Anda di halaman 1dari 4

1.

0 PENGENALAN

Janakuasa atau Genset atau Generator Set berfungsi menukar tenaga mekanikal
kepada tenaga elektrikal. Janakuasa biasanya digunakan untuk dua tujuan utama iaitu
sebagai tunggu sedia (stand-by) dan berterusan.
INFO:

1) Kapasiti Genset biasanya akan meggunakan KVA bukan KW...contoh 100KVA,


250KVA, 500KVA. Beza kedua-dua ni adalah pada faktor kuasa (power factor, pf). KW
didarab pf (biasanya 0.85). Jika dengan TNB kita mengambil kira pf; sebab itu meter
TNB guna KW. Kalau Genset kita guna sendiri,kerana tidak berkait dengan TNB.

(2) Bagi genset 4 poles; Speed 1500 rpm akan menghasilkan frekuensi 50Hz. Jika
naikkan kelajuan maka frekuensi akan naik. Kesannya; apa-apa peralatan bermotor
seperti kipas, pengisar dan lain-lain akan menjadi lebih laju. Jika tak dapat tampung
kelajuan, peralatan bermotor boleh rosak. Di Malaysia kebiasaannya hanya guna Genset
1500 rpm 4 poles sahaja di kilang-kilang dan bangunan kerajaan/swasta...TNB juga
hanya membekalkan 50Hz tetapi janakuasa TNB di empangan mungkin ada banyak poles
dan rpm lebih rendah...Negara lain mungkin ada menggunakan sehingga 1800 rpm atau
lebih (poles atau kutub adalah magnet dan bilangannya adalah genap)

2.0 ISI UTAMA

Dalam mengoperasikan sebuah alat tentunya kita harus mengoperasikan sesuai


dengan prosedur agar selamat dan berjalan lancar. Begitupun juga dengan genset,
sebelum mengoperasikannya kita harus memperhatikan SOP (standard operation
procedure) genset atau cara pengoperasian genset.

Berikut adalah sop genset atau cara pengoperasian genset:


Sebelum Menghidupkan Genset
Periksa air radiator. Jika air radiator kurang, tambahkan segera.
Periksa oli mesin. Jika kurang, tambahkan segera.
Periksa bahan bakar
Periksa air ACCU. Jika kurang, tambahkan segera.
Periksa kabel R-S-T-N adakah sudah terpasang dengan betul.
Pasang kabel ACCU dengan betul dan ketat. Warna merah adalah positif
(+), kemudian warna hitam (-)
Buka box panel, kemudian naikkan semua MCB

Semasa Menghidupkan
Hidupkan mesin tanpa beban (warming up) kurang lebih selama 10 minit.
Periksa Oil Meter, Battery Charge, Water Temperature, Volt Meter AC,
Frequency Meter dan Hour Counter Meter), apakah dalam keadaan baik ketika
mesin dalam keadaan hidup.

Cara Mematikan Diesel 1 Genset


Turunkan breaker atau matikan beban terlebih dahulu. Kemudian tunggu
sekitar 5 minit untuk pendinginan mesin (cooling down), setelah itu baru
matikan mesin.
Jika melebihi dari ketetapan, AVR generator pada mesin akan cepat rosak.

Pemeliharaan
Ganti filter solar pada 50 jam pertama, kemudian ganti setiap 200 jam
operasi atau sekitar 6 bulan.
Ganti filter oil dan oil mesin pada 50 jam pertama, kemudian ganti setiap
200 jam operasi atau sekitar 6 bulan.
Setiap 200 jam operasi bersihkan/filter udara
Setiap 400 jam operasi atau satu tahun sekali bersihkan atau kuras tangki
solar. Untuk membersihkannya, gunakan air kandungan zat kapur, garam,
serta air yang kadar besinya rendah.

Mengatasi masalah ketika mesin tidak hidup


Periksa saluran pada bahan bakar, apakah tidak tersumbat dan sudah
mengalir dengan baik. Biasanya saluran pada bahan bakar akan tersumbat oleh

kotoran.
Pam bahan bakar sampai betul-betul mengalir
Periksa ACCU atau Battery, adakah arusnya cukup kuat untuk berfungsi.
Jika tidak, distroom/discharge terlebih dahulu
Ingat! Jangan terlalu lama melakukan start engine. Untuk mencegah
dynamo terbakar, tunggu sekitar 2 minit untuk melakukan start engine
selanjutnya.

Disarankan untuk melakukan hal seperti berikut


Untuk menjaga genset tetap beroperasi lancar, disarankan untuk
menggunakan water separator atau saringan untuk menyaring bahan bakar.
Gunakanlah oil mesin yang sejenis atau oli mesin meditrans S 40
Selalu periksa beban ampere R S T supaya tetap seimbang
Untuk menjaga genset tidak cepat rusak, pemakaian beban minimal adalah
40% dari kapsitas genset.