekitar Kawasan Danau Linow


C.

Rencana Kawasan Strategis


Kawasan strategis kota merupakan bagian wilayah kota yang penataan

ruangnya diprioritaskan, karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam


lingkup kota di bidang ekonomi, sosial, budaya dan/atau lingkungan. Kawasan
strategis kota berfungsi:

78

Mengembangkan,
mengkoordinasikan

melestarikan,

melindungi,

keterpaduan

dan/atau

pembangunan

nilai

strategis kawasan yang bersangkutan dalam mendukung


penataan ruang wilayah kota;

Sebagai

alokasi

ruang

untuk

berbagai

kegiatan

pertumbuhan ekonomi, sosial dan budaya, serta fungsi dan


daya dukung lingkungan hidup dalam wilayah kota yang
dinilai mempunyai pengaruh sangat penting terhadap
wilayah kota bersangkutan;

Sebagai pertimbangan dalam penyusunan indikasi program


utama dalam RTRW Kota Tomohon;

Sebagai dasar penyusunan rencana rinci tata ruang wilayah


kota, yang dapat dituangkan secara lebih detail dalam
RDTRK atau RTRK.

Terkait dengan penetapan kawasan strategis kota, terdapat beberapa


kriteria yang menjadi pertimbangan, yakni sebagai berikut:

Memperhatikan kawasan strategis nasional dan kawasan


strategis provinsi;

Kawasan strategis kota dapat berhimpitan dengan kawasan


strategis nasional dan/atau kawasan strategis provinsi,
namun

harus

memiliki

kepentingan/kekhususan

yang

berbeda serta harus ada pembagian kewenangan yang


jelas.

Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari


sudut kepentingan ekonomi, yaitu merupakan aglomerasi
berbagai kegiatan ekonomi yang memiliki:

79

Potensi ekonomi cepat tumbuh;

Sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi;

Potensi ekspor;

Dukungan jaringan prasarana dan fasilitas penunjang kegiatan


ekonomi;

Kegiatan ekonomi yang memanfaatkan teknologi tinggi;

Fungsi untuk mempertahankan tingkat produksi sumber energi


dalam rangka mewujudkan ketahanan energi;

Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari


sudut kepentingan sosial budaya seperti:

Tempat pelestarian dan pengembangan adat istiadat atau budaya;

Prioritas peningkatan kualitas sosial dan budaya;

Aset yang harus dilindungi dan dilestarikan;

Tempat perlindungan peninggalan budaya;

Tempat yang memberikan perlindungan keanekaragaman budaya;

Tempat yang memiliki potensi kerawanan terhadap konflik sosial;

Hasil karya cipta budaya masyarakat kota yang dapat menunjukkan


jati diri maupun penanda (focal point, landmark) budaya kota;

Kriteria lainnya yang dikembangkan sesuai kepentingan kota.

Merupakan

kawasan

yang

memiliki

nilai

strategis

pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi


di wilayah kota, antara lain:
o

Kawasan yang diperuntukkan bagi kepentingan pengembangan


ilmu pengetahuan dan teknologi berdasarkan lokasi sumber daya

80

alam strategis, pengembangan antariksa, serta tenaga atom dan


nuklir;
o

Memiliki sumber daya alam strategis;

Memiliki fungsi pusat pengendalian dan pengembangan antariksa;

Memiliki fungsi sebagai pusat pengendalian tenaga atom dan nuklir;

Memiliki fungsi sebagai lokasi penggunaan teknologi tinggi


strategis.

Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari


sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup
seperti:

Tempat perlindungan keanekaragaman hayati;

Kawasan lindung yang ditetapkan bagi perlindungan ekosistem,


flora dan/atau fauna yang hampir punah atau diperkirakan akan
punah yang harus dilindungi dan/atau dilestarikan;

Kawasan yang memberikan perlindungan keseimbangan tata guna


air yang setiap tahun berpeluang menimbulkan kerugian;

Kawasan yang memberikan perlindungan keseimbangan iklim


makro;

Kawasan yang menuntut prioritas tinggi untuk peningkatan kualitas


lingkungan hidup;

Kawasan rawan bencana alam;

Kawasan yang sangat menentukan dalam perubahan rona alam


dan mempunyai dampak luas terhadap kelangsungan kehidupan.

Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis


lainnya yang sesuai dengan kepentingan pembangunan
wilayah kota.

81

Gambar 6.13 Kawasan Strategis Nasional yang Berhubungan dengan Kota


Tomohon
Penetapan kawasan strategis Kota Tomohon dapat diturunkan dari
penetapan kawasan strategis nasional, yang mana penetapannya dilakukan
berdasarkan kepentingan:
a

Pertahanan dan Keamanan;


y. Pertumbuhan Ekonomi;

82

z. Sosial dan Budaya;


aa. Pendayagunaan Sumber Daya Alam dan/atau Teknologi Tinggi;
ab. Fungsi dan Daya Dukung Lingkungan Hidup.
Berdasarkan RTRW Kota Tomohon tahun 2011-2031, maka urutan prioritas
kawasan strategis di wilayah Kota Tomohon sebagai berikut:
1

Kawasan PLTP Lahendong dan sekitarnya;


62 Kawasan Agropolitan Rurukan dan sekitarnya;
63 Kawasan Koridor Utama Kota Tomohon: Koridor Matani
Kakaskasen.
64 Kawasan Industri Rumah Panggung Woloan dan sekitarnya.
Kawasan Wisata Danau Linow masuk ke dalam Kawasan PLTP

Lahendong dan sekitarnya, yang memiliki potensi sebagai berikut:

Terdapat kawasan eksplorasi panas bumi sebagai sumber


utama kelistrikan di wilayah Provinsi Sulawesi Utara
(kawasan strategis provinsi).

Terdapat kawasan 3 danau (Danau Linow, Pangolombian


dan Tampusu) yang dijadikan sebagai kawasan lindung dan
kawasan resapan air.

Terdapat kawasan budidaya pertanian dan perkebunan yang


berupa tanaman padi sawah dan tanaman musiman/
tahunan.

Terdapat kawasan permukiman tradisional masyarakat.

Merupakan kawasan Gerbang Selatan Kota Tomohon.

Adapun permasalahan yang dihadapi kawasan ini dalam melaksanakan


fungsinya yakni:

83

Delineasi yang belum jelas antara kawasan eksplorasi dan


kawasan lindung.

Kawasan sekitar danau yang mulai dieksplorasi menjadi


kawasan budidaya, atau menjadi kawasan wisata tanpa
memperhatikan faktor sempadan danau.

Kawasan permukiman tradisional yang semakin meluas.

Kawasan yang bertopografi cukup terjal.

Sumber: RTRW Kota Tomohon 2011-2031

Gambar 6.14 Kawasan Strategis PLTP Lahendong dan sekitarnya


6.1.3

Positioning TWA Danau Linow Terhadap Pariwisata Kota Tomohon


Secara administratif kawasan wisata alam Danau Linow masuk dalam

batas wilayah Kota Tomohon, Provinsi Sulawesi Utara. Kota Tomohon terletak
pada area pegunungan dengan iklim yang sejuk dan pemandangan alam yang
indah. Oleh sebab itu Kota Tomohon menjadi salah satu Daerah Tujuan Wisata
(DTW) favorit di Provinsi Sulawesi

Utara,

khususnya bagi wisatawan

mancanegara. Menurut pengelola, wisatawan mancanegara yang datang ke


danau ini lebih banyak berasal dari Asia, seperti Jepang, Korea, China dan
Singapura. Tren asal dan dominasi wisatawan asing ke Danau Linow ini secara

84

nasional tidak berbeda jauh dengan data kunjungan wisatawan asing ke


Indonesia (BPS, 2012). Hal ini didukung dengan penyenggaraan event-event
wisata baik yang berskala nasional hingga internasional. Beberapa diantaranya
seperti:

Tomohon

Flower

Festival

(TFF),

Tomohon

International

Choir

Competition (TICC), dan Citynet. Selain itu juga ditopang dengan ketersediaan
akomodasi seperti hotel, cottage, dan homestay, serta berbagai objek wisata
alam dan objek wisata budaya yang menakjubkan, sehingga menjadikan tingkat
kunjungan wisatawan di Kota Tomohon mengalami peningkatan yang signifikan.

Sumber: Kota Tomohon Dalam Angka, 2013

Gambar 6.15 Tren Jumlah Kunjungan Wisatawan ke Kota Tomohon


Pada sisi lain, berdasarkan data statistik Kota Tomohon Dalam Angka
Tahun 2013, Diketahui wilayah ini memiliki penduduk miskin paling sedikit (6660
jiwa) di antara kota/kabupaten lain di Provinsi Sulawesi Utara, atau hanya
sebesar 7,88% dari total penduduk kotanya. Laju pertumbuhan ekonomi, yakni
PDRB kota (6,44%) lebih besar daripada rata-rata pertumbuhan ekonomi
provinsi (6,08%), bahkan mengungguli pertumbuhan ekonomi Kota Bitung
(5,21%) sebagai sesama DTW favorit di Provinsi Sulawesi Utara. Untuk PDRB
internalnya sendiri, sektor pariwisata menyumbang sebesar 15,88% dengan
lapangan usaha berupa Perdagangan, Hotel dan Restoran yang menempati

85

peringkat ke-3 dibawah lapangan usaha berupa Bangunan dan Jasa-jasa (lihat
gambar 1.1). Beragam data statistik tersebut menunjukkan bahwa:
1

Dari aspek sosial, Kota Tomohon memiliki masyarakat yang cukup sejahtera.
65 Dari aspek ekonomi, Kota Tomohon memiiki pertumbuhan yang
stabil.
66 Posisi sektor pariwisata di Kota Tomohon berada pada tingkat
strategis dan menjadi salah satu sektor unggulan, karena
mempengaruhi sebesar 15,88% dari total perputaran ekonomi
daerah.
Data-data tersebut menunjukkan bahwa Kota Tomohon sebagai suatu

DTW, merupakan daerah kondusif dan memiliki potensi yang tinggi untuk
diprioritaskan

pengembangan

kedepannya,

termasuk

diantaranya

adalah

keberadaan Kawasan Wisata Alam Danau Linow. Kawasan ini merupakan satu
dari 22 objek wisata yang ada di Kota Tomohon, dan masuk dalam lima besar
objek wisata ungguan daerah. Hal ini dibuktikan dengan dimasukkannya Danau
Linow dalam rute paket wisata yang umum diakukan oleh Tur Operator setempat,
serta masuk dalam salah satu destinasi pilihan pada pelaksanaan agenda
pelatihan Travel Pattern yang diadakan oleh Dinas Pariwisata dan Kebudayaan
Kota Tomohon. Selain itu dari segi proporsi kunjungan wisatawan, prosentase
wisatawan yang berkunjung ke Danau Linow adalah 15% dari total wisatawan
Kota Tomohon, yakni 35% untuk mancanegara dan 11% untuk nusantara.

86

Sumber: Survey Primer 2011-2013

Gambar 6.16 Proporsi Jumlah Kunjungan Wisatawan Danau Linow Terhadap


Kota Tomohon
Berdasarkan gambar 6.8, tampak bahwa proporsi jumlah kunjungan
wisatawan mancanegara antara Danau Linow dan Kota Tomohon jauh lebih
besar (rerata 35%) daripada proporsi kunjungan wisatawan nusantara (rerata
11%). Hal ini dapat diinterpretasikan dalam 2 hal, yakni poin positif dan poin
negatif. Poin positifnya, Danau Linow adalah obyek wisata yang popular bagi
skala pariwisata internasional dan terbukti merupakan obyek wisata unggulan
Kota Tomohon, karena menguasai 35% pasar wisatawan asing Kota Tomohon.
Adapun poin negatifnya, Danau Linow kurang popular bagi pariwisata lokal. Hal
ini dapat disebabkan karena kurangnya inovasi atraksi yang ditawarkan.
Sehingga dapat diasumsikan bahwa dominasi kunjungan mancanegara adalah
oleh wisatawan yang baru berkunjung pertama kali, sedangkan dominasi
kunjungan nusantara adalah oleh wisatawan yang telah berkunjung berkali-kali.
6.2
6.2.1

Karakteristik TWA Danau Linow


Keanekaragaman Daya Tarik

87

Danau Linow adalah danau vulkanik yang menjadi aset Kota Tomohon
untuk dikembangkan lebih lanjut sebagai atraksi wisata yang menarik dan
berdaya saing. Kawasan ini memiliki luas sekitar 34 hektar dengan gejala geologi
berupa kepundan belerang yang masih aktif sampai saat ini.
Danau ini terbentuk dari letusan gunung merapi dengan air yang
mengandung kadar belerang tinggi. Kandungan belerang tersebut dipengaruhi
oleh intensitas cahaya matahari. Fenomena alam tersebut sering menghasilkan
biasan warna yang berbeda-beda pada permukaan danau bahkan terjadi dalam
satu hari. Hal inilah yang menjadi daya tarik sebagai atraksi fenomena alam.
Disisi lain, panorama sekitar danau dikelilingi bukit dan gunung-gunung yang
relatif masih alami sehingga memberikan kontribusi dalam pembentukan iklim
mikro lokal yang segar, dingin dan sejuk. Di lokasi danau seringkali dapat
dijumpai sekawanan burung belibis dan serangga yang oleh penduduk setempat
dinamakan sayok dan komo. Serangga komo dapat beradaptasi dengan
lingkungan air hangat dengan kadar belerang, sehingga sering dijumpai kawanan
komo tersebut bermain manuver dan terbang saling melintas dekat diatas
permukaan air danau. Beragam situasi lingkungan tersebut menyebabkan Danau
Linow telah tumbuh sebagai objek dan daya tarik wisata yang mampu
mendatangkan wisatawan dari segala penjuru, domestik ataupun mancanegara.
Disisi lain, panorama sekitar danau dikelilingi bukit dan gunung-gunung
yang elok, pepohonan yang membuat udaranya dingin, juga karena angin
lembah yang terus menerus menerpa pinggiran danau juga memiliki ciri khas
tersendiri yaitu mengandung dan beraroma belerang. Belerang tersebut
berbentuk kubangan lumpur panas mendidih yang terdapat di tepi danau.
Karenanya, warna indah air danau ini muncul selalu berubah-ubah, membuat
tampilannya lebih cantik dan menakjubkan jika dilirik dari beragam sudut
pandang dan tergantung pencahayaan danau sehingga memiliki tiga warna yaitu

88

jingga, hijau dan biru. Inilah salah satu yang membuat Danau Linow memiliki
potensi nilai tambah terhadap ekonomi. Sekeliling danau, ditumbuhi pohon
cemara jarum dan berbagai bunga warna-warni yaitu bunga sepatu pink, putih,
tumpuk merah, bunga nyonya inang, dan beragam bunga lainnya. Di pinggir
danau dibuat jalan setapak untuk dapat menyaksikan lebih dekat keindahan
danau berwarna dan kini, Danau Linow telah memiliki jalan lingkar yang dapat
memperlancar akses keluar masuk.

Gambar 6.17 Keadaan Lokasi Penelitian


Di lokasi ini tersedia cafe coffie dan di sekitar danau terdapat satwa
endemik berupa sekawanan burung belibis dan serangga yang oleh penduduk

89

setempat dinamakan sayok dan komo yang menghiasi gelembung-gelembung air


panas di permukaan danau. Serangga ini unik, hidup di tepi danau dan bersayap
sehingga bisa terbang serta menjadi konsumsi penduduk setempat. Disamping
itu, tampak ujung anjungan kayu menghadap danau yang menimbulkan bias
manis dan kadang-kadang terdengar kicauan burung antara lain: seriti dan
burung bangau putih, dan buft banded Rail (gallirallus philippensis), yang
melintasi di danau seperti terlihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 6.18 Kawanan Burung Belibis Danau Linow


6.2.2

Aksesibilitas
Danau Linow memiliki luas sekitar 34 ha yang terletak di Kelurahan

Lahendong, Kecamatan Tomohon Selatan, Kota Tomohon. Jarak Danau Linow


dari pusat kota adalah kurang lebih 9 km, yang dapat ditempuh dengan bus
angkutan umum atau mikrolet dari terminal bus Kota Tomohon dengan biaya
sebesar Rp. 2.000 per orang dan karcis masuk ke kawasan danau ini dikenakan
biaya Rp. 5.000,- per orang.

90

Gambar 6.19 Aksesibilitas Menuju Danau Linow


6.2.3

Amenitas
Beberapa infrastruktur pendukung telah dibangun untuk mendukung wisata

Danau Linow, yakni anjungan kayu menghadap danau, pondok wisata, toilet,
restoran, area terbuka (play ground) dan tempat parkir yang memadai. Secara
teknis, sarana-prasarana yang disediakan cukup baik dan memenuhi standar
kualitas layanan sarana-prasarana di area pariwisata (Baud-Bovy and Lowson,
2002). Selain itu, Pemerintah Daerah telah menyediakan dan membangun jalan
setapak di sekitar danau agar wisatawan dapat menyaksikan keindahan danau
berwarna dari jarak yang lebih dekat.
Jalan Masuk

Cafe
Gazebo
Anjungan Kayu
Permainan Wisata Tirta

Toilet dan Restoran

Kolam Pemandian

Gambar 6.20 Infrastruktur Penunjang Pariwisata Danau Linow

91

6.2.4

Lingkungan
Disekitar kawasan terdapat berbagai jenis tanaman pohon, semak dan

herba tumbuh disekitar danau, namun di titik-titik tertentu sumber-sumber


belerang muncul pada permukaan tanah, sehingga daerah tersebut jarang
ditemui tanaman.
Di beberapa sisi danau, terdapat beberapa retakan tanah yang disebabkan
karena fenomena geologi zona vulkanik sehingga mengeluarkan air mendidih
mengepulkan asap belerang berwarna keputihan. Area tersebut tidak dibuka
untuk wisatawan karena potensi bahaya yang ditimbulkan. Titik-titik aktivitas
wisata dilakukan pada area yang bebas asap belerang sehingga menjamin
keselamatan wisatawan.

Gambar 6.21 Asap Belerang di Sekitar Danau Linow


Selain itu, berdasarkan penelitian yang dilakukan pada tahun 2013,
terdapat suatu temuan yang dapat berpengaruh terhadap eksistensi Danau
Linow sebagai obyek wisata, baik terhadap aspek lingkungan maupun terhadap
aktivitas pariwisata. Temuan tersebut terkait dengan keberadaan PT PGEA
Lahendong dalam memproduksi energi panas bumi untuk kebutuhan listrik
masyarakat di Sulawesi Utara.

92

Dalam memproduksi energi panas bumi terdapat sumur-sumur produksi


pada tujuh Cluster (C-LHD) di area pengelolaan energi panas bumi Lahendong.
Salah satu sumur yang disebut Sumur 23 adalah sumur yang paling produktif,
yang mampu memproduksi 20 Mw energi panas bumi, sementara sumur lain
hanya memproduksi masing-masing sekitar 2 Mw. Akan tetapi eksplorasi
terhadap sumur tersebut oleh para teknisi, dianggap berbahaya, sebab dapat
memungkinkan keluarnya lahar panas dan mengancam ekosistem lingkungan
sekitarnya. Sumur 23 dan 24 adalah sumur direction di mana pipa sumur
diarahkan tepat di bawah Danau Linow. Danau Linow disamping berada di
pemukiman penduduk, juga memiliki nilai lingkungan yang sangat besar. Posisi
lengkapnya dapat dilihat pada Gambar 6.14.

Gambar 6.22 Sumur Geothermal Lahendong


Salah satu dampak lingkungan karena adanya saluran pembuangan
limbah adalah kepunahan Ikan Sayok yang sebelumnya menjadi mata pencarian

93

sambilan

masyarakat

sekitar.

Sehingga

pembuangan

limbah

tersebut

menyebabkan masyarakat kehilangan salah satu mata pencaharian, dan Danau


Linow kehilangan salah satu atraksi wisata yang menarik, karena ikan Sayok
merupakan binatang endemik Danau Linow.
Selain itu, jika pembuangan tersebut masih terus dilakukan tanpa adanya
penanganan khusus dengan manajemen yang lebih baik dan ramah lingkungan,
dikhawatirkan dapat berpotensi terjadi bencana vulkanis. Bencana yang
dimaksud adalah dengan tekanan suhu yang sangat panas batuan-batuan
diperut bumi dapat menjadi lahar panas dan keluar dari perut bumi bila ada
pengeboran. Hal ini tentunya dapat membahayakan wisatawan yang sedang
melakukan aktivitas wisata di sekitar Danau Linow.
6.2.5

Sosial Masyarakat
Secara singkat Kelurahan Lahendong memiliki luas 650 ha, yang terdiri

atas 7 (tujuh) Lingkungan dengan jumlah KK sebanyak 714, dan jumlah


penduduk sebanyak 2646 jiwa.
Tabel 6.8 Luas Menurut Profil Kelurahan Lahendong
Profil

Luas (hektar)

Persentase (%)

Persawahan
Perkebunan
Pemukiman
Kandungan Geotermal
Tanah Belerang + Rawa
Kawasan Air Panas Belerang
Lain-Lain
Jumlah

40
450
70
3
1,5
3
82,5
650

6,15
69,23
10,77
0,46
0,23
0,46
12,69
100,00

Sumber: Monografi Kelurahan Lahendong, 2012

Berdasarkan tabel diatas tampak bahwa dominasi penggunaan lahan di


Kelurahan Lahendong adalah untuk perkebunan. Hal ini menunjukkan bahwa
Lahendong cukup subur untuk bercocok tanam, meskipun dikelilingi sumber
belerang. Tabel tersebut juga menunjukkan bahwa terdapat sekitar 7,5 ha

94

merupakan lahan terkait sumber panas bumi, yakni belerang. Termasuk


didalamnya adalah Danau Linow, yang merupakan danau bentukan vulkanik dan
masih aktif hingga kini. Keberadaan Danau Linow dan daya tariknya tidak dapat
dipisahkan dari keberadaan sumber panas bumi (geothermal).
Tabel 6.9 Kelompok Umur
Kelompok Umur (tahun)

Jumlah (orang)

Persentase (%)

< 15
15 - 65
> 65

617
1619
410
2646

23,3
61,2
155
100,00

Jumlah
Sumber: Monografi Kelurahan Lahendong, 2012

Tabel 6.3 menunjukkan bahwa mayoritas penduduk Lahendong merupakan


penduduk dengan usia produktif (61,2%). Hal ini tentunya menjadi potensi positif
bagi percepatan pembangunan Kelurahan Lahendong, jika pemberdayaan
masyarakatnya dilakukan secara optimal.
Tabel 6.10 Penduduk Menurut Pekerjaan di Kelurahan Lahendong
Jenis Pekerjaan
Petani
Karyawan Swasta
Pertukangan
Buruh
Wiraswasta/pedagang
Pensiunan
PNS
Jasa
TNI/POLRI
Tidak Bekerja
Jumlah

Jumlah (orang)

Persentase (%)

325
253
125
65
41
30
30
21
18
64
972

33.44%
26.03%
12.86%
6.69%
4.22%
3.09%
3.09%
2.16%
1.85%
6.58%
100.00%

Sumber: Monografi Kelurahan Lahendong, 2012

Tabel 6.4 menunjukan bahwa jenis pekerjaan penduduk telah bervariasi


sebagai salah satu ciri masyarakat perkotaan. Jenis pekerjaan yang menonjol
adalah petani, karyawan swasta, dan pertukangan. Jika dijumlahkan dengan
penduduk usia produktif, maka terdapat 647 jiwa yang tidak diketahui
pekerjaannya. Diketahui pula 64 jiwa yang tidak bekerja. Hal ini dapat dilihat dari
sudut pandang yang positif, bahwa peluang penerimaan masyarakat terhadap

95

pengembangan aktivitas pariwisata di Kelurahan Lahendong cukup prospektif,


karena banyak tenaga masyarakat yang dapat diarahkan untuk mengembangkan
pariwisata di Kelurahan Lahendong.
Terkait dengan karakter budaya lokal, penduduk Kelurahan Lahendong
didominasi oleh penduduk dari etnis Minahasa. Etnis Minahasa yang merupakan
penduduk asli, proses sosial budaya lebih banyak dipengaruhi oleh Budaya
Minahasa yang menonjol seperti sistem kekeluargaan dalam setiap peristiwa
seperti kematian dan acara syukuran lainnya. Proses interaksi antar individu dan
kelompok masyarakat yang bersifat asosiatif atau bentuk kerjasama berjalan
cukup baik sehingga konflik masyarakat jarang terjadi.
Hal ini juga menjadi indikasi positif, bahwa etnis minahasa yang mendiami
Kelurahan Lahendong adalah jenis etnis yang ramah terhadap pendatang, dalam
hal ini adalah wisatawan. Oleh sebab itu dalam upaya pengenalan dan
pengembangan pariwisata yang lebih modern akan mudah dilakukan. Selain itu
sosialisasi program-program pemerintah juga dapat dengan mudah diikuti oleh
masyarakat sekitar Kelurahan Lahendong.
6.3

Identifikasi Penerapan Sistem Insentif-Disinsentif di Danau Linow


Berdasarkan beragam kajian teori yang telah dilakukan, diketahui bahwa

semangat pemberian insentif bagi pihak sasaran adalah semangat untuk


memberikan motivasi agar meningkatkan prestasi. Hal ini telah diterapkan oleh
Pemerintah Daerah Kota Tomohon melalui beberapa program yang dimaksudkan
untuk memotivasi berbagai pihak agar turut memajukan pariwisata daerah,
khususnya di Danau Linow. Sistem insentif yang diajukan oleh Pemerintah Kota
Tomohon sebagaimana tertuang dalam berbagai dokumen pemerintah pada
prinsipnya sesuai dengan keinginan masyarakat untuk maju.

96

Pada bagian ini, respon-respon tersebut memiliki nilai kuantitatif yang


didapatkan dari kuisioner. Nilai-nilai tersebut dapat dihitung untuk proses analisis
selanjutnya, terutama untuk memberikan gambaran perbandingan antara kualitas
penerapan/kinerja dan harapan yang diinginkan. Akan tetapi pemaparan secara
deskriptif pada bagian ini tetap perlu dilakukan untuk memberi gambaran rinci.
6.3.1
A.

Penilaian Pemangku Kepentingan Terhadap Kinerja Sistem Insentif


Sudut pandang kepemerintahan daerah
Dilihat dari sudut pandang fungsi kepemerintahan daerah, Pemerintah Kota

Tomohon memiliki kepedulian yang tinggi dengan menjadikan seluruh potensi


wisata sebagai skala prioritas dalam acuan pembangunan Kota Tomohon menuju
Kota Pariwisata yang diharapkan bisa mendunia. Hal ini dibuktikan dengan
dimasukannya usulan pengembangan pada beberapa kawasan wisata unggulan
di Kota Tomohon lewat Dana APBD Kota Tomohon melalui Dinas Kebudayaan
dan Pariwisata, salah satunya adalah di Danau Linow. Bentuk pengembangan
yang telah dan akan dilaksanakan adalah berupa pembangunan akses jalan
yang memadai menuju kawasan wisata serta beberapa fasilitas seperti toilet
umum, area parkir, tourism sign board dan lain sebagainya. Selain itu inisiasi
pemberdayaan masyarakat lokal juga dilakukan oleh pemerintah dengan
dibentuknya Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) sebagai bentuk partisipasi
masyarakat lokal untuk turut mengembangkan potensi wisata di TWA Danau
Linow. Pokdarwis-pokdarwis tersebut selanjutnya diusulkan untuk mendapat
berbagai bantuan, seperti PNPM Mandiri Pariwisata. Bagi pokdarwis di
Kelurahan Lahendong, bantuan tersebut diwujudkan dalam bentuk pengadaan
usaha jasa pariwisata.

97

B.

Sudut pandang kepemerintahan pusat


Dilihat dari sudut pandang fungsi kepemerintahan pusat, pada tahun 2010

didapatkan bantuan dari Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata melalui


Program Tugas Pembantuan (TP) untuk pembangunan Infrastruktur dengan total
anggaran sebesar Rp. 800.000.000. Kemudian pada tahun 2011, TWA Danau
Linow telah masuk dalam daftar prioritas Kementerian Kebudayaan dan
Pariwisata untuk lanjutan pembangunan infrastruktur sebesar Rp. 500.000.000.
Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah pusat sudah memandang Danau Linow
sebagai suatu destinasi wisata potensial yang perlu didukung pembangunannya.
C.

Sudut pandang pengembangan pariwisata


Dilihat dari sudut pandang pengembangan pariwisata, secara umum

pengembangan yang dilakukan masih berorientasi pada pembangunan fisik


kawasan namun kurangnya upaya perawatan terhadap sarana dan prasarana
maupun fasilitas penunjang. Selain itu juga kurangnya agenda-agenda pariwisata
serta banyak situs budaya yang perlu untuk dilestarikan. Kini, Danau Linow
memiliki jalan lingkar yang menghubungkan pintu masuk yang lama dan baru
sekalipun belum secara keseluruhan terpenuhi. Menyusuri jalan ini akan melihat
Danau Linow dari berbagai sudut pandang karena bentangan jalan lingkar
berada pada bukit, maka sangat jelas keindahan dan lebih mempesona lagi
ketika mendekati bibir danau yang cukup bersih dan tertata. Menyisir tepian
danau, tampak ujung anjungan kayu menghadap ke danau dan kelihatan pula
gelembung-gelembung air panas muncul di permukaan. Di beberapa sisi danau,
air mendidih yang mengepulkan asap putih masih terlihat dominan sehingga
pada titik tertentu ada tanda daerah berbahaya. Telah tersedia cafe coffie yang
menyajikan minum dan snack khas Minahasa dengan dilengkapi keberadaan
gazebo. Dari cafe ini dapat juga dinikmati seluruh kawasan danau, akan tetapi

98

belum dilengkapi dengan fasilitas toilet umum dan pos keamanan serta
kurangnya sebaran gazebo.
D.

Sudut pandang tanggung jawab pengelola terhadap upaya


konservasi lingkungan
Dilihat dari sudut pandang tanggung jawab pengelola terhadap upaya

konservasi lingkungan, pihak pengelola telah mengurus surat izin agar objek
wisata ini legal dan biaya retribusi dan pajak masuk kontribusi Pemerintah Kota
(Pemkot). Telah dilakukan konfirmasi ke Kantor Pelayanan dan Perizinan
Terpadu (KPPT), untuk di keluarkan izin dengan mengikuti tahapan Rancangan
Peraturan Daerah (Ranperda) dan beberapa persyaratan. Salah satunya adalah
merealisasikan kajian Amdal dari Badan Lingkungan Hidup (BLH) yang memiliki
Sertifikasi Nasional sebagai perlengkapan rekomendasi untuk dikeluarkan izin.
Akan tetapi upaya tersebut belum disambut baik karena hingga kini izin tersebut
belum diterbitkan. Selain itu terdapat suatu upaya yang sudah dilakukan pihak
pengelola yakni dengan penghimbauan atau pemberian pemahaman terhadap
setiap pengunjung bahwa satwa burung belibis, seriti, burung bangau putih, dan
buft banded Rail (gallirallus philippensis), adalah termasuk hewan yang
dilindungi. Hal yang sama juga dilakukan terhadap tumbuhan seperti pohon
cemara jarum dan bunga sepatu pink, putih, tumpuk merah, bunga nyonya inang,
dan beragam bunga lainnya.
6.3.2

Harapan Pemangku Kepentingan Terhadap Penerapan Sistem


Insentif

A.

Sudut pandang pengembangan kapasitas


Dilihat dari sudut pandang pengembangan kapasitas, Pemerintah Kota

Tomohon

perlu

memberikan

motivasi

melalui

kegiatan-kegiatan

yang

orientasinya terhadap pemenuhan anggaran belanja tetap (fixed cost), insentif

99

berbasis kinerja, dan komitmen pembangunan berkelanjutan. Arah kebijakan


untuk melaksanakan prioritas bidang ini adalah:
a

Meningkatnya destinasi pariwisata yang berdaya saing;


ac. Peningkatan kesejahteraan pengelola dan pemberlakuan sistem
karir berdasarkan prestasi;
ad. Pendidikan dan pelatihan berdasarkan kompetensi;
ae. Peningkatan tata nilai dan etos kerja.

B.

Sudut pandang tata ruang


Dilihat dari sudut pandang tata ruang, perlu adanya upaya perlindungan

Danau Linow dari kegiatan budidaya yang dapat mengganggu kelestarian fungsi
danau. Secara nasional upaya tersebut tertuang dalam Undang-Undang
Penataan Ruang yang menyatakan bahwa kawasan danau adalah daratan
sepanjang tepian danau yang lebarnya proposional dengan bentuk dan kondisi
fisik danau (waduk) antara 50 100 m dari titik pasang tertinggi ke arah darat.
Akan tetapi secara lokal, pedoman tersebut belum dituangkan dalam perangkat
peraturan daerah yang lebih kongkrit dan detail. Hal ini diperlukan untuk
memberikan aturan yang jelas bagi pengelola agar memiliki instrumen yang
berdasar hukum dengan diperkuat oleh peraturan daerah ataupun perangkat lain
yang mampu mewadahi kepentingan tersebut.
C.

Sudut pandang pengembangan fisik kawasan


Dilihat dari sudut pandang pengembangan fisik kawasan, meskipun telah

mengalami beberapa proses pembangunan, namun terdapat harapan bahwa


infrastruktur jalan masuk menuju Danau Linow yang berjarak 700 meter dari
poros jalan besar, perlu diperlebar untuk memperlancar mobilisasi dan
mencegah kecelakaan. Jalan setapak lingkar danau yang lebih memadai,
perhatian rekonstruksi, pemeliharaan serta perlu fasilitas tambahan yaitu

100

disamping jalan setapak untuk pejalan kaki serta untuk penunggang kuda agar
Danau Linow menjadi pusat perhatian para wisatawan bahkan menjadi alternatif
wisatawan mancanegara untuk menghabiskan liburan.
D.

Sudut pandang pengembangan pariwisata


Dilihat dari sudut pandang pengembangan pariwisata, pihak pemerintah

perlu mengupayakan adanya fokus agenda yang dapat dikembangkan dalam


mengatasi permasalahan pembangunan pariwisata daerah Kota Tomohon.
Fokus agenda tersebut dapat ditempuh dengan:

Pembenahan objek-objek wisata;

Peningkatan pengelolaan sistem manajemen kepariwisataan


yaitu promosi dan pelaksanaan event pariwisata dan paket
wisata;

E.

Pembangunan infrastruktur kepariwisataan;

Pengembangan industri pariwisata;

Pembinaan dan pengembangan seni dan budaya daerah.

Sudut pandang tanggung jawab pengelola terhadap upaya


konservasi lingkungan
Dilihat dari sudut pandang tanggung jawab pengelola terhadap upaya

konservasi lingkungan, pihak pengelola menghimbau Pemerintah Kota Tomohon


untuk melakukan sosialisasi secara berkala kepada pemilik lahan di sekitar
Kawasan Danau Linow agar tidak merusak pepohonan yang telah ada, justru
memperkaya tanaman produktif. Hal tersebut perlu didukung dengan penerbitan
ketetapan peraturan bahwa di area wisata Danau Linow adalah hutan lindung.
Hal ini diperlukan karena potensi Danau Linow sudah dilirik oleh beberapa
investor untuk membangun usaha didalam kawasan danau. Oleh sebab itu
sebelum pembangunan terlanjur dilakukan secara sporadis oleh pihak swasta,

101

maka perlu aturan main yang memiliki kekuatan hukum berupa penetapan
Kawasan Danau Linow sebagai kawasan lindung agar pihak pengelola memiliki
instrumen hukum untuk menghimbau pengusaha yang berinvestasi di kompleks
Danau Linow agar memperhatikan aturan dan mengantongi dokumen izin
lingkungan hingga izin usaha.
6.4

Evaluasi Penerapan Sistem Insentif-Disinsentif di Danau Linow


Berdasarkan identifikasi beberapa respon pemangku kepentingan terhadap

penerapan sistem insentif-disinsentif di Danau Linow, maka dilakukan evaluasi


kuantitatif dengan menggunakan metode Importance Performance Analysis
(IPA). Metode ini digunakan untuk membandingkan tingkat kepuasan pemangku
kepentingan terhadap kinerja yang sudah diterapkan, dengan tingkat harapan
atas kepentingan berdasarkan aspek-aspek tertentu.
Skenario yang digunakan adalah dengan cara menguraikan beragam sudut
pandang yang didapatkan dari hasil identifikasi terhadap penerapan sistem
insentif-disinsentif di Danau Linow, kemudian menggolongkannya ke dalam
konsep variabel yang telah disusun, meliputi insentif berdasarkan 3 aspek, yaitu:
aspek ekonomi, aspek sosial, dan aspek lingkungan.
1

Insentif pada Aspek Ekonomi dapat berbentuk Dana Langsung dan Dana
Tidak Langsung.
67 Insentif

pada

Aspek

Penghargaan/Penganugerahan,

Sosial

dapat

Peningkatan

berbentuk

Kapasitas

dan

Pelayanan Sosial.
68 Insentif pada Aspek Lingkungan dapat berbentuk Pembangunan
Fisik Kawasan dan Perawatan Fisik Kawasan.
Secara skematis proses penguraian dan penggolongan tersebut dapat
dilihat pada gambar 6.15 berikut ini.

102

- Aspek
Ekonomi

Pengembangan Pariwisata

Pengembangan Fisik Kawasan

Fungsi Kepemerintahan Daerah

Tata Ruang

Fungsi Kepemerintahan Pusat

Pe ngembangan Kapasitas

Tanggung Jawab Pengelola Terhadap

Upaya Konservasi Lingkungan

Gambar 6.23 Skema Klasifikasi Identifikasi Insentif Berdasarkan Aspek Kajian

Tolak ukur yang digunakan dalam menentukan penggolongan pada tahap


ini adalah dari bentuk/wujud insentif yang diberikan. Acuan yang digunakan
adalah berdasarkan Kerangka Analisis (subbab 3.4) khususnya rekapitulasi
Bentuk-Bentuk Insentif dan Disinsentif pada tabel 4.2. Berikut ini penggolongan
bentuk insentif yang telah terterapkan dalam operasional pariwisata di Danau
Linow, berdasarkan aspek sasarannya.
6.4.1

Aspek Ekonomi
Bentuk insentif yang tergolong pada pada Aspek Ekonomi meliputi Bantuan

dana PNPM Mandiri Pariwisata dan Bantuan berupa kemudahan akses modal
dan subsidi bahan baku. Bantuan dana PNPM Mandiri Pariwisata tergolong
bentuk insentif Dana Langsung. Penggolongan ini karena sesuai dengan kriteria
bentuk insentif Dana Langsung, yakni pemberiannya diserahkan langsung dan
dikelola secara mandiri oleh pihak yang menjadi sasaran program, yang dalam
hal ini terwakili oleh kelompok-kelompok masyarakat yang disebut pokdarwis
(Kelompok Sadar Wisata). Adapun wujud kegiatan ditentukan sendiri oleh

103

masing-masing kelompok tersebut, dan dipilihlah kegiatan membuka lapangan


usaha berupa kuliner. Adapun penilaian masyarakat terkait penerapan bentuk
insentif Dana Langsung bernilai rata-rata sebesar 3,52%, atau tergolong pada
range Puas. Hal ini karena masyarakat benar-benar merasakan manfaatnya.
Bantuan berupa kemudahan akses modal dan subsidi bahan baku serta
peralatan tergolong bentuk insentif Dana Tidak Langsung. Penggolongan ini
karena sesuai dengan kriteria bentuk insentif Dana Tidak Langsung, yakni
pemberiannya diserahkan kepada Perantara/Profesional, sedangkan masyarakat
sebagai pihak sasaran diposisikan sebagai obyek program yang menerima
bantuan berupa kemudahan akses permodalan, keringanan harga bahan baku,
serta bantuan peralatan. Adapun penilaian masyarakat terkait penerapan bentuk
insentif Dana Tidak Langsung bernilai rata-rata sebesar 2,48%, atau tergolong
pada range Tidak Puas. Hal ini terjadi karena manfaatnya tidak dirasakan oleh
masyarakat, atau bahkan memang belum pernah dilakukan.
6.4.2

Aspek Sosial
Bentuk insentif yang tergolong pada pada Aspek Sosial meliputi Ucapan

Terima Kasih oleh pejabat pemerintah pada momen/event tertentu, Pengadaan


pelatihan dan penyuluhan/sosialisasi serta Upaya kemudahan penerbitan izin
usaha dan penerbitan peraturan daerah tentang perlindungan ekosistem danau.
Ucapan Terima Kasih tergolong bentuk insentif Penghargaan/Penganugerahan.
Penggolongan

ini

karena

sesuai

dengan

kriteria

bentuk

insentif

Penghargaan/Penganugerahan, yakni Tidak Tampak Fisik/Intangible dan Tanpa


Manfaat Turunan/Hanya Kebanggaan. Adapun penilaian masyarakat terkait
penerapan bentuk insentif Penghargaan/Penganugerahan bernilai rata-rata
sebesar 2,62%, atau tergolong pada range Tidak Puas. Hal ini terjadi karena
manfaatnya tidak dirasakan oleh masyarakat, dan tidak diwujudkan dalam bentuk

104

seperti piagam, piala, tugu, dan semacamnya, sehingga kurang membekas dan
kurang mampu menghadirkan suasana edukasi bagi generasi selanjutnya.
Pengadaan kegiatan pelatihan dan penyuluhan/sosialisasi, baik itu bertema
pariwisata maupun tentang kelestarian lingkungan danau, tergolong bentuk
insentif Peningkatan Kapasitas. Penggolongan ini karena sesuai dengan kriteria
bentuk insentif Peningkatan Kapasitas, yakni berupa penyelenggaraan kegiatan
yang ditujukan untuk meningkatkan kemampuan dan pengetahuan. Adapun
penilaian masyarakat terkait penerapan bentuk insentif Peningkatan Kapasitas
bernilai rata-rata sebesar 2,39%, atau tergolong pada range Tidak Puas. Hal ini
terjadi karena manfaatnya belum dirasakan secara optimal oleh masyarakat, dan
kurang adanya kontinuitas, sehingga pengetahuan/kemampuan yang didapat
belum dapat diwujudkan secara kongkrit untuk menunjang kemajuan pariwisata
di Danau Linow.
Upaya kemudahan penerbitan izin usaha dan penerbitan peraturan daerah
tentang perlindungan ekosistem danau, dapat digolongkan ke dalam bentuk
insentif Pelayanan. Penggolongan ini karena sesuai dengan kriteria bentuk
insentif Pelayanan, yakni berupa Kemudahan Akses Kepemerintahan dan
Penerbitan Peraturan/Kebijakan. Hal ini didasarkan atas dasar pertimbangan
bentuk insentif yang berupa peraturan, merupakan salah satu wujud komponen
dalam sistem sosial yakni unsur pranata, yang merupakan suatu mekanisme
pengaturan terhadap penyelenggaraan kegiatan kehidupan bermasyarakat
dalam bentuk tertulis. Adapun penilaian masyarakat terkait penerapan bentuk
insentif Pelayanan bernilai rata-rata sebesar 2,00%, atau tergolong pada range
Tidak Puas. Hal ini terjadi karena manfaatnya belum dapat dirasakan oleh pihak
pengelola, yakni permohonan penerbitan surat izin di Kantor Pelayanan dan
Perizinan Terpadu (KPPT) dan serta penerbitan kajian Amdal belum terealiasi.

105

Hal ini menunjukkan keseriusan pemerintah untuk mendukung kelestarian


lingkungan di sekitar Danau Linow masih diragukan.
6.4.3

Aspek Lingkungan
Bentuk insentif yang tergolong pada pada Aspek Lingkungan meliputi

berbagai Program pembangunan jalan, infrastruktur penunjang kegiatan


pariwisata, serta Upaya-upaya perawatan ekosistem kawasan. Pada aspek ini
terdapat substansi yang kontradiktif antara pembangunan infrastruktur dengan
upaya konservasi lingkungan. Biasanya pembangunan fisik pada suatu kawasan
akan mengurangi daya dukung lingkungan terhadap beban aktivitas yang terjadi
diatasnya. Hal ini terjadi karena pembangunan fisik yang dilakukan cenderung
menggunakan bahan-bahan (material) yang tidak ramah lingkungan. Oleh sebab
itu penilaian positif terhadap pembangunan fisik, secara otomatis akan bernilai
negatif terhadap konsep kelestarian lingkungan. Akan tetapi pada penelitian ini
kedua hal yang kontradiktif tersebut digolongkan ke dalam satu aspek yang
sama yakni aspek lingkungan, karena yang diukur adalah bentuk insentif
terhadap pengembangan pariwisata. Artinya pemberian insentif terhadap
pembangunan fisik, maupun pemberian insentif terhadap upaya pelestarian
lingkungan, pada penelitian ini dianggap sama-sama bernilai positif. Hal ini
didasari atas pertimbangan bahwa jenis wisata di Danau Linow bukanlah
ekowisata, melainkan wisata alam, yang mana pasar wisatanya adalah
wisatawan konvensional. Asumsi yang dapat diusung untuk jenis wisata alam
adalah infrastruktur yang memadai akan menunjang kemajuan pariwisata, pun
juga upaya pelestarian lingkungan akan mempertahankan keaslian daya
tariknya.
Program pembangunan jalan dan infrastruktur penunjang tergolong ke
dalam bentuk insentif Pembangunan Fisik Kawasan. Penggolongan ini karena

106

sesuai dengan kriteria bentuk Pembangunan Fisik Kawasan, yakni berupa


Pembangunan bangunan, Akses Transportasi, Penataan Lapangan/Kawasan,
dan Pengadaan Sarana Penunjang. Pembangunan yang telah dilakukan meliputi
akses jalan yang memadai menuju kawasan wisata serta beberapa fasilitas
seperti area parkir, toilet umum, tourism sign board, gazebo, anjungan kayu dan
beberapa bangunan caf. Adapun penilaian masyarakat terkait penerapan
bentuk insentif Pembangunan Fisik Kawasan bernilai rata-rata sebesar 3,14%,
atau tergolong pada range Puas. Hal ini terjadi karena bantuan berbentuk fisik
cenderung dapat dilihat dan dirasakan manfaatnya. Selain itu memang selama
ini program pemerintah cenderung memprioritaskan pada pembangunan fisik.
Upaya-upaya perawatan ekosistem kawasan tergolong ke dalam bentuk
insentif Perawatan Fisik Kawasan. Penggolongan ini karena sesuai dengan
kriteria bentuk Perawatan Fisik Kawasan, yakni berupa Program Operasi Rutin
dan berupa Perbaikan Atas Fisik Eksisting. Adapun penilaian masyarakat terkait
penerapan bentuk insentif Perawatan Fisik Kawasan bernilai rata-rata sebesar
2,51%, atau tergolong pada range Tidak Puas. Hal ini terjadi karena
pembangunan

fisik

yang

dilakukan

kurang

diimbangi

dengan

program

perawatannya. Kecenderungan paradigma yang ada bahwa kegiatan perawatan


merupakan tanggung jawab pengelola, sedangkan pengelola itu sendiri tidak
memiliki anggaran khusus untuk menjalankan fungsi tersebut, sehingga
melemparkan wewenang kembali ke pemerintah kota. Hal ini menyebabkan
beberapa fasiltas mengalami kerusakan, sehingga mengurangi kenyamanan
wisatawan yang berkunjung dan memanfaatkan fasilitas tersebut.
Berdasarkan berbagai pertimbangan tersebut, didapatkan rekapitulasi
penilaian yang diberikan oleh para pemangku kepentingan terhadap penerapan
sistem insentif-disinsentif di Danau Linow. Penilaian tersebut menggambarkan

107

persepsi masyarakat terhadap kinerja yang sudah ada, serta harapan yang
diinginkan untuk upaya-upaya kedepannya, yakni tertera pada tabel 6.5.
Tabel 6.11 Persepsi Pemangku Kepentingan Terhadap Penerapan Sistem
Insentif-Disinsentif di TWA Danau Linow
Aspek

Bentuk

Rerata (%)

KINERJA
Ekonomi
Sosial
Lingkunga
n

Bentuk
Dana Langsung
Dana Tidak Langsung
Penghargaan/Penganugerahan
Peningkatan Kapasitas
Pelayanan Sosial
Pembangunan Fisik Kawasan
Perawatan Fisik Kawasan

HARAPAN
Ekonomi
Sosial
Lingkunga
n

3,52
2,48
2,62
2,39
2,00
3,14
2,51
Bentuk

Dana Langsung
Dana Tidak Langsung
Penghargaan/Penganugerahan
Peningkatan Kapasitas
Pelayanan Sosial
Pembangunan Fisik Kawasan
Perawatan Fisik Kawasan

Berdasarkan

hasil

rekapitulasi

3.64
3.68
3.75
3.83
3.82
3.77
3.80

terhadap

Aspe
k

KEPUASAN

3,00
2,34

2,72

2,83
Aspe
k

KEPENTINGA
N

3.66
3.80

3.75

3.79

persepsi

para

pemangku

kepentingan, diketahui bahwa tingkat kepuasan tertinggi terjadi pada bentuk


insentif Dana Langsung (3,52 %). Hal ini berarti dalam proses penerapan, bentuk
inilah yang paling dirasakan manfaatnya. Kondisi tersebut dapat dimaklumi
mengingat pola penerapan bentuk insentif seperti ini adalah bentuk yang paling
disukai oleh pihak sasaran program, karena dapat lebih leluasa menentukan
pilihan perihal yang memang dibutuhkan untuk peningkatan prestasinya.
Adapun bentuk insentif yang paling mengecewakan adalah pada
Pelayanan Sosial (2,00 %). Hal ini terjadi karena isu belum terbitnya izin usaha
yang diusulkan oleh pihak pengelola belum diterbitkan. Selain itu juga karena
sikap proaktif yang ditunjukkan oleh pengelola kurang disambut dengan sinergi
yang baik dari berbagai skpd terkait, terutama tentang usulan mengenai
pengadaan kegiatan pelatihan dan sosialisasi pelestarian lingungan.

108

Dilihat dari unsur harapan, tampak bahwa harapan tertinggi tertuju pada
bentuk insentif Peningkatan Kapasitas (3,83 %). Hal ini dapat dimaknai sebagai
suatu kebutuhan pihak pemangku kepentingan untuk meningkatkan kapasitas
dirinya. Ini merupakan indikasi positif, bahwa secara psikologis para pemangku
kepentingan tersebut menyadari arti pentingnya ilmu pengetahuan dan siap
menerima berbagai masukan maupun materi pembelajaran yang nantinya dapat
berguna untuk kelangsungan kegiatan pariwisata di Danau Linow.
6.5

Dominasi Penerapan Sistem Insentif-Disinsentif


Berdasarkan rekapitulasi identifikasi penerapan sistem insentif yang ada,

diketahui pola insentif yang diberikan masih berorientasi pada pembangunan


fisik. Hal ini ditunjukkan dengan jumlah perlakuan yang paling banyak dilakukan
adalah pada bentuk tersebut (21%). Data tersebut didapatkan dari proporsi
jumlah perlakuan atau penerapan sistem insentif yang telah dilakukan terhadap
kegiatan pariwisata di Danau Linow. Data ini menunjukkan bahwa paradigma
pembangunan pariwisata di daerah masih bersifat pragmatis.
Tabel 6.12 Orientasi Penerapan Sistem Insentif-Disinsentif di Danau Linow
Aspek
Aspek Ekonomi
Aspek Sosial
Aspek
Lingkungan

Bentuk
Dana Langsung
Dana Tidak Langsung
Penghargaan/Penganugerahan
Peningkatan Kapasitas
Pelayanan Sosial
Pembangunan Fisik Kawasan
Perawatan Fisik Kawasan

Jlh
3
4
2
3
4
5
3

Perlakuan
Rerata
Rerata
(%)
(%)
13%
33,3
17%
8%
13%
28,6
17%
21%
38,1
13%

Sebagai akibat dari penerapan paradigma tersebut, merupakan hal yang


lumrah ketika suatu fasilitas telah terbangun namun kurang mendapat perawatan
yang memadai sehingga masa efektif penggunaannya menjadi pendek. Hal ini
terjadi karena: pertama, sistem insentif yang diterapkan kurang seimbang antara

109

pembangunan dan perawatan; kedua, penerapan bentuk pembangunan fisik


tersebut belum memenuhi kriteria insentif secara utuh, dalam arti para pemangku
kepentingan tidak menyadari bahwa hal tersebut merupakan suatu wujud insentif
yang seharusnya menjadi alat motivasi untuk lebih berprestasi menjadi lebih baik
lagi. Terdapat satu kriteria insentif yang seringkali terlupakan, yakni adanya unsur
rancangan/pengaturan. Artinya sebelum insentif itu diberikan, perlu diawali
dengan kajian kelayakan tentang perihal yang benar-benar dibutuhkan. Hal ini
menjadi penting agar bentuk insentif yang direalisasikan benar-benar tepat guna
dan tepat sasaran, sehingga tercipta rasa memiliki di benak semua pemangku
kepentingan dan turut menjaga fasilitas tersebut.
Pembangunan fisik memang penting, hal ini dibuktikan dengan tingkat
harapan masyarakat terhadap penerapan pembangunan fisik adalah 3,77%.
Akan tetapi dalam implementasinya, perlu dilakukan pemerataan terhadap
seluruh bentuk insentif yang mungkin dilakukan, agar terjadi keseimbangan.
6.6

Kesenjangan Penerapan Sistem Insentif-Disinsentif


Kesenjangan penerapan adalah untuk mengetahui bentuk/aspek yang

paling tinggi nilai kesenjangannya, artinya adalah meghitung bentuk/aspek yang


mendapat nilai kepuasan rendah namun harapan para pemangku kepentingan
terhadap pengembangan bentuk/aspek tersebut relatif tinggi. Nilai tersebut
didapatkan dari pengurangan nilai rerata tingkat kepuasan dengan nilai rerata
tingkat harapan. Untuk mengetahui aspek yang dominan tersebut digunakan
grafik Analisis Gap.

110

E1
0.00
-0.20

E2

S1

S2

S3

L1

L2

-0.13

-0.40
-0.60
Nilai Kesenjangan

-0.63

-0.80
-1.00
-1.20
-1.40

-1.20

-1.12
-1.29
-1.44

-1.60
-1.80

-1.82

-2.00
Kesenjangan

Gambar 6.24 Grafik Kesenjangan Bentuk Insentif-Disinsentif Danau Linow


Berdasarkan grafik 6.16 diketahui bahwa secara khusus, bentuk insentif
yang dinilai memiliki tingkat kesenjangan tertinggi adalah pada kode S3
(Pelayanan Sosial), sedangkan secara umum garis trendline menunjukkan aspek
sosial yang paling tinggi kesenjangannya. Hal ini berarti harapan terhadap
pengembangan bentuk insentif pada aspek sosial jauh lebih tinggi daripada
kualitas kinerja yang berikan. Selain itu bentuk insentif lain yang perlu mendapat
perhatian secara berurutan meliputi insentif dalam bentuk Perawatan Fisik
Kawasan pada Aspek Lingkungan, bentuk Pengembangan Kapasitas pada
Aspek Sosial dan bentuk Dana Tidak Langsung pada Aspek Ekonomi.
6.7

Upaya Pengembangan Kualitas Pariwisata Melalui Sistem Insentif


Sebagaimana diketahui bahwa Danau Linow memang sebuah keajaiban

alam yang sangat menawan. Karena itu, tak mengherankan kalau pada hari-hari
libur banyak wisatawan menghabiskan waktunya untuk menikmati keindahan
danau tersebut.

111

Kegiatan wisata yang umumnya dilakukan selama ini didominasi oleh


kegiatan duduk santai dan menikmati keajaiban alam yang disuguhkan Danau
Linow bersama keluarga, kerabat, kolega maupun pasangan. Pada sisi selatan
danau terdapat semacam pemandian air panas yang dapat digunakan oleh
wisatawan yang ingin memanjakan diri dengan hangatnya air alami dengan
kandungan belerang didalamnya.
Beberapa pihak berpendapat bahwa jenis atraksi wisata yang dapat
dikembangkan di Danau Linow memang sangat terbatas. Hal ini disebabkan
karena sebaran titik-titik sumber asap dari belerang cukup mengkhawatirkan bagi
wisatawan yang ingin menjelajah kawasan danau lebih jauh lagi. Selain itu pula
keindahan alam yang disajikan Danau Linow mampu membuat para wisatawan
memanjakan mata dan perasaannya sehingga hanya dengan duduk dan
menikmati keindahannya, sudah cukup menghibur bagi wisatawan.
Akan tetapi sebagai suatu destinasi wisata yang potensial, Danau Linow
perlu membuat suatu skenario pengembangan yang baik sesuai dengan karakter
lahan dan tipe wisatawan yang meminati jenis wisata ini. Salah satu upaya
pengembangan yang dapat dilakukan adalah dengan menerapkan sistem
insentif-disinsentif, baik bagi pihak pengelola, para pelaku usaha, masyarakat
sekitar lokasi, bahkan bagi wisatawan.
6.7.1

Pentingnya Penerapan Sistem Insentif untuk Mendukung Pariwisata


Sistem insentif dapat menjadi salah satu tolak ukur kemajuan suatu

destinasi wisata. Hal ini didasari atas pertimbangan dari hasil analisis metode
crosstab, bahwa hubungan antara variabel sistem insentif dan variabel kualitas
pariwisata adalah berbanding lurus (lihat tabel 6.7). Data tersebut didapatkan
dari rekapitulasi hasil kuisioner, tentang penilaian kualitas kinerja sistem insentif,
dibandingkan dengan kualitas obyek yang mendapatkan insentif tersebut.

112

Tabel 6.13 Hubungan Sistem Insentif Dengan Kualitas Pariwisata


Aspek Kualitas

Sistem
Insentif

Total

1
2
3
4

1
1
0
0
2

0
35
0
0
35

0
2
53
1
56

0
0
0
7
7

Total

1
38
53
8
100

Sumber: Data Diolah

Berdasarkan tabel 6.7, ditunjukkan bahwa tingginya tingkat penerapan


sistem insentif yang baik dapat memberikan dampak kualitas pariwisata yang
baik. Dari beberapa responden, sistem Insentif dan kualitas pariwisata memiliki
skor yang baik. Dengan demikian, sistem insentif dianggap penting dalam upaya
mewujudkan kualitas pariwisata di Danau Linow.
Akan tetapi, masih perlu untuk diperhatikan karena beberapa responden
memberikan tanggapan bahwa sistem insentif dinilai sedang bahkan kurang
dalam hubungannya dengan kualitas pariwisata. Apabila sistem insentif ini
secara terus menerus tidak dilakukan secara baik, dimungkinkan akan
memberikan dampak yang kurang baik dalam menjaga kualitas pariwisata Danau
Linow. Oleh karena, itu dalam rangka pengembangan wisata tersebut, maka
diperlukan tatakelola yang baik. Hal ini dimaksudkan baik dalam arti penerapan
untuk masing-masing aspek, maupun baik dalam arti pemerataan perlakuan
terhadap keseluruhan aspek yang berpengaruh.
6.7.2

Tingkat Kepuasan Terhadap Keseluruhan Kualitas Pariwisata


Pada bagian sebelumnya ditunjukkan secara detail penilaian para

pemangku kepentingan terhadap setiap aspek maupun sub aspek. Adapun pada
bagian ini ditunjukkan secara keseluruhan (rerata) tentang tingkat kepuasan para
pemangku kepentingan terhadap kualitas pariwisata di Danau Linow.

113

Tabel 6.14 Analisis Customer Satisfaction Index (CSI) terhadap Danau


Linow
MIS

WF

3,64

13,86%

3,68

13,98%

3,75

14,25%

3,83

14,57%

3,82

14,51%

3,77

14,36%

3,80
26,2
8

14,47%
100,00
%

WS
0,4
9
0,3
5
0,3
7
0,3
5
0,2
9
0,4
5
0,3
6

CSI
0,1
0
0,0
7
0,0
7
0,0
7
0,0
6
0,0
9
0,0
7
0,5
3 Cukup Puas

Nilai CSI
0,0 s/ 0,3
0 d
4
0,3 s/ 0,5
5 d
0
0,5 s/ 0,6
1 d
5
0,6 s/ 0,8
6 d
0
0,8 s/ 1,0
1 d
0

Kriteria CSI
Tidak Puas
Kurang
Puas
Cukup Puas
Puas
Sangat
Puas

Berdasarkan tabel 6.8, Secara umum kualitas pengembangan objek wisata


Danau Linow, dimana sistem insentif dapat dikatakan baik, namun belum
optimal. Hal ini berdampak pada penilaian kualitas berdasarkan perhitungan
dengan metode CSI, yakni pada nilai 53% atau berada pada range Cukup Puas.
Hal ini berarti pengembangan sangat perlu dilakukan, karena jika tidak dilakukan
perlakuan khusus, maka pada saatnya CSI Danau Linow dapat bergeser
setidaknya ke angka ke 50% atau pada range Kurang Puas.
Hasil analisis CSI tersebut perlu diperhatikan secara serius, baik oleh
Pemerintah Kota Tomohon secara umum maupun oleh pihak pengelola yang
dalam hal ini terwakili oleh Dinas Pariwisata Kota Tomohon. Hal yang perlu
mendapat perhatian adalah tentang pentingnya inovasi. Pariwisata suatu daerah
tidak akan berkelanjutan jika diselenggarakan tanpa pembaharuan.
6.7.3

Prioritas Pengembangan Sistem Insentif yang Perlu Ditempuh


Banyak

hal

yang

dapat

dilakukan

untuk

merumuskan

strategi

pengembangunan pariwisata. Akan tetapi pada penelitian ini berfokus pada

114

pengembangan sistem insentif-disinsentif yang baik, dengan asumsi skenario


kualitas pariwisata juga akan meningkat beriringan dengan peningkatan kualitas
sistem insentif-disinsentif. Untuk mengukur skenario pengembangan sistem
insentif yang layak dan sesuai, maka dilakukan penghitungan dengan metode
IPA, seperti pada gambar 6.17.
4
Kuadran I
3.95
(Prioritas Utama)

Kuadran II
(Pertahankan Prestasi)

3.9
Dana Langsung

3.85

Dana Tidak Langsung

Penghargaan/Penganugerahan

Pelayanan Sosial

Pembangunan Fisik Kawasan

3.8
Kepetingan/Harapan

3.75

3.7
Peningkatan Kapasitas
3.65
3.6
Kuadran III
3.55
(Prioritas Rendah)

3.5
Perawatan Fisik Kawasan
1.5

Kuadran IV
(Berlebihan)

2.5

3.5

Kinerja/Kepuasan

Gambar 6.25 Diagram Penghitungan Importance Performance Analysis (IPA)


Diagram IPA tersebut memunculkan 3 bentuk insentif yang perlu dilakukan.
Ketiga bentuk tersebut berada di Kuadran 1 dengan kelas penanganan berupa
Prioritas Utama. Ketiga bentuk tersebut mulai dari yang paling diprioritaskan
secara berturut-turut adalah bentuk Pelayanan Sosial dan Peningkatan
Kapasitas dari pada aspek Sosial. Sedangkan 1 sisanya adalah bentuk insentif
berupa Perawatan Fisik Kawasan pada aspek Lingkungan. Selain itu terdapat
satu bentuk yang belum dilakukan dan patut diusulkan, yakni bentuk
penghargaan/ penganugerahan pada Aspek Sosial.
Tingginya harapan para pemangku kepentingan terhadap penanganan
sistem insentif pada aspek sosial, menunjukkan bahwa kualitas SDM masih
terbatas. Karena, belum optimalnya peran masyarakat lokal, peran pengelola
dan peran pemerintah dalam hal pengelolaan lingkungan alam. Peran ketiganya

115

sangat penting dalam upaya pengembangan potensi wisata daerah, bukan


hanya akan dikenal di daerah setempat maupun nasional, akan tetapi menjadi
objek wisata yang dikenal secara Internasional.
Kinerja pengelolaan yang baik sepatutnya mendapatkan insentif atas hasil
yang dicapai. Pemberian insentif itu merupakan perangsang untuk meningkatkan
kinerja yang lebih baik, dalam hal ini pengelolaan objek wisata. Khususnya,
pemerintah daerah setempat memberikan dukungan yang optimal dalam upaya
meningkatkan kualitas pengelolaan objek wisata di daerah. Karena, dengan
adanya potensi objek wisata yang semakin bisa dikenal secara luas, maka juga
akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat sekitar.
Oleh sebab itu, dengan melakukan Analisis Triangulasi, terdapat beberapa
hal yang dapat menjadi perhatian untuk penerapan sistem insentif di masa yang
akan datang. berikut ini contoh konsep insentif yang dapat dikembangkan.
Tabel 6.15 Usulan Pengembangan Bentuk-Bentuk Insentif dan Disinsentif
Wujud
Aspek

Jenis
Penghargaan/
Penganugerahan

Aspek
Sosial

Peningkatan
Kapasitas
Pelayanan
Aspek
Lingkungan

Perawatan Fisik
Kawasan

Insentif
Gelar Resmi
Tanda Jasa/Medali
Piagam Penghargaan
Pujian Lisan/Tulisan (Publik/Personal)
Ucapan Terima Kasih
(Formal/Informal)
Promosi (Pangkat/Jabatan)
Hak Penggunaan Atribut Jabatan
Perlengkapan Ruang Kerja
Hak Pemakaman Pahlawan
Adipura dan Kapataru
Penyuluhan
Pelatihan
Layanan, Perizinan
Peraturan Daerah
Pengawasan, Inventarisasi Kawasan
Renovasi, Reboisasi

Priorita
s

2
1
3

Berdasarkan tabel 6.9, tampak bahwa prioritas pertama yang perlu


ditempuh untuk mengembangkan penerapan sistem insentif yang berkualitas
adalah pada Aspek Sosial dalam bentuk Pelayanan. Artinya, permohonan pihak

116

pengelola untuk menerbitkan surat izin dan upaya perlindungan ekosistem


kawasan harus segera direalisasikan, agar pengelola memiliki dasar hukum yang
kuat untuk menghimbau kepada masyarakat sekitar, wisatawan, maupun kepada
para calon pengusaha yang ingin membangun usaha di sekitar kawasan Danau
Linow, agar batasan pengembangan dan arah pembangunan menjadi jelas.
Tahap selanjutnya adalah dengan menyelenggarakan kegiatan-kegiatan
penyuluhan, pelatihan, dan kegiatan lain yang terkait dengan upaya peningkatan
kapasitas. Kapasitas yang dimaksud dapat berupa pengetahuan (kognitif), dapat
pula berbentuk keahlian (praktis).
Tahap selanjutnya adalah meningkatkan program perawatan kawasan dan
penyerahan penghargaan yang lebih bersifat prestis, seperti kalpataru.
6.7.4

Indikasi Program
Berdasarkan indikasi program menurut RTRW Kota Tomohon tahun 2011-

2031, diketahui bahwa terdapat beberapa peluang yang memungkinkan bagi


pihak pengelola Danau Linow untuk mengupayakan bentuk insentif yang
dibutuhkan. Beberapa diantaranya adalah pada program 1, 2, 3, 6, 10 dan 12
(tabel 6.10). Akan tetapi program-program tersebut baru dapat memenuhi
kebutuhan prioritas 1 dan 3 (tabel 5.9). Sedangkan kebutuhan prioritas 2 yakni
peningkatan kapasitas perlu diupayakan melalui jalur yang lain, seperti
mengajukan proposal kepada pihak Kementerian Pariwisata, melalui program
yang direncanakan pada Riparnas, mengingat Danau Linow termasuk dalam
KSPN sebagaimana yang telah dipaparkan pada bagian Kajian Spasial Strategis
(6.1) pada buku ini.
Tabel 6.16 Indikasi Program Terkait Pariwisata Kota Tomohon dan Kawasan
Danau Linow

117

N
o

Uraian Program

1 Mengkaji kembali
faktor kepemilikan
lahan pada
kawasan
sempadan danau
agar pemanfaatan
dan
pengelolaannya
dapat diatur dan
dikendalikan
berdasarkan
prinsip
pembangunan
yang berkelanjutan

2 Pengendalian
kegiatan yang telah
ada di kawasan
sekitar danau
dengan
mengarahkan
penggunaan lahan
yang memiliki
penutupan lahan
tinggi dan
melakukan
rehabilitasi lahan

Lokasi

Kawasan
3 Danau:
- D
a
n
a
u
Li
n
o
w,
- T
a
m
p
u
s
u,
d
a
n
- P
a
n
g
ol
o
m
bi
a
n
Kawasan
3 Danau:
- D
a
n
a
u
Li
n
o
w,
- T
a
m
p
u
s
u,
d
a
n

Bi
ay
a
(R
p)

Su
mb
er

5 - AP
0
B
0
N
J - AP
ut
B
a
D

Instansi

5 - AP
0
B
0
N
J - AP
ut
B
a
D

Tahap
Pelaksanaan
Pendek Menen
(2011gah
2015)
(20161 2 3 4 5 2020)

Kement
rian
Kehutan
an;
Dinas
Kehutan
an Prov.
Sulut;
Dinas
Kehutan
an Kota
Tomoho
n.

Kement
rian
Kehutan
an;
Dinas
Kehutan
an Prov.
Sulut;
Dinas
Kehutan
an Kota
Tomoho
n.

118

N
o

Uraian Program

Lokasi

P
a
n
g
ol
o
m
bi
a
n
Kawasan
Lahendo
ng

Bi
ay
a
(R
p)

Su
mb
er

Instansi

Tahap
Pelaksanaan
Pendek Menen
(2011gah
2015)
(20161 2 3 4 5 2020)

Penetapan
kawasan dengan
fungsi SPPK dan
Penyusunan
RDTR & ZR

7 - AP
5
B
0
N
J
ut - AP
a
B
D

4 Rencana
Pengembangan
Sumber Air Sungai
dan Danau:
Sungai di
Lahendong dan
sekitar Danau
Linow

Kecamat
an
Tomohon
Selatan

5 Membangun
industri pariwisata
sebagai sektor
pendukung
berkembangnya
industri tanaman
hias

Kota
Tomohon

8 - AP
M
B
il
N
y
ar - AP
B
D

1 - AP
M
B
il
N
y - AP
ar
B
D

Kement
rian PU;
Dinas
PU
Prov.
Sulut;
Dinas
Tata
Kota
Tomoho
n;
Bapeda
Kota
Tomoho
n.
Kement
rian PU;
Dinas
PU
Prov.
Sulut;
Dinas
PU Kota
Tomoho
n.
Kement
rian
Pertania
n;
Dinas
Pertania
n Prov.
Sulut;
Dinas
Pertania
n Kota
Tomoho
n;
Bapeda
Kota
Tomoho

119

N
o

Uraian Program

Lokasi

Bi
ay
a
(R
p)

Su
mb
er

Instansi

Tahap
Pelaksanaan
Pendek Menen
(2011gah
2015)
(20161 2 3 4 5 2020)

n.

6 Pengembangan
kawasan dengan
konsep Seisi
Kota untuk
wisatawan

Kota
Tomohon

3 - AP
5
B
M
N
il - AP
y
B
ar
D

7 Pengembangan
wisata budaya di
Kota Tomohon
dengan
memanfaatkan
amphitheatre yang
ada di kawasan
Woloan, Bukit
Inspirasi, dll

Kota
Tomohon

10 - AP
Mi
B
ly
N
ar - AP
B
D

Kement
rian PU
Kement
rian
Pariwis
ata;
Dinas
PU
Prov.
Sulut;
Dinas
Pariwis
ata
Prov.
Sulut;
Dinas
PU Kota
Tomoho
n;
Dinas
Pariwis
ata Kota
Tomoho
n;
Bapeda
Kota
Tomoho
n.
Kement
rian PU
Kement
rian
Pariwis
ata;
Dinas
PU
Prov.
Sulut;
Dinas
Pariwis
ata
Prov.
Sulut;
Dinas
PU Kota
Tomoho

120

N
o

Uraian Program

Lokasi

Bi
ay
a
(R
p)

Su
mb
er

Instansi

8 Pengembangan
wisata buatan
berdasarkan
kondisi karakteristik
alam sebagai
upaya
memaksimalkan
potensi alam yang
ada seperti
pengembangan
kebun raya di
kawasan Tara-taraKayawu, dll

Kota
Tomohon

25 - AP
Mi
B
ly
N
ar - AP
B
D

9 Pengembangan
kawasan gerbang
kota yang ada di
masing-masing
SPPK untuk
dikembangkan
simbol image
tentang Kota
Bunga dengan
pengembangan
yang berbeda-beda
simbol bunga pada
setiap gerbang
tersebut

Kota
Tomohon

20 - AP
Mi
B
ly
N
ar - AP
B
D

Tahap
Pelaksanaan
Pendek Menen
(2011gah
2015)
(20161 2 3 4 5 2020)

n;
Dinas
Pariwis
ata Kota
Tomoho
n;
Bapeda
Kota
Tomoho
n.
Kement
rian PU
Kement
rian
Pariwis
ata;
Dinas
PU
Prov.
Sulut;
Dinas
Pariwis
ata
Prov.
Sulut;
Dinas
PU Kota
Tomoho
n;
Dinas
Pariwis
ata Kota
Tomoho
n;
Bapeda
Kota
Tomoho
n.
Kement
rian PU
Kement
rian
Pariwis
ata;
Dinas
PU
Prov.
Sulut;
Dinas
Pariwis
ata

121

N
o

Uraian Program

Lokasi

Bi
ay
a
(R
p)

Su
mb
er

Instansi

1 Memberikan
0 kontribusi bagi
keindahan/estetika
Kota Tomohon
dalam menunjang
program pariwisata

Kota
Tomohon

2, - AP
5
B
Mi
N
ly - AP
ar
B
D

1 Membangun
1 industri pariwisata
sebagai sektor
pendukung
berkembangnya
industri tanaman
hias

Kota
Tomohon

1 - AP
Mi
B
ly
N
ar - AP
B
D

Tahap
Pelaksanaan
Pendek Menen
(2011gah
2015)
(20161 2 3 4 5 2020)

Prov.
Sulut;
Dinas
PU Kota
Tomoho
n;
Dinas
Pariwis
ata Kota
Tomoho
n;
Bapeda
Kota
Tomoho
n.
Kement
rian
Pertania
n;
Dinas
Pertania
n Prov.
Sulut;
Dinas
Pertania
n Kota
Tomoho
n;
Dinas
Pariwis
ata Kota
Tomoho
n;
Bapeda
Kota
Tomoho
n.
Kement
rian
Pertania
n;
Dinas
Pertania
n Prov.
Sulut;
Dinas
Pertania
n Kota
Tomoho
n;
Bapeda

122

N
o

Uraian Program

1 Pengembangan
2 Produk Penunjang
Utama: Bila konsep
Seisi Kota Untuk
Wisatawan yang
ditonjolkan, maka
produk lainnya
seperti Air Terjun
Pinaras, Obyek
wisata Kinilow,
Danau Linow,
Pemandian Air
Panas di
Lahendong, Obyek
wisata Temboan
Rurukan, Gunung
Mahawu, Gunung
Lokon, Woloan dan
kawasan Tinoor
akan menjadi
produk penunjang
utama yang akan
memberikan
pengalaman variatif
bagi wisatawan

Lokasi

Kota
Tomohon

Bi
ay
a
(R
p)

Su
mb
er

20 - AP
Mi
B
ly
N
ar - AP
B
D

Instansi

Tahap
Pelaksanaan
Pendek Menen
(2011gah
2015)
(20161 2 3 4 5 2020)

Kota
Tomoho
n.
Kement
rian PU
Kement
rian
Pariwis
ata;
Dinas
PU
Prov.
Sulut;
Dinas
Pariwis
ata
Prov.
Sulut;
Dinas
PU Kota
Tomoho
n;
Dinas
Pariwis
ata Kota
Tomoho
n;
Bapeda
Kota
Tomoho
n.

Sumber: RTRW Kota Tomohon Tahun 2011-2031

123

BAB VI
7

PENUTUP

124